Anda di halaman 1dari 4

Empiema necessitans adalah komplikasi jangka panjang yang jarang dan buruk atau tidak

terkontrol. Empiema necessitans ditandai dengan adanya pus melalui jaringan lunak dan kulit
dari dinding dada [1]. Koleksi pus dan berhubungan dengan bagian dinding thoraks eksterior,
akan membentuk fistula antara rongga pleura dan kulit [1]. Efusi pleura dengan empiema
necessitans biasanya disebabkan oleh Mycobacterium tuberculosis dan Actinomyces israelii [2].
Yang paling umum agen etiologi nontubercular adalah Staphylococcus [3]. Penyebab mikroba
lainnya termasuk pneumococcus, Escherichia coli, Pseudomonas, Klebsiella, dan anaerob [3].
Cairan pleura biasanya diagnostik dan bantuan dalam pilihan antibiotik yang tepat. Namun,
sangat sulit untuk membedakan TB dari empiema nontuberculous, terutama pada anak-anak yang
kekurangan gizi dan sumber daya negara miskin, karena kesulitan dalam mendiagnosis TB pada
anak dan kurangnya fasilitas modern untuk diagnosis TB. Penyelidikan lebih lanjut dan
manajemen tergantung pada tahap penyakit. Pengobatan kondisi ini akan mencakup antibiotik,
drainase pus, dan dekortikasi untuk mengobliterasi kavitas dan regenerasi fungsi paru.
Efusi pleura dengan empiema necessitans adalah penyebab morbiditas dan mortalitas
pada anak-anak. Empiema necessitans merupakan kasus efusi pleura yang jarang di lingkungan
kita. Hal ini juga dilaporkan jarang oleh peneliti di tempat lain [2, 4]. Akgl dkk. [2] dilaporkan
hanya sembilan kasus necessitans empiema selama 4 tahun di Turki. Hoffman [5], di Inggris,
juga melaporkan kelangkaannya di mana ia melaporkan prevalensi sebesar 3,2% (4/125).
Isolasi spesies Proteus dari cairan pleura pada pasien kami menunjukkan bahwa kondisi ini
mungkin disebabkan oleh organisme terisolasi. Hal ini sesuai dengan laporan oleh beberapa
pekerja [7, 8] yang didokumentasikan agen etiologi menjadi Gram basil negatif, Streptococcus
pneumoniae, Staphylococcus aureus, dan Blastomycosis. Temuan ini kontras dengan laporan
oleh orang lain di mana mereka didokumentasikan patogen lebih lamban, Mycobacterium
tuberculosis dan Actinomyces israelii, sebagai penyebab umum necessitans empyema [6].
Temuan kami juga kontras dengan laporan [4] bahwa sebagian besar kasus terjadi pada pasien
immunocompromised karena kasus kami adalah seronegatif HIV. Pasien kami mungkin
immunocompromised karena ia sangat kekurangan gizi.
Manajemen kasus ini adalah menantang karena kasus ini kekurangan gizi dan fitur TB mungkin
tidak menonjol. Itu hanya dada X-ray yang disarankan TB. Investigasi lain seperti tes Mantoux,
dahak, dan nanah pleura AFB tidak diagnostik tuberkulosis. Membedakan tuberkulosis dari
empiema nontuberculous sangat sulit karena hasil diagnostik rendah aspirasi lambung untuk
basil asam cepat. Selanjutnya, kekurangan gizi pada anak-anak dapat menekan sensitivitas
tuberkulin mengarah ke tes Mantoux negatif yang menjelaskan kesulitan dalam mendiagnosis TB
dalam hal ini.
Diagnosis pasien ini didasarkan pada sinar-X klinis, dada, dan budaya swab mikroskop pleura
cairan dan luka dan sensitivitas. Kontras ditingkatkan CT (CECT) scan tidak dilakukan tidak
tersedianya karena fasilitas. Studi [8, 9] juga mengungkapkan bahwa mayoritas empyema
thoracis belajar didasarkan pada rontgen dada dan tidak pada CT scan seperti yang terjadi dalam
laporan kami. Hal ini dapat menyebabkan penilaian yang salah dari tahap penyakit serta
keterlambatan dalam intervensi bedah berpose tantangan dalam mengelola pasien. Namun,
rontgen dada hanya akan menunjukkan opacity menempati area tertentu dari hemithorax, yang
mungkin sekunder untuk parenkim konsolidasi, kupas pleura, atau abses paru. CECT pemindaian

adalah studi diagnostik pilihan dengan paru-paru dan mediastinum jendela dan mengungkapkan
tingkat dan sifat dari penyakit seperti mendemonstrasikan komunikasi empiema ke jaringan
subkutan [3, 8-10]. Namun, CECT dada tidak bisa dilakukan di banyak pusat-pusat, termasuk
kita, karena kurangnya fasilitas di kebanyakan negara berkembang.
Diagnosis dan pengelolaan efusi pleura awal akan mencegah perkembangan necessitans
empiema tetapi pasien kami tidak didiagnosis dan dikelola awal memerlukan pengembangan
komplikasi ini [11]. Manajemen terdiri dari antimikroba, tabung drainase, dan decortication
untuk menghapuskan rongga untuk mencegah fibrosis dan memfasilitasi ekspansi paru [11].
Kasus kami memiliki terapi antimikroba, tabung drainase, dan rehabilitasi gizi dan dirujuk ke
ahli bedah kardiotoraks untuk para manajemen lainnya.

Kesimpulan
Necessitans empiema merupakan komplikasi yang jarang dari infeksi rongga pleura. Hal ini
umumnya terkait dengan TB paru, Actinomyces, dan organisme nontuberculous seperti
Staphylococcus aureus. Infeksi paru dengan organisme Gram negatif seperti Proteus spp. juga
harus dipertimbangkan sebagai penyebab efusi pleura dengan necessitans empiema. Manajemen
kasus ini adalah menantang karena sulit untuk membedakan antara TB dan nontuberculous efusi
dalam kasus ini.

References

A. U. Francis, E. M. Donald, and S. B. Eric, Pleural effusion and empyema, in


Paediatric Surgery: A Comprehensive Text for Africa, E. A. Ameh, S. W. Bickler, B. C.
Nwomeh, and D. Poenaru, Eds., pp. 299303, Global Health Organization, Seattle,
Wash, USA, 2011, http://www.global-help.org/. View at Google Scholar
A. G. Akgl, A. rki, T. rki, M. Yksel, and B. Arman, Approach to empyema
necessitatis, World Journal of Surgery, vol. 35, no. 5, pp. 981984, 2011. View at
Publisher View at Google Scholar View at Scopus
D. K. Gupta and S. Sharma, Management of empyemarole of a surgeon,
Journal of Indian Association of Pediatric Surgeons, vol. 10, no. 3, pp. 142146,
2005. View at Publisher View at Google Scholar
S. A. Kono and T. D. Nauser, Contemporary empyema necessitatis, The
American Journal of Medicine, vol. 120, no. 4, pp. 303305, 2007. View at Publisher
View at Google Scholar View at Scopus

E. Hoffman, Empyema in childhood, Thorax, vol. 16, pp. 128137, 1961. View at
Publisher View at Google Scholar View at Scopus
S. P. Kellie, F. Shaib, D. Forster, and J. P. Mehta, Empyema necessitatis, Chest,
vol. 138, article 39A, 2010. View at Google Scholar
S. Ayik, A. Qakan, N. Aslankara, and A. Ozsz, Empyema necessitates, Monaldi
Archives for Chest Disease, vol. 71, pp. 3942, 2009. View at Google Scholar
W. Chan, E. Keyser-Gauvin, G. M. Davis, L. T. Nguyen, and J.-M. Laberge,
Empyema thoracis in children: a 26-year review of the Montreal children's hospital
experience, Journal of Pediatric Surgery, vol. 32, no. 6, pp. 870872, 1997. View at
Publisher View at Google Scholar View at Scopus
B. Satish, M. Bunker, and P. Seddon, Management of thoracic empyema in
childhood: does the pleural thickening matter? Archives of Disease in Childhood,
vol. 88, no. 10, pp. 918921, 2003. View at Publisher View at Google Scholar View
at Scopus
F. Gun, T. Salman, L. Abbasoglu, N. Salman, and A. Celik, Early decortication in
childhood empyema thoracis, Acta Chirurgica Belgica, vol. 107, no. 2, pp. 225227,
2007. View at Google Scholar View at Scopus
S. A. Edaigbini, N. Anumenechi, V. I. Odigie, L. Khalid, and A. D. Ibrahim, Open
drainage for chronic empyema thoracis; clarifying misconceptions by report of two
cases and review of literature, Archives of International Surgery, vol. 3, no. 2, pp.
161165, 2013. View at Publisher View at Google Scholar

Sejak munculnya antibiotik, empiema telah menjadi diagnosis relatif jarang, komplikasi kurang
dari 1 persen dari pneumonia (Strachan). Meskipun demikian, infeksi pleura meningkat dalam
insiden pada populasi pediatrik dan dewasa, dengan angka kematian antara 10 dan 20 persen
(Rahman). Setidaknya 40 persen dari kasus pneumonia memiliki terkait parapneumonik efusi
pleura, dan sebanyak 10 persen dari pasien ini memiliki lebih rumit efusi pleura parapneumonik,
dengan beberapa memburuk dalam EN (Ahmed).
Meskipun usia rata-rata di diagnosis EN adalah 44,5 tahun, dengan kisaran 3 bulan sampai 81
tahun (Mizell), masalah ini telah sering terjadi di kalangan orang tua dan orang-orang dengan
penyakit penyerta yang mendasari: Neoplasma, penyakit paru kronis, gangguan jantung, diabetes
mellitus , alkoholisme, penyalahgunaan narkoba, dan imunosupresi (Akgul).
Mycobacterium tuberculosis tetap organisme yang paling umum bertanggung jawab untuk EN,
diikuti oleh Actinomyces spp., Dan Streptococcus spp. (Mizell). Sebuah sensitif-organisme
seperti MSSA di host imunokompeten sangat jarang terjadi, karena pasien ini menunjukkan.
Organisme etiologi kurang umum telah dijelaskan: methicillin-resistant Staphylococcus aureus,
Fusobacterium nucleatum, Mycobacterium avium, Mycobacterium intracellulare, Burkholderia

cepacia, dan Blastomyces spp. (Mizell).


EN dasarnya adalah efusi parapneumonik tidak terkendali yang telah mampu mengikis melalui
thorax. Mengikuti jalur yang paling perlawanan, infeksi pleura sering meluas ke dinding dada
anterior antara linea dan midaxillary sebagai paru-paru lebih patuh posterior di puncak dan dasar
(Mizell, Ahmet). EN juga telah dilaporkan di dinding perut, ruang paravertebral, vertebra,
esofagus, bronkus, mediastinum, diafragma, pericardium, sayap, payudara, dan retroperitoneum
(Sakamoto).
Klasik, EN menyajikan pada pasien dengan penyakit paru yang mendasari dan pembengkakan
jaringan lunak di atas area tersebut. Dokter harus memiliki indeks kecurigaan yang tinggi,
sebagai pasien mungkin atau tidak mungkin menunjukkan tanda-tanda khas peradangan
(misalnya, eritema, bengkak, panas). Selain itu, tingkat infeksi dapat diabaikan atau salah untuk
selulitis pada individu imunokompeten (Tonna).
Jika selulitis dari dinding dada ditemukan dalam pengaturan penyakit paru yang mendasarinya,
pencitraan lebih lanjut harus diperoleh. Dalam hal ini, gambar computed tomography adalah alat
diagnostik yang sangat berguna.
Tujuan pengobatan adalah sama dengan efusi parapneumonik: Sterilkan rongga pleura,
mengendalikan infeksi, menguras cairan, memperluas paru-paru, dan mengembalikan fungsi
paru-paru normal.
Thoracentesis harus dilakukan lebih awal dalam pengelolaan penyakit untuk membantu terapi
antibiotik langsung. Dada tabung drainase, drainase organ dan decortication adalah langkahlangkah yang khas dalam manajemen bedah. Antibiotik dengan penghapusan sebenarnya dari EN
biasanya berhasil jika organisme sensitif, dan kegagalan multiorgan atau keganasan yang faktor
tidak rumit.
Sebagai Osler diamati lebih dari satu abad yang lalu, operasi memiliki peran penting dalam
pengobatan tidak hanya empiema, tetapi juga EN. Namun, dengan penilaian awal yang tepat dan
pengobatan lengkap infeksi paru jika tidak umum, komplikasi yang jarang ini biasanya dapat
dihindari.
EN merupakan komplikasi yang mungkin pneumonia apapun, yang mempengaruhi segala usia
dan negara kekebalan tubuh. Ketebalan pleura dan cedera pada paru-paru yang mendasari
berkorelasi dengan durasi penyakit. Tertunda dan pengobatan yang tidak memadai dapat
menyebabkan kerusakan permanen pada paru-paru dan mengancam kehidupan komplikasi
selanjutnya, termasuk EN. Ini kasus MSSA EN pada pasien imunokompeten menunjukkan
pentingnya manajemen yang tepat dari efusi parapneumonik.
Google Translate for Business:Translator ToolkitWebsite TranslatorGlobal Market Finder