Anda di halaman 1dari 10

Ingetiarani Yukiko H

1406528453
PB-10 / FKG 2014

QBD 5: Rescue, Pertolongan pertama pada korban bencana dan


pemadaman api
Praktikum 1: Lifting and Moving
1. Bagaimana cara mengangkat dan memindahkan korban yang membutuhkan bantuan
hidup dasar?
Bantuan Hidup Dasar (BHD) adalah suatu keadaan dimana korban terdapat gangguan
jalan napas, tidak ditemukan adanya napas atau tidak ada nadi. Pada pasien dengan
kondisi seperti ini perlu cepat ditangani. Apabila tempat tidak memungkinkan untuk
melakukan BHD, maka pasien perlu dipindahkan. Cara memindahkan pasien untuk kasus
ini disebut emergency move/emergency drag. Contoh dari emergency move adalah shirt
drag, shoulder and fore arm drag, blanket drag, dan fire fighter drag1. Lakukan segala
usaha untuk menarik korban sesuai sumbu tubuh untuk melindungi spinal sebaik mungkin
a. Clothes/Shirt Drag
Merupakan cara termudah untuk memindahkan korban dalam keadaan darurat apabila
pasien terlalu berat untuk dipindahkan. Tarik baju di belakang kerah dan taruh kepala
pasien di atas tangan untuk perlindungan dan bawa pasien keluar dari bahaya.

b. Blanket Drag
Hal ini dilakukan jika pasien tidak memakai baju atau bajunya mudah robek.
Pindahkan pasien dengan kain besar atau selimut. Letakkan di lantai, lalu gulingkan
pasien ke atasnya. Setelah itu seret pasien dengan cara menarik kain tsb.

c. Shoulder to fore arm drag

Ingetiarani Yukiko H
1406528453
PB-10 / FKG 2014

Letakkan tangan di bawah ketiak pasien dari belakang, lalu pegang pergelangan
tangan pasien. Hal ini dapat membantu untuk memindahkan pasien dengan membawa
berat badan atas pasien dengan kaki pasien yang berada di bawah

d. Fire fighter drag


Dilakukan dengan cara mengikat pergelangan tangan pasien dengan tali, ikat
pinggang, dasi, dll. Namun, dibutuhkan kehati-hatian agar tidak mempengaruhi
sirkulasi darah korban. Setelah diikat, berlutut dan taruh tangan diantara pasien.
Kemudian, luruskan tangan serta tarik pasien dengan cara merangkak dibantu lutut
dan tangan.

e. Emergency
Pada pasien

drag from vehicle


yang terjebak di dalam mobil, memang agak sulit

untuk

memindahkannya. Semua teknik pemindahan

dasar

sebenarnya dapat digunakan, namun harus

sedikit

dimodifikasi karena pasien sedang tidak dalam

keadaan

terlentang namun dalam keadaan duduk.

Letakkan tangan di bawah ketiak lasien, lalu letakkan kepala pasien di antara lengan
kita dan tarik pasien keluar dari kendaraan dengan posisi horizontal. Walaupun tidak
ada cara efektif untuk memindahkan pasien dari kendaraan tanpa menyebabkan
pergerakan, penting untuk mencegah pergerakan berlebihan pada leher pasien.

2. Sebutkan alat proteksi diri yang dibutuhkan tenaga kesehatan saat menolong korban.1
a. Penutup muka atau goggle

Ingetiarani Yukiko H
1406528453
PB-10 / FKG 2014

b.
c.
d.
e.
f.
g.

Penutup rambut (cap)


Masker
Jubah khusus
Apron plastik yang dapat dicuci ulang
Sarung tangan tebal dan panjang
Sepatu boot yang tahan air

Praktikum 2: Bleeding Control, Fiksasi Imobilisasi


1. Bagaimana cara melakukan imobilisasi pada pasien yang dicurigai terkena patah tulang?
Fiksasi dan imobilisasi adalah tindakan untuk membuat tubuh korban tidak tergeser atau
berubah posisi. Tindakan ini berguna terutama pada proses pemindahan korban dari satu
tempat ke tempat lainnya. Tujuan utamanya adalah bagaimana mentransfer pasien sebaik
mungkin dan senormal mungkin sehingga siap untuk dilakukan penanganan di tempat
rujukan.
Pada tulang panjang, fiksasi dilakukan meliputi dua sendi untuk mengusahakan alignment
(kesegarisan). Fiksasi di usahakan dilakukan sesuai posisi anatomis korban. Cedera pada
system tulang dan otot dapat disertai dengan cedera pembuluh darah dan saraf. Pada
imobilisasi leher, penolong menstabilkan daerah kepala, leher dan baju. Stabilisasi dengan
cara manual dengan tangan dapat dilanjutkan dengan pemakaian cervical collar. Alas
tubuh diletakkan di bawah korban dan kepala dan tubuh korban difiksasi pada alas
tersebut. 1

Ingetiarani Yukiko H
1406528453
PB-10 / FKG 2014

2. Jelaskan prinsip dari menghentikan perdarahan1

Ingetiarani Yukiko H
1406528453
PB-10 / FKG 2014

Tekanan langsung ditempat perdarahan. Cara menghentikan dengan menekan


menggunakan kasa steril atau kain biasa pada tempat perdarahan. Penekanan
dilakukan 15 sampai 20 menit atau terfiksasi/tidak terjadi perdarahan.

Elevasi bersamaan dengan penekanan. Hanya berlaku pada perdarahan di daerah alat
gerak. Caranya dengan meninggikan anggota gerak yang terjadi perdarahan lebih
tinggi dari jantung.

Tekanan pada tempat-tempat tertentu.

Tourniquet

Tahapan untuk melakukan metode torniket2:


Tetap melakukan tekanan pada sumber perdarahan
Dilakukan elevasi dan ditekan untuk menghentikan pendarahan
Tentukan letak pemasangan torniket (tidak boleh lebih dari 5 cm di atas luka). Jika
cedera terjadi di sendi maka pasang torniketnya di atas sendi
Pasang torniket melingkari alat gerak. Buat sebuah ikatan di atasnya
Masukkan tongkat kecil, pena atau sejenisnya antara simpul dan bahan torniket
Kemudian diputar untuk mengencangkan torniketnya.

Ingetiarani Yukiko H
1406528453
PB-10 / FKG 2014

3. Melakukan tindakan pembalutan oklusif pada luka usus terburai

Reposisi fiksasi lalu tekan dengan kassa steril sampai pendarahan minimal. Jika masih
ada, double manual pressure, jika tetap gagal lakukan pressure dressing lalu balut dan
tekan lagi. Yang terpenting adalah menutupi organ yang keluar. Pertahankan kassa agar
tetap basah.1
4. Melakukan tindakan pembalutan oklusif pada luka dada terbuka pneumothorax (kasa 3
sisi)

Ingetiarani Yukiko H
1406528453
PB-10 / FKG 2014

Bersihkan luka yang akan dipasang kasa 3 sisi, kemudian tutuplah luka tersebut.
Menutup luka terbuka pada toraks dapat dengan memasang kasa kedap udara di atas
lukanya atau dengan menggunakan plastic wrap/petrolatum gauze/kasa oklusif.
Kemudian, pasanglah plester pada 3 sisi dari kasa. Dan plester pada sisi bawah, kanan
dan kiri, namun bagian atas dibiarkan terbuka. Apabila pada pemasangan kasa kedap
udara sesak bertambah, bukalah kasa karena kemungkinan sedang terjadi tekanan
pneumotoraks.3
Praktikum 3: CPR/RJP
1. Jelaskan langkah bantuan hidup dasar (resusitasi jantung paru)1
a. Mengamankan situasi
Pada tahap pertama ini, penolong harus mengamankan situasi, diri sendiri, korban dan
bystanders
b. Memeriksa respon korban
Cek respon korban dengan menepuk atau menggerakkan pundak korban dan
menanyakan apakah korban baik baik saja. Jika korban merespon, artinya pasien
sadar, maka RJP tidak perlu dilakukan dan periksa korban lebih lanjut. Jika tidak
merespon dengan guncangan atau rangsang nyeri, segera lakukan langkah selanjutnya
yaitu meminta pertolongan.
c. Meminta pertolongan
Tunjuk salah satu orang di sekitar kejadian untuk menghubungi ambulans atau rumah
sakit terdekat untuk melaporkan korban yang tidak sadar agar bantuan hidup lanjut
datang dengan segera.
d. Membuka jalan nafas
Buka jalan napas dengan cara membuka mulut korban dengan teknik head tilt, chin
lift atau jaw thrust. Tujuannya untuk melihat apakah ada sumbatan pada jalan napas,
bila ada segera keluarkan.
e. Memeriksa pernafasan
Lihat pengembangan dada, dengar suara napas, dan rasakan pernafasan normal.
Pernafasan normal sering terkecoh dengan pernafasan agonal. Pernafasan agonal

Ingetiarani Yukiko H
1406528453
PB-10 / FKG 2014

muncul sesaat setelah jantung berhenti pada 40% kasus henti jantung. Pernafasan ini
dideskripsikan seperti pernafasan yang sulit, berat, bising atau terengah-engan.
Pernafasan ini dikenal sebagai tanda dari henti jantung.
f. Melakukan kompresi dada
Pada kompresi dada, letakkan satu telapak tangan pada tengah-tengah dada lalu
letakkan satu tangan di atas tangan lain dengan posisi jari saling mengunci jari lain.
Lakukan kompresi dada dengan kecepatan 100 kali/menit, dengan kedalaman
kompresi 4-5 cm, dan perbandingan antara kompresi dan relaksasi sama. Jika
memungkinkan, ganti penolong RJP setiap 2 menit.
g. Melakukan bantuan pernafasan
Untuk melakukan bantuan napas, pertama-tama jepit hidung sehingga lubang hidung
tertutup, ambil napas normal, letakkan bibir meliputi mulut pasien, hembuskan udara
sampai dada korban terlihat naik (kurang lebih 1 detik), beri waktu hingga dinding
dada kembali turun dan ulangi. Lakukan kompresi dada sebanyak 30 kali dan bantuan
napas sebanyak 2 kali.
2. Jelaskan perbedaan pertolongan pertama pada korban saat kehidupan sehari-hari dan pada
saat terjadinya bencana4
Sehari-hari:
Pertolongan pertama dapat segera dilakukan di tempat kejadian
Menggunakan alat-alat yang tersedia di sekitar lokasi kejadian
Hanya sedikit atau tidak ada tenaga kesehatan di tempat
Tidak perlu alat pelindung diri
Saat bencana:
Korban dipindahkan ke tempat aman
Menggunakan alat-alat yang ada di tempat evakuasi
Banyak tenaga kesehatan
Memerlukan alat pelindung diri utama seperti masker dan gloves
Praktikum 4: Vertical dan Water Rescue, APAR
1. Jelaskan prinsip vertical rescue dan water rescue
a. Vertical Rescue5
Vertical rescue adalah teknik evakuasi korban dari titik rendah ke titik yang lebih
tinggi atau sebaliknya, pada medan yang curam/vertical, baik kering maupun basah.
Factor-faktor utama yang penting dan berpengaruh dalam vertical rescue adalah:
Bakat dan mobilitas
Pelatihan dan pengalaman
Disiplin dan kerjasama tim
Peralatan yang memadai
Pendekatan dan taktik

Ingetiarani Yukiko H
1406528453
PB-10 / FKG 2014

b. Water Rescue1
Water rescue adalah teknik evakuasi yang dilakukan di air. Prinsip dari water rescue
adalah menolong korban dengan cepat membawa nya ke atas air baik daratan atau
perahu, dengan tanpa membahayakan penolong tsb. Oleh karena itu, terdapat factorfaktor penting yang berpengaruh terhadap water rescue, yaitu:
Kemampuan
Pengetahuan
Keahlian
Kesiapan mental
Kesiapan fisik
Kemampuan yang harus dimiliki seorang penolong, yaitu:
Mampu berenang dengan baik
Pengendalian perahu/boat
Teknik pertolongan
MFR (Medical First Responder)
Pengetahuan
Keahlian/Ketrampilan dan pengalaman
Kondisi fisik sehat
Beberapa alat yang dibutuhkan untuk melakukan water rescue adalah:
Life jackets
Baju selam
Kaca mata renang
Ring buoy
Perahu karet
Long board spinal
Galah
Tali
First aid
2. Jelaskan prinsip pemadaman api menggunakan alat pemadam api ringan (APAR)
APAR adalah alat pemadam api ringan yang terdiri dari 5 komponen utam yaitu handle,
pin, nozzle, petunjuk tekanan dan tabung utama.1
Sebelum menggunakan APAR yang harus dilakukan adalah memeriksa tekanan APAR.
Langkah penggunaan APAR:
a. Lepaskan Pin
b. Arahkan Nozzle ke titik api
c. Tekan handle dan semprotkan ke titik api
Yang perlu diperhatikan dalam pemadaman api:
a. Perhatikan arah angina

Ingetiarani Yukiko H
1406528453
PB-10 / FKG 2014

b.
c.
d.
e.

Perhatikan jarak aman


Perhatikan cara melangkah
Pastikan api telah padam
Setelah APAR digunakan dan habis, sebaiknya tabung ditidurkan/direbahkan

Referensi
1

Panduan Praktikum dan QBD 5

DLSU. First Aid. [Online] Available from


http://www.dlsu.edu.ph/offices/osa/rotc/pdf/ms1/first-aid.pdf [DIakses 14 Februari
2016]

Bruce J. Simon. The Journal of Trauma Injury, Infection and Critical Care. 2005.
[Online] Available from: http://www.jtrauma.com/pt/re/jtrauma/pdfhandler

Centers for Disease Control and Prevention. [Online] Available from


http://www.cdc.gov/HAI/pdfs/ppe/PPEslides6-29-04.pdf [Diakses 14 Februari
2016]

Emergency Management Australia. Australian Emergency Manuals. 2001.