Anda di halaman 1dari 5

E. Operasi Hitung Matrik

Definisi

Matriks adalah himpunan skalar yang disusun secara empat persegi panjang menurut baris dan kolom. Skalar-skalar tersebut disebut dengan elemen matriks. Untuk batasnya, biasanya digunakan:

(),[], atau | | | |

1. Macam-macam matrik

a. Matrik Sama, A = B jika dan hanya jika elemen-elemen yang seletak dan

pangkatnya sama. Atau dengan kata lain jika matrik yang satu merupakan duplikat

dari matrik yang lainnya. Contoh 5

A =

1

2

3

2

4

4

dikatakan bahwa A = B.

3

6

7

B =

1

2

3

2

4

4

3

6

7

b. Matrik Nol adalah matrik yang semua entrinya nol.

c. Matrik Satuan = Matrik Identitas = Matrik I, jika entri-entri diagonal kiri atas ke

kanan bawah bernilai 1 (satu) dan entri lain bernilai 0.

Contoh 6

1 0 0 1
1
0
0
1

Catatan:

1 0 0 0 1 0 0 0 1 Pivot bawah
1
0
0
0
1
0
0
0
1
Pivot bawah

Pivot atas

Diagonal

Perkalian sembarang matrik dengan matrik I dalam pangkat yang sama

adalah = perkalian dengan angka 1 atau menghasilkan matrik itu juga.

d. Matrik Skalar, adalah matrik yang pivot atas dan bawahnya = 0 tetapi diagonalnya

≠ 1

Contoh 7

Matrik B =

2 0 0
2
0
0

0

3

0

0

0

4

adalah matrik skalar.

2. Operasi-operasi hitung dalam matrik

Operasi hitung yang dapat diterapkan dalam matrik adalah

perkurangan, dan perkalian.

a. Pertambahan dan Perkurangan

pertambahan,

Jika A = [a ij ], B = [b ij ] adalah matrik m x n, maka jumlah A dan B atau A + B

= jumlah elemen-elemen yang seletak.

Contoh 8

 
1 0
1
0

2

3

 

2

3

A =

2

4

B =

-1

2

Catatan:

A + B =

3 5 3 -1 4 9
3
5
3
-1
4
9
0 5
0
5

Dua matrik yang pangkatnya atau ukurannya berbeda tidak dapat dijumlahkan

atau dikurangkan.

Kaedah penjumlahan berlaku pula bagi pengurangan, dimana A B akan

sama dengan A + (-B).

 

1

2

3

 

2

3

Contoh 9

A =

0

2

4

 

B =

-1

2

 

-1

-1

3

 
 

A - B =

1

0

-1

0 5
0
5

Jika k (skalar) dikalikan dengan A, maka hasil kalinya adalah suatu matrik

dimana setiap elemennya dikalikan dengan k.

Contoh 10

 

k = 3

-1

-2

 

-1

-2

 

-3

-6

A =

2

3

k.A

= 3.A

=

3

2

3

=

6

9

Nilainya juga akan sama dengan A + A + A.

Jika A, B, dan C bersesuaian, maka berlaku hukum:

1) Komutatif

A + B = B + A

2) Assosiatif

A + (B + C) = (A + B) + C

3) Perkalian skalar

k (A + B) = k A + k B = (A + B) k

Soal-soal

1. Jika diketahui matrik

1 2 A = 4 0 2 -5 Tentukan:
1
2
A =
4
0
2
-5
Tentukan:

-1

2

1

0

1

2

B =

a. A + B

b. A B

c. Jika k = -2 hitung kB

d. Buktikan hukum komutatif

e. Buktikan hukum assosiatif jika

b. Perkalian matrik

-4

5

-2

1

0

3

3

2

-1

C =

1 4 -2 3 4 0 2 2 4 6 3 3
1
4
-2
3
4
0
2
2
4
6
3
3

Operasinya: Jumlah (Baris x Kolom)

Contoh 11

Contoh 12

2 3 1x3
2
3
1x3

4

1 -1 2 3x1
1
-1
2
3x1

=

=

7 1x1
7
1x1
2 3 4 2 5 6 7 -5 4
2
3
4
2
5
6
7
-5
4
2x3
2x3

3x1

5 8 =
5
8
=
2x1 =
2x1
=

Pola dasar perkalian matrik adalah sebagai berikut:

A =

11

21

a 31

a

a

12

22

a 32

a

a

13

23

a 33

B =

b 11

b 21

b 31

b 12

b 22

b 32

b 13

b 23

b 33

AB =

a 11 b 11 + a 12 b 21 + a 13 b 31

a 21 b 11 + a 22 b 21 + a 23 b 31

a 31 b 11 + a 32 b 21 + a 33 b 31

a 11 b 12 + a 12 b 22 + a 13 b 32

a 21 b 12 + a 22 b 22 + a 23 b 32

a 31 b 12 + a 32 b 22 + a 33 b 32

a 11 b 13 + a 12 b 23 + a 13 b 33

a 21 b 13 + a 22 b 23 + a 23 b 33

a 31 b 13 + a 32 b 23 + a 33 b 33

Dari contoh 11 dan 12 di atas dapat terlihat bahwa dua matrik yang dapat

diperkalikan adalah jika jumlah kolom matrik yang dikalikan sama dengan jumlah baris

matrik pengali dan tidak harus jumlah baris matrik yang dikali sama dengan jumlah

kolom matrik pengali. Secara lebih tegas dikatakan bahwa A x B terdefinisi bila banyak

kolom A = banyak baris B, tetapi B tidak perlu bersesuaian dengan A.

c. Hukum perkalian

1. Distributif 1 --A ( B + C ) = AB + AC

2. Distributif 2 --( A + B ) C = AC + BC

3. Assosiatif --A ( BC ) = ( AB ) C

Tetapi AB BA (secara umum)

AB = 0 tidak perlu A = 0 atau B = 0

AB = AC tidak perlu B = C

IA = AI = IAI = A (perkalian dengan matrik I).

4. Jika AB = BA, maka dikatakan bahwa A dan B saling bertukaran atau

komutatif.

Contoh 13

A =

a b b a
a
b
b
a

B =

Soal-soal

Hitung perkalian matrik berikut!

1.

2

3.

1

1

2

1 2 4 7 6 3 3 -4 1 5 -2 2
1
2
4
7
6
3
3
-4
1
5
-2
2
7 4 6 9 8 3 5 8 9 2 4 7
7
4
6
9
8
3
5
8
9
2
4
7
c d d c
c
d
d
c

, disini AB = BA (buktikanlah!)

4.

Hitung AB dan BC dan buktikan hukum distributif 1 dan 2 serta hukum assosiatif dari matrik berikut. Apakah AB = BA ?

 
1 4 2
1
4
2

2

 

4

3

2 2 6
2
2
6
 
1 7 4
1
7
4

6

3

A =

0

B =

1

7

C =

3

3

1

 

4

3

4

3

5. Pecahkanlah persamaan matrik berikut untuk a, b, c, dan d

a - b 3d + c b + c 2a – 4d 8 1 =
a - b
3d + c
b + c
2a – 4d
8
1
=
7
6