Anda di halaman 1dari 22

LAPORAN PRAKTIKUM SISTEMATIKA HEWAN

IDENTIFIKASI, MORFOLOGI, DAN KUNCI DETERMINASI


KELAS AVES DAN MAMALIA

OLEH:
NAMA

: FITRIA DELA

NO. BP

: 1410421006

KELOMPOK

:5B

ANGGOTA

: 1. NINA ANNISA RAHMALIA (1410421008)


2. SYAFITRI DWIANA S.

(1410421024)

3. METRI JAYA PUTRA

(1410422006)

4. NABILA TSOERAYYA GP (1410422028)


ASISTEN PENDAMPING : 1. YANA TRIANA
2. MHD. ZAI HALIFAH SINAGA

MUSEUM ZOOLOGI JURUSAN BIOLOGI


FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS ANDALAS
PADANG, 2015

I. PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Dunia binatang di Indonesia sangatlah kaya. Hal ini disebabkan oleh keadaan tanah,
tanaman (vegetasi), letaknya dalam belahan bumi serta iklimnya yang sesuai.
Indonesia yang terletak disekitar garis khatulistiwa yang mempunyai iklim tropis.
Daerah ini selalu mendapatkan cahaya matahari secara terus menerus sepanjang
tahun, baik dimusim kemarau (panas) maupun musim hujan (dingin). Hujan cukup
banyak dan hampir merata di seluruh wilayah. Semua ini mengakibatkan adanya
alam tumbuhan atau flora dengan rimba rayanya yang selalu menghijau. Penyebaran
dari jenis-jenis hewan liar atau margasatwa yang ada di alam di Indonesia
mempunyai ciri-ciri tertentu, sebagian menyerupai ciri-ciri tertentu, sebagian
menyerupai yang hidup didaratan benua Asia dan sebagian lagi Autralia (Mac
kinnon, 1998).
Salah satu kekayaan fauna di Indonesia terletak pada burung (Aves).
Keanekaragaman dan penyebarannya begitu luas. Begitu banyak hewan peralihan
yang menjadi cirri khas Indonesia, dan burung juga digunakan sebagai lambang
Negara Kesatuan Republik Indonesia. Kelas aves atau burung adalah anggota
kelompok hewan vertebrata yang memiliki bulu dan sayap. Adanya bulu mungkin
sudah cukup untuk mengklasifikasikan seekor hewan sebagai burung. Jika ingin
melacak leluhur burung, harus mencari fosil tertua dari burung. Fosil tertua dari
burung ditemukan di gunung Bavaria di Jerman dan dikenal sebagai Archaeopteryx
lithographic yang berusia kira-kira 150 juta tahun (The British Ornithologists Union,
1985).
Di dunia penyebarannya mencapai 9000 jenis dan ada pula yang mengatakan
8900 jenis. Habitat burung tersebar mulai dari tepi pantai sampai ke pegunungan.
Aves aktif di siang hari (ada juga pada malam hari) dan memiliki tubuh sebagai
penutup tubuh. Keunikan lain dari pundi-pundi udara yang dimiliki oleh burung yang
berguna membantu pernapasan di saat terbang. Banyak diantara aves yang memiliki
nilai ekonomi karena bentuk dan suara yang indah dan juga dijadikan peternakan
untuk kemudian dikonsumsi sebagai sumber konsumsi protein (Jasin, 1992).
Aves adalah hewan yang paling dikenal orang karena dilihat dimana-mana,
aktif pada siang hari dan memiliki bulu sebagai penutup tubuh. Dengan bulu itu
tubuh dapat mengatur suhu dan terbang. Dengan kemampuan terbang itu Aves

mendiami seluruh habitat. Warna dan suara beberapa Aves merupakan daya tarik
mata dan telinga manusia. Banyak diantaranya mempunyai arti penting dalam
ekonomi. Sebagian merupakan bahan makanan sumber protein. Beberapa
diantaranya diternakkan (Jasin, 1992).
Kelas aves berevolusi selama radiasi reptilian yang sangat hebat pada zaman
Mesozoikum, telur amniotic dan sisik pada kaki hanyalah dua diantara temuan cirri
khas reptilian yang bisa ditemukan pada burung, kemajuan itu adalah dalam hal :
tubuh memiliki penutup bersifat isolasi, daerah vena dan arteri terpisah secara
sempurna dalam sirkulasi pada jantung, pengaturan suhu tubuh, rata-rata
metabolismenya tinggi, kemampuan untuk terbang, suaranya berkembang dengan
baik, menjaga anaknya secara khusus (Jasin, 1992).
Menurut Kimball (1983), jika ingin melacak leluhur burung maka harus
mencari fosil tertua dengan bulu yang telah berfungsi untuk terbang. kelas aves
terdiri dari begitu banyak ordo yang dikenal baik karakteristiknya, yaitu Sub kelas
Archaeornithes merupakan burung yang bergigi dan telah punah, hidup dalam
periode Jurasik dengan metacarpal terpisah, tidak ada pigostil, vertebrate caudal
masing-masing dengan bulu yang berpasangan dan Sub kelas Neornithes merupakan
burung yang modern, bergigi atau tidak bergigi, metacarpal bersatu, vertebrate
caudal tidak ada yang mempunyai bulu berpasangan dan kebanyakan pigostil
(Brotowidjoyo, 1990).
Tidak hanya pada kelas aves, indonesia juga termasuk negara yang terbesar
dan yang paling penting dari tiga Negara di dunia, yang binatang menyusuinya yaitu
mammalia yang mencakup tipe asia dan australia. Kepulauan indonesia yang
membentang dari barat ke timur, lebih dari 6000 km merupakan tempat hidup jenisjenis hewan mammalia yang tidak ada di tempat lain di dunia (Jenkins, 2002).
Mamalogy merupakan cabang ilmu zoologi yang menfokuskan tentang segala
hal yang berhubungan dengan mamalia. Hal ini dikarenakan mamalia merupakan
salah satu vertebrata yang memeliki peranan paling penting dalam kelangsungan dan
kelestarian alam semesta. Umumnya selain memiliki kelenjar mamae, mamalia juga
memiliki ciri khusus lainnya yaitu memiliki rambut, kelenjar keringat, melahirkan
anak, tipe gigi heterodont yang terdiri atas dua set gigi yaitu gigi susu dan gigi
permanen, mempunyai daun telinga, rangka yang lebih sederhana, memiliki cerbrae-

cortex yang telah mengalami perkembangan serta memiliki anus, bukan kloaka
(Jafnir, 2004).
Mamalia juga dibagi atas dua bentuk subkelas yaitu Prototheria dan Theria.
Prototheria merupakan monotremes yang bertelur sedangkan Theria mencangkup
placentals dan marsupial. Adapun jumlah spesies mamalia yang terbanyak ditemukan
pada kelompok placentals dengan enam ordo terbesar seperti ordo Rodentia (tikus,
tikus, landak, berang-berang, capybaras, dan mamalia menggigiti lainnya),
Chiroptera (kelelawar), Soricomorpha (shrews, moles dan solenodons). Carnivora
(anjing, kucing, musang, beruang, anjing laut, dan keluarga mereka), Cetartiodactyla
(termasuk mamalia berkuku bahkan berkuku dan paus) dan Primata yang dimiliki
spesies manusia (Jenkins, 2002).
Untuk membuat klasifikasi dan taksonomi diperlukan adanya identifikasi dari
berbagai parameter morfologi baik itu pengukuran, ciri morfometrik, ataupun ciri
lainnya (Carters, 1978). Oleh karena itu dalam praktikum Sistematika Hewan kelas
aves dan mamalia ini dilatarbelakangi kita membutuhkan pengetahuan tentang
taksonomi dan proses-prosesnya seperti pembuatan klasifikasi dan identifikasi
sehingga kita bisa memahami dan menyelesaikan pengamatan objek praktikum
dengan baik.
I.2 Tujuan
Adapun tujuan dari Praktikum Sistematika Hewan kelas Aves dan Mamalia ini
adalah untuk identifikasi, morfologi dan kunci determinasi dari kelas aves dan
mamalia.

II. TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Kelas Aves


Aves adalah vertebrata yang mempunyai sayap yang merupakan modifikasi anggota
gerak anterior. Sayap pada aves berasal dari elemen-elemen tubuh tengah dan distal.
Kaki pada aves digunakan untuk berjalan, bertengger atau berenang (dengan selaput
inter digital). Karakter tengkorak meliputi tulang-tulang tengkorak yang berdifusi

kuat, paruh berzat tanduk. Aves tidak bergigi, mata besar, kondil oksipetal tunggal.
Jantung terbagi atas dua aurikel dan 2 ventrikel. Hampir dari bagian anatomi burung
yang khas yang termodifikasi dalam beberapa hal untuk meningkatkan kemampuan
terbang. Tulang-tulang burung memiliki struktur internal yang menyerupai sarang
lebah, yang membuat mereka kuat namun ringan dan juga mereka tidak mempunyai
beberapa organ (Kimball, 1991).
Aves merupakan hewan vertebrata yang berdarah panas dengan memiliki
bulu dan sayap. Tulang dada tumbuh membesar dan memipih, anggota gerak
belakang beradaptasi untuk berjalan, berenang dan bertengger. Mulut sudah
termodifikasi menjadi paruh, punya kantong hawa, jantung terdiri dari empat ruang,
rahang bawah tidak mempunyai gigi karena gigi-giginya telah menghilang yang
digantikan oleh paruh ringan dari zat tanduk dan berkembang biak dengan bertelur.
Kelas ini dimanfaatkan oleh manusia sebagai sumber makanan, hewan ternak, hobi
dalam peliharaan. Dalam bidang industri bulunya dapat dimanfaatkan contohnya
baju, hiasan dinding, dan lainnya (Mukayat, 1990).
Adaptasi burung yang paling jelas untuk terbang adalah sayap dan untuk
pergerakannya dijalankan oleh sayap dan kaki. Pada gerakan bipedal titik gravitasi
harus terletak diatas kaki atau tepatnya diantara dua kaki. Luas permukaan yang
bersinggungan dengan tanah mereduksi, sedangkan digiti bertambah panjang untuk
mencegah hilangnya keseimbangan (Radiopoetro, 1996).
Kebanyakan burung bisa terbang, tapi terdapat beberapa spesies yang tidak
mampu terbang seperti burung unta, rea, emu, kiwi dan pinguin. Semua burung
mempunyai sayap walaupun pada burung yang tidak bisa terbang, jikapun ada ia
mungkin kecil dan tidak berguna. Burung adalah oviparus yaitu bertelur. Pada
kebiasaan burung betina akan mengerami telur. Kadangkala kedua pasangan akan
bergilir, dan dalam setengah spesies burung hanya burung jantan yang akan
mengerami telur tersebut. Terdapat juga spesies burung yang bertelur dalam sarang
burung lain untuk diperamkan (Mukayat, 1990).
Burung berkembang biak dengan bertelur atau disebut ovivapar. Telur burung
mirip telur reptil, hanya saja cangkangnya lebih keras karena mengandung zat kapur.
Burung kebanyakan mengerami telurnya, tapi ada beberapa jenis burung yang
menimbunnya dalam pasir atau sarasah seperti burung Maleo dan burung Gasong.
Sebagai ganti mengerami telur burung-burung ini mengandalkan panas bumi dan

fermentasi dari sarasah atau sampah yang membusuk persis seperti yang dilakukan
kebanyakan reptil. Burung ada pula yang memiliki cakar tajam untuk mencengkram
mangsanya, cakar pemanjat pohon, cakar penggali tanah dan sarasah, cakar
berselaput untuk berenang, cakar kuat untuk berlari dan merobek mangsa. Tipe-tipe
cakar ini merupakan adaptasi dari pengaruh habitat dan fungsinya (Djuhanda, 1982).
Kelas aves terbagi dalam begitu banyak bangsa (ordo) yang dikenal baik
karakteristiknya. Pengenalan karakteraistik ini tidak lepas dari kegiatan taksonomi.
Taksonomi ini bertujuan untuk menyederhanakan objek ke dalam suatu taksa yang
tepat sehingga terbentuk suatu susunan yang teratur mengenai keanekaragaman ini.
Untuk membuat klasifikasi dan taksonomi diperlukan adanya identifikasi dari
berbagai parameter morfologi baik itu pengukuran, ciri morfometrik, ataupun ciri
lainnya. Dalam melakukan kegiatan taksonomi, ada tiga tahap yang biasa dilakukan,
yaitu dengan cara mengidentifikasi, penklasifikasian dan dilakukan pengamatan
evolusi (Soesono, 1968).
Aves terbagi atas beberapa ordo diantaranya ordo struthioniformes yaitu
burung unta (Struthio camelus, tinggi 2,5 m, berat 150 kg, hidup bergerombol,
sophagu, seekor jantan mempunyai 4-5 betina. Berasal dari Afrika dan Arabia. Ordo
Rheiformes yaitu burung rea (Rhea sp.) Tidak dapat terbang, tidak berlunas. Tinggi
1,2 m. Berasal dari Amerika Latin. Ordo Casuariiformes yaitu burung kasuari (emu),
tidak dapat terbang, tidak berlunas, sayap kecil, tinggi 1,7 m, kepala dan leher tidak
berbulu dan banyak terdapat di Australia dan Irian. Ordo Dinornithiformes. Burung
moa. Terdapat di Selandia Baru. Ordo Aepyornithiformes. Terdapat di Malagasi.
Ordo Apterygiformes. Burung Kiwi. Terdapat di Selandia Baru. Ordo Tinamiformes.
Burung tinamu. Sayap dapat digunakan untuk terbang. Berlunas. Biasanya berlarinya
sedikit terbang. Contoh : Tinamus sp., Rhynchotus sp. Terdapat di Amerika Latin
(Mukayat, 1990).
2.2 Kelas Mamalia
Mamalia berkembang dari leluhur reptilian lebih awal dari burung. Fosil tertua yang
diyakini merupakan mamalia yang berumur 220 juta tahun, kembali ke masa Trias.
Saat zaman senozoikum datang setelah kepunahan missal di masa Kretaseus,
mamalia sedang melakukan radiasi adptif besar-besaran. Keanekaragaman itu

diwakili oleh tiga kelompok utama: Monotrema (mamalia yang bertelur), marsupial
(mamalia yang berkantung), dan mamalia eutrheria (berplasenta) (Campbell, 2003).
Prototheria merupakan mamalia primitif yang masih bertelur dan mempunyai
kloaka. Tidak mempunyai puting susu tetapi menyusui anaknya. Subkelas prototheria
terdapat sebuah kantung marsupial temporer yang disokong oleh tulang epipubik.
Suhu tubuhnya disesuaikan dengan suhu lingkungan. Prototheria memiliki 2 famili, 3
genus, 5 spesies, 1 ordo yaitu monotremata. Contoh spesies yaitu Tachyglossus sp,
Ornithorhynchus sp. Prototheria tersebar di Australia, Selandia Baru dan Papua
(Payne, 2000).
Metatheria adalah termasuk dalam jenis hewan berkantung. Kelompok hewan
ini memiliki telur yang memiliki cadangan makanan, ditutupi oleh albumin dan
sebuah membran tapi tidak mempunyai cangkang. Telur tersebut tetap berada dalam
uterus betina. Pada jantan, skrotum terletak anterior dari penis. Termasuk kedalam
subkelas ini adalah ordo marsupialia, ordo didelphimorphia, ordo paucituberculata,
ordo microbiotheria, ordo notoryctemorphia, ordo dasyuromorphia, dan ordo
diprodontia. Contohnya Dasyurus, Dsayurops, Sminthopsis, Perameles (Webb,
1979).
Kelas Eutheria merupakan mamalia berplasenta, plasenta melekat pada uterus
dan mempunyai satu vagina. Spesialisasi Eutheria terdiri dari beberapa ordo, yaitu
ordo Insektivora (Pemakan serangga) dengan family Erinaceidae (Erinaceus
europaeus), Soricidae (Crocidura suaveolens), dan Talpidae (Talpa eutopaca). Ordo
Dermoptera contohnya Cynocephalus variegates. Ordo Chiroptera contohnya
Pteropus vampyrus, Nycteris javanica. Ordo primata contohnya (Tupaia javanica).
Ordo Pholidota contohnya (Manis javanica).

Ordo Lagomorpha contohnya

(Orytologus cuniculus). Ordo Rodentia contohnya (Collosciurus rotates). Ordo


Cetacea contohnya (Delphinus delphis). Ordo Carnivora contohnya (Canis
familiaris). Ordo Pinnipedia contohnya (Zolapus sp). Ordo Sirenia contohnya
(Trichechus sp). Ordo Perissodactyla contohnya (Equus cobalus). Ordo Artiodactyla
contohnya (Hippopotamus amphibious). Ordo Pecora contohnya (Muntiacus
muntjak), (Giffara amelopordals) (Veevers, 1978).
Adanya rambut pada tubuh merupakan ciri utama dari mamalia yang
berfungsi untuk melindungi tubuh dari pengaruh panas dan dingin. Pada mamalia
betina terdapat kelenjar mamae yang tumbuh baik yang berfungsi untuk memberi

makan anak. Diafragma menventilasi paru-paru, mempunyai kantung amniotic,


tubuh endoterm atau berdarah panas, bernafas dengan paru-paru, memiliki cuping
telinga dan gigi terdiri atas empat tipe yaitu gigi seri, gigi taring, gigi premolar dan
gigi molar (Carters, 1978).
Mamalia umumnya memiliki otak yang lebih besar di bandingkan dengan
vertebrata yang lain dengan ukuran tubuh yang sama, dan banyak spesiesnya mampu
belajar. Mamalia juga memiliki durasi pengasuhan anak yang relatif lama
dikarenakan untuk memperpanjang waktu bagi si anak untuk mempelajari
kemampuan dan keterampilan penting untuk kelangsungan hidupnya proses meniru
orang tuanya (Carters, 1978).

III. PELAKSANAAN PRAKTIKUM

3.1 Waktu dan Tempat


Praktikum morfologi dan identifikasi kelas Aves dilaksanakan pada hari Selasa, 21
April 2015, pukul 13.00 WIB sampai selesai di laboratorium Taksonomi Hewan,
Jurusan Biologi, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas
Andalas, Padang.
3.2 Alat dan Bahan

Alat yang digunakan pada praktikum ini adalah vernier kaliper, penggaris, tabel
pengamatan dan alat-alat tulis. Bahan yang digunakan adalah Lonchura punctulata,
Pycnonotus goiavier, Zoosterops palpebrosus, Gallus domesticus, dan Anas muskovi.
Untuk bahan mamalia yang digunakan ialah Felis chatus, Oryctolagus cuniculus,
Cypnoteros sp., Hipposideros sp., Lariscus insigis dan Crocidura sp.
3.3 Cara Kerja
3.3.1 Kelas Aves
Burung dipegang dengan cara menjepitnya diantara jari tengah dan jari telunjuku
ntuk kepala dan kaki dijepit dengan jari manis dan kelingking. Kemudian dilakukan
juga pengukuran untuk panjang total (PT), panjang paruh (PP), panjang sayap (PS),
panjang tarsus (PTr), diameter tarsus (DTr), panjang ekor (PE). Setelah itu dilakukan
pengamatan morfologinya seperti warna kepala sampai ke ekor, warna bulu, warna
paruh, warna kaki dan dicatat, dan iris serta dicatat tipe kaki, tipe paruh, tipe ekor
dan warna daerah tungging dan daerah sekitar tunggir. Setelah seluruh parameter
tersebut diukur, kemudian dibuat kunci determinasi dari spesies-spesies yang ada.
3.3.2 Kelas Mamalia
Pada objek mamalia, spesimen dikelurkan dari tempatnya kemudian dilakukan
pengukuran untuk panjang total (PT), panjang badan (PB), lebar kepala (LK), tinggi
telinga (TT), tinggi badan (TB), panjang kaki belakang (PKB), panjang ekor (PE),
jumlah jari depan (JJD), jumlah jari belakang (JJB), panjang tengkorak (PT), dan
Panjang telapak kaki (PTK). Setelah itu dilakukan pengamatan morfologinya seperti
warna kepala sampai ke ekor, warna tubuh, jenis kelamin, warna kaki dan dicatat,
dan tipe kaki, tipe ekor serta dicatat.Setelah seluruh parameter tersebut diukur,
kemudian dibuat kunci determinasi dari spesies-spesies yang ada.

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1 Kelas Aves
4.1.1 Lonchura punctulata (Burung Pipit)
Klasifikasi
Kingdom
: Animalia
Filum
: Chordata
Kelas
: Aves
Ordo
: Passeriformes
Famili
: Estrididae
Gambar 1. Lonchura punctulata
Genus
: Lonchura
Spesies
: Lonchura punctulata Linnaeus, 1766
Sumber
: BirdLife International, 2012
Berdasarkan hasil praktikum maka didapatkan data sebagai berikut bahwa Lonchura
punctulata memiliki panjang total (PT) 110 mm, panjang standar (PS) 44 mm,
Panjang rentang sayap (PRS) 60 mm, panjang paruh (PP) 10 mm, lebar paruh (LP) 8

mm, panjang kepala (PK) 25 mm, lebar kepala (LK) 9 mm, diameter mata (DM) 4
mm, Panjang tarsus (PTs) 12 mm, diameter tarsus (DT) 1,38 mm, panjang ekor (PE)
31 mm, iris berwarna coklat, tungging berwarna krem, tunggir berwarna hitam
keputihan, sayap coklat, tarsus coklat, paruh coklat, tipe cakar pejalan.
Lonchura punctulata merupakan burung yang berukuran kecil, dari paruh

hingga ujung ekor sekitar 11 cm. Burung dewasa berwarna coklat kemerahan di leher
dan sisi atas tubuhnya, dengan coretan-coretan agak samar berwarna muda. Sisi
bawah putih, dengan lukisan serupa sisik berwarna coklat pada dada dan sisi tubuh.
Perut bagian bawah sampai pantat putih. Burung muda dengan dada dan perut kuning
tua sampai agak coklat kotor. Jantan tidak berbeda dengan betina dalam
penampakannya.Iris mata coklat gelap, paruh khas pipit berwarna abu-abu kebiruan,
kaki hitam keabu-abuan, sering ditemui di lingkungan pedesaan dan kota, terutama
di dekat persawahan atau tegalan. Makanan utama burung ini adalah aneka biji
rumput-rumputan termasuk padi. Oleh sebab itu burung ini kerap mengunjungi
sawah, padang rumput, lapangan terbuka bervegetasi dan kebun. Hidup berpasangan
atau dalam kelompok kecil, burung ini sering teramati bergerombol memakan bulir
biji-bijian di semak rerumputan atau bahkan turun ke atas tanah. Kelompok ini
umumnya lincah dan bergerak bersama-sama, sambil terus berbunyi-bunyi saling
memanggil (Djuhanda, 1982).
4.1.2 Pycnonotus goiavier (Merbah Cerukcuk)
Klasifikasi
Kingdom

: Animalia

Filum

: Chordata

Kelas

: Aves

Ordo

: Passeriformes

Famili

: Pycnonotidae

Genus

: Pycnonotus

Spesies

: Pycnonotus goiavier Scopoli, 1786

Sumber

: BirdLife International, 2012

Gambar2. Pycnonotus goiavier

Berdasarkan pengamatan, Lonchura punctulata memiliki panjang total (PT) 110 mm,
panjang paruh (PP) 10 mm, lebar paruh (LP) 6 mm, panjang kepala (PK) 20
mm,lebar kepala (LK) 15 mm, panjang sayap (PS) 50 mm, lengkung sayap (LS) 70

mm, panjang bulu ekor (PE) 40 mm, panjang tarsus (PTs) 15 mm, diameter tarsus
(DTs) 1,45 mm dan karakter meristic tidak memiliki warna mahkota, warna paruh
hitam keabu-abuan, tipe paruh hawfinch, tipe cakar ptarmigan, tipe bulu ekor
pointed, warna tungging putih, warna tunggir hitam, dan warna iris hitam.
Berdasarkan hasil pengamtan warna tunggir kuning dan tungging putih . Hal
ini tidak sesuai dengan pernyataan Holmes (1999), burung ini memiliki tunggir
keputih-putihan dan tungging jingga kuning. Dagu dan kepala atas hitam. Kerah,
tunggir, dada dan perut putih. Sayap hitam, ekor coklat. Iris merah, paruh dan kaki
hitam. Terdapat di Cina selatan, Asia tenggara (kecuali Semenanjung Malaysia), dan
Jawa. Diintroduksi ke Sumatera dan Sulawesi selatan. Baru-baru ini mencapai
Kalimantan selatan.
4.1.3 Zoosterops palpebrosus
Klasifikasi
Kingdom
Filum
Kelas

: Animalia
: Chordata
: Aves

Ordo
Famili
Genus
Spesies

: Zoosteropidiformes
: Zoosteropidae
: Zoosterops
: Zoosterops palpebrosus

Gambar 3. Zoosterops palpebrosus

Sumber
: BirdLife International, 2012
Berdasarkan hasil praktikum maka didapatkan data sebagai berikut bahwa
Zoosterops palpebrosus betina

memilikki

panjang total (PT) 70 mm, panjang

standar (PS) 50 mm, Panjang rentang sayap (PRS) 65 mm, panjang paruh (PP) 11
mm, lebar paruh (LP) 4 mm, panjang kepala (PK) 2 mm, lebar kepala (LK) 4 mm,
diameter mata (DM) 3 mm, Panjang tarsus (PTs) 12 mm, diameter tarsus (DT) 0,8
mm, panjang ekor ( PE) 30 mm, iris berwarna hitam, tungging berwarna abu-abu
kekuningan, tunggir berwarna hijau kebiruan, , sayap berwarna coklat kehijauan ,
tarsus coklat, paruh kuning.
Hasil pengamatan praktikum menunjukkan bahwa Zosterops palpebrosus
merupakan burung yang berukuran relatif kecil panjangnya 70 mm, warna bulunya
kuning kehijauan pada bagian punggung dan berwarna krem pada bagian bawah. Hal
ini sesuai dengan yang dinyatakan Coates and Bishop (2000), Zosterops palpebrosus
merupakan burung kecil yang lincah, dengan panjang tubuh (dari ujung paruh hingga
ujung ekor) sekitar 1011 cm. Sisi atas tubuh tertutup bulu-bulu kehijauan atau hijau

kekuningan (hijau zaitun), sedangkan sisi bawahnya sedikit bervariasi bergantung


rasnya, kecuali leher dan dadanya yang berwarna kuning terang.
4.1.4 Gallus domesticus (Ayam)
Klasifikasi
Kingdom
: Animalia
Filum
: Chordata
Kelas
: Aves
Ordo
Famili

: Galliformes
: Phasianidae

Genus
Spesies
Sumber

: Gallus
Gambar 4. Gallus domesticus, (a) jantan, (b) betina
: Gallus domesticus Linnaeus, 1758
: BirdLife International, 2012

Dari praktikum yang telah dilakukan didapatkan hasil pengukuran morfologi Gallus
domestica jantan yaitu Panjang total (PT) 635 mm, Panjang paruh (PP) 25 mm,
Lebar paruh (LP) 15 mm, Panjang kepala (PK) 70 mm, Lebar kepala (LK) 40 mm,
Panjang sayap (PS) 230 mm, Lengkung sayap (LS) 240 mm, Panjang bulu ekor (PE)
595 mm, Warna mahkota merah, warna paruh coklat gelap, tipe paruh hawfinch, tipe
cakar lapwing, tipe bulu ekor bulu tengah memanjang, warna tungging hitam, warna
tunggir abu-abu, warna iris orange. Pada ayam jantan terdapat jengger di bawah
paruhnya dekatleher, dan terdapat jambul diatas kepalanya berwarna merah, ukuran
tubuh lebih besar dari pada betina, panjang kaki lebih tinggi. Sedangkan hasil
pengukuran pada morfologi Gallus domestica betina yaitu Panjang total (PT) 390
mm, Panjang paruh (PP) 17 mm, Lebar paruh (LP) 8 mm, Panjang kepala (PK) 100
mm, Lebar kepala (LK) 30 mm, Panjang sayap (PS) 230 mm, Lengkung sayap (LS)
240 mm, Panjang bulu ekor (PE) 140 mm, Panjang tarsus (PTs) 85 mm, Diameter
tarsus (DTs) 12 mm, warna mahkota merah, warna paruh coklat kehitaman, tipe bulu
ekor rounded (membulat).
Hasil praktikum ini didukung oleh Fumihito (1994) menjelaskan bahwa
Gallus domesticus mempunyai panjang tubuh sekitar 70 cm (jantan) dan 45 cm
(betina). Ayam jantan memiliki bulu-bulu leher, tengkuk dan mantel yang panjang
meruncing berwarna kuning coklat keemasan dengan kulit muka merah, iris coklat.
Pada kepalanya terdapat jengger bergerigi dan gelambir berwarna merah. Gallus
domesticus merupakan jenis dari Gallus gallus (Ayam Hutan Merah) yang telah
dijinakkan oleh manusia sejak dahulunya.

4.1.5 Anas muskovi (Bebek)


Klasifikasi
Kingdom
Filum
Kelas

: Animalia
: Chordata
: Aves

Ordo
Famili

: Anseriformes
: Anatidae

Genus
Spesies
Sumber

: Anas
Gambar 5. Anas muskovi, (a) jantan, (b) betina
: Anas muskovi Linnaeus, 1758
: BirdLife International, 2012

Berdasarkan hasil praktikum maka didapatkan hasil pengukuran morfologi Anas


muskovi sebagai berikut jantan yaitu Panjang total (PT) 550 mm, Panjang paruh (PP)
25 mm, Lebar paruh (LP) 16 mm, Panjang kepala (PK) 35 mm, Lebar kepala (LK)
31 mm, Panjang sayap (PS) 60 mm, Lengkung sayap (LS) 150 mm, Panjang bulu
ekor (PE) 55mm, Warna mahkota hitam, warna paruh hitam dengan belang putih,
warna tungging abu-abu, warna tunggir hitam, warna iris abu-abu. Warna tubuh
gabungan antar hitam dan putih, tubuh kecil dan disekitar mata terdapat bintil-bintil
warna merah yang jelas. Sedangkan hasil pengukuran pada morfologi Anas muskovi
betina yaitu Panjang total (PT) 620 mm, Panjang paruh (PP) 52 mm, Lebar paruh
(LP) 24 mm, Panjang kepala (PK) 95 mm, Lebar kepala (LK) 28 mm, Panjang sayap
(PS) 350 mm, Lengkung sayap (LS) 440 mm, Panjang bulu ekor (PE) 150 mm,
Warna mahkota hitam, warna paruh hitam dengan belang putih, warna tungging abuabu, warna tunggir hitam, warna iris abu-abu. Warna tubuh gabungan antar hitam dan
putih, tubuh besar, disekitar mata terdaoat bintil yang kurang jelas. Dapat dilihat dari
perbandingan antara Anas muskovi jantan dengan betina yang tampak jelas adalah
ukurannya, Anas muskovi jantan lebih kecil ukurannya dari pada yang betina,
kemudian terdapat bintil mata yang jelas disekitar mata yang jantan dari pada yang
betina.
Berdasarkan hasil praktikum Anas muskovi memiliki tubuh yang lebar, leher
panjang, paruh lebar, dan kaki memiliki selaput renang. Hasil praktikum ini
didukung oleh Carboneras (2000) mengatakan bahwa secara keseluruhan tubuh Anas
muskovi berlekuk dan lebar, dan memiliki leher yang relatif panjang, meski tidak
sepanjang angsa dan angsa berleher pendek. Bentuk tubuh bervariasi dan umumnya

membulat. Paruhnya berbentuk lebar dan mengandung lamellae yang berguna


sebagai penyaring makanan.
Anas muskovi memiliki penyebaran yang sangat luas dan dapa ditemukan di
hampir setiap wilayah di dunia ini kecuali Antartika. Beberapa spesies mendiami
daerah subantartika di Georgia Selatan dan Kepulauan Auckland. Beberapa jenis
dapat mendiami daerah kepulauan samudra seperti di Hawaii, Selandia Baru, dan
Kerguelen meski spesies jenis ini sedang dalam keadaan terancam atau telah punah.
Beberapa spesies itik yang berkembang biak di wilayah arktik yang hangat ketika
musim panas, adalah spesies migratori. Beberapa spesies di Australia di mana hujan
terjadi secara periodik, itik tersebut berperilaku nomadik; mencari perairan (danau
dan kolam) yang terbentuk setelah hujan lebat. itik dapat diterima di area
berpenduduk padat. Pola migrasi mereka telah berubah sehingga banyak spesies yang
menetap bahkan di musim dingin (Livezey, 1991).
4.2 Kelas Mamalia
4.2.1 Felis chatus (Kucing)
Kingdom

: Animalia

Filum

: Chordata

Kelas

: Mammalia

Ordo

: Carnivora

Famili

: Felidae

Genus

: Felis

Spesies

: Felis chatus Linneus, 1758

Sumber

: Yamaguchi, N., Kitchener, A., Driscoll, C. & Nussberger, B, 2015

Gambar 6. Felis chatus

Berdasarkan hasil pengamatan praktikum, dari hasil pengukuran morfologi mamalia


Felis chatus jantan didapatkan panjang total (PT) 750 mm, Panjang kepala-badan
(PB) 520 mm, Panjang ekor (PE) 130 mm, Panjang telinga (PTE) 45 mm, Panjang
kaki belakang (PKB) 250 mm, Tipe gigi Heterodont, Bulu pendek tidak panjang,
warna mata hitam kecoklatan. Sedangkan yang betina didapatkan panjang total (PT)
700 mm, Panjang kepala-badan (PB) 410 mm, Panjang ekor (PE) 290 mm, Panjang
telinga (PTE) 65 mm, Panjang kaki belakang (PKB) 260 mm, Tipe gigi Heterodont,
Bulu pendek tidak panjang.

Felis chatus atau dengan nama umum kucing merupakan hewan yang
tergolong kedalam kelas Mamalia yang mirip dengan Felis domesticus. Ini dicirikan
oleh adanya kelenjar susu, berdaun telinga, reproduksi dengan cara melahirkan
anaknya dan lain sebagainya yang merupakan ciri-ciri dari kelas Mammalia. Menurut
Radiopoetro (1996) bahwa Felis domesticus memiliki ciri-ciri gigi seri yang tidak
terlalu berkembang baik, memiliki gigi taring yang kuat dan tajam, geraham depan
terakhir. Pada rahang bawah disebut carnacial atau suctorial. Sedangkan dua gigi
geraham yang belakang sebagai gigi penghancur, memiliki jari-jari yang berjumlah
lima. Pada ujungnya memiliki cakar yang tajam.
4.2.2 Oryctolagus cuniculus (Kelinci)
Kingdom

: Animalia

Filum

: Chordata

Kelas

: Mamalia

Ordo

: Lagomorpha

Famili

: Leporidae

Genus

: Orytolagus

Spesies

: Oryctolagus cuniculus

Sumber

: Smith, A.T. & Boyer, A.F, 2008

Gambar 7. Oryctolagus cuniculus

Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan didapatkan morfologi mamalia


Oryctolagus cuniculus didapatkan panjang total (PT) 265 mm, Panjang kepalabadan (PB) 160 mm, Panjang ekor (PE) 50 mm, Panjang telinga (PTE) 55 mm,
Panjang kaki belakang (PKB) 64 mm, Tipe gigi Homodont, warna bulu putih belang
hitam, bola mata hitam. Sedangkan data yang didapatkan pada Oryctolagus
cuniculus betina adalah didapatkan panjang total (PT) 210 mm, Panjang kepalabadan (PB) 160 mm, Panjang ekor (PE) 50 mm, Panjang telinga (PTE) 45 mm,
Panjang kaki belakang (PKB) 60 mm, tipe gigi homodont, rambut tubuh putih,
rambut telinga coklat susu bola matanya hitam.
Menurut literatur kelinci mempunyai telinga yang panjang dengan ekor yang
berukuran pendek, kaki belakang lebih panjang daripada kaki depan, mempunyai
rambut putih, gigi taring tereduksi dengan gigi depan berkembang dengan baik. Iris
berwarna merah, mempunyai rambut yang halus. Daun telinga tidak ditumbuhi oleh

rambut dan terlihat kapiler darah berwarna agak kemerahan di daun telinga yang
transparan (Suyanto, 2002).
Kelinci adalah hewan crepuscular yang dapat diartikan sebagai hewan yang
paling banyak aktif saat menjelang fajar atau menjelang malam. Peralihan antara
waktu aktif hewan yang nocturnal dan diurnal. Makanya sangat wajar sekali bila kita
banyak memberi makan kelinci kita pada saat-saat itu. Dan kelinci kita akan selalu
ingin bermain dan beraktifitas, lebih pada saat fajar subuh dan senja. Dilihat dari
jenis bulunya, kelinci ini terdiri dari jenis berbulu pendek dan panjang dengan warna
yang agak kekuningan. Ketika musim dingin, warna kekuningan berubah menjadi
kelabu (Jenkins, 2002).
4.2.3 Hyposideros larvatus (Kelelawar)
Kingdom

: Animalia

Filum

: Chordata

Kelas

: Mammalia

Ordo

: Chiroptera

Famili

: Hipposideridae

Genus

: Hipposideros

Spesies

: Hipposideros larvatus (Horsfield, 1823)

Sumber

Gambar 5. Hipposideros larvatus

: Bates, P., Bumrungsri, S., Suyanto, A., Molur, S. & Srinivasulu, C.


2008.

Dari hasil pengukuran morfologi mamalia Felis chatus jantan didapatkan


panjang total (PT) 320 mm, Panjang kepala-badan (PB) 60 mm, Panjang ekor (PE)
20 mm, Panjang telinga (PTE) 15 mm, Panjang kaki belakang (PKB) 30 mm, Tipe
gigi Heterodont, kelenjar mamae di dekat ketiak atau sayapnya. Berdasarkan
praktikum yang dilakukan Hipposiderous larvatus memiliki warna tubuh coklat
keemasan, memiliki ekor yang pendek.
Menurut Suyanto (2002) Hipposiderous larvatus memiliki ekor yang pendek
dan warna tubuh coklat keemasan. Dangkan menurut Nowak (1997) bulu dorsal
berwarna coklat seragam. Bulu ventral warna abu-abu. Hipposideros larvatus muda
lebih gelap daripada yang dewasa. Rata-rata panjang lengan 55,5-62.2 mm. Nilai
rata-rata adalah 60,28 + / - 1,74 mm (n = 20) untuk jantan, 60,79 + / - 2,01 mm (n =
19) untuk perempuan (Thabah et al 2006.). Jumlah selebaran tambahan tiga. Massa

tubuh 17,4 g - 24,8 g. rata-rata adalah 21,04 + / - 3,46 g untuk jantan, 20,12 + / - 2,36
g untuk betina, Panjang telinga 19,87 + / - 2,13 mm untuk jantan; 18.50 + / - 1,53
mm untuk betina.
4.2.4 Crocidura sp
Kingdom

: Animalia

Filum

: Chordata

Kelas

: Mamalia

Ordo

: Soricomorpha

Famili

: Soricidae

Genus

: Crocidura

Spesies

: Crocidura sp

Sumber

Gambar 2. Crocidura sp

: Aulagnier, S., Hutterer, R., Amori, G., Krytufek, B., Yigit, N.,
Mitsain, G. & Palomo, L.J. 2008.

Berdasarkan hasil praktikum yang didapatkan pada mamalia Crocidura didapatkan


panjang total (PT) 160 mm, Panjang kepala-badan (PB) 95 mm, Panjang ekor (PE)
65mm, Panjang telinga (PTE) 5 mm, Panjang kaki belakang (PKB) 20 mm, Tipe gigi
Heterodont, warna coklat gelap kehitaman, gigi seri 2, kelamin jantan. Hal ini sesuai
dengan literatur Morris (1993) Crocidura sp memiliki warna tubuh coklat kehitaman,
keabu-abuan atau coklat kemerahan, moncong yang panjang dan ekor ditutupi
rambut berbulu pendek yang halus. Crocidura sp tidak memiliki pengendapan besi di
ujung gigi seperti yang terlihat pada Tikus red-toothed. Crocidura sp memiliki gigi
yang besar. Habitat dari spesies ini yaitu di tempat tanah yang kering (Morris, 1993).
Penyebaran Crocidura sp yaitu Thailand, Singapura, Indochina dan Kalimanatan,
Sumatera, Jawa, Bali.
4.2.5 Larisicus insignis (Bajing Tanah)
Kingdom

: Animalia

Filum

: Chordata

Kelas

: Mammalia

Ordo

: Rodentia

Famili

: Sciuridae

Genus

: Lariscus

Spesies

: Lariscus insignis F. Cuvier, 1821

Gambar 10. Lariscus insignis

Sumber

: Hedges, S., Duckworth, J.W., Lee, B. & Tizard, R.J, 2008

Berdasarkan pengamatan pada praktikum yang telah dilakukan, Lariscus insignis .


memiliki panjang total (PT) 300 mm, Panjang kepala-badan (PB) 175 mm, Panjang
ekor (PE) 140 mm, Panjang telinga (PTE) 140 mm, Panjang kaki belakang (PKB) 10
mm, Tipe gigi Heterodont. Dari praktikum yang telah dilaksanakan, didapatkan hasil
sebagai berikut: Laricus insignis memiliki panjang total (PT) 289 mm, panjang
kepala badan (PK) 124 mm, panjang ekor (PE) 105 mm, panjang kaki belakang
(PKB) 40 mm, panjang telinga (PT) 11 mm, tubuh bagian dorsal terdapat garis hitam
dan bagian ventral berwarna krem atau orange.

Berdasarkan pengamatan yang

dilakukan Bajing memiliki tubuh dengan ukuran sedang, warna tubuh dorsal hitam
kecoklatan disertai dengan garis hitam ditengan ventral, rambut melebihi batas pada
bagian ekor.
Bajing tanah bergaris tiga memiliki ukuran badan 36 cm. Bajing tanah
bergaris tiga adalah hewan yang aktif pada siang hari atau diurnal. Hewan ini banyak
ditemukan terutama di dataran tinggi, hutan primer, tetapi dapat mentolerir habitat
sekunder. Di Gunung Gading mungkin memakan tunas bunga Raffleisa. Hewan ini
juga ditemukan di perbukitan kapur di Kanthan Ipoh daerah Semenanjung Malaysia.
Jenis hewan diurnal ini sepenuhnya terestrial. Hewan ini setelah diamati ternyata
menggali permukaan tanah untuk mencari makanan yaitu memakan akar, buah jatuh
dan serangga. Sarangnya umumnya terletak di batang busuk dari pohon-pohon yang
telah tumbang. Hewan tanah ini adalah pemalu, ketika terganggu, hewan ini akan
dengan cepat lari kehutan untuk mencari tempat persembunyian (Ecology Asia,
2014)

V. KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan
Kesimpulan yang didapat dari hasil praktikum adalah
1. Lonchura punctulata Burung yang berukuran kecil, dari paruh hingga ujung
ekor sekitar 11 cm. Burung dewasa berwarna coklat kemerahan di leher dan sisi
atas tubuhnya dan makananya rerumputan dan biji-bijian terutana padi
2. Pycnonotus goiavier berwarna coklat dan putih dengan tunggir berwarna kuning
khas.
3. Zopsterops palpebrosus berukuran 11 cm dan berwarna hijau kekuningan.
4. Gallus domesticus, jantan berukuran lebih besar, memiliki jalu panjang,
berjengger lebih besar, memiliki taji dan bulu ekornya panjang menjuntai. Betina
berukuran kecil, jalu pendek atau nyaris tidak kelihatan, berjengger kecil, tidak
punya taji dan bulu ekor pendek tipe paruh seed eating dan tipe kaki lapwing.
5. Anas muskovi, memiliki tipe kaki swimming dan walking, tipe ekor rounded,
dan memiliki paruh yang rata dan tebal.
6. Felis chatus adalah salah satu hewan yang paling mudah beradaptasi dari semua
mamalia.
7. Oryctolagus unicolor memiliki telinga panjang, kaki belakang besar, dan
pendek, ekor berbulu halus.
8. Hipposideros larvatus, memiliki jumlah lateral leaflet 2, dan jenis kelamin
jantan.

9. Crocidura sp adalah mamalia berwarna coklat kehitaman, tidak memiliki


pengendapan besi di ujung gigi, dan habitatnya ditanah yang kering ataupun
lembab.
10. Lariscus insignis adalah jenis yang hidup diurnal dan teresterial.
5.2 Saran
Sebaiknya praktikan melakukan praktikum dengan serius dan teliti sehingga bisa
mengatur waktu untuk melakukan pengamatan dengan baik.Selain itu, praktikan
harus memahami materi sebelum diadakannya praktikum.
DAFTAR PUSTAKA

Brotowidjoyo, D.M. 1990. Zoologi Dasar. Erlangga. Jakarta.

Carboneras, C. 2000. Family Anatidae (Ducks, Geese and Swans. In: del Hoyo,
Josep; Elliott, Andrew & Sargatal, Jordi (eds.): Handbook of Birds of the
World (Volume 1: Ostrich to Ducks). Lynx Edicions. Barcelona.
Djuhanda, T. 1982. Analisa Struktur Vertebrata Jilid I. Armico. Bandung.

Fumihito, A. 1994. One subspecies of the red jungle fowl (Gallus gallus gallus)
suffices as the matriarchic ancestor of all domestic breed. Proc. Natl. Acad.
Sci. USA.
Jasin, M. 1992. Zoologi Vertebrata Untuk Perguruan Tinggi. Surabaya. Sinar Wijaya.
Kimball, J. W. 1983. Biologi. Jilid III. Erlangga. Jakarta.
Kimball, J. W. 1991. Biologi. Jilid III. Erlangga. Jakarta.
Livezey, B. C. 1991. A phylogenetic analysis and classification of recent dabbling
ducks (Tribe Anatini) based on comparative morphology. Auk 108
Mukayat, D.B. 1990. Zoology Dasar.Erlangga. Jakarta.
Radiopoetro. 1996. Zoologi. Erlangga. Jakarta.

Campbell, Neil, B. Reece Jane, G. Mitchell Lawrence. 2003. Biologi Edisi Kelima
Jilid II. Jakarta. Erlangga. Hal.272
Carters, V. W. 1978. Mamalia Darat Indonesia. Edisi Bahasa Indonesia. PT.
Intermasa. Jakarta
Jafnir. 2004. Struktur Perkembangan Hewan I. Universitas Andalas. Padang
Jenkins, B. 2002. Learning Mamalia. Dominant Publisher and Distributors. New
Delhi

Payne, J., C.M. Francis, K. Phillipps, dan S.N. Kartikasari. 2000. Panduan
Lapangan Mamalia di Kalimantan, Sabah, Sarawak & Brunei Darussalam.
The Sabah Society, Wildlife Conservation Society-Indonesia Programme dan
WWF Malaysia.
Suyanto, Agustinus. 2002. Mammalia di Taman Nasional Gunung Halimun Jawa
Barat. Biodiversity Conservation Project. Bogor.