Anda di halaman 1dari 12

Tugas Akhir Manajemen Strategi

Semester Ganjil 2015/2016


Ekstensi

Analisis Perusahaan: GO-JEK

No Absen : 41
NIM : 1315351182
Nama: Devy Kusuma Cendana

UNIVERSITAS UDAYANA
FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS
PROGRAM EKSTENSI
2015

A. Sejarah Perusahaan
Go-Jek adalah perusahaan yang berjiwa sosial yang telah melakukan revolusi industri
dalam transportasi ojek.
PT Go-Jek didirikan oleh Nadiem Makariem, Brian Cu, dan Michaelangelo Moran
yang sekarang berjabatan sebagai Chief Executive Officer, Direktur Teknologi dan
Keuangan, dan Direktur Pengembangan Merk. Gojek berdiri sejak tahun 2011 dan sekarang
sudah berkembang dengan mempunyai 1.000 driver (pengendara motor). Tujuan
pendiriannya adalah untuk mengurangi kemacetan, terutama di daerah Jakarta dimana
kendaraan roda empat sudah tidak efektif untuk mengakses jalan-jalan utama dengan waktu
yang cepat. Selain itu, para pendiri merasa bahwa terlalu banyak sepeda motor yang idle
atau tidak digunakan, sehingga pemanfaatan maksimal bisa dilakukan oleh pemilik motor
dengan menjadi Gojek Driver sebagai pekerjaan sampingan.
Gojek dalam menjalankan bisnisnya bermitra dengan para pengojek di kota tempat ia
menggelar bisnisnya. Misal untuk Jakarta maka ia bermitra dengan pengojek di Jakarta
demikian pula untuk kota-kota lainnya. Kemitraan dengan sistem bagi hasil inilah yang
selanjutnya menjadi alternatif peningkatan ekonomi bagi kalangan menengah kebawah atau
siapapun yang ingin bergabung dalam gojek. Untuk setiap selesainya order maka pengojek
mendapat 80% dan pihak gojek 20% dari harga yang dikenakan ke penumpang. Selain
persentase tersebut, pihak gojek juga memberikan bonus bagi pengojek jika dapat menarik
penumpang dalam jumlah minimal tertentu.
Selain itu, banyak sekali manfaat dari Gojek yang diterima oleh masyarakat, seperti
layanan kurir yang membuka peluang dari lebih banyak bisnis online dan juga layanan Gofood yang membantu bisnis-bisnis kuliner untuk berkembang.
Syarat untuk dapat bergabung dengan gojek sangatlah mudah, yaitu harus memiliki
kendaraan sendiri dan SIM. Selain itu, juga membawa ijazah sekolah terakhir atau buku
nikah saat mendaftar untuk dijadikan jaminan ke pihak gojek. Untuk tahap akhir sebelum
calon gojek resmi dapat menggunakan jaket gojek, maka calon anggota gojek harus lulus tes
yang diujikan termasuk pemeriksaan motor yang akan digunakan. Setelah administrasi
pendaftaran komplit maka pelamar gojek akan mendapatkan satu set perlengkapan yaitu HP
Android baru, jaket, helm, masker, penutup rambut.
Gojek juga telah meraih sebuat prestasi, yaitu memenangkan the Global
Entrepreneurship Program Indonesia, yang sangat membantu dalam menciptakan brandawareness bagi Gojek.

B. Marketing Mix Go-Jek


Salah satu strategi Go-Jek yang paling ampuh adalah dengan menciptakan brand
awareness. Ini sangatlah penting bagi Gojek agar orang pada umumnya mengetahui servis
yang diberikan oleh Gojek sehingga menggunakannya di saat mereka perlu. Bahkan, Gojek
sekarang sudah menjadi sebuah kebutuhan bagi beberapa pengguna. Beberapa cara Gojek
melakukan ini adalah dengan memberikan atribut yang merupakan ciri khas Gojek.
Contohnya adalah, semua driver Gojek diharuskan menggunakan Helm yang berstiker hijau
dan jaket hijau khas Gojek. Dengan ini, orang-orang pun akan mengenali secara seketika jika
ada driver Gojek yang lewat. Ini juga sekaligus merupakan marketing berjalan, karena orangorang terus diingatkan bahwa servis Gojek selalu tersedia untuk digunakan. Juga, karena
sering melihat, secara tidak sadar, nantinya, pada situasi-situasi tertentu, mereka akan
langsung teringat akan Gojek dan kemudahan yang ditawarkannya.
Dari segi produk, tentunya Gojek sangat memudahkan para pelanggannya untuk baik
memesan walaupun mengetahui perkembangan ordernya dengan menggunakan teknologi
smartphone dan Location Services. Ini sangat berbeda dengan ojek tradisional dimana
pelanggan harus mencari-cari ojek yang tersedia dan jika memanggil ojek, harus mengenal
secara personal. Begitu juga dengan servis-servis Gojek lainnya seperti servis kurir, Go-Food,
Go-Mart. Gojek sangat berhasil dalam
menghubungkan

customer

(yang

membutuhkan pelayanan) dan driver


(yang bersedia melayani) tanpa proses
yang rumit. Aplikasi Gojek pun sangat
mudah digunakan dan sangat userfriendly. Selain itu, beberapa servis
yang

tidak

diberikan

oleh

ojek

tradisional pun diberikan oleh Gojek,


yaitu pemberian Masker dan Shower
Cap secara gratis bagi pelanggan.
Untuk servis lainnya, pelanggan pun
bisa langsung menelepon pengendara
dan

mengetahui

perkembangan

ordernya dan Estimated Time of


Arrival ordernya dengan lebih jelas.

Selain itu, dari segi harga, strategi Gojek lainnya dalam menjalin hubungan yang baik
dengan customernya adalah dengan memberikan sebuah sistem pengenaan tarif yang
transparan. Ini sangat membantu kesediaan orang-orang untuk menggunakan servis Gojek
karena pada ojek tradisional, orang-orang bisa merasa bahwa mereka ditipu atau tarifnya
dilebih-lebihkan sesuai dengan pengendara ojek.
Dari segi promosi, Gojek, saat pertama kali launching di Bali atau kota-kota lainnya akan
mengadakan promosi yaitu Rp
10.000 kemana saja. Ini sangat
efektif

untuk

pengenalan

dan

proses familiarisasi orang-orang


terhadap

sistem

kemudahan

Gojek

yang

dan

diberikannya.

Jika orang-orang sudah mencoba


menggunakan servis Gojek dan
merasa

bahwa

memuaskan
10.000,

servisnya

dengan

mereka

harga
tidak

itu
Rp
akan

keberatan untuk membayar tarif


normalnya (lebih mahal sekitar Rp
5.000) jika sudah merasa servis
Gojek itu memuaskan. Gojek juga
mengadakan

promosi-promosi

seperti penurunan tarif untuk GoRide di Jabodetabek, hanya Rp


12,000 untuk jarak 1-10km, Rp
15.000

untuk

jarak

10-15km.

Seperti contoh diatas, dalam rangka Hari Raya Ramadhan, Gojek memberikan promosi harga
yaitu Rp 10.000 untuk semua servis. Tambahan lagi, Go-Jek banyak bekerja sama dengan
restauran-restauran ternama dan lokal untuk servis Go-Foodnya, jadi pelanggan bisa langsung
memilih menu makanan di restoran itu dengan aplikasi Go-Jek. Go-jek juga banyak
melakukan promosi seperti pemasangan iklan pada aplikasi-aplikasi gratis Android yang
menyediakan layanan iklan dan pada web-web yang menyediakan space iklan. Tentunya ini
membantu dalam mengingatkan customer bahwa Gojek adalah sebuah viable solution

untuk kesehariannya.
Dari segi distribusi, Gojek sudah hadir di banyak kota-kota besar di Indonesia,
diantaranya adalah Jabodetabek, Bandung, Surabaya, Bali, Makassar, Medan, Semarang,
Balikpapan, Semarang dan Yogyakarta. Ini merupakan pengembangan yang sangat pesat,
yang salah satunya adalah dikarenakan oleh permintaan yang kuat akan servis Gojek yang
memudahkan segalanya, dan juga banyaknya orang yang bersedia menjadi pengendara Gojek
karena penghasilannya yang lumayan besar. Jadi, tidak menutup kemungkinan juga bahwa
Gojek akan terus hadir di kota-kota lainnya. Ini juga didukung dengan sistem informasi
Gojek yang kuat.
Secara umum, Marketing Mix dari Gojek sudah sangatlah kuat dan ini lah yang membuat
Gojek untuk berkembang sampai saat ini. Namun, Gojek tidak hanya berhenti disitu saja,
mereka sedang berusaha untuk mengembangkan lagi servis-servis lainnya yang masih
memungkinkan untuk dieksploitasi dengan harga yang terjangkau.

C. Analisis Internal GO-JEK


Faktor-Faktor Internal Utama
Kekuatan
1 Manejemen Sumber Daya Manusia yang kuat
2 Teknologi informasi yang dapat diandalkan
4 Ketersediaan sumber dana untuk ekspansi
5 Aplikasi yang user-friendly
6 Kualitas layanan terjaga
7 Harga yang terjangkau untuk berbagai kalangan
8 Inovasi-inovasi baru (tidak stagnan)
9 Pengendalian karyawan yang baik
1
0 Sistem penggajian yang transparan
11 Respon cepat oleh manajemen
Kelemahan
1 Rentan demo dari karyawan
2 Tidak melayani sistem booking/pre-order
3 Hanya 70% customer dapat terlayani
Tidak terdapat komunikasi langsung antara karyawan
4 dan manajemen
Keamanan pengendara yang tidak bisa secara
5 langsung dijamin oleh manajemen
TOTAL

Skor Bobot
Kekuatan

Bobot

Peringkat

0,08
0,10
0,06
0,06
0,06
0,10
0,05
0,03

3
4
3
4
3
3
3
2

0,24
0,40
0,18
0,24
0,18
0,30
0,15
0,06

0,07
0,08

3
2

0,21
0,16

0,08
0,03
0,07

3
2
3

0,24
0,06
0,21

0,08

0,16

0,05
1,00

0,10
2,89

Beberapa hal yang saya kira sangat penting bagi kelangsungan perusahaan Gojek
adalah teknologi informasi yang bisa diandalkan dan juga harga yang terjangkau. Ini karena
Gojek sangat teramat bergantung pada teknologi informasinya demi kelancaran
operasionalnya. Teknologi informasi digunakan untuk meng-order sampai dengan penggajian
karyawan. Jadi, hal ini sangat perlu ditekankan.
Yang kedua, untuk harga, customer, jika terlalu mahal, masih selalu mempunyai
pilihan untuk berpaling ke ojek tradisional atau pun mengendara sendiri. Jadi, Gojek perlu
memastikan bahwa untuk menjaga kelancaran omzet, mereka harus juga memperhatikan
harga agar tidak melambung jauh dari ekspektasi orang-orang.

D. Analisis Eksternal GO-JEK

Faktor-Faktor Eksternal Utama


Kekuatan
1 Kemacetan sebagai motivasi customer
2 Servis yang disediakan melebihi pesaing
4 Harga yang ditetapkan lebih bersaing
5
6
7
8

Pengendara lebih banyak, lebih mudah menemukan pengendara


Peraturan pemerintah tidak ada yang melarang
Membantu meningkatkan kesejahteraan rakyat
Potensi customer yang sangat luas (hampir semua orang)
Potensi partner kerjasama yang sangat banyak (karena servis
9 yang disediakan banyak)
1
0 Bargaining power sebagai customer dan supplier kuat
11 Potensi masuk pesaing baru itu kecil/sedikit
Kelemahan
1 Tidak ada keunggulan dalam aplikasi daripada pesaing
2 Banyak ditentang oleh ojek tradisional
Nama perusahaan yang sedikit tercoreng di masyarakat (kasus
3 pemotongan gaji)
4 Kontroversi larangan oleh pemerintah
TOTAL

Skor Bobot
Kekuatan

Bobot

Peringkat

0,04
0,07
0,08

2
4
4

0,08
0,28
0,32

0,06
0,08
0,06
0,10

4
3
2
4

0,24
0,24
0,12
0,40

0,10

0,40

0,07
0,06

3
2

0,21
0,12

0,08
0,06

3
2

0,24
0,12

0,08
0,06
1,00

3
2

0,24
0,12
3,13

Beberapa hal yang saya anggap paling penting adalah potensi customer dan partner

kerjasama yang sangat luas. Untuk memperluas servisnya dan melakukan kembali ekspansiekspansi seperti yang terus dilakukan oleh Gojek akhir-akhir ini, Gojek perlu memastikan
bahwa demand atau permintaan akan servisnya ini ada dalam masyarakat, atau dalam kata
lain, ada yang membeli barangnya. Selain itu, Gojek memperluas servisnya dengan
menggaet beberapa perusahaan ataupun pengusahaa lokal, contohnya adalah Go-Massage,
dimana Gojek tentunya harus bekerja sama dengan tukang pijat atau agen tukang pijat lokal.
Atau, misalnya, Go-Clean, yang membutuhkan Gojek untuk berpartner dengan cleaning
agents lokal sesuai dimana daerah Gojek tersebut berada.

E. Formulasi Strategi dengan Matriks SWOT

Kekuatan (S)
Servis yang disediakan melebihi
1 pesaing
2 Harga yang ditetapkan lebih bersaing
Pengendara lebih banyak, lebih
3 mudah menemukan pengendara
4
5

Aplikasi yang user-friendly

Kelemahan (W)
Tidak melayani sistem booking/pre-order
1
2 Hanya 70% customer dapat terlayani
Tidak terdapat komunikasi langsung antara
3 karyawan dan manajemen
Keamanan pengendara yang tidak bisa
4 secara langsung dijamin oleh manajemen

Inovasi-inovasi baru (tidak stagnan)


Strategi ST

Strategi WT)

Menyediakan aplikasi yang ringan


dan gampang dipakai untuk semua
jenis servis yang disediakan oleh
1 gojek (S1,4,5 dan T1)

Menambahkan budget untuk menambah


fasilitas booking dalam aplikasi yang user
1 friendly (W1, T1)

Lebih memerhatikan pengendara dan


2 mendengarkan suaranya (S3, T3,5)

Bekerja sama dengan ojek tradisional untuk


melayani customer yang belum terlayani
2 (tawarkan menjadi driver) (W2, T2)

Memastikan harga tetap terjangkau


agar masyarakat lebih merasakan
3 manfaat (S2, T2)

Menambahkan budget untuk karyawan


3 demi kesejahteraannya (W3, T5)

Peluang (O)

Ancaman (T)

Potensi customer yang sangat luas


1 (hampir semua orang)
Potensi partner kerjasama yang
sangat banyak (karena servis yang
2 disediakan banyak)

Tidak ada keunggulan dalam aplikasi


1 daripada pesaing

Bargaining power sebagai customer


3 dan supplier kuat
Potensi masuk pesaing baru itu
4 kecil/sedikit

Nama perusahaan yang sedikit tercoreng di


3 masyarakat (kasus pemotongan gaji)

Strategi SO

2 Banyak ditentang oleh ojek tradisional

4 Kontroversi larangan oleh pemerintah


5 Rentan demo dari karyawan

Strategi WO

Mengadakan lebih banyak survey


terhadap layanan agar perusahaan
tahu apa yang perlu diperbaiki (S1,
1 O1)

Menambahkan layanan preorder agar basis


1 customer lebih besar (W1, O1)

Selalu meng-update aplikasi agar


customer tidak bosan dan lebih
2 menarik (S4, 01)

Meningkatkan efisiensi pelayanan dan


armada agar dapat melayani lebih banyak
2 customer (W2, 01)

Meningkatkan armada dan fasilitas


untuk driver agar pesaing tidak
3 berkesempatan masuk (S3, 04)
Meningkatkan macam servis yang
4 susah dimiliki oleh pesaing (S5, O2)

Lebih banyak mengadakan event/gathering


bagi driver Gojek agar banyak yg lebih
3 tertarik memakai Gojek (W3, O4)

F. Perumusan Strategi untuk GO-JEK


Menurut saya, strategi yang sangat cocok digunakan oleh Gojek untuk ke depannya
adalah strategi-strategi intensif. Strategi intensif ini meliputi adanya penetrasi pasar,
pengembangan pasar dan pengembangan produk.
Penetrasi pasar adalah strategi yang mengusahakan peningkatan pangsa pasar untuk
produk atau jasa ynag ada di pasar saat ini melalui upaya-upaya pemasaran yang lebih besar.
Banyak orang menggunakan jasa Go-Ride (yaitu jasa ojek dari Gojek) karena alasan
kemacetan yang susah ditembus dengan kendaraan roda empat. Servis ini sangatlah populer
di Jakarta, ditambah lagi dengan minimnya kendaraan umum yang tersedia. Namun, tidak
hanya Jakarta mengalami masalah kemacetan ini. Banyak kota-kota besar di Asia Tenggara
atau pun Asia Pasifik yang mengalami masalah yang sama. Contohnya adalah Kota Bangkok
dan Hanoi.

Menurut saya, penetrasi pasar Gojek ke daerah lain dimana pengguna motornya banyak
sangatlah bisa diaplikasikan, sama seperti bagaimana Uber, sebuah perusahaan yang basisnya
sama dengan Gojek tapi menggunakan mobil, yang berasal dari Amerika dapat masuk ke
Indonesia. Semua berasal dari sebuah aplikasi Gojek tersebut dan penetapan tarif, upah
beserta peraturan lainnya bisa disesuaikan dengan peraturan di negara lain tersebut. Tentunya,
Gojek harus aktif dalam mempromosikan dirinya, untuk mencari langganan dan juga driver.
Gojek juga harus proaktif dalam menemukan pihak-pihak pebisnis lokal yang dapat diajak
untuk bekerja sama dalam pelayanan servis Gojek seperti rumah makan untuk GoFood,
swalayan untuk GoMart dan cleaning service agent untuk GoClean. Pada dasarnya, servis
semua sama dan aplikasi yang digunakan pun bisa sama, hanya saja perlu diadakan sedikit
adjustment dalam peraturan dan pengupahan. Menurut saya, potensi Gojek ini sangatlah
tinggi di Bangkok dan Vietnam. Selain untuk Go-Ridenya, juga untuk servis-servis lainnya
yang sangat memudahkan orang-orang untuk mendapatkan apa yang dia mau dengan waktu
yang efisien. Pengembangan ini juga harus dilakukan secepatnya, jika memungkinkan,
sebelum terdapat perusahaan yang sama yang menawarkan servis yang sama di negara
tersebut.
Kedua, pengembangan pasar adalah pengenalan produk atau jasa yang ada saat ini ke
wilayah-wilayah geografis yang baru. Ini adalah salah satu potensi juga bagi Gojek, karena
dengan eksistensinya di kota-kota besar, kantor Gojek lokal bisa lebih berfokus dalam
memaksimalkan sumber daya yang ada untuk memperoleh pasar yang lebih luas. Contohnya,
Gojek yang sudah hadir di Bali, sekarang pelayanannya lebih terfokus di Denpasar. Ini bisa
dikembangkan dengan menggaet masyarakat lebih mendaerah seperti Tabanan atau pun
Singaraja untuk menggunakan Gojek. Contohnya, Gojek Bali bisa bekerja sama dengan lebih
banyak rumah makan di Singaraja atau, misalnya, menyediakan layanan bagi orang-orang
dari Singaraja yang ingin ke Denpasar. Gojek juga bisa lebih melakukan promosi lebih
intensif di daerah-daerah tersebut.
Menurut saya, ini akan membuat Gojek menjadi semakin efisien, karena, dengan adanya
penambahan armada, Gojek bisa lebih memaksimalkan capital budgetnya. Contohnya,
dengan servis dan armada yang bertambah sehingga omzet bertambah, biaya pengembangan
aplikasi Gojek tetap akan seperti yang sekarang, namun, digunakan untuk menghasilkan
omzet yang lebih tinggi. Ini karena armada/sepeda motor bukan merupakan aset Gojek dan
modal Gojek hanya sebagai perantara bagi orang yang membutuhkan jasa dengan orang yang
menyediakan jasa. Ini juga akan membuat lebih banyak investor untuk lebih tertarik
berinvestasi di Gojek karena tingginya ROI (Return on Investment) dan rampingnya

perusahaan. Ditambah lagi, kredibilitas Gojek sudah terkenal karena banyak investor asing
yang tertarik untuk menanamkan modalnya di PT. GO-JEK. Contohnya adalah NSI, lembaga
keuangan swasta yang menyediakan modal-modal untuk start-ups di Asia Tenggara, salah
satunya adalah Gojek.
Ketiga, pengembangan produk adalah sebuah straetgi yang mengupayakan peningkatan
penjualan dengan cara memperbaiki atau memodifikasi produk atau jasa yang ada saat ini.
Dalam kasus Gojek, pengembangan yang dilakukan adalah pada jasa atau servisnya. Gojek
sudah sangat ahli dalam hal mengembangkan servis yang ditawarkannya. Dulunya, Gojek
hanya menyediakan empat layanan:

GoRide layanan ojek online


GoCourier layanan kurir online (mengantar barang)
GoFood layanan pembelian makanan online
GoMart layanan belanja online (diantar ke pembeli)

Sekarang berkembang menjadi Gojek menyediakan layanan seperti:

GoBusway layanan informasi Transjakarta


GoBox layanan perpindahan dengan Mobil Box
GoClean layanan cleaning service
GoGlam layanan mempercantik diri seperti salon online
GoMassage layanan panggilan tukang pijat.

Inovasi lainnya yang dilahirkan oleh tim Online Gojek adalah Gojek Wallet. Fitur
tersebut memudahkan konsumen melakukan pembayaran tanpa harus membawa uang tunai,
alias langsung didebet dari Gojek Wallet. Menggunakan servis Gojek menjadi sangat praktis
dikalangan pekerja sekarang yang banyak menggunakan kartu untuk bertransaksi.
Jadi, evolusi Gojek sangatlah cepat dan perubahan ini patut dicontoh bagi perusahaanperusahaan berbasis teknologi informasi lainnya. Tentunya, kita bisa memprediksi bahwa
akan ada pesaing-pesaing Gojek yang akan berusaha menyamakan servisnya dengan Gojek.
Maka dari itu, Gojek, sebagai pioneer, harus terus berinovasi, berkreasi agar karena massivenya perusahaan dan variasi layanannya, akan sangat susah bagi perusahaan lain untuk
menandinginya.

G.Kesimpulan

Gojek adalah sebuah perusahaan yang patut dicontoh bagi pengusaha-pengusaha lainnya
di Indonesia. Ide-ide seperti inilah yang menjadi sebuah bisnis yang sangat lucrative dan
profitable. Selain profitable dan menguntungkan shareholders, bisnis ini menguntungkan
banyak orang yang kebutuhannya sekarang terpenuhi.
Namun, masih banyak peluang yang bisa diambil oleh Gojek dan masih terdapat
kelemahan-kelemahan dari sistemnya serta pelayanannya. Gojek tidak boleh merasa puas
begitu saja karena perusahaan lain akan tetap berusaha untuk menyainginya.
Strategi-strategi yang telah diterapkan oleh Gojek ini sangatlah bagus dan
memperlihatkan sebuah analisa yang baik sebelum pengimplementasiannya. Contoh yang
paling bagus adalah promosi Rp 10.000 yang membiarkan orang-orang merasakan mudahnya
dan bagus servis Gojek sehingga saat tarif naik sebesar Rp 5.000, mereka tidak akan
keberatan untuk menggunakan servis Gojek yang memuaskan.
Gojek bisa menjadi inspirasi kita semua, terlebih lagi Gojek dimiliki oleh anak bangsa.
Ini membuktikan bahwa, dengan analisa yang baik (mengidentifikasi kebutuhan orang
dengan tepat), maka strategi yang bagus dan ampuh bisa dihasilkan.

DAFTAR REFERENSI

David, Fred, R. 2011. Strategic Management. Manajemen Strategi: Konsep,. Edisi 12,
Salemba Empat, Jakarta. Emzir. 2008.
http://tekno.kompas.com/read/2015/11/16/11592747/Hari.Ini.Layanan.GoJek.Resmi.Hadir.di.5.Kota
http://www.gojakgojek.com/2015/08/go-jek-adalah.html
http://swa.co.id/listed-articles/go-jek-menangkan-penghargaan-dari-gepi-dan-raih-us-10-ribu
https://www.instagram.com/gojekindonesia/
http://jakarta.coconuts.co/2015/07/08/uber-and-gojek-just-start-disruptive-innovationindonesia
http://selepasngajar.com/rekayasa-gojek/
https://www.quora.com/How-does-Go-Jek-compare-to-GrabBike