Anda di halaman 1dari 36

KATA PENGANTAR

Puji syukur dipanjatkan kehadapan Ida Sang Hyang Widhi Wasa / Tuhan Yang Maha
Esa, karena berkat Asung Kerta Wara Nugraha-Nya makalah ini dapat diselesaikan. Makalah ini
membahas tentang Desain yang Menginformasikan Perhitungan Ekologi yang utamanya
mengambil objek sebuah bangunan

komersial non hunian seperti bangunan dengan fungsi

menjual produk (warung, toko, rumah makan dll) yang dimana ini merupakan salah satu bagian
pembahasan dalam mata kuliah Ekologi Arsitektur, Fakultas Teknik Arsitektur, Universitas
Udayana. Dalam penyusunannya, makalah ini mengambil materi dari beberapa sumber literatur
yang diantaranya didapatkan dari tim pengajar mata kuliah ini. Maka dari itu diucapkan
terimakasih kepada orang-orang yang terlibat dalam mendukung proses penyelesaian makalah ini
baik dalam bentuk dukungan materi, sumber literatur, maupun moral. Adapun diantaranya :
1. Dr. Ir. Widiastuti, MT. Sebagai koordinator dalam mata kuliah Ekologi Arsitektur
dan dosen yang memberikan materi Ekologi secara garis besar sekaligus dosen
pembimbing dalam fokus teori yang dibahas.
2. Teman-teman yang memberikan dukungan moral dalam penyelesaian makalah ini.

Diharapkan makalah ini dapat menjadi refrensi untuk mengetahui lebih banyak tentang
apa yang dimaksud dengan Desain yang Menginformasikan Perhitungan Ekologi dalam desain
kaitannya dalam arsitektur yang ekologis.

Denpasar, 6 Oktober 2015


Penulis

1|EKOLOGI

ARSITEKTUR

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .................................................................................................................... 1


DAFTAR ISI................................................................................................................................... 2
DAFTAR GAMBAR ...................................................................................................................... 4
BAB I .............................................................................................................................................. 5
PENDAHULUAN .......................................................................................................................... 5
1.1 Latar Belakang ...................................................................................................................... 5
1.2 Rumusan Masalah ................................................................................................................. 6
1.3 Tujuan.................................................................................................................................... 6
1.4 Metode Penulisan .................................................................................................................. 6
BAB II............................................................................................................................................. 7
DESAIN DENGAN PERHITUNGAN EKOLOGI ........................................................................ 7
2.1 Pengertian Desain dengan Perhitungan Ekologi ................................................................... 7
2.2 Mengetahui Tujuan Kebutuhan Energi ................................................................................. 7
2.3 Perhitungan - Perhitungan Ekologi ....................................................................................... 9
2.4 Aspek-Aspek Perhitungan Ekologi ..................................................................................... 16
2.4.1 Air ................................................................................................................................. 16
2.4.2 Pencahayaan ................................................................................................................. 18
2.4.3 Penghawaan .................................................................................................................. 20
2.4.4 Pengolahan Sampah ...................................................................................................... 21
2.5 Aplikasi Dalam Desain........................................................................................................ 23
2.6 Analisis Siklus Hidup .......................................................................................................... 25
BAB III ......................................................................................................................................... 27
KONDISI FOKUS ........................................................................................................................ 27
3.1

Profil dan Lokasi Mangsi Coffee Cafe .......................................................................... 27


2|EKOLOGI

ARSITEKTUR

3.2

Fungsi Mangsi Coffe ...................................................................................................... 28

3.3

Rancangan Mangsi Coffee ............................................................................................. 29

3.4

Sistem Utilitas yang Terdapat Pada Mangsi Coffe ....................................................... 30

3.4.1

Sistem Utilitas Air................................................................................................... 30

3.4.2

Sistem Utilitas Kelistrikan ...................................................................................... 31

3.4.3

Sistem Pengolahan Sampah .................................................................................... 31

3.4.4

Sistem Penghawaan ................................................................................................ 32

BAB IV ......................................................................................................................................... 33
ANALISIS .................................................................................................................................... 33
4.1

Perhitungan Ekologi Terhadap Desain ........................................................................... 33

4.1.1

Material Bangunan .................................................................................................. 34

BAB V .......................................................................................................................................... 35
PENUTUP..................................................................................................................................... 35
5.1

Kesimpulan..................................................................................................................... 35

5.2

Saran ............................................................................................................................... 35

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................................... 36

3|EKOLOGI

ARSITEKTUR

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1 Persentase Penggunaan Energi oleh Sektor-Sektor .................................................................... 8
Gambar 2 Orientasi bangunan dengan memperhatikan arah sinar matahari dan angin.......................... 10
Gambar 3 Konstruksi atap dengan pertimbangan dampak angin dan panas............................................ 10
Gambar 4 Rumah yang menerapkan prinsip hemat energi........................................................................ 12
Gambar 5 Rumah dengan material alam bata merah dan bamboo .......................................................... 15
Gambar 6 Kamar dengan material alam bambu ........................................................................................ 15
Gambar 7 Mangsi Coffee ............................................................................................................................ 27
Gambar 8 Mangsi Coffe Bar........................................................................................................................ 28
Gambar 9 Layout Mangsi Coffee ................................................................................................................ 29
Gambar 10 Utilitas Plumbing Mangsi Coffee ............................................................................................. 30
Gambar 11 Utilitas Listrik Mangsi Coffee ................................................................................................... 31
Gambar 12 Tempat Sampah pada Mangsi Coffee...................................................................................... 32
Gambar 13 Layout Mangsi Coffee dengan bukaan yang luas .................................................................... 32
Gambar 14 Tampak Depan Mangsi Coffee ................................................................................................. 33
Gambar 15 Material bangunan Mangsi Coffee .......................................................................................... 34

4|EKOLOGI

ARSITEKTUR

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Masalah lingkungan yang dihadapi dewasa ini pada dasarnya adalah masalah ekologi
manusia. Masalah itu timbul karena perubahan lingkungan yang menyebabkan lingkungan itu
kurang sesuai lagi untuk mendukung kehidupan manusia. Jika hal ini tidak segera diatasi pada
akhirnya berdampak kepada terganggunya kesejahteraan manusia.

Kerusakan lingkungan yang terjadi dikarenakan eksplorasi sumberdaya alam untuk memenuhi
kebutuhan manusia tanpa memperhatikan kelestarian lingkungan. Kerusakan lingkungan ini telah
mengganggu proses alam, sehingga banyak fungsi ekologi alam terganggu.

Masalah lingkungan tidak berdiri sendiri, tetapi selalu saling terkait erat. Keterkaitan antara
masalah satu dengan yang lain disebabkan karena sebuah faktor merupakan sebab berbagai
masalah, sebuah faktor mempunyai pengaruh yang berbeda dan interaksi antar berbagai masalah
dan dampak yang ditimbulkan bersifat kumulatif (Soedradjad, 1999). Masalah lingkungan yang
saling terkait erat antara lain adalah populasi manusia yang berlebih, polusi, penurunan jumlah
sumberdaya, perubahan lingkungan global dan perang.

Faktor alam dan lingkungan terkadang menjadi faktor besar dalam penilaian kesuksesan
seorang perancang terhadap rancangannya. Hal ini dilihat dari seberapa besar kepedulian
perancang tersebut dengan alam dan lingkungan disekitar lokasi bangunan yang dirancang. Tidak
hanya itu, kontribusi yang diberikan oleh perancangan tersebut kepada alam dan lingkungan
disekitarnya juga menjadi titik penilaian bagi seorang perancang yang dapat dikatakan sebagai
perancangan yang memperhatikan perhitungan ekologis. Inilah hal yang ingin disampaikan
dalam makalah ini yang merupakan salah satu latar belakang dalam pembuatan makalah ini.
5|EKOLOGI

ARSITEKTUR

1.2 Rumusan Masalah


1. Apa yang dimaksud dengan perhitungan ekologi?
2. Apa manfaat mempelajari perhitungan ekologi?
3. Apakah bangunan Mangsi Coffee sudah memenuhi perhitungan ekologi?

1.3 Tujuan
1. Memahami yang dimaksud dengan perhitungan ekologi
2. Mengetahui manfaat dari mempelajari perhitungan ekologi
3. Mengevaluasi aplikasi perhitungan ekologi pada bangunan Mangsi Coffee berdasarkan
observasi dan literatur.

1.4 Metode Penulisan


Metode Penelitian yang digunakan adalah penelitian kualitatif yang merupakan metode
penelitian yang lebih difokuskan pada pemahaman fenomena-fenomena sosial dari
perspektif partisipan dengan lebih menitikberatkan pada gambaran yang lengkap daripada
merinci menjadi variabel yang saling terkait. Penelitian kualitatif ini bertujuan untuk
memperoleh pemahaman tentang hal yang di amati serta memperoleh teori baru untuk
dijadikan sebagai karya ilmiah.

6|EKOLOGI

ARSITEKTUR

BAB II
DESAIN DENGAN PERHITUNGAN EKOLOGI
2.1

Pengertian Desain dengan Perhitungan Ekologi


Menurut Dasar-Dasar Arsitektur Ekologis, oleh Frick (2007:1), ekologi dapat
didefinisikan sebagai ilmu yang mempelajari hubungan timbal balik antara makhluk hidup
dan lingkungan. Salah satu ciri makhluk hidup adalah tidak bisa hidup sendiri dengan kata
lain saling ketergantungan. Makhluk hidup membutuhkan makhluk hidup lain untuk
menunjang kehidupannya sehingga munculah hubungan timbal balik atau saling
ketergantungan satu sama lain. Perhitungan-perhitungan ekologi dalam desain merupakan
prinsip-prinsip yang harus dijaga dan diterapkan untuk menjaga keseimbangan hubungan
timbal balik antar makhluk hidup dengan lingkungan.

Desain yang dirancang harus memperhatikan perhitungan lingkungan sekitar


sehingga setelah desain tersebut terwujud tidak menganggu keseimbangan ekosistem yang
ada. Desain yang dibuat harus dapat menjaga kelestarian lingkungan sekitar.Perhitungan
desain ekologi mencakup luas tanah yang tidak digunakan secara maksimal, kilowatt-jam
energi, gallon air, jumlah tanah yang terkikis, dan semua dampak-dampak lingkungan lain
yang ditimbulkan dari perwujudan sebuah desain.

2.2 Mengetahui Tujuan Kebutuhan Energi


Krisis energi menjadi topik yang banyak dibahas beberapa tahun ini mengingat
kondisi persediaan energi tak terbaharui seperti minyak bumi yang semakin menipis.
Sejalan dengan itu juga munculnya isu global warming yang salah satu akibatnya adalah
peningkatan suhu dunia. Sebelas dari duabelas tahun terakhir menunjukkan tahun - tahun
terpanas sejak 1850. Rata rata suhu udara global telah meningkat setidaknya 0,74 derajat
C selama abad 20 dimana dampaknya paling terasa di daratan dibanding di lautan (Data

7|EKOLOGI

ARSITEKTUR

UNEP, 2007). Peningkatan suhu ini akan berdampak pada penambahan pemanfaatan energi
untuk kepentingan kenyamanan bangunan.
Krisis energi dunia ternyata memacu dikembangkannya konsep arsitektur baru yang
lebih sadar energi. Arsitektur hemat energi (energy efficient architecture) adalah arsitektur
dengan kebutuhan energi seminimal mungkin yang bisa dicapai dengan mengurangi jumlah
sumber daya yang masuk akal (Enno, 1994). Dengan demikian, arsitektur hemat energi ini
berlandaskan pada prinsip meminimalkan penggunaan energi tanpa membatasi atau
merubah fungsi bangunan, kenyamanan, maupun produktifitas penggunanya. Konsep
Arsitektur Hemat Energi ini mengoptimasikan sistem tata cahaya dan tata udara, integrasi
antara sistem tata udara buatan alamiah dan sistem tata cahaya buatan alamiah serta
sinergi antara metode pasif dan aktif dengan material dan instrumen hemat energi.
Konsep bangunan dengan efisiensi energi sangat penting karena jika melihat pada
penggunaan energi secara global, sektor bangunan sendiri menyerap 45 % dari kebutuhan
energi keseluruhan. Pemanfaatan energi dalam bangunan ini khususnya untuk pemanasan,
pendinginan dan pencahayaan bangunan. Komposisi persentase penggunaan energi
menurut sektor kegiatan dapat dilihat lebih jelas pada gambar 1.

Gambar 1 Persentase Penggunaan Energi oleh Sektor-Sektor


Sumber: Chang,Darren.http://darrenvinci.net/?attachment_id=412(diakses 6 Oktober 2015)

8|EKOLOGI

ARSITEKTUR

2.3

Perhitungan - Perhitungan Ekologi


Keberlanjutan (sustainability) akan terjadi bila kita dapat menjadi penghitungpenghitung ekologi yang lebih baik pada tataran tingkat komunitas . Perhitungan ekologi
secara hati-hati menyediakan ukuran dampak-dampak lingkungan secara akurat pada
desain sehingga memungkinkan dampak-dampak ini menjadi informasi penting pada
proses desain.
Jika dampak-dampak lingkungan dipakai sebagai dasar untuk mencerminkan
harga-harga produk, produk-produk desain yang ramah lingkungan akan lebih mudah
dikembangkan kedepannya. Produksi yang ramah lingkungan (eco product) harus
dijadikan syarat dalam sistem penyaluran dan kebutuhan produk atau supply and demand.
Faktor-faktor yang mempengaruhi perhitungan ekologi, antara lain:

1. Peka Terhadap Iklim


Perubahan iklim adalah masalah lingkungan. Walaupun keberadaannya masih
diperdebatkan, tetapi dari data yang ada kecenderungan perubahan terutama suhu udara
ada secara nyata. Jika tidak dipersiapkan upaya penekanan laju perubahan dan adaptasi
dalam menghadapi keadaan ini, maka biaya perawatan yang ditanggung akan sangat
besar.
Fakta akibat pemanasan global mendorong lahirnya berbagai inovasi produk
industri terus berkembang dalam dunia arsitektur. Konsep pembangunan arsitektur hijau
menekankan peningkatan efisiensi dalam penggunaan air, energi, dan material bangunan,
mulai dari desain building interior, pembangunan, hingga pemeliharaan bangunan itu ke
depan.
Misalnya desain rancang bangunan yang memerhatikan banyak bukaan untuk
memaksimalkan sirkulasi udara dan cahaya alami. Sedikit mungkin menggunakan
penerangan lampu dan pengondisi udara pada siang hari.

9|EKOLOGI

ARSITEKTUR

Gambar 2 Orientasi bangunan dengan memperhatikan arah sinar matahari dan angin
Frick, Heinz. Tahun: 2007

Gambar 3 Konstruksi atap dengan pertimbangan dampak angin dan panas


Frick,Heinz.Tahun:2007.

10 | E K O L O G I

ARSITEKTUR

2. Hemat Energi
Desain bangunan hemat energy merupakan desain yang membatasi lahan
terbangun, layout sederhana,memiliki konsep ruang mengalir, kualitas bangunan
bermutu, efisiensi bahan, dan material ramah lingkungan. Atap-atap bangunan
dikembangkan menjadi taman atap (roof garden, green roof) yang memiliki nilai
ekologis tinggi (suhu udara turun, pencemaran berkurang, ruang hijau bertambah).
Desain bangunan yang hemat energy otomatis dapat mengurangi pengeluaran
terhadap penggunaan energi itu sendiri. Misalnya dengan membuat banyak bukaan agar
penggunaan AC (Air Conditioner) bisa dikurangi. Listrik yang digunakan juga akan
berkurang. Begitu juga dengan mengurangi penggunaan lampu pada siang hari.
Contoh desain hemat energi yang lain misalnya dalam hal penggunaan air.
Permukiman sebaiknya menyediakan sistem pengolahan air yang setidaknya mampu
mendaur ulang kurang lebih 100 persen air buangan cucian, dan limbah dari kamar mandi
dan kloset. Air daur ulang bisa dipakai untuk mencuci kendaraan, membilas kloset,
menyiram tanaman di taman, lapangan olah raga, dan lain-lain sehingga tak ada air yang
terbuang. Sementara sistem ekodrainase di perumahan harus dapat menyerap air hujan
sebanyak-banyaknya ke dalam tanah atau ke areal resapan air berupa taman, lapangan
olah raga, dan danau buatan. Setiap rumah dan bangunan dilengkapi sumur resapan sesuai
ketersediaan lahan. Jadi, air yang lepas ke sungai dan laut sangat minimal.
Sistem

pengolahan

limbah

harus

memperhatikan

sistem

3R.

Pengembangan didorong membangun tempat pemrosesan sampah dengan prinsip zero


waste melalui program 3R (reduce, reuse, recycle). Seluruh penghuni diberdayakan
mengurangi (reduce) pemakaian bahan-bahan sulit terurai yang bisa menekan produksi
sampah hingga 50 persen. Sampah anorganik seperti kertas, botol, kaleng kayu, dan besi
dipilah dan dipakai ulang (reuse). Sementara sampah organik diolah menjadi pupuk.

11 | E K O L O G I

ARSITEKTUR

Gambar 4 Rumah yang menerapkan prinsip hemat energi


Sumber: Mefiandri,Catur.http://caturmefiandri.blogspot.co.id/2014/10/rumah-ramahlingkungan.html. Diakses 6 Oktober 2015

3. Material Ramah Lingkungan


Penggunaan material bahan bangunan yang tepat berperan besar dalam
menghasilkan bangunan berkualitas yang ramah lingkungan. Beberapa jenis bahan
bangunan ada yang memiliki tingkat kualitas yang memengaruhi harga. Penetapan
anggaran biaya sebaiknya sesuai dengan anggaran biaya yang tersedia dan dilakukan
sejak awal perencanaan sebelum konstruksi untuk mengatur pengeluaran sehingga
bangunan tetap berkualitas.
a. Material

ramah

lingkungan

memiliki

kriteria

sebagai

berikut;

tidak beracun, sebelum maupun sesudah digunakan.


b. Dalam proses pembuatannya tidak memproduksi zat-zat berbahaya bagi lingkungan.
c. Dapat menghubungkan kita dengan alam, dalam arti kita makin dekat dengan alam
karena kesan alami dari material tersebut (misalnya bata mengingatkan kita pada
tanah, kayu pada pepohonan)
d. Bisa didapatkan dengan mudah dan dekat (tidak memerlukan ongkos atau proses
memindahkan yang besar, karena menghemat energi BBM untuk memindahkan
material tersebut ke lokasi pembangunan)
12 | E K O L O G I

ARSITEKTUR

e. Bahan material yang dapat terurai dengan mudah secara alami.


Bangunan harus menggunakan bahan yang tepat, efisien, dan ramah lingkungan.
Beberapa produsen telah membuat produk dengan inovasi baru yang meminimalkan
terjadinya kontaminasi lingkungan, mengurangi pemakaian sumber daya alam tak
terbarukan dengan optimalisasi bahan baku alternatif, dan menghemat penggunaan energi
secara keseluruhan.
Bahan baku yang ramah lingkungan berperan penting dalam menjaga kelestarian
lingkungan bumi. Beragam inovasi teknologi proses produksi terus dikembangkan agar
industri bahan baku tetap mampu bersahabat dengan alam. Industri bahan bangunan
sangat berperan penting untuk menghasilkan bahan bangunan yang berkualitas sekaligus
ramah lingkungan.
Konstruksi yang berkelanjutan dilakukan dengan penggunaan bahan-bahan
alternatif dan bahan bakar alternatif yang dapat mengurangi emisi CO2 sehingga lebih
rendah daripada kadar normal bahan baku yang diproduksi sebelumnya.
Bahan baku alternatif yang digunakan pun beragam. Bahan bangunan juga
memengaruhi konsumsi energi di setiap bangunan. Pada saat bangunan didirikan
konsumsi energi antara 5-13 persen dan 87-95 persen adalah energi yang dikonsumsi
selama masa hidup bangunan.
Semen, keramik, batu bata, aluminium, kaca, dan baja sebagai bahan baku utama
dalam pembuatan sebuah bangunan berperan penting dalam mewujudkan konsep
bangunan ramah lingkungan. Untuk kerangka bangunan utama dan atap, kini material
kayu sudah mulai digantikan material baja ringan. Isu penebangan liar (illegal logging)
akibat pembabatan kayu hutan yang tak terkendali menempatkan bangunan berbahan
kayu mulai berkurang sebagai wujud kepedulian dan keprihatinan terhadap penebangan
kayu dan kelestarian bumi. Peran kayu pun perlahan mulai digantikan oleh baja ringan
dan aluminium. Baja ringan dapat dipilih berdasarkan beberapa tingkatan kualitas
tergantung dari bahan bakunya. Rangka atap dan bangunan dari baja memiliki
keunggulan lebih kuat, antikarat, antikeropos, antirayap, lentur, mudah dipasang, dan
lebih ringan sehingga tidak membebani konstruksi dan fondasi, serta dapat dipasang
dengan perhitungan desain arsitektur dan kalkulasi teknik sipil. Kusen jendela dan pintu
13 | E K O L O G I

ARSITEKTUR

juga sudah mulai menggunakan bahan aluminium sebagai generasi bahan bangunan masa
datang. Aluminium memiliki keunggulan dapat didaur ulang (digunakan ulang), bebas
racun dan zat pemicu kanker, bebas perawatan dan praktis (sesuai gaya hidup modern),
dengan desain insulasi khusus mengurangi transmisi panas dan bising (hemat energi,
hemat biaya), lebih kuat, tahan lama, antikarat, tidak perlu diganti sama sekali hanya
karet pengganjal saja, tersedia beragam warna, bentuk, dan ukuran dengan tekstur variasi
(klasik, kayu).
Bahan dinding dipilih yang mampu menyerap panas matahari dengan baik. Batu
bata alami atau fabrikasi batu bata ringan (campuran pasir, kapur, semen, dan bahan lain)
memiliki karakteristik tahan api, kuat terhadap tekanan tinggi, daya serap air rendah,
kedap suara, dan menyerap panas matahari secara signifikan. Penggunaan keramik pada
dinding menggeser wallpaper merupakan salah satu bentuk inovatif desain. Dinding
keramik memberikan kemudahan dalam perawatan, pembersihan dinding (tidak perlu
dicat ulang, cukup dilap), motif beragam dengan warna pilihan eksklusif dan elegan, serta
menyuguhkan suasana ruang yang bervariasi.
Fungsi setiap ruang dalam rumah berbeda-beda sehingga membuat desain dan
bahan lantai menjadi beragam, seperti marmer, granit, keramik, teraso, dan parquet.
Merangkai lantai tidak selalu membutuhkan bahan yang mahal untuk tampil artistik.
Lantai teraso (tegel) berwarna abu-abu gelap dan kuning yang terkesan sederhana dan
antik dapat diekspos baik asal dikerjakan secara rapi. Kombinasi plesteran pada dinding
dan lantai di beberapa tempat akan terasa unik. Teknik plesteran juga masih memberi
banyak pilihan tampilan.
Apabila semua perhitungan ekologi tersebut dapat diterapkan, maka niscaya
bangunan-bangunan yang akan dibuat dapat menjadi bangunan yang ramah lingkungan.

14 | E K O L O G I

ARSITEKTUR

Gambar 5 Rumah dengan material alam bata merah dan bamboo

Gambar 6 Kamar dengan material alam bambu


Sumber:Susanti,Dian.http://desainrumahkeren.com/desain-rumah/desain-rumah-bambumodern-ramah-lingkungan.html.Diakses 6 Oktober 2015

15 | E K O L O G I

ARSITEKTUR

2.4 Aspek-Aspek Perhitungan Ekologi


2.4.1 Air
Sumber daya air merupakan suatu sumber daya yang sangat penting
terutama bagi manusia. Kegunaan air meliputi rumah tangga, pertanian, industri
dan aktivitas-aktivitas lainnya.
Penggunaan air dapat dikategorikan menjadi dua yaitu konsumtif dan non
konsumtif. Air dikatakan konsumtif apabila air tidak dengan segera tersedia lagi
untuk kegunaan lainnya, sebagai contoh sistem irigasi yang penguapan dan
penyerapan ke dalam tanah serta tanaman dan hewan ternak terjadi dengan jumlah
yang cukup besar. Jika air yang digunakan tidak mengalami kehilangan serta
dapat dikembalikan ke dalam sistem perairan permukaan (setelah diolah jika air
berbentuk limbah), maka air dikatakan non-konsumtif dan dapat digunakan
kembali untuk keperluan lain.
Menurut artikel yang dibuat oleh Reynold A. Tjouwardi kebutuhan air didasarkan
sebagai berikut:
a. Kebutuhan untuk minum, memasak/dimasak. Untuk keperluan mandi, buang air
kecil dan air besar. Untuk mencuci, cuci pakaian, cuci badan, tangan, cuci perlatan
dan untuk proses seperti industry
b. Kebutuhan yang sifatnya sirkulasi: air panas, water cooling, kolam renang, air
mancur taman
c. Kebutuhan yang sifatnya tetap: air untuk hidran dan air untuk sprinkler

Kebutuhan air terhadap bangunan tergantung fungsi kegunaan bangunan dan


jumlah penghuninya. Besar kebutuhan air khususnya untuk kebutuhan manusia
dihitung rata-rata perorang per hari tergantung dari jenis bangunan yang
digunakan untuk kegiatan manusia tersebut.
Berkaitan dengan ilmu ekologi khususnya dalam perhitungan-perhitungan desain
ekologis, kebutuhan air perlu untuk diberikan perhatian khususnya penggunaan air
bersih.

16 | E K O L O G I

ARSITEKTUR

a. Air bersih
Menurut penelitian kebutuhan air rata-rata orang Indonesia 144 liter per hari.
Hasil survey yang dilakukan Direktorat Pengembangan Air Minum, Ditjen Cipta
Karya pada 2006 menunjukkan setiap orang Indonesia mengkonsumsi air rata-rata
sebanyak 144 liter per hari. Berikut analisa kebutuhan air menurut Kriteria
Perencanaan Ditjen Cipta Karya Dinas PU, 1996 untuk kota kategori I
(metropolitan), II (Kota besar), III (Kota sedang), IV (Kota kecil), V (Desa).

Tabel I. Kebutuhan Air Untuk Kategori I,II,III,IV


SEKTOR

NILAI

SATUAN

Rumah Tinggal Biasa

150

liter/penghuni/hari

Rumah Tinggal Mewah


Apartement
Rumah Susun
Sekolah
Rumah Sakit
Puskesmas
Kantor
Pasar
Hotel
Rumah Makan
Komplek Militer
Kawasan Industri
Kawasan Pariwisata

250
250
100
10
200
2000
10
12000
150
100
60
0,2 0,8
0,1 0,3

liter/penghuni/hari
liter/penghuni/hari
liter/penghuni/hari
liter/murid/hari
liter/bed/hari
liter/unit/hari
liter/pegawai/hari
liter/hektar/hari
liter/bed/hari
liter/tempat duduk/hari
liter/orang/hari
liter/detik/hektar
liter/detik/hektar

(Sumber : Ditjen Cipta Karya Dinas PU, 1996)

Tabel II. Kebutuhan Air Untuk Kategori V


SEKTOR

NILAI

Rumah Tinggal Biasa


Sekolah
Rumah Sakit
Puskesmas
Kantor
Pasar
Komersial/Industri

150
10
200
2000
10
12000
10

SATUAN
liter/penghuni/hari
liter/murid/hari
liter/bed/hari
liter/unit/hari
liter/pegawai/hari
liter/hektar/hari
liter/hari

(Sumber : Ditjen Cipta Karya Dinas PU, 1996)


17 | E K O L O G I

ARSITEKTUR

Menghitung Kebutuhan Air Bersih


Adapun cara menghitung kebutuhan tangki air yang digunakan oleh sebuah bangunan
dengan menghitung kebutuhan air setiap harinya sebagai berikut :

Kapsitas = Pemakaian x Jumlah Pemakai

Keterangan :
Kapasitas = Jumlah volume yang dibutuhkan untuk memenuhi kebutuhan air bersih
selama 1 hari (liter/hari)
Pemakaian = Jumlah pemakaian air bersih per pemakai dalam 1 hari
(liter/pemakai/hari)
Jumlah pemakai = Banyaknya pengguna air bersih dalam satu hari
Contoh perhitungan :
Kapasitas tangki yang dibutuhkan oleh sebuah rumah tinggal biasa dengan civitas 3
orang yaitu :
Sesuai dengan data table diatas kebutuhan air rumah tinggal biasa adalah 150
liter/penghuni/hari, maka :
Kapasitas tangki = 150 liter/penghuni/hari x 3 orang penghuni
= 450 liter/hari kapasitas tangki

2.4.2 Pencahayaan
Menurut Sustainable Construction oleh Halliday (2008:224), pencahayaan
merupakan faktor utama yang menentukan orang-orang dapat menikmati
lingkungan sekitar, menikmati bangunan dan merespon hal-hal tertentu. Berikut
dijelaskan mengenai perhitungan-perhitungan dalam mengatur pencahayaan serta
efisiensi pencahayaan. Berikut merupakan perhitungan-perhitungan pencahayaan :

a. Tingkat Pencahayaaan Rata-rata (E rata-rata)


Menurut Tata Cara Perancangan Sistem Pencahayaan Buatan pada Bangunan
Gedung pencahayaan pada suatu ruangan pada umumnya didefinisikan sebagai
tingkat pencahayaan rata-rata pada bidang kerja. Yang dimaksud dengan bidang
kerja ialah bidang horisontal imajiner yang terletak 0,75 meter di atas lantai pada
18 | E K O L O G I

ARSITEKTUR

seluruh ruangan. Tingkat pencahayaan rata-rata Erata-rata (lux), dapat dihitung


dengan persamaan :

Erata-rata = Ftotal x kp x kd

(lux)

Keterangan:
Ftotal = Fluks luminus total dari semua lampu yang menerangi bidang kerja
(lumen)
A

= luas bidang kerja (m2 )

Kp

= koefisien penggunaan

kd

= koefisien depresiasi (penyusutan)

b. Perhitungan Kebutuhan Lampu


= Wlamp x L /w
Keterangan :
N = Jumlah titik lampu
E = Kuat penerangan (Lux)
L = Panjang ruangan
W = Lebar ruangan
n = Jumlah lampu dalam 1 titik lampu (jumlahnya 1)
Wlamp = daya lampu
L/w = Luminous Efficacy Lamp / Lumen per watt (dapat dilihat pada box lampu
yang kita beli).
=Total lumen lampu (w x L/w: daya lampu x luminous efficacy lamp dapat
dilihat pada box lampu yang dibeli)
LLF (Light Loss Factor) = Faktor cahaya hilang rumah atau apartemen
standardnya 0,7-0,8
CU (Coeffesien of utilization) = Faktor pemanfaatan rumah atau apartemen (50%
- 65%)
19 | E K O L O G I

ARSITEKTUR

Daftar Kuat Penerangan (E)


Perkantoran = 200 - 500 Lux
Apartemen/Rumah = 100 - 250 Lux
Hotel = 200 - 400 Lux
Rumah sakit/Sekolah = 200 - 800 Lux
Basement/Toilet/Coridor/Hall/Gudang/Lobby = 100 - 200 Lux
Restaurant/Store/Toko = 200 - 500 Lux

2.4.3 Penghawaan
Menurut Sustainable Construction oleh Halliday (2008:251) ventilasi dan
pengkondisian udara merupakan masalah yang fundamental. Hal tersebut dianggap
penting karena, kesehatan suatu ruangan berhubungan dengan kualitas udara di
ruangan tersebut dan pemanasan global yang menyebabkan suhu semakin meningkat.
Berikut merupakan perhitungan-perhitungan dalam bidang penghawaan :
a. Perhitungan Pertukaran Udara Per Jam
Menurut Fisika Bangunan 1, oleh Latifah, (2015:148) kebutuhan pergantian udara
pada suatu ruang ditentukan oleh :
Fungsi ruang / bangunan
Perbedaan fungsi ruang menyebabkan adanya perbedaan aktivitas, dengan adanya
perbedaan aktivitas ini, tingkat kenyamanan termal suatu ruangan pun berbeda-beda
Kerapatan pengguna ruang / bangunan
Makin besar jumlah pengguna bangunan per satuan luas lantai maka makin tinggi
kebutuhan laju udara (air flow) dan pertukaran udara per jam (ACH)
Kelembapan dan temperatur udara
Makin tinggi kelembapan dan temperature udara maka kebutuhan pertukaran udara per
jam (ACH) makin tinggi.
Polusi udara
Makin tinggi polusi udara, kebutuhan ACH makin tinggi
Untuk menghitung pertukaran udara per jam (ACH) pada ruangan/bangunan yaitu
dengan menggunakan rumus ini:
ACH = (Q/V) x 3600
20 | E K O L O G I

ARSITEKTUR

Q = tingkat penghawaan alami (m3 /s)


V = volume ruangan (m3 )
Tingkat penghawaan alami (Q) sendiri diperoleh dengan menggunakan rumus:
Q = 0.025 x A x v
A = luas bukaan (m2 ) 5
v = kecepatan angin pada bukaan (m/s),
0.025 = faktor pengali
b. Perhitungan Luas Bukaan
Sirkulasi udara akan berjalan dengan baik apabila luasan bukaan sudah memenuhi
standar. Menurut Fisika Bangunan 1, oleh Latifah, (2015:142) luas bukaan adalah nilai
rata-rata yang diperlukan untuk ventilasi / penghawaan alami pada suatu ruang di iklim
tropis basah dengan kondisi kecepatan udara normal (0,6 m/det s/d 1,5 m/det)
Cara perhitungan luas minimal suatu bukaan udara masuk (inlet) pada fasad suatu
ruang adalah :
ng fasad ruang : 40% - 80% luas dinding

Pemilihan alternative cara perhitungan berdasarkan :

Persentase berdasarkan luas dinding fasad antara 40% hingga 80%. Makin besar
perolehan radiasi matahari maka angka persentase makin kecil.

Proporsi luas bukaan udara masuk (inlet) terhadap luas dinding (window to wall ratio/
WWR) tetap mempertimbangkan nilai estetika.

2.4.4 Pengolahan Sampah


Pengolahan sampah dan limbah yang teratur dan higenis merupakan prasyarat
dasar untuk setiap pengembangan permukiman dan tata kota (Frick, 2008:149). Iklim
yang terjadi di Indonesia merupakan iklim tropis panas lembab, sehingga penguraian
organik terjadi lebih cepat dibanding daerah beriklim sedang.

21 | E K O L O G I

ARSITEKTUR

Sebelum memasuki proses pengolahan sampah terlebih dahulu kita harus mengetahui
bagaimana cara menghitung perwadahan sampah dari suatu bangunan. Berikut
merupakan table sumber sampah dan jenis peralatannya :
Tabel III. Sumber Sampah dan Jenis Peralatan
Sumber Sampah
- Daerah perumahan yang sudah
teratur/belum teratur

- Pasar

- Pertokoan

- Perkantoran/Hotel
- Tempat umum, jalan dan taman

Jenis Peralatan
- Kantong plastik/kertas volume sesuai
yang ada
- Bin plastik/tong volume 40-60 lt
dengan tutup
- Bin/tong sampah, volume 50-60 lt
yang dipasang secara permanen
- Bin/plastik, volume 120-240 lt
memiliki tutup dan roda
- Gerobak sampah, volume 1m3
- Container dari Arm roll kapasitas 610 m3
- Bak sampah isi variabel
- Kantong plastik, volume bervariasi
- Bin plastic/tong, volume 50-60
- Bin plastic, volume 120-240 lt
dengan roda
- Container volume 1m3 beroda
- Container besar volume 6-10 m3
- Bin plastik/tong volume 50-60 lt
yang dipasang secara permanen
- Bin plastik, volume 120-240 lt
dengan roda

Sumber : jujubandung.wordpress.com./2012/06/03/

Perhitungan Kapasitas dan Jumlah Perwadahan Sampah


Penetapan kapasitas (ukuran/volume) pewadahan sampah biasanya ditentukan
berdasarkan :
- Jumlah penghuni dalam suatu rumah
- Tingkat hidup masyarakat
- Frekuensi pengambilan/pengumpulan sampah
- Cara pengumpulan (manual atau mekanis)
- Sistem pelayanan, individual atau komunal

22 | E K O L O G I

ARSITEKTUR

Contoh perhitungan tempat penyimpanan sampah :


Dibawah ini diberikan beberapa contoh perhitungan kebutuhan peralatan untuk
penduduk kota dengan jumlah penduduk 100.000 jiwa dan tingkat pelayanannya
60 %.
Laju timbulan sampah 4 lt/orang/hari, tiap rumah tangga mempunyai anggota
keluarga 6 jiwa, frekuensi pelayanan 2 hari sekali (3 kali perminggu )
Jumlah penduduk kota 100.000 jiwa, dengan tingkat pelayanan 60 %. Jadi
jumlah penduduk yang akan dilayanai = 60 x 100.000 jiwa = 60.000 jiwa.
Setiap rumah tangga mempunyai anggota keluarga 6 jiwa, maka kebutuhan tong
sampah untuk rumah tangga = 60.000 / 6 = 10.000 buah
Tempat sampah ini harus disediakan sendiri, namun untuk mempercepat proses
pengosongan oleh petugas maupun untuk kesehatan petugas, waktu proses
pengumpulan sampah serta keindahan, tempat sampah tersebut dapat
distandarisasi.
Frekuensi pelayanan diberikan setiap 2 hari sekali dan setiap orang
menghasilkan 4 liter sampah perhari, maka dalam 2 hari setiap rumah tangga
menghasilkan sampah sebanyak = 2 x 6 x 4 liter = 48 liter. Volume tong sampah
dibulatkan = 50 liter.

2.5 Aplikasi Dalam Desain


Pengaplikasian perhitungan-perhitungan ekologi dalam desain yang nyata misalnya
dengan menggunakan bahan -bahan berasal dari alam yang dapat didaur ulang dan ramah
lingkungan. Desain bangunan tersebut juga harus memiliki sistem pembuangan limbah yang
teratur dan aman sehingga limbah tersebut tidak mencemari lingkungan yang ada
disekitarnya. Limbah-limbah yang dapat diolah sendiri juga sebaiknya digunakan kembali,
untuk meminimalisir pembuangan limbah dari penghuninya.
Dalam penggunaan lahan, lahan yang digunakan harus efektif dan efisien. Efektif
berarti bangunan tersebut digunakan secara maksimal, namun energi yang dikeluarkan
seminimal mungkin.
Desain bangunan yang dibuat selaras dan sesuai lingkungan dengan cara menerapkan
kriteria bangunan yang ramah lingkungan. Kriteria tersebut antara lain:
23 | E K O L O G I

ARSITEKTUR

1. Lokasi yang tepat


Lokasi sesuai peruntukan, strategis, aman, bebas banjir dan mudah diakses.
Pengembangan kawasan terpadu di mana orang bisa memenuhi semua
kebutuhannya di satu lokasi (one stop living), akan menarik minat konsumen.
Permukiman didukung infrastruktur jalan, pedestrian untuk pejalan kaki dan
sepeda, ekodrainase, jaringan transportasi umum, serta sarana dan prasarana yang
lengkap.
2. Optimalisasi lahan berimbang.
Ada upaya meningkatkan daya tampung lahan guna menjaga keseimbangan
lingkungan, dengan misalnya menyediakan hunian yang padat dan kompak.
Idealnya pengembangan memiliki komposisi 40-60 persen untuk ruang terbangun
dan 60-40 persen untuk ruang terbuka hijau, taman, lapangan olah raga, dan lainlain. Pada lahan yang lebih terbatas pengembangan diarahkan ke atas (vertikal).
Sementara pada rumah-rumah dengan kaveling 100 m2 ke bawah, septictank tidak
dibuat di setiap rumah melainkan kolektif yang ditempatkan di salah satu sudut
taman lingkungan.

3. Zero water.
Permukiman menyediakan sistem pengolahan air dengan mendaur ulang 100 persen
air buangan cucian, dan limbah dari kamar mandi dan kloset. Air daur ulang bisa
dipakai untuk mencuci kendaraan, membilas kloset, menyiram tanaman di taman,
lapangan olah raga, dan lain-lain sehingga tak ada air yang terbuang. Sementara
ekodrainase di perumahan menyerap air hujan sebanyak-banyaknya ke dalam tanah
atau ke areal resapan air berupa taman, lapangan olah raga, dan danau buatan.
Setiap rumah dan bangunan dilengkapi sumur resapan sesuai ketersediaan lahan.
Jadi, air yang lepas ke sungai dan laut sangat minimal.

4. Pengendalian pencemaran udara.


Pengembangan membangun koridor jalur hijau yang lebar dan teduh dengan
pepohonan besar yang menyerap polutan dan kebisingan. Sementara jalur pejalan
24 | E K O L O G I

ARSITEKTUR

kaki dan sepeda disediakan terpisah, terhubung ke berbagai tujuan harian (belanja,
sekolah, pasar, dan lain-lain) sehingga mendorong penghuni berjalan kaki atau naik
sepeda. Halte ditempatkan di lokasi strategis, di lintasan angkutan umum, sehingga
memudahkan warga bepergian tanpa harus memakai kendaraan pribadi.

5. Zero waste.
Pengembangan didorong membangun tempat pemrosesan sampah dengan prinsip
zero waste melalui program 3R (reduce, reuse, recycle). Seluruh penghuni
diberdayakan mengurangi (reduce) pemakaian bahan-bahan sulit terurai yang bisa
menekan produksi sampah hingga 50 persen. Sampah anorganik seperti kertas,
botol, kaleng kayu, dan besi dipilah dan dipakai ulang (reuse). Sementara sampah
organik diolah menjadi pupuk.
6. Green building code.
Perlu dimulai penerapan beberapa kriteria bangunan ramah lingkungan dalam setiap
pembangunan fisik (green building). Antara lain desain arsitektur yang selaras
antarbangunan dan menyatu dengan lingkungan, hemat energi, lahan terbangun
terbatas, lay out sederhana, ruang mengalir, kualitas material bermutu, pemakaian
bahan efisien dan ramah lingkungan (tidak beracun, tidak merusak alam, dan bisa
didaur ulang).

2.6 Analisis Siklus Hidup


Analisis siklus hidup menerangkan proses dan tingkatan pengembangan (riwayat
hidup bahan) bahan bangunan pada umumnya (dari bahan mentah sampai menjadi puing dan
sampah ) dengan perhatian pada setiap tingkat perubahan transformasi, penggunaan energi
dan pencemaran lingkungan (air, udara, dan tanah) yang penting dalam penilaian bahan
bangunan yang ekologis.

25 | E K O L O G I

ARSITEKTUR

Aspek perhitungan
1. Energi
Sebagai sumber daya yang vital bagi

keberlangsungan hidup manusia. Listrik

sebagai sumber tak tergantikan untuk menghidupkan barang-barang elektronik

2. Air
Sebagai sumber daya penunjang kualitas hidup manusia. Kita harus mulai memahami
istilah reduce, reuse, recycle. Mengurangi penggunaan air berlebih, serta menggunakan
limbah air bekas mandi dan cuci dengan proses daur untuk digunakan kembali sebagai
air untuk menyiram tanaman dan mobil.

3. Material.
Modifikasi material yang telah usang menjadi suatu barang yang bisa dimanfaatkan
adalah langkah yang baik. Reduksi material dan penggunaan material lokal juga dapat
mengurangi penggunaan energi berlebih dari transportasi yang digunakan --transportasi
menyumbang gas buang CO2.

4. Kesehatan.
Penghuni rumah tidak boleh sedikit pun terkena dampak yang merugikan bagi
kesehatannya. Energi, air, dan material harus bebas dari racun dan limbah yang
berbahaya bagi manusia dan lingkungannya. Pemilihan jenis finishing yang non-toxic
dan tidak beracun, serta penanganan limbah cair dan sampah dengan tepat akan
berdampak positif bagi kesehatan.

26 | E K O L O G I

ARSITEKTUR

BAB III
KONDISI FOKUS
3.1Profil dan Lokasi Mangsi Coffee Cafe
Menurut informasi yang didapat dari http://websta.me/n/mangsicoffee?lang=id Mangsi
Coffee terletak di Jl. Merdeka Renon Denpasar.Mangsi Coffee merupakan salah satu
kedai Coffee yang cukup terkenal di kota Denpasar. Mangsi Coffee sebelumnya
merupakan bisnis kopi yang sudah berdiri dari tahun 2004.

Gambar 7 Mangsi Coffee


sumber : Observasi

Mangsi Coffe memiliki desain arsitektur yang berkonsep natural dan recycle, itu
terlihat pada penggunaan material hingga furniure yang digunakan yang dimana
dominan menggunakan kayu serta material-material lainnya yang bersifat natural seperti
batu bata merah dll. Selain dari tampilan arsitektural, Mangsi Coffee ini memiliki
konsep yang terbuka sehingga penghawaan pada caffe ini cukup baik. Sirkulasi udara
selalu ada pada caffe ini, pada pagi hingga sore hari caffe ini tidak memerlukan cahaya
buatan yang bersumber dari listrik karena dengan memiliki konsep bukaan yang cukup
banyak caffe ini menggunakan sumber cahaya alami yang dihasilkan oleh matahari.

27 | E K O L O G I

ARSITEKTUR

3.2Fungsi Mangsi Coffe

Gambar 8 Mangsi Coffe Bar

Sumber : Observasi
Mangsi Coffe merupakan sebuah bangunan komersial non hunian, mangsi coffe
ini bisa dikatakan sebagai sebuah kedai atau warung menjual berbagai jenis minuman
kopi. Desain kedai ini menggunakan konsep natural dan recycle tentunya sangat
menguntungkan bagi sang pemilik kedai ini karena dari segi biaya atau model
pembuatan caffe yang dikeluarkan tidak terlalu banyak. Pada malam hari Mangsi Coffe
menggunakan sumber cahaya lampu namun memiliki energy yang cukup rendah karena
caffe ini juga memiliki konsep yang hangat karena mengingat caffe ini adalah tempat
untuk berkumpul, bersantai, mengobrol dengan orang-orang maupun teman. Seperti
yang terlihat pada gambar di atas terdapat bagian ruang bar yangdimana berfungsi untuk
tempat meracik kopi-kopi untuk konsumen. Bar tersebut juga dominan menggunakan
bahan-bahan material recycle. Seperti yang telah dibahas sebelumnya bukaan terdapat
cukup banyak pada caffe ini terlihat pada gambar di atas cahaya-cahaya matahari
dengan mudah masuk dan menerangi caffe.

28 | E K O L O G I

ARSITEKTUR

3.3

Rancangan Mangsi Coffee

Gambar 9 Layout Mangsi Coffee

29 | E K O L O G I

ARSITEKTUR

Mangsi Coffee tidak menutup kemungkinan memiliki masalah-masalah di


dalamnya, salah satunya pada bagian sistem penghawaan hususnya pada bagian
sirkulasi udara bagian belakang kedai. Pada bagian belakang terdapat partisi permanen
berupa tembok beton, sehingga jalur sirkulasi udara dari depan ke belakang terhambat
karena adanya partisi tersebut. Selain itu kekurangan juga terdapat pada bagian
pembuangan sampah atau limbah kedai yang dimana tidak menyiapkan tempat
pembuangan sampah husus jadi jika sampah sudah membludak maka sampah akan
diletakkan pada bagian depan sehingga akan mengganggu penglihatan pengunjung dan
tidak menutup kemungkinan akan mengurangi kenyamanan pada pengunjung.

3.4 Sistem Utilitas yang Terdapat Pada Mangsi Coffe


3.4.1

Sistem Utilitas Air


Pada Mangsi coffe ini
juga memiliki sistem
utilitas plumbing yang
dimana menggunakan
jalur pemipaan berbeda
untuk air bersih dan
kotor. Berikut adalah
gambar rencana sistem
plumbing pada Mangsi
Coffe:

Gambar
10
Utilitas
Plumbing Mangsi Coffee

30 | E K O L O G I

ARSITEKTUR

3.4.2

Sistem Utilitas Kelistrikan

Mangsi
coffe
ini
menggunakan
konsep
dengan bukaan yang banyak
dengan tujuan penggunaan
cahaya
alami
yang
dihasilkan oleh matahari,
Mangsi coffe ini tetap
menggunakan jasa PLN
dalam
membantu
penerangan pada saat malam
hari.
Berikut ini adalah
merupakan gambar rencana
dalam sistem titik lampu
hingga jalur kelistrikan pada
Mangsi Coffe :

Gambar 11 Utilitas
Mangsi Coffee

3.4.3

Listrik

Sistem Pengolahan Sampah


Sistem pengolahan sampah pada Mangsi coffe ini masih menggunakan
pembuangan pada wadah-wadah kecil bersamaan untuk 2 jenis sampah
yang ada seperti sampah organik dan non organik. Padahal seperti yang
kita ketahui bersama pada sampah-sampah tersebut harus memiliki
pembuangan yang khusus sesuai dengan jenis sampah, sehingga pada saat
pembuangan terakhir akan mudah dipilah antara jenis-jenis sampah
tersebut. Sampah pada Mangsi Coffe diangkut oleh mobil pengangkut
sampah yang dibawa ke TPS dan lalu dibawa ke TPA.

31 | E K O L O G I

ARSITEKTUR

Gambar 12 Tempat Sampah pada Mangsi Coffee

sumber : Observasi

3.4.4 Sistem Penghawaan

Penghawaan

pada

Mangsi

merupakan

penghawaan

Coffee
alami,

penghawaan alami mengalir dari arah


depan ke sisi samping yang terbuka,
namun tidak langsung mengalir ke
belakang secara linear. Bukaan yang
lebih dari 50% keliling bangunan
sudah

cukup

mampu

memberi

penghawaan yang baik khusus nya


bagi pengunjung.

Gambar 13 Layout Mangsi Coffee dengan


bukaan yang luas
32 | E K O L O G I

ARSITEKTUR

BAB IV
ANALISIS
4.1 Perhitungan Ekologi Terhadap Desain

Gambar 14 Tampak Depan Mangsi Coffee


sumber : Observasi

Sebuah desain arsitektur terkadang cenderung lebih mementingkan tampilan


estetika dibandingkan dengan mementingkan perhitungan-perhitungan ekologi
terhadap desain arsitektur. Padahal perhitungan-perhitungan arsitektur sangatlah
penting terhadap desain arsitektur dan berpengaruh pada keberhasilan desain seorang
arsitek. Namun akibat keegoisan arsitek yang terlibat lebih mementingkan desain
yang menonjolkan estetika semata. Dengan hal ini banyak terdapat bangunanbangunan yang secara estetika memiliki nilai jual yang sangat tinggi padahal jika
dilihat secara ekologi bangunan-bangunan tersebut sangat tidak memenuhi syarat
dalam segi ekologi arsitektur. Hal tersebut juga dapat dilihat pada penggunaanpenggunaan material dari alam yang mengutamakan estetika yang dimana tidak
memikirkan kondisi lingkungan alam sekitar.

33 | E K O L O G I

ARSITEKTUR

4.1.1 Material Bangunan

Gambar 15 Material bangunan Mangsi Coffee

Sumber : observasi

Penggunaan material alam dalam bagunan ini adalah salah satu gaya atau
konsep yang ditampilkan pada Mangsi Coffe. Seperti yang terlihat pada
gambar di atas terlihat penggunaan batu bata merah pada bagian pilar serta
penggunaan

material

kayu

recycle.

Penggunaan

material-material

hususnya recycle tentunya sangat menguntungkan dari segi ekonomi.


Material tersebut jika dilihat maka yang terlintas difkiran ialah bahanbahan yang sangat sederhana dan tidak modern. Namun dengan diberikan
sentuhan konsep yang natural material-material tersebut terlihat seirama
dengan konsep yang digunakan pada Mangsi Coffee, sehingga cafe ini
memiliki ketertarikan serta karaktertersendiri pada konsepnya.

34 | E K O L O G I

ARSITEKTUR

BAB V
PENUTUP
5.1Kesimpulan
Sebuah karya arsitektur tidak haya dinilai berdasarkan seberapa baik atau menarik
estetika yang ditampilkan oleh bangunan tersebut. Selain dapat memenuhi fungsi dan
efektif dalam penggunaannya, hubungan yang sinergi antara bangunan dengan alam juga
menjadi nilai yang penting dalam sebuah perancangan bangunan. Hal ini akan muncul
dengan adanya penggunaan konsep ekologi serta perhitungan ekologi dalam
perancangan sebuah bangunan. Konsep ini akan membuat bangunan dengan alam dapat
berjalan tanpa saling mengganggu dan saling menguntungkan.
Mangsi Coffe ini merupakan bangunan komersial non hunian yang memiliki
konsep dengan memeperhitungkan penghawaan udara serta penerangan cahaya alami
meliputi juga dengan sistem utilitas. Kedai ini selain menggunakan perhitunganperhitungan tersebut juga menggunakan material-material dengan bahan alami serta
dominan menggunakan bahan-bahan recycle. Dengan demikian Mangsi Coffe adalah
bangunan komersial yang memiliki karakter dan keunikan tersendiri.

5.2Saran
Sebagai Seorang Arsitek harus belajar mencoba bersinergi dengan alam guna
menciptakan hubungan yang harmonis antara karyanya dengan alam itu sendiri. Dengan
menahan egoisme dari Arsitek tersebut yang hanya mementingkan tampilan bangunan
sebagai yang utama dapat menjadi salah satu jembatan menuju kepeduliuan terhadap
lingkungan dan alam sekitar. Dengan memperhatikan faktor alam serta dengan perhitunganperhitungan ekologi yang baik maka tentunya akan menghasilkan desain yang optimal
dengan kata lain desain tetap memperhitungkan lingkungan tentunya dengan tetap
mengaplikasikan estetika

35 | E K O L O G I

ARSITEKTUR

DAFTAR PUSTAKA

Frick, Heinz (2007).Dasar-Dasar Arsitektur Ekologis. Semarang: Penerbit Kanisius


Latifah, Nur Laela (2015).Fisika Bangunan 1. Jakarta: Griya Kreasi
http://id.wikipedia.org/wiki/Arsitektur_ekologi, diakses tanggal 6 Oktober 2015
https://www.google.co.id/?gws_rd=cr,ssl&ei=dYlhVoAFdLguQSVt6_ACA#q=sampah+pengelo
mpokan, diakses tanggal 6 Oktober 2015
http://websta.me/n/mangsicoffee?lang=id, diakses tanggal 6 Oktober 2015
https://www.zomato.com/id/bali/mangsi-coffee-denpasar/menu, diakses tanggal 6 Oktober 2015
Williams, Daniels E (2007). Sustainable Design: Ecology, Architecture, and Planning. Willey

36 | E K O L O G I

ARSITEKTUR