Anda di halaman 1dari 7

Mencarinya

Oleh: Gabriella Pauline Djojosaputro 11 Technology


Kisah ini bercerita tentang perjuangan sepasang suami istri yang terpisah karena penculikan
pada masa penjajahan Jepang untuk bersatu kembali. Sang suami dipekerjakan sebagai romusha,
sedangkan sang istri dijadikan jugun ianfu, yaitu orang-orang yang dipaksa untuk melayani nafsu seksual
para tentara.

***
Angin malam yang beku menyapu wajah Aliyah. Ia berbaring di dalam lubang
persembunyian yang gelap, menghiraukan dentuman meriam serta rentetan senjata. Pada
hari-hari biasa, ia akan memeluk dirinya sendiri erat-erat hingga tertidur. Hari ini, ya hanya
untuk hari ini, dia tidak akan memedulikan itu semua. Aliyah hanya ingin memejamkan mata
dan segera menyambut hari esok, satu-satunya hari di mana ia bisa bahagia sejak Jepang
datang. Sepi dan ngeri tidak akan menghampirinya lagi. Esok, Aliyah dan teman kecilnya,
Hasan, akan mengucapkan janji suci dan mereka akan bersama hingga ajal menjemput
mereka.
***
Hasan tak memiliki baju yang bagus, tapi ia tak peduli. Kaos lusuh yang bolong di sanasini dan celana kain selutut peninggalan ayahnya ini satu-satunya baju layak yang ia miliki.
Pada hari-hari biasa, ia hanya bertelanjang dada dan menggunakan celana dari karung goni
yang gatal. Hari ini, ya hanya untuk hari ini, dia akan menggunakan baju ayahnya yang
kebesaran itu. Hasan tak dapat bersabar menunggu melihat senyum Aliyah yang berseri,
hingga rasanya seluruh dunia ikut tersenyum bersamanya. Hari ini, 23 Januari 1944, adalah
hari yang bersejarah karena ia akan mengucapkan janji suci untuk menjaga Aliyah selamanya.
Hanya maut yang dapat memisahkan mereka.
***
Sah?

Saaahh! Seiring dengan suara saksi yang membahana, senyum Aliyah dan Hasan
merekah. Hasan mengecup lembut kening pujaan hatinya.
Damare1! Ada apa ini ribut-ribut? Hening mencekam menjalari setiap manusia yang
hadir di sana. Suara Budanco2 Nagata seolah merobek setiap harapan yang baru saja
digantung di udara. Mereka tahu, ini akhirnya. Mereka tahu.
Semua pria di bawah berusia 15 hingga 60 tahun, ikut Budanco Akashi! Semua wanita
berusia 10 hingga 30 tahun, ikuti saya!
Tidakkk! Nduuukkk3! teriak seorang bapak sembari berusaha mencegah saat anak
gadisnya yang masih belia itu ditarik paksa oleh anak buah Budanco Nagata.
Diam! Bapak ikut saya! Budanco Akashi yang serak dan berat mengingatkan bapak
tersebut akan banyaknya senapan yang mengarah padanya. Tertunduk lesu, pria paruh baya itu
tak punya pilihan selain diam dan menuruti perintah tentara Jepang.
Isak tangis dan teriakan tidak rela itu tenggelam dalam bentakan tentara yang
menggelegar. Orang-orang berusaha melarikan diri, tapi upaya tersebut tidak membuahkan
hasil karena jumlah tentara yang berjaga terlalu banyak. Di antara mereka, ada sepasang
manusia yang berpelukan dan menangis tersedu-sedu.
Maafkan aku, Aliyah. Maaf, Hasan berujar di sela isaknya. Tangannya yang berbalut
kulit sawo matang mendekap gadis yang lemas tak berdaya itu seolah mereka tidak akan
pernah bertemu lagi. Aliyah membenamkan wajahnya dalam pelukan suaminya. Menangis.
Meratap.

1 Bentuk kasar untuk menyuruh diam dalam bahasa Jepang


2 Panggilan untuk komandan regu
3 Panggilan untuk anak perempuan dalam bahasa Jawa

Aah, utsukushii4 kita dapat permata di sini. Budanco Nagata memanggil


pasukannya dengan siulan nakal.
Persetan dengan kau. Dia milikku. Mata Hasan bersinar nyalang penuh kemarahan.
Semakin erat ia merengkuh istrinya, berusaha memberikan rasa aman di tengah situasi yang
mencekam. Namun, tubuh Hasan yang kurus kering tentu saja bukan tandingan untuk sang
tentara Jepang yang kekar dan gagah. Dengan sekali sentakan, Budanco Nagata berhasil
melepaskan Aliyah dari pelukan Hasan dan membawanya pergi.
***
Bau apak dan keringat terus memenuhi hidung Hasan ke mana pun ia menoleh.
Manusia-manusia berjejalan di mobil bak militer dengan tampang yang sama. Raut-raut
manusia yang putus asa, kalut, sedih, panik, dan ketakutan.
Di mobil yang berbeda, wanita-wanita juga dijejalkan dalam kondisi yang sama. Namun,
Aliyah tidak ada di sana. Dalam mobil khusus, Aliyah dibawa oleh Budanco Nagata ke barak
militer. Sepanjang jalan, Aliyah hanya dapat memejamkan matanya. Tak berani bersuara, tak
berani bergeming. Ia dapat merasakan jemari Nagata mengusap pipinya lembut, menyusuri
bibirnya yang mungil kemerahan. Kelembutan yang membuatnya semakin bergidik ngeri.
Sabar, Hime sayang. Kita akan sampai di Surabaya sebentar lagi.
Itu bukan namaku!
Dengan keberanian yang entah dari mana datangnya, Aliyah menepis tangan dingin
yang bertanggung jawab atas kematian ratusan manusia sebangsanya.
Oh, itu namamu sekarang. Budanco Nagata menerawang ke luar jendela mobil sambil
bersiul riang.
***

4 Bahasa Jepang untuk cantik

Menuruni mobil bak, Aliyah terpaku. Tak ingin ia masuk ke barak militer yang berdiri
tegak di hadapannya. Matanya menoleh ke kanan dan ke kiri, berusaha mencari celah untuk
kabur.
Cepat! Apa yang sedang kamu lihat?! Budanco Nagata menarik tangan Aliyah dengan
kasar.
Lepaskan aku! Dengan sekuat tenaga Aliyah menarik pergelangannya dari genggaman
komandan Jepang di hadapannya, tapi tenaganya benar-benar bukan tandingan seorang yang
mendapat pelatihan militer dan gizi tercukupi.
Plak! Sebuah tangan yang kasar mendarat di pipi kiri Aliyah. Ia hanya bisa termenung.
Seumur-umur, tak pernah bapak dan ibunya menampar wajah Aliyah.
Ikut saya. Sekarang. Tatapan membunuh yang diberikan oleh pria paruh baya di
hadapannya membuat sekujur tubuh Aliyah lemas. Dengan terseok-seok ia mengikuti langkah
pria itu ke dalam sebuah kamar sederhana berisi sebuah ranjang.
Komandan itu mengunci pintu di belakangnya. Aliyah berusaha melepaskan kedua
tangannya dari cengkeraman Budanco Nagata, tapi ia tak cukup kuat. Komandan itu
menggiringnya ke arah tembok, menjepit Aliyah di antara kedua tangan kokohnya. Aliyah
berteriak sekuat tenaga, tapi tak seorang pun datang menolong dirinya.
Teriakan Aliyah seketika lenyap. Bibir gadis itu terbungkam oleh bibir sesosok makhluk
di hadapannya. Semakin keras ia mencoba menolak, semakin ia menyadari bahwa tak ada
jalan keluar. Sorot mata Budanco Nagata semakin liar, tak ubahnya binatang bertemu mangsa.
Oh, Tuhan jikalau boleh memilih, Aliyah berharap ia mati saja.
Maafkan aku, Hasan. Aku tak layak mendampingimu lagi. Saat itu, tak ada manusia
yang lebih membenci Aliyah daripada dirinya sendiri.
***

Setiap hari, rutinitas Aliyah tetap sama. Tak henti-hentinya tentara-tentara Jepang silih
berganti memasuki kamarnya. Siang malam tak beda, hingga makan yang dijatah sekali sehari
pun sering tak sempat.
Seratus empat puluh tiga kilometer dari sana, Hasan sedang berpeluh mengangkut batu
besar nan berat. Tugas-tugas melelahkan yang ia terima selama ini tak pernah diimbangi
dengan makanan ataupun istirahat yang cukup. Tubuhnya yang kurus semakin terlihat ringkih,
tak ada satu pun rusuknya yang mampu bersembunyi di balik dagingnya.
Jepang pun tak peduli. Melihat para romusha bergelimpangan karena sakit, kelaparan,
kurang istirahat, mereka tetap bergeming. Sudah menjadi rahasia umum bahwa hanya ada dua
pilihan kerja atau mati.
Tubuh Hasan sesungguhnya telah meronta. Rasanya tak sanggup lagi ia memikul batu
demi batu, tapi Hasan tahu bahwa belum waktunya bagi dia untuk mati. Ia harus bertahan. Ia
harus bertemu pujaan hatinya lagi. Ia harus menyelamatkan Aliyah.
***
Budanco Akashi, sudahkah kaudengar beritanya? ujar seorang tentara berkacamata.
Tentu saja sudah. Rencana Syodanco5 Supriyadi untuk memberontak telah terbongkar
sejak berhari-hari yang lalu. Bagaimana hasilnya? Apakah anggota PETA yang memberontak
telah ditangkap? Budanco Akashi menjawab tanpa memalingkan mata dari koran yang ia baca.
Justru itu, kita mendapat perintah dari atas untuk menangkap mereka.
Dengan sigap keduanya bangkit dari kursi dan menyiapkan regu masing-masing untuk
melakukan penangkapan. Di tengah hiruk pikuk tentara Jepang yang sibuk bersiap-siap,
seorang pria berhasil menyelinap ke luar barak. Malam demi malam yang telah ia lewatkan
untuk menggali lubang keluar dari barak rupanya tak sia-sia.
Hasan berlari melalui hutan belantara. Kerikil-kerikil yang menusuk kaki telanjangnya tak
ia pedulikan. Ia terlalu bahagia karena akhirnya dapat membebaskan diri, dan sebentar lagi ia
5 Komandan peleton

akan melihat istrinya tercinta. Hasan terus berlari dan mengetuk rumah penduduk pertama yang
ia temui. Pada tanggal 14 Februari 1945, akhirnya Hasan dapat mengecap kembali manisnya
kebebasan.
***
Pos informasi di seantero kota Blitar telah Hasan datangi tanpa membuahkan hasil.
Hingga akhirnya, kabar burung tersiar bahwa pujaan hatinya berada di kota Surabaya. Hasan
tidak membuang waktu untuk berjalan kaki ke sana, mengetahui bahwa itu adalah harapan
terakhirnya.
Setelah

berhari-hari

berjalan,

samar-samar

mata

Hasan

menangkap

suatu

pemandangan yang tidak asing barak militer Jepang. Dengan segenap kekuatan yang tersisa
Hasan berlari menuju barak tersebut.
Kaki Hasan yang kurus memasuki barak dengan langkah gontai. Bila Aliyah tak ada di
sini, tak tahu lagi ke mana ia harus mencari. Memang sejak 2 hari yang lalu, 15 Agustus 1945,
pos-pos informasi Jepang ditutup. Kabar berkata bahwa Jepang telah menyerah pada Sekutu,
sehingga mereka menarik pasukannya dari bumi Nusantara.
Hasan maafkan aku, ujar sebuah suara sembari sesenggukan menangis.
Aliyah! Kaukah itu? Hasan memalingkan wajahnya ke kanan dan kiri untuk mencari
sumber suara. Barak militer yang gelap gulita membuatnya tak mampu melihat dengan baik,
tetapi setelah matanya beradaptasi dengan kegelapan, ia dapat melihat sebuah sosok yang
terduduk di pojok ruangan.
Ini aku, Sayang. Tenanglah, kau aman bersamaku. Suara Hasan yang lembut dan
penuh kasih sayang berusaha menenangkan Aliyah yang mulai meraung pilu.
Aku sudah tak layak lagi jadi istrimu, Mas6. Aku tak mati wae7.

6 Sebutan untuk laki-laki yang lebih tua


7 Aku mau mati saja

Hus. Jangan ngawur8 omonganmu. Aku sayang kamu, Aliyah. Tidak ada yang bisa
mengubah hal itu.
Hasan terus membelai rambut hitam Aliyah yang tergerai berantakan sembari
memeluknya erat. Hancur hati Hasan melihat pujaan hatinya begitu rupa. Binar mata Aliyah
telah lenyap. Ia seolah raga yang telah kehilangan jiwa. Entah berapa lama waktu yang mereka
habiskan di sana, dan sepanjang itu pula Aliyah tak henti-hentinya menangis dan meminta
maaf. Tak henti-hentinya pula, Hasan menenangkan Aliyah dan mengatakan bahwa ia
mencintai Aliyah.
Tiba-tiba tangis Aliyah terhenti. Berbulan-bulan dipaksa melayani nafsu para tentara
tanpa makan dan istirahat yang cukup telah menggerogoti kesehatannya. Nyawa perempuan itu
telah meninggalkan tubuhnya. Meninggalkan Hasan yang menangis kencang dan mendekap
tubuh Aliyah makin erat saat menyadari hal tersebut.
Tak lama kemudian, dekapan Hasan mengendur. Berbulan-bulan dipaksa bekerja luar
biasa keras tanpa makan dan istirahat yang memadai telah menggerogoti kesehatannya.
Nyawa Hasan telah meninggalkan tubuhnya. Meninggalkan setiap harapan yang pernah
tersemat untuk hidup mereka.
***
Cinta adalah hal yang begitu mudah kita obral saat ini. Sedikit-sedikit bilang cinta, tak lama
kemudian melupakannya. Mencintai sesungguhnya tidak mudah, ada begitu banyak tantangan,
perjuangan, dan masalah yang harus dihadapi. Namun, cinta yang sejati adalah suatu pemberian, bukan
suatu keadaan. Ia tidak bergantung pada sikap, rupa, ataupun kelemahan yang melekat pada seseorang
karena saat memberi cinta, itu adalah suatu pemberian yang cuma-cuma.

8 Sembarangan