Anda di halaman 1dari 11

Efficacy and safety of azithromycin 1.

5% eye
drops in paediatric population with purulent
bacterial conjunctivitis
Br J Ophthalmol doi:10.1136/bjophthalmol-2013-303888
Dominique

Bremond-Gignac1,2,Hachemi

Nezzar3,4,Paolo

Emilio

Bianchi5,Riadh

Messaoud6, Sihem Lazreg7, Liliana Voinea8,


Claude

Speeg-Schatz9,Dahbia

Karczmarewicz12, Joaquim

Hartani10, Thomas

Murta13,Laurent

Kaercher11, Beata

Delval14, Didier

Kocyla-

Renault14, Frdric

Chiambaretta3,15, for the AZI Study Group

Efikasi dan keamanan tetes mata azitromisin 1,5% pada populasi


anak dengan konjungtivitis bakteri purulen

Tujuan Untuck menentukan kemanjuran Dan keamanan tetes mata


1,5% pada anak dengan konjungtivitis bakteri purulen.

azitromisin

Pasien dan metode penelitian ini adalah multisenter, acak, one blind (peneliti
tersamarkan), bersifat internasional , dilakukan pada 286 anak dengan sekret mata
purulen dan injeksi konjungtiva bulbar. Pasien yang menerima baik tetes mata
azitromisin 1,5% (dua kali sehari selama 3 hari) atau tetes mata tobramycin 0,3%
(setiap 2 jam selama 2 hari, kemudian empat kali sehari selama 5 hari). Tandatanda kilns dievaluasi pada hari (H) 0, 3 dan 7, dan kultur kuman pada H0 dan H7.
Variabel utama adalah kesembuhan klinis (tidak adanya injeksi konjungtiva bulbar
dan sekret) pada H3 di mata yang sakit pada pasien dengan kultur positif pada H0.

Hail 286 pasien (rata-rata usia 3,2 tahun, renting 1 hari-17 tahun) yang temasuk
dalam kriteria inklusi; 203 memiliki kultur positif pada H-0. Azitromisin lebih unggul
dari tobramycin di tingkat klinis obat pada H-3 (47,1% vs 28,7%, p = 0,013) dan
tidak berada di bawah tobramycin pada H-7 (89,2% vs 78,2%, masing-masing).
Pengobatan azitromisin memberantas mikroba penyebab, termasuk spesies
resisten, dengan tingkat resolusi yang sama dengan tobramycin (masing-masing
89,8% vs 87,2%,). ini dikonfirmasi dalam subkelompok pasien lebih muda dari 24
bulan.

Kesimpulan Tetes mata Azitromisin 1,5% memberikan kesembuhan klinis lebih


cepat daripada Tobramycin 0,3% tetes mata dalam pengobatan konjungtivitis
bakteri purulen pada anak-anak, dengan dosis dua kali sehari, rejimen lebih
nyaman.
Pendahuluan
Konjungtivitis adalah salah satu infeksi mata yang paling umum pada anak-anak
dan alasan terbanyak yang membawa pasien mengunjungi gawat darurat pediatric
bagian keluhan mata. Infeksi bakteri menyumbang hingga 50% dari semua kasus
konjungtivitis pada orang dewasa dan sebanyak 70-80% pada kasus anak.
Hanya ada beberapa pilihan terapi yang selama ini tersedia untuk pengobatan
konjungtivitis bakteri purulen dengan antibiotik topical pada kasus anak 11.
Antibiotik topikal tersedia yang telah disetujui berdasarkan studi klinis yang hanya
dilakukan pada orang dewasa. Meskipun stake holders kesehatan di seluruh dunia
mendorong studi klinis pediatrik, efikasi dan keamanan antibiotik topikal belum
secara resmi diuji pada populasi anak. Dengan demikian, data klinis tertentu masih
diperlukan untuk anak-anak dengan kasus ini.
Konjungtivitis bakteri ditandai dengan keluarnya cairan mukopurulen dan 4
konjungtiva hyperaemis. Ini adalah penyakit yang sangat menular yang disebabkan
oleh satu atau lebih spesies bakteri dan mempengaruhi kedua jenis kelamin, segala
usia, etnis dan negara. Hal ini juga dapat menyebabkan epidemi antara orang-orang
dalam jarak dekat,sekolah dan populasinya,5 siswa, 6. Kasus ringan umumnya
dianggap sembuh sendiri, dalam 5-10 hari. Namun, konsensus saat ini mendukung
penggunaan antibiotik topikal karena memberikan tingkat signifikan kesembuhan
klinis lebih cepat dan baik, juga resolusi mikrobiologi dibandingkan dengan terapi
air mata buatan7-10. Antibiotik topikal juga dikenal untuk mengurangi tingkat
reinfeksi dan mencegah penyebaran infeksi7.
Metode
Desain penelitian dan pasien
Studi ini bersifat Multisenter, internasional, acak, investigator masked, studi paralelkelompok dilakukan untuk membandingkan efikasi dan keamanan tetes mata
azitromisin 1,5% (Azyter, Laboratoires Thea, Prancis) dibandingkan dengan tetes
mata tobramycin 0,3% (Tobrex, Laboratoires Alcon, Prancis) pada pasien anak.
Penelitian dilakukan antara Desember 2008 - Februari 2011 di 21 pusat penelitian
di delapan negara (Perancis, Jerman, Italia, Polandia, Portugal, Rumania, Aljazair dan
Tunisia).

Pasien yang memenuhi syarat kriteria inklusi adalah anak-anak (dari usia 1 hari
sampai 18 tahun) dengan konjungtivitis bakteri purulen, didefinisikan oleh injeksi
konjungtiva bulbar ringan sampai parah dan sekret purulen sekurangnya pada satu
mata. Pasien dieklusi jika mereka bayi baru lahir prematur atau yang sedang dalam
pengobatan okular. Pasien yang menggunakan Antibiotik sistemik atau okular,
perawatan anti-inflamasi atau imunosupresif tidak diikutsertakan dalam penelitian.

Penelitian ini dilakukan sesuai dengan Good Clinical Practice, Deklarasi Helsinki dan
peraturan setempat. Etika persetujuan komite diperoleh di masing-masing negara
sebelum pencatatan setiap pasien. Informed consent tertulis diperoleh dari orang
tua / wali. Terdaftar di http://clinicaltrials.gov bawah nomor referensi NCT01155999.
Administrasi Pengobatan
Pada H-0, pasien yang memenuhi syarat, secara acak dialokasikan (rasio 1:1) ke
salah satu dari dua kelompok perlakuan. Pengacakan tersebut dikelompokkan
berdasarkan kelompok umur (<4, 4-12 dan 12-18 tahun). Pasien yang menerima
baik tetes mata azitromisin 1,5%, satu tetes dua kali sehari (pagi dan sore) dari H-0
hingga H-2, atau tetes mata tobramycin 0,3%, 1-2 tetes setiap 2 jam pada H0-1,
hingga 8 kali / hari, dan 4 kali / hari D2-6.
Penilaian studi dan hasil
Semua pasien diperiksa 3x oleh dokter mata (H-0, H-3 dan H-7). Pada hari pertama
intervensi, dokter mata investigator yang disamarkan dengan pengobatan,
melakukan pemeriksaan oftalmologi, sementara investigator kedua bertanggung
jawab untuk meracik obat dan menilai toleransi dan keamanan.

Penilaian kemanjuran klinis


Tanda-tanda klinis utama dari konjungtivitis bakteri (injeksi bulbar dan sekret
purulen) dinilai untuk setiap mata di bawah slit lamp dengan menggunakan skala
empat poin, seperti yang dijelaskan sebelumnya9,13-15. Variabel efikasi primer
adalah kesembuhan klinis
yang didefinisikan sebagai
tidak adanya injeksi
konjungtiva bulbar dan sekret purulen di mata yang sakit, dengan hasil
mikrobiologis positif (MFAS; pasien dengan kultur bakteri positif pada D0). Variabel
efikasi sekunder termasuk penyembuhan klinis pada H-7, tanda-tanda mata lainnya
(reaksi folliculo-papiler di konjungtiva palpebral, eritema kelopak mata,
pembengkakan kelopak mata) dan gejala konjungtivitis bakteri dinilai pada skala
ordinal empat poin (0 = tidak ada; 1 = ringan, 2 = sedang, 3 = parah, pasien
preverbal tidak dinilai untuk skor gejala).
Penilaian Mikrobiologi

Dilakukan swab konjungtiva dari setiap mata yang terinfeksi pada H0 dan H7.
Spesimen bakteri dianalisisa oleh laboratorium lokal menggunakan metode validasi
standar. Status bakteriologis dikonfirmasi oleh pusat kajian independen dengan
menggunakan classification16 Cagle yang dimodifikasi. Sebuah sampel
bakteriologis dianggap positif jika bakteri yang diisolasi setelah kultur berada di
atas ambang batas patogen berikut kriteria mikrobiologi Cagle. Resolusi
mikrobiologi (yaitu, tidak adanya bakteri atau pengurangan di bawah ambang
patogenik) dinilai pada D7.

Penilaian Keamanan
Analisa keamanan didasarkan pada evaluasi efek samping (AE), gejala yang
berkaitan dengan pemantauan
obat berkelanjutan (yaitu, rasa terbakar /
menyengat / gatal, lengket, sensasi benda asing dan penglihatan kabur), tandatanda mata pada pemeriksaan slit lamp, ketajaman visual dan toleransi pengobatan
oleh dokter mata dan pasien atau orang tua / wali. Untuk anak-anak preverbal,
ketidaknyamanan yang tidak biasa pada diamati oleh orang tua / wali. Jika reaksi
mata menjadi lebih buruk dicatat oleh orang tua / wali, yaitu gejala gatal / terbakar /
menyengat, lengket, sensasi benda asing dan penglihatan kabur.
Statistika
Berdasarkan
hipotesis pada penelitian sebelumnya17, diperkirakan bahwa
diperlukan setidaknya 111 pasien dengan kultur positif pada H-0 dalam setiap
kelompok pengobatan, untuk memiliki probabilitas 80% menunjukkan perbedaan
20% dalam tingkat resolusi klinis antara azitromisin 1,5% dan tobramycin 0,3%
(48% vs 28%) dengan 0,05 ( uji berpasangan 95% CI) pada H-3.

Variabel efikasi utama dianalisa dalam MFAS menggunakan Cochran-MantelHaenszel (CMH) tes dikelompokkan berdasarkan kelompok umur. Selain itu,
azitromisin 1,5% dianggap lebih unggul dibanding tobramisin 0,3% jika batas
bawah dari 95% CI yang tepat dari perbedaan perlakuan (azitromisin-tobramycin)
adalah -10%. Sebuah tes CMH juga digunakan untuk uji lainnya antara kelompok
perbandingan. Semua perbandingan dilakukan berpasangan pada tingkat 5%.
Untuk tes tambahan dalam subkelompok usia 0-2 tahun, diterapkan koreksi
Bonferroni, dan nilai-nilai p yang dihasilkan diinterpretasikan pada tingkat
signifikansi 1,25%. Data yang hilang ditangani dengan menggunakan penilaian
terakhir yang tersedia. Untuk tujuan konfirmasi, analisis dilakukan pada
mikrobiologis positif per set protokol (MPP) dan untuk mata terinfeksi kontralateral.

Toleransi dan keamanan dievaluasi untuk keamanan populasi penelitian


pasien yang menggunakan obat studi).

(semua

Hasil
Demografi Pasien dan Karakteristik Awal
Sebanyak 286 pasien yang memenuhi syarat secara acak (gambar 1). Dari pasien
tersebut, 203 (71,0%) dengan kultur bakteri awal pada / di atas ambang batas
patogen dalam setidaknya satu mata termasuk dalam MFAS. Tujuh pasien
azithromycin (4,8%) dan empat pasien tobramycin (2,9%) mengundurkan diri dari
penelitian. Dalam MFAS, 8 pasien azithromycin diobati dan 11 pasien yang dirawat
tobramycin-menyimpang dari protokol utama dan dikeluarkan dari MPP.

Tidak ada perbedaan mencolok karakteristik awal antar kelompok perlakuan dalam
MFA (tabel 1). Usia rata-rata adalah 3,0 3,4 tahun, dan 55,2% pasien berusia lebih
muda dari 24 bulan. Secara keseluruhan, 66,0% pasien memiliki untuk injeksi

konjungtiva bulbar moderat hingga parah di mata sakit pada awal penelitian, dan
87,2% memiliki untuk discharge purulen moderat hingga parah. Tingkat keparahan
dari kedua tanda-tanda klinis kardinal tersebut tidak berbeda secara signifikan
antara kelompok perlakuan pada awal (p = 0,559 dan 0,729, masing-masing).
Reaksi Folliculo-papiler ditemukan pada 52,2%, eritema kelopak mata pada 41,9%
dan kelopak mata bengkak di 38,4% dari pasien, perbedaan tidak mencolok antara
kelompok perbedaan dalam keparahan konjuntivitis (p = 0,561, 0,673 dan 0,548,
masing-masing).

Kemanjuran Klinis
Pada H-3, angka kesembuhan klinis untuk mata sakit secara signifikan lebih tinggi
pada kelompok azitromisin dibandingkan dengan kelompok tobramycin untuk
pasien dalam MFAS (47,1% vs 28,7%, masing-masing; p = 0,013) (tabel 2). Pada H7, tidak ada perbedaan signifikan secara statistik pada tingkat kesembuhan klinis
antar kelompok perlakuan (89,2% vs 78,2%, masing-masing; p = 0,077), dan
keunggulan Azitromisin dari Tobramycin ditunjukkan. Tingkat yang sama ditemukan
untuk mata kontralateral dan di MPP (data tidak ditampilkan).

Perbaikan tanda okular lainnya (reaksi folliculo-papiler, eritema kelopak mata,


kelopak mata bengkak) juga dicatat pada H-3 dan H-7, tetapi tidak berbeda secara
signifikan antara kelompok (D3: p = 0,067, 0,662 dan 0,498, masing-masing; D7: p
= 0,172 , 0.421 dan 0.165, masing-masing).
Resolusi Bakteri

Mikroba penyebab yang paling sering diisolasi dari pasien di inklusi adalah
Haemophilus (31,5%), Staphylococcus aureus (17,7%), Streptococcus pneumonia
(14,8%), koagulase-negatif Staphylococcus (12,8%) dan Staphylococcus epidermidis
(11,3%) (tabel 3) . Secara keseluruhan, tingkat resolusi bakteriologis di mata sakit
pada H-7 adalah serupa pada kedua kelompok, dengan tidak ada perbedaan
mencolok antara perlakuan (p = 0,679). Tingkat resolusi yang lebih tinggi tercatat
untuk S aureus pada pasien yang diobati dengan azitromisin (93,8%) dibandingkan
dengan tobramycin (75,0%); Namun, hal ini tidak signifikan secara statistik (p =
0,252).

Kesembuhan Klinis dan Resolusi Bakteriologis pada Pasien Usia Kurang


dari 24 bulan
Analisis tambahan dilakukan pada sub-kelompok pasien yang lebih muda dari 24
bulan menunjukkan kesembuhan klinis yang sama dan tingkat resolusi bakteriologis
dibandingkan dengan MFAS (gambar 2). Kesembuhan klinis dicapai untuk
persentase lebih tinggi dari pasien yang diobati azitromisin dibandingkan dengan
pasien yang diobati pada tobramycin pada H-3 (49,1% vs 32,7%, masing-masing; p
= 0,079) dan D7 (86,0% vs 67,3%, masing-masing; p = 0,020). Tingkat resolusi
Bakteriologis pada H-7 adalah serupa pada kedua kelompok (p = 0,672).

Keamanan
Secara keseluruhan, 283 anak dievaluasi untuk keamanan (gambar 1). Kedua
perlakuan ditoleransi dengan baik di semua kategori usia, tanpa ada pelaporan efek
samping pada mata serius. Satu kasus hipersensitivitas (severe right hemifacial
errythema ) dilaporkan dalam kelompok perlakuan azitromisin usia 6-bulan. Efek
samping okular yang dianggap oleh penyidik terkait dengan obat studi yang
dilaporkan pada empat pasien (2,7%) diobati dengan azitromisin dan satu pasien
(0,7%, p = 0,209) diobati dengan tobramycin. Dengan gejala eritema kelopak
mata, edema kelopak mata dan hiperemi okular. Semua efek samping okular
terkait pengobatan adalah ringan, kecuali untuk satu kasus hiperemi mata parah
pada kelompok azitromisin.

Gatal /rasa terbakar / menyengat adalah gejala-angsur terkait yang paling umum
dilaporkan pada mata H-3 pada kedua kelompok perlakuan dan dinilai sebagai
'mengganggu' atau 'sangat mengganggu' untuk 7,6% pasien pada azitromisin dan
0,8% pasien pada tobramycin (p = 0,003). Baik peradangan kornea atau
peradangan aktif dari ruang anterior tercatat untuk setiap pasien pada pemeriksaan
slit lamp. Klinis keratitis pungtata ditemukan di salah satu pasien dengan
pengobatan azitromisin (> 4 tahun) di H-3, dan sembuh pada hari ke 7.

Secara keseluruhan, rating pasien-/orang tua/wali-dan-dokter mata terhadap


tolerabilitas pengobatan azitromisin baik. Sebanyak 92,3% dari pasien / wali dalam
kelompok azitromisin dan 90,5% dari pasien / wali dalam kelompok tobramycin
menilai tetes mata
nyaman pada H-3 (p = 0,717). Pada H-7, tolerabilitas
pengobatan dinilai oleh peneliti sebagai 'sangat memuaskan' atau 'memuaskan'
untuk 97,1% pasien pada azitromisin dan 91,9% pada tobramycin (p = 0,076).

Diskusi
Penelitian random kontrol, bila memungkinkan, dilakukan stratifikasi berdasarkan
kelompok usia (yaitu, neonatus, bayi, anak-anak dan remaja) dan dirancang untuk
menentukan kemanjuran (efikasi) dan keamanan produk obat pada populasi anak
sangat dianjurkan oleh stake holder kesehatan. Antibiotik topikal yang saat ini
berlisensi untuk konjungtivitis bakteri, yang telah disetujui berdasarkan studi klinis
yang kebanyak dilakukan pada dewasa, dengan data klinis yang kurang pada
populasi bayi baru lahir dan bayi (yaitu, <24 bulan). Penelitian ini kini telah
menentukan efikasi dan keamanan azitromisin 1,5% tetes mata pada anak-anak
dengan usia rata-rata berusia 3 tahun. Pasien terutama direkrut dari pusat-pusat
rumah sakit di mana biasanya hanya bayi hingga anak-anak yang sangat muda
untuk datang untuk pengobatan konjungtivitis bakteri. Ini memungkinkan
perekrutan dari sebagian besar (> 50%)
pasien lebih muda dari 24 bulan
dibandingkan dengan penelitian lain yang kebanyakan anak-anak terlibat dalam
range9 usia yang lebih tua.

Dalam studi ini, rejimen pengobatan lebih singkat (3 hari) dengan tetes mata
azitromisin 1,5% (satu tetes dua kali sehari) memberikan kesembuhan klinis yang
lebih cepat pada anak-anak dengan konjungtivitis bakteri purulen daripada
tobramycin 0,3% tetes mata rejimen (setiap 2 jam untuk 2 hari, kemudian empat
kali sehari selama 5 hari). Bila dibandingkan dengan tobramycin, kemanjuran
azitromisin ditemukan secara signifikan lebih unggul pada H-3 dan H-7. Tingkat
kesembuhan klinis yang diperoleh untuk kedua antibiotik sangat mirip dengan
penelitian sebelumnya, yaitu 48% untuk H-3 dan 80% pada H-9 pada anakazitromisin diobati dibandingkan dengan 27% dan 82% pada anak-anak tobramycindiobati (rata-rata usia 6 tahun).
Pemilihan pasien dengan untuk tanda-tanda kardinal moderat hingga parah pada
konjungtivitis akut dalam penelitian ini menunjukkan kultur bakteri positif dalam
tingkat yang relatif tinggi (71%), kemudian dicatat sebagai periode awal. Namun,
profil bakteriologis untuk pasien dalam penelitian ini adalah sama dengan yang
ditentukan dalam subkelompok pediatrik dari studi sebelumnya yang terkontrol
secara acak, 20 dengan penemuan mikroorganisme penyebab yang sama dalam
literatur untuk konjungtivitis akut pada pediatri 21-23. Haemophilus influenzae
adalah yang paling sering terisolasi patogen, mungkin karena tingginya insiden
terkait otitis media akut pada anak-anak dengan konjungtivitis bakteri (dilaporkan
dalam 20-73% kasus), bakteri ini adalah patogen utama yang bertanggung jawab
untuk konjungtivitis otitis syndrome24-26. S pneumoniae juga sering terdeteksi
pada pasien dalam penelitian ini, pada kejadian mirip dengan studi Gigliotti (14,8%
vs 12,1%). Patogen lain, seperti bakteri Gram-negatif selain Haemophilus,
ditemukan pada beberapa pasien. Dengan demikian, antibiotik spektrum luas
seperti azitromisin dibenarkan untuk digunakan sebagai pengobatan lini pertama

terhadap konjungtivitis bakteri purulen pada anak-anak. Selain itu, agen penyebab
paling umum pada anak-anak berbeda dibandingkan dengan orang dewasa, di
mana pada dewasa spesies Staphylococcus mendominasi (S epidermidis, 39%;
koagulase-negatif Staphylococcus, 23%, S aureus, 18% 27). Sebagai antibiotik yang
topikal yang diresepkan secara empiris tanpa bukti empiris bakteriologi diagnostik,
temuan ini menekankan pentingnya pendekatan etiologi untuk menentukan
pengobatan awal terbaik untuk mengatasi mikroba penyebab, khususnya pada
kelompok usia 0-2 tahun yang jarang diuji.
Tingginya tingkat resolusi bakteri dicatat dalam penelitian ini konsisten dengan
target keberhasilan azitromisin 1,5% terhadap spektrum bakteri yang ditemukan
pada anak-anak. Setelah pengobatan azithromycin, angka kesembuhan
bakteriologis adalah sekitar 90% (H-7), mulai dari 76,5% sampai 100%, tergantung
pada mikroba. Hal ini mirip dengan hasil sebelumnya ditemukan dengan kedua
kelompok azithromycin20 dan solutions9 ophthalmic topikal lain. Azitromisin efektif
memberantas semua patogen penyebab, termasuk spesies resisten klasik seperti
Acinetobacteria, Corynebacteria dan Enterobacteria. Setelah aplikasi tetes mata
azitromisin, konsentrasi antibiotik dalam air mata dan sel konjungtiva biasanya jauh
lebih tinggi daripada konsentrasi plasma dicapai setelah pemberian azithromycin
oral. Ini merupakan suatu penjelasan mengapa bahkan bakteri resisten terhadap
konsentrasi plasma Azitromisin, namun masih sensitif terhadap pengobatan tetes
mata azithromycin (yang memiliki konsentrasi antibiotik beberapa kali konsentrasi
minimum dibanding oral 27. Sifat farmakokinetik azitromisin menyatakan durasi
pengobatan singkat hanya satu tetes dua kali sehari selama 3 hari untuk
antibakteri cepat. Penelitian ini telah mengkonfirmasi bahwa rejimen pengobatan
ini, sudah mapan pada orang dewasa, juga efektif dalam populasi anak, termasuk
anak usia kurang dari 24 bulan.
Dikombinasikan dengan hasil dari studi sebelumnya, lebih dari 400 anak-anak
dengan konjungtivitis bakteri kini telah diobati dengan rejimen azitromisin 1,5%.
Dalam studi ini, azitromisin ditemukan aman dan ditoleransi dengan baik pada anak
berumur beberapa hari, dengan sebagian besar efek samping yang berhubungan
dengan ketidaknyamanan okular (terbakar, menyengat) setelah lebih dari satu kali
pemakaian. Lebih dari 90% dari pasien / wali menyatakan bahwa tetes mata
azitromisin nyaman, dan peneliti menilai tolerabilitas baik, di lebih dari 95% dari
pasien yang diobati. Tidak ditemukan peradangan pada kornea dan kamera okuli
anterior, juga menegaskan profil keamanan yang baik pada tetes mata azitromisin
mata 1,5% sebelumnya diteliti pada anak dengan Konjungktivitis Trakoma.

Pasien / wali menganggap rejimen azitromisin 1,5% (satu tetes, pagi dan sore,
selama 3 hari) pengobatan yang lebih nyaman, yang lebih mudah untuk dipatuhi
dan memiliki tidak menggangu aktivitas harian dibandingkan dengan regimen
tobramycin (84,0% pasien / wali dalam kelompok azitromisin melaporkan 'tidak

pernah' berdampak pada kegiatan sehari-hari dibandingkan dengan 54,8% dari


pasien / wali dalam kelompok tobramycin, p <0,001, data tidak digambarkan).
Selain itu, dengan mempertimbangkan biaya yang sama tetes mata (harga di Eropa
ditemukan berkisar antara 2,7 9,2 P dan P untuk azitromisin dan antara 1,0
11,4 P dan P untuk tobramycin, P adalah harga terendah), maka mungkin akan
mengurangi pemakaian rejimen dan resolusi cepat konjungtivitis akan
menghasilkan penghematan biaya secara keseluruhan (dari waktu orangtua kerja,
hilangnya laba karena tidak berkerja demi merawat anak), namun tidak secara
langsung dinilai selama studi prospektif ini. Oleh karena itu Keuntungan utama dari
yang sederhana, singkat dan efektif pada rejimen dosis
azitromisin adalah
kompatibilitas dengan kehidupan nyata. Seperti regimen dosis juga diharapkan
dapat meningkatkan kepatuhan dan menghindari penyalahgunaan antibiotik,
sehingga membatasi risiko berkembangnya resistensi bakteri.

Kesimpulannya, tetes mata azitromisin 1,5% merupakan pilihan terapi yang efektif
dan aman untuk konjungtivitis bakteri purulen pada pasien anak, terutama di
kisaran 0-2 tahun. Tingkat kesembuahan klinis dengan pengobatan Azitromisin
terbukti lebih unggul pada H-3 dibandingkan dengan tobramycin, juga dengan
regimen dosis lebih nyaman. Manfaat utama jangka pendek ini adalah untuk
penyederhanaan terapi, dengan rejimen dua kali sehari, dikonfirmasi oleh studi ini
dalam subkelompok pediatrik.