Anda di halaman 1dari 4

A.

PEKERJAAN TANGGA
Tangga merupakan suatu konstruksi yang harus ada dalam suatu bangunan
bertingkat. Adapun fungsi dari tangga adalah untuk memudahkan kita menuju lantai di
atasnya, serta untuk memperlancar berbagai kegiatan yang ada pada bangunan bertingkat
tersebut.syarat dan kenyaman tangga menurut ilmu yang didapat dibangku kuliah bahwa
tangga harus memenuhi syarat-syarat seperti perhitungan tangga dibawah ini.
1. Macam-macam bentuk tangga:
a. Tangga biasa/ tangga lurus
b. Tangga dengan bordes seperempat
c. Tangga dengan bordes
d. Tangga dengan dua bordes seperempat
e. Tangga dengan belokan seperempat bawah
f. Tangga dengan belokan seperempat atas
g. Tangga dengan dua belokan seperempat
h. Tangga dengan belokan setengah
i. Tangga lingkaran
2. Bahan-bahan tangga yang sering digunakan di lingkungan bangunan antara lain :
a. Kayu
b. Baja
c. Beton
d. Batu
3. Syarat-syarat tangga:
a. Mudah dicapai
b. Tidak mengganggu kegiatan ruangan
c. Dari segi bahan yang digunakan, apabila menggunakan kayu digunakan kayu
yang kelas 1 dan 2
4. Bagian-bagian tangga:
a.
b.
c.
d.
e.
f.

Ibu tangga/ balok penyangga/ plat tangga


Anak tangga
Bordes (tempat istirahat sementara)
Pelengkap
Optrade (langkah tegak)
Antrade (langkah datar)

5. Kemiringan tangga:
a. Kemiringan tangga > 50 0 digunakan pada tangga darurat
b. Kemiringan sedang > 300 - > 500 tangga dengan kemiringan sedang
c. Untuk rumah tingga 350 - > 450 tangga dengan kemiringan landai
6. Lebar bebas tangga:
a. Lintas tungga 80 cm
b. Lintas ganda 120 cm
7. Syarat-syarat dalam perhitungan tangga:
a. Optrede = 16 cm 20 cm
b. Antrede = 25 cm 30 cm

c. Langkah normal orang dewasa 2 o + a atau 61 cm 63 cm


d. Panjang tangga 1 = a x n
B. PELAKSANAAN PEKERJAAN TANGGA
1. Pekerjaan Bekisting Tangga
Pada pekerjaan Bekisting tangga dimulai dari plat tangga terlebih dahulu, yaitu
dengan memasang scaffolding dilanjutkan dengan pemasangan balok-balok sebagai
penyangga papan Bekisting plat dengan ketinggian serta kemiringan yang telah
ditentukan dalam gambar rencana. Setelah memasang papan Bekisting untuk plat
tangga, dilanjutkan dengan memasang papan Bekisting untuk sisi samping.

Gambar 4.25 Proses pemasangan bekisting tangga

Gambar 4.26 Bekisting tangga


2. Pekerjaan Penulangan Tangga
Pekerjaan penulangan tangga dilaksanakan setelah pekerjaan Bekisting tangga
selesai dikerjakan. Penulangan pada plat tangga dikerjakan terlebih dahulu. Setelah
itu, penulangan pada ujung atas plat tangga dihubungkan dengan balok anak dan plat
lantai. Antara tulangan bawah dan atas diberi besi yang biasa disebut cakar ayam
untuk memberi jarak antara tulangan bawah dan atas. Setelah penulangan plat tangga
selesai dilanjutkan dengan penulangan anak tangga.

Gambar 4.27 Penulangan Plat Tangga

Gambar 4.28 Proses pekerjaan penulangan tangga


3. Pekerjaan Pembersihan Tulangan Tangga (Cleaning)
Pekerjaan cleaning merupakan proses membersihkan tulangan dari kotorankotoran supaya pada saat proses pengecoran tulangan tangga sudah dalam keadaan
bersih. Pekerjaan cleaning dilakukan setelah semua pekerjaan penulangan tangga
selesai, dengan cara menyemprotkan air pada tulangan dengan bantuan alat
kompresor, hingga bersih.

Gambar 4.29 Proses pekerjaan cleaning


4. Pekerjaan Pengecoran Tangga
Pekerjaan pengecoran tangga pada proyek Pengembangan Hotel Anugerah
Palace biasanya dilaksanakan bersamaan dengan pengecoran plat lantai, pekerjaan
pengecoran tangga dilaksanakan dengan cara penecoran menggunkan Readimix

Concrete. Untuk mutu beton yang digunakan pada tangga sama dengan mutu beton
yang digunalan untuk palt lantai yaitu K-300.
Supaya hasil dari pekerjaan pengecoran maksimal beton segar yang telah
dituangkan pada konstruksi tangga dipadatkan dengan bantuan alat vibrator (alat
penggetar) yang berguna untuk menghindari memisahnya agregat halus dan kasar.

Gambar 4.30 Proses Pengecoran tangga

Gambar 4.31 Tangga yang sudah jadi