Anda di halaman 1dari 16

PEMERINTAH KOTA PROBOLINGGO

RSUD DOKTER MOHAMAD SALEH


JL. Mayjend Panjaitan No.65 Telp : (0335) 433478,433119,421118 Fax. (0335) 432702
E-mail : rsudprob@yahoo.com

PROBOLINGGO - 67219
KEPUTUSAN
DIREKTUR RUMAH SAKIT UMUM DAERAH DOKTER MOHAMAD SALEH
NOMOR :
TENTANG
PEMBERLAKUAN BUKU PANDUAN
ICRA (INFECTION CONTROL RISK ASSESMENT)
RENOVASI, KONSTRUKSI DAN PEMELIHARAAN BANGUNAN
RUMAH SAKIT UMUM DAERAH Dr. MOH. SALEH
DIREKTUR RUMAH SAKIT UMUM DAERAH Dr. MOH. SALEH
Menimbang

: a.

Bahwa Rumah Sakit Umum Daerah Dr. Moh. Saleh Kota


Probolinggo merupakan Rumah Sakit Kelas B, Rumah
Sakit

Non Pendidikan dan Rumah Sakit Rujukan

dipandang

perlu

adanya

panduan

sebagai

petunjuk

pelaksanaan Manajemen Resiko PPI di lingkungan Rumah


b.

Sakit Umum Daerah Dr. Moh. Saleh Kota Probolinggo;


Bahwa agar supaya panduan tersebut dapat dilaksanakan
dengan baik dan optimal perlu diatur dalam keputusan
Direktur.

Mengingat

: 1.
2.
3.

Undang-Undang Nomor : 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan;


Undang-Undang Nomor : 44 Tahun 2009 tentang Rumah Sakit;
Peraturan
Menteri
Kesehatan
RI
Nomor

1691/MENKES/PER/VIII/2011 tentang Keselamatan Pasien Rumah


4.
5.
6.

Sakit;
Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor : 129/Menkes/SK/II/2008
tentang Keselamatan Pasien Rumah Sakit;
SK Menkes No 382/Menkes/SK/III/2007 tentang Pedoman PPI di RS
dan Fas Yankes Lainnya
SK Menkes No 129/Menkes/SK/II/2008 tentang SPM RS
MEMUTUSKAN

Menetapkan

Pertama

: Pemberlakuan Buku Panduan ICRA (Infection Control Risk Assessment) Renovasi,


konstruksi dan pemeliharaan bangunan Konstruksi sebagai petunjuk pelaksanaan
kegiatan manajemen resiko PPI di Rumah Sakit Umum Daerah Dr. Moh. Saleh Kota
Probolinggo;

Kedua

: Keputusan ini berlaku sejak ditetapkan tanggal ditetapkan dan diadakan peninjauan
kembali setelah 3 (tiga) tahun;

Ketiga

: Apabila dikemudian hari terdapat kekeliruan dan kekurangan akan diadakan perbaikan
dan perubahan sebagaimana mestinya ;
1

DITETAPKAN DI : PROBOLINGGO
PADA TANGGAL :
DIREKTUR RSUD Dr. MOH. SALEH

Dr. BAMBANG AGUS SUWIGNYO, M.MKes


Pembina Utama Muda
NIP. 19600715 198802 1 003

TEMBUSAN :
Keputusan ini disampaikan kepada :
Yth. : 1. Para Wakil Direktur
2. Para Kepala Bidang / Bagian / Instalasi
3. Para Ketua SMF
4. Para Ketua Komite
RSUD Dr.Moh. Saleh Kota Probolinggo

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Pekerjaan konstruksi bangunan merupakan kompleksitas kerja yang melibatkan
bahan bangunan, peralatan, tenaga kerja dan penerapan teknologi yang dapat merupakan
sumber terjadinya kecelakaan kerja bahkan mengakibatkan kematian dan kerugian material,
sesuai dengan Undang-undang No. 1 Tahun 1970.

Kontruksi bangunan adalah kegiatan yang berhubungan dengan seluruh tahapan


yang dilakukan di tempat kerja. Diantara tahapan yang ada yaitu pekerjaan penggalian,
pekerjaan pondasi, pekerjaan beton, pekerjaan baja dan pembongkaran. Tahapan ini
menghimpun bahan bangunan, tenaga kerja, proses kerja konstruksi dan kondisi tempat kerja
mengandung potensi bahaya. Pekerjaan penggalian meliputi pemindahan tanah galian yang
seringkali merupakan campuran antara tanah dan kerikil-kerikil besar. Penyebab kecelakaan
pada pekerjaan galian yaitu pekerja terperangkap dan terkubur di dalam tanah galian akibat
runtuhnya dinding galian, pekerjaan tertimpa dan luka akibat dari terjatuhnya material ke
dalam galian, kondisi tidak aman dan tidak adanya akses keluar dari dalam galian apabila
terjadi banjir secara mendadak.
Pekerjaan beton merupakan pekerjaan pengecoran adukan beton untuk bagianbagian bangunan yaitu balok, kolom, plat lantai maupun plat atap. Pada waktu pengecoran
adukan/mortar beton umumnya pekerja pada posisi di ketinggian dari permukaan tanah atau
lantai dari bahaya jatuh, terperosok kemudian penggunaan material-material adukan yaitu
semen, kapur dan bahan mempercepat pengerasan adukan beton tidak boleh bersinggung
dengan kulit pekerja atau sampai terhirup pernafasan.
Pekerjaan baja merupakan pekerjaan pemasangan konstruksi baja/rangka baja.
Bangunan konstruksi pada umumnya di buat di pabrik dan di pasang di proyek. Pada
pekerjaan baja ada yang perlu diperhatikan adalah pekerja yang bekerja di ketinggian dari
permukaan tanah atau lantai, dimana bahaya jatuh, terperosok, tertimpa material, kemudian
pekerjaan pengelasan untuk sambungan-sambungan konstruksi baja. Alat yang digunakan
untuk pekerjaan baja yaitu :
1.
2.
3.
4.

Perancah kerja
Tower crane
Mesin las
Alat bor, dll
Pekerjaan pembongkaran atau demolition adalah pekerjaan yang dilakukan dalam

rangka penghancuran bangunan, sebagian bangunan yang mempengaruhi seluruh integritas


struktur melalui metode perencanaan dan pengendalian serta prosedurnya. Pada pekerjaan
pembongkaran yang perlu mendapat perhatian adalah bahaya runtuh bangunan, tertimpa,
terperosok kemudian pekerjaan pada ketinggian.
Dari uraian di atas, maka pekerjaan konstruksi merupakan pekerjaan yang
mengandung potensi bahaya dan dalam memberi perlindungan keselamatan kerja kepada
para pekerja, maka diperlukan persyaratan kesehatan dan keselamatan kerja sesuai dengan
Permenaker No. I/Men/1980 tentang keselamatan dan kesehatan kerja konstruksi bangunan
dan Surat Keputusan Bersama Menteri Tenaga Kerha No.176/Men/1986 dan Menteri
Pekerjaan Umum No. 104/kpts/1986 tentang K3 tempat kegiatan konstruksi bangunan
1.2 Definisi
a. K3 Konstruksi adalah aktivitas kesehatan dan keselamatan kerja yang berhubungan
dengan seluruh tahapan yang dilakukan pada pekerjaan konstruksi bangunan yang
berpotensi terjadinya kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja

b. Sarana bangunan adalah peralatan yang digunakan selama proses konstruksi dan
terpasang pada gedung tempat kerja.
c. Perancah bangunan adalah bangunan sebagai penyangga tenaga kerja, bahan-bahan serta
alat-alat pada setiap pekerjaan konstruksi bangunan
d. Kontraktor adalah pelaksana pekerjaan konstruksi
e. Tahapan pekerjaan konstruksi bangunan yang menggunakan bahan-bahan semen, pasir,
batu belah, batang besi ulir dll
f. Pekerjaan konstruksi baja
Tahapan pekerjaan konstruksi bangunan yang menggunakan bahan-bahan konstruksi
baja, rangka, baut mur, penjelasan baja.
g. Pekerjaan penggalian yaitu tahapan pekerjaan konstruksi bangunan pada tanah,
pekerjaan tanah, seperti galian, sumuran , parit dan timbunan
h. Pekerjaan pondasi yaitu tahapan pekerjaan konstruksi bangunan untuk membuat bagianbagian struktur yang memikul beban struktur untuk sampai ke tanah
i. ICRA (Infection Control Construction Risk Assessment) adalah penilaian resiko yang
digunakan untuk menilai pekerjaan konstruksi dan renovasi bangunan

BAB II
RUANG LINGKUP K3 KONSTRUKSI
DAN SARANA BANGUNAN
2.1 Ruang Lingkup Pekerjaan K3 konstruksi bangunan, meliputi :
a. Aspek K3 pekerjaan penggalian
b. Aspek K3 pekerjaan pondasi
c. Aspek K3 pekerjaan konstruksi beton
d. Aspek K3 pekerjaan konstruksi baja
e. Aspek K3 pekerjaan pembongkaran
2.2 Ruang Lingkup K3 Sarana Bangunan, meliputi :
a. Aspek K3 perancah bangunan
b. Aspek K3 pekerjaan plumbing
c. Aspek K3 peralatan bangunan
2.3 Ruang Lingkup Penilaian Resiko Dalam Rangka Pengendalian Infeksi Untuk
Pekerjaan Konstruksi dan Renovasi (ICRA)

BAB III
TATA LAKSANA
Dalam upaya pencegahan kecelakaan kerja pada tempat proyek atau konstruksi, maka
para pelaksana konstruksi wajib melaksanakan syarat-syarat teknis kesehatan dan keselamatan
kerja sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku yaitu :
3.1. Tata Laksana Pekerjaan K3 Konstruksi Bangunan
3.1.1 Tata Laksana Aspek K3 pekerjaan penggalian
3.1.1.1

Ketentuan Umum
Sebelum penggalian pada setiap tempat dimulai, stabilitas tanah harus di uji
terlebih dahulu oleh tenaga kerja yang memiliki keahlian khusus

3.1.1. 2

Sebelum pekerjaan penggalian di mulai para pekerja wajib menggunakan alat


pelindung diri (APD) yang dipersyaratkan yaitu safety shoes, helmet, safety glass.

3.1.1.3

Sebelum pekerjaan dimulai pada setiap tempat galian, maka pemberia kerja harus
melakukan pemeriksaan terlebih dahulu atas segala instalasi di bawah tanah
seperti saluran pembuangan, pipa gas, pipa air dan konduktor listrik yang dapat
menimbulkan bahaya selama pekerjaan berlangsung.

3.1.1.4

Apabila perlu untuk mencegah terjadinya kecelakaan, maka sebelum penggalian


di mulai gas, air, listrik dan prasarana umum lainnya harus dimatikan atau
diputuskan alirannya terlebih dahulu.

3.1.1.5

Apabila pipa bawah tanah, konduktor dan sebagainya tidak dapat dipindahkan
atau diputuskan alirannya, maka benda tersebut harus di pagari, di tarik ke atas
atau di lindungi

3.1.1.6 Apabila diperlukan untuk mencegah bahaya, tanah harus dibersihkan dari pohonpohon, batu-batu besar dan rintangan-rintangan lainnya sebelum penggalian di
mulai.
3.1.1.7

Lokasi penggalian harus diperiksa secara teliti :

a). Setelah pekerjaan terputus yang melebihi satu hari lamanya


b) Setelah runtuhan/longsoran tanah yang tidak terduga
c) Setelah ada kerusakan yang berarti pada konstruksi penyangga

d) Setelah hujan lebat


3.1.1.8

Jalan keluar masuk yang aman harus disediakan di setiap tempat dimana orang
bekerja di tempat galian

3.1.1.9

Dilarang bekerja di atas tanah yang lepas apabila kemiringannya terlalu terjal
untuk mendapatkan tempat berpijak yang aman.

3.1.110

Apabila tanah tidak menjamin tempat berpijak yang aman, harus disediakan
konstruksi penyangga yang cukup.

3.1.1.11 Tanpa konstruksi penyangga yang cukup di larang menggali tanah di bagian bawah
3.1.1.12 Sejauh mungkin diusahakan agar galian-galian bebas dari air.
3.1.2 Tata Laksana Aspek K3 Pekerjaan Pondasi
3.1.2.1

Sebelum pekerjaan pondasi di mulai para pekerja wajib menggunakan alat


pelindung diri (APD) yang dipersyaratkan yaitu safety shoes, helmet, safety glass.

3.1.2.2

Mesin pemancang harus di tumpu oleh dasar yang kuat seperti balok kayu yang
berat, bantalan beton atau pondasi penguat lainnya

3.1.2.3

Bila diperlukan untuk mencegah bahaya, mesin pemancang harus diberi tali atau
rantai secukupnya

3.1.2.4

Mesin pemancang tidak boleh digunakan di dekat jaringan listrik

3.1.2.5

Bila 2 buah mesin pemancang digunakan pada satu tempat, maka jarak antara
mesin-mesin tersebut tidak boleh kurang dari panjang kakinya yang terpanjang.

3.1.2.6

Fasilitas untuk mencapai lantai kerja (paltform) dan roda penggerak (pulley) pada
ujung atas harus berupa tangga yang memenuhi persyaratan.

3.1.2.7

Lantai kerja dan tempat kerja operatornya harus terlindungi dari cuaca

3.1.2.8

Kerekan pada mesin pancang harus sesuai dengan persyaratan

3.1.2.9

Bila pemancangan harus dilakukan miring, maka :


a). Harus dibri pengimbangan yang sesuai
b) Instrumen yang memiringkan harus dilindungi terhadap kemungkinan
tergelincir

3.1.2.10 Saluran uap atau udara harus terbuat dari pipa baja atau semacamnya
3.1.2.11 Sambungan pipa (hose) uap atau udara untuk palu pancang harus terikat kuat pada
palu pancang untuk menghindari gerakan menyabet bila sambungan putus.
3.1.2.12 Pipa uap atau udara untuk palu pancang harus terikat kuat pada palu pancang untuk
menghindari gerakan menyabet bila sambungan putus.
3.1.2.13 Roda penggerak pada mesin pancang harus di beri pengaman untuk mencegah
seseorang terjerembab ke dalamnya
3.1.2.14 Tindakan pencegahan yang cukup harus diambil dengan memasang sanggurdi atau
cara lain, hal ini dimaksudkan untuk mencegah tali keluar dari pulley atau dari
roda kerekan
3.1.2.15 Tindakan pencegahan harus diambil untuk mencegah alat pemukul pancang
(hammer) meleset dari sasarannya yaitu tiang pancang

3.1.2.16 Bila perlu, tiang-tiang pancang yang panjang dan turap baja yang berat harus
diamankan supaya tidak jatuh.
3.1.3 Tata Laksana Aspek K3 Pekerjaan Beton
3.1.3.1 Sebelum pekerjaan beton di mulai para pekerja wajib menggunakan alat pelindung
diri (APD) yang dipersyaratkan yaitu safety shoes, helmet, safety glass.

3.1.3.2 Konstruksi beton bertulang yang berat untuk kerangka atap dan kerangka atas
lainnya harus didasarkan pada gambar rencana :
a). Mencakup spesifikasi besi baja dan beton serta bahan-bahan lain yang dipakai,
termasuk cara-cara teknis yang aman untuk penempatan dan pengerjaan
b) Menunjukkan tipe, kekeuatan dan pengaturan bagian yang menumpu gaya muatan
c) Dilengkapi dengan perhitungan kekuatan atap dan struktur berat lainnya yang
dibuat dengan bahan-bahan prefabricated.
3.1.3.3 Selama pembangunan harus dicatat data sehari-hari mengenai kemajuan
pembangunan, termasuk data yang mempengaruhi kekuatan beton menurut
waktunya.
3.1.3.4 Para pekerja yang mengerjakan pekerjaan beton harus :
a) Memakai baju kerja yang pas, sarung tangan, helm, kaca mata pengaman dan
sepatu yang cocok, bila perlu untuk mencegah bahaya dipakai alat pelindung
pernafasan (respirator)
b) Badan harus tertutupcsebanyak mungkin
c) Mencegah semen dan beton bersentuhan kulit
d) Sering dicuci dan diberi salep yang sesuai pada bagian tubuh yang terbuka
3.1.3.5 Bila pekerjaan menggunakan semen, kapur dan bahan-bahan lain yang berdebu atau
menggunakan mesin penghancur atau penghalus yang digunakan pada tempat yang
tertutup :
a) Ruangan harus berventilasi yang cukup
b)Tindakan pencegahan harus diambil untuk mencegah debu-debu berterbangan
3.1.3.6

Beton tidak boleh mengandung material yang dapat mempengaruhi keadaannya,


melemahkan atau merusakkan besi.

3.1.3.7

Selama pengeceron papan acuan dan penumpunya harus dicegah terhadap


kerusakan.

3.1.3.8

Bila beton mulai mengeras, maka harus dilindungi terhadap arus air yang
mengalirkan bahan-bahan kimia dan getaran

3.1.3.9

Tidak boleh meletakkan beban di atas beton yang sedang mengeras

3.1.4 Tata Laksana Aspek K3 Pekerjaan Konstruksi Baja


3.1.4.1

Sebelum pekerjaan konstruksi baja di mulai para pekerja wajib menggunakan alat
pelindung diri (APD) yang dipersyaratkan yaitu safety shoes, helmet, safety glass.

3.1.4.2 Di upayakan agar keselamatan dari para pekerja konstruksi baja di jamin cara-cara
yang layak dengan penyediaan dan pemakaian :
a) Tangga
b) Gang
c) Peralatan kerja tetap
d) Pelataran kerja (platform) baik pengangkut, kursi pengawas dan alat-alat lain
yang digantung pada alat pengangkut
e) Jala (jaring) pengaman penahan orang jatuh atau pelataran
3.1.4.3 Bangunan konstruksi baja tidak boleh dikerjakan sewaktu ada angin kencang atau
dalam keadaan licin
3.1.4.4 Jika diperlukan untuk mencegah bahaya, bagian-bagian konstruksi baja harus
dilengkapi dengan peralatan untuk perancah gantung, tali pengaman atau sabuk
pengaman dan cara-cara pengaman yang lain
3.1.4.5 Bagian-bagian konstruksi baja yang harus dipasang pada tempat sangat tinggi, agar
di sahakan supaya perakitannya dilakukan di atas tanah.
3.1.4.6 Sewaktu bagian konstruksi baja sedang dididirikan, daerah yang di bawah tempat
kerja tersebut harus dijaga atau dipagari
3.1.4.7 Peralatan yang memadai dan cocok (memenuhi syarat) harus dipakai untuk
menaikkan/menurunkan bagian-bagian konstruksi baja.
3.1.4.8 Bagian-bagian konstruksi baja tidak boleh ditarik dengan paksa sewaktu diangkat,
jika dilakukan maka dapat menimbulkan bahaya
3.2 Tata Laksana Keselamatan dan Kesehatan Kerja Sarana Bangunan
3.2.1 Tata Laksana Aspek K3 Perancah Bangunan
a. Perancah harus dibuatkan untuk semua pekerjaan yang tidak bisa dikerjakan secara
aman di ketinggian
b. Perancah hanya dapat dibuat dan dirubah oleh :
- Pengawas yang ahli dan bertanggung jawab
- Orang-orang yang ahli
c. Perancah harus di hitung dengan faktor pengaman (factor safety) sebesar 4 kali beban
maksimal
d.Perancah harus di beri tangga pengaman untuk tempat berjalan dan lain-lain fasilitas
yang aman.
e. Perancah harus cukup diberi penguat (braced)
f. Perancah yang tidak bebas harus dikaitkan ke bangunan dengan sistem jepit yang kuat
dengan jarak tertentu.

g. Perancah tidak boleh terlalu tinggi di atas angker yang tertinggi, karena dapat
membahayakan kestabilan dan kekuatannya
h. Pemeriksaan dan pemeliharaan perancah :
1. Setiap bentuk perancah harus diperiksa sebelumnya oleh orang yang berwenang
untuk meyakinkan :
a. Dalam kondisi yang stabil
b. Bahan yang dipakai tidak rusak
c. Cukup baik untuk digunakan, dan
d. Sudah diberi pengaman
2.

Setiap bagian dari perancah harus diperiksa sebelum dipasang

3. Perancah tidak boleh sebagian dibuka dan ditinggal terbuka, kecuali kalau hal ini
tetap menjamin keselamatan
i.

Penggunaan perancah :
1. Kejutan gaya yang besar tidak boleh dibebankan kepada perancah
2. Bila perlu untuk mencegah bahaya, muatan yang diangkat naik dikendalikan dengan
tali yang dikaitkan ke muatan, untuk mencegah muatan beradu dengan perancah
3. Distribusi gaya muatan untuk perancah harus merata, untuk mencegah bahaya dan
menjaga keseimbangan
4. Dalam penggunaan perancah harus dijaga bahwa beban atau gaya muatan tidak boleh
melebihi kapasitas yang ditentukan (over loaded)
5. Perancah tidak boleh dipakai untuk menyimpan bahan-bahan kecuali bahan yang
segera dipakai
6. Tenaga kerja tidak boleh bekerja di dekat bangunan perancah sewaktu angin
kencang.
7. Untuk menjaga kerusakan, bahan-bahan perancah harus dipasang dengan hati-hati

j.

Pelataran tempat kerja perancah (platform) :


1. Semua perancah dimana tenaga kerja berada harus dilengkapi dengan platform untuk
bekerja
2. Bagian-bagian dari peralatan untuk bekerja tidak boleh di tunjang oleh batu bata,
pipa-pipa bahan bongkaran, atau bahan-bahan lain yang tidak semestinya.
3. Pelataran tempat bekerja tidak boleh digunakan sebelum betul-betul selesai dan
diberi pengaman yang baik
4. Pelataran harus paling sedikit dari tepi luarnya berjarak 60 cm dari sisi dinding
bangunan
5. Pelataran harus cukup lebar dan kuat sesuai dengan pemakaian, pada setiap bagian
harus tidak terhalang dan minimal selebar 60 cm.
6. Setiap pelataran tempat bekerja di atas 2 m dari tanah, harus dipasang papan yang
rapat.

3.2.2 Tata Laksana Aspek K3 Pekerjaan Plumbing

Pekerjaan plumbing merupakan pekerjaan yang terkait dengan pendistribusian air


Saat pendistribusian air ke tempat-tempat yang dikehendaki sebaiknya dengan

menggunakan tekanan yang cukup


Setiap instalasi plumbing yang digunakan harus memiliki pengesahan penggunaan

instalasi
Setiap instalasi plumbing harus dilakukan pemeriksaan dan pengujian sesuai dengan
ketentuan.

3.2.3

Tata Laksana Aspek K3 Peralatan Bangunan

3.2.3.1 Tata Laksana Aspek K3 Lift Barang dan Lift Orang

Mesin dan konstruksinya harus memenuhi Standar Nasional Indonesia yang

berlaku.
Apabila lift akan bergerak, rem membuka dengan tenaga magnet listrik dan harus

dapat memberhentikan mesin secara otomatis pada saat arus listrik putus.
Mesin harus dilengkapi dengan rem yang bekerja dengan tenaga pegas.
Bangunan kamar mesin harus kuat, bebas air dan dibuat dari bahan tahan api

sekurang-kurangnya 1 (satu) jam.


Luas kamar mesin harus sekurang-kurangnya 1,5 (satu koma lima) kali dari luas

ruang luncur dan tinggi sekurang-kurangnya 2,2 (dua koma dua) meter kecuali
Untuk lift perumahan atau rumah tinggal. Kamar mesin harus mempunyai

penerangan dan ventilasi yang cukup sesuai dengan peraturan yang berlaku.
Kamar mesin harus dilengkapi jalan masuk dengan membuka arah ke luar dan
dapat dikunci serta tahan api sekurang-kurangnya 1 (satu) jam serta mempunyai
ukuran pintu sekurang-kurangnya lebar 0,7 (nol koma tujuh) meter dan tinggi 2

(dua) meter.
Mesin, alat pengendali kerja dan peti hubung bagi listrik harus dipasang dalam

kamar mesin.
Setiap kamar mesin harus dilengkapi dengan alat pemadam api ringan jenis kering

dengan kapasitas sekurang-kurangnya 5 (lima) kg.


Tali baja penarik bobot imbang dan governor harus kuat, luwes, tidak boleh

terdapat sambungan dan semua utas tali seragam dari satu sumber yang sama.
Tali baja harus mempunyai angka faktor keamanan untuk kecepatan lift sebagai
berikut:
a. 20 (dua puluh) meter per menit sampai dengan 59 (lima puluh sembilan) meter
per menit sekurang-kurangnya 8 (delapan) kali kapasitas angkut yang diijinkan.
b. 59 (lima puluh sembilan) meter per menit sampai dengan 90 (sembilan puluh)
meter per menit sekurang-kurangnya 9,5 (sembilan koma lima) kali kapasitas
angkut yang diijinkan.
c. 105 (seratus lima) meter per menit sampai dengan 180(seratus delapan puluh)
meter per menit sekurang-kurangnya 10,5 (sepuluh koma lima) kali kapasitas
angkut yang diijinkan.

10

d. 210 (dua ratus sepuluh) meter per menit sampai dengan 300 (tiga ratus) meter
per menit sekurang-kurangnya 11,5 (sebelas koma lima) kali kapasitas angkut
yang diijinkan.
e. 300 (tiga ratus) meter per menit atau lebih sekurang-kurangnya 12 (dua belas)
kali kapasitas angkut yang diijinkan.

Garis tengah tali baja penarik kereta dan bobot imbang harus sekurang-

kurangnya10 (sepuluh) mm, kecuali untuk lift pelayan.


Tali penarik kereta dan bobot imbang tidak boleh digunakan rantai.
Lift tarikan gulung harus menggunakan sekurang-kurangnya 2 (dua) tali baja
penarik, dan lift tarikan gesek sekurang-kurangnya 3 (tiga) tali baja kecuali untuk

lift pelayan.
Selain peralatan sebagaimana dimaksud pada ayat (3), kereta lift harus dilengkapi
dengan:
a.

Ventilasi dan penerangan sekurang-kurangnya 2 (dua) buah lampu yang


dihubungkan parallel dan memenuhi syarat keselamatan dan kesehatan kerja;

b. Tombol tekan atau saklar atau peralatan yang sejenis di atas atap kereta untuk
penerangan, menghentikan atau menjalankan lift;
c. Lampu penerangan darurat;
d. Panel operasi yang memuat:
1) Nama pembuat atau merk dagang kecuali jika diatur sendiri;
2) Kapasitas beban maksimal dalam satuan kg atau orang;
3) Rambu dilarang merokok dan petunjuk lainnya bagi pemakai;
4) Indikasi beban lebih dengan tulisan dan signal visual;
5) Tombol pintu buka dan pintu tutup;
6) Tombol permintaan lantai pemberhentian.
7) Tombol bel alarm dan tanda bahaya.
8) Intercom komunikasi dua arah.
e. Penerangan buatan di bawah lantai kereta, kecuali telah tersedia penerangan pada
lekuk dasar ruang luncur.
f. Petunjuk posisi kereta pada lantai tertentu.
3.2.3.2 Tata Laksana Aspek K3 Instalasi Listrik

Instalasi listrik harus memenuhi PUIL, 2000

3.2.3.3 Tata Laksana Aspek K3 Instalasi Penyalur Petir


Susunan sarana penyalur petir terdiri dari penerima, penghantar penurunan,
elektroda bumi termasuk perlengkapan lainnya yang merupakan satu kesatuan

berfungsi untuk menangkap muatan petir dan menyalurkan ke bumi


Sebelum instalasi penyalur petir dipasang, maka harus mengajukan permohonan

pengesahan ke dinas tenaga kerja Kota Surabaya


Pemasangan instalasi penyalur petir di tempat kerja harus dilaksanakan oleh
instalatir yang telah memiliki surat izin operasi

11

Melakukan pengujian instalasi ke pengawas ketenagakerjaan

3.3. Tata Laksana Penilaian Resiko Dalam Rangka Pengendalian Infeksi Untuk Pekerjaan
Konstruksi dan Renovasi (ICRA)
3.3.1 Langkah 1
Gunakan tabel berikut , identifikasi type aktifitas konstruksi (Tipe A D)
Tipe A

Tipe B

Tipe C

Tipe D

Aktivitas Inspeksi dan Non Invasive


Termasuk :
Penggantian genteng sampai seluas 50
square feet
Pengecetan
Memasang wall paper, membenarkan
aliran listrik, membenarkan saluran
air, dan aktivitas yang tidak
menimbulkan debu
Skala kecil, aktivitas singkat dan debu
minimal
Termasuk :
Instalasi telepon dan pemasangan
kabel computer
Acces to chase space
Memecah tembok atau atap dimana
debu bisa dikendalikan
Pekerjaan yang menimbulkan debu
sedang hingga tinggi atau memerlukan
pemindahan benda-benda yang ada di
gedung, termasuk :
Menyemen dinding
Mengganti lantai, genteng
Konstruksi dinding baru
Membenahi listrik di atas atap
Mengerjakan
pemasangan
kebel
mayor
Aktifitas
yang
tidak
mungkin
diselesaikan dalam satu kali ganti jaga
(7 jam)
Major demolition and Construction
projects
Termasuk :
Aktifitas yang membutuhkan waktu
lebih dari satu kali jaga
Mengganti system kabel secara
lengkap
Konstruksi baru

12

3.3.2 Langkah 2
Gunakan tabel berikut, identifikasi kelompok risiko pasien yang akan terkena dampak,
jika lebih dari satu kelompok risiko akan terkena dampak, pilih kelompok yang lebih
tinggi.
Pengendalian Infeksi Penilaian Risiko (Lingkaran Satu)
Rendah
Medium
Menengah-tinggi
Tinggi

Daerah Semua daerah Ruang Gawat Pasien Transplantasi


kantor
perawatan
Darurat
Kamar operasi
pasien (kecuali Radiologi / MRI
Lainnya:
PACU
dinyatakan

Buruh
& Area Pengolahan Steril
dalam media
Pengiriman
Semua ICU
ke
daerah- Pembibitan
Katerisasi jantung /
daerah
Pediatri
Angiography di Area
berisiko tinggi

Kedokteran
Nuklir
Fungsi paru
atau tinggi)

Penerimaan
/
Unit
Unit dialisis
Lainnya:
Discharge
Area Endoskopi
Fisioterapi (daerah Area Farmasi Campuran
tangki)
Unit Onkologi
Makan Fasilitas
Lainnya:
Laboratorium
(spesimen)
Prosedur Khusus
Lainnya:
3.3.3 Langkah 3
Cocokkan :
Kelompok risiko pasien (rendah, sedang, tinggi, paling tinggi) dengan rencana Tipe
Konstruksi (A, B, C, D) pada matrix berikut untuk menemukan kelas precaution (I, II,
III, atau IV) atau level aktifitas pengendalian infeksi yang diminta. Kelas I IV atau
colour-code precautions akan dijelaskan pada halaman selanjutnya.
IC Matrix-Class of Precautions : Construction Project by Patient Risk
Patien Risk Group

Type A

Type B

Type C

Type D

Low Risk Group

II

II

III/IV

Medium Risk Group

II

III

IV

High Risk Group

II

III/IV

IV

Highest Risk Group


II
III/IV
III/IV
IV
Catatan :Perlu adanya persetujuan dari tim penilai bila konstruksi dan level risiko
berada di kelas III atau kelas IV, diperlukan prosedur pengendalian.
Penjelasan dari ketentuan Infection Control Precaustions berdasarkan dari jenis kelas adalah
sebagai berikut :
Selama proses konstruksi dan setelah proses konstruksi selesai
Kelas I

Kelas II

1. Minimalkan debu dari konstruksi


yang dikerjakan
2. Segera ganti atap jika letaknya sudah
tidak sesuai
1. Cegah infeksi karena udara berdebu 1, Bersihkan permukaan kerja
2. Basahi permukaan kerja dengan air
dengan desinfektan
untuk mengendalikan debu saat 2. Tutup limbah konstruksi sebelum

13

3.
4.
5.
6.
Kelas III

1.

2.

3.

4.

Kelas IV

5.
1.

2.

3.

4.
5.

6.

7.

membongkar gedung
Kunci pintu-pintu yang tidak
digunakan dengan duct tape
Halangi dan tutup ventilasi udara
Letakkan keset debu di pintu masuk
dan keluar area kerja
Pindahkan atau jauhkan system
HVAC dari area kerja
Pindahkan atau jauhkan system
HVAC dari area kerja untuk
mencegah
kontaminasi
sistem
duktus
Pasang penghalang debu seperti
sheetrock, plywood, plastic, untuk
menutup area kerja dengan area non
kerja sebelum melakukan konstruksi
Pasang penghalang debu seperti
sheetrock, plywood, plastic, untuk
menutup area kerja dengan area non
kerja sebelum melakukan konstruksi
Jaga tekanan udara negative dalam
area kerja dengan menggunakan
HEPA
Tutup limbah konstruksi sebelum
diangkut dalam wadah yang tertutup
rapat
Tutup troli angkutan dengan rapat
Jauhkan system HVAC dari area
kerja untuk mencegah kontaminasi
system duktus
Pasang penghalang debu seperti
sheetrock, plywood, plastic, untuk
menutup area kerja dengan area non
kerja sebelum melakukan konstruksi
Jaga tekanan udara negative dalam
area kerja dengan menggunakan
HEPA
Tutup lubang-lubang, saluran, pipa,
celah dengan benar
Bangun anteroom dan minta semua
personil
melewati
anteroom
sehingga mereka bisa di vakum
menggunakan
HEPA
sebelum
meninggalkan area kerja atau
mereka dapat memakai baju atau
kain kertas yang menutupi yang
dapat
diganti
setiap
mereka
meninggalkan area kerja
Semua personil yang memasuki area
kerja
diminta
menggunakan
pelindung sepatu.
Pelindung sepatu harus diganti
setiap pekerja keluar area kerja
Jangan pindahkan penghalang debu

14

diangkut dalam wadah yang


tertutup rapat
3. Pel basah dan atau vakum dengan
HEPA
filter
sebelum
meninggalkan area kerja
4. Pindahkan system HVAC dari area
kerja
1. Jangan pindahkan penghalang
debu dari area kerja sampai ada
petugas
yang
berwenang
melakukan inspeksi
2. Pindahkan material dengan hatihati
untuk
meminimalkan
penyebaran kotoran dan debu
terkait konstruksi
3. Vacuum area kerja dengan HEPA
filter
4. Pel basah area kerja dengan
desinfektan
5. Pindahkan system HVAC dari
area kerja

1. Pindahkan material dengan hatihati


untuk
meminimalkan
penyebaran kotoran dan debu
terkait konstruksi.
2. Tutup limbah konstruksi sebelum
diangkut dalam wadah yang
tertutup
3. Tutup troly angkutan dengan
rapat
4. Vacuum area kerja dengan HEPA
filter
5. Pel
basah
area
dengan
desinfektan
6. Pindahkan system HVAC dari
area kerja

dari area kerja sampai proses


konstruksi di inspeksi oleh Tim

3.3.4 Langkah 4
Identifikasi area sekitar proses konstruksi, acces potensial dampak
Unit di bawah

Unit di atas

Samping
Kiri

Samping
Kanan

Belakang

Depan

Kelompok
Risiko

Kelompok
Risiko

Kelompok
Risiko

Kelompok
Risiko

Kelompok
Risiko

Kelompok
Risiko

3.3.5 Langkah 5
Identifikasi ruang khusus, contoh ruang pasien, ruang medikasi dll
3.3.6 Langkah 6
Identifikasi isu terkait : ventilasi, saluran air, listrik seandainya ada gangguan
3.3.7 Langkah 7
Indentifikasi penghalang debu apa yang digunakan (Contoh penghalang tembok),
apakah diperlukan HEPA Filter ?
3.3.8 Langkah 8
Pertimbangkan potensial risiko kerusakan air. Apakah ada risiko terkait struktur
bangunan (contoh : tembok, atap, plafon)
3.3.9 Langkah 9
Jam kerja : Bisakan konstruksi dilakukan diluar jam perawatan pasien ?
3.3.10 Langkah 10
Apakah plan membutuhkan rungan isolasi atau aliran udara negative
3.3.11 Langkah 11
Apakah plan membutuhkan tempat cuci tangan (hanwashing sinks)
3.3.12 Langkah 12
Apakah staf pengendalian infeksi setuju dengan jumlah minimal tempat cuci tangan
untuk proses ini.
3.3.13 Langkah 13
Apakah staf pengendalian infeksi setuju dengan plan kebersihan ruangan ?
3.3.14 Langkah 14
Plan untuk membicarakan isu berikut terkait proses, contoh alur lalu lintas,
housekeeping, menghilangkan kotoran atau debu (bagaimana dan kapan)
BAB IV
DOKUMENTASI
Dokumentasi panduan K3 Konstruksi yaitu :
1. Penilaian Resiko Dalam Rangka Pengendalian Infeksi Untuk Pekerjaan Konstruksi dan
Renovasi (ICRA)

15

16