Anda di halaman 1dari 7

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

(RPP)
Satuan Pendidikan
Mata Pelajaran
Kelas/ Semester
Materi Pokok

Alokasi Waktu

:
:
:
:

SDN
Pendidikan Agama Islam dan Budi Pekerti
VI/II
Senangnya Berakhlaq terpuji
A. Memahami Makna berbaik sangka, simpati, toleran dan hidup rukun
B. Contoh-contoh berbaik sangka, simpati, toleran dan hidup rukun
: 2 x Pertemuan

A. Kompetensi Inti:
KI-2 Menunjukkan perilaku jujur, disiplin, tanggung jawab, santun, peduli, dan percaya diri
alam berinteraksi dengan keluarga, teman, guru, dan tetangganya serta cinta tanah air.
KI-4 Menyajikan pengetahuan faktual dan konseptual dalam bahasa yang jelas, sistematis, logis
dan kritis, dalam karya yang estetis, dalam gerakan yang mencerminkan anak sehat, dan
dalam tindakan yang mencerminkan perilaku anak beriman dan berakhlak mulia
B. Kompetensi Dasar dan Indikator Pencapaian Kompetensi
INDIKATOR
PENCAPAIAN
NO. KOMPETENSI DASAR
KOMPETENSI
1.
KI: 2
2.3 Memiliki sikap toleran dan 2.3 Memiliki sikap toleran dan simpati
simpati kepada sesama sebagai kepada sesama
implemantasi dari pemahaman 2.4 Memiliki sikap berbaik sangka
isi kandungan Q.S. al-kafirun kepada sesama
dan Q.S. al-Maidah/5:2.
2.5 Memiliki perilaku hidup rukun
2.4 Memiliki sikap berbaik sangka
kepada
sesama
sebagai
implementasi dari pemahaman
Q.S. al-Hujurat /49:12.
2.5 Memiliki perilaku hidup rukun
sebagai
implementasi
dari
pemahaman Q.S. al-Hujurat /
49:12.
2.
KI: 4
4.5.1. Mempraktekkan sikap berbaik
4.6 Mencontohkan sikap berbaik
sangka kepada sesama sebagai
sangka kepada sesama sebagai
implementasi dari pemahaman
implementasi dari pemahaman Q.S.
Q.S. al-Hujurat ayat 12 pada
al-Hujurat ayat 12.
teman di lingkungan sekolah..
4.7 Mencontohkan perilaku hidup
4.7.1 Mempraktekkan perilaku hidup
rukun sebagai implementasi dari
rukun sebagai implementasi dari
pemahaman Q.S. al-Hujurat ayat 12.
pemahaman Q.S. al-Hujurat ayat
12 pada teman di lingkungan
sekolah.

C. Materi Pembelajaran
1. Memahami Makna Berbaik Sangka, Simpati, Toleran dan Hidup Rukun
a. Berbaik Sangka
Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia kata sangka artinya duga atau taksir.
Berbaik sangka adalah menduga yang baik terhadap sesuatu. Seorang Peserta didik harus

selalu berbaik sangka atau berpikir positif terhadap orangtua, guru atau teman. Berpikir
positif adalah prilaku terpuji. Lawan kata berbaik sangka adalah berburuk sangka atau
prasangka. Peserta didik yang baik akan menghindari prasangka buruk terhadap orang lain.
Allah Swt. di dalam Q.S. Hujurat/49:12 berfirman yaitu:

Artinya : Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan purbasangka (kecurigaan), karena sebagian dari purba-sangka itu dosa. dan
janganlah
mencari-cari
keburukan
orang
dan
janganlah
menggunjingkan satu sama lain. Adakah seorang diantara kamu yang
suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah
kamu merasa jijik kepadanya. dan bertakwalah kepada Allah.
Sesungguhnya Allah Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang.
b. Simpati
Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia kata simpati berarti: rasa kasih, rasa setuju
(kepada), dan rasa suka. Secara umum kata simpati dapat diartikan sebagai perasaan
kebersamaan secara sosial hingga seseorang dapat merasakan perasaan orang lain,
(biasanya suatu perasan sedih) dalam dirinya sendiri. Contohnya saat kita mengetahui
orang lain mendapat musibah, seperti orang tuanya meninggal dunia, maka kita dapat
merasakan kesedihan yang sama.
c. Toleran
Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia kata toleran adalah kata
sifat yang berarti bersikap menenggang (menghargai, membiarkan,
membolehkan) pendirian (pendapat, pandangan, kepercayaan,
kebiasaan, kelakuan, dsb) yang berbeda atau bertentangan dengan
pendirian sendiri. Sedangkan toleransi adalah sikap saling
menghormati dan saling bekerjasama di antara kelompok-kelompok
masyarakat yang berbeda baik secara etnis, bahasa, budaya, politik,
maupun agama.
d. Hidup Rukun
Dalam Kamus Besar bahasa Indonesia kata rukun berarti baik
dan damai; tidak bertengkar. Sedangkan hidup rukun artinya hidup
damai dan tidak bertengkar. Hidup rukun sangat dianjurkan oleh
agama, karena manusia diciptakan oleh Allah Swt. bersuku bangsa
yang berbeda yang menyebabkan budayanya pun berbeda. Namun
kita diajarkan untuk saling rukun. Karena dalam pandangan Allah Swt.
hanya orang bertaqwa yang membedakan satu dengan yang lainnya.
Seperti peringatan Allah Swt. di dalam Q.S. al-Hujurat/49:13 berikut ini:

Artinya: Hai manusia, Sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki
dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa - bangsa dan bersuku-suku
supaya kamu saling kenal-mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia diantara
kamu disisi Allah ialah orang yang paling taqwa diantara kamu. Sesungguhnya Allah
Maha mengetahui lagi Maha Mengenal.

D. Langkah-langkah Pembelajaran
1. Pertemuan 1
No. Kegiatan
Waktu
1.
Pendahuluan
a. Guru membuka pembelajaran dengan salam dan berdoa bersama
dipimpin oleh salah seorang peserta didik dengan penuh khidmat.
b. Peserta didik membaca al Quran surah pilihan/pendek secara
bersama-sama, untuk menjaga hafalan
c. Guru memeriksa kesiapan peserta didik dengan memeriksa
kehadiran, kerapihan pakaian, tempat duduk dan melakukan game
kecil atau mengajak bernyanyi.
d. Guru memberikan motivasi melalui cerita pentingnya memahami
berbaik Sangka, Simpati, Toleran dan Hidup Rukun
e. Guru memberi informasi KI / K.D., indikator, dan tujuan
pembelajaran.
f. Guru mengkondisikan peserta didik
g. Guru menyampaikan tahapan kegiatan yang akan dilaksanakan
dalam pembelajaran.
2.
Kegiatan Inti
a. Mengamati
Peserta didik mengamati gambar ilustrasi fenomena sikap Berbaik
Sangka, Simpati, Toleran dan Hidup Rukun
b. Menanya
Peserta didik diberi kesempatan untuk mengingat materi berbaik
Sangka, Simpati, Toleran dan Hidup Rukun dan diberi kesempatan
menanya dengan kata apa, bagaimana dan lain-lain.
c. Mengumpulkan Data /Explore
Merumuskan masalah
Peserta didik merumuskan masalah misalnya:
1. Bagaimana cara melakukan sikap berbaik Sangka, Simpati,
Toleran dan Hidup Rukun?
Membuat hipotesa
Peserta didik membuat hipotesa dari rumusan masalah:
Memahami Berbaik Sangka, Simpati, Toleran dan Hidup Rukun.
Mengumpulkan data
Peserta didik mempelajari buku siswa, buku lain tentang
Berbaik Sangka, Simpati, Toleran dan Hidup Rukun
d. Asosiasi
Memverifikasi data
Peserta didik mendiskusikan dengan teman sekelompoknya
tentang Berbaik Sangka, Simpati, Toleran dan Hidup Rukun
Peserta didik mendiskusikan dan melakukan pengecekan
tentang makna Berbaik Sangka, Simpati, Toleran dan Hidup
Rukun.
Menarik kesimpulan
Peserta didik membuat kesimpulan tentang Berbaik Sangka,
Simpati, Toleran dan Hidup Rukun
Peserta didik membuat kesimpulan tentang beberapa contoh

No.

Kegiatan
Berbaik Sangka, Simpati, Toleran dan Hidup Rukun

Waktu

e. Komunikasi
Peserta didik (kelompok) maju menyampaikan kesimpulan pada
kelompok yang lain
3. Penutup

Guru bersama peserta didik merefleksi kegiatan pembelajaran


yang telah dipelajari
Guru memotivasi peserta didik agar selalu mempraktekkan sikap
Berbaik Sangka, Simpati, Toleran dan Hidup Rukun.
Guru memberikan tugas sesuai dengan yang ada di buku siswa
Guru bersama-sama peserta didik menutup pelajaran dengan
berdoa dan mengucap salam.

2. Pertemuan 2
No.
Kegiatan
1.
Pendahuluan
a. Guru membuka pembelajaran dengan salam dan berdoa bersama dipimpin oleh
salah seorang peserta didik dengan penuh khidmat.
b.Peserta didik membaca al Quran surah pilihan/pendek secara bersama-sama,
untuk menjaga hafalan
c. Guru memeriksa kesiapan peserta didik dengan memeriksa kehadiran,
kerapihan pakaian, tempat duduk dan melakukan game kecil atau mengajak
bernyanyi.
d. Guru memberikan motivasi melalui cerita pentingnya memahami sikap
berbaik Sangka, Simpati, Toleran dan Hidup Rukun
e. Guru memberi informasi KI / K.D., indikator, dan tujuan pembelajaran.
h. Guru mengkondisikan peserta didik
i. Guru menyampaikan tahapan kegiatan yang akan dilaksanakan dalam
pembelajaran.
2.
Kegiatan Inti
a. Mengamati
Peserta didik mengamati gambar ilustrasi fenomena sikap Berbaik Sangka,
Simpati, Toleran dan Hidup Rukun
b. Menanya
Peserta didik diberi kesempatan untuk menanya tentang
keterkaitan gambar/ilustrasi tersebut dengan materi pelajaran,
apabila mengalami kesulitan guru memberikan bimbingan dan
panduan (stimulus) agar peserta didik mencari tahu dengan cara
menanya. Pertanyaan peserta didik yang diharapkan tidak saja apa atau siapa,
tetapi mengapa dan bagaimana. Pertanyaan peserta didik diinventarisir guru.
c. Mengumpulkan Data /Explore
Merumuskan masalah
Peserta didik merumuskan masalah misalnya:
1. Bagaimana contoh Sikap Berbaik Sangka, Simpati, Toleran dan Hidup
Rukun?
Membuat hipotesa
Peserta didik membuat hipotesa dari rumusan masalah:

No.

Kegiatan
Memahami contoh Berbaik Sangka, Simpati, Toleran dan Hidup Rukun.
Mengumpulkan data
Peserta didik mempelajari buku siswa, buku lain tentang Berbaik Sangka,
Simpati, Toleran dan Hidup Rukun
d. Asosiasi
Memverifikasi data
Peserta didik mendiskusikan dengan teman sekelompoknya tentang contoh
Berbaik Sangka, Simpati, Toleran dan Hidup Rukun
Peserta didik mendiskusikan dan melakukan pengecekan tentang contoh
Berbaik Sangka, Simpati, Toleran dan Hidup Rukun dengan kehidupan di
sekolah.
Menarik kesimpulan
Peserta didik membuat kesimpulan tentang Berbaik Sangka, Simpati,
Toleran dan Hidup Rukun
Peserta didik membuat kesimpulan tentang beberapa contoh Berbaik
Sangka, Simpati, Toleran dan Hidup Rukun
e. Komunikasi
Peserta didik (kelompok) maju menyampaikan kesimpulan pada kelompok
yang lain

3.

Penutup

Guru bersama peserta didik merefleksi kegiatan pembelajaran yang telah


dipelajari
Guru memotivasi peserta didik agar selalu mempraktekkan sikap Berbaik
Sangka, Simpati, Toleran dan Hidup Rukun.
Guru memberikan tugas sesuai dengan yang ada di buku siswa
Guru bersama-sama peserta didik menutup pelajaran dengan berdoa dan
mengucap salam.

2. Penilaian
1. Sikap Spiritual
a. Jenis Penilaian
b. Teknik Penilaian
c. Instrumen
2. Sikap sosial
a. Jenis Penilaian
b. Teknik Penilaian
c. Instrumen

: .
: ..
: ..

: Non Tes
: Penilaian Diri
: Penanaman Sikap Berbaik Sangka, Simpati, Toleran dan
Hidup Rukun
Rubrik Penilaian

No

Diskripsi

Sikap Berbaik Sangka, Simpati, Toleran


dan Hidup Rukun di sekolah
Berbuat baik dengan menerapkan sikap

Pegamatan
1
2

Sikap Berbaik Sangka, Simpati, Toleran


dan Hidup Rukun
Keterangan:
a. Belum sama sekali
b. Sudah namun belum menyeluruh
c. Sudah menunjukkan dengan baik dan menerapkannya di sekolah
d. Sudah menunjukkan dengan baik dan menerapkannya di sekolah
dan dirumah
Catatan:
Hasil penilaian diri digunakan sebagai dasar guru untuk melakukan bimbingan dan
motivasi lebih lanjut.
3. Pengetahuan
a.Jenis Penlaian
: Tes
b.Teknik Penilaian
c.Instrumen
Toleran dan Hidup Rukun

: Tes tulis (Isian singkat)


: Fenomena di sekolah Sikap Berbaik Sangka, Simpati,

Pedoman penskoran:
Jawaban benar x 2; Jawaban mengandung unsure kebenaran x 1; tidak dijawab/salah x 0
Skor maksimal 6 x 2 = 12
4. Keterampilan
a. Jenis Penilaian
b. Teknik Penilaian
c. Instrumen

: Non Tes
: Praktek/Unjuk kerja
: Menceritakan makna Sikap Berbaik Sangka, Simpati,
Toleran dan Hidup Rukun
d. Kegiatan
: Menceritakan makna dan contoh Sikap Berbaik Sangka,
Simpati, Toleran dan Hidup Rukun di lingkungan sekitar rumah

No.

Deskripsi

Skor
1
2

1.
Mengucapkan salam
2.
Diceritakan secara sistematis
3
Kesesuaian isi cerita
4
Suara
5
Ditutup dengan salam
Pedoman penskoran
Skor maksimal 5 x 4 = 20

3. Media, Alat Dan Sumber Belajar


a. Media
a. Gambar poster siswa Sikap Berbaik Sangka, Simpati, Toleran dan Hidup Rukun
b. Video sikap Berbaik Sangka, Simpati, Toleran dan Hidup Rukun
b. Alat
a.LCD, Laptop /PC Komputer,
3. Sumber Belajar
a. Buku siswa Kls 6 Kemendikbud
b. LKS Al Falah

Malang ,..
Mengetahui,
Kepala Sekolah

Guru Pendidikan Agama Islam

...............................................
NIP. ......................................

.................................................
NIP. ........................................