Anda di halaman 1dari 203

PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk.

PEDOMAN INSTALASI
__
PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME
(PPJ FTTH)

Nomor Dokumen
Versi
Tanggal

: PED F-014-2013
: 1.0
: 30 Desember 2013

Diterbitkan oleh:
PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk.
R&D Center
Jl. Gegerkalong Hilir No.47 BANDUNG, 40133
Telepon
: + 62 22 452 1510
Faksimili
: + 62 22 424 0313

Hak Cipta PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk. 2013


Dilarang memperbanyak dokumen ini dalam bentuk apapun, sebagian atau
keseluruhan, tanpa ijin tertulis dari penerbit.

PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk.

PEDOMAN INSTALASI
PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME
(PPJ FTTH)

Nomor Dokumen
Versi

: PED F-014-2013
: 1.0

Ditetapkan di
Pada tanggal

: Bandung
: 30 Desember 2013

SGM R&D CENTER

JODDY HERNADY
NIK. 680157

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


RINGKASAN EKSEKUTIF

RINGKASAN EKSEKUTIF
Implementasi teknologi FTTH yang digelar Telkom bertujuan untuk program
modernisasi Akses, solusi backhaul Node B & WiFi serta untuk Solusi Enterprise.
Khusus untuk id-Access penggelaran FTTH ini mempunyai target 15 juta homepass di
2015.
Untuk menjamin kualitas dan suksesnya penggelaran FTTH ini, salah satunya yang
harus dimiliki oleh Telkom adalah guidance pedoman instalasi/pemasangan jaringan
FTTH. Buku panduan instalasi/pemasangan jaringan FTTH ini menjadi dokumen yang
sangat penting, karena merupakan pelaksanaan dalam mengimplementasikan
teknologi FTTH di TELKOM.
Buku dokumen Pedoman Pemasangan Jaringan Fiber To The Home (PPJ FTTH) ini
disusun sebagai petunjuk dalam melaksanakan pekerjaan pemasangan/instalasi
kabel, sarana pendukung jaringan FTTH dan perangkat akses fiber optik, yang
dikerjakan oleh Petugas/Karyawan TELKOM maupun oleh Kontraktor/Mitra yang
ditunjuk oleh TELKOM.
Dokumen ini menjelaskan tentang persiapan instalasi, cara pemasangan/instalasi dan
penempatan perangkat akses fiber optik, baik yang berada di lokasi indoor
maupun outdoor dan cara instalasi jaringan kabel fiber optiknya sendiri. Dalam
dokumen inipun dijelaskan pula cara atau proses penyambungan dan terminasi kabel
fiber optik dan sekilas mengenai cara pengukuran terhadap beberapa parameter
pengukuran dalam jaringan akses fiber optik. Dengan adanya d okumen ini
diharapkan pekerjaan instalasi jaringan akses fiber optik menjadi seragam baik
persepsi maupun metodenya.
Dokumen ini dibuat dengan asumsi instalasi/pemasangan perangkat jaringan akses
dalam kondisi ideal, pekerjaan serta pemeliharaan instalasi kabel pelanggan dikerjakan
dan dikelola oleh Telkom. Adapun apabila terdapat hal-hal atau kondisi khusus dalam
pekerjaan instalasi perangkat jaringan akses fiber optik (FTTH) yang belum tercover di
dokumen ini akan dibuatkan kebijakan tersendiri oleh pihak/unit yang
berwenang/terkait sebagai dasar pelaksanaan instalasi pekerjaan tersebut.
Untuk kesempurnaan dokumen ini apabila ada hal yang belum dijelaskan maka akan
dibuatkan revisi dokumen atau lampiran yang menjelaskan akan hal tersebut.

iii

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


DAFTAR ISI

DAFTAR ISI

RINGKASAN ................................................................................................................ iii


DAFTAR ISI .................................................................................................................. iv
DAFTAR GAMBAR ..................................................................................................... viii
DAFTAR TABEL ......................................................................................................... xiii
1

PENDAHULUAN.. ...................................................................................... 1

1.1
1.2
1.3
1.3.1
1.3.2
1.4
1.5
1.6
1.6.1
1.6.2
1.6.3
1.6.4
1.6.5
1.6.6
1.6.7
1.6.8

Latar Belakang ........................................................................................... 1


Ruang Lingkup .......................................................................................... 1
Maksud dan Tujuan .................................................................................... 1
Maksud.. .......................................................................................... 1
Tujuan . .................................................................................. 1
Singkatan ................................................................................................... 1
Daftar Istilah ............................................................................................... 3
Definisi ....................................................................................................... 6
Instalasi Kabel Pelanggan .......................................................................... 6
Instalasi Kabel Rumah (IKR)....................................................................... 6
Instalasi Kabel Gedung (IKG) ..................................................................... 6
Instalasi Kabel Kawasan (IKK)................................................................... 7
Cable Tray .................................................................................................. 7
Pipa PVC/Besi ............................................................................................ 9
Klem Kabel Plastik ...................................................................................... 9
Roset Optik............................................................................................... 10

PERSIAPAN INSTALASI JARINGAN FTTH ............................................ 11

2.1
2.2
2.3
2.3.1
2.3.2
2.4
2.5

Langkah-Langkah Pekerjaan .................................................................... 11


Pemeriksaan Barang ................................................................................ 12
Peralatan dan Material yang Dibutuhkan .................................................. 13
Peralatan yang Diperlukan ....................................................................... 13
Material yang Diperlukan .......................................................................... 15
Tahapan Instalasi ..................................................................................... 16
Pengamanan ............................................................................................ 17

INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN FTTH ........................... 19

3.1
3.1.1
3.2
3.2.1
3.2.1.1
3.2.1.2
3.2.1.3
3.2.2
3.2.2.1
3.2.2.2
3.3

Persyaratan Umum dalam Instalasi Perangkat Outdoor ........................... 19


Persyaratan Pemasangan Perangkat Diatas Tanah ................................. 20
Metode Galian .......................................................................................... 22
Metode Galian Terbuka (Open trench) ..................................................... 22
Pekerjaan Penggalian metode Open trench ............................................. 23
Penimbunan/Pemadatan` ......................................................................... 23
Penyelesaian Akhir ................................................................................... 26
Metode Galian Rojok/Boring ..................................................................... 26
Pekerjaan Persiapan ................................................................................ 28
Pekerjaan Boring atau Rojok .................................................................... 29
Instalasi Duct ............................................................................................ 30
iv

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


DAFTAR ISI

3.3.1
3.3.2
3.3.3
3.4
3.5
3.5.1
3.5.2
3.6
3.6.1
3.6.2
3.7
3.7.1
3.6.2
3.6.3
3.6.4
3.8

Instalasi/Penarikan HDPE ........................................................................ 30


Penimbunan/Pemadatan .......................................................................... 30
Penyelesaian Akhir ................................................................................... 31
Instalasi Sub Duct..................................................................................... 31
Instalasi Micro Duct .................................................................................. 33
Penyambungan Microduct ........................................................................ 34
Hal-hal lain yang perlu diperhatikan dalam implementasi Microduct. ....... 37
Instalasi Hand Hole dan Main Hole ........................................................... 37
Instalasi Hand Hole .................................................................................. 37
Instalasi Main Hole ................................................................................... 41
Instalasi Tiang .......................................................................................... 42
Fungsi dan Deskripsi Tiang ...................................................................... 42
Persyaratan dan Pemilihan Lokasi Tiang .................................................. 43
Pemasangan/penanaman Tiang ............................................................... 48
Pemasangan Temberang ......................................................................... 53
Node B ..................................................................................................... 58

4.

INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH ..................................................... 60

4.1
4.2
4.2.1
4.2.2
4.3
4.3.1
4.3.2
4.4.2.1

Instalasi/Penarikan Kabel Tanam Langsung (KTL) ................................... 60


Instalasi/Penarikan Kabel Duct ................................................................. 63
Persiapan/Rodding Duct ........................................................................... 63
Pemasangan/Penarikan Kabel Duct ........................................................ 67
Instalasi/Penggelaran FO Air Blown Cable (ABC) dan ABF........... ......... 69
Komponen Implementasi Teknik Instalasi kabel FO ABC/ABF ................. 70
Teknik Instalasi ABC/ABF ......................................................................... 71
Pemasangan kabel fiber optik ABC/ABF dengan Menggunakan Teknik
Blowing ..................................................................................................... 71
Instalasi Kabel Udara................................................................................ 75
Persiapan Pemasangan/instalasi Kabel Udara ......................................... 75
Pemasangan Kabel Udara ........................................................................ 75
Instalasi Lintasan/Menyebrang Jalan, Parit/Sungai dan Rel Kereta Api .... 82
Menyebrang Jalan .................................................................................... 82
Menyebrang Parit atau Sungai ................................................................. 84
Menyebrang Rel Kereta Api ...................................................................... 90
Instalasi Kabel Drop Fiber optik ................................................................ 92
Persiapan Pemasangan Kabel Drop Fiber Optik....................................... 92
Pemasangan Saluran Penanggal/Kabel Drop Fiber Optik ........................ 93
Pemasangan Saluran Penanggal/Kabel Drop Optik Menggunakan Kabel
Udara ....................................................................................................... 93
Pemasangan Saluran Penanggal Bawah Tanah....................................... 98
Instalasi Kabel Pelanggan (IKP) ............................................................. 102
Instalasi Kabel Rumah (IKR)................................................................... 102
Ketentuan Umum Pemasangan IKR ....................................................... 102
Teknik Instalasi ....................................................................................... 103
Instalasi Kabel Rumah Sistim Tanam ..................................................... 103
Instalasi Kabel Rumah Sistim Tempel .................................................... 106
Instalasi Temporer .................................................................................. 110
Instalasi Kabel Gedung Bertingkat (IKG) ............................................... 111
Teknik Instalasi Perkabelan .................................................................... 114
Teknik Instalasi Kabel Diatas Plafon (Ceiling) ......................................... 114

4.4
4.4.1
4.4.2
4.5
4.5.1
4.5.2
4.5.3
4.6
4.6.1
4.6.2
4.6.2.1
4.6.2.2
4.7
4.7.1
4.7.1.1
4.7.1.2
4.7.1.2.1
4.7.1.2.2
4.7.1.2.3
4.7.2
4.7.2.1
4.7.2.1.1

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


DAFTAR ISI

4.7.2.1.2
4.7.2.1.3
4.7.2.1.4
4.7.2.1.5
4.7.2.1.6
4.7.3

Teknik Instalasi Kabel Pada Runway/Tray .............................................. 117


Teknik Instalasi Kabel Pada Cable Raceway .......................................... 119
Teknik Instalasi Kabel Pada Raised/Access Floor .................................. 121
Teknik Instalasi Kabel Pada Floor Duct .................................................. 122
Teknik Instalasi Kabel Dalam Dinding ..................................................... 124
Instalasi Kabel Kawasan (IKK)................................................................ 125

5.

INSTALASI PERANGKAT AKSES JARINGAN FTTH ............................. 126

5.1
5.1.1
5.1.2
5.1.3
5.2
5.2.2
5.2.2.1
5.2.2.2
5.2.2.3
5.2.2.4
5.2.2.5
5.2.2.6
5.2.2.7
5.2.2.8
5.2.2.9
5.2.2.10
5.2.2.11
5.2.2.12
5.2.2.13
5.2.2.14
5.2.2.15
5.2.2.16
5.2.2.17
5.3
5.3.1
5.3.2
5.3.3
5.4
5.4.1
5.4.2
5.5
5.5.1
5.5.2
5.6
5.6.2
5.7
5.7.2
5.7.3
5.8
5.8.1
5.8.2
5.9

Persyaratan Umum Pemasangan Perangkat Akses ............................... 126


Persyaratan Ruangan ............................................................................. 126
Persyaratan Pemasangan Perangkat di Atas Lantai ............................... 127
Persyaratan Pemasangan Perangkat di Dinding..................................... 129
Instalasi Fiber Termination Management (FTM) dan ODF ...................... 130
Pemasangan Perangkat FTM dan ODF ................................................. 133
Pemasangan Perangkat FTM ............................................................... 133
Tata Letak FTM ...................................................................................... 135
Tata Letak ODF ...................................................................................... 136
Tata Letak Fiber Guide ........................................................................... 137
Tata Letak Cable Tray ............................................................................ 138
Jalur Kabel Masuk ke Ruang FTM dan Jalur Kabel ke ODF ................... 139
Instalasi Cable Tray/Cable Duct/Supporting ........................................... 140
Instalasi FTB (Fiber Termination Blok).................................................... 141
Instalasi Grounding................................................................................. 142
Instalasi Kabel Optik di FTM dan ODF ................................................... 142
Pengaturan kabel slack/kabel spare ....................................................... 144
Pengaturan Kabel Jumper Patchcord ..................................................... 144
Fiber Organizer....................................................................................... 145
Splitter .................................................................................................... 145
Pelabelan ............................................................................................... 145
Splice Cassete........................................................................................ 145
Instalasi dan Terminasi Kabel di FTM ..................................................... 148
Instalasi Optical Distribution Cabinet (ODC) ........................................... 149
Pemasangan Perangkat ODC ............................................................... 149
Instalasi dan Terminasi Kabel di Perangkat ODC ................................... 150
Instalasi ODC di Atas Tiang .................................................................... 153
Optical Distribution Point (ODP) ............................................................. 155
Pemasangan Perangkat Optical Distribution Point (ODP)....................... 156
Instalasi dan Terminasi Kabel Fiber Optik di ODP .................................. 158
Optical Termination Block (OTB) ............................................................ 160
Pemasangan Perangkat OTB ................................................................ 161
Instalasi Kabel fiber optik di OTB ........................................................... 161
Splitter .................................................................................................... 162
Pemasangan Perangkat Splitter ............................................................. 162
Instalasi Perangkat Optical Termination Premises (OTP) ....................... 163
Pemasangan Perangkat Optical Termination Premisis (OTP)................ 163
Instalasi danTerminasi Kabel di OTP ..................................................... 163
Roset Optik/Optical Rosete................................................................... 1655
Pemasangan Perangkat Optical Roset ................................................. 1655
Instalasi dan Terminasi Kabel di Roset Optik. ....................................... 1655
Pemasangan Optical Network Termination (ONT) ............................... 1655
vi

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


DAFTAR ISI

5.10

Fiber To The Area (FTTA) ...................................................................... 166

6.

PENYAMBUNGAN KABEL FIBER OPTIK .............................................. 171

6.1
6.2
6.3
6.4
6.4.1
6.4.1
6.5
6.6
6.7

Persiapan Penyambungan ..................................................................... 171


Pelaksanaan Penyambungan ................................................................. 173
Fusion Splice .......................................................................................... 175
Mechanical Splice ................................................................................... 177
Mechanical Splice pada Sambungan Kabel Fiber Otik............................ 177
Mechanical Splice pada Connector......................................................... 179
Penyambungan Kabel Berbeda Jenis ..................................................... 181
Pemasangan Closure ............................................................................. 181
Sambungan pada Drop Cable ................................................................ 183

7.

PENGUKURAN ................................................................................... 184

7.1
7.2
7.3
7.4
7.5
7.6

Optical Domain Reflecto Meter (OTDR) .................................................. 184


Power Meter ........................................................................................... 186
Light Source ........................................................................................... 188
BER Meter .............................................................................................. 188
Pengetesan Jaringan Kabel Fiber Optik di Pelanggan ............................ 189
Variable Attenuator ................................................................................. 189

DAFTAR PUSTAKA. . ..................................................................................... 191

vii

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


DAFTAR GAMBAR

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. Contoh Kawasan Industri ........................................................................... 7
Gambar 2. Contoh Cable Tray Terbuka dan Percabangan .......................................... 8
Gambar 3. Contoh Cable Tray Tertutup ....................................................................... 8
Gambar 4. Pipa Besi/PVC Pelindung Kabel dan Asesoris ........................................... 9
Gambar 5. Contoh Klem Pipa/Kabel PVC .................................................................... 9
Gambar 6. Contoh Roset Optik .................................................................................. 10
Gambar 7. Ruang Lingkup Pekerjaan Instalasi Jaringan FTTH.................................. 11
Gambar 8. Penempatan Kabinet pada Sudut Jalan ................................................... 19
Gambar 9. Patok Pengaman Kabinet......................................................................... 20
Gambar 10. Pemasangan Cabinet Root ..................................................................... 21
Gambar 11. Contoh Lantai Kerja di Kabinet ................................................................ 22
Gambar 12. Pilar Pengaman....................................................................................... 23
Gambar 13. Konstruksi Penanaman Kabel ................................................................. 24
Gambar 14. Titik Sambung Non Handhole dan Penimbunan Bekas Galian ................ 25
Gambar 15. Marking Post ........................................................................................... 26
Gambar 16. Alat Boring Manual dengan PVC ............................................................. 27
Gambar 17. Alat Boring Manual dengan Bantuan Balok Kayu dan Kunci Pipa ........... 27
Gambar 18. Contoh Boring Mesin ............................................................................... 28
Gambar 19. Papan Pembatas..................................................................................... 29
Gambar 20. PIT Borring ............................................................................................. 29
Gambar 21. Tampak Atas Pemasangan Sub Duct...................................................... 31
Gambar 22. Tampak Atas Pemasangan Kabel Rol ..................................................... 32
Gambar 23. Contoh Closure ABF .............................................................................. 34
Gambar 24. Contoh Connector ABF .......................................................................... 34
Gambar 25. Contoh Closure Cabang ABF ................................................................. 35
Gambar 26. Pemasangan Straight Connector ............................................................ 35
Gambar 27. Cara Pemasangan Pipa PVC pada Lubang di Handhole......................... 38
Gambar 28. Socket Penyambung Pipa PVC ............................................................... 39
Gambar 29. Pemasangan Pipa PVC Melintasi Selokan. ............................................. 40
Gambar 30. Pemasangan Pipa PVC pada Rumah Pelanggan dan Kabel ................... 41
Gambar 31. Pemasangan Pondasi/Voetstuk untuk Tiang ODP atau Kabel Naik......... 43
Gambar 32. Voetstuk Penanaman Tiang .................................................................... 44
Gambar 33. Pemasangan Perangkat atau ODP di Tiang dari Kabel Optik Bawah
Tanah ...................................................................................................... 45
Gambar 34. Menejemen Slack Sambungan Kabel pada Tiang Besi ........................... 46
Gambar 35. Menejemen Kabel Fiber Optik pada Titik Naik ......................................... 47
Gambar 36. Pemasangan Cetakan Kaki Beton untuk Tiang Besi ............................... 48
Gambar 37. Kaki Beton pada Tiang Besi .................................................................... 49
Gambar 38. Pengecetan Tiang dan Assesoriesnya .................................................... 50

viii

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

Gambar 39.
Gambar 40.
Gambar 41.
Gambar 42.
Gambar 43.
Gambar 44.
Gambar 45.
Gambar 46.
Gambar 47.
Gambar 48.
Gambar 49.
Gambar 50.
Gambar 51.
Gambar 52.
Gambar 53.
Gambar 54.
Gambar 55.
Gambar 56.
Gambar 57.
Gambar 58.
Gambar 59.
Gambar 60.
Gambar 61.
Gambar 62.
Gambar 63.
Gambar 64.
Gambar 65.
Gambar 66.
Gambar 67.
Gambar 68.
Gambar 69.
Gambar 70.
Gambar 71.
Gambar 72.
Gambar 73.
Gambar 74.
Gambar 75.
Gambar 76.
Gambar 77.
Gambar 78.
Gambar 79.
Gambar 80.

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


DAFTAR GAMBAR

Pekerjaan Kaki Tiang pada Tiang Beton ................................................. 51


Penanaman Tiang Beton dengan Kaki Tiga ............................................ 52
Pemasangan Temberang Tarik ............................................................... 54
Temberang Sokong ................................................................................. 55
Temberang Labrang ................................................................................ 56
Contoh Temberang Labrang ................................................................... 57
Tiang Ganda Pengganti Temberang ....................................................... 57
Contoh Penambatan Kabel Udara Fiber Optik ke Tiang Tower ............... 58
Contoh Penutupan Inlet/Lubang yang Terbuka pada Shelter BTS .......... 59
Posisi Penempatan Slack Kabel di Handhole dan Patok Pengaman ....... 61
Posisi Handhole pada ODC .................................................................... 62
Prinsip Kerja Peniupan Parasut............................................................... 64
Prinsip Kerja Penghisapan ...................................................................... 64
Peralatan Pembersihan Duct................................................................... 65
Mandril dengan Sikat Pembersih............................................................. 66
Peralatan Kamera ................................................................................... 66
Konstruksi Penanaman Kabel ................................................................. 69
Komponen Microduct .............................................................................. 70
Komponen Kabel ABC/ABF .................................................................... 70
Asesoris dan Tool Branching ABF ........................................................... 71
Tool Peniupan Kabel ABF ....................................................................... 71
Proses Peniupan Kabel ABF ................................................................... 72
Cara Kerja Mesin Airblown ...................................................................... 73
Komponen Mesin Airblown ...................................................................... 73
Pemasangan Kabel Serat Optik di Tiang Beton Antara ........................... 76
Penambatan Kabel Lurus pada Tiang ..................................................... 77
Penambatan Kabel Lurus pada Tiang ..................................................... 77
Penambatan Kabel Rute Belok pada Tiang Beton................................... 78
Tambat Akhir pada Tiang Besi ................................................................ 79
Tambat Akhir pada Tiang Beton/Besi ...................................................... 79
Tambat Awal/Akhir pada Tiang Beton pada Rute Lurus .......................... 80
Instalasi Kabel Udara Dengan Metode Drive Off Rutes ........................... 81
Instalasi Kabel Udara Dengan Metode Back Pull Routes ........................ 81
Kontruksi Pelindung Crossing dengan Pipa Galvanis .............................. 82
Penampang Lintang Kontruksi Pelindung Crossing ................................. 83
Kontruksi Pelindung Crossing dengan Pipa PVC .................................... 83
Pemasangan Pipa PVC pada Sistem Boring ........................................... 84
Pipa Pelindung Galvanis Dipasang Melewati Bawah Parit ...................... 84
Pipa Pelindung Galvanis Dipasang Diatas Parit ..................................... 85
Konstruksi Lintasan Sungai Menempel di Atas Jembatan ...................... 85
Konstruksi Lintasan Sungai pada Polongan Jembatan ............................ 86
Contoh Kontruksi Menyeberang Sungai Menempel pada Jembatan ...... 86

ix

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


DAFTAR GAMBAR

Gambar 81.
Gambar 82.
Gambar 83.
Gambar 84.
Gambar 85.
Gambar 86.
Gambar 87.
Gambar 88.
Gambar 89.
Gambar 90.
Gambar 91.
Gambar 92.
Gambar 93.
Gambar 94.
Gambar 95.
Gambar 96.

Jembatan Kabel dengan Konstruksi Terpisah ......................................... 87


Konstruksi Lintasan Sungai Sistem Jembatan Tiang ............................. 88
Detail Tambatan Lintasan Sungai Sistem Jembatan Tiang ................... 88
Detail Pemasangan HDPE pada Slink/Kawat Baja ................................ 88
Detail Pemasangan HDPE pada Slink/Kawat Baja ................................ 89
Pelindung Galvanis pada Lintasan Sungai ............................................. 89
Pelindung Galvanis pada Lintasan Parit ................................................. 89
Konstruksi Tiang Ganda Lintasan Sungai............................................... 90
Konstruksi Lintasan Rel Kereta Api Sistem Boring ................................. 91
Konstruksi Jembatan Lintasan Rel Kereta Api........................................ 92
Cara Pemeriksaan Lentur Kabel ............................................................ 94
Lentur Saluran Penanggal (Drop Wire) .................................................. 94
Instalasi Saluran Penanggal pada Rumah Pelanggan ............................ 95
Instalasi Saluran Penanggal (Drop Cable) pada Rumah ........................ 95
Contoh Instalasi Pemasangan Perangkat OTP di Rumah ..................... 96
Pemasangan Saluran Penanggal pada ODP Wall dengan Pelindung
Tray Cable, (a) di Rumah Pelanggan, (b) di Ruko .................................. 97
Gambar 97. Instalasi Penambatan Kabel Drop pada Tiang ....................................... 98
Gambar 98. Posisi Pemasangan ODP Pedestal (a) Tampak Samping dan ............ 99
Gambar 99. Pemasangan/Penarikan Kabel Drop Optik yang................................... 100
Gambar 100. Pemasangan Kabel Drop Tanam Langsung ......................................... 100
Gambar 101. Instalasi Pipa Pelindung Kabel Naik ke OTP di Rumah Pelanggan ... 101
Gambar 102. Pemasangan Kabel Drop dengan Sistem Semi Duct ........................... 101
Gambar 103. Blok Diagram Instalasi Kabel Pelanggan .............................................. 102
Gambar 104. Jenis-Jenis Kotak Percabangan IKP Menggunakan Pipa ..................... 104
Gambar 105. Jalur/Alur Masuk IKR/P ........................................................................ 104
Gambar 106. Penanaman Pipa PVC Pelindung di Dinding ........................................ 105
Gambar 107. Pemasangan dan Pelindungan Kabel Tray di Plafond ......................... 107
Gambar 108. Instalasi Sistim Tempel dengan Tray.................................................... 109
Gambar 109. Instalasi sistim Tempel dengan Pipa .................................................... 110
Gambar 110. Contoh Konfigurasi Instalasi Kabel Indoor dan CPE di Pelanggan ...... 111
Gambar 111. Jalur Masuk Perkabelan dari Kabel Bawah Tanah ............................... 112
Gambar 112. Jalur Masuk Perkabelan dari Kabel Udara ........................................... 112
Gambar 113. Contoh konfigurasi Implementasi FTTB ............................................... 113
Gambar 114. Contoh Komponen Cable Ceiling ......................................................... 115
Gambar 115. Contoh Instalasi Cable Ceiling Support Jenis Flextray ........................ 116
Gambar 116. Contoh Instalasi Cable Ceiling Support Jenis Hook .............................. 116
Gambar 117. Contoh Komponen Cable Tray/Runway ............................................... 117
Gambar 118. Contoh Instalasi Cable Tray/Runway di Dinding ................................... 118
Gambar 119. Contoh Instalasi Cable Tray/Runway di Langit-Langit .......................... 118
Gambar 120. Contoh Tray/Runway Berbentuk U.................................................... 119
Gambar 121. Contoh Komponen-Komponen Cable Raceway ................................... 120

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


DAFTAR GAMBAR

Gambar 122. Contoh Instalasi Cable Raceway .......................................................... 120


Gambar 123. Contoh instalasi Cable Raceway .......................................................... 121
Gambar 124. Contoh Penempatan Kabel di Bawah Raised Floor .............................. 121
Gambar 125. Access Floor Duct ................................................................................ 122
Gambar 126. Trench Duct ......................................................................................... 123
Gambar 127. Terminal Outlet..................................................................................... 123
Gambar 128. Penarikan Kabel ke Dalam Jalur Pipa Menurun ................................... 124
Gambar 129. Penarikan Kabel ke Dalam Pipa Jalur Mendatar .................................. 124
Gambar 130. Contoh Pemasangan Raise Floor ........................................................ 127
Gambar 131. Contoh Floor Layout ............................................................................. 127
Gambar 132. Contoh Pemasangan Kabel Tray ......................................................... 128
Gambar 133. Contoh Pemasangan Angker pada Lantai ............................................ 129
Gambar 134. Contoh Pemasangan Baut Tembok...................................................... 129
Gambar 135. Contoh Pemasangan Perangkat di Dinding .......................................... 130
Gambar 136. Diagram Blok dalam FTM..................................................................... 131
Gambar 137. Contoh Konfigurasi Ruangan ODF Sistem Interconnect ....................... 132
Gambar 138. Efek Spaghetti di ODF Kecil yang Tidak Terencana .......................... 132
Gambar 139. Contoh Implementasi ODF di Ruang FTM yang Terencana ................. 133
Gambar 140. Contoh Manajemen Kabel di Ruang FTM (a) Kabel OSP dari Bawah
(Chamber), (b) Kabel OSP dari Atas ..................................................... 134
Gambar 141. Contoh Tata Letak Row/Rack ODF dalam Ruangan FTM .................... 136
Gambar 142. Contoh Tata Letak Row/Rack ODF dalam Ruangan FTMS .................. 137
Gambar 143. Contoh Penempatan Fiber Guide/Duct diatas Rack ODF ..................... 138
Gambar 144. Contoh Pengaturan Penempatan Cable Tray diatas Rack ODF ........... 139
Gambar 145. Pemasangan FTB dalam FTM ............................................................. 141
Gambar 146. Instalasi Perkabelan di dalam Cassette/Kaset ...................................... 145
Gambar 147. Contoh Pemasangan Kabel FO pada Splice Cassette ......................... 146
Gambar 148. Contoh Penyambungan Kabel FO pada Splice Cassette ..................... 146
Gambar 149. Contoh Penggulungan Kabel FO pada Splice Cassette ....................... 147
Gambar 150. Contoh Pengikatan Kabel FO pada Splice Cassette ............................ 147
Gambar 151. Komponen Perangkat Optical Distribution Cabinet ............................... 149
Gambar 152. Contoh Bagian Ruang Dalam ODC ...................................................... 151
Gambar 153. Contoh Terminasi Kabel pada ODC ..................................................... 151
Gambar 154. Pemasangan Kabel Feeder dan Distribusi pada Perangkat ODC ........ 152
Gambar 155. Contoh Pemasangan ODC Tiang ......................................................... 154
Gambar 156. Lantai Kerja pada ODC Tiang .............................................................. 155
Gambar 157. Kontruksi Pemasangan ODC Tiang...................................................... 155
Gambar 158. Contoh Phisik ODP Tiang .................................................................... 156
Gambar 159. Pemasangan ODP Permukaan Tanah. ................................................ 157
Gambar 160. ODP Pedestal ...................................................................................... 157
Gambar 161. Contoh Phisik ODP Pedestal................................................................ 158
Gambar 162. Contoh Terminasi Kabel pada ODP Closure ........................................ 159

xi

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


DAFTAR GAMBAR

Gambar 163. Contoh Terminasi Kabel pada ODP Tiang, Wall dan Pedestal ............. 160
Gambar 164. Penempatan OTB di Setiap Ruangan Perangkat ................................. 161
Gambar 165. Contoh Penyambungan Bagian in ke Bagian out di OTB ..................... 162
Gambar 166. Contoh Phisik Passive Spliter............................................................... 163
Gambar 167. Contoh Terminasi dan Phisik OTP ....................................................... 164
Gambar 168. Contoh Optical Roset ........................................................................... 165
Gambar 169. Pemasangan Access Point pada Tiang Berbentuk Bulat ...................... 167
Gambar 170. Contoh Tol Kit Peralatan Penyambungan............................................. 172
Gambar 171. Contoh Pemasangan Closure di Manhole ............................................ 172
Gambar 172. Pengupasan Kabel Fiber Optik............................................................. 173
Gambar 173. Pengupasan Fiber Coating ................................................................... 173
Gambar 174. Pembersihan Fiber Optik...................................................................... 174
Gambar 175. Hasil Potongan dan Pembersihan Kabel Fiber Optik ............................ 174
Gambar 176. Penempatan Fiber pada V-Groove (Tampak Samping) ........................ 175
Gambar 177. Gambar Hasil Sambungan ................................................................... 176
Gambar 178. Selonsong Fiber Optik .......................................................................... 176
Gambar 179. Fusion Splice dengan IAS .................................................................... 177
Gambar 180. Contoh Mechanical Splice Assembly.................................................... 177
Gambar 181. Contoh Mechanical Splice .................................................................... 178
Gambar 182. Potongan Melintang Mechanical Splice ................................................ 178
Gambar 183. Contoh Connector Mechanical Splice Assembly .................................. 179
Gambar 184. Prosedur Splice Mekanik pada Connector............................................ 180
Gambar 185. Interior Structure and Cross Sectional View ......................................... 181
Gambar 186. Tampilan Display OTDR....................................................................... 184
Gambar 187. Tampilan Display Pengukuran OTDR................................................... 185
Gambar 188. Optical Power Measurement ................................................................ 186
Gambar 189. Contoh Pengukuran Kabel Fiber Optik ................................................. 186
Gambar 190. Contoh Pengukuran Power Transmit.................................................... 186
Gambar 191. Konfigurasi Pengukuran Suatu Link Optik ............................................ 187
Gambar 192. Pengetesan Kondisi Patchcord ............................................................ 187
Gambar 193. Konfigurasi Pengukuran Continuitas Suatu Link ................................... 188
Gambar 194. Pengetesan Kondisi Patch Cord........................................................... 188
Gambar 195. Contoh Phisik Perangkat Variable Attenuator....................................... 189
Gambar 196. Contoh Pengukuran Power Recieve dan Sensitivity ............................. 190

xii

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


DAFTAR TABEL

DAFTAR TABEL
Tabel 1. Langkah-Langkah Pekerjaan Instalasi Jaringan FTTH .................................. 12
Tabel 2. Peralatan yang Dibutuhkan Saat Instalasi ..................................................... 13
Tabel 3. Material yang Dibutuhkan Saat Instalasi ....................................................... 15
Tabel 4. Contoh Simbol Tanda Pengaman Keselamatan Kerja.................................. 18
Tabel 5. Penempatan Kabel Fiber optik ...................................................................... 68
Tabel 6. Kebutuhan Material Asesoris Pemasangan Saluran..................................... 96
Tabel 7. Persyaratan Lantai dan Dinding ................................................................... 127
Tabel 8. Penempatan Perangkat .............................................................................. 128

xiii

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


PENDAHULUAN

PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang

Latar belakang penyusunan pedoman pemasangan/instalasi jaringan FTTH ini adalah


sebagai berikut:
a. Road Map INSYINC MPNI (Master Plan Network Infrastructure) tahun 2013-2017.
b. Program IDN (Indonesia Digital Network), khususnya id-Access dengan target 15
juta homepass di 2015.
c. Implementasi teknologi FTTH untuk program modernisasi Akses, solusi backhaul
Node B & WiFi dan Solusi Enterprise
d. Belum adanya guidance khusus untuk instalasi atau Construction jaringan FTTH
e. Sebagai updating PPJFO 2010

1.2

Ruang Lingkup

Ruang lingkup dari pedoman instalasi ini membahas tentang instalasi sarana
pendukung jaringan FTTH, instalasi kabel jaringan FTTH, instalasi perangkat akses
FTTH, cara penyambungan kabel fiber optik dan tentang pengukuran untuk beberapa
parameter pada kabel fiber optik.

1.3

Maksud dan Tujuan

1.3.1

Maksud

Maksud penyusunan dokumen ini diantaranya sebagai berikut:


a. Sebagai pedoman dalam melaksanakan pekerjaan dan pengawasan
pemasangan/instalasi kabel dan perangkat akses jaringan FTTH end to end.
b. Memberikan penjelasan tentang prosedur pemasangan/instalasi sistim jaringan
FTTH.
c. Sebagai sarana pembinaan Sumber Daya Manusia (SDM) baik internal Telkom
maupun Mitra di bidang instalasi sistem jaringan FTTH.

1.3.2

Tujuan

Tujuan penyusunan dokumen ini diantaranya sebagai berikut:


a. Untuk memperoleh hasil pekerjaan yang benar dan berkualitas.
b. Untuk meningkatkan efektivitas pelaksanaan pekerjaan instalasi kabel dan
perangkat akses jaringan FTTH.
c. Untuk menyeragamkan pekerjaan instalasi kabel dan perangkat akses jaringan
FTTH.
d. Untuk mendukung Road Map INSYINC 2014.
e. Menjamin suksesnya program 15.10.5.1 Broadband di Indonesia pada tahun 2013,
yang terdiri atas 15 juta Homepass, 10 Juta Voice dengan Broadband Connected
(Prewired), 5 Juta LIS Broadband dan 1 Juta Access Point Wifi.

1.4
AC
ADSL
BoQ
CPE

Singkatan
:
:
:
:

Air Conditioner
Asymmetric Digital Subcriber Line
Bill of Quantity
Costumer Premise Equipment

1 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

CT
DSLAM
EMP
FITL
FO
FTM
FTTB
FTTC
FTTH
FTTZ
GPON
HDPE
HRB
IKG
IKK
IKP
IKR
IPTV
LAN
MCB
MDF
MEA
MODEM
MSAN
MSOAN
ODC
ODF
ODN
ODP
OLT
ONT
ONU
OSP
OTB
OTDR
OTP
PPJAFO
PVC
PON
PS
SC
SIP
STB
STO
TIME
TO

:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


PENDAHULUAN

Central Terminal
Digital Subcriber Line Access Multiplexer
Electronic Marking Post
Fiber In The Loop
Fiber Optic
Fiber Termination Management
Fiber To The Building
Fiber To The Curb
Fiber To The Home
Fiber To The Zone
Gygabit Passive Optical Network
High Density Polyethyline
High Rise Building
Instalasi Kabel Gedung
Instalasi Kabel Kawasan
Instalasi Kabel Pelanggan
Instalasi Kabel Rumah
Internet Protocol Television
Local Area Network
Main Circuit Breaker
Main Distribution Frame
Metro Ethernet Access
Modulator dan Demodulator
Multi Service Access Network
Multi Service Optical Access Network
Optical Distribution Cabinet
Optical Distribution Frame
Optical Distribution Network
Optical Distribution Point
Optical Line Terminal
Optical Network Termination
Optical Network Unit
Outside Plant
Optical Termination Block
Optical Time Domain Reflectometer
Optical Termination Premises
Pedoman Pemasangan Jaringan Akses Fiber Optik
Poly Vinyl Chlorid
Passive Optical Network
Passive Splitter
Standard Connector
Session Initiation Protocol
Set Top Box
Sentral Telepon Otomat
Telecomunication, Information, Multimedia and Edutaiment
Terminal Outlet

2 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

1.5

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


PENDAHULUAN

Daftar Istilah

Aerial Distribusi

Kabel udara fiber optik yang diterminasi di ODC dan


ODP

Aerial Drop

Kabel udara fiber optik yang diterminasi di ODP dan


OTP

Cable Shaft

Adalah suatu jalur kabel vertikal utama dalam suatu gedung

Ceiling Support

Adalah suatu konstruksi pendukung runway yang dipasang


menempel di langit-langit.

Chamber

Adalah suatu ruangan yang dibangun dibawah ruangan


FTM (Fiber Termination Management), yang merupakan
tempat untuk mengatur jalannya kabel FO dari luar menuju
ke ODF (Optical Distribution Frame).

Conduit/Duct

Adalah suatu raiseway yang memiliki bentuk penampang


melingkar.

FC connector

Kabel Distribusi

Adalah suatu jenis konektor kabel serat optik berbentuk


bulat dengan metode penguncian putar.
Kabel fiber optik yang diterminasi di ODC dan ODP

Kabel Drop

Kabel fiber optik yang diterminasi di ODP dan OTP

Kabel Feeder

Kabel fiber optik yang diterminasi di ODF dan ODC

Kabel Indoor

Kabel fiber optik yang diterminasi di OTP dan Roset optik.

Ladder

Adalah konstruksi untuk


berbentuk seperti tangga.

Kabel Duct

Kabel tanah yang dalam pemasangannya harus diletakkan


dalam pipa-pipa dibawah permukaan tanah (STEL-K008
dan STEL-K009) atau STEL yang berlaku.

Kabel Tanam
Langsung

Kabel tanah yang dalam pemasangannya ditanam secara


langsung di bawah permukaan tanah (STEL-K-007) atau
yang berlaku.

Kabel Tieline

Kabel-kabel yang dipasang untuk menghubungkan antara


dua perangkat jaringan yang berbeda tetapi dalam satu
level.

ODC (Optical
Distribution
Cabinet)

menambatkan

kabel

yang

: Tempat terminasi antara kabel feeder dan kabel kabel


distribusi

3 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


PENDAHULUAN

Optical Distribution
Frame (ODF)

Titik terminasi kabel fiber optik, sebagai tempat peralihan


dari kabel fiber optik outdoor dengan kabel fiber optik indoor
dan sebaliknya. Fungsi lainnya sebagai titik koneksi
perangkat ke ODN dan sebagai titik cross connect antara
ODF. Wujud dari ODF adalah berbentuk rak dan dipasang
di sisi sentral maupun disisi pelanggan (HRB).

Optical Distribution
Network (ODN)

Suatu jaringan transmisi kabel fiber optik antara perangkat


OLT dan ONU.

Optical Line
Terminal (OLT)

Jenis perangkat aktif yang merupakan sub sistem dari


Optical Access Network yang berdasarkan teknologi PON,
berfungsi sebagai antarmuka sentral dengan jaringan yang
dihubungkan ke satu atau lebih jaringan distribusi optik.

Optical
Management

Merupakan sistem pendukung kegiatan operasi


pemeliharaan dengan kemampuan untuk mengukur serta
memonitor fluktuasi

ONT (Optical
Network
Termination)
Optical Network
Unit (ONU)

Perangkat aktif yang ditempatkan di sisi pelanggan dan


telah dilengkapi port-port layanan (RJ-11,RJ-45, RF)

Jenis perangkat aktif yang merupakan sub system dari


Optical Access Network yang berdasarkan kepada teknologi
PON, berfungsi sebagai antarmuka pengguna dengan
jaringan yang dihubungkan ke satu jaringan distribusi optik
(ODN).
Perangkat aktif yang ditempatkan di sisi jaringan/FTTC atau
disisi pelanggan (FTTB/FTTH) yang masih membutuhkan
perangkat tambahan untuk tiap layanan.

Optical Rosset

Merupakan perangkat tempat terminasi antara kabel indoor


dan patchcord atau pig tail yang tersambung ke terminal
ONT (Optical Network Terminal).

Outlet/Access box

Adalah suatu kotak yang dipasang di tembok, lantai, atau


langit-langit
dan
digunakan
untuk
menambatkan
outlet/connector

Outside Plant

Adalah suatu Infrastruktur telekomunikasi yang ada di luar


gedung

4 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


PENDAHULUAN

OTP (Optical
Termination
Premisis)

Tempat terminasi antara kabel drop dan kabel indoor

PIT

Passive Optical
Network (PON)

Salah satu jenis teknologi akses fiber optik yang


menggunakan konfigurasi Point to Multipoint.

Passive Splitter
(PS)

Suatu perangkat pasif dalam suatu jaringan PON yang


berfungsi sebagai pencabangan dari satu saluran fiber optik
menjadi beberapa saluran fiber optik dan umumnya
diletakan antara OLT dan ONU.

Patchcord

Seutas fiber optik berisi 1 (satu) core atau lebih yang


mempunyai pelindung fiber sendiri dan dilengkapi 2 (dua)
buah konektor pada kedua ujungnya.

Pigtail

Seutas fiber optik berisi 1 (satu) core mempunyai pelindung


fiber sendiri dan dilengkapi hanya 1 (satu) buah konektor
pada salah satu ujungnya.

Patch panel

Adalah suatu perangkat keras penghubung yang


memfasilitasi terminasi kabel dan administrasi perkabelan
dengan menggunakan patch cord

Raceway

Adalah suatu jalur kabel yang didesain untuk menampung


kabel pada jalur horisontal.

Riser/Vertical
Cabling

Adalah suatu jalur kabel vertikal yang menghubungkan


Telecommunications Closets pada lantai yang berbeda.

Runway

Adalah suatu jalur kabel berbentuk ladder yang umumnya


digunakan pada telecommunication room.

SC connector

Adalah suatu jenis konektor optik yang berbentuk kotak


yang memiliki metode pengancingan push-pull.

Single Mode

Adalah suatu kabel serat optik yang mendukung hanya satu


mode propagasi diatas panjang gelombang cut-off.

Shelter

Bangunan permanen yang sengaja


menempatkan perangkat-perangkat akses.

Slack Cable

Cadangan panjang kabel untuk penyambungan

Lubang yang dibuat dengan ukuran tertentu sesuai


kebutuhan yang digunakan untuk keperluan pekerjaan
boring mesin atau boring manual/rojok atau tempat untuk
jalur masuk kabel penanggal ke dalam rumah pelanggan.

5 - 192

dibuat

untuk

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


PENDAHULUAN

Sleeve

Adalah lobang berbentuk lingkaran yang menembus langitlangit atau lantai gedung dan digunakan sebagai jalur bagi
kabel.

Slot

Adalah hampir sama dengan sleeve, hanya lubangnya


berbentuk persegi.

Splice

Sambungan dari konduktor atau fiber dalam suatu closure


yang bersifat permanen

Splitter

Adalah perangkat yang berfungsi untuk memperbanyak


distribusi jaringan.

Work Area

Ruang tertentu dari gedung dimana penghuninya


berinteraksi dengan perangkat/terminal telekomunikasi

1.6

Definisi

1.6.1

Instalasi Kabel Pelanggan

Instalasi Kabel Pelanggan adalah instalasi kabel di sisi pelanggan yang dilakukan di
dalam rumah (IKR), di gedung bertingkat atau high rise building (HRB/IKG) atau di
suatu kawasan.

1.6.2

Instalasi Kabel Rumah (IKR)

Instalasi Kabel Rumah (IKR) adalah instalasi yang dilakukan di dalam suatu ruangan
atau bangunan dirumah pelanggan. Jenis bangunan yang termasuk kategori instalasi
kabel rumah (IKR) diantaranya adalah:
a. Rumah Tinggal.
b. Pertokoan.
c. Kantor
d. Rumah Toko (Ruko).
e. Rumah Kantor (Rukan)

1.6.3

Instalasi Kabel Gedung (IKG)

Instalasi Kabel Gedung (IKG) adalah instalasi kabel disisi pelanggan yang dilakukan di
dalam suatu ruangan atau bangunan di gedung. Yang termasuk kategori gedung
diantaranya:
a. Gedung Perkantoran.
b. Gedung Pemerintahan.
c. Hotel.
d. Apartemen.
e. Rumah Sakit.
f. Kampus.
g. Mall/pusat perbelanjaan.
Pendapat yang terkait dengan klasifikasi gedung diantaranya sebagai berikut :
a. Gedung bertingkat apabila gedung tersebut minimal memiliki 2 (dua) lantai.

6 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


PENDAHULUAN

b. Gedung bertingkat tinggi apabila gedung tersebut memiliki ketinggian minimal 35


meter. .
Pendapat lain yang mengklasifikasikan gedung bertingkat menjadi 4 (empat) kategori
yaitu:
a. Gedung bertingkat rendah apabila gedung tersebut sampai 3 lantai.
b. Gedung bertingkat menengah apabila gedung tersebut memiliki 4 lantai sampai 12
lantai.
c. Gedung bertingkat tinggi apabila gedung tersebut memiliki 13 lantai sampai 40 lantai
d. Gedung pencakar langit apabila gedung tersebut memiliki lebih dari 40 lantai.

1.6.4

Instalasi Kabel Kawasan (IKK)

Instalasi Kabel Kawasan (IKK) adalah instalasi kabel di sisi pelanggan yang dilakukan
di dalam suatu ruangan atau bangunan yang berada di suatu area atau lokasi yang
diperuntukan untuk suatu kegiatan yang homogen. Jenis atau type bangunan yang ada
dalam suatu kawasan dapat berupa kategori rumah, gedung bertingkat atau perpaduan
antara rumah dan gedung bertingkat. Dengan demikian instalasi kabel di suatu
kawasan prinsipnya sama dengan IKR apabila modelnya rumah dan IKG apabila
modelnya gedung bertingkat. Ditinjau dari jenis aktivitas atau kegiatan yang dilakukan
di area tersebut maka kawasan dibagi menjadi beberapa katerogi diantaranya:
a. Kawasan Industri.
b. Kawasan Bisnis
c. Kawasan Pendidikan

Gambar 1. Contoh Kawasan Industri

1.6.5

Cable Tray

Cable Tray adalah asesoris pendukung Instalasi Kabel Rumah/Gedung yang berfungsi
sebagai alur dan pelindung serta untuk menjaga kerapian saluran dalam rumah
pelanggan. Cable Tray terbuat dari PVC yang pemasangannya dilakukan dengan
sistem tempel (dengan perekat atau paku beton) pada dinding Rumah
Pelanggan/Gedung.

7 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


PENDAHULUAN

Gambar 2. Contoh Cable Tray Terbuka dan Percabangan

Gambar 3. Contoh Cable Tray Tertutup

8 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

1.6.6

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


PENDAHULUAN

Pipa PVC/Besi

Merupakan asesoris pendukung Instalasi Kabel Pelanggan (IKP) yang berfungsi


sebagai alur dan pelindung serta untuk menjaga kerapian saluran dalam rumah
pelanggan. Pemasangan pipa PVC/besi pada dinding Rumah Pelanggan/Gedung dapat
dilakukan dengan sistem tempel dengan dengan menggunakan klem pipa atau
dipasang dengan sistem tanam. Pipa PVC/Besi yang digunakan pada Instalasi Kabel
rumah/Gedung berdiameter 5/8 .

Gambar 4. Pipa Besi/PVC Pelindung Kabel dan Asesoris

1.6.7

Klem Kabel Plastik

Klem kabel plastik merupakan asesoris pendukung berfungsi sebagai penguat dan
penjepit pipa pada sistem tempel dalam pemasangan instalasi kabel rumah/gedung
berupa paku beton berikut klem pipa yang ukurannya disesuaikan dengan diameter
pipa.

Gambar 5. Contoh Klem Pipa/Kabel PVC

9 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

1.6.8

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


PENDAHULUAN

Roset Optik

Roset Optik merupakan perangkat tempat terminasi antara kabel indoor atau
penanggal dan patch cord yang tersambung ke terminal ONT (Optical Network
Terminal).

Gambar 6. Contoh Roset Optik

10 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


PERSIAPAN INSTALASI JARINGAN FTTH

PERSIAPAN INSTALASI JARINGAN FTTH

Secara umum kegiatan instalasi atau pemasangan jaringan FTTH ini dikelompokkan
menjadi 5 (lima) kategori/jenis pekerjaan yaitu:
a. Instalasi/pemasangan sarana pendukung jaringan FTTH
b. Instalasi/pemasangan kabel jaringan FTTH
c. Instalasi/pemasangan perangkat akses jaringan FTTH
d. Penyambungan dan terminasi kabel
e. Pengukuran kabel
Adapun sebagian ruang lingkup instalasi tersebut diperlihatkan pada gambar berikut ini.

Gambar 7. Ruang Lingkup Pekerjaan Instalasi Jaringan FTTH


Beberapa hal yang mesti diketahui dalam melakukan instalasi/pemasangan jaringan
FTTH ini diantaranya perihal langkah-langkah pekerjaan instalasi, pemeriksaan barang
yang akan di instal/pasang, peralatan dan material yang dibutuhkan, tahapan instalasi
dan pengamanan pelaksanaan instalasi/pekerjaan.

2.1

Langkah-Langkah Pekerjaan

Untuk pekerjaan instalasi perangkat maupun kabel fiber optik, terdapat beberapa
tahapan instalasi yang terdiri dari tahap persiapan, pelaksanaan dan tahap
penyelesaian instalasi yang harus dilaksanakan secara berurutan agar hasil pekerjaan
sesuai dengan yang diharapkan.
Jenis pekerjaan yang termasuk ke dalam
penyelesaian instalasi adalah pekerjaan penyambungan, terminasi kabel, pengukuran
dan pelabelan/penamaan. Khusus untuk pekerjaan pelabelan/penamaan merefer ke
dokumen desain FTTH. Langkah-langkah untuk pekerjaan instalasi ini dapat dilihat
pada tabel 1 berikut ini.

11 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


PERSIAPAN INSTALASI JARINGAN FTTH

Tabel 1. Langkah-Langkah Pekerjaan Instalasi Jaringan FTTH


Jenis Kegiatan

Uraian kegiatan diantaranya :

Persiapan
pekerjaan
Instalasi

1. Pembuatan jadwal rencana kegiatan/network planning.


2. Pembagian tugas personil.
3. Pemeriksaan perkakas/material yang diperlukan dalam
instalasi.
4. Pemeriksaan fisik barang yang akan dipasang.
5. Gambar/denah lokasi yang akan dipasang perangkat.
6. Gambar/rute kabel, rute duct, titik distribusi dari jaringan
yang akan dibangun.
7. Manual Book instalasi perangkat.
8. Penyiapan tempat penyimpanan sementara untuk
perangkat, perkakas dan material instalasi.
9. Perijinan.
10. Pembuatan rambu-rambu pengamanan.
11. Penyiapan obat-obatan untuk Pertolongan Pertama
Pada Kecelakaan (P3K).

Pelaksanaan
pekerjaan
Instalasi

1. Pemeriksaan lokasi atau tempat pemasangan sesuai


dengan dokumen survey.
2. Pembersihan lokasi/tempat pemasangan.
3. Pemeriksaan gambar.
4. Pemasangan perangkat dan kabel.
5. Pemeriksaan hasil instalasi.

Penyelesaian
akhir pekerjaan
Instalasi

2.2

1.
2.
3.
4.
5.
6.

Pencatatan perangkat dan material yang dipasang.


Pembersihan lokasi instalasi.
Mengangkut material sisa.
Pengujian/pengukuran perangkat dan kabel.
Pelabelan dan penamaan
Membuat laporan harian pelaksanaan Instalasi.

Pemeriksaan Barang

Beberapa hal yang perlu dilakukan saat pemeriksaan barang diantaranya sebagai
berikut:
a. Pembongkaran peti kiriman harus sesuai dengan urutan instalasi dan dilakukan
dengan hati-hati agar barang-barang tersebut tidak pecah/rusak.
b. Pemeriksaan barang yang diterima sesuai dengan daftar kiriman (packing list) dan
dokumen kontrak (BoQ).
c. Bila terdapat barang yang tidak lengkap atau cacat fisik maka barang tersebut
dicatat dan dipisahkan.
d. Bila barang perlu disimpan di tempat penyimpanan sementara baik indoor maupun
outdoor maka perlu diperhatikan faktor keamanan barang tersebut terhadap
pencurian, kehujanan dan kebakaran.

12 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


PERSIAPAN INSTALASI JARINGAN FTTH

e. Khusus terhadap barang yang sensitif terhadap pengaruh suhu dan kelembaban
maka tempat penyimpanannya harus didalam ruangan yang bebas dari debu
maupun kotoran dan dikondisikan dengan Air Conditioning (AC).
f. Untuk penyimpanan diluar ruangan, maka barang tersebut harus ditutup dengan
terpal/plastik agar terhindar dari debu/kotoran.

2.3

Peralatan dan Material yang Dibutuhkan

Sebelum melaksanakan pekerjaan instalasi perlu dipersiapkan peralatan, perkakas,


bahan dan material. Untuk menunjang kelancaran pekerjaan maka peralatan, perkakas,
bahan dan material harus dipergunakan sesuai dengan fungsinya agar tidak
menimbulkan masalah terhadap kegiatan instalasi perangkat maupun terhadap
pekerjanya.

2.3.1

Peralatan yang Diperlukan

Peralatan yang dibutuhkan antara lain seperti yang tertera pada tabel 2.

Tabel 2. Peralatan yang Dibutuhkan Saat Instalasi


No
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.
21.
22.
23.
24.
25.
26.
27.
28.
29.

Deskripsi
Pemotong kabel (cable cutter)
Pengupas kulit kabel (sheath knife)
Pengupas fiber coating (fiber stripper)
Pemotong fiber optik (fiber cleaver)
Fiber splicer (Fusion/Mekanik)
Meja sambung
Tenda
Genset
Pompa Air
Gas sensor
Lampu penerangan
Sabuk Pengaman
Palu
Tangga
Bor dan mata bor (berbagai ukuran)
Toolkit set
Kunci Pas
Kunci Sock
Kabel extender
Gergaji besi
Gunting
Cutter
Waterpas
Crimping tool
Alat pembersih (vacuum cleaner, sapu,
lap dan lain sebagainya.)
AVO Meter
Grounding Tester
Power Meter
Light Source
13 - 192

Penggunaan
Instalasi kabel fiber optik
Instalasi kabel fiber optik
Instalasi kabel fiber optik
Instalasi kabel fiber optik
Instalasi kabel fiber optik
Penyambungan kabel fiber optik
Instalasi jaringan kabel
Instalasi jaringan kabel
Instalasi jaringan kabel
Instalasi jaringan kabel
Instalasi jaringan kabel
Instalasi jaringan kabel
Instalasi Umum
Instalasi Umum
Instalasi Umum
Instalasi Umum
Instalasi Umum
Instalasi Umum
Instalasi Umum
Instalasi Umum
Instalasi Umum
Instalasi Umum
Instalasi Umum
Instalasi kabel grounding
Untuk bersih-bersih
Untuk Pengukuran
Untuk Pengukuran
Untuk Pengukuran
Untuk Pengukuran
R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

No
30.
31.
32.
33.

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


PERSIAPAN INSTALASI JARINGAN FTTH

Deskripsi
OTDR
Fault locator / Optical Fiber identifier
Alat Komunikasi
Helm pengaman dan kaus tangan

Penggunaan
Untuk Pengukuran
Untuk Pengecekan
Instalasi Umum
Instalasi Umum

Adapun peralatan yang dibutuhkan untuk pemasangan kabel mincroduct diantaranya :

14 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


PERSIAPAN INSTALASI JARINGAN FTTH

Round cutter-berfungsi memotong sekeliling outer duct tanpa memotong primary duct.

2.3.2

Material yang Diperlukan

Material yang dibutuhkan antara lain seperti yang tertera pada tabel 3.
Tabel 3. Material yang Dibutuhkan Saat Instalasi
No
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.
21.
22.
23.
24.
25.
26.
27.

Deskripsi
Alkohol (90%)
Tissue (line free cloth)
Protection sleeve
Mata gergaji besi
Mata pisau Cutter
Pipa pelindung (PVC, Galvanis)
Pipa elastis (flexible pipe)
Lakban
Tali Montage
Minyak Tanah
Duct seal
Sekrup dan Fischer
Dyna bolt
Kabel grounding & plat tembaga
Kabel Listrik dan MCB
Tirep dan Label
Kabel sekun
Isolasi ban, baud dan skrup
Paku, sekrup, baut dan Fischer
Patchpanel optik SC,FC atau ST
sesuai keperluan
Terminal outlet
Patchcord
Konektor kabel optik (SC,FC
dan ST)
Paku klem
Penjepit kabel
Kabel Fiber Optik
Perangkat akses pasif maupun
aktif

Keterangan
Penyambungan kabel fiber optik
Penyambungan kabel fiber optik
Penyambungan kabel fiber optik
Instalasi kabel
Instalasi kabel
Instalasi kabel
Instalasi kabel
Instalasi kabel
Instalasi kabel
Instalasi kabel
Instalasi kabel
Instalasi perangkat Indoor
Instalasi perangkat Indoor
Instalasi grounding
Instalasi catu daya
Instalasi Umum
Instalasi Umum
Instalasi Umum
Instalasi perangkat Indoor
Instalasi kabel optik
Instalasi kabel optik
Instalasi kabel optik
Instalasi kabel optik
Instalasi kabel
Instalasi kabel
Instalasi kabel
Instalasi perangkat

15 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

2.4

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


PERSIAPAN INSTALASI JARINGAN FTTH

Tahapan Instalasi

Langkah-langkah dalam pelaksanaan pekerjaan instalasi diantaranya sebagai berikut:


Start

Unpack

Siapkan dokumen layout, manual book, perangkat


dan perkakas.
Buka peti/box dengan alat pembuka/pengungkit.

Carrying

Bawa perangkat, material dan perkakas instalasi ke


lokasi instalasi.

Check

Periksa deskripsi dan jumlah perangkat, alat bantu


serta material instalasi sesuai dengan dokumen
pengiriman.

Marking
& Driling/
Setting &
Positioning

Perangkat indoor :
Tandai tempat pemasangan perangkat sesuai
dengan letak lubang sekrup/baut pada perangkat.
Buat lubang pada tempat tersebut dengan bor listrik
untuk pemasangan angker, gunakan mata bor yang
kecil dahulu kemudian gunakan mata bor yang
besar.
Perangkat outdoor :
Tempatkan kabinet/housing perangkat pada pondasi
/tiang/dinding yang telah disediakan.

Structure
Assembling

Pasang baut/mur, kemudian susun kerangka rak/


kabinet pada kedudukannya, gunakan waterpass
agar rak/kabinet tidak miring.

Equipment
Set Up

Pasang kelengkapan rak/kabinet seperti modulmodul. Ikuti petunjuk atau guide line sesuai manual
book untuk instalasi hardware dari perangkat yang
bersangkutan.

Cable Laying &


Cable Forming

Gelar semua kabel yang menghubungkan perangkat


satu dengan lainnya termasuk kabel grounding pada
grounding terminal, kemudian ikat sementara pada
cable tray atau cable holder.
Rapihkan susunan kabel pada cable tray atau cable
holder dengan cable ties dengan jarak secukupnya.

16 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

Cable Termination

Cable Wiring
Check

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


PERSIAPAN INSTALASI JARINGAN FTTH

Terminasikan kabel pada terminal (diantaranya di


ODF, ODC, ODP, OTP, Grounding Bar) sesuai
dengan wiring diagram yang telah ditentukan,
kemudian pasang label pada kabel dan terminal
distribusi agar mudah dikenali.
Periksa semua koneksi kabel dengan alat test yang
sesuai.

Cleaning

Bersihkan lokasi instalasi dan kumpulkan sisa


material yang belum terpakai untuk instalasi di
tempat lainnya.

Finish

2.5

Lakukan
pengetesan/pengukuran
perangkat
(Commissioning test) dan buat laporan hasil
pengetesan .

Pengamanan

Pengamanan yang perlu dilaksanakan selama instalasi diantaranya sebagai berikut:


a. Pengamanan dokumen, perkakas, material instalasi dan hal lain yang dianggap
perlu terhadap pencurian, kebakaran dan kehujanan.
b. Pengamanan lokasi pekerjaan dan pemasangan rambu-rambu untuk pekerjaan
yang dilaksanakan di jalan raya atau tempat lain yang dianggap perlu.
c. Perhatikan semua tanda-tanda (warning) yang terpasang pada perangkat. Apabila
lalai dalam penanganannya dapat menyebabkan kecelakaan fatal.
d. Periksa polaritas dan besarnya sumber tegangan dengan alat ukur yang sesuai
sebelum sumber tegangan tersebut dipakai.
e. Pergunakan perkakas yang mempunyai isolator bila bekerja pada perangkat
elektronik agar tidak terjadi hubungan singkat.
f. Jangan melihat langsung kepada ujung fiber optik atau connector. Sinar laser yang
dipancarkan dapat menyebabkan kerusakan pada mata.
g. Gunakan alat keselamatan kerja (misalnya sabuk pengaman, helm, kacamata
pelindung dan lain-lain) bila bekerja pada lokasi yang membahayakan.
h. Bila diperlukan pengeboran di lokasi yang sudah terpasang perangkat, tutup
terlebih dahulu perangkat tersebut dengan plastik/terpal sehingga debu tidak
menyebar kedalam perangkat.
i. Pada saat pengeboran arahkan pipa penyedot debu (vacuum cleaner) dekat
lubang yang di bor.
j. Sisa-sisa material bekas instalasi harus dibersihkan, untuk bekas potongan fiber
agar ditempatkan di tempat khusus agar tidak mengenai kulit.
k. Periksa sistem grounding sebelum perangkat dioperasikan.
l. Pada perangkat terdapat beberapa tanda pengaman yang harus diperhatikan untuk
menjaga keselamatan kerja, seperti tabel berikut ini:

17 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


PERSIAPAN INSTALASI JARINGAN FTTH

Tabel 4. Contoh Simbol Tanda Pengaman Keselamatan Kerja


Tanda

Keterangan

LASER
CLASS 1

Awas sinar laser


Tanda ini menunjukkan bahaya sinar laser yang
dapat merusak mata, oleh karena itu hindari
sumber sinar laser yang langsung berhadapan
dengan mata.

Awas tegangan
Tanda ini menunjukan adanya bahaya tegangan
asing yang berbahaya.

Awas kebakaran
Tanda ini menunjukan adanya bahan yang
mudah terbakar.

Hati-hati
Tanda ini menunjukan adanya perangkat yang
membutuhkan penangan khusus.

Anti Static Device


Tanda ini menunjukkan adanya perangkat yang
sensitif terhadap aliran listrik statis, untuk itu
petugas harus memakai kabel grounding pada
pergelangan tangannya pada saat memasang
perangkat tersebut.

18 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN FTTH

INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN FTTH

3.1

Persyaratan Umum dalam Instalasi Perangkat Outdoor

Persyaratan umum pemasangaan perangkat outdoor diantaranya sebagai berikut:


a. Apabila perangkat dipasang dekat dengan persimpangan jalan, maka perangkat
tidak boleh ditempatkan terlalu dekat dengan sudut jalan, jarak minimal dari sudut
jalan adalah 5 meter dan jarak dari pinggir jalan minimal 1 meter. Berikut ini contoh
penempatan perangkat kabinet.

= ODC
35
5
5

35

35

5
35

Ukuran dalam meter

Gambar 8. Penempatan Kabinet pada Sudut Jalan


b. Perangkat outdoor biasanya dikemas dalam kabinet untuk itu ventilasi udara
kabinet tidak boleh tertutup, apabila perlu dipasang fan tambahan agar temperatur
didalam kabinet tidak terlalu panas (suhu didalam kabinet direkomendasikan
maksimum 30 derajat Celcius).
c. Perangkat harus terpasang dengan kokoh, tidak miring dan memenuhi estetika
keindahan serta dilengkapi dengan grounding yang baik.
d. Untuk menghindari kotoran, debu dan binatang/serangga yang akan masuk, maka
semua lubang/polongan yang ada, tidak terpakai dan terbuka di dalam box
perangkat outdoor (kabinet ODC, kabinet ODP, Shelter perangkat akses, Shelter
Node B) harus ditutup.
e. Pemasangan perangkat yang akan dipasang di rak atau frame harus sesuai antara
lebar perangkat dengan yang yang ada, sehingga dalam instalasinya akan rapih
dan kuat. Jadi ukuran kabinet perangkat harus sesuai dengan rak/frame yang ada.
f. Apabila karena suatu hal kabinet harus ditempatkan dihalaman atau persil penduduk
atau halaman kantor, maka harus mendapat ijin tertulis terlebih dahulu dari pemilik
persil yang bersangkutan.
g. Apabila dalam suatu lokasi ada lebih dari satu perangkat outdoor, penempatannya
harus memperhatikan kemudahan operasional, estetika, keindahan dan
kenyamanan.
19 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

3.1.1

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN FTTH

Persyaratan Pemasangan Perangkat Diatas Tanah

Persyaratan pemasangan perangkat diatas tanah adalah sebagai berikut:


a. Kabinet perangkat harus dipasang patok pelindung agar tidak terlanggar oleh
kendaraan dan untuk lokasi tertentu pemasangan patok pengaman harus dipasang
baik dari arah depan maupun dari kedua samping kabinet. Pemasangan patok
pengaman seperti gambar berikut ini.

Gambar 9. Patok Pengaman Kabinet


b. Kabinet perangkat harus dipasang diatas dudukan/pondasi beton dengan
kedalaman minimal 70 cm dan ketinggian minimal 40 cm dari permukaan tanah.
Kedalaman dan ketinggian pondasi menyesuaikan dengan berat beban dan
kapasitas kabinet. Panjang dan lebarnya pondasipun menyesuaikan dengan
panjang dan lebar dari perangkat/kabinet yang akan dipasang. Bagian pondasi yang
berada diatas permukaan tanah harus diplester/dihaluskan dan permukaan atas
dudukan beton harus dibuat miring agar air tidak menggenang disekitar kabinet.
Khusus untuk daerah rawan banjir tinggi dudukan/pondasi disesuaikan.
c. Pondasi terbuat dari beton cor bertulang dengan perbandingan semen, pasir, batu
pecahan 1:2:3. Ukuran pondasi disesuaikan dengan ukuran kabinet, pondasi dapat
dibuat langsung ditempat ataupun dicetak terlebih dahulu (precast).
d. Bagian bawah kabinet (cabinet root) harus terpasang kuat pada pondasi beton
dengan kedalaman kurang lebih 15 cm, berikut gambar pemasangan kabinet pada
dudukan beton/pondasi:

20 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN FTTH

Gambar 10. Pemasangan Cabinet Root


e. Bagian dalam pondasi harus dibuat berongga dan mempunyai ruang yang cukup
untuk pekerjaan instalasi kabel fiber optik dan kabel grounding.
f. Agar terhindar dari gangguan serangga maka setelah kabel-kabel terpasang,
lubang alur kabel pada dasar kompartemen atas harus ditutup dengan parafin atau
bahan sejenisnya.
g. Untuk kenyamanan petugas operasional dan menjaga kebersihan maka di lokasi
kabinet tersebut jika memungkinkan dibuatkan lantai kerja. Adapun ukuran lantai
kerja tersebut panjang 150 cm lebar 135 cm dan bisa disesuaikan dengan situasi
dilapangan. Salah satu contoh gambar dari lantai kerja di lokasi kabinet sebagai
berikut.

21 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN FTTH

Gambar 11. Contoh Lantai Kerja di Kabinet

3.2

Metode Galian

Metode galian tanah untuk pemasangan/instalasi kabel bawah tanah yang ada saat ini
adalah metode galian terbuka (open trench) dan metode rojok (boring). Metode galian
terbuka/open trench biasanya dipergunakan untuk pemasangan/instalasi Kabel Tanam
Langsung (KTL), Kabel Duct (KD) dan Air Blown Cable (ABC). Adapun metode
galian rojok/boring dilakukan untuk penanaman kabel duct dengan menggunakan
HDPE.

3.2.1

Metode Galian Terbuka (Open trench)

Metode galian open trench adalah metode tanam langsung dengan cara penggalian
langsung untuk alur penarikan kabel, khususnya untuk alur penanaman kabel yang
sejajar/paralel dengan jalan. Sebelum pekerjaan penggalian dimulai peralatan dan
material yang perlu dipersiapkan diantaranya sebagai berikut:
a. Menyiapkan material seperti kabel, batu pelindung/deksteen, warning tape, pasir
urug dan yang lainnya.
b. Menyiapkan alat kerja untuk penggalian seperti skop, cangkul, linggis, sejenisnya.
c. Alat boring horizontal untuk lokasi yang tidak diijinkan digali seperti menyebrang
jalan, rel kereta api dan sejenisnya.
d. Alat untuk menaikan kabel keatas truk seperti tali dan papan peluncur, katrol, fork
lift atau truk khusus yang dapat menaikan, menurunkan, mengangkut kabel dan
sebagai jack drum.
e. Alat untuk penarikan kabel seperti dongkrak haspel, alat penarik kabel, ramburambu lalu lintas dan alat pengaman lainnya.
f. Alat pangangkut personil dan material.
g. Alat komunikasi (handy Talkie/Hand Phone/Fiber Talkset).
h. Pilar pengaman.
i. Alat pemotong hotmix (Cutter).

22 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN FTTH

j. Alat untuk memadatkan permukaan tanah (Stamper).


k. Label kabel.
l. Meteran/Walking Measure Meter
m. Rambu rambu pengaman pekerjaan.
n. GPS (Global Positioning System)
o. Lampu pengaman dan penerangan (untuk pekerjaan malam hari)
p. Perijinan penggalian dan gambar desain.
q. Data kabel fiber optik atau kabel tembaga eksisting dan data utilitas lainnya di jalur
yang akan digali.

K unci P enyam bung


2 m

2 m

P ipa besi

50 cm

P atok K erucut

Gambar 12. Pilar Pengaman

3.2.1.1 Pekerjaan Penggalian metode Open trench


Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam melakukan pekerjaan penggalian
diantaranya adalah:
a. Buat galian di pinggir jalan/trotoar untuk kedalaman kabel minimal 150 cm atau
sesuai peraturan Pemerintah/Pemda setempat. Lebar galian bagian atas minimal
50 cm dan bagian bawah 30 cm. Tanah galian tidak boleh berserakan ke jalan.
b. Galian yang memotong jalan masuk rumah penduduk harus segera ditimbun atau
dipasang jembatan sementara (dapat berupa papan) karena dapat mengganggu
lalu lintas orang/kendaraan. Galian yang belum dipasang kabel harus diberi pilar
pengaman (gambar pilar pengaman) sepanjang rute galian.
c. Lubang tempat penyambungan kabel digali dengan ukuran minimal sesuai radius
putaran kabel slack/spare dengan kedalaman sama dengan kedalaman galian alur
kabel.
d. Setelah alur galian kabel dibuat dengan kedalaman tertentu, kemudian dasar galian
tersebut diisi dengan pasir urug setebal 5 cm.

3.2.1.2 Penimbunan/Pemadatan`
Pekerjaan penimbunan atau pemadatan ini dilakukan setelah pekerjaan
penanaman/pemasangan/instalasi kabel selesai dilakukan. Beberapa hal yang perlu
diperhatikan dalam pekerjaan penimbunan atau pemadatan ini diantaranya:

23 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN FTTH

a. Galian yang sudah dibuat paling lambat tiga hari harus segera dilaksanakan
penarikan kabel. Setelah penarikan kabel selesai galian kabel harus segera ditutup/
ditimbun kembali dengan tahapan sebagai berikut:
1) Lakukan penimbunan pasir setinggi kurang lebih 10 cm masing-masing 5 cm
dibawah dan diatas kabel.
2) Pasang batu pelindung (deskteen) secara berderet rapat berurutan atau warning
tape diatas timbunan pasir tersebut disepanjang alur galian.
3) Timbun tanah bekas galian dengan tanah dan batu brangkal kemudian padatkan
lapis per lapis (per 15 cm) dengan alat pemadat.
4) Permukaan bekas galian dikembalikan lagi sama seperti semula dengan dilebihi
5 cm pada bagian atasnya (antisipasi tanah amblas).
5) Bekas galian harus dikembalikan sesuai kondisi awal.
b. Pada prinsipnya proses reinstatement (perbaikan kembali) bekas galian mengikuti
aturan Pemprov/Pemkab/Pemkot atau Instansi terkait.
c. Konstruksi pemasangan kabel tanam langsung dan persyaratan pita pengaman/
warning tape seperti pada gambar dibawah ini.

Gambar 13. Konstruksi Penanaman Kabel

24 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN FTTH

Persyaratan warning tape :

HATI-HATI KABEL FIBER OPTIK


1)
2)
3)
4)
5)
6)

Bahan pita
Lebar pita
Tinggi hurup
Lebar hurup
Tebal hurup
Jarak antara tulisan
Indonesia dan Inggris
7) Jenis huruf
8) Warna huruf
9) Tulisan

: Plastik
: 7 cm.
: 5 cm.
: 3 cm.
: 0.5 cm.
: 1 meter (selang seling)

10) Jarak antara logo Telkom


11) Ukuran logo

: Arial Bold.
: Hitam
: HATI-HATI KABEL FIBER OPTIK dan
ATTENTION OPTICAL CABLE (bergantian)
: 1 meter.
: 4 x 4 cm.

d. Penimbunan sesuai dengan gambar di bawah ini:

Gambar 14. Titik Sambung Non Handhole dan Penimbunan Bekas Galian

25 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN FTTH

3.2.1.3 Penyelesaian Akhir


Pekerjaan atau penyelesaian terakhir dari instalasi kabel tanam langsung ini sebagai
berikut:
a. Sisa tanah bekas galian setelah sebagian digunakan untuk penimbunan kembali,
harus dipindahkan atau dibuang paling lambat 3 (hari) setelah pekerjaaan di tempat
tersebut selesai.
b. Konstruksi untuk Marking Post dalam kota sesuai gambar berikut ini.

c1 (cm)

TEL

Sambungan

TEL

Slack

TEL

Arah Rute

JF-01

c2 (cm)
b (cm)
a (cm)

Dalam Kota
Untuk sambungan
/ slack / HH
Untuk route

a
15
15

b
15
15

c1
15
60

c2
30
60

15

15

15

30

Gambar 15. Marking Post


c. Labelisasi marking pada sambungan (contoh JF-01)
d. Marking Post dipasang pada sambungan, alur kabel dan slack.
e. Marking Post pada alur kabel dipasang sebagai berikut:
1) Untuk alur lurus dipasang tiap 100 meter untuk dalam kota, sedangkan untuk luar
kota tiap 200-300 meter.
2) Lintasan penyebrangan jalan
3) Belokan lebih dari 60o
f. Pemasangan marking post disesuaikan dengan aturan PEMPROP/PEMKOT/
PEMKAB atau Instansi terkait.

3.2.2

Metode Galian Rojok/Boring

Sistem boring atau rojok adalah sistem tanam langsung dengan cara melakukan boring
atau rojok, untuk membuat alur penarikan kabel dan menggunakan pipa duct HDPE
sebagai pelindung kabel. Pekerjaan boring merupakan pekerjaan untuk penanaman
kabel fiber optik untuk meminimalkan kerusakan jalan yang ditimbulkan akibat aktivitas
penggalian. Untuk pekerjaan boring dibuat lubang-lubang PIT dengan jarak dan
26 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN FTTH

kedalaman tertentu sesuai dengan metode boring yang digunakan dan kondisi lokasi
serta aturan PEMPROP/ PEMKOT/PEMKAB atau Instansi terkait.
Pekerjaan boring sendiri terdiri dari 3 jenis, yaitu:
a. Boring manual dengan menggunakan pipa PVC diameter 2 (dua) inch atau
disesuaikan dengan kebutuhan, yang masing-masing panjangnya 1 meter hingga 2
meter dengan menggunakan air sebagai sarana untuk membantu memudahkan
pelaksanaan pekerjaan boring sistem rojok atau kocok. Jarak antar lubang PIT
berkisar 5 meter sampai dengan 15 meter.

Gambar 16. Alat Boring Manual dengan PVC

b. Boring manual dengan menggunakan alat kerja kayu balok ukuran 12 cm x 10 cm


dengan panjang 3 sampai 4 meter dan kunci pipa sebagai alat bantu untuk
mendorong pipa galvanis. Pipa galvanis mempunyai diameter 2 inch dengan
panjang 1,5 meter sampai dengan 2 meter yang dapat disambung-sambung dan
didorong oleh tuas kayu tersebut secara horisontal dengan sistem ungkit untuk
kedalaman kabel minimal 150 cm dari permukaan tanah. Jarak antar lubang PIT
berkisar 10 meter sampai dengan 25 meter.

Gambar 17. Alat Boring Manual dengan Bantuan Balok Kayu dan Kunci Pipa

27 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN FTTH

c. Boring dengan menggunakan mesin biasanya digunakan untuk pekerjaan aktivitas


boring melintang jalan dengan bentang minimal antara lubang PIT satu dengan
lainnya diatas 25 meter.

Gambar 18. Contoh Boring Mesin

3.2.2.1 Pekerjaan Persiapan


Sebelum pekerjaan boring dimulai peralatan dan material yang perlu dipersiapkan
diantaranya sebagai berikut:
a. Alat untuk penggalian seperti skop, cangkul, belincong, linggis, dan sejenisnya
untuk penggalian PIT (lubang rojok).
b. Alat boring untuk pekerjaan alur HDPE/kabel, crossing/menyebrang jalan, jalan tol,
jalan kereta api dan sejenisnya.
c. Alat untuk menaikan kabel keatas truk seperti tali dan papan peluncur atau katrol
atau forclift atau truk khusus yang dapat menaikan, menurunkan, mengangkut kabel
dan sebagai jack drum.
d. Alat untuk penarikan kabel seperti dongkrak haspel, alat penarik kabel, ramburambu lalu lintas dan alat pengaman lainnya.
e. Batu pelindung kabel yang ditanam pada sambungan/slack (Capstone).
f. Alat pangangkut personil dan material.
g. Alat komunikasi (handy Talkie/Handphone/Fiber Talkset).
h. Pilar pengaman.
i. Alat pemotong hotmix.
j. Label kabel.
k. Meteran/Walking Measure Meter.
l. Rambu-rambu pengaman pekerjaan.
m. Pipa Besi/ Pipa PVC
n. Balok Kayu.
o. Kunci Pipa.
p. Genset.
q. Pompa Air.
r. Air, ember
s. Tali/tambang.
t. GPS
u. Stamper (alat pemadatan kembali)
v. Lampu pengaman dan penerangan (untuk pekerjaan malam hari)

28 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN FTTH

w. Perijinan penggalian, desain gambar dan data utilitas yang ada disepanjar jalur
galian.

3.2.2.2 Pekerjaan Boring atau Rojok


a. Untuk pekerjaan boring yang sejajar atau paralel dengan jalan, buat lubang PIT
dipinggir jalan atau trotoar sedalam minimal 150 cm untuk penanaman kabel atau
sesuai peraturan PEMPROP/PEMKOT/PEMKAB atau Instansi terkait setempat
dengan lebar galian bagian atas kurang lebih 60 cm dan panjang galian kurang
lebih 120 cm atau sesuai dengan kondisi lapangan. Tanah galian tidak boleh
berserakan ke jalan, untuk itu pergunakan papan pengaman atau karung sebagai
pembatas seperti gambar dibawah. Phisik dari papan pengaman tersebut tidak
boleh mencantumkan atau menginformasikan bahwa pekerjaan galian tersebut
merupakan pekerjaan milik Telkom (baik tulisan maupun logo Telkom).

Gambar 19. Papan Pembatas


b. Galian lubang PIT tidak boleh mengganggu pintu masuk rumah penduduk, galian
PIT yang mengganggu lalu lintas orang/kendaraan harus segera ditimbun dan
galian yang belum dipasang kabel harus diberi pilar pengaman di lokasi galian.
c. Lubang tempat penyambungan kabel digali dengan ukuran sesuai radius putaran
kabel slack/spare dengan kedalaman minimal sama dengan kedalaman galian alur
kabel.

Titik Borring
Alur/ Pit

Pipa HDPE 40/33

150 cm.

Pipa HDPE 40/33

5ms/d 15 m.

5m s/d 15 m.

Gambar 20. PIT Borring

29 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

3.3

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN FTTH

Instalasi Duct

Untuk instalasi Duct terdiri dari instalasi duct concrete, semi duct dan duct HDPE.
Adapun cara pemasangan/instalasi duct concrete dan semi duct berpedoman kepada
dokumen Standar Sistem Pemasangan Duct Kabel (STD/ANW F-09-1999 ver 1.0) atau
standar yang berlaku.

3.3.1

Instalasi/Penarikan HDPE

Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam pekerjaan penarikan HDPE dalam sistim
boring sebagai berikut:
a. Setelah boring alur HDPE dibuat dengan kedalaman kabel yang telah ditentukan
minimal 150 cm atau sesuai aturan Pemda setempat yang berlaku. Lakukan
instalasi/pemasangan HDPE yang telah diisi dengan tali untuk persiapan penarikan
kabel dengan cara memasukan HDPE pada lubang hasil rojok.
b. Untuk lokasi yang bukan dititik sambung kabel, HDPE harus disambung
menggunakan soket HDPE dengan ukuran yang sesuai.
c. Posisi HDPE harus rapi/lurus tidak boleh melilit dengan kabel/HDPE eksisting, kabel
catuan listrik dan atau pipa PAM.
Untuk pekerjaan penarikan HDPE dalam sistim open trench sebagai berikut:
a. Setelah galian alur HDPE dibuat dengan kedalaman yang telah ditentukan minimal
150 cm atau sesuai aturan Pemda setempat yang berlaku, lakukan
instalasi/pemasangan HDPE yang telah diisi dengan tali untuk persiapan penarikan
kabel dengan cara memasukan HDPE pada lubang galian.
b. Posisi HDPE harus rapi/lurus tidak boleh melilit dengan kabel/HDPE eksisting,
kabel catuan listrik dan atau pipa PAM.

3.3.2

Penimbunan/Pemadatan

Proses penimbunan atau pemadatan pada alur bekas galian dan PIT dalam sistim
boring diantaranya sebagai berikut ini.
a. Galian lubang PIT yang bukan merupakan lokasi penarikan kabel fiber optik harus
segera ditimbun kembali. Galian lubang PIT yang masih terbuka tidak boleh
ditinggalkan tanpa ada kegiatan dan pengawasan.
b. Lubang PIT yang merupakan lokasi penarikan kabel fiber optik harus segera
ditimbun kembali setelah selesai penarikan.
c. Tahapan penimbunan kembali sebagai berikut:
1) Lakukan penimbunan pasir setinggi 10 cm masing-masing 5 cm dibawah dan
diatas kabel.
2) Timbun bekas galian dengan tanah dan berangkal kemudian padatkan lapis per
lapis (per 15 cm) dengan alat pemadat.
3) Permukaan bekas galian dikembalikan lagi sama seperti semula dengan dilebihi
5 cm pada bagian atasnya (antisipasi tanah amblas).
4) Untuk galian yang menyeberang jalan, timbunan bekas galian harus dilapisi
aspal sesuai kondisi awal (penetrasi/Hotmix) pada bagian atasnya. Sedangkan
untuk galian di trotoar, timbunan bekas galian harus ditutup dengan tegel/ paving
block yang baru dan sama dengan tegel/ paving block terpasang.
5) Galian lubang titik sambung dan slack kabel yang telah selesai dikerjakan harus
segera ditimbun kembali sesuai prosedur yang telah ditentukan.

30 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

3.3.3

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN FTTH

Penyelesaian Akhir

a. Sisa bekas galian harus dipindahkan atau dibuang segera setelah pekerjaan
selesai.
b. Lubang galian tempat penyambungan yang telah ditimbun kembali harus diberi
tanda agar sambungan mudah ditemukan.
c. Pada rute lurus dipasang tanda rute pada setiap jarak tertentu yaitu 100 meter
untuk di dalam kota dan 200-300 meter untuk diluar kota serta diberikan tanda belok
setiap belokan.

3.4

Instalasi Sub Duct

Beberapa hal yang perlu diperhatikan saat melakukan pemasangan Sub-Duct


diantaranya adalah:
a. Ukur panjang sub-duct yang akan dipasang sesuai dengan panjang rute duct dan
dipasang span per span dimana ujung sub duct tepat di bibir lubang/pipa duct
kemudian diklem, seperti gambar berikut:
Klemsub duct
Duct Seal
Manhole A

Duct

Sub duct

Manhole B

Plexible pipe
Kabel duct
Besi Penyangga

Gambar 21. Tampak Atas Pemasangan Sub Duct


b. Penarikan dapat dimulai dari awal/tengah/akhir dari rute duct dengan
memperhatikan kondisi lalu lintas pada saat itu. Posisi sub-duct dalam manhole
harus satu jalan (pada duct yang sama) agar sub-duct tidak saling menyilang.
c. Celah antara pipa sub-duct dengan pipa duct harus ditutup dengan duct seal
sedemikian rupa sehinggan air tidak masuk kedalam pipa duct, begitu pula pipa sub
duct yang tidak terpakai.
d. Semua pipa duct yang akan dipakai kabel fiber optik harus dipasang sub-duct,
jumlah kabel fiber optik yang dipasang pada 1 (satu) pipa sub duct maksimum 1
(satu) buah.
e. Alat penarik harus cukup kuat untuk menarik sub duct maupun kabel duct dan
ditempatkan sedemikian rupa dekat manhole agar tension (tegangan tarik) yang
bekerja seminim mungkin.

31 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN FTTH

f. Tali penarik harus cukup kuat dan tidak boleh putus, untuk itu disarankan
menggunakan tali penarik yang terbuat dari serabut kawat baja. Sedangkan untuk
tali pemancing diperbolehkan menggunakan tali plastik.
g. Untuk mengurangi gesekan pada saat penarikan sub duct maupun kabel duct maka
penarikan tidak boleh terlalu cepat dan jalur yang dilalui harus diberi material pelicin
misalnya menggunakan stemped atau sabun.
h. Pemasangan rol kabel (cable reel) dilakukan pada rute duct yang membelok tajam
dan pada awal dan akhir manhole seperti pada gambar berikut ini.

MH 3

Arah tarikan

MH 4
Lokasi alat penarik
MH 1

Belokan rute duct

MH 2
Lokasi haspel

Gambar 22. Tampak Atas Pemasangan Kabel Rol


i. Agar dalam penarikan tidak merusak sub duct maka ujung sub duct harus dipasang
kabel grip/pulling eye dan agar tidak melintir pada sub-duct dipasang alat anti pullir
(swivel ).
j. Gunakan kabel guide untuk memasukkan sub-duct ke pipa duct dan gunakan
intermediate puller (penarik antara) pada duct antara.
k. Tenaga penarik ditentukan berdasarkan panjang rute sebagai berikut:
1) Tenaga manusia semuanya untuk rute duct jarak pendek.
2) Tenaga manusia dan alat bantu penarik (tirfor/tracktang) untuk rute duct jarak
sedang.
3) Dengan winch truk/pulling machine untuk rute duct jarak jauh, pulling force
minimum adalah 2000 Newton.
l. Untuk memperlancar jalannya penarikan di dalam pipa duct dan manhole, maka
perlu petugas pengawas dan handy talkie/alat komunikasi lainnya ditempat-tempat
yang diperlukan.
m. Pekerjaan penarikan harus dilaksanakan secara hati-hati untuk menghindari
terjadinya kerusakan pada alat penarik, sub-duct dan tidak menimbulkan
kecelakaan kerja.
n. Sub-duct yang baru dipasang di dalam pipa duct sebaiknya dibiarkan dahulu
minimal 1 (satu) hari setelah penarikan dengan maksud menormalisasi material
sub-duct sebagai akibat penarikan.
o. Sub-duct sebaiknya diletakkan disebelah kiri atau kanan dekat dinding manhole dan
menumpang pada besi bearer yang ada sehingga bagian tengah manhole ada
ruang kosong untuk kerja.

32 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN FTTH

p. Sub-duct yang baru dipasang atau belum digunakan harus ditutup dengan stopper
agar air atau lumpur tidak masuk kedalam pipa sub-duct.
q. Bila rute duct banyak belokan maka haspel diletakkan sedekat mungkin dengan
lokasi belokan dengan maksud mengurangi beban alat penarik.

3.5

Instalasi Micro Duct

Secara teknis pemasangan/instalasi microduct dapat dilakukan di bawah tanah, atas


tanah dan di dalam gedung (IKG/HRB). Beberapa hal yang harus diperhatikan dan
dipenuhi dalam pemasangan microduct dibawah tanah diantaranya sebagai berikut:
a. Penanaman/pemasangan microduct dapat dilakukan dengan menggunakan duct
eksisting dan membuat jalur/rute microduct baru. Pembuatan jalur/rute microduct
yang baru dapat dilakukan melalui galian open trench (galian terbuka).
Pemasangan microduct secara langsung dengan menggunakan sistim rojok/boring
tidak direkomendasikan.
b. Kedalaman penanaman microduct untuk alur kabel feeder dan distribusi sesuai
dengan kedalaman penanaman kabel fiber optik yaitu :
1) Kedalaman dengan metode open trench minimal 150 cm atau mengikuti aturan
Pemda setempat
2) Kedalaman untuk crossing minimal 150 cm juga dan harus dilindungi oleh pipa
galvanis dengan ketebalan minimal 2,2 mm atau pipa paralon 4 inch dengan
ketebalan minimal 5,5 mm atau mengikuti aturan Pemda setempat.
c. Kedalaman penanaman microduct untuk alur kabel drop/saluran penanggal sebagai
berikut:
1) Untuk metode open trench minimal 40 cm atau mengikuti aturan Pemda
setempat atau pengelola suatu kawasan.
2) Untuk crossing harus dilindungi oleh pipa galvanis dengan ketebalan minimal
2,2 mm atau pipa paralon 4 inch dengan ketebalan minimal 5,5 mm.
3) Pada saat peralihan kedalaman yang cukup ekstrem yaitu dari kadalaman 40
cm ke kedalaman 150 cm atau sebaliknya, maka diperlukan alat untuk
mengatasi hal ini yang disebut T-Branch atau V-Branch.
d. Instalasi microduct selain dilakukan open trench juga dilakukan dengan metode
micro trenching. Ketentuan metode micro trenching diantaranya sebagai berikut:
1) Micro trenching hanya diimplementasikan di jalan hotmix/beton permanen.
2) Micro trenching tidak diperbolehkan diimplementasikan pada lokasi dengan
struktur tanah yang labil, dikarenakan dapat merubah ukuran diameter/bentuk
primary duct.
3) Kedalaman micro trenching minimal 40 cm atau sesuai aturan Pemda setempat
agar tidak merusak kekuatan struktur jalan.
4) Jika terdapat titik sambung, titik pencabangan primary duct, harus
menggunakan hand hole precast atau hand hole concreate yang memilik
kekuatan di atas 2000 kg/cm persegi.
e. Instalasi microduct dapat juga dilakukan di lokasi HRB atau di
kawasan/Ruko/Perumahan yang secara desain hanya memungkinkan
menggunakan microduct.
f . Dalam penggelaran microduct tidak boleh melintir.
g. Ujung dari microduct harus tertutup end cap.

33 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN FTTH

Untuk pemasangan microduct di atas tanah (konstruksi udara) diantaranya


sebagai berikut :
a. Pasang kawat baja/slink antar dua tiang
b. Bentangkan Microduct sepanjang slink tersebut kemudian lakukan penjepitan
dengan klem penjepit galvanis setiap jarak 50 cm.
c. Untuk menggantung microduct tersebut dapat dilakukan juga dengan
menggunakan spiral.
d. Untuk pencabangan harus menggunakan T-Branch dan V-Branch.
Untuk Pemasangan microduct di dalam gedung (IKG) sebagai berikut :
a. Untuk pemasangan microduct ke arah vertical maupun horizontal dapat dilakukan
melalui jalur shaf kabel yang sudah di siapkan oleh pihak gedung.
b. Jika shaf kabel tidak ada maka dapat dilakukan dengan menempel ke tembok atau
ditanam dalam tembok. Pekerjaan ini tentunya akan memerlukan pembobokan
tembok atau mungkin beton, untuk itu sebelum pekerjaan ini dilaksanakan lakukan
koordinasi dan ijin dengan pihak pengelola gedung.
c. Pemasangan microduct di gedung atau HRB dapat dilakukan melalui pada Duct,
Tray, Conduit atau pada plafond
d. Untuk pencabangan harus menggunakan T-Branch dan V-Branch.

3.5.1 Penyambungan Microduct


Teknik penyambungan dalam microduct terdiri dari penyambungan lurus dan
penyambungan di pencabangan.
a. Teknik lurus
1) Untuk penyambungan yang lurus menggunakan closure 1 in / 1 out, seperti
gambar berikut ini.

Gambar 23. Contoh Closure ABF


2) Microduct primer disambung satu-persatu menggunakan konektor microduct.

Gambar 24. Contoh Connector ABF

34 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN FTTH

b. Teknik pencabangan
1) Untuk pencabangan microduct maka menggunakan closure dengan jumlah
pencabangan sesuai kebutuhan. Adapun contoh closure yang dipergunakan
seperti gambar berikut ini.

Gambar 25. Contoh Closure Cabang ABF


2)

Microduct disambung satu-persatu menggunakan konektor microduct.

c. Bending system
Pada saat pemasangan microduct sedapat mungkin tidak mengakibatkan bentuk
dari microduct berubah misalnya bentuknya menjadi oval, sehingga diameter
terkecil lebih kecil dari piston/pelampung. Ketentuan bending microduct sama
dengan ketentuan bending kabel fiber optik. Untuk menghindari bending system
microduct dipasang dengan menggunakan straight connector. Adapun tatacara
pemasangan straight connector tersebut seperti gambar berikut ini:

Gambar 26. Pemasangan Straight Connector

Berikut ini beberapa contoh gambar hasil potong dan pemasangan konektor di
microduct.
35 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

d.

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN FTTH

Microduct End Cap


Alat ini berfungsi sebagai penutup microtube/primary duct/way yang untuk
menjaga supaya kondisi inner microtube tetap terpelihara dari kotoran, cara
pemasangannya seperti dalam gambar berikut ini.

36 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

3.5.2

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN FTTH

Hal-hal lain yang perlu diperhatikan dalam implementasi sistem


Microduct.

Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam implementasi sistem Microduct


diantaranya :
a. Jika ada satu rute putus termasuk kabel fiber optiknya, maka fiber yang putus ditarik
keluar, microductnya disambung dengan menggunakan closure microduct,
kemudian melakukan penggantian dengan kabel baru.
b. Secara berkala polongan/way/microtube dari microduct yang belum terpakai harus di
test roading dengan cara peniupan udara.
c. Perbedaan dimensi dan susunan pipa serta jenis dan tipe asesoris dari masingmasing vendor memerlukan perencanaan dan penanganan khusus untuk mencegah
permasalahan operasional & maintenance.

3.6

Instalasi Hand Hole dan Main Hole

3.6.1

Instalasi Hand Hole

Beberapa hal yang harus diperhatikan saat pembuatan handhole antara lain sebagai
berikut :
a. Pelurusan handhole.
Dalam pemasangan handhole sedapat mungkin letaknya diluruskan dengan atau
sejajar dengan garis lurus dari bangunan gedung yang ada didekatnya.
b. Radius tikungan kabel.
Radius tikungan kabel minimum harus 20 x diameter luar pipa duct.
c. Posisi tutup handhole.
Tutup handhole pada waktu dipasang harus rata dengan permukaan tanah atau
jalan.
d. Ketebalan dinding, lantai dan tutup handhole.
Dinding, lantai dan atap handhole terbuat dari beton bertulang dengan tebal
minimum 15 cm, sedangkan ketebalan tutup handdhole minimum 20 cm
e. Persyaratan penulangan.
Penulangan tersebut harus memenuhi persyaratan beton bertulang U24
f. Campuran beton yang dipersyaratakan.
Campuran beton yang dipersyaratkan adalah sebagai berikut:
Untuk konstruksi handhole perbandingan semen : pasir : batu pecah = 1 : 1,5 : 2,5
Untuk lantai kerja perbandingan semen : pasir : batu pecah = 1 : 3 : 5
g. Untuk handhole yang dipasang dipinggir jalan (di ODC) maka ukurannya
120 cm x 100 cm x 160 cm (panjang x lebar x kedalaman).
h. Untuk handhole yang dipasang disepanjang rute/alur kabel maka ukurannya
180 cm x 100 cm x 160 cm (panjang x lebar x kedalaman), jarak antar handhole
rute untu penarikan kabel setiap 500 meter.
i. Untuk handhole yang dipasang di dalam perumahan maka ukurannya 80 cm x 80
cm x 80 cm.
j. Untuk handhole yang dipasang sebagai PIT di depan ODP Pedestal maka
ukurannya 40 cm x 40 cm x 60 cm (panjang x lebar x kedalaman), sedangkan PIT
tempat masuknya saluran penanggal di depan rumah pelanggan ukurannya
minimal 40 cm x 40 cm x 40 cm (panjang x lebar x dalam).

37 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN FTTH

Pemasangan handhole/kabel PIT untuk instalasi kabel drop dari ODP Pedestal diatur
sebagai berikut :
a. Handhole atau Kabel PIT dibangun di depan Pedestal dengan maksud untuk
memudahkan memasukan kabel distribusi dan kabel drop ke Pedestal yang akan
diterminasi pada terminal dan jalur saluran penanggal bawah tanah yang menuju
ke rumah-rumah pelanggan. Apabila di perangkat Pedestal memiliki jalur
keluar/masuk kabel lebih dari satu, untuk kemudahan dan kerapihan kabel maka
jalur kabel distribusi dan drop lebih baik dibedakan.
b. Handhole/Kabel PIT dapat dibuat terlebih dahulu sebelum dipasang (precast),
dapat juga dibuat setempat/ ditempat pekerjaan.
c. Handhole diberi dua lubang pada sisi berlawanan dengan diameter 2 inch atau 3
inch untuk jalur kabel distribusi dan kabel drop. Disisi lain Handhole diberi dua
lubang dengan diameter 1 inch atau 2 inch untuk jalur kabel ke arah ODP atau
pelanggan. Untuk lubang yang tidak terpakai harus ditutup dengan duct stopper.
d. Handhole dibuat dari beton dengan campuran 1:3:5. Bentuk Handhole tersebut
dapat dilihat pada gambar dibawah ini.

Gambar 27. Cara Pemasangan Pipa PVC pada Lubang di Handhole.

38 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN FTTH

Polongan kabel distribusi nantinya akan dipergunakan untuk jalur kabel distribusi
sedangkan polongan untuk kabel drop akan diisi oleh kabel drop. Apabila ada
gulungan slack kabel di handhole maka slack harus di simpan dengan di atur
sedemikian rupa supaya kabel tidak saling mengganggu dan memenuhi nilai
estetika.
e. Penempatan Handhole, selain dimuka Pedestal seperti diuraikan diatas, juga
dapat disesuaikan menurut kondisi setempat, misalnya dibatas dua persil yang
berdampingan/sejajar. Penarikan kabel drop di PIT/Handhole harus di atur
sedemikian rupa sehingga terhindar dari patahan, terhindar dari bending, tidak
mengganggu kabel lain yang ada dan memenuhi nilai estetika.
f. Pemasangan pipa PVC, baik yang berdiameter 2 inch atau 3 inch maupun yang
1 inch/2 inch pada lubang Handhole harus kokoh, rapat dan tidak bocor. Untuk
hal ini perlu dipakai perekat plastik/seal (adhesive coumpound), flincoote atau
sejenisnya, baik dari sisi luar maupun sisi dalam.
g. Pipa PVC untuk instalasi handhole
1) Jenis pipa PVC
Pipa PVC yang dipergunakan adalah PVC yang sesuai dengan spesifikasi
TELKOM. Untuk alur kabel distribusi/kabel drop dari Handhole ke Handhole
dipergunakan pipa PVC kualitas AW berdiameter 2 inch/3inch atau HDPE
Big. Untuk alur kabel drop atau saluran penanggal bawah tanah dari
Handhole ke rumah Pelanggan dipergunakan pipa PVC berdiameter dalam
1 inch dengan kualitas AW.
2) Penyambungan Pipa
Umumnya produksi pipa PVC dari pabrik mempunyai standar ukuran
panjang 4 m sedang panjang alur dari Handhole ke Handhole atau dari
Handhole ke rumah Pelanggan lebih dari 4 m, maka pipa PVC yang
dimaksud perlu disambung dengan mempergunakan soket penyambung
seperti pada gambar di bawah. Sebelum pipa PVC dimasukkan ke dalam
soket, kedua ujung pipa PVC dan kedua ujung sisi dalam soket harus
dibersihkan dulu dengan sikat baja atau amplas yang kasar. Kemudian
diberi perekat PVC pada bagian-bagian dari pipa dan soket PVC dan
selanjutnya kedua ujung pipa tersebut dimasukan ke dalam soket. Untuk
mengeringkan perekat dan letaknya pipa pada soket dibutuhkan waktu kirakira 5 sampai 10 menit.

Gambar 28. Socket Penyambung Pipa PVC

39 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN FTTH

3) Pemasangan pipa PVC pada alur galian.


a) Pipa PVC antar Handhole.
Galian untuk menanam pipa PVC antara Handhole berukuran lebar 20 cm
dan dalam minimal 40 cm dan diberi pasir tebal 10 cm. Pipa PVC
diletakkan dan kemudian di urug dengan lapisan pasir tebal 10 cm.
Selanjutnya diurug dengan tanah biasa, dengan catatan bahwa tanah
urug yang dimaksud harus bersih dari batu-batu dan benda tajam yang
mungkin dapat merusak pipa PVC tersebut.
b)

Pipa PVC dari Handhole ke rumah Pelanggan.


Pada dasarnya cara pemasangan pipa PVC ke Rumah Pelanggan sama
dengan butir a) di atas. Perbedaannya hanya terletak pada jumlah pipa
yang ditanam, karena hal ini tergantung pada letak dan jumlah rumahrumah Pelanggan. Penanaman pipa PVC ke rumah-rumah Pelanggan
tersebut lebih banyak hambatannya dari pada penanaman pipa antar
Handhole, karena biasanya harus menembus selokan, pagar tembok dan
lain-lainnya. Apabila penanaman pipa PVC tersebut harus melintasi
selokan, maka dapat diatasi dengan 2 cara yaitu:
a. Melalui bawah dasar selokan.
b. Melalui atas selokan (harus dilindungi dengan pipa besi yang sesuai),
dengan mengatur sedemikian rupa sehingga tidak menggangu aliran
air selokan seperti pada gambar dibawah ini.

Gambar 29. Pemasangan Pipa PVC Melintasi Selokan.


4) Pemasangan pipa PVC pada rumah Pelanggan.
Pemilihan letak atau pemasangan pipa PVC yang menuju ke rumah
pelanggan terdapat dua alternatif yaitu diterminasi dulu ke perangkat OTP
yang terpasang di dinding atau langsung masuk ke dalam rumah pelanggan
dan diterminasi di perangkat roset optik seperti yang tertera pada gambar
berikut ini.

40 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN FTTH

Gambar 30. Pemasangan Pipa PVC pada Rumah Pelanggan dan Kabel
Drop Diterminasi di OTP

3.6.2

Instalasi Main Hole

Disain umum dari mainhole tergantung pada tempat dimana manhole tersebut akan di
pasang (di penyeberangan jalan, di tikungan pada duct atau pada rute lurus) dan juga
tergantung pada tipe dan jumlah kabel yang akan dipasang di dalam manhole tersebut.
Berdasarkan Standar Teknis Manhole dan Handhole (STD/ANW F-09-1999 ver 1.0),
beberapa hal yang mesti diperhatikan dalam instalasi mainhole diantaranya sebagai
berikut:
a. Pelurusan manhole.
Dalam pemasangan manhole sedapat mungkin letaknya diluruskan dengan atau
sejajar dengan garis lurus dari bangunan gedung yang ada didekatnya.
b. Jarak minimum antara penyangga.
Sesuai dengan prinsip ergonomi, jarak minimum antara penyangga kabel yang
teratas dengan atap Manhole adalah 55 cm.
c. Radius tikungan kabel.
Radius tikungan kabel dengan luas penampang luar 90 mm, minimum harus 20 x
diameter luar pipa duct
d. Kedalaman Manhole.
Kedalaman manhole adalah 55 cm dari pipa duct yang terbawah.
e. Jarak dari lantai Manhole ke penyangga kabel.
Jarak dari lantai manhole sampai ke penyangga kabel terbawah adalah 40 cm.
f. Jarak vertikal antara penyangga kabel.
Jarak vertikal antara penyangga kabel adalah 20 cm.
g. Jarak horisontal antara penyangga kabel.
Kabel-kabel diletakkan pada penyangga kabel yang masing-masing mempunyai jarak
horisontal 1 meter.

41 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

h.

i.

j.

k.

l.

m.

n.
o.

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN FTTH

Penambahan ukuran panjang besi kanal U pada penyangga kabel.


Untuk keperluan penambatan alat sambung kabel FO di dalam MH, besi kanal U
yang digunakan sebagai penyangga arm (lengan) kabel bearer bisa dipanjangkan
sampai mendekat atap MH (kurang lebih 5 cm dari atap MH). Pada ujung besi
kanal U tersebut ditambahkan plat besi yang diberi lubang 12 mm dan dilas.
Pemasangan penambat alat sambung disainnya bisa disesuaikan dengan kondisi
di lapangan.
Panjang nominal sambungan.
Atas dasar jarak horisontal dari penyangga kabel tersebut, maka panjang nominal
dari sambungan adalah 1 meter tetapi tidak boleh kurang dari 0,75 meter.
Panjang penyangga kabel.
Panjang penyangga tergantung pada jumlah dan ukuran kabel yang akan
ditempatkan.
Posisi tutup manhole.
Tutup Manhole pada waktu dipasang harus rata dengan permukaan tanah atau
jalan.
Lubang/leher manhole.
Lubang/leher manhole harus sebanyak mungkin memberikan cahaya dan udara
segar dari luar masuk untuk menjaga kesegaran para petugas dan kebaikan dari
peralatan yang ada di dalam manhole.
Ketebalan dinding, lantai dan atap manhole.
Dinding, lantai dan atap manhole terbuat dari beton bertulang dengan tebal
minimum 15 cm.
Persyaratan penulangan.
Penulangan tersebut harus memenuhi persyaratan mutu baja U24
Campuran beton yang dipersyaratakan.
Campuran beton yang dipersyaratkan harus memenuhi persyaratan mutu beton
K225, dengan campuran beton yang mempunyai perbandingan nominal sebagai
berikut :
1) Untuk konstruksi handhole perbandingan semen:pasir:batu pecah = 1 : 1,5 : 2,5
2) Untuk lantai kerja perbandingan semen : pasir : batu pecah = 1 : 3 : 5

3.7

Instalasi Tiang

3.7.1

Fungsi dan Deskripsi Tiang

Tiang dipergunakan sebagai tempat bertumpu atau tempat menambatkan kabel atas
tanah (kabel udara fiber optik), maupun untuk menambatkan perangkat sehingga aman
dari kemungkinan gangguan mekanik. Jenis-jenis Tiang yang dipergunakan Telkom
saat ini adalah:
a. Tiang Besi
Tiang Besi yang dipergunakan harus sesuai dengan STEL L-003, 018, 019 dan 020
atau STEL yang berlaku.
b. Tiang Beton
Tiang Beton yang dipergunakan adalah Tiang Beton pratekan berpenampang bulat
terdiri dari bermacam-macam ukuran. Tiang jenis ini cocok dipergunakan untuk
daerah rawan korosi (STEL L-022, 023 dan 024) atau STEL yang berlaku.
c. Tiang Kayu

42 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN FTTH

Tiang Kayu ada dua macam, yaitu Tiang Kayu bentuk balok dengan penampang
segi empat dan silindris (berpenampang bulat) dan terbuat dari jenis kayu klas I
(Jati, Rasamala, Kayu besi) yang sudah diawetkan. Jenis tiang ini sudah jarang di
implementasikan oleh Telkom.

3.6.2

Persyaratan dan Pemilihan Lokasi Tiang

a. Lokasi tiang tidak boleh mengganggu pejalan kaki atau kendaraan.


b. Penempatan tiang diatur sedemikian rupa agar tidak mengganggu estetika
pemandangan dan keindahan.
c. Umumnya jarak antar tiang, untuk dalam kota sekitar 40 meter dan untuk luar kota
sekitar 50 meter.
d. Pemasangan tiang diusahakan di batas persil (batas antara 2 kavling tanah/rumah
yang berdampingan).
Persyaratan pemasangan perangkat di Tiang diantaranya sebagai berikut:
a. Tiang tempat pemasangan kabinet/perangkat harus kuat dan cukup menahan
beban perangkat bila perlu dipakai tiang ganda, berat maksimum pemasangan
perangkat di tiang adalah 75 kg.
b. Kabel bawah tahah yang menuju perangkat agar terhindar gangguan eksternal
sehingga harus diberi pipa pelindung (Riser Pipe) dari besi dan di klem kepada
Tiang, tinggi pipa pelindung dari permukaan tanah adalah 3 meter.
c. Bagian bawah Tiang yang ditanam harus dicor dengan ketinggian dan kedalaman
30 cm dari permukaan tanah, sedangkan sisanya dicat dengan Tir atau Plinkut
seperti gambar berikut:

Tiang
Cor Beton

Riser pipe
30 cm

Permukaan Tanah

30 cm

40 cm

25 cm

1/5 T - 30 cm

140 cm

Gambar 31. Pemasangan Pondasi/Voetstuk untuk Tiang ODP atau Kabel Naik

43 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN FTTH

Tiang
Cor Beton

30 cm
Permukaan Tanah
30 cm
140 cm

25
cm

1/5 T 30 cm

Gambar 32. Voetstuk Penanaman Tiang


d. Pembuatan pondasi dilaksanakan sebelum perangkat dipasang dan harus benarbenar kering sebelum dipakai.
e. Tinggi tiang yang dapat dipakai minimal 7 meter, sedangkan tinggi perangkat dari
atas tanah minimal 4,2 meter seperti gambar berikut:

44 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN FTTH

Gambar 33. Pemasangan Perangkat atau ODP di Tiang dari


Kabel Optik Bawah Tanah

45 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN FTTH

Gambar 34. Menejemen Slack Sambungan Kabel pada Tiang Besi

46 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN FTTH

Spanwartel
Buldog grip

Kabel Udara

137 cm
ODP/Closure

Kabel Tanah
Tiang 7 m

Riser Pipe
423 cm

80 cm
300 cm

80 cm

100 cm
Permukaan Tanah

Pondasi

140 cm

Gambar 35. Menejemen Kabel Fiber Optik pada Titik Naik


dari Kabel Bawah Tanah ke Kabel Udara

47 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

3.6.3

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN FTTH

Pemasangan/penanaman Tiang

Pemasangan atau penanaman Tiang yang akan dibahas dalam dokumen ini adalah
penanaman Tiang Besi, penanaman Tiang Beton dan penanaman Tiang Kayu. Untuk
penanaman masing-masing Tiang tersebut akan dijelaskan dibawah ini.
a. Cara penanaman Tiang besi diantaranya sebagai berikut:
1) Buat lubang untuk penanaman tiang dengan ukuran sebesar diameter tiang
ditambah 5 cm di sekelilingnya dan dengan kedalaman 1/5 panjang tiang.
2) Tiang didirikan tegak lurus di tengah-tengah lubang, kemudian lubang ditimbun
dengan tanah bekas galian dan dipadatkan.
3) Penanaman Tiang dilakukan diantara persil atau tempat yang tidak mengganggu
ketertiban umum dan juga diperhitungkan estetikanya.
4) Untuk mencegah korosi, pada bagian tiang yang berada kurang lebih 30 cm
diatas atau dibawah permukaan tanah, harus dicor beton (voetstoek). Uraian
kerjanya sebagai berikut:
a). Memasang cetakan kaki beton untuk tiang seperti terlhat pada gambar
berikut ini.

Gambar 36. Pemasangan Cetakan Kaki Beton untuk Tiang Besi

48 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN FTTH

b). Cetakan kaki beton dicor beton dengan campuran 1:2:3 (semen:pasir:batu
pecah)
c). Tinggi kaki beton tersebut adalah 60 cm, yaitu 30 cm diatas dan 30 cm
dibawah permukaan tanah.
d). Setelah beton kering dan cetakan dibongkar, kemudian ditimbun tanah dan
diratakan. Bagian yang berada diatas permukaan tanah diplester halus,
permukaannya dibuat landai dengan sudut kemiringan 15 derajat.

Gambar 37. Kaki Beton pada Tiang Besi

49 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN FTTH

e). Tiang di cat dengan cat besi warna hitam dan ban warna perak, lihat gambar
berikut ini.

137 cm
Pipa Paralon atau
Guide Ring

ODP

Tiang 7 m

Riser Pipe

423 cm

80 cm
300 cm

80 cm

100 cm
Permukaan Tanah

Pondasi

140 cm

Keterangan:
Seluruh bagian tiang yang termasuk ditanam dan asesorisnya dicat hitam, kecuali:
Kotak KP dicat Aluminiumverf.
Band tiang dicat Aluminiumverf.
Nomor tiang dicat putih

Gambar 38. Pengecetan Tiang dan Assesoriesnya

50 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN FTTH

b. Penanaman Tiang Beton


Penanaman Tiang Beton dengan menggunakan alat bantu kaki tiga.
1) Membuat lubang galian dengan ukuran sebesar diameter tiang ditambah 10 cm
berkeliling dan dengan kedalaman 1/6 panjang tiang ditambah 20 cm untuk
lapisan dasar.
2) Sebelum Tiang Beton ditanam, batu-batuan ukuran sedang (diameter 5 - 20 cm)
atau sirtu/koral dimasukkan ke dasar lubang sebagai lapisan dasar setebal 20
cm, lihat gambar berikut ini.

Gambar 39. Pekerjaan Kaki Tiang pada Tiang Beton

3) Memasang peralatan kaki tiga dan katrol sehingga posisi tengah-tengah tiang
berada di bawah puncak kaki tiga tersebut.
51 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN FTTH

4) Penanaman Tiang diantara persil atau tempat yang tidak mengganggu ketertiban
umum dan juga diperhitungkan estetikanya.
5) Tiang ditambat pada katrol dengan bantuan kawat sling dengan posisi ikatan
kawat + 0,55 panjang tiang dari ujung bawah, selanjutnya tiang didirikan
ditengah-tengah lubang dengan bantuan katrol, lihat gambar berikut ini.

Gambar 40. Penanaman Tiang Beton dengan Kaki Tiga


6) Setelah diteliti bahwa tiang sudah berdiri tegak lurus, kemudian lubang ditimbun
dan dipadatkan. Selanjutnya dilakukan pemadatan dengan urugan sirtu/koral
dan batu-batuan pada celah lubang antara Tiang Beton dan tanah lapis demi
lapis secara merata dengan menggunakan linggis.
7) Setelah pemasangan tiang selesai peralatan kaki tiga dibongkar.

52 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN FTTH

c. Penanaman Tiang Kayu


Urutan kerjanya sama dengan mendirikan Tiang Besi, perbedaannya adalah
bahwa, pada penanaman Tiang Kayu tidak diperlukan pemasangan kaki beton.
Sebagai gantinya maka bagian tiang yang tertanam harus dibalut karung/goni yang
dicelup dengan bahan anti rayap.

3.6.4 Pemasangan Temberang


Temberang berfungsi untuk memperoleh keseimbangan gaya yang bekerja pada tiang
agar tiang tetap berdiri tegak lurus. Pemasangan temberang dilakukan pada :
a. Tiang awal dan akhir dari rute kabel udara.
b. Tiang rute Kabel Udara dengan sudut tikungan lebih besar dari 15 derajat atau
sesuai kebutuhan agar keseimbangan beban tiang tetap terjaga.
c. Tiang rute lurus dengan beban yang cukup berat dan sering terkena gangguan angin
kencang. Untuk rute semacam ini biasanya dipasang temberang angin pada setiap
5 gawang atau sesuai dengan kebutuhan.
Berikut ini adalah macam-macam temberang dan cara pemasangannya:
a. Temberang tarik
Temberang tarik adalah temberang yang dipasang pada tiang dengan
menggunakan kawat temberang dan perlengkapan bantu berupa batang besi (besi
beton diameter 16 mm, panjang 180 cm) dan pelat besi (40 x 40 x 0,5 cm). Adapun
cara pemasangannya sebagai berikut :
1) Membuat lubang galian untuk penanaman besi pelat dan batang besi temberang
ukuran (50 X 50) cm dan dalamnya 140 cm.
2) Kawat temberang (besi baja pilin 7 x 1,2 mm atau 7 x 1,5 mm atau kawat besi 4
mm) bagian ujungnya diikatkan pada span wartel dan diperkuat dengan Buldog
Grip 3 bh (jarak 5 cm, 15 cm dan 15 cm). Pada bagian pangkal/ujung bawah
diikat mati pada batang temberang.
3) Cara mengencangkan kawat temberang dengan cara memutar sekang ulir
(span wartel).
4) Bagian dari batang besi temberang yang muncul dipermukaan tanah sepanjang
40 cm.
5) Untuk lokasi yang rawan terhadap lalu lintas perlu dipasang pengaman berupa
pipa galvanis diameter 25 mm, dan dicat dengan warna menyolok (kuning hitam)
pada kawat temberangnya.
Besi sekang dipasang pada tiang yang memerlukan temberang, sekaligus dilengkapi
dengan span wartel dan terlihat pada gambar berikut ini.

53 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN FTTH

10 Cm

span wartel

kaos timbel

buldog grip

kawat ikat
tali baja 7 atau 12 lembar

kawat ikat

timbel
besi beton 1/6 inch
permukaan tanah

1 meter atau lebih

plat besi

Gambar 41. Pemasangan Temberang Tarik

54 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN FTTH

b. Temberang sokong/tunjang
Temberang ini menggunakan tiang sebagai penyokong dan dipasang karena di
tempat tersebut tidak memungkinkan dipasang temberang tarik. Adapun cara
pemasangannya adalah sebagai berikut:
1) Tiang penyokong ditanam dengan kedalaman minimal 60 cm, sudut kemiringan
sekitar 45 derajat dengan posisi berlawanan dengan arah gaya yang bekerja pda
tiang rute yang disokong. Sudut kemiringan bisa diubah sesuai dengan kondisi di
lapangan.
2) Pada dasar galian tiang sokong ditimbun/ditopang dengan batu-batu besar
untuk menahan tekanan yang bekerja pada tiang sokong agar tidak amblas.
3) Tiang penyokong dipasang menempel pada tiang rute dengan menggunakan
besi sekang atau sungkup seperti terlihat pada gambar berikut.

Gambar 42. Temberang Sokong


c. Temberang Labrang.
Temberang ini menggunakan tiang bantu, karena pada tempat tersebut tidak
memungkinkan dipasang temberang tarik maupun temberang sokong. Adapun cara
pemasangan sebagai berikut:

55 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN FTTH

10 Cm

TEMBERANG TARIK

Spanwartel

tiang labrang

bulldog grip

tali baja 7 atau 12 lembar

10 Cm

polestrap with
suspension fitting

1) Tiang bantu yang dilengkapi temberang tarik ditanam berseberangan dengan


tiang rute dan dalam posisi berlawan dengan arah bekerjanya gaya yang akan
dilawan.
2) Kawat temberang dipasang menyilang jalan dan ditarik antara tiang rute dan
tiang bantu.
3) Mengencangkan temberang dengan cara mengatur sekang ulir (span wartel).

Gambar 43. Temberang Labrang

56 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN FTTH

Kawat/slink

penyangga
Kabel
Tiang
penyangga

Tiang Rute

Kawat
Temberang

penyangga

Sungai

Jalan

Gambar 44. Contoh Temberang Labrang


d. Untuk lokasi yang tidak memungkinkan dipasang temberang pada rute belokan
maka digunakan teknik tiang ganda.

Gambar 45. Tiang Ganda Pengganti Temberang

57 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN FTTH

Temberang pada rute belokan dengan meggunakan teknik tiang ganda, pembuatan
pondasinya mengacu pada pembuatan pondasi pada pondasi tiang tunggal.
Kemudian pasang accessoris untuk pemasangan dan penambatan kabel udara
pada tiang.

3.8 Node B
Node B adalah suatu bangunan atau node untuk menempatkan perangkat access
broadband wireless. Perangkat yang ada di Node B diantaranya:
a. Perangkat aktif broadband wireless
b. Tower
c. Antena
d. Optical Network Termination (ONT)
e. Optical Distribution Point (ODP)
f. Optical Termination Block (OTB)
g. Kabel Outdoor/Indoor fiber optik
Beberapa hal yang perlu diperhatikan terkait dengan instalasi jaringan akses fiber optik
di Node B.
a. Apabila di Node B tersebut terdapat perangkat ODP atau OTB maka cara
instalasinya mengacu terhadap masing-masing instalasi perangkat tersebut yang di
jelaskan di sub bab instalasi perangkat tersebut.
b. Kabel outdoor yang diterminasi di ODP atau OTB dapat berupa Fiber Catuan
Langsung (FCL).
c. Kabel outdoor yang diterminasi di ODP atau OTB dapat juga berupa kabel
distribusi dari ODC atau kabel drop dari ODP.
d. Dengan pertimbangan akan adanya pemakain Tower bersama dan untuk
keperluan spare/cadangan, jika memungkinkan jumlah kabel yang ditarik atau
diterminasi ke Node B sebanyak 12 core.
e. Kondisi kabel yang di tarik atau diterminasi di ODP/OTB Node B harus memenuhi
spek teknis yang dipersyaratkan.
f. Jalur kabel outdoor sebelum masuk ke bangunan/shelter Node B harus
memperhatikan estetika dan tidak mengganggu kabel atau perangkat lainnya.
Untuk kabel outdoor areal sebaiknya di tambatkan terlebih dahulu di Tiang
tersendiri jangan di tambatkan di besi Tower seperti gambaran berikut ini.

Gambar 46. Contoh Penambatan Kabel Udara Fiber Optik ke Tiang Tower
58 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN FTTH

g. Kondisi Inlet atau lubang yang terbuka yang ada di Shelter BTS agar ditutup untuk
menghindari debu, binatang atau kotoran yang masuk, seperti gambar berikut ini.

Gambar 47. Contoh Penutupan Inlet/Lubang yang Terbuka pada Shelter BTS

59 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

4.

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

Dalam instalasi kabel jaringan FTTH ini membahas hal-hal yang terkait dengan:
a. Instalasi kabel tanam langsung (KTL).
b. Instalasi kabel Duct.
c. Instalasi kabel air blown (ABC).
d. Instalasi kabel udara.
e. Instalasi kabel lintasan pada Jalan, Parit/Sungai dan Rel Kereta Api.
f. Instalasi kabel drop.
g. Instalasi kabel pelanggan (IKP) meliputi instalasi kabel rumah (IKR) dan instalasi
kabel gedung (IKG).

4.1

Instalasi/Penarikan Kabel Tanam Langsung (KTL)

Beberapa hal yang perlu diperhatikan saat melakukan penarikan kabel tanam langsung
diantaranya:
a. Pada saat pengiriman ke lokasi pemasangan, kabel fiber optik yang akan dipasang
harus berada pada haspel/gulungan yang tertutup dan sesuai dengan
peruntukkannya.
b. Pada saat pemasangan kabel, haspel dapat diletakan diatas trailer kemudian
ditarik dengan kendaraan, atau haspel ditempatkan di suatu tempat dengan
mempergunakan dongkrak (flexible hause) kemudian ujung kabel fiber optiknya
yang ditarik.
c. Pada saat membuka tutup haspel lakukan dengan hati-hati agar kabel fiber optik
didalamnya tidak rusak, lalu bersihkan paku yang menancap dan material lainnya
sebelum kabel dikeluarkan agar tidak membahayakan dan tidak mengganggu
putaran haspel.
d. Slack atau spare kabel disediakan pada kondisi sebagai berikut:
1) Pada lokasi sekitar rute kabel terdapat demand yang cukup tinggi sehingga ada
rencana pengembangan dikemudian hari.
2) Pada lokasi sambungan/pencabangan.
3) Pada ujung kabel yang akan diterminasi pada Node.
e. Panjang slack spare disediakan sepanjang 10 (sepuluh) meter atau masing-masing
sepanjang 5 meter pada setiap ujung kabel pada saat penyambungan.
f. Untuk lokasi yang ada sambungan/pencabangan maupun slack kabel fiber optik,
maka diatas permukaan tanah dari sambungan kabel tersebut dibuat patok
(marking post) dari beton atau memberikan Electronic Marking Post (EMP).
Tujuannya adalah untuk memudahkan pencarian letak sambungan/ pencabangan
atau slack. Catat titik koordinat lokasi sambungan atau slack tersebut dengan
menggunakan GPS.
g. Slack dari sambungan/pencabangan atau spare kabel fiber optik tersebut harus
digulung dan diletakkan dekat sambungan dengan radius gulungan minimal 20 kali
diameter kabel yang ditanam dengan kedalaman sama dengan kedalaman alur
galian. Penempatan Slack kabel harus dipasang dengan posisi horisontal untuk
lokasi non handhole atau non manhole dan posisi vertikal untuk lokasi
handhole/manhole. Untuk penempatannya diatur sedemikian rupa sesuai dengan
kondisi sehingga tidak mengganggu terhadap kabel lain yang ada dilokasi tersebut.
Yang dimaksud dengan slack non handhole atau non mainhole adalah slack yang

60 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

di tanam langsung tidak dilokasi/menggunakan handhole atau mainhole, biasanya


di lakukan di depan/dekat kabinet.
h. Apabila setelah penarikan kabel tidak langsung dilakukan penyambungan, maka
ujung kabel yang akan disambung supaya diperlihatkan atau dimunculkan keatas
permukaan tanah dan diberi seal/end cap agar mudah ditemukan kembali.
i. Slack ujung kabel optik yang akan diterminasi pada Optical Distribution Cabinet
(ODC) sebaiknya ditempatkan pada Handhole yang dibuat berdekatan atau
berdampingan dengan pondasi ODC.

Gambar 48. Posisi Penempatan Slack Kabel di Handhole dan Patok Pengaman

61 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

Gambar 49. Posisi Handhole pada ODC


j.

Pekerjaan penarikan harus dilaksanakan secara hati-hati untuk menghindari


terjadinya kerusakan pada alat penarik, kabel fiber optik dan tidak menimbulkan
kecelakaan kerja.
k. Tenaga penarik ditentukan berdasarkan panjang rute sebagai berikut:
1) Manual, yaitu dengan tenaga manusia.
2) Semi Otomatis, yaitu tenaga manusia dibantu alat penarik (tirfor).
3) Otomatis, yaitu dengan menggunakan winch truk/pulling machine.
l. Bila pada alur galian terdapat lebih dari 1 (satu) kabel fiber optik yang perlu
dipasang maka penarikan kabel fiber optik dilakukan sekaligus.
m. Pengamanan atau pelindung Slack dan sambungan pada sistem tanam langsung
menggunakan Capstone atau Handhole.

Pelaksanaan penarikan/pemasangan kabel tanah fiber optik tanam langsung


diantaranya sebagai berikut:
a. Penarikan kabel fiber optik dilaksanakan dengan memperhatikan faktor
kemudahan, keamanan dan apabila dilakukan dijalan raya harus diperhatikan
kondisi lalu lintas pada saat itu.
b. Kabel ditarik melalui bagian bawah haspel yang ditempatkan pada trailer,
kemudian ujung kepala kabel ditambatkan. Untuk penggelarannya dilakukan
dengan cara menjalankan kendaraan penarik secara pelan-pelan atau haspel
dipasang diatas dongkrak yang kuat kemudian ujung kepala ditarik menjauhi
haspel.
c. Untuk menghindari kerusakan kulit kabel akibat gesekan pada saat penarikan
maka pada sepanjang jalur penarikan harus dipasang rol-rol kabel dengan interval
jarak kurang lebih dua meter.
d. Kabel yang sudah tergelar sepanjang alur galian kemudian dimasukan kedalam
galian yang sudah diisi pasir setebal 5 cm.

62 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

e. Setelah panjang kabel cukup maka kabel dapat dipotong dan ujungnya harus
ditutup/didop dengan end cap panas kerut.
f. Pada saat penarikan kabel fiber optik terutama pada alur kabel yang banyak
tikungan supaya dihindari tekukan yang tajam, bending radius minimum 20 kali
diameter kabel.
g. Apabila diperlukan kabel dapat dilucuti dari haspel sebagian atau semuanya
membentuk sistim angka delapan, kemudian dilakukan penarikan.
h. Posisi kabel dalam tanah harus teratur rapi dan tidak boleh melilit dengan kabel
existing, kabel catuan listrik atau pipa PAM . Bila perlu dipilih alur lain yang relatif
aman.

4.2

Instalasi/Penarikan Kabel Duct

Ada 3 (tiga) tahapan/langkah dalam melakukan penarikan kabel duct yaitu tahap
persiapan atau rodding duct, pemasangan sub duct dan pemasangan/penarikan kabel
duct.

4.2.1

Persiapan/Rodding Duct

Rodding Duct dilaksanakan untuk memastikan bahwa pipa duct yang akan dipakai
untuk penggelaran sub duct maupun kabel fiber optik dalam kondisi baik dan bebas
dari kotoran. Beberapa hal yang terkait dengan persiapan/rodding duct diantaranya
sebagai berikut:
a. Dalam hal membuka maupun menutup tutup manhole gunakan katrol yang sesuai
dengan berat dari tutup manhole tersebut.
b. Pastikan bahwa didalam Manhole tidak ada gas berbahaya.
c. Bila manhole tergenang air gunakan pompa air untuk menguras air tersebut. Air
buangan/lumpur dari pompa tidak boleh dibuang ke jalan tetapi harus dibuang ke
parit.
d. Pipa duct yang akan dipakai harus berada pada jalur yang sama dalam satu rute
duct.
e. Pipa duct harus dipilih mulai posisi paling pinggir (disesuaikan dengan rute) dan
paling atas. Bila pipa duct yang dipilih rusak/ngeblok dan tidak dapat diperbaiki lagi
maka dipilih pipa duct sebelahnya.
f. Pemasangan tali pemancing pada duct (rodding duct) dapat dilakukan dengan
beberapa macam cara yang dapat dipilih yaitu:
1) Dengan peniupan parasut.
2) Dengan penghisapan.
3) Dengan Stik /pipa.
4) Dengan Roader.
g. Pembersihan dan pemeriksaan pipa duct dapat dilakukan dengan cara:
1) Konvensional (menggunakan sikat baja dan mandril).
2) Modern (menggunakan kamera pipa dan water jet).
h. Pada saat pengiriman ke lokasi pemasangan, sub duct maupun kabel fiber optik
yang akan dipasang harus berada pada haspel/gulungan yang tertutup dan sesuai
dengan peruntukkan manhole.
i. Pada saat pemasangan sub duct, haspel dapat diletakan diatas trailer kemudian
tarik dengan kendaraan, atau haspel ditempatkan didekat manhole dengan

63 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

mempergunakan dongkrak (flexible hause) kemudian ujung sub-duct/kabel fiber


optiknya yang ditarik.
j. Pada saat membuka tutup haspel laksanakan dengan hati-hati agar sub-duct/kabel
fiber optik didalamnya tidak rusak, lalu bersihkan paku yang menancap agar tidak
membahayakan dan tidak mengganggu putaran haspel.
Rodding duct dilakukan untuk pemasangan tali pemancing pada duct. Adapun cara
pelaksanaannya menggunakan beberapa cara diantaranya:
a. Peniupan parasut
Prinsip kerjanya yaitu tali pemancing diikatkan pada parasut di pipa duct dan diberi
sealing udara, lalu dihembus oleh kompresor udara, sehingga parasut terdorong
sampai pada ujung duct di Manhole berikutnya seperti gambar berikut.

Gambar 50. Prinsip Kerja Peniupan Parasut


b. Penghisapan
Prinsip kerjanya yaitu, tali nylon dihisap dengan reductor yang dipasang pada
manhole seperti terlihat pada point a.
c. Dengan Stick (Pipa)
Prinsip kerjanya yaitu, pipa dimasukkan ke dalam duct melalui manhole yang
disambung-sambungkan sehingga dapat mencapai manhole berikutnya. Kemudian
tali pemancing tersebut diikatkan pada ujung pipa lalu ditarik.

.
Gambar 51. Prinsip Kerja Penghisapan
d. Roader
Prinsip kerjanya yaitu, rod berdiameter lebih kurang 10 mm terbuat dari fiber yang
dilapisi dengan selubung Poly Ethylen tergulung di rel, dimasukkan ke dalam pipa
duct, untuk menarik tali pemancing. Alat ini dapat digunakan untuk pembersihan
duct block dengan memasang sikat kawat dan madril.
64 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

Pekerjaan cleaning dan checking duct dilaksanakan sebelum penarikan kabel dimulai.
Diperlukan beberapa peralatan kerja, antara lain:
a. Peralatan Konvensional.
1) Sikat kawat baja.
Sikat yang terbuat dari baja digunakan untuk membersihkan kotoran yang
terdapat dalam pipa. Pada kedua ujung sikat terdapat mata pengait sebagai
tambat tali penariknya atau dapat juga menggunakan roader, sedangkan ujung
satunya sebagai penambat mandril.

M a n d r il

S ik a t K a w a t B a ja

A n ti P u lir/S w iv e l

Gambar 52. Peralatan Pembersihan Duct


2) Mandril
Mandril terbuat dari bahan logam atau kayu, berdiameter sedikit lebih kecil dari
pipa duct (10cm) dan panjangnya lebih kurang 87,5 cm, pada ujungnya terdapat
mata pengait. Fungsinya untuk membersihkan atau mengetes kondisi pipa duct.
Prinsip kerja alat tersebut yaitu, sikat kawat diikatkan pada tali penarik atau
roader, kemudian pada ujung kait lainnya dipasang mandril, pada ujung mandril
diikatkan pula tali penarik lainnya. Setelah penarikan dari salah satu manhole
dilakukan, maka hal tersebut dapat diulang kembali melalui manhole lainnya
dengan cara membalik posisi sikat kawat dan mandrilnya. Untuk lebih jelasnya
dapat dilihat pada Gambar berikut ini.

65 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

Tali Penarik

Tali Penarik
Sikat Pembersih
Madril

Manhole M1

Manhole M2

Gambar 53. Mandril dengan Sikat Pembersih


b. Kamera pipa dan Water Jet.
Alat ini mengggunakan kamera yang diperpanjang jangkauannya dengan
menggunakan kabel fiber optik yang dimasukkan ke dalam pipa duct. Fungsinya
untuk mengetahui kondisi pipa duct. Jika diketahui pipa duct block, maka dilakukan
pembersihan dengan menggunakan pompa air berkekuatan besar yang disalurkan
melalui pipa yang dimasukkan ke dalam pipa duct, sehingga kotoran yang menutupi
pipa tersebut dapat tersapu bersih. Kedua alat tersebut menjadi satu dengan
kendaraan (truck). Jika penggunaan peralatan di atas tidak dapat dilaksanakan
karena adanya kerusakan pipa duct, maka harus dilaksanakan perbaikan pipa duct
terlebih dahulu. Untuk itu kerusakan harus di lokalisir terlebih dahulu untuk
meminimumkan pekerjaan penggalian. Selanjutnya alat khusus yang terdiri dari
Transmiter (sonde) dimasukkan ke dalam pipa duct dengan menggunakan roader
sampai sonde tersebut tidak dapat melalui pipa yang rusak. Kemudian alat receiver
dapat digunakan untuk mencari posisi sonde tersebut sampai tepat di atas titik
kerusakan. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar berikut.

R e c e iv e r

B lo k
R O AD E R
S o n d e /T r a n s m itte r

Gambar 54. Peralatan Kamera


66 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

4.2.2

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

Pemasangan/Penarikan Kabel Duct

Beberapa hal yang perlu diperhatikan saat melakukan pemasangan/penarikan kabel


dalam Sub-Duct diantaranya:
a. Slack atau spare kabel disediakan pada kondisi sebagai berikut:
1) Disekitar lokasi manhole terdapat demand yang cukup tinggi sehingga ada
rencana pengembangan dikemudian hari.
2) Pada lokasi sambungan/pencabangan.
3) Pada manhole belokan dari rute duct yang tidak lurus.
Panjang slack/spare disediakan sepanjang 10 (sepuluh) meter atau masing-masing
sepanjang 5 meter pada setiap ujung kabel pada saat penyambungan.
b. Slack atau spare kabel digulung dan diikat di dinding manhole pada dudukan besi
yang tersedia, besarnya radius gulungan adalah minimum sebesar 20 D (D =
Diameter kabel). Disarankan dibuatkan cable support spare pada dinding Manhole
sedemikian rupa sehingga tidak mengganggu pekerjaan berikutnya.
c. Penarikan dapat dimulai dari awal/tengah/akhir rute duct dengan memperhatikan
kondisi lalu lintas pada saat itu, atur kabel fiber optik sedemikian rupa agar ujungnya
tidak ditengah duct.
d. Posisi kabel dalam manhole harus didalam pipa sub duct yang sama dan satu jalan
agar kabel tidak saling menyilang.
e. Alat penarik harus cukup kuat untuk menarik kabel dan ditempatkan sedemikian
rupa dekat manhole agar tension (tegangan tarik) yang bekerja seminim mungkin.
f. Untuk menghindari banyaknya gesekan pada kabel oleh benda yang dilaluinya
dalam penarikan sub duct, tidak boleh terlalu cepat dan bila perlu dapat
menggunakan rol kabel (cable reel).
g. Tali penarik harus cukup kuat dan tidak boleh putus untuk itu disarankan
menggunakan kawat serabut baja, sedangkan untuk tali pemancing yang
dimasukkan terlebih dahulu kedalam pipa duct diperbolehkan menggunakan tali
plastik.
h. Agar dalam penarikan tidak merusak kabel maka ujung kabel yang akan ditarik
harus dipasang kabel grip/pulling eye dan agar tidak melintir pada ujung kabel
dipasang alat anti pullir alat (swivel ).
i. Gunakan kabel guide untuk memasukkan kabel fiber optik ke pipa duct dan
gunakan intermediate puller (penarik antara) pada duct antara.
j. Cara pemasangan kabel fiber optik di duct dapat dilakukan dengan beberapa cara
tergantung teknologi yang dipilih yaitu:
1) Manual, dengan tenaga manusia.
2) Semi Otomatis, dengan tenaga manusia dibantu alat penarik (Tirfor).
3) Otomatis, yaitu dengan winch/pulling machine dan pulling force minimum 2000
Newton.
k. Untuk memperlancar jalannya penarikan di dalam pipa duct dan manhole, maka
perlu petugas pengawas dan handy talkie atau alat komunikasi lainnya ditempattempat yang diperlukan.
l. Pekerjaan penarikan harus dilaksanakan secara hati-hati untuk menghindari
terjadinya kerusakan pada alat penarik, kabel fiber optik dan tidak menimbulkan
kecelakaan kerja.
m. Kabel fiber optik yang baru dipasang di dalam pipa duct sebaiknya dibiarkan dahulu
minimal 1 (satu) hari setelah penarikan dengan maksud menormalisasi perubahan
material fiber optik sebagai akibat penarikan.
67 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

n. Kabel fiber optik sebaiknya diletakkan disebelah kiri atau kanan dekat dinding
manhole dan menumpang pada besi bearer yang ada sehingga bagian tengah
Manhole ada ruang kosong untuk kerja.
o. Pada saat penarikan perlu diperhatikan bending radius (radius tekukan), bending
radius minimum 20 x diameter kabel.
p. Bila rute duct banyak belokan maka haspel diletakkan sedekat mungkin dengan
lokasi belokan dengan maksud mengurangi beban alat penarik.
q. Penempatan kabel fiber optik didalam sub duct diatur sebagai berikut dengan
asumsi jumlah pipa/lubang sub-duct 3 (tiga) buah untuk 1 (satu) pipa duct, kecuali
bila pada manhole tersebut terdapat pencabangan, sub-duct dapat dipilih dari pipa
duct yang berbeda seperti tabel dibawah ini.
Tabel 5. Penempatan Kabel Fiber optik
Kabel fiber optik ke :
1
2
3
4
5
dst.

Sub-duct lubang no :
1
2
3
1
2
dst.

Pipa duct no :
1
1
1
2
2
dst.

r. Pipa duct berisi kabel yang menuju ke gedung harus dilengkapi dengan seal untuk
menghindari gangguan dari binatang pengerat atau serangga.
s. Setiap kabel yang dipasang harus dilengkapi dengan label dari bahan aluminium
dengan tulisan sistem press (ketok) yang menerangkan jenis kabel dan nama
proyeknya.
Pemasangan Kabel Duct Fiber Optik dalam HDPE.
a. Penarikan HDPE tanam langsung dilaksanakan dengan memperhatikan faktor
kemudahan, keamanan dan apabila di jalan raya perhatikan kondisi lalu lintas pada
saat itu.
b. HDPE tanam langsung ditarik melalui bagian bawah haspel yang ditempatkan
pada trailer, kemudian ujung kepala HDPE tanam langsung ditambatkan.Untuk
penggelarannya dilakukan dengan cara menjalankan kendaraan penarik secara
pelan-pelan atau haspel dipasang diatas dongkrak yang kuat kemudian ujung
kepala ditarik menjauhi haspel.
c. HDPE tanam langsung yang sudah tergelar sepanjang alur galian kemudian
dimasukan kedalam galian yang sudah diisi pasir setebal 5 cm.
d. Setelah panjang HDPE tanam langsung cukup maka dapat dipotong dan ujungnya
harus ditutup.
e. Pada saat penarikan HDPE tanam langsung terutama pada alur yang banyak
tikungan, agar dihindari tekukan yang tajam karena dapat mengakibatkan HDPE
blok (patah/buntu).
f. Posisi HDPE tanam langsung dalam tanah harus teratur, rapi dan tidak boleh
melilit dengan kabel existing, kabel catuan listrik atau pipa PAM . Bila perlu dipilih
alur lain yang relatif aman.
g. Sambungan HDPE tanam langsung harus menggunakan soket khusus di bagian
luar.

68 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

h. Setelah penggelaran HDPE tanam langsung, kemudian masing-masing span


dipasang tali pancing untuk alat bantu penarikan kabel.
i. Kabel yang ditarik di dalam HDPE tanam langsung dapat menggunakan kabel
duct fiber optik atau kabel tanah fiber optik tergantung desain.

Gambar 55. Konstruksi Penanaman Kabel

4.3

Instalasi/Penggelaran FO Air Blown Cable (ABC) dan ABF

Dalam menggelar ABC dan ABF membutuhkan tahapan implementasi penggelaran


microduct lebih awal sebelum men-deploy kabel fiber optik ABC atau ABF. Dengan
kondisi ini tahapan proses dalam sistem ABC akan memakan waktu yang lebih banyak
dibandingkan dengan sistem konvensional. Berikut ini perbandingan tahapan
pemasangan/instalasi teknik ABC/ABF dan konvensional.

69 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

Beberapa faktor yang menjadi bahan pertimbangan dalam penggelaran kabel ABC
adalah sebagai berikut:
a. Dalam kondisi tidak tersedia sistem main ducting, sebelum penggelaran kabel
ABC/ABF harus melakukan penanaman microduct terlebih dahulu. Sesuai dengan
karakteristik bahan microduct, teknik penanaman microduct idealnya harus
dilakukan dengan metode penggalian terbuka (open trenching) dan rute jalur kabel
tidak berbelok dan naik turun secara ekstrem (bending 20 x Diameter Microduct)
b. Karakteristik bahan microduct tanam langsung mempunyai sifat rigiditas
(kekakuan) yang tinggi sehingga sulit diterapkan pada sistem boring.
Kabel FO ABC dapat difungsikan sebagai kabel feeder dan kabel distribusi sedangkan
untuk kabel ABF dipergunakan untuk kabel drop/penanggal.

4.3.1

Komponen Implementasi Teknik Instalasi kabel FO ABC/ABF

Komponen-komponen utama yang dibutuhkan dalam implementasi teknik penggelaran


kabel fiber optik ABC/ABF diantaranya adalah:
a. Microduct
b. Kabel fiber optik khusus untuk ABC/ABF
c. Asesoris dan tool pencabangan
d. Tool untuk peniupan kabel fiber optik

Gambar 56. Komponen Microduct

Gambar 57. Komponen Kabel ABC/ABF

70 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

Gambar 58. Asesoris dan Tool Branching ABF

Gambar 59. Tool Peniupan Kabel ABF

4.3.2

Teknik Instalasi ABC/ABF

Pekerjaan utama dalam teknik instalasi ABC/ABF adalah :


a. Pemasangan Microduct
b. Pemasangan kabel fiber optik dengan menggunakan teknik blowing (peniupan).

4.4.2.1 Pemasangan kabel fiber optik ABC/ABF dengan Menggunakan


Teknik Blowing
Beberapa hal yang harus diperhatikan dalam pemasangan kabel fiber optik dengan
menggunakan teknik blowing diantaranya sebagai berikut:
a. Proses pelaksanaan pekerjaan peniupan kabel fiber optik ABC/ABF dilakukan,
apabila pekerjaan penggelaran microductnya telah selesai dipasang/gelar.
b. Besarnya tekanan udara yang mendorong kabel fiber optik ABF tidak menyebabkan
gaya tarikan yang melebihi batas kemampuan kekuatan tarik kabel.
71 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

c. Karena belum ada standar internasional maka besarnya tekanan udara yang
meniup/mendorong kabel fiber optik ABF atau piston/pelampung sesuai dengan
standar produk alat tersebut.
Piston penarik yang dipasang di kepala digunakan untuk menarik berkas kabel serat
optik melalui ruang microduct dengan meniupkan aliran udara. Instalasi sepenuhnya
bebas gesekan, sehingga dapat menghilangkan kerusakan yang dapat terjadi pada
kabel serat optik pada penarikan secara tradisional melalui jaringan. Untuk penarikan
tersebut dibutuhkan sebuah kompresor udara standar sebagai pemasok udara untuk
mendorong piston kearah ujung jauh. Sangat dianjurkan penggunaan pendingin udara
yang dapat mensuply kompresor yang berguna untuk menjaga suhu udara di dalam
microduct selama instalasi tetap rendah. Proses peniupan tersebut seperti pada
gambar berikut ini.

Gambar 60. Proses Peniupan Kabel ABF


Jika tidak terdapat kendala peniupan udara diatur sedemikian rupa sehingga
kecepatan penarikan lebih kurang 80 meter per menit. Dengan kecepatan tersebut
untuk penarikan 2000 meter kabel ABF/ABC dibutuhkan waktu lebih kurang 30 menit.

72 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

Prisip kerja dari Blowing Machine


dipengaruhi oleh kombinasi mekanisme
kontrol penggerak roda dan aliran udara
yang stabil. Profil tekanan sepanjang
tabung memberikan tarikan udara yang
berfungsi mengurangi friksi/gesekan serta
mendorong serat optik terpasang sampai
titik akhir terminasi. Metode Airblown
mampu mengurangi Fiber Stress secara
signifikan sehingga bisa mempertahankan
usia pakai fiber optiknya tersebut seperti
gambar disamping ini.
Dalam implementasinya, instalasi fiber
optik menggunakan metode airblown akan
dipengaruhi oleh 2 kondisi lingkungan yakni
kondisi kering dan basah, yang akan
sangat mempengaruhi kinerja dan hasil
jetting, seperti terlihat pada ilustrasi gambar
dan tabel berikut.
Gambar 61. Cara Kerja Mesin Airblown

Gambar 62. Komponen Mesin Airblown

73 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

Beberapa hal yang perlu diperhatikan


sebelum melakukan instalasi air blown
cable pada microduct yang sudah
terpasang diantaranya :
a. Persiapan kit, kompresor dan
blowing unit.
Microduct
Provider
biasanya
menyediakan basik kompresor kit
yang dirancang untuk aplikasi FTTH.
Kit terdiri atas standar generator
bertekanan 4 - 15 bar untuk
mengoperasikan Blowing Unit
b. Performa Jetting/Blowing.
Jarak
tiupan
kabel
sangat
bergantung pada beberapa elemen,
diantaranya ukuran tabung, aliran
udara, besar tekanan, jumlah
lengkungan sepanjang rute menuju
lokasi, radius lekukan tabung dan
jumlah bundel tabung, kondisi
cuaca, dingin atau panas, dll
c. Mencapai Optimum Jetting.
Rata-rata suhu pada saat proses blowing sebaiknya ada dikisaran -10C sampai
60C, baik suhu dalam tube maupun di luar. Jika yang terjadi kondisi suhu kurang
dari atau lebih dari yang disarankan atau adanya perbedaan ekstrem antara suhu
dalam tube dan suhu kamar maka besar kemungkinan hasilnya jarak blowing akan
lebih pendek.
d. Sponge testing
Ukuran spons yang sesuai adalah 10 kali dari ukuran dimensi micro/primary tube.
Masukkan spons ke ujung tabung dengan tekanan antara 10 15 bar. Jika spons
lolos sempurna ke ujung tube yang lain, maka proses cable blowing dapat
dilanjutkan. Proses spons test ini juga dapat membersihkan kotoran dan
kelembaban yang ada di dalam micro/primary tube
e. Ball (steel or plastic) test
Setelah melakukan spons test, disarankan untuk melanjutkan ke Ball test. Bola yang
terbuat dari logam atau plastik itu memiliki ukurang kurang lebih 85% dari dimensi
primary tube. Gunakan besaran tekanan yang sama untuk meniup bola logam itu
sampai ke ujung tube yang lain. Jika berhasil sempurna maka proses blowing kabel
dapat dilanjutkan. Dimohon supaya berhati-hati pada saat menerima bola logam di
ujung tube yang mengarah keluar, karena dipastikan bola akan bergerak cukup

74 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

4.4

Instalasi Kabel Udara

4.4.1

Persiapan Pemasangan/instalasi Kabel Udara

Berbagai tahapan yang perlu dipersiapkan dalam pemasangan kabel udara


diantaranya:
a.

Mempersiapkan peralatan dan material sebagai berikut:


1) Alat untuk membuat lubang sebagai tempat penanaman tiang seperti linggis,
cangkul, sekop, belincong, bor tanah dan lain-lain.
2) Tiang Besi yang diantaranya sesuai dengan STEL L-003, L-018, L-019 dan L020 atau Tiang Beton sesuai STEL L-022, L-023 dan L-024 atau STEL yang
berlaku.
3) Alat untuk menaikan kabel keatas truk seperti tali dan papan peluncur atau katrol
atau fork lift atau truk khusus yang dapat menaikan, menurunkan, mengangkut
kabel dan sebagai jack drum.
4) Alat untuk penarikan kabel seperti dongkrak haspel, alat penarik kabel (Tirfor,
Tracktang, alat anti pulir/swivel dan lain-lain)
5) Rambu-rambu lalu lintas dan alat pengaman lainnya.
6) Alat pangangkut personil dan material.
7) Alat komunikasi (Handy Talkie/Handphone).
8) Safety belt.
9) Waterpass (untuk mengukur tegak lurusnya tiang).

4.4.2

Pemasangan Kabel Udara

Beberapa tahapan dalam melakukan pemasangan/penarikan kabel udara diantaranya:


a. Kabel udara dapat dipasang pada tiang baru maupun tiang lama (existing), bila
mempergunakan tiang existing perlu diperhitungkan besarnya gaya rentang kabel
tersebut ditambah gaya rentang kabel existing.
b. Pemasangan kabel udara fiber optik dapat dilakukan sebagai berikut:
1) Rute tiang yang digunakan khusus untuk kabel fiber optik dengan ketentuan
sebagai berikut:
a).Penempatan harus mulai dari posisi paling atas.
b).Untuk tiang 7 meter hanya 2 jalur kabel untuk setiap sisi dan maksimum
kapasitas per kabel 48 core.
c).Untuk tiang 9 meter dapat dipasang 3 jalur kabel untuk setiap sisi dan
maksimum kapasitas per kabel 48 core.
d).Dimungkinkan dipasang kabel fiber optik kapasitas 96 core khusus untuk kabel
feeder dan antar HRB.
2) Rute tiang yang digunakan bersamaan dengan kabel tembaga dengan ketentuan
sebagai berikut:
a).Penempatan kabel fiber optik harus diatas kabel tembaga.
b).Kabel fiber optik tidak diperbolehkan dibendel menjadi satu dengan kabel
tembaga.
3) Untuk rute baru penempatan kabel fiber optik pada tiang berdasarkan
penanggung jawab pengelolaan yaitu:
a).Paling atas untuk kabel fiber optik backbone/regional, junction/OLO dan
junction TELKOM Group.
b).Jalur dibawahnya untuk kabel fiber optik akses/OLO last mile TELKOM Group.
4) Untuk rute eksisting, penempatan kabel optik baru dibawah kabel optik eksisting.

75 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

5) Setiap kabel optik perlu dilakukan pelabelan untuk memudahkan dalam


melakukan identifikasi kabel. Pelabelan berpedoman pada dokumen desain
jaringan FTTH.
c. Cara penambatan kabel udara pada tiang disesuaikan dengan kondisi di lapangan
yaitu:
1) Cara gantung.
Dipergunakan pada rute lurus dengan jarak antar tiang antara 40 meter sampai
50 meter. Instalasi menggunakan asesoris kabel serat optik seperti tension
bracket, suspension klem, stainless steel band, dan lain-lain.
Untuk keseimbangan beban Tiang, maka pemasangan kabel cara gantung
dilakukan dengan urutan besilangan sesuai gambar berikut.

Gambar 63. Pemasangan Kabel Serat Optik di Tiang Beton Antara


Rute Lurus
2) Cara tambat.
a) Dipergunakan pada rute belok atau menikung, lintasan atau rute lurus dengan
jarak antar tiang lebih dari 50 meter (rentang jauh). Penambatan dilakukan
dengan mempergunakan alat bantu khusus dan diusahakan tidak memotong
kawat penggantung (bearer).
b) Penambatan juga perlu dilakukan pada rute lurus setiap 6 sampai 8 gawang
( 300 400 meter) harus tanpa memotong kawat penggantung (bearer).
76 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

c) Penambatan pada rute lurus dapat menggunakan span wartel atau tidak,
untuk rute belok dan tambat awal/akhir harus menggunakan span wartel.

Gambar 64. Penambatan Kabel Lurus pada Tiang

1. Stainless steel band


2. Stopping buckle
3. Tension/ suspenssion
bracket
4. Spanwartel
5. Thimble
6. Guy grip/ buldog grip
7. Plastic strap

Gambar 65. Penambatan Kabel Lurus pada Tiang

77 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

1. Stainless steel band


3. Tension/ suspenssion bracket
4. Spanwartel

Gambar 66. Penambatan Kabel Rute Belok pada Tiang Beton

d) Cara tambat awal/akhir


Dipergunakan pada tiang ODC/ODP (Optical Distribution Cabinet/Optical
Distribution Point)/Optical Clousure/Slack, pada tiang sambungan peralihan
antara kabel tanah dan kabel udara atau kabel udara dengan kabel udara.
Penambatan pada tambat awal/akhir dan tambat antara dapat diinstalasi
sebagai berikut:
(1) Pada tiang besi dapat menggunakan stagklem beugel atau suspenssion
dan stainless steel band.
(2) Pada tiang beton dapat menggunakan suspenssion dan stainless steel
band.

78 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

Gambar 67. Tambat Akhir pada Tiang Besi

Gambar 68. Tambat Akhir pada Tiang Beton/Besi

79 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

Gambar 69. Tambat Awal/Akhir pada Tiang Beton pada Rute Lurus
d. Semua penjepit kabel udara harus terpasang lebih dahulu pada setiap tiang yang
akan dipakai sebagai tumpuan dalam penarikan.
e. Tempatkan haspel sedemikian rupa pada tempat yang paling mudah dalam
penarikan, kemudian bearer ujung kabel disambungkan dengan tali penarik dan alat
anti pulir.
f. Pasang tali penarik pada rol kabel kemudian kabel udara ditarik melalui rol kabel
tersebut, panjang satu kali penarikan maksimum 1 (satu) Km.
g. Alat/tenaga penarik ditentukan berdasarkan panjang rute dan kapasitas kabel
sebagai berikut :
1) Manual, yaitu dengan tenaga manusia.
2) Semi Otomatis, yaitu dengan tenaga manusia dibantu alat penarik, misal Tirfor
dan sejenisnya.
3) Otomatis, yaitu dengan pulling machine/Winch.
h. Setelah selesai penarikan buat tambat awal/akhir dengan mempergunakan track
tang dan pasangkan span wartel (pengatur lentur kabel), sedangkan pada tiang
antara kencangkan kabel dengan cara menjepitkan bearer pada suspension klem
yang ditambat pada tiang.
i. Atur kelenturan kabel sebesar 2% dari panjang gawang (panjang bentangan)
dengan memperhatikan kerapihan dan faktor-faktor sebagai berikut :
1) Batas putus gaya tegangan (breaking tension) dari kawat penggantung (bearer).
2) Berat dari kabel udara (kg/m) termasuk kawat penggantung.
3) Gaya tegangan tambahan seperti beban angin dan batas panjang gawang
(critical span).
j. Buat spare sepanjang 10 meter pada masing-masing ujung kabelnya untuk
penyambungan, setelah panjang kabel cukup maka kabel dapat dipotong. Untuk
Slack dari sambungan/pencabangan/tambat akhir atau spare kabel fiber optik
digulung dan dipasang pada tiang menggunakan slack support dengan radius
gulungan minimal 20 kali diameter kabel yang dipasang (panjang spare untuk
masing-masing ujung kabel 10 meter).
k. Bila setelah penarikan tidak langsung dilaksanakan penyambungan, maka ujung
kabel diamankan dari gangguan dan ujungnya harus ditutup/didop dengan end cap.
80 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

l. Teknik penarikan:
1) Penarikan kabel fiber optik dilaksanakan dengan memperhatikan faktor
kemudahan, keamanan dan kondisi lalu lintas pada saat itu apabila penarikan
dilakukan di jalan raya.
2) Kabel fiber optik ditarik mulai dari suatu titik/node (ODF atau ODC) dan menjauhi
arah node tersebut, seperti gambar dibawah.
3) Kabel ditarik melalui bagian bawah haspel yang ditempatkan pada trailer,
kemudian ujung kepala kabel ditambatkan pada tiang awal. Kemudian kabel
digelar dengan cara menjalankan kendaraan penarik secara pelan-pelan (metode
drive off routes) atau haspel dipasang diatas dongkrak yang kuat kemudian ujung
kepala ditarik menjauhi haspel (metode back pull routes).

Gambar 70. Instalasi Kabel Udara Dengan Metode Drive Off Rutes

Gambar 71. Instalasi Kabel Udara Dengan Metode Back Pull Routes
4) Pada saat penarikan kabel fiber optik terutama pada alur kabel yang banyak
tikungan supaya dihindari tekukan yang tajam, dengan memperhatikan bending
radius minimum 20 kali diameter kabel.

81 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

m. Posisi kabel harus teratur rapi pada tiang tidak boleh melintir atau melilit dengan
kabel existing.
n. Apabila kabel fiber optik menyebrang jalan raya, menyebrang sungai atau
menyebrang rel kereta api maka pemasangannya pada tiang dengan cara ditambat
dan dilengkapi temberang serta tidak boleh ada sambungan.
o. Sudut penyeberangan diatur sedemikian rupa sehingga lintasan kabel yang
menyebrang sependek mungkin, tinggi rute kabel udara diatas jalan raya dan diatas
sungai minimal 6 meter atau sesuai peraturan PEMPROP/PEMKOT/ PEMKAB atau
Instansi terkait setempat sedangkan untuk rute diatas rel kereta api minimal 7,5
meter atau menurut ketentuan PT KAI.
p. Untuk rute kabel udara yang berada dibawah saluran listrik tegangan tinggi maka
disarankan dipilih kabel udara yang sedikit mengandung unsur metalic dan perlu
memperhatikan keselamatan kerja.
q. Setelah persiapan kabel selesai dan penempatan tenaga penarik selesai, maka
penarikan kabel fiber optik dapat dilaksanakan. Untuk memperlancar jalannya
penarikan, maka perlu petugas pengawas yang dilengkapi dengan handy talkie
atau alat komunikasi ditempat-tempat yang diperlukan.
r. Pekerjaan penarikan harus dilaksanakan secara hati-hati untuk menghindari
terjadinya kerusakan pada kabel fiber optik, alat penarik dan menghindari
kecelakaan kerja.

4.5

Instalasi Lintasan/Menyebrang Jalan, Parit/Sungai dan Rel Kereta


Api

Untuk instalasi kabel fiber optik pada lintasan jalan, parit, sungai dan rel Kereta Api
instalasinya harus menggunakan pelindung kabel sesuai dengan peruntukannya
seperti yang di uraikan pada sub bab dibawah ini.

4.5.1 Menyebrang Jalan


Instalasi kabel fiber optik yang melintang/menyebrang jalan dapat menggunakan cara
sebagai berikut:
a. Menggunakan pelindung pipa galvanis 5 inch untuk jalan dengan lalu lintas padat
dan pipa PVC 4 inch tebal 2,2 mm dan dilengkapi 3 sub-duct 32/26 mm dengan
kedalaman galian pemasangan kabel minimal 1,50 meter atau sesuai peraturan
PEMPROP/ PEMKOT/ PEMKAB atau Instansi terkait setempat.

Gambar 72. Kontruksi Pelindung Crossing dengan Pipa Galvanis

82 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

Gambar 73. Penampang Lintang Kontruksi Pelindung Crossing


b. Menggunakan pelindung pipa PVC 4 inch tebal 5,5 mm dan dilengkapi 3 sub-duct
32/26 mm untuk jalan dengan lalu lintas sedang kedalaman galian minimal 1,50
meter atau sesuai peraturan PEMPROP/PEMKOT/PEMKAB atau Instansi terkait
setempat.

Gambar 74. Kontruksi Pelindung Crossing dengan Pipa PVC


c. Menggunakan pelindung pipa HDPE 40/33 mm tanpa cadangan dengan kedalaman
galian minimal 1,50 m atau sesuai peraturan PEMPROP/PEMKOT/ PEMKAB/
Instansi terkait setempat.
d. Untuk pipa pelindung crossing harus terpasang secara utuh, apabila tidak
dimungkinkan maka pipa dipotong-potong sesuai kondisi panjang PIT (bisa
dipotong-potong setiap 1 meter atau setiap 2 meter) dan harus disambung
menggunakan soket khusus peruntukannya..

83 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

Gambar 75. Pemasangan Pipa PVC pada Sistem Boring

4.5.2 Menyebrang Parit atau Sungai


Instalasi kabel fiber optik menyebrang sungai atau parit dapat menggunakan cara
sebagai berikut:
a. Menyebrang Parit.
Dalam instalasi kabel fiber optik yang menyebrang parit kabel dimasukkan ke dalam
pipa pelindung besi galvanis dengan diameter dalam 4 inchi atau 2 inch, baik untuk
alur/rute kabel maupun untuk kebutuhan alur kabel naik yang menuju ODC/ODP,
dipasang di bawah dasar parit seperti gambar dibawah ini. Jika hal tersebut tidak
memungkinkan , maka seijin PEMDA setempat pipa dapat dipasang di atas parit,
dilindungi/dililit kawat duri dengan catatan tidak menghalangi debit air.

Pipa Besi Galvanis

Gambar 76. Pipa Pelindung Galvanis Dipasang Melewati Bawah Parit

84 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

Gambar 77. Pipa Pelindung Galvanis Dipasang Diatas Parit


Pemasangan kabel dalam pipa pelindung dengan ketentuan:
1) Untuk keamanan pipa pelindung dilindungi kawat berduri seperti terlihat pada
gambar diatas.
2) Pipa pelindung yang belum terisi kabel harus ditutup dengan Stopper pada
kedua ujungnya, sedangkan pipa yang sudah terisi kabel supaya dipasang
kabel Seal.
b. Menempel pada atas jembatan.
Instalasi ini menggunakan pelindung pipa galvanis dengan diameter sesuai dengan
kebutuhan dan dilengkapi HDPE 40/32 mm dan dipasang pada pondasi pagar
jembatan, dengan mempertimbangkan faktor keamanan atau sesuai peraturan
PEMPROP/PEMKOT/ PEMKAB atau Instansi terkait setempat.

Gambar 78. Konstruksi Lintasan Sungai Menempel di Atas Jembatan

85 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

c. Memanfaatkan polongan yang telah tersedia pada konstruksi jembatan dan


dilengkapi HDPE 40/32 mm.

Gambar 79. Konstruksi Lintasan Sungai pada Polongan Jembatan


d. Menempel pada sisi jembatan.
Instalasi ini menggunakan pelindung pipa galvanis 4 inch tebal 3,3 mm dan
dilengkapi 3 sub-duct 32/26 mm.

(a)

(b)
Gambar 80. Contoh Kontruksi Menyeberang Sungai Menempel pada Jembatan

86 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

e. Menempel pada bagian bawah jembatan (digantung)


Instalasi ini menggunakan pelindung pipa galvanis 4 inch tebal 3,3 mm yang
digantung pada besi jembatan menggunakan dan dilengkapi 3 sub-duct 32/26 mm.
f. Jembatan kabel dengan konstruksi terpisah.
Instalasi ini menggunakan pelindung pipa galvanis 4 inch tebal 3,3 mm dengan
membuat konstruksi jembatan sendiri terpisah dengan jembatan PU/eksisting dan
dilengkapi 3 sub-duct 32/26 mm

(a)

(b)
Gambar 81. Jembatan Kabel dengan Konstruksi Terpisah
g. Jembatan kabel dengan tiang tunggal.
Instalasi ini menggunakan tiang beton/tiang besi minimal tiang 9 meter dan tali
baja/slink untuk penggantung dan pipa HDPE 40/33 mm yang diklem pada slink
penggantung. Konstruksi ini dipergunakan untuk panjang litasan sungai 40 meter

87 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

dan untuk lintasan Rel Kereta Api (dengan ketinggian minimum pada tengah
lintasan 9 meter).
h. Jembatan kabel dengan tiang ganda.
Instalasi ini menggunakan tiang beton/tiang besi minimal tiang 9 meter dan tali
baja/slink untuk penggantung dan pipa HDPE 40/33 mm yang diklem pada slink
penggantung. Konstruksi ini dipergunakan untuk panjang litasan sungai 40 meter.

Gambar 82. Konstruksi Lintasan Sungai Sistem Jembatan Tiang


Tunggal/Ganda

Gambar 83. Detail Tambatan Lintasan Sungai Sistem Jembatan Tiang


Tunggal/Ganda

Gambar 84. Detail Pemasangan HDPE pada Slink/Kawat Baja


Menggunakan Clamp

88 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

Gambar 85. Detail Pemasangan HDPE pada Slink/Kawat Baja


Menggunakan Double Clamp
i. Sistem boring atau duct slump
Instalasi ini menggunakan pipa galvanis/PVC 4 inch (diisi dengan 3 sub-duct) atau
HDPE minimal dipasang 3 HDPE dipasang dibawah dasar sungai/ parit (dasar parit
beton 50 cm, dasar tanah 70 cm) atau diatas parit atas izin PEMPROP/PEMKOT/
PEMKAB/Instansi terkait setempat. Untuk kedalaman duct slump di lintasan sungai
lebih dari 2 meter di bawah dasar sungai.

Gambar 86. Pelindung Galvanis pada Lintasan Sungai

Gambar 87. Pelindung Galvanis pada Lintasan Parit

89 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

Gambar 88. Konstruksi Tiang Ganda Lintasan Sungai

4.5.3

Menyebrang Rel Kereta Api

a. Memakai pipa galvanis 5 inch tebal 3,3 mm dan pipa PVC 4 inch tebal 2,0 mm
dengan kedalaman minimal 150 cm atau menurut ketentuan PT. KAI serta
diinstalasi dengan sistem boring. Pada pipa galvanis/PVC tersebut dimasukan
beberapa sub-duct sebelum kabel fiber optik dimasukan kedalamnya disamping itu
perlu disiapkan pipa cadangan yang kosong untuk keperluan selanjutnya. Pipa
pelindung yang tidak langsung dipakai maka harus ditutup stopper pada kedua
ujungnya untuk mencegah masuknya tanah/kotoran. Penyambungan pipa galvanis
harus menggunakan socket sambung dengan ukuran yang sesuai.

90 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

Gambar 89. Konstruksi Lintasan Rel Kereta Api Sistem Boring


b. Jembatan kabel dengan tiang tunggal.
Menggunakan tiang beton/tiang besi minimal tiang 9 meter dan tali baja/slink untuk
penggantung dan pipa HDPE 40/33 mm yang diklem pada slink penggantung.
Konstruksi ini dipergunakan untuk panjang litasan sungai 40 meter dan untuk
lintasan Rel Kereta Api (dengan ketinggian minimum pada tengah lintasan 9
meter).
c. Jembatan kabel dengan tiang ganda.
Menggunakan tiang beton/tiang besi minimal tiang 9 meter dan tali baja/slink untuk
penggantung dan pipa HDPE 40/33 mm yang diklem pada slink penggantung.
Konstruksi ini dipergunakan untuk panjang litasan sungai 40 meter.

91 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

Gambar 90. Konstruksi Jembatan Lintasan Rel Kereta Api

4.6

Instalasi Kabel Drop Fiber optik

Jaringan kabel drop fiber optik adalah jaringan fiber optik yang digelar dari ODP menuju
OTP atau Roset yang ditempatkan di rumah pelanggan. Secara umum kabel drop fiber
optik yang diimplementasikan mengacu standar ITU -T.G657.A yang terdiri dari 2 (dua) tipe
yaitu Loosetube dan Ribbon. Kabel drop yang digunakan harus sesuai dengan
peruntukannya.

4.6.1

Persiapan Pemasangan Kabel Drop Fiber Optik

a. Mempersiapkan peralatan dan material untuk instalasi kabel drop diantaranya


sebagai berikut:
1) Alat pemasangan kabel drop seperti:
a) Tangga, toolkit set (untuk instalasi kabel drop kabel udara).
b) Cangkul, belincong, sekop, toolkit set (untuk instalasi kabel drop kabel
tanah).
2) Alat komunikasi (Handy Talkie/ Handphone/ Fiber Talkset).
3) Paku klem atau pita pengikat/ tie rap.
4) Bricket/suspension untuk penambatan kabel drop fiber optik udara.
5) Tiang dan accessoris tiang untuk pemasangan kabel drop fiber optik udara bila
diperlukan.
6) Pipa PVC/HDPE untuk pelindung kabel instalasi kabel drop fiber optik kabel
tanah untuk rute crossing jalan.
b. Buat alur kabel dengan memperhatikan faktor-faktor sebagai berikut:
1) Alur kabel tidak boleh mengganggu keindahan pemandangan.
2) Alur kabel tidak boleh dekat sumber api/panas dan gesekan.
3) Alur kabel tidak boleh mengganggu lalu lintas orang.
4) Mudah dalam pemasangan, pemeliharaan dan lokalisir serta perbaikan
gangguan.
92 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

c. Untuk alur/rute kabel fiber optik udara bila diperlukan tiang maka diperlukan
pekerjaan penanaman tiang. Untuk instalasi/penanaman Tiang mengacu pada sub
bab 3.7 mengenai instalasi Tiang.
d. Pemasangan accessoris penambatan kabel drop fiber optik di sisi pelanggan, OTP
dan flexible pipe untuk melindungi kabel drop antara titik tambat sampai OTP bila
jenis kabel dropnya berupa kabel udara.
e. Pemasangan OTP dan kabel tray atau flexible pipe/pipa PVC untuk melindungi
kabel drop dari titik naik sampai OTP bila jenis kabel dropnya berupa kabel tanah.
f. Pemasangan flexible pipe/pipa PVC vertikal di klem mengacu pada Pedoman
Instalasi Kabel telepon Rumah atau Gedung yang valid/berlaku.
g. Periksa kondisi kemasan kabel drop fiber optik yang akan dipasang agar sesuai
dengan gambar/section dari rute yang direncanakan kemudian kirim ke lokasi dan
tempatkan pada tempat yang aman untuk persiapan penarikan.
h. Buka kemasan kabel drop fiber optik dengan hati-hati agar kabel fiber optik
didalamnya tidak rusak, lalu bersihkan material yang dapat mengakibatkan
kerusakan kabel pada saat penarikan.
i. Sisa kabel drop fiber optik harus diamankan ke tempat yang aman agar tidak rusak
dan tidak mengganggu pekerjaan selanjutnya.
j. Untuk alur atau rute kabel tanam langsung:
1) Gali alur kabel dengan kedalaman minimal 40 cm .
2) Tidak direkomendasikan untuk menyebrang jalan atau membutuhkan pekerjaan
crossing.
3) Menggunakan kabel drop fiber optik tanam langsung.
4) Menggunakan pelindung PVC inch atau sesuai dengan kondisi lapangan
dengan kualitas nomor satu (AW), penyambungan pipa PVC harus
menggunakan soket dengan ukuran yang sesuai. Pelindung kabel dapat juga
menggunakan HDPE.
5) Jarak antar PIT maksimum 25 meter dengan ukuran bagian dalam PIT panjang x
lebar x tinggi minimal (40X40X60) cm atau sesuai dengan kondisi lapangan.
6) PIT dapat dibuat secara pra cetak (precast concrete) atau produk pabrik.

4.6.2

Pemasangan Saluran Penanggal/Kabel Drop Fiber Optik

Saluran penanggal atau kabel drop adalah kabel fiber optik yang diterminasikan antara
perangkat ODP dan OTP atau Roset Optik.
Ada 2 (dua)
model instalasi
saluranpenanggal/kabel drop yaitu dengan menggunakan kabel udara atau penanggal
bawah tanah.

4.6.2.1 Pemasangan Saluran Penanggal/Kabel Drop Optik Menggunakan


Kabel Udara
Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam melakukan penambatan dan pemasangan
saluran penanggal pada rumah pelanggan dengan menggunakan kabel udara:
a. Pemilihan titik penambatan.
Posisi penambatan saluran penanggal/kabel drop fiber optik di rumah pelanggan
perlu persetujuan pelanggan dengan mempertimbangkan hal-hal sebagai berikut:
1) Titik tambat di rumah pelanggan sedapat mungkin dekat dengan perangkat
roset optik/CPE yang akan dipasang.
2) Letak titik tambat diusahakan aman dari jangkauan manusia minimal ketinggian
OTP dari permukaan 250 cm.
93 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

3)
4)
5)

6)

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

Diusahakan sejauh mungkin dari saluran instalasi/perangkat lain seperti saluran


PLN, saluran/feeder antena dan lain sebagainya.
Tidak merusak/mengurangi keindahan, diusahakan menyatu dengan estetika
lokasi tersebut.
Sedapat mungkin dipilih pada tempat yang kuat (tembok, listplank) agar mampu
menahan daya tarik dari saluran penanggal (Drop Cable) untuk jangka waktu
lama.
Dalam pelaksanaan penarikan kabel drop ke titik tambat harap memperhatikan
kelenturan kabel (2% x panjang gawang) agar terhindar terputusnya kabel.
Lentur kabel adalah jarak penyimpangan maksimum dari garis lurus kabel yang
direntang antara dua tiang. Lentur kabel diperlukan untuk membatasi tarikan
maksimal guna mencegah agar kabel tidak putus, dengan mengingat berat
kabel, jarak rentang, tekanan angin dan berat air hujan yang menempel
padanya. Dalam pengaturan lentur harus dipertimbangkan faktor keamanan
dan daya panggul maksimum saluran penanggal (Drop Wire) dan kerapihan.

Gambar 91. Cara Pemeriksaan Lentur Kabel

Gambar 92. Lentur Saluran Penanggal (Drop Wire)


b. Setelah titik penambatan yang sesuai dapat diperoleh, maka dilakukan pekerjaan
penambatan saluran penanggal (Drop Cable) pada rumah pelanggan dengan
urutan sebagai berikut:

94 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

1) Pada titik yang dipilih di rumah pelanggan dipasang drop cable Clamp Hook
(bracket mourstelling) dan kemudian saluran penanggal (kabel drop optik)
ditambatkan padanya dengan dililit atau dengan menggunakan selonsong
aluminium dan di terminasi pada OTP seperti dalam gambar dibawah ini.

Gambar 93. Instalasi Saluran Penanggal pada Rumah Pelanggan


dengan Sistim Lilit dan Drop Cable dengan Sistim Klem

Gambar 94. Instalasi Saluran Penanggal (Drop Cable) pada Rumah


Pelanggan dengan Pelindung Flexible Pipe

95 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

OTP

Gambar 95. Contoh Instalasi Pemasangan Perangkat OTP di Rumah


Pelanggan
2)

Peralatan yang dipakai untuk pekerjaan ini seperti pada tabel berikut ini:
Tabel 6. Kebutuhan Material Asesoris Pemasangan Saluran
Penanggal di Rumah Pelanggan
NAMA MATERIAL
1.
2.
3.
4.
5.

Drop Cable Clamp hook


(Bricket)
Split stopper
Optical Termination
Premises (OTP)
Paku Klem/Flexible Pipe
Clamp
Selongsong Aluminium

Jumlah

Keterangan

1 bh
1 bh
1 bh
--1 bh

Secukupnya
Bila penambatan
tidak dililit

3)

Kemudian dilanjutkan dengan pekerjaan pemasangan Saluran Penanggal


fiber optik pada tembok/dinding rumah dan terminasi pada OTP. Saluran
penanggal yang diterminasi ke OTP, kawat penggantungnnya (bearer) harus
dilepas.

4)

Untuk pemasangan Saluran Penanggal dengan menggunakan pelindung


flexible pipe dapat dipergunakan Klem yang dipasang dengan ketentuan
sebagai berikut:
a. Rute vertikal
: 50 cm
b. Rute Horisontal
: 25 cm
c. Sedang pada tikungan : 10 cm
96 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

Pada Ruko dan gedung dapat dipasang ODP Wall. Untuk pemasangan saluran
penanggalnya digunakan kabel drop dan diberi tray kabel seperti gambar
berikut ini.

(a)

(b)
Gambar 96. Pemasangan Saluran Penanggal pada ODP Wall dengan Pelindung
Tray Cable, (a) di Rumah Pelanggan, (b) di Ruko

97 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

Instalasi/pemasangan kabel drop tanpa melalui OTP, cara dan tahapan


pemasangannya sama dengan menggunakan OTP. Perbedaannya hanya pada
terminasi kabel drop disisi pelanggan, dimana kabel drop langsung diterminasikan
pada Roset.
c. Penambatan kabel drop optik pada tiang ODP, dilakukan dengan memisahkan
bearer kabel drop dengan core optik dan ditambat mati pada polestrap model A,
seperti gambar di bawah.
Pole Strap
Split Stopper/Tie Wrap
10

Kabel Drop

20
Tambatan Kabel Drop (bearer dililit 5 8 lilitan
atau menggunakan Crimping Sleeve)

40
137

Ring Guide Kabel Drop


127

40

ODP

137

27

Split Stopper with Plastic belt/Stainless


Steel belt/Tie Wrap

Gambar 97. Instalasi Penambatan Kabel Drop pada Tiang

4.6.2.2 Pemasangan Saluran Penanggal Bawah Tanah


Instalasi saluran penanggal bawah tanah secara umum dapat menggunakan sistem
tanam langsung ataupun sistem semi duct dengan pelindung pipa PVC/HDPE. Kabel
drop fiber optik yang dipasang berupa kabel multi core ataupun kabel single core yang
implementasinya disesuaikan dengan kebutuhan. Untuk kemudahan instalasi dan
pemeliharaan, pada sistem semi duct atau tanam langsung pada lokasi titik sambung
atau rute belok dapat dibuat PIT/Mini Handhole. Berikut ini gambar jalur semi duct
untuk penarikan kabel drop bawah tanah dari ODP Pedestal ke PIT dan dari PIT ke
Roset Optik.

98 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

(a)

(b)
Gambar 98. Posisi Pemasangan ODP Pedestal (a) Tampak Samping dan
(b) Tampak Depan

99 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

Gambar 99. Pemasangan/Penarikan Kabel Drop Optik yang


Diterminasikan di Roset Optik dalam Rumah
Tahapan pemasangan/penarikan kabel saluran penanggal bawah tanah tanam
langsung
a. Tarik kabel drop dari ODP Pilar/Pedestal ke OTP atau Roset di unit bangunan
yang akan dicatu pada alur galian yang telah disiapkan.
b. Lakukan pelabelan pada kabel tersebut sesuai dengan alamat rumah yang di catu.
c. Terminasi kabel di Pedestal dan di kotak OTP atau roset optik bila kabel drop optik
langsung ditarik ke dalam rumah.

Gambar 100. Pemasangan Kabel Drop Tanam Langsung

100 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

Tahapan pemasangan/penarikan kabel saluran penanggal dengan sistim duct:


a. Tarik kabel drop dari ODP Pilar/Pedestal ke OTP atau Roset di unit bangunan yang
akan dicatu pada duct yang telah disiapkan seperti gambar berikut ini, dengan
sebelumnya harus dibuatkan jalur duct ke masing-masing rumah.
b. Lakukan pelabelan pada kabel tersebut sesuai dengan alamat rumah yang di catu.
c. Terminasi kabel di Pedestal dan di kotak OTP atau roset optik bila kabel drop optik
langsung ditarik ke dalam rumah.

Gambar 101. Instalasi Pipa Pelindung Kabel Naik ke OTP di Rumah


Pelanggan

Gambar 102. Pemasangan Kabel Drop dengan Sistem Semi Duct


101 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

4.7

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

Instalasi Kabel Pelanggan (IKP)

Intalasi kabel pelanggan membahas instalasi kabel rumah (IKR), instalasi dalam
gedung (IKG) dan instalasi dalam kawasan (IKK).

4.7.1 Instalasi Kabel Rumah (IKR)


Elemen infrastruktur yang dipasang di sisi pelanggan, khususnya untuk klasifikasi
perumahan dan rumah toko (Ruko) mulai dari OTP sampai ke Roset Optik (jika
menggunakan OTP) atau dari titik masuk kabel drop dari ODP sampai Roset Optik
(jika tidak menggunakan OTP) seperti blok diagram dibawah ini.

OPTICAL
ROSETTE

OTP

Titik masuk kabel


drop ke rumah
pelanggan

OPTICAL
ROSETTE

Gambar 103. Blok Diagram Instalasi Kabel Pelanggan

4.7.1.1 Ketentuan Umum Pemasangan IKR


Berikut ini ketentuan umum dalam instalasi kabel atau saluran dalam rumah (IKR)
diantaranya:
a. IKR harus menggunakan pelindung pipa atau tray.
b. Alur/rute pipa pelindung harus aman dari pengaruh perubahan suhu yang ekstrim
dan bahan kimia yang dapat merusak kabel.
c. Kabel indoor yang dipergunakan harus sesuai dengan yang dipersyaratkan sesuai
dengan STEL yang berlaku tentang kabel indoor fiber optik untuk instalasi dalam
pipa.
d. Penggunaan kabel indoor tempel langsung (tanpa pipa atau tray pelindung) harus
dihindarkan, kecuali pada kondisi yang bersifat temporer.
e. Pemilihan penggunaan pipa atau tray disesuaikan dengan keadaan ruangan dan
rumah pelanggan.
f. Pada titik awal dari IKR untuk kapasitas 1 core sampai dengan 2 core dapat
menggunakan OTP.
g. Untuk instalasi yang menggunakan OTP, penempatan OTP dan Soket/Roset Optik
harus pada tempat yang bebas dari air, lembab, uap kimia dan perubahan suhu
yang sangat fluktuatif.
h. Pada setiap titik akhir instalasi harus digunakan Roset Optik.
i. Roset Optik yang digunakan harus sesuai dengan yang dipersyaratkan pada STEL
yang berlaku.
j. Ketinggian minimal pemasangan roset optik 40 cm di atas lantai.
k. Kabel indoor fiber optik yang digunakan antara OTP dengan Roset Optik tidak
diperbolehkan ada sambungan.

102 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

l.

Penempatan soket/roset optik pada ruangan di dalam rumah dapat disesuaikan


dengan kebutuhan pelanggan.
m. Beberapa hal yang harus diperhatikan dan dilakukan setelah selesai melakukan
instalasi kabel pelanggan diantaranya:
1) Kondisi dinding/lantai bekas instalasi harus dikembalikan seperti kondisi
semula.
2) Membersihkan sisa-sisa material instalasi.
3) Untuk pekerjaan replacement, semua material yang sudah tidak dipergunakan
lagi harus dibersihkan seperti membongkar kabel indoor eksisting dengan
seluruh asesorisnya.

4.7.1.2 Teknik Instalasi


Teknik instalasi kabel rumah (IKR) terdiri dari teknik instalasi sistim tanam dan sistim
tempel. Instalasi sistim tanam adalah instalasi kabel rumah dengan menggunakan
pipa yang ditanam pada dinding atau lantai rumah pelanggan. Instalasi sistim tempel
adalah instalasi kabel rumah pelanggan dengan menggunakan pipa atau kabel
duct/Cable tray yang ditempelkan pada dinding, plafond atau rangka plafond rumah
pelanggan. Dalam pemasangannya dapat digunakan gabungan kedua teknik instalasi
tersebut dengan pertimbangan kondisi ruangan dan rumah pelanggan. Untuk instalasi
sistim tanam, bahan pelindung yang digunakan berupa pipa. Sedangkan untuk
instalasi sistim tempel bahan pelindungnya tray atau pipa. Tempat atau bagian rumah
yang biasa dipakai untuk instalasi sistim tanam dengan menggunakan bahan
pelindung pipa adalah sebagai berikut:
a. Dinding, dipergunakan sebagai terminal awal, jalur mendatar, jalur menurun dan
terminal akhir.
b. Lantai, dipergunakan sebagai jalur mendatar.
Adapun tempat atau bagian rumah yang biasa dipakai untuk instalasi sistim tempel
dengan menggunakan bahan pelindung tray sebagai berikut:
a. Dinding, dipergunakan sebagai terminal awal, jalur di dalam ruangan untuk jalur
mendatar dibawah plafond atau mendatar di atas lantai dan jalur cabang/menurun
ke terminal akhir.
b. Lantai, instalasi dilakukan dibawah lantai raised.
c. Koridor, instalasi dilakukan pada jalur mendatar sepanjang koridor
d. Plafond, instalasi dilakukan pada jalur mendatar atas plafond dengan tray terbuka.
Bagian rumah yang biasa dipakai untuk IKR sistim tempel dengan menggunakan
bahan pelindung pipa sebagai berikut:
a. Dinding, instalasi dilakukan sebagai terminal awal, dilakukan pada bagian atas
sepanjang koridor.
b. Lantai, instalasi dilakukan dibawah lantai raised floor.
c. Plafond, instalasi dilakukan di atas plafond dengan rangka kayu.

4.7.1.2.1 Instalasi Kabel Rumah Sistim Tanam


Beberapa persyaratan yang harus dilakukan pada saat instalasi kabel rumah dengan
teknik tanam:
a. Instalasi sistim tanam dilakukan pada jalur mendatar ataupun jalur vertikal dengan
menggunakan kabel indoor di dalam pipa yang ditanam pada dinding rumah.
b. Jarak antara jalur instalasi sistim tanam yang sejajar dengan instalasi catuan PLN
sekurang-kurangnya adalah 30 cm.

103 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

c. Ketinggian jalur instalasi tanam dari permukaan lantai dasar rumah sekurangkurangnya adalah 40 cm.
d. Pada keadaan ruangan yang tidak memungkinkan, dalam satu rumah dapat
digunakan instalasi kombinasi antara sistim tanam dan sistim tempel.
e. Pada jalur persilangan dan atau belokan ke/dari ruangan lain harus menggunakan
kotak silang dan atau kotak siku.
f. Tiap titik akhir jalur instalasi harus dipasang Roset Optik sebagai titik terminasi akhir
kabel di dalam sistem IKR.

Gambar 104. Jenis-Jenis Kotak Percabangan IKP Menggunakan Pipa

Plafond
Dinding
Kotak
Lurus

Plafond

OTP

Pipa PVC

Dinding

Soket/
Roset
Kotak
Percabangan

40 cm
Permukaan Lantai

Gambar 105. Jalur/Alur Masuk IKR/P


104 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

Beberapa tahapan yang harus dilakukan dalam pemasangan instalasi sistim tanam
adalah sebagai berikut:
a. Menentukan jalur kabel dan lokasi soket/roset optik.
b. Pemasangan/penanaman pipa pada dinding.
c. Penarikan kabel ke dalam pipa.
d. Pemasangan soket tanam.
e. Pengukuran instalasi.
Berikut ini cara pemasangan pipa pada dinding dengan instalasi sistim tanam untuk
jalur kabel indoor fiber optik dalam rumah:
a. Lubangi dinding pada jalur yang telah ditentukan sedalam kurang lebih 3 cm dan
lebar 3 cm, sedangkan untuk jalur di lantai lubang pipa harus sedalam 5 cm dengan
lebar 3 cm.
b. Buat lubang untuk penempatan kotak/soket pada setiap belokan.
c. Masukkan kawat penarik kedalam setiap pipa yang akan ditanam.
d. Masukkan pipa pada jalur lubang dan pasang klem untuk menahan. Jarak antar
klem penahan kurang lebih 100 cm.
e. Pasang kotak silang (jika ada), kotak lurus, siku dan kotak akhir pada setiap
terminal.
f. Tutup dengan adukan pasir semen kemudian haluskan permukaan dengan semen
basah. Pada jalur pararel dengan kabel listrik PLN, jarak terdekat antara pipa/soket
kurang lebih 30 cm.

Gambar 106. Penanaman Pipa PVC Pelindung di Dinding

105 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

Berikut ini beberapa hal yang terkait dengan penarikan kabel indoor ke dalam pipa dan
penggunaan instalasi sistim tanam:
a. Penarikan Kabel indoor kedalam pipa.
Penarikan kabel ke dalam pipa pada jalur menurun, pipa dimasukkan langsung ke
dalam kabel dari kotak cabang/siku atas. Untuk jalur mendatar kabel dimasukkan
kedalam pipa dengan bantuan kawat penarik, sedangkan untuk type kabel tertentu
bantuan kawat penarik tidak diperlukan.
b. Penggunaan instalasi sistim tanam:
1) Pada terminasi awal.
Terminasi awal adalah tempat penyambungan IKR (pada jalur masuk rumah)
dengan saluran penanggal. Ketinggian kotak terminasi awal yang lebih dikenal
dengan OTP dari permukaan lantai/tanah sekurang-kurangnya 250 cm.
2) Pada terminasi akhir.
Terminasi akhir adalah akhir setiap jalur IKR yang disambungkan ke soket/Roset
Optik.
3) Pada jalur menurun dan mendatar didalam atau diluar ruangan.
Jalur mendatar dapat ditanam pada dinding dibawah plafond, di atas plafond
atau bagian bawah dinding dengan ketinggian serendah-rendahnya 40 cm dari
permukaan lantai.

4.7.1.2.2 Instalasi Kabel Rumah Sistim Tempel


Beberapa persyaratan dalam melakukan instalasi kabel rumah dengan sistim tempel
diantaranya adalah:
a. Instalasi sistim tempel digunakan pada jalur atas plafond, jalur mendatar/menurun
pada dinding dan pada jalur bawah lantai raised floor atau pada bagian bangunan
rumah yang menggunakan konstruksi kayu.
b. Pada jalur bersilang dengan instalasi kabel listrik PLN harus dibuat jarak minimal
15 cm.
c. Pemasangan jalur instalasi sistim tempel pada dinding harus menggunakan pipa
atau tray tertutup.
d. Jalur instalasi sistim tempel pada atas plafond yang terbuat dari rangka kayu dapat
menggunakan pipa atau tray tertutup.
e. Jalur instalasi sistim tempel pada bagian bawah lantai raised floor dapat
menggunakan pipa, tray tertutup atau tray terbuka.
f. Jarak antara jalur instalasi sistim tempel sejajar dengan instalasi catuan PLN
sekurang-kurangnya adalah 30 cm.
g. Ketinggian jalur instalasi sistim tempel mendatar sekurang-kurangnya adalah 40 cm
dari permukaan lantai dasar rumah.
h. Pada keadaan ruangan yang tidak memungkinkan, dalam satu rumah dapat
digunakan instalasi kombinasi antara sistim tanam dan sistim tempel.
i. Pada jalur persilangan dan atau belokan ke/dari ruangan lain harus menggunakan
kotak silang dan atau kotak siku.
j. Tiap titik akhir jalur instalasi harus dipasang Roset Optik sebagai titik terminasi akhir
kabel di dalam sistem IKR.

106 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

Dinding
Klem Pipa PVC/Besi
Pipa PVC/Besi
Kotak Percabangan

15 cm

Pipa tanam
Kabel Listrik PLN

Soket/Roset

Gambar 107. Pemasangan dan Pelindungan Kabel Tray di Plafond


Tahapan pemasangan instalasi sistim tempel adalah sebagai berikut:
a. Instalasi sistim tempel dengan tray:
1) Penentuan jalur, lokasi soket dan persilangan.
2) Pemasangan tray.
107 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

3)
4)
5)
6)

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

Penarikan kabel.
Terminasi kabel.
Pemasangan soket.
Pengukuran instalasi.

b. Instalasi sistim tempel dengan pipa:


1) Penentuan jalur dan percabangan.
2) Pemasangan pipa.
3) Penarikan kabel.
4) Pemasangan klem pipa.
5) Terminasi kabel.
6) Pemasangan soket.
7) Pengukuran instalasi.
Pemasangan dan penggunaan instalasi sistim tempel adalah sebagai berikut:
a. instalasi sistim tempel dengan tray.
Tray tertutup digunakan pada jalur mendatar dan menurun, menempel pada
dinding dalam ruangan pada jalur mendatar di bawah lantai raised floor. Tray
terbuka digunakan di atas plafond dan di bawah raised floor. Berikut ini adalah
pedoman dan petunjuk pemasangan tray, teknik penyambungan pada
percabangan, belokan datar menurun, belokan siku mendatar dan beberapa contoh
tray dalam ruangan.
Pemasangan instalasi sistim tempel dengan tray dilakukan pada posisi menempel di
dinding atau pada lantai dibawah raised floor. Jarak antara paku pada tray yang
menempel dinding kurang lebih 30 cm, sedangkan jarak antara paku pada tray yang
menempel lantai kurang lebih 70 cm.
Penggunaan instalasi sistim tempel dengan tray dilakukan pada kondisi sebagai
berikut:
1) Pada jalur masuk rumah (terminal awal).
Terminal awal adalah tempat penyambungan IKR dengan saluran penanggal.
Ketinggian kotak terminasi awal (OTP) dari permukaan lantai sekurangkurangnnya 250 cm.
2) Pemasangan tray tertutup pada dinding ruangan.
Tray dapat dipasang dalam ruangan pada jalur mendatar pada dinding tepat di
bawah plafond atau mengikuti lis dinding atas lantai.
3) Pada atas lantai di bawah raised floor.
Instalasi IKR/P di bawah raised floor dapat menggunakan tray tertutup atau tray
terbuka.
4) Di atas plafond.
Penggunaan tray di atas plafond hanya dengan jenis tray terbuka. Dapat juga
dipakai pipa dalam satu jalur, jika jumlah core kabel cukup banyak.

108 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

Plafon

Kabel Tray

Soket/Roset

Tray L
40 cm

15 cm

Lantai

Gambar 108. Instalasi Sistim Tempel dengan Tray


b. Instalasi sistim tempel dengan pipa.
Instalasi sistim tempel dengan pipa dapat digunakan pada jalur mendatar diatas
plafond, dibawah lantai raised floor, sepanjang koridor dan pada jalur ke atas
plafond di terminal awal. Berikut ini adalah petunjuk atau cara pemasangan pipa
untuk beberapa kondisi lapangan:
1) Pemasangan pada dinding.
Pipa langsung dipasang menempel ke dinding dengan klem pipa. Jarak antara
klem jika pipa dipasang mendatar adalah kurang lebih 60 cm, sedangkan pada
pipa yang dipasang vertikal jarak antara klem kurang lebih 75 cm.
2) Pemasangan pada rangka kayu plafond.
Pemasangan pada rangka kayu plafond dengan klem pipa yang dipasang pada
rangka kayu plafond. Pada plafond yang tidak menggunakan rangka kayu dapat
digunakan tray terbuka atau dipakai alternatif jalur IKR lain.
3) Pemasangan lantai dibawah raised floor.
Pemasangan pipa pada lantai dilakukan langsung dengan klem pipa. Klem pipa
dapat dipasang dengan paku beton atau fisher.
4) Pemasangan jalur cabang dengan pipa.
Pembuatan jalur silang dengan pipa dilakukan dengan bantuan kotak cabang
tiga arah dan atau kotak silang.
5) Persilangan dengan kabel listrik.
Pada persilangan dengan kabel listrik (PLN) harus dibuatkan jalur khusus.

109 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

Penarikan kabel pada instalasi sistim tempel dengan pipa dilakukan sama seperti
penarikan kabel pada instalasi sistim tanam. Adapun penggunaan instalasi sistim
tempel pipa dilakukan di lokasi seperti berikut:
a. Pada terminasi awal jalur masuk rumah (OTP).
b. Pada dinding di atas plafond.
c. Pada rangka atas plafond.
d. Pada lantai di bawah raised floor.

Gambar 109. Instalasi sistim Tempel dengan Pipa


Instalasi sistim tempel dengan menggunakan pipa bulat seperti gambar di atas
diperlukan apabila dinding rumah pelanggan berupa kayu atau papan.

4.7.1.2.3 Instalasi Temporer


Pemakaian kabel indoor tempel langsung hanya dijinkan dalam keadaan darurat.
Keadaan darurat yang dimaksud adalah jika pemakaian jalur kabel indoor tersebut
hanya untuk jangka waktu dan kondisi tertentu dan tidak memungkinkan dipasang
dengan pelindung pipa atau tray. Kondisi tersebut misalnya saat pengadaan pameran,
rapat atau sejenisnya. Pemasangan instalasi temporer dilakukan dengan bantuan klem
kabel plastik, klem kabel (paku klem) dengan perekat atau staples

110 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

Gambar dibawah ini adalah contoh konfigurasi umum instalasi kabel indoor fiber optik
dan perangkat FTTH di sisi pelanggan.

Gambar 110. Contoh Konfigurasi Instalasi Kabel Indoor dan CPE di Pelanggan

4.7.2 Instalasi Kabel Gedung Bertingkat (IKG)


Pekerjaan instalasi dalam gedung bertingkat dimulai dari titik masuk (kabel entrance)
kabel dari OSP (Outside Plant) ke dalam gedung. Kabel yang masuk dari OSP
diterminasi pada perangkat FTB (Fiber Termination Box) atau OTB di dalam gedung,
dapat berupa kabel FCL, feeder maupun kabel distribusi.
Beberapa hal yang terkait dengan instalasi jaringan FTTH di gedung bertingkat
diantaranya :
a. Type/jenis kabel yang digunakan baik kabel distribusi maupun kabel drop harus
menggunakan kabel fiber optik untuk aplikasi indoor.
b. Untuk kabel distribusi menggunakan kabel indoor multicore sedangkan untuk kabel
drop menggunakan kabel indoor single/double core.
c. Pemasangan perangkat FTB (bagian dari ODF), ODC atau ODP di suatu gedung
umumnya menempel di dinding, cara pemasangannya mengacu kepada cara
instalasi perangkat di dinding.
d. Tahapan dan tatacara instalasi perangkat FTB (bagian dari ODF), ODC dan ODP
mengacu kepada uraian/penjelasan cara instalasi pada perangkat tersebut di bab
instalasi perangkat akses jaringan FTTH.
e. Kabel OSP yang masuk ke dalam gedung dapat berupa kabel tanah maupun kabel
udara seperti gambar berikut ini.

111 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

Gambar 111. Jalur Masuk Perkabelan dari Kabel Bawah Tanah

Gambar 112. Jalur Masuk Perkabelan dari Kabel Udara

112 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

f. Instalasi perkabelan di gedung bertingkat secara umum digambarkan sebagai


berikut.

Gambar 113. Contoh konfigurasi Implementasi FTTB


g.

Hindari penempatan jalur kabel dari lokasi yang sulit dijangkau/sulit diakses untuk
keperluan operasi dan pemeliharaan.
h. Jalur kabel harus memperhatikan kerapihan dan keindahan instalasi, keteraturan
penempatan kabel, kemudahan dalam pemasangan dan pemeliharaan.
i. Jalur kabel harus diatur sesuai dengan arah rute penarikan yang telah ditentukan
untuk menghindari penarikan kabel secara diagonal.
j. Pemilihan penggunaan pipa, duct atau tray untuk penggelaran kabel disesuaikan
dengan kondisi gedung.
k. Penggelaran kabel tanpa pipa/duct/tray harus dihindari.
l. Pada jalur perkabelan yang menggunakan conduit, pada setiap belokan harus
disediakan access box (closure) untuk memudahkan proses penarikan/instalasi
kabel.
m. Hindari pemuntiran kabel pada saat instalasi.
n. Tidak diijinkan jalur kabel di dalam shaft elevator.
o. Instalasi perkabelan untuk kabel di sudut-sudut ruangan atau ujung siku dari
bangunan harus memperhatikan bending radius minimum yang masih
diperkenankan sesuai dengan spesifikasi kabel yang bersangkutan.

113 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

Contoh yang Salah

Contoh yang benar

Contoh yang Salah

Contoh yang benar

p. Pada titik-titik outlet di Roset direkomendasikan untuk menyisakan sejumlah


panjang kabel (cable slack) untuk kemudahan perbaikan dan pemeliharaan outlet.
q. Perangkat aktif maupun perangkat pasif ditempatkan pada tempat yang aman
dengan memperhatikan kemudahan instalasi, pemeliharaan dan sesuai dengan
spesifikasi teknis yang dipersyaratkan.
r. Kabel-kabel harus diberi label sesuai dengan sistem penomoran/pelabelan.
s. Setelah pekerjaan instalasi diselesaikan, harus dibuat gambar akhir instalasi (asbuilt drawings).

4.7.2.1 Teknik Instalasi Perkabelan


Beberapa kemungkinan teknik instalasi yang digunakan pada penggelaran perkabelan
dalam gedung bertingkat adalah:
1) Instalasi diatas Plafon (Ceiling)
2) Instalasi pada Runway/Tray
3) Instalasi pada Raceway
4) Instalasi dibawah Raised/Access Floor
5) Instalasi Floor Duct/Conduit
6) Instalasi di Dinding

4.7.2.1.1 Teknik Instalasi Kabel Diatas Plafon (Ceiling)


Teknik instalasi kabel di atas plafond adalah sebagai berikut:
a. Instalasi kabel di atas plafond/ceiling dapat dipasang dengan ditempatkan atau
didudukan pada rangka plafond atau dipasang menggantung pada konstruksi di
atas plafond.
b. Cable Ceiling Support harus terbuat dari bahan yang ringan namun kuat sehingga
tidak terlalu membebani rangka plafond.
114 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

c. Cable Ceiling Support dapat berbentuk Hook (J, segitiga atau Flextray).
d. Konstruksi dan instalasi cable ceiling support harus rigid sehingga kuat untuk
penarikan dan penempatan kabel.
e. Pada pemasangan cable ceiling support harus memperhatikan beban kabel yang
akan ditopang dan kekuatan dari rangka plafon.
f. Contoh komponen-komponen yang ada dalam konstruksi cable ceiling support
diantaranya J-hook, Tri-hook, Ceiling fastener dan Flextray.

Gambar 114. Contoh Komponen Cable Ceiling

g. Kabel-kabel harus dipasang secara rapih pada cable ceiling support dan
peletakannya dipisahkan sesuai dengan jenis kabel (Multipair/UTP/FO/Koaksial).
h. Khusus teknik instalasi dengan menggunakan hook tipe J untuk kapasitas kabel
yang besar maka tiap jenis kabel harus dipasang pada satu hook tipe J secara
konsisten pada jalurnya. Sedangkan untuk kabel dengan kapasitas kecil maka satu
hook tipe J dapat digunakan untuk dua atau lebih jenis kabel yang dipasang
secara konsisten di tiap jalurnya.
i. Cable ceiling support harus dipasang dengan rapih dan menggunakan aksesoris
yang sesuai dengan lokasi pemasangannya.
j. Kabel yang dipasang pada cable ceiling support jenis Flextray harus diikat dengan
cable ties setiap 100 cm dan di setiap belokan.
k. Instalasi pada belokan dari cable ceiling support harus memperhatikan persyaratan
minimum bending radius dari kabel yang bersangkutan.
l. Jumlah kabel dalam cable ceiling support tidak boleh melebihi kapasitas ruang yang
ada.

115 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

Gambar 115. Contoh Instalasi Cable Ceiling Support Jenis Flextray

Gambar 116. Contoh Instalasi Cable Ceiling Support Jenis Hook

116 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

4.7.2.1.2 Teknik Instalasi Kabel Pada Runway/Tray


a. Cable Tray/Runway dapat dipasang menempel pada dinding bangunan, menempel
di langit-langit, menggunakan penyangga penopang yang menggantung pada langitlangit atau menggunakan penyangga yang dipasang diatas lantai.
b. Cable Tray/Runway harus terbuat dari bahan yang ringan namun kuat (umumnya
terbuat dari structured carbon steel dengan tipe C-Channel, Tubular, atau Solid
Bar).
c. Cable Tray/Runway dapat berbentuk seperti tangga/ladder dengan jarak antar bar
50 cm atau dapat berbentuk plat U.
d. Cable Tray/Runway umumnya dipasang pada ketinggian minimal 50 cm dari plafon
atau disesuaikan dengan kondisi ruangan yang ada.
e. Konstruksi Tray/Runway harus rigid sehingga kuat untuk penarikan dan
penempatan kabel.
f. Pada pemasangan Cable Tray/Runway secara horisontal, maka harus disediakan
support pada setiap jarak 150 cm atau disesuaikan dengan kondisi beban.
g. Ukuran Tray/Runway dapat bervariasi (sebagai contoh : lebar tray 4, 6, 9, 12, 15, 18
dan 24 inci), pemilihan ukuran disesuaikan dengan kebutuhan atau jumlah kabel
yang akan dipasang diatasnya.
h. Contoh komponen-komponen yang dipakai dalam konstruksi Cable Tray/Runway
diantaranya:
1) Cable tray/runway
2) But splice (sambungan)
3) Triangular support bracket (dudukan ke dinding)
4) Cross junction splice (persimpangan tray)
5) Floor support (dudukan ke lantai)
6) Junction Splice (belokan)
7) Framing Channel (klem sambungan)
i. Kabel-kabel harus dipasang berjajar secara rapih pada Tray/Runway dan
peletakannya dipisahkan sesuai dengan jenis kabelnya.
j. Kabel yang dipasang pada Tray/Runway harus diikat dengan cable ties setiap 50
cm bila dipasang vertikal dan setiap 100 cm bila dipasang horizontal.

Gambar 117. Contoh Komponen Cable Tray/Runway


117 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

Gambar 118. Contoh Instalasi Cable Tray/Runway di Dinding

Gambar 119. Contoh Instalasi Cable Tray/Runway di Langit-Langit

118 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

Gambar 120. Contoh Tray/Runway Berbentuk U

4.7.2.1.3 Teknik Instalasi Kabel Pada Cable Raceway


a. Cable Raceway dipasang menempel pada dinding bangunan atau bagian-bagian
permukaan bangunan lainnya pada section perkabelan horisontal maupun Work
Area.
b. Cable Raceway harus terbuat dari bahan plastik yang ringan namun kuat (umumnya
terbuat dari PVC).
c. Ukuran Raceway dapat bervariasi (contoh: ukuran 20x12 mm dapat memuat 2
kabel, ukuran 25x16 mm dapat memuat 6 kabel, ukuran 38x25 mm dapat memuat
16 kabel dengan diameter kabel 5 mm), pemilihan ukuran disesuaikan dengan
kebutuhan atau jumlah kabel yang akan dipasang di dalamnya.
d. Komponen-komponen yang dipakai dalam konstruksi Cable Raceway diantaranya:
1) Raceway
2) Flat elbow 90
3) Tee
4) Inside corner
5) Outside corner
6) Endcap
7) Joint cover
8) Reducer
9) Ceiling Entry

119 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

Gambar 121. Contoh Komponen-Komponen Cable Raceway


e. Cable Raceway harus dipasang dengan rapih dan menggunakan adapter fitting
(aksesoris) yang sesuai dengan lokasi pemasangannya.
f. Pemasangan Raceway pada belokan atau sudut ruangan harus menggunakan
fitting yang memiliki fasilitas untuk menjaga bending radius minimum dari kabel.
g. Jumlah kabel dalam Raceway tidak boleh melebihi kapasitas ruang yang ada, hal ini
untuk menjaga agar tidak terjadi kerusakan pada kabel akibat tergencet/terjepit di
dalam Raceway.
h. Pemasangan Cable Raceway dapat dilakukan dengan menggunakan paku, sekrup,
atau baut untuk ukuran Raceway yang cukup besar. Bila ukuran Raceway cukup
kecil dan beban kabelnya cukup ringan, maka pemasangannya dapat menggunakan
adhesive tape.

Gambar 122. Contoh Instalasi Cable Raceway

120 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

4.7.2.1.4 Teknik Instalasi Kabel Pada Raised/Access Floor


a. Konstruksi access/raised floor berupa sistem lantai modular dengan pedestal yang
kokoh berdasarkan pertimbangan kekuatan, keindahan, dan kemudahan instalasi.
b. Jalur kabel harus menggunakan cable tray.
c. Pada ujung terakhir kabel disediakan cable slack untuk kepentingan pemeliharaan
dan perbaikan. Panjang cable slack disesuaikan dengan jenis kabel dan aplikasi
penggunaannya.

Gambar 123. Contoh instalasi Cable Raceway

Gambar 124. Contoh Penempatan Kabel di Bawah Raised Floor

121 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

4.7.2.1.5 Teknik Instalasi Kabel Pada Floor Duct


a. Konstruksi floor duct dapat berupa bahan metal atau non metal, rigid atau fleksibel
dengan mempertimbangkan sifat keelektrisan.
b. Dimensi floor duct harus mempertimbangkan jumlah kabel yang digelar dan
fleksibilitas pengembangan di masa mendatang.
c. Harus disediakan trench duct sepanjang jalur sebagai tempat/dudukan floor duct.
d. Floor duct dipasang sepanjang jalur trench dengan posisi stabil (tidak goyah).
e. Penutup trench duct sepanjang jalur harus mudah diakses dan harus dapat
menahan beban.
f. Jalur kabel power harus dipisahkan (menggunakan compartement) dengan jalur
kabel telekomunikasi. Untuk menghindarkan kerumitan perkabelan (antara kabel
power dan kabel telekomunikasi) didalam jalur floor duct, sebaiknya ditetapkan
konsistensi pengunaan jalur (misal : jalur kabel telekomunikasi selalu di sisi kiri jalur
kabel power).
g. Harus disediakan jalur akses masuk ke floor duct. Dimensi akses masuk ke floor
duct harus mempertimbangkan kemudahan instalasi.
h. Pada setiap titik belokan atau persimpangan pada jalur floor duct harus disediakan
access point untuk memudahkan penarikan kabel.
i. Access point pada titik belokan atau titik persimpangan harus didesain sedemikian
rupa sehingga memudahkan persilangan antara kabel power dan kabel
telekomunikasi.
j. Pada access point terakhir disediakan cable slack untuk kepentingan perbaikan dan
pemeliharaan.
k. Penarikan kabel dilakukan span per span diantara 2 (dua) access point.
l. Untuk memudahkan penarikan kabel dibutuhkan tali/kabel pemancing antara 2
(dua) access point.
m. Masukan kabel pemancing kedalam pipa kemudian ujungnya sambungkan dengan
kabel. Tarik kabel pemancing sehingga kabel masuk ke dalam pipa.

Gambar 125. Access Floor Duct

122 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

Gambar 126. Trench Duct

Gambar 127. Terminal Outlet

123 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

4.7.2.1.6 Teknik Instalasi Kabel Dalam Dinding


a. Jalur kabel dipasang didalam dinding dan terlindung.
b. Material jalur kabel untuk instalasi dalam dinding dapat berupa bahan metal atau
non metal, rigid atau fleksibel.
c. Pada rute yang membelok perlu dipasang flexible pipe.
d. Untuk memudahkan penarikan kabel dibutuhkan tali/kabel pemancing
e. Masukan kabel pemancing ke dalam pipa kemudian ujungnya disambungkan
dengan kabel. Tarik kabel pemancing sehingga kabel masuk ke dalam pipa.
f. Prosedur penarikan kabel kedalam pipa di dinding mengikuti cara berikut:
1) Pada jalur menurun kabel dimasukkan langsung kedalam pipa dari kotak
cabang/siku atas.

Gambar 128. Penarikan Kabel ke Dalam Jalur Pipa Menurun


2) Pada jalur mendatar kabel dimasukkan kedalam pipa dengan bantuan kawat
penarik.

Gambar 129. Penarikan Kabel ke Dalam Pipa Jalur Mendatar

124 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

4.7.3

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI KABEL JARINGAN FTTH

Instalasi Kabel Kawasan (IKK)

Jenis atau type bangunan yang ada dalam suatu kawasan dapat berupa kategori
rumah dan gedung bertingkat. Dengan demikian instalasi kabel di suatu kawasan
mengacu instalasi IKR apabila modelnya rumah dan IKG apabila modelnya gedung
bertingkat.

125 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

5.

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI PERANGKAT AKSES JARINGAN FTTH

INSTALASI PERANGKAT AKSES JARINGAN FTTH

Ditinjau dari lokasi pemasangannya perangkat akses jaringan FTTH dikelompokkan


menjadi perangkat indoor dan outdoor. Yang termasuk perangkat akses indoor adalah
Fiber Termination Management (FTM)/Optical Distribution Frame (ODF), Roset Optik
dan ONT. Sedangkan yang termasuk perangkat outdoor diantaranya Optical
Distribution Cabinet (ODC), Optical Distribution Point (ODP) dan Optical Termination
Premisis (OTP).

5.1

Persyaratan Umum Pemasangan Perangkat Akses

Persyaratan atau ketentuan umum pemasangaan perangkat akses indoor di lokasi


STO (Central Office) dan Gedung Bertingkat diantaranya sebagai berikut:
a. Perangkat mudah dijangkau dan tidak mengganggu perangkat existing (bila ada).
b. Perangkat dipasang secara teratur/berurutan sesuai dengan dokumen survey dan
dokumen manual instalasi dari perangkat tersebut.
c. Penempatan perangkat diatur sedemikian rupa sehingga tersedia space yang cukup
untuk kegiatan operasi dan pemeliharan serta terlindung dari keamanan.
d. Perangkat harus terpasang dengan kokoh, tidak miring dan memenuhi estetika
keindahan.
e. Sistem grounding perangkat harus terintegrasi dengan sistem grounding perangkat
telekomunikasi lainnya. Kabel grounding direkomendasikan yang mempunyai jaket
PE dengan diameter yang sesuai.
f. Alur kabel catu daya harus terpisah dengan alur kabel komunikasi dan harus diikat
rapi dengan tie wrap/cable ties pada cable tray, jarak pemasangan pengikat
tersebut adalah 50 cm untuk alur vertikal dan 100 cm untuk alur horisontal.
Sedangkan untuk kabel yang banyak harus menggunakan benang montage.
g. Bila ruangan terpisah untuk perangkat yang satu dengan perangkat lain, maka
harus dipasang cable tray untuk kemudahan operasi dan pemeliharaan serta
menjaga estetika.

5.1.1

Persyaratan Ruangan

Persyaratan ruangan untuk lokasi pemasangaan perangkat indoor diantaranya sebagai


berikut:
a. Ruangan harus bersih, bebas banjir maupun tetesan air dari plafond, mempunyai
penerangan yang cukup, ventilasi udara yang baik dan jika perlu dipersiapkan
ruangan khusus untuk perangkat akses fiber optik.
b. Ruangan harus mempunyai suhu dan kelembaban yang tetap, oleh sebab itu perlu
dikondisikan dengan Air Conditioner (AC) yang memadai yaitu pada suhu ruangan
antara 18 0C sampai dengan 22 0C dan kelembaban 50% sampai dengan 70 %.
c. Ruangan yang dipilih harus direncanakan secara terpadu dan cukup untuk
pengembangan dikemudian hari.
d. Untuk gedung bertingkat, ruangan dapat dipilih di Basement atau di lantai lain dari
gedung tersebut dan harus dekat dengan jalur masuk kabel ke gedung tersebut.
e. Ruangan mempunyai sumber catu daya yang cukup untuk mencatu perangkat.
f. Ruangan harus mempunyai sistem grounding yang sesuai dengan standar instalasi
grounding.
g. Lantai atau dinding tempat pemasangan perangkat harus mampu menahan beban
dari perangkat yang akan dipasang. Kondisi lantai dan dinding yang dipersyaratkan
sesuai dengan tabel berikut:

126 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI PERANGKAT AKSES JARINGAN FTTH

Tabel 7. Persyaratan Lantai dan Dinding


Lokasi Pemasangan
Di atas lantai (dalam bentuk rak)
Di dinding (dalam bentuk kabinet)

5.1.2

Minimum menahan beban


200 kg/ m2
75 kg

Persyaratan Pemasangan Perangkat di Atas Lantai

Persyaratan pemasangan perangkat diatas lantai diantaranya sebagai berikut:


a. Perangkat dapat dipasang langsung diatas lantai maupun diatas Raise Floor.
Apabila dipasang di atas Raise Floor maka tinggi maksimum Raise Floor adalah
kurang lebih 50 cm.

Gambar 130. Contoh Pemasangan Raise Floor


b. Penempatan perangkat dalam ruangan perlu diatur untuk menjaga kemudahan
mobilitas petugas operasional.
Berikut ini contoh floor layout penempatan
perangkat:

Muka

Perangkat
(termasuk cable holder)
Muka

Muka

Dinding

Muka

6
Muka

Muka

Muka

7
Gambar 131. Contoh Floor Layout
127 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI PERANGKAT AKSES JARINGAN FTTH

Keterangan gambar:
Tabel 8. Penempatan Perangkat
No.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Objek
Belakang rak - Dinding
Muka rak - Dinding
Muka rak - Belakang rak lainnya
Muka rak - Muka rak lainnya
Belakang rak - Belakang rak lainnya
Pinggir rak - Dinding
Pinggir rak - Pinggir rak

Jarak (mm)
1.000
1.000
1.000
1.000
1.000
1.000
6

d. Untuk penempatan perangkat di HRB atau gedung bertingkat menyesuaikan


dengan ukuran ruangan, fleksibilitas dan kemudahan akses petugas.
e. Untuk menempatkan kabel yang menghubungkan perangkat satu dengan
perangkat lainnya harus dipasang kabel tray. Kabel tray dapat dipasang dibawah
rak (di dalam raise floor) atau diatas perangkat. Berikut ini persyaratan pemasangan
tray.
Langit-langit
min 50 cm
Kabel Tray
25 - 50 cm

Perangkat

Raised Floor
25 - 50 cm
Kabel Tray
Lantai

Gambar 132. Contoh Pemasangan Kabel Tray


f. Bila perangkat dipasang diatas Raise floor, maka rak dipasang pada kerangka
Raise floor dan dikuatkan dengan mur/baut yang sesuai.
128 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI PERANGKAT AKSES JARINGAN FTTH

g. Bila rak dipasang langsung diatas lantai, maka bagian bawah rak harus dipasang
secara permanen pada lantai menggunakan angker/dyna bolt, seperti contoh pada
gambar berikut:

Gambar 133. Contoh Pemasangan Angker pada Lantai

5.1.3

Persyaratan Pemasangan Perangkat di Dinding

Persyaratan pemasangan perangkat di dinding diantaranya sebagai berikut:


a. Dinding tempat pemasangan perangkat harus kuat, rata dan mempunyai ketebalan
yang cukup.
b. Perangkat yang dipasang di dinding harus dikuatkan oleh mur/baut dengan panjang
minimal 60 mm atau disesuaikan dengan beban perangkat yang dipasang seperti
contoh gambar berikut:

Sealing washer

Fischer

Lubang yang di telah bor


Baut tembok

Baut tembok
Dinding
Plat dudukan kabinet

kedalaman min. 60 mm

Gambar 134. Contoh Pemasangan Baut Tembok

129 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI PERANGKAT AKSES JARINGAN FTTH

c. Tinggi perangkat dari atas lantai disesuaikan dengan ukuran perangkat dan
keleluasaan petugas pelaksana Operasi dan Pemeliharaan yaitu antara 60 cm
sampai dengan 140 cm atau disesuaikan dengan kondisi ruangan. Konstruksi
pemasangannya adalah sebagai berikut:

Tampak
Samping

Tampak
Depan

Plat Dudukan
kabinet
Kabinet

Sekrup tembok
Pfizer

20 cm

60 cm

Flexible pipe

Dinding

Kabel

140 cm

Klem

pipa
60 cm

Pipa

pelindung
Lantai

Gambar 135. Contoh Pemasangan Perangkat di Dinding


d. Jalur kabel masuk dan keluar perangkat dapat dilewatkan dari atas atau bawah.
Jalur kabel yang menempel pada dinding termasuk kabel grounding harus
menggunakan pipa PVC atau kabel tray.
e. Bending Radius pada jalur kabel optik yang membelok minimal sebesar 20 kali
diameter kabel dan harus dilindungi dengan flexible pipe.
f. Apabila perangkat mempunyai pintu penutup, maka harus disediakan space agar
pintu bebas membuka dan menutup.

5.2

Instalasi Fiber Termination Management (FTM) dan ODF

FTM adalah perangkat yang berfungsi untuk mengelola terminasi dan koneksi kabel
fiber optik antar perangkat aktif baik perangkat transmisi maupun akses, sebagai titik
terminasi dari kabel fiber optik OSP dan sebagai titik koneksi antara perangkat aktif

130 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI PERANGKAT AKSES JARINGAN FTTH

transmisi maupun akses dengan OSP. Komponen utama dari FTM terdiri dari Rack,
Optical Distribution Frame (ODF)/Fiber Termination Box (FTB) sebagai terminasi kabel
optik yang dilengkapi dengan fiber duct atau fiber guide, untuk memudahkan proses
administrasi perkabelan, operasi dan pemeliharaan jaringan kabel optik. Berikut ini
diagram blok dari FTM dan ODF.

Gambar 136. Diagram Blok dalam FTM


Untuk lokasi kota kecil dan kapasitas kabel optik lebih kecil dari 1000 core, tidak
diharuskan memasang ODF E-side, namun disarankan ruang FTM tetap terpisah
dengan ruangan perangkat aktif. Ruangan FTM harus berdekatan/berdampingan
dengan ruang perangkat aktif, sehingga port perangkat aktif dapat langsung
dikoneksikan ke port ODF OSP-side di ruang FTM secara interconnect menggunakan
patchcord. Sebagai pengaman atau pelindung kabel optik/patchcord, alur kabel antara
perangkat aktif dengan ODF harus dipasang fiber duct yang terpisah dengan tray kabel
power dan kabel grounding. Berikut ini adalah blok diagram dari ODF kapasitas kecil :

131 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

ODF

Interconnection pathcord
Perangkat Aktif

Kabel
OSP

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI PERANGKAT AKSES JARINGAN FTTH

ODF Fiber
Monitoring

Ruang ODF

Ruang Perangkat Aktif

Gambar 137. Contoh Konfigurasi Ruangan ODF Sistem Interconnect


Dari sisi standarisasi ODF dan variasi produk yang ada di lapangan, ada kemungkinan
terjadi implementasi yang tidak diharapkan yaitu terjadi ketidak rapihan koneksi
patchcord mengingat rata-rata ODF tersebut tidak dilengkapi dengan fiber organizer
yang memadai seperti jalur alur kabel optik dan densitas modularity port per panel
terminasi optik yang besar sehingga menyulitkan instalasi dan trouble shooting.
Ketidakrapihan ini dikenal sebagai efek spaghetti.

Gambar 138. Efek Spaghetti di ODF Kecil yang Tidak Terencana


Dengan menerapkan ODF kapasitas besar yang seragam dan terpusat di ruang
khusus terminasi kabel optik, FTM akan memberikan kontribusi yang signifikan dalam
mempercepat
waktu
respon
petugas
O&M
sekaligus
mempermudah
pengadministrasian koneksi kabel optik tersebut. Contoh berikut menggambarkan
kondisi FTM yang tertata dengan baik.

132 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI PERANGKAT AKSES JARINGAN FTTH

Gambar 139. Contoh Implementasi ODF di Ruang FTM yang Terencana


Dalam contoh di atas, ruang FTM diisi dengan ODF yang diatur sedemikian rupa
sehingga terdapat ODF yang dikhususkan untuk terminasi kabel optik dari OSP dan
ODF untuk terminasi dari perangkat aktif. Koneksi antar ODF ini akan menggunakan
koneksi mekanik berupa kabel jumper optik (patchcord).

5.2.2

Pemasangan Perangkat FTM dan ODF

Beberapa pekerjaan instalasi dan terminasi kabel terkait dengan perangkat FTM dan
ODF diantaranya pemasangan dan pengaturan tataletak perangkat, pengaturan jalur
kabel input/output, kabel jumper patch cord, pengaturan FTB, Splice Cassete, kabel
slack, splitter, fiber organizer dan pengaturan fiber guide/tray cable.

5.2.2.1 Pemasangan Perangkat FTM


Perangkat FTM dapat dipasang di lantai dasar, sedangkan untuk daerah rawan banjir
FTM minimal dipasang di lantai 2. Perangkat FTM disarankan berdekatan dengan
perangkat aktif transmisi maupun perangkat aktif akses. Perangkat FTM ditempatkan
pada ruang khusus yang terpisah dari ruang perangkat aktif transmisi/akses/service
node.. Untuk ruangan FTM harus memperhatikan beberapa persyaratan, antara lain:
a. Desain ruangan khusus FTM harus dilengkapi dengan akses kabel dari OSP melalui
chamber.
b. Ruangan FTM harus terpisah dari ruang personil dan dilengkapi dengan sistem
security
c. Dalam mengalokasikan ruangan untuk beberapa FTM, harus mempertimbangkan
rencana kebutuhan core optik sampai dengan 520 tahun mendatang.
d. Perlu kondisioning ruangan dengan AC karena perangkat Fiber Monitoring System
(FMS) dipasang di ruang FTM.
e. Dilengkapi dengan grounding system.
f. Disarankan untuk tidak menggunakan raised floor, instalasi kabel optik melalui fiber
duct dan kabel tray yang dipasang diantara plafond dan rack ODF seperti gambar
berikut ini.

133 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI PERANGKAT AKSES JARINGAN FTTH

(a)

(b)
Gambar 140. Contoh Manajemen Kabel di Ruang FTM (a) Kabel OSP dari
Bawah (Chamber), (b) Kabel OSP dari Atas
Beberapa langkah cara pemasangan perangkat FTM/ODF diantaranya sebagai
berikut:
a. Pasang rak FTM/ODF dengan kokoh dan tidak miring pada lokasi yang benar dan
tidak mengganggu lalu lintas personil.
134 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI PERANGKAT AKSES JARINGAN FTTH

b. Pasang sistem grounding pada rak FTM/ODF kemudian integrasikan dengan


pentanahan perangkat yang lainnya yang sudah ada.
c. Pasang bagian bawah rak FTM/ODF dengan angker atau dynabolt agar terpasang
kuat dan kokoh pada lantai.
d. Pasang kabel tray atau fiber guide dari dan ke FTM/ODF untuk lintasan jalur kabel,
baik ke arah vertikal maupun horisontal sesuai dengan kebutuhan.
e. Karena perangkat FTM/ODF ini tergolong ke dalam perangkat di atas lantai maka
untuk lebih detilnya cara pemasangan perangkat ini mengacu kepada sub bab cara
instalasi perangkat di atas lantai.
Pemilihan lokasi untuk penempatan FTM/ODF harus mempertimbangkan hal-hal
sebagai berikut:
a. FTM/ODF dipasang pada ruangan khusus yang bersih, mempunyai ventilasi udara
yang baik, terhindar dari banjir dan dilengkapi dengan alat pemadam kebakaran.
b. Ruangan FTM sebaiknya lokasinya masih satu gedung dengan Chamber MDF dan
menggunakan Chamber eksisting, karena kabel optik OSP akan masuk ke STO
melalui Chamber MDF.
c. Ruangan yang dipilih harus direncanakan secara terpadu dan cukup untuk
pengembangan dikemudian hari.
d. Penempatan ODF harus dipasang teratur dan berurutan disesuaikan dengan hasil
survey yang telah dilakukan.
e. Jika memungkinkan pemasangan ODF diusahakan dekat dengan perangkat aktif
fiber optik sehingga dapat mengurangi rugi-rugi transmisi (redaman) dan patchcord
tidak terlalu panjang.
f. Lokasi ODF dipilih pada tempat yang aman, mudah dijangkau, serta tidak
mengganggu perangkat existing (bila ada).
g. Untuk kondisi transisi menuju era FTTx, perangkat ODF dapat dipasang di ruangan
MDF secara terpisah melalui cable chamber dan polongan duct di ruangan tersebut.

5.2.2.2 Tata Letak FTM


Tata letak FTM akan dipengaruhi oleh kondisi ruangan dimana perangkat FTM
dipasang. Beberapa hal yang perlu dijadikan bahan pertimbangan dalam
penempatan/instalasi perangkat FTM diantaranya efisiensi dan efektivitas penggunaan
ruangan, estetika termasuk di dalamnya kerapihan instalasi perkabelan, kemudahan
akses ke perangkat FTM, keamanan, kemudahan operasional terkait dengan otorisasi
dan pengembangannya. Sedangkan beberapa hal yang terkait dengan masalah teknis
yang perlu juga dijadikan bahan pertimbangan terkait dengan tata letak FTM, antara
lain:
a. Penempatan Row terhadap bentuk ruangan.
b. Tata letak ODF
c. Tata letak fiber/cable guide
d. Tata letak cable tray
Ruangan dapat berbentuk empat persegi panjang ataupun berbentuk bujur sangkar,
untuk keseragaman dan kemudahan akses, untuk ruangan berbentuk empat persegi
panjang, penempatan row perangkat FTM harus parallel dengan sisi panjang ruangan,
sedangkan untuk ruangan berbentuk bujur sangkar, penempatan row/rack perangkat
FTM harus menghadap ke pintu masuk ruangan FTM.

135 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI PERANGKAT AKSES JARINGAN FTTH

5.2.2.3 Tata Letak ODF


Dalam tata letak ODF ini hal yang menjadi bahan pertimbangan utama adalah
penempatan row dan jumlah row. Penempatan row-A pada ruangan dengan pintu
akses masuk ruangan FTM berada di sisi pajang ruangan, row-A ditempatkan pada
posisi paling kanan atau paling jauh dari pintu masuk dan posisi row paralel dengan
sisi panjang ruangan. Pintu rack (front-side) ODF menghadap ke arah pintu masuk
ruangan FTM.

Gambar 141. Contoh Tata Letak Row/Rack ODF dalam Ruangan FTM
Pintu di sisi Panjang
Penempatan row-A pada ruangan dengan pintu akses masuk ruangan FTM berada di
sisi lebar ruangan, maka row-A ditempatkan pada posisi paling kanan dari pintu masuk
dan posisi row paralel dengan sisi panjang ruangan. Pintu rack (front-side) ODF
menghadap ke arah kiri pintu masuk ruangan FTM.

136 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI PERANGKAT AKSES JARINGAN FTTH

Gambar 142. Contoh Tata Letak Row/Rack ODF dalam Ruangan FTMS
Pintu di Sisi Lebar
ODF O-side dipasang dari kiri ke kanan dan penomoran rack ODF O-side dimulai dari
rack paling kiri, sedangkan ODF E-side dipasang dari kanan ke kiri dan penomoran
rack ODF E-side dimulai dari kanan ke kiri.
Urutan pemasangan ODF Infratel dan ODF Akses dalam satu row, baik ODF O-side
maupun ODF E-side tidak mengikat, boleh dipasang berurutan ataupun selang-seling
antara ODF Infratel dengan ODF Akses sesuai kebutuhan terminasi kabel optik. Hal
yang harus menjadi perhatian bahwa, FTB Akses dan FTB Infratel tidak boleh
dipasang dalam satu rack yang sama. Apabila ODF O-side dan ODF E-side dipasang
pada row yang sama, maka untuk memudahkan identifikasi dan lokalisir ODF O-side
maupun ODF E-side, keduanya harus dipisahkan dengan jarak satu rack. Dalam satu
row ODF dapat ditempati ODF O-side atau ODF E-side saja atau kombinasi antara
keduanya, dapat dilihat sebagaimana gambar di atas.

5.2.2.4 Tata Letak Fiber Guide


Fiber Duct/Guide adalah bagian dari sistem FTM yang berfungsi sebagai alur
patchcord untuk me-manage patchcord jumpering untuk koneksi antar port.

137 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI PERANGKAT AKSES JARINGAN FTTH

Fiber guide harus dipasang pada ceilling, di bawah Wiremesh/Cable Tray diantara rack
ODF dan plafond. baik pemasangan di ruangan raised floor maupun pemasaangan di
ruangan non raised floor. Hal tersebut dilakukan untuk memudahkan pemasangan dan
penggatian patchcord bila diperlukan.
Fiber Duct/Guide untuk Patchcord diletakkan pada urutan pertama setelah ODF rack,
jarak dengan rack disesuaikan dengan model exit-nya yang masuk ke rack, misalnya
100-200mm. Posisi instalasi awal berada di bagian atas depan rack, sedangkan untuk
ekspansi bisa ditempatkan pada bagian atas belakang rack.

Row

Row

Row

Row

Cable Tray /Wire mesh u/


Kabel Power + Grounding
Fiber Guide

Gambar 143. Contoh Penempatan Fiber Guide/Duct diatas Rack ODF

5.2.2.5 Tata Letak Cable Tray


Wire Mesh Cable Tray adalah bagian dari sistem FTMS yang berfungsi sebagai alur
kabel untuk me-manage kabel optik indoor, kabel power dan kabel grounding. Wire
Mesh Cable Tray mempunyai 2 macam ukuran:
a. Wire Mesh Cable Tray lebar 400 mm untuk kabel optik Indoor, Cord Bundled dan
Kabel Data/Telekomunikasi: dilpasang di atas fiber duct, dengan jarak 500-700mm
dari atas fiber duct.
b. Wire Mesh Cable Tray lebar 200 mm untuk Kabel Elektrikal (Catu Daya AC/DC dan
Grounding), dipasang sejajar dengan Tray 400 mm untuk kabel optik indoor, dengan
diberi spasi yang cukup.
Wire Mesh Cable Tray dipasang di atas rack ODF diantara Fiber guide dan plafond.
Sedangkan untuk alur kabel vertikal harus digunakan Ventilated Through Cable Tray/

138 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI PERANGKAT AKSES JARINGAN FTTH

Ventilated U Tray yang dipasang di dinding, dimana kabel harus di montage pada pada
pada Tray.
Jarak antara concrete dengan bagian bawah Cable Tray tersebut maksimal 1000mm,
dengan asumsi jarak antara ceiling/plafond dengan concrete maksimal 500mm.
Jika jarak antara Cable Tray dengan concrete terlalu tinggi, lebih dari 1000mm, maka
bisa ditambahkan support structure di antaranya untuk menjamin instalasi yang rapi
dan kokoh. Sehingga support structure yang distud di concrete/ceiling berguna sebagai
tempat penyangga bracket/hanger dari setiap duct/tray tersebut.

Gambar 144. Contoh Pengaturan Penempatan Cable Tray diatas Rack ODF
Untuk ruangan FTMS yang menggunakan raised floor, sebagai alur kabel power dan
kabel grounding menggunakan Through Cable Tray/ U Tray dan dipasang di bawah
raised floor.
Through Cable Tray/U Tray dapat juga digunakan untuk aplikasi backbone tray,
sebagai alur kabel antar ruangan.

5.2.2.6 Jalur Kabel Masuk ke Ruang FTM dan Jalur Kabel ke ODF
Sebagaimana telah dibahas sebelumnya bahwa berbagai kemungkinan dapat terjadi
dalam pengalokasian ruangan FTM. Ruangan FTM bisa di ruangan MDF eksisting, di
ruangan samping MDF eksisting, di atas ruangan MDF eksisting, berdampingan
dengan ruangan NGN, bahkan lokasinya dapat berjauhan dengan MDF eksisting.
139 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI PERANGKAT AKSES JARINGAN FTTH

Kondisi tersebut akan sangat berdampak pada penentuan jalur/alur masuk kabel optik
OSP ke ruangan FTM. Hal ini disebabkan karena kabel optik OSP pada umumnya
masuk ke STO melalui Chamber yang berada di bawah ruang MDF eksisting.
Mengingat karakteristik kabel optik, maka dalam penentuan jalur kabel optik beberapa
hal yang harus diperhatikan, antara lain:
a. Harus terpisah dengan jalur kabel power dan grounding.
b. Harus terjaga dari kemungkinan bending.
c. Apabila ruangan FTM bedampingan dengan ruangan NGN, Cable Tray untuk kabel
naik harus dipasang di ruangan FTM.
Beberapa hal yang mesti diatur terkait dengan kabel input/output di ODF :
a. Kabel fiber optik yang masuk ke dalam perangkat ODF harus masuk melalui
jalurnya, biasanya diperangkat sudah disediakan atau terdapat lubang/jalur untuk
masuk kabel input tersebut. Biasanya kabel input ke ODF berupa kabel yang
berasal dari perangkat aktif akses atau transmisi (Metro Ethernet) sedangkan kabel
outputnya tersambung ke OSP berupa kabel feeder.
b. Atur kabel input tersebut sejak terminasi sampai ke rak/frame dimana perangkat
ODF tersebut dipasang sehingga tidak saling mengganggu dengan kabel lain yang
ada, tidak menghalangi pemasangan dan pembongkaran perangkat, memenuhi nilai
estetika dan jika diperlukan pergunakan tray kabel dan kabel tirep/ties.
c. Sebelum masuk ke perangkat ODF kulit pelindung/PE dan loosetube kabel input
tersebut harus dalam kondisi terkupas dan untuk keamanan setiap kabel fiber optik
dalam satu loosetube dari kabel input tersebut harus dilindungi oleh flexible pipe.
d. Untuk setiap belokan atau tekukan dari kabel input tersebut harus diatur sedemikian
rupa sehingga terhindar dari patahnya kabel tersebut dan bending.
e. Agar kabel input tersebut kondisinya rapih dan tidak terurai maka di ujung
pengupasan ke arah kabel yang belum dikupas PE nya di ikat dengan kabel
tirep/ties dan untuk lebih aman lagi dari batas kabel yang dikupas dilindungi oleh
kabel spiral sampai batas yang diperlukan agar tidak mengganggu untuk beloknya
dan terminasi kabel.

5.2.2.7 Instalasi Cable Tray/Cable Duct/Supporting


Instalasi Cable Tray sebagai jalur kabel dilakukan pada seluruh jalur kabel, baik dari
Chamber ke ruang FTM, di ruang FTM maupun dari ruang FTM ke ruang perangkat
aktif. Cable duct/cable guide khusus diperuntukan jalur patchcord, sedangkan sebagai
jalur kabel multi core, kabel power dan kabel grounding menggunakan Wire Mesh
Tray, Ventilated Through Cable Tray atau U Tray. Sedangkan tahapan instalasinya
adalah sebagai berikut:
a. Pemasangan Cable Tray untuk jalur kabel dari Chamber ke ruang FTMS
menggunakan Ventilated Cable Tray, dengan tahapan:
1) Pemasangan Supporting.
2) Pemasangan Ventilated Cable Tray.
b. Pemasangan Cable duct dan Wire Mesh Tray di ruang FTMS, dengan tahapan:
1) Pemasangan Supporting.
2) Pemasangan Wire Mesh Tray pada ruangan ceiling untuk jalur kabel data,
kabel power dan grounding atau pemasangan Ventilated Through Cable
Tray / U Cable Tray untuk ruangan dengan raised floor.
3) Pemasangan Cable duct/Cable guide

140 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

c.

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI PERANGKAT AKSES JARINGAN FTTH

Pemasangan Cable Tray untuk jalur kabel ke ruang perangkat aktif, dengan
tahapan:
1) Pemasangan Supporting.
2) Pemasangan Ventilated Cable Tray, untuk di luar ruangan perangkat aktif.
3) Pemasangan Wire Mesh Tray, untuk di dalam ruangan perangkat aktif.

5.2.2.8 Instalasi FTB (Fiber Termination Blok)


FTB sebagai komponen dari FTM yang berfungsi sebagai tempat terminasi kabel serat
optik dan tempat instalasi splice cassette. FTB secara umum dilengkapi dengan kabel
pigtail dan adapator sebagai port untuk terminasi core kabel optik. Penomoran dari
FTB dimulai dari FTB paling bawah (lihat gambar dibawah ini). Dalam pelaksanaan
instalasi FTB harus memperhatikan beberapa hal, antara lain:
a. Penentuan posisi FTB no.1 pada rack ODF adalah FTB di posisi paling bawah.
b. Untuk modul port FTB yang posisi horizontal, port nomor 1 dimulai dari kiri bawah,
ke arah kanan dilanjutkan ke modul port di atasnya dan seterusnya..
c. Untuk modul port FTB yang posisi vertikal, port nomor 1 dimulai dari kiri atas
ke arah bawah dilanjutkan ke modul port di sebelah kanannya dan seterusnya.
d. Jarak/space FTB no.1 dengan unjung rack 1U.
e. Tidak ada space/jarak antar FTB.
f. Splitter dialokasikan pada posisi FTB no.7.
g. Perhatikan jalur masuk patchcord ke FTB.

Cable
management

Frame
Cable
management

Splice Room
FTB
ODF for OSP
termination

Pathcord

Grounding
Bar system
pentanahan

ODF for
Equipment
termination

Gambar 145. Pemasangan FTB dalam FTM

141 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI PERANGKAT AKSES JARINGAN FTTH

5.2.2.9 Instalasi Grounding


Sistem grounding di FTM mengacu pada sistem grounding perangkat telekomunikasi
pada umumnya. Instalasi grounding pada ruang FTM sebagai berikut:
a. Pemasangan grounding bar dilakukan ruang FTM.
b. Integrasikan sistem grounding di ruang FTM dengan sistem grounding STO.
c. Koneksikan body rack FTM dengan grounding bar di ruang FTM.

5.2.2.10 Instalasi Kabel Optik di FTM dan ODF


Beberapa jenis kabel optik yang diinstalasi pada FTM, antara lain kabel OSP, kabel
indoor, patchcord dan kabel cord bundeled. Untuk kabel optik OSP dengan kapasitas
kecil dapat langsung diterminasi di FTB tanpa disambung dengan kabel Indoor.
Sedangkan untuk kabel optik OSP dengan kapasitas besar dan dikhawatirkan rawan
terhadap terjadinya bending di jalur masuk ke ruang FTM, untuk terminasi ke FTB
harus disambung dengan kabel Indoor (di splicing di ruang Chamber).
Tahapan instalasi untuk masing-masing jenis kabel adalah sebagai berikut:
a. Instalasi kabel optik OSP
1) Penggelaran kabel optik OSP.
2) Pekerjaan splicing kabel OSP dengan pigtail.
3) Terminasi pigtail pada Rear port FTB
4) Pelabelan.
b. Instalasi kabel optik indoor
1) Penggelaran kabel indoor dari Chamber sampai rack ODF untuk kabel OSP yang
tidak langsung di terminsasi di FTB.
2) Perkerjaan splicing kabel OSP dengan pigtail.
3) Pemasangan Clousure pada sambungan kabel OSP dengan kabel indoor di
Chamber.
4) Terminasi pigtail pada Rear port FTB
5) Pelabelan.
c. Instalasi patchcord
1) Penggelaran patchcord pada cable duct/guide.
2) Penggelaran dan pengaturan patchcord pada rack ODF.
3) Terminasi patchcord pada Front port FTB.
4) Pelabelan.
Bila menggunakan splice on connector atau field installable connector, panjang
kabel patchcord harus disesuaikan dengan kebutuhan.
d. Instalasi kabel Cordbundeled
1) Penggelaran kabel cordbundeled dimulai dari sisi perangkat ke rack ODF E-side.
2) Splicing dan terminasi core ujung cordbundeled di sisi Rear port FTB ODF
E-side.
3) Montage kabel cordbundeled di rack ODF pada posisi yang sesuai.
4) Pengaturan core/connector ujung kabel cordbundeled di sisi perangkat pada
storage lot.
5) Pelabelan.

142 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI PERANGKAT AKSES JARINGAN FTTH

Hal lain yang perlu diperhatikan untuk keteraturan instalasi kabel fiber optik ini
a. Dimensi kabinet perangkat harus distandarkan (rack 19 atau 23 dilengkapi dengan
patchcord manajemen).
b. Ujung kabel cordbundeled di sisi perangkat sudah dilengkapi dengan connector
yang sesuai.
Sesuai dengan blok diagram di atas tipe dari ODF dan metode koneksinya sebagai
berikut:
a. ODF equipment side (ODF Eside/IDF) dimana terminasi FOnya berasal dari arah
perangkat aktif di ruang lain.
b. ODF OSP side (ODF OSide) dimana terminasi FOnya berasal dari kabelkabel OSP
pelanggan.
c. ODF untuk Fiber Monitoring System (FMS), ODF ini khusus yang berisi coupler
untuk probing sistem pengetesan dan monitoring fiber optik ke alat ukur
d. Koneksi ODF Eside/IDF dan ODF Oside menggunakan patch cord dengan
memperhatikan type fiber optik yang sama.
e. Koneksi ODF Eside ke perangkat aktif menggunakan kable patch cord bundle
dengan memperhatikan type dan kapasitas kabel atau menggunakan kabel tie line
indoor fiber optic cable jika perangkatperangkat aktif telah memiliki terminasi
OTB/ODF di ruang perangkat.
Khusus untuk terminasi fiber optik dari OSP terminasi kabel optiknya sebagai berikut:
a. Untuk pembangunan kabel fiber optik baru atau modernisasi akses, pengaturan
terminasi fiber optik di ODF Oside adalah:
1) Kabel fiber optik dari OSP harus masuk dari chamber dan diterminasi secara
onframe splicing di komponen splice cassette pada panel FTB di ODF Oside.
2) Pada implementasi kabel fiber optik dari OSP yang berbentuk ring cable diverse
route sehingga dua ujung kabel akan masuk ke STO yang sama, maka
masingmasing ujung kabel diterminasi pada panel FTB yang berbeda dengan
identifikasi spesifik.
b. Untuk kegiatan pembenahan terminasi kabel fiber optik eksisting seperti dalam
modernisasi sentral dan modernisasi akses, maka pengaturan terminasi fiber optik
di ODF Oside adalah sebagai berikut :
1) Adanya kemungkinan panjang kabel fiber optik eksisting yang telah diterminasi di
OTB sebelumnya tidak cukup panjang untuk diterminasi pada splice cassette
panel FTB ODF Oside, menyebabkan diperlukannya kabinet untuk offframe
splicing.
2) Implementasi Offframe splicing dilakukan dengan menempatkan kabinet khusus
untuk splice cassette di ruang/space tertentu pada ruang FTM.
3) Diperlukan penarikan kabel tie line dari ODF Oside ke kabinet offframe splicing
yang memperhatikan type dan kapasitas kabel eksisting
Untuk instalasi perkabelan di Fiber Guide Management/Race way/Fiber Guide:
a. Penggunaan patchcord dalam skala besar sebagai media cross connect antar ODF
Oside dan Eside membutuhkan pengaturan jalur yang tidak dapat dipenuhi dengan
menggunakan cable tray biasa. Karenanya, untuk efisiensi cost, kemudahan
maintenance, implementasi FTM menggunakan Fiber Guide Management/race
way/fiber guide.
b. Untuk mengantisipasi pertumbuhan jumlah patchcord yang diterminasi di kabinet
FTM, perlu dilakukan perhitungan, desain dan penentuan dimensi fiber guide yang
143 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI PERANGKAT AKSES JARINGAN FTTH

mampu menampung kebutuhan jalur patchcord untuk kurun waktu 5 tahun ke


depan.
Untuk terminasi Fiber Optik di ODF Eside/Intermediate Frame (IDF) sebagai berikut :
a. Untuk perangkat aktif yang sudah memiliki OTB/ODF FTM, terminasi fiber optik
pada ODF Eside menggunakan kabel tie line indoor fiber optik.
b. Untuk perangkat aktif yang tidak memiliki OTB/ODF FTM, terminasi fiber optik pada
ODF Eside menggunakan kabel bundle patchcord. Jumlah core dan tipe
menyesuaikan dengan tipe eksisting dan diterminasi sesuai dengan urutan port
perangkat aktif (korespondensi satu ke satu antara port perangkat aktif dengan port
di panel FTB ODF Eside)
Untuk lokasi kota kecil dan kapasitas kabel optik kecil (< 1000 core), tidak diharuskan
memasang ODF E-side, namun disarankan ruang FTM tetap terpisah dengan ruangan
perangkat aktif. Ruangan FTM harus berdekatan/berdampingan dengan ruang
perangkat aktif, sehingga port perangkat aktif dapat langsung dikoneksikan ke port
ODF OSP-side di ruang FTM secara interconnect menggunakan patchcord.
Sebagai pengaman atau pelindung kabel optik/patchcord, alur kabel antara perangkat
aktif dengan ODF harus dipasang fiber duct yang terpisah dengan tray kabel power
dan kabel grounding.

5.2.2.11 Pengaturan kabel slack/kabel spare


Dalam sistem jaringan OSP spare kabel merupakan hal harus dipenuhi untuk
mengantisipasi apabila diperlukan pekerjaan reterminasi, sambungan baru karena
kerusakan kabel. Spare kabel OSP di sisi kabel masuk ke ruang FTM diletakkan di
chamber di bawah MDF eksisting dan digulung dengan memperhatikan faktor bending.
Gulungan spare kabel ditempatkan di rack kabel di dalam Chamber dengan posisi
vertikal untuk menghindari terinjak pada saat instalasi kabel baru. Adapun pengaturan
slack kabel input dan output di ODF berupa slack core ditempatkan di cassette.
Panjang kabel slack harus di atur sedemikian rupa sesuai dengan keperluan, sesuai
dengan besarnya/kemampuan ruang cassette.
Apabila terdapat ODF yang tidak mempunyai chamber maka kabel slack tersebut
digulung searah dengan jarum jam dengan radius minimal 20 kali diameter kabel.
Kabel tersebut dapat disimpan dalam ruangan dan harus mempertimbangkan estetika
serta tidak mengganggu kabel dan perangkat yang lain baik untuk keperluan
operasional maupun maintenance. Seandainya di dalam ruangan tidak ada tempat
yang memadai maka kabel slack dapat disimpan di luar ruangan/gedung tersebut.

5.2.2.12 Pengaturan Kabel Jumper Patchcord


Untuk kerapihan dan ketertiban kabel jumper patchcord jika dimungkinkan panjangnya
harus dibuat sesuai jarak yang diperlukan, apabila diperlukan slack diusahakan tidak
terlalu panjang (disesuaikan keperluan dan nilai estetika). Apabila ODFnya dilengkapi
dengan fiber organizer, maka alur kabel patch cord tersebut harus melalui alur fiber
organizer tersebut. Penempatan kabel patchcordpun tidak boleh menggangu
perkabelan atau perangkat yang ada di ODF serta sesuai dengan nilai estetika.

144 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI PERANGKAT AKSES JARINGAN FTTH

5.2.2.13 Fiber Organizer


Jalur kabel/cable guide harus dimiliki/ada disetiap blok konektor dan supaya tidak
terjadi penumpukan kabel, maka penarikan jalur kabel harus dibagi/dipecah menjadi 2
(dua) bagian. Satu jalur ditarik ke arah kiri dan satu lagi ditarik ke arah kanan, jadi jika
satu blok konektor kapasitas 12 konektor/port maka 6 kabel ditarik ke kiri dan 6 kabel
lagi ditarik ke arah kanan.

5.2.2.14 Splitter
Pemasangan splitter dilakukan di ODF apabila kabel yang keluar dari ODF berupa fiber
catu langsung (FCL).

5.2.2.15 Pelabelan
Pelabelan pada FTM dimaksudkan untuk memberikan kemudahan dalam hal tracing
lokasi dari berbagai komponen pada sistem FTM. Pelabelan dalam hal ini terdapat 2
macam/ jenis pelabelan, yaitu pelabelan fisik dan pelabelan barcode. Untuk detilnya
terkait dengan pelabelan ini dapat merefer kepada dokumen Design Jaringan FTTH.

5.2.2.16 Splice Cassete


Berikut ini beberapa contoh pekerjaan pemasangan/instalasi perkabelan di dalam
Cassette:
a. Cara instalasi dan penyambungan perkabelan FO di dalam cassette.

Gambar 146. Instalasi Perkabelan di dalam Cassette/Kaset

145 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI PERANGKAT AKSES JARINGAN FTTH

Gambar 147. Contoh Pemasangan Kabel FO pada Splice Cassette

Gambar 148. Contoh Penyambungan Kabel FO pada Splice Cassette

146 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI PERANGKAT AKSES JARINGAN FTTH

b. Cara menggulung extra length pada splice cassete sebagai berikut:

Gambar 149. Contoh Penggulungan Kabel FO pada Splice Cassette

c. Cara mengikat kabel fiber optik pada splice cassete sebagai berikut:

Gambar 150. Contoh Pengikatan Kabel FO pada Splice Cassette

147 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI PERANGKAT AKSES JARINGAN FTTH

Seperti yang terlihat pada gambar diatas instalasi perkabelan yang ada di cassette
diantaranya pekerjaan penyambungan kabel input fiber optik dengan pigtail yang ada
didalam cassette dan penempatan slack kabel. Untuk pekerjaan penyambungan akan
di jelaskan di bab penyambungan. Kabel yang masuk ke dalam cassette harus melalui
jalur yang telah di sediakan, biasanya sudah terdapat lubang untuk jalur masuk. Atur
kabel input tersebut sehingga tidak saling mengganggu dengan kabel lain yang ada,
tidak menghalangi pemasangan dan pembongkaran perangkat, memenuhi nilai
estetika dan jika diperlukan pergunakan tray kabel dan kabel tirep/ties. Sebelum masuk
ke perangkat cassette kulit pelindung/PE dan loosetube kabel input tersebut harus
dalam kondisi terkupas dan untuk keamanan setiap kabel fiber optik dalam satu
loosetube dari kabel input tersebut harus dilindungi oleh flexible pipe. Agar kabel input
tersebut kondisinya rapih dan tidak terurai maka di ujung pengupasan ke arah kabel
yang belum dikupas PE nya di ikat dengan kabel tirep/ties dan untuk lebih aman lagi
dari batas kabel yang dikupas dilindungi oleh kabel spiral sampai batas yang
diperlukan agar tidak mengganggu untuk beloknya dan terminasi kabel.
Pada saat pengaturan/penempatan kabel hasil penyambungan di dalam kaset/cassette
atur sedemikian rupa sehingga kabel tidak saling mengganggu dengan kabel lain yang
ada dalam kaset baik itu saat melakukan instalasi, maintenance, perbaikan maupun
penggantian. Terdapat 2 (dua) jalur kabel masuk/input ke dalam kaset yaitu dari arah
kiri dan kanan. Arah kabel input dapat dilakukan dari arah mana saja tergantung dari
posisi kabel input tersebut datangnya. Gulungan/putaran kabel yang merupakan slack
dan titik sambungan yang telah dilindungi pengaman sambungan kabel harus
diletakan/diatur pada jalur dan tempat yang telah disediakan. Dalam pelaksanaan
pekerjaan ini urutan pertama yang harus dilakukan adalah penempatkan titik
sambungan di tempat yang telah disediakan. Satu tempat titik sambung hanya
dipergunakan untuk satu kabel titik sambung. Setelah itu baru mengatur slack kabel
dengan cara mengulung/memutar kabel tersebut diputaran kabel di jalur yang telah
disediakan didalam kaset/cassette (biasanya searah jarum jam). Panjang kabel slack
dalam cassette disesuaikan dengan besarnya cassette tersebut supaya tidak terjadi
penumpukan kabel. Untuk membantu memudahkan pengaturan kabel di dalam
cassette maka setelah titik sambungan diletakkan pada tempatnya, kabel
ditarik/dikeluarkan pada box/perangkat cassette, kemudian dibentuk beberapa angka
delapan sesuai panjang kabel dengan radius/lingkaran angka delapan lebih kecil atau
mendekati besar lingkaran/radius tempat putaran kabel dalam cassette. Setelah
dibentuk beberapa angka delapan kemudian kabel dimasukan ke dalam cassette pada
tempatnya dengan cara membalikan kabel yang berbentuk angka delapan tersebut
bertahap/berurutan mulai dari yang paling terakhir/ujung. Kemudian di dalam cassette
di atur supaya posisinya rapih dan semua berada dalam jalur yang semestinya.
Kegiatan ini dapat dilihat pada gambar di atas.

5.2.2.17 Instalasi dan Terminasi Kabel di FTM


Prosedur instalasi dan terminasi kabel pada FTM adalah sebagai berikut:
a. Alokasikan slack kabel feeder sepanjang 10 meter di Chamber.
b. Masukan kabel feeder alur yang sudah tersedia di FTM.
c. Lakukan pengupasan ujung kabel feeder kurang lebih sepanjang 5 meter untuk
pekerjaan splacing dengan pigtail dari port FTB.
d. Pasang klem kabel (kabel holder) pada ujung kabel masuk ke FTM kira-kira 5 cm
dari ujung pengupasan.
e. Potong dan tambatkan central strength member pada posisinya.

148 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI PERANGKAT AKSES JARINGAN FTTH

f.
g.

Masukan core kabel feeder masing-masing tube ke cassette (1 tube 1 cassete).


Lakukan splicing:
1) masing-masing core kabel LooseTube tersebut dengan pigtail yang
tersambung pada Rear Adaptor FTB, lindungi hasil splicing dengan protection
sleeve dan simpan di tempat yang tersedia di cassette.
2) Untuk kabel ribbon:
a) Ribbon diurai kemudian masing-masing core disambung dengan pigtail
yang tersambung pada Rear Adaptor FTB
b) Ribbon disambung dengan pigtail ribbon atau pigtail satuan yang
tersambung pada Rear Adaptor FTB yang di-ribbonisasi (karena
keterbatasan kemapuan Splicer saat ini probabilitas ketidaksamaan
redaman menyebabkan tingkat keberhasilan splicing 80-90%)
h. Atur slack core kabel di dalam cassette.

5.3

Instalasi Optical Distribution Cabinet (ODC)

Diagram blok dari perangkat Optical Distribution Cabinet (ODC) seperti gambar berikut
ini.

Gambar 151. Komponen Perangkat Optical Distribution Cabinet


Optical Distribution Cabinet (ODC) merupakan titik terminasi kabel feeder dengan
kabel distribusi. Untuk kabel fiber optik yang mencatu ODC lainnya tidak dilakukan
terminasi, tetapi disambung secara langsung (direct splicing).

5.3.1

Pemasangan Perangkat ODC

Pada umumnya perangkat ODC dipasang di outdoor walaupun bisa saja dipasang di
indoor. Kondisi yang harus dipertimbangkan dalam menempatan ODC di indoor
diantaranya adalah:

149 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI PERANGKAT AKSES JARINGAN FTTH

a. ODC dipasang pada ruangan khusus yang bersih dan mempunyai ventilasi udara
yang baik.
b. Lokasi ODC dipilih pada tempat yang aman, mudah dijangkau, serta tidak
mengganggu perangkat existing (bila ada).
Adapun pertimbangan dalam menempakan perangkat ODC di outdoor diantaranya
sebagai berikut:
a. ODC yang dipasang di tepi jalan (perempatan atau tikungan) harus aman terhadap
gangguan lalu lintas.
b. Lokasi ODC dipilih pada tempat yang aman dari banjir sesuai kondisi lokasi.
Dalam pemilihan lokasi ini mengacu terhadap persyaratan lokasi untuk pemasangan
perangkat indoor dan outdoor.
Beberapa langkah pemasangan perangkat ODC diantaranya sebagai berikut:
a. Pasang perangkat ODC dengan kokoh dan tidak miring pada lokasi yang benar dan
tidak mengganggu lalu lintas.
b. Pasang bagian bawah ODC dengan angkur agar terpasang kokoh dan kuat pada
pondasi.
c. Pasang sistem grounding pada perangkat ODC.

5.3.2

Instalasi dan Terminasi Kabel di Perangkat ODC

Prosedur instalasi dan terminasi kabel pada ODC adalah sebagai berikut:
a. Alokasikan slack kabel feeder dan distribusi masing-masing 5 meter di handhole
ODC.
b. Masukan kabel feeder dan distribusi melalui lubang/alur yang sudah tersedia di
ODC.
c. Lakukan pengupasan masing-masing kabel tersebut sepanjang 2,5 meter
(perhitungan sampai Cassette yang paling atas) dari ujung kabel untuk pekerjaan
splacing dengan pigtail dari port ODC.
d. Potong central strength member sesuai tempat posisinya dan diterminasi pada
strength member holder.
e. Ujung kabel yang telah dikupas diterminasi pada kabel holder (sepanjang 5 cm dari
ujung pengupasan).
f. Setiap core atau tube harus dilindungi dengan transparan tube sampai dengan
cassette.
g. Masukan core kabel feeder masing-masing tube ke cassette (1 tube 1 cassete).
h. Lakukan splicing core kabel feeder dengan pigtail yang tersambung pada Rear
Adaptor ODC:
1) Untuk Kabel LooseTube masing-masing core tersebut dengan pigtail yang
tersambung pada Rear Adaptor ODC, lindungi hasil splicing dengan protection
sleeve dan simpan di tempat yang tersedia di cassette.
2) Untuk kabel ribbon:
a) Ribbon diurai kemudian masing-masing core disambung dengan pigtail
yang tersambung pada Rear Adaptor ODC
b) Ribbon disambung dengan pigtail ribbon atau pigtail satuan yang
tersambung pada Rear Adaptor ODC yang di-ribbonisasi (karena
keterbatasan kemapuan Splicer saat ini probabilitas keberhasilan
splicing 80-90%)

150 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

i.

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI PERANGKAT AKSES JARINGAN FTTH

Atur slack core kabel di dalam cassette.


Spliter
1:4

Input Spliter

Kabel Feeder

Output Spliter

Parking lot

Kabel Distribusi

XXXX

XXXX
Kabel Feeder

Kabel Distribusi

Gambar 152. Contoh Bagian Ruang Dalam ODC

Gambar 153. Contoh Terminasi Kabel pada ODC


j.

Instalasi kabel fiber optik pada splice cassette merefer instalasi splice cassette di
ODC.
151 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI PERANGKAT AKSES JARINGAN FTTH

k. Penomoran port adapter di ODC mulai dari kiri ke kanan, pada baris pertama dan
dilanjutkan pada baris dibawahnya. Bila di dalam ODC terdapat lebih dari 1 rack
maka urutan port dimulai rack paling kiri
l. Untuk kemudahan dan keseragaman, alokasi port ODC untuk terminasi kabel
feeder (1/5 X Kapasitas ODC kemudian dibulatkan ke atas kelipatan 12) dan
distribusi (4/5 X Kapasitas ODC kemudian dibulatkan ke bawah kelipatan 12),
seperti tabel berikut ini.
No.
1.
2.

Alokasi
Port
Port Feeder
Port
Distribusi

Kapasitas ODC
144
288

48

96

576

1-12

1-24

1-36

1-60

1-120

13-48

25-96

37-144

61-288

121-576

m. Cara menggulung extra length, mengikat kabel pada splice cassete sama dengan
yang dilakukan di ODF.
n. Port adapter maupun ujung patchcord yang tidak digunakan harus selalu tertutup
oleh dush cap.
o. Untuk mencegah serangga pada rak ODC maka dipasang pencegah untuk pengusir
serangga contohnya menggunakan kapur barus.
p. Patchcord yang dipakai harus mempunyai panjang yang cukup, tempatkan sisa
panjang (extra length) patchcord tersebut pada cable drawer atau cable guide.
Penyambungan bagian in dan bagian out pada ODC menggunakan pathcord.
Sedangkan penyambungan bagian in dan bagian out dari splitter atau yang langsung
ke adaptor bagian out disesuaikan dengan kondisi lapangan.

IN
Splitter

OUT

Feeder

Distribusi

Gambar 154. Pemasangan Kabel Feeder dan Distribusi pada Perangkat ODC

152 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

5.3.3

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI PERANGKAT AKSES JARINGAN FTTH

Instalasi ODC di Atas Tiang

Beberapa hal yang perlu diperhatikan saat instalasi ODC di atas tiang diantaranya:
a. Jenis tiang yang dipergunakan untuk pemasangan ODC di atas tiang berupa tiang
besi galvanis dengan ukuran panjang 9 meter (STEL L-062-2013 versi 1.0) atau
STEL yang berlaku.
b. Jumlah tiang yang dipergunakan/dibutuhan untuk pemasangan ODC di atas tiang
sebanyak 2 atau 4 buah sesuai kondisi dan kebutuhan.
c. Jarak atau tinggi ODC dari permukaan tanah minimal 4 meter.
d. Untuk keperluan slack kabel dan kemudahan instalasi diperlukan hand hole tipe
HH-II.
e. Untuk penyangga lantai kerja dipasang rangka besi U.
f. Untuk kemudahan operasional lantai kerja menggunakan bordes/plat besi dengan
ketebalan 1,5 mm.
g. Untuk alur kabel feeder dan distribusi dari hand hole ke ODC dipasang pipa paralon
dengan diameter 4 inchi tebal 5,5 mm. Jumlah minimal pipa paralon yang dipasang
di masing-masing sisi ODC sebanyak 3 buah.
h. Tipe kabel yang masuk ke ODC dapat berasal dari kabel duct atau kabel areal.
i. Luas lantai kerja 140 x 140 cm
j. Kedalaman penanaman tiang 1/5 panjang tiang, diameter pondasi tiang minimal 35
cm

153 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI PERANGKAT AKSES JARINGAN FTTH

Gambar 155. Contoh Pemasangan ODC Tiang

154 - 192

R&D Center

60 cm

140 cm

140 cm

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI PERANGKAT AKSES JARINGAN FTTH

60 cm

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

Gambar 156. Lantai Kerja pada ODC Tiang

Gambar 157. Kontruksi Pemasangan ODC Tiang

5.4

Optical Distribution Point (ODP)

Komponen perangkat ODP terdiri dari optical pigtail, connector adaptor, splitter room,
ruang manajemen fiber dengan kapasitas tertentu dan dilengkapi dengan tempat untuk
jalur masuk dan keluar kabel (kabel distribusi dan drop).

155 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

5.4.1

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI PERANGKAT AKSES JARINGAN FTTH

Pemasangan Perangkat Optical Distribution Point (ODP).

ODP dipasang harus sesuai dengan peruntukannya, ODP Pole hanya boleh dipasang
pada tiang, ODP Pedestal dipasang pada permukaan tanah, ODP Wall dipasang pada
dinding dan ODP Clousure hanya boleh dipasang pada kabel SCPT dan kabel SSW
baik pada pertengahan gawang maupun di dekat Tiang. Untuk pemasangan ODP di
dinding dan di tiang adalah sebagai berikut:
a. Pemasangan ODP di Dinding:
1) Letak pemasangan ODP tidak boleh mengganggu kelancaran lalulintas, aman
dari gangguan lingkungan, memperhatikan nilai estetika dan memberikan
kemudahan petugas dalam bekerja.
2) Dipasang pada dinding luar bangunan, terlindung dari hujan dan panas dengan
ketinggian kurang lebih 250 cm di atas permukaan tanah/pelataran. ODP
biasanya dipasang pada daerah pertokoan, perkantoran maupun gedung
bertingkat.
3) Instalasi perangkat ODP dinding mengacu terhadap persyaratan pemasangan
perangkat di dinding.
b. Pemasangan ODP di Tiang:
1) Letak pemasangan ODP tidak boleh mengganggu kelancaran lalulintas, aman
dari gangguan lingkungan, memperhatikan nilai estetika dan memberikan
kemudahan petugas dalam bekerja.
2) ODP dipasang menempel pada tiang dengan ketinggian kurang lebih 420 cm
dari permukaan tanah dengan pintu menghadap ke arah datangnya kabel atau
yang memungkinkan petugas dapat bekerja dengan aman dan nyaman.
3) Pada daerah rawan petir semua ODP diberi pengaman over voltage atau over
current.
4) Pemasangan pipa pelindung kabel (riser pipe) untuk kabel fiber optik yang naik
ke atas tiang dengan menggunakan pipa galvanis diameter 1,5 inch panjang 3
meter.

Gambar 158. Contoh Phisik ODP Tiang


c. Pemasangan ODP Pedestal
Beberapa hal yang terkait dengan pemasangan/instalasi ODP Pilar (Pedestal)
antara lain sebagai berikut:
156 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI PERANGKAT AKSES JARINGAN FTTH

1) Pedestal ditanam di tanah dengan ke dalaman 40 cm dan timbul ke permukaan


tanah minimal 10 cm atau lebih pertimbangan air, tanah atau kotoran masuk ke
dalam Pedestal. Untuk pengaturan penyebaran kabel drop ke pelanggan
Pedestal sebaiknya dipasang ditengah-tengah jarak rumah-rumah yang akan
dicatu, misalnya Pedestal akan mencatu 20 rumah maka Pedestal tersebut
dipasang di depan/lokasi rumah yang kesepuluh. Dengan demikian penyebaran
kabel dropnya didalam pipa PVCnya akan merata/terbagi. Sebelum diberi
pondasi dari beton Pedestal diberi tiang penguat sementara seperti terlihat pada
gambar dibawah ini.

Gambar 159. Pemasangan ODP Permukaan Tanah.


Sebaiknya Pedestal telah dilengkapi dengan terminal blok dan dimontase stub
kabel distribusi seperti terlihat pada gambar di bawah.

Gambar 160. ODP Pedestal


2) Setelah tiang penguat sementara dipasang, dibuatlah pondasi beton dengan
campuran beton dengan ukuran permukaan atas 50 x 50 cm dan ukuran
bawah 60 x 60 cm dan dengan ketinggian 50 cm. Pondasi yang dimaksud
berada minimal 10 cm di atas permukaan tanah dan 40 cm berada di
bawah permukaan tanah.
157 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI PERANGKAT AKSES JARINGAN FTTH

Gambar 161. Contoh Phisik ODP Pedestal


d. Pemasangan ODP Closure.
Untuk pemasangan ODP Closure di tiang diantaranya sebagai berikut:
1) Tempat ODP Closure dapat dipasang dibawah dan diatas tanah.
2) Pemasangan ODP Closure disesuaikan dengan kebutuhan dan kondisi
lapangan.
3) Jika ODP Closure posisinya berada di tengah-tengah antar tiang maka kabel
drop ditambatkan langsung ke bearer kabel dengan menggunakan alat yang
memperkuat tambatan (seperti klem U).
4) Jika posisi ODP Closure terletak di dekat Tiang maka kabel drop ditambatkan di
tambatan tiang (half Ring/Pool Strap model A).

5.4.2

Instalasi dan Terminasi Kabel Fiber Optik di ODP

Untuk memberikan gambaran metode instalasi dan terminasi kabel FO di perangkat


ODP, baik untuk ODP Tiang, Dinding (Wall) maupun ODP Pedestal dapat dilihat pada
gambar dibawah ini. Beberapa hal yang harus diperhatikan dalam melakukan instalasi
dan terminasi kabel fiber optik di dalam perangkat ODP adalah sebagai berikut:
158 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI PERANGKAT AKSES JARINGAN FTTH

a. Kabel input yang masuk ke perangkat ODP umumnya berupa kabel distribusi
dengan tipe kabel SCPT. Kabel tersebut harus masuk melalui lubang/jalur yang
sudah disediakan di perangkat ODP. Selain kabel distribusi yang masuk ke dalam
ODP dapat juga berupa kabel FCL (Fiber Catuan Langsung).
b. Metode pemasangan kabel distribusi/FCL di dalam ODP:
1) Kurang lebih 5 cm dari pangkal ujung kabel masuk dan keluar, kupas kabel
sepanjang 1 meter atau 2 kali putaran slack kabel di ODP.
2) Potong central strength member dengan panjang sesuai posisi tempat
terminasinya.
3) Keluarkan kembali kabel distribusi tersebut melalui lubang/jalur yang telah
disiapkan di ODP untuk menuju ODP berikutnya.
4) Pasang strength member pada dudukan yang disediakan di ODP.
5) Pekerjaan ini terus dilakukan secara berulang sampai kabel tersebut ketitik ODP
terakhir.
c. Potong salah satu core diposisi kabel yang akan keluar dan sambungkan/splicing
dengan input splitter di ODP. Lindungi hasil splicing dalam protection sleeve dan
tempatkan di cassette. Slack core kabel distribusi yang di splice dengan pigtail input
splitter digulung di dalam cassette sesuai alur yang telah disediakan.
d. Pemakaian core ke suatu ODP mengikuti aturan bahwa ODP terdekat
menggunakan nomor urut core terakhir.
e. Konektor output splitter dipasang di port untuk kabel penanggal/drop.
f. Langkah pekerjaan ini berlaku di ODP Tiang, Pedestal, Dinding dan ODP Closure.
Untuk ODP Closure panjang pengupasan kabel sesuai panjangnya Closure. Contoh
instalasi dan terminasi kabel di ODP dapat dilihat pada gambar berikut ini.

Gambar 162. Contoh Terminasi Kabel pada ODP Closure

159 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI PERANGKAT AKSES JARINGAN FTTH

Splitter

Fiber Through
(masih dalam tube)

Kabel Drop
Cassette

Kabel Distribusi

Gambar 163. Contoh Terminasi Kabel pada ODP Tiang, Wall dan Pedestal

5.5

Optical Termination Block (OTB)

OTB dipasang di dalam ruangan perangkat yang umumnya dipasang di dinding. OTB
ini berfungsi sebagai tempat terminasi jaringan kabel fiber optik untuk menghubungkan
dua perangkat akses, perangkat akses dengan perangkat sentral atau
transmisi.
Optical Termination Block (OTB) berfungsi sebagai titik terminasi kabel fiber optik dari
perangkat ODF dengan kabel fiber optik dari perangkat akses, sentral atau
transmisi/backbone. Jadi OTB terdiri dari 2 (dua) bagian yaitu bagian yang menuju
ODF dan bagian yang menuju perangkat. Koneksi dari OTB ke ODF atau dari OTB ke
perangkat disambungkan dengan patchcord atau indoor cable. Kondisi atau
persyaratan kapan menggunakan patchcord atau indoor cable adalah sebagai berikut:
a. Patchcord digunakan apabila jarak OTB dengan ODF atau jarak OTB ke perangkat
atau dari ODF ke perangkat kurang dari 25 meter. Penarikan atau pemasangan
kabel patchcord harus dilindungi oleh flexible pipe.
b. Indoor cable/ Tie Line digunakan apabila jarak OTB dengan ODF atau jarak OTB
ke perangkat atau dari ODF ke perangkat lebih dari 25 meter.

160 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI PERANGKAT AKSES JARINGAN FTTH

Gambar 164. Penempatan OTB di Setiap Ruangan Perangkat

5.5.1

Pemasangan Perangkat OTB

Beberapa pertimbangan pemilihan lokasi untuk penempatan/pemasangan perangkat


OTB diantaranya sebagai berikut:
a. OTB dipasang pada ruangan khusus yang bersih dan apabila dipasang ditembok
maka cari yang kondisi temboknya yang kuat.
b. Ruangan yang dipilih harus direncanakan secara terpadu.
c. Penempatan OTB harus dipasang teratur dan berurutan disesuaikan kebutuhan.
d. Pemasangan OTB sebaiknya dekat dengan perangkat sehingga dapat mengurangi
rugi-rugi transmisi dan patchcord tidak terlalu panjang.
e. Lokasi OTB dipilih pada tempat yang aman, mudah dijangkau, serta tidak
mengganggu perangkat existing (bila ada).
f. Jika memungkinkan pasang OTB dekat jalur kabel yang keluar ruangan.
g. Karena perangkat OTB ini termasuk perangkat indoor yang dipasang di dinding,
maka untuk instalasi pemasangan perangkat OTB ini dapat mengacu terhadap
persyaratan pemasangan perangkat indoor dinding.

5.5.2

Instalasi Kabel fiber optik di OTB

Berikut ini diantaranya prosedur terminasi kabel pada perangkat OTB:


a. Tarik kabel fiber optik dari perangkat menuju OTB.
b. Perhatikan jalur kabel agar melalui rute guide yang ada, dan pada rute membelok
kabel diatur sedemikian rupa agar tidak terjadi patahan yang mengakibatkan
bending.
c. Pasang Konektor dari perangkat di terminal konektor OTB sesuai dengan nomor
core yang dituju.
d. Penomoran terminal di OTB diatur dari kiri ke kanan selanjutnya pada row
dibawahnya diatur juga dari kiri ke kanan.
Penyambungan antara bagian in dan bagian out baik dari OTB ke perangkat maupun
dari OTB ke ODF langsung menggunakan pathcord.

161 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI PERANGKAT AKSES JARINGAN FTTH

Gambar 165. Contoh Penyambungan Bagian in ke Bagian out di OTB

5.6

Splitter

5.6.2

Pemasangan Perangkat Splitter

Beberapa hal yang harus diperhatikan dalam pemasangan perangkat splitter


diantaranya:
a. Pemasangan splitter dapat dilakukan di ODC dan ODP. Untuk keperluan jaringan
FCL splitter dapat ditempatkan di ODF.
b. Penempatan pemasangan splitter harus direncanakan secara terpadu dan cukup
untuk pengembangan dikemudian hari.
Berikut ini cara pemasangan passive spliter di perangkat ODF, ODC atau ODP:
a. Pasangkan perangkat splitter pada tempatnya yang telah disediakan baik di ODF,
ODC maupun ODP.
b. Perlu diperhatikan bending radius (radius bengkokan) dari pigtail splitter.
c. Untuk Pemasangan di ODF koneksikan input splitter ke port arah
Equipment/perangkat aktif (OLT) sedangkat output splitter disambungkan ke arah
OSP (kabel Feeder).
d. Untuk Pemasangan di ODC koneksikan input splitter ke port arah kabel feeder
sedangkat output splitter disambungkan ke arah kabel distribusi.
e. Untuk Pemasangan di ODP input splitter lakukan splicing ke core kabel distribusi
sedangkat konektor output splitter di terminasikan/dikoneksikan ke port kabel drop
pada ODP.

162 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI PERANGKAT AKSES JARINGAN FTTH

Berikut ini beberapa contoh gambar dari phisik passive splitter:

Gambar 166. Contoh Phisik Passive Spliter

5.7

Instalasi Perangkat Optical Termination Premises (OTP)

5.7.2

Pemasangan Perangkat Optical Termination Premisis (OTP)

Beberapa hal yang perlu dipertimbangkan dalam pemasangan perangkat OTP


diantaranya yaitu:
a. Posisi pemasangan OTP harus terlindung dari gangguan phisik maupun cuaca
seperti hujan.
b. Posisi pemasangan OTP sedapat mungkin dekat dengan tempat/jalur untuk
masuknya kabel indoor.
c. Memperhatikan nilai estetika dan memberikan kemudahan petugas dalam bekerja.
d. Lubang masuk/keluar kabel harus tertutup rapat dengan menggunakan penutup
celah untuk menghindari kelembaban, debu, binatang kecil maupun masuknya
serangga.
e. Pada waktu kabel dalam keadaan terpasang, lubang masuk/keluar kabel dapat
berfungsi sebagai penahan kabel.
f. OTP harus dilengkapi dengan dudukan untuk memasang OTP sehingga dapat
terpasang kokoh pada tempatnya.

5.7.3

Instalasi danTerminasi Kabel di OTP

Terminasi kabel fiber optik drop dan kabel indoor di OTP dapat menggunakan metode
terminasi dengan fast konektor atau metode splicing dengan pigtail dari yang salah
satu ujungnya terpasang konektor. Untuk keperluan maintenance maka di OTP
diperlukan slack kabel sepanjang 1 (satu) meter. Slack kabel tersebut digulung pada
tempatnya yang sudah ada di dalam OTP seperti gambar berikut ini. Type konektor di
OTP menggunakan type SC/UPC.
.

163 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI PERANGKAT AKSES JARINGAN FTTH

Gambar 167. Contoh Terminasi dan Phisik OTP

164 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI PERANGKAT AKSES JARINGAN FTTH

Penyambungan kabel drop fiber optik di OTP dapat langsung memakai/menggunakan


connector di adaptor dari terminasi kabel indoor.

5.8

Roset Optik/Optical Rosete

5.8.1

Pemasangan Perangkat Optical Roset

Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam pemasangan perangkat Roset Optik
diantaranya yaitu:
a. Posisi pemasangan roset optik harus aman dari berbagai macam gangguan.
b. Posisi pemasangan roset optik sedapat mungkin dekat dengan tempat/jalur untuk
kabel indoor/drop.
c. Memperhatikan nilai estetika dan memberikan kemudahan petugas dalam bekerja.
d. Ketinggian pemasangan roset optic di dinding disesuaikan dengan kondisi lapangan
minimal 40 cm dari permukaan lantai.

5.8.2

Instalasi dan Terminasi Kabel di Roset Optik.

Terminasi kabel fiber optik indoor dari OTP atau kabel drop dari ODP ke Roset Optik
dapat menggunakan sambungan fast konektor, splicing dan menggunakan pigtail yang
salah satu ujungnya dipasang konektor. Untuk keperluan maintenance maka di Roset
Optik diperlukan slack kabel sepanjang 1 (satu) meter. Slack kabel tersebut digulung
pada tempatnya yang sudah ada di dalam Roset seperti gambar berikut ini. Tipe
konektor di Roset Optik menggunakan tipe SC.

Gambar 168. Contoh Optical Roset

5.9

Pemasangan Optical Network Termination (ONT)

Beberapa hal yang perlu diperhatikan saat pemasangan/instalasi ONT di dalam rumah
diantaranya:

165 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI PERANGKAT AKSES JARINGAN FTTH

a. Karena instalasi ONT ini berada dikawasan/area pelanggan maka untuk


pemasangan ini harus seijin dan persetujuan pemilik rumah.
b. Lokasi penempatan ONT harus dekat dengan catuan listrik/PLN.
c. Jika memungkinkan posisi ONT dekat dengan terminal pelanggan seperti pesawat
telepon, Personal Komputer dan Setup Box (STB).
d. Untuk kabel yang keluar dari ONT jika jarak ke terminal pelanggan cukup jauh maka
kabel tersebut harus dilindungi oleh pipa pelindung PVC baik menggunakan sistim
tempel atau tanam.
e. Untuk instalasi ONT yang dipasang diluar rumah (seperti garasi) posisi ONT harus
terlindungi dari gangguan cuaca, phisik maupun non phisik.

5.10

Fiber To The Area (FTTA)

Berikut ini beberapa hal yang harus diperhatikan dalam implementasi FTTA:
a. Power catuan untuk AP dapat menggunakan catuan PLN atau solar cell.
b. Panjang Tiang AP sistem tanam dengan catuan Solar Cell minimal 11 meter.
c. Panjang Tiang AP sistem tanam dengan catuan PLN minimal 9,5 meter.
d. Semua perkabelan antar AP dengan ONT dan grounding harus di dalam tiang
besi.
e. Drop KU ditambat pada di bawah box ONT dan system power.
f. Klem untuk pemasangan AP dan box ONT dan system power, disesuaikan
dengan diameter section Tiang (AP dan box ONT serta system power pada
section1).
g. Panel Solar Cell dipasang di ujung atas Tiang dan tidak mengganggu daya AP.
h. Kabel dari Panel Solar Cell ke Controller melalui dalam Tiang.
i. Kabel UTP/PoE atau kabel power dan kabel UTP dari ONT ke AP diinstalasi di
dalam tiang.
j. Drop kabel bawah tanah dan kabel grounding diinstalasi menggunakan pipa Riser
sepanjang pondasi ditambah 1 cm di atas dan di bawah pondasi.
k. Lubang masuk tiang bagian bawah dilindungi dengan box/kotak yang dilengkapi
dengan kunci pengaman universal.
l. Sistem grounding :
1) segmen ONT s/d Box lubang masuk tiang bagian bawah, menggunakan kabel
grounding 1,5 mm dan segmen box lubang masuk tiang bagian bawah s/d
root/stick grounding menggunakan bc draad ukuran 10 mm.
2) untuk penyambungan kedua segmen kabel grounding tersebut, masing-masing
ujung kabel dipasang sepatu kabel dan disambungkan menggunakan mur/baud
yang sesuai
m. Pondasi Tiang AP dengan catuan Solar Cell berbentuk dapat berbentuk
persegiempat dengan sisi-sisi 35 cm atau berbentuk bulat dengan diameter 35 cm
(simetris terhadap tiang), dengan kedalaman 1 meter (30 cm diatas tanah),
kualitas beton K225.
n. Harus dilengkapi sistem pelindungan petir untuk lokasi instalasi yang belum
memiliki sistem perlindungan petir ini.
Ilustrasi gambar instalasi FTTA ini dapat dilihat pada gambar berikut ini.

166 - 192

R&D Center

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


INSTALASI PERANGKAT AKSES JARINGAN FTTH

Rectifier

Battere

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

a)

b)

Gambar 169. Pemasangan Access Point pada Tiang Berbentuk Bulat


a) Sumber catu daya dari PLN
b) Sumber catu daya dari Solar Cell

167 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

6.

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


PENYAMBUNGAN KABEL FIBER OPTIK

PENYAMBUNGAN KABEL FIBER OPTIK

Dalam teknik penyambungan kabel fiber optik terdapat ada 2 (dua) macam cara yaitu
menggunakan teknik mekanik dan teknik Fusion. Cara yang umum dipakai adalah
teknik fusion.
Penyambungan kabel fiber optik berpengaruh terhadap kualitas transmisi sinyal optik,
oleh karena itu penyambungan harus dilaksanakan sesempurna mungkin agar batasan
loss transmisi tidak dilampaui. Loss maksimum setelah penyambungan splicing adalah
0,05 dB perbuah/titik, sedangkan untuk sambungan mekanik loss maksimum 0,2 dB.
Urutan kegiatan penyambungan adalah sebagai berikut:

Stripping (removal of secondary coating)

Removal of primary coating

Cutting of fiber

Splicing

Reinforcement

Khusus untuk mechanical splice, pekerjaan reinforcement tidak perlu dilakukan.

6.1

Persiapan Penyambungan

Berikut ini beberapa hal yang perlu dipersiapkan sebelum pekerjaan penyambung
dilakukan.
a. Peralatan yang diperlukan adalah sebagai berikut:
1) Gergaji Besi, alat untuk memotong kabel fiber optik.
2) Lupsheat Cutter, alat untuk mengupas kulit PE kabel.
3) Fiber Stripper, alat untuk mengupas primary coating fiber optik.
4) Fiber Cleaver/ Fiber Cutter, alat untuk memotong fiber optik.
5) Fusion Splicer bila penyambungan fiber optik dengan sistim peleburan atau
Mechanical Splice Assembly bila penyambungan fiber optik dengan sistim
mekanik.
6) Power meter.
7) Optical Time Domain Reflectometer (OTDR).
8) Tension member crimping tool, alat untuk memotong tension member kabel.
9) Toolkit (Tang, Obeng, Pisau Cutter, Gunting, Palu, Kunci pas, Meteran dsb).
10) Spidol permanen.

171 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


PENYAMBUNGAN KABEL FIBER OPTIK

b. Material yang diperlukan adalah sebagai berikut:


1) Alkohol 90 %.
2) Lint free cloth/tissue yang berkualitas baik (apabila tissue tersebut digosokkan
pada fiber maka tissue tidak akan hancur).
3) Selongsong sambung fiber optik (Fiber Sleeve).
4) Selongsong sambung kabel fiber optik (Closure).

Gambar 170. Contoh Tol Kit Peralatan Penyambungan


c. Lokasi penyambungan harus bebas dari debu, cukup terang dan mudah
dijangkau. Bila penyambungan di luar ruangan maka pada saat penyambungan
harus memperhatikan keamanan terhadap lalu lintas kendaraan dan pejalan kaki.
Untuk kabel duct penyambungan dilaksanakan di luar duct. Jika perlu memasang
tenda untuk menghindari hujan/sengatan matahari.
d. Penempatan hasil sambungan/closure di manhole tidak mengganggu lalu lintas
keluar masuk manhole dan dipasang di dinding serta diletakkan pada besi
penyangga seperti gambar berikut ini.

Gambar 171. Contoh Pemasangan Closure di Manhole

172 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

6.2

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


PENYAMBUNGAN KABEL FIBER OPTIK

Pelaksanaan Penyambungan

Urutan pelaksanaan penyambungan fiber optik adalah sebagai berikut:


a. Kupas kulit kabel dengan menggunakan Lupsheat Cutter, panjang kupasan
sesuaikan dengan jenis penyambungan yang dipakai seperti gambar berikut:
Kulit kabel

Metal foil

Tube

Fiber optik

Gambar 172. Pengupasan Kabel Fiber Optik


b. Ambil salah satu ujung fiber optik kemudian kupas pelindung fiber optik (primary dan
secondary coating) tersebut dengan fiber stripper, panjang ujung fiber optik yang
dikupas kurang lebih 4 cm.

Fiber coating

Fiber optik

4 cm
Gambar 173. Pengupasan Fiber Coating

c. Ambil salah satu ujung kabel fiber optik kemudian pasang sleeve protector.
d. Bersihkan ujung fiber optik tersebut (untuk menghilangkan primary coating pada
permukaan cladding) dengan tissue yang telah dibasahi dengan alkohol 90% seperti
gambar berikut ini.

173 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


PENYAMBUNGAN KABEL FIBER OPTIK

g
tan

h
a ra

tan

k
ga n

ir i

k
ke

k
sih
r
e
mb
me

an

k
an
n
a
k

an

an
ek

an

serat optik
tissue

iri

tangan kanan
arah putaran
tangan kiri
Gambar 174. Pembersihan Fiber Optik
e. Potong ujung fiber optik tersebut dengan Fiber cutter/Fiber cleaver.
1) Periksa hasil potongan dan pembersihan kabel fiber optik pada monitor splicer:

potongan
baik

potongan tidak
baik

pembersihan
baik

potongan tidak
baik

potongan tidak
baik

pembersihan tidak
baik

Gambar 175. Hasil Potongan dan Pembersihan Kabel Fiber Optik


2) Bila hasil potongan maupun pembersihan berhasil baik maka proses
penyambungan dapat dilaksanakan oleh mesin secara otomatis, namun bila hasil
potongan dan/atau pembersihan tidak baik maka proses diatas akan dinyatakan
oleh mesin bad dan harus diulang poin b,d dan e1.
3) Selanjutnya penyambungan dapat dilaksanakan untuk core berikutnya, dengan
memperhatikan kode warna dari masing-masing fiber optik jangan sampai
tertukar.
174 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


PENYAMBUNGAN KABEL FIBER OPTIK

f. Untuk fusion splice yang berjalan otomatis bila hasil pemotongan baik maka tidak
memunculkan message error pada layar monitor.

6.3

Fusion Splice

a. Untuk melaksanakan penyambungan dengan fusion splice urutan pekerjaannya


adalah sebagai berikut:
Setup the fiber onto V-groove

Core Matching Adjusment

First Heating

Fusion Splicing

Reinforcement
b. Setelah persiapan penyambungan dilaksanakan, laksanakan set-up fusion splicing
machine sebagai berikut:
1) Nyalakan fusion splicing machine dengan memindahkan posisi switch on sampai
lampu pilot menyala.
2) Buka canopy sehingga lampu pilot padam, tarik kunci chuck sehingga kedua
mechanical chuck terbuka.
3) Tempatkan kedua ujung fiber optik yang akan disambungkan pada V groove dari
setiap mechanical chuck dari splicing machine. (Pada saat penempatan harus
tepat pada lekuk V groove dan ujung fiber optik jangan menyentuh benda
apapun).
Clamp
Fiber
V-groove
Tidak

Baik

baik
Gambar 176. Penempatan Fiber pada V-Groove (Tampak Samping)
4) Tutup mechanical chuck secara perlahan sehingga fiber tadi terjepit oleh
mechanical chuck.
c. Tutup canopy kemudian tekan tombol set sehingga fusion splicing melaksanakan
alignment-nya secara otomatis dan melaksanakan peleburan.

175 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


PENYAMBUNGAN KABEL FIBER OPTIK

d. Jika peleburan telah selesai buka canopy dan pindahkan fiber tersebut ke alat
heater kemudian geser splice protector tepat di tengah-tengah sambungan.
e. Periksa hasil penyambungan, dengan melihat layar monitor.

baik (20 m)

terlalu renggang (> 20 m)

terlalu rapat (< 20 m)

baik

mengecil

tidak sampai

ada gelembung

membes
ar
kotor

kotor

Gambar 177. Gambar Hasil Sambungan


f. Bila penyambungan berhasil dengan baik periksa redaman yang terjadi pada
sambungan tersebut (batasan redaman maksimum adalah 0,1 dB/splice), bila hasil
ukuran melebihi batas redaman maka penyambungan diulang.
g. Kegiatan selanjutnya adalah pemasangan selongsong fiber (fiber sleeve) yang
maksudnya untuk melindungi hasil sambungan dari pengaruh uap air dan mekanik
karena fiber optik telah mengalami degradasi pada saat penyambungan dan sebagai
pengganti lapisan pelindung fiberpada bagian yang telah dikupas. Sistim heat shrink
tube paling populer untuk pelaksaan pemasangan selongsong pelindung serat.
Adapun caranya sebagai berikut:
1) Geserkan selongsong yang telah dipasang pada salah satu fiber optik ke titik
sambungan secara perlahan-lahan sampai simetris.
2) Hidupkan catuan electric heater, kemudian buka electric heater cover dan fiber
clamp.
3) Tempatkan sambungan yang telah dilengkapi selongsong pada bantalan heater,
kemudian tutup kembali fiber clamp dan electric heater cover-nya.
4) Tekan tombol start dari electric heater maka electric heater akan bekerja
memanasi selongsong dan lampu indikator akan menyala. Pemanasan
selongsong akan berlangsung sekitar 3 (tiga) menit setelah itu secara otomatis
tombol start akan kembali normal dan lampu indikator padam disertai bunyi
buzzer tanda pemanasan selesai.
5) Buka electric heater cover dan kedua fiber clamp-nya kemudian angkat fiber optik
dari electric heater.
PE heat shrinkable tube
EVA tube

Steel

Coated fiber

Gambar 178. Selonsong Fiber Optik


176 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


PENYAMBUNGAN KABEL FIBER OPTIK

h. Dalam fusion splicing mungkin terjadi fiber core misaligment dan fiber nonconcentricity hal ini dapat diatasi dengan:
1) Mengurangi waktu lebur (fusion time), sehingga hanya sedikit saja bagian fiber
optik yang meleleh.
2) Mengurangi panjang ujung fiber optik pada fusion machine, sehingga ujung fiber
optik hanya bergerak sedikit saja selama proses peleburan.
3) Mempergunakan kompensating program yaitu pengaturan pergerakan (shift) fiber
optik dengan methoda IAS (International Axis Shift).

Gambar 179. Fusion Splice dengan IAS

6.4

Mechanical Splice

6.4.1

Mechanical Splice pada Sambungan Kabel Fiber Otik

Gambar 180. Contoh Mechanical Splice Assembly


Prosedure instalasi mechanical splice pada sambungan kabel fiber optik diantanya:
a. Lakukan persiapan penyambungan sebagai berikut:
1) Kupas lapisan pelindung fiber (plastic coating) dengan mechanical stripper
sepanjang 50 mm.
2) Bersihkan kabel fiber optik tersebut dengan alkohol 90 %.
3) Potong ujung fiber optik tersebut dengan fiber cleaver sepanjang 12,5 mm
+/- 0,5 mm.
4) Periksa panjang potongan fiber optik tersebut dengan assembly tool, atur cleaver
untuk mendapatkan panjang yang dikendaki.
5) Ujung fiber optik yang dipotong tidak boleh menyentuh alat dan fiber optik yang
telah dipotong tidak boleh dibersihkan lagi.

177 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


PENYAMBUNGAN KABEL FIBER OPTIK

b. Pasangkan mechanical splice pada mechanical splice assembly, kemudian atur


toggle arm untuk diameter fiber optik yang sesuai.

Gambar 181. Contoh Mechanical Splice


c. Letakan fiber optik pada jalur assembly tool, kemudian atur posisi fiber optik pada
alat tersebut.
d. Masukan ujung fiber optik kedalam mechanic splice melalui lubang yang tersedia,
laksanakan untuk fiber optik yang kedua seperti langkah diatas sampai kedua ujung
fiber optik bertemu.
e. Tekan handle assembly tool kebawah sehinggga menekan bagian atas dari
mechancal splice sehingga tutup mechancal splice masuk kedalam dan terdengar
bunyi klik tanda tutup mechancal splice masuk pada posisi yang benar.

Sebelum handle ditekan

Sesudah handle ditekan

Gambar 182. Potongan Melintang Mechanical Splice


f. Ambil sambungan dari mechanical splice assembly dengan hati-hati, pertama
lepaskan fiber optik dari dudukannya kemudian angkat mechanical splice dari
pegangannya.
g. Lakukan pengukuran redaman dan pemeriksaan sambungan, bila redaman lebih
besar dari harga yang disyaratkan atau hasil sambungan gagal, ulangi proses
penyambungan seperti langkah-langkah diatas dengan menggunakan mechanical
splice yang baru dan tidak boleh menggunakan mechanical splice yang bekas pakai.
h. Penyambungan fiber optik dengan methoda ini biasanya dilaksanakan untuk hal
yang bersifat temporer bila terjadi gangguan atau hal-hal khusus.
i. Besarnya loss hasil sambungan maksimum adalah 0,2 dB per buah.

178 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

6.4.1

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


PENYAMBUNGAN KABEL FIBER OPTIK

Mechanical Splice pada Connector

Gambar 183. Contoh Connector Mechanical Splice Assembly


a. Persiapan untuk pekerjaan penyambungan diantaranya sebagai berikut:
1) Kupas lapisan pelindung fiber (plastic coating) dengan mechanical stripper
sepanjang 50 mm.
2) Bersihkan fiber optik tersebut dengan alkohol 90 %.
3) Potong ujung fiber optik tersebut dengan fiber cleaver sepanjang 10 mm +/- 0,5
mm.
4) Periksa panjang potongan fiber optik tersebut dengan Assembly tool, atur cleaver
untuk mendapatkan panjang yang dikendaki.
5) Ujung fiber optik yang dipotong tidak boleh menyentuh alat dan fiber optik yang
telah dipotong tidak boleh dibersihkan lagi.
6) Untuk prosedur splice mekanik pada Connector seperti di bawah ini

Potong pelindung fiber optik dengan


tepat

Pastikan fiber optik dimasukkan


dengan sempurna.(Dalam Foto menun
jukkan panjang fiber 0.10 mm)

Lepas ganjal plastik pelindung fiber


agar melindungi bending fiber optik.

179 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


PENYAMBUNGAN KABEL FIBER OPTIK

Masukkan menggunakan
Dengan
dudukan fiber pemegang,
optik dan
potong setelah
sepatu
panjangmelepas
fiber dengan
ganjal
benar.
plastik

Pastikan setiap lekukan fiber optik


tadi tidak salah untuk memastikan
bahwa fiber optik sudah terpasang.

Lepas lapisan plastik pelindung fiber


optik agar melindungi lekukan fiber
optik.

Menurunkan
penutup
ujung
connector untuk mengatur kabel.
Setelah itu lepas plastik lapisan
pelindung dan masukan dudukan dan
sepatu kabel.

Gambar 184. Prosedur Splice Mekanik pada Connector

180 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


PENYAMBUNGAN KABEL FIBER OPTIK

Gambar 185. Interior Structure and Cross Sectional View

6.5

Penyambungan Kabel Berbeda Jenis

Dalam implementasi dilapangan penyambungan kabel berbeda jenis kemungkinan


besar akan terjadi. Kemungkinan penyambungan yang akan terjadi adalah:
a. Penyambungan kabel Ribbon LooseTube dengan kabel LooseTube non Ribbon
b. Penyambungan kabel LooseTube dengan kabel SCPT
Sedangkan penyambungan kabel yang tidak di ijinkan adalah:
a. Kabel Ribbon LooseTube dengan Kabel SCPT
b. Kabel Drop dengan Kabel SCPT tanpa dengan terminasi
c. Kabel Drop dengan Kabel LooseTube tanpa dengan terminasi
Cara penyambungan kabel Ribbon LooseTube dengan kabel LooseTube non Ribbon
adalah :
a. Core kabel LooseTube di ribbonise per 12 core terlebih dahulu kemudian di
splicing/disambung dengan kabel ribbon dengan jumlah core yang sama.
Probabilitas kualitas hasil splicing 80-90 %.
b. Kabel Ribbon diurai per core kemudian disambungkan satu per satu dengan core
kabel loosetube. Pekerjaan ini memerlukan waktu yang lebih lama, hanya tingkat
keberhasilan splicing 100%.
Untuk penyambungan kabel loosetube dengan kabel SCPT dilakukan satu per satu
sesuai urutan core pada masing-masing tipe kabel. Bila masih terdapat core pada kabel
loosetube yang belum tersambung maka penyambungan kabel loose tube tersebut
dilanjutan dengan core kabel SCPT berikutnya.

6.6

Pemasangan Closure

Closure atau selongsong sambungan kabel dipakai untuk menutup hasil


sambungan. Banyak closure atau sarana sambung kabel yang dapat digunakan yang
salah satu komponennya terdiri dari:

181 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

a. Main Sleeve atas


b. Main Sleeve bawah
c. Clamping Bar atas
d. Clamping Bar bawah
e. Fiber Sheet
f. Cover
g. Tension Member Clamp
h. Busing with Bounding Wire
i. Bounding Wire

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


PENYAMBUNGAN KABEL FIBER OPTIK

j. Spacer
k. Rubber End Block
l. Sealing Cord
m. Sealing Tape A
n. Sealing Tape B
o. Sealing Tape C'
p. Fiber Guide Sheet
q. Stainless Steel wire

Untuk lebih detail mengenai spek teknis dari closure tersebut dapat mengacu pada
STEL-L-037-2001 Ver.2 tentang Optical Fiber Cable Closure. Adapun langkah-langkah
pelaksanaan pemasangan closure sebagai berikut:
a. Kupas kulit PE luar kabel menggunakan lupsheat cutter, kemudian belah kulit PE
dalam menjadi 2 bagian dengan kedalaman 4 cm.
b. Masukan bousing with bounding wire kedalam belahan PE tersebut.
c. Pasang kedua klem sehingga menjepit boushing bonding dan kencangkan dengan
kunci pas/sock.
d. Amplas ujung kulit kabel luar tempat pemasangan sealing tape dan bersihkan
dengan tissue yang dibasahi dengan alkohol.
e. Pasang sealing tape C pada bagian yang ditandai sampai habis.
f. Pasang rubber end block pada sealing tape C dan pasang sealing tape B pada
rubber end block, kemudian ikat rubber end blok dengan stainless steel.
g. Buka/kupas pita katun sampai clamp dan uraikan fiber agar tidak tertukar satu sama
lain. Potong spacer dan tension member dengan jarak 75 mm dari clamp, kupas
pula spacer dengan jarak 30 mm dari ujung.
h. Pasang sleeve pada tension member kemudian di pres sehingga sleeve menjepit
tension member kemudian balut dengan isolasi tape.
i. Temukan kedua ujung kabel dan pasang clamping bar bagian bawah, kemudian ikat
kedua kabel pada rak agar tidak bergeser (goyang). Pasang pula fiber guide dan
fiber sheet untuk penempatan fiber yang telah disambung.
j. Lakukan penyambungan fiber optik dengan fusion atau mechanic splicer.
k. Bentuk fiber menjadi angka delapan kemudian lipat menjadi bulatan dan masukan
pada fiber sheet (fiber cassette). Lanjutkan untuk fiber yang lainnya, setiap fiber
sheet hanya mengakomodasi satu fiber saja.
l. Pasang fiber cover penutup fiber sheet dan pasang clamping bar bagian atas
kemudian jepitkan pada tension member clamp.
m. Pasang bounding wire dan kencangkan semua baut-baut yang ada.
n. Bersihkan rubber end block dengan tissue/kain yang dibasahi alkohol kemudian
pasang sealing tape A, bersihkan mof dengan tissue/kain yang dibasahi alkohol.
o. Pasang main sleeve kemudian kencangkan sekrupnya dengan kunci pas.

182 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

6.7

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


PENYAMBUNGAN KABEL FIBER OPTIK

Sambungan pada Drop Cable

Drop cable dipergunakan pada terminasi kabel fiber optik dari perangkat ODP ke OTP.
Implementasi Drop cable yang digunakan ada dua macam yaitu :
a. Kedua ujung Drop cable telah dilengkapi dengan connector.
Drop cable yang telah dilengkapi dengan connector panjangnya 50 meter, 100
meter, 150 m, 200 m dan seterusnya.
b. Drop cable yang belum dilengkapi dengan connector.
Drop cable yang belum terpasang/dilengkapi connector perlu dilengkapi atau
dipasang dengan connector. Panjang maksimum kabel drop fiber optik adalah 100
meter. Metode penyambungan pada drop cable fiber optik hanya dilakukan dengan
penyambungan mekanik.

183 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

7.

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


PENGUKURAN

PENGUKURAN

Pengukuran adalah suatu kegiatan yang dilakukan untuk mengetahui nilai dari
parameter suatu kabel dan atau perangkat akses fiber optik. Parameter pengukuran
kabel fiber optik meliputi redaman, loss sambungan, jarak kabel, redaman end to end,
power level, dan continuitas. Adapun pengukuran perangkat aktif akses fiber optik
meliputi power transmit, power recieve, BER dan sensitivity. Peralatan yang digunakan
untuk pengukuran kabel dan perangkat akses fiber optik diantaranya adalah:
a. OTDR (Optical Domain Reflecto Meter), yang mempunyai kemampuan pengukuran
end to end passthrough splitter.
b. Power Meter dengan mempunyai kemampuan pengukuran end to end passthrough
splitter.
c. Light Source
d. BER Meter yang mempunyai kemampuan pengukuran end to end passthrough
splitter.
e. Variable Attenuator yang mempunyai pengukuran untuk dua arah.

7.1

Optical Domain Reflecto Meter (OTDR)

OTDR merupakan salah satu peralatan utama baik untuk kegiatan instalasi maupun
pemeliharaan link fiber optik. OTDR dipakai untuk mendapatkan gambaran visual dari
redaman fiber optik sepanjang sebuah link yang diplot pada sebuah layar dengan jarak
digambarkan pada sumbu X dan redaman pada sumbu Y. Dengan OTDR pula
memungkinkan sebuah link diukur dari satu ujung. Untuk keperluan uji terima
pengukuran dengan OTDR dilakukan dari 2 (dua) arah. Pada jaringan yang
menggunakan spliter pengukuran dilakukan per segmen.
Secara umum fungsi dari OTDR adalah mengukur redaman, mengukur loss
sambungan, mengukur loss antar dua titik, mengukur jarak kabel, dan melokalisir
Gangguan. Informasi mengenai redaman, loss sambungan, loss konektor dan lokasi
gangguan serta loss antara dua titik dapat diketahui dari display dibawah ini.

Gambar 186. Tampilan Display OTDR

184 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


PENGUKURAN

Gambar 187. Tampilan Display Pengukuran OTDR


Prinsip kerja dari alat ukur OTDR adalah sebagai berikut:
a. OTDR memancarkan pulsa-pulsa cahaya dari sebuah sumber dioda laser kedalam
sebuah fiber optik.
b. Sebagian sinyal-sinyal dibalikan ke OTDR, sinyal diarahkan melalui sebuah coupler
ke detektor optik dimana sinyal tersebut diubah menjadi sinyal listrik dan ditampilkan
pada layar CRT.
c. OTDR mengukur sinyal balik terhadap waktu.
1) Waktu tempuh dikalikan dengan kecepatan cahaya dalam fiber digunakan untuk
menghitung jarak atau l = v x t/2.
2) Tampilan OTDR menggambarkan daya relatif dari sinyal balik terhadap jarak.
Pemakaian alat ukur OTDR dipergunakan saat sedang instalasi atau dalam
melakukan pemeliharaan kabel fiber optik. Saat instalasi OTDR dipakai untuk
memastikan loss sambungan, konektor dan loss karena tekukan atau tekanan
terhadap kabel. Dalam pemeliharaan dipergunakan untuk pengecekan periodik untuk
memastikan tidak ada degradasi fiber dan untuk melokalisir gangguan
Dalam mempergunakan OTDR perlu diperhatikan hal-hal sebagai berikut:
a. Jangan melihat langsung laser ke mata karena berbahaya bagi mata.
b. Konektor harus bersih agar didapat hasil yang benar.
c. Tegangan catuan yang diijinkan.
d. Penanganan kabel konektor.
e. Kondisi lingkungan alat.
f. Kemampuan spesifik dari peralatan.
g. Sebelum bekerja dengan OTDR harus diperhatikan spesifikasi teknik yang dimiliki
perangkat serta melakukan pembersihan terhadap konektor (jumper cord).
Dalam mengoperasikan OTDR, sebelum pengukuran perlu dilakukan pemilihan dan
pengetesan (setting) beberapa parameter meliputi:
a. Setting IOR (indeks bias).
b. Pemilihan panjang gelombang laser.
c. Pemilihan rentang jarak (distance range).
d. Pemilihan lebar pulsa.

185 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


PENGUKURAN

e. Setting Attenuator
f. On/Off laser
Agar OTDR dapat bekerja dengan baik, harus dihindari lokasi sebagai berikut:
a. Vibrasi yang kuat.
b. Kelambaban yang tinggi atau kotor (debu).
c. Dihadapkan langsung ke matahari.
d. Daerah gas reaktif.

7.2

Power Meter

Alat ukur ini dipakai untuk mengukur total loss dalam sebuah link optik baik saat
instalasi (uji akhir) atau pemeliharaan. Redaman diukur dalam satuan Decibel (dB).
Loss atau redaman dinyatakan dalam L (dB) = Pin (dBm) - Pout (dBm) atau
L (dB) = 10 Log (Pin / Pout)
Berikut ini adalah beberapa contoh gambar pengukuran dengan menggunakan alat
ukur power meter.

Gambar 188. Optical Power Measurement

Gambar 189. Contoh Pengukuran Kabel Fiber Optik

Gambar 190. Contoh Pengukuran Power Transmit

186 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


PENGUKURAN

Informasi pengukuran link optik dipakai untuk menentukan optical link budget dan
optical margin. Ada dua konfigurasi yang dapat dipakai pengukuran link optik yaitu end
to end dan Loop Back. Untuk prosedur uji terima biasanya yang dipakai adalah
pengukuran end to end. Berikut ini gambar konfigurasi pengukuran suatu link optik.

Gambar 191. Konfigurasi Pengukuran Suatu Link Optik


Pada saat melakukan pengukuran atau pengetesan kita sering menggunakan
patchcord, sehingga kondisi patchcord ini harus terjamin performansi dan kualitasnya.
Untuk itu sebelum dipergunakan maka perlu dipastikan dulu bahwa kondisi patchcord
layak dipakai dengan terlebih dulu melakukan pengecekan sebagai berikut:
a. Setiap patchcord yang akan dipakai harus di tes.
b. Hasil ukur patchcord dibandingkan dengan spek teknis pabrik.
c. Bersihkan seluruh konektor sebelum pengetesan oleh kapas/tissue atau udara
semprot seperti dush off

Gambar 192. Pengetesan Kondisi Patchcord

187 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


PENGUKURAN

Beberapa hal yang harus diperhatikan saat mengoperasikan alat ukur Optical Power
Meter diantaranya adalah:
a. Panjang gelombang yang tepat
b. Konektor yang tepat
c. Jenis fiber yang dapat diukur apakah Single Mode atau Multi Mode.
d. Lakukan kalibrasi

7.3

Light Source

Alat ukur ini dipakai untuk mengetahui continuitas suatu link optik atau meluruskan
suatu terminasi optik.

Gambar 193. Konfigurasi Pengukuran Continuitas Suatu Link


Beberapa hal yang harus diperhatikan saat menggunakan alat ukur Optical Light
Source diantaranya adalah:
a. Panjang gelombang yang tepat
b. Jenis fiber yang dapat diukur (Single Mode atau Multi Mode)
c. Sumber laser atau LED yang stabil
d. Daya keluaran cahaya yang cukup

7.4

BER Meter

Alat ukur ini dipakai untuk mengetahui tingkat BER (Bit Error Rate) dari suatu
perangkat apakah memenuhi persyaratan atau tidak. Durasi pengukuran BER
dilakukan paling tidak 24 jam. Bila pengukuran memakai fiber optik, maka fiber optik
yang digunakan 2 buah path cord.

Gambar 194. Pengetesan Kondisi Patch Cord

188 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


PENGUKURAN

Pengetesan harus di dokumentasikan dan memuat informasi diantaranya perangkat


yang di tes, waktu pengetesan, pelaksana pengetesan (bila diperlukan penanggung
jawab), hasil pengetesan dan dilampiri dengan lembar pengetesan yang berisi
parameter dan nilai pengetesan.

7.5

Pengetesan Jaringan Kabel Fiber Optik di Pelanggan

Pengetesan fiber optik dapat dilakukan dengan menggunakan:


a. Pengetesan dengan high resolution OTDR
b. Pengetesan end-to-end loss dengan Power meter
Pengetesan dengan OTDR harus dilakukan pada tiap gulungan kabel optik yang akan
diinstalasi. Bila ditemukan diskontinuitas lebih dari 0.2 dB, maka dalam proses uji
terima fiber optik tersebut ditolak. Redaman pada jaringan optik yang telah diterminasi
harus diukur dari masing-masing arah transmisi dengan metode pengukuran insertion
loss.
Multimode fiber harus diukur dengan panjang gelombang 850 + 30 nm dan 1300 + 20
nm sedangkan singlemode fiber harus diukur dengan panjang gelombang 1550 + 30
nm dan 1300 + 20 nm.

7.6

Variable Attenuator

Salah satu fungsi dari variable attenuator ini adalah untuk mengatur besaran redaman
sehingga dengan pengaturan ini perangkat dapat diketahui sensitivitasnya.

Gambar 195. Contoh Phisik Perangkat Variable Attenuator

189 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


PENGUKURAN

Gambar 196. Contoh Pengukuran Power Recieve dan Sensitivity

190 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


DAFTAR PUSTAKA

DAFTAR PUSTAKA
3M, PT, 2009, Prensentasi FTTx, Bandung Indonesia
ADC, PT, 2009, Prensentasi FTTx, Bandung Indonesia
Dinas Bina Marga Propinsi Jawa Barat, 2009, Prensentasi Masalah Perijinan
Pemasangan Perangkat di Fasilitas Tempat Umum, Bandung Indonesia
Fujikura, PT, 2009, Prensentasi FTTx, Bandung Indonesia
INTI, PT, 2009, Prensentasi Instalasi Kabel dengan Sistim Boring/Rojok, Bandung
Indonesia
Telekomunikasi Indonesia, PT, 2009, Prensentasi Instalasi Kabel dengan Sistim
Boring/Rojok, Bandung Indonesia
Telekomunikasi Indonesia Tbk, PT, 2001, KR-09/TK300/OPSAR-23/2001 Tentang
Pedoman Pemasangan Jaringan Telekomunikasi PPJT 2001-II Jaringan
Lokal Akses Akses Fiber (Jarlokaf), Bandung Indonesia
Telekomunikasi Indonesia Tbk, PT, 2002, PED L-001 Ver.1 Tentang Pedoman
Instalasi Kabel Gedung, Bandung Indonesia
Telekomunikasi Indonesia Tbk, PT, 2004, Pedoman Penulisan Dokumen R&D Center,
Bandung Indonesia
Telekomunikasi Indonesia Tbk, PT, 2000, KR.12/TK000/OPSAR-23 Tentang
StandarIsasi Data Teknik di SISKA Jaringan Lokal Akses Fiber Optik,
Bandung Indonesia
Telekomunikasi Indonesia Tbk, PT, 2009, Kajian Kabel Drop Fiber Optik , Bandung
Indonesia
Telekomunikasi Indonesia Tbk, PT, 2008, STEL L-048 Ver 1.0 Tentang Optical
Distribution Frame , Bandung Indonesia
Telekomunikasi Indonesia Tbk, PT, 2008, STEL L-049 Ver 1.0 Tentang Optical
Distribution Cabinet, Bandung Indonesia
Telekomunikasi Indonesia Tbk, PT, 2008, STEL L-050 Ver 1.0 Tentang Optical
Termination Box, Bandung Indonesia
Telekomunikasi Indonesia, Tbk, PT, 2001, STEL L-008-2001
Kabel dari Bahan PVC Keras, Bandung

Tentang Pipa Duct

Telekomunikasi Indonesia, Tbk, PT, 2009, STEL K-032-2009 Tentang KSO Tentang
Rumah untuk Instalasi dalam Pipa, Bandung

191 - 192

R&D Center

PEDOMAN INSTALASI
PED F-014-2013 VERSI 1.0

PEDOMAN PEMASANGAN JARINGAN FIBER TO THE HOME


DAFTAR PUSTAKA

Telekomunikasi Indonesia, Tbk, PT, 2009, STEL K-033-2009 Tentang KSO Penanggal
dengan Kawat Penggantung, Bandung
Telekomunikasi Indonesia, Tbk, PT, 2010, Bencmark DIVA ke NTT Jepang dan KNET
Korea
Telkom R&D Center, PT, 1999, Dokumen Kajian Pedoman Instalasi Kabel Rumah
(IKR), Bandung
Telkom R&D Center, PT, 2002, Dokumen Kajian Pedoman Instalasi Kabel Gedung
(IKG), Bandung
Telkom R&D Malaysia, PT, 2010, Materi Presentasi Implementasi FTTH di Telkom
Malaysia, Bandung

192 - 192

R&D Center