Anda di halaman 1dari 84

SUHU DAN KALOR

(THERMODINAMIKA)
By Rahmania Ambarika, S.Kep.,Ns
Divisi Fisika Keperawatan
Stikes Surya Mitra Husada Kediri

Thermodinamika
Berasal dari kata thermal dan dinamika
Adalah ilmu mengenai fenomena tentang energi
yang berubah-ubah karena pengaliran panas
dan usaha yang dilakukan
Dalam termodinamika, kita selalu menganalisis
proses perpindahan energi dengan mengacu
pada suatu sistem.

Terdapat beberapa jenis sistem, yakni


sistem terbuka dan sistem tertutup
Sistem terbuka merupakan sistem yang
memungkinkan terjadinya pertukaran
materi dan energi antara sistem tersebut
dengan lingkungan Contoh sistem
terbuka adalah tumbuh-tumbuhan, hewan
dkk

Tumbuh-tumbuhan biasanya menyerap air


dan karbondioksida dari lingkungan
(terjadi pertukaran materi). Tumbuhan
juga membutuhkan kalor yang
dipancarkan matahari (terjadi pertukaran
energi).

Sebaliknya, sistem tertutup merupakan sistem


yang tidak memungkinkan terjadinya pertukaran
materi antara sistem tersebut dengan
lingkungan. Sistem tertutup dikatakan terisolasi
jika tidak adanya kemungkinan terjadi
pertukaran energi antara sistem dengan
lingkungan. Sistem tertutup dikatakan tidak
terisolasi jika bisa terjadi pertukaran energi
antara sistem dengan lingkungan Contoh
sistem tertutup yang terisolasi adalah termos air
panas

Hukum Thermodinamika
Hukum nol thermodinamika
Hukum pertama thermodinamika
Hukum kedua thermodinamika
Hukum ketiga thermodinamika

Hukum nol thermodinamika


Suatu gas ideal dalam ruangan tertutup
pemuaian sangat lambat
Jika benda A dan Benda B berada dalam
keadaan setimbang termal dengan brnda
C, maka kedua benda A dan B berada
dalam keadaan setimbang termal
Keadaan setimbang termal : tidak ada
perpindahan kalor antara kedua benda,
suhu kedua benda sama

Hukum pertama thermodinamika


Sehingga panas yang ditambahkan dan
usaha yang dilakukan pada sistem sama
dengan perubahan energi internal sistem
Q +(-W) = U
Panas yang ditambahkan pada suatu
sistem sama dengan perubahan energi
internal sistem ditambah usaha yang
dilakukan sistem
Q = U + W

KEKEKALAN ENERGI TUBUH


Perubahan simpanan energi di tubuh
yaitu makanan, energi,lemak tubuh, dan
panas tubuh = pengeluaran panas + kerja
yang dilakukan
Persamaan ini adalah hukum pertama
termodinamika bahwa tidak ada
makanan/minuman yg masuk dan tidak
ada feses/urin yang dikeluarkan selama
interval waktu bersangkutan

Saat tubuh melakukan kerja atau tidak


melakukan kerja, terjadi perubahan energi
yang terus-menerus
U = Q - W
Ket :
U = perubahan simpanan energi
Q = panas yang hilang atau diperoleh
W = kerja yang dilakukan tubuh

Kalor (Q)
+ = Jika menerima panas
- = Jika kehilangan panas
Usaha (W)
+ = Jika tubuh melakukan kerja
- = Jika usaha dilakukan pada sistem
0 = Jika tubuh tidak melakukan kerja

Kecepatan perubahan energi


U/t = Q/ t - W/ t
Ket :
U/t = Kecepatan perubahan energi
Q/ t = Kecepatan kehilangan/penambahan
panas
W/ t = kecepatan melakukan pekerjaan

Perubahan energi tubuh


Satuan SI untuk energi adalah
newton/meter (Nm) atau joule (J), daya
dinyatakan Joule/detik (J/dtk) atau watt
(W)

Satuan kalor adalah kalori (disingkat kal).


Kalori adalah jumlah kalor yang diperlukan
untuk menaikan suhu 1 gram air sebesar 1
oC
Satuan kalor yang sering digunakan,
terutama untuk menyatakan nilai energi
makanan adalah kilokalori (kkal)
1 kkal = 1000 kalori

Kalor memiliki keterkaitan dengan energi


(Dalam hal ini, kalor merupakan energi
yang berpindah),karenanya kita perlu
mengetahui hubungan antara satuan kalor
dengan satuan energi.

1 kalori (kal) = 4,186 Joule


1 kkal = 1000 kalori = 4186 Joule = 1 Kalori
Kkal= Kalori

Ex = 2400 Kalori/hari = 2400 kkal/hari


1 kkal/mnt = 69,7 W
100 W = 1,43 kkal/mnt
1 kkal/jam = 1,162 W
W=FXS
=mxgxh

Contoh soal 1
Pada bungkusan sebuah biskuit terdapat
tulisan : karbohidrat = 10 kkal. Berapakah
tambahan energi yang diperoleh tubuh jika
biskuit tersebut dimakan ?

jawaban
1 kkal = 1000 kalori = 4.186 Joule
10 kkal = (10)(4186 Joule) = 41.860 Joule

Contoh soal
Kecepatan metabolisme (manusia 65 kg)
No

kegiatan

Kecepatan metabolisme
Kkal/jam

Watt

Tidur

60

70

Duduk tegak

100

115

Kegiatan ringan (makan,


berpakaian)

200

230

Kegiatan sedang (tennis, berjalan)

400

460

Berlari (15 km/jam)

1000

1150

Bersepeda (balap)

1100

1270

Berapa besar energi yang diubah dalam 24 jam oleh


orang 65 kg yang menghabiskan waktu 8 jam
untuk tidur, 1 jam melakukan pekerjaan fisik yang
sedang, 4jam untuk kegiatan ringan dan 11 jam
bekerja di meja atau santai ?

Jawab :
60 kkal/jam X 8 = 480 kkal
400 kkal/jam X 1 = 400 kkal
200 kkal/jam X 4 = 800 kkal
100 kkal/jam X 11 = 1100 kkal
Total
= 2780 kkal
Total energi yg diubah
2780 kkal = 1,16 X 107 J
Utk menurunkanBB, Makan kurang dari 2780
kkal per hari atau meningkatkan
kegiatannya

Contoh soal 2
Setelah menghabiskan banyak cemilan, seorang
gadis yang sangat cantik baru sadar kalau ia
telah kelebihan makan 200 kkal . Si gadis ingin
mengurangi kelebihan energi yang diperolehnya
dari cemilan. Karenanya ia memutuskan untuk
mengangkat batu dari permukaan tanah hingga
ketinggian 1 meter. Jika massa batu = 10 kg,
berapa kalikah si gadis harus mengangkat batu
tersebut ?

Panduan Jawaban :
1 Kalori = 1 kkal = 1000 kalori = 4186 Joule
200 kkal = (200)(4186 Joule) = 837.200 Joule
Ketika mengangkat batu, si gadis melakukan usaha alias kerja pada
batu. Besarnya usaha yang dilakukan adalah :
Usaha (W) = Gaya (F) x Perpindahan (s) = Gaya berat (w) x
ketinggian (h) = massa (m) x percepatan gravitasi (g) x Ketinggian
(h)
Usaha (W) = (10 kg)(10 m/s2)(1 m)
Usaha (W) = 100 N.m = 100 Joule
Untuk mengangkat batu setinggi 1 meter, besarnya usaha yang
dilakukan = 100 Joule. Pertanyaannya,berapa kali si gadis harus
mengangkat batu
837.200 Joule / 100 Joule = 8372.

Note..
Pertama, tidak semua makanan diubah menjadi
energi. Selama proses pencernaan, pasti ada
energi yang terbuang.
Kedua, jika gadis tersebut mengangkat batu
bermassa 10 kg hingga ketinggian 1 meter
maka ia harus mengangkat batu tersebut
sebanyak 8372 kali. Jika gadis tersebut tidak
ingin mengangkat batu sebanyak 8372 kali, ia
bisa menambah massa batu atau menambah
ketinggian.

Metabolisme sebagai konversi


energi
Katabolisme
anabolisme

katabolisme
Menggambarkan kerusakan jaringan dan
penggunaan dari sumber energi

Anabolisme
Menunjukan reaksi sintesis menjurus ke
tempat arah penyimpanan enersi

contoh
Ketika lemak dibentuk dari karbohidrat dan
disimpan dalam jaringan lemak tampak
disini pengertian dari anabolisme
Katabolisme dapat terjadi pada saat yang
sama dalam proses penggunaan enersi
dalam sintesis

Hasil pembakaran suatu materi


Untuk karbohidrat
Sukrose = 3,94 Kcal/gram
Glukose=3,74 Kcal/gram
Glikogen=4,19Kcal/gram
Tepung=4,18Kcal/gram

Untuk lemak
Rata-rata menghasilkan 9,3 Kcal/gram

Untuk Protein
Rata-rata menghasilkan 5,6 Kcal/gram

Untuk manusia
Protein dan karbohidrat masingmasing=4,1 Kcal/gram
Lemak=9,3 Kcal/gram

Konsep Suhu
Konsep suhu alias temperatur sebenarnya
berawal dari rasa panas dan dingin yang
dialami oleh indera peraba kita
Berdasarkan apa yang dirasakan oleh
indera peraba, kita bisa mengatakan suatu
benda lebih panas dari benda yang lain.
Atau suatu benda lebih dingin dari benda
lain.

Lanjutan...
Ukuran panas atau dinginnya suatu benda ini
dikenal dengan julukan suhu alias temperatur
Benda yang terasa panas biasanya memiliki
suhu yang lebih tinggi. Sebaliknya, benda yang
terasa dingin memiliki suhu yang lebih rendah.
Semakin dingin suatu benda, semakin rendah
suhunya. Sebaliknya, semakin panas suatu
benda, semakin tinggi suhunya.

Alat pengukur suhu...


Thermometer
memanfaatkan materi yang bersifat termometrik
(sifat materi yang berubah terhadap temperatur),
Maksudnya, kalau suhu materi tersebut
berubah, bentuk dan ukuran materi tersebut
juga ikut2an berubah
Kebanyakan termometer menggunakan materi
yang bisa memuai ketika suhunya berubah.

Termometer yang sering digunakan saat ini


terdiri dari tabung kaca, di mana terdapat
alkohol atau air raksa pada bagian tengah
tabung.
Ketika suhu meningkat, alkohol atau air raksa
yang berada di dalam wadah akan memuai
sehingga panjang kolom alkohol atau air raksa
akan bertambah. Sebaliknya, ketika suhu
menurun, panjang kolom alkohol atau air raksa
akan berkurang.

Contoh Termometer

Skala suhu termometer


Terdapat 2 skala suhu yang sering digunakan,

antara lain skala celcius dan skala Fahrenheit.


Skala yang paling banyak digunakan saat ini
adalah skala celcius (nama lain skala celcius
adalah skala centigrade.
Centigrade = seratus langkah).
Skala Fahrenheit paling banyak digunakan di
Amerika Serikat,
Skala suhu yang cukup penting dalam bidang
sains adalah skala mutlak alias skala Kelvin.

Titik beku dan titik didih


Titik beku suatu zat merupakan
temperatur di mana wujud padat dan
wujud cair berada dalam keseimbangan
(tidak ada perubahan wujud zat)
titik didih suatu zat merupakan temperatur
di mana wujud cair dan wujud gas berada
dalam keseimbangan.

Skala celcius
Untuk skala celcius, temperatur titik beku normal
air (disebut juga sebagai titik es) dipilih sebagai
nol derajat celcius (0o C) dan temperatur titik
didih normal air (disebut juga sebagai titik uap)
dipilih sebagaiseratus derajat celcius (100 C).
Di antara titik es dan titik uap terdapat 100
derajat.
Pada termometer yang menggunakan skala
celcius, temperatur yang lebih rendah dari
temperatur titik es biasanya ditandai dengan
angka negatif.

Skala farenheit
Untuk skala Fahrenheit, temperatur titik
beku normal air (titik es) dipilih sebagai 32
derajat Fahrenheit (32 F) dan temperatur
titik titik didih normal air (titik uap) dipilih
sebagai 212 derajat Fahrenheit (212F).

Konversi skala suhu


Pada tekanan 1 atm, suhu titik es untuk
termometer berskala celcius = 0 C,
sedangkan termometer berskala
Fahrenheit = 32 F. Sebaliknya, pada
tekanan 1 atm, suhu titik uap untuk
termometer berskala Celcius = 100 C,
sedangkan termometer berskala
Fahrenheit = 212 F.

Untuk memudahkanmu mengubah skala


Celcius menjadi skala Fahrenheit atau
mengganti skala Fahrenheit menjadi skala
Celcius, ingat saja 0 C = 32 F dan 100 C
= 212 F.
Pada skala Celcius, antara 0 C sampai
100 C terdapat 100C.
Sedangkan pada skala Fahrenheit,
antara 32 F sampai 212 F terdapat 180.

Mengubah skala celcius menjadi


skala farenheit
TF =180/100TC + 32
TF =(9/5 TC) + 32

Skala farenheit menjadi skala


celcius
TC =100/180 (TF 32)
TC = 5/9 (TF 32)

SKALA SUHU
K = C + 273, 15 : Untuk ilmu

pengetahuan
F = 9/5 C + 32
F = R 459, 67
R = 9/5 K : Bidang tekhnik
C = Digunakan untuk kedokteran
Reamur : 4/5 C
C : F : Re = 5 : 9 : 4

T (K) = T (C) + 273,15


T (C) = T (K) - 273,15

Contoh Soal 1
Temperatur tubuh dalam skala Fahrenheit
= 98,6 F, nyatakan temperature itu dalam
K, R, Re

Jawab Soal 1
Jawab :
C : 5/9 (F 32 ) atau TF =9/5(TC + 32)
K : C + 273, 15
R : 9/5 X K
Re : 4/5 x C
5 : 9 : 4 = C : F : Re

Contoh soal 2
Suhu air yang lagi kepanasan = 60 C.
Berapakah suhu air panas dalam skala
Fahrenheit ?

Jawab Soal 2
Jawab :
F = 9/5 C + 32

Contoh Soal 3
20 C = .... K ?
T (K) = T (C) + 273,15

293,15 K = .... C ?
T (C) = T (K) - 273,15

100 F = ..... K ?
C = 5/9 (F - 32 )
T (K) = T (C) + 273,15

Jawab Contoh Soal


20 C = .... K ?
T (K) = T (C) + 273,15

293,15 K = .... C ?
T (C) = T (K) - 273,15

100 F = ..... K ?
C = 5/9 (F - 32 )
T (K) = T (C) + 273,15

Kalibrasi Termometer
Masukan es batu dan air ke dalam sebuah
wadah (usahakan air dan es batu sama
banyak). Setelah itu,masukkan
termometer ke dalam wadah yang berisi
air dan es batu tersebut.
Karena pada mulanya termometer lebih
panas dari air es, maka setelah
dimasukkan ke dalam wadah, panjang
kolom air raksa akan berkurang.

Biarkan sampai panjang kolom air raksa tidak


berubah (si air raksa tidak jalan-jalan lagi).
Ketika panjang kolom air raksa tidak berubah,
campuran es batu dan air telah berada dalam
keseimbangan termal. Tandai posisi kolom air
raksa tersebut (tandai bagian ujung kolom air
raksa). Ini adalah suhu titik es alias titik beku
normal air.

Masukan termometer dalam wadah


(maksudnya isi air mendidih). Jika panjang
kolom air raksa sudah tidak berubah lagi,
tanda ujung kolom air raksa tersebut. Ini
adalah temperatur titik didih normal air
alias titik uap

Jika ingin membuat skala Celcius, jarak


antara kedua tanda dibagi menjadi 100
garis/titik.
Usahakan jarak antara setiap garis/titik
harus sama. Tanda bagian bawah = 0 C,
sedangkan tanda bagian atas = 100 C.

Jika ingin membuat skala Fahrenheit, jarak


antara kedua tanda dibagi menjadi 180
garis/titik.
Usahakan panjang setiap garis/titik harus sama.
Tanda bagian bawah = 32 F, sedangkan tanda
bagian atas = 212 F. 32 F baru suhu titik es.
Karenanya bisa menambahkan garis atau titik
sampai 0F. Tambahkan juga garis/titik di
sebelah atas 212 F. Panjang setiap garis/titik
harus sama dengan sebelumnya.

Suhu titik es dan suhu titik uap tergantung pada


tekanan udara. Karenanya termometer yang
dikalibrasi di tempat yang tekanannya berbeda
akan memberikan hasil berbeda. Termometer
biasa seperti termometer air raksa atau
termometer alkohol, biasanya bersifat terbatas.
Termometer tersebut tidak bisa digunakan untuk
mengukur suhu yang sangat rendah atau suhu
yang sangat tinggi.

Kalor dan perubahan wujud


kalor merupakan energi yang berpindah
dari satu benda ke benda yang lain akibat
adanya perbedaan suhu.
Proses perpindahan energi akan terhenti
ketika benda2 yang bersentuhan
mencapai suhu yang sama.

Hubungan antara Kalor (Q) dan


Perubahan suhu (delta T)
Kita bisa mengatakan bahwa jumlah kalor (Q) sebanding

dengan perubahan suhu yang dialami


benda. Secara matematis bisa ditulis sebagai berikut :
Q DT Persamaan 1
Keterangan :
= Sebanding
Q= Kalor
DT = T2 T1 = Perubahan suhu
T1 = suhu awal
T2 = suhu akhir

Hubungan antara jumlah kalor (Q)


dan massa benda (m)
Kita bisa mengatakan bahwa jumlah kalor
(Q) sebanding dengan massa air. Secara
matematis, hubungan antara jumlah kalor
(Q) dan massa (m) dapat ditulis sebagai
berikut :
Q m Persamaan 2
Keterangan :
= Sebanding

Hubungan antara jumlah kalor (Q)


dan Kalor Jenis benda (c)
Kita bisa mengatakan bahwa kalor (Q) sebanding

dengan jenis benda. Secara matematis, hubungan


antara jumlah kalor (Q) dan jenis benda dapat ditulis
sebagai berikut :
Q c Persamaan 3
Keterangan :
= Sebanding
Q= Kalor
c = kalor jenis (kharakteristik/sifat/ciri khas suatu benda)
Persamaan 1, persamaan 2 dan persamaan 3 bisa
ditulis kembali sebagai berikut :
Q mcDT

Persamaan 1,2,3
Q = mcDT Persamaan Kalor (Q)
Persamaan ini menyatakan hubungan antara

Kalor (Q) dengan massa benda (m), kalor jenis


(c) dan perubahan suhu (delta T).
Keterangan :
Q = Kalor
m = Massa benda
c = Kalor jenis
DT = T2 T1 = Perubahan suhu

Contoh soal 1
Berapakah kalor yang diperlukan untuk
menaikkan suhu sebuah kawat tembaga
yang bermassa 2 kg,dari 20 C sampai 80
C ?

Kalor laten
Kalor peleburan
Kalor penguapan

Kalor peleburan
Tambahan kalor yang diperlukan untuk

mengubah 1 kg benda dari wujud padat


menjadi cair
Q = m. LF
Q = Jumlah kalor yang diperlukan atau
dilepaskan selama proses pencairan atau
pembekuan
m = massa benda
LF = Kalor peleburan

Kalor penguapan
Tambahan kalor yang diperlukan untuk
mengubah 1 kg benda dari wujud cair ke gas
Q = m LV
Keterangan :
Q = Jumlah kalor yang diperlukan atau
dilepaskan selama proses penguapan atau
pengembunan
m = massa benda
LV = Kalor penguapan

Contoh soal 1
Berapakah tambahan kalor yang
diperlukan untuk mengubah 5 kg es batu
menjadi air ?

Panduan jawaban
Q = m.LF ---- LF air = 79,5 kkal/kg (lf

air=79,5)
Q = (5 kg) (79,5 kkal/kg)
Q = 397,5 kkal = 397,5 x 103 kalori (huruf
k kecil)
1 kkal = 1000 kalori = 4.186 Joule
397,5 kkal = 397,5 x 4.186 Joule =
1.663.935 Joule = 1,66 kJ (kilo Joule)

PERPINDAHAN KALOR
Metode konduksi
Peristiwa perpindahan kalor akibat
tumbukan antar molekul
Pemaparan panas dari suatu objek suhu
yang tinggi dengan kontak langsung
ex : panas dari kulit ke udara, Kantong air
panas, Mandi u

KONVEKSI
Kalor berpindah dari daerah bersuhu tinggi
ke daerah bersuhu rendah
Energi dipindahkan dari daerah bersuhu
lebih tunggi ke daerah bersuhu lebih
rendah
Temperatur sekeliling obyek lebih rendah
dari suhu tubuh
Ex : memasak air hingga mendidih

Metode radiasi
Temperatur udara berhubungan langsung
dengan tubuh dan temperatur sekeliling
objek sangat rendah
energi elektromagnetik yg merambat
melalui ruang hampa dg laju 3X108 m/s
Infra red (lampu pijar 250-1000 W)
Short wave diathermi (diatermi gel pendek)
Micro wave diathermi (gelombang mikro)

Short wave diathermy


Efek diatermi gel. Pendek (Short wave diathermy) :
1. Menghasilkan panas & peningkatan efek fisiologis
* Meningkatkan metobolisme
* Meningkatkan darah
* Menurunkan eksitasi saraf
* Menurunkan relaksasi otot, meningkatkan usaha otot
* Menurunkan tekanan darah karena vasodilatasi
* Meningkatkan aktivitas kel. Keringat

bioelektromagnetik/ikun/2004

77

Short wave diathermy


2. Mempunyai efek pengobatan
* Terhadap daerah peradangan oksigenasi
meningkat
* Efek terhadap infeksi bakteri leukosit & antibodi
meningkat
* Kehilangan nyeri panas disebabkan saraf sensoris
sedatif
* Terhadap daerah yang patah meningkatkan
absorpsi & aliran darah

bioelektromagnetik/ikun/2004

78

Micro wave diathermy


Micro wave diathermy (diatermi gel. Mikro)
panjang gelombang ( )antara inframerah & short
wave
Gel. Mikro : 1 cm << 1 m
Efek :
1.Fisiologis
Menimbulkan panas pada jaringan yang banyak
mengandung air; otot > banyak menyerap gel. Mikro
daripada jaringan lemak
2.Pengobatan
Pada penderita yang mengalami ruda paksa (trauma) &
peradangan; nyeri & spasme otot, rematik
bioelektromagnetik/ikun/2004

79

Micro wave diathermy


Bahaya & kontra indikasi
Penderita gangguan sirkulasi meningkat perdarahan,
trombosis & flebitis
TBC & tumor ganas
Perbedaan micro wave dengan short wave
1. Penetrasi gel. Mikro lebih dalam ; tp tidak dapat
melewati jaringan yang padat seperti yang dapat
dilakukan oleh gel. Pendek.
2. Gel. Mikro kurang berhasil mengobati struktur yang
dalam dibanding dengan diatermi gel. Pendek.

bioelektromagnetik/ikun/2004

80

EVAPORASI
Hubungan antara output dari evaporasi
kulit dan pernafasan dari paru-paru 15
20 derajat = 0,4 0,5 liter penguapan kulit

EVAPORASI
PENGUAPAN ADALAH JUMLAH ENERGI
YG DIPERLUKAN DARI FASE CAIR KE
FASE GAS
Kalor penguapan molar adalah jumlah
energi yang diperlukan utk meguapkan 1
mol zat cair
Kalor penguapan molar air pada 37 C
adalah 43,4 KJ dan karena 1 mol zat air
adalah 18 gram berarti energi yang
dilepaskan setiap gram air yg diuapkan
adalah : 43,4 KJ/18 g= 2,4 KJ/g

Contoh Soal
Dalam keadaan tertentu, pada manusia
terdapat penguapan air dari kulit dan paruparu mencapai 600 gram air per hari.
Berapa laju kalor yang dilepas karena
penguapan dalam keadaan di atas :

Jawab :
Kalor :
Q = 600 X 2,4 =1,44 X 10 KJ
LAJU KALOR =
H = Q/t =
= 1,44 X 10 6 J/ 24X 60 X 60
= 17 Watt