Anda di halaman 1dari 35

LAPORAN PRAKTIKUM KESEHATAN LINGKUNGAN

PEMBUATAN KOMPOS DENGAN TAKAKURA

Oleh:
Kelompok 5
1.
2.
3.
4.
5.

Putri Berliana Syah


Yenni Dwi Kurniawaty
Nisa Amira
Shofiyatur Rahmah
Herman Bagus D

101211132009
101211132042
101211131045
101211133066
101211131214

FAKULTAS KESEHATAN MASYARAKAT


UNIVERSITAS AIRLANGGA
2015

DAFTAR ISI
Daftar Isi. i
Daftar Tabel. ii
Daftar Gambar iii
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang... 1
1.2 Rumusan Masalah. 2
1.3 Tujuan 2
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Sampah.. 3
2.2 Pengomposan. 3
2.3 Pengomposan Dengan Metode Takakura. 13
BAB III METODE PRAKTIKUM
3.1 Alat dan Bahan.. 15
3.2 Prosedur Kerja.. 16
3.3 Tabel Pengamatan. 17
3.4 Lokasi. 18
3.5 Rincian Biaya 18
3.6 Jadwal Praktikum.. 18
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Hasil Praktikum. 19
4.2 Pembahasan25
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN
5.1 Kesimpulan 28
5.2 Saran.. 28
DAFTAR PUSTAKA.. 29
LAMPIRAN

DAFTAR TABEL
Tabel 3.1 Jadwal praktikum takakura.. 18
Tabel 4.1 Tabel pengamatan kompos takakura....21
Tabel 4.2 Tabel pengamatan uji kompos pada tanaman cabe.. 24
Tabel 4.3 Standar kualitas kompos.. 25
Tabel 4.4 Perbandingan hasil pengukuran kompos dengan standar.... 26

ii

DAFTAR GAMBAR
Gambar 3.1 Alur praktikum kompos menggunakan metode takakura 15
Gambar 4.1 Pengukuran pH, suhu dan kelembaban kompos dalam takakura.... 19
Gambar 4.2 Penanaman cabe sebagai uji coba kompos.. 19
Gambar 4.3 Penanaman cabe sebagai kontrol. 20
Gambar 4.4 Perkembangan tanaman cabai..... 20
Gambar 4.5 Perbandingan tanaman cabai A dan B..... 27

iii

BAB I
PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang
Aktivitas manusia di bumi memberikan berbagai dampak di lingkungan

sekitar, baik dampak positif maupun negatif. Salah satu dampak negatif kegiatan
manusia bagi lingkungan ialah sampah. Sampah akan menjadi dampak negatif
bagi lingkungan ketika manusia tidak bisa mengolah sampah dengan baik
sehingga mencemari lingkungan.. Sampah merupakan materi atau zat, baik
yang bersifat organik maupun anorganik yang dihasilkan dari setiap aktivitas
manusia.

Aktivitas bisa dalam rumah tangga, industri, maupun kegiatan

komersial (Notoadmodjo dalam Mifbakhuddin, 2010).


Dampak negatif yang dihasilkan oleh sampah tidak hanya pada
lingkungan, tapi kesehatan manusia itu sendiri. Beberapa dampak negatif sampah
pada lingkungan ialah tercemarnya air tanah, mengganggu ekosistem air maupun
darat, global warming, dan lain-lain. Sedangkan dampak negative sampah bagi
kesehatan manusia karena sampah merupakan salah satu saluran penularan
penyakit. Tumpukan sampah menjadi tempat perkebang biakan favorit bagi lalat,
kecoa, lipas, dan sebagainya.
Berdasarkan laporan yang dikeluarkan oleh World Banks Urban
Development Department memperkirakan sampah diperkotaan akan meningkat
dari 1,3 juta ton tiap tahun menjadi 2,2 juta ton tiap tahun pada tahun 2025.
Banyaknya kenaikan jumlah sampah berasal dari kota-kota besar di Negaranegara berkembang. Data tersebut merupakan pukulan keras bagi masyarakat di
dunia agar segera bersama-sama melakukan berbagai upaya untuk mengurangi
jumlah sampah yang akan dihasilkan.
Pengelolaan sampah di Indonesia ada bermacam-macam, antara lain:
sanitary landfill, insenerasi, dan komposting. Penerapan sanitary landfill dan
insenerasi dilakukan secara komunal, sedangkan composting dapat dilakukan
secara komunal maupun individu. Pengolahan sampah menggunakan composting
merupakan salah satu pengurangan sampah organic menjadi barang yang lebih
berguna, yaitu pupuk. Pembuatan pupuk yang berbahan sampah organic ada
bermacam-macam, salah satu cara yang mudah dilakukan dengan menggunakan

takakura. Takakura merupakan keranjang yang digunakan untuk mengolah


sampah organic menjadi pupuk. Diharapkan dengan adanya pengolahan sampah
organik menjadi pupuk yang mudah dengan menggunakan takakura bisa
diaplikasikan pada setiap rumah di seluruh Indonesia dalam upaya untuk
mengurangi volume sampah.
1.2

Rumusan Masalah

1.2.1 Bagaimana pengolahan sampah organik dengan metode takakura?


1.2.2 Bagaimana cara mengukur suhu, pH, dan kelembaban kompos takakura?
1.2.3 Bagaimana hasil tanaman dengan menggunakan kompos takakura dan tidak
menggunakan kompos takakura?
1.3

Tujuan

1.3.1 Mempelajari cara mengolah sampah organik menjadi pupuk dengan


menggunakan metode takakura.
1.3.2 Mempelajari cara pengukuran suhu, pH, dan kelembaban kompos takakura
serta menginterpretasikannya.
1.3.3 Dapat memahami serta membedakan hasil tanaman kontrol dan tanaman
yang diberi perlakuan.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1

Sampah

2.1.1 Definisi sampah


Menurut UU No 18 tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah, sampah
didefinisikan sebagai sisa kegiatan sehari-hari manusia dan/atau proses alam yang
berbentuk padat. Sedangkan menurut Azwar (1990) dalam Sulistyorini (2005),
sampah (refuse) adalah sebagian dari sesuatu yang tidak bisa dipakai, tidak
disenangi atau sesuatu yang harus dibuang, yang umumnya berasal dari kegiatan
yang dilakukan oleh manusia (termasuk kegiatan industri), tetapi bukan biologis
(karena human waste tidak termasuknya di dalamnya). Menurut World Health
Organization (WHO) sampah didefinisikan sebagai sesuatu yang tidak digunakan,
tidak dipakai, tidak disenangi atau sesuatu yang dibuang yang berasal dari
kegiatan manusia dan tidak terjadi dengan sendirinya. Sedangkan menurut Kamus
Istilah Lingkungan (1994) dinyatakan bahwa sampah adalah bahan yang tidak
mempunyai atau tidak berharga untuk digunakan secara biasa atau khusus dalam
produksi atau pemakaian; barang rusak atau cacat selama manufaktur; atau materi
berkelebihan atau ditolak atau buangan. Menurut SNI Tata Cara Teknik
Operasional Pengelolaan Sampah Perkotaan dalam Dewi, dkk (2012), sampah
didefinisikan sebagai limbah yang bersifat padat terdiri dari bahan organik dan
bahan anorganik yang dianggap tidak berguna lagi dan harus dikelola agar tidak
membahayakan lingkungan dan melindungi investasi pembangunan.
2.1.2 Jenis sampah
Pada prinsipnya sampah dibagi menjadi sampah padat, sampah cair dan
sampah dalam bentuk gas. Menurut Mukono (2006), sampah padat dibedakan
menjadi beberapa jenis antara lain sebagai berikut:
1. Berdasarkan kandungan zat kimia
a. Sampah anorganik; dan
b. Sampah organik.
2. Berdasarkan mudah/sukarnya terbakar
a. Sampah yang mudah terbakar; dan

b. Sampah yang sukar terbakar.


3. Berdasarkan mudah/sukarnya membusuk
a. Sampah yang mudah membusuk; dan
b. Sampah yang sukar membusuk.
2.1.3 Karakteristik sampah
Karakteristik sampah dapat dibedakan menjadi 12 macam, antara lain
sebagai berikut:
1. Garbage
Merupakan jenis sampah yang terdiri dari sisa potongan hewan atau
sayur-sayuran yang berasal dari proses pengolahan,

persiapan,

pembuatan, dan penyediaan makanan yang sebagian besar terdiri dari


bahan yang mudah membusuk, lembab dan mengandung sejumlah air.
2. Rubbish
Merupakan sampah yang mudah atau susah terbakar, berasal dari rumah
tangga, pusat perdangangan, dan kantor, yang tidak termasuk kategori
garbage. Sampah yang mudah terbakar umumnya terdiri dari zat organik,
seperti kertas, sobekan kain, kayu, plastik, dll. Sedangkan sampah yang
sukar terbakar, sebagian besar berupa zat inorganik seperti logam,
mineral, kaleng dan gelas.
3. Ashes (abu)
Merupakan sisa pembakaran dari bahan yang mudah terbakar, baik di
rumah, di kantor maupun industri.
4. Street sweeping (sampah jalanan)
Berasal dari pembersihan jalan dan trotoar, terdiri dari kertas-kertas,
kotoran, dan daun-daunan
5. Dead animal (bangkai binatang)
Yaitu bangkai binatang yang mati karena bencana alam, penyakit atau
kecelakaan.
6. Household refuse (sampah pemukiman)
Yaitu sampah campuran yang terdiri dari rubbish, garbage, ashes yang
bersal dari daerah perumahan.
7. Abandoned vehicles (sampah kendaraan)

Yang temasuk jenis sampah ini adalah bangkai mobil, truk, kereta api,
satelit, kapal laut dan alat transportasi.
8. Sampah industri
Terdiri dari sampah padat yang berasal dari industri pengolahan hasil
bumi, tumbuh-tumbuhan dan industrinya.
9. Demolition wastes (sampah hasil penghancuran gedung atau bangunan)
Yaitu sampah yang berasal dari perombakan gedung/bangunan gedung.
10. Construction wastes (sampah dari daerah pembangunan)
Yaitu sampah yang berasal dari sisa pembangunan gedung, perbaikan,
dan pembaharuan gedung. Sampah dari daerah ini mengandung tanah,
batu-batuan, potongan kayu, alat perekat, dinding, kertas, dll.
11. Sewage solid
Terdiri dari benda kasar yang umumnya zat organik hasil saringan pada
pintu masuk suatu pusat pengolahan air buangan
12. Sampah khusus
Yaitu

sampah

yang

memerlukan

penanganan

khusus

dalam

pengelolaannya, misalnya kaleng cat, film bekas, zat radioaktif, dan zat
yang toksis.
2.1.4 Sumber sampah
Sampah yang ada di permukaan bumi ini dapat berasal dari beberapa
sumber berikut :
1. Pemukiman penduduk
Sampah di suatu pemukiman biasanya dihasilkan oleh satu atau beberapa
keluarga yang tinggal dalam suatu bangunan atau asrama yang terdapat
di desa atau di kota. Jenis sampah yang dihasilkan biasanya sisa
makanan dan bahan sisa proses pengolahan makanan atau sampah basah
(garbage), sampah kering (rubbsih), perabotan rumah tangga, abu atau
sisa tumbuhan kebun. (Dainur, 1995)
2. Tempat umum dan tempat perdagangan
Tempat umum adalah tempat yang memungkinkan banyak orang
berkumpul dan melakukan kegiatan termasuk juga tempat perdagangan.
Jenis sampah yang dihasilkan dari tempat semacam itu dapat berupa

sisa-sisa makanan (garbage), sampah kering, abu, sisa bangunan, sampah


khusus, dan terkadang sampah berbahaya.
3. Sarana layanan masyarakat milik pemerintah
Sarana layanan masyarakat yang dimaksud disini, antara lain, tempat
hiburan dan umum, jalan umum, tempat parkir, tempat layanan
kesehatan (misalnya rumah sakit dan puskesmas), kompleks militer,
gedung pertemuan, pantai empat berlibur, dan sarana pemerintah lain.
Tempat tersebut biasanya menghasilkan sampah khusus dan sampah
kering.
4. Industri berat dan ringan
Dalam pengertian ini termasuk industri makanan dan minuman, industri
kayu, industri kimia, industri logam dan tempat pengolahan air kotor dan
air minum,dan kegiatan industri lainnya, baik yang sifatnya distributif
atau memproses bahan mentah saja. Sampah yang dihasilkan dari tempat
ini biasanya sampah basah, sampah kering, sisa-sisa bangunan, sampah
khusus dan sampah berbahaya.
5. Pertanian Sampah dihasilkan dari tanaman dan binatang.
Lokasi pertanian seperti kebun, ladang ataupun sawah menghasilkan
sampah berupa bahan-bahan makanan yang Universitas Sumatera Utara
telah membusuk, sampah pertanian, pupuk, maupun bahan pembasmi
serangga tanaman (Chandra, 2007).
2.1.5 Dampak negatif sampah
1. Gangguan kesehatan
a. Timbulan sampah dapat menjadi tempat perkembangbiakan lalat
yang dapat mendorong penularan penyakit infeksi.
b. Timbulan sampah dapat menimbulkan penyakit yang terkait dengan
tikus.
2. Menurunnya kualtias lingkungan
Sampah menghasilkan air lindi yang apabila tidak dikelola dapat
menimbulkan pencemaran lingkungan. Sampah juga menghasilkan gasgas rumah kaca seperti metana (CH4), karbon monoksida (CO), karbon

dioksida (CO2), sulfur oksida (SO2) yang dapat menyebabkan efek


rumah kaca.
3. Menurunnya estetika lingkungan
Timbulan sampah yang bau, kotor dan berserakan akan menjadikan
lingkungan tidak indah untuk dipandang mata.
4. Terhambatnya pembangunan negara
Dengan menurunnya kualitas dan estetika lingkungan, mengakibatkan
pengunjung atau wisatawan enggan untuk mengunjungi daerah wisata
tersebut karena merasa tidak nyaman, dan daerah wisata tersebut
menjadi tidak menarik untuk dikunjungi. Akibatnya jumlah kunjungan
wisatawan menurun, yang berarti devisa negara juga menurun.
5. Dampak Sosial dan Ekonomi
a. Pengelolaan sampah yang kurang baik akan membentuk lingkungan
yang kurang menyenangkan bagi masyarakat; bau yang tidak sedap
dan pemandangan yang buuk karena sampah bertebaran dimanamana.
b. Memberikan dampak negatif terhadap kepariwisataan.
c. Pengelolaan sampah tidak memadai menyebabkan rendahnya tingkat
kesehatan masyarakat. Hal penting disini adalah meningkatnya
pembiayaan-pembiayaan secara langsung (untuk mengobati orang
sakit) dan pembiayaan secara tidak langsung (tidak mau kerja,
rendahnya produktivitas).
2.2

Pengomposan

2.2.1 Definisi kompos


Menurut Crawford, J. H (--) dalam Dewi (2012), kompos adalah hasil
penguraian parsial/tidak lengkap dari campuran bahan-bahan organik yang dapat
dipercepat secara artifisial oleh populasi berbagai macam mikroba dalam kondisi
lingkungan yang hangat, lembab dan aerobik atau anaerobik. Menurut Sutedjo
(2002),

Kompos adalah zat akhir

suatu

proses fermentasi tumpukan

sampah/serasah tanaman dan adakalanya pula termasuk bangkai binatang. Sesuai


dengan humifikasi fermentasi suatu pemupukan dicirikan oleh hasil bagi C/N
yang menurun. Bahan-bahan mentah yang biasa digunakan seperti ; merang, daun,

sampah dapur, sampah kota dan lain-lain dan pada umumnya mempunyai hasil
bagi C/N yang melebihi 30. Kompos adalah pupuk yang berasal dari sisa tanaman,
kotoran hewan seperti pupuk kandang, pupuk hijau daun dan kompos, berbentuk
cair maupun padatan yang dapat memperbaiki sifat fisik dan struktur tanah,
meningkatkan daya menahan air tanah, kimia tanah dan biologi tanah.
2.2.2 Definisi pengomposan
Menurut Unus (2002) dalam Sulistyorini (2002), proses pengomposan atau
membuat kompos adalah proses biologis karena selama proses tersebut
berlangsung, sejumlah jasad hidup yang disebut mikroba, seperti bakteri dan
jamur, berperan aktif.
2.2.3 Faktor-faktor yang mempengaruhi komposting
Menurut Unus (2002) dalam Sulistyorini (2002), banyak faktor yang
mempengaruhi proses pembuatan kompos, baik biotik maupun abiotik. Faktorfaktor tersebut antara lain:
1. Pemisahan bahan
Bahan-bahan yang sekiranya lambat atau sukar untuk didegradasi/diurai,
harus dipisahkan, baik yang berbentuk logam, batu, maupun plastik.
Bahkan bahan-bahan

tertentu

yang

bersifat

toksi

serta

dapat

menghambat pertumbuhan mikroba, harus benar-benar dibebaskan dari


dalam timbunan bahan, misalnya pestisida.
2. Bentuk bahan
Semakin kecil dan homogen bentuk bahan, semakin cepat dan baik pula
proses pengomposan. Karena dengan bentuk bahan yang lebih kecil dan
homogen, lebih banyak luas permukaan bahan yang dapat dijadikan
substrat bagi aktivitas mikroba. Selain itu, bentuk bahan berpengaruh
pula terhadap kelancaran difusi oksigen yang diperlukan serta
pengeluaran CO2 yang dihasilkan.
3. Nutrien
Untuk aktivitas mikroba di dalam tumpukan sampah memerlukan
sumber nutrien karbohidrat, misalnya antara 20%-40% yang digunakan
akan diasimilasikan menjadi komponen sel dan CO2, jika perbandingan

sumber nitrogen dan sumber karbohidrat yang terdapat di dalamnya


(C/N-rasio) = 10:1. Untuk proses pengomposan nilai optimum adalah
25:1, sedangkan maksimum 10:1
4. Kadar air
Kadar air bahan tergantung kepada bentuk dan jenis bahan, misalnya
kadar air optimum di dalam pengomposan bernilai antara 50-70,
terutama selama proses fasa pertama. Kadang-kadang dalam keadaan
tertentu kadar air bahan bisa bernilai sampai 85% misalnya pada jerami.
Sedangkan menurut Dewi (2012), faktor-faktor yang mempengaruhi
proses pengomposan dijelaskan sebagai berikut:
1. Rasio C/N
Rasio C/N yang efektif untuk proses pengomposan berkisar antara 30:1
hingga 40:1. Mikroba memecah senyawa C sebagai sumber energi dan
menggunakan N untuk sintesis protein. Pada rasio C/N di antara 30 s/d
40 mikroba mendapatkan cukup C untuk energi dan N untuk sintesis
protein. Apabila rasio C/N terlalu tinggi, mikroba akan kekurangan N
untuk sintesis protein sehingga dekomposisi berjalan lambat.
Umumnya, masalah utama pengompasan adalah pada rasio C/N yang
tinggi, terutama jika bahan utamanya adalah bahan yang mengandung
kadar kayu tinggi (sisa gergajian kayu, ranting, ampas tebu, dsb). Untuk
menurunkan rasio

C/N diperlukan perlakuan khusus, misalnya

menambahkan mikroorganisme selulotik (Toharisman, A. 1991) atau


dengan

menambahkan

kotoran

hewan

karena

kotoran

hewan

mengandung banyak senyawa nitrogen.


2. Ukuran partikel
Aktivitas mikroba berada di antara permukaan area dan udara.
Permukaan area yang lebih luas akan meningkatkan kontak antara
mikroba dengan bahan dan proses dekomposisi akan berjalan lebih
cepat. Ukuran partikel juga menentukan besarnya ruang antar bahan
(porositas). Untuk meningkatkan luas permukaan dapat dilakukan
dengan memperkecil ukuran partikel bahan tersebut.

3. Aerasi
Pengomposan yang cepat dapat terjadi dalam kondisi yang cukup
oksigen (aerob). Aerasi secara alami akan terjadi saat terjadi peningkatan
suhu yang menyebabkan udara hangat keluar dan udara yang lebih
dingin masuk ke dalam tumpukan kompos. Aerasi ditentukan oleh
proritas dan kandungan air bahan (kelembaban). Apabila aerasi
terhambat, maka akan terjadi proses anaerob yang akan menghasilkan
bau yang tidak sedap. Aerasi dapat ditingkatkan dengan melakukan
pembalikan atau mengalirkan udara di dalam tumpukan kompos
4. Porositas
Porositas adalah ruang di antara partikel di dalam tumpukan kompos.
Porositas dihitung dengan mengukur volume rongga dibagi dengan
volume total. Rongga-rongga ini akan diisi oleh air dan udara. Udara
akan mensuplai oksigen untuk proses pengomposan. Apabila ronga
dijenuhi oleh air, maka pasokan oksigen akan berkurang dan proses
pengomposan akan terganggu.
5. Kelembaban
Kelembaban memegang peranan yang sangat enting dalam proses
metabolisme mikroba dan secara tidak langsung berpengaruh pada suplai
oksigen. Mikroorganisme dapat memanfaatkan bahan organik apabila
bahan organik tersebut larut di dalam air. Kelembaban 40-60%adalah
kisaran optimum untuk metabolisme mikroba. Apabila kelembaban di
bawah 40%, aktivitas mikroba akan mengalami penurunan dan akan
lebih rendah lagi pada kelembaban 15%. Apabila kelembaban lebih
besar dari 60%, hara akan tercuci, volume udara berkurang akibatnya
aktivitas mikroba akan menurun dan akan terjadi fermentasi anaerobik
yang menimbulkan bau tidak sedap.
6. Temperatur/suhu
Panas dihasilkan dari aktivitas mikroba. Ada hubungan langsung antara
peningkatan suhu dengan konsumsi oksigen. Semakin tinggi temperatur
akan semakin banyak konsumsi oksigen dan akan semakin cepar pula
proses dekomposisi. Peningkatan suhu dapat terjadi dengan cepat pada

10

tumpukan

kompos.

Temperatur

yang

berkisar

antara

30-60C

menunjukkan aktivitas pengomposan yang cepat/ suhu yang lebih tinggi


dari 60C akan membunuh sebagian mikroba dan hanya mikroba
thermofilik saja yang akan tetap bertahan hidup. suhu yang tinggi juga
akan membunuh mikroba-mikroba patogen tanaman dan benih-benih
gulma.
7. pH
Proses pengomposan dapat terjadi pada kisaran pH yang lebar. pH yang
optimum untuk proses pengomposan berkisar antara 6.5 sampai 7.5. pH
kotoran ternak umumnya berkisar antara 6.8 hingga 7.4. proses
pengomposan sendiri akan menyebabkan perubahan pada bahan organik
dan pH bahan itu sendiri. Sebagai contoh, proses pelepasan asam, secara
temporer atau lokal akan menyebabkan penurunan pH (pengasaman),
sedangkan produksi amonia dari senyawa-senyawa yang mengandung
nitrogen akan meningkatkan pH pada fase-fase awal pengomposan. pH
kompos yang sudah matang biasanya mendekati netral.
8. Kandungan hara
Kandungan P dan K juga penting dalam proses pengomposan dan
biasanya terdapat di dalam kompos-kompos dari peternakan. Hara ini
akan dimanfaatkan oleh mikroba selama proses pengomposan.
9. Kandungan bahan berbahaya
Beberapa bahan organik mungkin mengandung bahan-bahan yang
berbahaya bagi kehidupan mikroba. Logam-logam berat seperti Mg, Cu,
Zn, Nikel, Cr adalah beberapa bahan yang termasuk kategori ini. Logamlogam berat akan mengalami imobilisasi selama proses pengomposan.
10. Lama pengomposan
Lama waktu pengomposan tergantung pada karakteristik bahan yang
dikomposkan, metode pengomposan yang dipergunakan dan dengan atau
tanpa penambahan aktivator pengomposan. Secara alami pengomposan
akan berlangsung dalam waktu beberapa minggu sampai 2 tahun hingga
kompos benar-benar matang.

11

2.2.4 Sumber bahan kompos


Bahan yang dapat dijadikan kompos diantaranya yaitu bahan organik yang
berasal dari limbah hasil pertanian maupun non pertanian, termasuk di dalamnya
limbah kota dan limbah industri. Dari hasil pertanian dapat berupa sisa tanaman
(jerami dan brangkasan), sisa hasil pertanian (sekam padi, kulit kacang tanah,
ampas tebu, dan belontong), pupuk kandang (kotoran sapi, kerbau, ayam, itik dan
kuda), dan pupuk hijau. Limbah kota atau sampah organik kota biasanya
dikumpulkan dari pasar atau sampah di tingkat rumah tangga dari pemukiman
penduduk. Limbah industri yang dimanfaatkan sebagai pupuk organik antara lain
limbah industri pangan. Kompos yang berasal dari pupuk kandang merupakan
bahan pembelah tanah yang paling baiik dibanding bahan pembelah lainnya.
2.2.5 Indikator kematangan kompos
1. C/N rasio mempunyai nilai (10-20):1
2. Suhu sesuai dengan suhu air tanah
3. Berwarna kehitaman dan bertekstur seperti tanah
4. Berbau tanah
5. Tidak mengandung bahan asing seperti: semua bahan pengotor organik
atau anorganik seperti logam, gelas, plastik dan karet serta pencemar
lingkungan seperti senyawa logam berat, B3, dan kimia organik seperti
pestisida (Dewi, 2012)
2.3

Pengomposan Dengan Metode Takakura

2.3.1 Asal-usul
Pengomposan dengan metode takakura adalah kompos yang diperkenalkan
oleh Mr. Takakura, seorang peneliti yang berasal dari Jepang. Beliau melakukan
penelitiannya tentang pembuatan kompos secara praktis di Surabaya bersama
PUSDAKOTA, Universitas Surabaya dan Kitakyushu Techno-cooperation
Association, Jepang. Metode ini merupakan hasil penemuan dan pengalaman
praktek dari Mr. Takakura, oleh sebab itu metode ini disebut dengan metode
Takakura. Tempat yang digunakan untuk membuat kompos dengan metode ini
sangat sederhana yaitu berupa keranjang yang disebut dengan keranjang
Takakura.

12

2.3.2 Bahan pengomposan dengan metode takakura


Bahan yang dibutuhkan untuk membuat keranjang takakura ini adalah
keranjang plastik berventilasi, kardus, cetok, sekam kayu (grajen) atau gabah/kulit
beras 2 buah, kompos jadi, kain tipis/kain kasa warna hitam.
2.3.3 Cara pengomposan dengan metode takakura
1. Sediakan keranjang berukuran 50 liter yang memiliki lubang-lubang
kecil di sekelilingnya serta tutup pada bagian atasnya.
2. Masukkan kertas karton/kardus yang kira-kira berukuran 40 cm x 25 cm
x 70 cm, atau menyesuaikan ukuran keranjang.
3. Masukkan bantal sekam pada bagian dasar keranjang.
4. Campurkan bahan-bahan organik yang hendak dijadikan kompos beserta
starter yang digunakan (EM4, air gula, dsb) serta kompos yang sudah
jadi.
5. Tutup permukaan campuran kompos dengan bantalan sekam.
6. Kemudian tutup dengan kain hitam, serta tutup keranjang.
7. Lakukan treatment dan pemantauan rutin terhadap kompos dengan
mengaduk-aduk bahan campuran, serta menambahkan sampah organik
ke dalam campuran.

13

BAB III
METODE PRAKTIKUM
3.1

Alat dan Bahan

3.1.1 Alat dan bahan untuk pembuatan kompos dengan metode takakura
1. Keranjang;
2. Kardus;
3. Kain hitam;
4. Bantalansekam;
5. Sarung tangan;
6. Tali pengikat;
7. Sampah organik (sisa makanan, sayur-sayuran, buah-buahan) yang telah
dicacah;
8. Tiga sendok makan air gula;
9. Kompos (untuk starter);
10. Satu tutup botol EM 4; dan
11. 200 mL air.
3.1.2 Alat Pengukuran Kelembaban, pH, dan Suhu Kompos
1. Termometer;
2. Soilmeter; dan
3. Alat tulis.
3.1.3 Alat dan Bahan Pengujian Kompos pada Tanaman
1. Pot/kaleng;
2. Sarung tangan;
3. Saringan;
4. Benih Cabai;
5. Tanah;
6. Air;
7. Kompos takakura dengan starter EM4 dan larutan air gula;
8. Alat tulis; dan
9. Penggaris.

14

3.2

Prosedur Kerja

Lapisi
keranjang
dengan kardus

Letakkan
bantalan
sekam pada
dasar
keranjang

Campur
sampah
organik
dengan
kompos jadi

Tambahkan 1
tutup botol
EM4 dan
200ml air

Aduk kembali
dan cek pH,
kelembaban serta
tekstur kompos
tiap 2 kali dlaam
seminggu

Masukkan
campuran
tersebut
kedalam
keranjang

Aduk
campuran
sayur organik,
kompos dan
larutan air
gula

Tambahkan 3
sendok makan
larutan air
gula

Gambar 3.1 Alur Praktikum Kompos Menggunakan Metode Takakura


Sumber : Data primer

3.2.1 Prosedur kerja pembuatan kompos dengan metode takakura


1. Melapisi keranjang sampah dengan kardus dan meletakkan bantalan
sekam pada dasar keranjang.
2. Mencampur sampah organik (sisa makanan, sayur-sayuran, buahbuahan) yang telah dicacah dengan kompos jadi sebagai starter dengan
perbandingan 3:1.
3. Menambahkan 1 tutup botol EM 4 dan 200 ml air kedalam campuran
sayuran organik (sisa makanan, sayur-sayuran, buah-buahan) yang telah
dicacah dengan kompos.
4. Menambahkan 3 sendok makan larutan air gula kedalam campuran
sayuran organik (sisa makanan, sayur-sayuran, buah-buahan) yang telah
dicacah dengan kompos.
5. Mengaduk sayuran organik (sisa makanan, sayur-sayuran, buah-buahan)
yang telah dicacah, kompos, larutan EM4 dan air gula.
6. Mamasukkan campuran sayuran organik (sisa makanan, sayur-sayuran,
buah-buahan) yang telah dicacah, kompos, larutan EM4 dan air gula
kedalam keranjang.
7. Mengaduk dan mengecek pH, kelembaban, suhu, dan tekstur kompos
setiap dua kali dalam seminggu selama proses pengomposan.

15

8. Indikator kompos yang sudah jadi adalah jika diraba suhu tumpukan
bahan yang dikomposisikan mendekati suhu ruang, tidak mengeluarkan
bau busuk seperti bau tanah, bentuk fisik seperti tanah (berwarna
kehitaman), pH berkisar antara 6,5-7,5.
9. Kompos yang sudah jadi dikeluarkan dari keranjang dan diayak dengan
saringan santan dengan tujuan untuk menghasilkan kompos halus.
10. Mengeringkan selama lebih kurang 1 minggu sampai kadar air kira-kira
mencapai 20-25%.
11. Sisa ayakan berupa kompos kasar dimasukkan kembali kedalam
keranjang takakura untuk digunakan sebagai starter pembuatan kompos
selanjutnya.
12. Kompos halus yang sudah dikeringkan dapat digunakan sebagai pupuk
tanaman.
3.2.2 Pengukuran kelembaban, pH, dan suhu kompos
1. Menancapkan ujung alat soilmeter pada kompos takakura lalu menekan
tombol pada alat tersebut untuk mengukur pH dan kelembaban.
2. Mencatat nilai yang tertera pada soilmeter. Nilai yang di atas
menunjukkan nilai pH tanah 1-14 dan nilai yang di bawah menunjukkan
nilai kelembaban tanah (dalam %).
3. Mengamati perubahan pH, kelembaban, suhu dan tekstur kompos pada
keranjang takukara setiap dua kali dalam seminggu.
4. Mencatat hasil pengamatan terhadap perubahan pH, kelembaban, suhu
dan tekstur kompos pada keranjang takukara setiap dua kali dalam
seminggu dalam tabel pengamatan.
5. Mencatat waktu pematangan kompos pada tabel pengamatan.
3.2.3 Pengujian kompos pada tanaman cabai
1. Menyiapkan pot/kaleng dan tanah.
2. Mencampurkan tanah dengan kompos takakura, starter EM4, dan
larutan air gula dengan perbandingan 1:3 lalu mengaduk campuran
tersebut sampai rata, kemudian memasukannya ke dalam media
pot/kaleng.

16

3. Menanam benih cabe kedalam media campuran tanah dan kompos


dengan metode takakura.
4. Menyiram air padamedia tanaman benih cabe dengan campuran tanah
dan kompos takakura setiap dua kali dalam seminggu.
5. Mengamati dan mengukur pertumbuhan tanaman setiap dua kali dalam
seminggu.
3.3

Tabel Pengamatan
Tabel pengamatan ada pada Bab IV mengenai hasil dan pembahasan.

3.4

Lokasi
Praktikum pembuatan kompos dengan metode takakura dilaksanakan di
taman kesling yang berada disebelah barat fakultas kesehatan masyarakat.

3.5

Rincian Biaya
1.

Satu buah keranjang plastik

Rp 28.500,00

2.

Satu buah kompos

Rp 5.000,00

3.

Dua buah bantalan sekam

Rp 5.000,00

4.

Kain hitam

Rp 2.000,00

5.

Sarung tangan

Rp 7.000,00

6.

Tanaman cabe

Rp 3.500,00

Jumlah
3.6

Rp 51.000,00

Jadwal Praktikum
Waktu dan pelaksanaan praktikum pembuatan kompos dengan metode
takakura
Tabel 3.1 Jadwal Praktikum Takakura
No.
Hari dan Tanggal
Kegiatan
1. Minggu, 15 Maret 2015
Pencarian alat dan bahan praktikum.
2. Senin, 16 Maret 2015
Pembuatan kompos takakura dan
pencatatan hasil pengamatan.
3. Jumat, 10 April 2015
Panen hasil kompos dengan metode
takakura.
4. Rabu, 15 April 2015
Uji coba kompos takakura pada tanaman.
5. Setiap hari Senin dan Pencatatan hasil pengamatan pertumbuhan
Kamis tanggal 13, 16, tanaman dengan kompos takakura.
20, 23, 27 dan 30 April
2015 dan tanggal 4, 7, 11

17

6.

dan 14 Mei 2015


Jumat, 1 Mei 2015

Penyusunan laporan praktikum.

Sumber : Data primer

18

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1

Hasil Praktikum
Pengamatan dilakukan sebanyak 2 kali dalam seminggu terhadap

perkembangan kompos dalam takakura. Setelah kompos siap dipanen, dilakukan


uji coba pada tanaman cabe dan dibandingkan dengan tanaman cabe lain sebagai
kontrol kemudian dilihat perkembangannya.

Gambar 4.1 Pengukuran pH, Suhu dan Kelembaban Kompos dalam Takakura
Sumber : Data primer

Gambar 4.2 Penanaman Cabe sebagai Uji Coba Kompos


Sumber : Data primer

19

Gambar 4.3 Penanaman Cabe sebagai Kontrol


Sumber : Data primer

Gambar 4.4 Perkembangan Tanaman Cabe


Sumber : Data primer

Rincian mengenai pemantauan kompos di dalam takakura dan uji coba


pada tanaman cabe dapat dilihat pada tabel berikut:

20

No

Tabel 4.1 Tabel Pengamatan Kompos Takakura


Koordinat pH Suhu Kelembaban
Warna
(oC)
S 0716.028
4
37
>8
Coklat
dan
kehitaman
E
warna pupuk
11246.979
starter dan
warna hijau
sayuran serta
warna sayuran
lain masih
seperti aslinya.
S 0716.028 6,8
27
>8
Masih coklat
dan
kehitaman
E
namun warna
11246.979
sayuran sudah
mulai coklat
karena layu.

Hari dan
Tanggal
Senin, 16
Maret 2015

Waktu
pengukuran
12.38 WIB

2.

Kamis, 19
Maret 2015

11.25 WIB

3.

Senin, 23
Maret 2015

11.46 WIB

S 0716.028
dan
E
11246.979

6,1

29

>8

Coklat
kehitaman,
warna sayur dan
tomat sudah tak
terlihat.

4.

Kamis, 26
Maret 2015

13.25 WIB

S 0716.028
dan
E
11246.979

6,5

30

Warna hitam,
sudah tidak
terlihat bentuk
sampah tapi
ukuran masih

1.

Bau

Tekstur

Bau starter
tidak tercium,
namun bau
sampah sayuran
masih
menyengat dan
mendominasi

Sayur masih
terlihat,
tekstur masih
kasar,

Bau sayur
busuk masih
ada.

Tekstur kasar
dan kering
sedikit basah.

Bau sayur
sudah
menghilang dan
sudah
mendekati bau
tanah
Bau tanah dan
seperti kompos
awal.

Tekstur kasar
dan masih
basah

tekstur masih
basah

21

lumayan besar.
5.

Senin, 30
Maret 2015

6.

Selasa 31
Maret 2015
Kamis 2
April 2015

7.

8.

Senin 6
April 2015

11:40 WIB

11:28 WIB

S 0716.028
dan
E
11246.979

6,4

24

S 0716.028
dan
E
11246.979

6,1

31

4,5

S 0716.028
dan
E
11246.979

6,6

25

1,8

Warna hitam,
sudah tidak
terlihat bentuk
sampah, bentuk
sudah agak
halus, tapi
tumbuh jamur
Penambahan
dedak
Warna sedikit
menjadi coklat
karena
dilakukan
penambhan
dedak dihari
sebelumnya,
untuk
mengurangi
kelembapan dan
kandungan air
pada kompos.
Warna dedak
yang mencolok
sudah agak
coklat
kehitaman,
telstur halus

Bau seperti
tanah

Tekstur
lembab

Bau seperti
kompos dan
tanah

Tekstur
sedikit basah
dan dilakukan
penggantian
kardus, karena
kardus rusak
dan basah

Bau seperti
tanah

Tekstur sudah
sedikit kering

22

9.

Kamis 9
April 2015

S 0716.028
dan
E
11246.979

10. Jumat 10
April 2015

S 0716.028
dan
E
11246.979

29

Warna
mendekati
warna tanah

Bau seperti
tanah

Tekstur sudah
kering

Pemanenan,
warna sudah
seperti tanah
dan seperti
kompos
sebelumnya.

Bau seperti
tanah

Tektur sudah
kering dan
siap untuk
dipanen

Sumber : Data primer

23

No

Tanggal

1.

Rabu. 15 April
2015
Selasa, 21 April
2015

2.

3.

Kamis, 23 April
2015

4.

Senin, 27 April
2015

5.

Senin, 4 Mei
2015

6.

Senin, 12 Mei
2015

Tabel 4.2 Tabel Pengamatan Uji Kompos pada Tanaman Cabai


Koordinat
Tinggi
Deskripsi
Tinggi tanaman
tanaman
tanaman kontrol Kompos Takakura
kontrol
S 0716.028 dan
18 cm
Daun berwarna
18 cm
E 11246.979
hijau
S 0716.028 dan
19 cm
Daun berwarna
18,5 cm
E 11246.979
hijau, terjadi
pertambahan
tinggi
S 0716.028 dan
19,5 cm
Daun berwarna
19 cm
E 11246.979
hijau, terjadi
pertambahan
tinggi
S 0716.028 dan
23 cm
Sudah mulai
21 cm
E 11246.979
tumbuh bakal
bunga
S 0716.028 dan
24 cm
Muncul beberapa 25 cm
E 11246.979
bunga, daun
bertambah sedikit
namun luas
permukaan daun
tidak lebar.
S 0716.028 dan
25 cm
Muncul buah
31 cm
E 11246.979
cabe, terdapat
beberapa bunga,
daun hijau,
kurang lebat dan
lebar daun kecil.

Deskripsi tanaman
kompos takakura
Daun berwarna hijau
Daun berwarna hijau,
terjadi pertambahan
tinggi sedikit.
Daun berwarna hijau,
terjadi pertambahan
tinggi sedikit.
Tumbuh cabangcabang baru dan bakal
bunga.
Muncul banyak
bunga, daun lebat dan
hijau.

Muncul banyak
bunga, daun hijau dan
lebat, lebar daun
besar, pertambahan
tinggi signifikan

Sumber : Data primer

24

4.2 Pembahasan
4.2.1

Kompos
Menurut SNI 19-7030-2004 tentang Spesifikasi Kompos dari Sampah Organik

Domestik, standar kualitas kompos adalah sebagai berikut:


Tabel 4.3 Standar Kualitas Kompos

Sumber : SNI 19-7030-2004

1. Kadar air
Kadar air awal saat pengukuran masih diatas 80%. Hal ini disebabkan
sampah organik domestik yang digunakan sebagai bahan kompos
mengeluarkan air lindi sehingga kadar airnya masih tinggi. Seiring
berjalannya pembusukan kompos, kadar air pun mengalami penurunan.
Saat pengukuran ke 5, kelembaban masih tinggi sehingga diberikan
perlakuan berupa penambahan dedak untuk menurunkan kadar air dalam
kompos.
Standar kualitas kompos yang baik menurut SNI 19-7030-2004 adalah
maksimal sebesar 50%. Hasil pengukuran kadar air pada kompos di hari
akan dipanen adalah 30% sehingga masih dibawah standar maksimal.
2. Temperatur
Suhu saat pengukuran pertama dilakukan adalah sebesar 37 C. Hal ini
menunjukkan adanya aktivitas pembusukan sehingga suhu tinggi.
Kemudian, setelah mengalami aktivitas pembusukan, suhu mulai menurun.

25

Suhu maksimal untuk kompos yang baik adalah sama dengan suhu air
tanah yaitu sebesar 18 C - 30 C yang merupakan tingkat optimum
aktivitas organisme dalam tanah (Soemarmo, 2011). Hasil pengukuran
menunjukkan suhu 29 C sehingga sudah sesuai dengan suhu tanah dan
kompos dapat dipanen.
3. Warna
Warna saat awal dibuatnya kompos masih beraneka ragam mengikuti
warna bahan sampah organik domestik. Setelah mengalami proses
pembusukan, kompos mulai berwarna seperti tanah dan kehitaman.
Kompos siap dipanen apabila warnanya telah kehitaman. Saat pemanenan,
warna kompos yang dibuat telah tampak kehitaman.
4. Bau
Sampah organik domestik memiliki bau yang menyengat dan tidak
sedap. Setelah mengalami proses pembusukan oleh bakteri anaerob,
sampah mulai berbau seperti tanah dan bertekstur seperti tanah juga.
Kompos yang baik memiliki bau seperti tanah dan saat pemanenan, bau
kompos seperti tanah.
5. pH
pH sampah organik domestik masih asam saat dilakukan pengukuran
awal yaitu sebesar 4. Setelah mengalami proses pengomposan ini, pH
mulai bertambah hingga mencapai pH netral. Menurut standar, pH
untukkompos adalah sebesar 6,8 7,49. Hasil pengukuran pH kompos saat
akan di panen adalah 7 sehingga menunjukkan bahwa kompos telah siap di
panen.
Secara lebih ringkas, perbandingan hasil pengukuran kompos saat panen
dengan standar dapat dilihat pada tabel dibawah:
Tabel 4.4 Perbandingan Hasil Pengukuran Kompos dengan Standar
Komponen
Hasil Pengukuran
Standar dalam
SNI 19-7030-2004
Kelembaban/Kadar Air
30%
Maksimal 50%
Temperatur/Suhu
29 C
Maksimal suhu air tanah
26

Warna
Bau
pH

Kehitaman
Seperti tanah
7

18 C - 30 C
Kehitaman
Seperti tanah
6,8 7,49

Sumber : Data primer

4.2.2

Uji kompos pada tanaman


Setelah kompos dipanen, dilakukan pengujian pada tanaman cabe. Terdapat

dua tanaman cabe yaitu cabe B yang ditanam pada pot plastik sebagai variabel
kontrol dan cabe A yang ditanam pada pot kaleng sebagai variabel bebas. Tanaman
cabe dipilih karena mudah tumbuh dan mudah diamati perubahannya.
Tanaman B

Tanaman A

Gambar 4.5 Perbandingan Tanaman Cabai A dan B


Sumber : Data primer

Berdasarkan tabel hasil pengamatan, dapat dilihat bahwa terjadi perubahan


yang signifikan pada pengamatan ke 5 dan 6 terhadap pertumbuhan tanaman cabe A
bila dibandingkan dengan tanaman B sebagai kontrol. Tanaman cabe B tidak diberi
kompos sedangkan tanaman cabe A diberi kompos. Hal ini menunjukkan bahwa
kompos berpengaruh terhadap pertumbuhan tanaman. Selain itu, hal ini juga
menunjukkan bahwa sampah organik yang dijadikan kompos di keranjang takakura
telah benar-benar menjadi produk kompos dan berpengaruh terhadap tanaman.

27

BAB V
PENUTUP
5.1

Kesimpulan
Pengolahan sampah organik menjadi kompos sangatlah mudah. Langkah

pertama adalah melapisi keranjang dengan kardus lalu meletakkan bantalan sekam
didasarnya. Kemudian campur sampah organik, air gula, dan EM 4 dengan campuran
air lalu diaduk-aduk hingga merata. Campuran tersebut selanjutnya dimasukkan
kedalam keranjang lalu ditutup dengan bantal sekam dan kain hitam. Untuk melihat
perkembangan kompos tersebut dilaksanakan pengukuran suhu dengan menggunakan
termometer dan pH serta kelembaban dengan menggunakan soilmeter. Cara
menggunakan soilmeter sangatlah mudah, hanya dengan menamcapkan alat tersebut
pada kompos lalu menekan tombol pada alat tersebut untuk melihat hasil pH dan
kelembaban. Nilai pH dan kelembaban tertera pada soilmeter. Nilai yang di atas
menunjukkan nilai pH tanah 1-14 dan nilai yang di bawah menunjukkan nilai
kelembaban tanah (dalam %).
Kompos yang telah dipanen digunakan dalam penanaman cabai. Dalam
praktikum terdapat dua perlakuan, yang pertama tanaman cabai A diberi kompos
sedangkan tanaman cabai B sebagai kontrol. Dari hasil praktikum dapat dilihat bahwa
terjadi perubahan yang signifikan terhadap pertumbuhan tanaman cabe A bila
dibandingkan dengan tanaman B sebagai kontrol. Hal ini menunjukkan bahwa
kompos berpengaruh terhadap pertumbuhan tanaman.
5.2

Saran
Untuk mengatasi panen kompos yang terlalu lama akibat kelembaban kompos

yang tinggi, maka disarankan untuk menggunakan sampah organik yang tidak basah.
Hal ini juga mencegah adanya jamur yang tumbuh di sekitar keranjang takakura.

28

DAFTAR PUSTAKA
Badan Lingkungan Hidup Bengkulu. (2012). Dampak Sampah Terhadap
Lingkungan.
Dipetik
Mei
12,
2015,
dari
http://blhkotabengkulu.web.id/index.php?option=com_content&view=article
&id=183:dmp&catid=34:jasa-raharja-mendukung-qmenuju-bengkulu-hijauq
Balai Pengkajian Teknologi Bengkulu (---.). Teknologi Pembuatan Kompos (Pupuk
Organik).
Dipetik
Mei
12,
2015,
dari
http://bengkulu.litbang.pertanian.go.id/ind/phocadownload/buku%20kompos.
pdf
Chandra, B. (2007). Pengantar Kesehatan Lingkungan. Jakarta: Penerbit Buku
Kedokteran.
Dainur. (1995). Materi-materi Pokok Ilmu Kesehatan Masyarakat. Jakarta: Widya
Medika.
Dewi, Y. S., & Treesnowati. (2012). Pengolahan Sampah Skala Rumah Tangga
Menggunakan Metode Komposting. Jurnal Ilmiah Fakultas Teknik LIMIT'S
Vol. 8 No. 2 , 35-48.
Republik Indonesia. (2008). Undang-Undang No. 18 Tahun 2008 Tentang
Pengelolaan Sampah. Jakarta: LEMBARAN NEGARA REPUBLIK
INDONESIA TAHUN 2008 NOMOR 69. Sekretariat Negara.
Ismoyo, I. H. (1994). Kamus Istilah Lingkungan. Jakarta: PT. Bina Rena Pariwara.
Departemen Kehutanan. (2013, September 26). SAMPAH:Ancaman bagi Kawasan
Wisata
Alam.
Dipetik
Mei
12,
2015,
dari
http://www.dephut.go.id/Halaman/STANDARDISASI_&_LINGKUNGAN_
KEHUTANAN/info_5_1_0604/isi_4.htm
Sulistyorini, L. (2005). Pengelolaan Sampah Dengan Cara Menjadikannya Kompos.
Jurnal Kesehatan Lingkungan, Vol.2, No. 1 , 77-84.
Mifbakhuddin, dkk. (2010). Gambaran Pengelolaan Sampah Rumah Tangga Tinjauan
Aspek Pendidikan, Pengetahuan, dan Pendapatan Perkapita di RT 6 RR 1
Kelurahan Pedurungan Tengah Semarang. Jurnal Kesehatan Masyarakat
Indonesia, Vol. 6 No. 1, 1-2.
Mukono, H. J. (2006). Prinsip Dasar Kesehatan Lingkungan (Edisi Kedua).
Surabaya: Airlangga University Press.
Pusat Pendidikan Lingkungan Hidup Seloliman. (2007). Ayo Membuat Kompos
Takakura. Mojokerto: Tim Move Indonesia.
Sulistyorini, L. (2005). Pengelolaan Sampah Dengan Cara Menjadikannya Kompos.
Jurnal Kesehatan Lingkungan, Vol.2, No. 1 , 77-84.
Sutedjo, M. M. (2002). Pupuk Dan Cara Penggunaan. Jakarta: Rineka Cipta.

29

LAMPIRAN
1. Pembuatan kompos takakura

Sumber : Data primer

2. Pengukuran suhu, pH, dan kelembaban

Sumber : Data primer

30

3. Pemberian kompos takakura ke tanaman cabai

Sumber : Data primer

31