Anda di halaman 1dari 6

MANAJEMEN STRATEGIK

Resource Based View dalam Meningkatkan Competitive Advantage


Pada Kasus Mystic Monk Coffee

Disusun Oleh :
Muhammad Hasanuddin Tuasamu 16.19.0231

PENDIDIKAN PROFESI AKUNTANSI


SEKOLAH TINGGI ILMU EKONOMI INDONESIA
SURABAYA
2016

1.PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Dewasa ini, perkembangan ekonomi dunia yang semakin pesat dan kompleks berimbas
pada dunia bisnis. Persaingan dalam memperoleh pasar lebih luas serta laba yang lebih besar
memicu para pelaku bisnis untuk lebih jeli dan kreatif dalam memaksimalkan seluruh sumber
daya yang dimiliki agar dapat meningkatkan keunggulan kompetitif sehingga bisa bersaing
dengan kompetitor lain.
Keunggulan kompetitif (competitive advantage) adalah kemampuan yang diperoleh
melalui karakteristik dan sumber daya suatu perusahaan untuk memiliki kinerja yang lebih tinggi
dibandingkan perusahaan lain pada industri atau pasar yang sama. Para pakar ekonomi percaya
bahwa keunggulan kompetitif yang menyebabkan suatu perusaahaan dapat meningkatkan
performa perusahaan, dan keunggulan konpetitif ini merupakan sumber daya yang dimiliki oleh
perusahaan. Pandangan ini kemudian menciptakan sebuah teori yaitu Resource Based View
Theory (RBV)
Resource-based view Theory (RBV) adalah suatu konsep teori yang lahir dari penelitian
para pakar ekonomi di seluruh dunia, dimana teori ini dipercaya dapat memberikan jawaban
dalam menciptakan keunggulan kompetitif bagi suatu perusahaan.
Pada makalah ini, penulis mencoba memberikan ulasan mengenai konsep teori RBV serta
hubungannya dengan kasus Mystic Monk Coffee.
1.2. Konsep Resource Based View
Teori RBV memandang perusahaan sebagai kumpulan sumber daya dan kemampuan
(Penrose, 1959;Wernerfelt, 1984). Asumsi RBV yaitu bahwa perusahaan bersaing berdasarkan
sumber daya dan kemampuan. Perbedaan sumber daya dan kemampuan perusahaan dengan
perusahaan pesaing akan memberikan keuntungan kompetitif ( Peteraf, 1993).
Barney pada makalahnya yang diterbitkan tahun 1991 memberikan gambaran rinci
perspektif resource based view. Kerangka pengorganisasiannya, bahwa sumber-sumber daya
organisasi adalah valuable, rare, difficult to imitate dan non substitutable, dapat menghasilkan
keunggulan kompetitif. Untuk lebih jelas mengenai konsep resource based view, perhatikan
bagan di bawah ini.

Gambar : Konsep Resource Based View Barney

Pada bagan diatas, memperlihatkan bahwa perusahaan memiliki 2 jenis sumber daya
yaitu tangible (berwujud) yang meliputi sumber daya fisik, sumber daya financial, sumber daya
organisasional; dan intangible (tidak berwujud) yang meliputi sumber daya teknologi, sumber
daya untuk inovasi, budaya, serta reputasi.
Menurut Barney, Sumber daya yang dimiliki perusahaan tersebut seharusnya memiliki 2
asumsi dasar yaitu 1) Sumber daya didistribusikan secara heterogen dalam perusahaan. 2)
Sumber produktif ini tidak dapat dipindahkan dari perusahaan ke perusahaan tanpa biaya.
Kemudian sumber daya tersebut harus memiliki 4 aspek penting agar menjadi kekuatan
perusahaan yang menjadi pembeda dengan para pesaing. 4 aspek tersebut dikenal dengan VRIN
(Valuable, Rare, Imperfectly Imitable, dan Non subtituable).
1. Valuable, yaitu sumber daya harus dapat meningkatkan efisiensi dan efektifitas
perusahaan.
2. Rare, yaitu sumber daya termasuk langka dan dikuasai oleh perusahaan dalam jumlah
besar.
3. Imperfectly Imitable, yaitu sumber daya susah untuk ditiru
4. Non subtituable, yaitu sumber daya tidak dapat tergantikan oleh sumber daya yang
lain.

Ketika sebuah perusahaan memiliki sejumlah sumber daya sesuai dengan karakteristik di
atas, maka perusahaan tersebut dapat memperoleh keunggulan kompetitif dibandingkan dengan
kompetitor yang lain.

1.3. Resource Based View Pada Kasus Mystic Monk Coffee


1.3.1. Sekilas tentang Mystic Monk Coffee
Carmelite merupakan sebuah nama dari kelompok masyarakat religius dari gereja katolik
yang ada di Wyoming. Masyarakat ini hidup dalam nuansa religius di bawah biara Carmelite.
Biara ini didirikan oleh Pastur Daniel Mary.
Pastor Daniel Mary mempunyai visi untuk mengubah lahan seluas 500 hektar menjadi
sebuah kawasan religious yang dapat menampung 30 biarawan/i, dan dilengkapi dengan gereja,
tempat peribadatan bagi para biarawati, dan tempat bagi para pengunjung. Namun untuk
mewujudkan visi tersebut, pastor Daniel mary menemui hambatan karena rencana tersebut
membutuhkan biaya sebesa US$ 8,9 juta.
Pastor Daniel dan beberapa pastur kemudian membuka kedai kopi bernama Mystic Monk
Coffee dengan tujuan menjual kopi berkualitas dan keuntungan yang dihimpun dari kedai
tersebut dapat digunakan untuk membantu mewujudkan rencana pastor Daniel. Pada masa masa
awal, Pastor Daniel bekerja sama dengan toko-toko local dan gereja setempat untuk memasarkan
kopi secara offline. Namun walaupun telah menerima sumbangan sebesar US$ 250.000 dari
donatur dan memperoleh pendapatan US$ 75.000 selama 1 tahun Mystic Monk Coffee berjalan,
namun dana tersebut masih jauh untuk mewujudkan visi Pastor Daniel untuk membeli lahan
seluar 500 hektar. Pastor Daniel kemudian menetapkan beberapa strategi untuk meningkatkan
pendapatan,

yakni dengan menggunakan website dan telepon untuk order, menempatkan

beberapa pastur sebagai mekanik, carpenter, dan sekretaris serta bekerjasama dengan toko lokal
lain. Setelah itu, Mystic Monk Coffee mulai bisa bersaing karena merupakan satu satunya kedai
kopi yang berhubungan dengan keagamaan.

1.3.2. Sumber Daya Mystic Monk Coffee (MMC)


Pada konsep RBV diatas, dijelaskan bahwa perusahaan akan memiliki suatu keunggulan
kompetitif jika memiliki sumber daya yang memiliki keunikan serta berbeda dengan sumber
daya yang dimiliki pesaing. Sumber daya yang dimiliki oleh MMC pada kasus adalah Brand
dan Reputasi yang selalu berkaitan dengan keagamaan. Promosi yang dilakukan oleh MMC
kepada konsumennya dengan tagline membeli 1 kopi sama dengan menyumbang di jalan
tuhan membuat konsumen khususnya konsumen kopi yang beragama katolik semakin tertarik
karena selain bisa menikmati kopi yang berkualitas, mereka juga bisa menyumbang dalam
pembangunan kawasan peribadatan. Dengan strategi seperti ini, maka MMC bisa menciptakan
konsumen loyal yang nantinya bisa ikut berkontrbusi dalam memperluas pasar MMC. Jika
dilihat dari konsep VRIN, maka sumber daya MMC terbilang unik jika dibandingkan pesaing
lain. Lebih jelasnya dapat dilihat di penjelasan di bawah ini :
1. Valuable (Bernilai).
Brand dan Reputasi MMC yang berkaitan dengan keagamaan merupakan sumber
daya yang sangat bernilai yang berkontribusi besar dalam peningkatan promosi dan
penjualan sehingga dapat meningkatkan nilai perusahaan. Sumber daya ini pun yang
menjadikan MMC unik dan berbeda di mata konsumen jika dibandingkan dengan
para pesaing lain.
2. Rare (Langka)
Sangat jarang ditemui sumber daya seperti yang dimiliki MMC. Pesaing lain sejenis
Starbucks, Mc Donalds, Duncking Donuts, dan penjual kopi lainnya umumnya hanya
menjual kopi dengan misi untuk mengejar laba. Namun MMC memiliki misi untuk
membangun kawasan peribadatan dari keuntungan menjual kopi. Konsep bisnis serta
reputasi perusahaan seperti ini sangat jarang ditemui.
3. Imperfectly Imitable (susah ditiru)
Konsep bisnis dan reputasi MMC ini sangat sulit ditiru oleh pesaing lain karena
kebanyakan pesaing memiliki motif profit oriented. Kalaupun ada pesaing baru yang
menggunakan konsep sejenis, maka konsumen bisa saja menilai bahwa pesaing
tersebut hanya meniru MMC dan tidak tulus dalam kegiatan keagamaan. Ini yang
menjadi kekuatan dari MMC.

4. Non Subttituable (Tidak tergantikan)


Brand serta reputasi positif yang dimiliki MMC ini tentu saja tidak tergantikan
dengan sumber daya apapun. Konsumen khususnya kalangan katolik seakan jatuh
cinta dengan motif bisnis yang dibangun MMC. Jika kemudian MMC mengganti
jenis branding dengan tidak berhubungan dengan kegiatan keagamaan, maka bisa saja
MMC akan kehilangan daya tarik di mata konsumen.

MMC dengan sumber daya diatas telah menjelma, bukan hanya sebagai penjual kopi
biasa, melainkan penjual kopi yang unik dan berbeda serta yang paling penting mendapatkan
respon cukup positif dari konsumen. Menyadari hal ini, maka MMC pun giat melakukan promosi
dengan menghadiahkan souvenir souvenir keagamaan dalam paket penjualannya. Dengan ini
maka akan semakin memeprkuat kecintaan konsumen pada MMC.
Brand dan reputasi merupakan salah satu intangible asset yang menentukan bagaimana
perusahaan dinilai oleh konsumen dan bagaimana perusahaan akan bersaing di pasar. Perusahaan
yang memiliki Brand dan reputasi yang baik, tentu akan disambut baik pula oleh konsumen.
MMC telah membuktikan hal tersebut, walaupun dengan kekurangan pada masa awal berjalan,
namun dengan sumber daya yang kuat akhirnya mampu menciptakan keunggulan kompetitif
sendiri bagi perusahaan dan berhasil dalam meningkatkan penjualan.
Dari pembahasan di atas, kita dapat melihat contoh resource based view, yakni sebuah
perusahaan yang menggunakan sumber daya yang dimilikinya, memaksimalkan agar berbeda
dengan competitor lain, kemudian memperoleh keunggulan kompetitif dari sumber daya
tersebut.