Anda di halaman 1dari 10

Rumah Sakit Ibu &

Anak

PANDUAN RENCANA PEMULANGAN


PASIEN
(DISCHARGE PLANNING)

RSIA PURI BUNDA MALANG


2015
BAB I

PENDAHULUAN
1.1 LATAR BELAKANG
Perawat atau bidan adalah anggota team discharge planner, dan sebagai discharge
planner perawat atau bidan mengkaji pasien dengan mengumpulkan dan menggunakan data
yang berhubungan untuk mengidentifikasi masalah actual dan potensial, menentukan tujuan
dengan atau bersama pasien dan keluarga, memberikan tindakan khusus untuk mengajarkan
dan mengkaji secara individu dalam mempertahankan atau memulihkan kembali kondisi
pasien secara optimal dan mengevaluasi kesinambungan asuhan keperawatan.Merupakan
usaha keras perawat atau bidan demi kepentingan pasien untuk mencegah dan meningkatkan
kondisi kesehatan pasien, dan sebagai anggota tim kesehatan perawat atau bidan
berkolaborasi dengan tim lain untuk merencanakan, melakukan tindakan, berkoordinasi dan
memfasilitasi total care dan juga membantu pasien memperoleh tujuan utamanya dalam
meningkatkan derajat kesehatan.
Oleh karena itu pasien perlu dipersiapkan untuk menghadapi pemulangan (OREM
1985 dalam Alligood & tomey, 2006) mengatakan bahwa intervensi keperawatan dibutuhkan
karena adanya ketidakmampuan untuk melakukan perawatan diri sebagai akibatdari adanya
keterbatasan. Salah satu bentuk intervensi keperawatan yang dapat dilakukan adalah
discharge planning ( perencanaan pemulangan pasien ) untuk mempromosikan tahap
kemandirian tertinggi kepada pasien, teman-teman, dan keluarga dengan menyediakan,
memandirikan aktifitas perawatan diri (The royal marsden hospital 2004 ).
Discharge planning yang tidak baik dapat menjadi salah satu faktor yang
memperlama proses penyembuhan dirumah (wilson-Barnet dan Fordham, 1982 dalam
Torrance, 1997).Kesuksesan tindakan discharge planning menjamin pasien mampu
melakukan tindakan perawatan lanjutan yang aman dan realistis setelah meninggalkan
rumah sakit (Hou,2001 dalam perry & Potter, 2006).
1.2 DEFINISI
Discharge planning/ recaana pemulangan pasien adalah suatu proses sistematik untuk
perkiraan, persiapan dan koordinasi yang dilakukan petugas kesehatan untuk memfasilitasi
perbekalan peralatan kesehatan pasien sebelum dan setelah pemulangan

Discharge planning juga merupakan suatu progress yang berkesinambungan dan


harus sudah dimulai sejak awal pasien masuk ke rumah sakit (untuk rawat inap yang telah di
rencanakan sebelumnya/ elektif dan sesegera mungkin pada pasien -pasien non elektif
Discharge planning adalah suatu proses dimana pasien mendapatkan pelayanan
kesehatan yang diikuti dengan kesinambungan perawatan,baik dalam proses penyembuhan
maupun dalam mempertahankan derajat kesehatannya sampai pasien merasa siap untuk
kembali ke lingkungannya.Discharge planning menunjukkan beberapa proses formal yang
melibatkan tim atau memiliki tanggung jawab untuk mengatur perpindahan sekelompok
orang kekelompok lainnya (RCP 2001)

BAB II

RUANG LINGKUP
Meliputi pemulangan pasien dirawat jalan, rawat inap dan ruang perawatan intensif diarea :
1. Rawat jalan poliklinik
2. Rawat inap lantai 2, 3
3. Ruang bayi fisiologis dan patologis
4. OK

BAB III

KEBIJAKAN
3.I REGULASI NASIONAL
1
2
3
4

Peraturan Menteri Keshatan nomer 269 / MENKES /III /2008


UU No 29 2004 tentang praktik kedokteran
Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 44 Tahun 2009 Tentang Rumah Sakit.
Peraturan Menteri kesehatan Republik Indonesia Nomor 269/MENKES/Per/III/2008

Tentang Rekam Medis.


Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 1087/MENKES/SK/VIII/2008

Tentang Standar Keselamatan dan Kesehatan Kerja Rumah Sakit.


Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor HK.02.03/1560/2013 Tentang

7
8

Penetapan kelas rumah sakit Ibu dan Anak Puri Bunda.


Peraturan direktur rumah sakit ibu dan anak Puri Bunda nomor : 001/PER/DIR/V/2015
Keputusan Direktur PT. Putraning Husada No. 001/DIR/II/2015 Tentang Penetapan
Struktur Organisasi Rumah Sakit Ibu dan Anak Puri Bunda;
Keputusan Direktur PT. Putraning Husada No. 002/DIR/II/2015 Tentang Penunjukan
Direktur Rumah Sakit Ibu dan Anak Puri Bunda

3.2 REGULASI RUMAH SAKIT


1. DPJP harus melakukan perencanaan pemulangan pasien 1 x 24 jam setelah pasien masuk
rawat inap
2. Pasien dipulangkan berdasarkan keputusan DPJP setelah melakukan asesmen pada
pasien.

BAB IV
TATALAKSANA

4.1 Asesmen awal saat pasien masuk rumah sakit

1.
2.
3.
4.

Identifikasi, persiapan, dan rancang Discharge planning


Peninjauan ulang rekam medis pasien
anamnesis, hasil pemeriksaan fisik, diagnosis dan tata laksana
Lakukan anamnesis: identifikasi alasan pasien di rawat, termasuk masalah sosial dan

perubahan terkini
5. Asesmen kebutuhan perawatan pasien berdasarkan kondisi dan penyakit yang dideritanya
6. Asesmen mengenai kemampuan fungsional pasien saat ini, misalnya fungsi kognitif,
mobilitas
7. Asesmen mengenai kondisi keuangan dan status pendidikan pasien
8. Asesmen mengenai status mental pasien
9. Asesmen mengenai kondisi rumah (tenpat tinggal pasien)\
10. Tanyakan mengenai medikasi terkini yang di konsumsi pasien saat di rumah
11. Identifikasi siapa pendamping utama/ penanggung jawab perawatan pasien
12. Diskusikan mengenai kebutuhan pasien dan pendamping utama/ penanggung jawab
perawatan pasien
13. Tanyakan mengenai keinginan/ harapan pasien atau keluarga
14. Libatkanlah mereka dalam perencanaan Discharge planning (karena pasien yang paling
tahu mengenai apa yang dirasakannya dan ingin dirawat oleh siapa)
15. Gunakan bahasa awam yang dimengerti oleh pasien dan keluarganya
Setelah asesmen pasien dilakukan, tim Discharge planner / DPJP, PPJP akan berdiskusi
dengan tim multidisipliner mengenai
1. Asesmen resiko: pasien dengan resiko tinggi membutuhkan Discharge planning yang
baik dan adekuat. Berikut adalah krirteria pasien risiko tinggi
a. Usia > 65 tahun
b. Tinggal sendirian tanpa dukungan sosial secara langsung
c. Dirawat kembali dalam 30 hari
d. Pasien tidak di kenal/ tidak ada identitas
e. Trauma multiple
f. Tidak bekerja/ tidak ada asuransi
4.2 Saat di Ruang Rawat Inap
1 Tetapkan prioritas mengenai hal- hal yang dibutuhkan oleh pasien dan keluarga
2 Gunakan pendekatan multidisiplin dalam menyusun perencanaan dan tata laksana pasien
3 DPJP dan PPJP di ruangan harus memastikan pasien memperoleh perawatan yang sesuai
4

dan adekuat serta proses Discharge planning berjalan lancer


DPJP dan Perawat: Tugas DPJP dan perawat adalah karu adalah
a. Mengkoordinasi semua asek perawatan pasien termasuk discharge planning,
asesmen, dan peninjauan ulang rencana perawatan
b. Memastikan semua rencana berjalan dengan lancer
c. Mengambil tindakan segera bila terdapat masalah

d. Mengkoordinasi semua aspek perawatan pasien termasuk Discharge planning,


assemen, dan peninjauan ulang rencana perawatan
e. Memastikan semua rencana berjalan dengan lancar
f. Mengambil tindakan segera bila terdapat masalah
g. Mendiskusikan dengan pasien mengenai perkiraan tanggal pemulangan pasien dalam
24 jam setelah pasien dirawat
h. Identifikasi, melibatkan, dan

menginfrmasikan

pasien

mengenai

rencana

keperawatan, pastikan bahwa kebutuhan- kebutuhan khusus pasien terpenuhi


i. Catat semua perkembangan ke dalam rekam medis pasien
j. Finalisasi discharge planning pasien 24 jam sebelum pasien dipulangkan dan
konfirmasi dengan pasien dan keluarga/ PJ Perawatan pasien

4.3 Saat pasien akan di pu!angkan dari Rumah Sakit


1. Saat pasien tidak lagi memerlukan perawatan rumah sakit, pasien sebaiknya dipulangkan
dan memperoleh discharge planning yang sesuai
2. Yang berwenang memutuskan bahha pasien boleh pulang atau tidak adalah DPJP/
konsultan penanggung jawab pasien (atau oleh orang lain yang mendapat delegasi
kewenangan dari konsultan)
3. Pastikan bahwa pasien dan keluarganya berperan aktif dalam perencanaan dan
4.
5.
6.
7.

pelaksanaan pemulangan pasien


Lakukan penilaian pasien secara menyeluruh (holistic)
Nilailah kondisi fisik, mental, emosional, dan spiritual pasien
Pertimbangkan juga aspek sosial, budaya, etnis, dan finansial pasien
Tentukan tempat perawatan selanjutnya (setelah pasien dipulangkan dari rumah sakit)
yang disesuaikan dengan kondisi dan kebutuhan pasien. Penentuan tempat ini dilakukan

8.

oleh DPJP dan tim perawatan bersama dengan penanggung jawab pasien
Jika tempat perawatan selanjutnya tidak memadai/ tidak dapat memenuhi kebutuhan

pasien, maka pasien tidak dapat di pulangkan


9. Identifikasi pasien- pasien yang memerlukan perawatan khusus/ ekstra seperti kebutuhan
perawatan kebersihan diri, sosial, dan sebagainya
10. Diskusikan kembali dengan pasien dan buatlah kesepakatan mengenai rencana
keperawatan
11. Finalisasi rencana keperawatan dan aturlah proses pemulangan pasien
12. Pastikan bahwa pasien dan keluarga/ pendamping telah memperoleh infrmasi yang
adekuat
13. Pada pasien yang ingin pulang dengan sendirinya atau pulang paksa (dimana
bertentangan dengan saran dan kondisi medisnya, dapat dikategorikan sebagai berikut
a. Pasien memahami resiko yang dapat timbul akibat pulang paksa
b. Pasien tidak kompeten untuk memahami risiko yang berhubungan dengan pulang
paksa, dikarenakan kondisi medisnya
c. Pasien tidak kompeten untuk memaham i risiko yang berhubungan
dengan pulang paksa dikarenakan gangguan jiwa
14. Dokumentasikan rencana pemulangan pasien di rekam medis dan berikan salinannya
kepada pasien. Ringkasan/ resume discharge planning pasien berisi
a. Resume perawatan pasien selama di rumah sakit
b. Resume renCana penanganan/ tatalaksana pasien selanjutnya
c. Regimen pengobatan pasien
d. Detail mengenai pemeriksaan lebih lanjut yang diperlukan dan terapi selanjutnya
4.4 Evaluasi
Monitor dan evaluasi efikasi dan kelayakan rencana perawatan pasien secara periodic,
dengan cara

1. Peninjauan ulang rekam medis/ catatan pasien


2. Gunakan chek list untuk menilai perkembangan dan kemajuan discharge planning
3. Lakukan perencanaan ulang, jika di perlukan
BAB V
DOKUMENTASI
Dokumen discharge planning berisi
1. Resume perawatan pasien selama di rumah sakit
2. Resume renCana penanganan/ tatalaksana pasien selanjutnya
3. Regimen pengobatan pasien
4. Detail mengenai pemeriksaan lebih lanjut yang diperlukan dan terapi selanjutnya

DAFTAR PUSTAKA
Uke Pemila (2010) Konsep Discarge Planning Jakarta
Birmingham J (2010) Discarge Planning guide tools for compliance Edisi ke 3 USA HCPro Inc
Health and Sosial Care Joint Unit and Agent Tim (2003) discharge from hospital: pathway,
process and practice Departement of Health
Department of Helath anda Human services, office of inspector general (1997). Medicare
hospital discharge planning. June gibbs Brown Inspector general

Felong B. (2008) Guide to discharge planning. Westem Govenors University, College of Health
Professions, Healthcare Management, office for the public Domain
Stable RL (1998) Guidelines for pre- admission processes,Discharge Planning, transitionalcare.
Queensland Health
Potter, Patricia A. 2006. Buku ajar fundamental keperawatan. Edisi 4. Jakarta : ECG
OREM, 1985 dalam Mariner tomey, Raile Alligood, Martha. 2006. Nursing Theorist and their
work.United states of America : Mosby Elsevier.