Anda di halaman 1dari 5

MENDESKRIPSIKAN NODAL ANALYSIS DALAM OPTIMALISASI PRODUKSI

DENGAN PIPESIM
Irvan Syahputra, Aprilia Anggrayeni, Ator Dwi Subroto, Maulana Syahrul Alam, Afrizal Nurhandika
W.P,Angga Nurmansyah, Subakti, Mirza,ST
Teknik Industri,Sekolah Tinggi Teknologi Minyak Dan Gas
JL.KM 8 Soekarno-Hatta Balikpapan 0542-736566
E-mail: sttmigas@sttmigas.ac.id

Sari
Dalam kegiatan migas khususnya dalam bidang teknik produksi. Untuk mengestimasi laju
produksi dan optimalisasi komponen produksi kita biasanya menyebutnya nodal sistem
analysis.fluida yang melewati komponen produksi, akan ada mengalami penurunan tekanan
seiring fluida mengalir.
Data-data produksi yang diperoleh akan di analisa melalui program pipe sim dan diamati
dengan melakukan sensitivitas data. Sensitivitas data yang dilakukan dari nodal analysis
menghasilkan grafik hubungan tekanan vs production rate .
Analisa sensitivitas juga dilakukan untuk mengetahui kemampuan sumur memproduksikan
fluida reservoir ke permukaan. Paper ini akan membahas nodal analysis dalam optimalisasi
produksi dengan pipe sim.
Kata kunci: Nodal sistem analisis, IPR, Pipe Sim
Abstract
In activity oil industry especially in production engineering. To estimate production rate and
optimum production components we were normally call it is nodal sistem analisis.The fluids
through production components, there will be pressure drop to acompany flow fluids.
The production datas were got it will be analyzed through Pipe Sim Program and looked by
doing sensitivity analyzing. The sensitivity analyzing had done of nodal analysis to result the
relationship graphic of pressure vs production rate.
A sensitivity analisis was done to know ability of a well produced fluid reservoir to the
surface . this paper going to discuss about nodal analysis within optimal production of the
Pipe Sim.
Keyword : Nodal sistem analisis ,IPR, Pipe Sim.

I. PENDAHULUAN

Nodal Sistem Analisis merupakan suatu


teknik sederhana yang digunakan untuk
menentukan hubungan antara Inflow
Performance Relationship dengan Tubing
Intake, yang dapatdigunakan untuk
menentukan laju produksi optimum yang
terjadi dalam suatu sistem produksi. Suatu
persamaan matematis digunakan untuk
menggambarkan
kemampuan
suatu
reservoir untuk memproduksi fluida
menuju lubang sumur dan sistem
perpipaan yang mengalirkan fluida ke
separator di permukaan.
Komponen-komponen
lain
yang
menyebabkan kehilangan tekanan seperti
lubang perforasi dan choke juga dapat
diperhitungkan
untuk
menentukan
kehilangan total sistem.Teknik ini
kemudian digunakan secara luas keperluan
desain, evaluasi keekonomian, dan
penyelesaian masalah pada sumur minyak
dan gas.Pada umumnya teknik ini
diselesaikan
secara
grafik
dengan
menggunakan plot tekanan versus laju
alir.Persamaan inflow dan outflow berbeda
dan berpotongan pada suatu titik. Titik
perpotongan ini menunjukkan laju alir dan
tekanan yang terjadi dalam sistem.
Jika kedua kurva tersebut tidak
berpotonganberarti sumur tersebut tidak
mampu memproduksikan fluida menuju
permukaan. Ha lini bisa diatasi antara lain
dengan metode artificial lift seperti gas lift
dan submercible pumps.

Gambar 1. Kurva nodal sistemanalisis


Pada makalah ini kita menyelesaikan
Nodal
Sistem
analysis
dengan
menggunakan Pipe sim .dimana data yang
sudah diketahui dimasukan ke black oil ,
vertical well, tubing dan nodal sistem
analisis. Di nodal sistem analysis akan
menampilkan grafik hubungan tekanan vs
laju alir yang kita produksikan.
Bagian inflow diwakili dengan persamaan
IPR dan bagian outflow diwakili oleh
persamaan kehilangan tekanan dalam
tubing. Kedua persamaan inilah yang
digunakan dalam penyelesaian secara
analitis, tanpa menggambar kurva yang
terbentuk terlebih dahulu.
Jadi, dengan adanya makalah ini
diharapkan nodal sistem analisis dapat
dilakukan secara cepat dengan suatu
program
sederhana
yang
mudah
digunakan.
INFLOW PENFORMANCE RELATIONSHIP

Gambar 1 memberi gambaran secarajelas


bagaimana
nodal
sistem
analisis
diselesaikan secara grafis.

Inflow Performance Relationship (IPR)


didefinisikan sebagai grafik fungsi antara
laju produksi vs tekanan alir bawah
permukaan. Metode Vogel digunakan
untuk aliran 2 fasa , persamaannya adalah

P
qo
1.0 0.2 wf
Qmax
Pr

Pwf
0.8 dengan

Pr
catatan : Tekanan Reservoir dibawah
Bubble Point Pressure (Pr < Pb) 2 fasa
(gas + oil) dan Tidak terjadi kerusakan
formasi (S = 0).
Untuk reservoir diatas bubble point tapi
dengan pressure flowing dibawah bubble
point . PI tetap dan persaman vogel bisa
dikombinasikan untuk meperkirakankurva
IPR. Persamaannya adalah

Dimana :
q0 = oil flow rate in stb/d
qmax = the theoretical maximum flow
rate when Pwf =0 in stb/d
qb = oil flow rate at Pwf =Pb in stb/d
Pb = bubble point pressure in psia
Pwf = flowing bottomhole pressure in psia
Pr = average reservoir pressure in psia.
II. METODOLOGI
Untuk memperoleh laju optimum yang
diperlukan dan besar kehilangan tekanan
dalam permodelan IPR 2 fasa digunakan
Inflow Performance Relathionship (IPR)
dengan Vogels Equation dengan Tekanan
reservoir > Bubble Point yaitu

Dalam makalah ini, kita menggunakan


software khusus bidang teknik produksi
yaitu Pipe sim 2000. Dengan langkahlangkah sebagai berikut :

1. Datadata
fluida
reservoir
dimasukan kedalam Black Oil Pvt.
2. Lalu pilih flow correlation, vertival
flow dengan source : tulsa &
correlation : begg & brill.
3. Lalu membuat alur produksi dari
hulu sampai hilir seperti vertical
well -> node -> Tubing.
4. Klik vertical well isi reservoir data.
5. Klika tubing pilih simple model,
kemudian well bor data dimasukan
ke data tubing, untuk size tubing
bisa kita peroleh dari help lalu pilih
tubing table.
6. Lalu klik operations pilih flow
correlation matching, isi data outlet
pressure dan liquid rate kemudian
vertical flow corelation nya beggs
& Brill source: Tulsa.
7. Klik icon nodal letakan disamping
vertical well, hubungkan tubing
dari vertical well ke nodal analysis.
8. Klik operations pilih nodal
analysis, isi outlet pressure,
kemudian lakukan sensitivitas
sesuai kebutuhan yang diperlukan
contoh: inflow: API dan outflow:
Water Cut, lalu klik run model.
Dari sana kita dapat menganalisa laju
produksi dan besar penurunan tekanan
melalui sensitivitas di nodal analysis.
III. Studi Kasus
Dalam kasus ini kita akan melakukan
analisa
laju
produksi
terhadap
sensitivitas water cut, GOR, dan
Tubing. Data properties fluida yang
digunakan merupakan data hipotetik.
(Tabel 1)
Black oil PVT & Res data
water cut

5%

GOR

200

SG gas

0,8

scf/stb

SG Air

1,1

Oil API
Reservoir
Pressure
Pb (Bubble Point
Press)
Reservoir
Temperature

20
200
0
170
0

psi

210

PI
Wellhead
Pressure

10

stb/d/psi

200

psi

Liquid Rate

550

stb/d

Wellbore data
TV Temperatur
bottom MD (ft)
D
e (f)
0
6000

0
600
0

Gambar 9. Grafik sensitivitas Water cut

ID
Casing "

60

5 1/2

210

5 1/2

Untuk laju produksi optimum terhadap


sensitivitas Water cut, GOR dan Tubing di
dapat dengan cara memasukan data
sensitivitas
dalam
nodal
analysis.
misalkan, sensitivitas API di inflow sebagai

Laju produksi yang dihasilkan dari gambar


9 sampai 11. Dapat dilihat dalam kurva ,
perubahan water cut sebagai outflow
terhadap API
sebagai inflow tidak
berpengaruh pada Api karena line water
cut tidak bersinggungan dengan line API .
sehingga tidak ada water cut yang ikut
terproduksikan maka kelarutan gas pada
minyak akan mudah.

Inflow Performance relationship terhadap


sensitivitas water cut . maka akan tampil
grafik sensitivitas water cut.

Solution gas oil ratio (Rs) dan oil


formation volume factor (Bo) dicari
menggunakan korelasi lasaster .

V . ANALISA SENSITIVITAS
Untuk mengetahui nilai-nilai laju produksi
optimum dengan Pipe sim di operasi nodal
anaylsis untuk melakukan sensitivitas
terhadap gas oil ratio (GOR), Water Cut (
Wc ), dan diameter tubing .

Gambar 10. Grafik sensitivitas diameter


tubing
Tidak jauh berbeda dengan water cut ,
sensitivitas yang dilakukan pada tubing
dengan ukuran 1 , 2 7/8 , 3 , dan 4 .
semua ukuran tubing tersebut tidak

mendekati / bersinggungan dengan line


inflow ( API ) sehingga tidak bisa fluida
tidak bisa naik atau terproduksikan . salah
satu ukuran tubing yang mendekati adalah
tubing dengan diameter 2 Ins karena
tubing
ini
hampir
mendekati/
bersinggungan dengan line outflow
tersebut . untuk itu dibutuhkkan tenaga
pendorong seperti menginjeksikan gas
dalam lubang bor ( Gas Lift ) untuk
mendorong minyak naik ke permukaan.

Gambar 11. Grafik sensitivitas Gas oil


ratio
Begitu juga, dengan sensitivitas Gas oil
ratio tidak ada perubahan dengan
percobaan sensitivitas yang dilakukan
sebelumnya. Sensitivitas yang dilakukan
terhadap GOR 100, 200, 300 dan 500 tidak
menunjukkan pengaruh gas oil ratio dalam
minyak karena tidak bersinggungan
dengan 0utflow (API) . jika salah satu gor
yang bersinggungan dengan outflow dan
melewati bubble point berarti gas yang
terbebaskan
dari
minyak
tersebut
membantu meningkatkan laju alir yang
rendah sehingga tidak membutuhkan
injeksi gas ke dalam lubang bor .

VI . KESIMPULAN
Dari penelitian ini, dapat disimpulkan
beberapa kondisi sebagai berikut:
1. Penyelesaian nodal sistem analisis
dapat menggunakan Pipesim dengan
melakukan sensitivitas di gas oil ratio
, water cut dan diameter tubing.
2. Pada penelitian ini, Rs ( solution gas
oil ratio ) belum diketahui . jadi, kita
menggunakan rumus solution gas oil
ratio untuk di input ke dalam pipesim
dalam black oil Pvt.
3. Analisa sensitivitas yang dilakukan
terhadap water cut
menunjukkan
tidak ada pengaruh water cut dalam
proses produksi fluida dari upstream
ke downstream.
4. Selain itu, analisa sensitivitas yang
dilakukan terhadap diameter tubing
menunjukkan bahwa sumur tidak bisa
diproduksikan karena dari tubing
ukuran 1 , 2 7/8 , 3 , dan 4 tidak
menyinggung IPR . yang mendekati
hanya tubing ukuran 2 7/8 . agar bisa
terproduksikan
butuh
tenaga
pendorong seperti menginjeksi gas
kedalam sumur.
5. Dan begitu juga, sensitivitas terhadap
GOR tidak menyinggung kurva IPR .
jadi, laju alir sumur tidak bisa
meningkat karena tidak adanya GOR.
VII. DAFTAR PUSTAKA
1. Dale Beggs Kermitt Brown., The
Technology Of Artificial Lift
Methods,PennWell, Okhlahoma.