Anda di halaman 1dari 69

KATA PENGANTAR

Puji syukur ke hadirat Allah SWT atas segala limpahan rahmat, taufiq, dan hidayah-Nya sehingga
penulis dapat menyelesaikan makalah Penilaian Terhadap Produk Perencanaan Pesisir RZWP3K
Kabupaten Banyuwangi dengan tepat waktu. Penyusunan makalah ini bertujuan untuk
menyusun tugas akhir dari bagian mata kuliah Perencanaan Pesisir. Selama proses penulisan,
penulis banyak mendapatkan bantuan dari pihak-pihak lain sehingga laporan ini dapat
terselesaikan dengan optimal. Tidak lupa kami mengucapkan terima kasih kepada dosen
pembimbing mata kuliah ini, Ibu Dian Rahmawati, ST., MT. yang turut membimbing dalam
penyelesaian laporan ini, serta sumber- sumber terkait yang turut menjadi referensi makalah ini.
Semoga makalah ini dapat bermanfaat secara luas bagi perkembangan perencanaan pesisir
serta rekomendasi ke depannya. Penulis menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari
sempurna, oleh karena itu kritik dan saran yang bersifat membangun sangat penulis
harapkan.

Surabaya, Desember 2015

Penulis

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .......................................................................................................................................................... i


DAFTAR ISI ......................................................................................................................................................................... ii
DAFTAR TABEL ................................................................................................................................................................ iv
DAFTAR GAMBAR .......................................................................................................................................................... iv
BAB I PENDAHULUAN .................................................................................................................................................. 5
1.1

Latar Belakang................................................................................................................................................ 5

1.2

Tujuan dan Sasaran ...................................................................................................................................... 6

1.3

Lingkup Substansi......................................................................................................................................... 6

1.4

Sistematika Penulisan.................................................................................................................................. 6

BAB II CRITICAL REVIEW RZWP3K KABUPATEN BANYUWANGI .................................................................. 7


2.1

Data dan Informasi ....................................................................................................................................... 7

2.1.1

Data Terestrial ....................................................................................................................................... 7

2.1.2

Data Batimetri .................................................................................................................................... 10

2.1.3

Data Geologi dan Geomorfologi Laut ...................................................................................... 11

2.1.4

Data Oseanografi .............................................................................................................................. 12

2.1.5

Data Ekosistem Pesisir .................................................................................................................... 15

2.1.6

Data Sumber Daya Ikan.................................................................................................................. 15

2.1.7

Data Penggunaan Lahan dan Status Lahan ............................................................................ 16

2.1.8

Data Pemanfaatan Wilayah Laut ................................................................................................. 20

2.1.9

Data Sumber Daya Air .................................................................................................................... 20

2.1.10

Data Infrastuktur ............................................................................................................................... 20

2.1.11

Data Demografi dan Sosial ........................................................................................................... 23


ii

2.1.12

Data Ekonomi Wilayah ................................................................................................................... 26

2.1.13

Data Risiko Bencana dan Pencemaran ..................................................................................... 28

2.1.14

Data Hukum Penyusunan dan Kajian Perencanaan yang diacu ..................................... 28

2.2

Metode dan Hasil Analisis ...................................................................................................................... 30

2.2.1

Proses Analisis.................................................................................................................................... 30

2.2.2

Deskripsi Potensi Sumberdaya .................................................................................................... 30

2.2.3

Analisis Kesesuaian Lahan dan Penentuan Alokasi Ruang ............................................... 32

2.2.4

Analisis Non Spasial ......................................................................................................................... 34

2.2.5

Analisis Konflik Pemanfaatan Ruang ......................................................................................... 40

2.3

Produk Perencanaan................................................................................................................................. 40

2.3.1

Batas Wilayah Perencanaan .......................................................................................................... 40

2.3.2

Tujuan, Kebijakan, dan Strategi Pengelolaan ......................................................................... 41

2.3.3

Kawasan Pemanfaatan Umum ..................................................................................................... 42

2.3.4

Kawasan Konservasi ......................................................................................................................... 47

2.3.5

Kawasan Strategis Nasional Tertentu (KSNT)......................................................................... 48

2.3.6

Alur Laut ............................................................................................................................................... 51

2.3.7

Peta Pemanfaatan Ruang Pesisir ................................................................................................ 52

2.3.8

Peraturan Pemanfaatan Ruang.................................................................................................... 53

2.3.9

Arahan Pemanfaatan Ruang ......................................................................................................... 54

2.3.10

Pengawasan ........................................................................................................................................ 57

2.3.11

Pengendalian...................................................................................................................................... 57

BAB III EVALUASI TEKNIS ......................................................................................................................................... 58


BAB IV PENUTUP .......................................................................................................................................................... 69

iii

DAFTAR TABEL
Tabel 1 Perkembangan Jumlah Penduduk ............................................................................................ 23
Tabel 2 Produk Domestik Regional Bruto menurut Lapangan Usaha Atas Dasar Harga Berlaku
(ADHB) Kabupaten Banyuwangi ............................................................................................................. 26
Tabel 3 Produk Domestik Regional Bruto menurut Lapangan Usaha Atas Dasar Harga Konstan (ADHK)
Tahun 2000 Kabupaten Banyuwangi .......................................................................................................... 27
Tabel 4 Pertumbuhan Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) dan Pendapatan Perkapita
Kabupaten Banyuwangi ........................................................................................................................... 28
Tabel 5 Analisa Isu-Isu Pengelolaan Kawasan Pesisir di Kecamatan Banyuwangi ........................... 37
Tabel 6 Zona Pertambangan ................................................................................................................... 47
Tabel 7 Evaluasi Teknis Penyusunan Rencana Zonasi Wilayah Pesisir Dan Pulau-Pulau Kecil
(RZWP-3-K) Kabupaten Banyuwangi ..................................................................................................... 58

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1 Contoh penentuan zona dan sub zona pada RZWP3K Kabupaten Banyuwangi........... 34
Gambar 2 Peta Wilayah Pesisir Banyuwangi ......................................................................................... 41
Gambar 3 Peta Kawasan Strategis .......................................................................................................... 50

iv

BAB I
PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang

Wilayah pesisir adalah suatu wilayah peralihan antara daratan dan lautan dimana batasnya
dapat didefinisikan baik dalam konteks struktur administrasi pemerintah maupun secara
ekologis. Sebagai negara kepulauan, laut dan wilayah pesisir memiliki nilai strategis dengan
berbagai keunggulan komparatif dan kompetitif yang dimilikinya sehingga berpotensi
menjadi primemover pengembangan wilayah nasional. Bahkan secara historis menunjukkan
bahwa wilayah pesisir ini telah berfungsi sebagai pusat kegiatan masyarakat karena berbagai
keunggulan fisik dan geografis yang dimilikinya. Agar pemanfaatan sumber daya laut dan
pesisir dapat terselenggara secara optimal, diperlukan upaya penataan ruang sebagai salah
satu bentuk intervensi kebijakan dan penanganan khusus dari pemerintah dengan
memperhatikan kepentingan stakeholder lainnya. Selain itu, implementasi penataan ruang
perlu didukung oleh program-program sektoral baik yang terselenggarakan oleh Pemerintah
Pusat, Pemerintah Daerah, dan masyarakat, termasuk dunia usaha.
Undang-undang No. 27 Tahun 2007 tentang pengelolaan wilayah pesisir, perairan, dan
pulau-pulau kecil Pasal 5 menyatakan bahwa pengelolaan wilayah pesisir meliputi kegiatan
perencanaan, pemanfaatan, pengawasan, dan pengendalian terhadap interaksi manusia
dalam memanfaatkan sumber daya pesisir dan pulau-pulau kecil serta proses alamiah secara
berkelanjutan dalam upaya meningkatkan kesejahteraan masyarakat dan menjaga keutuhan
Negara Kesatuan Republik Indonesia. Hasil dari perencanaan pengelolaan wilayah pesisir dan
pulau-pulau kecil terdiri atas rencana strategis, rencana zonasi, rencana pengeloaan, dan
rencana aksi. Pasal 7 ayat 3 undang-undang tersebut mengamanatkan bahwa pemerintah
daerah wajib menyusun semua rencana sebagaimana dimaksud sesuai dengan kewenangan
masing-masing.
Negara Indonesia merupakan salah satu negara kepulauan terbesar di dunia dengan ribuan
gugus pulau-pulau kecil yang tersebar di seluruh nusantara. Dimana negara ini juga
mendapat pengakuan memiliki garis pantai terpanjang ke 2 (dua) setelah Kanada. Kabupaten
Banyuwangi merupakan salah satu bagian kecil dari wilayah Indonesia yang terletak di
sebelah ujung timur Pulau Jawa yang wilayahnya disekelilingi oleh pantai. Pada Kabupaten
Banyuwangi ada 11 dari 24 kecamatan yang ada, lokasinya berbatasan langsung dengan
pantai yang mana termasuk pada wilayah pesisir. Berkaitan dengan amanah UU No. 27
Tahun 2007 dan pentingnya dokumen perencanaan pengelolaan wilayah pesisir sebagai
dasar untuk pemanfaatan wilayah pesisir Kabupaten Banyuwangi yang mana Rencana Zonasi
Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil Kabupaten Banyuwangi untuk mendukung terciptanya
5

penataan ruang laut dan pesisir secara serasi, seimbang dan berkelanjutan. Adanya maksud
dari

makalah

ini

disusun

agar

lebih

informatif

produk

perencanaan

ini

dalam

penelitian/pengembangan secara lebih lanjut, seiring dengan rencana penyatuan dari


RZWP3K Kabupaten/Kota menjadi RZWP3K Provinsi.

1.2

Tujuan dan Sasaran

Tujuan penyusunan makalah ini adalah mendapatkan penilaian sederhana terhadap produk
perencanaan pesisir RZWP3K Kabupaten Banyuwangi secara teknis maupun tidak, yang
mana disesuaikan dengan pedoman penyusunan RZWP3K Provinsi Tahun 2015. Yang mana
sasaran ialah terdapat evaluasi teknis terhadap produk perencanaan untuk dasar informasi
pada pengembangan atau penelitian selanjutnya.

1.3

Lingkup Substansi

Lingkup substansi studi dalam makalah mengenai Penilaian Terhadap Produk Perencanaan
Pesisir RZWP3K Kabupaten Banyuwangi ini mencakup input, process, serta output yang terkait
dalam perencanaan pesisir pada Kabupaten Banyuwangi.

1.4

Sistematika Penulisan

Sistematika penulisan dari makalah mengenai Penilaian Terhadap Produk Perencanaan


Pesisir RZWP3K Kabupaten Banyuwangi meliputi:

BAB I PENDAHULUAN:
Bab ini menjelaskan mengenai latar belakang, tujuan dan sasaran, lingkup substansi,
serta sistematika penulisan dalam makalah mengenai penilaian terhadap produk
perencanaan pesisir RZWP3K Kabupaten Banyuwangi ini.

BAB II CRITICAL REVIEW RZWP3K KABUPATEN BANYUWANGI:


Bab ini menjabarkan review atas dokumen perencanaan serta adanya kritik atau saran
mengenai isi dari produk perencanaan pesisir RZWP3K Kabupaten Banyuwangi.

BAB III EVALUASI TEKNIK:


Bab ini menjelaskan hasil deskriptif pada bab sebelumnya yang mana ditampilkan
dalam bentuk tabel agar lebih mudah dalam eksplorasi makalah ini.

BAB IV PENUTUP:
Bab ini berisi kesimpulan atas isi maupun penyusunan makalah ini.

BAB II
CRITICAL REVIEW RZWP3K KABUPATEN BANYUWANGI
2.1

Data dan Informasi

2.1.1

Data Terestrial

2.1.1.1

Topografi

Dalam perencanaan kota kemiringan lahan/topografi merupakan unsur yang penting


untuk ditelaah. Kesesuaian lahan bagi peruntukkan bangunan tertentu tidak terlepas dari
pertimbangan kemiringan lahan di kawasan tersebut. Wilayah Kabupaten Banyuwangi
terletak pada beberapa ketinggian yang terjadi sebagai berikut sebagai berikut:

0-50 meter diatas permukaan laut (mdpl): merupakan wilayah dengan dataran
rendah, ataupun wilayah yang berada di sekitar kawasan pantai. Wilayah yang berada
pada ketinggian tersebut meliputi sebagian dari Kecamatan Wongsorejo, Kalipuro,
Giri, Banyuwangi, Kabat, Rogojampi, Muncar, Purwoharjo, Tegaldlimo, Bangorejo,
Siliragung, Pesanggaran.

50-100 meter diatas permukaan laut (mdpl) meliputi sebagian dari Kecamatan
Wongsorejo, Kalipuro, Giri, Glagah, Licin, Kabat, Rogojampi, Srono, Cluring,
Purwoharjo, Bangorejo, Siliragung dan Pesanggaran.

100-500 meter diatas permukaan laut (mdpl), meliputi sebagian dari Kecamatan
Wongsorejo, Kalipuro, Giri, Glagah Licin, Kabat, Cluring, Singojuruh, Rogojampi,
Genteng, Sempu, Songgon, Glenmore, Kalibaru, Tegaldlimo, Siliragung, Pesanggaran,
Bangorejo, Purwoharjo, Gambiran, Tegalsari.

500-1000 meter diatas permukaan laut (mdpl) merupakan wilayah berbukit yang
meliputi sebagian Kecamatan Wongsorejo, Kalipuro, Glagah, Licin, Songgon, Sempu,
Glenmore, Kalibaru, Siliragung, Pesanggaran.

1000-2000 meter diatas permukaan laut (mdpl) merupakan daerah pegunungan


terletak di sebagian Kecamatan Wongsorejo, Kalipuro, Licin, Songgon, Glenmore, dan
Kalibaru.

> 2000 meter diatas permukaan laut (mdpl) meliputi sebagian Kecamatan
Wongsorejo, Kalipuro, Licin, Songgon, Glenmore dan Kalibaru.

2.1.1.2

Kemiringan Lahan

Kondisi kemiringan lahan di Kabupaten Banyuwangi dapat dibedakan dalam 5 (lima)


bagian kemiringan yang ditampilkan dalam tabel, sebagai berikut:
Tabel 1 Kemiringan Lahan di Kabupaten Banyuwangi

No.

Kecamatan

Kemiringan

Jumlah (%)

0-2%

2-15%

15-40%

>40%

Pesanggaran

2,60

1,69

3,21

6,19

13,69

Siliragung

1,47

0,40

0,38

0,43

2,68

Bangorejo

4,32

0,50

0,00

0,16

4,98

Purwoharjo

3,53

0,05

0,10

0,06

3,74

Tegaldlimo

5,85

1,82

4,49

4,10

16,26

Muncar

2,27

0,00

0,00

0,00

2,27

Cluring

1,89

0,00

0,00

0,00

1,89

Gambiran

1,18

0,00

0,00

0,00

1,18

Tegalsari

1,23

0,04

0,00

0,00

1,27

10

Glenmore

0,96

4,93

0,98

2,07

8,94

11

Kalibaru

0,96

1,24

1,11

1,62

4,93

12

Genteng

0,53

0,87

0,00

0,00

1,40

13

Srono

1,81

0,18

0,00

0,00

1,99

14

Rogojampi

2,19

0,12

0,00

0,00

2,31

15

Kabat

1,15

0,99

0,09

0,00

2,23

16

Singojuruh

0,63

0,64

0,01

0,00

1,28

17

Sempu

0,8

1,37

0,28

0,00

2,45

18

Songgon

0,00

1,24

0,85

2,47

4,56

19

Glagah

0,00

1,31

0,02

0,00

1,33

20

Licin

0,00

2,59

0,94

0,75

4,28

21

Banyuwangi

0,4

0,24

0,00

0,00

0,64

22

Giri

0,06

0,40

0,07

0,00

0,53

23

Kalipuro

0,08

2,93

0,62

2,12

5,75

24

Wongsorejo

1,51

3,02

2,18

2,71

9,42

Jumlah

35,45

26,56

15,31

22,67

100,00

Sumber: Badan Pertanahan Nasional Kabupaten Banyuwangi

2.1.1.3

Tanah

Untuk Jenis Tanah terdapat 17 jenis tanah di Kabupaten Banyuwangi yaitu Aluvial Coklat
Kemerahan, Aluvial Hidromorf, Andosol Coklat Kekuningan, Assosiasi Aluvial Kelabu dan
Aluvial Coklat Kekelabuan, Assosiasi Andosol Coklat Kekuningan dan Regosol Coklat
Kekuningan, Asosiaso Latosol Coklat dan Regosol Kelabu, Grumosol Hitam, Grumosol
Kelabu, Kompleks Latosol Coklat Kekuningan dan Litosol, Kompleks Latosol Coklat
Kemerahan dan Litosol, Kompleks Mediteran Coklat dan Litosol, Kompleks Mediteran
Merah dan litosol, Kompleks Regosol Kelabu dan Litosol, Kompleks Brown Forest Soil,
Litosol dan Mediteran, Latosol Coklat Kemerahan, Regosol Coklat, Regosol Kelabu.
Kedalaman efektif tanah menggambarkan ketebalan tanah dan sejauh mana akar
tanaman dapat berkembang. Besarnya diukur dari permukaan tanah sampai dengan
lapisan di mana akar tanaman tidak dapat lagi menembusnya. Lapisan tersebut biasanya
berupa penghalang fisik yang berupa batuan atau lapisan kedap akar. Pada keadaan
tertentu lapisan tersebut dapat berupa suatu lapisan yang secara kimia mengandung
racun yang mematikan akar tanaman.
Kedalaman efektif tanah untuk Kabupaten Banyuwangi dibagai menjadi 4 (empat)
kelompok, yaitu:
a. >90 cm, tersebar pada seluruh wilayah kecamatan di Kabupaten Banyuwangi
b. 60 90 cm, tersebar di Kecamatan Tegaldlimo, Bangorejo, Kalipuro dan
Wongsorejo
c. 30-60 cm, tersebar di Kecamatan Tegaldlimo yakni di sekitar di Tanjung
Sembulungan
d. < 30 cm, berada di Kecamatan Wongsorejo
9

Tekstur tanah adalah kasar halusnya bahan padat organik tanah berdasarkan
perbandingan fraksi pasir, lempung debu dan air. Tekstur ini akan berpengaruh terhadap
pengolanah tanah dan pertumbuhan tanaman terutama dalam mengatur kandungan
udara dalam rongga tanah dan persediaan serta kecepatan peresapan air di tanah
tersebut.
Berdasarkan teksturnya, tanah di Kabupaten Banyuwangi dikelompokkan menjadi 3
(tiga), yaitu:
1. Halus (liat) tersebar di Kecamatan Tegaldlimo, Purwoharjo, Bangorejo, sebagian
Genteng, Siliragung, Cluring dan Muncar.
2. Sedang (lempung) tersebar hampir di seluruh kecamatan di Kabupaten
Banyuwangi kecuali Kecamatan Tegaldlimo dan Purwoharjo
3. Kasar (pasir) hanya terdapat di sebagian kecil wilayah kabupaten Banyuwangi,
tepatnya di wilayah pantai selatan di Kecamatan Purwoharjo dan Tegaldlimo.
Data terrestrial yang disampaikan oleh produk perencanaan kali ini sudah cukup detail,
namun tidak ada terlampir peta untuk informasi visualnya.
2.1.2

Data Batimetri

Kondisi dasar pantai Kabupaten Banyuwangi yang diukur oleh Pusat Penelitian dan
Pengembangan Geologi Kelautan Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral,
diperoleh kedalaman pantai berkisar -10 m hingga -160 m dari rata-rata muka laut
(Mean Sea Level). Bagian Selat Bali mempunyai perubahan kedalaman dari -11 m hingga
ke tengah mencapai kedalaman -140 m. Di bagian tengah Selat Bali terdapat cekungan
hingga mencapai kedalaman -90 m. Bagian selatan Banyuwangi, perubahan kedalaman
dari -10 m hingga -160 m, dengan perubahan yang agak curam mengarah ke selatan
dengan kontur batimetri rata-rata sejajar pantai. Disepanjang Pantai Selatan Banyuwangi
terdapat banyak teluk maupun tanjung bahkan beberapa pulau terdapat di wilayah
tersebut. Hal ini akan membuat perubahan gelombang dan yang diakibatkan menjadi
sangat variatif.
Dari data angin sebagaimana yang telah digambarkan dalam Mawar Angin Tahunan,
menunjukkan bahwa prosentase terbesar terjadi dari selatan, sementara di Perairan
Samudera Indonesia mempunyai panjang fetch yang absolut, sehingga gelombang angin
yang terbentuk akan menjadi tinggi. Dengan demikian perilaku gelombang maupun
yang diakibatkan akan sangat variatif. Akibat dari bentuk batimetri dan bentuk garis
pantai maka dimungkinkan terjadinya gelombang yang datang dengan menggulung
dengan indah, dan kemungkinan di tempat lain akan terjadi gelombang dengan tinggi
gelombang relatif kecil. Dan setelah gelombang pecah juga akan memberikan
10

kemungkinan beberapa macam tipe arus pantai seperti longshore current, offshore
current maupun rip current. Dengan variatifnya tinggi gelombang yang terbentuk dan
tipe arus pantai yang terjadi dapat dijadikan aset untuk pemanfaatan sebagai rekreasi,
pelabuhan, atau laboratorium kepantaian/kelautan.
Data batimetri yang disajikan cukup jelas namun lebih baik dan mempermudah dalam
mengeksplorasi disajikan dalam bentuk tabel.
2.1.3

Data Geologi dan Geomorfologi Laut

2.1.3.1

Geologi

Adapun jenis batuan yang terdapat di Wilayah Kabupaten Banyuwangi dapat


dikelompokkan menjadi beberapa bagian sebagai berikut:
a) Endapan Permukaan

Q1 Batu Gamping Terumbu: Batu gamping terumbu, tuf dan aglomerat.

QA Aluvium: Kerakal, kerikil, pasir, lanau dan lempung yang merupakan endapan
pantai.

b) Batuan Sedimen

TMP Formasi Punung: Batu gamping terumbu, batu gamping tufan dan napalan.

Qpvk Formasi Kalibaru: Breksi lahar, konglomerat, batu pasir tufan dan tuf.

Tmj Formasi Jaten: Batupasir, batupasir konglomeratan, batupasir tufan, batupasir


gampingan, batulempung, tuf dan batu gamping tufan.

Tmw Formasi Wuni: terdiri atas breksi gunungapi, konglomerat, batupasir tufan,
tuf, napal dan batu gamping tufan.

c) Batuan Gunung Api

Tomb Formasi Batuampar.

Qpvi Batuan Gunung Api Ijen Tua; breksi gungnungapi, breksi batuapung dan tuf.

Qhv Batuan Gunung Api Raung Suket dan Pendil: breksi gunungapi, lava dan tuf
yang berasal dari beberpa sumber erupsi yaitu G. Raung, G. Suket dan G. Pendil.

11

Qv (r,m) Batuan Gunung Api Merapi dan Rante.

Qhvr Batuan Gunungapi Raung: Breksi gunung api dan tuf.

d) Batuan Terobosan

Tmi (g) Granodiorit dan Dasit.

Tmi (a) Andesit, Andesit Profir.

2.1.3.2
Pada

Geomorfologi
data

geologi,

dirasakan

dalam

penjelasan

sudah

cukup

lengkap

dan

merepresentasikan kondisi nyata. Namun untuk geomorfologinya, penjelasan deskriptif


saja tidak disampaikan.
2.1.4

Data Oseanografi

Secara umum perairan pantai yang ada di Kabupaten Banyuwangi terbagi dalam dua
kelompok yakni; pantai timur yang merupakan Selat Bali dan pantai selatan yang
berbatasan dengan Samudera Indonesia.
Pantai Timur Banyuwangi, secara geografis berdekatan dengan pulau Bali, sehingga
panjang fatch relatif pendek, oleh karena itu pengaruh hembusan angin relatif kecil,
sehingga gelombang yang ditimbulkan di pantai timur relatif kecil. Tetapi bila ditinjau,
susunan letak Pulau Jawa-Bali dan Kepulauan Nusa Tenggara yang membentang ke
timur, maka akibat pengaruh pasang surut air laut menjadikan arus yang sangat besar di
Selat Bali. Dari hasil inventarisasi dan pemetaan sumber daya kelautan, pengukuran arus
di Selat Bali mencapai 4 m/dt, keadaan ini sangat penting sebagai pertimbangan dalam
usaha pemanfaatan dan pengembangan Pantai Timur Kabupaten Banyuwangi.
Pantai Selatan Banyuwangi, berbatasan dengan Samudera Indonesia, sehingga panjang
fatch dapat dikatakan absolut, oleh karena itu akibat dari angin yang berhembus dari
arah utara menyebabkan gelombang terbentuk dengan sempurna dan besar. Namun
demikian besar (tinggi) gelombang yang terbentuk sangat tergantung pada kecepatan
angin yang terjadi. Kondisi garis pantai Banyuwangi bagian selatan sangat variatif, pada
lokasi tertentu terdapat tanjung dan pada lokasi lainnya berbentuk tanjung dengan
posisi arah, besar dalam serta panjang tonjolan tanjung maupun lekukannya sangat
variatif. Dengan keadaan batimetri tertentu, kondisi ini sangat memungkinkan
terbentuknya perilaku perairan pantai yang sangat variatif dan kompleks. Dengan
demikian terbentuknya perilaku gelombang mulai terjadi refraksi gelombang, defraksi
gelombang, soaling dan akhirnya pecah akan terjadi di pantai selatan, demikian juga
12

perilaku aliran setelah terjadi gelombang pecah.


2.1.4.1

Pasang Surut

Pola pasang surut yang terjadi di wilayah pesisir di kecamatan-kecamatan yang terdapat
di Kabupaten Banyuwangi dapat mengakibatkan terjadinya perbedaan volume pantai
yang akan memberikan perubahan terhadap luas ketinggian permukaan air. Volume air
wilayah pesisir Kecamatan-kecamatan yang terdapat di Kabupaten Banyuwangi akan
mengalami penambahan pada saat terjadinya pasang tinggi yaitu pada bulan penuh
(purnama) dan volume air akan mengalami penurunan pada saat surut terendah yaitu
pada bulan gelap. Adanya aksi pasang surut yang terjadi dapat menyebabkan terjadinya
perbedaan volume air disuatu perairan serta terjadinya perbedaan ketinggian muka
perairan (Bishop 1984). Tinggi pasang surut dipengaruhi oleh posisi bulan, dimana tinggi
pasang berbeda antara bulan penuh (purnama) dengan bulan setengah (sabit) dan selain
itu pula, perbedaan tinggi pasang juga dipengaruhi oleh lokasi perairan tersebut berada
(Pariwono 1997).
Terutama di perairan sebelah Timur Banyuwangi perlu menjadi pertimbangan dalam
penentuan lokasi budidaya rumput laut karena merupakan salah satu zona yang terkena
dampak dari gelombang internal (soliton) dari Selat Bali, dimana tinggi muka air dari
hasil gelombang ini dapat mencapai 2 5 meter. Gelombang internal ini dihasilkan dari
proses baroklinik karena adanya perubahan yang mendadak dari parameter suhu dan
salinitas di sekitar perairan ini.
2.1.4.2

Arus

Hasil analisis pola arus permukaan laut normal bulanan antara tahun 1930 2007 dapat
dijelaskan sebegai berikut:

Pola arus di perairan sebelah selatan Banyuwangi masih cukup kuat dipengaruhi oleh
pola musim (angin) yaitu musim Barat, musim peralihan I, musim timur dan musim
peralihan II.

Pola arus di perairan sebelah timur Banyuwangi sangat ditentukan oleh kuatlemahnya aliran massa air yang masuk ke perairan Selat Bali dari perairan di sebelah
utara jawa timur dan sebelah utara perairan Bali.

Kuat-lemahnya aliran massa air ini sangat ditentukan oleh kekuatan dari ARLINDO
(Arus Lintas Indonesia), sehingga fenomena El Nino dan La Nina cukup kuat
berpengaruh terhadap pola sirkulasi di sekitar perairan Banyuwangi.

Pada periode-periode tertentu dimana Arlindo kuat maka aliran massa air yang
13

masuk keperairan sebelah timur Banyuwangi melalui Selat Bali (umumnya terjadi
pada saat La Nina) sangat kuat dan dapat menyebabkan terjadinya peningkatan
kesuburan perairan yang disebabkan oleh masukan bahan nutrien dari perairan utara
Jawa Timur dan utara Bali.

Peningkatan kesuburan perairan ini akan menyebabkan dua kemungkinan yaitu


berlimpahnya ikan Lemuru atau terjadinya alga blooming. Jika terjadi alga blooming
maka akan mengganggu kestabilan tanman karena akan mengalami kekurangan
kandungan oksigen terlarut dan meningkatnya turbiditas perairan.

Arus permukaan laut yang dibangkitkan oleh pasut di perairan sebelah Timur
Banyuwangi tidak cukup kuat untuk mempengaruhi kuat lemahnyaaliran massa air
dari utara ke Selatan melalui Selat Bali.

Pola sirkulasi arus ini juga menjadi bahan pertimbangan dalam menentukan lokasi
budidaya rumput laut, dimana lokasi yang dipilih sebaiknya mempunyai sedikit
variabilitas fluktuasi arus yang ekstrim. Kondisi tersebut berpengaruh terhadap
pertumbuhan rumput laut jenis Eucheuma cottonii yang ditanam di bagian Timur
Banyuwangi. Karena tingginya arus dan ditunjang dengan gelombang yang tinggi akan
mengakibatkan terjadinya pengadukan dasar perairan sehingga limbah organik yang
mengendap didasar perairan akan teraduk dan menyebabkan perairan menjadi keruh
dan sangat berpengaruh terhadap aktivitas budidaya. Berdasarkan hasil analisis pola
arus, maka pantai Selatan Banyuwangi mempunyai variabilitas fluktuasi arus yang tidak
terlalu ekstrim.
Pada periode tertentu dimana Arlindo kuat sehingga terjadi algae blooming yang dapat
mengganggu pertumbuhan bahkan merusak tanaman rumput laut. Kesuburan yang
ditimbulkan arus ini juga menyebabkan kesuburan perkembangan ikan termasuk
pemakan atau predator rumput laut. Apabila fluktuasi arus terjadi sangat ekstrim
sehingga perubahan kondisi perairan juga ekstrim ini dapat menyebabkan munculnya
penyakit ice-ice penyakit yang ditakuti karena dapat merusak rumput laut secara
serentak dan dapat menimbulkan kerusakan total rumput laut yang dibudidayakan.
Namun walaupun demikian dugaan ini perlu dikaji terlebih dahulu dan pada saat kapan
terjadinya perubahan pola arus ekstrim yang ditimbulkan akibat kuatnya Arlindo.
Secara umum dengan memperhatikan pola sirkulasi arus serta kekuatan arus dapat
diuraikan sebagai berikut; Budidaya Eucheuma cottonii di Kabupaten Banyuwangi sulit
untuk dilakukan sepanjang tahun dan ada periode dimana arus dan angin cukup besar
yang menyulitkan bahkan tidak memungkinkan dilakukan budidaya rumput laut. Waktu
budidaya rumput laut yang baik untuk Banyuwangi di bagian Timur dan Selatan adalah
bulan Maret sampai Juni. Untuk di teluk Rajekwesi cukup terlindung dari angin musim
14

Timur bisa tanam dari Maret sampai Oktober. Pada bulan Juli arus sangat kuat demikian
juga pengaruh angin Timur cukup kuat yang dapat merusakkan konstruksi dan tanaman
rumput laut. Pada saat ini di Banyuwangi tidak bisa titanami rumput laut, Demikian juga
bulan November arus dari barat cukup keras terutama tanaman yang di Selatan
Banyuwangi.
2.1.4.3

Gelombang

Untuk data gelombang sudah sedikit diulas pada bab batimetri.


2.1.4.4

Kualitas Air

2.1.4.5

Biologi Perairan

Untuk data oseanografi, pada sub bab pasang surut dan arus sudah dijelaskan dengan
jelas. Untuk data gelombang secara umum telah dijelaskan pada bab Data Batimetri,
namun kurangnya penjelasan secara khusus yang merepresentasikan kondisi gelombang
pada kawasan pesisir di Kabupaten Banyuwangi. Adapula mengenai sub bab kualitas air
dan biologi perairan malah sama sekali tidak ada penjelasannya. Dan semua data dirasa
kurang dalam menyajikan dalam bentuk visual terutama peta, adapun peta yang dapat
dilampirkan yakni Peta Salinitas, Peta Suhu Permukaan, Peta Kecerahan, Peta PH, Peta
Arah Kecepatan Arus, Peta Tinggi Gelombang, Peta Sebaran Amonia.
2.1.5

Data Ekosistem Pesisir

Untuk data ekosistem pesisir, tidak ada penjelasan mengenai pokok bahasan pada
produk perencanaan ini. Perlu ditambahkannya data mengenai ekosistem pesisir seperti
terumbu karang, padang lamun, dsb yang menggambarkan kondisi eksisting wilayah
studi dan dapat disajikan dalam bentuk tabel/peta agar lebih mudah dieksplorasi.
2.1.6

Data Sumber Daya Ikan

Produksi perikanan Kabupaten Banyuwangi didominasi oleh produksi ikan hasil


tangkapan baik itu hasil tangkapan laut maupun perairan umum. Jenis ikan laut dengan
hasil produksi paling besar di kabupaten banyuwangi adalah jenis Ikan Lemuru yang
mencapai 54.904.723 kg di tahun 2007 (88,84% total produksi perikanan laut Kabupaten
Banyuwangi). Sedangkan untuk perikanan air tawar yang paling banyak diproduksi
adalah jenis ikan Lele sebanyak 189.696 ton di tahun 2007 (71,6% dari total produksi ikan
air tawar). Untuk perairan laut, nelayan di Kabupaten Banyuwangi mengandalkan potensi
yang dimiliki oleh perairan di Selat Bali (Pesisir Timur) dan Perairan Samudrera Indonesia
(di pesisir selatan Banyuwangi).
15

Data ekosistem pesisir dan sumber daya ikan, dirasa kurang untuk kedalaman penjelasan.
Yang mana untuk ekosistem pesisir sendiri tidak ada dibahas, namun ada dalam analisa.
Sumber daya ikan pun, data yang ada hanyalah luasan dari lahan penghasil ikan bukan
jenis dan kelimpahan ikan yang ada. Untuk hal yang lebih mendetail belum dituangkan
dalm produk perencana ini.
2.1.7

Data Penggunaan Lahan dan Status Lahan

2.1.7.1

Hutan

Hutan merupakan jenis penggunaan terbesar di Kabupaten Banyuwangi dengan luas


mencapai 180.937,78 ha atau sekitar 31,28% dari luas wilayah Kabupaten Banyuwangi.
Berdasarkan data Banyuwangi dalam angka tahun 2007 (Tabel), hutan yang ada di
Kabupaten Banyuwangi dapat dibedakan berdasarkan Kesatuan Pemangkuan Hutan
(KPH), sebagai berikut:
a. KPH Banyuwangi Utara, memiliki jenis dan luas hutan sebagai berikut: hutan lindung
seluas 1.425,80 ha, hutan produksi seluas 26.698,46 ha.
b. KPH Banyuwangi Selatan, memiliki jenis dan luas hutan sebagai berikut: hutan
lindung, seluas 7.677,80 ha, hutan produksi seluas 37.716,37 ha, hutan konservasi
berupa taman nasional seluas 63.835 ha, yang terdiri dari Taman Nasional Alas Purwo
seluas 43.420 ha yang terletak di Kecamatan Tegaldlimo dan Taman Nasional Meru
Betiri dengan luas 20.415 ha yang terletak di Kecamatan Pesanggaran. Alas Purwo
yang akrab dikenal sebagai semenanjung Blambangan, merupakan salah satu
kawasan pelestarian alam di Indonesia. Ditetapkan berdasarkan Surat Keputusan
Menteri Kehutanan No.283/Kpts-II/1992, tanggal 26 Pebruari 1992 seluas 43.420 ha
dan terbagi menjadi 4 (empat) zonasi yaitu zona inti seluas 17.200 ha, zona rimba
seluas 24.767 ha, zona pemanfaatan seluas 250 ha dan zona penyangga seluas
1.2003 ha.
c. KPH Bayuwangi Barat, memiliki jenis dan luas hutan sebagai berikut : hutan lindung
seluas 27.456,80 ha, hutan produksi seluas 14.511,30 ha, hutan konservasi seluas
1.720,5 ha yang terdiri dari suaka alam seluas 1.514,25 ha dan 102 ha berupa hutan
wisata yang terletak di kawasan Kawah Ijen.
2.1.7.2

Sawah

Sawah di Kabupaten Banyuwangi dibedakan menjadi sawah irigasi dan sawah tadah
hujan. Sawah irigasi tersebar hampir di seluruh kecamatan mulai dari utara, tengah,
selatan dan barat. Luas keseluruhan sawah irigasi adalah 66.811 ha, sedangkan sawah
16

tadah hujan seluas 36 ha yang tersebar di beberapa kecamatan seperti Kecamatan


Wongsorejo, Songgon, Glagah. Luas sawah irigasi yang cukup besar tersebut (11,5%),
menjadikan Kabupaten Banyuwangi sebagai salah satu lumbung padi di Jawa Timur.
Berdasarkan data Banyuwangi Dalam Angka tahun 2004, luas sawah yang ada di
Kabupaten Banyuwangi adalah 66.647 ha, sedangkan pada Tahun 2007, luas sawah yang
ada di Kabupaten Banyuwangi menjadi 66.811 ha. Setiap tahunnya (2004-2007) luasan
sawah irigasi di Kabupaten Banyuwangi mengalami pertambahan luasan.
2.1.7.3

Tambak

Areal tambak di Kabupaten Banyuwangi pada umumnya berada di sebelah timur


tepatnya di sepanjang pantai Selat Bali membentang dari utara tepatnya di Kecamatan
Wongsorejo, Banyuwangi, Kabat, Rogojampi, Muncar, Tegaldlimo dan sebagain kecil
Kecamatan Purwoharjo. Luas total areal tambak di Kabupaten Banyuwangi mencapai
1.334 ha.
2.1.7.4

Ladang/Tegal

Ladang/tegal merupakan sebagian kecil dari luas penggunaan lahan yang ada di
Kabupaten Banyuwangi dengan total luas 16.215,33 ha yang tersebar di beberapa
kecamatan seperti Kecamatan Wongsorejo, Kalibaru, Kabat, Sempu, Songgon, Glenmore,
Pesanggaran, Siliragung, Bangorejo, Purwoharjo, Tegaldlimo.
2.1.7.5

Perkebunan

Perkebunan di Kabupaten Banyuwangi dapat dikelompokkan menjadi perkebunan besar


seluas 33.126,59 ha dan perkebunan rakyat seluas 31.097 ha. Perkebunan besar
dimaksud pada umumnya berada di wilayah barat dan selatan, tepatnya di Kecamatan
Wongsorejo, Kalipuro, Glenmore, Kalibaru, Licin. Perkebunan di maksud antara lain:
1. Perkebunan Pasewaran dengan komoditas yang yang ditanam kelapa dan kapuk,
2. Perkebunan Kaliselogiri dengan komoditas yang yang ditanam coklat dan kopi,
3. Perkebunan Trebasala dengan komoditas yang ditanam coklat,
4. Perkebunan Malangsari dengan komoditas yang ditanam kopi,
5. Perkebunan Kendenglembu dengan komoditas yang yang ditanam kelapa dan
kakao,
6. PTPN Sungai lembu dengan komoditas yang ditanam kopi, kelapa, albasia,
17

7. PTPN Kalirejo dengan komoditas yang ditanam karet dan kako,


8. Perkebunan Kaliklatak dengan komoditas yang ditanam kopi, coklat dan cengkeh,
9. Perkebunan Pagergunung dengan komoditas yang ditanam kopi, coklat, cengkeh,
10. Perkebunan Lijen dengan komoditas yang ditanam cengkeh, kopi,
11. Perkebunan Bayulen dengan komoditas yang ditanam cengkeh dan pinus,
12. Perkebunan Afdeling Wonorejo dengan komoditas yang ditanam kopi, kakao,
kelapa, pinus, karet,
13. Perkebunan Gunung Sanen dengan komoditas yang ditanam kopi,
14. Perkebunan Barurejo dengan komoditas yang ditanam kopi,
15. Perkebunanan Pringgodani dengan komoditas yang ditanam kopi,
16. Perkebunan Sekaran dengan komoditas yang ditanam karet.
2.1.7.6

Permukiman

Lahan yang dimanfaatkan untuk permukiman mencapai luas 125.240,95 ha pada Tahun
2007. Sementara itu berdasarkan profil Kabupaten Banyuwangi Tahun 2007, luas
permukiman di Kabupaten Banyuwangi pada tahun tersebut mencapai 28.915,39 ha. Bila
kita bandingkan data tahun 1998 dengan data tahun 2007, menunjukkan bahwa luas
lahan permukiman mengalami penambahan sebesar 96.325,56 ha.
Pola pengembangan kawasan permukiman di Kabupaten Banyuwangi khususnya untuk
wilayah perkotaan cenderung mengarah dan mendekati pusat-pusat kegiatan, terutama
ibukota-ibukota kecamatan. Bila dilihat dari aspek hukumnya, permukiman di Kabupaten
Banyuwangi terdiri dari permukiman formal dan permukiman informal, sebagaimana
uraian berikut:
1. Permukiman Informal

Permukiman informal adalah permukiman yang menempati tanah legal milik


pemerintah yang dibangun atas hasil swadaya warga kota atau biasa disebut
permukiman kampung (perumahan lama) yang merupakan permukiman yang
sudah ada sejak zaman dahulu.

Pengertian permukiman informal lainnya adalah perumahan yang dibangun tidak


18

pada lahan yang diperuntukkan untuk membangun perumahan atau tidak


mendapatkan izin pemilikan tanah dari pemerintah contohnya adalah huniar liar
yang berada di sren kali maupun disepanjang rel kereta api yang merupakan
lahan milik PT. KAI.
2. Permukiman formal adalah permukiman yang diberi izin oleh pemerintah dalam skala
luas dan biasanya dibangun oleh developer swasta ataupun pemerintah yang
bekerjasama dengan developer untuk membantu warga kota dalam mendapatkan
rumah. Permukiman formal sendiri masih dibagi menjadi beberapa jenis yaitu
Perumahan Nasional (Perumnas), Real Estate, dan Rumah Ruko (Ruko).
Berdasarkan data Kantor Pelayanan Perijinan Kabupaten Banyuwangi, selama kurun
waktu 2007-2009 terdapat 44 buah perumahan baru yang diajukan IPPTnya dengan
luasan total mencapai 598.004 m2 (59,8 Ha).
2.1.7.7

Perdagangan dan Jasa

Penggunaan lahan untuk kegiatan perdagangan dan jasa pada umumnya berada di
ibukota kecamatan dan perkembangannya mengikuti jaringan jalan yang ada.
Penggunaan lahan untuk kegiatan perdagangan dan jasa berupa pasar, pertokoan, toko,
bank, bengkel, showroom dll. Pada Tahun 2006 terjadi peningkatan jumlah perdagangan
baik itu yang berskala besar, menengah maupun usaha kecil sebanyak 100% atau 2 kali
lipat disbanding tahun 2005.
2.1.7.8

Fasilitas Umum

Penggunaan lahan untuk fasilitas umum pada umumnya menyebar dan menyatu dengan
kegiatan permukiman terutama untuk penggunaan lahan pendidikan, peribadatan dan
kesehatan. Sedangkan untuk perkantoran terkonsentrasi di ibukota kecamatan maupun
di ibukota kabupaten. Berdasarkan data Kantor Pelayanan Perijinan Kabupaten
Banyuwangi, terdapat 6 permohonan IPPT Fasilitas Umum yang diajukan oleh masyarakat
selama perode 2007-2009.
2.1.7.9

Industri

Penggunaan lahan untuk kegiatan industri, terutama untuk lahan peruntukan industri
terkonsentrasi di Kecamatan Muncar dan Kalipuro, sedangkan untuk kawasan industri
Kabupaten Banyuwangi belum memiliki. Untuk penggunaan lahan industri kecil pada
umumnya menyatu dengan permukiman. Jenis industri yang berkembang di Kabupaten
Banyuwangi didominasi oleh industri kecil dan kerajinan rumah tangga.
Data penggunaan lahan dan status lahan sudah cukup lengkap, namun status lahan
19

dalam beberapa sub bab masih belum terlihat secara jelas kepemilikannya. Adapun
penyajian dalam bentuk peta tidak disertakan.
2.1.8

Data Pemanfaatan Wilayah Laut

Data pemanfaatan wilayah laut belum ada data yang disampaikan, namun pada analisis
terdapat kesesuaian pemanfaatan wilayah.
2.1.9

Data Sumber Daya Air

2.1.9.1

Curah Hujan Tahunan

Kondisi iklim di Kabupaten Banyuwangi sebagaimana pada umumnya di Indonesia,


Kabupaten Banyuwangi beriklim tropis. Berdasarkan data dari Dinas Meteorologi dan
Geofisika Kabupaten Banyuwangi 2010, hujan terjadi antara bulan Nopember sampai
dengan Mei dengan hujan tertinggi pada bulan Pebruari yaitu terjadi hujan selama 22
hari sebesar 351 mm dalam sebulan, sedangkan tinggi hujan harian maksimum sebesar
128.6 mm. Suhu udara maksimum mencapai 360C dan minimum adalah 200C,
sedangkan tekanan udara relatif stabil yaitu rata-rata 1010 milibar.
2.1.9.2

Geohidrologi

Keberadaan air bawah tanah dapat dijumpai pada zona-zona antiklin, perselingan antara
lapisan batuan permeabel dan impermeabel, maupun pada takik- takik lereng. Tipe dan
karakterisrtik akifer dan air bawah tanah Kabupaten Banyuwangi adalah sebagai berikut:
A. Akifer dengan aliran melalui ruang antar butir
B. Akifer dengan aliran melalui celahan dan ruang antar butir
C. Akifer dengan aliran melalui ruang antar butir, rekahan dan saluran.
D. Akifer bercelah atau sarang dan daerah air tanah langka
Data sumber daya air sudah cukup lengkap, namun belum ada penyajian dalam bentuk
peta yang merepresentasikan kawasan peisisir Kabupaten Banyuwangi.
2.1.10

Data Infrastuktur

2.1.10.1

Fasilitas Kesehatan

Kabupaten Banyuwangi memiliki 2 RSUD Pemerintah, 6 Rumah Sakit Khusus, 9 Rumah


Sakit Swasta dan 11 Rumah Sakit Bersalin. Jenis fasilitas kesehatan yang paling banyak
tedapat di Kabupaten Banyuwangi adalah Posyandu Pondok Bersalin dan Puskemas
Keliling. Hal ini dimungkinkan karena Ketiga jenis fasilitas ini yang paling mudah
dijangkau oleh masyarakat disamping karena faktor lokasi rumah sakit yang lokasinya
20

berada di wilayah perkotaan serta membutuhkan biaya yang lebih besar untuk berobat.
2.1.10.2

Fasilitas Pendidikan

Jenis fasilitas pendidikan yang ada di Kabupaten Banyuwangi meliputi fasilitas


pendidikan SD/MI, SLTP sederajat, SMU/MA dan SMK. Jumlah skolah SD negeri pada
tahun 2009 sebanyak 817 unit dan swasta sebanyak 263 unit. Jumlah sekolah
SLTP/sederajat negeri sebanyak 75 unit dan swasta sebanyak 141 unit. Jumlah sekolah
SMU/MA negeri sebanyak 21 unit dan swasta sebanyak 50 unit. Jumlah sekolah SMK
negeri sebanyak 7 unit dan swasta sebanyak 26 unit. Sedangkan perguruan tinggi di
Kabupaten Banyuwangi terdapat 7 perguruan tinggia, diantaranya adalah UNTAG 1945,
STIB, STIKES Banyuwangi, STAI IBRAHIMY, Universitas PGRI Banyuwangi, AKABA dan
STIKES Bakti Indonesia.
2.1.10.3

Fasilitas Peribadatan

Fasilitas peribadatan yang ada di Kabupaten Banyuwangi antara lain: masjid, langgar,
gereja, pura, vihara, dan klenteng. Jumlah langgar mendominasi dan tersebar merata di
Kabupaten Banyuwangi. Fasilitas terbanyak jumlahnya adalah berupa langgar/Musholla
yaitu sebanyak 7.001 unit.
2.1.10.4

Fasilitas Perdagangan dan Jasa

Fasilitas perdagangan dan jasa yang terdapat di Kabupaten Banyuwangi terdiri dari pasar
umum, hewan dan pasar desa, Toko, Bank, Pegadaian dan KUD. Fasilitas perdagangan
untuk pasar umum terletak di Kecamatan Bangorejo, Purwoharjo, Tegaldlimo, Muncar,
Cluring, Gambiran, Glenmore, Kalibaru, Genteng, Srono, Rogojampi, Sempu, Banyuwangi,
Giri, Tegalsari, dengan jumlah terbanyak terdapat di Kecamatan Banyuwangi sebanyak 4
unit. Pasar Hewan sebanyak 5 unit terletak di Kecamatan Bangorejo, Glenmore, Genteng,
Rogojampi dan Banyuwangi. Untuk pasar desa terdapat di setiap kecamatan di
Kabupaten Banyuwangi. Perubahan yang signifikan terjadi pada meningkatnya jumlah
pasar swalayan dan mall di Kabupaten Banyuwangi. Pada tahun 2007 terdapat 4 unit mall
dan 32 unit pasar swalayan. Meningkat lebih dari 100% dibandingkan tahun 2004.
Sedangkan untuk jenis perusahaan, yang mendominasi adalah perusahaan yang
bergerak di bidang industri pengolahan dan perdagangan besar maupun eceran. Untuk
industri pengolahan, terkonsentrasi di Kecamatan Srono, Rogojampi dan Muncar. Untuk
perdagangan besar dan eceran terdapat paling banyak di Kecamatan Muncar, Genteng,
Rogojampi dan Banyuwangi.

21

2.1.10.5

Industri dan Gudang

Adapun Jenis industri yang berkembang di Kabupaten Banyuwangi adalah industri besar
sedang dan kecil. Jenis industri yang paling mendominasi adalah jenis industri kecil yang
jumlahnya mencapai 2.386 unit di tahun 2007. Sedangkan industri besar dan menengah
hanya 4 unit di tahun yang sama. Industri pengolahan angan merupakan industri yang
paling mendominasi unit usah industri kecil di Kabupaten Banyuwangi. Jumlahnya
mencapai 1.235 unit atau 51,7% dari total unit usaha industri kecil di Banyuwangi.
2.1.10.6

Air Bersih

Kebutuhan air bersih di Kabupaten Banyuwangi yang dikelola oleh PDAM hanya
melayani beberapa wilayah diantaranya Kecamatan Banyuwangi, Giri, Glagah, Kalipuro,
Rogojampi, Muncar, Genteng dan Wongsorejo. Sehingga kebutuhan air bersih dengan
sistem perpipaan yang dikelola PDAM tersebut belum seluruhnya dirasakan oleh
masyarakat, karena sebagian masyarakat masih menggunakan sumurdan sungai serta air
bersih dari HIPPA.
2.1.10.7

Persampahan

Sistem persampahan di Kabupaten Banyuwangi dilakukan dengan 2 (dua) sistem


pembuangan yaitu secara tradisional dan dikelola secara khusus oleh Dinas kebersihan
Kabupaten Banyuwangi Pengelolaan sampah yang dilakukan oleh Pemerintah Kabupaten
Banyuwangi hanya melayani beberapa Kecamatan yaitu Kecamatan Banyuwangi,
Kalipuro, Giri, Glagah, Rogojampi, Genteng, Srono, Muncar dan Gambiran. Pembuangan
sampah secara tradisional, yakni melalui pemusnahan sampah, dengan cara menimbun
sampah di pekarangan rumah, membakar atau juga membuang sampah di tanah-Iahan
kosong yang ada maupun dibuang di sungai. Berdasarkan data dari DKPLH (Dinas
Kebersihan Pertamanan dan Lingkungan Hidup) Jumlah pasukan kuning di Kabupaten
Banyuwangi sebanyak 201, dengan area pelayanan meliputi Kecamatan Banyuwangi, Giri,
Glagah, Kalipuro., sedangkan volume sampah kurang lebih 176 M3.
Pembuangan akhir sampah di Kabupaten Banyuwangi ditempatkan di 3 (tiga) TPA yakni
TPA Bulusan dengan luas 1,5 Ha di Kecamatan Kalipuro dan merupakan TPA terbesar di
Kabupaten Banyuwangi melayani Kecamatan Banyuwangi, Kalipuro, Giri dan Glagah, TPA
yang terletak di Desa Getek Kecamatan Rogojampai seluas 0,5 Ha melayani Kecamatan
Rogojampi, Genteng, Srono dan Muncar, dan TPA di Desa Wringinagung Kecamatan
Gambiran hanya melayani Kecamatan Gambiran. Sistem yang dipergunakan untuk TPA
yang ada ditimbun dan di bakar dengan peralatan yang dimiliki adalah truck sebanyak 16
unit, buldozer 1 unit, dan mobil 1 unit.
22

Sedangkan jumlah TPS yang ada di Kabupaten Banyuwangi sebanyak 43 unit dan 8 unit
transfer depo. Sebanyak 20 unit TPS dan Transfer Depo di Kecamatan Banyuwangi,
Kecamatan Giri sebanyak 6 unit, Glagah sebanyak 4 unit, Kalipuro, Rogojampi dan
Genteng sebanyak 5 unit, serta Gamboran dan Muncar sebanyak 3 unit.
2.1.11

Data Demografi dan Sosial

2.1.11.1

Jumlah Penduduk

Jumlah penduduk Kabupaten Banyuwangi Tahun 2004 sebesar 1.557.436 jiwa, Tahun
2005 sebesar 1.575.089 jiwa, Tahun 2006 sebesar 1.576.328 jiwa, dan Tahun 2007 sebesar
1.580.441 jiwa. Pada tahun 2004 terjadi perubahan jumlah penduduk di beberapa
kecamatan terkait oleh Perda Kabupaten Banyuwangi No 32 Tahun 2004 dengan
terbentuknya 3 (tiga) kecamatan baru yakni Siliragung, Licin dan Tegalsari. Untuk lebih
jelas mengenai jumlah penduduk dapat dilihat pada tabel dibawah ini.
Tabel 2 Pertumbuhan Jumlah Penduduk

No.
1.

2.

URAIAN
Jumlah Penduduk

SATUAN

2004

2005

2006

2007

Jiwa

1.557.436

1.575.089

1.576.328

1.580.441

Laki-laki

Jiwa

780.459

789.305

770.954

772.966

Perempuan

Jiwa

776.977

785.784

805.374

807.475

269

272

272

273

Kepadatan Penduduk

Jiwa/Km

Sumber: Profil Kabupaten Banyuwangi Tahun 2007

2.1.11.2

Kepadatan Penduduk

Kepadatan penduduk Kabupaten Banyuwangi pada tahun 2007 rata-rata adalah sebesar
273 jiwa/km2 dimana Kecamatan Banyuwangi merupakan kecamatn dengan kepadatan
penduduk tertinggi yaitu 3588 jiwa/km2 sedangkan yang terendah adalah Kecamatan
Tegaldlimo yang hanya memiliki kepadatan penduduk sebesar 43 jiwa/km2.
2.1.11.3

Struktur Umur

Berdasarkan struktur umurnya, penduduk Kabupaten Banyuwangi pada tahun 2007


didominasi oleh penduduk usia produktif terutama usia 15-19 tahun sebanyak 148.048
jiwa. Jumlah penduduk usia produktif (15-64th) sebanyak 1.087.335 jiwa (68,79%)
sedangkan usia non produktif (0-14th dan 65th+) sebanyak 493.106 jiwa (31,21%).
23

2.1.11.4

Jumlah Penduduk Menurut Mata Pencaharian

Berdasarkan data profil Kabupaten Banyuwangi tahun 2007, penduduk Kabupaten


Banyuwangi sebagian besar adalah petani sebanyak 371.056 jiwa (46,38%). Meningkat
dari tahun sebelumnya yang hanya 358.879 jiwa.
2.1.11.5

Jumlah Penduduk Menurut Jenis Kelamin

Jumlah penduduk menurut jenis kelamin adalah mengenai perbandingan jumlah


penduduk laki-laki terhadap jumlah penduduk wanita sehingga diperoleh besaran sex
ratio penduduk di wilayah tersebut. Berdasarkan data sex ratio, jumlah penduduk
perempuan di Kabupaten banyuwangi lebih banyak dibandingkan jumlah penduduk lakilaiknya. Tahun 2007, angka sex ratio penduduk Kabupaten Banyuwangi adalah sebesar
95,73 yang artinya perbandingan jumlah penduduk laki-laki dengan perempuan adalah
95:100. Pada tahun-tahun sebelumnya besaranya angka sex ratio ini tidak mengalami
perubahan yang signifikan.
2.1.11.6

Jumlah Penduduk Menurut Agama

Penduduk Kabupaten Banyuwangi sebagian besar adalah pemeluk agama Islam dengan
jumlah 1.495.546 jiwa (94,44%). Sedangkan lainnya adalah pemeluk agama Hindu (2,6%),
Kristen Protestan (1,5%), Katholik (0,7%) dan Budha (0,5%).
2.1.11.7

Jumlah Rumah Tangga Miskin

Berdasarkan data profil Kabupaten Banyuwangi Tahun 2007, jumlah penduduk miskin di
Kabupaten Banyuwangi tahun 2007 adalah sebanyak 463.211 jiwa, mengalami penurunan
dari tahun 2006 dengan jmlah penduduk miskin sebanyak 464.555. Jumlah penduduk
miskin terbanyak ada di Kecamatan Rogojampi sebanyak 36.156 jiwa (tahun 2007).
Sedangkan wilayah dengan jumlah penduduk miskin terendah adalah Kecamatan
Tegalsari yaitu sebanyak 7.070 jiwa. Secara umum jumlah penduduk miskin di Kabupaten
Banyuwangi mengalami peningkatan dari tahun 2004-tahun 2007 sebanyak 52%.
2.1.11.8

Budaya Masyarakat

Masyarakat Banyuwangi memiliki banyak budaya, adat istiadat maupun kesenian daerah.
Adat istiadat yang terdapat di Kabupaten Banyuwangi antara lain:
1) Upacara Adat

Upacara Petik Laut


Upacara Petik Laut merupakan kegiatan yang dilakukan oleh masyarakat
nelayan Muncar sebagai ucapan rasa syukur kepada pencipta alam atas rizki
24

yang dilimpahkan-Nya. saat ini, upacara petik laut masih dilakukan oleh
masyarakat Muncar yang diadakan setiap tanggal 15 bulan Syuro berupa
upacara pelarungan perahu kecil yang berisi berbagai sesaji ke laut yang
diiringi oleh ratusan perahu nelayan ke Sembulungan.

Upacara

Kebo-Keboan,

merupakan

upacara

yang

menggambarkan

pernyataan rasa syukur dan terima kasih masyarakat di Desa Alas Malang
kepada Tuhan YME atas keselamatan dan peningkatan hasil panen yang
diperolehnya selama ini.

Gredoan

Upacara tradisi Ngarah Jodang, merupakan upacara tradisi pelepasan sesaji ke


laut yang dilakukan pada saat bulan Maulud oleh masyarakat Desa
Blimbingsari Kecamatan Rogojampi.

Seblang Bakungan

Seblang Olehsari

Tari Seblang yakni upacara bersih desa untuk menolak bala

2) Upacara Keagamaan

Kesenian tradisional Gedogan dilakukan dengan menggunakan beberapa


jenis peralatan yang kemudian dipukul-pukul sehingga menghasilkan bunyibunyian.

Siwalatri

Saraswati, upacara agama hindu yang merupakan persembahan kepada dewi


saraswati, dewi kebijakan dan pengetahuan.

Mekiyis, upacara agama mekiyis dilaksanakan di Pura Agung Tawangalun di


Pantai Pulau

Merah, merupakan upacara adat agama

Hindu yang

dilaksanakanpada awal tahun Saka. Biasanya mereka mengorbankan dirinya


ke laut, kemudian mereka melepaskan persembahan.

Pagerwesi, adalah upacara untuk menghormati senjata ampuh (jimat) yang


dilakukan oleh masyarakat Hindu dan dipimpin oleh pendeta, orang yang
terhormat dengan tujuan dapat hidup damai dan sejahtera, upacara ini untuk
membersihkan buana alit dan buana agung, diadakan di Pura Trianggulasi
Kecamatan Tegaldlimo.

Kuningan

Kebo-Keboan, adalah upacara yang menggambarkan rasa syukur dan


terimakasih

masyarakat

Desa

Alasmalang

kepada

Tuhan

YME

atas

keselamatan dan meningkatkan hasil panen.

Gredoan

Seblang Bakungan

Upacara Rebo Wekasan, upacara keagamaan berupa syukuran yang


dilakukan pada hari rabu oleh penduduk desa di Kelurahan Klatak dan Desa
25

Cacalan untuk meminta kedamaian dan kesejahteraan kepad Tuhan YME.


3) Kesenian Daerah Kesenian tradisional yang terdapat di Kabupaten Banyuwangi.
diantaranya adalah sebagai berikut:

Gandrung, tari Gandrung menceritakan tentang keterpesonaan masyarakat


Blambangan (Banyuwangi) kepada Dewi Sri yang membawa kesejahteraan
bagi masyarakat, Ungkapan rasa syukur masyarakat setelah panen tersebut
diwujudkan melalui tarian Gandrung.

Kuntulan,

kesenian

tradisional

kuntulan,

adalah

kesenian

yang

nemenggunakan rebana sebagai instrumen pokok, dinamakan kuntulan


karena penarinya terlihat serba putih seperti warna burung kuntul (bangau
putih).

Bordah, kesenian bordah merupakan bentuk kesenian Islam dengan nama lain
kasidatul bordah.

Angklung,

Barong,

Patrol, tradisi masyarakat dalam melakukan tugas kampung malam hari pada
bulan puasa

2.1.12

Data Ekonomi Wilayah

Produk Domestik Regional Bruto, PDRB Kabupaten Banyuwangi pada periode 2004-2007
terus meningkat meskipun perkembangannya fluktuatif setiap tahun. Sektor pertanian
merupakan sektor yang menyumbang pemasukan PDRB paling besar yaitu sebesar
48,1% sedangkan pemasukan terbesar kedua adalah berasal dari sektor perdagangan,
hotel dan restoran (15,5 %).
Tabel 3 Produk Domestik Regional Bruto menurut Lapangan Usaha Atas Dasar Harga Berlaku (ADHB)
Kabupaten Banyuwangi

NO.

URAIAN

SATUAN

1.

Pertanian

Milyar

2004

2005

2006

2007

4.822,90

5.619,14

6.363,94

7.492,67

383,64

471,51

547,49

593,23

579,45

675,33

777,68

8743,64

68,15

75,46

80,19

85,42

Rp.
2.

Pertambangan dan Penggalian

Milyar
Rp.

3.

Industri Pengolahan

Milyar
Rp.

4.

Listrik, Gas, dan Air Bersih

Milyar
Rp.

26

5.

Konstruksi

Milyar

41,84

50,00

73,20

84,97

2.423,74

2.977,64

3.572,19

3.947,64

392,69

455,33

519,19

559,43

675,37

765,70

855,45

899,57

663,45

770,19

883,94

1.012,74

10.051,24

11.880,32

13.673,56

15.550,30

Rp.
6.

Perdagangan, Hotel, dan Restoran

Milyar
Rp.

7.

Pengangkutan dan Komunikasi

Milyar
Rp.

8.

Keuangan, Persewaan, dan Jasa


Perusahaan

9.

Milyar
Rp.

Jasa-jasa

Milyar
Rp.

Jumlah PDRB

Milyar
Rp.

Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Banyuwangi


Tabel 4 Produk Domestik Regional Bruto menurut Lapangan Usaha Atas Dasar Harga Konstan (ADHK) Tahun 2000
Kabupaten Banyuwangi

NO.

URAIAN

SATUAN

2004

2005

2006

2007

1.

Pertanian

Milyar Rp.

4.029,31

4.178,47

4.378,21

4.615,67

2.

Pertambangan dan Penggalian

Milyar Rp.

316,07

335,45

343,87

353,55

3.

Industri Pengolahan

Milyar Rp.

485,52

500,10

517,59

543,47

4.

Listrik, Gas, dan Air Bersih

Milyar Rp.

49,88

52,48

54,39

56,76

5.

Konstruksi

Milyar Rp.

25,60

26,73

29,16

31,84

6.

Perdagangan, Hotel, dan Restoran

Milyar Rp.

1.769,39

1.908,91

2.058,20

2.233,18

7.

Pengangkutan dan Komunikasi

Milyar Rp.

357,79

374,49

388,36

403,56

8.

Keuangan, Persewaan, dan Jasa Perusahaan

Milyar Rp.

549,78

574,94

597,59

610,49

9.

Jasa-jasa

Milyar Rp.

446,00

462,70

482,65

499,09

Jumlah PDRB

Milyar Rp.

8.029,34

8.414,26

8.850,01

9.347,62

Sumber: Profil Kabupaten Banyuwangi Tahun 2007

27

Tabel 5 Pertumbuhan Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) dan Pendapatan Perkapita Kabupaten
Banyuwangi

NO.

URAIAN

SATUAN

2004

2005

2006

2007

1.

Pendapatan Regional
Atas Dasar Harga Berlaku (ADHB)

Prosen

9,02

21,91

17,25

12,58

Atas Dasar Harga Konstan Tahun 2000 (ADHK

Prosen

3,62

9,70

4,42

5,03

2000)
2.

PDRB Perkapita (ADHB)

Prosen

9,88

16,27

14,45

13,19

3.

PDRB Perkapita (ADHK 2000)

Prosen

5,27

3,09

4,59

5,46

Data yang dijelaskan sudah menutupi bahan dasar dari data ekonomi wilayah, namun
akan lebih baik apabila dapat ditambahan lagi mengenai data laju pertumbuhan
ekonomi sektoral dan kabupaten, komoditi unggulan, kegiatan perekonomian perikanan
dan kelautan, produksi perikanan, dsb. yang mendukung dan lebih merepresentasikan
ekonomi wilayah Kabupate Banyuwangi.
2.1.13

Data Risiko Bencana dan Pencemaran

Data risiko bencana dan pencemaran belum terlampir pada produk perencanaan
RZWP3K Kabupaten Banyuwangi ini. Akan lebih baik bila data ini dilengkapi, adapun
data-data tersebut yakni jenis, lokasi, batas riwayat kebencanaan, tingkat kerusakan dan
kerugian bencana, sumber dan lokasi pencemaran, dsb. yang mana bisa menunjang
informasi yang merepresentasikan wilayah studi.
2.1.14

Data Hukum Penyusunan dan Kajian Perencanaan yang diacu

Acuan normatif kebijakan penyusunan Rencana Zonasi dan Pengelolaan Pulau-pulau


Kecil Kabupaten Banyuwangi ini adalah:
1) Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati
dan Ekosistemnya;
2) Undang-Undang Nomor 41 Tahun 1999 tentang Kehutanan;
3) Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2001 tentang Minyak dan Gas Bumi;
4) Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2004 tentang Sumberdaya Air;
5) Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Nasional;
6) Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah;
7) Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang;
28

8) Undang-Undang Nomor 27 Tahun 2007 tentang Pengelolaan Wilayah Pesisir dan


Pulaupulau Kecil;
9) Undang-Undang Nomor 4 Tahun 2009 tentang Pertambangan Mineral dan Batubara;
10) Undang-Undang Nomor 10 Tahun 2009 tentang Kepariwisataan;
11) Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan
Lingkungan Hidup;
12) Undang-Undang Nomor 45 Tahun 2009 tentang Perubahan Undang- Undang Nomor
31 Tahun 2004 tentang Perikanan
13) Peraturan Pemerintah Nomor 32 Tahun 1969 tentang Pelaksanaan Undang-Undang
tahun1967 tentang Ketentuan Pertambangan;
14) Peraturan Pemerintah Nomor 33 Tahun 1970 tentang Perencanaan Hutan;
15) Peraturan Pemerintah Nomor 28 tahun 1985 tentang Perlindungan Hutan;
16) Peraturan Pemerintah Nomor 69 Tahun 1996 tentang Pelaksanaan Hak dan
Kewajiban serta Bentuk dan Tata Cara, Peran Serta Masyarakat dalam Kegiatan
Penataan Ruang;
17) Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 1999 tentang Pengendalian Pencemaran
dan/atau Pengrusakan Laut;
18) Peraturan Pemerintah Nomor 10 Tahun 2000 tentang Ketelitian Peta untuk Penataan
Ruang Wilayah;
19) Peraturan Pemerintah Nomor 25 Tahun 2000 tentang Kewenangan Pemerintah dan
Kewenangan Propinsi sebagai Daerah Otonom;
20) Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 2004 tentang Penatagunaan Tanah;
21) Peraturan Pemerintah Nomor 40 Tahun 2006 tentang Tata Cara Penyusunan Rencana
Pembangunan Nasional;
22) Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2007 tentang Tata Hutan dan Penyusunan
Rencana Pengelolaan Hutan serta Pemanfaatan Hutan;
23) Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Kewenangan Pemerintah,
Pemerintah Propinsi, dan Pemerintah Kabupaten/ Kota;
24) Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah
Nasional;
25) Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2010 tentang Penyelenggaran Penataan
Ruang Daerah;
26) Peraturan Pemerintah Nomor 22 Tahun 2010 tentang Wilayah Pertambangan;
27) Peraturan Pemerintah Nomor 62 Tahun 2010 tentang Pemanfaatan Pulau-Pulau Kecil
Terluar;
28) Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 3 tahun 1989 tentang Pengelolaan
Kawasan Budidaya;
29) Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 1990 tentang Pengelolaan
Kawasan Lindung;
29

30) Keputusan Menteri Kimpraswil Nomor 27 tahun 2002 tentang Penataan Pedoman
Bidang Penataan Ruang;
31) Keputusan Menteri Dalam Negeri Nomor 50 Tahun 2009 tentang Pedoman
Koordinasi Penataan Ruang Daerah;
32) Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 8 Tahun 1998 tentang Penyelenggaraan
Penataan Ruang di Daerah;
33) Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 9 Tahun 1998 tentang Tata Cara Peran Serta
Masyarakat Dalam Proses Perencanaan Tata Ruang di Daerah;
34) Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 16 Tahun 2008 tentang
Perencanaan Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-pulau Kecil;
35) Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 17 Tahun 2008 tentang Kawasan
Konservasi di Wilayah Pesisir dan Pulau-pulau Kecil;
36) Peraturan Daerah Propinsi Daerah Tingkat I Jawa Timur No.11 tahun 1991 tentang
Penetapan Kawasan Lindung di Propinsi Dati I Jawa Timur;
37) Peraturan Daerah Propinsi Jawa Timur No.4 Tahun 2003 tentang Pengelolaan Hutan
di Jawa Timur;
38) Peraturan Daerah Propinsi Jawa Timur No.6 tahun 2005 tentang Penertiban dan
Pengendalian Hutan Produksi di Propinsi Jawa Timur
39) Peraturan Daerah Propinsi Jawa Timur Nomor 2 Tahun 2007 tentang Rencana Tata
Ruang Wilayah Propinsi Jawa Timur Tahun 2005- 2020;

2.2

Metode dan Hasil Analisis

2.2.1

Proses Analisis

2.2.1.1

Pengolahan dan Analisis Data Disajikan Dalam Bentuk Peta Tematik

Pengolahan dan analisis data disajikan dalam bentuk peta tematik, seperti Peta Analisa
Kesesuaian Lahan Untuk Kawasan Lindung Dan Budaya, Peta Situasi Daerah Penyangga
Taman Nasional Alas Purwo, Peta Prasarana Di Taman Nasional Alas Purwo, dan Peta
Zonasi Taman Nasional Alas Purwo.
2.2.2

Deskripsi Potensi Sumberdaya

Potensi ekosistem mangrove ada di kawasan sisi timur teluk Pangpang. Kawasan hutan
mangrove alami yang masih dalam kondisi baik dengan ketebalan berkisar antara 30
400 meter. Hutan mangrove dapat dijumpai di sisi barat teluk Pangpang dimana hutan
ini merupakan bagian dari kawasan Taman Nasional Alas Purwo. Pada kawasan sisi
selatan terdapat hutan mangrove alami dengan ketebalan sekitar 1.000 meter. Kawasan
lain yang memiliki ekosistem mangrove yaitu di Kecamatan Banyuwangi, Kecamatan
30

Wongsorejo, Kecamatan Kalipuro, Kecamatan Tegaldlimo, dan Kecamatan Pesanggaran.


Potensi ekosistem terumbu karang yang terdapat di daerah teluk Pangpang dengan
kondisi masih baik, telah dijadikan daerah fish sanctuary. Keberadaan ekosistem terumbu
karang lain yaitu terdapat di daerah Kayu Aking (kondisi sedang), dan di daerah
Watudodol, sekitar Pulau Tabuhan, Tanjung Wangi (kondisi rusak).
Potensi sumberdaya kelautan yang ada di Kabupaten Banyuwangi adalah pasir kuarsa,
andetsit, kaolin, batu gamping, tras, lempung dan pasir besi di sepanjang pantai
Kecamatan Kalipuro, Kecamatan Purwoharjo, dan Kecamatan Bangorejo. Di perairan
Kabupaten Banyuwangi terdapat mineral berat (magnetit, pirit, aahematit, zircon, ilmenite
diopsit, augit, dan homblede), dan mineral ringan (mineral yang memiliki berat kurang
dari 2,88 gr/cm2, seperti kuarsa, biatit, muskovit, dan dolomit).
Potensi pertambangan yang ada di Kabupaten Banyuwangi ialah adanya hasil
pertambangan belerang, batu kapur, tanah liat, batu gunung, pasir, dan tanah urug.
Selain itu, potensi lainnya ialah potensi bahan galian emas, perak, tembaga yang
terdapat di G. Tumpang Pitu dan Pantai Pulau Merah yang memiliki potensi emas
sebesar 60 ton emas. Kabupaten Banyuwangi juga memiliki potensi minyak lepas pantai,
namun memerlukan penelitian lebih lanjut tentang volume kandungan minyak dan
luasan areal penambangan.
Potensi budidaya ikan laut di Kabupaten Banyuwangi umumnya menggunakan sistem
Keramba Jaring Apung (KJA) udang. KJA saat ini terdapat di perairan Muncar yang
meliputi teluk Pangpang.
Potensi wisata yang ada di Kabupaten Banyuwangi menyebar hampir di seluruh wilayah
dengan jarak yang cukup berjauhan, kondisi ini menyebabkan tidak semua obyek wisata
dapat berkembang sesuai yang diharapkan, unsur pemerataan dalam pembangunan
obyek wisata menjadi tidak maksimal dan sistem pengelolaan dan pemantauan juga
sangat terbatas sehingga beberapa obyek wisata yang potensial dan mempunyai
keunikan belum termanfaatkan dengan optimal. Menurut hasil analisis RZWP3K,
pengembangan wisata di Kabupaten Banyuwangi difokuskan pada 3 (tiga) obyek wisata,
yaitu Kawah Ijen, Pantai, Plengkung, dan Pantai Sukomade.
Berikut merupakan potensi pesisir di Kabupaten Banyuwangi yang dijelaskan per
kecamatan dan tercantum pada Tabel 4.8 Kesesuaian Pemanfaatan Wilayah Pesisir dan
Pulau-Pulau Kecil:
1. Pada Kecamatan Pesanggaran, terdapat potensi tambang emas, potensi suaka alam
laut dan obyek pariwisata, obyek wisata, potensi perikanan karena terdapat TPI.
31

2. Pada Kecamatan Siliragung, terdapat potensi wisata Rowo Biru, untuk tempat rekreasi
dan tempat memancing.
3. Pada Kecamatan Purwoharjo, terdapat potensi objek wisata Bedul (wisata tanaman
bakau), wisata Segara Anakan (hutan mangrove), dan wisata pantai Grajagan.
4. Pada Kecamatan Tegaldlimo, terdapat banyak potensi pariwisata, seperti Pantai
Plengkung, Pantai Trianggulsari, wisata penangkaran penyu, dan Taman Nasional Alas
Purwo.
5. Pada Kecamatan Muncar, terdapat potensi perikanan yaitu TPI Muncar yang
merupakan salah satu TPI terbesar di Indonesia, dan adaya potensi ubur-ubur.
6. Pada Kecamatan Rogojampi, terdapat potensi pariwisata Pantai Blimbingsari, dan
potensi perikanan yaitu TPI Rogojampi.
7. Pada Kecamatan Kabat, terdapat potensi pertanian dan kehutanan (tanaman kelapa)
di Desa Sukojati.
8. Pada Kecamatan Banyuwangi, terdapat potensi pariwisata yaitu Pantai Boom dan
Pulau Santen.
9. Pada Kecamatan Kalipuro, terdapat potensi pariwisata yaitu Watu Dodol, dan potensi
pertanian dan kehutanan PIR (Perkebunan Inti Rakyat) dengan produk unggulan kopi.
10. Pada Wongsorejo, terdapat potensi wisata suaka alam laut (Pulau Tabuhan), potensi
perikanan (PPI Bimorejo), potensi agrowisata Kampe (Di Desa Kampe), potensi
persawahan, dan potensi buah manga dan pisan.
2.2.3

Analisis Kesesuaian Lahan dan Penentuan Alokasi Ruang

Analisis kesesuaian lahan dilakukan dengan memerhatikan kondisi eksisting pemanfaatan


wilayah pesisir, potensi wilayah pesisir, dan menganalisa kesesuaiannya per kecamatan.
Output dari analisis kesesuaian lahan ini adalah tabel kesesuaian pemanfaatan wilayah
pesisir dan pulau-pulau kecil.
Berdasarkan SK Menteri 837/KPTS/UM/11/1980, Kabupaten Banyuwangi pada umumnya
sesuai untuk penggunaan tanaman perkebunan dan permukiman yang menyebar dari
arah utara, tengah, hingga selatan. Pada bagian barat sesuai untuk kawasan penyangga
dan lindung, sedangkan pada bagian tengah dan timur sesuai untuk pengembangan
permukiman dan tanaman semusim.
Output analisis kesesuaian lahan yang lainnya adalah peta analisis kesesuaian lahan
untuk kawasan lindung dan budidaya pada RZWP3K Kabupaten Banyuwangi. Peta ini
didapatkan dengan melakukan overlay pada peta-peta kesesuaian kawasan/zona yang
akhirnya menghasilkan peta multikesesuaian.
2.2.3.1

Penentuan Alokasi Ruang


32

Penentuan alokasi ruang wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil harus memerhatikan halhal seperti penentuan kawasan konservasi, penentuan kawasan strategis nasional
tertentu (KSNT), penentuan kawasan pemanfaatan umum, dan penentuan alur laut.
Adapun penentuan alokasi ruang pada RZWP3K Kabupaten Banyuwangi sebagai berikut:
1. Persebaran Kawasan Lindung, terdiri atas kawasan suaka alam, pelestarian alam dan
cagar budaya meliputi kawasan cagar alam dan suaka alam laut, kawasan pantai
hutan berhutan bakau, taman nasional dan taman wisata alam, kawasan cagar
budaya dan ilmu pengetahuan.
2. Kawasan Yang Memberikan Perlindungan Kawasan Bawahannya, meliputi kawasan
hutan lindung dan kawasan resapan air, yaitu kawasan di sekitar rawa.
3. Kawasan Perlindungan Setempat, meliputi kawasan sempadan pantai, kawasan
sempadan sungai, kawasan di sekitar waduk, dan kawasan di sekitar mata air.
4. Kawasan Rawan Bencana Alam, meliputi kawasan rawan gempa bumi, kawasan rawan
tanah longsor, dan kawasan rawan gelombang pasang dan tsunami.
5. Kawasan Lindung Geologi, terdiri atas kawasan rawan letusan gunung berapi.
Pada RZP3K Kabupaten Banyuwangi, tidak terdapat penentuan alur laut, seperti alur
pelayanan umum dan perlintasan dan alur pelayaran masuk pelabuhan. Selain itu, alur
migrasi ikan dan alur migrasi biota laut lain juga tidak disebutkan dalam rencana
pengembangan kawasan pesisir ini.
Penentuan zona dan sub zona atau arahan pemanfaatan pada masing-masing kawasan
mengacu pada perundang-undangan dan standar Departemen PU. Berikut merupakan
salah satu contoh penentuan zona dan sub zona pada RZWP3K Kabupaten Banyuwangi:

33

Gambar 1 Penentuan zona dan sub zona pada RZWP3K Kabupaten Banyuwangi
Sumber: RZWP3K Kabupaten Banyuwangi

2.2.4

Analisis Non Spasial

2.2.4.1

Analisis Kebijakan dan Kewilayahan

Kebijakan yang berpengaruh dalam penentuan zonasi wilayah pesisir dan pulau-pulau
kecil meliputi kebijakan Wilayah Pengembangan (WP) yang terbagi menjadi 4 WP.
Dengan demikian kegiatan rencana zonasi yang terdapat di 11 kecamatan wilayah pesisir
harus memperhatikan fungsi utama kegiatan didalamnya. Pusat kegiatan perkotaan yang
dimaksud adalah:
1. Banyuwangi

ditetapkan

sebagai

pusat

pengembangan

seluruh

Kabupaten

Banyuwangi yang sekaligus sebagai pusat pengembangan WP Banyuwangi Utara.


Adapun fungsi utama dari Kota Banyuwangi adalah pusat pemerintahan skala
kabupaten, pusat perdagangan dan jasa skala kabupaten, pusat fasilitas uum skala
kabupaten, pusat pendidikan skala kabupaten, dan pusat pergudangan skala
kabupaten. Sedangkan untuk wilayah belakangnya (Kecamatan Wongsorejo, Kalipuro,
Giri, Licin dan Glagah) berfungsi sebagai kawasan pertanian, perkebunan, perikanan,
peternakan, industri, pelabuhan, lindung, dan wisata.
2. Kota Rogojampi ditetapkan sebagai pusat pengembangan untuk WP Banyuwangi
Tengah Timur. Adapun fungsi utama dari Kota Rogojampi adalah pusat pemerintahan
skala kecamatan, pusat perdagangan dan jasa skala beberapa kecamatan, dan pusat
fasilitas umum skala beberapa kecamatan. Sedangkan wilayah belakangnya
34

(Kecamatan Muncar, Songgon, Kabat, Singojuruh, Srono dan Cluring) berfungsi


sebagai kawasan pertanian, perikanan, peternakan, perkebunan, pertambangan,
industri, lindung, dan bandar udara.
3. Kota Genteng ditetapkan sebagai pusat pengembangan untuk WP Banyuwangi
Tengah Barat. Adapun fungsi utama dari Kota Genteng adalah pusat pemerintah
skala kecamatan, pusat perdagangan dan jasa skala beberapa kecamatan, dan pusat
fasilitas umum skala beberapa kecamatan. Sedangkan wilayah belakangnya
(Kecamatan Kalibaru, Glenmore, Tegalsari, Sempu dan Gambiran) berfungsi sebagai
kawasan pertanian, peternakan, perkebunan, pariwisata, industri kecil, dan lindung.
4. Kota Bangorejo ditetapkan sebagai pusat pengembangan untuk WP Banyuwangi
Selatan. Adapun fungsi utama dari Kota Bangorejo adalah pusat pemerintahan skala
kecamatan, pusat perdagangan dan jasa skala beberapa kecamatan, dan pusat
fasilitas umum skala beberapa kecamatan. Sedangkan wilayah belakangnya
(Kecamatan Siliragung, Pesanggaran, dan Tegaldlimo) berfungsi sebagai kawasan
pertanian, perikanan, peternakan, perkebunan, pertambangan, pariwisata, industri
kecil, dan lindung.
2.2.4.2

Analisis Sosial dan Budaya

Belum ada data mengenai analisis sosial budaya yang ada di Kabupaten Banyuwangi
2.2.4.3

Analisis Infrastruktur

Kondisi eksisting infrastruktur per kecamatan dijelaskan pada tabel kesesuaian


pemanfaatan wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil. Berikut infrastrukrut dan sarana
prasarana pendukung pulau-pulau kecil yang ada di setiap kecamatan di Kabupaten
Banyuwangi:
1. Pada Kecamatan Pesanggaran, Siliragung, dan Rogojampi belum ada sarana dan
prasarana yang dapat digunakan untuk menuju pulau-pulau tersebut.
2. Pada Kecamatan Purwoharjo dan Kecamatan Tegaldlimo belum ada sarana dan
prasarana yang dapat digunakan untuk menuju pulau-pulau tersebut dan tidak ada
infrastruktur di lingkungan pulau.
3. Pada Kecamatan Banyuwangi terdapat jembatan kayu yang menghubungkan pulau
tersebut.
4. Pada Wongsorejo, terdapat perahu-perahu nelayan sekitar yang dapat digunakan
untuk menuju ke pulau Tabuhan.
2.2.4.4

Analisis Ekonomi Wilayah

Analisis pertumbuhan ekonomi di WP3K Kabupaten Banyuwangi dilihat dengan


35

memperhatikan mata pencaharian penduduk, potensi perikanan, dan potensi perikanan


budidaya.
Dari tahun 2006 hingga tahun 2009, jenis mata pencaharian yang paling dominan di
wilayah perencanaan adalah bekerja di sektor primer, yaitu Pertanian / Kehutanan /
Perkebunan dan Perikanan. Hal ini karena wilayah Kabupaten Banyuwangi didominasi
oleh lahan pertanian dan dikelilingi pantai. Pada potensi perikanan, disebutkan produksi
perikanan tangkap per kecamatan dan jumlah produksi jenis ikan dalam satuan Ton.
Sehingga dapat disimpulkan bahwa sektor perekonomian yang paling berkembang di
Kabupaten Banyuwangi adalah sektor perikanan. Namun pada RZWP3K ini tidak
disebutkan PDRB Kabupaten Banyuwangi yang bisa menjadi acuan dalam menentukan
sektor basis yang ada di Kabupaten Banyuwangi.
2.2.4.5

Analisis Pengembangan Wilayah

Pada bab delineasi batas wilayah kewenangan, dijelaskan bahwa Kabupaten Banyuwangi,
sebagai daerah yang memiliki wilayah pesisir dan laut, memiliki nilai strategis dengan
berbagai keunggulan komparatif dan kompetitif sehingga berpotensi menjadi primeover
pengembangan wilayah regional, nasional, maupun internasional. Namun, tidak
dijelaskan potensi sumberdaya lokal dan potensi lingkungan strategis.
2.2.4.6

Analisis Dampak Aktivitas Dari Wilayah Sekitar

Tidak ada analisa dampak aktivitas dari wilayah sekitar.


2.2.4.7

Analisis Isu dan Permasalahan Perencanaan di Wilayah Pesisir dan

Pulau-Pulau Kecil
2.2.4.7.1

Identifikasi Daerah Rawan Bencana

Identifikasi daerah rawan bencana dilihat berdasarkan:


1. Rawan Kerentanan Gerakan Tanah (dengan melakukan analisis hubungan
gerakan tanah dengan geologi, hubungan gerakan tanah dengan tata guna
lahan, hubungan gerakan tanah dengan curah hujan).
2. Daerah Rawan Banjir (dengan melakukan analisis estimasi tinggi hujan
rencana dengan melihat data hujan).
3. Gempa dan Tsunami
Berdasarkan peta dari Peraturan Bangunan Tahan Gempa di Indonesia, bahwa jalur
gempa melalui Kabupaten Banyuwangi, oleh sebab itu, disyaratkan setiap desain
bangunan yang ada untuk mempertimbangkan aspek kegempaan, baik untuk
36

konstruksi bangunan gedung, jembatan, jalan raya, dll.


Berdasarkan catatan terjadinya gempa yang dimonitor menggunakan citra satelit
yang dilakukan Badan Geofisika, tercatat bahwa gempa sering terjadi di lepas Pantai
Selatan Kabupaten Banyuwangi, sehingga hal ini mengidentifikasi kerawanan
terjadinya tsunami di Pantai Selatan).
4. Kerusakan Pantai (berdasarkan hasil pengamatan di lapangan dapat diketahui
bahwa perilaku arus dan gelombang laut di sekitar Kabupaten Banyuwangi
adalah unik, sehingga pantai-pantainya rentan akan kerusakan pantai.
Pemerintah harus berhati-hati dalam pemanfaatan pantai agar tidak terjadi
kerusakan pantai).
5. Bencana Gunung Api (meskipun bencana gunung api tidak dapat diprediksi
waktu terjadinya, namun pada peta dapat diketahui bahwa kawasan pesisir
masuk dalam kawasan waspada terhadap lahar hujan).
2.2.4.7.2

Identifikasi Masalah Lingkungan dan Pencemaran

Identifikasi masalah lingkungan dan pencemaran terdapat analisa isu-isu pengelolaan


kawasan pesisir. Berikut merupakan contoh analisa isu-isu pengelolaan kawasan
pesisir di Kecamatan Banyuwangi:
Tabel 6 Analisa Isu-Isu Pengelolaan Kawasan Pesisir di Kecamatan Banyuwangi

No.

Kecamatan

1.

Banyuwangi

Isu-Isu Pengelolaan Pesisir

Rendahnya

kualitas

terutama

Rendahnya

pabrik yang langsung membuang

penataan

dan penegakan hukum

limbahnya

Degradasi

menyebabkan limbah dapat mengalir

ekosistem
pesisir

Ancaman

instrusi

ke

sungai,

sehingga

menuju pantai

air

Bencana

yang

sering

terjadi

di

Kecamatan Banyuwangi adalah banjir.

laut

lingkungan

sampah rumah tangga dan beberapa

(mangrove)

Pengelolaan

sumberdaya manusia

wilayah

Analisa

Banjir ini biasanya melanda Kel. Sobo,

Rawan bencana

alam

Kel. Pakis serta Kel. Wonosari. Hal ini

(gempa, tsunami)

dikarenakan posisi daratan dan lautan

Pencemaran

yang hampir sejajar. Sehingga apabila

wilayah

pesisir dan laut

kondisi air laut pasang maka akan


meluber ke daratan. Tentu saja hal ini
akan berdampak terhadap pertanian
di kelurahan-kelurahan tersebut.

Kondisi pantai yang ada di Kecamatan

37

Banyuwangi

sering

sedimentasi.

Hal

terjadi
ini

mempengaruhi

akan

pembangunan

pelabuhan di Pantai Boom.

Pantai di Kecamatan Banyuwangi juga


mengalami abrasi pantai. Abrasi ini
terjadi pada pantai yang ada di
Kelurahan

Lateng,

Mandar,

Karangrejo, Sobo, Pakis, Kertosari, dan


Pati.

Terdapat program penanaman 1000


bibit tanaman mangrove yang ada di
Pulau Santen, namun sebagian bibit
tanaman

tersebut

rusak

karena

terkena arus aliran laut.

Jarak bangunan dari garis pantai


100-200

m.

Bangunan

tersebut

berupa rumah yang terdapat di Pulau


Santen.
Sumber: RZWP3K Kabupaten Banyuwangi

Pada tabel diatas, juga dijelaskan identifikasi daerah rawan bencana dan identifikasi
aktivitas di daratan yang berpengaruh terhadap kegiatan pada kawasan perairan per
kecamatan. Konflik sosial dan konflik penggunaan lahan hanya dibahas secara
tersirat, tidak dibahas secara mendalam oleh peneliti.
2.2.4.7.3

Identifikasi Daerah Konservasi atau Perlindungan

Identifikasi daerah konservasi atau perlindungan pada RZWP3K Kabupaten


Banyuwangi ini juga dibahas pada alokasi ruang. Persebaran Kawasan Lindung, terdiri
atas kawasan suaka alam, pelestarian alam dan cagar budaya meliputi kawasan cagar
alam dan suaka alam laut, kawasan pantai hutan berhutan bakau, taman nasional dan
taman wisata alam, kawasan cagar budaya dan ilmu pengetahuan.
1. Kawasan hutan lindung yang direncanakan adalah seluas 38.104 Ha meliputi
Kecamatan Wongsorejo, Kalipuro, Licin, Songgon, Sempu, Glenmore, Kalibaru,
Pesanggaran, Siliragung, Purwoharjo, dan Tegaldlimo.
2. Untuk kawasan suaka alam, pelestarian alam dan cagar budaya, taman nasional
yang direncanakan seluas 63.835 Ha dan terdapat di dua lokasi, yakni Alas Purwo
dan Meru Betiri, dimana kawasan tersebut merupakan wilayah dengan fungsi
lindung disamping sebagai pengembangan obyek wisata.
3. Kawasan yang ditetapkan sebagai kawasan cagar alam adalah Kawasan Cagar
38

Alam Kawah Ijen Merapi Ungup-ungup seluas 2.560 Ha yang ikut merujuk pada
SK. Gonverneur General Jhr. S.P. Graaf Van Lemburg Stirum (1916-1922) No. 46
Stanblat No. 736. Untuk kawasan cagar alam yang masuk wilayah administrasi
Kabupaten Banyuwangi adalah seluas 2.468 Ha.
4. Kawasan suaka alam laut yang direncanakan di Kabupaten Banyuwangi adalah
kawasan suaka alam laut sekitar Pantai Pulau Tabuan, Pantai Pulau Merah, dan
Tanjung Kayu Aking Perpat.
5. Rencana pengembangan kawasan hutan bakau di wilayah perencanaan akan
dialokasikan di Kecamatan Wongsorejo, Banyuwangi, Muncar, Tegaldlimo,
Purwoharjo, dan Pesanggaran.
6. Taman Nasional Alas Purwo yang memiliki luas 43.420 Ha terletak di Kecamatan
Tegaldlimo.

Taman Nasional Alas Purwo dikenal sebagai Semenanjung

Blambangan. Taman nasional memiliki fungsi sebagai lokasi pengembangan flora


dan fauna sesuai dengan habitat dan karakteristik hutan, beberapa lokasi
diusulkan sebagai zona pemanfaatan kegiatan wisata dengan bangunan yang
ramah lingkungan (Teluk Banyu Biru, Pantai Kayu Aking, Pantai Tanjung
Sembulungan, Perpat, Tanjung Seloka)
7. Taman Nasional Meru Betiri yang memiliki luas 20.415 Ha terletak di Kecamatan
Pesanggaran. Taman nasional ini belum memiliki penetapan zona sehingga
pengelolaannya belum optimal.
8. Kawasan yang memberikan perlindungan kawasan bawahannya di Kabupaten
Banyuwangi adalah kawasan hutan lindung yang membentang dari arah UtaraBarat yaitu mulai daari Gunung Merapi, Gunung Rante, Gunung Raung dan ke
arah selatan diantaranya kawasan di sekitar Gunung Tumpangpitu dengan luas
151.564 Ha.
9. Penetapan kawasan perkebunan sebagai kawasan yang memberikan fungsi
perlindungan bagi daerah bawahannya perlu dipertimbangkan, karena lokasi
kawasan perkebunan yang ada di Kabupaten Banyuwangi yang terdiri dari
perkebunan besar yang dikelola oleh PT. Perkebunan Negara (PTPN XII dan PTPN
XI) seluas 30. 976 Ha dan perkebunan swasta seluas 18.024 Ha.
10. Kawasan perlindungan setempat terdiri dari kawasan sempadan pantai, kawasan
sempadan sungai, kawasan sekitar waduk, kawasan sekitar mata air, dan kawasan
ruang terbuka hijau.
2.2.4.7.4

Kesenjangan Ekonomi Antar Wilayah Pesisir Dengan Wilayah Daratan

Utama
Tidak adanya data mengenai kesenjangan ekonomi antar wilayah pesisir dengan
wilayah daratan utama.
39

2.2.5

Analisis Konflik Pemanfaatan Ruang

Pada RZWP3K Kabupaten Banyuwangi, tidak dicantumkan matriks keterkaitan antar


kegiatan pemanfaatan ruang, sehingga tidak dapat diketahui konflik pemanfaatan ruang
dan resolusi konfliknya.

2.3

Produk Perencanaan

2.3.1

Batas Wilayah Perencanaan

Batas wilayah perencanaan yang terdapat pada dokumen mengacu pada undangundang yang berlaku yaitu Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 76 Tahun 2012
tentang Pedoman Penegasan Batas Daerah, dengan ketentuan untuk mengelola sumber
daya di wilayah laut paling jauh 12 mil laut diukur dari garis pantai ke arah laut lepas
dan/atau ke arah perairan kepulauan untuk provinsi dan 1/3(sepertiga) dari wilayah
kewenangan provinsi untuk kabupaten/kota Apabila wilayah laut antara 2(dua) provinsi
kurang dari 24 mil, kewenangan untuk mengelola sumberdaya di wilayah laut dibagi
sama jarak atau diukur sesuai prinsip garis tengah dari wilayah antar 2 (dua) provinsi
tersebut, dan untuk kabupaten/kota memperoleh 1/3 (sepertiga) dari wilayah
kewenangan provinsi.
Namun pada dokumen hanya disebutkan bahwa lingkup lokasi Penyusunan Rencana
Zonasi Wilayah Pesisir dan Pulau-pulau Kecil adalah kecamatan-kecamatan di Kabupaten
Banyuwangi yang berbatasan langsung dengan wilayah pesisir dan ditampilkan dalam
bentuk peta batas wilayah perencanaan.

40

Gambar 2 Peta Wilayah Pesisir Banyuwangi


Sumber: RZWP3K Kabupaten Banyuwangi

2.3.2

Tujuan, Kebijakan, dan Strategi Pengelolaan

2.3.2.1

Tujuan

Tujuan, kebijakan, dan strategi penataan ruang WP-3-K Kab/Kota merupakan terjemahan
dari visi dan misi pengembangan WP-3-K Kab/Kota dalam pelaksanaan pembangunan
untuk mencapai kondisi ideal zonasi wilayah pesisir dan pulau-pulaukecil kab/kota yang
diharapkan.
Tujuan pada dokumen perencanaan sudah cukup memberikan arahan mengenai
perencanaan zonasi, pemanfaatan zona, dan pengendalian pemanfaatan zona wilayah
pesisir yang ada. Perumusan tujuan juga sudah sesuai dengan visi, misi, karakteristik
wilayah, isu strategis, dan kondisi yang terdapat di wilayah perencanaan, dalam hal ini
wilayah pesisir Banyuwangi.
Tujuan pada RZWP3K Kabupaten Banyuwangi sudah sesuai dengan kriteria yang
ditetapkan pada pedoman penyusunan RZWP3K Kab/Kota yang seharusnya. Dokumen
yang ada sudah sesuai dan tidak bertentangan dengan tujuan pengelolaan wilayah
pesisir tingkat provinsi dan nasional. Hal ini dapat dilihat dari visi misi pembangunan
Kabupaten Banyuwangi yang disebutkan pada dokumen RPJMD Kabupaten Banyuwangi
41

sudah berhasil direpresentasikan dalam penyusunan tujuan produk dokumen RZWP3K


Kabupaten Banyuwangi. Selain itu, pada penjabaran tujuan juga dijelaskan mengenai
dasaran penyusunan tujuan yang selain didasari oleh visi & misi kawasan juga didasari
atas tujuan penataan ruang Kabupaten Banyuwangi. Untuk jangka waktu perencanaan,
pada tujuan juga sudah diperjelas jangka waktu perencanaan yaitu selama 20 (dua puluh)
tahun dan hingga saat ini tidak bertentangan dengan peraturan perundang-undangan.
2.3.2.2

Kebijakan

Kebijakan pada dokumen perencanaan sudah mampu menjadi dasar dan landasan
hukum dalam penataan ruang wilayah pesisir dan pulau kecil dokumen perencanaan.
Selain itu penyajian dan penjelasan mengenai kebijakan dibuat dalam poin-poin yang
memperjelas inti dari penulisan kebijakan. Dari substansi yang ada pada kebijakan sudah
sesuai dengan kriteria kebijakan yang seharusnya dimana jelas, realistis, dan dapat
diimplementasikan sesuai jangka waktu perencanaan.
2.3.2.3

Strategi Pengelolaan

Sedangkan untuk penyusunan strategi, pada dokumen sudah sesuai dengan arahan
pedoman penyusunan dokumen rencana RZWP3K yang seharusnya. Hal ini dikarenakan
penyusunan strategi sudah dilakukan berdasarkan kebijakan yang menjadi dasar pada
masing-masing detail point yang sudah dijabarkan sebelumnya. Selain itu penyusunan
strategis sudah dilakukan sesuai dengan kapasitas sumber daya wilayah pesisir dan
ketentuan peraturan perundang-undangan. Penjabaran strategi pun sudah dilakukan
secara detail dalam bentuk langkah-langkah operasional yang perlu dilakukan untuk
mewujudkan kebijakan. Strategi yang disusun pun ikut menyertakan kapasitas
sumberdaya WP3K yang nantinya akan dimanfaatkan dalam pelaksanaan masing-masing
strategi.
2.3.3

Kawasan Pemanfaatan Umum

Kawasan pemanfaatan umum terdiri atas beberapa zona dan sub zona sebagai berikut:
2.3.3.1

Zona Perumahan

Zona perumahan ditetapkan atas dasar:

Kondisi Fisik Dasar (jenis tanah, topografi)

Kesesuaian terhadap rencana tata ruang

Ketersediaan sumberdaya air dan energi

Bukan merupakan daerah rawan bencana (banjir, tanah longsor/gerakan tanah)


42

Kecenderungan perkembangan kondisi eksisting pola ruang

Penetapan zona perumahan bertujuan untuk:

Menyediakan lahan untuk mengakomodasi kebutuhan masyarakat untuk fungsi


hunian dengan kepadatan rendah yang aman dan teratur

Mengakomodasi beberapa tipe hunian untuk memenuhi kebutuhan masyarakat


sesuai dengan daya dukung dan daya tampung

Mengendalikan perkembangan dan pengembangan kawasan perumahan yang


bersinggungan dengan kawasan perikanan dan konservasi (hutan mangrove,
Sempadan sungai/pantai)

2.3.3.2

Zona Perdagangan

Zona perdagangan dan jasa ditetapkan atas dasar:

Kondisi Fisik Dasar (jenis tanah, topografi).

Ketersediaan prasarana dan sarana penunjang yang memadai (listrik, air bersih,
telekomunikasi)

Aksesibilitas yang baik terhadap pusat-pusat perkotaan terdekat.

Bukan merupakan kawasan Rawan Bencana.

Zona perdagangan dan jasa bertujuan untuk:

Mengakomodasi kebutuhan masyarakat dalam beraktifitas ekonomi

Mengatur pola dan distribusi fasilitas perdagangan dan jasa sesuai dengan jenis
dan skala pelayanan

Menjamin keamanan dan kenyamanan publik dalam beraktifitas ekonomi


khususnya perdagangan dan jasa.

Zona perdagangan dan jasa diwilayah perencanaan diarahkan di wilayah perkotaan dan
perdesaan serta disepanjang jalan utama pengubung kawasan.
2.3.3.3

Zona Pertanian

Zona Pertanian terdiri atas sub zona pertanian lahan basah, sub zona perkebunan
(tanaman keras, holtikultura), sub zona peternakan dan sub zona perikanan. Kawasan
pertanian di Kabupaten Banyuwangi, meliputi tanaman pangan, hortikultura, perkebunan
dan peternakan. Luas lahan pertanian di Kabupaten Banyuwangi 60.202 Ha, sedangkan
lahan pertanian pangan berkelanjutan direncanakan seluas seluas 53.519 Ha.
Penetapan zona dan sub zona pertanian dilakukan atas dasar:
43

Kondisi fisik dasar (kondisi fisik tanah secara fisika-kimia dan biologi)

Ketersediaan prasarana dan sarana pendukung (pintu pengatur distribusi air,


saluran irigasi, pasar)

Pengairan lahan pertanian dapat terpenuhi.

Memiliki kesesuaian terhadap rencana tata ruang

Tujuan penetapan zona dan sub zona pertanian adalah sebagai berikut:

Mempertegas, menciptakan dan melindungi kawasan pertanian produktif.

Menyediakan lahan pertanian yang sesuai dengan daya dukung lingkungan

Mengembangkan kegiatan pertanian yang prospektif sebagai mata pencaharian.

Meningkatkan ketahanan pangan dan usaha tani.

2.3.3.4

Zona Pelayanan Umum

Penetapan zona pelayanan umum dilakukan atas dasar:

Kesesuaian dengan rencana tata ruang

Kesesuaian daya dukung lingkungan

Ketersediaan aset/lahan pemerintah yang dicadangkan untuk fasilitas umum dan


sosial

Standar kebutuhan minimum fasilitas lingkungan

Memiliki aksesibilitas yang baik

Tujuan penetapan zona dan sub zona pelayanan umum adalah sebagai berikut:

Menyediakan lahan untuk pengembangan fasilitas sosiaf dan umum sesuai


dengan kebutuhan dan daya dukung fingkungan

Mengakomodasi berbagai macam tipe fasifitas sosiaf dan umum untuk


mendorong penyediaan pelayanan bagi semua lapisan masyarakat

Merefleksikan

pota-pola

pengembangan

yang

diingini

masyarakat pada

lingkungan hunian yang ada untuk masa yang akan datang


2.3.3.5

Zona Pemerintahan, Pertahanan Dan Keamanan

Penetapan zona pemerintahan dan keamanan dilakukan atas dasar:

Kesesuaian dengan rencana tata ruang

Kesesuaian daya dukung Iingkungan

Rencana makro pengembangan fasilitas kantor pemerintahan

Memiliki aksesibilitas yang baik

44

Tujuan penetapan zona dan sub zona pelayanan umum adalah sebagai berikut:

Menyediakan lahan untuk pengembangan fasilitas perkantoran pemerintah,


pertahanan dan keamanan sesuai dengan kebutuhan dan daya dukung
Iingkungan

Mengakomodasi

alternative

pengembangan

pola

dan

distribusi

fasilitas

perkantoran, pertahanan dan keamanan agar mempermudah akses masyarakat


mendapatkan pelayanan umum
2.3.3.6

Zona Pariwisata

Penetapan zona pariwisata dilakukan atas dasar:

Memiliki keunggulan wilayah berupa potensi keindahan alam, keunikan


sumberdaya alam serta budaya adat dan kearifan lokal

Memiliki kesesuaian terhadap rencana tata ruang

Memiliki daya dukung Iingkungan yang baik (akses, transportasi, sumberdaya air
dan energi)

Tujuan penetapan zona dan sub zona pelayanan umum adalah sebagai berikut:

Menghadirkan sektor pariwisata yang sinergis dan terintegrasi dengan sektor


sektor utama (basis) kawasan

Meningkatkan nilai ekonomis dan nilai ekologis kawasan yang dapat diterima
masyarakat baik secara Iangsung maupun tak tangsung

Di wilayah perencanaan terdapat 2 zona wisata unggulan yaitu Taman Nasional dan Alas
Meru Betiri. 2 zona wisata tersebut dihubungkan dengan wisata unggulan kawah ijen
sehingga membentuk pola segitiga berlian/Trianggle Diamond. Di sepanjang pesisir
wilayah selatan, timur hingga ke utara diarahkan sebagai zona wisata bahari sehingga
terhubung dengan obyek-obyek wisata lain di wilayah pantai dan darat serta dengan
DTW unggulan sehingga membentuk pola orbit dan satelit. Sub Kawasan Pariwisata
Bahari = 9.586 ha, mencakup wilayah perairan laut Kecamatan Wongsorejo, Kalipuro,
Kabat, Muncar, Tegaldlimo, Purwoharjo, Bangorejo, Siliragung, Pesanggaran.
2.3.3.7

Zona Industri

Penetapan zona industri dilakukan atas dasar:

Kesesuaian dengan rencana tata ruang

Kesesuaian daya dukung Iingkungan (sumberdaya air, dan energi)

Memiliki

keterkaitan

terhadap siklus

produksi

perikanan

dan

pertanian
45

(agrowisata)

Merupakan industri yang ramah Iingkungan

Bukan merupakan kawasan rawan Bencana.

Tujuan penetapan zona industri adalah sebagai berikut:

Mengakomodasi kegiatan industri yang memiliki keterkaitan dengan sektor


perikanan

Memberikan kemudahan dalam fleksibilitas bagi industri perikanan berskala kecil


(home industri)

Mengatur dan membatasi distribusi kegiatan industri perikanan yang berpotensi


menghasilkan Iimbah (polutan)

Menjamin kenyamanan dan keamanan kegiatan industri melalui penyediaan


infrastruktur penunjang yang memadai.

Zona Industri di wilayah perecanaan direncanakan:

Zona industri direncanakan diarahkan pada Kecamatan Wongsorejo yang


pengembangannya diintegrasikan dengan pengembangan pelabuhan umum dan
pelabuhan khusus yang berlokasi di Kecamatan Kalipuro;

Zona peruntukan industri pengolahan perikanan berada di Kecamatan Muncar


terintegrasi dengan sistem minapolitan;

Kawasan fishery park berada di Kecamatan Rogojampi; dan

Kawasan peruntukan agroindustri berada di kawasan agropolitan.

2.3.3.8

Zona Penangkapan Laut

Sub Kawasan Penangkapan Ikan = 131.500 ha, meliputi seluruh wilayah laut mulai dari
Kecamatan Wongsorejo, Kalipuro, Banyuwangi, Kabat, Rogojampi, Muncar, Tegaldlimo,
Purwoharjo, Bangorejo, Siliragung, Pesanggaran. Sub Kawasan Fishing Ground yang
terletak di Selat Bali (Karang Ente, sekitar Pulau Tabuhan, Teluk Aking.
2.3.3.9

Zona Kawasan Budidaya laut


Perikanan Laut = 37.800 m2, direncanakan di wilayah perairan laut Teluk
Pangpang, Muncar, Teluk Rajegwesi, Pesanggaran (ikan kerapu dan udang)

Budidaya rumput laut = 19.200 m2 direncanakan di Kecamatan Wongsorejo, Teluk


Rajegwesi, Pancer, Teluk Pang-pang Muncar.

2.3.3.10

Zona Kawasan Budidaya Tambak

Zona budidaya tambak payau direncanakan seluas 12.279 ha dengan rincian 696.40 ha di
46

Muncar dan 11.582,60 ha di Kecamatan Wongsorejo, Rogojampi, Tegaldlimo.


2.3.3.11

Zona Kawasan Pertambangan

Kawasan pertambangan di wilayah perencanaan 384,59 ha.


Tabel 7 Zona Pertambangan

Jenis Bahan

Luas Areal

Galian

(Ha)

Batu

193,38

Kapur/Batu

Daerah Paling Berpotensi


Desa Grajakn Kec. Purwoharjo, Desa Ketapang, Kapuran Kec.
Kalipuro, Desa Bangsring, Desa Wonorejo Kec. Wongsorejo

Gamping
Tanah Liat

60,76

Desa Watukebo Kec. Wongsorejo, Desan Glagah Kec. Glagah, Desa


Dadapan, Kawang, Jurangrejo Kec. Kabat, Desa Gumuk Agung Kec.
Rogojampi, Desa Kedungringin, Desa Sumberberas Kec. Muncar,
Desa Kedunggebang Kec. Tegaldlimo

Batu Gunung

30,10

Kabat

Pasir

90,50

Desa Bimo Kec. Wongsorejo, Desa Sumberberas Kec. Muncar

Emas, Perak,

9,85

Gunung Tumpangpitu Kec. Pesanggaran dan Pantai Pulau Merah

Tembaga
Minyak Lepas

Pantai Selatan

Pantai

2.3.4

Kawasan Konservasi

Pada dokumen ini kawasan konservasi dijabarkan kedalam zona inti (hutan lindung,
mangrove, terumbu karang, pulau-pulau kecil) dan zona pemanfaatan terbatas. Selain itu
kawasan konservasi/lindung dalam dokumen ini juga sudah terbagi beberapa zona dan
sub zona sebagai berikut;
a. Zona Hutan Lindung
b. Zona Perlindungan Setempat
c. Zona Suaka Alam, pelestarian alam Dan Cagar Budaya
d. Zona Rawan Bencana
Arahan pemanfaatan sempadan pantai pada dokumen ini sudah sesuai dengan
pedoman, yaitu diatur sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan. Dimana pada
47

dokumen ini arahan pemafaatan sempadan pantai mengacu pada PP No.29 Tahun 1986
tentang kriteria penetapan kawasan lindung. Adapun penetapan sempadan pantai ini
ditekankan kepada pertimbangan karakteristik pantai. Bagian mengenai arahan
pemanfaatan sempadan pantai dijabarkan dalam bentuk teks yang cukup jelas. Sesuai
dengan pedoman sempadan pantai dibagi ke dalam beberapa sub zona.
Pada kawasan konservasi arahan pemanfaatan pada dokumen umumnya sudah cukup
jelas. Pengkategorian zona sesuai dengan Pedoman Teknis Penyusunan RZWP3K.
Dimana pengkategoriannya berdasarkan Kawasan konservasi pesisir dan pulau-pulau
kecil (KKP3K) dan kawasan konservasi maritim (KKM) yang dirinci atas: zona inti, zona
pemanfaatan terbatas, zona lain sesuai peruntukan kawasan, Kawasan konservasi
perairan (KKP) dan sempadan pantai. Arahan pemanfaatan konservasi ini sangat penting
untuk mewujudkan pengelolaan pesisir dan pulau-pulau kecil yang berkelanjutan.
2.3.5

Kawasan Strategis Nasional Tertentu (KSNT)

Kawasan Strategis Nasional pada dokumen dinyatakan sebagai Kawasan Strategis


Kabupaten dikarenakan ruang lingkup wilayah produk perencanaan hanya sebatas
tingkat Kabupaten Banyuwangi. Selain itu tidak adanya pembahasan mengenai Kawasan
Strategis Nasional karena saat ini tidak terdapat kawasan yang berperan secara lingkup
nasional pada pesisir Kabupaten Banyuwangi.
Penyusunan kawasan strategis nasional sudah dijabarkan kedalam zona dan subzona
sesuai dengan arahan yang ada. Penentuan kawasan strategis perlu memperhatikan
beberapa kriteria diantaranya: batas maritim, kawasan secara geopolitik, pengelolaan
situs warisan, pulau kecil terluar yang menjadi pangkal biota, kesejahteraan masyarakat,
dan pelestarian lingkungan. Kriteria tersebut sudah tergambar dalam pembagian zona
dan subzona pesisir yang ada.
Penetapan kawasan strategis tersebut juga sudah sesuai dengan Rencana Kawasan
Strategis pada Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten Banyuwangi Tahun 2009
2029, dimana pada dokumen tersebut kawasan strategis yang ada terbagi atas:
Kawasan Pengembangan Agrowisata, Kawasan Pengembangan Agropolitan, Kawasan
Pengembangan Perikanan, Kawasan Strategis Penyelamatan Lingkungan, Kawasan
Pengembangan

Industri,

Kawasan

Pengembangan

Pelabuhan,

dan

Kawasan

Pengembangan Bandar Udara. Dari seluruh pembagian kawasan strategis yang terdapat
di Kabupaten Banyuwangi tersebut, kawasan pesisir Kabupaten Banyuwangi termasuk ke
dalam zona:
-

Kawasan Pengembangan Industri


48

Kawasan Pengembangan Pelabuhan

Kawasan Pengembangan Bandar Udara

Kawasan Pengembangan Perikanan

Kawasan Kawasan Strategis Penyelamatan Lingkungan

Kawasan-kawasan diatas tersebut kemudian pada dokumen RZWP3K Kabupaten


Banyuwangi dijabarkan kedalam beberapa zona dan subzona yaitu:
-

Kawasan Strategis Pertumbuhan Ekonomi

PKLp

Kawasan Agropolitan

Kawasan Minapolitan

Kawasan Industri

Kawasan Minapolitan

Kawasan Bandar Udara

Kawasan Pariwisata

Kawasan Strategis Pengembangan Sosial Budaya

Kawasan Strategis Pendayagunaan Sumber Daya Alam

Kawasan Strategis Pertanian

Kawasan Strategis Perikanan

Kawasan Pertambangan

Kawasan Strategis Fungsi dan Daya Dukung Lingkungan

Kawasan Hutan Lindung

Kawasan Hutan Produksi

Kawasan Perkebunan

49

Pembagian zona dan subzona tersebut sangat baik karena mendetailkan pembahasan
yang masih dibahas secara umum pada RTRW sehingga lebih fokus pada pengelolaan
dan pemanfaatan WP3K Kabupaten Banyuwangi.
Namun salah satu kekurangan dari dokumen RZWP3K Kabupaten Banyuwangi tidak
menyertakan peta kawasan strategis berdasarkan pengelompokan yang sudah dilakukan.
Peta yang dilampirkan hanyalah peta rencana kawasan strategis yang bersumber dari
RTRW Kabupaten Banyuwangi dengan skala 1:450.000. Hal ini sangat disayangkan karena
pembagian kawasan strategis pada peta RTRW Kabupaten Banyuwangi belum terfokus
pada wilayah WP3K Kabupaten Banyuwangi dan pengelompokan zona belum sesuai
dengan fokusan wilayah perencanaan. Untuk kedepannya direkomendasikan untuk
menyertakan Peta Kawasan Strategis dengan skala minimal 1:50.000.

Gambar 3 Peta Kawasan Strategis


Sumber: RZWP3K Kabupaten Banyuwangi

50

Selain itu seperti yang diketahui terdapat rencana pengembangan kawasan pelabuhan
pada wilayah studi. Pelabuhan tersebut memiliki nilai strategis sehingga berpotensi jadi
primeover pengembangan wilayah regional, nasional, maupun internasional. Dengan
adanya rencana tersebut maka sudah seharusnya Kawasan Strategis Kabupaten
dikembangkan menjadi Kawasan Strategis Nasional Tertentu (KSNT) dikarenakan
nantinya pelabuhan tersebut dapat berkembang menjadi ruang lingkup nasional.
2.3.6
Penentuan

Alur Laut
Alur

Laut

pada

Pedoman

Teknis

Penyusunan

RZWP3K

Provinsi

memperhatikan kriteria seperti ruang yang dapat dimanfaatkan untuk alur pelayaran,
pipa/ kabel bawah laut dan migrasi biota laut yang perlu dilindungi. Sedangkan pada
RZWP3K Kabupaten Banyuwangi dapat dilihat sebagai berikut:
A. Alur Pelayaran
-

Alur Tradisional/lokal. Merupakan jalur penangkapan ikan dan Kepulauan Madura

Alur Penyeberangan Pulau Jawa Bali (Ketapang Gilimanuk)

Alur pelayaran Niaga. Menuju Alur Laut Kepulauan Indonesia (ALKI) maupun
internasional

B. Alur Kabel Bawah Laut


Alur Kabel Bawah Laut dengan Landing Point di Kecamatan Banyuwangi menuju ke Pulau
Bali sepanjang 7.131 m. Dimana jalur ini perlu di konservasi dari jangkar kapal diatasnya.
Menurut Permen Perhubungan No. 68 Tahun 2011 tentang Alur Pelayaran di Laur,
dimana alur pelayaran di laut terdiri atas: (1) Alur pelayanan umum dan perlintasan, dan
(2) Alur pelayaran masuk pelabuhan. Pada dokumen RZWP3K Kabupaten Banyuwangi
sudah membahas tentang alur pelayaran umum dan perlintasan serta alur pelayaran
masuk pelabuhan sehingga tidak perlu ada evaluasi terhadap alur pelayaran. Sedangkan
pada Alur Kabel Bawah Laut tidak mempunyai data yang lengkap sehingga perlu evaluasi
untuk meningkatkan persyaratan alur kabel bawah laut. Dapat disimpulkan bahwa pada
sub-bab alur laut diperlukan penambahan informasi tentang alur kabel bawah laut yang
lebih detail, serta alur migrasi biota laut.

51

2.3.7

Peta Pemanfaatan Ruang Pesisir

Gambar 4 Peta Pemanfaatan Ruang Pesisir Kabupaten Banyuwangi


Sumber: RZWP3K Kabupaten Banyuwangi

Peta yang digunakan menurut pedoman RZWP3K memiliki kriteria minimal skala yang
digunakan 1:50.000 untuk peta kabupaten dan 1:25.000 untuk peta kota. Kualitas peta
menurut pedoman penyusunan RZWP3K dinilai dari skala, akurasi geometri, kedetilan
data, kedalaman data, kemutakhiran data, dan kelengkapan atribut (kelengkapan jenis
data). Pada peta RZWP3K Banyuwangi, skala yang digunakan adalah skala 1:500.000, dan
legenda yang ditampilkan lengkap. Apabila dibandingkan dengan pedoman penyusunan
RZWP3K, kriteria peta sudah memenuhi. Peta yang ditampilkan juga sudah terbagi
menjadi zona rencana pemanfaatan ruang, tetapi masih dalam garis besar yaitu zona 1
sebagai wilayah pengembangan utara, zona 2 wilayah pengembangan tengah timur, dan
zona 3 sebagai wilayah pengembangan selatan.
Akan lebih lengkap lagi apalagi pemetaan rencana pemanfaatan ruang (zonasi) dibuat
dengan

bagian-bagian

zonanya

dan

diperjelas

dengan

fungsinya.

Sehingga

memudahkan pembaca untuk memahami rencana RZWP3K Banyuwangi.

52

2.3.8

Peraturan Pemanfaatan Ruang

2.3.8.1

Pesyaratan kegiatan pemanfaatan zona/ sub zona

Pada RZWP3K Kabupaten Banyuwangi terkait pada pesyaratan kegiatan pemanfaatan


zona/ sub zona yang meliputi tentang identitas kegiatan/ zona, kegiatan utama dan
kegiatan

lainnya

yang diperbolehkan karena

bersesuaian,

kegiatan

lain

yang

diperbolehkan dengan pembatasan karena masih bersesuaian dan kegiatan lain yang
tidak diperbolehkan karena tidak bersesuaian yang dijelasakan secara lengkap pada
tabel. Sedangkan dapat dilihat pada Pedoman Teknis Penyusunan RZWP3K Provinsi
bukan hanya jenis kegiatan saja yang perlu di perjelas, tetapi harus dicantumkan besaran
kegiatan pemanfaaatan serta ketentuan teknis kegiatan pemanfaatan. Dengan demikian
dapat disimpulkan bahwa pada RZWP3K Kabupaten Banyuwangi perlu membahas
tentang besaran kegiatan serta ketentuan teknis kegiatan pemanfaatan kawasan/zona.
2.3.8.2

Instrumen Perizinan

Pada RZWP3K Kabupaten Banyuwangi tidak memiliki substansi mengenai Instrumen


Perizinan sehingga perlu di evaluasi lagi untuk mendambahkan substansi tentang
Instrumen Perizinan pada RZWP3K Kabupaten Banyuwangi.
2.3.8.3

Pemberian Insentif Disinsentif

Pada RZWP3K Kabupaten Banyuwangi terdapat prosedur pengenaan insentif dan


disinsentif. Dalam hal pelaksanaan suatau kegiatan dapat diberikan insentif dan
disinesentif baik yang diberikan dalam rencana tata ruang maupun pada sata ijin
permohonan yang diajukan kepada pemerintah daerah. Prosedur pengenaan insentif dan
disinsentif.

Hanya pemerintah daerah yang berhak memberikan insentif dan disinsentif

Pemerintah daerah menetapkan kegiatan/ pemanfaatan ruang yang akan diberikan


insentif atau disinsentif pada suatau kawasan/ wilayah tertentu, sesuai dengan
rencana tata ruang yang telah ditetapkan dan berdasarkan kriterian pengenaan
insentif atau disinsentif

Pemerintah menetapkan jenis insentif dan disinsentif pada jenis kegiatan/


pemanfataan ruang pada kawasan/ wilayah tersebut di atas

Pemerintah memberlakukan/ menerapkan insentif dan disinsentif tersebut pada saat


permohonan pembangunan diajukan baik oleh perorangan, kelompok masyarakat

53

maupun badan hukum.


2.3.8.4

Arahan Pengenaan Sanksi

Pada RZWP3K Kabupaten Banyuwangi tidak memiliki arahan pengenaan sanksi serta
perlu dikaji ulang untuk kepedannya sehingga pada RZWP3K Kabupaten Banyuwangi
membahas tentang substansi arahan pengenaan sanksi.
2.3.8.5

Pengaturan kegiatan konservasi rehabilitasi, dan reklamasi

Pada RZWP3K Kabupaten Banyuwangi tidak memiliki pengaturan kegiatan konservasi


rehabilitasi dan reklamasi serta perlu dikaji ulang untuk kepedannya sehingga pada
RZWP3K Kabupaten Banyuwangi membahas tentang substansi peraturan kegiatan
konservasi rehabilitasi, dan reklamasi.
2.3.9

Arahan Pemanfaatan Ruang

Pola ruang yang diarahkan dalam perencanaan RZWP Kabupaten Banyuwangi meliputi:

Pertanian

Permukiman

Perkebunan

Hutan lindung

Hutak produksi

Konservasi (mangrove, terumbu karang)

Taman nasional

Pelabuhan

Bandara udara

Industri

Pergudangan

Komersial

Pertambangan
54

Pelayanan umum

RTH

Pariwisata

Waduk

a. Regulasi Zoning Kawasan Pesisir dan Laut Kabupaten Banyuwangi


Terdiri dari identitas kegiatan/zona, kegiatan utama dan kegiatan lainnya yang
diperbolehkan, kegiatan lain yang diperbolehkan dengan pembatasan, dan kegiatan lain
yang tidak diperbolehkan.
b. Klasifikasi zona untuk peraturan zonasi
-

Perumahan

Bertujuan untuk menyediakan lahan untuk pengembangan hunian dengan kepadatan


yang bervariasi, mengakomodasi bermacam tipe hunian dlm rangka mendorong
penyediaan

hunian

(untuk

semua

lapisan

masy),

menrefleksikan

pola-pola

pengembangan yang diinginkan masy. Klasifikasi dari fungsi perumahan dibagi


menjadi rumah tunggal, rumah kopel, rumah deret, townhouse, rusun rendah
tinggi, dan rumah kampung
-

Komersial

Bertujuan untuk menyediakan lahan untuk menampung tenaga kerja, menyediakan


peraturan-peraturan yang jelas pada kawasan perjas (dimensi, intensitas, desain).
Klasifikasinya terbagi menjadi regional, kota, BWK, kecamatan, kelurahan, dan
lingkungan
-

Industri

Bertujuan untuk menyediakan ruang bagi kegiatan-kegiatan industri dan manufaktur,


memberikan kemudahan dalam fleksibilitas bagi industri baru, dan menjamin
pembangunan industri berkualitas. Diklasifikasian menjadi zona tidak mengganggu
dan mengganggu. Zona mengganggu seperti: mempunyai limbah, menimbulkan
polusi, dan yang mengganggu kinerja transportasi. Zona tidak mengganggu: non
limbah, tingkat polusi rendah, dan tidak mengganggu kinerja transportasi.

55

Pertambangan

Bertujuan sebagai upaya meningkatkan keseimbangan antara penggunaan lahan


secara ekonomis, lingkungan dan mendorong pertumbuhan lap. Kerja, memberikan
kemudahan dalam fleksibilitas bagi pertambangan baru, menjamin kegiatan
pertambangan berkualitas tinggi. Diklasifikasikan menjadi golongan bahan galian
strategis, golongan bahan galian vital, dan golongan tidak termasuk golongan dua
sebelumnya. Karakteristik klasifikasi tersebut mengacu pada permen RI No. 27 Tahun
1980 tentang penggolongan bahan-bahan galian.
-

Fasilitas pelayanan

Bertujuan untuk menyediakan lahan untuk pengembangan fas. Sosial dan umum
sesuai kebutuhan, mengakomodasi bermacam tipe sosial. Klasifikasinya sama seperti
komersial.
-

Pemerintahan, pertahanan, dan keamanan

Bertujuan untuk menjamin kegiatan pemerintahan, pertahanan dan keamanan yang


berkualitas tinggi dan melindungi penggunaan lahan untuk pemerintah, pertahanan
dan keamanan. Diklasifikasikan menjadi pemerintahan, pertahanan dan keamanan.
-

Pertanian

Bertujuan untuk menyediakan lahan untuk pengembangan pertanian. Diklasifikasikan


menjadi pertanian lahan basah, lahan kering, perkebunan, peternakan, dan perikanan.
-

Transportasi

Bertujuan untuk menyediakan lahan untuk pengembangan prasarana transportasi,


mengakomodasi, dan menjamin kegiatan berkualitas yang berhubungan dengan
transportasi. Klasifikasinya: terminal, stasiun, pelabuhan, dan Bandar udara.
-

RTH

Bertujuan: untuk mempertahankan/melindungi lahan untuk rekreasi di luar bangunan


dan

untuk

dinikmati

nilai2

visualnya,

preservasi

dan

perlindungan

lahan.

Diklasifikasikan menjadi taman kota, taman BWK, taman kecamatan, taman


keluruhan, dan taman lingkungan.

56

Kawasan hutan
Terbagi menjadi hutan produksi, hutan yang dapat dikonversi dan hutan rakyat

Campuran (mixed land use)


Seperti: rumah-toko, rumah-kantor, apartemen-pusat belanja

Kawasan lindung

Bertujuan untuk memelihara dan mewujudkan kelestarian fungsi lingkungan hidup,


mencegah timbulnya kerusakan fungsi lingkungan hidup dan melestarikan fungsi
lindung kawasan, meningkatkan fungsi lindung terhadap tanah, air, iklim, tumbuhan,
dan satwa, mempertahankan keanekaragaman. Terklasifikasi menjadi: perlindungan
setempat, lindung untuk kawasan bawahannya, rawan bencana alam, pelestarian
alam, suaka alam, dan konservasi.
Berdasarkan data yang ada di RZWP3K Banyuwangi, arahan pemanfaatan ruang
belum cukup memenuhi pedoman RZWP3K. Di dalam pedoman RZWP3K tahun 2015,
arahan pemanfaatan ruang meliputi indikasi program utama yang direncanakan
dengan jangka waktu 5 tahun atau 20 tahun kedepan. Perencanaan tersebut
dimasukkan kedalam tabel yang terdiri dari lokasi, sumber dana, instansi pelaksana,
dan tahapan-tahapan yang akan dilakukan.
2.3.10

Pengawasan

Pada RZWP3K Kabupaten Banyuwangi tidak ada substansi atau arahan mengenai
pengawasan sesuai standar pedoman yang ada, serta perlu dikaji ulang untuk
kedepannya sehingga pada RZWP3K Kabupaten Banyuwangi membahas tentang
substansi atau arahan mengenai pengawasan.
2.3.11

Pengendalian

Pada RZWP3K Kabupaten Banyuwangi tidak ada substansi atau arahan mengenai
pengendalian seperti akreditas atau mitra bahari serta perlu dikaji ulang untuk
kedepannya sehingga pada RZWP3K Kabupaten Banyuwangi membahas tentang
substansi atau arahan mengenai pengendalian seperti akreditas atau mitra bahari.

57

BAB III
EVALUASI TEKNIS
Tabel 8 Evaluasi Teknis Penyusunan Rencana Zonasi Wilayah Pesisir Dan Pulau-Pulau Kecil (RZWP-3-K) Kabupaten Banyuwangi

Evaluasi
No.

Aspek Evaluasi

Kriteria Aspek Evaluasi

Ada

Tidak

Evaluasi Kedalaman

Rekomendasi

Kelengkapan Data dan Informasi


Data terrestrial (tanah,
topografi, kemiringan lereng)
Data bathimetri

Pembahasan data sudah cukup menjelaskan


kondisi eksisting wilayah pesisir Kabupaten

Banyuwangi.
Mengenai substrat dasar dan deposit pasir

1.

Kelengkapan
data primer

Data geologi dan


geomorfologi laut

laut belum terdapat pembahasannya secara

Dapat disajikan dalam bentuk

mendetail hanya tersirat.

tabel/peta agar mudah dipahami oleh

Dalam produk perencanaan ini, tidak

pembaca.

dijelaskan mengenai kondisi geomorfologi.


Data yang dibahas sudah cukup

Data oseanografi (arus,


pasang surut, gelombang,
kualitas air, biologi perairan)

menggambarkan kondisi wilayah studi


secara deskriptif, namun pembahasan
mengenai gelombang tidak cukup

58

mendalam pada produk perencanaan ini.


Serta tidak dijelaskan mengenai kondisi
perairannya baik kualitas air dan biologi
perairan.
Dalam produk perencanaan ini, tidak

Data ekosistem pesisir


(terumbu karang, mangrove,

lamun)

dijelaskan mengenai kondisi ekosistem

Dapat ditambahkan dengan data

pesisir di wilayah pesisir Kabupaten

terkait.

Banyuwangi.
Pembahasan data sudah cukup menjelaskan

Data Sumberdaya Ikan

kondisi eksisting wilayah pesisir Kabupaten


Banyuwangi.

Data penggunaan lahan dan


status lahan

Pembahasan penggunaan lahan telah

dijelaskan secara baik pada produk


perencanaan ini.

Lebih ditambahkan data berupa tabel


mengenai jenis ikan apa saja yang
dihasilkan dan berasal dari wilayah
mana.
Lebih diperjelas dalam status lahan dan
pengelolahan yang terkait.

Dalam produk perencanaan ini, tidak


Data pemanfaatan wilayah

laut

dijelaskan mengenai kondisi pemanfaatan

Dapat ditambahkan dengan data

wilayah laut di wilayah pesisir Kabupaten

terkait.

Banyuwangi.
Data sumber daya air

Data infrastruktur

Data demografi dan sosial

Pembahasan data sudah cukup menjelaskan


kondisi eksisting wilayah pesisir Kabupaten
Banyuwangi.

59

Perlu ditambahkan data ekonomi


berupa pendapatan per kapita,
angkatan kerja dan tingkat
Data ekonomi wilayah

Pembahasan yang ada dalam produk

pengangguran, laju pertumbahan

perencanaa hanya data PDRB saja.

ekonomi sektoral dan kabupaten,


komoditi unggulan, kegiatan
perekonomian perikanan dan kelautan,
dan produksi perikanan.

Dalam produk perencanaan ini, tidak


Data risiko bencana dan

pencemaran

dijelaskan mengenai kondisi risiko bencana

Dapat ditambahkan dengan data

dan pencemaran di wilayah pesisir

terkait.

Kabupaten Banyuwangi.
Dasar Hukum penyusunan
2.

Data sekunder

dan kajian perencanaan yang

Pembahasan data sudah cukup menjelaskan

diacu.

dasar hukum terkait mengenai wilayah


pesisir Kabupaten Banyuwangi.
Metode dan Hasil Analisis
Peta tematiknya yaitu peta analisa
kesesuaian lahan untuk kawasan lindung

Pengolahan dan analisis data


disajikan dalam bentuk peta
3.

Proses analisis

tematik

dan budaya, peta situasi daerah penyangga


taman nasional Alas Purwo, peta prasarana
di taman nasional alas purwo, dan peta
zonasi taman nasional Alas Purwo.

Deskripsi potensi sumberdaya

Dijelaskan potensi ekosistem mangrove,


potensi ekosistem terumbu karang, potensi

60

sumberdaya kelautan, potensi


pertambangan, potensi budidaya ikan laut,
dan potensi wisata.
Memperhatikan kondisi eksisting dan
potensi pemanfaatan wilayah pesisir, serta

Analisis kesesuaian lahan dan


penentuan alokasi ruang

menganalisa kesesuaiannya per kecamatan.

Perlu ditambahkannya penentuan alur

Penentuan alokasi ruang yaitu persebaran

laut (alur pelayanan umum dan

kawasan lindung, kawasan yang


memberikan perlindungan kawasan
bawahannya, kawasan perlindungan

perlintasan dan alur pelayaran masuk


pelabuhan), laur migrasi ikan, dan alur
migrasi biota laut.

setempat, kawasan rawan bencana alam,


dan kawasan lindung geologi.
Pada analisis isu dan permasalahan

dibagi menjadi 4 WP (Banyuwangi Utara,

perencanaan, perlu ditambahkannya

Tengah Timur, Tengah Barat, dan Selatan).

data mengenai kesenjangan ekonomi

Analisis Infrastruktur: Dijelaskan pada tabel

Analisis non spasial

kesesuaian pemanfaatan wilayah pesisir dan

(kebijakan, kewilayahan, sosial


budaya, infrastruktur,

Analisis Kebijakan Kewilayahan: Banyuwangi

pulau-pulau kecil

antar wilayah pesisir dengan wilayah


daratan utama.
Perlu ditambahkan analisa dampak
aktivitas dari wilayah sekitar.

ekonomi wilayah, analisis

Analisis Ekonomi Wilayah: Dilihat dengan

dampak, analisis isu, dsb.)

memerhatikan mata pencaharian penduduk,

Perlu ditambahkan analisis sosial

potensi perikanan, dan potensi perikanan

budaya.

budidaya

Pada analisis pengembangan wilayah,

Analisis Pengembangan Wilayah: Dijelaskan

tidak dijelaskan potensi sumberdaya

bahwa Banyuwangi memiliki nilai strategis

lokal dann potensi lingkungan

61

sehingga berpotensi jadi primeover

strategis.

pengembangan wilayah regional, nasional,


maupun internasional
Analisis Isu dan Permasalahan Perencanaan:
Identifikasi daerah rawan bencana,
identifikasi masalah lingkungan dan
pencemaran, identifikasi daerah konservasi
atau perlindungan
Analisis konflik pemanfaatan
ruang (resolusi konflik) dalam
bentuk matriks keterkaitan

antar kegiatan pemanfaatan

Berdasarkan pedoman seharusnya ada

Perlu ditambahkan matriks keterkaitan

namun tidak dicantumkan matriks

antar ruang, agar dapat diketahui

keterkaitan antar kegiatan pemanfaatan

konflik pemanfaatan ruang dan resolusi

ruang

konfliknya

ruang.
Produk Perencanaan

Perlu ditampilkan tabel nama-nama

Batas Wilayah
4.

Perencanaan
yang jelas

Batas wilayah perencanaan yang terdapat

kecamatan yang termasuk kedalam

Batas wilayah perencanaan ke

pada dokumen mengacu pada undang-

wilayah perencanaan. Lingkup lokasi

arah darat mencakup wilayah

undang yang berlaku yaitu Peraturan

Penyusunan Rencana Zonasi Wilayah

Menteri Dalam Negeri Nomor 76 Tahun

Pesisir dan Pulau-pulau Kecil adalah

2012 tentang Pedoman Penegasan Batas

kecamatan-kecamatan di Kabupaten

administrasi kecamatan
pesisir dan ke arah laut sejauh

1/3 wilayah pengelolaan

Daerah. Hal ini sudah sesuai dengan

Banyuwangi yang berbatasan langsung

perairan Provinsi.

pedoman teknis. Batas wilayah perencanaan

dengan wilayah pesisir dan ditampilkan

ditampilkan dalam bentuk peta.

dalam bentuk peta batas wilayah


perencanaan.

62

Sudah baik karena sesuai dengan kriteria


yang ada dan terdapat penjelasan dasaran
penyusunan.

Penjabaran dari visi dan misi

5.

Tujuan,

pengelolaan wilayah pesisir

Kebijakan, dan

dan pulau-pulau kecil

Strategi

kabupaten/kota untuk

Pengelolaan

mencapai kondisi ideal yang

Sudah baik karena sesuai dengan kriteria

diharapkan

yang ada selain itu sudah disusun kedalam

Sudah baik karena sesuai dengan kriteria

yang ada dan diperjelas dalam poin.

langkah operasional dan menyertakan


kapasitas sumberdaya yg diolah.
Dijabarkan ke dalam zona,
sub zona dan arahan
pemanfaatan untuk setiap
zona pada masing-masing

Pembahasan yang ada sudah cukup

kawasan

menjelaskan ketentuan apa saja yang perlu


diperhatikan dalam menentukan masing-

a. Pembagian Zona:
6.

Kawasan

pariwisata, permukiman,

Pemanfaatan

pelabuhan, pertanian,

Umum

hutan, pertambangan,
perikanan budaya,
perikanan tangkap,

masing zona. Namun mengenai zona

penangkapan laut, kedalaman pembahas


dirasa masih kurang dikarenakan

Dapat ditambahkan dengan data


terkait.

pembahasan yang ada hanya menyebutkan


luasan dari masing-masing kawasan.

industri, dan fasilitas


umum
b. Contoh penjabaran sub
zona dalam zona
permukiman: sub zona

63

permukiman nelayan dan


sub zona permukiman non
nelayan.
Dalam dokumen ini zona kawasan
konservasi sudah dirinci kedalam zona Inti
(hutan lindung, mangrove, terumbu karang,
Dijabarkan ke dalam zona dan

pulau-pulau kecil) dan zona Pemanfaatan

arahan pemanfaatannya.

terbatas. Selain itu terdapat beberapa sub

Dikategorikan atas:

zona sesuai dengan peruntukan


kawasannya.

a. Kawasan konservasi pesisir

7.

Kawasan
Konservasi

dan pulau-pulau kecil

Penetapan kawasan sempadan pantai di

(KKP3K) dan kawasan

Kabupaten Banyuwangi didasarkan pada PP

konservasi maritim (KKM)


yang dirinci atas: zona inti,

zona pemanfaatan

No. 29 Tahun 1986 tentang kriteria


penetapan kawasan lindung.
Penetapan sempadan pantai pada dokumen

terbatas, zona lain sesuai

ini mengacu pada karakteristik setiap pantai

peruntukan kawasan

yang ada.

b. Kawasan konservasi
perairan (KKP) dan

Selain itu khusus untuk pulau-pulau kecil

sempadan pantai.

yang tersebar di pantai selatan Banyuwangi,


sempadan pantai ditetapkan 130x
perbedaan pasang tertinggi dan surut
terendah.

8.

Kawasan

KSNT dijabarkan ke dalam

Strategis

zona dan sub zona atau

Sudah sesuai dengan ketentuan alokasi

Perlu disertakan peta rencana kawasan

ruang serta sesuai dengan rencana kawasan

strategis khusus WP3K Kab.

64

Nasional

pemanfaatan sesuai dengan

strategis yang ada di RTRW Kabupaten

Tertentu

ketentuan pengalokasian

Banyuwangi

(KSNT)

ruang dalam kawasan


pemanfaatan umum, kawasan
konservasi, dan alur laut.

Banyuwangi
Perlu memperhatikan batasan

Tidak ada Kawasan Strategis Nasional

kedaulatan negara serta pertahanan

Tertentu / KSNT.

Negara.

Dijabarkan ke dalam zona,


sub zona dan arahan
pemanfaatan untuk setiap
zona pada masing-masing
kawasan
a. Pembagian Zona: alur pipa
9.

Alur Laut

dan kabel, alur pelayaran


dan alur migrasi biota

Pada substansi pembagian zona hanya

b. Contoh penjabaran sub

dijelaskan tentang alur kabel, dan alur


pelayaran sedangkan tidak ada penjelasan
tentang alur pipa.

zona dalam zona alur pipa

Perlu penambahan penjelasan tentang


alur pipa dan alur migrasi biota pada
substansi pembagian zona alur laut.

dan kabel: sub zona kabel


listrik, pipa air bersih,
kabel telekomunikasi,
minyak dan gas, serta pipa
dan kabel lainnya.
Peta
10.

Pemanfaatan
Ruang Pesisir

a. Skala peta kabupaten min


1:50.000, kota min
1:25.000
b. Kualitas peta dinilai dari:
skala, akurasi geometri,

Peta yang digunakan menurut pedoman

Akan lebih lengkap lagi apalagi

RZWP3K memiliki kriteria minimal skala

pemetaan rencana pemanfaatan ruang

yang digunakan 1:50.000 untuk peta

(zonasi) dibuat dengan bagian-bagian

kabupaten dan 1:25.000 untuk peta kota.

zonanya dan diperjelas dengan

Kualitas peta menurut pedoman

fungsinya. Sehingga memudahkan

65

kedetailan data,

penyusunan RZWP3K dinilai dari skala,

pembaca untuk memahami rencana

kedalaman data,

akurasi geometri, kedetilan data, kedalaman

RZWP3K Banyuwangi.

kemutakhiran data, dan

data, kemutakhiran data, dan kelengkapan

kelengkapan atribut

atribut (kelengkapan jenis data). Pada peta

c. Kuantitas peta dinilai dari

RZWP3K Banyuwangi, skala yang digunakan

kelengkapan jenis data

adalah skala 1:500.000, dan legenda yang


ditampilkan lengkap. Apabila dibandingkan
dengan pedoman penyusunan RZWP3K,
kriteria peta sudah memenuhi. Peta yang
ditampilkan juga sudah terbagi menjadi
zona rencana pemanfaatan ruang, tetapi
masih dalam garis besar yaitu zona 1

Peta rencana alokasi ruang

sebagai wilayah pengembangan utara, zona

digabung

2 wilayah pengembangan tengah timur, dan


zona 3 sebagai wilayah pengembangan
selatan.

Ketentuan persyaratan
pemanfaatan ruang dan
ketentuan pengendaliannya
11.

Peraturan

yang disusun untuk setiap

Pemanfaatan

zona peruntukan.

Ruang
a.

persyaratan kegiatan
pemanfaatan zona/sub
zona meniputi jenis
kegiatan, besaran

Tidak mempunyai substansi instrument

Perlu menambahkan susbtansi

perizinan.

perizinan berupa izin lokasi dan izin

Pada bahasan insentif disinsentif

pengelolaan.

menjelaskan rencana tata ruang maupun

Perlu menambahkan substansi arahan

pada sata ijin permohonan yang diajukan

pengenaan sanksi.

kepada pemerintah daerah.


Tidak mempunyai substansi arahan

Perlu menambahkan substansi


pengaturan kegiatan konservasi,

66

kegiatan, dan ketentuan

pengenaan sanksi.

teknis kegiatan

Tidak mempunyai substansi pengaturan

pemanfaatan (peraturan

kegiatan konservasi, rehabilitasi dan

zonasi/ITBX)

reklamasi

instrumen perizinan: izin

b.

lokasi, izin pengelolaan


c.

pemberian insentif
disinsentif

arahan pengenaan sanksi

d.
e.

rehabilitasi dan reklamasi

pengaturan kegiatan
konservasi, rehabilitasi,

dan reklamasi
Dijabarkan ke dalam indikasi
program utama (usulan,
Arahan
12.

Pemanfaatan
Ruang

Belum ada tabel indikasi program yang

lokasi, besaran, pendanaan,


instansi pelaksana) dalam
jangka waktu perencanaan 5

(lima) tahunan hingga akhir

meliputi lokasi, sumber dana, instansi

Perlu dibuat tabel indikasi program

pelaksana, dan tahap-tahap yang perlu

utama seperti pada pedoman.

dilakukan.

tahun perencanaan 20
(duapuluh) tahun
13.

Pengawasan

Dijabarkan dalam kegiatan


patrol dan penyidikan

Tidak dijelaskannya pengawasan pada


perencanaan Kabupaten Banyuwangi.

Perlu adanya kegiatan patrol dan


penyidikan agar rencananya dapat
terlaksana sesuai dengan apa yang

67

telah direncanakan sebelumnya


Dijabarkan dalam Akreditasi
14.

Pengendalian

program PWP3K dan Mitra


Bahari

Tidak mempunyai substansi akreditasi.

Perlu menambahkan substansi


akreditas.

Sumber: Hasil Analisis, 2015

68

BAB IV
PENUTUP
Adapun isi dari makalah yang mengulas mengenai evaluasi teknis dari produk perencanaan
RZWP3K Kabupaten Banyuwangi dan disesuaikan dengan pedoman penyusunan RZWP3K
Provinsi 2015 merupakan upaya atas harapan meningkatnya kualitas dari produk dokumen
perencanaan pesisir yang ada di Negara Indonesia. Dengan predikat negara yang memiliki
panjang garis pantai ke 2 (dua) di dunia harusnya memiliki dokumen yang mana dapat
mengatur serta mendukung terciptanya penataan ruang laut dan pesisir secara serasi,
seimbang dan berkelanjutan. Diharapkan pula produk perencanaan ini tidak hanya terdapat
di Kabupaten Banyuwangi dan Provinsi Jawa Timur saja, namun perlu diperluas jangkauan
dalam penyusunan serta perbaikan bagi provinsi-provinsi lainnya di Indonesia.

69