Anda di halaman 1dari 19

TUGAS TERSTRUKTUR

Semester Genap 2012/2013

MATA KULIAH SOSIOLOGI PERTANIAN

Judul Tugas
Tugas ke
Kelas
Dosen

:
:
:
:

Wawancara Petani
2 (dua)
Agribisnis D
Sri Fatimah, SP., MBA., Ph.D

Disusun Oleh :
Kelompok 8
No
1.
2.
3.
4.

Nama
Siti Rima Herdiana
Suci Iedal Utami Putri
Nuri Kamilia
Audy Dzuhrinia

NPM
150610120123
150610120135
150610120138
150610120147

TTD
1.
2.
3.

PROGRAM STUDI AGRIBISNIS


FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS PADJADJARAN
JATINANGOR
2013

4.

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah
memberikan rahmat serta karunia-Nya kepada kami sehingga kami berhasil
menyelesaikan makalah ini dengan tepat pada waktunya dan tanpa hambatan yang
berarti. Tidak lupa pula kami ucapkan terimakasih kepada ibu dosen yang senantiasa
memberi ilmu dan membimbing kami hingga selesainya makalah kami yang berjudul
Wawancara Petani di Desa Cikuda.
Makalah ini dibuat dengan tujuan menyelesaikan tugas kelompok dan
diharapkan makalah ini memberikan banyak informasi beserta manfaat tidak hanya
kepada para rekan-rekan mahasiswa sekelas tetapi untuk kita semua mahasiswa
pertanian dan khalayak umum.
Kami menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari sempurna, oleh karena itu
kritik dan saran dari semua pihak yang bersifat membangun selalu kami harapkan demi
kesempurnaan makalah ini.
Akhir kata, kami sampaikan terima kasih kepada semua pihak yang telah
berperan serta dalam penyusunan makalah ini dari awal sampai akhir. Semoga Tuhan
Yang Maha Esa senantiasa meridhai segala usaha kita. Amin.

Jatinangor, 11 Maret 2013

DAFTAR ISI
Kata Pengantar .......................................................................................................... i
Daftar Isi ................................................................................................................... ii
Pendahuluan ..............................................................................................................1
Latar Belakang .............................................................................................. 1
Rumusan Masalah .........................................................................................2
Tujuan ........................................................................................................... 2
Tinjaan Pustaka ......................................................................................................... 6
Pembahasan ...............................................................................................................
Penutup ..................................................................................................................... 9
Daftar Pustaka ...........................................................................................................10
Lampiran ................................................................................................................... 11

BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar belakang


Indonesia yang merupakan negara agraris sebagian besar penduduknya yang
hidup di pedesaan bermatapencaharian sebagai petani. Pada umumnya mereka memiliki
keinginan untuk meningkatkan produksi pertaniannya tetapi karena banyak masalah
yang dihadapinya sehingga sulit untuk mencapai apa yang diinginkannya. Masalah
sempitnya lahan usahatani di Indonesia umumnya melanda kalangan petani yang
menjadi penyebab semakin menjalarnya kemiskinan pada golongan petani kecil.
Indonesia juga merupakan negara pengimpor beras terbesar di dunia. Pada tahun
1986 Indonesia telah mampu menjadi negara yang berswasembada pangan karena telah
berhasil dalam penemuan dan pemakaian bibit unggul. Namun demikian, produksi
pertanian Indonesia dari tahun ke tahun justru semakin manurun disebabkan oleh
beberapa faktor yang disebabkan penurunan ini diantaranya banyaknya terjadi alih
fungsi lahan yaitu lahan pertanian yang memiliki potensi produktivitas yang tinggi
dialih fungsikan ke sektor pembangunan untuk peningkatan kesejahteraan hidup apalagi
dengan adanya peningkatan jumlah penduduk dari tahun ke tahun yang mendorong
reklamasi pertanian yang baru dengan memanfaatkan lahan pertanian yang telah
berkurang maka usaha swasembada pangan akan mengalami kemerosotan.
Sektor

pertanian

berperan

penting

terhadap

perekonomian

nasional,

sumbangannya terhadap pendapatan devisa negara di luar minyak dan gas bumi serta
dalam perekonomian rakyat tidak bisa di abaikan. Sejalan dengan hal ini, kondisi
pertanian yang mempunyai nilai ekonomi yang tinggi dan memiliki pasar yang luas
akan mendapat prioritas utama dalam pengembangannya. Dengan demikian, penemuan
terhadap kebutuhan pangan, bahan baku industri, peningkatan lapangan kerja,
peningkatan kesempatan berusaha dan peningkatan ekspor komoditi pertanian
diharapkan dapat terjamin dan berkesinambungan.

Maka dari itu, dalam makalah ini kami akan mewawancarai petani padi dari
Desa Cikuda, Jatinangor mengenai masalah cara mereka bertahan hidup dan pola
interaksi mereka dalam kehidupan bermasyarakat.

1.2. Rumusan masalah


1. Bagaimana cara petani di Desa Cikuda bertahan hidup?
2. Bagaimana stratifikasi sosial petani di Desa Cikuda ?
1.3. Tujuan
1.

Mengetahui cara petani bertahan hidup

2.

Mengetahui kedudukan sosial petani di D esa Cikuda

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1.

Motivasi, Orientasi dan Pandangan Petani terhadap Profesinya


Pertanian adalah kebudayaan tertua yang ada di dunia. Hal ini
dikarenakan cara manusia mempertahankan hidup pertama kali dilakukan
dengan berburu dan meramu karena manusia pada zaman itu hidup secara
nomaden (berpindah tempat) sesuai dengan ketersediaan sumber bahan makanan
di daerah tersebut. Kemudian selaras dengan perkembangan kehidupan manusia
yang sudah tinggal secara menetap membuat manusia merubah sistem berburu
dan meramu menjadi bercocok tanam pada sebuah lahan yang dilakukan sampai
saat ini.
Seiring dengan perkembangan zaman, teknologi berkembang secara
pesat termasuk bidang pertanian. Contohnya dalam hal membajak sawah yang
dahulu menggunakan hewan ternak (kerbau dan sapi) sekarang sudah bisa
menggunakan traktor yang menggunakan mesin, kemudian dalam panen
sekarang sudah bisa menggunakan mesin perontok padi yang memudahkan para
petani untuk mengefisiensikan waktu.
Pertanian masih terus berkembang pada saat ini karena untuk terus
bertahan hidup seorang manusia harus memenuhi asupan nutrisi bagi tubuhnya
yang diperoleh dari tumbuhan. Jika pertanian mati maka kehidupan di dunia ini
juga bisa mati. Seperti yang dikatakan oleh Thomas Maltus bahwa pertumbuhan
penduduk cenderung melampaui pertumbuhan persediaan makanan, dimana
pertumbuhan penduduk cenderung tumbuh secara deret ukur sedangkan
persediaan makanan cenderung tumbuh secara deret hitung. Oleh karena itu, kita
harus terus menerus mengembangkan sistem pertanian di dunia.
Sosok petani di indonesia masih dipandang sebelah mata oleh beberapa
kalangan karena pekerjaannya yang kurang diminati. Hal tersebut dikarenakan

paradigma masyarakat yang menggambarkan sosok petani adalah sosok yang


tidak berpendidikan dan miskin. Padahal, sekarang ini sudah ada agribisnis dan
agroteknologi yang membuat hasil-hasil pertanian memiliki nilai tambah (value
added) serta menaikan status ekonomi petani
.
2.2.

Stratifikasi Sosial dan Analisis Kenyataan dengan Teori yang Relevan


Stratifikasi

sosial menurut

Drs.

Robert

M.Z.

Lawang

adalah

penggolongan orang-orang yang termasuk dalam suatu sistem sosial tertentu ke


dalam lapisan-lapisan hirarkis menurut dimensi kekuasaan, privilese dan
prestise.
Stratifikasi sosial menurut Soerjono Soekanto adalah pembedaan posisi
seseorang atau kelompok dalam kedudukan berbeda-beda secara vertikal baik
pada masyarakat tradisional maupun masyarakat modern yang heterogen atas
dasar kedudukan yang diperoleh melalui perjuangannya untuk melangsungkan
interaksinya dalam masyarakat.
Pengertian

stratifikasi

sosial

itu

sendiri

secara

umum

adalah

penggolongan-penggolongan manusia secara bertingkat (hierarkis). Dasar


penggolongannya adalah kedudukan atau status sosial yang dimiliki oleh
seseorang atau sekelompok orang. Akibat adanya penggolongan-penggolongan
tersebut adalah perbedaan antar hak, kesempatan, dan kewajiban masing-masing
individu/kelompok. Gejala penggolongan-penggolongan manusia berdasarkan
kriteria sosial secara vertikal merupakan gejala yang telah lazim di setiap
kehidupan manusia di dalam kelompok dan merupakan proses sosial yang
bersifat alamiah.
Sejumlah ahli sosiologi melihat bahwa stratifikasi timbul karena dalam
masyarakat berkembang pembagian kerja yang memungkinkan perbedaan
kekayaan, kekuasaan dan prestise. Kekayaan, kekuasaan dan prestise tersebut
jumlahnya sangat terbatas sehingga sejumlah besar anggota masyarakat
bersaing dan bahkan terlibat dalam konflik untuk memilikinya. Anggota
masyarakat tidak memiliki kekuasaan, kekayaan atau prestise berusaha
memperolehnya, sedangkan anggota masyarakat yang memilikinya berusaha

untuk mempertahankannya dan bahkan memperluasnya. Pandangan seperti ini


yang dikenal sebagai penjelasan konflik antara lain bersumber pada pemikiran
Marx (yang hanya menitikberatkan pada dimensi ekonomi dan Weber (yang
membedakan antara dimensi kekuasaan, ekonomi dan prestise).
Pandangan Marx mengenai startifikasi ini sangat menonjol dalam
sosiologi karena banyak ilmuwan sosial yang mengecam pandangannya
mengenai startifikasi ini. Pandangannya hanya ditujukan pada satu dimensi,
yaitu dimensi ekonomi. Menurut Marx, kehancuran feudalisme serta lahir dan
berkembangnya kapitalisme dan industri modern telah mengakibatkan
terpecahnya masyarakat menjadi dua kelas yang saling bermusuhan, yaitu kelas
borjuis (bourgeoisie) yang memiliki alat produksi dan kelas proletar
(proletariat) yang tidak memiliki alat produksi.
Dari hasil wawancara yang kami lakukan dengan petani yang bernama
Pak Nanan di Desa Cikuda, kami menyimpulkan bahwa beliau termasuk ke
dalam kelas proletar yang tidak memiliki alat produksi. Beliau hanya
menggarap lahan sawah milik orang lain dan menerapkan sistem bagi hasil.
Sedangkan kalau dilihat menurut Sajogya dan Pudjiwati Sajogya (1990 : 160),
yang membagi masyarakat desa atau petani menjadi dua kelompok, yaitu: buruh
tani dan petani bebas. Pak Nanan termasuk ke dalam kategori buruh tani yang
merupakan posisi paling rendah karena buruh tani tidak memiliki lahan sama
sekali. Mereka hanya bermodal tenaga untuk mendapatkan pekerjaan guna
memperoleh sesuatu demi kelangsungan hidupnya. Biasanya mereka hidup
dalam keadaan yang miskin. Buruh tani berada ditingkat terendah dalam lapisan
masyarakat.

BAB III
PEMBAHASAN
HASIL WAWANCARA

Di suatu desa yaitu Desa Cikuda terdapat banyak sawah-sawah yang terbentang
luas dengan indahnya, sawah disana terlihat sangat hijau dan terurus oleh pemegang
sawahnya masing-masing. Dan kami kelompok 8 berkesempatan untuk mengunjungi
salah satu sawah di Desa Cikuda yaitu sawah yang dimiliki oleh salah satu orang yang
berasal dari Kota Bandung dan mewawancarai petani yang mengurus sawah tersebut.
Petani tersebut bernama Bapak Nanan yang notabennya adalah

orang asli

Rancaekek yang beralamat di Galumpit. Bapak Nanan memiliki seorang istri yang
bernama Isyah dan berperan sebagai ibu rumah tangga dan tidak memiliki pekerjaan.
Bapak Nanan memiliki tujuh orang anak, anak sulungnya bekerja di sebuah pabrik di
daerah Jatinangor dan pengahasilannya digunakan untuk membantu biaya hidup untuk
keluarganya sehari-hari sedangkan anak bungsunya masih bersekolah di sekolah dasar
kelas enam.dan semuanya bertempat tinggal di Galumpit karena Bapak Nanan ingin
selalu berkumpul bersama keluarganya. Bapak ini lahir di Jatinagor 56 tahun yang lalu.
Meskipun Bapak Nanan memiliki anak yang sudah bekerja dan mampu membantu
biaya sehari-hari tetapi Pak Nanan tetap bertekad untuk bekerja sebagai petani untuk
menghidupi keluarganya dirumah.
Bapak Nanan sudah mengabdikan dirinya sebagai petani sejak 20 tahun yang
lalu hingga sekarang dan tidak pernah memiliki pekerjaan lain selain menjadi petani.
Beliau adalah seorang petani penggarap yang diminta oleh sang pemilik sawah untuk
menggarap sawahnya dan hasil panennya dibagi dua dengan pemilik sawah tersebut.
Pak Nanan dalam menggarap sawahnya yang seluas 1000 meter ini hanya bekerja
sendirian tanpa dibantu petani lain. Dalam pekerjaannya terkadang Pak Nanan dibantu

oleh sang anak dalam menggarap sawahnya. Hambatan yang dialami Pak Nanan dalam
menggarap sawahnya adalah banyaknya burung, tikus dan hama penyakit atau yang
sering disebut juga OPT (Organisme Pengganggu Tanaman).
Varietas padi yang ditanam oleh Pak Nanan yaitu Mekongga dan Pandan Wangi.
Bapak Nanan mengetahui cara bertani dengan cara otodidak karena terlampau sering
bekerja disawah sehingga beliau mengerti bagaimana cara bertani yang baik dan benar.
Seluruh biaya yang dibutuhkan untuk memproduksi lahan sawah tersebut ditanggung
oleh Bapak Nanan sendiri, dan sebagian besar bahan-bahan yang digunakan untuk
menggarap sawah tersebut seperti bibit dan benih beliau membelinya di pasar Tanjung
Sari sedangkan obat pembasmi OPT dibeli dipasar Rancaekek.
Hasil panen yang diproduksi dari sawah ini dijual didaerah Bandung dan
sekitarnya. Bapak Nanan berharap agar lahan sawah tersebut tidak dijual oleh sang
pemilik karena beliau bertumpu pada lahan sawah yang ia garap. Satu kali panen sawah
tersebut dapat mengahasilkan 3-4 kwintal yang hasilnya dibagi dua. Selain untuk dijual
hail panennya juga terkadang dibawa Pak Nanan untuk makanan pokok sehari-hari
keluarganya.
Selama menjadi petani Bapak Nanan tidak pernah mendapat penyuluhan dari
pemerintah daerah sehingga menyebabkan Pak Nanan kurang memiliki pengetahuan
tentang pertanian modern seperti halnya alat dan mesin pertanian yang sudah ada
sekarang ini. Ini membuktikan bahwa masih kurangnya perhatian pemerintah terhadap
sektor pertanian.
Dengan adanya masalah yang dihadapi sebagai mahasiswa pertanian, kelompok
8 terpanggil untuk meningkatkan taraf hidup petani, baik dari segi ekonomi maupun
peningkatan hasil produksi. Hebatnya, Bapak Nanan tidak pernah mengalami gagal
panen selama ia bertani di Desa Cikuda. Ini sesuatu yang harus kita acungi jempol,
walaupun ia tidak pernah mendapatkan penyuluhan dari pemerintah.
Belajar dari pengalaman Bapak Nanan, kita sebagai mahasiswa pertanian harus
memikirkan masalah pertanian yang sedang dihadapi. Mahasiswa seharusnya lebih peka
terhadap masalah yang dihadapi petani. Hasil yang di dapat dari perkuliahan tidak akan
memberikan pengaruh apa-apa jika tidak direalisasikan. Melalui kegiatan membina desa

yang terdapat sentra pertanian, mahasiswa

dapat memberikan konstribusi nyata

terhadap petani. Setiap manusia ingin mengembangkan potensinya sesuai dengan


pengetahuan telah didapatkan selama ini. Serta dirasakan mengurangnya peran
mahasiswa pertanian dalam memberikan kontribusi nyata. Petani sudah bisa mengelola
lahan dengan baik, tetapi dalam managemen pemasaran dan penerapan teknologi
pertanian perlu adanya bantuan dari mahasiswa. Mereka menganggap mahasiswa
memiliki cukup ilmu.
Melihat fenomena yang terjadi yaitu rendahnya minat pemuda untuk
berkecimpung dalam dunia pertanian. Indikasi ini bisa dilihat pada lahan-lahan
pertanian di pedesaan. Kebanyakan lahan pertanian digarap oleh orang yang lanjut usia
dan kurang memiliki pengetahuan bidang pertanian. Pemuda saat ini lebih percaya diri
apabila bekerja diluar pertanian. Menganggap dunia pertanian tidak keren dan kurang
menjanjikan. Mereka lebih memilih urbanisai ke kota besar,meskipun hanya bekerja
serabutan. Terkadang malah memunculkan masalah baru di kota tersebut. Padahal
apabila sistem antara onfarm dan off farm saling berkesinambungan maka prospek
usahatani akan lebih menguntungkan. Sebagai mahasiswa pertanian, ini lah yang
menjadi tugas kita untuk mengembangkan bidang pertanian kearah lebih maju. Serta
menumbuhkan minat pemuda untuk bertani karena pertanian sangat berpengaruh
terhadap kelangsungan hidup manusia.
Teori Modernisasi
Modernisasi dapat diartikan sebagai proses perubahan dari corak kehidupan masyarakat
yang tradisional menjadi modern, terutama berkaitan dengan teknologi dan
organisasi sosial. Teori modernisasi dibangun di atas asumsi dan konsep-konsep evolusi
bahwa perubahansosial merupakan gerakan searah (linier), progresif dan berlangsung
perlahan-lahan, yangmembawa masyarakat dari tahapan yang primitif kepada keadaan
yang lebih maju Frisbidalam Ritzer dan Goodman (2010:605) menyatakan :
pengalaman modernitas sebagai diskontinu waktu, sebagai suatu peralihan,
dimanamomen yang tengah bergerak dan rasa kehadiran bertemu; ruang sebagai
dialektika jarak kedekatan... dan kausalitas sebagai sesuatu yang kontingen, arbitrer dan
terjadisecara kebetulan.. Disini kami melihat bahwa pak nanan mengalami evolusi yaitu

dengan alat dan bahan untuk produksi padi yang berkembang walaupun tidak secepat
perkembangan teknologi pertanian saat ini.

Teori Sistem
Teori sistem memandang bahwa keseluruhan itu lebih besar daripada jumlah jumlah
bagian-bagiannya

berdasarkan

pola-pola

organisasi

yang

diperlihatkan

dalam

keseluruhan. Dengan memusatkan perhatian pada bagian-bagian individual yang


termasuk dalam keseluruhan itu,kaum ilmuwan tidak memperhatikan lagi organisasi
atau saling ketergantungannya.Organisasi atau saling ketergantungan yang dinyatakan
dalam keseluruhan itu tidak dapatdireduksikan ke bagian-bagian individual yang
membentuk keseluruhan (Johnson, 1986:227)
Prasetyo (2009:1077) mengatakan bahwa ada tiga sistem sosial utama yang terintegrasi
secara sosial utama petani yakni:
Pertama, struktur masyarakat komunal, merupakan kesatuan masyarakat relatif
kecildan homogen, serta di tandai oleh pembagian kerja yang minimal, hubungan sosial
yang menonjol, hubungan primer yang terikat kuat pada tradisi. Struktur komunal
mempolakan

hubungan

sosial

berdasarkan

ikatan

ketetanggaan,

kekerabatan

dankeagamaan.
Ke dua, struktur agraris, merupakan hubungan sosial dalam sistemproduksi pertanian,
terutama budidaya padi lokal, padi unggul dan sayur-sayuran.Struktur agraria di desa ini
lebih bercorak pada struktur pasar, hal ini ditandai bahwapara petani menjual hasil
panen padi lokal, sayuran, ber-orientasi pada permintaanpasar. Khusus budidaya padi
lokal dan sayur oleh petani dilakukan setiap musim tanam. Ke tiga, struktur otoritas
desa, merupakan hubungan sosial dalam sistem peme-rintahan desa, struktur ini
bercorak strukturorganisasi.Struktur masyarakat komunal di desa ini melibatkan dua
golongan sosial utama, yakni golongan tokoh masyarakat dan penduduk biasa. Tokoh
masyarakat disini orang kaya/ wong sugih , perangkat desa (pamong), tokoh agama dan
tokoh adat,rata-rata mereka sebagai petani, yang menanam padi lokal/jawa, dan sayursayuran juga menanam padi unggul (VUTW). Sedangkan penduduk biasa terdiri dari
petani biasadan buruh tani (tuna kisma). Hubungan komunal yang terjadi merupakan
kerjasama dalam kerangka mewujudkan solidaritas vertikal, bersifat personal, bahkan

ada hubungan keluarga besar, hubungan komunial di legitimasi oleh nilai-nilai


budaya /agama.

Bentuk kerjasama hubungan komunal, diwujudkan dalam tiga

bentuk tindakan kolektif yaitu sistem sambatan/sayahan, sistem paguyuban (kerukunan),


dan sistemsumbangan (saling membantu). Kekom-pakan sosial warga, dijaga melalui
kegiatan membangun rumah, upacara per-kawinan, upacara bersih desa, arisan RT/RW,
membesuk orang sakit, pengu-buran jenazah, kenduri, tahlilan menaman dan
memanenpadi lokal /jawa, padi unggul dan sayur, khusus memanen padi lokal
memerlukantenaga wanita lebih banyak dengan ani-ani.Hubungan sosial agraris di desa
ini,berdasarkan data monografi dan hasil wawancara mendalam, melibatkan lima
lapisan petani, antara lain: petani besar (menguasai 1,0 hektar sawah), petani menenga
h (menguasai 0,50-0,99 hektar sawah), petani kecil (menguasai ,25-0,49 hektar
sawah)petani gurem (menguasai 0,1 0,24 hektar sawah), dan buruh tani atau tuna
kisma.Penguasaan tanah sawah di desa ini didasarkan atas hak milik (yasan), hak sewa,
hak maro, hak mrapat dan hak mrolimo. Hubungan sosial agraris terwujud dalam tiga
sistem organisasi, yaitu
a) penggarapan sawah dan tegal menggunakan tenaga kerjakeluarga;
b) penggarapan sebagian dengan sistem kerja sama atau gentian
menyumbang
tenaga kerja, dengan sesama saudara atau sesama petani kecil/gurem,
c) penggarapan dengan tenaga kerja upahan kalau kondisi tertentu merupakan
kombinasi ketiga sistem tersebut.
Menurut kami Pak Nanan masuk kedalam sistem sosial kedua menurut prasetyo, yaitu
struktur agraris, merupakan hubungan sosial dalam sistem produksi pertanian, terutama
budidaya padi lokal disekitarnya. Pak nanan termasuk pada lapisan petani yaitu buruh
tani karena pak nanan tidak memiliki lahan hanya membagi hasil pertanian pada
pemiliknya.

BAB IV
PENUTUP

4.1.

Kesimpulan
Dari hasil wawancara yang kami lakukan dengan petani yang bernama
Pak Nanan di Desa Cikuda, kami menyimpulkan bahwa beliau termasuk ke
dalam kelas proletar yang tidak memiliki alat produksi. Beliau hanya
menggarap lahan sawah milik orang lain dan menerapkan sistem bagi hasil.
Sedangkan kalau dilihat menurut Sajogya dan Pudjiwati Sajogya yang membagi
masyarakat desa atau petani menjadi dua kelompok, yaitu: buruh tani dan petani
bebas. Pak Nanan termasuk ke dalam kategori buruh tani yang merupakan
posisi paling rendah karena buruh tani tidak memiliki lahan sama sekali.
Mereka hanya bermodal tenaga untuk mendapatkan pekerjaan guna
memperoleh sesuatu demi kelangsungan hidupnya. Biasanya mereka hidup
dalam keadaan yang miskin. Buruh tani berada ditingkat terendah dalam lapisan
masyarakat.

4.2.

Saran
Melihat fenomena yang terjadi , ini adalah tugas kita sebagai mahasiswa
untuk mengembangkan bidang pertanian kearah lebih maju. Serta menumbuhkan

minat pemuda untuk bertani karena pertanian sangat berpengaruh terhadap


kelangsungan hidup manusia.

DAFTAR PUSTAKA

Sunarto,Kamanto.2004.Pengantar Sosiologi.Jakarta: Lembaga Penerbit


Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia
Soekamto,Soerjono.2012.Sosiologi Suatu Pengantar.Jakarta: Rajawali Pers
Nurmala,Tati.Dkk. 2012. Pengantar Ilmu Pertanian. Yogyarta: Graha Ilmu

LAMPIRAN

Gambar 1 : (dari kiri ke kanan) Pak Nanan, Suci, Audy dan Nuri.

Gambar 2 : (dari kiri ke kanan) Rima, Pak Nanan, Audy dan Nuri

Gambar 3 : sawah Pak Nanan yang sudah panen.

Gambar 4 : Pak Nanan sedang membawa hasil panen.

Gambar 5 : sawah di Desa Cikuda

Gambar 6 : (Dari kiri ke kanan) Audy, Rima, Suci, dan Nuri sebelum
melakukan wawancara.