Anda di halaman 1dari 5

BAB 7 METODE PENGUMPULAN DATA : PENGENALAN DAN WAWANCARA

BAB 7
METODE PENGUMPULAN DATA: PENGENALAN DAN WAWANCARA
Tiga metode pengumpulan data utama dalam penelitian survei adalah wawancara, pengamatan, dan
pengelolaan kuesioner. Sumber informasi dan cara di mana data dikumpulkan dan dapat memberikan
perbedaan besar untuk efektivitas proyek penelitian. Pertama-tama kita akan menelaah sumber-sumber data
dan kemudian mendiskusikan wawancara dan pengujian proyektif yaitu sebagai berikut.
A. SUMBER-SUMBER DATA
Data dapat diperoleh dari sumber-sumber primer atau sekunder. Data primer merujuk pada informasi yang
diperoleh langsung oleh peneliti pada variabel menarik untuk tujuan khusus penelitian. Data sekunder
mengacu pada informasi yang dikumpulkan dari sumber-sumber yang sudah ada. Beberapa contoh sumber
data primer adalah individu, diskusi kelompok terarah, panel responden yang secara khusus dibentuk oleh
peneliti dan dari siapa opini dapat dicari pada isu-isu tertentu dari waktu ke waktu, atau beberapa sumber
tidak mengganggu seperti tempat sampah. Data juga dapat diperoleh dari sumber-sumber sekunder,
misalnya, catatan perusahaan atau arsip, publikasi pemerintah, analisis industri yang ditawarkan oleh
media, website, internet, dan sebagainya. Dalam beberapa kasus, lingkungan atau pengaturan tertentu dan
peristiwa yang mungkin menjadi sumber data, misalnya, mempelajari tata letak tanaman. Pertama-tama kita
akan menganalisa empat sumber utama data primer - individu, diskusi kelompok terarah, panel, dan
unobtrusive method.
1. Sumber Data Primer
Individu memberikan informasi ketika melakukan wawancara, memberikan kuesioner, atau
pengamatan. Wawancara mendalam terhadap kelompok, atau diskusi kelompok yang terarah, adalah
sumber lain yang kaya akan data primer.
a) Diskusi kelompok terarah atau Fokus grup
Fokus grup biasanya terdiri dari delapan sampai sepuluh anggota dengan moderator memimpin
diskusi selama dua jam pada topik, konsep, atau produk tertentu. Umumnya anggota dipilih
berdasarkan keahlian mereka dalam topik di mana informasi yang dicari. Bagian yang terarah
ditujukan untuk memperoleh perhatian, interpretasi, dan opini responden, sebagai anggota
berbicara tentang peristiwa, konsep, produk, atau layanan. Moderator memainkan peran penting
dalam mengarahkan diskusi dengan cara yang menarik atas informasi yang dicari, dan membuat
para anggota tetap pada jalur atau topik yang didiskusikan.
Fokus diskusi kelompok tentang topik tertentu di lokasi tertentu dan pada waktu tertentu
memberikan kesempatan untuk fleksibilitas, format yang mengalir bebas bagi anggota. Tanggapan
terstruktur dan spontan diharapkan untuk mencerminkan opini, ide, dan perasaan yang asli atau
natural dari para anggota tentang topik yang sedang dibahas. Kelompok fokus relatif murah dan
dapat menyediakan data yang cukup diandalkan dalam jangka waktu yang singkat. Beberapa hal
yang perlu diperhatikan dalam diskusi kelompok ini adalah :

SUCIANA MARDIN
199010032012102001

BAB 7 METODE PENGUMPULAN DATA : PENGENALAN DAN WAWANCARA

Peran moderator yaitu mengarahkan kelompok secara persuasif untuk mendapatkan semua
informasi yang relevan, dan membantu anggota kelompok untuk melewati setiap jalan buntu
yang mungkin terjadi, memastikan bahwa semua anggota berpartisipasi dalam diskusi dan
bahwa tidak ada anggota mendominasi kelompok, dan mengamati proses diskusi melalui
cermin satu-arah, mendengarkan laporan verbal dan memperhatikan isyarat non-verbal dari

anggota.
Sifat data yang diperoleh melalui diskusi kelompok yang terarah atau fokus kelompok
Data yang diperoleh melalui para anggota kelompok yang homogen yang lebih murah dari
yang diperoleh melalui berbagai metode pengumpulan data lainnya, dan juga memberikan
berbagai hal untuk analisis cepat, analisis isi data yang diperoleh hanya menyediakan
informasi kualitatif dan tidak kuantitatif . Juga, karena anggota yang tidak dipilih secara ilmiah
untuk mencerminkan pendapat dari populasi pada umumnya sehingga pendapat mereka tidak
dapat dianggap benar-benar representatif, Namun diskusi kelompok terarah memberikan
fungsi penting yaitu para peneliti terbantu untuk mendapatkan wawasan berharga dari efek

yang semakin membesar dari diskusi.


Video Konferensi
Jika respon yang berbeda antar daerah diharapkan, beberapa kelompok fokus dapat dibentuk,
termasuk moderator terlatih, di lokasi yang berbeda. Proses ini mudah difasilitasi melalui video
konferensi. Dengan zoom pada anggota tertentu, isyarat nonverbal dan gerak tubuh individu
yang dapat ditangkap, sebagaimana dan ketika diinginkan. Ini juga meniadakan kebutuhan
untuk pengamat melihat melalui satu arah atau satu sisi.

Singkatnya, diskusi kelompok terarah digunakan untuk:


1. Studi eksplorasi.
2. Membuat generalisasi berdasarkan informasi yang dihasilkan oleh peserta diskusi.
3. Melakukan survei sampel.
b) Panel
Panel sama halnya dengan diskusi kelompok yang terarah, dalam diskusi kelompok terarah sesi
pertemuan kelompok hanya satu waktu, sedangkan pada panel (anggota) bertemu lebih dari sekali.
Dalam kasus di mana efek dari intervensi atau perubahan yang harus diteliti selama periode waktu
tertentu. Individu dipilih secara acak untuk melayani sebagai anggota panel untuk studi penelitian.
Misalnya, jika efek dari iklan yang diusulkan untuk merek Coffee tertentu yang akan dinilai cepat,
para anggota panel bisa diekspos pada iklan dan niat mereka membeli merek yang dinilai. Hal ini
dapat diambil sebagai respon yang bisa diharapkan dari konsumen jika pada kenyataannya,
mereka telah terpengaruh iklan. Beberapa bulan kemudian, manajer produk mungkin berpikir
memperkenalkan perubahan rasa dari produk yang sama dan mungkin mengeksplorasi
dampaknya pada panel ini. Hal-hal penting terkait dengan panel yaitu :

Panel statis dan dinamis

SUCIANA MARDIN
199010032012102001

BAB 7 METODE PENGUMPULAN DATA : PENGENALAN DAN WAWANCARA

Panel dapat berupa panel statis (yaitu, anggota yang sama melayani dalam panel atas waktu
yang lama) atau panel dinamis (yaitu, anggota panel berubah dari waktu ke waktu ketika

berbagai tahapan penelitian sedang berlangsung).


The Delphi Technique
metode peramalan yang menggunakan panel yang secara hati-hati dipilih dari para ahli secara
sistematis, dengan cara interaktif. Para ahli menjawab kuesioner dalam dua atau lebih

putaran.
c) Unobtrusive measures
Unobtrusive measures, atau tindakan menelusuri seperti yang biasanya disebut, berasal dari
sumber primer yang tidak melibatkan orang. Salah satu contoh adalah keausan dari jurnal di
perpustakaan universitas, yang memberikan indikasi yang baik dari popularitas jurnal tersebut,
frekuensi penggunaan, atau keduanya.
2. Sumber Data Sekunder
Ada beberapa sumber data sekunder, termasuk buku dan majalah, publikasi pemerintah tentang
indikator ekonomi; Data sensus, statistik abstrak, database, media, laporan tahunan perusahaan, dll.
Sumber data sekunder memberikan banyak informasi untuk penelitian dan pemecahan masalah. Data
tersebut, seperti telah kita lihat, sebagian besar bersifat kualitatif. Keuntungan dari mencari sumber data
sekunder adalah penghematan waktu dan biaya untuk memperoleh informasi. Namun, data sekunder
ketika menjadi sumber informasi utama, memiliki kelemahan yaitu mulai ditinggalkan, dan tidak
memenuhi kebutuhan khusus dari situasi atau pengaturan tertentu. Oleh karena itu, penting untuk
merujuk pada sumber yang menawarkan informasi terkini dan up-to-date.
B. METODE PENGUMPULAN DATA
Ada beberapa metode pengumpulan data, masing-masing dengan kelebihan dan kekurangan. Data dapat
dikumpulkan dalam berbagai cara, dalam pengaturan yang berbeda baik di lapangan atau laboratorium dan
dari sumber yang berbeda, Metode pengumpulan data meliputi wawancara (wawancara tatap muka,
wawancara telepon, wawancara dengan bantuan komputer, dan wawancara melalui media elektronik);
pengamatan individu dan peristiwa, dengan atau tanpa rekaman video atau rekaman audio; kuesioner, yang
dapat secara pribadi diberikan, dikirim melalui pos, atau diberikan secara elektronik; dan berbagai teknik
motivasi seperti tes proyektif. Wawancara, mengamati orang dan fenomena, dan mengelola kuesioner
adalah tiga metode pengumpulan data utama dalam survei penelitian.
C. WAWANCARA
Wawancara adalah metode pengumpulan data yang berguna, terutama selama tahap-tahap eksplorasi
penelitian. Di mana sejumlah besar wawancara dilakukan dengan sejumlah pewawancara yang berbeda,
penting untuk melatih pewawancara dengan hati-hati untuk meminimalkan kerancuan pewawancara
diwujudkan dalam cara seperti nada bicara suara, perbedaan dalam kata-kata, dan interpretasi. Wawancara
mungkin tidak terstruktur atau terstruktur, dan dilakukan dengan tatap muka, melalui telepon, atau online.
1. Wawancara tidak terstruktur dan terstruktur
Tujuan utama dari wawancara terstruktur adalah untuk mengeksplorasi dan menyelidiki beberapa faktor
dalam situasi yang mungkin menjadi pusat ruang lingkup masalah. Selama proses ini mungkin menjadi
jelas bahwa masalah, seperti yang diidentifikasi oleh klien, hanyalah gejala dari masalah yang lebih
SUCIANA MARDIN
199010032012102001

BAB 7 METODE PENGUMPULAN DATA : PENGENALAN DAN WAWANCARA

serius dan mendalam. Melakukan wawancara terstruktur dengan banyak orang bisa mengakibatkan
identifikasi beberapa faktor penting dalam situasi. Ini kemudian akan diupayakan lebih lanjut selama
wawancara terstruktur untuk memunculkan informasi lebih mendalam atas hal tersebut. Hal ini
membantu mengidentifikasi masalah penting serta cara pemecahanya. Dalam penelitian terapan, teori
sementara dari faktor yang berkontribusi terhadap masalah ini sering dikonseptualisasikan atas dasar
informasi yang diperoleh dari wawancara terstruktur dan terstruktur. Hal lain yang perlu diperhatikan
adalah pelatihan pewawancara, beberapa tips untuk diikuti ketika wawancara, kredibilitas dan
hubungan baik, serta motivasi individu untuk menanggapi, teknik bertanya, pertanyaan tidak bias,
mengklarifikasi isu-isu, membantu responden untuk memikirkan masalah, dan pencatatan.
2. Wawancara Tatap Muka Dan Wawancara Telepon
Wawancara dapat dilakukan baik tatap muka atau melalui telepon juga mungkin dengan bantuan
komputer. Meskipun sebagian besar wawancara terstruktur dalam penelitian bisnis dilakukan dengan
tatap muka, wawancara terstruktur mungkin baik dengan tatap muka atau melalui media telepon,
tergantung pada tingkat kompleksitas isu yang terlibat, durasi kemungkinan wawancara, kenyamanan
kedua belah pihak, dan wilayah geografis yang dicakup oleh survei. Wawancara telepon yang paling
cocok ketika informasi dari sejumlah besar responden yang tersebar di wilayah geografis yang luas
yang akan diperoleh dengan cepat, dan durasi kemungkinan setiap wawancara adalah, katakanlah,
sepuluh menit atau kurang. Banyak survei pasar, misalnya, dilakukan melalui wawancara telepon
terstruktur. Selain itu, wawancara telepon dengan bantuan komputer (CATI) juga mungkin, dan mudah
untuk dikelola.
Keuntungan utama dari wawancara tatap muka atau wawancara langsung adalah bahwa peneliti dapat
beradaptasi dengan pertanyaan yang diperlukan penjelasan atas keraguan terhadapnya, dan
memastikan bahwa tanggapan dipahami dengan baik, dengan mengulang pertanyaan. Peneliti juga
dapat mengambil isyarat nonverbal dari responden. Kelemahan utama wawancara tatap muka adalah
keterbatasan geografis mereka mungkin memaksakan pada survei dan memerlukan sumber daya yang
luas jika survei tersebut perlu dilakukan secara nasional maupun internasional. Biaya pelatihan
pewawancara untuk meminimalkan pewawancara bias (misalnya, perbedaan dalam metode bertanya,
interpretasi respon) yang tinggi. Kelemahan lain adalah bahwa responden mungkin merasa gelisah
tentang tanggapan mereka ketika mereka berinteraksi tatap muka dengan pewawancara.
Keuntungan utama dari wawancara telepon, dari pandangan para peneliti, adalah bahwa sejumlah
orang yang berbeda dapat dijangkau (jika perlu, seluruh negara atau bahkan internasional) dalam
waktu yang relatif singkat. Dari sudut pandang responden yaitu menghilangkan ketidaknyamanan yang
mungkin dirasakan dalam menghadapi pewawancara. Hal ini juga mungkin bahwa sebagian besar dari
mereka mungkin merasa kurang nyaman mengungkapkan informasi pribadi melalui telepon daripada
tatap muka. Kelemahan utama wawancara telepon adalah bahwa responden secara sepihak bisa
mengakhiri wawancara tanpa peringatan atau penjelasan, dengan menggantung telepon.
SUCIANA MARDIN
199010032012102001

BAB 7 METODE PENGUMPULAN DATA : PENGENALAN DAN WAWANCARA

Hal lain yang perlu diperhatikan adalah sumber data bias akan diperoleh ketika responden
diwawancarai sementara mereka sangat sibuk atau tidak dalam humor yang baik. Tanggapan terhadap
isu-isu seperti pemogokan, PHK, atau seperti juga bisa menjadi bias atau rancu. Kepribadian
pewawancara, kalimat pengantar, infleksi suara, dan aspek-aspek lain yang bisa menimbulkan
kebiasan tambahan sangat perlu diperhatikan. Kesadaran dari banyak sumber bias akan
memungkinkan pewawancara untuk memperoleh informasi yang relatif valid.
3. Komputer membantu wawancara
Dengan wawancara dibantu komputer (CAI), pertanyaan yang ditampilkan ke layar komputer dan
pewawancara bisa memasukkan jawaban dari responden secara langsung ke dalam komputer. Akurasi
pengumpulan data sangat ditingkatkan karena perangkat lunak dapat diprogram untuk menandai
tanggapan yang "melantur" atau "out-of-range". Software CAI juga mencegah pewawancara
menanyakan pertanyaan yang salah atau dalam urutan yang salah dari urutan pertanyaan yang secara
otomatis menyala untuk ditanyakan ke responden. Ada dua jenis program wawancara dengan bantuan
komputer: CATI (wawancara telepon yang dibantu komputer) dan CAPI (wawancara pribadi dengan
bantuan komputer).
D. METODE PROYEKTIF
Ide-ide tertentu dan pengalaman yang tidak dapat dengan mudah diucapkan atau yang tetap pada level
bawah sadar dalam pikiran responden biasanya dapat dibawa ke permukaan melalui motivasi penelitian.
Hal ini biasanya dilakukan oleh para profesional terlatih yang menerapkan teknik menyelidik yang berbeda
untuk membawa ide ke permukaan yang mengakar dari dalam pikiran responden. Teknik yang akrab untuk
mengumpulkan data tersebut adalah asosiasi kata, penyelesaian kalimat, tes apersepsi tematik, tes bercak
tinta, dan sejenisnya.
1. Teknik asosiasi kata, yaitu meminta responden untuk mengasosiasikan kata dengan cepat.
2. Tes apersepsi tematik (TAT) meminta responden untuk merangkai sebuah cerita tentang gambar yang
ditampilkan.
3. Tes noda tinta atau inkblot, bentuk lain dari penelitian motivasi, menggunakan noda tinta berwarna
yang ditafsirkan oleh responden, yang menjelaskan apa yang mereka lihat dalam berbagai pola dan
warna.

SUCIANA MARDIN
199010032012102001