Anda di halaman 1dari 59

LAPORAN

PRAKTIK KERJA LAPANGAN


DI UPT DEPO KERETA BESAR A SEMARANG PONCOL
DAERAH OPERASI IV SEMARANG
PT. KERETA API INDONESIA (Persero)

PEMELIHARAAN BERKALA MEKANIK 12 BULANAN (P12) PADA BOGIE


TB-398 DAN ALAT PERANGKAI KERETA

Disusun oleh :
Nama

: Heru Widianto

Nim

: 5201412001

Jurusan/Prodi

: Teknik Mesin/PTM S1

FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG
TAHUN 2015

ii

Abstrak
Heru Widianto
Di UPT Depo Kereta Besar A Semarang Poncol
Teknik Mesin-Pendidikan Teknik Mesin
Universitas Negeri Semarang
2015
PKL adalah praktik kerja lapangan yang dilakukan di industri / perusahaan yang
berkaitan dengan program studi perkuliahan. Untuk menunjang perjalanan sebuah
kereta api pastinya dibutuhkan suatu komponen yaitu sebuah bogie yang merupakan
susunan perangkat roda dan sistem suspensi sebagai suatu satuan struktur yang
mendukung kereta atau gerbong saat berjalan di atas rel yang dapat meredam getaran
yang timbul pada saat kereta berjalan. Pada penulisan laporan ini akan dibahas
mengenai pemeliharaan berkala mekanik 12 bulanan (P12) pada bogie TB-398 dan
alat perangkai kereta di UPT Depo Kereta Besar A Semarang Poncol. Bogie TB-398
merupakan bogie yang paling banyak dipakai dikereta api Indonesia. Proses
pemeliharaan bogie dilakukan untuk mendapatkan kembali perangkat bogie dan alat
perangkai yang baik agar tetap bisa menjamin keamanan dan kenyamanan pengguna
kereta api Indonesia. Proses pemeliharaan ini dilakukan dengan memisahkan atau
melepas bogie terhadap body kereta terlebih dahulu menggunakan pesawat angkat
atau crane, setelah terpisah keluarkan bogie dari bawah body, kemudian bersihkan
bogie dari kotoran menggunakan kacer. Proses selanjutnya periksa bogie apakah ada
yang retak atau tidak menggunakan palu, periksa / ganti pin bush ada yang rusak atau
tidak dan lumasi menggunakan oli. Selanjutnya periksa center pivot, center plate dan
blok rem yang sudah tidak sesuai ketentuan dan yang terakhir setel blok rem dengan
mengencangkan triangle.
Kata kunci: alat perangkai, bogie, kereta

iii

KATA PENGANTAR
Puji syukur kepada Allah SWT yang telah menganugerahkan rahmat dan
hidayah sehingga penulis mampu menyelesaikan laporan praktek kerja lapangan di
UPT DEPO KERETA BESAR A SEMARANG PONCOL . Laporan ini dibuat guna
memenuhi tuntunan mata kuliah praktik kerja lapangan yang berbobot 4 sks dengan
judul PEMELIHARAAN BERKALA MEKANIK 12 BULANAN (P12) PADA
BOGIE TB-398 DAN ALAT PERANGKAI KERETA.
Pada kesempatan kali ini penulis mengucapkan terima kasih kepada:
1. Bapak Dr. M. Khumaedi, M.Pd selaku Ketua Jurusan Teknik Mesin
Universitas Negeri Semarang.
2. Bapak Drs. Karsono, M.Pd selaku dosen pembimbing yang telah
membimbing dalam menyelesaikan penulisan laporan ini.
3. Bapak Haryanto, ST. selaku pembimbing lapangan yang telah membimbing
dalam menyelesaikan penulisan laporan ini
4. Kepada kedua orang tua dan sahabat (Linda dan Soni) yang senantiasa
memberikan semangat dan doa selama saya praktik kerja lapangan.
5. Seluruh pegawai UPT DEPO KERETA BESAR A SEMARANG PONCOL
yang telah memberikan pengarahan dan membimbing saya selama
menjalankan praktek kerja lapangan.
6. Kepada semua pihak yang telah membantu.
Demikian pengantar yang dapat saya tulis, semoga laporan praktik
kerja lapangan ini dapat berguna untuk pembaca maupun penulis.

iv

Semarang,18 Februari 2015


Penulis

Daftar Isi
Halaman Judul ............................................................................................................... i
Halaman Pengesahan .................................................................................................... ii
Abstrak ........................................................................................................................iii
Kata Pengantar ............................................................................................................ iv
Daftar Isi........................................................................................................................ v
Daftar Tabel ................................................................................................................ vii
Daftar Gambar............................................................................................................viii
Daftar Lampiran...................................................................................................... .... ..x
Arti Lambang dan Singkatan................................................................................... .... xi
Bab I Pendahuluan ...................................................................................................... 13
A. Latar belakang................................................................................................. 13
B. Tujuan dan manfaat......................................................................................... 15
C. Tempat dan pelaksanaan ................................................................................. 16
D. Pengumpulan data ........................................................................................... 16
Bab II Isi...................................................................................................................... 18
A. Pekerjaan / kegiatan ........................................................................................ 18
1. Pekerjaan secara umum .............................................................................. 18
2. Pekerjaan secara spesifik ............................................................................ 26
B. Analisis Hasil Pekerjaan ................................................................................ 41
Bab III Penutup ........................................................................................................... 57

A. Simpulan ......................................................................................................... 57
B. Saran................................................................................................................ 58
C. Daftar Pustaka ................................................................................................. 59
D. Lampiran ......................................................................................................... 60

vi

Daftar Tabel

Tabel 1. Periode kemajuan kereta api ......................................................................... 21


Tabel 2. Spesifikasi bogie TB-398.............................................................................. 46

vii

Daftar Gambar

Gambar 1. Tempat kerja bagian mekanik ................................................................. 23


Gambar 2. Tempat kerja bagian listrik...................................................................... 23
Gambar 3. Tempat kerja bagian genset..................................................................... 24
Gambar 4. Membuka center pin................................................................................ 30
Gambar 5. Melepas sambungan lidah rem ................................................................ 30
Gambar 6. Melepas sambungan tuas rem ................................................................. 31
Gambar 7. Alat angkat .............................................................................................. 31
Gambar 8. Pengangkatan body kereta....................................................................... 32
Gambar 9. Membersihkan bogie ............................................................................... 32
Gambar 10. Pemasangan center plate......................................................................... 33
Gambar 11. Melumasi center pivot............................................................................. 33
Gambar 12. Pengecekan bogie.................................................................................... 34
Gambar 13. Pin bush . ................................................................................................. 34
Gambar 14. Gantungan pengaman traingle ................................................................ 35
Gambar 15. Slide bearer.............................................................................................. 35
Gambar 16. Melepas pen tusuk................................................................................... 36
Gambar 17. Melepas blok rem .................................................................................... 36
Gambar 18. Memasang blok rem ................................................................................ 37
Gambar 19. Setel langkah ........................................................................................... 37
Gambar 20. Membuka baut sluistik ............................................................................ 38
Gambar 21. Menggerakkan pegas............................................................................... 38
Gambar 22. Memasang pegas ..................................................................................... 39

viii

Gambar 23. Mengencangkan baut sluistik .................................................................. 39


Gambar 24. Membuka mur ......................................................................................... 40
Gambar 25. Melepas shock absorber.......................................................................... 40
Gambar 26. Pendistribusian berat ............................................................................... 42
Gambar 27. Penopang kereta ...................................................................................... 42
Gambar 28. Perangkat bogie TB-398.......................................................................... 47
Gambar 29. Frame....................................................................................................... 48
Gambar 30. Perangkat roda......................................................................................... 48
Gambar 31. Axle box .................................................................................................. 49
Gambar 32. Bolster Ayun ........................................................................................... 49
Gambar 33. Pemandu bolster ayun ............................................................................. 50
Gambar 34. Pegas sekunder ........................................................................................ 50
Gambar 35. Shock Absorber ....................................................................................... 51
Gambar 36. Padestal.................................................................................................... 51
Gambar 37. Pasak tengah............................................................................................ 52
Gambar 38. Side bearer............................................................................................... 52
Gambar 39. Triangle .................................................................................................. 53
Gambar 40. Boffer ...................................................................................................... 55
Gambar 41. Selang pengereman ................................................................................. 55
Gambar 42. Rantai ...................................................................................................... 56

ix

Daftar Lampiran

Lampiran 1. Denah lokasi depo kereta........................................................................ 60


Lampiran 2. Check sheet perawatan tahunan (P12).................................................... 61

Arti Lambang dan Singkatan

TB-398

: Trailer bogie generasi ketiga tahun 1998

JM

: Junior manager

UPT

: Unit pelaksana teknis

P1

: Perawatan bulanan

P3

: Perawatan 3 bulanan

P6

: Perawatan 6 bulanan

P12

: Perawatan 12 bulanan / perawatan tahunan

SDM

: Sumber daya manusia

UNNES

: Universitas negeri semarang

PKL

: Praktik kerja lapangan

KA

: Kereta api

Km

: Kilometer

Mm

: Milimeter

AMKA

: Angkatan moeda kereta api

DKARI

: Djawatan kereta api republik indonesia

PJKA

: Perusahaan jawatan kereta api

PERUMKA

: Perusahaan umum kereta api

AC

: Air conditioner

dll

: Dan lain-lain

xi

Nipp

: Nomor induk pegawai perusahaan

BY MRI

: Balaiyasa Manggarai

Divre

: Devisi regional

PT INKA

: Perseroan terbatas industri kereta api

AVG3

: Alvania grease

GT

: Berat total

Th

: Tahun

Kg

: Kilogram

KRD

: Kereta rel diesel

KRL

: Kereta rel listrik

SMC

: Semarang poncol

xii

13

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Kontribusi sains dan teknologi untuk mendorong pertumbuhan ekonomi pada
semua sektor pembangunan sudah menjadi tuntutan bagi semua negara di dunia
ini. Dunia industri sekarang mengalami peningkatan pesat tak terkecuali di bidang
permesinan. Kemajuan dan kemakmuran suatu negara tidak di tentukan oleh SDA
yang kaya akan tetapi di tentukan oleh SDM yang unggul. Pendidikan yang
bermutu pada semua jenjang, jenis dan jalur pendidikan di butuhkan oleh setiap
peserta didik yang sabar akan urgensi pendidikan, agar nantinya dapat di hasilkan
SDM yang mengusai ilmu pengetahuan sains dan teknologi sehingga outputnya
dapat menjawab tantangan zaman di segala bidang. Tentunya aspek yang tidak
boleh di tinggalkan yaitu manusia yang mempunyai keimanan dan ketakwaan
kepada TUHAN YANG MAHA ESA. Sebagai jawaban dari tuntutan di atas maka
perguruan tinggi termasuk UNNES ada mata kuliah praktik kerja lapangan yang
berbobot 4 sks untuk menambah wawasan, keahlian dan keterampilan pada
mahasiswa dan di wajibkan harus lulus.
Praktik kerja lapangan ini juga berfungsi sebagai pelatihan agar mahasiswa
lebih berpengalaman dalam terjun di dunia pekerjaan. Tentunya juga di harapkan
menghasilkan SDM yang berkualitas dalam pemenuhan pasar dunia kerja, maka

14

pendidikan kejuruan pada umumnya dan teknik mesin pada khususnya perlu
melakukan kerja sama dengan perusahaan. Kejuruan lebih menekan pada
pengetahuan praktik sehingga di perlukan alat praktik yang memadai yaitu secara
ideal peralatan praktek dalam dunia pendidikan harus sama dengan dunia industri.
Maka dalam pelaksanaannya perlu di antisipasi malalui beberapa cara, yaitu
sebagai berikut :
1. Adanya program praktik industri dalam jangka waktu tertentu
2. Mengupayakan kurikulum tertentu, artinya dapat merespon terhadap
kebutuhan ilmu dan teknologi.
Untuk menunjang kegiatan akademik sesuai dengan disiplin ilmu perlu
adanya kerja sama dengan suatu perusahaan atau industri. Dalam pelaksanaan
praktik industri penulis memilih UPT DEPO KERETA BESAR A SEMARANG
PONCOL sebagai mitra tempat PKL karena dirasakan sesuai dengan ilmu yang
diperoleh dalam proses perkuliahan di Program Studi Pendidikan Teknik Mesin S1
Universitas Negeri Semarang.

15

B. Tujuan dan Manfaat


Pelaksanaan praktik kerja lapangan bagi mahasiswa mempunyai tujuan yang
sangat berguna bagi mahasiswa , tujuan tersebut antara lain :
1. Mahasiswa mampu menerapkan disiplin ilmu yang telah di peroleh dari
bangku kuliah.
2. Mahasiswa dapat menambah pengetahuan manajemen yang di kembangkan
oleh perusahaan.
3. Mahasiswa dapat membaur dan bekerja sama dengan orang lain yang setiap
harinya dituntut untuk bekerja sesuai dengan target yang telah di tentukan.
4. Mahasiswa dapat menambah pengetahuan praktis dari dunia industri yaitu
yang berkaitan dengan mata kuliah praktik.
5. Mahasiswa dapat membandingkan antara teori teori yang telah di peroleh di
bangku perkuliahan dengan kenyataan di lapangan kerja.
Adapun manfaat praktik kerja lapangan yaitu antara lain :
1. Terjalinnya hubungan dan kerjasama yang menguntungkan antara dunia
pendidikan dengan dunia industri mengenai menejemen perusahaan dan
teknologi.
2. Menghasilkan lulusan yang memiliki tingkat keahlian , keterampilan dan etos
kerja yang sesuai dengan tuntutan lapangan kerja.
3. Mempersiapkan mahasiswa untuk

memasuki lapangan kerja secara

profesional dalam hal penguasaan teknologi.

16

4. Memberi motivasi dan dorongan pada mahasiswa agar dalam melaksanakan


suatu pekerjaan benar benar di mengerti dan dipahami.
5. Memperoleh pengalaman, pengetahuan dan keterampilan mengenai proses
perawatan dan perbaikan beberapa komponen kereta api indonesia.

C. Tempat dan Pelaksanaan


Praktik kerja lapangan dilaksanakan di UPT DEPO KERETA BESAR A
SEMARANG PONCOL pada tanggal 19 Januari 2015 sampai dengan 19 Februari
2015.

D. Pengumpulan Data
Metode pengumpulan data dalam penyusunan laporan praktik kerja lapangan
ini ada beberapa cara antara lain:
1. Metode Praktik
Metode ini dilakukan untuk mengumpulkan data pada bahan laporan
praktik kerja lapangan dengan jalan mengoperasikan beberapa alat yang ada,
menganalisa dan mengamati secara langsung dan dibimbing oleh mekanik.
2. Metode Interview (wawancara)
Metode dengan mengadakan tanya jawab secara langsung kepada
pembimbing lapangan dan mekanik. Data dari metode ini adalah tentang cara
perawatan tahunan (P12) bogie dan alat perangkai kereta.

17

3. Metode Kepustakaan Literatur (buku panduan)


Metode ini dilakukan dengan cara mencari buku-buku manual secara
resmi dan prosedur-prosedur tentang spesifikasi, langkah kerja maupun cara
penyetelan ataupun perbaikannya dan kemudian penulis membandingkannya
dengan keadaan sesungguhnya dilapangan.

18

BAB II
ISI

A. Pekerjaan/Kegiatan
1. Pekerjaan Secara Umum
a. Sejarah berdirinya kereta api
Kehadiran kereta api di Indonesia ditandai dengan pencangkulan pertama
pembangunan jalan KA di desa Kemijen, Jum'at tanggal 17 Juni 1864 oleh
Gubernur Jenderal Hindia Belanda, Mr. L.A.J Baron Sloet van den Beele.
Pembangunan diprakarsai oleh Naamlooze Venootschap Nederlandsch
Indische Spoorweg Maatschappij (NV. NISM) yang dipimpin oleh Ir. J.P de
Bordes dari Kemijen menuju desa Tanggung (26 Km) dengan lebar sepur
1435 mm. Ruas jalan ini dibuka untuk angkutan umum pada hari Sabtu, 10
Agustus 1867.
Keberhasilan swasta, NV. NISM membangun jalan KA antara Kemijen Tanggung, yang kemudian pada tanggal 10 Februari 1870 dapat
menghubungkan kota Semarang - Surakarta (110 Km), akhirnya
mendorong minat investor untuk membangun jalan KA di daerah lainnya.
Tidak mengherankan, kalau pertumbuhan panjang jalan rel antara 1864 1900 tumbuh dengan pesat. Kalau tahun 1867 baru 25 Km, tahun 1870

19

menjadi 110 Km, tahun 1880 mencapai 405 Km, tahun 1890 menjadi 1.427
Km dan pada tahun 1900 menjadi 3.338 Km.
Selain di Jawa, pembangunan jalan KA juga dilakukan di Aceh
(1874), Sumatera Utara (1886), Sumatera Barat (1891), Sumatera Selatan
(1914), bahkan tahun 1922 di Sulawasi juga telah dibangun jalan KA
sepanjang 47 Km antara Makasar-Takalar, yang pengoperasiannya
dilakukan tanggal 1 Juli 1923, sisanya Ujungpandang - Maros belum
sempat diselesaikan. Sedangkan di Kalimantan, meskipun belum sempat
dibangun, studi jalan KA Pontianak - Sambas (220 Km) sudah diselesaikan.
Demikian juga di pulau Bali dan Lombok, pernah dilakukan studi
pembangunan jalan KA.
Sampai dengan tahun 1939, panjang jalan KA di Indonesia
mencapai 6.811 Km. Tetapi, pada tahun 1950 panjangnya berkurang
menjadi 5.910 km, kurang Iebih 901 Km raib, yang diperkirakan karena
dibongkar semasa pendudukan Jepang dan diangkut ke Burma untuk
pembangunan jalan KA di sana.
Jenis jalan rel KA di Indonesia semula dibedakan dengan lebar sepur
1.067 mm; 750 mm (di Aceh) dan 600 mm di beberapa lintas cabang dan
tram kota. Jalan rel yang dibongkar semasa pendudukan Jepang (1942 1943) sepanjang 473 Km, sedangkan jalan KA yang dibangun semasa
pendudukan Jepang adalah 83 km antara Bayah - Cikara dan 220 Km antara
Muaro - Pekanbaru. Ironisnya, dengan teknologi yang seadanya, jalan KA

20

Muaro - Pekanbaru diprogramkan selesai pembangunannya selama 15 bulan


yang mempekerjakan 27.500 orang, 25.000 diantaranya adalah Romusha.
Jalan yang melintasi rawa-rawa, perbukitan, serta sungai yang deras arusnya
ini, banyak menelan korban yang makamnya bertebaran sepanjang MuaroPekanbaru.
Setelah kemerdekaan Indonesia diproklamirkan pada tanggal 17 Agustus
1945, karyawan KA yang tergabung dalam Angkatan Moeda Kereta Api
(AMKA) mengambil alih kekuasa-an perkeretaapian dari pihak Jepang.
Peristiwa bersejarah tersebut terjadi pada tanggal 28 September 1945.
Pembacaan pernyataan sikap oleh Ismangil dan sejumlah anggota AMKA
lainnya, menegaskan bahwa mulai tanggal 28 September 1945 kekuasaan
perkeretaapian berada di tangan bangsa Indonesia. Orang Jepang tidak
diperbolehkan campur tangan lagi urusan perkeretaapian di Indonesia.
Inilah yang melandasi ditetapkannya 28 September 1945 sebagai Hari
Kereta Api di Indonesia, serta dibentuknya Djawatan Kereta Api Republik
Indonesia (DKARI).

21

Tabel 1. Perode kemajuan kereta api

Periode

Status

Dasar Hukum

Pertama kali dibangun Jalan Rel


sepanjang 26 km antara Kemijen
Th. 1864
Tanggung oleh Pemerintah Hindia
Belanda
1864 s.d
1945

Staat Spoorwegen (SS) Verenigde


Spoorwegenbedrifj (VS) Deli
Spoorwegen Maatschappij (DSM)

IBW

1945 s.d
1950

DKA

IBW

1950 s.d
1963

DKA RI

IBW

1963 s.d
1971

PNKA

PP. No. 22 Th. 1963

1971
s.d.1991

PJKA

PP. No. 61 Th. 1971

1991 s.d
1998

PERUMKA

PP. No. 57 Th. 1990

1998 s.d.
PT. KERETA API (Persero)
2010

PP. No. 19 Th. 1998


Keppres No. 39 Th.
1999
Akte Notaris Imas
Fatimah

Mei 2010
PT. KERETA API INDONESIA
s.d
(PERSERO)
sekarang

Instruksi Direksi No.


16/OT.203/KA 2010

22

Depo kereta besar A semarang poncol didirikan bersamaan dengan


berdirinya atau munculnya kereta api. Depo ini ada bertepatan dengan
dibangunnya balai yasa tegal yang tugas pokoknya pemeriksaan kereta.
Dan secara umum tugas depo adalah melaksanakan :
1) Perawatan/perbaikan berkala (Per 300 jam, Per 500 jam) kereta
pembangkit.
2) Perawatan/perbaikan berkala (P1,P3,P6,P12) kereta penumpang
kelas 1, 2 dan 3, yaitu kelas eksekutif, bisnis dan ekonomi.
UPT Depo Kereta Besar A Semarang Poncol merupakan bagian dari
PT. Kereta Api Indonesia yang fokus pada perbaikan suku cadang dari
pada kereta api sendiri. UPT ini beralamat di Jalan Taman Purwogondo I
No. 1 Semarang Jawa Tengah, menangani perbaikan kereta penumpang
dan kereta pembangkit. Terdapat beberapa bagian bengkel yaitu bagian
mekanik, bagian listrik, dan bagian genset.
1) Bagian Mekanik
Bagian mekanik adalah golongan kerja yang kaitanya pada
perbaikan/perawatan rangka bawah, rangka atas dan interior eksterior.
Rangka bawah yang meliputi perawatan bogie dan alat perangkai,
Rangka atas meliputi atap kereta, bak air, air conditioner (AC), dan
interior dan eksterior kereta meliputi kursi, jendela, pintu dll. Di
dalam bagian mekanik terdapat beberapa macam perawatan meliputi

23

P1 (perawatan 1 bulan), P3 (perawatan 3 bulan), P6 (perawatan 6


bulan), P12 (perawatan 1 tahun).

Gambar 1. Tempat kerja bagian mekanik


2) Bagian Listrik
Bagian listrik adalah golongan kerja yang berkaitan pada
perbaikan/perawatan instalasi listrik dan genset. Instalasi listrik
meliputi panel, coupler, penerangan.

Gambar 2. Tempat kerja bagian listrik

24

3) Bagian Genset
Genset meliputi motor genset beserta komponennya. Di dalam bagian
listrik terdapat beberapa macam perawatan yaitu perawatan per 300
jam dan per 500 jam.

Gambar 3. Tempat kerja bagian genset

25

a. Bagan Struktur Organisasi UPT Depo Kereta Besar A Semarang Poncol

JM. UPT DEPO KERETA BESAR A SEMARANG PONCOL


HARYANTO
NIPP. 58248

SUPERVISOR RUAS
ADMINISTRASI
CAHYO SOEKRISNO
NIPP. 45279

SUPERVISOR RUAS
ORG. RENCANA
WAJIHUDIN
NIPP. 43227

SUPERVISOR RUAS LUAR

SUPERVISOR RUAS LOS

DEPRIANSO
NIPP. 45574

NGATITO
NIPP. 37645

SUPERVISOR RUAS
ELEKTRIK
BUDI HANDAYANI
NIPP. 43231

JUNIOR SUPERVISOR
UPT URUSAN KERETA
TEGAL

JUNIOR SUPERVISOR
UPT URUSAN KERETA
SEMARANG TAWANG

JUNIOR SUPERVISOR
UPT URUSAN KERETA
SEMARANG PONCOL

SULUNG DJALU WIBOWO


NIPP. 43176

RONY KOESDARMANTO
NIPP. 43161

BUDI ARINDHO
NIPP. 47278

26

2. Pekerjaan Secara Spesifik


a. Ruang Lingkup Kerja
Dalam kesempatan kali ini saya mengambil topik laporan praktek
kerja lapangan tentang pemeliharaan berkala mekanik 12 bulanan (P12)
pada bogie TB-398 dan alat perangkai kereta. Bogie merupakan susunan
perangkat roda dan sistem suspensi sebagai suatu satuan struktur yang
mendukung kereta atau gerbong saat berjalan diatas rel. Berikut ini adalah
jenis-jenis bogie yaitu :
1) Bogie Pennsylvania (K2)
Bogie ini sudah hampir punah, pernah digunakan pada kereta
kelas 3 (K3) dan kereta bagasi (B) yang dibuat sekitar tahun 1954.
Bogie ini merupakan satu-satunya jenis bogie yang menggunakan
batang penghubung antara periuk gandar yang satu dengan yang
lainnya. Pegas primer menggunakan pegas ulir sedangkan pegas
sekunder menggunakan pegas daun, tanpa dilengkapi peredam kejut
(shock absorber)
2) Bogie Cradle (K3)
Bogie ini juga sudah hampir punah, masih ada pada kereta
ukur DINW-1 atau U-25301 buatan tahun 1925 yang telah mengalami
modifikasi dari plain bearing menjadi roller bearing, dan sekarang
berada di BY MRI. Selain itu, KA Inspeksi Divre I Sumatra Utara
juga menggunakan bogie Cradle. Pegas primer dikombinasikan

27

dengan pegas ulir, sedangkan pegas sekunder menggunan


daun

tanpa

dilengkapi

peredam

pegas

kejut.

3) Bogie SIG atau NT 504 (K4)


Digunakan pada kereta

penumpang kelas 3

(K3) dan

populasinya tinggal sedikit, yaitu pada kereta buatan tahun


1963/1964. Pegas primer pada bogie ini adalah pegas ulir
dilengkapi peredam kejut

yang

yang berfungsi juga sebagai pengarah

gandar (axle guide), sedangkan pegas sekunder menggunakan pegas


torsi tanpa peredam kejut.
4) Bogie NT 11 (K5)
Bogie NT 11 adalah bogie dengan populasi terbanyak di
Indonesia, dan digunakan pada kereta eksekutif, bisnis dan ekonomi.
Bogie ini mengunakan pegas ulir sebagai primer maupun sekunder,
yang dilengkapi dengan peredam kejut arah vertikal pada pemegasan
sekunder. Kereta-kereta yang menggunakan bogie NT 11 diproduksi
oleh berbagai pabrik Yugoslavia, Hongaria, Jepang, PT. INKA
(Indonesia). Selama ini dinilai bahwa bogie NT11 merupakan jenis
bogie yang paling sesuai dengan kondisi jalan rel di Indonesia.
Kereta-kereta baru dari PT INKA seperti Gajayana, Harina, Argo
Gede, dan kereta kelas 3 mengggunakan bogie K5
sepenuhnya dirancang dan dibat PT INKA.
5) Bogie TB-398 (K5)

yang

28

Bogie TB-398 merupakan bogie buatan PT INKA dan merupakan


perkembangan/penyempurnaan dari bogie NT 11 dan bogie NT 60.
TB-398 (Triler Bogie desain K3 tahun 1998) banyak digunakan pada
kereta milik PT KAI seperti Menoreh, Jayabaya, Jaka Tingkir,
Majapahit, Bogowonto, cs Gajah Wong.
6) Bogie Ferrostahl (K6)
Bogie Ferrostahl digunakan pada kereta kelas 3 dan kereta
makan kelas 3 (KM 3) dengan populasi tinggal sedikit, dibuat pada
1965/1966 di Jerman. Pegas primer pada bogie ini menggunakan
pegas ulir dan pegas sekunder adalah pegas daun tanpa dilengkapi
peredam kejut.
7) Bogie Gorlitz (K7)
Bogie Gorlitz digunakan pada kereta eksekutif, bisnis, maupun
ekonomi dengan populasinya yang tidak begitu banyak. Pegas primer
aupun sekunder menggunakan pegas ulir dan dilengkapi dengan
peredam kejut arah vertikal dan lateral. Bogie Gorlitz merupakan
bogie yang tidak mengunakan pelat gesek sebagai pengarah periuk
gandar.

29

8) Bogie NT 60 (K8)
Bogie NT 60 adalah bogie generasi baru yang dibuat PT INKA
untuk kereta kelas eksekutif, bisnis, dan ekonomi. Pegas primer
menggunakan pegas karet (connical rubber bonded) dan pegas
sekunder menggunakan pegas ulir yang dilengkapi peredam kejut.
Bogie NT 60 merupakan bogie pertama, tanpa menggunakan pelat
gesek pada pengarah gandar maupun batang ayun.
9) Bogie Bolsterless (K9)
Bogie Bolsterless adalah bogie generasi terbaru pada kereta
penumpang yang dibuat pada tahun 1997 untuk kelas eksekutif
Kereta pada KA Argo Bromo Anggrek. Pada bogie ini digunakan
pegas karet konus sebagai primer dan pegas udara (Air Spring)
sebagai pegas sekunder dilengkap dengan peredam kejut dan anti roll
device.

30

b. Pemeriksaan pemeliharaan berkala mekanik 12 bulanan (P12) pada bogie


TB-398 dan alat perangkai kereta
Kegiatan yang dilakukan pada saat perawatan/pemeliharaan 12 bulanan
sebagai berikut :
1) Angkat Body
Prosedur sebelum angkat body yaitu :

Buka center pin/pin tengah/pin koneng

Gambar 4. Membuka center pin

Lepas sambungan dimana lidah rem terhubung, tarik tangkai diatas


frame

Gambar 5. Melepas sambungan lidah rem

31

Lepaskan pada sambungan tempat tuas rem yang berhubungan


dengan batang tarik pada rangka dasar.

Gambar 6. Melepas sambungan tuas rem


Setelah sudah siap diangkat selanjutnya yaitu :

Tempatkan alat angkat (crane, electric jack, pneumatic jack) pada


dudukan yang terletak di sebelah bawah samping body kereta.

Gambar 7. Alat angkat

32

Lalu body diangkat sampai terpisah dengan bogie, dan bogie


ditarik dari bawah body.

Gambar 8. Pengangkatan body kereta

Setelah itu bersihkan rangka bogie dari debu dan kotoran yang
menempel. Sebaiknya bogie di semprot pakai air bersih yang
bertekanan atau menggunakan kacer.

Gambar 9. Membersihkan bogie

Selanjutnya periksa/perbaiki pelapis plat tengah yang aus, batas


keausannya adalah kalau baru = 10 mm dan batas minimumnya 6
mm.

33

Gambar 10. Pemasangan center plate

Periksa dan lumasi center pivot dengan minyak pelumas jenis


AVG3.

Gambar 11. Melumasi center pivot

Kemudian periksa rangka bogie dengan palu apakah ada yang


retak atau patah, kalau ada yang retak dilas.

34

Gambar 12. Pengecekan bogie

Periksa / perbaiki / ganti pin, bush dan skin plat yang tidak normal
/ tipis ( Batas diameter dalam bush -1 mm, batas diameter pin
-1mm, batas ketebalan skin plat minimum 1 mm)

Gambar 13. Pin dan bush

Periksa / perbaiki / ganti gantungan-gantungan pengaman triangel


yang rusak.

35

Gambar 14. Gantungan pengaman triangel

Periksa / ganti slide bearer atau tumpuan samping yang aus.

Gambar 15. Slide bearer

Periksa / perbaiki / ganti stang kurung yang rusak.

Periksa rubber block / gummy block

Periksa keausan scheen voering

Lumasi bagian yang bergesekan dengan oli.

36

2) Prosedur mengganti blok rem


Jika ketebalan dari blok rem kurang dari 10 mm (merata) dan apabila
keadaan blok rem miring maka ukur yang paling tipis dan apabila
kurang dari 10 mm maka harus dilakukan penggantian dengan yang
baru.

Buka/ lepaskan pin tusuk dengan menggunakan palu.

Gambar 16. Melepaskan pin tusuk

Buka/lepaskan blok rem dari sepatu rem

Gambar 17. Melepas blok rem

37

Pasang blok rem yang baru pada sepatu rem, toleransi antara blok
rem dengan roda kurang lebih 8 mm

Gambar 18. Memasang blok rem

Setel langkah blok rem

Gambar 19. Setel langkah

38

3) Prosedur mengganti pegas primer/pegas dukung


Periksa pegas ayun dan dukung apakah ada yang putus atau tidak.

Buka baut sluistik dan sluistik dilepas pada perangkat roda yang
akan diganti pegasnya.

Gambar 20. Membuka baut sluistik

Angkat body kereta dengan menggunakan pesawat angkat/crane


sampai bogie ikut terangkat sampai miring sehingga pegas bebas
dan mudah dikeluarkan.

Gambar 21. Mengeluarkan pegas

39

Kemudian buka/ganti pegas yang putus.

Gambar 22. Memasang pegas

Turunkan body kereta, pasang sluistik dan kencangkan bautnya


sesuai ketentuan.

Gambar 23. Mengencangkan baut sluistik


4) Prosedur mengganti shock absorber
Periksa/perbaiki/ganti shock absorber yang rusak (bocoran minyak
dan kelengkapannya).

Buka mur pengikat shock absorber sebelah atas maupun bawah


menggunakan kunci ring 24 mm

40

Gambar 24. Membuka mur

Buka dan ganti shock absorber yang rusak

Gambar 25. Melepas shock absorber

Pasang dan keraskan mur pengikat menggunakan kunci ring 24


mm sesuai ketentuan.

41

B. Analisis Hasil Pekerjaan


1. Bogie TB-398
a. Definisi Bogie
Bogie atau disebut juga dengan truck merupakan salah satu komponen
penting dalam sarana perkeretaapian yang dilengkapi dengan perangkat
roda yang digabungkan oleh rangka yang dilengkapi dengan sistem
pemegasan, sistem pengereman, serta secara keseluruhan berfungsi sebagai
pendukung rangka dasar dari badan sarana perkeretaapian.
Dengan memperhatikan maksud/tujuan dipasangnya bogie pada sarana
perkeretaapian yaitu dalam rangka mengatasi permasalahan dari pada
panjang sarana perkeretaapian, daya dukung (berat) sarana perkeretaapian,
kemudahan melalui jalan tikungan, kecepatan, kenyamanan (running
qualities).
b. Fungsi Bogie
a) Untuk mendistribusikan berat dari sarana perkeretaapian (Gt = Berat
Total) agar dapat terbagi secara merata ke setiap roda (axle), sehingga
dengan demikian daya dukungnya dapat lebih meningkat.

42

Gambar 26. Pendistribusian berat

Gambar 27. Penompang kereta


b) Untuk mempermudah gerakan dan mengatasi dimensi panjang sarana
perkeretaapian yang dibatasi akibat radius lengkung jalan rel.
c) Untuk meningkatkan kecepatan dan kenyamanan pada sarana
perkeretaapian. Faktor-faktor utama yang mempengaruhi kenyamanan
sarana perkeretaapian dengan adanya kontruksi bogie sebagai berikut :
-

Ketidak-rataan jalan rel baik dari arah vertikal, lateral, longitudinal


dirasakan dalam badan sarana perkeretaapian dan sebagian besar
ditampung oleh sistem pemegasan dan peredaman.

43

Kejutan-kejutan lateral memutar bogie yang dirubah menjadi energi


kinetis yang akan diredam oleh peredam rotasi pada centre plate.

Kontruksi bogie memungkinkan pemakaian susunan pegas yang


lebih banyak antara badan sarana perkeretaapian. Dengan
peningkatan kenyamanan dan keamanan, maka dengan sendirinya
kecepaatan operasi juga dapat ditingkatkan.

c. Pemegasan Pada Bogie


Pemegasan adalah komponen yang berfungsi untuk mengurangi
getaran baik yang diakibatkan oleh faktor eksternal dan internal.
a) Faktor eksternal yaitu :
1. Getaran yang disebabkan oleh kondisi jalan rel yang tidak rata,
getaran ini termasuk jenis getaran paksa yang menyebabkan bogie
bergetar sampai terasa pada bodi kereta.
2. Getaran yang disebabkan jalan rel yang menikung, getaran ini akan
menimbulkan gaya percepatan horisontal yang menyebabkan
kejutan lateral yang keras.
b) Faktor

internal,

yaitu

getaran

yang

disebabkan

oleh

karena

ketidakmampuan komponen bogie meredam getaran yang disebabkan


oleh faktor eksternal.

44

Sistem pemegasan pada sarana perkeretaapian yang memakai bogie


pada umumnya terdiri dari sistem pemegasan primer dan sistem
pemegasan sekunder, hal ini akan sempurna bila dibandingkan dengan
sarana perkeretaapian yang tanpa bogie (bergandar dua) yang
mempunyai satu tingkat pemegasan.
1. Sistem pemegasan primer
Sistem pemegasan primer adalah pemegasan antara penuk
gandar (perangkat roda) dan rangka bogie.
Fungsi sistem pemegasan primer adalah untuk menampung kejutankejutan, gaya-gaya impact langsung akibat ketidakrataan jalan rel,
sambungan rel, wesel, gangguan lain. Karena perangkat roda adalah
bagian komponen dari bogie yang langsung berinteraksi dengan
jalan rel.
Pada pemegasan primer terdapat alat pembatas gerak (stopper) yang
harus diusahakan jangan sampai bersentuhan. Tetapi bila terjadi
gaya impact yang berlebihan atau ketidakrataan yang berlebihan
(overload) dari yang di rencanakan maka alat pembatas tersebut
bisa bersentuhan.
2. Sistem pemegasan sekunder
Sistem pemegasan sekunder adalah sistem pemegasan antara
badan sarana perkeretaapian dengan rangka bogie.

45

Pemegasan sekunder berperan penting dalam menentukan kualitas


kenyamanan pada sarana perkeretaapian, oleh karena itu pada
sistem pemegasan sekunder dilengkapi juga dengan peredam kejut
baik para arah vertikal maupun lateral. Gangguan-gangguan karena
ketidakrataan jalan rel, kejutan-kejutan impact, gerakan dan gayagaya di tikungan, serta gerakan sinusoida pada jalan lurus akan
diredam oleh sistem pemegasan sekunder setelah sebagian di
tampung oleh sistem pemegasan primer untuk kemudian baru
dirasakan oleh badan srana perkeretaapian.
Selain dari itu perlu diketahui pula bahwa kontruksi bogie
berdasarkan KM41/ Th 2010 Bab II Ps 12 harus memenuhi
persyaratan sebagai berikut :

Rangka bogie terbuat dari baja yang memiliki kekuatan dan


kekakuan tinggi terhadap pembebanan tanpa terjadi deformasi
tetap,

Kontruksi tahan pembebanan,

Mampu meredam getaran,

Kontruksi sederhana dan kokoh,

Dirancang agar keausan serta alih pembebanan pada roda dan


rel serendah mungkin, dan

Mampu memberikan kualitas pengendaraan .

46

d. Komponen utama dan spesifikasi bogie TB-398


Bogie TB-398 merupakan pengembangan dari bogie NT 11 (Bogie K5)
dan NT 60 (K8).
Spesifikasi/ukuran-ukuran utama Bogie TB-398 sebagai berikut :
Tabel 1. Spesifikasi bogie TB-398
NO

Spesifikasi/ukuran-ukuran

Ukuran

Lebar sepur (track gauge)

1067

mm

Beban maksimal poros roda

14

ton

Jarak antar roda (wheel base)

2200

mm

Diameter roda

774/698 mm

Jarak antar pusat suspensi primer

1590

mm

Jarak antar pusat suspensi sekunder

1980

mm

Kecepatan maksimal

100

km/jam

Berat perbogie

4700

kg

Panjang bogie maksimal

3534

mm

10

Lebar bogie maksimal

2100

mm

11

Tinggi permukaan kereta dari kepala rel

1000

mm

47

Bogie tipe TB-398 dengan cartridge bearing memiliki rangka (frame)


dengan kontruksi las sebagaimana ditunjukan pada gambar berikut ini
:

Gambar 28. Perangkat bogie TB-398


e. Penjelasan komponen utama bogie TB-398
a) Frame/ Rangka Bogie
Frame adalah merupakan rangka bogie dengan kontruksi las dari plat
baja dan rangka samping yang terdiri dari plat atas dan plat bawah
dengan panjang 16 mm serta plat samping 9 mm. Rangka penghubung
mempunyai penampang dengan plat tebal 9 mm dan 12 mm, serta
rangka ujung dan rangka tengah tersusun dari plat 9 mm dan plat 6 mm.
Bracket pemegang bolster dan penggantung penuk gandar juga dilas
pada rangka samping. Bracket pemegang sistem rem dilas pada rangka
bogie.

48

Gambar 29. Frame


b) Perangkat roda
Perangkat roda terdiri dari satu buah gandar dan dua buah keping roda
yang dibuat dari baja karbon tempa.

Gambar 30. Perangkat roda


c) Axle box atau periuk gandar
Axle box adalah tempat dudukan doubel row cylinder roller bearing
dan pegas primer yang berfungsi untuk menahan beban dari kereta
melalui sistem pemegasan.

49

Gambar 31. Axle box


d) Bolster ayun
Bolster ayun adalah komponen yang fungsinya untuk menahan beban
badan kereta melalui center plate dan kedua side bearer.

Gambar 32. Bolster ayun


e) Pemandu bolster ayun
Empat buah pemandu disediakan antara bogie dan bolster ayun untuk
memandu bolster secara vertikal dan lateral, juga untuk menyalurkan
gaya-gaya akibat traksi atau pengereman kereta.

50

Gambar 33. Pemandu bolster ayun


f) Sistem suspensi (pegas primer dan pegas sekunder)

Pegas primer berfungsi untuk mengurangi kebisingan dan getaran


frekuensi tinggi yang timbul akibat ketidakberaturan rel.

Pegas sekunder berfungsi untuk menentukan kualitas kenyamanan


pada sarana perkeretaapian, maka dari itu pegas ini dilengkapi
dengan peredam kejut baik arah vertikal maupun lateral.

Sistem suspensi dirancang agar kereta berjalan stabil dan memiliki


kualitas npengendaraan berdasarkan hasil study J. L. Koffman dan E.
Sperling.

Gambar 34. Pegas Sekunder

51

g) Peredaman / shock absorber


Peredaman dipasang antara bolster artas dan landasan pegas bersama
dengan pegas bolster berfungsi meredam getaran dari pegas bolster.
Hal ini akan menghasilkan pengendaraan yang lebih nyaman bagi para
penumpang, meningkatkan keselamatan kerja dan mengurangi keausan
rangka bogie.

Gambar 35. Shock absorber


h) Pedestal/landasan
Pemandu landasan dilengkapi oleh pelapis-pelapis resin sintetis pada
corong-corong bogie dan pelapis sisi luar periuk gandar.

Gambar 36. Pedestal

52

i) Pasak tengah dan pelapis


Pasak-pasak tengah atas dan bawah masing-masing diikat dengan bautbaut pada rangka dasar dan bolster ayun. Pen tengah yang cukup kuat
menahan berat sebuah bogie dipasang ,M melalui pasak tengah.

Gambar 37. Pasak tengah


j) Bantalan samping (Side Bearer)
Dua buah bantalan samping pada setiap bogie dirancang untuk
menyangga 16% dari berat kosong badan kereta.

Gambar 38. Side Bearer

53

k) Tuas penggerak rem


Sistem pengereman bogie jenis jepitan memberi gaya pengereman pada
tiap roda oleh dua buah balok rem yang disusun pada kedua sisi roda.
Balok rem yang terbuat dari besi tuang dipegang oleh sebuah pasak
pada punggungnya.

Gambar 39. Triangle


2. Alat Perangkai
a. Definisi Alat Perangkai
Alat perangkai adalah perlengkapan sambungan mekanis, listrik dan
pneumatis.
Sebagai sambungan mekanis alat perangkai meneruskan beban tarik dan
dorong serta bentur/impak. Dalam arah longitudinal untuk menahan
kejutan impak, alat perangkai dilengkapi dengan buffing gear.
b. Fungsi Alat Perangkai
1) Merupakan suatu kontruksi yang berfungsi untuk merangkaikan unitunit.

54

2) Kendaraan rel atau sarana KA satu sama lainnya berupa lokomotif,


kereta, gerbong, KRD, KRL guna membentuk rangkaian, alat
perangkat ini juga disebut alat tolak tarik
3) Meneruskan beban tarik dan dorong serta benturan.
4) Menahan kejutan impak dalam arah longitudinal.
5) Sebagai sambungan listrik, meneruskan arus listrik baik tegangan
rendah maupun tegangan tinggi.
6) Sebagai sambungan pneumatis, meneruskan aliran udara tekan, baik
untuk rem maupun kontrol dan pendorong pintu.
c. Alat perangkai terdiri dari :
1) Sambungan mekanis berupa coupler body dan draft gear.
2) Sambungan listrik berupa electric coupler untuk tegangan rendah dan
tegangan tinggi
3) Sambungan pneumatik berupa selang udara tekan bisa kompak atau
terpisah dari sambungan mekanis.
d. Bagian-bagian alat perangkai :
1) Boffer
Boffer adalah penyambung primer kereta, yang berfungsi untuk
menyambungkan kereta satu dengan kereta lainnya.

55

Gambar 40. Boffer


2) Selang pengereman
Selang pengereman adalah selang yang digunakan untuk menyalurkan
udara dari kereta satu dengan kereta lainnya.

Gambar 41. Selang pengereman


3) Rantai
Rantai adalah alat yang digunakan sebagai penyambungan sekunder.

56

Gambar 42. Rantai

57

BAB III
PENUTUP

A. Simpulan
Berdasarkan data-data yang telah penulis peroleh dan sesuai dengan hasil
pelaksanaan Praktik Kerja Lapangan di UPT Depo Kereta Besar A Semarang
Poncol, maka penulis dapat menyimpulkan bahwa:
1. UPT Depo Kereta Besar A Semarang Poncol merupakan Unit Perawatan
baik yang bersifat preventive dan corrective
2. Pemeliharaan yang dilakukan bertujuan untuk menjaga kehandalan kereta,
sehingga dapat menghindari terjadinya gangguan saat dioperasikan yang
ujungnya untuk memberikan kepuasan kepada pelanggan.
3. Pemeliharaan bogie dan alat perangkai bertujuan untuk memberikan
kenyamanan dan keamanan perjalanan kereta api.
4. Bogie TB-398 merupakan pengembangan dari bogie NT-11 dan NT-60
yang mempunyai kelebihan sebagai berikut :
a. Titik tumpu roda 1590 mm
b. Bearing menggunakan Cartridge kelas C (5x9)
c. Konstanta pegas lebih halus dan nyaman

58

5. Pekerjaan di UPT Depo Kereta Besar A Semarang Poncol meliputi


pemeriksaan 1 bulanan (P1), pemeriksaan 3 bulanan (P3), 6 bulanan (P6),
dan 12 bulanan (P12).

B. Saran
1. Pada proses pemeliharaan bogie dan alat perangkai lebih baik di kerjakan
oleh tim.
2. Setiap pelaksana ( mekanik,listrik, dan genset) agar mempunyai pekerjaan
sendiri sendiri agar pekerjaan lebih cepat selesai dan terstruktur
3. Perangkat bogie yang telah selesai pemeliharaan agar diperiksa kembali
apakah masih ada yang belum sesuai ketentuan atau tidak, karena bogie
merupakan komponen penting didalam perjalanan, keamanan, dan
kenyamanan kereta.

59

C. Daftar Pustaka
Anonim. 2013. Pegas (http://blog.ub.ac.id) diakses pada 11 Februari 2015
Seizo Kaisha, Nippon Sharyo, 1982. Maintenance instruction manual of third
class coach and kitchen type CFU for indonesian state railways.
zulyanto, Andar Kusuma, 2012. Analisa kekuatan konstruksi bogie NT (11)
K5 pada gerbong kereta api (http://www.scribd.com) diakses pada11 Februari
2015