Anda di halaman 1dari 7

Jurnal Genetika Dasar FMIPA UNMUL 2015

27 November 2015, Samarinda, Indonesia

PEMBELAHAN MEIOSIS
FMIPA UNMUL 2015
1

Norbeta Doq 1, Desy Nita Amalia 2*


LaboratoriumAnatomi dan Mikroteknik Hewan Program Studi Biologi FMIPA Universitas
Mulawarman
2
Jurusan Biologi FMIPA Universitas Mulawarman
*Corresponding Author: desynita23@gmail.com

Abstrak. pembelahan secara meiosis adalah pembelahan sel yang terjadi dalam pembentukan selsel kelamin (sel telur dan sperma).1 Berbeda dengan mitosis, jumlah kromosom sel hasil pembelahan
adalah setengah dari sel induknya (n = haploid). Pembelahan meiosis ini memiliki tujuan untuk
menghasilkan sel telur maupun sel sperma yang matang. Meiosis melibatkan replikasi DNA dalam sel
serta diikuti dua kali pembelahan sel (meiosis I dan meiosis II). Nantinya, akan terbentuk empat sel
anakan yang masing-masing memiliki 23 kromosom. Pada pria, keempat sel anak aan hidup dan
berdiferensiasi menjadi sperma matang. Sementara pada wanita, hanya akan ada satu sel anakan yang
hidup dan menjadi sel telur yang matang. Apabila sel sperma dan sel telur bertemu, maka akan
dihasilkan embrio dengan kromosom total 46 (23 pasang kromosom). Tujuan dilakukan praktikum ini
adalah untuk mengatahui pembelahan-pembelahan yang terjadi pada sel yang terjadi pada belalang
(valanga sp). metode ). Metode yang digunakan pada percobaan kali ini adalah metode Squash. Hasil
yang didapatkan dalam praktikum ini ialah proses meiosis pada fase profese dan telofase.
Kata kunci: sel., pembelahan., meiosis, profase., telofase

Jurnal Genetika Dasar FMIPA UNMUL 2015


27 November 2015, Samarinda, Indonesia
Pendahuluan
Sel adaah unit kehidupan strukural dan
fungsional terkecil dari tubuh.1 Bisa dikatakan
bahwa sel adalah fondasi dari suatu kehidupan.
Sekelompok sel yang memiliki fungsi yang sama
akan bergabung untuk membentuk jaringan.
Jaringan-jaringan yang sama akan bergabung
membangun suatu organ, dan kemudian organorang tersebut akan menyusun suatu individu.
Di dalam tubuh manusia terdapat miliaran sel.
Jumlah sel dalam tubuh manusia tersebut diatur
oleh pembelahan sel dan kematian sel. Pada
manusia, seluruh sel membelah untuk
memperbanyak jumlahnya, kecuali pada sel
testis dan ovarium.2 Melaui proses pembelahan
sel inilah, tubuh akan mengalami proses
pertumbuhan dan perkembangan. Misalnya
saja, bertambah tinggi, kuku dan rambut
bertambah panjang, mencapai kematangan
fungsi organisme, dsb. Bukan hanya itu,
pembelahan sel juga memiliki peran dalam
memperbaiki jaringan-jaringan yang rusak [1].
Siklus sel mengacu pada kejadian-kejadian
dalam rentang kehidupan sel di periode antara
waktu
sel
tersebut
terbentuk
melalui
pembelahan sel sampai waktu permulaan
pembelahan sel berikutnya.1 Siklus sel terdiri
dari empat fase (Gbr. 1), yaitu tiga fase pertama
merupakan interfase (sebagian besar sel
menghabiskan waktunya pada fase ini) dan fase
yang keempat adalah fase mitosis (fase ini
sangat singkat).5 [1]
Menurut
sifat
dan
letak
terjadinya
pembelahan, pembelahan sel dibagi menjadi
dua, yaitu mitosis dan meiosis. Mitsis adalah
proses pembelahan sel somatik (sel tubuh),
sementara meiosis adalah proses pembelahan
sel gamet (sel kelamin) yang berupa sperma
dan ovum.3 Kedua macam pembelahan
tersebut memiiki fase-fase pembelahan meliputi
profase, metafase, anafase, dan juga telofase [3].
Mitosis dapat diartikan sebagai pembelahan
normal sel tubuh (sel somatis) untuk membentuk
sel anakan yang masing-masing mempunyai
komplemen kromosom yang sama dengan sel
orangtua.4 Berdasarkan pengertian tersebut,
dapat dilihat bahwa proses pembelahan mitosis
terjadi pada kebanyakan sel tubuh. Dalam
mitosis, satu sel induk (sel yang membelah)
akan menghasilkan dua sel anakan (turunan)
yang secara genetik identik.3 Jika sel induk
yang membelah mengandung kromosom diploid
(2n), sel anakan yang dihasilkan dari
pembelahan tersebut juga diploid (2n).
Pembelahan mitosis pada makhluk hidup bersel

banyak seperti pada manusia bertujuan agar


terjadi proses pertumbuhan pada tubuh manusia
serta untuk mengganti sel-sel yang rusak.
Dengan pembelahan mitosis, seseorang dapat
bertambah tinggi, kuku-kuku jari mereka
bertambah panjang, rambut mereka juga
bertambah panjang, dll. Apabila kulit manusia
terluka, maka sel-sel pada jaringan yang terluka
itu akan melakukan pembelahan untuk
memperbaiki jaringan yang rusak [4].
Stadium haploid dari siklus seksual
dihasilkan dari proses pembelahan inti yang
disebut meiosis. Meiosis berlangsung pada selsel yang terdapat di dalam jaringan reproduksi
pada suatu organisme. Seperti halnya dengan
mitosis, meiosis berlangsung setelah fase G1, S
dan G2 dari interfase dan menentukan distribusi
kromosom yang tepat ke dalam sel-sel anak.
Pembelahan meiosis akan menghasilkan 4 sel
anak yang memiliki jumlah kromosom hanya
setengah dari kromosom tetuanya. Hal ini
bertujuan untuk menjaga agar jumlah kromosom
individu tetap dari generasi ke generasi [1].
Pembelahan meiosis lebih kompleks
dibandingkan pembelahan mitosis, karena
terjadi dua kali siklus pembelahan. Pada meiosis
terjadi perpasangan kromosom homolog dan
segregasi
kromosom
secara
bebas.
Pembelahan pertama dari meiosis disebut
pembelahan
reduksi.
Meiosis
pertama
mengubah inti dari suatu meiosit yang
mengandung kromosom diploid menjadi inti
haploid yang mengandung kromosom n.
Jumlah kromosom direduksi saat pasangan
kromosom homolog terpisah. Pembelahan
kedua disebut equation devision atau meiosis
kedua. Miosis kedua mengubah dua hasil dari
pembelahan meiosis pertama menjadi 4 inti
haploid [2].
oleh kerena itu dilakukan praktkum ini untuk
mengatahui tahapan-tahapan pada pembelahan
meiosis yaitu pada (valanga sp).
Metode
Metode yang dilakukan pada percobaan kali
ini dengan squash dimana (valanga sp) dibelah
kemudian dicari testisnya setelah didapatkan
lalu difiksasi dengan NaCL 9% didiamkan
selama 10 menit. setelah itu ditetesi aceto
orcein 2% selama 10 selanjutnya, ditutup
menggunakan cover glass dan dilakukan sedikit
penekanan. Dilakukan pengamatan tahapantahapan miesos menggunakan mikroskop.

Jurnal Genetika Dasar FMIPA UNMUL 2015


27 November 2015, Samarinda, Indonesia

Hasil dan Pembahasan


Dari percobaan yang telah
didapatkan hasil sebagai berikut:

dilakukan

1
2
3

Gambar 1. Tahap Profase pada Testis belalang


Keterangan : 1. Membran sel; 2. Sitoplasma; 3.
Kromosom

1
2
3
4
5
Gambar 2. Tahap Telofase pada Testis Belalang
Keterangan : 1. Membran sel; 2. Sitoplasma; 3.
Membran inti sel; 4. Kromosom;
5. Plat sel
Meiosis adalah proses pembelahan yang
terjadi pada sel-sel kelamin dari organisme yang
mengadakan reproduksi secara generatif atau
seksual. pada dasarnya meiosis terdiri atas satu
duplikasi kromosom (DNA) yang diikuti oleh dua
kali pembelahan (tanpa replikasi DNA),
sehingga pada akhirnya dihasilkan sel-sel
haploid [3].
Pembelahan meiosis terdiri dari tahap, yaitu
meiosis I dan meiosis II. Meiosis I dapat
dibedakan lagi menjadi interfase I, profase I

metafase I, anafase I, dan telofase I.Meiosis II


juga dibedakan atas interfase II, profase II,
metafase II, anafase II, dan telofase II.
Pembelahan meiosis ini merupakan proses yang
dinamis, tidak terputus putus, dan tidak
terdapat batas yang kelas antar setiap fasenya.
Miosis I , yang terdiri atas beberapa fase:
Profase I
1. Leptoten, kromosom terlihat sebagai benangbenang panjang yang ujung-ujungnya
mengarah ke suatu tempat (polarisasi).
Benang-benang tersebut terlihat ada daerah
yang tebal (kromomer) dan daerah yang tipis.
Sister kromatid sangat dekat sehingga sulit
sibedakan (dilihat).
2. Zigoten,
kromosom-kromosom
homolog
(paternal dan maternal) saling berdekatan
dan berpasangan (sinapsis).
3. Pachyten,
benang-benang
(kromosom)
homolog (bivalen) melekat erat, masingmasing bivalen terdiri dari 4 benang kromatid
(tetrad).
4. Diploten, terjadi pemendekan kromosom dan
pemisahan pasangan kromosom serta
pembentukan kiasmata.
5. Diakenesis,
pemendekan
kromosom
mendekati maksimum, kiasmata mendekati
ujung dan jumlahnya makin berkurang,
benang gelendong mulai membentuk dan
selaput inti hilang.
Meiosis II
Apabila dilihat dengan mengguinakan
mikroskop cahaya, maka terdapat dugaanbahwa
berbagai fase yang berlangsung pada meiosis II
ini sama dengan berbagai faseyang terjadi
selama mitosis. Bahkan ada orang yang
memiliki anggapan bahwa meiosis II adalah
pembelahan mitosis. Anggapan yang demikian
tidak benar sama sekalidikarenakan beberapa
alasan, yaitu:
a. Kromosom yang double pada profase
mitosis merupakan hasil duplikasi dari bahan
genetik
selama
interfase.
Sedangkan
kromosom yang terlihat dauble pada profase II
meiosis bukan merupakan hasil duplikasi
bahan genetik.
b. Kromosom kromosom yang menyusun
kromosom mitosis adalah sister chromatic,
sehingga merupakan kromatid yang identik.
Sedangkan kromosom yang menytusun

Jurnal Genetika Dasar FMIPA UNMUL 2015


27 November 2015, Samarinda, Indonesia
kromosom profase II meiosis bukan
merupakan sister chromatic sempurna oleh
karena adanya crossing over yang terjadi
pada meiosis I.
c. Meiosis II bertujuan untuk memisahkan
kromatid kromatid yang berbeda dari tiap
kromosomnya
d. Meiosis II menghasilkan reduksi yang
sempurna
e. Meiosis II menghasilkan kombinasi yang
baru yang dari gen gen yang berasal tetua
jantan dan betina pada generasi sebelumnya
f. Meiosis II sangat penting untuk proses
seksual
Dari praktikum yang dilakukan, diperoleh
hasil bahwa pembelahan meiosis yang diamati
pada testis belalang (valanga sp) hanya dapat
terlihat tahap profase dan telofase saja. Pada
tahap profase, bagian-bagian yang terlihat
adalah membran sel, sitoplasma dan kromosom.
Sedangkan membran inti mulai menghilang

sehingga tidak dapat terlihat. menurut suryo, H.


(2007) pada tahap profase dinding sel nukleus
akan menghilang sehingga tidak lagi bersama
dinding sel dan membran sel. pada tahap
telofase pada tahap ini sel mulai membentuk
dua sel anakan yang ditandai dengan adanya
plat sel yang mulai terlihat dan nantinya akan
membelah kerena dapat terlihan membran sel
inti, sitoplasma, kromosom dan membran sel.
Kesimpulan
Kesimpulan dari hasil percobaan yang telah
dilakukan adalah tahap pembelahan sel mitosis
teridri dari lima fase yaitu interfase, profase,
metafese,
anafase dan
telofase.
Hasil
percobaan yang didapat hanya tahap profase
dan telofase pada tahap profase didapat
membran sel, sitoplasma, kromosom. pada
telofase terdapat membran sel, membran inti
sel, kromosom, sitoplasma.

Jurnal Genetika Dasar FMIPA UNMUL 2015


27 Oktober 2015, Samarinda, Indonesia

Ucapan Terima Kasih


Terima kasih kepada labortorium anatomi
dan mikroteknik hewan yang telah memberikan
kami
fasilitas
dan
bantuannya
hingga
terlaksananya praktikum ini. Terima kasih juga
kepada teman-teman yang telah bekerja sama
dengan baik, sehingga praktikum ini selesai
dengan lanc
Referensi
[1]...Sastrosumarjo, S., Yudiwanti, S. I. Aisyah,
S. Sujiprihati, M. Syukur, R. Yunianti.
2006.Panduan laboratorium, hal. 261.
Dalam
S.
Sastrosumarjo
(Ed.)
Sitogenetika Tanaman. IPB Press.
Bogor
[2]...Sastrosumarjo,
S.
2006.
Panduan
laboratorium, hal. 38 - 63. Dalam S.
Sastrosumarjo
(Ed.)
Sitogenetika
Tanaman. IPB Press. Bogor.
[3]...Subowo, 2011. Biologi sel. Jakarta: cv
agung seto
[4]...Suryo, H. 2007. Sitogenetika. Gajah Mada
University Press. Yogyakarta. 446 hal.

Jurnal Genetika Dasar FMIPA UNMUL 2015


27 Oktober 2015, Samarinda, Indonesia

Jurnal Genetika Dasar FMIPA UNMUL 2015


27 Oktober 2015, Samarinda, Indonesia
Lampiran