Anda di halaman 1dari 3

INTERNAL

REPORTING

CONTROL,

COSO,

&

FINANCIAL

Dalam RMK ini, kami akan menjelaskan ringkasan mengenai perbedaan SPI menurut PP
Nomor 60 2008 dengan COSO, kemudian ringkasan mengenai jati diri yang tergambarkan dalam
kubus pengendalian intern COSO, dan yang terakhir ringkasan mengenai laporan tahunan (annual
report) dari sebuah perusahaan yang terdaftar di BEI.
1. PP 60 Tahun 2008 SPIP Vs. COSOS Internal Control Integrated Framework
Sistem Pengendalian Intern Pemerintah secara legal diterapkan melalui Peraturan Pemerintah
Nomor 60 Tahun 2008. SPIP diadopsi dari sebuah konsep pengendalian intern yang diterbitkan
oleh COSO di tahun 1992, yaitu Internal Control Integrated Framework. SPIP dan COSO
sama-sama

memiliki

lima

komponen

pengendalian

intern

yang

meliputi

lingkungan

pengendalian (control environment), penilaian risiko (risk assessment), kegiatan pengendalian


(control activity), informasi dan komunikasi (information and communication), dan pemantauan
(monitoring). Namun apa yang membedakan SPIP dan COSO? Berikut akan diuraikan secara
ringkas melalui gambar di bawah ini.

Tujuan
Komponen

a. Tujuan
Dari gambar ini, dapat dilihat bahwa SPIP mengadopsi tiga tujuan menurut COSO, dengan
penambahan satu tujuan yaitu Pengamanan Aset. Penambahan satu tujuan ini
dilatarbelakangi oleh suatu kondisi manajemen aset pemerintah yang carut marut. SPIP
menjadi satu-satunya cara untuk memperbaiki manajemen aset pemerintah.
b. Komponen
Lima komponen pengendalian intern sama-sama diterapkan bagik oleh SPIP maupun
COSO. Namun jika dilihat posisi penempatan pada gambar di atas, terlihat perbedaan. SPIP
menempatkan Lingkungan Pengendalian di posisi paling bawah, kemudian komponen
berikutnya berada di atasnya. Sebaliknya COSO menepatkan komponen Lingkungan
Pengendalian di posisi paling atas.
Menurut SPIP, penempatan posisi paling bawah bagi Lingkungan Pengendalian mengartikan
bahwa komponen tersebut berperan penting sebagai fondasi SPIP yang memiliki dampak

Page

yang sangat kuat terhadap struktur kegiatan operasi, penetapan tujuan, dan penilaian risiko.
Selain itu, Lingkungan Pengendalian juga mempengaruhi komponen-komponen lainnya di
posisi lebih atas.
2. Jati Diri dalam Kubus SPI
Pernahkah anda menerapkan SPIP dalam kehidupan sehari-hari? Secara tidak sadar, setiap
orang pasti menerapkan SPIP. Sebagai contoh, seseorang selalu menunaikan shalat subuh
berjamaah di masjid, tidak lain didukung dengan pengendalian intern misalnya dengan tidur
lebih awal, atau menggunakan alarm yang diatur untuk berbunyi pada pukul 04.30 misalnya.
Pengendalian intern pada orang persebut hanyalah satu dari sekian banyak yang telah
diterapkan namun tidak disadari. Dengan kata lain, orang tersebut menerapkan SPIP namun
tidak secara terstruktur secara sistematis sebagaimana yang telah diatur oleh COSO maupun
SPIP. Berikut ini kami akan menguraikan secara ringkas jati diri kami berdasarkan konsep
pengendalian intern menurut COSO.

PEMANTAUAN PENGENDALIAN INTERN

A
LK
I T
NI
GV
KI
UT
NA
GS
A
N

K
E
L
U
KEGIATAN PENGENDALIAN
A
R
PENILAIAN RISIKO
SG
EA
LINGKUNGAN PENGENDALIAN
N
D
I
a. Lingkungan Pengendalian
R
Perilaku kami merupakan dasar bagi komponen pengendalian intern lainnya. Perilaku
I
INFORMASI DAN KOMUNIKASI

D
I
R
I

meliputi keimanan akan Tuhan YME, integritas dan nilai etika, dan kompetensi.
b. Penilaian Risiko
Tujuan yang kami tetapkan adalah Meraih Ridha Allah SWT. Dalam mencapai tujuan, tentu
akan menghadapi berbagai risiko yang bersumber dari faktor internal maupun eksternal.
Oleh karena itu diperlukan suatu identifikasi dan penilaian risiko setelah tujuan hidup
ditentukan. Identifikasi risiko dari faktor internal misalnya, risiko tidak mampu beribadah
secara ikhlas yang pada akhirnya menghambat pencapaian tujuan meraih ridha Allah SWT.
c. Kegiatan Pengendalian
Selanjutnya dari risiko yang telah diidentifikasi dan dinilai, kami melakukan aktivitas
pengendalian. Sebagai contoh tadi, untuk mengelola risiko tidak mampu beribadah secara

Page

ikhlas, kami melakukan aktivitas pengendalian seperti mencari ilmu-ilmu yang bersumber
dari Al-Quran dan Hadist.
d. Informasi dan Komunikasi
Informasi dan komunikasi mencerminkan hubungan antara seseorang dengan orang lain
(hubungan horizontal) dan hubungan antara seseorang dengan Tuhan (vertikal). Dalam
hubungannya dengan Tuhan, kami melakukan ibadah-ibadah seraya memanjatkan doa
agar risiko-risiko yang ada dapat diminimalisir atauh bahkan dihilangkan sehingga mampu
meraih ridha Allah.
e. Pemantauan
Pemantauan pada dasarnya adalah untuk memastikan apakah pengendalian intern
seseorang telah berjalan sebagaimana diharpapkan. Dalam hal ini, penilaian dilakukan
dengan membandingkan penerapan komponen-komponen di atas dengan suatu kriteria,
yaitu Al-Quran dan Hadist.
3. Ringkasan Laporan Tahunan PT Japfa Comfeed Indonesia, Tbk.
PT Japfa Comfeed Indonesia, Tbk. adalah perusahaan yang bergerak di bidang agribisnis.
Perusahaan ini didirikan pada tanggal 18 Januari 1971 dan telah menjadi salah satu
perusahaan agribisnis terbesar di Indonesia. Perusahaan ini memiliki pangsa pasar 24% untuk
bisnis pakan ayam dan 22% untuk bisnis pembibitan ayam.
PT Japfa Comfeed Indonesia, Tbk. telah menunjukkan komitmen yang tinggi dalam menerapkan
praktik tata kelola perusahaan/GCG, terutama dalam menjalankan prinsip-prinsip tranparansi,
akuntabilitas, tanggung jawab, kemandirian, kewajaran, dan kesetaraan. Perusahaan juga telah
memperoleh opini WTP untuk pelaporan keuangan tahun 2014.
PT Japfa Comfeed Indonesia, Tbk. melaporkan laba bersih sebesar Rp384 miliar untuk tahun
2014. Laba bersih untuk tahun 2014 tersebut mengalami penurunan sebesar 39,93%
disbanding laba tahun sebelumnya sebesar Rp640 miliar. Secara konsolidasi kinerja
perusahaan secara finansial menurun dibandingkan tahun sebelumnya. Meskipun perusahaan
mampu mempertahankan pertumbuhan penjualan bersih sebesar 14, 2% menjadi Rp24,5 triliun
dibandingkan 2013 sebesar Rp21,4 triliun. Kinerja Operasional mengalami banyak perbaikan
dalam hal produksi, budidaya, dan pengeolahannya.
Dalam upaya untuk mengembangkan usahanya, PT Japfa Comfeed Indonesia, Tbk. telah
merancang strategi utama sebagai berikut:
a. Mempertahankan pangsa pasar;
b. Meningkatkan teknologi produksi dan sistem biosecurity yang berkualitas tinggi; dan
c. Fokus pada upaya inti dan untuk memanfaatkan peningkatan permintaan.

Page