Anda di halaman 1dari 762

PEDOMAN PERPAJAKAN DANA BOS

Dasar Ketentuan:
Surat Edaran Direktur Jenderal Pajak Nomor: SE-02/PJ./2006 tanggal 01-02-2006

Mulai tahun 2009

Surat Direktur Jenderal Pajak Nomor: S-03/PJ.43/2006 tanggal 10-05-2006


No.
Kegiatan

1 Pembelian ATK / Bahan / Penggandaan dan lain-lain (baik


untuk keperluan pengadaan formulir pendaftaran maupun
untuk keperluan ujian sekolah, ulangan umum bersama,
dan ulangan umum harian); pembelian bahan-bahan habis
pakai, seperti buku tulis, kapur tulis, pensil dan bahan
praktikum; pembelian bahan-bahan perawatan / perbaikan
ringan gedung sekolah dan pembelian peralatan ibadah.

Kewajiban Perpajakan
(Memungut / Memotong, Membayar, dan Melapor)
Untuk Sekolah Negeri
Untuk Sekolah Swasta

Memungut PPh Pasal 22 sebesar 1,5% dari nilai pembelian tidak Bukan sebagai Pemungut PPh Pasal 22.
termasuk PPN. Sepanjang pembelian tidak melebihi Rp 1.000.000
(harga+PPN) dan bukan merupakan jumlah yang terpecah-pecah, maka
tidak dilakukan pemungutan PPh Pasal 22.

Membayar PPN sebesar 10% dengan memungut dan menyetorkan ke Membayar PPN sebesar 10% yang dipungut penjual.
Kas Negara. Sepanjang pembelian tidak melebihi Rp 1.000.000
(harga+PPN) dan bukan merupakan jumlah yang terpecah-pecah, maka
tidak dilakukan pemungutan PPN.

Bea Meterai untuk dokumen kontrak / bukti pengeluaran.


2 Pengadaan buku pelajaran pokok dan buku penunjang
untuk perpustakaan.

idem sekolah negeri

Memungut PPh Pasal 22 sebesar 1,5% dari nilai pembelian tidak Bukan sebagai Pemungut PPh Pasal 22.
termasuk PPN. Sepanjang pembelian tidak melebihi Rp 1.000.000
(harga+PPN) dan bukan merupakan jumlah yang terpecah-pecah, maka
tidak dilakukan pemungutan PPh Pasal 22.

3 Membayar tenaga kerja lepas orang pribadi yang


melaksanakan kegiatan perawatan atau pemeliharaan
sekolah

PPN yang terutang dibebaskan.

idem sekolah negeri

Bea Meterai untuk dokumen kontrak / bukti pengeluaran.

idem sekolah negeri

Jika upah sehari tidak melebihi Rp 150.000 tidak terutang PPh. Pasal 21

idem sekolah negeri

Jika upah sehari melebihi Rp 150.000, kelebihan terutang PPh. Pasal 21 idem sekolah negeri
sebesar 5%.
Jika total upah sebulan melebihi Rp 1.320.000, maka terutang PPh. idem sekolah negeri
Pasal 21 sebesar 5% setelah dikurangi PTKP sebenarnya.

4 Membayar kepada badan usaha (bukan orang pribadi)


yang
melaksanakan
kegiatan
perawatan
atau
pemeliharaan sekolah.

5 Membayar honorarium guru.

Memotong PPh Pasal 23 sebesar 2% dari jumlah imbalan bruto tidak idem sekolah negeri
termasuk PPN.
Membayar PPN sebesar 10% dengan memungut dan menyetorkan ke Membayar PPN sebesar 10% yang dipungut penjual.
Kas Negara.
a

Honor kepada guru non-PNS atau kepada komite dipotong PPh. Pasal 21 Honor kepada guru bukan pegawai tetap dipotong PPh. Pasal 21
sebesar 5% dari jumlah bruto honor.
sebesar 5% dari jumlah bruto honor.

Honor kepada guru PNS golongan IIIA ke atas dipotong PPh. Pasal 21 idem sekolah negeri
sebesar 15% dari jumlah bruto honor (final).

Honor kepada guru PNS golongan IID ke bawah tidak dipotong PPh. idem sekolah negeri
Pasal 21.

Honor bulanan kepada GTT / PTT dipotong PPh. Pasal 21 sesuai tarif Gaji bulanan dan honor tambahan kepada guru pegawai tetap
pasal 17 UU PPh dari Penghasilan Kena Pajak (Peng. Bruto - Biaya dipotong PPh. Pasal 21 sesuai tarif pasal 17 UU PPh dari
Jabatan - PTKP).
Penghasilan Kena Pajak (Peng. Bruto - Biaya Jabatan - PTKP).

Honor tambahan kepada GTT / PTT dipotong PPh. Pasal 21 sesuai tarif
pasal 17 UU PPh dari Penghasilan Bruto.

6 Memberi bantuan transport bagi siswa miskin.

Tidak dipotong PPh. Pasal 21.

Keterangan tambahan:
a
Biaya Jabatan
b

5 % dari Penghasilan Bruto (maksimal Rp 6.000.000)

Penghasilan Tidak Kena Pajak (PTKP)

sebulan maks. Rp 500.000

Setahun
Diri Sendiri
Status Kawin
Anak 1
Anak 2

idem sekolah negeri

Sebulan

Rp 1.320.000

Rp 15.840.000
Rp 1.320.000
Rp 1.320.000
Rp 1.320.000

Sehari
Rp 150.000

Anak 3
Rp 1.320.000
0 sd 50.000.000
50.000.000 < sd 250.000.000
250.000.000 < sd. 500.000.000
500.000.000 < keatas
SPT Masa
setiap bulan
setiap bulan
setiap bulan
setiap bulan
setiap bulan

Tarif pasal 17 UU PPh (Orang Pribadi)

5%
15%
25%
30%

Penyampaian SPT (sesuai kewajiban)


SPT Tahunan
PPh Pasal 21
PPh Pasal 22
PPh Pasal 23
PPN
PPh Badan untuk Yayasan swasta
setiap tahun
catatan:
1 Sekolah Swasta bukan sebagai Pemungut PPh Pasal 22, juga bukan sebagai Pemungut PPN, sehingga NPWP yang seharusnya dipakai adalah NPWP Yayasan sebagai badan hukum, bukan
sebagai pemungut / bendahara BOS.
2 Bagi pegawai atau rekanan yang belum mempunyai NPWP dikenakan tambahan tarif sebesar:
Pasal 21 = 20% lebih tinggi daripada tarif normal
Pasal 22 = 100% lebih tinggi daripada tarif normal
Pasal 23 = 100% lebih tinggi daripada tarif normal

PEDOMAN PERPAJAKAN DANA BOS


Dasar Ketentuan:
Surat Edaran Direktur Jenderal Pajak Nomor: SE-02/PJ./2006 tanggal 01-02-2006
Surat Direktur Jenderal Pajak Nomor: S-03/PJ.43/2006 tanggal 10-05-2006
No.
Kegiatan

1 Pembelian ATK / Bahan / Penggandaan dan lain-lain (baik


untuk keperluan pengadaan formulir pendaftaran maupun
untuk keperluan ujian sekolah, ulangan umum bersama,
dan ulangan umum harian); pembelian bahan-bahan habis
pakai, seperti buku tulis, kapur tulis, pensil dan bahan
praktikum; pembelian bahan-bahan perawatan / perbaikan
ringan gedung sekolah dan pembelian peralatan ibadah.

Mulai tahun 2006 s.d. 2008


Kewajiban Perpajakan
(Memungut / Memotong, Membayar, dan Melapor)
Untuk Sekolah Negeri
Untuk Sekolah Swasta

Memungut PPh Pasal 22 sebesar 1,5% dari nilai pembelian tidak Bukan sebagai Pemungut PPh Pasal 22.
termasuk PPN. Sepanjang pembelian tidak melebihi Rp 1.000.000 dan
bukan merupakan jumlah yang terpecah-pecah, maka pengadaan itu
tidak dilakukan pemungutan PPh Pasal 22.
Membayar PPN sebesar 10% dengan memungut dan menyetorkan ke Membayar PPN sebesar 10% yang dipungut penjual.
Kas Negara. Sepanjang pembelian tidak melebihi Rp 1.000.000 dan
bukan merupakan jumlah yang terpecah-pecah, maka pengadaan itu
tidak dilakukan pemungutan PPN.

Bea Meterai untuk dokumen kontrak / bukti pengeluaran.


2 Pengadaan buku pelajaran pokok dan buku penunjang
untuk perpustakaan.

idem sekolah negeri

Memungut PPh Pasal 22 sebesar 1,5% dari nilai pembelian tidak Bukan sebagai Pemungut PPh Pasal 22.
termasuk PPN. Sepanjang pembelian tidak melebihi Rp 1.000.000 dan
bukan merupakan jumlah yang terpecah-pecah, maka pengadaan itu
tidak dilakukan pemungutan PPh Pasal 22.

3 Membayar tenaga kerja lepas orang pribadi yang


melaksanakan kegiatan perawatan atau pemeliharaan
sekolah

PPN yang terutang dibebaskan.

idem sekolah negeri

Bea Meterai untuk dokumen kontrak / bukti pengeluaran.

idem sekolah negeri

Jika upah sehari tidak melebihi Rp 110.000 tidak terutang PPh. Pasal 21

idem sekolah negeri

Jika upah sehari melebihi Rp 110.000, kelebihan terutang PPh. Pasal 21 idem sekolah negeri
sebesar 5%.
Jika total upah sebulan melebihi Rp 1.100.000, maka terutang PPh. idem sekolah negeri
Pasal 21 sebesar 5% setelah dikurangi PTKP sebenarnya.

4 Membayar kepada badan usaha (bukan orang pribadi)


yang
melaksanakan
kegiatan
perawatan
atau
pemeliharaan sekolah.

5 Membayar honorarium guru.

6 Memberi bantuan transport bagi siswa miskin.


Keterangan tambahan:
a
Biaya Jabatan
b

Memotong PPh Pasal 23 sebesar 15% X 40% dari jumlah imbalan bruto idem sekolah negeri
tidak termasuk PPN. *)
Membayar PPN sebesar 10% dengan memungut dan menyetorkan ke Membayar PPN sebesar 10% yang dipungut penjual.
Kas Negara.
a

Honor kepada guru non-PNS atau komite dipotong PPh. Pasal 21 Honor kepada guru bukan pegawai tetap dipotong PPh. Pasal 21
sebesar 5% dari jumlah bruto honor.
sebesar 5% dari jumlah bruto honor.

Honor kepada guru PNS golongan IIIA ke atas dipotong PPh. Pasal 21 idem sekolah negeri
sebesar 15% dari jumlah bruto honor (final).

Honor kepada guru PNS golongan IID ke bawah tidak dipotong PPh. idem sekolah negeri
Pasal 21.

Honor bulanan kepada GTT / PTT dipotong PPh. Pasal 21 sesuai tarif Gaji bulanan dan honor tambahan kepada guru pegawai tetap
pasal 17 UU PPh dari Penghasilan Kena Pajak (Peng. Bruto - PTKP).
dipotong PPh. Pasal 21 sesuai tarif pasal 17 UU PPh dari
Penghasilan Kena Pajak (Peng. Bruto - Biaya Jabatan - PTKP).

Honor tambahan kepada GTT / PTT dipotong PPh. Pasal 21 sesuai tarif
pasal 17 UU PPh dari Penghasilan Bruto.
Tidak dipotong PPh. Pasal 21.

5 % dari Penghasilan Bruto (maksimal Rp 1.296.000)

Penghasilan Tidak Kena Pajak (PTKP)

Tarif pasal 17 UU PPh (Orang Pribadi)

idem sekolah negeri

Diri Sendiri

Setahun
Rp 13.200.000

Status Kawin
Anak 1
Anak 2
Anak 3

Rp 1.200.000
Rp 1.200.000
Rp 1.200.000
Rp 1.200.000

sebulan maks. Rp 108.000


Sebulan

Rp 1.100.000
Sehari
Rp 110.000

5%

0 sd 25.000.000
25.000.000 < sd 50.000.000
50.000.000 < sd. 100.000.000
100.000.000 < sd. 200.000.000
200.000.000 < keatas

Penyampaian SPT (sesuai kewajiban)


SPT Masa
PPh Pasal 21
setiap bulan
PPh Pasal 22
setiap bulan
PPh Pasal 23
setiap bulan
PPN
setiap bulan
PPh Badan untuk Yayasan (swasta)
setiap bulan
catatan: *) Mulai Januari 2007 terdapat perubahan tarif menjadi: 15% x 30% dari (Per-70/PJ./2007, 09-04-2007).
terdapat perubahan tarif pasal 23 untuk sewa dan jasa lainnya berdasarkan UU 36 Tahunn 2008 mulai 1 Januari 2009
= 2% X imbalan bruto tidak termasuk PPN.
**) Sekolah Swasta bukan sebagai Pemungut PPh Pasal 22, juga bukan sebagai Pemungut PPN, sehingga NPWP
yang seharusnya dipakai adalah NPWP Yayasan sebagai badan hukum, bukan sebagai bendahara BOS.

10%
15%
25%
35%

SPT Tahunan
setiap tahun

setiap tahun

TARIF PPH PASAL 23


UNTUK JENIS JASA LAIN
NO

3
4
5
6
7
8

10

JENIS JASA

Sewa dan penghasilan lain sehubungan dengan penggunaan harta khusus kendaraan angkutan darat

Sewa dan penghasilan lain sehubungan dengan penggunaan harta, kecuali sewa dan penghasilan
lain sehubungan dengan persewaan tanah dan atau bangunan yang telah dikenakan PPh yang
bersifat final berdasarkan PP No. 29 tahun 1996 & sewa dan penghasilan lain sehubungan dengan
penggunaan harta khusus kendaraan angkutan darat
Jasa teknik
Jasa managemen
Jasa konsultansi kecuali konsultansi konstruksi
Jasa pengawasan konstruksi
Jasa perencanaan konstruksi
Jasa pelaksanaan konstruksi b) termasuk:
jasa perawatan / pemeliharaan / perbaikan bangunan;
jasa instalasi / pemasangan peralatan, mesin / listrik / telepn / air / gas / AC / TV kabel
sepanjang jasa tersebut dilakukan oleh Wajib Pajak yang mempunyai izin/sertifikasi sebagai
pengusaha konstruksi.
Jasa instalasi/pemasangan:
Jasa instalasi/pemasangan mesin, listrik/telepon/air/gas/AC/TV kabel;
Jasa instalasi/pemasangan peralatan;
kecuali yang dilakukan oleh Wajib Pajak yang ruang lingkup pekerjaannya di bidang konstruksi dan
mempunyai izin/sertifikat sebagai pengusaha konstruksi;
Jasa perawatan/pemeliharaan/perbaikan:
Jasa perawatan/pemeliharaan/perbaikan mesin, listrik/telepon/air/gas/AC/TV kabel;
Jasa perawatan/pemeliharaan/perbaikan peralatan;
Jasa perawatan/pemeliharaan/perbaikan alat-alat transportasi/kendaraan;
Jasa perawatan/pemeliharaan/perbaikan bangunan;

11
12
13
14

kecuali yang dilakukan oleh Wajib Pajak yang ruang lingkup pekerjaannya di bidang konstruksi dan
mempunyai izin/sertifikat sebagai pengusaha konstruksi;
Jasa penilai
Jasa aktuaris
Jasa akuntansi dan pembukuan
Jasa perancang

15
16

Jasa pengeboran (jasa drilling) di bidang penambangan migas, kecuali yang dilakukan oleh BUT
Jasa penunjang di bidang penambangan migas

17
18
19
20
21
22
23

Jasa penambangan dan jasa penunjang di bidang penambangan selain migas


Jasa penunjang di bidang penerbangan dan bandar udara
Jasa penebangan hutan, termasuk land clearing
Jasa pengolahan / pembuangan limbah
Jasa rekruitment/ penyedia tenaga kerja
Jasa perantara
Jasa di bidang perdagangan surat-surat berharga, kecuali yang dilakukan oleh Bursa Efek, KSEI &
KPEI

24
25
26

Jasa kustodian/penyimpanan/penitipan, kecuali yang dilakukan oleh KSEI dan tidak temasuk sewa
gudang yang telah dikenakan PPh final berdasarkan PP No. 29 tahun 1996
Jasa pengisian suara
Jasa mixing film

27

Jasa sehubungan dengan software komputer, termasuk perawatan, pemeliharaan, dan perbaikan

28
29
30
31
32
33
34
35
36
37
38
39
40
41
42
43
44
45

Jasa maklon
Jasa penyelidikan dan keamanan
Jasa penyelenggara kegiatan / event organizer
Jasa pengepakan
Jasa penyediaan tempat dan/atau waktu dalam media massa, media luar ruang atau media lain untuk
penyampaian informasi
Jasa pembasmian hama
Jasa kebersihan / cleaning service
Jasa catering b)
Jasa kurir (jasa titipan swasta)
Jasa biro perjalanan wisata
Jasa agen perjalanan wisata
Jasa konvensi, pameran, dan perjalanan insentif
Jasa freight forwarding
Jasa lain
Jasa profesi
Jasa telekomunikasi yang bukan untuk umum
Jasa pemanfaatan informasi di bidang teknologi, termasuk jasa internet
Jasa yang pembayarannya dibebankan pada APBN atau APBD

Notes:
a) Jasa konsultansi, kecuali jasa konsultansi -hukum, -bisnis, dan -pajak
b) Jasa konstruksi & jasa catering termasuk atas pemberian jasa dan pengadaan material/barangnya
c) Dapat dikategorikan sebagai jasa teknik contoh penerjemah (Badan usaha / PT)
jasa perawatan / pemeliharaan / perbaikan bangunan;
jasa instalasi / pemasangan mesin, listrik / telepon / air / gas / AC / TV kabel;
iklan
sepanjang jasa tsb dilakukan oleh WP yang ruang lingkup pekerjaannya di bidang konstruksi dan mempunyai
izin / sertifikat sebagai pengusaha konstruksi
d) Termasuk di dalam pengertian 'Jasa Lain'
e) Termasuk di dalam pengertian 'Jasa konvensi, pameran'
f) Termasuk di dalam pengertian 'Jasa perancang'
g) Termasuk di dalam pengertian 'Jasa managemen / Jasa perantara'
h) Termasuk di dalam pengertian 'Sewa harta' - pls refer no. 2 diatas (selama belum dikeluarkan surat penegasan)
i) Tarif PPh 23 dikenakan berdasarkan jenis jasanya

PMK-244
effective 01-Jan-09

PER - 70
effective 09-Apr-07

PER - 178
effective 01-Jan-07

2%

1.5%

3%

2%
2%
2%
2%

4.5%
4.5%
4.5%
4.5%
4%
4%

6%
4.5%
4.5%
4% a)
4%
4%

2%

2%

2%

4.5%

4.5%

d)

2%

4.5%

4.5%

d)

2%
2%
2%
2%

4.5%
4.5%
4.5%
4.5%

4.5%
4.5%
4.5%
4.5%

d)

2%
2%

4.5%
4.5%

4.5%
4.5%

d)

2%
2%
2%
2%
2%
2%

4.5%
4.5%
4.5%
4.5%
4.5%
4.5%

4.5%
4.5%
4.5%
4.5%
4.5%
4.5%

d)

2%

4.5%

4.5%

d)

2%
2%
2%

4.5%
4.5%
4.5%

4.5%
4.5%
4.5%

d)

2%

4.5%

4.5%

d)

d)
d)
d)

d)

d)
d)
d)
d)
d)

d)
d)

egasan)

2%
2%
2%
2%

3%
3%
3%
3%

2%
2%
2%
2%

1.5%
1.5%
1.5%
1.5%

4.5% c)
4.5% h)
4.5% h)
1,5% - 4,5%

3%
3%
3% e)
3%

i)

4.5% d)
1.5%
1.5%
1.5%
3%
3%
3%
3%
3%
4.5%
4.5% d)
4.5% d)
4.5% d)
1,5% - 4,5%

i)

KEP - 170
effective 01-May-02
3%

6%
6%
6%
7.5%
4%
4%

2%

6%

6%

7.5%
7.5%
7.5%
6%
6%
6%
6%
6%
6%
6%
6%
6%
6%

6%
6%
6%
6%

6%
6%

g)

6% f)
1.5%
1.5%
1.5%

7.5%
6%
6%
1.5%

MATRIK TARIF PPH PASAL 21

NO.

A
1
2

JENIS PENGHASILAN DAN PENERIMA PENGHASILAN

PEGAWAI TETAP DAN PEGAWAI TIDAK TETAP


Penghasilan yang diterima oleh Pegawai Tetap/Penerima Pensiun dari Penghasilan teratur dan Penghasilan tidak
teratur
Upah yang Diterima oleh Pegawai Tidak Tetap atau Tenaga Harian Lepas :
a. Jika jumlah upah (PB) yang diterima dalam sebulan tidak melebihi Rp. 1.320.000 maka PTKP sehari ditetapkan
sebesar Rp. 150.000.
b.

Jika jumlah upah (PB) yang diterima dalam sebulan melebihi Rp. 1.320.000 maka PTKP sehari ditetapkan sebesar
PTKP setahun sesuai dengan statusnya dibagi dengan 360.

c.

Jika jumlah penghasilan kumulatif dalam satu bulan kalender telah melebihi Rp. 6.000.000, maka penghasilan bruto
disetahunkan dikurangi PTKP setahun

Penghasilan dari pekerjaan, jasa, dan kegiatan yang diterima oleh Tenaga Asing (Expatriate) yang telah berstatus
sebagai WPDN

Catatan :
PKP
: Penghasilan Kena Pajak
PB
: Penghasilan Bruto
BJ
: Biaya Jabatan
: Iuran Pensiun
IP
BP
: Biaya Pensiun

PEMOTONGAN PPh PASAL 21 ATAS PENGHASILAN BUKAN PEGAWAI

STATUS PENERIMA PENGHAS


BERKESINAMBUNGAN

NO.

JENIS PENERIMA PENGHASILAN

Memenuhi syarat BER-NPWP dan


hanya memperoleh penghasilan dari
hubungan kerja dengan Pemotong
PPh Pasal 21 dan/atau PPh Pasal 26
serta tidak memperoleh penghasilan
lainnya
DPP

TENAGA PROFESI

Tarif

Tidak memenuhi syarat


sebagaimana dimaksud
disamping

DPP

Tarif

pemain
musik,
pembawa
acara,
penyanyi,
pelawak, bintang film, bintang sinetron, bintang
iklan,
sutradara,
kru
film,
foto
model,
peragawan/peragawati, pemain drama, penari,
pemahat, pelukis, dan seniman lainnya;

olahragawan

penasihat,
pengajar,
pelatih,
penyuluh, dan moderator;

pengarang, peneliti, dan penerjemah;

penceramah,
Ph Bruto - PTKP

pemberi jasa dalam segala bidang termasuk


yang dihitung
teknik
komputer
dan
sistem
aplikasinya, secara bulanan
telekomunikasi, elektronika, fotografi, ekonomi,
dan sosial serta pemberi jasa kepada suatu
Kumulatif
kepanitiaan;

6
7

agen iklan;
pengawas atau pengelola proyek;

pembawa
pesanan
atau
yang
menemukan
langganan atau yang menjadi perantara;

9
10

petugas penjaja barang dagangan;


petugas dinas luar asuransi;

11

distributor perusahaan multilevel marketing atau


direct selling dan kegiatan sejenis lainnya;

Tarif Ps 17 UU
PPh

Ph Bruto
Kumulatif

Tarif lebih tinggi


20% dari
Tarif Ps 17 UU
PPh

CATATAN :
1 Bukan Pegawai kelompok A :
a.

b.

apabila mempekerjakan orang lain sebagai pegawainya maka besarnya jumlah penghasilan bruto adalah sebesar jumlah pembayaran se
dipekerjakan tersebut, kecuali apabila dalam kontrak/perjanjian tidak dapat dipisahkan bagian gaji atau upah dari pegawai yang dip
adalah sebesar jumlah yang dibayarkan;

apabila melakukan penyerahan material atau barang maka besarnya jumlah penghasilan bruto hanya atas pemberian jasanya saja, k
antara pemberian jasa dengan material atau barang maka besarnya penghasilan bruto tersebut termasuk pemberian jasa dan material a

Dalam hal jumlah penghasilan bruto dibayarkan kepada dokter yang melakukan praktik di rumah sakit dan/atau klinik mak
dokter yang dibayar oleh pasien melalui rumah sakit dan/atau klinik sebelum dipotong biaya-biaya atau bagi hasil oleh rumah s

NO.

JENIS PENGHASILAN DAN PENERIMA PENGHASILAN

TENAGA AHLI

Penghasilan bruto yang diterima atau diperoleh dokter, pengacara, akuntan, arsitek, konsultan, notaris, penilai, dan
aktuaris

PESERTA KEGIATAN

peserta perlombaan dalam segala bidang, antara lain perlombaan olahraga, seni, ketangkasan, ilmu pengetahuan,
teknologi dan perlombaan lainnya;

2
3
4
5

peserta
peserta
peserta
peserta

PENERIMA PENGHASILAN LAINNYA

Honorarium atau imbalan yang bersifat tidak teratur yang diterima atau diperoleh anggota dewan komisaris atau
dewan pengawas yang tidak merangkap sebagai pegawai tetap pada perusahaan yang sama;

Jasa produksi , tantiem, gratifikasi, bonus atau imbalan lain yang bersifat tidak teratur yang diterima atau diperoleh
mantan pegawai;

Penarikan dana pengsiun oleh peserta program pensiun yang masih berstatus sebagai pegawai, dari dana pensiun yang
pendiriannya telah disahkan oleh Menteri Keuangan.

NO.

JENIS PENGHASILAN DAN PENERIMA PENGHASILAN

rapat, konferensi, sidang, pertemuan, atau kunjungan kerja;


atau anggota dalam suatu kepanitiaan sebagai penyelenggara kegiatan tertentu;
pendidikan, pelatihan, dan magang;
kegiatan lainnya.

PENGHASILAN YANG DIKENAKAN PPH PASAL 21 BERSIFAT FINAL

Uang Tebusan Pensiun, Uang THT atau JHT, Uang Pesangon yang diterima Pegawai atau Mantan Pegawai, kecuali senilai
Rp. 50 juta ke bawah dengan ketentuan sbb :
a.
b.
c.

> Rp. 50 juta s.d. Rp. 100 juta


> Rp. 100 juta s.d. Rp. 500 juta
> Rp. 500 juta

Honorarium yang dananya dari keuangan negara/ daerah yang diterima oleh Pejabat Negara, PNS, Anggota TNI/ POLRI
kecuali PNS Gol. II/d kebawah atau Anggota POLRI dengan Pangkat Pembantu Letnan Satu atau Ajun Inspektur Tingkat
Satu ke bawah

Penghasilan dari pekerjaan, jasa, dan kegiatan yang diterima oleh Tenaga Asing (Expatriate) yang berstatus sebagai
WPLN

PENGHASILAN YANG DIKENAKAN PPH PASAL 21 KETENTUAN KHUSUS

Penghasilan dari pekerjaan yang diterima oleh Tenaga Asing (Expatriate) yang bekerja pada Perusahaan Pengeboran
Migas (berdasar ketentuan SE-17/PJ.43/1994) :
a.

General Manager

b.

Manager

c.

Supervisor/ Tool Pusher

d.

Assisten Supervisor/ Tool Pusher

e.

Crew Lainnya

STATUS PENERIMA PENGHASILAN


BER-NPWP

NON NPWP

DPP

Tarif

DPP

Tarif

PKP = PB - (BJ/BP +
IP) - PTKP

Tarif Ps 17 UU PPh

PKP = PB - (BJ/BP + IP)


- PTKP

PKP = (PB - PTKP)

5%

PKP = (PB - PTKP)

PKP = (PB - PTKP)

5%

PKP = (PB - PTKP)

PKP = (PB - PTKP)

Pasal 17 UU PPh

PKP = (PB - PTKP)

PKP = PB - (BJ/BP + IP)


- PTKP

Tarif Ps 17 UU PPh

PKP = (PB - PTKP)

Tarif lebih tinggi


20% dari
Penerima
penghasilan yg
ber-NPWP

S PENERIMA PENGHASILAN
TIDAK BERKESINAMBUNGAN

BER-NPWP

DPP

NON NPWP

Tarif

DPP

Tarif

Tarif lebih tinggi


20% dari
Ph Bruto

Tarif Ps 17 UU PPh

Ph Bruto
Tarif Ps 17 UU
PPh

jumlah pembayaran setelah dikurangi dengan bagian gaji atau upah dari pegawai yang
dari pegawai yang dipekerjakan tersebut maka besarnya penghasilan bruto tersebut

mberian jasanya saja, kecuali apabila dalam kontrak/perjanjian tidak dapat dipisahkan
ian jasa dan material atau barang

dan/atau klinik maka besarnya jumlah penghasilan bruto adalah sebesar jasa
gi hasil oleh rumah sakit dan/atau klinik.

STATUS PENERIMA PENGHASILAN


BER-NPWP
DPP

NON NPWP
Tarif

50% dari

DPP

Tarif
Tarif lebih tinggi
20% dari

50% dari

Ph Bruto
Kumulatif

Tarif Ps 17 UU PPh

Ph Bruto
Kumulatif

Tarif Ps 17 UU
PPh

Tarif lebih tinggi


20% dari
Ph Bruto

Tarif Ps 17 UU PPh

Ph Bruto
Tarif Ps 17 UU
PPh

Tarif lebih tinggi


20% dari
Ph Bruto

Tarif Ps 17 UU PPh

Ph Bruto
Tarif Ps 17 UU
PPh

STATUS PENERIMA PENGHASILAN


BER-NPWP
DPP

NON NPWP
Tarif

DPP

Tarif

Tarif Psl 4 PP No. 68


tahun 2009 sbb :
Ph Bruto

x
x
x

5%
15%
25%

Ph Bruto
Khusus PPh Final
tarif tetap tidak
dinaikkan 20%

tarif tetap tidak


dinaikkan 20%
lebih tinggi
Ph Bruto
Ph Bruto

15%

20% atau Tarif P3B

Ph Bruto
Ph Bruto

US$ 11.275 / bulan


US$ 9.350 / bulan
US$ 5.830 / bulan
US$ 4.510 / bulan
US$ 3.245 / bulan

Tarif Ps 17 UU PPh

Ph Bruto

Tarif lebih tinggi


20% dari
Penerima
penghasilan yg
ber-NPWP

Tarif Pajak
Wajib Orang Pribadi
Ketentuan Lama

No.
1
2
3
4
5

Ketentuan UU No. 36 Tahun 2008

No.
1
2
3
4

Wajib Pajak Badan


Ketentuan Lama

No.
1
2
3

Ketentuan UU No. 36 Tahun 2008

-Tarif tunggal sebesar 28% untuk tahun pajak 2009


- Mulai tahun 2010 diturunkan menjadi 25%.

arif Pajak

ajib Orang Pribadi

entuan Lama

Lapisan Penghasilan
S.d Rp 25.000.000,Di atas Rp25.000.000,- s.d. Rp 50.000.000,Di atas Rp50.000.000,- s.d. Rp 100.000.000
Di atas Rp100.000.000,- s.d.Rp200.000.000,Di atas Rp200.000.000,-

entuan UU No. 36 Tahun 2008

Lapisan Penghasilan
S.d. Rp 50.000.000,Di atas Rp50.000.000,- s.d. Rp 250.000.000
Di atas Rp250.000.000,- s.d.Rp500.000.000,Di atas Rp500.000.000,-

ajib Pajak Badan

entuan Lama

Lapisan Penghasilan
s.d Rp 50.000.000,Di atas Rp 50.000.000,- s.d.
Di atas Rp 100.000.000,-

Rp 100.000.000,-

entuan UU No. 36 Tahun 2008

arif tunggal sebesar 28% untuk tahun pajak 2009.


Mulai tahun 2010 diturunkan menjadi 25%.

Tarif
5%
10%
15%
25%
35%

Tarif
5%
15%
25%
30%

Tarif
10%
15%
30%

ak 2009.

TABEL MAP / KODE JENIS PAJAK DAN KODE JENIS SETORAN


Sumber : Peraturan Menteri Keuangan Nomor : 13/PMK.06/2005 diganti dengan Peraturan Dirjen Pajak No.38/PJ/2009 tentang bentuk formulir SSP
MAP.KJS
MAP
KJS
Jenis Pajak
411121.100
411121
100 PPh Pasal 21
411121.199
411121
199 PPh Pasal 21
411121.200
411121
200 PPh Pasal 21
411121.300
411121
300 PPh Pasal 21
411121.310
411121
310 PPh Pasal 21
411121.311

411121

311

PPh Pasal 21

411121.320

411121

320

PPh Pasal 21

411121.321

411121

321

PPh Pasal 21

411121.390

411121

390

PPh Pasal 21

411121.401

411121

401

PPh Pasal 21

411121.402

411121

402

PPh Pasal 21

411122.100
411122.199
411122.300
411122.310
411122.311
411122.320
411122.321

411122
411122
411122
411122
411122
411122
411122

100
199
300
310
311
320
321

PPh Pasal 22
PPh Pasal 22
PPh Pasal 22
PPh Pasal 22
PPh Pasal 22
PPh Pasal 22
PPh Pasal 22

411122.390

411122

390

PPh Pasal 22

411122.401
411122.402
411122.900
411122.910
411122.920
411122.930
411123.100
411123.199
411123.300
411123.310
411123.320

411122
411122
411122
411122
411122
411122
411123
411123
411123
411123
411123

401
402
900
910
920
930
100
199
300
310
320

PPh Pasal 22
PPh Pasal 22
PPh Pasal 22
PPh Pasal 22
PPh Pasal 22
PPh Pasal 22
PPh Pasal 22 Impor
PPh Pasal 22 Impor
PPh Pasal 22 Impor
PPh Pasal 22 Impor
PPh Pasal 22 Impor

411123.390

411123

390

PPh Pasal 22 Impor

411124.100
411124.101
411124.102
411124.103
411124.104
411124.199
411124.300
411124.301
411124.310
411124.311
411124.312
411124.320
411124.321
411124.322

411124
411124
411124
411124
411124
411124
411124
411124
411124
411124
411124
411124
411124
411124

100
101
102
103
104
199
300
301
310
311
312
320
321
322

PPh Pasal 23
PPh Pasal 23
PPh Pasal 23
PPh Pasal 23
PPh Pasal 23
PPh Pasal 23
PPh Pasal 23
PPh Pasal 23
PPh Pasal 23
PPh Pasal 23
PPh Pasal 23
PPh Pasal 23
PPh Pasal 23
PPh Pasal 23

411124.390

411124

390

PPh Pasal 23

411124.401
411125.100
411125.101
411125.199
411125.200

411124
411125
411125
411125
411125

401
100
101
199
200

PPh Pasal 23
PPh Pasal 25/29 OP
PPh Pasal 25/29 OP
PPh Pasal 25/29 OP
PPh Pasal 25/29 OP

TABEL MAP / KODE JENIS PAJAK DAN KODE JENIS SETORAN


Sumber : Peraturan Menteri Keuangan Nomor : 13/PMK.06/2005 diganti dengan Peraturan Dirjen Pajak No.38/PJ/2009 tentang bentuk formulir SSP
MAP.KJS
MAP
KJS
Jenis Pajak
411125.300
411125
300 PPh Pasal 25/29 OP
411125.310
411125
310 PPh Pasal 25/29 OP
411125.320
411125
320 PPh Pasal 25/29 OP
411125.390

411125

390

PPh Pasal 25/29 OP

411126.100
411126.101
411126.199
411126.200
411126.300
411126.310
411126.320

411126
411126
411126
411126
411126
411126
411126

100
101
199
200
300
310
320

PPh Pasal 25/29 Badan


PPh Pasal 25/29 Badan
PPh Pasal 25/29 Badan
PPh Pasal 25/29 Badan
PPh Pasal 25/29 Badan
PPh Pasal 25/29 Badan
PPh Pasal 25/29 Badan

411126.390

411126

390

PPh Pasal 25/29 Badan

411127.100
411127.101
411127.102
411127.103
411127.104
411127.105
411127.199
411127.300
411127.301
411127.310
411127.311
411127.320
411127.321

411127
411127
411127
411127
411127
411127
411127
411127
411127
411127
411127
411127
411127

100
101
102
103
104
105
199
300
301
310
311
320
321

PPh Pasal 26
PPh Pasal 26
PPh Pasal 26
PPh Pasal 26
PPh Pasal 26
PPh Pasal 26
PPh Pasal 26
PPh Pasal 26
PPh Pasal 26
PPh Pasal 26
PPh Pasal 26
PPh Pasal 26
PPh Pasal 26

411127.390

411127

390

PPh Pasal 26

411128.100
411128.199
411128.300
411128.310
411128.311
411128.312
411128.320
411128.321
411128.322

411128
411128
411128
411128
411128
411128
411128
411128
411128

100
199
300
310
311
312
320
321
322

PPh Final & FLN


PPh Final & FLN
PPh Final & FLN
PPh Final & FLN
PPh Final & FLN
PPh Final & FLN
PPh Final & FLN
PPh Final & FLN
PPh Final & FLN

411128.390

411128

390

PPh Final & FLN

411128.401
411128.402
411128.403
411128.404
411128.405
411128.406
411128.407
411128.408
411128.409
411128.410
411128.411
411128.412
411128.413
411128.414
411128.415
411128.416
411129.100
411129.300
411129.310

411128
411128
411128
411128
411128
411128
411128
411128
411128
411128
411128
411128
411128
411128
411128
411128
411129
411129
411129

401
402
403
404
405
406
407
408
409
410
411
412
413
414
415
416
100
300
310

PPh Final & FLN


PPh Final & FLN
PPh Final & FLN
PPh Final & FLN
PPh Final & FLN
PPh Final & FLN
PPh Final & FLN
PPh Final & FLN
PPh Final & FLN
PPh Final & FLN
PPh Final & FLN
PPh Final & FLN
PPh Final & FLN
PPh Final & FLN
PPh Final & FLN
PPh Final & FLN
PPh Non Migas Lainnya
PPh Non Migas Lainnya
PPh Non Migas Lainnya

TABEL MAP / KODE JENIS PAJAK DAN KODE JENIS SETORAN


Sumber : Peraturan Menteri Keuangan Nomor : 13/PMK.06/2005 diganti dengan Peraturan Dirjen Pajak No.38/PJ/2009 tentang bentuk formulir SSP
MAP.KJS
MAP
KJS
Jenis Pajak
411129.320
411129
320 PPh Non Migas Lainnya
411129.390

411129

390

PPh Non Migas Lainnya

411111.100
411111.300
411111.310
411111.320

411111
411111
411111
411111

100
300
310
320

PPh Minyak Bumi


PPh Minyak Bumi
PPh Minyak Bumi
PPh Minyak Bumi

411111.390

411111

390

PPh Minyak Bumi

411112.100
411112.300
411112.310
411112.320

411112
411112
411112
411112

100
300
310
320

PPh Gas Alam


PPh Gas Alam
PPh Gas Alam
PPh Gas Alam

411112.390

411112

390

PPh Gas Alam

411113.100
411113.300
411113.310
411113.320

411113
411113
411113
411113

100
300
310
320

PPh Minyak Bumi Lainnya


PPh Minyak Bumi Lainnya
PPh Minyak Bumi Lainnya
PPh Minyak Bumi Lainnya

411113.390

411113

390

PPh Minyak Bumi Lainnya

411119.100
411119.300
411119.310
411119.320

411119
411119
411119
411119

100
300
310
320

PPh Migas Lainnya


PPh Migas Lainnya
PPh Migas Lainnya
PPh Migas Lainnya

411119.390

411119

390

PPh Migas Lainnya

411211.100
411211.101
411211.102
411211.103
411211.104
411211.105
411211.199
411211.300
411211.310
411211.311
411211.312
411211.313
411211.314
411211.320
411211.321
411211.322
411211.323
411211.324

411211
411211
411211
411211
411211
411211
411211
411211
411211
411211
411211
411211
411211
411211
411211
411211
411211
411211

100
101
102
103
104
105
199
300
310
311
312
313
314
320
321
322
323
324

PPN Dalam Negeri


PPN Dalam Negeri
PPN Dalam Negeri
PPN Dalam Negeri
PPN Dalam Negeri
PPN Dalam Negeri
PPN Dalam Negeri
PPN Dalam Negeri
PPN Dalam Negeri
PPN Dalam Negeri
PPN Dalam Negeri
PPN Dalam Negeri
PPN Dalam Negeri
PPN Dalam Negeri
PPN Dalam Negeri
PPN Dalam Negeri
PPN Dalam Negeri
PPN Dalam Negeri

411211.390

411211

390

PPN Dalam Negeri

411211.900
411211.910
411211.920
411211.930
411212.100
411212.199
411212.300
411212.310
411212.320

411211
411211
411211
411211
411212
411212
411212
411212
411212

900
910
920
930
100
199
300
310
320

PPN Dalam Negeri


PPN Dalam Negeri
PPN Dalam Negeri
PPN Dalam Negeri
PPN Impor
PPN Impor
PPN Impor
PPN Impor
PPN Impor

411212.390

411212

390

PPN Impor

411212.900

411212

900

PPN Impor

TABEL MAP / KODE JENIS PAJAK DAN KODE JENIS SETORAN


Sumber : Peraturan Menteri Keuangan Nomor : 13/PMK.06/2005 diganti dengan Peraturan Dirjen Pajak No.38/PJ/2009 tentang bentuk formulir SSP
MAP.KJS
MAP
KJS
Jenis Pajak
411221.100
411221
100 PPnBM Dalam Negeri
411221.199
411221
199 PPnBM Dalam Negeri
411221.300
411221
300 PPnBM Dalam Negeri
411221.310
411221
310 PPnBM Dalam Negeri
411221.311
411221
311 PPnBM Dalam Negeri
411221.320
411221
320 PPnBM Dalam Negeri
411221.321
411221
321 PPnBM Dalam Negeri
411221.390

411221

390

PPnBM Dalam Negeri

411221.900
411222.100
411222.199
411222.300
411222.310
411222.320

411221
411222
411222
411222
411222
411222

900
100
199
300
310
320

PPnBM Dalam Negeri


PPnBM Impor
PPnBM Impor
PPnBM Impor
PPnBM Impor
PPnBM Impor

411222.390

411222

390

PPnBM Impor

411222.900
411219.100
411219.300
411219.310
411219.320

411222
411219
411219
411219
411219

900
100
300
310
320

PPnBM Impor
PPN Lainnya
PPN Lainnya
PPN Lainnya
PPN Lainnya

411219.390

411219

390

PPN Lainnya

411229.100
411229.300
411229.310
411229.320

411229
411229
411229
411229

100
300
310
320

PPnBM Lainnya
PPnBM Lainnya
PPnBM Lainnya
PPnBM Lainnya

411229.390

411229

390

PPnBM Lainnya

411611.100
411611.199
411611.300
411611.310
411611.320

411611
411611
411611
411611
411611

100
199
300
310
320

Bea Meterai
Bea Meterai
Bea Meterai
Bea Meterai
Bea Meterai

411611.390

411611

390

Bea Meterai

411612.100
411612.199
411612.300
411612.310
411612.320

411612
411612
411612
411612
411612

100
199
300
310
320

Penjualan Benda Meterai


Penjualan Benda Meterai
Penjualan Benda Meterai
Penjualan Benda Meterai
Penjualan Benda Meterai

411612.390

411612

390

Penjualan Benda Meterai

411619.100
411619.300
411619.310
411619.320

411619
411619
411619
411619

100
300
310
320

PTLL
PTLL
PTLL
PTLL

411619.390

411619

390

PTLL

411619.900
411621.300
411622.300
411623.300
411624.300
411921.000
411922.000
411923.000
411924.000

411619
411621
411622
411623
411624
411921
411922
411923
411924

900
300
300
300
300
000
000
000
000

PTLL
Bunga Penagihan PPh
Bunga Penagihan PPN
Bunga Penagihan PPnBM
Bunga Penagihan PTLL
Restitusi PPh Pasal 21
Restitusi PPh Pasal 22
Restitusi PPh Pasal 22 Impor
Restitusi PPh Pasal 23

TABEL MAP / KODE JENIS PAJAK DAN KODE JENIS SETORAN


Sumber : Peraturan Menteri Keuangan Nomor : 13/PMK.06/2005 diganti dengan Peraturan Dirjen Pajak No.38/PJ/2009 tentang bentuk formulir SSP
MAP.KJS
MAP
KJS
Jenis Pajak
411925.000
411925
000 Restitusi PPh Pasal 25 OP
411926.000
411926
000 Restitusi PPh Pasal 25 Badan
411927.000
411927
000 Restitusi PPh Pasal 26
411928.000
411928
000 Restitusi PPh Final & FLN
411929.000
411929
000 Restitusi PPh Nonmigas Lainnya
411931.000
411931
000 Restitusi PPN Dalam Negeri
411932.000
411932
000 Restitusi PPN Impor
411933.000
411933
000 Restitusi PPN Lainnya
411941.000
411941
000 Restitusi PPnBM Dalam Negeri
411942.000
411942
000 Restitusi PPnBM Impor
411943.000
411943
000 Restitusi PPnBM Lainnya
411951.000
411951
000 Restitusi PBB Pedesaan
411952.000
411952
000 Restitusi PBB Perkotaan
411953.000
411953
000 Restitusi PBB Perkebunan
411954.000
411954
000 Restitusi PBB Kehutanan
411955.000
411955
000 Restitusi PBB Pertambangan
411956.000
411956
000 Restitusi PBB Lainnya
411961.000
411961
000 Restitusi BPHTB
411981.000
411981
000 Restitusi Bea Meterai
411982.000
411982
000 Restitusi Penjualan Benda Meterai
411983.000
411983
000 Restitusi PTLL
411991.000
411991
000 Restitusi Bunga Penagihan PPh
411992.000
411992
000 Restitusi Bunga Penagihan PPN
411993.000
411993
000 Restitusi Bunga Penagihan PPnBM
411994.000
411994
000 Restitusi Bunga Penagihan PTLL
411311.000
411311
000 PBB Pedesaan
411312.000
411312
000 PBB Perkotaan
411313.000
411313
000 PBB Perkebunan
411314.000
411314
000 PBB Kehutanan
411315.000
411315
000 PBB Pertambangan
411319.000
411319
000 PBB Lainnya
411411.000
411411
000 BPHTB
411911.000
411911
000 Restitusi PPh Minyak Bumi
411912.000
411912
000 Restitusi PPh Gas Alam

SETORAN

gan Peraturan Dirjen Pajak No.38/PJ/2009 tentang bentuk formulir SSP


URAIAN
Masa PPh Pasal 21
Pembayaran Pendahuluan skp PPh Pasal 21
Tahunan PPh Pasal 21
STP PPh Pasal 21
SKPKB PPh Pasal 21
SKPKB PPh Final Pasal 21 Pembayaran Sekaligus Atas Jaminan Hari Tua, Uang Tebusan Pensiun, dan Uang Pesangon
SKPKBT PPh Pasal 21
SKPKBT PPh Final Pasal 21 Pembayaran Sekaligus Atas Jaminan Hari Tua, Uang Tebusan Pensiun, dan Uang Pesangon
Pembayaran atas Surat Keputusan Pembetulan, Surat Keputusan Keberatan, atau Putusan Banding PPh Pasal 21
PPh Final Pasal 21 Pembayaran Sekaligus Atas Jaminan Hari Tua, Uang Tebusan Pensiun, dan Uang Pesangon
PPh Final Pasal 21 atas honorarium atau imbalan lain yang diterima Pejabat Negara, PNS, anggota TNI/POLRI dan para
pensiunnya
Masa PPh Pasal 22
Pembayaran Pendahuluan skp PPh Pasal 22
STP PPh Pasal 22
SKPKB PPh Pasal 22
SKPKB PPh Final Pasal 22
SKPKBT PPh Pasal 22
SKPKBT PPh Final Pasal 22
Pembayaran atas Surat Keputusan Pembetulan, Surat Keputusan Keberatan, atau Putusan Banding PPh Pasal 22
PPh Final Pasal 22 atas Penebusan Migas
PPh Final Pasal 22 atas Penyerahan Rokok Produksi Dalam Negeri
Pemungut PPh Pasal 22 yang dipungut oleh selain bendaharawan
Pemungut PPh Pasal 22 yang dipungut oleh pemungut bendaharawan APBN
Pemungut PPh Pasal 22 yang dipungut oleh pemungut bendaharawan APBD
Pemungut PPh Pasal 22 yang dipungut oleh pemungut bendaharawan Dana Desa
Masa PPh Pasal 22 Impor
Pembayaran Pendahuluan skp PPh Pasal 22 Impor
STP PPh Pasal 22 Impor
SKPKB PPh Pasal 22 Impor
SKPKBT PPh Pasal 22 Impor
Pembayaran atas Surat Keputusan Pembetulan, Surat Keputusan Keberatan, atau Putusan Banding PPh Pasal 22 Impor
Masa PPh Pasal 23
PPh Pasal 23 atas Dividen
PPh Pasal 23 atas Bunga
PPh Pasal 23 atas Royalti
PPh Pasal 23 atas Jasa
Pembayaran Pendahuluan skp PPh Pasal 23
STP PPh Pasal 23
STP PPh Pasal 23 atas Dividen, Bunga, Royalti, dan Jasa
SKPKB PPh Pasal 23
SKPKB PPh Pasal 23 atas Dividen, Bunga, Royalti, dan Jasa
SKPKB PPh Final Pasal 23
SKPKBT PPh Pasal 23
SKPKBT PPh Pasal 23 atas Dividen, Bunga, Royalti, dan Jasa
SKPKBT PPh Final Pasal 23
Pembayaran atas Surat Keputusan Pembetulan, Surat Keputusan Keberatan, atau Putusan Banding PPh Pasal 23
PPh Final Pasal 23 atas Bunga Simpanan Anggota Koperasi
Masa PPh Pasal 25 Orang Pribadi
Masa PPh Pasal 25 Orang Pribadi Pengusaha Tertentu
Pembayaran Pendahuluan skp PPh Pasal 25 Orang Pribadi
Tahunan PPh Orang Pribadi

SETORAN

gan Peraturan Dirjen Pajak No.38/PJ/2009 tentang bentuk formulir SSP


URAIAN
STP PPh Orang Pribadi
SKPKB PPh Orang Pribadi
SKPKBT PPh Orang Pribadi
Pembayaran atas Surat Keputusan Pembetulan, Surat Keputusan Keberatan, atau Putusan Banding PPh Pasal 25/29
Orang Pribadi
Masa PPh Pasal 25 Badan
PPh Atas Pengalihan Hak Atas Tanah dan/atau Bangunan yang tidak bersifat final Badan
Pembayaran Pendahuluan skp PPh Pasal 25 Badan
Tahunan PPh Badan
STP PPh Badan
SKPKB PPh Badan
SKPKBT PPh Badan
Pembayaran atas Surat Keputusan Pembetulan, Surat Keputusan Keberatan, atau Putusan Banding PPh Pasal 25/29
Badan
Masa PPh Pasal 26
PPh Pasal 26 atas Dividen
PPh Pasal 26 atas Bunga
PPh Pasal 26 atas Royalti
PPh Pasal 26 atas Jasa
PPh Pasal 26 atas Laba setelah Pajak BUT
Pembayaran Pendahuluan skp PPh Pasal 26
STP PPh Pasal 26
STP PPh Pasal 26 atas Dividen, Bunga, Royalti, Jasa, dan Laba Setelah Pajak BUT
SKPKB PPh Pasal 26
SKPKB PPh Pasal 26 atas Dividen, Bunga, Royalti, Jasa, dan Laba Setelah Pajak BUT
SKPKBT PPh Pasal 26
SKPKBT PPh Pasal 26 atas Dividen, Bunga, Royalti, Jasa, dan Laba Setelah Pajak BUT
Pembayaran atas Surat Keputusan Pembetulan, Surat Keputusan Keberatan, atau Putusan Banding PPh Pasal 26
Fiskal Luar Negeri
Pembayaran Pendahuluan skp PPh Final
STP PPh Final
SKPKB PPh Final Pasal 4 ayat (2)
SKPKB PPh Final Pasal 15
SKPKB PPh Final Pasal 19
SKPKBT PPh Final Pasal 4 ayat (2)
SKPKBT PPh Final Pasal 15
SKPKBT PPh Final Pasal 19
Pembayaran atas Surat Keputusan Pembetulan, Surat Keputusan Keberatan, atau Putusan Banding PPh Final
PPh Final Pasal 4 ayat (2) atas Diskonto/Bunga Obligasi
PPh Final Pasal 4 ayat (2) atas Pengalihan Hak atas Tanah dan/atau Bangunan
PPh Final Pasal 4 ayat (2) atas Persewaan Tanah dan/atau Bangunan
PPh Final Pasal 4 ayat (2) atas Bunga Deposito / Tabungan, Jasa Giro dan Diskonto SBI
PPh Final Pasal 4 ayat (2) atas Hadiah Undian
PPh Final Pasal 4 ayat (2) atas Transaksi Saham dan Obligasi di Bursa Efek
PPh Final Pasal 4 ayat (2) atas Penjualan Saham Pendiri
PPh Final Pasal 4 ayat (2) atas Penjualan Saham Milik Perusahaan Modal Ventura
PPh Final Pasal 4 ayat (2) atas Jasa Konstruksi
PPh Final Pasal 15 atas Jasa Pelayaran Dalam Negeri
PPh Final Pasal 15 atas Jasa Pelayaran dan/atau Pener-bangan Luar Negeri
PPh Final Pasal 15 atas Jasa Penerbangan Dalam Negeri
PPh Final Pasal 15 atas Penghasilan Perwakilan Dagang Luar Negeri
PPh Final Pasal 15 atas Pola Bagi Hasil
PPh Final Pasal 15 atas Kerjasama Bentuk BOT
PPh Final Pasal 19 atas Revaluasi Aktiva Tetap
PPh Non Migas Lainnya
STP PPh Non Migas Lainnya
SKPKB PPh Non Migas Lainnya

SETORAN

gan Peraturan Dirjen Pajak No.38/PJ/2009 tentang bentuk formulir SSP


URAIAN
SKPKBT PPh Non Migas Lainnya
Pembayaran atas Surat Keputusan Pembetulan, Surat Keputusan Keberatan, atau Putusan Banding PPh Non Migas
Lainnya
PPh Minyak Bumi
STP PPh Minyak Bumi
SKPKB PPh Minyak Bumi
SKPKBT PPh Minyak Bumi
Pembayaran atas Surat Keputusan Pembetulan, Surat Keputusan Keberatan, atau Putusan Banding PPh Minyak Bumi
PPh Gas Alam
STP PPh Gas Alam
SKPKB PPh Gas Alam
SKPKBT PPh Gas Alam
Pembayaran atas Surat Keputusan Pembetulan, Surat Keputusan Keberatan, atau Putusan Banding PPh Gas Alam
PPh Lainnya Dari Minyak Bumi
STP PPh Lainnya Dari Minyak Bumi
SKPKB PPh Lainnya Dari Minyak Bumi
SKPKBT PPh Lainnya Dari Minyak Bumi
Pembayaran atas Surat Keputusan Pembetulan, Surat Keputusan Keberatan, atau Putusan Banding PPh Minyak Bumi
Lainnya
PPh Migas Lainnya
STP PPh Migas Lainnya
SKPKB PPh Migas Lainnya
SKPKBT PPh Migas Lainnya
Pembayaran atas Surat Keputusan Pembetulan, Surat Keputusan Keberatan, atau Putusan Banding PPh Migas Lainnya
Setoran Masa PPN Dalam Negeri
Setoran PPN BKP tidak berwujud dari luar Daerah Pabean
Setoran PPN JKP dari luar Daerah Pabean
Setoran Kegiatan Membangun Sendiri
Setoran PPN Penyerahan Aktiva yang menurut tujuan semula tidak untuk diperjualbelikan
Setoran PPN Atas Pengalihan Aktiva Dalam Rangka Restrukturisasi Perusahaan
Pembayaran Pendahuluan skp PPN Dalam Negeri
STP PPN Dalam Negeri
SKPKB PPN Dalam Negeri
SKPKB PPN Pemanfaatan BKP tidak berwujud dari luar Daerah Pabean
SKPKB PPN Pemanfaatan JKP dari luar Daerah Pabean
SKPKB PPN Kegiatan Membangun Sendiri
SKPKB Pemungut PPN Dalam Negeri
SKPKBT PPN Dalam Negeri
SKPKBT PPN Pemanfaatan BKP tidak berwujud dari luar Daerah Pabean
SKPKBT PPN Peman-faatan JKP dari luar Daerah Pabean
SKPKBT PPN atas Kegiatan Membangun Sendiri
SKPKBT Pemungut PPN Dalam Negeri
Pembayaran atas Surat Keputusan Pembetulan, Surat Keputusan Keberatan, atau Putusan Banding PPN Dalam Negeri
Pemungut PPN yang dipungut oleh selain bendaharawan
Pemungut PPN yang dipungut oleh pemungut bendaharawan APBN
Pemungut PPN yang dipungut oleh pemungut bendaharawan APBD
Pemungut PPN yang dipungut oleh pemungut bendaharawan Dana Desa
Setoran Masa PPN Impor
Pembayaran Pendahuluan skp PPN Impor
STP PPN Impor
SKPKB PPN Impor
SKPKBT PPN Impor
Pembayaran atas Surat Keputusan Pembetulan, Surat Keputusan Keberatan, atau Putusan Banding PPN Impor
Pemungut PPN Impor

SETORAN

gan Peraturan Dirjen Pajak No.38/PJ/2009 tentang bentuk formulir SSP


URAIAN
Setoran Masa PPnBM Dalam Negeri
Pembayaran Pendahuluan skp PPnBM Dalam Negeri
STP PPnBM Dalam Negeri
SKPKB Masa PPnBM Dalam Negeri
SKPKB Pemungut PPnBM
SKPKBT Masa PPnBM Dalam Negeri
SKPKBT Pemungut PPnBM Dalam Negeri
Pembayaran atas Surat Keputusan Pembetulan, Surat Keputusan Keberatan, atau Putusan Banding PPn BM Dalam
Negeri
Pemungut PPnBM Dalam Negeri
Setoran Masa PPnBM Impor
Pembayaran Pendahuluan skp PPnBM Impor
STP PPnBM Impor
SKPKB PPnBM Impor
SKPKBT PPnBM Impor
Pembayaran atas Surat Keputusan Pembetulan, Surat Keputusan Keberatan, atau Putusan Banding PPn BM Impor
Pemungut PPnBM Impor
Setoran Masa PPN Lainnya
STP PPN Lainnya
SKPKB PPN Lainnya
SKPKBT PPN Lainnya
Pembayaran atas Surat Keputusan Pembetulan, Surat Keputusan Keberatan, atau Putusan Banding PPN Lainnya
Setoran Masa PPnBM Lainnya
STP PPnBM Lainnya
SKPKB PPnBM Lainnya
SKPKBT PPnBM Lainnya
Pembayaran atas Surat Keputusan Pembetulan, Surat Keputusan Keberatan, atau Putusan Banding PPn BM Lainnya
Bea Meterai
Pembayaran Pendahuluan skp Bea Meterai
STP Bea Meterai
SKPKB Bea Meterai
SKPKBT Bea Meterai
Pembayaran atas Surat Keputusan Pembetulan, Surat Keputusan Keberatan, atau Putusan Banding Bea Meterai
Penjualan Benda Meterai
Pembayaran Pendahuluan skp Benda Meterai
STP Benda Meterai
SKPKB Benda Meterai
SKPKBT Benda Meterai
Pembayaran atas Surat Keputusan Pembetulan, Surat Keputusan Keberatan, atau Putusan Banding Benda Meterai
Setoran Masa Pajak Tidak Langsung Lainnya
STP Pajak Tidak Langsung Lainnya
SKPKB Pajak Tidak Langsung Lainnya
SKPKBT Pajak Tidak Langsung Lainnya
Pembayaran atas Surat Keputusan Pembetulan, Surat Keputusan Keberatan, atau Putusan Banding PTLL
Pemungut Pajak Tidak Langsung Lainnya
STP atas Bunga Penagihan PPh
STP atas Bunga Penagihan PPN
STP atas Bunga Penagihan PPnBM
STP atas Bunga Penagihan PTLL
Pengembalian Kelebihan Pembayaran PPh Pasal 21
Pengembalian Kelebihan Pembayaran PPh Pasal 22
Pengembalian Kelebihan Pembayaran PPh Pasal 22 Impor
Pengembalian Kelebihan Pembayaran PPh Pasal 23

SETORAN

gan Peraturan Dirjen Pajak No.38/PJ/2009 tentang bentuk formulir SSP


URAIAN
Pengembalian Kelebihan Pembayaran PPh Pasal 25 OP
Pengembalian Kelebihan Pembayaran PPh Pasal 25 Badan
Pengembalian Kelebihan Pembayaran PPh Pasal 26
Pengembalian Kelebihan Pembayaran PPh Final & FLN
Pengembalian Kelebihan Pembayaran PPh Nonmigas Lainnya
Pengembalian Kelebihan Pembayaran PPN Dalam Negeri
Pengembalian Kelebihan Pembayaran PPN Impor
Pengembalian Kelebihan Pembayaran PPN Lainnya
Pengembalian Kelebihan Pembayaran PPnBM Dalam Negeri
Pengembalian Kelebihan Pembayaran PPnBM Impor
Pengembalian Kelebihan Pembayaran PPnBM Lainnya
Pengembalian Kelebihan Pembayaran PBB Pedesaan
Pengembalian Kelebihan Pembayaran PBB Perkotaan
Pengembalian Kelebihan Pembayaran PBB Perkebunan
Pengembalian Kelebihan Pembayaran PBB Kehutanan
Pengembalian Kelebihan Pembayaran PBB Pertambangan
Pengembalian Kelebihan Pembayaran PBB Lainnya
Pengembalian Kelebihan Pembayaran BPHTB
Pengembalian Kelebihan Pembayaran Bea Meterai
Pengembalian Kelebihan Pembayaran Penjualan Benda Meterai
Pengembalian Kelebihan Pembayaran PTLL
Pengembalian Kelebihan Pembayaran Bunga Penagihan PPh
Pengembalian Kelebihan Pembayaran Bunga Penagihan PPN
Pengembalian Kelebihan Pembayaran Bunga Penagihan PPnBM
Pengembalian Kelebihan Pembayaran Bunga Penagihan PTLL
Pendapatan PBB Pedesaan
Pendapatan PBB Perkotaan
Pendapatan PBB Perkebunan
Pendapatan PBB Kehutanan
Pendapatan PBB Pertambangan
Pendapatan PBB Lainnya
Pendapatan BPHTB
Pengembalian Kelebihan Pembayaran PPh Minyak Bumi
Pengembalian Kelebihan Pembayaran PPh Gas Alam

NO.

URUT
1
2
3
4
5
6
7
8

KODE
10000
11000
12111
12113
12131
12132
12141
12161
12200

JENIS USAHA
PERTANIAN, PETERNAKAN, KEHUTANAN, PERBURUAN DAN PERIKANAN
Pertanian tanaman pangan
Kelapa dan kelapa sawit
Kopi
Tembakau
Teh
Pertanian tanaman karet
Tebu
Pertanian tanaman lainnya
-

Meliputi usaha pertanian atau perkebunan dalam penyiapan/ pelaksanaan


penanaman,pembibitan, persemaian, pemeliharaan dan pemanenan hasil
tanaman

13000

Peternakan.
Meliputi usaha peternakan untuk mengambil daging, kulit, tulang, bulu,
telur, susu, madu dan kepompong/ sarangnya baik yang dilakukan oleh
usaha perorangan ataupun suatu badan usaha.

10

14000

Jasa pertanian dan Peternakan.


Meliputi usaha jasa dibidang pertanian dan , baik yang dilakukan oleh
perorangan, usaha atas dasar balas jasa atau kontrak.

11

15000

Kehutanan dan penebangan hutan.


Meliputi usaha penanaman, pemeliharaan maupun pemindahan jenis
tanaman/kayu, penebangan/pemotongan kayu pengumpulan hasil hutan
lainnya, dan semua usaha yang melayani kebutuhan kehutanan yang
dilakukan atas dasar balas jasa atau kontrak.

12

16000

Perburuan/ penangkapan dan pembiakan binatang liar.


Meliputi usaha perburuan/ penangkapan binatang liar dengan jerat atau
perangkap dan pembiakan marga satwa liar kecuali untuk sekedar hoby
atau olahraga.

13

17000

Perikan laut.
Meliputi usaha penangkapan, pengambilan hasil laut. Pemeliharaan dan
pelayanan perikanan laut yang dilakukan atas dasar balas jasa atau
kontrak, seperti sortasi, gradasi, persiapan lelang ikan dan lain-lain.

14

18300

Perikanan darat
Meliputi usaha budidaya ikan, pemeliharaan, pembibitan, penangkapan dan
pengambilan hasil serta pelayanan perikanan darat yang dilakukan atas
dasar balas jasa/kontrak.

15

20000
21100

PERTAMBANGAN DAN PENGGALIAN


Pertambangan batu bara.
Meliputi usaha penambangan antrasit, batu bara merah lignite, dan
penghancuran, penggilingan dan penyaringan batu bara termasuk
pengubahan batu bara menjadi briket atau dalam bentuk lain di tempat
penambangan

16

22000

Pertambangan minyak dan gas bumi


Meliputi pengusaha sumur minyak dan gas bumi, eksplorasi minyak bumi,
pengeboran, penyelesaian dan perlengkapan sumur minyak dan gas yang
tidak berdasarkan balas jasa/ kontrak, termasuk pengusahaan alat
pemisah pemecah emulsi, penyulingan, penambangan minyak dan gas
bumi untuk dipasarkan/sampai di tempat pemuaian yang dilaksanakan di
daerah produksi.

17

23000

Pertambangan bijih logam.


Meliputi usaha pertambangan yang menyelenggarakan ekstraksi bijih besi,
pasir besi, timah, nikel, mangan. Emas, perak dan logam lainnya dan usaha
pemanfaatan dari bijih bijih tersebut dengan segala cara.

18
19
20
21
22

23210
23220
23230
23240
25000

Timah
Bauksit dan Alumunium
Tembaga
Nikel
Penambangan dan penggalian garam
Meliputi usaha penggalian, penguapan garam di tambak/ empang termasuk
usaha pengumpulan, pembersihan, penggilingan dan pengolahan dengan
cara lain terhadap mineral tersebut.

23

26000

Pertambangan mineral bahan kimia dan bahan pupuk.


Meliputi usaha pertambangan mineral bahan kimia dan pupuk termasuk
usaha penghancuran, pembersihan dan pengolahan dengan cara lain
terhadap mineral bahan kimia.

24

29000

Pertambangan dan penggalian lain

25

30000
31110

INDUSTRI PENGOLAHAN
Pemotongan hewan dan pengawetan daging
Seperti pemotongan hewan, pemotongan kulit, penjemuran
tulang,pensortiran bulu, pembuatan sosis, kaldu dan pasta daging.

26

31120

27

31130

Industri Susu dan Makanan dari Susu.


Seperti pembuatan susu kental/bubuk/asam, pembuatan , mentega, keju
dan es krim dari susu
Industri pengolahan, pengawetan buah-buahan dan sayur-sayuran.
Seperti pengalengan, pengasinan, pemanisan, pelumatan, pengeringan
buah-buahan dan sayur-sayuran.

28

31140

29

31150

30

31160

31

31170

Industri Pengolahan dan Pengawetan ikan dan sejenisnya.


Seperti pengalengan, penggaraman, pengasaman, pembekuan ikan dan
sejenisnya.
Industri Minyak Makan dan Lemak dari Nabati dan Hewani.
Seperti minyak makan dari nabati dan hewani, margarine minyak goreng
dari kelapa/kelapa sawit
Industri pengupasan, pembersihan dan penggilingan Padi-padian. Biji-bijian,
Kacang-kacangan
dan
Umbi-umbian,
pembuatan
kopra.
Seperti Industri
penggilingan
padi,termasuk
penyosohan
beras, pemberisihan
padipadian, pengupasan dan pembersihan kopi. Kacang-kacangan, biji-bijian
lain, umbi-umbian dan pembuatan kopra, tepung terigu, berbagai tepung
dari padi-padian, biji-bjian, kacang-kacangan dan umbi-umbian.

Industri Makanan dari Tepung, kecuali Kue Basah.

Seperti Makaroni, mie, spaghetti, bihun, soun, roti dan kue kering lainnya.

32

31180

Industri Gula dan Pengolahan Gula.


Seperti pembuatan gula pasir, gula tebu, gula merah, sirop dan pengolahan
gula lainnya selain sirop.

33

31190

34
35

31210
31230

Industri Coklat dan Kembang Gula.


Seperti pembuatan bubuk coklat dan makanan dari coklat dan kembang
gula.
Industri makanan lainnya.
Industri Es
Seperti es batu, es balok, es curah, es lilin, es mambo.

36

31240

37

31250

38

31260

Industri bumbu masak dan penyedap masakan.


Seperti pembuatan bumbu masak dan penyedap masakan

39

31270

40

31280

41

31310

Industri makanan lainnya yang belum terliput


Seperti industri terasi, petis, kue basah, tape, dodol, keripik,
tempe/tahu/oncom/paru dan peyek.
Industri makanan ternak, unggas, ikan dan hewan lainnya.
Seperti industri ransum dan konstrate makanan ternak, unggas, ikan dan
hewan lainnya.
Industri minuman keras
Yaitu minuman yang mengandung alkohol lebih dari 20%.

42

31320

43
44
45

31330
31340
31410

46

31420

47

31430

48

31440

49

31490

50
51
52
53

32000
32100
32200
32300
32400

Industri makanan dari kedele dan kacang-kacangan lainnya


Seperti kecap, tauco, tempe, oncom, tahu dan pengolahan kedele/kacangkacangan lainnya.
Industri kerupuk dan sejenisnya.
Seperti kerupuk udang, kerupuk ikan, kerupuk kulit, kerupuk terung,
emping, ceriping, karak, gendar, opak dan macam-macam keripik kecuali
kerupik tempe/tahu/oncom/paru dan peyek.

Industri Anggur
Yaitu minuman yang mengandung alkohol 5-20 %.
Industri Malt dan minuman yang mengandung Malt.
Industri minuman ringan.
Industri pengeringan dan pengolahan tembakau.
Seperti pengeringan, pengasapan dan perajangan daun tembakau.
Industri rokok kretek
Yaitu pembuatan rokok yang mengandung cengkeh.
Industri rokok putih
Yaitu rokok yang tidak mengandung cengkeh.
Industri rokok lainnya
Seperti cerutu, rokok kelembak menyan.
Industri hasil lainnya dari tembakau, bumbu rokok dan klobot/kawung.
Seperti tembakau bersaus, pembuatan bumbu rokok, pembungkus rokok
(klobot kawung) dari pembuatan kelengkapan rokok termasuk pembuatan
filter.

INDUSTRI TEKSTIL, PAKAIAN JADI DAN KULIT


Industri tekstil
Industri pakaian jadi, kecuali untuk keperluan kaki.
Industri kulit dan barang dari kulit, kecuali untuk keperluan kaki.
Industri barang keperluan kaki.

54
55

33000
33100
33200

INDUSTRI KAYU DAN BARANG DARI KAYU, TERMASUK PERABOT RUMAH


TANGGA.
Indusri kayu dan barang dari kayu, bambu, rotan dan kayu.
Industri perabot serta kelengkapan rumah tangga dan alat dapur dari kayu,
bumbu dan rotan.

56
57

34000
34100
34200

INDUSTRI KERTAS DAN BARANG DARI KERTAS, PERCETAKAN DAN


PENERBITAN.
Industri kertas, barang dari kertas dan sejenisnya
Industri percetakan dan penerbitan
Seperti uaha percetakan secara stensil, offset lithografi untuk segala jenis
cetakan termasuk penjilidan buku dan penerbitan hasil/ barang cetakan.

58
59
60

35000
35100
35200
35220

INDUSTRI KIMIA DAN BARANG-BARANG DARI BAHAN KIMIA, MINYAK BUMI,


BATUBARA,
KARET,
DAN PLASTIK.
Industri bahan
kimia.
Industri kimia lain.
Industri Farmasi dan Jamu.
Seperti pembuatan/fabrikasi dan pengolahan bahan obat, bahan pembantu
dan bahan pengemas obat, pembuatan dan pengolahan obat-obatan yang
berbentuk jadi, pengolahan bahan jamu (simplisia) dan macam-macam
jamu (misalnya berbentuk pil, kapsul, bubuk dan bentuk cairan).

61

35230

Industri sabun, bahan pembersih keperluan rumah tangga, kosmetika dan


sejenisnya.
Yaitu pembuatan sabun dalam berbagai bentuk termasuk industri
detergent, bahan pembersih rumah tangga lainnya dan tapal gigi dan
pembuatan berbagai macam kosmetika kecuali minyak wangi sintetis dan
minyak atsiri.

62

35300

Industri pembersih pengilangan minyak bumi.


Yaitu pengilangan yang menghasilkan bahan bakar penggerakn motor dan
minyak bakar seperti bensin, solar, avtur, bensol, minyak tanah, pelumas,
gemuk, LPG dan spritus putih.

63
64
65

35400
35500
35600

Industri barang-barang dari hasil kilang minyak bumi.


Industri karet dan barang dari karet.
Industri barang dari plastik.
Seperti industri pipa dan slang dari plastik, industri barang plastik untuk
keperluan kaki, industri barang plastik lembaran, industri media rekam dari
plastik dan indutri barang-barang plastik lainnya.

66
67
68
69

36000
36110
36300
36400
36900

INDUSTRI BARANG GALIAN BUKAN LOGAM KECUALI MINYAK BUMI DAN


BATUBARA.
Industri porselin.
Industri semen, kapur dan barang dari semen dan kapur
Industri pengolahan tanah liat
Industri barang galian lain bukan logam

70

37000
37100

INDUSTRI LOGAM DASAR


Industri logam dasar besi dan baja
Seperti pembuatan besi dan baja dalam bentuk dasar (iron dan slell
making), pengenceran besi baja, penggilingan baja (steel rolling) dan
penempaan besi baja.

71

37200

Industri logam dasar bukan besi.

Seperti usaha pemurniaan, peleburan, penuangan, pengecoran,


penempaan dan ekstruksi logam bukan besi (misalnya dalam bentuk
ingot/ruangan/plate, kuningan, alumina, perak, perunggu, seng, tembaga,
dan timah).

72
73
74
75
76

38000
38100
38200
38300
38400
38500

INDUSTRI BARANG DARI LOGAM, MESIN DAN PERALATANYA.


Industri barang dari logam, kecuali mesin dan peralatanya.
Industri mesin dan perlengkapannya.
Industri mesin, perlatan dan perlengkapan listrik serta bahan keperluan listrik.
Industri alat angkutan.
Industri peralatan profesional, ilmu pengetahuan, pengukur dan pengatur.

77

39000
39010

78

39020

INDUSTRI PENGOLAHAN LAINNYA.


Industri barang perhiasan.
Seperti pemotongan, pengasahan, penghalusan batu berharga dan
permata, pembuatan perhiasan lainnya dari logam mulia dan bukan logam
mulia.
Industri alat-alat musik.
Seperti pembuatan alat musik tradisional (kecapi, seruling, angklung,
calung, kulintang, gong, rebana, gendang dan sebagainya), alat-alat musik
lainnya (gitar, biola musik tiup/trompet, harmonika, piano dan sebagainya).

79

39030

80

39040

81

39050

Industri alat-alat tulis dan gambar.


Seperti pembuatan alat tulis menulis dan gambar menggambar

82

39090

Industri pengolahan lain yang belum terliput.


Seperti pembuatan papan nama, papan reklame, lapu display, payung, pipa
rokok, lencana, stempel, kap lampu dan lain sebagainya yang belum
tercakup dalam golongan industri manapun.

83

40000
41000

LISTRIK GAS DAN AIR


Listrik
Termasuk pembangkit tenaga listrik yang dilakukan oleh satu unit
perusahaan lain, jika kegiatannya dilaporkan secara terpisah.

84
85

42000
43000

Gas uap dan air panas


Penjernihan, penyediaan dan penyaluran air minum.

86
87

50000
52000
53000

BANGUNAN
Bangunan sipil
Bangunan listrik, air dan komunikasi

88
89

61000
61100
61200

PERDAGANGAN BESAR
Eksportir
Importir

Industri perlengkapan dan alat-alat keperluan olah raga.


Seperti pembuatan alat-alat olah raga, kecuali yang bahan utamanya dari
karet (alat tinju, golf, bola bowling, tennis, bulutangkis, dan atletik
lainnya).
Industri mainan anak-anak
Seperti pembuatan mainan anak-anak kecuali mainan anak-anak yang
bahan utamanya dari karet dan plastik.

90

61310

Perdagangan besar hasil-hasil pertanian.


Meliputi usaha perdagangan dalam partai besar hasil-hasil pertanian,
peternakan, perikanan dan kehutanan yang belum diolah (bukan hasil
pengolahan), termasuk rumah pelelangan hasil perikanan.

91

61312

Perdagangan besar hasil-hasil pertanian lainnya.


Yaitu perdagangan besar hasil -hasil pertanian lainnya yang belum terliput.

92

61314

Perdagangan besar hasil pertanian (pangan non pangan), peternakan dan


perikanan.
Yaitu perdagangan hasil-hasil pertanian, peternakan, dan perikanan yang
belum mudah diolah termasuk ternak bibit, susu segar dan pelelangan
hasil-hasil perikanan.

93

61316

94
95

61320
61330

96

61331

Perdagangan besar hasil kehutanan dan penebangan hutan.


Seperti perdagangan dalam partai besar kayu gelondongan, getah damar,
rotan dan sejenisnya.
Perdagangan besar barang-barang hasil pertambangan dan penggalian.
Perdagangan besar barang-barang hasil industri pengolahan.
Meliputi perdagangan dalam partai besar segala macam barang hasil
industri pengolahan baik yang dilaksanakan oleh pemerintah maupun
swasta
Perdagangan besar hasil industri (bahan) makanan, minuman dan hasil
pengolahan
tembakau.
Seperti daging
ataupun yang diawetkan, susu dan makanan dari susu,
buah-buahan, sayur-sayuran, dan hasil perikanan yang diawetkan,
macam-macam makanan dan bahan makanan hasil pengolahan, macammacam minuman keras/ringan dan hasil pengolahan tembakau (rokok
tembakau shaag dan bumbu rokok).

97

61332

Perdagangan besar tekstil, pakaian jadi hasil pemintalan, pertenunan dan hasil
pengolahan
kulit termasuk
bahan
keperluan
kaki.
Seperti komoditi,
tekstil,
pakaian
jadi, kain
batik, macam-macam benang,
tali benang, tali temali, karpet/permadani hasil perajutan, kulit dan kulit
imitasi, barang untuk keperluan kaki dan tas.

98

61333

Perdagangan besar kertas, barang-barang dari kertas, alat tulis (kantor) dan
barang
cetakan.
Seperti
komoditi macam-macam kertas untuk keperluan alat tulis, kertas
pembungkus, kertas karton, barang-barang dari kertas (dus, kotak dan
barang sejenisnya), macam-macam alat tulis, barang-barang cetakan
(blanko, faktur, nota, kwitansi, kalender, agenda, majalah, buku
tulis/bacaan) dan barang cetakan lainnya.

99

61334

Perdagangan besar hasil-hasil industri kimia, farmasi dan kosmetik.


Seperti barang-barang hasil industri kimia, berupa gas asam, soda caustic,
zat pewarna, glyeerin, alkohol dan sejenisnya, macam-macam pupuk,
bahan kimia untuk pemberantas hama (pestisida, insektisida dan lain-lain)
macam-macam hasil industri farmasi dan jamu. Macam-macam sabun dan
bahan pembersih lainnya. Macam-macam kosmetik, parfum dan bahan
perawatan lainnya untuk rambut dan kulit.

100

61335

Perdagangan besar bahan bakar minyak/gas dan minyak pelumas.


Seperti premium, solar, minyak tanah, bahan bakar, minyak lainnya
termasuk juga bahan bakar gas (elpiji) dan minyak pelumas.

101

61336

Perdagangan besar bahan bangunan, kecuali bahan bangunan dari usaha


penggalian.

Seperti berbagai macam/komoditi bahan untuk keperluan bangunan berupa


semen, genteng, seng,cat, macam-macam besi, macam-macam kayu/kayu
lapis, fibreboard, hard board, kaca dan barang-barang lainnya untuk
keperluan perlengakapan bangunan , kecuali yang berasal dari usahausaha penggalian (batu koral, pasir, tanah liat).

102

61337

Perdagangan besar mesin-mesin, alat angkutan dan onderdil/


perlengkapannya.
Meliputi macam-macam mesin dan perlengkapan baik untuk keperluan
industri, pertanian, kantor dan transport seperti mesin pembangkit tenaga,
turbin, traktor, bulldozer, dan msin berata lainnya yang sejenis, mesin
hitung,mesin tik, duplikator, foto copy, mesin pengolah data, mesin cuci,
mesin jahit, pompa air, dan mesin alat-alat rumah tangga lainnya, berbagai
macam mesin alat transportasi darat, laut dan udara, termasuk macammacam onderdil dan perlengkapannya.

103

61338

Perdagangan besar barang-barang elektronik, perlengkapan listrik, alat


komunikasi,
fotografi dan optik.
Meliputi macam-macam
barang elektronik seperti radio, kaset,
taperecorder, televisi, video, amplipier dan perlengkapan sound sytem
lainnya, alat perlengkapan listrik seperti dinamo, transformer, kabel listrik,
sekring, lampu pijar, TL dan perlengkapan listrik lainnya, alat keperluan
rumah tangga lainnya seperti sterika, listrik, kipas angin, alat pengaduk
dan alat pembuat kue alat masak lainnya, alat-alat komunikasi dan optik,
pesawat telepon, pemancar radio, telex, intercom, macam-macam lensa,
kamea, microscope, proyektor dan sejenisnya.

104

61339

Perdagangan besar barang-barang lainnya hasi industri.


Yaitu barang-barang hasil industri yang belum termasuk dalam golongan
tersebut di atas, seperti macam-macam perabot/perlengkapan rumah
tangga dari kayu, bambu, rotan, plastik, logam maupun karet, barangbarang perhiasan yang dibuat dari batu permata, logam mulia, jam/arloji,
alat-alat olahraga, musik dan mainan anak-anak serta alat/perlengkapan
laboratorium

105

61500

Perdagangan besar lainnya yang belum terlipat.

106

62000
62200

PERDAGANGAN ECERAN
Perdagangan eceran barang-barang kelontong, supermarket dan warung
langsam.
Yaitu perdagangan eceran macam-macam hasil industri untuk keperluan
rumah tangga, kantor, sekolah, maupun keperluan perorangan seperti toko
kelontong, toko serba ada, supermarket dan warung langsam

107

62310

Perdagangan eceran hasil-hasil pertanian, peternakan, perikanan, kehutanan


dan
perburuan.
Meliputi
usaha perdagangan, eceran hasil pertanian, peternakan,
perikanan, kehutanan dan perburuan.

108

62320

Perdagangan eceran hasil industri (bahan) makanan, minuman dan hasil


pengolahan tembakau.

Seperti daging segar ataupun yang diawetkan, susu, buah-buahan, sayursayuran dan hasil perikanan yang diawetkan, macam-macam minyak
makan hasil penggilingan biji-bjian keras (beras, kopi, jagung dan
sejenisnya), macam-macam tepung gula, dan hasil pengolahan gula, teh,
es batu, makanan dari kedelai, kerupuk, bumbu masak, macam-macam
minuman (keras dan ringan) dan hasil pengolahan tembakau (rokok,
tembakau shag dan bumbu rokok).

109

62410

Perdagangan eceran tekstil, pakaian jadi hasil pemintalan , pertenunan,


perajutan,
pengolahan
kulit,
termasuk
barang keperluan
kaki.tali-temali,
Sepertihasil
tekstil,
pakain jadi,
kain
batik, macam-macam
benang,
karpet/ permadani dari bahan tekstil macam-macam hasil perajutan, kulit/
kulit imitasi, barang-barang dari kulit dan barang-barang keperluan kaki.

110

62420

Perdagangan eceran perabotan rumah tangga dan dapur.


Seperti furniture (baik dari kayu, rotan, plastik dan logam), alat-alat
perlengkapan dapur, barang-barang pecah belah dan lain sejenisnya.

111

62422

Perdagangan eceran barang-barang elektronik, perlengkapan listrik, alat


komunikasi,
fotografi danelektronik
optik.
Yaitu barang-barang
seperti radio, kaset/tape recorder, televisi,
video, amplifier dan perlengkapan sound sytem, alat-alat perlengkapan
listrik seperti dinamo, transformer, macam-macam kabel listrik, lampu pijar
TL, sekring, alat-alat rumah tangga seperti setrika listrik, alat pengaduk,
kipas angin, alat komunikasi dan optik seperti fotografi, optik pesawat
telepon, telegraf/telex. Pemancar radio, telecall, intercome dan sejenisnya.
Macam-macam lensa dan kamera, mikroskop, proyektor dan sejenisnya.

112

62430

Perdagangan eceran barang-barang industri kimia, bahan bakar minyak/gas


dan
minyak barang-barang
pelumas Pharmasi
Kosmetika.
Seperti
hasildan
industri
kimia (gas asam, soda, causic, zat
pewarna glycerin) alkohol dan sejenisnya macam-macam pupuk, bahan
kimia pemberantas hama (pestisida, insektisida), macam-macam bahan
bakar minyak (premium, minyak tanah, solar), bahan bakar gas (elpiji),
minyak pelumas, macam-macam hasil industri pharmasi dan jamu,
macam-macam sabun dan bahan pembersih lainnya. Macam-macam
kosmetik parfum dan bahan-bahan perawatan kulit dan rambut lainnya.

113

62440

Perdagangan eceran bahan bangunan kecuali bahan bangunan berasal dari


usaha
penggalian.
Seperti
semen, seng, cat, macam-macam besi, macam-macam kayu/kayu
lapis, kaca dan barang-barang lainnya untuk perlengkapan bangunan.

114
115

62445
62450

116

62461

Perdagangan eceran barang-barang hasil penggalian.


Perdagangan eceran barang-barang hasil industri pengolahan
Meliputi usaha perdagangan eceran segala macam barang hasil-hasil
industri pengolahan.
Perdagangan eceran kertas, barang-barang dari kertas, alat tulis (kantor) dan
barang
cetakan.
Seperti
kertas alat tulis, pembungkus karton, kemasan dari kertas berupa
dus, kotak dan sejenisnya, macam-macam alat tulis sekolah/kantor,
barang-barang cetakan (faktur/nota, kwitansi, kalender/agenda, majalah,
macam-macam buku bacaan/pelajaran dan barang cetakan lainnya).

117

62470

Perdagangan eceran mesin-mesin, alat angkutan dan


onderdil/perlengkapannya.

Yaitu macam-macam mesin dan perlengkapannya baik untuk keperluan


pertanian, industri, kantor,alat trasnportasi, mesin pembangkit tenaga,
turbun, traktor, bulldozer dan mesin-mesin berat lainnya, macam-macam
mesin kantor seperti mesin hitung,mesin tik, duplikator, photo copy, mesin
pengolah data, mesin keperluan rumah tangga seperti mesin cuci, AC,
mesin jahit, mesin pembangkit listrik,mesin pompa air dan sejenisnya,
macam-macam alat transportasi darat, laut dan udara termasuk macammacam onderdil dan perlengkapan kendaraan

118

63000
63100

RUMAH MAKAN DAN MINUM


Rumah makan dan minum
Seperti restoran/rumah makan, night club, catering, restorasi kereta api,
cafetaria, kantin, warung nasi/kopi dan sejenisnya, tidak termasuk night
club, restoran dan bar yang merupakan salah satu fasilitas hotel dan
penginapan.

119

64000
64100

HOTEL DAN PENGINAPAN


Hotel dan penginapan
Seperti hotel, hostel, motel, losmen, dan sejenisnya termasuk fasilitas
restoran, bar dan night clubnya.

120
121
122

70000
71100
71200
71300

123

71400

124

72100

ANGKUTAN PENGGUDANGAN DAN KOMUNIKASI


Angkutan kereta api
Angkutan jalan raya
Angkutan dengan saluran pipa
Seperti pengangkutan air, minyak dan gas melalui saluran air atas dasar
balas jasa kontrak
Jasa angkutan darat
Seperti jalan tol, parkir kendaraan, terminal, penyewaan mobil/truk tanpa
pengemudi.
Angkutan samudera dan perairan pantai
Seperti pelayaran samudera, pelayaran antar pulau dan peleyanan pantai.

125

72200

126

72300

127
128

73000
73200

129

74100

130

74200

Angkutan sungai, danau dan kanal


Seperti pengangkutan melalui sungai, kanal dan danau, termasuk ferry
penyeberangan.
Jasa penunjang angkutan air
Seperti pemeliharaan dan pelayanan dermaga, dok kapal atau perahu,
pandu kapal, peralatan navigasi dan usaha bongkar muat barang dari dan
ke kapal.
Angkutan udara
Jasa penunjang angkutan udara
Seperti pelayanan pelabuhan udara, pelayanan navigasi dan dengan
fasilitasnya (trafic control) termasuk usaha penyewaan pesawat terbang
tanpa operatornya dan usaha bongkar muat dari dan ke kapal terbang.

Pengepakan dan pengiriman


Seperti usaha pengiriman dan pengepakan, keagenan/biro perjalanan dan
sejenisnya.
Penggudangan
Seperti cold storage, bonded warehousing dan fasilitas-fasilitas
penggudangan lainnya.

131

75000

Komunikasi
Seperti pelayanan komunikasi melalui pos dan telepon, telegraph/telex
atau hubungan radio.

132
133
134
135

80000
81000
81100
81120
81200

KEUANGAN ASURANSI, USAHA PERSEWAAB BANGUNAN, TANAH DAN JASA


PERUSAHAAN.
Lembaga keuangan
Lembaga keuangan Bank
Lembaga kuangan non Bank
Usaha persewaan/jual-beli tanah, gedung dan tanah.
Meliputi usaha persewaan/jual-beli barang-barang tidak bergerak
(bangunan dan tanah yang disiapkan untuk bangunan), real estate (yang
tidak melakukan konstruksi) yangmenjual tanah, broker dan manager yang
mengurus persewaan pembelian, penjualan dan penaksiran nilai
tanah/bangunan atas balas jasa/kontrak.

136
137

81410
82220

Asuransi
Jasa persewaan mesin dan peralatan.
Meliputi usaha persewaan mesin dan peralatannya (tanpa operator) untuk
keperluan pertanian, pertambangan dan ladang minyak industri
pengolahan, konstruksi dan penjualan mesin-mesin kantor termasuk usaha
leasing.

138

82300

Jasa pengolahan data dan tabulasi.


Meliputi usaha jasa tabulasi data yang bersifat umum baik secara elektronik
maupun manual, seperti lembaga-lembaga pengolahan data dan sistem
informasi, lembaga komputer dan lain sejenisnya.

139
140

82900
82910

Jasa perusahaan, kecuali jasa persewaan mesin dan peralatannya.


Jasa hukum
Meliputi usaha jasa pengacara/ advoka seperti lembaga bantuan hukum
Peradin, Pusbadhi dan lain sejenisnya.

141
142
143
144

82910
82910
82910
82920

Notaris
Pembuatan akte tanah
Penasehat hukum (advokat)
Jasa akuntansi dan pembukuan.
Meliputi usaha jasa pengurusan Tata Buku dan pemeriksaan, pembukuan
seperti kantor-kantor akuntan dan lembaga konsultan audit lainnya.

145

82930

Jasa Periklanan dan riset Pemasaran.


Meliputi usaha jasa periklanan dan reklame dengan berbagai macam media
masa seperti pembuatan poster/gambar dan tulisan yang menyolok
selebaran/riset pemasaran yang dilakukan atas dasar balas jasa

146

82940

Jasa Bangunan, Arsitek dan Teknik.


Meliputi usaha jasa konsultasi bangunan/arsitek, perancang bangunan,
survai geologi dan penyelidik tambang dan sebagainya, seperti usaha
biro/konsultasi bangunan dan lain-lain.

147
148
149
150

82940
82950
82950
82990

Pekerjaan bebas bidang teknik


Pekerjaan bebas bidang konsultan.
Penasehat Ahli/Hukum lainnya.
Jasa perusahaan lainnya, kecuali jasa persewaan mesin dan peralatan.

Meliputi usaha jasa perusahaan yang belum tercakup yang dilakukan atas
dasar balas jasa atau kontrak seperti jasa perencanaan, pelayanan foto
copy, stenografi, jasa konsultan management perusahaan, jasa
pemberitaan/pers dan sebagainya.

151

90000
92000

JASA KEMASYARAKATAN DAN SOSIAL


Jasa pendidikan
Yaitu pendidikan formal mulai dari pra sekolah (TK), SD, SLTP, SLTA dan
Akademi/Perguruan Tinggi .
Jasa Kesehatan
Dokter
Pekerjaan bebas bidang medis
Pekerjan bebas bidang farmasi dan kimia
Dokter hewan
Jasa kebersihan dan sejenisnya
Seperti usaha jasa kebersihan/cleaning service, pembuangan/pemusnahan
sampah, pemusnahan sampah, pemusnahan rayap/kuman dan lain-lain.

152
153
154
155
156
157

93210
93213
93214
93215
93220
93230

158
159
160
161
162
163
164
165
166
167
168
169

94000
96000
96214
97000
97110
97120
97130
97130
97140
97140
97190
97190

Jasa sosial dan kemasyarakatan


Jasa hiburan dan kebudayaan
Pekerjaan bebas bidang seni
Jasa perorangan dan rumah tangga
Reparasi kendaraan bermotor
Reparasi kendaraatn tidak bermotor
Reparasi macam-macam jam dan barang perhiasan.
Reparasi barang keperluan kaki dan barang dari kulit.
Reparasi alat dan pesawat elektronik/listrik
Reparasi mesin-mesin kantor
Reparasi macam-macam atau fotografi.
Reparasi lainnya yang belum tercakup
a.l reparasi alat-alat musik, alat-alat olahraga dan mainan anak-anak

170
171

97200
97400

Jasa binatu pencelupan dn pembersihan barang-barang tekstil/pakaian jadi


Pemangkas rambut dan salon kecantikan.
Yaitu jasa pemeliharaan rambut dan kecantikan termasuk kursus menata
rambut/rias dan kecantikan.

172

97910

173
174
175

97920
97990
98000

Foto studio termasuk fotografi komersil.


Yaitu foto studio dan fotografi yang melayani agen-agen
periklanan,penerbit dan lain-lain.
Jasa Penjahit
Jasa perseorangan lainnya yang belum tercakup.
Jasa pemerintahan

176
177
178
179
180
181
182
183

00000
00000
00000
00000
00000
00000
00000
00000
00000

KEGIATAN YANG TIDAK JELAS BATASANNYA DAN KEGIATAN LAIN YANG BELUM
TERLIPUT.
Badan non subyek
Karyawan/pegawai
Karyawan/pegawai Badan Usaha Milik Negara
Karyawan/ pegawai swasta
Pekerjaan bebas bidang profesi lainnya.
Pemborong bukan bangunan/ konstruksi, termasuk levereansir dan lain-lain.
Pedagangan perantara/ komisioner.
Kegiatan lain yang tidak jeals batasannya dankegiatan yang belum terliput
dalam salah satu golongan tersebut diatas.

WAJIB PAJAK PERSEORANGAN


10 IBU KOTA
PROP

KOTA PROP
LAINNYA

DAERAH
LAINNYA

15
11.5
11.5
11.5
11.5
11.5
11.5

15
11
11
11
11
11
11

15
10
10
10
10
10
10

11.5

11

10

11

10

25

25

24

16

16

16

18

17

16

25

23

22

25

23

22

11

11

11

16

15

14

15

14.5

14

12.5

10

8.5

15

14.5

14

15

14.5

14

12.5

10

8.5

12.5

10

8.5

15

12.5

10

15

12.5

10

15
17

12.5
16.5

10
15

17

16.5

15

15

12.5

10

15

12.5

10

17

16

15

15

12.5

10

17

16

15

24.5

24

24

24.5
24.5
15

24
24
14.5

24
24
14

19

18

17

4.5

6.5

4.5

5.5

13.5
13.5
17.5
17

13
13
16.5
16

12.5
12.5
16
15

15
15

13.5
13.5

12.5
12.5

14.5

13

12

14.5

13

12

13
13

12.5
12.5

11
11

20

19

18

17

16

15

17.5

16.5

16

17.5

16.5

16

10
16.5
16.5
17

9
16
16
16

8.5
15.5
15.5
15

10

8.5

10

8.5

20
20
20
20
13.5

19
19
19
19
12

18
18
18
18
11

12.5

11.5

10

15

12.5

12.5

15

12.5

12.5

15

12.5

12.5

15

12.5

12.5

15

12.5

12.5

20
25

19
22.5

18
20

25

20

20

25

20

20

20

15

15

25
25

20
20

20
20

25

20

20

25

20

20

25

20

20

25

20

20

25

20

20

25

20

20

25

20

20

25

20

20

25
25

20
20

20
20

30

25

20

20

15

15

25

20

20

30

25

20

30

25

20

30

25

20

30

25

20

30
25

25
20

20
20

30

25

20

30

25

20

30

25

20

25

20

20

25

20

20

20

15

15

25

20

20

13.5

13

12.5

13.5

13

12.5

25
15

20
12.5

20
12

25

20

20

30

30

25

30

30

25

15

13

12

20
-

17.5
-

17
-

49

49

48

55
27.5

53
25

51
20

51
55
55
51

48.5
50
50
48.5

48.5
50
50
48.5

36

35

35

20

17.5

15

47
25
55
51

46
22.5
53
48.5

45
20
51
48.5

32

31

29

30
30
45
29
25
25

27.5
27.5
42.5
28
22.5
22.5

25
25
40
27
20
20

40
30
35
35
32
20
20
20
20
20
20
20

37
30
32.5
32.5
31
18.5
18.5
18.5
18.5
18.5
18.5
18.5

35
29
31.5
30
29
17.5
17.5
17.5
17.5
17.5
17.5
17.5

20
40

18.5
38

17.5
36

30

28

27

38
34
35
-

37
31
35
-

35
28
35
-

50
20
40
40

47.5
19
35
35

45
18
35
35

II.

KLASIFIKASI LAPANGAN USAHA WAJIB PAJAK DIPERINCI MENURUT GOLONGAN POKOK (GP)
(SG), DAN KELOMPOK (KEL):

GP

KATEGORI A

SG

KEL

PERTANIAN, PERBURUAN, DAN KEHUTANAN

1
11
111
1111

1112

1113

1114

1115

1116

1117

01118

01119

01119

112
01121

01122

01123

01124

01125

0113

01131

01132

01133

01134

01135

01136

01137

01138

01139

012
0121
01211

1212

01213

01214

01215

1216

01217

01218

122
01221

01221

01222

01223

01224

01225

01226

01227

01228

01229

13
130
01300

14
140
1401

1402

1403

1404

1405

1406

1407

1408

15
150
1501

1502

2
20
0201
2011

2012

2012

2013

2014

2015

2016

2017

2018

2019

202
2020

203
2031

2032

2033

2034

2035

2039

204
2041

2042

2042

2043

2049

205
2051

2052

2059

KATEGORI B

PERIKANAN

05
050
501
05011

5012

5013

5014

5015

0502
05021

5022

5022

503
5031

5032

504
05041

5042

5043

5044

505
05051

5052

5053

5054

5055

5056

5056

KATEGORI C

PERTAMBANGAN BATUBARA, PENGGALIAN GAMBUT, GASIFIKASI BATUBARA DAN PE

10
101
1010
10101

10102

102
1020
10200

11
111
1110
11101

11102

112
1120
11200

12
120
1200
12000

12000

13
131
1310
13101

13102

132
1320
13201

13202

13203

13204

13205

13206

13207

13209

14
141
1410
14101

14102

14103

14104

14105

14106

142
1421
14211

14212

14213

14214

14215

14215

14219

1422
14220

1429
14291

14292

14299

KATEGORI D

INDUSTRI MAKANAN DAN MINUMAN

15
151
1511
15111

15112

1512
15121

15121

15122

15123

15124

15125

15129

1513
15131

15132

15133

15134

15134

15139

1514
15141

15142

15143

15144

15145

15149

152
1521
15211

15212

15213

153
1531

15311

15312

15313

15314

15315

15316

15317

15318

1532
15321

15321
15322

15323

15324

15329

1533
15331

15332

154
1541
15410

1542
15421

15422

15423

15424

15429

1543
15431

15431

15432

1544
15440

1549
15491

15492

15493

15494

15495

15496

15497

15498

15498

15499

155
1551
15510

1552
15520

1553
15530

1554
15540

16
160
1600
16001

16002

16003

16003

16004

16009

17
171
1711
17111

17112

17113

17114

17115
1712
17121

17122

17123

17124

172
1721
17211

17212

17212

17213

17214
17215

1722
17220

1723
17231

17232

1729
17291

17292

17293

17294

17295

17299

173
1730
17301

17302

17303

17304

174
1740
17400

18
181
1810
18101

18102

18103

18104

182
1820
18201
18202

18203

19
191
1911
19111

19111

19112

19113

1912
19121

19122

19123

19129

192
1920
19201

19201

19202

19203

19209

20

201
2010
20101

20102

20103
20104

202
2021
20211

20212

20213

20214

2022
20220

20220

2023
20230

2029
20291

20292

20293

20294

20299

21
210
2101
21011

21012

21013

21014

21015

21015

21016

21019

2102
21020

2109
21090

221
2211
22110

2212
22120

2213
22130

2214
22140

2219
22190

222
2221

22210

2222
22220

223
2230
22301

22302

23

231
2310
23100

232

2320

23201

23202

23203

23204

23205

233
2330
23300

24
241
2411
24111

24112

24113

24114

24115

24116

24117

24118

24118

24119

2412
24121

24122

24123

24124

24125

24126

24127

24129

2413
24131

24132

24132

242
2421
24211

24212

24213

24214

2422
24221

24222
24223

2423
24231

24232

24233

24234

2424
24241

24242

24242

2429
24291

24292

24293

24294

24295

24299

243
2430
24301

24302

25
251
2511
25111

25112

25112

2512
25121

25122

25123

2519
25191

25192

25199

252
2520
25201

25202

25203

25204

25205

25206

25206

25209

26
261
2611
26111

26112

26119

2612
26121

26122

26123

26124

26129

262
2620
26201

26202

26202

26203

26209

263
2631
26311

26319

2632
26321

26322

26323

26324

26329

264
2641
26411

26412

26413

2642
26421

26422

26422

26423

26429

265
2650
26501

26502

26503

26509

266
2660
26601

26602

26609

269
2690
26900

27
271
2710
27101

27102

27102

27103

272
2720
27201

27202

27203

27204

273
2731
27310

2732
27320

28
281
2811
28111

28112

28112

28113

28119

2812
28120

289
2891
28910

2892
28920

2893
28931

28932

28933

28939

2899
28991

28992

28993

28994

28995

28996

28997

28999

29
291
2911
29111

29112

29113

29114

2912
29120

29120

2913
29130

2914
29141

29142

2915
29150

2919
29191

29192

29193

29199

292
2921
29211

29212

2922
29221

29222

29223

29224

2923
29230

2924
29240

2925
29250

2926
29261

29262

29263

29264

2927
29270

2929
29291

29292

29299

293
2930
29301

29301

29302

29309

30
300
3000
30001

30002

30003

30004

31
311
3110
31101

31102

31102

31103

312
3120
31201

31202

313
3130
31300

314
3140
31401

31402

315
3150
31501

31502

31509

319
3190

31900

32
321
3210
32100

322
3220
32200

323
3230
32300

33
331

3311
33111

33112

33113

33113

33119

3312

33121

33122

33123

3313
33130

332
3320
33201

33202

33203

33204

33204

333
3330
33300

34
341
3410
34100

342
3420
34200

343
3430
34300

35
351
3511
35111

35112

35113

35114

35114

35115

3512
35120

352
3520
35201

35202
353
3530
35301

35302

359
3591
35911

35912

3592
35921

35922

3599
35990

36
361
3610
36101

36102

36103

36104

36109

369
3691
36911

36912

36913

36914

36915

36915

3692
36921

36922

3693
36930

3694
36941

36942

3699
36991

36992

36993

36999

36999

37
371
3710
37100

372
3720
37200

KATEGORI E

LISTRIK, GAS, DAN AIR

40
401
4010
40101

40102

40103

40104

402
4020
40201

40202

40202

403
4030
40300

41
410
4100
41001

41002

41003

KATEGORI F

KONSTRUKSI

45
451
4510
45100

452
4521
45211

45212

45213

45213

45214

45215

45216

45217

45218

45219

4522
45221

45222

45223

45224

45225

45226

45227

45227

45229

4523
45231

45232

45233

45234

45235

45239

4524
45241

45242

45243

45244

45245

45245

45246

45249

453
4531
45311

45312

45313

45314

45315

45316

45317

45319

4532
45321

45322

45323

45324

45325

45326

45327

45328

45329

454
4540
45401

45402

45403

45404

45405

45409

455
4550
45500

KATEGORI G

PERDAGANGAN BESAR DAN ECERAN ; REPARASI MOBIL, SEPEDA MOTOR, SERTA BAR
DAN RUMAH TANGGA

50
501

5010
50101

50102

502
5020
50200

503
5030
50301

50302

504
5040
50401

50402

50403

505
5050
50500

51
511
5110
51100

51100

512
5121
51211

51212

51213

51214

5122
51220

513
5131
51310

5139
51391

51392

51399

514
5141
51410

5142
51420

5143
51430

5149

51490

515
5150
51500

519
5190
51900

52

521

5211
52111

52112

5219

52191

52192

522
5221
52211

52212

52213

52214

52215

52216

52219

5222

52221

52222

52223

52224

52225

52226

52227

52228

52229

523
5231
52311

52311

52312

52313

52314

52315

52316

52317

52318

52319

52319

5232
52321

52322

52323

52324

52325

52326

52327

52328

52329

52329

5233
52331

52332

52333

52334

52335

52336

52337

52339

5234
52341

52342

52342

52343

52344

52345

52346

52347

52348

52349

5235
52351

52352

52353

52353

52359

5236

52361

52362

52363

52364

52365

52366

52367

52367

52368

5237

52371

52372

52373

52374

5238
52381

52382

52383

52384

52384

52385

52386

52389

5239
52390

524
5240
52401

52402

52403

52404

52405

52406

52409

52409

525
5251
52510

5252
52520

5259
52590

526
5260
52601

52602

52609

53
531
5310
53100

532
5321
53211

53211

53212

53213

53214

5322
53220

533
5331
53310

5339
53391

53392

53399

53399

534
5341
53410

5342
53420

5343
53430

5349

53491

53492

535
5350
53500

539
5390
53900

54

541
5410
54100

542
5421
54211

54212

54213

54214

5422
54220

543
5431
54310

5439
54391

54391

54392

54399

544
5441
54410

5442
54420

5443
54430

5449
54491

54492

545
5450
54500

549

5490
54900

KATEGORI H :

PENYEDIAAN AKOMODASI DAN PENYEDIAAN MAKAN MINUM

55
551
5551
55111

55112

55113

55114

55115

5512
55120

5513
55130

5514
55140

5515
55150

55150

5516
55160

5519
55190

552
5521
55211

55212

55213

55214

5522
55220

5523
55230

5524
55240

55240

5525
55250

5526
55260

KATEGORI I :

ANGKUTAN DARAT DAN ANGKUTAN DENGAN SALURAN PIPA

60
601
6011
60110

6012
60120

6013
60130

6014
60140

602
6021
60211

60212

6022
60221

60222

60222

60223

60224

6023
60231

60232

60233

603
6030
60300

61
611
6111
61111

61112

61113

6112
61121

61122

61123

61123

612
6121
61211

61212

6122
61220

6123
61230

62
621
6210
62100

622
6220
62200

63
631
6310
63100

632
6321
63210

6322

63220

6323
63230

6324
63240

633
6331
63310

6332
63320

6333
63330

6334
63340

6335
63350
6339
63390

634
6341
63411

63412

63413

63414

63415

6342
63420

6343
63430

6344
63440

6345
63450

6346
63460

6347
63470

6349
63490

635
6351
63510

6352
63520

63520

6353
63530

6354
63540

6359
63590

639
6390
63900

64
641
6411
64110

6412
64120

6413
64130

642
6421
64211

64212

6422
64221

64221

64222

6423
64230

6424
64230

6425
64250

6426
64260
6427
64270

6429
64290

KATEGORI J :

PERANTARA KEUANGAN KECUALI ASURANSI DAN DANA PENSIUN

65
651
6511
65110

6512
65121

65122

6519
65191

65191

65199

659
6591
65910

6592
65921

65922

65923

65929

6593
65930

6594
65940

6595
65950

6599
65991

65999

66
660

6601
66010

6602
66020

6603
66030

67
671
6711
67111

67112

67113

6712
67121

67122

67123

6713

67131

67132

67133

67134

6719
67191

67199

672
6720
67201

67202

67203

67204

67209

KATEGORI K :

REAL ESTAT, USAHA PERSEWAAN, DAN JASA PERUSAHAAN

70
701
7010
70101

70101

70102

702
7020
70200

703
7031
70310

7032
70320

71
711
7111
71110

7112
71120

7113
71130

71130

712
7121
71210

7122
71220

7123
71230

7129
71290

713
7130
71301

71309

72
721
7210
72100

722
7220
72200

723
7230
72300

724
7240
72400

725
7250
72500

729
7290
72900

73
731
7311
73110

7312
73120

732
7321

73210

7322
73220

74
741
7411
74111
74112

74113
74114

74119

7412
74120

7413
74130

7414
74140

742
7421
74210

74210

7422
74220

743
7431
74210

749
7491
74210

7492
74920

7493
74930

7494
74940

7495

74950

7499
74990

KATEGORI L :

ADMINISTRASI PEMERINTAH, PERTAHANAN, DAN JAMINAN SOSIAL WAJIB

75
751
7511
75111

75112

75113

75114

75115

7512

75121

75122

75122

75123

75124

75125

75126

75127

75129

7513
75131

75132

75133

75134

75135

75136

75137

75138

75139

7514
75140

752
7521
75210

7522
75221

75222

75223

75224

7523
75231

75232

75232

75233

753
7530
75300

KATEGORI M :

JASA PENDIDIKAN

80
801
8011
80111

80112

80113

8012
80121

80122

80123

802
8021
80211

80211

80212

8022
80221

80222

803
8031
80311

80312

8032
80321

80322

80322

809
8091
80910

8092
80921

80922

80923

80929

KATEGORI N :

JASA KESEHATAN DAN KEGIATAN SOSIAL

85
851
8511
85111

85112

85113

85114

85119

85119

8512
85121

85122

85123

8519
85191

85192

85193

852
8520
85200

853
8531
85311

85312

85313

85314

85314

85319

8532
85321

85322

KATEGORI O :

JASA KEMASYARAKATAN, SOSIAL, DAN KEGIATAN LAINNYA

90
900
9000
90001

90002

91
911
9111
91110

9112
91121

91122

912
9120
91200

919
9191

91910

9192
91920

9199
91990

92
921
9211
92111

92112

9212
92120

9213
92131

92132

9214
92141

92142

92143

92143

9219
92190

922
9220
92201

92202

92203

923
9231
92311

92312
9232
92321

92322
92323

9233
92331

92332

92332

92333

92334

92335

92336

92339

924
9241
92411

92412

92413

92414

92419
9242
92421

92421

92422

92423

92424

92425

92426

92427

92429

9243
92431

92432

92433

92434

92439

92439

93
930
9301
93010

9302
93021

93022

9303
93030

9309
93091

93092

93093

93094

KATEGORI P :

JASA PERORANGAN

95
950
9500
95001

95002

95003

95004

95004

95005

GP

KATEGORI Q :

SG

KEL

BADAN INTERNAIONAL DAN BADAN EKSTRA INTERNASIONAL LAINNYA

99
990
9900
99000

GP

KATEGORI X :

SG

KEL

KEGIATAN YANG BELUM JELAS BATASANNYA

00
000
0000
00000

I. STRUKTUR KODE KLASIFIKASI LAPANGAN USAHA WAJIB PAJAK


Kode Klasifikasi Lapangan Usaha Wajib Pajak terdiri dari 5 (lima) digit yang menunjukkan Golongan Pokok, Golongan, S
x
x
x
x
x

x
x
x
x
x

x
x
x
x

x
x
x

1. Kategori
Lapangan Usaha Wajib Pajak terdiri dari 18 Kategori Kegiatan Ekonomi, yaitu:
Kode A
Kategori Pertanian, Perburuan dan Kehutanan
Kode B
Kategori Perikanan
Kode C
Kategori Pertambangan dan Penggalian
Kode D
Kategori Industri Pengolahan
Kode E
Kategori Listrik, Gas dan Air

Kode
Kode
Kode
Kode
Kode
Kode
Kode
Kode
Kode
Kode
Kode
Kode
Kode

F
G
H
I
J
K
L
M
N
O
P
Q
X

Kategori
Kategori
Kategori
Kategori
Kategori
Kategori
Kategori
Kategori
Kategori
Kategori
Kategori
Kategori
Kategori

Konstruksi
Perdagangan Besar dan Eceran; Reparasi Mobil, Sepeda Motor, serta Barang-barang Keperluan P
Penyediaan Akomodasi dan Penyediaan Makan Minum
Transportasi, Pergudangan dan Komunikasi
Perantara Keuangan
Real Estat, Usaha Persewaan dan Jasa Perusahaan
Administrasi Pemerintahan, Pertahanan dan Jaminan Sosial Wajib
Jasa Pendidikan
Jasa Kesehatan dan Kegiatan Sosial
Jasa Kemasyarakatan, Sosial, dan Kegiatan Lainnya
Jasa Perorangan
Badan Internasional dan Badan Ekstra Internasional Lainnya
Kegiatan Yang Belum Jelas Batasannya

2. Golongan Pokok
Setiap Kategori Kegiatan Ekonomi Wajib Pajak terdiri dari beberapa Golongan Pokok, dengan perincian sebagai berikut:
KODE A
KATEGORI PERTANIAN, PERBURUAN DAN KEHUTANAN
Kode 01
Kode 02

untuk Golongan Pokok Pertanian dan Perburuan


untuk Golongan Pokok Kehutanan

KODE B

KATEGORI PERIKANAN

Kode 05

Untuk Golongan Pokok Perikanan

KODE C

KATEGORI PERTAMBANGAN DAN PENGGALIAN

Kode
Kode
Kode
Kode
Kode

untuk
untuk
untuk
untuk
untuk

10
11
12
13
14

Golongan
Golongan
Golongan
Golongan
Golongan

Pokok
Pokok
Pokok
Pokok
Pokok

Pertambangan Batubara, Penggalian Gambut, Gasifikasi Batubara dan Pembuatan


Pertambangan dan Jasa Pertambangan Minyak dan Gas Bumi
Pertambangan Bijih Uranium dan Thorium
Pertambangan Bijih Logam
Penggalian Batu-batuan, Tanahj Liat dan Pasir, serta Pertambangan Mineral dan B

KODE D

KATEGORI INDUSTRI PENGOLAHAN

Kode
Kode
Kode
Kode
Kode
Kode
Kode
Kode
Kode
Kode
Kode
Kode
Kode
Kode
Kode
Kode
Kode
Kode
Kode
Kode
Kode
Kode

untuk
untuk
untuk
untuk
untuk
untuk
untuk
untuk
untuk
untuk
untuk
untuk
untuk
untuk
untuk
untuk
untuk
untuk
untuk
untuk
untuk
untuk

15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31
32
33
34
35
36

Golongan
Golongan
Golongan
Golongan
Golongan
Golongan
Golongan
Golongan
Golongan
Golongan
Golongan
Golongan
Golongan
Golongan
Golongan
Golongan
Golongan
Golongan
Golongan
Golongan
Golongan
Golongan

Pokok
Pokok
Pokok
Pokok
Pokok
Pokok
Pokok
Pokok
Pokok
Pokok
Pokok
Pokok
Pokok
Pokok
Pokok
Pokok
Pokok
Pokok
Pokok
Pokok
Pokok
Pokok

Industri
Industri
Industri
Industri
Industri
Industri
Industri
Industri
Industri
Industri
Industri
Industri
Industri
Industri
Industri
Industri
Industri
Industri
Industri
Industri
Industri
Industri

Makanan dan Minuman


Pengolahan Tembakau
Tekstil
Pakaian Jadi
Kulit, Barang dari Kulit dan Alas Kaki
Kayu, Barang-barang dari Kayu (tidak termasuk Furniture), Dan Barang-b
Kertas, Barang dari Kertas, dan sejenisnya
Penerbitan, Percetakan dan Reproduksi Media Rekaman
Batubara, Pengilangan Minyak Bumi dan Pengolahan Gas Bumi, Barang-b
Kimia dan Barang-barang dari Bahan Kimia
Karet, Barang dari Karet, dan Barang dari Plastik
Barang Galian Bukan Logam
Logam Dasar
Barang dari Logam, kecuali Mesin dan peralatannya
Mesin dan Perlengkapannya
Mesin dan Peralatan Kantor, Akuntansi, dan Pengolahan Data
Mesin Listrik Lainnya dan Perlengkapannya
Radio, Televisi, dan Peralatan Komunikasi, serta Perlengkapannya
Peralatan Kedokteran, Alat-alat Ukur, Peralatan Navigasi, Peralatan Optik,
Kendaraan Bermotor
Alat Angkutan, selain Kendaraan Bermotor Roda Empat atau Lebih
Furnitur dan Industri Pengolahan Lainnya

Kode 37

untuk Daur Ulang

KODE E

KATEGORI LISTRIK, GAS DAN AIR

Kode 40
Kode 41

untuk Golongan Pokok Listrik, Gas, Uap, dan Air Panas


untuk Golongan Pokok Pengadaan dan Penyaluran Air Bersih

KODE F

KATEGORI KONSTRUKSI

Kode 45

untuk Golongan Pokok Konstruksi

KODE G

KATEGORI PERDAGANGAN BESAR DAN ECERAN; REPARASI MOBIL, SEPEDA MOTOR SERTA BAR

Kode
Kode
Kode
Kode
Kode

untuk
untuk
untuk
untuk
untuk

50
51
52
53
54

Golongan
Golongan
Golongan
Golongan
Golongan

Pokok
Pokok
Pokok
Pokok
Pokok

Penjualan, Pemeliharaan, dan Reparasi Mobil dan Sepeda Motor, Penjualan Eceran
Perdagangan Besar Dalam Negeri, Kecuali Perdagangan Mobil dan Sepeda Motor S
Perdagangan Eceran, Kecuali Mobil dan Sepeda Motor, Reparasi Barang-barang Ke
Perdagangan Ekspor, Kecuali Perdagangan Mobil dan Sepeda Motor
Perdagangan Impor, Kecuali Perdagangan Mobil dan Sepeda Motor

KODE H

KATEGORI PENYEDIAAN AKOMODASI DAN PENYEDIAAN MAKAN MINUM

Kode 55

untuk Golongan Pokok Penyediaan Akomodasi dan Penyediaan Makan Minum

KODE I

KATEGORI TRANSPORTASI, PERGUDANGAN, DAN KOMUNIKASI

Kode
Kode
Kode
Kode
Kode

untuk
untuk
untuk
untuk
untuk

60
61
62
63
64

Golongan
Golongan
Golongan
Golongan
Golongan

Pokok
Pokok
Pokok
Pokok
Pokok

Angkutan Darat dan Angkutan Dengan Saluran Pipa


Angkutan Air
Angkutan Udara
Jasa Penunjang dan Pelengkap Kegiatan Angkutan, dan Jasa Perjalanan Wisata
Pos dan Telekomunikasi

KODE J

KATEGORI PERANTARA KEUANGAN

Kode 65
Kode 66
Kode 67

untuk Golongan Pokok Perantara Keuangan Kecuali Asuransi dan Dana Pensiun
untuk Golongan Pokok Asuransi dan Dana Pensiun
untuk Golongan Pokok Jasa Penunjang Perantara Keuangan

KODE K

KATEGORI REAL ESTAT, USAHA PERSEWAAN, DAN JASA PERUSAHAAN

Kode
Kode
Kode
Kode
Kode

untuk
untuk
untuk
untuk
untuk

70
71
72
73
74

Golongan
Golongan
Golongan
Golongan
Golongan

Pokok
Pokok
Pokok
Pokok
Pokok

Real Estat
Jasa Persewaan Mesin dan Peralatannya (Tanpa Operator), Barang-barang Keperlu
Jasa Komputer dan Kegiatan Yang Terkait
Penelitian dan Pengembangan (Swasta)
Jasa Perusahaan Lainnya

KODE L

KATEGORI ADMINISTRASI PEMERINTAHAN, PERTAHANAN DAN JAMINAN SOSIAL WAJIB

Kode 75

untuk Golongan Pokok Administrasi Pemerintahan, Pertahanan dan Jaminan Sosial Wajib

KODE M

KATEGORI JASA PENDIDIKAN

Kode 80

untuk Golongan Pokok Jasa Pendidikan

KODE N

KATEGORI JASA KESEHATAN DAN KEGIATAN SOSIAL

Kode 85

untuk Golongan Pokok Jasa Kesehatan dan Kegiatan Sosial

KODE O

KATEGORI JASA KEMASYARAKATAN, SOSIAL, DAN KEGIATAN LAINNYA

Kode
Kode
Kode
Kode

untuk
untuk
untuk
untuk

90
91
92
93

Golongan
Golongan
Golongan
Golongan

Pokok
Pokok
Pokok
Pokok

Jasa Kebersihan
Kegiatan Organisasi Yang Tidak Diklasifikasikan Di Tempat Lain
Jasa Rekreasi, Kebudayaan, dan Olahraga
Jasa Kegiatan Lainnya

KODE P

KATEGORI JASA PERORANGAN

Kode 95

untuk Golongan Pokok Jasa Perorangan

KODE Q

KATEGORI BADAN INTERNASIONAL DAN BADAN EKSTRA INTERNASIONAL LAINNYA

Kode 99

untuk Golongan Pokok Badan Internasional dan Badan Ekstra Internasional Lainnya

KODE X

KATEGORI KEGIATAN YANG BELUM JELAS BATASANNYA

Kode 00

untuk Golongan Pokok Kegiatan Yang Belum Jelas Batasannya

AN USAHA WAJIB PAJAK DIPERINCI MENURUT GOLONGAN POKOK (GP), GOLONGAN (G), SUBGOLONGAN
(KEL):

URAIAN KLASIFIKASI LAPANGAN USAHA

, PERBURUAN, DAN KEHUTANAN


PERTANIAN DAN PERBURUAN
PERTANIAN TANAMAN PANGAN, TANAMAN PERKEBUNAN, DAN HORTIKULTURA
PERTANIAN TANAMAN PANGAN DAN PERKEBUNAN
Pertanian Padi
Kelompok ini mencakup usaha pertanian mulai dari kegiatan pengolahan lahan, penyemaian, penanaman,
pemeliharaan, pemanenan dan pasca panen padi sawah dan padi ladang sampai dengan dihasilkan produk
gabah kering basah (GKB). Budidaya ikan di sawah (mina padi) digolongkan dalam kegiatan perikanan.

Pertanian palawija
Kelompok ini mencakup usaha pertanian mulai dari kegiatan pengolahan lahan, penanaman, pemeliharaan,
pemanenan dan pasca panen biji-bijian, seperti: jagung, sorgum/cantel, gandum, wijen, biji bunga
matahari; kacang-kacangan, seperti: kacang tanah, kedelai, kacang hijau, dan kacang polong; dan umbiumbian, baik umbi batang seperti: talas, irut dan ganyong; maupun umbi akar, seperti: ubi kayu, ubi jalar,
dan gembili. Kacang merah dan kacang panjang dimasukkan dalam kelompok 01122.

Perkebunan tebu dan tanaman pemanis lainnya


Kelompok ini mencakup usaha perkebunan mulai dari kegiatan pengolahan lahan, penyemaian, pembibitan,
penanaman, pemeliharaan, pemanenan tebu dan tanaman pemanis lainnya, seperti: bit, stevia, dan sorgum
manis.
Perkebunan tembakau
Kelompok ini mencakup usaha perkebunan mulai dari kegiatan pengolahan lahan, penyemaian, pembibitan,
penanaman, pemeliharaan, dan pemanenan tanaman tembakau. Termasuk pula pengolahan daun tembakau
yang tak dapat dipisahkan dari kegiatan perkebunan.
Perkebunan karet dan penghasil getah lainnya
Kelompok ini mencakup usaha perkebunan mulai dari kegiatan pengolahan lahan, penyemaian, pembibitan,
penanaman, pemeliharaan, dan pemanenan tanaman karet dan tanaman penghasil getah lainnya, seperti:
getah perca dan kemenyan. Termasuk pengolahan hasil tanaman karet yang tidak dapat dipisahkan dari
kegiatan perkebunan.
Perkebunan tanaman bahan baku tekstil dan sejenisnya
Kelompok ini mencakup usaha perkebunan mulai dari kegiatan pengolahan lahan, penyemaian, pembibitan,
penanaman, pemeliharaan, dan pemanenan tanaman bahan baku tekstil, seperti: kapuk, kapas, rosela,
rami, yute, linen, agave, abaca dan kenaf.
Perkebunan tanaman obat/bahan farmasi
Kelompok ini mencakup usaha perkebunan mulai dari kegiatan pengolahan lahan, penyemaian, pembibitan,
penanaman, pemeliharaan, dan pemanenan tanaman obat/ bahan farmasi (termasuk pula tanaman bahan
insektisida dan fungisida dan yang sejenis) seperti: kina, jahe, adas, kapulaga, kunyit, temulawak,
temugiring, orang-aring, iles-iles, pinang, gambir, jarak.

Perkebunan tanaman minyak atsiri


Kelompok ini mencakup usaha perkebunan mulai dari kegiatan pengolahan lahan, penyemaian, pembibitan,
penanaman, pemeliharaan, dan pemanenan tanaman perkebunan minyak atsiri, seperti: sereh wangi, nilam,
menthol, cendana, kenanga, ilang-ilang.
Perkebunan Tanaman lainnya yang tidak diklasifikasikan di tempat lain

Kelompok ini mencakup usaha perkebunan mulai dari kegiatan pengolahan lahan, penyemaian, pembibitan,
penanaman, pemeliharaan, dan pemanenan tanaman perkebunan lainnya yang tidak termasuk dalam
kelompok mana pun. Termasuk tanaman pupuk hijau, tanaman penutup tanah, dan tanaman pakan ternak
(rumput gajah, murbel). Tanaman perkebunan teh, kakao, dan kopi dimasukkan dalam kelompok 01135.
Tanaman perkebunan bumbu-bumbuan dimasukkan dalam kelompok 01137-01139.

PERTANIAN HORTIKULTURA SAYURAN DAN BUNGA-BUNGAAN


Pertanian hortikultura sayuran yang dipanen sekali
Kelompok ini mencakup usaha pertanian mulai dari kegiatan pengolahan lahan, penanaman, pemeliharaan,
pemanenan, dan pasca panen sayuran yang dipanen sekali, seperti: bawang merah, bawang putih, kentang,
kubis, petsai/sawi, wortel dan lobak. Bayam dan kangkung yang dipanen dengan akarnya juga dimasukkan
dalam kelompok ini.
Pertanian hortikultura sayuran yang dipanen lebih dari sekali
Kelompok ini mencakup usaha pertanian mulai dari kegiatan pengolahan lahan, penanaman, pemeliharaan,
pemanenan, dan pasca panen sayuran yang dipanen lebih dari sekali, seperti: kacang panjang, kacang
merah, cabe, tomat, terong, buncis, ketimun, labu siam, bayam, kangkung, dan jamur.

Pertanian hortikultura bunga-bungaan


Kelompok ini mencakup budidaya tanaman hias yang khusus dipanen bunganya, termasuk pasca panen,
seperti: anggrek, mawar, melati, dan sedap malam.
Pertanian tanaman hias lainnya
Kelompok ini mencakup budidaya tanaman hias yang dipanen selain bunganya, seperti bonsai, suplir, kuping
gajah, dan palem.,
Pembibitan dan pembenihan hortikultura sayuran dan bunga-bungaan
Kelompok ini mencakup usaha pembibitan dan pembenihan hortikultura sayuran dan bunga-bungaan,
mencakup bibit bunga, bibit buah-buahan, dan bibit sayur-sayuran; cangkokan/stek, umbi, akar umbi, dan
lainnya.
PERTANIAN BUAH-BUAHAN, PERKEBUNAN KELAPA, PERKEBUNAN KELAPA SAWIT, PERKEBUNAN
TANAMAN UNTUK MINUMAN PERKEBUNAN JAMBU METE, DAN TANAMAN UNTUK REMPAH
Pertanian buah-buahan musiman
Kelompok ini mencakup usaha pertanian mulai dari kegiatan penyiapan/pelaksanaan, penanaman,
pembibitan, pemeliharaan, pemanenan dan pasca panen buah-buahan musiman seperti: rambutan, jeruk,
durian, duku, semangka, dan mangga.
Pertanian buah-buahan sepanjang tahun
Kelompok ini mencakup usaha pertanian mulai dari kegiatan penyiapan/pelaksanaan, penanaman,
pembibitan, pemeliharaan, pemanenan dan pasca panen bermacam-macam buah-buahan sepanjang tahun
seperti: pepaya, pisang, dan nenas.
Perkebunan kelapa
Kelompok ini mencakup usaha perkebunan mulai dari kegiatan pengolahan lahan, penyemaian, pembibitan,
penanaman, pemeliharaan, pemanenan kelapa.
Perkebunan kelapa sawit
Kelompok ini mencakup usaha perkebunan mulai dari kegiatan pengolahan lahan, penyemaian, pembibitan,
penanaman, pemeliharaan, pemanenan kelapa sawit.
Perkebunan tanaman untuk bahan minuman
Kelompok ini mencakup usaha perkebunan mulai dari kegiatan pengolahan lahan, penyemaian, pembibitan,
penanaman, pemeliharaan dan pemanenan tanaman untuk bahan minuman, seperti: tanaman kopi, teh,
dan coklat.
Perkebunan jambu mete
Kelompok ini mencakup usaha perkebunan mulai dari kegiatan pengolahan lahan, penyemaian, pembibitan,
penanaman, pemeliharaan, dan pemanenan jambu mete.

Perkebunan lada
Kelompok ini mencakup usaha perkebunan mulai dari kegiatan pengolahan lahan, penyemaian, pembibitan,
penanaman, pemeliharaan, dan pemanenan lada.
Perkebunan cengkeh
Kelompok ini mencakup usaha perkebunan mulai dari kegiatan pengolahan lahan, penyemaian, pembibitan,
penanaman, pemeliharaan, dan pemanenan cengkeh.
Perkebunan tanaman rempah lainnya
Kelompok ini mencakup usaha perkebunan mulai dari kegiatan pengolahan lahan, penyemaian, pembibitan,
penanaman, pemeliharaan, dan pemanenan tanaman rempah lainnya, seperti: panili, kayu manis, dan pala.
PETERNAKAN
PEMBIBITAN DAN BUDIDAYA TERNAK
Pembibitan dan budidaya sapi potong
Kelompok ini mencakup usaha peternakan yang menyelenggarakan pembibitan sapi potong, untuk
menghasilkan ternak bibit sapi potong, mani dan mudigah, dan peternakan yang menyelenggarakan
budidaya sapi potong (termasuk kegiatan penggemukan) untuk menghasilkan sapi bakalan dan sapi potong.

Pembibitan dan budidaya sapi perah


Kelompok ini mencakup usaha peternakan yang menyelenggarakan pembibitan sapi perah, untuk
menghasilkan ternak bibit sapi perah, mani dan mudigah, dan peternakan yang menyelenggarakan budidaya
sapi perah untuk menghasilkan susu.
Pembibitan dan budidaya kerbau potong
Kelompok ini mencakup usaha peternakan yang menyelenggarakan pembibitan kerbau potong, untuk
menghasilkan ternak bibit kerbau potong, mani dan mudigah, dan peternakan yang menyelenggarakan
budidaya kerbau (termasuk kegiatan penggemukan) untuk menghasilkan kerbau bakalan, dan kerbau
potong.
Pembibitan dan budidaya kerbau perah
Kelompok ini mencakup usaha peternakan yang menyelenggarakan pembibitan kerbau perah, untuk
menghasilkan ternak bibit kerbau perah, mani dan mudigah, dan peternakan yang menyelenggarakan
budidaya kerbau perah untuk menghasilkan susu.
Pembibitan dan budidaya kuda
Kelompok ini mencakup usaha peternakan yang menyelenggarakan pembibitan kuda, untuk menghasilkan
ternak bibit kuda, mani dan mudigah, dan peternakan yang menyelenggarakan budidaya kuda untuk
menghasilkan kuda potong, kuda pacu, dan kuda tarik.
Pembibitan dan budidaya kambing potong
Kelompok ini mencakup usaha peternakan yang menyelenggarakan pembibitan kambing potong, untuk
menghasilkan ternak bibit kambing potong, mani dan mudigah, dan peternakan yang menyelenggarakan
budidaya kambing (termasuk kegiatan penggemukan) untuk menghasilkan kambing potong.

Pembibitan dan budidaya kambing perah


Kelompok ini mencakup usaha peternakan yang menyelenggarakan pembibitan kambing perah, untuk
menghasilkan ternak bibit kambing perah, mani dan mudigah, dan peternakan yang menyelenggarakan
budidaya kambing perah untuk menghasilkan susu.
Pembibitan dan budidaya domba
Kelompok ini mencakup usaha peternakan yang menyelenggarakan pembibitan domba, yang menghasilkan
ternak bibit domba, mani dan mudigah, dan peternakan yang menyelenggarakan budidaya domba
(termasuk kegiatan penggemukan) untuk menghasilkan domba potong dan untuk diambil bulunya.

PEMBIBITAN DAN BUDIDAYA TERNAK LAINNYA


Pembibitan dan budidaya babi

Kelompok ini mencakup usaha peternakan yang menyelenggarakan pembibitan ternak babi, untuk
menghasilkan ternak bibit babi, mani dan mudigah, dan peternakan yang menyelenggarakan budidaya babi
untuk menghasilkan babi potong.
Pembibitan dan budidaya ayam ras
Kelompok ini mencakup usaha peternakan yang menyelenggarakan pembibitan ayam ras pedaging dan
ayam ras petelur untuk menghasilkan ayam bibit dan telur tetas, dan peternakan yang menyelenggarakan
budidaya ayam ras untuk menghasilkan ayam pedaging, telur konsumsi, dan lainnya.

Pembibitan dan budidaya ayam buras


Kelompok ini mencakup usaha peternakan yang menyelenggarakan pembibitan ayam buras, untuk
menghasilkan ternak bibit ayam buras petelur dan atau telur tetas, dan peternakan yang menyelenggarakan
budidaya ayam buras untuk menghasilkan ayam buras potong, telur konsumsi, dan lainnya.

Pembibitan dan budidaya itik


Kelompok ini mencakup usaha peternakan yang menyelenggarakan pembibitan itik, untuk menghasilkan
ternak bibit itik dan atau telur tetas, dan peternakan yang menyelenggarakan budidaya itik untuk
menghasilkan itik potong, telur konsumsi, dan lainnya.
Pembibitan dan budidaya burung puyuh
Kelompok ini mencakup usaha peternakan yang menyelenggarakan pembibitan burung puyuh, untuk
menghasilkan ternak bibit burung puyuh dan atau telur tetas, dan peternakan yang menyelenggarakan
budidaya burung puyuh untuk menghasilkan burung puyuh potong atau telur konsumsi.

Pembibitan dan budidaya burung merpati


Kelompok ini mencakup usaha peternakan yang menyelenggarakan pembibitan burung merpati, untuk
menghasilkan ternak bibit burung merpati dan atau telur tetas, dan peternakan yang menyelenggarakan
budidaya burung merpati untuk menghasilkan burung merpati potong atau diambil bulunya.

Pembibitan dan budidaya burung onta


Kelompok ini mencakup usaha peternakan yang menyelenggarakan pembibitan burung onta, untuk
menghasilkan ternak bibit burung onta dan atau telur tetas, dan peternakan yang menyelenggarakan
budidaya burung onta konsumsi untuk menghasilkan burung onta potong, telur dan atau lainnya.

Pembibitan dan budidaya aneka ternak lainnya


Kelompok ini mencakup usaha peternakan yang menyelenggarakan pembibitan burung merpati, untuk
menghasilkan ternak bibit burung puyuh dan atau telur tetas, dan peternakan yang menyelenggarakan
budidaya burung puyuh untuk menghasilkan burung puyuh potong atau telur konsumsi.

Pembibitan dan budidaya ternak unggas lainnya


Kelompok ini mencakup usaha peternakan yang menyelenggarakan pembibitan ternak unggas lainnya
seperti: kalkun, entok, angsa dan burung walet, untuk menghasilkan bibit dan atau telur tetas, dan
peternakan yang menyelenggarakan budidaya unggas tersebut untuk menghasilkan daging, bulu, dan telur.

KOMBINASI PERTANIAN ATAU PERKEBUNAN DENGAN PETERNAKAN (MIXED FARMING)


KOMBINASI PERTANIAN ATAU PERKEBUNAN DENGAN PETERNAKAN (MIXED FARMING)
Kombinasi pertanian atau perkebunan dengan peternakan (mixed farming)
Kelompok ini mencakup usaha pertanian atau perkebunan yang dikombinasikan dengan usaha peternakan
dalam satu unit kegiatan campuran. Rasio Spesialisasi kombinasi kegiatan ini adalah kurang dari 66 persen
untuk salah satu kegiatannya. Pertanian campuran, perkebunan campuran, dan peternakan campuran
dimasukkan dalam kelompok yang sesuai dengan kegiatan utamanya.

JASA PERTANIAN, PERKEBUNAN, DAN PETERNAKAN


JASA PERTANIAN, PERKEBUNAN, DAN PETERNAKAN
Jasa pengolahan lahan
Kelompok ini mencakup usaha pengolahan lahan pertanian tanaman pangan dan perkebunan atas dasar
balas jasa (fee) atau kontrak dengan tujuan untuk persiapan penanaman, baik di lahan sawah maupun di
lahan kering.
Jasa pemupukan, penanaman bibit/benih, dan pengendalian jasad pengganggu
Kelompok ini mencakup usaha yang bergerak dalam pemupukan lahan pertanian, penanaman bibit/benih,
dan pengendalian hama penyakit dan tanaman pengganggu tanaman pangan dan perkebunan atas dasar
balas jasa (fee) atau kontrak.
Jasa pemanenan dan pasca panen
Kelompok ini mencakup usaha pemanenan tanaman atas dasar balas jasa (fee) atau kontrak, dan usaha
pasca panen meliputi usaha sortasi, pengupasan, pengeringan dan pengepakan dari macam-macam hasil
pertanian atas dasar balas jasa (fee) atau kontrak.
Usaha jasa pertanian lainnya
Kelompok ini mencakup usaha pertanian yang belum termasuk dalam golongan jasa pertanian di atas,
seperti: penyelenggaraan pengairan/penyiraman serta penyediaan alat pertanian berikut operatornya,
pemeliharaan dan perawatan alat pertanian atas dasar balas jasa (fee) atau kontrak, Penyewaan khusus alat
pertanian saja tanpa operatornya dimasukkan dalam subgolongan Persewaan Mesin Pertanian dan
Peralatannya (7121).

Jasa pelayanan kesehatan ternak


Kelompok ini mencakup usaha yang bergerak dalam bidang pelayanan kesehatan pengobatan ternak atas
dasar balas jasa (fee) atau kontrak. Pelayanan kesehatan hewan dari jenis hewan bukan ternak dimasukkan
dalam golongan 852.
Jasa pemacekan ternak
Kelompok ini mencakup usaha yang bergerak dalam bidang pemacekan ternak atas dasar balas jasa (fee)
atau kontrak
Jasa penetasan telur
Kelompok ini mencakup usaha yang bergerak dalam bidang penetasan telur atas dasar balas jasa (fee) atau
kontrak.
Jasa pelayanan peternakan lainnya
Kelompok ini mencakup usaha yang bergerak dalam pelayanan peternakan lainnya atas dasar balas jasa
(fee) atau kontrak, seperti: pencukuran bulu ternak, pembersihan kandang ternak, termasuk juga usaha
pelayanan pencari rumput dan penggembalaan ternak.
PERBURUAN/PENANGKAPAN DAN PENANGKAPAN SATWA LIAR
PERBURUAN/PENANGKAPAN DAN PENANGKAPAN SATWA LIAR
Perburuan/penangkapan satwa liar
Kelompok ini mencakup usaha perburuan/penangkapan satwa liar dalam rangka pengendalian populasi dan
pelestarian. Termasuk usaha pengawetan dan penyamakan kulir dari furskin, reptil, dan kulit unggas hasil
perburuan dan penangkapan.
Penangkapan satwa liar
Kelompok ini mencakup usaha penangkaran, pembesaran, penelitian untuk pelestarian satwa liar, baik satwa
laut seperti walrus, seals, dan satwa liar darat.
KEHUTANAN
KEHUTANAN
PENGUSAHAAN HUTAN TANAMAN
Pengusahaan hutan jati
Kelompok ini mencakup usaha persemaian, penanaman, pemeliharaan, pemanenan hasil, pengolahan, dan
pemasaran jenis tanaman jati.
Pengusahaan hutan pinus

Kelompok ini mencakup usaha persemaian, penanaman, pemeliharaan, pemanenan hasil, pengolahan, dan
pemasaran jenis tanaman pinus.
Pengusahaan hutan mahoni
Kelompok ini mencakup usaha persemaian, penanaman, pemeliharaan, pemanenan hasil, pengolahan, dan
pemasaran jenis tanaman mahoni.
Pengusahaan hutan sonokeling
Kelompok ini mencakup usaha persemaian, penanaman, pemeliharaan, pemanenan hasil, pengolahan, dan
pemasaran jenis tanaman sonokeling.
Pengusahaan hutan albasia/jeunjing
Kelompok ini mencakup usaha persemaian, penanaman, pemeliharaan, pemanenan hasil, pengolahan, dan
pemasaran jenis tanaman albasia.
Pengusahaan hutan cendana
Kelompok ini mencakup usaha persemaian, penanaman, pemeliharaan, pemanenan hasil, pengolahan, dan
pemasaran jenis tanaman cendana.
Pengusahaan hutan akasia
Kelompok ini mencakup usaha persemaian, penanaman, pemeliharaan, pemanenan hasil, pengolahan, dan
pemasaran jenis tanaman akasia.
Pengusahaan hutan ekaliptus
Kelompok ini mencakup usaha persemaian, penanaman, pemeliharaan, pemanenan hasil, pengolahan, dan
pemasaran jenis tanaman ekaliptus.
Pengusahaan hutan lainnya
Kelompok ini mencakup pengusahaan kayu lainnya yang belum termasuk dalam kelompok 02011 s.d.
02018.
PENGUSAHAAN HUTAN ALAM
Pengusahaan hutan alam
Kelompok ini mencakup usaha yang terpadu antara kegiatan pemanenan kayu dengan batas diameter,
pengolahan, pemasaran, penanaman kembali serta pemeliharaan tanaman dari jenis-jenis alami, seperti:
meranti, kruing, pulai, ramin, kayu besi, kayu hitam, ulin, dan sebagainya. Termasuk juga usaha
pengangkutan kayu yang dilakukan oleh pengusaha hutan itu sendiri.

PENGUSAHAAN HASIL HUTAN SELAIN KAYU


Pengusahaan rotan
Kelompok ini mencakup usaha penanaman, pemeliharaan, pemungutan
jenis tanaman rotan.
Pengusahaan getah pinus
Kelompok ini mencakup usaha penanaman, pemeliharaan, pemungutan
getah pinus.
Pengusahaan daun kayu putih
Kelompok ini mencakup usaha penanaman, pemeliharaan, pemungutan
daun kayu putih.
Pengusahaan kokon/kepompong ulat sutera
Kelompok ini mencakup usaha penanaman, pemeliharaan, pemungutan
kokon/kepompong ulat setera.
Pengusahaan damar
Kelompok ini mencakup usaha penanaman, pemeliharaan, pemungutan
damar.
Penggunaan hasil hutan selain kayu lainnya
Kelompok ini mencakup usaha penanaman, pemeliharaan, pemungutan
hasil-hasil hutan selain kayu lainnya, seperti pengusahaan hutan bambu.

hasil, pengolahan dan pemasaran

hasil, pengolahan dan pemasaran

hasil, pengolahan dan pemasaran

hasil, pengolahan dan pemasaran

hasil, pengolahan dan pemasaran

hasil, pengolahan dan pemasaran

JASA KEHUTANAN
Jasa kehutanan bidang inventarisasi dan tataguna lahan
Kelompok ini mencakup usaha dalam rangka penyiapan data dasar pengelolaan hutan, seperti survei
pendahuluan dan survei ulang dalam rangka penilaian potensi, pengukuran dan penataan batas hutan dan
penafsiran potret udara.
Jasa kehutanan bidang perlindungan hutan dan pelestarian alam

Kelompok ini mencakup usaha dalam rangka menunjang kegiatan perlindungan dan pelestarian alam,
seperti: jasa ANDAL/PIL (Pemantauan Informasi Lingkungan), UKL (Usaha Kelola Lingkungan), UPL (Usaha
Pemantauan Lingkungan).
Jasa kehutanan bidang reboisasi dan rehabilitasi
Kelompok ini mencakup usaha dalam rangka reboisasi dan rehabilitasi lahan baik di dalam maupun kawasan
hutan.
Jasa kehutanan lainnya
Kelompok ini mencakup usaha jasa di bidang kehutanan yang tidak tercakup dalam kelompok 02041 s.d.
02043.
USAHA KEHUTANAN LAINNYA
Usaha pemungutan kayu
Kelompok ini mencakup usaha pemungutan hasil kayu dengan batas diameter tertentu yang terpisah dari
usaha pengusahaan kayu.
Usaha pemungutan selain kayu
Kelompok ini mencakup usaha pemungutan hasil selain kayu yang terpisah dari usaha pengusahaan hasil
hutan selain kayu.
Usaha kehutanan lainnya
Kelompok ini mencakup usaha di bidang kehutanan yang tidak tercakup dalam kelompok mana pun.

PERIKANAN
PERIKANAN
PENANGKAPAN BIOTA DI LAUT
Penangkapan ikan di laut
Kelompok ini mencakup usaha/kegiatan penangkapan ikan tuna/cakalang (seperti: penangkapan ikan big
eye tuna, yellow fin tuna, albacore, dan cakalang), ikan hiu/cucut (seperti: hiu macan, hiu gergaji, dan cucut
botol), ikan tenggiri, bawal, layang, lemusu, kakap merah, dan ikan hias laut (seperti: sekar taji layar rurik,
buntel pasir, dan ikan kalong) di laut, muara sungai, laguna, dan tempat lain yang dipengaruhi pasang surut.
Termasuk pula penangkapan binatang laut lainnya, seperti: teripang, dan ubur-ubur.

Penangkapan crustacea laut


Kelompok ini mencakup usaha kegiatan penangkapan jenis udang (seperti: udang windu, udang putih,
udang dogol), lobster, dan crustacea laut lainnya (seperti: kepiting dan rajungan) di laut, muara sungai,
laguna, dan tempat lain yang dipengaruhi pasang surut.
Penangkapan mollusca laut
Kelompok ini mencakup usaha/kegiatan penangkapan jenis kerang mutiara, cumi-cumi, satang, gurita, dan
mollusca laut lainnya (seperti: remis, simping, kerang darah, kerang hijau, dan tiram) di laut, muara sungai,
laguna, dan tempat lain yang dipengaruhi pasang surut.
Penangkapan/pengambilan tanaman laut
Kelompok ini mencakup usaha/kegiatan penangkapan pengambilan tanaman air, seperti rumput laut dan
tanaman hias di laut, muara sungai, laguna, dan tempat lain yang dipengaruhi pasang surut.
Penangkapan pengambilan benih biota laut
Kelompok ini mencakup usaha/kegiatan penangkapan pengambilan benih ikan, benih udang, dan benih biota
laut lainnya (seperti: benih macam-macam kerang, benih kepiting, dan benih rumput laut) di laut, muara
sungai, laguna, dan tempat lain yang dipengaruhi pasang surut.
BUDIDAYA BIOTA DI LAUT
Budidaya biota laut
Kelompok ini mencakup usaha/kegiatan budidaya/pembesaran ikan, udang, kerang mutiara, kerang darah,
kerang hijau, teripang, dan binatang laut lainnya (seperti: penyu, kima raksasa, dan keong laut) di laut,
muara sungai, laguna, dan tempat lain yang dipengaruhi pasang surut.

Pembenihan biota laut

Kelompok ini mencakup usaha pembenihan ikan laut, udang, dan biota laut lainnya (seperti: kerang mutiara,
kerang hijau, penyu, dan kepiting)
PENANGKAPAN BIOTA DI PERAIRAN UMUM
Penangkapan ikan di perairan umum
Kelompok ini mencakup usaha/kegiatan penangkapan ikan air tawar (ikan jelawat, betutu, belida, patin, dan
lele), dan ikan hias (seperti: ikan ulang, uli dan pelangi) di danau, sungai, waduk, dan rawa.
Penangkapan crustacea, mollusca, dan biota lainnya di perairan umum
Kelompok ini mencakup usaha/kegiatan penangkapan crustacea air tawar (seperti: udang galah dan udang
grago), mollusca (seperti: siput dan remis), kalak, dan biota air tawar lainnya (seperti: bulus, belut, dan
sidat) di danau, sungai, waduk, dan rawa.
BUDIDAYA BIOTA AIR TAWAR DAN AIR PAYAU
Budidaya biota air tawar
Kelompok ini mencakup usaha/kegiatan budidaya/pembesaran ikan air tawar, udang, katak, dan budidaya
biota air tawar lainnya (seperti: buaya, labi-labi, dan kura-kura) di air tawar.
Budidaya biota air payau
Kelompok ini mencakup usaha/kegiatan budidaya pembesaran ikan air payau (seperti: bandeng, dan kakap
putih), udang windu, udang putih, dan biota air payau lainnya (seperti: kepiting, ketam, telapak kuda, dan
rumput laut) di air payau (tambak).
Pembenihan biota air tawar
Kelompok ini mencakup usaha/kegiatan pembenihan ikan air tawar (seperti: ikan mas, lele, gurame, dan
nila merah), ikan hias (seperti: ikan botia, uli, mas, arwana, dan man fish) dan biota air tawar lainnya
(seperti: udang galah, katak, dan buaya).
Pembenihan biota air payau
Kelompok ini mencakup usaha/kegiatan pembenihan ikan air payau (seperti: ikan bandeng dan kakap
putih), udang galah, udang windu, dan biota lainnya (seperti: kepiting dan rumput laut) di air payau.
JASA PERIKANAN
Jasa sarana produksi perikanan laut
Kelompok ini mencakup usaha/kegiatan yang secara langsung berhubungan dengan usaha penyiapan sarana
penangkapan ikan, dan sarana budidaya biota laut yang dilakukan atas dasar balas jasa (fee) atau kontrak,
seperti: jasa pengolahan lahan, pembuatan karamba dan jaring apung, dan sebagainya.

Jasa produksi perikanan laut


Kelompok ini mencakup usaha/kegiatan yang secara langsung berhubungan dengan usaha penangkapan
ikan, dan budidaya biota laut yang dilakukan atas dasar balas jasa (fee) atau kontrak, seperti: jasa
penebaran benih, jasa pemberian pakan, dan sebagainya.
Jasa pasca panen perikanan laut
Kelompok ini mencakup usaha/kegiatan yang secara langsung berhubungan dengan usaha penangkapan
ikan, dan budidaya biota laut yang dilakukan atas dasar balas jasa (fee) atau kontrak, seperti: jasa
pemanenan, jasa persiapan lelang, jasa sortasi dan gradasi, jasa uji mutu, dan sebagainya.

Jasa sarana produksi perikanan darat


Kelompok ini mencakup usaha/kegiatan yang secara langsung berhubungan dengan usaha penyiapan sarana
penangkapan dan budidaya ikan air tawar dan ikan air payau darat yang dilakukan atas dasar balas jasa
(fee) atau kontrak, seperti: jasa pengolahan lahan, dan sebagainya.

Jasa produksi perikanan darat


Kelompok ini mencakup usaha/kegiatan yang secara langsung berhubungan dengan usaha penangkapan ,
dan budidaya ikan air tawar dan ikan air payau yang dilakukan atas dasar balas jasa (fee) atau kontrak,
seperti: jasa penebaran benih, jasa pengendalian jasad pengganggu, jasa pemantauan, dan sebagainya.

Jasa pasca panen perikanan darat

Kelompok ini mencakup usaha/kegiatan yang secara langsung berhubungan dengan usaha penangkapan dan
budidaya ikan air tawar dan ikan air payau yang dilakukan atas dasar balas jasa (fee) atau kontrak, seperti:
jasa pemanenan, jasa persiapan lelang, jasa sortasi dan gradasi, jasa uji mutu, jasa pengeringan, jasa
pemberian es, jasa pengepakan dan penyimpanan, dan sebagainya.

GAN BATUBARA, PENGGALIAN GAMBUT, GASIFIKASI BATUBARA DAN PEMBUATAN BRIKET BATUBARA

PERTAMBANGAN BATUBARA, PENGGALIAN GAMBUT, GASIFIKASI BATUBARA DAN PEMBUATAN


BRIKET BATUBARA
PERTAMBANGAN BATUBARA, PENGGALIAN GAMBUT, GASIFIKASI BATUBARA DAN PEMBUATAN
BRIKET BATUBARA
PERTAMBANGAN BATUBARA, PENGGALIAN GAMBUT, GASIFIKASI BATUBARA
Pertambangan batubara dan penggalian gambut
Kelompok ini mencakup usaha operasi penambangan, pengeboran berbagai kualitas batubara seperti:
antrasit, bituminous, subbitominous, lignit, dan penggalian peat. Operasi pertambangan tersebut meliputi
penggalian, penghancuran, pencucian, penyaringan, dan pencampuran serta penampungan.

Gasifikasi batubara di lokasi penambangan


Kelompok ini mencakup usaha memproduksi gas dari batubara di lokasi penambangan (on site gasification
of coal).
PEMBUATAN BRIKET BATUBARA
PEMBUATAN BRIKET BATUBARA
Pembuatan briket batubara
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan briket dari batubara, baik di lokasi penambangan maupun di luar
lokasi penambangan. Termasuk pula pembuatan briket yang menggunakan batubara yang dibeli dari pihak
lain.
PERTAMBANGAN DAN JASA PERTAMBANGAN MINYAK DAN GAS BUMI
PERTAMBANGAN MINYAK DAN GAS BUMI, SERTA PENGUSAHAAN TENAGA PANAS BUMI
PERTAMBANGAN MINYAK DAN GAS BUMI, SERTA PENGUSAHAAN TENAGA PANAS BUMI
Pertambangan minyak dan gas bumi
Kelompok ini mencakup usaha pencarian kandungan minyak dan gas bumi, pengeboran, penambangan,
pemisahan serta penampungan. Hasil pertambangan minyak dan gas bumi antara lain: minyak
mentah/crude oil, kondensat, dan gas bumi. Pencairan gas bumi menjadi LNG sampai ke pengapalannya
masih termasuk kegiatan pertambangan, sedangkan pengolahan lanjut dari hasil minyak bumi dimasukkan
dalam subgolongan 2320.

Pengusahaan tenaga panas bumi


Kelompok ini mencakup usaha pencarian, pengeboran dan pengubahan tenaga panas bumi menjadi tenaga
listrik. Termasuk kegiatan lain yang berhubungan dengan pengusahaan tenaga panas bumi sampai ketempat
pemanfaatannya.
JASA PERTAMBANGAN MINYAK DAN GAS BUMI
JASA PERTAMBANGAN MINYAK DAN GAS BUMI
Jasa pertambangon minyak dan gas bumi
Kelompok ini mencakup kegiatan jasa yang berkaitan dengan pertambangan minyak dan gas bumi yang
dilakukan atas dasar balas jasa (fee) atau kontrak, seperti: pengeboran, pemompaan sumur produksi,
penutupan sumur produksi, pengujian produksi, dismantling, reparasi, penyemenan, dan pemasangan pipa
selubung.
PERTAMBANGAN BIJIH URANIUM DAN THORIUM
PERTAMBANGAN BIJIH URANIUM DAN THORIUM
PERTAMBANGAN BIJIH URANIUM DAN THORIUM
Pertambangan biji uranium dan thorium

Kelompok ini mencakup usaha penambangan bijih uranium dan thorium. Termasuk kegiatan pemurnian dan
meninggikan kadar/mutu konsentrat uranium dan thorium.
PERTAMBANGAN BIJIH LOGAM
PERTAMBANGAN PASIR BESI DAN BIJIH BESI
PERTAMBANGAN PASIR BESI DAN BIJIH BESI
Pertambangan pasir
Kelompok ini mencakup usaha penambangan pasir besi. Termasuk kegiatan pemurnian, Sortasi, pemisahan,
dan pembersihan yang tidak dapat dipisahkan secara administratif dari usaha pertambangan pasir besi
tersebut.
Pertambangan bijih besi
Kelompok ini mencakup usaha penambangan bijih besi termasuk pengolahan lebih lanjut bijih besi menjadi
bijih logam.
PERTAMBANGAN LOGAM DAN BIJIH TIMAH
PERTAMBANGAN LOGAM DAN BIJIH TIMAH
Pertambangan bijih timah
Kelompok ini mencakup usaha penambangan dan pengolahan bijih timah. Kegiatan pembuatan dan
pemurnian konsentrat menjadi logam timah (timah batangan) yang tidak dapat dipisahkan secara
administratif dari usaha pertambangan bijih timah, dimasukkan dalam kelompok ini.
Pertambangan bijih bauksit
Kelompok ini mencakup usaha penambangan, penampungan, dan pengolahan bijih bauksit. Kegiatan
pemurnian konsentrat yang tidak dapat dipisahkan secara administratif dari usaha pertambangan bijih
bauksit, dimasukkan dalam kelompok ini.
Pertambangan bijih tembaga
Kelompok ini mencakup usaha penambangan dan pengolahan bijih tembaga, yang terdiri dari kalkosit serta
batuan berupa campuran monticellit dan skarnyakut. Kegiatan pemurnian konsentrat yang tidak dapat
dipisahkan secara administratif dari usaha pertambangan bijih tembaga, dimasukkan dalam kelompok ini.

Pertambangan bijih nikel


Kelompok ini mencakup usaha penambangan dan pengolahan bijih nikel sampai menjadi ferro nikel.
Termasuk juga usaha pemanfaatannya yang tidak dapat dipisahkan secara administratif dari usaha
pertambangan bijih nikel, dimasukkan dalam kelompok ini.
Pertambangan bijih mangan
Kelompok ini mencakup usaha penambangan, pengolahan dan pemurnian bijih mangan. Termasuk juga
usaha pemanfaatannya yang tidak dapat dipisahkan dari usaha pertambangan bijih mangan, dimasukkan
dalarn kelompok ini.
Pertambangan emas dan perak
Kelompok ini mencakup usaha penambangan, dan pengolahan bijih emas dan perak. Kegiatan pembersihan,
pemisahan dan pemurnian sampai menjadi emas dan perak batangan yang tidak dapat dipisahkan secara
administratif dari usaha pertambangan bijih emas dan perak, dimasukkan dalam kelompok ini.

Pertambangan bijih timah hitam


Kelompok ini mencakup usaha penambangan dan pengolahan bijih timah hitam. Kegiatan pembersihan,
pemisahan, dan pemurnian sampai menjadi timah hitam batangan yang tidak dapat dipisahkan secara
administratif dari usaha pertambangan bijih timah hitam, dimasukkan dalam kelompok ini.

Bahan galian lainnya yang tidak mengandung bijih besi


Kelompok ini mencakup usaha penambangan dan pengolahan bahan galian lainnya yang tidak mengandung
bijih besi yang belum termasuk kelompok 13201 s.d 13207 seperti: bijih seng platinum, dan silicon.
Kegiatan pembersihan dan pemurnian yang tidak dapat dipisahkan secara administratif dari usaha
pertambangan bijih logam lainnya, dimasukkan dalam kelompok ini.

PENGGALIAN BATU-BATUAN, TANAH LIAT DAN PASIR, SERTA PERTAMBANGAN MINERAL DAN
BAHAN KIMIA
PENGGALIAN BATU-BATUAN, TANAH LIAT DAN PASIR
PENGGALIAN BATU-BATUAN, TANAH LIAT DAN PASIR
Penggalian batu hias dan batu bangunan
Kelompok ini mencakup usaha penggalian batu hias dan batu bangunan seperti: batu pualam/marmer,
andesit, dan granit. Kegiatan pemecahan, pembershan, pengangkutan, dan penjualan, yang tidak dapat
dipisahkan secara administratif dari usaha penggatian batu hias dan bangunan, dimasukkan dalarn
kelompok ini.
Penggalian batu bahan industri
Kelompok ini mencakup usaha penggalian batu bahan galian industri seperti: felspar, gamping, dan kaisit
kwarsa. Kegiatan pemecahan, penghancuran, penyaringan, dan penghalusan, termasuk pengangkutan dan
penjualan yang tidak dapat dipisahkan secara administratif dari usaha penggalian batu bahan industri,
dimasukkan dalam kelompok ini.
Penggalian tanah dan tanah liat
Kelompok ini mencakup usaha penggalian tanah dan tanah liat. Kegiatan pembentukan, penghancuran, dan
penggilingan yang tidak dapat dipisahkan secara administratif dari usaha penggalian tanah dan tanah liat
dimasukkan dalam kelompok ini. Hasil dari penggalian tanah dan tanah liat antara lain: kaolin (china clay),
ball clay (firing clay), abu bumi, dan sepih.
Penggalian gips
Kelompok ini mencakup usaha penggalian gips. Kegiatan pembersihan, pemurnian, dan penghalusan gips
yang tidak dapat dipisahkan secara administratif dari usaha penggalian gips dimasukkan dalarn kelompok
ini.
Penggalian pasir
Kelompok ini mencakup usaha penggalian, pembersihan dan pemisahan pasir. Hasil dari penggalian pasir
berupa: pasir beton, (andesit/basalt bersih), pasir pasang (sedikit mengandung tanah), pasir uruk (banyak
mengandung tanah), dan pasir kwarsa.
Penggalian kerikil
Kelompok ini mencakup usaha penggalian, pembersihan dan pemisahan kerikil. Hasil dari penggalian kerikil
antara lain: batu pasir, bongkah keras, dan pasir kerikil.
PERTAMBANGAN DAN PENGGALIAN YANG TIDAK DIKLASIFIKASIKAN DI TEMPAT LAIN
PERTAMBANGAN MINERAL, BAHAN KIMIA, DAN PUPUK
Pertambangan belerang
Kelompok ini mencakup usaha penambangan bijih belerang. Termasuk juga kegiatan penghancuran,
pembersihan dan pengolahan terhadap mineral belerang yang tidak dapat dipisahkan secara administratif
dari usaha pertambangan belerang tersebut. Pengolahan lanjutan dari mineral belerang yang tidak ada
hubungannya dengan kegiatan/usaha penambangan dimasukkan dalam subgolongan 2411.

Pertambangan fosfat
Kelompok ini mencakup usaha penambangan bahan galian fosfat. Kegiatan pemurnian, sortasi,
penghancuran, pembersihan, dan peningkatan kadar bahan galian fosfat yang tidak dapat dipisahkan secara
administratif dari usaha pertambangan fosfat dimasukkan dalam kelompok ini.
Pertambangan nitrat
Kelompok ini mencakup usaha penambangan bahan galian nitrat. Kegiatan pembersihan, pemurnian,
pemecahan, sortasi, dan pengolahan dengan cara lain terhadap bahan galian nitrat yang tidak dapat
dipisahkan secara administratif dari usaha pertambangan nitrat dimasukkan dalam kelompok ini.

Pertambangan yodium
Kelompok ini mencakup usaha penambangan ekstraksi air tanah yang mengandung yodium. Kegiatan
distilasi dan pemurnian dari ekstraksi mineral tersebut yang tidak dapat dipisahkan secara administratif dari
usaha pertambangan yodium dimasukkan dalam kelompok ini.
Pertambangan potash (kalium karbonat)

Kelompok ini mencakup usaha penambangan potash dalam bentuk garam, feldpar dan leusit analeum.
Kegiatan penghancuran dan pembersihan terhadap mineral tersebut yang tidak dapat dipisahkan secara
administratif dari usaha Pertambangan potash dimasukkan dalam kelompok ini.

Pertambangan mineral bahan kimia dan bahan pupuk lainnya.


Kelompok ini mencakup usaha penambangan mineral bahan kimia dan bahan pupuk lainnya yang belum
tercakup dalam kelompok 14211 s.d 14215. Kegiatan pembersihan, pemurnian, pemisahan dan sortasi yang
tidak dapat dipisahkan secara administratif dari usaha pertambangan mineral bahan kimia dan bahan pupuk
lainnya dimasukkan dalam kelompok ini.

EKSTRAKSI GARAM
Ekstraksi garam
Kelompok ini mencakup usaha ekstraksi garam, serta penguapan air laut di tambak/empang. Termasuk juga
kegiatan pengumpulan, pembersihan, penggilingan, penghancuran, dan pengolahan terhadap mineral garam
yang tidak dapat dipisahkan secara administratif dari usaha ekstraksi tersebut. Usaha pengolahan yang tidak
ada hubungannya dengan ekstraksi dan penggalian garam dimasukkan dalam subgolongan 1549.

PERTAMBANGAN DAN PENGGALIAN LAIN


Pertambangan aspal alam
Kelompok ini mencakup usaha penambangan aspal alam. Kegiatan pemurnian, pemisahan, dan penuangan
terhadap mineral tersebut yang tidak dapat dipisahkan secara administratif dari usaha pertambangan aspal
alam dimasukkan dalam kelompok ini.
Penggalian asbes
Kelompok ini mencakup usaha penggalian asbes dalam bentuk serabut maupun tidak. Kegiatan pembersihan
dan pemisahan yang tidak dapat dipisahkan secara administratif dari usaha penggalian asbes dimasukkan
dalam kelompok ini.
Pertambangan dan penggalian lain
Kelompok ini mencakup usaha penambangan dan penggalian bahan galian lainnya yang belum termasuk
dalam golongan manapun. Termasuk kegiatan pemurnian, pemisahan/sortasi, pembersihan dan pengolahan
dengan cara lain terhadap bahan tambang/galian yang tidak dapat dipisahkan secara administratif dari
usaha pertambangan dan penggalian lainnya tersebut. Pertambangan dan penggalian ini antara lain: batu
mulia/batu permata, mika, leusit, yarosit, ziolet, dan lainnya.

MAKANAN DAN MINUMAN


INDUSTRI MAKANAN DAN MINUMAN
PENGOLAHAN DAN PENGAWETAN DAGING, IKAN, BUAH-BUAHAN, SAYURAN, MINYAK, DAN
LEMAK
PEMOTONGAN HEWAN DAN PENGAWETAN DAGING
Industri pemotongan hewan
Kelompok ini mencakup usaha pemotongan hewan, termasuk kegiatan pengurusan hasil sampingan, seperti:
pementangan kulit, penjemuran tulang, penyortiran bulu, dan pembersihan Lemak. Pemotongan yang
dilakukan oeh pedagang dimasukkan dalam golongan 512, 522, 532. Kegiatan pemotongan hewan yang
tidak dapat dipisahkan dari usaha peternakannya dimasukkan dalam golongan 012 (peternakan).

Industri pengolahan dan pengawetan daging


Kelompok ini mencakup usaha pengolahan dan pengawetan daging dengan cara pengalengan, pengasapan,
penggaraman, pembekuan, pemanisan, dan sebagainya. Termasuk juga pembuatan sosis daging, kaldu, dan
pasta daging.
INDUSTRI PENGOLAHAN DAN PENGAWETAN IKAN DAN BIOTA PERAIRAN LAINNYA
Industri pengalengan ikan dan biota perairan lainnya

Kelompok ini mencakup usaha pengolahan dan pengawetan ikan dan biota perairan lainnya melalui proses
pengalengan, seperti: ikan sardencis dalam kaleng, udang dalam kaleng, dan kerang dalam kaleng. Kegiatan
kapal pengolah ikan yang hanya melakukan pengolahan (tanpa melakukan kegiatan penangkapan) termasuk
dalam kelompok ini.
Industri penggaraman / pengeringan ikan dan biota perairan lainnya
Kelompok ini mencakup usaha pengolahan dan pengawetan ikan dan biota perairan lainnya melalui proses
penggaraman/pengeringan, seperti: ikan tembang asin, ikan teri asin, udang asin dan cumi-cumi asin.
Kegiatan penggaraman/pengeringan ikan dan atau biota perairan lainnya yang tidak dapat dipisahkan dari
usaha penangkapan/budidaya dimasukkan dalam golongan 050 (Perikanan).

Industri pengasapan ikan dan biota perairan lainnya


Kelompok ini mencakup usaha pengolahan dan pengawetan ikan dan biota perairan lainnya melalui proses
pengasapan seperti: ikan bandeng asap, dan julung-julung asap. Kegiatan pengasapan ikan dan atau biota
perairan lainnya yang tidak dapat dipisahkan dari usaha penangkapan/budidaya dimasukkan dalam golongan
050 (Perikanan)
Industri pembekuan ikan dan biota perairan lainnya
Kelompok ini mencakup usaha pengawetan ikan dan biota perairan lainnya melalui proses pembekuan,
seperti: ikan bandeng beku, ikan tuna, cakalang beku, udang beku, kakap beku, dan paha kodak beku;
Kegiaatan pembekuan ikan dan atau biota perairan lainnya yang tidak dapat dipisahkan dari usaha
penangkaran/budidaya dimasukkan dalam golongan 050 (Perikanan). Kegiatan ini tidak termasuk usaha
pendinginan ikan dengan es yang dimaksud untuk mempertahankan kesegaran ikan tersebut.

Industri pemindangan ikan dan biota perairan lainnya


Kelompok ini mencakup usaha pengolahan dan pengawetan ikan dan biota perairan lainnya melalui proses
pemindangan, seperti: pindang bandeng, dan pindang tongkol. Kegiatan pemindangan ikan dan atau biota
perairan lainnya yang tidak dapat dipisahkan dari usaha penangkapan/budidaya dimasukkan dalam golongan
050 (Perikanan).
Industri pengolahan dan pengawetan lainnya untuk ikan dan biota perairan lainnya
Kelompok ini mencakup usaha pengolahan dan pengawetan ikan dan biota perairan lainnya dengan cara
selain yang tercakup dalam kelompok 15121 s.d. 15125, seperti: tepung ikan, kecap ikan, tepung udang,
tepung kerang dan peda peragian. Kegiatan pengolahan dan pengawetan lainnya untuk ikan dan atau biota
perairan lainnya yang tidak dapat dipisahkan dari usaha penangkapan/budidaya dimasukkan dalam golongan
050 (Perikanan).

INDUSTRII PENGOLAHAN, PENGAWETAN BUAH-BUAHAN DAN SAYURAN


Industri pengalengan buah-buahan dan sayuran
Kelompok ini mencakup usaha pengolahan dan pengawetan buah-buahan dan sayuran melalui proses
pengalengan, seperti: nanas dalam kaleng, rambutan dalam kaleng, dan wortel dalam kaleng. Yang
dimaksud pengalengan di sini merupakan proses pengawetan dan bukan hanya pengemasan.

Industri pengasinan / pemanisan buah-buahan dan sayuran


Kelompok
ini
mencakup
usaha
pengawetan
buah-buahan
dan
sayuran
dengan
proses
pengasinan/pemanisan, baik dalam bentuk kemasan ataupun tidak, seperti: asinan kedondong, asinan
wortel, manisan pala, dan manisan mangga.
Industri pelumatan buah-buahan dan sayuran
Kelompok ini mencakup usaha pengawetan buah-buahan dan sayuran dengan proses pelumatan, baik dalam
bentuk kemasan ataupun tidak, seperti: selai mangga, jelly murbai, sauce tomat, cabe giling, dan sauce
selada.
Industri pengeringan buah-buahan dan sayuran

Kelompok ini mencakup usaha pengawetan buah-buahan dan sayuran dengan cara pengeringan, baik dalam
bentuk kemasan ataupun tidak, seperti: kismis (anggur), bawang merah, bawang putih, cabe kering, rebung
kering, dan jamur kering.
Industri pengolahan dan pengawetan lainnya untuk buah-buahan dan sayuran
Kelompok ini mencakup usaha pengawetan buah-buahan dan sayuran dengan cara selain yang terliput
dalam kelompok 15131 s.d. 15134 seperti: bubuk sari buah-buahan, air/sari pekat buah-buahan, dan
air/sari pekat sayuran.
INDUSTRI MINYAK MAKAN DAN LEMAK DARI NABATI DAN HEWAN
Industri minyak kasar (minyak makan) dari nabati dan hewani
Kelompok ini mencakup usaha pengolahan bahan-bahan dari nabati maupun hewani menjadi minyak kasar
(crude oil) yang masih perlu diolah lebih lanjut dan biasanya produk ini dipakai oleh industri lain, seperti:
minyak kasar kelapa sawit (crude palm oil) dan minyak kasar kelapa. Meskipun produk tersebut masih
memerlukan pengolahan lebih lanjut, kadangkala produk tersebut dapat digunakan sebagai bahan makanan.
Termasuk juga industri hasil lemak dari nabati maupun hewani yang dapat digunakan sebagai bahan
makanan, seperti: minyak bunga matahari, minyak ikan/biota perairan lainnya yang digunakan untuk bahan
farmasi ataupun kosmetik dimasukkan dalam subgolongan 2423 (Industri Farmasi dan Jamu). Kegiatan
pengolahan minyak makan yang tidak dapat dipisahkan dari usaha pertaniannya dimasukkan golongan 012,
013, 014, dan 015.

Industri margarine
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan margarine dari minyak makan nabati
Industri minyak goreng dari minyak kelapa
Kelompok ini mencakup usaha pengolahan lebih lanjut (pemurnian, pemucatan dan penghilangan bau yang
tidak dikehendaki) dari minyak kasar kelapa menjadi minyak goreng.
Industri minyak goreng dari minyak kelapa sawit
Kelompok ini mencakup usaha pengolahan lebih lanjut (pemurnian, pemucatan dan penghilangan bau yang
tidak dikehendaki) dari minyak kasar kelapa sawit menjadi minyak goreng.
Industri minyak goreng lainnya dari nabati dan hewani
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan minyak goreng lainnya yang belum terliput pada kelompok 5143
dan 15144, seperti: minyak bekatul, minyak goreng babi, dan minyak goreng unggas.
Industri minyak makan dan lemak lainnya dari nabati dan hewani
Kelompok ini mencakup usaha pengolahan lainnya untuk minyak makan dan lemak, yang belum terliput
pada kelompok 15141 s.d. 15145 seperti: shorterning (minyak roti).
INDUSTRI SUSU DAN MAKANAN DARI SUSU
INDUSTRI SUSU DAN MAKANAN DARI SUSU
Industri susu
Kelompok ini mencakupp usaha pembuatan susu bubuk, susu kental, susu cair, susu asam, dan susu kelapa,
termasuk usaha pengawetannya, seperti: pasteurisasi dan sterilisasi susu. Kegiatan pasteurisasi susu yang
tidak dapat dipisahkan dari usaha peternakannya dimasukkan dalam golongan 012 (Peternakan) dan 013
(Kombinasi Pertanian dan Perkebunan dengan Peternakan).

Industri makanan dari susu


Kelompok ini mencakup usaha pembuatan makanan yang bahan utamanya dari susu, seperti: mentega,
keju, makanan bayi, dan bubuk es krim. Pembuatan es krim yang bahan utamanya dari susu dimasukkan
dalam kelompok 15213.
Industri es krim
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam es krim yang bahan utamanya dari susu.
Pembuatan es krim yang bahan utamanya bukan dari susu dimasukkan dalam kelompok 15492.

INDUSTRI PENGGILINGAN PADI-PADIAN, TEPUNG, DAN MAKANAN TERNAK


INDUSTRI PENGGILINGAN, PENGUPASAN DAN PEMBERSIHAN PADI-PADIAN, BIJI-BIJIAN, DAN
KACANG-KACANGAN, TERMASUK PEMBUATAN KOPRA
Industri penggilingan padi dan penyosohan beras
Kelompok ini mencakup usaha penggilingan padi menjadi beras, termasuk penyosohan berass yang terpisah
dengan usaha penggilingan padi. Kegiatan penggilingan yang tidak dapat dipisahkan dari usaha pertaniannya
dimasukkan dalam golongan 011 (Pertanian Tanaman Pangan, Tanaman Perkebunan, dan Hortikultura).

Industri penggilingan dan pembersihan padi-padian lainnya


Kelompok ini mencakup usaha penggilingan dan pembersihan padi-padian lainnya, seperti: jagung, gandum,
dan sorghum. Kegiatan penggilingan dan pembersihan yang tidak dapat dipisahkan dari usaha pertaniannya
dimasukkan dalam golongan 011 (Pertanian Tanaman Pangan, Tanaman Perkebunan, dan Hortikultura).

Industri pengupasan dan pembersihan kopis


Kelompok ini mencakup usaha pengupasan dan pembersihan kopi yang terpisah dari usaha pertaniannya.
Kegiatan pengupasan dan pembersihan kopi yang tidak dapat dipisahkan dari usaha pertaniannya
dimasukkan dalam golongan 011 (Pertanian Tanaman Pangan, Tanaman Perkebunan, dan Hortikultura).
Pembuatan bubuk kopi dimasukkan dalam kelompok 15491.

Industri pengupasan, pembersihan dan pengeringan cokelat (cacao)


Kelompok ini mencakup usaha pengupasan dan pembersihan cokelat yang terpisah dari usaha pertaniannya.
Kegiatan pengupasan dan pembersihan cokelat yang tidak dapat dipisahkan dari usaha pertaniannya
dimasukkan dalam golongan 011 (Pertanian Tanaman Pangan, Tanaman Perkebunan, dan Hortikultura).

Industri pengupasan dan pembersihan biji-bijian selain kopi dan cokelat (cacao)
Kelompok ini mencakup usaha pengupasan dan pembersihan biji-bijian selain kopi dan cokelat yang terpisah
dari usaha pertaniannya, seperti: buah pala, lada, biji mete, kemiri dan panili. Kegiatan pengupasan dan
pembersihan biji-bijian selain kopi dan cokelat yang tidak dapat dipisahkan dari usaha pertaniannya
dimasukkan dalam golongan 011 (Pertanian Tanaman Pangan, Tanaman Perkebunan, dan Hortikultura).

Industri pengupasan dan pembersihan kacang-kacangan


Kelompok ini mencakup usaha pengupasan dan pembersihan kacang-kacangan yang terpisah dari usaha
pertaniannya seperti: kacang tanah, kacang hijau, kacang kedele dan kacang merah. Kegiatan pengupasan
dan pembersihan kacang-kacangan yang tidak dapat dipisahkan dari usaha pertaniannya dimasukkan dalam
golongan 011 (Pertanian Tanaman Pangan, Tanaman Perkebunan, dan Hortikultura).

Industri pengupasan dan pembersihan umbi-umbian (termasuk rizoma)


Kelompok ini mencakup usaha pengupasan dan pembersihan berbagai macam umbi-umbian termasuk
rizoma, yang terpisah dari usaha pertaniannya seperti: ubi kayu, ubi jalar, kentang, taras, irut, jahe,
temulawak, kunyit dan kapulaga. Kegiatan tersebut mencakup pula usaha memotong/mengiris umbi-umbian
menjadi bentuk tertentu yang siap untuk dijual. Begitu pula, kegiatan pembuatan gaplek termasuk dalam
kelompok ini. Kegiatan pengupasan dan pembersihan berbagai macam umbi-umbian lainnya yang tidak
dapat dipisahkan dari usaha pertaniannya dimasukkan dalam golongan 011 (Pertanian Tanaman Pangan,
Tanaman Perkebunan, dan Hortikultura).

Industri kopra
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan kopra yang terpisah dari usaha pertaniannya. Kegiatan
pengupasan kopra yang tidak dapat dipisahkan dari usaha pertaniannya dimasukkan dalam golongan 011
(Pertanian Tanaman Pangan, Tanaman Perkebunan, dan Hortikultura).
INDUSTRI TEPUNG DAN PATI
Industri tepung terigu

Kelompok ini mencakup usaha pembuatan tepung terigu.


Industri berbagai macam tepung dari padi-padian, biji-bijian, kacang-kacangan, umbi-umbian,
dan sejenisnya
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan tepung dari padi-padian, biji-bijian, kacang-kacangan, umbiumbian, buah palm dan sejenisnya melalui proses penggilingan, seperti: tepung beras, tepung jagung,
tepung sorghum, tepung kacang hijau, tepung kacang kedelai, tepung gaplek, dan tepung kelapa.

Industri pati ubi kayu


Kelompok ini mencakup usaha pembuatan pati ubi kayu melalui ekstraksi, seperti: tepung tapioka.
Industri berbagai macam pati palma
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan pati dari berbagai macam tanaman suku palma, seperti: pati sagu
dan pati aren.
Industri pati lainnya
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan berbagai macam pati melalui proses ekstraksi yang belum
termasuk kelompok 15321 s.d. 15324, seperti: pati kentang, pati bengkoang, pati temulawak, pati jagung
(maizena), pati irut, dan pati biji mangga.
INDUSTRI MAKANAN TERNAK
Industri ransum pakan ternak/ikan
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan berbagai macam ransum pakan ternak, unggas, ikan dan hewan
lainnya. Pengolahan ransom pakan ternak, unggas, ikan dan hewan lainnya yang tidak dapat dipisahkan dari
usaha peternakan atau perikanannya dimasukkan dalam golongan 012 (Peternakan) dan 050 (Perikanan).

Industri konsentrat pakan ternak


Kelompok ini mencakup usaha pembuatan konsentrat pakan ternak, unggas, dan hewan lainnya. Pengolahan
konsentrat pakan ternak, unggas, dan hewan lainnya yang tidak dapat di pisahkan dari usaha peternakan
dimasukkan dalam golongan 012 (Peternakan).
INDUSTRI MAKANAN LAINNYA
INDUSTRI ROTI DAN SEJENISNYA
Industri roti dan sejenisnya
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan segala macam roti, kue kering, dan sejenisnya.
INDUSTRI GULA DAN PENGOLAHAN GULA
Industri gula pasir
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan gula yang berbentuk kristal (pasir), bahan utamanya dari tebu,
bit ataupun lainnya.
Industri gula merah
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan gula yang tidak berbentuk kristal, dengan bahan utamanya tebu
maupun nira (aren, kelapa, dan sejenisnya). Kegiatan pembuatan gula merah yang tidak dapat dipisahkan
dari usaha pertaniannya dimasukkan dalam golongan 011 (Pertanian Tanaman Pangan, Tanaman
Perkebunan, dan Hortikultura) atau 013 (kombinasi Pertanian atau Perkebunan dengan Peternakan).

Industri gula lainnya


Kelompok ini mencakup usaha pembuatan gula yang belum terliput dalam kelompok 15421 dan 15422,
seperti: glucosa, fructosa, lactosa, maltosa, sacharosa, dan gula stevia.
Industri sirop
Kelompok ini mencakup usaha pengolahan gula menjadi sirop. Kegiatan pembuatan sirop yang tergabung
dengan pabrik gula dan tidak dapat dipisahkan tersendiri dimasukkan dalam kelompok 15421 atau 15422.
Industri pengolahan gula lainnya selain sirop
Kelompok ini mencakup usaha pengolahan gula ke dalam bentuk lain, termasuk pembuatan gula batu atau
tepung gula.
INDUSTRI COKLAT DAN KEMBANG GULA
Industri bubuk coklat

Kelompok ini mencakup usaha pengolahan biji coklat menjadi bubuk coklat. Pengolahan biji coklat yang
tidak dapat dipisahkan dari usaha pertaniannya dimasukkan dalam golongan 011 (Pertanian Tanaman
Pangan, Tanaman Perkebunan, dan Hortikultura).
Industri makanan dari coklat dan kembang gula
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan segala macam makanan yang bahan utamanya dari coklat,
termasuk pembuatan segala macam kembang gula.
INDUSTRI MAKARONI, MIE, SPAGHETI, BIHUN, SO'UN DAN SEJENISNYA
Industri makaroni, mie, spagheti, bihun, so'un dan sejenisnya
Kelompok ini mencakup usaha pembuataan makaroni, mie, spagheti, bihun, dan sejenisnya, baik dalam
bentuk basah maupun kering.
INDUSTRI MAKANAN LAINNYA YANG TIDAK DIKLASIFIKASIKAN DI TEMPAT LAIN
Industri pengolahan teh dan kopi
Kelompok ini mencakup usaha pengolahan daun teh menjadi teh, serta penggorengan, penggilingan, dan
pensarian (ekstraksi) kopi menjadi berbagai macam bubuk atau cairan. Usaha pengolahan teh yang tidak
dapat dipisahkan dari usaha/kegiatan perkebunan dimasukkan dalam golongan 011 (Pertanian Tanaman
Pangan, Tanaman Perkebunan, dan Hortikultura). Penggilingan kopi bubuk di tempat pedagang kopi
dimasukkan dalam golongan 521 (Perdagangan Eceran Berbagai Macam Barang di Dalam Bangunan).

Industri es
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan es batu/es balok dan es curah, dan pembuatan macam-macam
es yang bahan utamanya bukan dari susu, seperti: es lilin, es mambo dan es puter. Usaha es kering (dry
ice) dimasukkan dalam golongan 241.
Industri kecap
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan kecap dari kedele/kacang-kacang lainnya, termasuk pembuatan
tauco (baik dari kedele/kacang-kacangan lainnya yang masih segar, maupun dari hasil sisa pembuatan
kecap). Usaha pembuatan kecap ikan dimasukkan dalam kelompok 15129.
Industri tempe
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan tempe dari kedele/kacang-kacangan lainnya termasuk juga
pembuatan tahu, kembang tahu dan oncom (dari kacang tanah/kacang-kacangan lainnya). Usaha
pembuatan tempe yang bahan bakunya selain kedele/kacang-kacangan lainnya, seperti: tempe bongkrek,
dimasukkan dalam kelompok 15499.
Industri makanan dari kedele dan kacang-kacangan lainnya selain kecap dan tempe
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan makanan dari kedele/kacang-kacangan lainnya selain kecap dan
tempe, seperti: keripik/peyek dari kacang-kacangan, daging sintetis, kacang kapri, kacang asin, kacang
telur, kacang sukro, kacang bogor, kacang atom, mete, dan enting-enting.
Industri kerupuk dan sejenisnya
Kelompok ini mencakup usaha industri berbagai macam kerupuk, seperti: kerupuk udang, kerupuk ikan dan
kerupuk pati (kerupuk terung). Dan usaha pembuatan berbagai macam makanan sejenis kerupuk, seperti
macam-macam emping, kecimpring, karak, gendar, opak, keripik paru, keripik bekicot dan keripik kulit.
Kegiatan/usaha pembuatan keripik/peyek dari kacang-kacangan dimasukkan dalam kelompok 15493. Peyek
teri, peyek udang, dan sejenisnya dimasukkan dalam kelompok 15499.

Industrri bumbu masak dan penyedap masakan


Kelompok ini mencakup usaha pembuatan bumbu masak dalam keadaan sudah diramu atau belum, baik
berbentuk bubuk ataupun lainnya, seperti bumbu gulai, bumbu kari, bumbu merica, bubuk jahe, bubuk
jinten, bubuk para, bubuk cabe, dan bubuk kayu manis. Usaha industri penyedap masakan baik yang asli,
natura maupun sintesa khemis, seperti vetsin dan sebuk panili.

Industri kue-kue basah

Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam makanan sejenis kue yang relatif tidak tahan
lama, seperti: wajik, lemper, kue lapis, dan martabak (termasuk pembuatan tape dan dodol).
Industri makanan yang tidak diklasifikasikan di tempat lain
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan petis dan terasi atau yang sejenisnya, dengan bahan baku
utamanya ikan dan udang ataupun bagian-bagiannya, pembuatan macam-macam makanan yang belum
tercakup dalam golongan manapun, seperti: peyek teri, garam dapur, telur asin, kue brem, tempe bongkrek,
santan pekat, kecap kelapa, nata de coco (sari kelapa), dicicated coconut, krim kelapa, gist, baking powder,
essence, dan cuka makan.

INDUSTRI MINUMAN
INDUSTRI MINUMAN KERAS
Industri minuman keras
Kelompok ini mencakupp industri pengolahan minuman yang menggunakan bahan baku alkohol (ethyl
alcohol) dengan proses destilling, rectifying dan blending, tidak termasuk residu sulphite dari pabrik pulp,
seperti: whisky, brandy, rum dan pencampuran minuman keras (kecuali anggur dan malt). Industri alkohol
murni dimasukkan dalam subgolongan 2411. Usaha pembotolan saja, tanpa melakukan usaha pengolahan
minuman dimasukkan dalam subgolongan 5122 (Perdagangan Besar Makanan, Minuman, dan Tembakau).

INDUSTRI ANGGUR DAN SEJENISNYA


Industri anggur dan sejenisnya
Kelompok ini mencakup industri pengolahan minuman secara fermentasi dengan bahan baku anggur, apel,
buah-buahan lainnya, atau nabati lainnya, seperti: beras, sayuran, daun, batang, dan akar (kecuali malt).
Usaha pembotolan saja tanpa melakukan usaha pengolahan minuman dimasukkan dalam subgolongan 5122
(Perdagangan Besar Makanan, Minuman, dan Tembakau).

INDUSTRI MALT DAN MINUMAN YANG MENGANDUNG MALT


Industri malt dan minuman yang mengandung malt
Kelompok ini mencakup industri pembuatan malt (kecambah barley atau sereal lainnya yang dikeringkan)
dan minuman keras dari malt, seperti: bir, ale, porter, stout, temulawak dan legen. Usaha pembotolan saja
tanpa melakukan usaha pengolahan minuman dimasukkan dalam subgolongan 5122 dan 5122
(Perdagangan Besar Makanan, Minuman, dan Tembakau).
INDUSTRI MINUMAN RINGAN (SOFT DRINK)
Industri minuman ringan (soft drink)
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan minuman yang tidak mengandung alkohol, seperti: limun, air
soda, krim soda, markisa, air anggur, beras kencur, air tebu, dan air mineral dalam kemasan/air minum
dalam kemasan.
INDUSTRI PENGOLAHAN TEMBAKAU
INDUSTRI PENGOLAHAN TEMBAKAU
INDUSTRI PENGOLAHAN TEMBAKAU
Industri pengeringan dan pengolahan tembakau
Kelompok ini mencakup usaha pengeringan daun tembakau dengan pengasapan atau dengan cara lain
termasuk juga usaha perajangan daun tembakau. Kegiatan pengolahan daun tembakau yang tidak dapat
dipisahkan tersendiri dari usaha pertaniannya dimasukkan dalam subgolongan 0111 (Pertanian Tanaman
Pangan dan Perkebunan).
Industri rokok kretek
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan rokok yang mengandung cengkeh (bunga cengkeh, daun
cengkeh, tangkai cengkeh, dan aroma cengkeh). Usaha pembungkusan/pengepakan rokok tanpa melakukan
pembuatan rokok dimasukkan dalam subgolongan 5122 (Perdagangan Besar Makanan, Minuman, dan
Tembakau).
Industri rokok putih

Kelompok ini mencakup usaha pembuatan rokok putih yang tidak mengandung komponen cengkeh. Usaha
pembungkusan/pengepakan rokok putih tanpa melakukan pembuatan rokok dimasukkan dalam subgolongan
5122 (Perdagangan Besar Makanan, Minuman, dan Tembakau).

Industri rokok lainnya


Kelompok ini mencakup usaha pembuatan rokok lainnya, selain rokok kretek atau rokok putih, seperti:
cerutu, rokok kelembak menyan dan rokok klobot/kawung.
Industri hasil lainnya dari tembakau, bumbu rokok dan klobot/kawung
Kelompok ini mencakup industri pengolahan tembakau yang produksinya belum terliput dalam kelompok
16001 s.d. 16004, seperti: tembakau bersaus. Termasuk pembuatan bumbu rokok, pembungkus rokok serta
kelengkapan rokok lainnya, seperti: kelembak menyan, saus rokok/tembakau, uwur, klobot, kawung serta
pembuatan filter.
INDUSTRI TEKSTIL
INDUSTRI PEMINTALAN, PERTENUNAN, PENGOLAHAN AKHIR TEKSTIL
INDUSTRI PERSIAPAN DAN PEMINTALAN, PERTENUNAN TEKSTIL
Industri persiapan serat tekstil
Kelompok ini mencakup usaha persiapan serat tekstil, seperti : reeling, dan pencucian sert sutera,
degreased (penghilangan lemak), karbonisasi, termasuk proses carding atau combing.
Industri pemintalan benangs
Kelompok ini mencakup usaha pemintalan serat menjadi benang, kecuali benang jahit.
Industri Pemintalan benang jahit
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan benang jahit, baik dengan bahan baku serat maupun benang.
Industri pertenunan (kecuali pertenunan karung goni dan karung lainnya)
Kelompok ini mencakup usaha pertenunan, baik yang dibuat dengan alat gedogan, alat tenun bukan mesin
(ATBM), alat tenun mesin (ATM), ataupun alat tenun lainnya. Usaha pertenunan karung goni dan karung
lainnya dimasukkan dalam kelompok 17214 atau 17215 kecuali industri kain tenun ikat.

Industri kain tenun ikat


Kelompok ini mencakup usaha pembuatan kain tenun ikat.
INDUSTRI PENYELESAIAN AKHIR (FINISHING) TEKSTIL
Industri penyempurnaan benang
Kelompok ini mencakup usaha pengelantangan, pencelupan, dan penyempurnaan lainnya untuk benang
maupun benang jahit.
Industri penyempurnaan kain
Kelompok ini mencakup usaha pengelantangan, pencelupan, dan penyempurnaan lainnya untuk kain. Usaha
penyempurnaan kain yang tidak dapat dipisahkan dengan kegiatan pertenunan dimasukan dalarn kelompok
17114.
Industri pencetakan kain
Kelompok ini mencakup usaha pencetakan kain, termasuk juga pencetakan kain motif batik.
Industri batik
Kelompok ini mencakup usaha pembatikan dengan proses malam (lilin), baik yang dilakukan dengan tulis,
cap maupun kombinasi antara cap dan tulis.
INDUSTRI BARANG JADI TEKSTIL DAN PERMADANI
INDUSTRI BARANG JADI TEKSTIL, KECUALI UNTUK PAKAIAN JADI
Industri barang jadi tekstil, kecuali untuk pakaian jadi
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan barang-barang jadi tekstil, seperti: selimut, seprei, taplak meja,
sarung bantal, bed cover, gordin, handuk, layar, tenda, bendera, terpal, parasut, pelampung penyelamat,
selubung mobil, dan selimut iistrik.
Industri barang jadi tekstil, untuk keperluan kesehatan

Kelompok ini mencakup usaha pembuatan barang jadi tekstil untuk keperluan kesehatan, seperti:
perban/kasa, pembalut wanita, kapas kesehatan dan pampers.
Industri tekstil jadi, untuk keperluan kosmetika
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan barang tekstil jadi untuk keperluan kosmetika, seperti kapas
kosmetika.
Industri karung goni
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan karung goni.
Industri bagor dan karung lainnya
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan karung bagor dan karung lainnya. Kecuali pembuatan karung
plastik dimasukkan dalam kelompok 25206.
INDUSTRI PERMADANI (BABUT)
Industri permadani (babut)
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan permadani dan sejenisnya, yang terbuat dari serat, baik serat
alam, sintetis maupun serat campuran, baik yang dikerjakan dengan proses tenun (woven), tufting,
braiding, flocking, dan needle punching. Karpet yang terbuat dari bahan-bahan gabus, karet atau plastik
dimasukkan dalam kelompok 20294, 25191, atau 25205. Kain alas lantai dengan lapisan Permukaan keras
dimasukkan dalam kelompok 17299.

INDUSTRI TALI-TEMALI
Industri tali
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam tali, baik terbuat dari serat alam maupun serat
sintetis atau serat campuran, seperti: tali rami, tali goni (yute), tali sisal (agave), tali plastik, dan tali nylon.
Industri barang-barang dari tali
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan barang-barang dari tali, seperti: jaring ikan, jala ikan, tali kapal,
tali sepatu, sumbu kompor dan sumbu lampu, baik terbuat dari tali serat alam, tali serat sintetis atau tali
serat campuran.
INDUSTRI TEKSTIL LAINNYA
Industri yang menghasilkan kain pita (narrow fabric)
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan kain pita, seperti: kain pita, kain label, valcro, badges, dan kain
tulle.
Industri yang menghasilkan kain keperluan Industri
Kelompok ini mencakup usaha pernbuatan kain dilapisi/ditutupi/diresapi dengan stik plastik atau karet dan
selanjutnya digunakan untuk keperluan industri, seperti: kain terpal, kain layar, kain tenda, kain payung,
kain kanvas untuk melukis, dan kulit imitasi dari media tekstil. Industri kulit imitasi dengan media selain
tekstil dimasukkan dalarn kelompok 19113.
Industri bordir/sulaman
Kelompok ini mencakup usaha bordir sulaman, baik yang dikerjakan dengan tangan maupun dengan mesin,
seperti: kain sulaman, pakaian jadi/barang jadi sulaman, dan badge.
Industri non woven
Kelompok ini mencakup usaha industri kain yang dibuat tanpa dengan proses anyaman atau perajutan,
seperti kain kempa, kain felting, dan kain laken.
Industri kain ban
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan kain ban dari benang sintetik kekuatan tinggi, seperti: kain ban
dari nylon dan kain ban dari polyester.
Industri tekstil yang tidak diklasifikasikan di tempat lain
Kelompok ini mencakup usaha industri tekstil lainnya yang belum/tidak tercakup dalam golongan industri
tekstil manapun, seperti: benang, karet, benang logam, dan pipa/selang kain, dan lainnya.
INDUSTRI PERAJUTAN
INDUSTRI PERAJUTAN
Industri kain rajut
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan kain yang dibuat dengan cara rajut ataupun renda.

Industri pakaian jadi rajutan


Kelompok ini mencakup usaha pembuatan pakaian jadi yang dibuat dengan cara rajut ataupun renda,
kecuali industri rajutan kaos kaki.
Industri rajutan kaos kaki
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan kaos kaki yang dibuat dengan cara rajut ataupun renda.
Industri barang jadi rajutan
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan barang jadi rajutan, seperti: kaos lampu, deker, bando.
INDUSTRI KAPUK
INDUSTRI KAPUK
Industri kapuk
Kelompok ini mencakup usaha pengolahan kapuk yang bahan bakunya berasal darl pembelian atau berasal
dari kebun sendiri dan dapat dipisahkan dari usaha pertaniannya. Usaha pengolahan kapuk yang bahan
bakunya hanya berasal dari kebun sendiri dan tidak dapat dipisahkan dari usaha pertaniannya dimasukkan
dalam golongan pokok.
INDUSTRI PAKAIAN JADI
INDUSTRI PAKAIAN JADI DARI TEKSTIL, KECUALI PAKAIAN JADI BERBULU
INDUSTRI PAKAIAN JADI DARI TEKSTIL, KECUALI PAKAIAN JADI BERBULU
Industri pakaian jadi dari tekstil
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan pakaian jadi (konveksi) tekstil dari kain dengan cara memotong
dan menjahit sehingga siap dipakai, seperti: kemeja, celana, kebaya, blus, rok, baju bayi, pakaian tari, dan
pakaian olah raga.
Industri pakaian jadi lainnya dari tekstil
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan pakaian jadi lainnya dari tekstil baik dari kain tenun maupun kain
rajut yang belum tercakup dalam kelompok 18101, seperti: topi, dasi, sarung tangan, mukena, selendang,
kerudung, ikat pinggang, dan sapu tangan.
Industri pakaian jadi (garmen) dart kulit
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan pakaian jadi dari kulit atau kulit imitasi, dengan cara memotong
dan menjahit sehingga siap pakai, seperti: jaket, mantel,
rompi, celana, dan rok.
Industri pakaian jadi lainnya dari kulit
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan pakaian jadi lainnya dari kulit yang belum tercakup dalam
kelompok 18103, seperti: topi, sarung tangan, ikat pinggang.
INDUSTRI PAKAIAN JADI/BARANG JADI DARI KULIT BERBULU DAN PENCELUPAN BULU
INDUSTRI PAKAIAN JADI/BARANG JADI DARI KULIT BERBULU DAN PENCELUPAN BULU
Industri bulu tiruan
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan bulu tiruan, seperti : bulu kuda.
Industri pakaian jadi/barang jadi dari kulit berbulu dan atau aksesoris
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan pakaian jadi/barang jadi dari kulit berbulu dan atau
perlengkapannya, seperti: mantel berbulu.s
Industri pencelupan bulu
Kelompok ini mencakup usaha pemberian warna pada bulu yang digunakan pada pakaian jadi tekstil.
INDUSTRI KULIT, BARANG DARI KULIT, DAN ALAS KAKI
INDUSTRI KULIT DAN BARANG DARI KULIT (TERMASUK KULIT BUATAN)
INDUSTRI KULIT DAN KULIT BUATAN
Industri pengawetan kulit

Kelompok ini mencakup usaha pengawetan kulit yang berasal dari hewan besar, hewan kecil, reptil, ikan dan
hewan lainnya, baik yang dilakukan dengan pengeringan, penggaraman, maupun pengasaman (pikel),
seperti: kulit hewan besar (sapi, kerbau), kulit hewan kecil (domba, kambing) kulit reptile, (buaya, ular,
biawak), kullt ikan (ikan pari, hiu/cucut, kakap, belut) dan kulit hewan lainnya. Kegiatan pengawetan kulit
hewan besar, hewan kecil, reptil, ikan/biota perairan, dan hewan lainnya yang tidak dapat dipisahkan dari
usaha peternakan atau penangkaran/budidaya, dimasukkan dalam golongan 012 (Peternakan) atau
golongan 050 (Perikanan).

Industri penyamakan kulit


Kelompok ini mencakup usaha penyamakan kulit yang berasal dari hewan besar (sapi, kerbau), kulit hewan
kecil (domba, kambing), reptil (buaya, ular, biawak), ikan (ikan pari, hiu/cucut, kakap, belut) dan kulit
hewan lainnya yang dimasak dengan chrome nabati, sintetis, samak minyak dan samak kombinasi menjadi
kulit tersamak, seperti: wet blue, crust, sol, vache raam, kulit box, kulit beludru, kulit gelase, dan kulit
hiasan, kulit berbulu, kulit laminasi, kulit patent, kulit jaket, kulit sarung tangan, kulit chamois, dan lainnya.
Kegiatan penyamakan kulit hewan besar, hewan kecil, reptil, ikan/biota perairan, dan hewan lainnya yang
tidak dapat dipisahkan dari usaha peternakan atau penangkaran/budidaya, dimasukkan dalam golongan 01
(Peternakan) atau golongan 050 (Perikanan).

Industri kulit buatan imitasi


Kelompok ini mencakup usaha pembuatan kulit buatan atau kulit imitasi baik dengan media selain tekstil
maupun tanpa media yang dibuat dari bahan poly vynil chlorida (PVC), poly urethane (PU) dan atau dari
bahan lainnya, seperti: kulit buatan atau imitasi dalam bentuk lembaran. Industri kulit buatan/imitasi
dengan media tekstil dimasukkan dalam kelompok 17292.

INDUSTRI BARANG-BARANG DARI KULIT DAN KULIT BUATAN, KECUALI UNTUK ALAS KAKI
Industri barang dari kulit dan kulit buatan untuk keperluan pribadi
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan barang-barang dari kulit dan kulit
buatan untuk keperluan pribadi, seperti: kopor, ransel, tas, dompet, kotak rias,
sarung tangan olahraga, sarung senjata, tempat kaca mata dan tali jam, topi,
ikat pinggang dan dasi.
Industri barang dari kulit dan kulit buatan untuk keperluan teknik industri
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan barang-barang dari kulit dan kulit buatan untuk keperluan
teknik/industri, seperti: klep, packing, rem pickers, sarung tangan kerja, kulit pompa, kulit ban mesin (belt),
kulit apron, dan sisir kulit pada mesin (combing leather).
Industri barang dari kulit dan kulit buatan untuk keperluan hewan
Kelompok ini mencakup usaha pernbuatan barang-barang dari kulit dan kulit buatan untuk keperluan hewan,
seperti: ikat leher hewan, tali kekang hewan, pelana hewan , brongsong mulut hewan, dan sepatu hewan.
Industri barang dari kulit dan kulit buatan untuk keperluan lainnya
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan barang-barang dari kulit dan kulit buatan untuk keperluan yang
belum terliput dalam kelompok 19121 sampai dengan 19123, seperti: jok, dan kerajinan tatah sungging
(hiasan, wayang dan kap lampu).
INDUSTRI ALAS KAKI
INDUSTRI ALAS KAKI
Industri alas kaki untuk keperluan sehari-hari

Kelompok ini mencakup usaha pembuatan alas kaki keperluan sehari-hari dari kulit dan kulit buatan, karet,
kanvas dan kayu, seperti : sepatu harian, sepatu santai (casual shoes), sepatu sandal, sandal kelom, dan
selop. Termasuk juga usaha pembuatan bagian-bagian dari alas kaki tersebut, seperti: atasan, sol dalam, sol
luar, penguat depan, penguat tengah, penguat belakang, lapisan, dan aksesoris.

Industri sepatu olahraga


Kelompok ini mencakup usaha pembuatan sepatu untuk olahraga dari kulit dan kulit buatan, karet, dan
kanvas, seperti: sepatu sepak bola, sepatu atletik, sepatu senam, sepatu jogging, dan sepatu ballet.
Termasuk juga usaha pembuatan bagian-bagian dari sepatu olahraga tersebut, meliputi atasan, sol luar, sol
dalam, lapisan, dan aksesoris.
Industri sepatu teknik lapangan/keperluan industri
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan sepatu untuk keperluan teknik lapangan/industri dari kulit, kulit
buatan, karet, dan plastik, seperti: sepatu tahan kimia, sepatu tahan panas.
Industri alas kaki lainnya
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan alas kaki dari kulit, kulit buatan, karet, kanvas dan plastik yang
belum termasuk golongan manapun, seperti sepatu kesehatan dan sepatu lainnya. Termasuk usaha
pembuatan bagian-bagian dari sepatu untuk keperluan teknik lapangan/keperluan industri, seperti: sepatu
dari gedebog (batang pisang), dan eceng gondok.
INDUSTRI KAYU, BARANG-BARANG DARI KAYU (TIDAK TERMASUK FURNITUR), DAN BARANGBARANG ANYAMAN DARI ROTAN, BAMBU, DAN SEJENISNYA
INDUSTRI PENGGERGAJIAN DAN PENGAWETAN KAYU, ROTAN, BAMBU DAN SEJENISNYA
INDUSTRI PENGGERGAJIAN DAN PENGAWETAN KAYU, ROTAN, BAMBU DAN SEJENISNYA
Industri penggergajian kayu
Kelompok ini mencakup usaha penggergajian kayu gelondongan menjadi balok, kaso (rusuk), reng, papan,
dan sebagainya.
Industri pengawetan kayu
Kelompok ini mencakup usaha pengawetan barang-barang setengah jadi maupun barang jadi yang terbuat
dari kayu.
Industri pengawetan rotan, bambu, dan sejenisnya
Kelompok ini mencakup usaha pengawetan rotan, bambu, dan sejenisnya.
Industri pengolahan rotan
Kelompok ini mencakup usaha pengolahan rotan menjadi bahan setengah jadi, seperti rotan poles, rotan
hati, dan rotan kulit.
INDUSTRI BARANG-BARANG DARI KAYU, DAN BARANG-BARANG ANYAMAN DARI ROTAN, BAMBU,
DAN SEJENISNYA
INDUSTRI VENEER, KAYU LAPIS, DAN SEJENISNYA
Industri kayu lapis
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan kayu lapis biasa, seperti: kayu lapis tripleks, multipleks, kayu
lapis interior, eksterior dan sejenisnya. Termasuk juga kayu lapis konstruksi, seperti: kayu lapis cetak beton,
kayu lapis tahan air, dansejenisnya.
Industri kayu lapis laminasi, termasuk decorative plywood
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan kayu lapis yang dilaminasi, seperti: teak wood, rose wood,
polyester plywood, dan sejenisnya.
Industri panel kayu lainnya
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan panel kayu lainnya, seperti: block board, particle board, chip
board, lam in board, fibre board, Medium Density Fibreboard (MDF), dan sejenisnyas.
Industri veneer
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan serutan pelapis (veneer) dengan cara pengupasan (rotary),
penyayatan (slicer), dan sejenisnya.
INDUSTRI KOMPONEN BAHAN BANGUNAN
Industri moulding dan komponen bahan bangunan

Kelompok ini mencakup usaha pengerjaan kayu untuk bahan bangunan, seperti: dowels, moulding, kusen,
lis, daun pintu/jendela, bangunan prefabrikasi, lantai, langit-langit, atap, kerei, tangga dari kayu dan
pengerjaan kayu untuk bahan bangunan lainnya.
INDUSTRI PETI KEMAS DARI KAYU
Industri peti kemas dari kayu kecuali peti mati
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan segala macam peti kotak dari kayu untuk pengemasan.
INDUSTRI ANYAM-ANYAMAN, KERAJINAN, UKIRAN DARI KAYU, DAN INDUSTRI BARANG LAIN
DARI KAYU
Industri anyam-anyaman dari rotan dan bambu
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam tikar, webbing, lampit, tas, topi, tampah,
kukusan, bakul, kipas, tatakan, bilik/gedek dan sejenisnya yang bahan utamanya dari rotan atau bambu.
Industri anyam-anyaman dari tanaman selain rotan dan bambu
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam tikar, keset, tas, topi, tatakan dan kerajinan
tangan lainnya yang bahan utamanya dari pandan, mendong, serat, rumput, dan sejenisnya.
Industri kerajinan ukir-ukiran dari kayu kecuali furniture
Kelompok ini mencakup usaha pernbuatan macam-macam barang kerajinan dan ukir-ukiran dari kayu,
seperti: relief, topeng, patung, wayang, vas bunga, pigura, dan kap lampu.
Industri alat-alat dapur dari kayu, rotan dan bambu
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan alat-alat dapur yang bahan utamanya kayu, bambu dan rotan,
seperti: rak piring, rak bumbu masak, parutan, alu, lesung, cobek, dan sejenisnya.
Industri barang dari kayu, rotan, gabus yang tidak diklasifikasikan di tempat lain
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan barang-barang dari kayu, rotan dan gabus yang belum tercakup
sebelumnya. Barang-barang dari kayu misalnya: alat tenun, terompah, peti mati, gantungan baju, chopstik,
tusuk gigi, sempoa (alat hitung), penggaris, dan papan tulis. Termasuk juga pembuatan alat-alat kerja dari
kayu, seperti plesteran, palu, alat serutan kayu, gagang pegangan perkakas, palet dan sejenisnya. Barang
dari gabus misalnya: gabus lembaran, sumbat, piringan, cincin, pelapis, pelampung, dan lainnya.

INDUSTRI KERTAS, BARANG DARI KERTAS, DAN SEJENISNYA


INDUSTRI KERTAS, BARANG DARI KERTAS, DAN SEJENISNYA
INDUSTRI BUBUR KERTAS (PULP), KERTAS, DAN KARTON/PAPER BOARD
Industri bubur kertas (pulp)
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan bubur kertas dengan bahan dari kayu atau serat lainnya, dan
atau kertas bekas.
Industri kertas budaya
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan kertas koran, dan kertas; tulis cetak.
Industri kertas berharga
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan kertas bandrol, bank notes, cheque paper, security paper,
watermark paper, meterai dan sejenisnya.
Industri kertas khusus
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan kertas khusus, seperti: cardiopan, kertas litmus, metalit paper,
acid proof paper, kertas pola, kertas tersalut, kertas celopan dan sejenisnya. Pengerjaan kertas yang
melapisi dengan segala cara, seperti: coating, glazing, gumming, dan laminating serta pembuatan kertas
karbon dan stensil dimasukkan dalam subgolongan 2109. Pembuatan kertas fotografi dimasukkan dalam
subgolongan 2429. Pembuatan kertas penggosok (abrasive paper) dimasukkan dalam golongan 269.

Industri kertas Industri

Kelompok ini mencakup usaha pembuatan kertas konstruksi (kertas isolasi, condensor, roofing board,
building board, dan lain-lain), kertas bungkus dan pengepakan (kraftliner, medium liner/corrugating
medium, ribbed kraft paper/kertas paying, kraft paper), board (post card karthotex, kertas londen, triplex,
multiplex, bristol, straw board, chip board, duplex).
Industri kertas tissue
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan kertas rumah tangga (towelling stock, napkins stock, facial tissue,
toilet tissue, lens tissue), kertas kapas, kertas sigaret, dan cork tipping paper.
Industri kertas lainnya
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan kertas selain kelompok 21011 sampai 21016, seperti kertas
magnetik.
INDUSTRI KEMASAN DAN KOTAK DARI KERTAS DAN KARTON
Industri kemasan dan kotak dari kertas dan karton
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan segala macam kemasan dan kotak dari kertas/karton yang
digunakan untuk pembungkus/pengepakan, termasuk juga pembuatan kotak untuk rokok dan barangbarang lainnya.
INDUSTRI BARANG DARI KERTAS DAN KARTON YANG TIDAK DIKLASIFIKASIKAN DI TEMPAT
LAIN
Industri barang dari kertas dan karton yang tidak diklasifikasikan di tempat lain
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan barang dari kertas dan karton yang belum tercakup dalam
subgolongan lain. Termasuk di sini pengerjaan kertas dan karton dengan segala cara, seperti: coating,
glazing, gumming, laminating, pembuatan kertas karbon dan kertas stensil sheet dalam bentuk potongan
siap dijual ke konsumen. Termasuk juga pembuatan alat tulis kantor (stationeries) yang tidak dicetak,
seperti: amplop, sapu tangan, tissue pembersih, kertas toilet, dinner ware dari kertas dan sejenisnya.
Pernbuatan alat tulis kantor dan kartu yang dicetak dimasukkan dalam kelompok 22110.

INDUSTRI PENERBITAN, PERCETAKAN, REPRODUKSI MEDIA REKAMAN


INDUSTRI PENERBITAN
PENERBITAN BUKU, BROSUR, BUKU MUSIK DAN PUBLIKASI LAINNYA
Penerbitan buku, brosur, buku musik dan publikasi lainnya
Kelompok ini mencakup usaha penerbitan buku, buku pelajaran, atlas/peta, brosur, pamflet, buku musik,
dan publikasi lainnya.
PENERBITAN SURAT KABAR, JURNAL, DAN MAJALAH
Penerbitan surat kabar, jurnal, dan majalah
Kelompok ini mencakup usaha penerbitan surat kabar, jurnal, majalah umum dan teknis, komik, dan
sebagainya.
PENERBITAN DALAM MEDIA REKAMAN
Penerbitan dalam media rekaman
Kelompok ini mencakup usaha perekaman suara di piringan hitam, pita kaset, compact disc (CD) dan
sejenisnya. Penerbitan rekaman film dan video termasuk subgolongan 9211 (Produksi dan Distribusi Film
serta Video). Penerbitan piranti lunak komputer termasuk subgolongan 7220 (Jasa Konsultasi Piranti Lunak).

INDUSTRI PENERBITAN KHUSUS


Industri penerbitan khusus
Kelompok ini mencakup Industri penerbitan Perangko, Materai, Uang Kertas, Blangko Cek, Giro, Surat Andil,
Obligasi Surat Saham, Surat Berharga Lainnya, Paspor, Tiket Pesawat Terbang, dan terbitan khusus lainnya.

INDUSTRI PENERBITAN LAINNYA


Industri penerbitan lainnya
Kelompok ini mencakup usaha penerbitan foto-foto, grafir (engraving) dan kartu pas, formulir, poster,
reproduksi, pencetakan lukisan, dan barang-barang cetakan lainnya. Industri ini termasuk pula rekaman
mikro film.
INDUSTRI PERCETAKAN DAN KEGIATAN YANG BERKAITAN DENGAN PENCETAKAN (TERMASUK
F0TOKOPI)
INDUSTRI PERCETAKAN

Industri percetakan
Kelompok ini mencakup kegiatan pelayanan jasa percetakan surat kabar, majalah, jurnal, buku, pamflet,
peta/atlas, poster dan lainnya. Termasuk pula kegiatan fotokopi, atau thermocopy, dan mencetak ulang
melalui komputer, mesin stensil dan sejenisnya. Pencetakan label kertas atau karton termasuk subgolongan
2109.
INDUSTRI JASA PENUNJANG PERCETAKAN
Industri jasa penunjang percetakan
Kelompok ini mencakup usaha penjilidan buku. Produksi composed type, plates atau cylinders, penjilidan
buku. Produksi batu lithographic, untuk digunakan dalam kegiatan percetakan di unit lain.
REPRODUKSI MEDIA REKAMAN, FILM, DAN VIDEO
REPRODUKSI MEDIA REKAMAN, FILM, DAN VIDEO
Reproduksi media rekaman
Kelompok ini mencakup usaha reproduksi (rekaman ulang) suara (audio), dan komputer dari master copies,
rekaman ulang floppy, hard disc, dan compact disc. Pembuatan piringan hitam kosong, pita kaset kosong,
pita komputer dan disket kosong untuk merekam data dimasukkan dalam kelompok 25207. Industri
rekaman suara di piringan hitam, pita kaset dan sejenisnya dimasukkan dalam kelompok 22130.

Reproduksi film dan video


Kelompok ini mencakup usaha reproduksi (rekaman ulang) gambar film dan video. Penerbitan rekaman film
dan video dimasukkan dalam subgolongan 9211(Produksi dan Distribusi Film serta Video).
INDUSTRI BATUBARA, PENGILANGAN MINYAK BUMI DAN PENGOLAHAN GAS BUMI, BARANGBARANG DARI HASIL PENGILANGAN MINYAK BUMI, DAN BAHAN BAKAR NUKLIR
INDUSTRI BARANG-BARANG DARI BATU BARA
INDUSTRI BARANG-BARANG DARI BATU BARA
Industri barang-barang dari batu bara
Kelompok ini mencakup usaha industri pengolahan gas, kokas dari batu bara yang bahannya dibeli,
termasuk juga destilasi batu bara yang bukan merupakan bagian pabrik gas atau besi dan baja, atau
destilasi batu bara yang menjadi bagian pabrik besi dan baja yang pembukuannya dapat dipisahkan. Usaha
destilasi gas oleh pabrik gas yang penyalurannya melalui pipa saluran dimasukkan subgolongan 4020
(Produksi, Transmisi dan Distribusi Gas). Usaha pembuatan gas dan kokas yang tergabung dalam kegiatan
pengolahan besi dan baja dimasukkan dalam subgolongan 2710. Pembuatan briket dan pengepakan
batubara yang tergabung dengan kegiatan pertambangan dimasukkan dalam subgolongan 1010
(Pertambangan Batubara dan Penggalian Gambut).

INDUSTRI PENGILANGAN MINYAK BUMI, PENGOLAHAN GAS BUMI, DAN INDUSTRI BARANGBARANG DARI HASIL PENGILANGAN MINYAK BUMI
INDUSTRI PENGILANGAN MINYAK BUMI, PENGOLAHAN GAS BUMI, DAN INDUSTRI BARANGBARANG DARI HASIL PENGILANGAN MINYAK BUMI
Industri pemurnian dan pengilangan minyak bumi
Kelompok ini mencakup usaha pemurnian dan pengilangan minyak bumi yang menghasilkan Gas atau LPG,
Naphtha, Avigas, Avtur, Gasoline, Minyak Tanah, Minyak Solar, Minyak Diesel, Minyak Bakar, Residu, Solvent,
Pelarut, Wax, Lubricant, dan Aspal.
Industri pemurnian dan pengolahan gas bumi
Kelompok ini mencakup usaha pemurnian dan pengolahan gas bumi menjadi Liquified Natural Gas (LNG)
dan Liquified Petroleum Gas (LPG).
Industri barang-barang dari hasil kilang minyak bumi
Kelompok ini mencakup usaha industri pengolahan aspal/ter, bitumen dan jilin (dapat digunakan untuk
lapisan jalan, atap, kayu, kertas dan sebagainya) serta Petroleum Coke.
Industri pembuatan minyak pelumas
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan minyak pelumas yang menghasilkan lubricant pelumas.

Industri pengolahan kembali minyak pelumas bekas


Kelompok ini mencakup usaha pengolahan kembali minyak pelumas bekas untuk dapat digunakan sebagai
minyak pelumas.
PENGOLAHAN BAHAN BAKAR NUKLIR (NUCLEAR FUEL)
PENGOLAHAN BAHAN BAKAR NUKLIR (NUCLEAR FUEL)
Pengolahan bahan bakar nuklir (nuclear fuel)
Kelompok ini mencakup pemurnian logam uranium dari bijih uranium atau bijih lainnya yang mengandung
uranium, pengolahan uranium alam dan persenyawaannya, pengayaan uranium dan persenyawaannya,
plutonium dan persenyawaannya, atau pemisahan dan penggabungan persenyawaan tersebut.

INDUSTRI KIMIA DAN BARANG-BARANG DARI BAHAN KIMIA


INDUSTRI BAHAN KIMIA INDUSTRI
INDUSTRI KIMIA DASAR, KECUALI PUPUK
Industri kimia dasar anorganik khlor dan alkali
Kelompok ini mencakup usaha industri kimia dasar yang menghasilkan bahan kimia khlor dan alkali, seperti:
soda kostik, soda abu, natrium khlorida, kalium hidroksida, dan senyawa khlor lainnya. Termasuk juga usaha
industri yang menghasilkan logam alkali, seperti: lithium, natrium, dan kalium, serta senyawa alkali lainnya.
Industri pembuatan garam dapur dimasukkan dalam kelompok 15499.

Industri kimia dasar anorganik gas industri


Kelompok ini mencakup usaha industri kimia dasar yang menghasilkan bahan kimia gas industri, seperti: zat
asam, zat lemas, zat asam arang, amoniak, dan dry ice. Termasuk juga usaha industri kimia dasar yang
menghasilkan gas-gas mulia, seperti: helium, neon, argon dan radon; serta jenis-jenis gas industri lainnya.

Industri kimia dasar anorganik pigment


Kelompok ini mencakup usaha industri kimia dasar yang menghasilkan bahan anorganik pigment, seperti:
meni merah, chrome yellow, zinc yellow, barium sulphate, pigmen serbuk atuminium, ochre, dan pigment
dengan dasar titanium.
Industri kimia dasar anorganik yang tidak diklasifikasikan di tempat lain
Kelompok ini mencakup usaha industri kimia dasar anorganik yang belum tercakup dalam golongan industri
kimia dasar anorganik di atas, seperti: fosfor dengan turunannya, belerang dengan turunannya, nitrogen
dengan turunannya. Termasuk juga industri kimia dasar yang menghasilkan senyawa halogen dengan
turunannya, logam kecuali logam alkali, senyawa oksida kecuali pigment.

Industri kimia dasar organik, yang bersumber dari hasil pertanian


Kelornpok ini mencakup usaha industri kimia dasar organik yang menghasilkan bahan kimia dari hasil
pertanian termasuk kayu dan getah (gum), seperti: asam alufamat, asam asetat, asam citrat, asam
benzoat, fatty acid, fatty alkohol, furfucal, sarbilol, dan bahan kimia organik lainnya dari hasil pertanian.
Pembuatan arang kayu di hutan dimasukkan dalarn kelompok 02020 (Pengusahaan Hutan Alam).

Industri kimia dasar organik, bahan baku zat warna dan pigmen, zat warna dan pigmen
Kelompok ini mencakup usaha industri kimia dasar yang menghasilkan bahan kimia organik, zat warna dan
pigmen dengan hasil antara siklisnya, seperti: hasil antara phenol dan turunannya, zat warna tekstil dan zat
warna untuk makanan/obat-obatan
Industri kimia dasar organik yang bersumber dari minyak bumi, gas bumi dan batu bara
Kelompok ini mencakup usaha industri kimia dasar organik yang menghasilkan bahan kimia, yang bahan
bakunya berasal dari minyak bumi dan gas bumi maupun batu bara, seperti: ethylene, propilene, benzena,
toluena, caprolactam termasuk pengolahan coaltar.
Industri kimia dasar organik yang menghasilkan bahan kimia khusus

Kelompok ini mencakup usaha industri kimia dasar organik yang menghasilkan bahan-bahan kimia khusus,
seperti: bahan kimia khusus untuk minyak dan gas burnt, pengolahan air, karet, kertas, konstruksi,
otomotif, bahan tambahan makanan (food additive), tekstil, kulit, elektronik, katalis, minyak rem (brake
fluid), serta bahan kimia khusus lainnya.

Industri kimia dasar organik yang tidak diklasifikasikan di tempat lain


Kelompok ini mencakup usaha Industri Kimia Dasar Organik yang belum tercakup dalam golongan Industri
Kimia Dasar Organik, seperti: plasticizer, bahan untuk bahan baku pestisida, zat aktif permukaan, bahan
pengawet, termasuk pembuatan biogas.
INDUSTRI PUPUK
Industri pupuk alami non sintetis hara makro primer
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan pupuk hara makro primer jenis pupuk alam seperti: pupuk fosfat
alam (pupuk alam anorganik) dan abu tanaman (pupuk alam organik)
Industri pupuk buatan tunggal hara makro primer
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan pupuk hara makro primer jenis pupuk buatan tunggal seperti:
urea, ZA, TSP, DSP, clan Kalsium Sulfat. Termasuk juga pembuatan gas C02, asam sulfat, amoniak, asam
fosfat, asam nitrat, dan lain-lain yang berkaitan dengan pembuatan pupuk dan tidak dapat dilaporkan secara
terpisah
Industri pupuk buatan majemuk hara makro primer
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan pupuk yang mengandung minimal 2 unsur hara makro primer
melalui proses reaksi kimia seperti: Mono Amontum Fosfat (pupuk buatan majemuk nitrogen fosfat), Kalium
Amonium Khlorida (pupuk buatan majemuk nitrogen kalium), Kalium Metafosfat (pupuk buatan majemuk
fosfat kalium) dan Amonium Kalium Fosfat (pupuk buatan majemuk nitrogen fosfat kalium) Total kandungan
unsur hara makro primer minimal 10 persen sampai dengan 30 persen.

Industri pupuk buatan campuran hara makro primer


Kelompok ini mencakup usaha pembuatan pupuk yang mengandung minimal 2 unsur hara makro primer
melalui pencampuran pupuk secara fisik tanpa merubah sifat kimia dan sifat pupuk aslinya. Total kandungan
unsur hara makro primer minimal 10 persen.
Industri pupuk hara makro sekunder
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan pupuk yang mengandung unsur hara makro sekunder jenis Ca,
Mg, dan S seperti Kiserit (Mg, S), Oksida Magnio (Mg).
Industri pupuk hara mikro
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan pupuk yang mengandung unsur hara mikro seperti Seng, Besi,
Ternbaga, Mangan, Boron, dan Molybdenum.
Industri pupuk pelengkap
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan pupuk yang mengandung mikro organisme atau formula pupuk
yang berasal darl hasil samping industri yang mempunyai kandungan hara mikro sebagai komsponen utama
serta mengandung total unsur hara makro primer dalam jumlah rendah sampai sedang (kurang dari 30
persen).
Industri pupuk lainnya
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan pupuk yang belum termasuk dalam kelompok manapun.
INDUSTRI PLASTIK DAN KARET BUATAN
Industri damar buatan (resin sintetis) dan bahan baku plastik
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan damar buatan dan bahan plastik, seperti: alkid, poliester, aminos,
poliamid, epoksid, silikon, poliuretan, polietilen,polipropilen, polistiren, polivinil klorid, selulosa asetat, dan
selulosa nitrat. Pengolahan lanjutan dari damar buatan dan bahan plastik yang dibeli untuk menghasilkan
barang-barang dari bahan baku tersebut, seperti: barang-barang plastik, film, dan lembaran film yang belum
peka terhadap sinar dimasukkan dalam subgolongan 2429 dan 2520.

Industri karet buatan

Kelompok ini mencakup usaha pembuatan karet buatan, seperti: styrene butadiene rubber (SBR),
polychloroprene (neoprene), acrylonitrile butadine rubber (nitrile rubber), silicone rubber (polysiloxane) dan
isoprene rubber.
INDUSTRI BARANG-BARANG KIMIA LAINNYA
INDUSTRI BAHAN BAKU PEMBERANTAS HAMA DAN PEMBERANTAS HAMA TERMASUK ZAT
PENGATUR TUMBUH
Industri bahan baku pemberantas hama (bahan aktif)
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan bahan baku untuk pestisida, seperti: buthyl phenyl methyl
carbamat (BPMC), methyl isopropyl carbamat (MIPC), diazinon, carbofuran, glyphosate, monocrotophos,
arsentrioxyde dan copper sulphate.
Industri pemberantas hama (formulasi)
Kelompok ini mencakup usaha pengolahan bahan aktif menjadi pemberantas hama (pestisida) dalam bentuk
siap dipakai seperti: insektisida, fungisida, rodentisida, herbisida, nematisida, molusida, dan akarisida

Industri zat pengatur tumbuh


Kelompok ini mencakup usaha pengolahan bahan kimia menjadi zat pengatur tumbuh, seperti: atonik,
ethrel, cepha, dekamon, mixtalol, hidrasil dan sitozim.
Industri bahan amelioran (pembenah tanah)
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan bahan amelioran (pembenah tanah) seperti kapur pertanian,
kapur fosfat, dolomit, zeolit, dan bahan amelioran yang mengandung bahan organik.
INDUSTRI CAT, PERNIS DAN LAK
Industri cat
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam cat, seperti: cat dasar, cat logam, cat kayu, cat
tembok, cat kapal, cat epoksi, dan enamel. Termasuk Juga tinta cetak dan cat untuk melukis
Industri pernis
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan berbagai macam pernis.
Industri lak
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan lak. Termasuk juga pembuatan dempul dan plamur.
INDUSTRI FARMASI DAN JAMU
Industri bahan farmasi
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan dan pengolahan bahan obat, bahan pembantu dan bahan
pengemas, yang berasal dari bahan kimia, bahan alam, hewan dan tumbuh-tumbuhan termasuk yang
berasal dari hasil biologis, seperti: vaksin dan sera.
Industri farmasi
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan dan pengolahan obat-obatan yang berbentuk jadi (sediaan),
misalnya dalam bentuk tablet, kapsul, salep, bubuk, larutan, termasuk larutan parenteral dan suspensi.
Industri simplisia (hahan jamu)
Kelompok ini mencakup usaha pengolahan macam-macam simplisia (bahan jamu) yang berasal dari
tumbuh-tumbuhan, hewan atau mineral.
Industri jamu
Kelompok ini mencakup usaha pengolahan macam-macam jamu yang bahannya berasal dari tumbuhtumbuhan, hewan atau mineral misalnya yang berbentuk pil, kapsul, bubuk dan bentuk cairan termasuk
pembuatan minuman penyegar.
INDUSTRI SABUN DAN BAHAN PEMBERSIH KEPERLUAN RUMAH TANGGA, KOSMETIK DAN
SEJENISNYA
Industri sabun dan bahan pembersih keperluan rumah tangga, termasuk pasta gigi
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macarn, sabun dalam berbagai bentuk, seperti: padat,
bubuk, cream atau cair, juga industri pembuatan deterjen dan bahan pembersih rumah tangga lainnya,
termasuk pasta gigi.
Industri kosmetik

Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam kosmetik, seperti: tata rias muka, preparat
wangi-wangian, preparat rambut, preparat kuku, preparat perawat kulit, preparat untuk kebersihan badan,
preparat cukur dan kosmetik tradisional. Industri bibit minyak wangi sintetis dan industri macam-macam
minyak atsiri masing-masing dirnasukkan dalam kelompok 24115 dan 24294.

INDUSTRI BAHAN KIMIA DAN BARANG KIMIA YANG TIDAK DIKLASIFIKASIKAN DI TEMPAT LAIN
Industri perekat/lem
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan perekat/lem untuk keperluan industri atau alat rumah tangga
yang berasal dari tanaman, hewan atau plastik, seperti: starch, perekat dari tulang, cellulose ester dan
ether, phenol formaldehyde, urea formaldehyde, melamine formaldehyde dan perekat epoksi.

Industri bahan peledak


Kelompok ini mencakup usaha pembuatan barang peledak, seperti: mesiu, dinamit, detonator, kembang api,
petasan, mercuri fulminat, dan bahan pendorong roket.
Industri tinta
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam tinta, seperti: tinta tulis dan tinta khusus.
Industri minyak atsiri
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan minyak atsiri, seperti: minyak jahe, minyak keningar, minyak
ketumbar, minyak cengkeh, minyak kapol, minyak pala, minyak melati, minyak kenanga, minyak mawar,
minyak akar wangi, minyak sereh, minyak nilam, minyak cendana, minyak kayu putih, minyak permen,
minyak rempah-rempah, dan minyak dari rumput-rumputan/semak, daun dan kayu yang belum termasuk
kelompok manapun.

Industri korek api


Kelompok ini mencakup usaha pembuatan korek api dalam bentuk batangan (matches). Pembuatan batu
korek api (flint) dimasukkan dalam subgolongan 2690. Industri korek api dari logam (lighter) dimasukkan
dalam subgolongan 3699.
Industri bahan kimia dan barang kimia lainnya
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan bermacam-macam bahan-bahan dan barang-barang kimia yang
belum diklasifikasikan dalam kelompok manapun seperti: gelatin, bahan isolasi panas selain plastik dan
karet, bahan semir/polish. Termasuk juga pembuatan film yang peka terhadap cahaya, dan kertas fotografi.

INDUSTRI SERAT BUATAN


INDUSTRI SERAT BUATAN
Industri serat/benang filamen buatan
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan serat buatan/benang filamen buatan, seperti poliamid,
polipropilen, akrilik, selulosa asetat, dan sebagainya untuk diolah lebih lanjut dalam industri tekstil.
Industri serat stapel buatan
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan filamen tow dan atau serat stapel buatan, seperti poliamid,
poliester, rayon viscose, akrilik, selulosa asetat, dan sebagainya (kecuali serat gelas dan serat optik) untuk
diolah lebih lanjut dalam industri tekstil.
INDUSTRI KARET, BARANG DARI KARET, DAN BARANG DARI PLASTIK
INDUSTRI KARET DAN BARANG DARI KARET
INDUSTRI BAN DAN VULKANISIR BAN
Industri ban luar dan ban dalam
Kelompok ini mencakup usaha pernbuatan ban luar dan ban dalam dengan bahan utamanya dari karet alam
ataupun karet buatan untuk semua jenis kendaraan bermotor, sepeda, kendaraan angkutan lainnya, dan
peralatan yang memakai ban.
Industri vulkanisir ban

Kelompok ini mencakup usaha perbaikan ban yang telah terpakai (ban bekas) menjadi seperti ban baru,
sehingga dapat digunakan lagi untuk kendaraan bermotor, sepeda, kendaraan angkutan lainnya, dan
peralatan yang memakai ban.
INDUSTRI KARET
Industri pengasapan karet
Kelompok ini mencakup usaha pengasapan karet yang dilakukan dengan tujuan mengawetkan karet,
seperti: Ribbed Smoked Sheet (RSS), dan brown crepe dari pengasapan.
Industri remilling karet
Kelompok ini mencakup usaha pengolahan karet dengan cara digiling sehingga menghasilkan karet dalam
bentuk lembaran, seperti: sheet (lembaran karet halus) dan crepe (lembaran karet yang berkeriput).
Industri karet remah (crumb rubber)
Kelompok ini mencakup usaha pengolahan karet yang menghasilkan karet remah, termasuk karet spon
(busa).
INDUSTRI BARANG-BARANG LAIN DARI KARET
Industri barang-barang dari karet untuk keperluan rumah tangga
Kelompok ini mencakup usaha pengolahan karet, untuk keperluan rumah tangga, seperti: karpet karet,
slang karet dan sarung tangan karet.
Industri barang-barang dari karet untuk keperluan industri
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan barang-barang dari karet, untuk keperluan industri, seperti: belt
conveyor, fan belt, dock fender, engine mounting, lining dari karet.
Industri barang-barang dari karet yang belum termasuk 25191 dan 25192
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan barang-barang lain dari karet untuk keperluan rumah tangga dan
keperluan industri, seperti: pembuatan barang-barang dari ban bekas dan sisa macam-macam barang dari
karet, antara lain: keset, tali timba, dan pot bunga.
INDUSTRI BARANG DARI PLASTIK
INDUSTRI BARANG DAP1 PLAST1K
Industri pipa dan selang dari plastik
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan pipa dan selang dari plastik, seperti: pipa PVC/PE/PP dan selang
plastik PVC/PE/PP.
Industri barang plastik lembaran
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan barang plastik lembaran, seperti: plastik lembaran berbagai jenis
PE/PP/PVC, kulit imitasi, formika, kaca plastik, pita untuk media rekam dan plastik lembaran lainnya.
Industri media rekam dari plastik
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan media rekam untuk suara, gambar maupun data, yang bahan
utamanya dari plastik, seperti: pita kaset kosong, piringan hitam kosong, pita video kosong, film yang belum
peka terhadap cahaya, pita untuk merekam data dan disk; diskette untuk merekam data. Usaha pembuatan
film yang peka terhadap cahaya dimasukkan dalam kelompok 24299. Usaha rekaman suara dengan media
pita kaset, piringan hitam dimasukkan dalam kelompok 22130. Sedangkan rekaman gambar film dan pita
video dimasukkan dalam subgolongan 9211 (Produksi dan Distribusi Film serta Video). Usaha rekaman data
dengan pita, disk, diskette dan sejenisnya yang menggunakan jasa komputer dimasukkan dalam
subgolongan 7290 (Kegiatan lain yang berkaitan dengan komputer).

Industri perlengkapan dan peralatan rumah tangga (tidak termasuk furnitur)


Kelompok ini mencakup usaha pembuatan barang-barang perlengkapan dan peralatan rumah tangga dari
plastik, seperti: tikar, karpet, ember, tangki, sikat gigi, vas, dan peralatan rumah tangga lainnya.
Industri kemasan dari plastik
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan kemasan dari plastik, seperti: kantong plastik, karung plastik,
kemasan kosmetik, kemasan film, kemasan obat, kemasan makanan, dan kemasan lainnya dari plastik.
Industri barang-barang dan peralatan teknik/industri dari plastik

Kelompok ini mencakup usaha pembuatan barang-barang dan peralatan teknik; industri dari plastik, seperti:
bagian-bagian mesin dari plastik, botol-botol, pipa-pipa dan lemari plastik untuk keperluan teknik; industri.
Industri barang-barang plastik lainnya
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan barang-barang yang belum diklasifikasikan dimanapun, seperti:
perabot kantor/pendidikan, peralatan kesehatan/laboratorium, dan lain-lainnya dari plastik. Termasuk juga
pembuatan barang dari busa plastik. Pembuatan barang-barang peralatan olahraga dimasukkan dalam
subgolongan 3693. Pembuatan mainan anak-anak dari plastik dimasukkan dalam subgolongan 3694.
Pembuatan tas, buku saku dan sejenisnya dari kulit dan kulit buatan diklasifikasikan dalam subgolongan
1912.

INDUSTRI BARANG GALIAN BUKAN LOGAM


INDUSTRI GELAS DAN BARANG DARI GELAS
INDUSTRI DARI KACA
Industri kaca lembaran
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macarn kaca lembaran, seperti: kaca lembaran bening
tak berwarna, kaca lembaran bening berwarna, kaca lembaran buram berwarna, kaca berukir, dan kaca
cermin.
Industri kaca pengaman
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam kaca pengaman seperti: kaca pengaman
diperkeras, kaca pengaman berlapis, kaca pengaman isolasi, dan kaca pengaman lainnya.
Industri kaca lainnya
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam kaca yang belum termasuk kelompok 26111 dan
26112, seperti: tubes atau rods.
INDUSTRI BARANG DARI GELAS
Industri perlengkapan dan peralatan rumah tangga dari gelas
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam perlengkapan rumah tangga dari gelas, seperti:
cangkir, piring, mangkok, teko, staples, asbak dan botol susu bayi. Termasuk juga usaha pembuatan barangbarang pajangan dari gelas, seperti: patung, vas, lampu kristal, semprong lampu tekan, dan semprong
lampu tempel.
Industri alat-alat laboratorium, farmasi dan kesehatan dari gelas
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam alat laboratorium, farmasi dan kesehatan dari
gelas, seperti: botol serum/infus, ampul, tabung uji, tabung ukur, kaca sarong mikroskop, cuvet, dan
dessicator.
Industri barang gelas untuk keperluan sampul
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam barang gelas untuk keperluan sampul, seperti:
tabung gambar televisi, katub elektronik, dan tabung lampu.
Industri kemasan dari gelas
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam barang untuk kemasan dari gelas seperti: botol
dan guci.
Industri barang-barang lainnya dari gelas
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam barang dari gelas yang belum tercakup dalam
kelompok 26121 s.d. 26124 seperti: tasbih, rosario, manik gelas, gelas enamel dan aquarium. Termasuk
juga usaha pembuatan bahan bangunan dari gelas seperti: bata, ubin, dan genteng.

INDUSTRI BARANG-BARANG DARI PORSELIN


INDUSTRI BARANG-BARANG DARI PORSELIN
Industri perlengkapan rumah tangga dari porselin
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam perlengkapan rumah tangga dari porselin,
seperti: piring, tatakan, cangkir, mangkok, teko, sendok, dan asbak. Termasuk juga usaha pembuatan
barang pajangan dari porselin seperti: patung, tempat bunga, kotak rokok, dan guci.

Industri bahan bangunan dari porselin

Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam bahan bangunan dari porselin seperti: kloset,
bidet, wastafel, urinoir, bak cuci, bak mandi, dan ubin.
Industri alat laboratorium dan alat listrik/teknik dari porselin
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam alat laboratorium, listrik dan teknik serta
perlengkapan dari porselin seperti: lumpang dan alu, piring penapis, tabung kimia, botol/guci, cawan, rumah
sekering, insulator, isolator tegangan rendah, dan isolator tegangan tinggi.

Industri barang-barang lainnya dari porselin


Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam barang dari porselin yang belum tercakup dalam
kelompok 26201 sampai dengan 26203.
INDUSTRI PENGOLAHAN TANAH LIAT
INDUSTRI BARANG-BARANG DARI TANAH LIAT/KERAMIK LAINNYA
Industri bata tahan api dan sejenisnya
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam bata api dan mortar tahan api, seperti: alumina,
silica, dan basic.
Industri barang-barang tahan api dari tanah liat/keramik lainnya
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam barang tahan api, selain bata tahan api.
INDUSTRI BARANG-BARANG DARI TANAH LIAT/KERAMIK, SELAIN BARANG TANAH LIAT TAHAN
API
Industri barang-barang dari tanah liat untuk keperluan rumah tangga
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam barang dari tanah liat untuk perlengkapan rumah
tangga, pajangan/hiasan, dan sejenisnya, seperti: piring, cangkir, mangkok, kendi, teko, periuk, tempayan,
patung, vas bunga, tempat sirih, kotak sigaret, dan celengan.
Industri batu bata dari tanah liat
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam batu bata seperti: bata pres, bata berongga, bata
hiasan, bata bukan pres, dan bata lubang. Termasuk juga pembuatan semen merah dan kerikil tanah liat.
Industri genteng dari tanah liat
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam genteng, seperti: genteng pres, genteng biasa,
genteng kodok, dan genteng yang diglazur.
Industri bahan bangunan dari tanah liat selain batu bata dan genteng
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan barang dari tanah liat untuk keperluan bahan bangunan selain
batu bata dan genteng, seperti: kloset, saluran air, ubin, lubang angin, dan buis (cincin untuk sumur).
Industri barang lainnya dari tanah liat
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam barang lainnya dari tanah liat yang belum
tercakup dalam kelompok 26321 sampai dengan 26324.
INDUSTRI SEMEN, KAPUR DAN GIPS, SERTA BARANG-BARANG DARI SEMEN DAN KAPUR
INDUSTRI SEMEN, KAPUR, DAN GIPS
Industri semen
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam semen, seperti: portland, natural, dan jenis
semen lainnya.
Industri kapur
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam kapur dari batu kapur, seperti: kapur tohor, kapur
tembok, dan kapur lepaan.
Industri gips
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan gips, yang terbentuk dari calcined gipsum atau calsium sulphate.
INDUSTRI BARANG-BARANG DARI SEMEN DAN KAPUR
Industri barang-barang dari semen
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam barang dari semen, seperti: patung, pot
kembang, kendi, teko, dan mangkok.
Industri barang-barang dari kapur

Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macarn barang dari kapur, seperti: kapur tulis, kapur
gambar, batako, dan dempul.
Industri barang-barang dari semen dan kapur untuk konstruksi
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam barang dari semen dan atau kapur untuk
keperluan konstruksi seperti: ubin, bata/dinding, pipa beton, dan beton pratekan, beton siap pakai (ready
mixed concrete), dan lainnya.
Industri barang-barang dari semen dan kapur lainnya
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam barang dari semen, dan atau kapur lainnya, yang
belum tercakup dalam kelompok 26421 hingga 26423.
INDUSTRI BARANG-BARANG DARI BATU
INDUSTRI BARANG-BARANG DARI BATU
Industri barang dari marmer dan granit untuk keperluan rumah tangga dan pajangan
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam barang dari marmer untuk keperluan rumah
tangga dan pajangan, seperti: daun meja, ornamen, dan patung.
Industri barang dari marmer dan granit untuk keperluan bahan bangunan
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam barang dari marmer untuk keperluan bahan
bangunan, seperti: ubin dan bak mandi.
Industri barang dari batu untuk keperluan rumah tangga dan pajangan
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam barang dari batu untuk keperluan rumah tangga
dan pajangan, seperti: lumpang, cobek, batu pipisan, batu asah, batu lempengan, batu pecah-pecahan, abu
batu, dan kubus mozaik.
Industri barang dari marmer, granit dan batu lainnya
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macarn barang dari batu marmer untuk keperluan lainnya
yang belum tercakup dalam kelompok 26501 hingga 26503.
INDUSTRI BARANG-BARANG DARI ASBES
INDUSTRI BARANG-BARANG DARI ASBES
Industri barang dari asbes untuk keperluan bahan bangunan
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam barang dari asbes untuk keperluan bahan
bangunan seperti: asbes gelombang, asbes rata, pipa asbes bertekanan, dan asbes berlapis.
Industri barang dari asbes untuk keperluan industri
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam barang dari asbes untuk keperluan industri.
Industri barang-barang dari asbes lainnya
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam barang dari asbes untuk keperluan lainnya yang
belum tercakup dalam kelompok 26601 dan 26602.
INDUSTRI BARANG-BARANG GALIAN BUKAN LOGAM LAINNYA
INDUSTRI BARANG GALIAN BUKAN LOGAM LAINNYA
Industri barang galian bukan logam lainnya
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam barang dari bahan galian lainnya yang belum
tercakup dalam golongan 261 s.d. 266, seperti: tepung kaolin, tepung gips, dan tepung talk. Termasuk juga
usaha pembuatan kertas penggosok (abrasive paper), batu korek api (lighter flint), dan barang barang dari
mika.
INDUSTRI LOGAM DASAR
INDUSTRI LOGAM DASAR BESI DAN BAJA
INDUSTRI LOGAM DASAR BESI DAN BAJA
Industri besi dan baja dasar (iron and steel making)
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan besi dan baja dalam bentuk dasar, seperti: pellet bijih besi, besi
spans, besi kasar (pig iron) dan dalam bentuk baja kasar seperti: ingot baja, billet baja, baja bloom, dan
baja slab. Termasuk juga pembuatan besi dan baja paduan.
Industri penggilingan baja (steel rolling)

Kelompok ini mencakup usaha penggilingan baja, baik penggilingan panas maupun dingin, yang membuat
produk-produk gilingan batang kawat baja, baja tulangan, baja profil, baja strip, baja rei, pelat baja, baja
lembaran hasil gilingan panas (hot rolled sheet) dan baja lembaran hasil gilingan dingin (cold rolled sheet)
dilapisi atau tidak dilapisi dengan logam atau non logam lainnya termasuk penggilingan baja scrap.

Industri plipa dan sambungan pipa daril baja dan besi


Kelompok ini mencakup usaha pembuatan tube, pipa dan sambungan pipa dari besi dan baja.
INDUSTRI LOGAM DASAR BUKAN BESI
INDUSTRI LOGAM DASAR BUKAN BESI
Industri pembuatan logam dasar bukan besi
Kelompok ini mencakup usaha pemurnian, peleburan, pemaduan, dan penuangan logam-logam bukan besi
dalam bentuk dasar (ingot, billet, slab, batang, pellet, block, sheet, pig, paduan dan powder) seperti: ingot
kuningan, ingot aluminium, ingot perak, ingot emas, ingot seng, ingot tembaga, ingot timah, billet kuningan,
billet aluminium, stab kuningan, slab aluminium, batang (rod) kuningan, batang aluminium, pellet kuningan,
pellet aluminium, pellet platina, paduan perunggu, paduan nikel, dan logam anti gesekan (bearing metal).

Industri penggilingan logam bukan besi


Kelompok ini mencakup usaha penggilingan logam bukan besi, baik penggilingan panas maupun
penggilingan dingin, seperti: pelat tembaga, pelat aluminium, sheet (lembaran) tembaga, sheet aluminium,
strip (jalur) perak, strip seng, strip aluminium, sheet tembaga, sheet magnesium, tin foil, dan strip platina.
Termasuk pembuatan kawat logam.
Industri ekstrusi logam bukan besi
Kelompok ini mencakup usaha ekstrusi logam bukan besi, seperti: ekstrusi tembaga dan paduannya,
ekstrusi aluminium dan ekstrusi tungsten.
Industri pipa dan sambungan pipa dari logam bukan besi dan baja
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan tube, pipa, dan sambungan pipa dari logam bukan besi dan baja.
INDUSTRI PENGECORAN LOGAM
INDUSTRI PENGECORAN BESI DAN BAJA
Industri pengecoran besi dan baja
Kelompok ini mencakup usaha peleburan, pencampuran dan penuangan logarn besi dan baja yang
menghasilkan produk-produk tuangan dalam bentuk kasar, seperti: besi tuang, baja tuang, dan baja tuang
paduannya.
INDUSTRI PENGECORAN LOGAM BUKAN BIES1 DAN BAJA
Industri pengecoran logam bukan besi dan baja
Kelompok ini mencakup usaha peleburan, pemaduan, dan penuangan logam-logam bukan besi dalam
bentuk dasar, seperti: tuangan tembaga dan paduannya, tuangan aluminium dan paduannya, tuangan nikel
dan paduannya.
INDUSTRI BARANG DARI LOGAM, KECUALI MESIN DAN PERALATANNYA
INDUSTRI BARANG-BARANG LOGAM SIAP PASANG UNTUK BANGUNAN, PEMBUATAN TANGKI,
DAN GENERATOR UAP
INDUSTRI BARANG-BARANG LOGAM SIAP PASANG UNTUK BANGUNAN
Industri barang-barang dari logam bukan aluminium siap pasang untuk bangunan
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan bahan bangunan siap pasang dari logam bukan aluminium,
seperti: pagar besi, teralis, pintu/jendela, lubang angin, tangga, dan produk-produk konstruksi ringan
lainnya. Industri pembuatan bahan konstruksi berat siap pasang dari baja, seperti untuk jembatan, menara
listrik tegangan tinggi, pintu air dan sejenisnya dimasukkan dalam kelompok 28113, sedangkan industri
pembuatan ketel uap, bejana tekan, dan sejenisnya dimasukkan dalam kelompok 28120.

Industri barang-barang dari logam aluminium siap pasang untuk bangunan

Kelompok ini mencakup usaha pembuatan bahan bangunan siap pasang dari logam aluminium, seperti:
kusen jendela, kusen pintu, teralis aluminium, atap aluminium (awning), rolling door, krei aluminium, dan
produk-produk konstruksi ringan lainnya.
Industri konstruksi berat siap pasang dari baja untuk bangunan
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan bahan bangunan konstruksi berat siap pasang dari baja untuk
jembatan, bangunan hanggar, menara listrik tegangan tinggi, pintu air, dan sejenisnya.
Industri barang-barang dari logam siap pasang untuk konstruksi lainnya
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan barang-barang dari logam siap pasang untuk konstruksi yang
belum tercakup dalam kelompok 28111 sampai dengan 28113.
INDUSTRI TANGKI PENAMPUNGAN ZAT CAIR, DAN KONTAINER DARI LOGAM
Industri tangki, penampungan zat cair, dan kontainer dari logam
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan ketel uap untuk proses pengolahan (industri boiler), ketel untuk
keperluan pembangkit tenaga (utility boiler), bejana tekan (presure vessel), scrubber dan sejenisnya.
Termasuk pula usaha pembuatan tangki-tangki lainnya yang bertekanan seperti: autoclave, tabung gas
bertekanan (tabung gas LPG), tangki-tangki silo, alat penukar panas (heat exchanger) dan berbagai jenis
alat penghasil uap gas lainnya. Termasuk usaha pembuatan komponen dan perlengkapan dari pesawat uap
seperti: steam accumulatator, economizer, dan sejenisnya.

INDUSTRI BARANG LOGAM LAINNYA, DAN KEGIATAN JASA PEMBUATAN BARANG-BARANG DARI
LOGAM
INDUSTRI PENEMPAAN, PENGEPRESAN, DAN PENGGULUNGAN LOGAM
Industri penempaan, pengepresan, dan penggulungan logam
Kelompok ini mencakup pembuatan berbagai barang jadi dan setengah jadi dari logam baik baja, besi
maupun logam bukan besi menjadi logam dalam bentuk logam tempaan, pressan, dan atau logam
gulungan.
JASA INDUSTRI UNTUK BERBAGAI PEKERJAAN KHUSUS TERHADAP LOGAM DAN BARANGBARANG DARI LOGAM
Jasa industri untuk berbagai pekerjaan khusus terhadap logam dan barang-barang dari logam
Kelompok ini mencakup kegiatan jasa industri untuk pelapisan, pemolesan, pewarnaan, pengukiran,
pengerasan, pengkilapan, pengelasan, pemotongan, dan berbagai pekerjaan khusus terhadap logam atau
barang-barang dari logam.
INDUSTRI ALAT-ALAT PERTANIAN, PERTUKANGAN, PEMOTONG, DAN PERALATAN LAINNYA
Industri alat pertanian dari logam
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan alat-alat pertanian dari logam, seperti: cangkul, sekop, bajak,
garu, sabit, ani-ani, alat perontok padi, alat pemipil jagung, dan hand sprayer.
Industri alat pertukangan dari logam
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan alat-alat pertukangan dari logam, seperti: water pass, siku-siku,
beliung, pahat, obeng, martil, serut/ketam, gergaji, mata gergaji, mata bor dan sejenisnya, kampak, dan
pisau pemotong kaca.
Industri alat pemotong dan alat-alat lain yang digunakan dalam rumah tangga
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan bermacam-macam pisau, parang/golok, pisau cukur, silet,
gunting, gunting rambut, gunting kuku, sendok, garpu, dan peralatan sejenisnya yang digunakan di dapur
dan meja makan. Industri alat-alat dapur (misalnya periuk, panci, dandang, dan kompor) dimasukkan dalam
kelompok 28991.
Industri peralatan lainnya dari logam
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan peralatan lainnya dari logam yang belum termasuk dalam
kelompok 28931 hingga 28933, misalnya kunci, gembok, kunci pintu, engsel, gerendel, dan peralatan
sejenisnya untuk bangunan, furnitur, dan lainnya.

INDUSTRI BARANG LOGAM YANG TIDAK DIKLASIFIKASIKAN DI TEMPAT LAIN


Industri alat-alat dapur
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan alat-alat dapur baik dari alumunium maupun dari logam bukan
alumunium seperti: periuk, dandang, ketel masak, panci, piring, mangkok, rantang, baskom, ember, baki,
dan sejenisnya.
Industri peralatan kantor dari logam tidak termasuk furnitur
Kelompok ini mencakup pembuatan alat-alat kantor dari logam, seperti brandkas, filing cabinet, tidak
termasuk furnitur dari logam.
Industri paku, mur dan baut
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan paku, mur dan baut yang terbuat dari besi/baja, tembaga,
alumunium, dan logam lainnya.
Industri macam-macam wadah dari logam
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan wadah dari logam/kaleng, seperti: kaleng makanan/minuman,
kaleng cat/bahan kimia lainnya, drum, jerrycan, dan sejenisnya.
Industri kawat logam dan barang-barang dari kawat
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam barang dari kawat logam, termasuk tali kawat
logam, seperti: pagar kawat, kasa kawat, dan grill. Industri kabel listrik dan komunikasi dimasukkan dalam
kelompok 31300.
Industri pembuatan profil
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan baja profil dengan cara las, seperti: H-Beam, I-Beam dan
sejenisnya.
Industri lampu dari logam
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam lampu yang bahan utamanya dari logam, seperti:
lampu mercu suar, lampu tekan, dan lampu gantung termasuk komponennya.
Industri barang logam lainnya yang tidak diklasifikasikan di tempat lain
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam barang dari logam, yang belum tercakup di
subgolongan mana pun seperti: jepitan rambut, peniti, stapless, paper clips, jarum dan kepala gesper, rantai
logam, jangkar, bel, baling-baling kapal/perahu, bingkai (lis) gambar, papan nama logam, dan berbagai
barang logam yang kecil.
INDUSTRI MESIN DAN PERLENGKAPANNYA
INDUSTRI MESIN-MESIN UMUM
INDUSTRI MOTOR PENGGERAK MULA (PRIME MOTOR)
Industri mesin uap, turbin dan kincir
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan motor penggerak mula yang bukan berupa motor bakar dalam,
seperti: mesin uap, turbin gas, turbin uap, turbin air, kincir angin, dan kincir air.
Industri motor pembakaran dalam
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan motor penggerak mula dengan bahan pembakaran dalam, baik
berupa motor bakar cetus api maupun motor bakar nyala kompresi, seperti: motor diesel, motor bensin,
motor bakar dalam dengan bahan bakar gas/alkohol, dan sejenisnya. Motor pembakaran dalam untuk
kendaraan bermotor roda empat atau lebih dimasukkan dalam kelompok 34300. Motor pembakaran dalam
untuk kendaraan bermotor roda dua dan tiga dimasukkan dalam kelompok 35912, dan motor pembakaran
dalam untuk Pesawat terbang masuk kelompok 35301.

Industri komponen dan suku cadang motor penggerak mula


Kelompok ini mencakup usaha pembuatan komponen suku cadang, dari mesin-mesin penggerak mula
(kelompok 29111 dan 29112), seperti: engine block, crank shaft, piston, klep, karburator cylinder head.
Jasa penunjang industri motor penggerak mula
Kelompok ini mencakup usaha pemeliharaan dan perbaikan motor penggerak mula untuk kelompok 29111
dan 29112.
INDUSTRI POMPA DAN KOMPRESOR
Industri pompa dan kompresor

Kelompok ini mencakup usaha pembuatan kompresor udara dan gas, kompresor untuk refrigerator dan AC,
kompresor untuk kendaraan bermotor, pompa laboratorium, pompa air, pompa udara, pompa hidrolik, katup
dan keran air dari logam. Katup dari karet dimasukkan ke subgolongan 2519. Keran dari porselen
dimasukkan ke subgolongan 2691.
INDUSTRI TRANSMISI MEKANIK
Industri transmisi mekanik
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan bola dan bantalan paras (ball and roller bearings), termasuk bola,
bantalan guling, ring, dan bagian-bagian lain dari bearings. Termasuk pula pembuatan komponen dan suku
cadang peralatan transmisi mekanik, atara lain: cam shafts, paras engkol (crank shafts), engkol, persneling,
roda gigi, bantalan blok, kopling, dan sebagainya.

INDUSTRI OVEN DAN TUNGKU


Industri tungku dan alat pemanas sejenis yang tidak menggunakan arus listrik (bukan untuk
keperluan rumah tangga)
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan tungku dan alat sejenis yang tidak menggunakan arus listrik,
untuk memanaskan, memanggang, dan melelehkan bijih besi, logam, dan sejenisnya. Termasuk pula
pembuatan mechanical stokers, mechanical grates, mechanical ash discharges, dan sejenisnya.

Industri tungku, oven, dan alat pemanas sejenis yang menggunakan arus listrik
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan tungku, oven, dan alat pemanas lainnya yang penggunaannya
memerlukan arus listrik, misalnya peralatan induksi listrik untuk industri dan laboratorium termasuk
incinerator. Alat pengatur panas untuk makanan, minuman dan tembakau termasuk pula non-electric oven
untuk pembuat roti dimasukkan ke subgolongan 2925, sedangkan alat pengukur panas untuk pulp, kertas,
dan bahan industri lainnya dimasukkan ke subgolongan 2929.

INDUSTRI ALAT PENGANGKAT DAN ALAT PEMINDAH


Industri alat pengangkat dan alat pemindah
Kelompok ini mencakup pembuatan mesin-mesin pengangkat dan pemindah barang dan orang yang
digunakan di pabrik-pabrik, gudang, pelabuhan, stasiun, dan sebagainya, misalnya: derek, crane, conveyor,
lift dan elevator, traktor yang digunakan di stasiun kereta api dan bagian-bagiannya, termasuk juga
pembuatan komponen dan perlengkapannya. Alat pengangkat dan pemindah seperti traktor yang digunakan
di sektor pertanian dimasukkan di subgolongan 2921. Alat pengangkut dan pemindah yang dibuat khusus
untuk penggunaan di bawah tanah dimasukkan dalam subgolongan 2924.

INDUSTRI MESIN-MESIN UMUM LAINNYA


Industri mesin untuk pembungkus, pembotolan, dan pengalengan
Kelompok ini mencakup pembuatan mesin pembungkus, pembotolan, dan pengalengan yang berfungsi
sebagai pengisi, penutup, penyegel, dan pemberian label di botol, kaleng, dan kotak termasuk pula mesin
untuk pengering dan pembersih botol minuman dan sejenisnya.
Industri mesin timbangan
Kelompok ini mencakup pembuatan mesin-mesin timbangan (bukan untuk laboratorium), alat penimbang
yang menyatu dengan kalkulator untuk digunakan di rumah tangga, pertokoan dan perkantoran baik
bergerak atau tidak, termasuk pembuatan komponen dan perlengkapannya.
Industri mesin pendingin bukan untuk keperluan rumah tangga
Kelompok ini mencakup pembuatan mesin pendingin dan pembeku (cold storage) untuk tujuan komersial,
seperti: lemari pamer (display cases), mesin-mesin penjual (dispense cases), kipas angin dan exhaust hood
untuk keperluan industri dan laboratorium termasuk pembuatan komponen dan perlengkapannya.

Industri mesin-mesin umum lainnya


Kelompok ini mencakup pembuatan mesin umum lainnya, seperti: fire sprinklers, mesin penyaring dan
pembersih cairan dan gas, unit penyulingan cairan dan lainnya, termasuk pembuatan komponen dan
peralatannya.

INDUSTRI MESIN-MESIN UNTUK KEPERLUAN KHUSUS


INDUSTRI MESIN PERTANIAN DAN KEHUTANAN, SERTA JASA PENUNJANG PEMELIHARAAN DAN
PERBAIKANNYA
Industri mesin pertanian dan kehutanan
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan mesin-mesin untuk penyiapan dan pengolahan lahan pertanian
dan kehutanan misalnya traktor dan mesin bajak; mesin-mesin penanam, pemupuk, pemeliharaan tanaman
dan pemanenan hasil-hasil (misalnya mesin penabur benih, mesin penugal, mesin penabur pupuk, mesin
pemanen, mesin penyemprot, mesin pemotong rumput dan mesin penuai); serta mesin-mesin untuk
pengolahan awal hasil pertanian (misalnya mesin perontok, mesin pengupas, mesin penyosoh, dan mesin
penggilingan gabah). Mesin pembersih dan pemilih/penyortir telur, buah-buahan dan hasil perkebunan,
mesin pemerah susu, dan mesin lainnya untuk keperluan tanaman pangan, peternakan, perkebunan, dan
kehutanan. Termasuk mesin pembuatan komponen dan perlengkapan/implement mesin-mesin pertanian.

Jasa penunjang industri mesin pertanian dan kehutanan


Kelompok ini mencakup usaha pemeliharaan dan perbaikan mesin-mesin pertanian yang tercakup dalam
kelompok 29211.
INDUSTRI MESIN/PERALATAN UNTUK PENGOLAHAN/PENGERJAAN LOGAM, KAYU DAN MATERIAL
LAINNYA
Industri mesin/peralatan untuk pengolahan/pengerjaan logam
Kelompok ini mencakup pembuatan mesin-mesin/peralatan untuk pengolahan dan pengerjaan logam,
seperti: mesin perkakas (misalnya mesin bubut, mesin freis, mesin gerinda, mesin gergaji, mesin press,
mesin gunting), serta perlengkapan dan komponennya, seperti: cutting tools, mould & dies, jig and fixture.

Industri mesin/peralatan untuk pengolahan/pengerjaan kayu


Kelompok ini mencakup pembuatan mesin-mesin/peralatan untuk pengolahan dan pengerjaan kayu, bambu,
rotan, gabus dan sejenisnya, seperti: berbagai mesin/peralatan, baik yang sederhana maupun modern, yang
digunakan untuk pabrik sawmill, plywood, pabrik pengolahan rotan, dan sejenisnya. Termasuk pula usaha
pembuatan komponen dan perlengkapannya.

Industri mesin/peralatan untuk pengolahan/pengerjaan material selain logam dan kayu


Kelompok ini mencakup pembuatan mesin-mesin/peralatan untuk pengolahan dan pengerjaan material
selain logam dan kayu, seperti: mesin/peralatan untuk pengolahan karet yang diperkeras (hardened
rubber), plastik tebal (hard plastic), kaca, tulang, dan lainnya.
Industri mesin/peralatan untuk pengelasan yang menggunakan arus listrik
Kelompok ini mencakup pembuatan mesin/peralatan untuk pengelasan dengan gas atau arus listrik, seperti:
mesin las listrik AC maupun DC. Termasuk pula pembuatan mesin sejenis yang menggunakan laser, photon
beam, gelombang ultrasonic, electron beam, dan magnetic pulse.
INDUSTRI MESIN-MESIN METALURGI
Industri mesin-mesin metalurgi
Kelompok ini mencakup pembuatan mesin dan perlengkapannya untuk pengerjaan logam panas, seperti:
converter, ingot moulds, dan mesin peleburan. Termasuk pula pembuatan mesin canal logam baik panas
maupun dingin.
INDUSTRI MESIN-MESIN UNTUK PERTAMBANGAN, PENGGALIAN DAN KONSTRUKSI
Industri mesin-mesin untuk pertambangan, penggalian dan konstruksi
Kelompok ini mencakup pembuatan mesin-mesin peralatan untuk kegiatan pertambangan, penggalian, dan
konstruksi, seperti: alat pengangkat dan alat pengangkut (misalnya conveyor), mesin untuk menyaring,
mensortir, memisahkan, mencuci, menghancurkan bahan-bahan mineral, traktor yang digunakan di kegiatan
pertambangan dan konstruksi, bulldozer dan perlengkapannya, dan berbagai mesin untuk kegiatan
konstruksi. Termasuk pembuatan bagian/komponen dan perlengkapannya. Pembuatan traktor untuk
pertanian dimasukkan dalam subgolongan 2921.

INDUSTRI MESIN UNTUK PENGOLAHAN MAKANAN, MINUMAN DAN TEMBAKAU


Industri mesin untuk pengolahan makanan, minuman dan tembakau
Kelompok ini mencakup pembuatan mesin-mesin untuk pengolahan berbagai makanan, minuman, dan
tembakau, seperti: mesin pengolah makanan dan susu, mesin penggilingan makanan dari tumbuhan bijibijian (misalnya penggilingan padi, pembuatan tepung dan terigu), mesin pembuat minuman anggur dan
juice buah, mesin pembuat roti dan mie, mesin pembuat rokok, dan berbagai mesin pengolahan makanan
yang lain.
INDUSTRI MESIN-MESIN TEKSTIL, PRODUK TEKSTIL, DAN BARANG-BARANG DARI KULIT
Industri kabinet mesin jahit
Kelompok ini mencakup pembuatan kabinet mesin jahit, baik dari kayu, plywood, maupun dari logam.
Industri mesin jahit, mesin cuci, dan mesin pengering
Kelompok ini mencakup pembuatan mesin jahit, dan kepala mesin jahit, baik untuk keperluan rumah tangga
maupun untuk keperluan niaga, termasuk pembuatan mesin obras, mesin bordir, mesin oversum, dan
mesin-mesin untuk binatu dan dry cleaning (mesin cuci, mesin pengering, mesin penyeterika dll).
Pembuatan mesin cuci, mesin pengering dan sejenisnya untuk keperluan rumah tangga dimasukkan dalam
kelompok 29302.

Industri mesin tekstil


Kelompok ini mencakup usaha pembuatan mesin-mesin tekstil, seperti: mesin persiapan pengolahan serat,
mesin pintal, mesin persiapan pembuatan kain, mesin tenun, mesin rajut, mesin pemeriksa kesalahan kain,
mesin-mesin penyelesaian (finishing), mesin konveksi, dan sejenisnya.

Industri jarum mesin dan jarum rajut


Kelompok ini mencakup pembuatan jarum mesin, dan jarum rajut, dan sejenisnya.
INDUSTRI SENJATA DAN AMUNISI
Industri senjata dan amunisi
Kelompok ini mencakup pembuatan tank, dan kendaraan lapis baja, pembuatan senjata berat, pembuatan
senjata ringan baik untuk militer, polisi, maupun untuk berburu, senjata gas, dan amunisinya, termasuk pula
pembuatan bom, granat, terpedo, ranjau, roket, dan sebagainya.
INDUSTRI MESIN-MESIN KHUSUS LAINNYA
Industri mesin-mesin untuk percetakan
Kelompok ini mencakup pembuatan mesin-mesin percetakan, misalnya mesin press sederhana, mesin press
silinder, mesin press putar, dan mesin cetak lainnya; juga mesin-mesin perlengkapan percetakan, mesin
penjilid (termasuk mesin jahit buku, mesin penjilid dengan menggunakan spiral, dan mesin penomor
halaman).
Industri mesin-mesin pabrik kertas
Kelompok ini mencakup pembuatan mesin-mesin untuk pengolahan pulp, kertas, dan karton, pembuatan
mesin-mesin pemotong kertas (seperti pembuat amplop, kantong kertas, dan sejenisnya), dan mesin-mesin
lainnya.
Industri mesin-mesin industri khusus lainnya
Kelompok ini mencakup industri berbagai mesin-mesin industri khusus lainnya yang belum termasuk
kelompok sebelumnya, seperti: mesin pembuat ubin, bata, pipa, mesin-mesin pengolahan karet dan plastik,
mesin-mesin pengolahan kaca dan gelas, dan mesin-mesin khusus lainnya.
INDUSTRI PERALATAN RUMAH TANGGA YANG TIDAK DIKLASIFIKASIKAN DI TEMPAT LAIN
INDUSTRI PERALATAN RUMAH TANGGA YANG TIDAK DIKLASIFIKASIKAN DI TEMPAT LAIN
Industri kompor, dan alat-alat pemanas, dan alat pemanas ruangan, tanpa menggunakan arus
listrik

Kelompok ini mencakup pembuatan kompor, alat pemanas, dan alat pemanas ruangan tanpa menggunakan
arus listrik, seperti: kompor, pemanas air, penghangat makanan, dan sebagainya.
Industri peralatan rumah tangga dengan menggunakan arus listrik
Kelompok ini mencakup pembuatan kompor (misalnya oven, microwave oven, cookers, hot plates, toasters,
pembuat kopi dan teh, frypans, roasters, dan sebagainya), alat pemanas dan alat masak dengan
menggunakan arus listrik, refrigerator, freezers, mesin cuci, mesin cuci piring, dan mesin pengering untuk
rumah tangga, kipas angin, dan pemanas/pendingin ruangan. Pembuatan mesin cuci, mesin pengering, dan
sejenisnya dalam bentuk yang besar atau untuk kepentingan niaga dimasukkan dalam subgolongan 2926.
Pembuatan mesin jahit baik untuk keperluan rumah tangga maupun tidak dimasukkan pada subgolongan
2926.

Industri alat-alat listrik lainnya untuk keperluan rumah tangga


Kelompok ini mencakup pembuatan selimut listrik, penghisap debu (vacuum cleaners), pengkilat lantai (floor
polishers), tempat sampah listrik, peralatan untuk mengolah dan mempersiapkan makanan (grinders,
blenders, pembuka kaleng, pembuat juice, dan sebagainya), peralatan perawatan rambut (sisir, sikat, dryer,
dan sebagainya), dan peralatan listrik lainnya, seperti sikat gigi listrik, alat-alat cukur listrik, pengasah pisau
listrik, dan sebagainya.

INDUSTRI MESIN DAN PERALATAN KANTOR, AKUNTANSI, DAN PENGOLAHAN DATA


INDUSTRI MESIN DAN PERALATAN KANTOR, AKUNTANSI, DAN PENGOLAHAN DATA
INDUSTRI MESIN DAN PERALATAN KANTOR, AKUNTANSI, DAN PENGOLAHAN DATA
Industri mesin kantor dan akuntansi manual
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam mesin kantor dan akuntansi secara manual,
seperti: mesin hitung manual, mesin tik manual, mesin stensil manual, mesin peruncing pensil, dan
sejenisnya. Termasuk Pembuatan komponen/suku cadang dan pemeliharaan/perbaikannya.

Industri mesin kantor dan akuntansi elektrik


Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam mesin kantor, dan akuntansi elektrik, seperti:
mesin hitung elektrik, mesin tik elektrik, mesin stensil elektrik, dan sejenisnya. Termasuk usaha pembuatan
komponen suku cadang dan pemeliharaan/perbaikannya.
Industri mesin kantor, komputasi dan akuntansi elektronik
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam mesin kantor, mesin komputasi dan akuntansi
elektronik, seperti: mesin tik elektronik, berbagai mesin komputer, mesin hitung elektronik, cash register,
dan sejenisnya. Usaha pembuatan sub assembly dan komponen elektronika mesin komputasi dimasukkan
dalam subgolongan 3210. Usaha pemeliharaan dan perbaikan mesin kantor, akutansi, dan pengolahan data
dimasukkan dalam subgolongan 7250 (Perawatan dan Reparasi Mesin-Mesin Kantor, Akuntansi dan
Komputer). Usaha pembuatan electronic games dimasukkan dalam subgolongan 3694.

Industri mesin fotocopy


Kelompok ini mencakup usaha pembuatan mesin fotocopy, mesin electronic sheet, mesin lightdruk dengan
sistem optik atau contact type, termasuk perlengkapan dari mesin-mesin tersebut.
INDUSTRI MESIN LISTRIK LAINNYA DAN PERLENGKAPANNYA
INDUSTRI MOTOR LISTRIK, GENERATOR, DAN TRANSFORMATOR
INDUSTRI MOTOR LISTRIK, GENERATOR, DAN TRANSFORMATOR
Industri motor listrik
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan motor listrik dan komponen bagiannya, seperti: motor AC, motor
DC, stator, rotor, brush, dan commutator.
Industri mesin pembangkit listrik

Kelompok ini mencakup usaha pembuatan generator dan komponen bagiannya seperti: generator arus
bolak-balik, generator arus searah, generator set, stator, rotor, commutator, dan rotary converter.
Industri pengubah tegangan (transformator), pengubah arus (rectifier) dan pengontrol tegangan
(voltage stabilizer)
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan transformator, pengubah arus, pengontrol tegangan dan
komponen/bagiannya, seperti: transformator distribusi, transformator tenaga, pengubah arus AC ke DC ,
pengontrol tegangan, radiator, ring bike lite, dan commutator. Usaha pembuatan generator kendaraan dan
cranking motor dimasukkan dalam subgolongan 3190.

INDUSTRI PERALATAN PENGONTROL DAN PENDISTRIBUSIAN LISTRIK


INDUSTRI PERALATAN PENGONTROL DAN PENDISTRIBUSIAN LISTRIK
Industri panel listrik dan swicth gear
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan panel listrik dan switch gear serta komponen bagiannya, seperti:
control panel otomatis, ligthing distribution board, pemutus aliran listrik, pemutus arus dan control desk,
control panel dan pengaliran sakelar tertutup.
Industri peralatan pengontrol arus listrik
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan: sekering, fitting, sakelar, stop kontak, KWH meter, dan
sebagainya.
INDUSTRI KABEL LISTRIK DAN TELEPON
INDUSTRI KABEL LISTRIK DAN TELEPON
Industri kabel listrik dan telepon
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam kabel listrik dan kabel telepon yang dibalut
dengan isolator, seperti: kabel komunikasi, kabel listrik jaringan tegangan rendah/menengah/tinggi,
termasuk kabel serat optik. Usaha pembuatan kawat/kabel logam tanpa dibalut dimasukkan dalam
subgolongan 2720.
INDUSTRI AKUMULATOR LISTRIK DAN BATU BATERAI
INDUSTRI AKUMULATOR LISTRIK DAN BATU BATERAI
Industri batu baterai kering (batu baterai primer)
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan segala macam batu baterai primer, seperti: sel dan baterai listrik
primer, baterai alkali, dan baterai mercury.
Industri akumulator listrik (batu baterai sekunder)
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam akumulator listrik, aki dan komponennya seperti:
aki dari 6V atau 12V dengan kekuatan 200 amper atau kurang, pelat aki, separator, pole, dan jepitan aki
(tipe gigi).
INDUSTRI BOLA LAMPU PIJAR DAN LAMPU PENERANGAN
INDUSTRI BOLA LAMPU PIJAR DAN LAMPU PENERANGAN
Industri bola lampu pijar, lampu penerangan terpusat dan lampu ultra violet
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam lampu untuk penerangan, seperti: bohlam tidak
termasuk fitting dan perlengkapannya, penerangan fotografi (flash bulbs), dan penerangan untuk panggung
(spot light). Termasuk juga penerangan pada alat-alat kedokteran. Usaha pembuatan peralatan penerangan
pada sepeda dan kendaraan bermotor dimasukkan pada subgolongan 3190.

Industri lampu tabung gas (lampu pembuang listrik)


Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam lampu tabung gas, seperti: lampu neon, lampu
helium, lampu argon, lampu natrium, dan lampu mercury.
Industri komponen lampu listrik
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam komponen lampu listrik, seperti: starter, ballast,
filamen, dan reflektor.
INDUSTRI PERALATAN LISTRIK YANG TIDAK DIKLASIFIKASIKAN DI TEMPAT LAIN
INDUSTRI PERALATAN LISTRIK YANG TIDAK DIKLASIFIKASIKAN DI TEMPAT LAIN

Industri peralatan listrik yang tidak diklasifikasikan di tempat lain


Kelompok ini mencakup pembuatan dinamo lampu sepeda, dinamo magnetik, busi, lampu-lampu untuk
motor dan mobil (lampu rem, lampu tanda berbelok, lampu interior, dan sebagainya), alat-alat peringatan
suara (sirine, klakson, alarm, bel, dan sebagainya), alat-alat pengatur lalu-lintas jalan raya, jalan kereta api,
di pelabuhan laut dan udara, dan berbagai peralatan listrik dan elektronik yang tidak termasuk kelompok
manapun. Termasuk usaha pembuatan komponen dan perlengkapannya.

INDUSTRI RADIO, TELEVISI, DAN PERALATAN KOMUNIKASI, SERTA PERLENGKAPANNYA


INDUSTRI TABUNG DAN KATUP ELEKTRONIK SERTA KOMPONEN ELEKTRONIK LAINNYA
INDUSTRI TABUNG DAN KATUP ELEKTRONIK SERTA KOMPONEN ELEKTRONIK LAINNYA
Industri tabung dan katup elektronik serta komponen elektronik lainnya
Kelompok ini mencakup pembuatan tabung gambar televisi, tabung kamera televisi, tabung dan katup
amplifier dan receiver, diodes, transistor dan peralatan semi konduktor yang sejenis, integrated circuits,
printed circuits, induktor, resistor, kapasitor, dan berbagai komponen elektronik lainnya.
INDUSTRI ALAT TRANSMISI KOMUNIKASI
INDUSTRI ALAT TRANSMISI KOMUNIKASI
Industri alat transmisi komunikasi
Kelompok ini mencakup pembuatan alat-alat transmisi komunikasi, seperti.: pemancar radio/televisi, alatalat transmisi induk radio telefoni dan radio telegrafi, relay transmitters, radio telepon, peralatan facsimile,
kamera televisi, telepon set, switching, dan berbagai alat transmisi lainnya.
INDUSTRI RADIO, TELEVISI, ALAT-ALAT REKAMAN SUARA DAN GAMBAR, DAN SEJENISNYA
INDUSTRI RADIO, TELEVISI, ALAT-ALAT REKAMAN SUARA DAN GAMBAR, DAN SEJENISNYA
Industri radio, televisi, alat-alat rekaman suara dan gambar, dan sejenisnya
Kelompok ini mencakup pembuatan peralatan elektronika untuk rumah tangga, seperti: pesawat penerima
televisi dan kombinasi, pesawat penerima radio dan kombinasi, tape recorder, video recorder, mikrofon,
loudspeaker, headphone, amplifier, dan sebagainya.
INDUSTRI PERALATAN KEDOKTERAN, ALAT-ALAT UKUR, PERALATAN NAVIGASI, PERALATAN
OPTIK, JAM, DAN LONCENG
INDUSTRI PERALATAN KEDOKTERAN, DAN PERALATAN UNTUK MENGUKUR, MEMERIKSA,
MENGUJI, DAN BAGIAN LAINNYA KECUALI ALAT-ALAT OPTIK
INDUSTRI PERALATAN KEDOKTERAN, DAN PERLENGKAPAN ORTHOPAEDIC
Industri perabot untuk operasi, perawatan, dan kedokteran gigi
Kelompok ini mencakup pembuatan perabot untuk kegiatan operasi, perawatan, kedokteran gigi dan
kedokteran hewan, seperti: meja operasi, tempat tidur rumah sakit dengan peralatan mekanik dan kursi
untuk pemeriksaan dan perawatan gigi.
Industri peralatan sinar X, perlengkapan dan sejenisnya
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan peralatan yang didasarkan pada penggunaan radiasi sinar X,
Alpha, Beta, atau Gamma, baik yang digunakan pada manusia maupun hewan. Termasuk pula pembuatan
tabung sinar X, kontrol panel, screen, dan yang terkait, serta peralatan sterilisasi dengan sinar ultra violet.

Industri peralatan kedokteran dan kedokteran gigi, perlengkapan orthopaedic dan prosthetic

Kelompok ini mencakup pembuatan peralatan dan perlengkapan untuk pemeriksaan kesehatan, operasi,
kedokteran gigi dan kedokteran hewan, seperti: electrocardiograph, alat-alat bar gigi, peralatan test mata
(termasuk reflektor, endoscope, dan lain-lain), jarum suntik, peralatan sterilisasi, peralatan pijat, ozone
therapy, oxygen therapy, peralatan pernapasan buatan, perlengkapan orthopaedic (crutches, surgical belts
and trussers, orthopaedic corsets and shoes, dan lain-lain). Termasuk usaha pembuatan gigi palsu, dan
peralatan tubuh palsu lainnya, seperti: mata palsu, tengkorak palsu, dan bagian-bagian dalam tubuh palsu.

Industri peralatan kedokteran, dan perlengkapan orthopaedic lainnya


Kelompok ini mencakup usaha pembuatan peralatan kedokteran dan perlengkapan orthopaedic yang belum
tercakup dalam kelompok 33111 sampai 33113.
INDUSTRI PERALATAN DAN PERLENGKAPAN UNTUK PENGUKURAN, PEMERIKSAAN, PENGUJIAN,
NAVIGASI, DAN MAKSUD LAIN, KECUALI PERALATAN PENGAWASAN DALAM PROSES INDUSTRI
Industri peralatan pengukuran, pengatur dan pengujian manual
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan alat-alat pengukur, pemeriksa, dan pengujian manual, baik yang
ada maupun yang tidak ada hubungannya dengan penyelidikan ilmu pengetahuan, seperti: pesawat ukur,
mikroskop (kecuali mikroskop optis), thermometer, barometer, kompas, timbangan presisi, pesawat terapi
mekanis, meteran air ledeng dan gas, serta instrumen ukur tanah. Termasuk juga perlengkapan dari
peralatan-peralatan tersebut.

Industri pengukuran, pengatur dan pengujian elektrik


Kelompok ini mencakup usaha pembuatan alat-alat pengukur, pemeriksa, dan pengujian elektrik, baik yang
ada maupun yang tidak ada hubungannya dengan penyelidikan ilmu pengetahuan, seperti: meteran arus
listrik. Termasuk juga perlengkapan dari peralatan-peralatan tersebut.

Industri pengukuran, pengatur dan pengujian elektronik


Kelompok ini mencakup usaha pembuatan alat-alat laboratorium, alat-alat pengukur & pemeriksa elektronik,
baik yang ada maupun yang tidak ada hubungannya dengan penyelidikan ilmu pengetahuan, seperti:
pesawat pengatur elektronik otomatis, speedometer, argometer, elektronik sinar katoda, radar, radio kontrol
dan instrumen navigasi, meteorologi, geofisika, hidrologi, dan spectofotometer. Termasuk juga perlengkapan
dari peralatan-peralatan tersebut.

INDUSTRI PERALATAN PENGUJIAN DALAM PROSES INDUSTRI


Industri peralatan pengujian dalam proses industri
Kelompok ini mencakup pembuatan berbagai peralatan pengukuran dan kontrol dari barang-barang yang
sedang diproses, baik alat ukur panas, tekanan, kekentalan, maupun alat ukur sifat-sifat barang.
INDUSTRI INSTRUMEN OPTIK DAN PERALATAN FOTOGRAFI
INDUSTRI INSTRUMEN OPTIK DAN PERALATAN FOTOGRAFI
Industri kaca mata
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam kacamata berikut frame, seperti: kacamata
pembantu penglihatan, kacamata peredam sinar matahari/cahaya, kacamata penyelam/pengelas. Termasuk
juga pembuat lensa kacamata dan lensa kontak.
Industri teropong dan alat optic
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam teropong dan alat optik serta bagian-bagiannya
untuk ilmu pengetahuan dan percetakan seperti: teropong monoculer, teropong astronomi, elbow telescope,
periskope, optik, spectroscope, spectograph, lensa berlapis, diasah, lensa prisma.

Industri kamera fotografi


Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam kamera fotografi,seperti: kamera foto biasa,
kamera langsung jadi, kamera untuk micro film, kamera digital, kamera untuk still picture, dan kamera
untuk penelitian udara.
Industri kamera cinematografi proyektor dan perlengkapannya

Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam kamera cinematografi, proyektor, seperti: kamera
cinematografi, proyektor cinematografi, image proyektor, overhead proyektor, aparat cahaya kilat fotografi,
frame kamera, tempat film, dan lensa kamera zoom.
INDUSTRI JAM, LONCENG, DAN SEJENISNYA
INDUSTRI JAM, LONCENG, DAN SEJENISNYA
Industri jam, lonceng, dan sejenisnya
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam jam seperti: arloji tangan, arloji saku, arloji
kalung, jam dinding, jam beker dan lonceng. Termasuk juga usaha pembuatan bagian bagian dari jam/arloji,
seperti: movement part, dial plate/hand, alarm for watch, instrumen panel clocks, crono meter, stop watch
dan lain-lain. Usaha pembuatan tali jam dari bahan selain logam dimasukkan dalam subgolongan 1912.

INDUSTRI KENDARAAN BERMOTOR


INDUSTRI KENDARAAN BERMOTOR RODA EMPAT ATAU LEBIH
INDUSTRI KENDARAAN BERMOTOR RODA EMPAT ATAU LEBIH
Industri kendaraan bermotor roda empat atau lebih
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan atau perakitan kendaraan bermotor untuk penumpang atau
barang, seperti: sedan, jeep, truck, pick up, bus dan stasion wagon. Termasuk pembuatan kendaraan untuk
keperluan khusus, seperti: mobil pemadam kebakaran, mobil toko, mobil penyapu jalan, ambulan, dan
sejenisnya.
INDUSTRI KAROSERI KENDARAAN BERMOTOR RODA EMPAT ATAU LEBIH
INDUSTRI KAROSERI KENDARAAN BERMOTOR RODA EMPAT ATAU LEBIH
Industri karoseri kendaraan bermotor roda empat atau lebih
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan bagian-bagian mobil, seperti: bak truk, bodi bus, bodi pick up,
bodi untuk kendaraan penumpang, kendaraan bermotor untuk penggunaan khusus: container, caravan, dan
mobil tangki. Termasuk pembuatan trailer, semi trailer dan bagian-bagiannya.

INDUSTRI PERLENGKAPAN DAN KOMPONEN KENDARAAN BERMOTOR RODA EMPAT ATAU LEBIH
INDUSTRI PERLENGKAPAN DAN KOMPONEN KENDARAAN BERMOTOR RODA EMPAT ATAU LEBIH
Industri perlengkapan dan komponen kendaraan bermotor roda empat atau lebih
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan komponen dan suku cadang kendaraan bermotor roda empat
atau lebih, seperti: motor pembakaran dalam, shock absorber, leaf sporing, radiator, fuel tank, dan muffler.
INDUSTRI ALAT ANGKUTAN, SELAIN KENDARAAN BERMOTOR RODA EMPAT ATAU LEBIH
INDUSTRI PEMBUATAN DAN PERBAIKAN KAPAL DAN PERAHU
INDUSTRI PEMBUATAN DAN PERBAIKAN KAPAL DAN PERAHU
Industri kapal/perahu
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan atau perakitan macam-macam kapal dan perahu, yang terbuat
dari baja, fibre glass, kayu, atau ferro cement, baik yang bermotor maupun yang tidak bermotor. Termasuk
juga industri kapal layar untuk komersil, kapal perang, kapal untuk penelitian, sekoci dan alat-alat apung,
seperti: dok apung, kran apung, jembatan apung, dan perahu karet.

Industri peralatan dan perlengkapan kapal


Kelompok ini mencakup usaha pembuatan perlengkapan, peralatan dan bagian kapal, seperti: perlengkapan
lambung, akomodasi kerja mesin geladak, alat kemudi, baling-baling, rantai kapal, jangkar kapal, dan alat
bongkar muat.
Industri perbaikan kapal
Kelompok ini mencakup usaha perbaikan/pemeliharaan dan modifikasi lambung kapal, dan alat apung
lainnya.
Industri pemotongan kapal (ship breaking)

Kelompok ini mencakup usaha pemotongan kapal dan alat apung lainnya untuk dimanfaatkan sebagal besi
tua (scrap).
Industri bangunan lepas pantai
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan konstruksi lepas pantai, termasuk peralatan dan
perlengkapannya, antara lain: living quarter, jacket, platform, dan morring buoy. Termasuk pula usaha
pemeliharaan/perbaikan, dan modifikasi bangunan lepas pantai.
INDUSTRI PEMBUATAN DAN PEMELIHARAAN PERAHU PESIAR, REKREASI DAN OLAHRAGA
Industri pembuatan dan pemeliharaan perahu pesiar, rekreasi dan olahraga
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan dan pemeliharaan perahu untuk santai dan olahraga, seperti:
perahu layar (yacht), canoe, kayak, dan perahu dayung untuk olahraga.
INDUSTRI KERETA API, BAGIAN-BAGIAN DAN PERLENGKAPANNYA, SERTA PERBAIKAN KERETA
API
INDUSTRI KERETA API, BAGIAN-BAGIAN DAN PERLENGKAPANNYA, SERTA PERBAIKAN KERETA
API
Industri kereta api, bagian-bagian dan perlengkapannya
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan atau perakitan lokomotif, baik diesel maupun listrik dari berbagai
tipe. Termasuk juga gerbong atau wagon kereta listrik/diesel, dan bagian-bagiannya serta perlengkapan
kereta api.
Jasa penunjang industri kereta api
Kelompok ini mencakup usaha perbaikan dan perawatan kereta api.
INDUSTRI PESAWAT TERBANG DAN PERLENGKAPANNYA SERTA PERBAIKAN PESAWAT TERBANG
INDUSTRI PESAWAT TERBANG DAN PERLENGKAPANNYA SERTA PERBAIKAN PESAWAT TERBANG
Industri pesawat terbang dan perlengkapannya
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan atau perakitan, dan modifikasi pesawat terbang untuk
penumpang atau barang, seperti: pesawat terbang bermesin jet, pesawat terbang propeller, helikopter, balon
udara dan pesawat layang. Termasuk juga pembuatan bagian-bagian khusus serta perlengkapan pesawat
terbang, seperti: mesin pesawat terbang berikut suku cadang, baling-baling pesawat, alat pendaratan dan
sejenisnya.

Industri jasa perbaikan dan perawatan pesawat terbang


Kelompok ini mencakup usaha perbaikan/reparasi dan perawatan pesawat terbang. Termasuk juga
perbaikan/peralatan komponen mesin peralatan navigasi dan sejenisnya dan peralatan pesawat terbang.
INDUSTRI ALAT ANGKUT LAINNYA
INDUSTRI SEPEDA MOTOR DAN SEJENISNYA SERTA KOMPONEN DAN PERLENGKAPANNYA
Industri sepeda motor dan sejenisnya
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan dan perakitan secara lengkap dari macam-macam sepeda motor
dan sejenisnya, seperti: skuter, bemo, aside-cars, dan sejenisnya. Termasuk sepeda yang dilengkapi motor.
Industri komponen dan perlengkapan sepeda motor dan sejenisnya
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan komponen dan suku cadang sepeda motor dan sejenisnya,
seperti: motor pembakaran dalam, suspensi, dan knalpot.
INDUSTRI SEPEDA DAN KENDARAAN ORANG CACAT
Industri sepeda dan becak
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan dan perakitan macam-macam sepeda dan becak, termasuk pula
pembuatan kendaraan orang cacat baik bermotor maupun tidak.
Industri perlengkapan sepeda dan becak
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan suku cadang/komponen sepeda dan becak, seperti: sadel, pedal,
velg, rem, jari-jari, roda dan tire ventil. Usaha pembuatan ban sepeda (luar dan dalam) dimasukkan dalam
subgolongan 2511.

INDUSTRI ALAT ANGKUT YANG TIDAK DIKLASIF1KASIKAN DI TEMPAT LAIN


Industri alat angkut yang tidak diklasifikasikan di tempat lain
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan alat angkut yang belum termasuk kelompok lainnya, seperti:
troleey, gerobak, delman, lori, kereta dorong, wheel barrows, dan alat pengangkutan lainnya.
INDUSTRI FURNITUR DAN INDUSTRI PENGOLAHAN LAINNYA
INDUSTRI FURNITUR
INDUSTRI FURNITUR
Industri furnitur dari kayu
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan furnitur dari kayu untuk rumah tangga dan kantor, seperti: meja,
kursi, bangku, tempat tidur, lemari, rak, kabinet, penyekat ruangan, dan sejenisnya.
Industri furnitur dari rotan, dan atau bambu
Kelompok ini mencakup pembuatan furnitur dengan bahan utamanya dari rotan dan atau bambu, seperti:
meja, kursi, bangku, tempat tidur, lemari, rak, penyekat ruangan, dan sejenisnya.
Industri furnitur dari plastik
Kelompok ini mencakup pembuatan furnitur yang bahan utamanya dari plastik, seperti: meja, kursi, rak dan
sejenisnya.
Industri furnitur dari logam
Kelompok ini mencakup pembuatan furnitur untuk rumah tangga dan kantor yang bahan utamanya dari
logam, seperti: meja, rak, spring bed, dan sejenisnya.
Industri furnitur yang belum tercakup dalam kelompok 36101 hingga 36104
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan furnitur yang bahan utamanya bukan kayu, rotan, bambu, logam,
plastik, dan bukan barang imitasi, seperti: kasur, bantal dan guling dari kapok, dakron, dan sejenisnya.
INDUSTRI PENGOLAHAN LAINNYA
INDUSTRI BARANG PERHIASAN
Industri Permata
Kelompok ini mencakup usaha pemotongan, pengasahan dan penghalusan batu berharga atau permata dan
sejenisnya, seperti: berlian perhiasan, intan perhiasan, batu aji, dan intan tiruan.
Industri barang perhiasan berharga untuk keperluan pribadi dan logam mulia
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan barang-barang perhiasan yang bahan utamanya dari logam mulia
(emas, platina dan perak) untuk keperluan pribadi, seperti: cincin, kalung, gelang, giwang, bross, ikat
pinggang, dan kancing, termasuk bagian dan perlengkapannya. Pembuatan perlengkapan kesehatan (tambal
gigi, dan benang bedah) dimasukkan pada subgolongan 2423.

Industri barang perhiasan berharga bukan untuk keperluan pribadi dari logam mulia
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan perhiasan yang bahan utamanya dari logam mulia selain untuk
keperluan pribadi, seperti: peralatan makan dan minum, barang hiasan untuk rumah tangga, piala, medali
dan noveltis, termasuk bagian dan perlengkapannya pembuatan piring dari logam dasar dengan yang dilapisi
logam mulia dimasukkan dalam golongan pokok 28. Pembuatan perhiasan imitasi dimasukkan dalam
subgolongan 3699.

Industri barang untuk keperluan teknik dan atau laboratorium dari logam mulia
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan barang-barang untuk keperluan teknis dan atau laboratorium dari
logam mulia, seperti: spatula, crucibles, cuples, platinum grill yang digunakan sebagai katalisator, dan
electro-plating anodes.
Industri barang perhiasan bukan untuk keperluan pribadi dari bukan logam mulia

Kelompok ini mencakup usaha pembuatan barang-barang perhiasan dari logam tidak mulia selain untuk
keperluan pribadi, seperti: tempat cerutu, tempat sirih, piala, medali, dan vas bunga. Termasuk pembuatan
koin baik yang legal sebagai alat tukar maupun tidak. Pembuatan kotak jam dan perhiasan jam dimasukkan
dalam subgolongan 3330.
INDUSTRI ALAT-ALAT MUSIK
Industri alat-alat musik tradisional
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan alat-alat musik tradisional, seperti: kecapi, seruling bambu,
angklung, calung, kulintang, gong, gambang, gendang, terompet tradisional, rebab, dan tifa.
Industri alat-alat musik non tradisional
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan alat-alat musik non tradisional, seperti: alat musik petik (gitar,
bass dan sejenisnya), alat musik tiup (terompet, saxophone, clarinet, harmonika dan sejenisnya), alat musik
gesek (biola, cello dan sejenisnya), alat musik perkusi (drum set, selofon, metalofon dan sejenisnya).
Termasuk usaha pembuatan piano, organ, pianika gamitan, akordeon, dan garputala. Usaha pembuatan
mikrofon, loudspeaker, headphone dan kornponen yang sejenisnya dimasukkan dalam subgolongan 3230.
Sedangkan alat-alat musik untuk mainan dimasukkan dalam subgolongan 3694.

INDUSTRI ALAT-ALAT OLAHRAGA


Industri alat-alat olahraga
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan alat-alat olahraga, seperti: bola sepak, bola basket, bola volley,
raket tenis, raket bulu tangkis, net volley, net ping pong, stik golf, stik hockey, meja Ding Dong, peralatan
untuk olahraga ketangkasan, peralatan gimnastik dan matras. Yang tidak dapat dimasukkan dalam
kelompok di sini adalah usaha pembuatan perlengkapan parahu layar (masuk subgolongan 1721), pakaian
olahraga (masuk subgolongan 1810), pakaian kuda (masuk subgolongan 1912), sepatu olahraga (masuk
subgolongan 1920), senjata untuk olahraga (masuk subgolongan 2927), sepeda olahraga/kereta peluncur
(masuk golongan pokok 34/35), kapal/sampan (masuk subgolongan 3512), meja billiard, perlengkapan
bowling (masuk subgolongan 3694), cambuk dan pecut (masuk subgolongan 3699).

INDUSTRI ALAT PERMAINAN DAN MAINAN ANAK-ANAK


Industri alat permainan
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan alat/perlengkapan seperti: fun fair, meja billiard, meja kasino,
meja boling, dan perlengkapannya, video games dan alat-alat permainan lainnya.
Industri mainan
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam mainan, seperti: boneka dari kayu, kain, karet,
dan sejenisnya, kelereng, bekel, halma, mainan jenis kendaraan, mainan berupa senjata, toys set, dan
mainan edukatif. Sepeda anak-anak dimasukkan dalam subgolongan 3592.
INDUSTRI PENGOLAHAN LAINNYA YANG TIDAK DIKLASIFIKASIKAN DI TEMPAT LAIN
Industri alat-alat tulis dan gambar,, termasuk perlengkapannya
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam alat tulis dan gambar termasuk perlengkapannya,
seperti: pensil hitam, pensil berwarna, pulpen, pena boll point, tangkai pena, pena sablon, jangka, kuas
gambar, batu tulis, meja gambar, rapido, sablon, letraset, dan crayon. Termasuk pembuatan cat air dan cat
minyak.
Industri pita mesin tulis/gambar
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan macam-macam pita mesin tulis/gambar, seperti: pita mesin tik,
pita film, pita pencetak komputer, dan pita mesin tulis lainnya.
Industri kerajinan yang tidak diklasifikasikan di tempat lain
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan barang-barang kerajinan dari bahan tumbuh-tumbuhan dan
hewan, seperti: kerajinan pohon kelapa, tempurung, serabut, akar-akaran, kulit, gading, tanduk, tulang,
bulu, rambut, binatang yang diawetkan, dan barang-barang lukisan.
Industri pengolahan gain yang tidak diklasifikasikan di tempat lain

Kelompok ini mencakup usaha pembuatan barang-barang yang tidak diklasifikasikan di tempat lain, seperti:
papan nama, papan reklame (papan atau lampu display), segala macam payung, pipa rokok, lencana,
stempel, tongkat, kap lampu, jarum jahit, bordir, segala macam kancing, sapu, sikat ijuk, dan usaha lain
yang belum tercakup dalam golongan lainnya, termasuk pembuatan korek api dari logam dan pembuatan
perhiasan imitasi. Pembuatan sumbu lampu dimasukkan dalam subgolongan 1729.

DAUR ULANG
DAUR ULANG BARANG-BARANG LOGAM
DAUR ULANG BARANG-BARANG LOGAM
Daur ulang barang-barang logam
Kelompok ini mencakup usaha pengolahan barang-barang bekas dari logarn, dan sisa-sisa barang logam
menjadi barang setengah jadi. Pembuatan barang-barang logam baru yang menggunakan bahan baku
barang-barang logam bekas dan sisa-sisa barang logam dimasukkan dalam kelompok industri yang sesuai
dari golongan pokok 37.
DAUR ULANG BARANG-BARANG BUKAN LOGAM
DAUR ULANG BARANG-BARANG BUKAN LOGAM
Daur ulang barang-barang bukan logam
Kelompok ini mencakup usaha pengolahan barang-barang bekas dari bukan logam, dan sisa-sisa barang
bukan logam menjadi barang setengah jadi. Pembuatan barang-barang bukan logam yang baru dari barangbarang bekas bukan logam dan sisa-sisa barang bukan logam dimasukkan dalam kelompok industri yang
sesuai.

AS, DAN AIR


LISTRIK, GAS, UAP, DAN AIR PANAS
KETENAGALISTRIKAN
KETENAGALISTRIKAN
Pembangkitan tenaga listrik
Kelompok ini mencakup usaha membangkitkan tenaga listrik yang berasal dari sumber energi seperti: dari
tenaga air, batu bara, gas, bahan bakar minyak, tenaga surya, panas bumi, tenaga nuklir, dan lain-lain.
Transmisi tenaga listrik
Kelompok ini mencakup usaha penyaluran tenaga listrik dari pembangkitan ke jaringan distribusi melalui
jaringan tenaga listrik yang bertegangan tinggi (antara 35 kilovolt s.d 245 kilovolt) dan atau bertegangan
ekstra tinggi (lebih besar dari 245 kilovolt) termasuk gardu-gardu induknya, baik berasal dari produksi
sendiri maupun dari produksi pihak lain.
Distribusi tenaga listrik
Kelompok ini mencakup usaha penyaluran tenaga listrik melalui jaringan tenaga listrik yang bertegangan
menengah ke bawah (di bawah 35 kilovolt) sampai ke konsumen atau pelanggan termasuk dengan gardugardu distribusinya baik berasal dari produksi sendiri maupun dari produksi pihak lain.

Jasa penunjang kelistrikan


Kelompok ini mencakup usaha/kegiatan yang secara langsung berhubungan dengan usaha ketenagalistrikan,
seperti: jasa pencatatan meteran dan pemberian tagihan.
GAS
GAS
Pengadaan gas
Kelompok ini mencakup usaha penyediaan bahan bakar gas yang dapat dimanfaatkan secara langsung
sebagai bahan bakar dengan cara pembelian gas alam (termasuk LPG) dan atau pembuatannya yang
disertai usaha peningkatan mutu gas yang dihasilkan dari gas alam, bahan bakar minyak, batu bara, biogas
atau bahan hidrokarbon lain.
Distribusi gas

Kelompok ini mencakup usaha penyaluran gas melalui jaringan yang bertekanan ekstra tinggi (lebih dari 10
bar); yang bertekanan tinggi (antara 4 bar s.d. 10 bar); dan yang bertekanan menengah ke bawah (dibawah
4 bar) baik berasal dari produksi sendiri maupun produksi pihak lain sampai ke konsumen atau pelanggan.
Penyaluran gas melalui pipa atas dasar balas jasa atau fee, dimasukkan dalam subgolongan 6030 (Angkutan
dengan Saluran Pipa).

UAP DAN AIR PANAS


UAP DAN AIR PANAS
Uap dan air panas
Kelompok ini mencakup kegiatan memproduksi dan mendistribusikan uap dan air panas untuk pemanasan,
pembangkit tenaga, dan penggunaan lainnya.
PENGADAAN DAN PENYALURAN AIR BERSIH
PENGADAAN DAN PENYALURAN AIR BERSIH
PENGADAAN DAN PENYALURAN AIR BERSIH
Pengadaan air bersih
Kelompok ini mencakup usaha pengambilan air bersih secara langsung dari mata air dan air tanah serta
penjernihan air permukaan dari sumber air seperti: sungai, danau, dan lain-lain.
Penyaluran air bersih
Kelompok ini mencakup usaha penampungan dan penyaluran air secara langsung dari terminal air, mobil
tangki (asal mobil tangki tersebut masih dalam satu pengelolaan administratif dari perusahaan air minum
tersebut) untuk dijual kepada konsumen atau pelanggan, seperti: rumah tangga, instansi/lembaga/badan
pemerintah, badan-badan sosial, badan usaha milik negara, perusahaan/usaha swasta antara lain hotel,
industri pengolahan, dan pertokoan. Penyaluran air pada sistem irigasi untuk pertanian dimasukkan dalam
subgolongan 0140 (Jasa Pertanian, Perkebunan, dan Peternakan).

Jasa penunjang pengadaan dan penyaluran air bersih


Kelompok ini mencakup usaha/kegiatan yang secara langsung berhubungan dengan usaha pengadaan dan
penyaluran air bersih, seperti: jasa pencatatan meteran dan pemberian tagihan.

KONSTRUKSI
PENYIAPAN LAHAN
PENYIAPAN LAHAN
Penyiapan lahan
Kelompok ini mencakup usaha penyiapan lahan untuk jalan raya, pekerjaan gedung, pekerjaan sipil
pertanian, perhubungan, dan penyiapan lahan lainnya, seperti: peledakan bukit, tes pengeboran,
pengurukan, perataan, pemindahan tanah, pembuatan saluran drainase termasuk pembongkaran dan
penghancuran gedung atau bangunan lainnya serta pembersihannya. Tidak termasuk penyiapan lahan untuk
pertambangan minyak dan gas.

KONSTRUKSI GEDUNG DAN BANGUNAN SIPIL


KONSTRUKSI GEDUNG
Konstruksi gedung tempat tinggal
Kelompok ini mencakup usaha pembangunan gedung yang dipakai untuk tempat tinggal, seperti: rumah
tempat tinggal, apartemen, kondominium. Termasuk pembagunan gedung untuk tempat tinggal yang
dikerjakan oleh perusahaan perusahaan real estat.
Konstruksi gedung perkantoran
Kelompok ini mencakup usaha pembangunan gedung yang dipakai untuk perkantoran, seperti: kantor dan
rumah kantor (rukan). Termasuk pembangunan gedung untuk perkantoran yang dikerjakan oleh perusahaan
real estat.
Konstruksi gedung industri

Kelompok ini mencakup usaha pembangunan gedung yang dipakai untuk industri, seperti: pabrik dan
bengkel.
Konstruksi gedung perbelanjaan
Kelompok ini mencakup usaha pembangunan gedung yang dipakai untuk perbelanjaan, seperti: mall,
toserba, toko, rumah toko (ruko), dan kedai. Termasuk pembangunan ruko yang dikerjakan oleh perusahaan
real estat.
Konstruksi gedung kesehatan
Kelompok ini mencakup usaha pembangunan gedung yang dipakai untuk sarana kesehatan, seperti: rumah
sakit, poliklinik, puskesmas, dan balai pengobatan.
Konstruksi gedung pendidikan
Kelompok ini mencakup usaha pembangunan gedung yang dipakai untuk sarana pendidikan, seperti:
sekolah, tempat kursus, laboratorium, dan bangunan penunjang pendidikan lainnya.
Konstruksi gedung penginapan
Kelompok ini mencakup usaha pembangunan gedung yang dipakai untuk penginapan, seperti: hotel, hostel,
dan losmen.
Konstruksi gedung tempat hiburan
Kelompok ini mencakup usaha pembangunan gedung yang dipakai untuk tempat hiburan, seperti: bioskop,
gedung kesenian, dan gelanggang olahraga. Termasuk pembangunan gedung untuk tempat hiburan yng
dikerjakan oleh perusahaan real estat.
Konstruksi gedung lainnya
Kelompok ini mencakup usaha pembangunan gedung yang dipakai untuk penggunaan selain kelompok
45211 s.d. 45218, seperti: tempat ibadah, terminal/stasiun, dan bangunan monumental.
KONSTRUKSI BANGUNAN SIPIL
Bangunan jalan, jembatan. dan landasan
Kelompok ini mencakup usaha pembangunan, peningkatan, pemeliharaan dan perbaikan jalan, jembatan,
dan landasan pesawat terbang. Termasuk juga kegiatan pembangunan, peningkatan, pemeliharaan
penunjang landasan, pelengkap dan perlengkapan jalan, seperti: pagar/tembok penahan, drainase jalan,
marka jalan, dan rambu-rambu.
Bangunan jalan dan jembatan kereta api
Kelompok ini mencakup usaha pembangunan, pemeliharaan, dan perbaikan jalan dan jembatan Kereta Api.
Bangunan terowongan
Kelompok ini mencakup usaha pembangunan, pemeliharaan, dan perbaikan bangunan terowongan di bawah
permukaan air, di bukit/pegunungan, dan dibawah permukaan tanah.
Bangunan pengairan
Kelompok ini mencakup usaha pembangunan, peningkatan, pemeliharaan, dan perbaikan bendungan (dam),
waduk (reservoir), bendung (weir), embung, jaringan irigasi; pintu air, sipon dan drainase irigasi, talang,
chek dam, tanggul pengendali banjir, tanggul laut, krib, viaduk, dan sejenisnya.
Bangunan pengolahan, penyaluran dan penampungan air bersih, air limbah dan drainase
Kelompok ini mencakup usaha pembangunan, pemeliharaan dan perbaikan bangunan penyadap dan
transmisi air baku bangunan pengolahan air baku, bangunan menara air dan reservoir air, jaringan transmisi
dan distribusi serta tangki air bersih, bangunan saluran air limbah kota (jaringan pengumpul air limbah
domestik/manusia dan air limbah industri) dan bangunan pengolahan air limbah, jaringan drainase
pemukiman, retention basin, bangunan pompa, dan konstruksi bangunan sejenisnya.

Bangunan pengolahan, penyaluran, dan penampungan barang minyak dan gas


Kelompok ini mencakup usaha pembangunan, pemeliharaan, dan perbaikan bangunan pengolahan minyak
dan gas, termasuk bangunan dan transmisi penyadap minyak/gas, bangunan pengolahan (refinery),
reservoir minyak/gas, jaringan penyaluran, dan tangki minyak/gas.
Bangunan dermaga

Kelompok ini mencakup usaha pembangunan, pemeliharaan dan perbaikan dermaga, sarana pelabuhan,
penahan gelombang, dan sejenisnya.
Bangunan sipil lainnya
Kelompok ini mencakup usaha pembangunan, pemeliharaan dan perbaikan bangunan sipil lainnya yang
belum terliput dalam kelompok 45221 s.d. 45227 diatas, seperti: pembangunan lapangan olahraga,
lapangan parkir, dan sarana lingkungan pemukiman (di luar gedung) lainnya.
KONSTRUKSI BANGUNAN ELEKTRIKAL DAN KOMUNIKASI
Bangunan elektrikal
Kelompok ini mencakup kegiatan pembangunan, pemeliharaan, dan perbaikan bangunan elektrikal, seperti:
pembangkit tenaga listrik dan transmisi. Termasuk juga pembangunan gardu induk dan pemasangan tiang
listrik yang dimanfaatkan untuk bangunan gedung (perumahan/pemukiman) maupun sarana transportasi
kereta api.
Konstruksi telekomunikasi sarana bantu navigasi laut, dan rambu sungai
Kelompok ini mencakup kegiatan pembangunan, pemeliharaan, dan perbaikan konstruksi telekomunikasi
sarana bantu navigasi laut, dan rambu sungai, seperti: bangunan menara suar, rambu suar, pelampung suar,
lampu sinyal pelabuhan, dan bagian rambu suar lainnya.
Konstruksi telekomunikasi navigasi udara
Kelompok ini mencakup kegiatan pembangunan, pemeliharaan, dan perbaikan konstruksi bangunan
telekomunikasi navigasi udara, termasuk bangunan pemancar/penerima radar, bangunan antena, dan
bangunan sejenisnya.
Konstruksi sinyal dan telekomunikasi kereta api
Kelompok ini mencakup kegiatan pembangunan, pemeliharaan, dan perbaikan konstruksi bangunan sinyal
dan telekomunikasi kereta api.
Konstruksi sentral telekomunikasi
Kelompok ini mencakup kegiatan pembangunan, pemeliharaan dan perbaikan konstruksi bangunan sentral
telekomunikasi beserta perlengkapannya, seperti: bangunan sentral telepon, telegraf, bangunan menara
pemancar penerima radar microwave, bangunan stasiun bumi kecil, dan stasiun satelit.

Konstruksi elektrikal dan telekomunikasi lainnya


Kelompok ini mencakup kegiatan pembangunan, pemeliharaan, dan perbaikan konstruksi elektrikal dan
telekomunikasi lainnya yang belum tercakup dalam 4523 s.d. 45235.
KONSTRUKSI KHUSUS
Pemasangan pondasi dan pilar
Kelompok ini mencakup kegiatan khusus pemasangan berbagai pondasi dan pilar untuk gedung, jalan
jembatan bangunan pengairan, dermaga dan sejenisnya sebagai bagian dari pekerjaan yang tercakup dalam
konstruksi gedung dan konstruksi bangunan sipil, dan biasanya dikerjakan atas dasar subkontrak.

Pembuatan/pengeboran sumur air tanah


Kelompok ini mencakup kegiatan khusus pembuatan/pengeboran untuk mendapatkan air tanah, baik skala
kecil, skala sedang, maupun skala besar dan tekanan tinggi sebagai bagian dari pekerjaan yang tercakup
dalam konstruksi gedung, dan biasanya dikerjakan atas dasar subkontrak.
Pemasangan perancah (steiger)
Kelompok ini mencakup kegiatan khusus pemasangan steiger pada bangunan gedung, jalan, jembatan,
bangunan pengairan, dermaga dan sejenisnya, dan biasanya dikerjakan atas dasar subkontrak.
Pemasangan atap/roof covering
Kelompok ini mencakup kegiatan khusus pemasangan atap bangunan gedung baik untuk tempat tinggal
maupun bukan tempat tinggal sebagai bagian dari pekerjaan yang tercakup dalam konstruksi gedung dan
biasanya dikerjakan atas dasar subkontrak.
Pemasangan bangunan konstruksi prefab dan pemasangan kerangka baja

Kelompok ini mencakup kegiatan khusus pemasangan bangunan konstruksi prefab dan pemasangan
kerangka baja sebagai bagian dari pekerjaan yang tercakup dalam konstruksi gedung dan biasanya
dikerjakan atas dasar subkontrak.
Pengerukan
Kelompok ini mencakup usaha pengerukan, dan pemeliharaan sungai, pelabuhan, rawa, danau, alur
pelayaran, kolam, dan kanal, baik dengan sifat pekerjaan ringan, sedang, maupun berat.
Konstruksi khusus lainnya
Kelompok ini mencakup kegiatan khusus yang belum terliput dalam kegiatan konstruksi kelompok 45241
s.d. 45246.
INSTALASI GEDUNG DAN BANGUNAN SIPIL
INSTALASI GEDUNG
Instalasi air (plumbing)
Kelompok ini mencakup kegiatan pemasangan instalasi air bersih, air limbah, dan saluran drainase pada
bangunan gedung baik untuk tempat tinggal maupun bukan tempat tinggal.
Instalasi listrik
Kelompok ini mencakup kegiatan pemasangan instalasi listrik pada bangunan gedung baik untuk tempat
tinggal maupun bukan tempat tinggal, seperti: pemasangan instalasi jaringan listrik tegangan rendah.
Instalasi telekomunikasi
Kelompok ini mencakup kegiatan pemasangan instalasi telekomunikasi pada bangunan gedung baik untuk
tempat tinggal maupun bukan tempat tinggal, seperti: pemasangan antena.
Instalasi gas
Kelompok ini mencakup kegiatan pemasangan instalasi gas pada bangunan gedung baik untuk tempat
tinggal maupun bukan tempat tinggal.
Instalasi elektronika
Kelompok ini mencakup kegiatan pemasangan instalasi elektronika pada bangunan gedung baik untuk
tempat tinggal maupun bukan tempat tinjgal, seperti: pemasangan sistem alarm, close circuit TV, dan sound
system.
Instalasi mekanikal
Kelompok ini mencakup kegiatan pemasangan dan pemeliharaan instalasi mekanikal pada bangunan gedung
seperti: lift, tangga berjalan (eskalator), ban berjalan (conveyor), gondola, dan pintu otomatis.
Instalasi AC
Kelompok ini mencakup kegiatan khusus pemasangan dan pemeliharaan sarana pendingin udara (Air
Conditioner/AC) pada bangunan gedung baik untuk tempat tinggal maupun bukan tempat tinggal.
Instalasi gedung lainnya
Kelompok ini mencakup kegiatan pemasangan instalasi gedung lainnya yang belum terliput dalam kelompok
45311 s.d. 45317.
INSTALASI BANGUNAN SIPIL
Instalasi listrik bangunan sipil
Kelompok ini mencakup kegiatan pemasangan dan pemeliharaan instalasi listrik bangunan sipil, seperti:
jalan raya, jalan kereta api, dan lapangan udara. Pemasangan tiang listrik dimasukkan dalam kelompok
45231.
Instalasi navigasi laut dan sungai
Kelompok ini mencakup kegiatan pemasangan dan pemeliharaan navigasi laut dan sungai, termasuk
instalasi pada menara suar, rambu suar, pelampung suar, lampu pelabuhan, dan bagian rambu suar lainnya.
Instalasi meteorologi dan geofisika
Kelompok ini mencakup kegiatan pemasangan instalasi meteorologi dan geofisika ukuran kecil, sedang, atau
besar.
Instalasi navigasi udara
Kelompok ini mencakup kegiatan pemasangan instalasi udara, seperti: instalasi pada bangunan
telekomunikasi navigasi udara, dan pemancar/penerima radar, vasi approach light, run way light, DVOR, ILS,
NDB, dan sejenisnya.

Instalasi sinyal dan telekomunikasi kereta api


Kelompok ini mencakup pemasangan, pemeliharaan, dan perbaikan instalasi sinyal dan telekomunikasi
kereta api.
Instalasi sinyal dan rambu-rambu jalan raya
Kelompok ini mencakup kegiatan pemasangan, pemeliharaan, dan perbaikan instalasi sinyal, dan ramburambu jalan raya.
Instalasi telekomunikasi
Kelompok ini mencakup kegiatan pemasangan, pemeliharaan, dan perbaikan instalasi telekomunikasi pada
sentral telepon/telegraph, stasiun pemancar radar microwave, stasiun bumi kecil/stasiun satelit dan
sejenisnya. Termasuk kegiatan pemasangan transmisi dan jaringan telekomunikasi.

Instalasi jaringan pipa


Kelompok ini mencakup kegiatan pemasangan, pemeliharaan, dan perbaikan instalasi jaringan pipa seperti:
jaringan pipa gas, air, dan minyak.
Instalasi bangunan sipil lainnya
Kelompok ini mencakup kegiatan pemasangan, pemeliharaan, dan perbaikan instalasi bangunan sipil lainnya
yang belum terliput dalam kelompok 45321 s.d. 45328.
PENYELESAIAN KONSTRUKSI GEDUNG
PENYELESAIAN KONSTRUKSI GEDUNG
Pengerjaan pemasangan kaca dan alumunium
Kelompok ini mencakup kegiatan pemasangan kaca dan alumunium dalam rangka penyelesaian bangunan
gedung tempat tinggal maupun bukan tempat tinggal.
Pengerjaan lantai, dinding, peralatan saniter dan plafon
Kelompok ini mencakup kegiatan pengerjaan lantai, dinding, peralatan saniter dan plafon dalam rangka
penyelesaian bangunan gedung tempat tinggal maupun bukan tempat tinggal.
Pengecatan
Kelompok ini mencakup kegiatan pengecatan dalam rangka penyelesaian bangunan gedung tempat tinggal
maupun bukan tempat tinggal.
Dekorasi interior
Kelompok ini mencakup kegiatan pengerjaan dekorasi interior dalam rangka penyelesaian bangunan gedung
tempat tinggal maupun bukan tempat tinggal.
Dekorasi eksterior
Kelompok ini mencakup kegiatan pengerjaan dekorasi eksterior pada bangunan gedung tempat tinggal
maupun bukan tempat tinggal, seperti: pertamanan.
Penyelesaian konstruksi gedung lainnya
Kelompok ini mencakup kegiatan penyelesaian konstruksi lainnya yang belum terliput dalam kelompok
45401 s.d. 45405.
PENYEWAAN ALAT KONSTRUKSI ATAU PERALATAN PEMBONGKAR/PENGHANCUR BANGUNAN
DENGAN OPERATORNYA
PENYEWAAN ALAT KONSTRUKSI ATAU PERALATAN PEMBONGKAR/PENGHANCUR BANGUNAN
DENGAN OPERATORNYA
Penyewaan alat konstruksi atau peralatan pembongkar/penghancur bangunan dengan
operatornya
Kelompok ini mencakup kegiatan penyewaan mesin konstruksi, termasuk crane lorries dengan operatornya.
Penyewaan peralatan mesin konstruksi tanpa operatornya dimasukkan pada subgolongan 7122 (Persewaan
Mesin Konstruksi dan Teknik Sipil serta Peralatannya).

AN BESAR DAN ECERAN ; REPARASI MOBIL, SEPEDA MOTOR, SERTA BARANG-BARANG KEPERLUAN PRIBADI
TANGGA
PENJUALAN, PEMELIHARAAN, DAN REPARASI MOBIL DAN SEPEDA MOTOR, PENJUALAN ECERAN
BAHAN BAKAR KENDARAAN
PENJUALAN MOBIL

PENJUALAN MOBIL
Perdagangan besar mobil
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan besar mobil, termasuk mobil khusus (seperti ambulan, karavan,
mikrobus, pemadam kebakaran, dsb), lori, trailer, semi trailer, dan berbagai kendaraan pengangkut
bermotor lainnya.
Penjualan eceran mobil
Kelompok ini mencakup usaha penjualan eceran mobil baru dan bekas, termasuk mobil khusus (seperti
ambulan, karavan, mikrobus, pemadam kebakaran, dsb), lori, trailer, semi-trailer, dan berbagai kendaraan
pengangkut bermotor lainnya.
PEMELIHARAAN DAN REPARASI MOBIL
PEMELIHARAAN DAN REPARASI MOBIL
Pemeliharaan dan reparasi mobil
Kelompok ini mencakup usaha pemeliharaan dan reparasi mobil, termasuk pencucian mobil dan usaha
perawatan lainnya.
PENJUALAN SUKU CADANG DAN AKSESORIS MOBIL
PENJUALAN SUKU CADANG DAN AKSESORIS MOBIL
Perdagangan besar suku cadang dan aksesoris mobil
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan besar berbagai suku cadang, komponen, dan aksesoris mobil
yang terpisah dari penjualan mobilnya.
Penjualan eceran suku cadang dan aksesoris mobil
Kelompok ini mencakup usaha penjualan eceran berbagai suku cadang, komponen, dan aksesoris mobil
yang terpisah dari penjualan mobilnya.
PENJUALAN, PEMELIHARAAN, DAN REPARASI SEPEDA MOTOR, SERTA SUKU CADANG DAN
AKSESORISNYA
PENJUALAN, PEMELIHARAAN, DAN REPARASI SEPEDA MOTOR, SERTA SUKU CADANG DAN
AKSESORISNYA
Perdagangan besar sepeda motor serta suku cadang dan aksesorisnya
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan besar sepeda motor, serta suku cadang dan aksesorisnya.
Penjualan eceran sepeda motor serta suku cadang dan aksesorisnya
Kelompok ini mencakup usaha penjualan eceran sepeda motor baru dan bekas, serta suku cadang dan
aksesorisnya.
Pemeliharaan dan reparasi sepeda motor
Kelompok ini mencakup usaha pemeliharaan dan reparasi sepeda motor, termasuk pencucian sepeda motor
dan usaha perawatan lainnya.
PERDAGANGAN ECERAN BAHAN BAKAR KENDARAAN
PERDAGANGAN ECERAN BAHAN BAKAR KENDARAAN
Perdagangan eceran bahan bakar kendaraan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran bahan bakar untuk mobil dan sepeda motor (seperti
bensin, solar dan LPG), termasuk pula bahan bakar untuk speed boat. Biasanya kegiatan ini dikombinasikan
dengan penjualan bahan-bahan pelumas, cooling products, bahan-bahan pembersih dan barang-barang lain
untuk keperluan mobil dan sepeda motor. Apabila kegiatan utama adalah menjual bahan bakar dan pelumas
mobil dan sepeda motor, maka termasuk dalam kelompok ini. Perdagangan besar bahan bakar dimasukkan
dalam kelompok 51410. Perdagangan eceran LPG dan bahan bakar untuk keperluan memasak atau
pemanas dimasukkan dalam kelompok 52353 (Perdagangan Eceran Khusus Gas Elpiji di Dalam Bangunan).

PERDAGANGAN BESAR DALAM NEGERI, KECUALI PERDAGANGAN MOBIL DAN SEPEDA MOTOR
SELAIN EKSPOR DAN IMPOR
PERDAGANGAN BESAR BERDASARKAN BALAS JASA (FEE) ATAU KONTRAK
PERDAGANGAN BESAR BERDASARKAN BALAS JASA (FEE) ATAU KONTRAK
Perdagangan besar berdasarkan balas jasa (fee) atau kontrak

Kelompok ini mencakup usaha agen yang menerima komisi, perantara (makelar), pelelangan, dan pedagang
besar lainnya yang memperdagangkan barang-barang di dalam negeri atas nama pihak lain. Kegiatan
perdagangan besar mobil dan sepeda motor dimasukkan dalam golongan 501 s.d. 504.

PERDAGANGAN BESAR DALAM NEGERI BAHAN BAKU HASIL PERTANIAN, BINATANG HIDUP,
MAKANAN, MINUMAN, DAN TEMBAKAU
PERDAGANGAN BESAR BAHAN BAKU HASIL PERTANIAN, BINATANG HIDUP
Perdagangan besar bahan baku hasil pertanian
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan besar hasil pertanian tanaman perkebunan sebagai bahan baku
atau bahan dasar dari suatu kegiatan berikutnya, seperti: jagung, beras, daun tembakau yang belum diolah,
kacang-kacangan, bibit tanaman hias, bunga, dan sebagainya.
Perdagangan besar binatang hidup
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan besar yang berhubungan dengan binatang hidup, seperti: bibit
unggas, ternak potong, dan ternak atau binatang hidup lainnya.
Perdagangan besar hasil perikanan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan besar hasil perikanan sebagai bahan baku atau bahan dasar
dari kegiatan berikutnya, seperti: ikan, udang, kepiting, tiram, mutiara, kerang, bibit ikan, bibit udang,
rumput laut, bunga karang, dan kodok.
Perdagangan besar hasil kehutanan dan perburuan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan besar hasil pengusahaan kehutanan dan pengambilan hasil
hutan, seperti: bambu, kayu cendana, getah damar, dan sejenisnya.
PERDAGANGAN BESAR MAKANAN, MINUMAN DAN TEMBAKAU
Perdagangan besar makanan, minuman dan tembakau
Kelornpok ini mencakup usaha perdagangan besar makanan, minuman dan hasil pengolahan tembakau
untuk digunakan sebagai konsumsi akhir, seperti: buah-buahan, sayur-sayuran, susu, mentega, pengolahan
hasil perikanan, daging yang diawetkan, tepung beras, tepung tapioka, karamel, minyak kasar, kelapa sawit,
kerupuk udang, dan makanan ternak, kopi, coklat, dan bumbu-bumbu. Termasuk juga usaha perdagangan
besar macam-macam minuman (minuman keras, anggur, malt, dan soft drink) dan hasil-hasil pengolahan
tembakau dan bumbu rokok, seperti: rokok kretek, rokok putih.

PERDAGANGAN BESAR BARANG-BARANG KEPERLUAN RUMAH TANGGA


PERDAGANGAN BESAR TEKSTIL, PAKAIAN JADI, DAN KULIT
Perdagangan besar tekstil, pakaian jadi, dan kulit
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan besar hasil industri tekstil dan pakaian jadi ke luar negeri,
seperti: macam-macam tekstil, pakaian jadi kain batik, tali-temali, karpet/permadani dari bahan tekstil,
karung, macam-macam hasil perajutan, dan barang jadi lainnya dari tekstil selain pakaian jadi. Termasuk
juga usaha mengekspor kulit-kulit imitasi, barang-barang dari kulit dan barang untuk alas kaki, seperti:
sepatu, sandal, selop, dan sejenisnya.

PERDAGANGAN BESAR BARANG-BARANG KEPERLUAN RUMAH TANGGA LAINNYA


Perdagangan besar peralatan dan perlengkapan rumah tangga
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan besar peralatan dan perlengkapan rumah tangga, seperti:
perabot rumah tangga (furniture), peralatan dapur dan memasak, lampu dan perlengkapannya, radio,
televisi, bermacam-macam gelas, peralatan dari kayu, wall paper, karpet, dan sebagainya.

Perdagangan besar barang-barang kimia dan farmasi untuk keperluan rumah tangga
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan besar barang-barang kimia dan farmasi untuk keperluan rumah
tangga, seperti: parfum, kosmetik, sabun, jamu dan sebagainya. Termasuk pula perdagangan besar
peralatan dan perlengkapan orthopaedi.

Perdagangan besar berbagai barang-barang dan perlengkapan rumah tangga lainnya


Kelompok ini mencakup usaha perdagangan besar berbagai barang-barang dan perlengkapan rumah tangga
lainnya, seperti: kertas, karton, buku-buku, majalah, surat kabar, alat-alat tulis, alat-alat fotografi,
kacamata, games dan mainan anak-anak, jam dan sejenisnya, perhiasan, alat-alat olahraga (termasuk
sepeda), barang-barang dari kulit, perlengkapan perjalanan, alat-alat pembersih, dan sebagainya.

PERDAGANGAN BESAR PRODUK ANTARA BUKAN HASIL PERTANIAN, BARANG-BARANG BEKAS


DAN SISA-SISA TAK TERPAKAI (SCRAP)
BERDAGANGAN BESAR BAHAN BAKAR GAS, CAIR, DAN PADAT, SERTA PRODUK SEJENIS
Perdagangan besar bahan bakar gas, cair, dan padat, serta produk sejenis
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan besar bahan bakar gas, cair, dan padat serta produk sejenisnya,
seperti: premium, solar, minyak tanah, batu bara, dan bahan bakar lainnya termasuk pula bahan bakar gas
dan minyak pelumas.
PERDAGANGAN BESAR LOGAM DAN BIJIH LOGAM
Perdagangan besar logam dan bijih logam
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan besar bijih logam dan logam dasar, seperti: bijih besi, bijih
nikel, bijih tembaga, alumunium, besi, baja, dan lain-lainnya.
PERDAGANGAN BESAR BAHAN-BAHAN KONSTRUKSI
Perdagangan besar bahan-bahan konstruksi
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan besar bahan-bahan konstruksi, seperti: kayu dan berbagai kayu
olahan, cat, pelitur, vernis, material konstruksi, kaca datar, semen, batu bata, ubin, dan lain-lainnya.
PERDAGANGAN BESAR BARANG-BARANG ANTARA (INTERMEDIATE
BARANG BEKAS DAN SISA-SISA TAK TERPAKAI (SCRAP)

PRODUCTS),

BARANG-

Perdagangan besar barang antara (intermediate products), barang-barang bekas dan sisa-sisa
tak terpakal (scrap)
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan besar barang-barang antara, barang-barang bekas, dan sisasisa tak terpakai, seperti: barang-barang kimia dasar, pupuk, bahan dasar plastik tekstil fiber, barang-barang
bekas, dan sisa-sisa tak terpakai untuk daur ulang.
PERDAGANGAN BESAR MESIN-MESIN, SUKU CADANG DAN PERLENGKAPANNYA
PERDAGANGAN BESAR MESIN-MESIN, SUKU CADANG DAN PERLENGKAPANNYA
Perdagangan besar mesin-mesin, suku cadang dan perlengkapannya
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan besar mesin-mesin pertanian, mesin-mesin industri dan mesinmesin kantor, dan suku cadang, seperti: mesin penggerak mula, turbin, macam-macam mesin pertanian,
mesin pengolahan kayu dan logam, macam-macam mesin untuk industri dan untuk keperluan kantor, mesin
pembangkit listrik, dan mesin untuk keperluan rumah tangga. Termasuk juga usaha perdagangan besar
macam-macam alat transportasi darat, laut maupun udara, bermotor ataupun tidak bermotor (kecuali mobil,
sepeda motor dan sejenisnya), dan termasuk juga usaha perdagangan besar macam-macam suku cadang
dan perlengkapan bersanghtan.

PERDAGANGAN BESAR LAINNYA


PERDAGANGAN BESAR LAINNYA
Perdagangan besar lainnya
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan besar yang belum tercakup dalam salah satu kelompok dalam
golongan 512-515.
PERDAGANGAN ECERAN, KECUALI MOBIL DAN SEPEDA MOTOR; REPARASI BARANG-BARANG
KEPERLUAN PRIBADI DAN RUMAH TANGGA
PERDAGANGAN ECERAN BERBAGAI MACAM BARANG DI DALAM BANGUNAN

PERDAGANGAN ECERAN BERBAGAI MACAM BARANG DI DALAM BANGUNAN YANG DIDOMINASI


MAKANAN, MINUMAN DAN TEMBAKAU
Perdagangan eceran berbagai macam barang yang utamanya makanan, minuman, atau
tembakau di pasar swalayan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran berbagai jenis barang kebutuhan utamanya bahan
makanan/makanan, minuman, atau tembakau yang dengan harga yang sudah ditentukan serta pembeli
mengambil dan membayar sendiri kepada kasir (self service). Di samping itu juga memperdagangkan
beberapa barang bukan makanan seperti: perabot rumah tangga, mainan anak-anak, kosmetik, dan
pakaian.
Perdagangan eceran barang-barang yang utamanya makanan, minuman, atau tembakau di dalam
bangunan selain di pasar swalayan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran berbagai jenis barang kebutuhan yang utamanya bahan
makanan/makanan, minuman atau tembakau di dalam bangunan selain swalayan. Di samping itu juga
memperdagangkan beberapa barang bukan makanan seperti: perabot rumah tangga, kosmetik, dan mainan
anak.
PERDAGANGAN ECERAN BERBAGAI MACAM BARANG DI DALAM BANGUNAN YANG DIDOMINASI
OLEH BARANG BUKAN MAKANAN, MINUMAN DAN TEMBAKAU
Perdagangan eceran berbagai macam barang yang utamanya bukan bahan makanan/makanan,
minuman, atau tembakau di toserba (department store)
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran berbagai jenis barang yang utamanya bukan bahan
makanan/makanan, minuman, atau tembakau dalam toserba (department store), yang terintegrasi dibawah
satu pengelolaan. Pada umumnya barang-barang yang diperdagangkan antara lain: pakaian, meubel,
perhiasan, mainan anak-anak, alat-alat olahraga, dan kosmetik.

Perdagangan eceran berbagai macam barang yang utamanya bukan bahan makanan, minuman,
atau tembakau (harang-barang kelontong) selain di toserba (department store)
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran berbagai jenis barang yang utamanya bukan bahan
makanan/makanan, minuman, atau tembakau selain di Toserba/Department Store. Pada umumnya barangbarang yang diperdagangkan antara lain: pakaian, perabot rumah tangga, perhiasan, mainan anak-anak dan
kosmetik, yang terintegrasi di bawah satu pengelolaan.

PERDAGANGAN ECERAN KHUSUS KOMODITI MAKANAN, MINUMAN, ATAU TEMBAKAU DI DALAM


BANGUNAN
PERDAGANGAN ECERAN KHUSUS KMODITI MAKANAN DARI HASIL PERTANIAN DI DALAM
BANGUNAN
Perdagangan eceran khusus padi dan palawija di dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus padi dan palawija, didalam bangunan seperti:
gabah, jagung, ubi jalar, ubi kayu, talas, kacang kedelai, kacang tanah, kacang hitam, dan kacang polong.
Perdagangan eceran khusus buah-buahan di dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus buah-buahan didalam bangunan, seperti: apel,
anggur, alpokat, belimbing, duku, durian, jambu, jeruk, mangga, manggis, nanas, pisang, pepaya,
rambutan, sawo, salak, dan semanqka.
Perdagangan eceran khusus sayuran di dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus sayuran di dalam bangunan seperti: bawang
merah, bawang putih, kentang, wortel, terong, buncis, ketimun, labu siam, kacang panjang, dan kacang
merah.
Perdagangan eceran khusus hasil peternakan di dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus hasil peternakan didalam bangunan, seperti:
susu dan telur, termasuk pula daging ternak dan unggas.
Perdagangan eceran khusus hasil perikanan di dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus hasil perikanan didalam bangunan seperti:
udang segar, ikan segar, cumi-cumi segar, ikan hias, nener, benur, benih ikan, dan rumput taut.

Perdagangan eceran khusus tanaman hias di dalam bangunan


Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus tanaman hias di dalam bangunan seperti: bunga
anggrek, mawar, melati sedap malam, dan bibit tanaman hias.
Perdagangan eceran khusus hasil pertanian lainnya di dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus komoditi hasil pertanian yang belum tercakup
dalam kelompok 52211 s.d. 52216 di dalam bangunan seperti: lada, para, kunyit, kencur, temulawak,
lengkuas, dan hasil hutan.
PERDAGANGAN ECERAN KHUSUS KOMODITI MAKANAN, MINUMAN, ATAU TEMBAKAU HASIL
INDUSTRI PENGOLAHAN DI DALAM BANGUNAN
Perdagangan eceran khusus beras di dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus berbagai jenis beras di dalam bangunan seperti:
beras cianjur, beras cisadane, beras saigon, dan beras ketan.
Perdagangan eceran khusus roti, kue kering dan sejenisnya di dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus berbagai jenis roti dan kue kering di dalam
bangunan seperti, roti manis, roti tawar, bolu, cake tart, biskuit, wafer, kue semprong, dan cookies.
Perdagangan eceran khusus kopi, gula pasir, atau gula merah di dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus kopi, gula pasir atau gula merah di dalam
bangunan.
Perdagangan eceran khusus tahu, tempe, tauco, dan oncom di dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha, perdagangan eceran khusus tahu, tempe, tauco, dan oncom di dalam
bangunan.
Perdagangan eceran ikan asin kering di dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus berbagai jenis ikan, udang, kerang yang
diasinkan atau dikeringkan di dalam bangunan seperti: ikan teri, cucut, selar, kerapu, udang, rebon, petek,
gabus, sepat, cumi-cumi, kepah, remis, dan kerang.
Perdagangan eceran khusus minuman di dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus minuman di dalam bangunan yang tidak
langsung diminum di tempat, seperti: minuman keras (whisky, genever, brandy, gin, arak, rum, sake, tuak);
minuman anggur; minuman yang mengandung malt (bir, ate, stout, temulawak); minuman ringan (limun,
air soda, markisa, teh botol, air mineral, dan beras kencur).

Perdagangan eceran khusus rokok dan tembakau di dalam bangunan


Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus rokok dan atau tembakau di dalam bangunan
seperti: rokok kretek, rokok putih, rokok cerutu, rokok kelembak, tembakau krosok, tembakau susur, dan
tembakau pipa/papier.
Perdagangan eceran khusus pakan ternak unggas/ikan di dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus pakan ternak/unggas/ikan, di dalam bangunan
seperti: ransum pakan ternak/unggas/ikan, konsentrate pakan ternak/unggas/ikan, tepung tulang, tepung
darah, dan tepung kerang.
Perdagangan eceran khusus makanan lainnya di dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus komoditi makanan yang belum tercakup dalam
kelompok 52221 s.d. 52228 di dalam bangunan seperti: asinan buah-buahan dan sayuran, kerupuk, dan
emping/ceriping.
PERDAGANGAN ECERAN KHUSUS KOMODITI BUKAN MAKANAN, MINUMAN, ATAU TEMBAKAU DI
DALAM BANGUNAN
PERDAGANGAN ECERAN
KHUSUS BAHAN KIMIA,
FARMASI,
KOSMET1K,
DAN ALAT
LABORATORIUM DI DALAM BANGUNAN
Perdagangan eceran khusus bahan kimia di dalam bangunan

Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus bahan kimia, di dalam bangunan seperti: soda
kostik, soda abu, kalium hidroksida, amoniak, argon, bahan pewarna, bahan pengawet, bahan untuk
pestisida, pelarut, dan ester.
Perdagangan eceran khusus barang farmasi di apotik
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus obat-obatan yang berbentuk jadi (sediaan),
misalnya dalam bentuk tablet, kapsul, salep, bubuk, larutan, larutan parenteral, dan suspensi di apotik
seperti: obat-obat untuk penyakit kulit, mata, gigi, telinga, saluran pernapasan, saluran pencernaan, darah
tinggi, kelainan hormon, dan vitamin-vitamin, termasuk juga barang keperluan kesehatan dari karet, antara
lain: kondom, alat sedot susu ibu, dot susu, kantong darah, sarung tangan untuk pembedahan, pipet karet,
alat keluarga berencana, dan sumbat karet untuk vial farmasi.

Perdagangan eceran khusus barang farmasi selain di apotik


Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus obat-obatan yang berbentuk jadi (sediaan),
misalnya dalam bentuk tablet, kapsul, salep, larutan, larutan parenteral dan suspensi selain di Apotik
seperti: obat-obatan untuk Penyakit kulit, mata, gigi, telinga, saluran pernapasan, saluran pencernaan,
darah tinggi, kelainan hormon, dan vitamin-vitamin.
Perdagangan eceran khusus jamu di dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus macam-macam jamu (obat tradisional) yang
bahannya berasal dari tumbuh-tumbuhan, hewan atau mineral misalnya yang berbentuk pil, kapsul, bubuk,
dan bentuk cair di dalam bangunan.
Perdagangan eceran khusus kosmetik di dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus barang-barang kosmetik di dalam bangunan
seperti: kosmetik untuk tata rias muka (eye shadow, mascara, face cream, lipstick, lipliner); preparat wangiwangian (cologne, toilet water, perfume), preparat rambut (shampoo, hair tonic, minyak rambut); preparat
kuku (base coat, nail polish, nail cream, cuticle remover); preparat perawat kulit (baby oil, cleansing lotion,
masker, cream kaki); preparat untuk kebersihan badan (spray deodorant, cream deodorant, douches);
preparat cukur (sabun cukur, shaving cream); kosmetik tradisional (bedak, mangir, lulur); kosmetik lainnya
antara lain bedak badan, kapas kecantikan, dan baby powder.

Perdagangan eceran khusus pupuk dan pemberantasan hama di dalam bangunan


Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus macam-macam pupuk dan pemberantasan hama
di dalam bangunan seperti: pupuk buatan tunggal (urea, ZA, TSP, DSP), pupuk buatan majemuk dan
campuran (mono amonium fosfat, diamonium fosfat, nitrogen fosfat kalium), pupuk alam (pupuk kompos,
pupuk dolomit, pupuk kapur), insektisida, fungisida, rodentisida, herbisida, nematisida, dan akarisida.

Perdagangan eceran khusus alat-alat laboratorium, farmasi, dan kesehatan di dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus alat-alat laboratorium, farmasi, dan kesehatan di
dalam bangunan antara lain: macam-macam alat laboratorium dari gelas (tabung uji, tabung ukur, kaca
sorong mikroskop, cuvet, botol serum/infus); alat laboratorium dari porselen (tabung kimia, piring penapis,
lumpang dan alu, cawan); alat dan perlengkapan profesi kedokteran (instrumen dan pesawat bedah,
instrumen dan pesawat perawatan gigi, aparat elektro medis, thermometer, pengukuran tekanan darah).

Perdagangan eceran khusus minyak atsiri di dalam bangunan


Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran minyak atsiri di dalam bangunan seperti: minyak
kenanga, minyak sereh, minyak kayu putih, minyak cendana, minyak lawang, minyak tengkawang, minyak
gandapura, minyak jarak, minyak kapulaga, minyak pala, minyak delas, dan minyak akar wangi.

Perdagangan eceran khusus lainnya selain yang tercakup pada kelompok 52311 s.d. 52318 di
dalam bangunan

Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus lainnya yang belum tercakup dalam kelompok
52311 s.d. 52318 di dalam bangunan seperti: gelatin, bahan isolasi panas selain plastik dan karet, bahan
semir, kapur barus, dan bahan jamu (simplisia).
PERDAGANGAN ECERAN KHUSUS TEKSTIL, PAKAIAN JADI, ALAS KAKI, DAN BARANG KEPERLUAN
PRIBADI DI DALAM BANGUNAN
Perdagangan eceran khusus tekstil di dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus macam-macam kain batik terbuat dari serat
alam, sintetis, maupun campuran di dalam bangunan, seperti: kain tenun (kain sarung katun, kain sarung
polyester, kain suiting sutera, kain suiting serat campuran); kain cetak (kain cetak kapas, kain cetak
polyamida, kain kedap air); kain batik (kain batik tulis, kain batik cap, kain batik kombinasi tulis dan cap);
kain rajut (kain rajut: wol, rayon, wol kapas).

Perdagangan eceran khusus pakaian jadi di dalam bangunan


Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus macam-macam pakaian jadi baik terbuat dari
tekstil, kulit, maupun kulit buatan di dalam bangunan seperti: kemeja, celana, jas, mantel, jaket, piyama,
kebaya, blus, rok, daster, singlet, kutang/BH, gaun, rok dalam, baju bayi, pakaian tari, pakaian adat,
mukena, dan jubah.
Perdagangan eceran khusus sepatu, sandal, dan alas kaki lainnya di dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus macam-macam sepatu, sandal, selop, dan alas
kaki lainnya baik terbuat dari kulit, kulit buatan, plastik, karet, kain maupun kayu di dalam bangunan
seperti: sepatu laki-laki dewasa, sepatu anak, sepatu olahraga, sepatu sandal, sandal, selop, dan sepatu
kesehatan.
Perdagangan eceran khusus pelengkap pakaian dan benang di dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus perlengkapan pakaian di dalam bangunan
seperti: selendang, kerudung, sapu tangan, ikat kepala, blangkon, peci, topi, dasi, ikat pinggang, cadar,
sarung tangan, handuk, dan selimut. Termasuk juga perdagangan eceran kancing baju, ruitsluiting, dan
benang jahit.
Perdagangan eceran khusus kaca mata di dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus berbagai macam kaca mata di dalarn bangunan
seperti: kacamata pembantu penglihatan, kacamata peredam sinar matahari/cahaya, lensa kontak (contact
lens, soft lens);dan frame kacamata.
Perdagangan eceran khusus barang perhiasan di dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus barang perhiasan baik terbuat dari batu mulia,
batu permata, batu permata tiruan, logam mulia, ataupun bukan logam mulia seperti: berlian, intan, batu
aji, serbuk dan bubuk intan, cincin, kalung, gelang, giwang/anting-anting, tusuk konde peniti, bross, ikat
pinggang, dan kancing dari logam mulia (platina, emas, dan perak).

Perdagangan eceran khusus jam di dalam bangunan


Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus berbagai jam didalarn bangunan seperti: arloji
tangan, arloji saku, jam dinding, jam beker, lonceng, dan alat ukur waktu lainnya, termasuk juga bagian dari
arloji dan jam.
Perdagangan eceran khusus tas, dompet koper, ransel dan sejenisnya di dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus tas, dompet, koper, ransel dan sejenisnya baik
terbuat dari kulit, kulit buatan, tekstil, plastik, ataupun karet di dalam bangunan seperti: tas tangan, tas
belanja, tas sekolah, tas surat, tas olah raga, dompet, kotak rias, sarung pedang/pisau, tempat kamera,
tempat kacamata, dan kotak pen.
Perdagangan eceran khusus tekstil, pakaian jadi, alas kaki, dan barang keperluan pribadi lainnya
di dalam bangunan

Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus tekstil, pakaian jadi, alas kaki dan barang
keperluan pribadi lainnya yang belum tercakup dalam kelompok 52321 s.d. 52328 di dalam bangunan
seperti: taplak meja, seprei, kelambu, kain kasur, kain bantal, gordin, kain pel, keset kamar mandi, sajadah,
permadani, karpet, dan tenda.
PERDAGANGAN ECERAN KHUSUS PERLENGKAPAN RUMAH TANGGA DAN PERLENGKAPAN DAPUR
DI DALAM BANGUNAN
Perdagangan eceran khusus furniture di dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus furniture di dalam bangunan seperti: meja,
kursi, lemari, tempat tidur, rak buku, rak sepatu, dan bupet. Termasuk juga usaha perdagangan eceran
khusus kasur dan bantal guling.
Perdagangan eceran khusus barang elektronik di dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus barang elektronik didalam bangunan seperti:
radio, televisi, video, tape recorder, audio amplifier, dan cassete recorder.
Perdagangan eceran khusus alat dan perlengkapan listrik di dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus alat dan perlengkapan listrik di dalam bangunan
seperti: mesin cuci, lemari es, kipas angin, pesawat pengisap debu, pesawat penggosok lantai, mixer,
seterika listrik, blender, lampu pijar, lampu neon, starter, ballast, reflektor, kabel, sakelar, stop kontak,
fitting, dan sekering.
Perdagangan eceran khusus barang pecah belah dan perlengkapan dapur dari plastik di dalam
bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus barang pecah belah dan perlengkapan dapur
yang terbuat dari plastik di dalam bangunan seperti: piring, pisin, mangkok, cangkir, teko, sendok, garpu,
rantang, staples, botol susu bayi, panci, baki, ember, termos, dan jerigen.
Perdagangan eceran khusus barang pecah belah dan perlengkapan dapur dari batu atau tanah
liat di dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus barang pecah belah dan perlengkapan dapur
yang terbuat dari batu atau tanah liat di dalam bangunan seperti: piring, mangkok, cangkir, teko, kendi,
periuk, cobek, tempayan, lumpang, asbak, dan uleg-uleg.
Perdagangan eceran khusus barang pecah belah dan perlengkapan dapur dan kayu, bambu, atau
rotan di dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus barang pecah belah dan perlengkapan dapur
yang terbuat dari kayu, bambu atau rotan di dalam bangunan seperti: rak bambu, alu, lesung, parutan
kelapa, telenan, papan gilesan, centong, bakul, tampah, kukusan, kipas, tudung saji, tusukan sate, gilingan
daging.
Perdagangan eceran khusus barang pecah belah dan perlengkapan dapur bukan dari plastik batu,
tanah liat, kayu, bambu, atau rotan di dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus barang pecah belah dan perlengkapan dapur
yang terbuat bukan dari plastik, batu, tanah liat, kayu, bambu, atau rotan di dalam bangunan seperti:
piring, pisau, mangkok, cangkir, teko, sendok, garpu, rantang, staples, botol susu bayi, panci, baki, termos,
kompor gas, dan kompor minyak tanah.
Perdagangan eceran khusus perlengkapan rumah tangga dan perlengkapan dapur lainnya di
dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran perlengkapan rumah tangga dan perlengkapan dapur
lainnya yang belum tercakup dalam kelompok 52331 s.d. 52337 di dalam bangunan.
PERDAGANGAN ECERAN KHUSUS BAHAN KONSTRUKSI DI DALAM BANGUNAN
Perdagangan eceran khusus baja/besi untuk bahan konstruksi di dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus berbagai macam baja/besi untuk bahan
konstruksi di dalam bangunan seperti: baja tulangan, baja profil, pelat baja, dan baja lembaran.
Perdagangan eceran khusus barang-barang logam untuk bahan konstruksi di dalam bangunan

Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus bahan-bahan logam untuk bahan konstruksi di
dalam bangunan seperti: pipa besi/baja, kawat tali, kawat nyamuk, paku, mur/baut, engsel, gerendel, kunci,
anak kunci, tangki air, menara air, rolling door, awning, dan seng lembaran.
Perdagangan eceran khusus kaca untuk bahan konstruksi di dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus kaca lembaran untuk bahan konstruksi di dalam
bangunan seperti: kaca lembaran bening, kaca lembaran buram, kaca lembaran bening berwarna, dan kaca
lembaran berukir.
Perdagangan eceran khusus genteng, batu bata, ubin, dan sejenisnya dari tanah liat, kapur,
semen, atau gelas di dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus genteng, batu bata dan ubin yang terbuat dari
tanah liat, kapur, semen, atau gelas untuk bahan konstruksi di dalam bangunan seperti: genteng pres,
genteng kodak, batu bata pres, batu bata berongga, bata tahan api, ubin lantai, ubin dinding, ubin batako,
termasuk juga lubang angin, bak mandi, kloset, eternit, pipa irigasi, dan bus.

Perdagangan eceran khusus semen, kapur, pasir dan batu di dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus semen, kapur, pasir, dan batu untuk bahan
konstruksi di dalam bangunan seperti: semen portland putih, semen portland abu-abu, semen posolan
kapur, semen portland posolan, kapur tohor, kapur tembok, pasir, kerikil, koral, batu, batu pecahan, batu
lempengan, batu pualam, dan kubus mosaic.
Perdagangan eceran khusus bahan konstruksi dari porselen di dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus bahan konstruksi dari porselen di dalam
bangunan seperti: kloset, bidet, wastafel, winoir, bak cuci, bak mandi, dan ubin dinding.
Perdagangan eceran khusus bahan konstruksi dari kayu di dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus bahan konstruksi dari kayu di dalam bangunan
seperti: papan, galar, papan reng, papan lis, tiang telepon, tiang listrik, balok bantalan, kusen pintu/jendela,
daun pintu/jendela, ubin kayu, atap kayu (sirap), kayu lapis tripleks, kayu lapis interior, teak wood, particle
board, chip board, kayu pelapis, dan kayu lapis untuk cetak beton.

Perdagangan eceran khusus cat di dalam bangunan


Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus berbagai macam cat untuk bahan konstruksi di
dalam bangunan seperti: cat dasar, cat logam, cat kayu, dan cat tembok. Termasuk juga perdagangan
eceran enamel, dempul, dan plamur.
Perdagangan eceran khusus bahan konstruksi lainnya di dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus bahan konstruksi lainnya yang belum tercakup
dalam kelompok 52341 s.d. 52348 di dalam bangunan, seperti: pipa dan selang dari plastik, formika, plastik
lembaran bergelombang, asbes semen rata, asbes semen berlapis, dan pipa saluran asbes semen.

PERDAGANGAN ECERAN KHUSUS BAHAN BAKAR DAN MINYAK PELUMAS DI DALAM BANGUNAN
Perdagangan eceran khusus premium, premix, dan solar di kios/toko
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus premium, premix, dan solar untuk memasak dan
penerangan yang dilakukan di kios/toko. Perdagangan eceran Avtur, Premium, Premix, dan Solar untuk
bahan bakar mobil dan sepeda motor di SPBU dimasukkan dalam kelompok 50500.

Perdagangan eceran khusus minyak tanah di dalam bangunan


Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus minyak tanah untuk memasak/penerangan di
dalam bangunan.
Perdagangan eceran khusus gas elpiji di dalam bangunan

Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus gas elpiji untuk memasak atau pemanasan di
dalam bangunan.
Perdagangan eceran bahan bakar dan minyak pelumas lainnya di dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran bahan bakar dan minyak pelumas lainnya yang belum
tercakup dalam kelompok 52351 s.d. 52353 didalam bangunan.
PERDAGANGAN ECERAN KHUSUS KERTAS, BARANG-BARANG DARI KERTAS, ALAT TULIS, BARANG
CETAKAN, ALAT OLAHRAGA, ALAT MUSIK, ALAT FOTOGRAFI, KOMPUTER DI DALAM BANGUNAN
Perdagangan eceran kertas, kertas karton, dan barang dari kertas/kertas karton di dalam
bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus kertas, kertas karton, dan barang dari
kertas/kertas karton di dalam bangunan seperti: kertas HVS, kertas doorslag, kertas kraft, kertas tipis,
kertas kalkir, kertas berwarna, karton manila, karton buffalo skin, karton serat fiber board, kertas
pembungkus/wrapping, karton kemasan untuk makanan/minuman, kantong kertas, kertas/karton berlapis,
kertas stationary, stensil sheet, kertas karbon dan kertas duplikator.

Perdagangan eceran khusus alat tulis menulis dan gambar di dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus alat tulis-menulis dan gambar di dalam
bangunan seperti: pensil, pulpen, spidol, ball point, sign pen, mechanical pen, jangka, kuas gambar, rapido,
crayon dan pastel, papan tulis, meja gambar, white board, sablon, pita mesin tulis, cat air, cat minyak, karet
penghapus, kayu penghapus, tip ex, tinta, pengasah pensil, penggaris, dan kapur tulis.

Perdagangan eceran khusus hasil pencetakan, penerbitan, dan perangkat lunak (software) di
dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus hasil pencetakan, penerbitan dan perangkat
lunak (software) di dalam bangunan seperti: faktur, nota, kuitansi, kartu nama, etiket, amplop, agenda,
address book, kartu ucapan, kartu DOS, perangko, materai, album, buku tulis, buku gambar, kertas
bergaris, kertas grafik, atlas, huruf braile, surat kabar, majalah, bulletin, kamus, buku ilmu pengetahuan,
buku bergambar, dan macam-macam software.

Perdagangan eceran khusus alat-alat olahraga di dalam bangunan


Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus alat-alat olahraga di dalam bangunan seperti:
macam-macam bola, raket, jaring/net, stik, bat, peralatan panahan, peralatan dancing, peralatan anggar,
peralatan terjun payung, sepatu roda/skateboard, sarung tinju, halter, sepeda olah raga, perlengkapan catur,
meja billiard, meja pingpong, perlengkapan golf, alat pengaman olahraga, matras, spring board, scoring
board, dan ring tinju.

Perdagangan eceran khusus alat-alat musik di dalam bangunan


Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus alat-alat musik, baik alat musik tradisional
maupun alat musik modern di dalam bangunan, seperti: kecapi, seruling bambu, calung, angklung,
kulintang, gamelan, set, rebab, rebana, tifa, sasando, flute, saxophone, harmonika, trombone, gitar,
mandolin, ukulele, harpa, bass, gambus, biola, cello, piano/organ, drum set, dan garpu tala.

Perdagangan eceran khusus alat fotografi dan perlengkapannya didalam bangunan


Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus alat fotografi dan perlengkapannya di dalam
bangunan, seperti: kamera foto, kamera cinematografi, proyektor cinematografi, pesawat rekam suara,
pesawat reproduksi suara image projector, overhead projector, aparat cahaya kilat fotografi, frame kamera,
camera bodies, perlengkapan image projector, dan cassete film transfer.

Perdagangan eceran khusus alat-alat optik dan perlengkapannya di dalam bangunan

Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus alat-alat optik dan perlengkapannya di dalam
bangunan, seperti: kacamata pengelas, teropong monoculer, teropong binoculer, kaca pembesar, kaca
pengintip, strereoskop, dan mikroskop.
Perdagangan eceran khusus komputer dan mesin kantor di dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus macam-macam komputer, mesin tik, mesin
hitung, cash register dan sejenisnya di dalam bangunan.
PERDAGANGAN ECERAN KHUSUS MESIN-MESIN (KECUALI MOBIL DAN SEPEDA MOTOR) DAN
SUKU CADANG (ONDERDIL) DI DALAM BANGUNAN
Perdagangan eceran khusus mesin pertanian dan perlengkapannya di dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus mesin pertanian dan perlengkapannya di dalarn
bangunan, seperti: traktor, mesin bajak, mesin pemupuk, mesin semai, mesin penanam, mesin penugal,
mesin potong rumput, mesin penyemprot, mesin pengupas, mesin penggiling, rice milling unit, mesin perah
susu, serta komponen dan suku cadang mesin pertanian.

Perdagangan eceran khusus mesin jahit di dalam bangunan


Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus mesin jahit dan perlengkapannya di dalam
bangunan, seperti: mesin jahit tangan/ kaki, mesin jahit listrik, mesin obras, mesin bordir, mesin oversum,
serta komponen dan suku cadang mesin jahit.
Perdagangan eceran khusus mesin lainnya di dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus mesin lainnya yang belum terliput dalam
kelompok 52371 dan 52372 di atas di dalam bangunan, seperti: mesin pembangkit tenaga listrik/generator,
mesin las, mesin giling kopi, mesin giling tepung, mesin gergaji, mesin bubut, turbin, kincir, mesin tenun,
mesin rajut, dan mesin cetak.
Perdagangan eceran khusus alat transportasi (kecuali mobil dan sepeda motor) di dalam
bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus alat transportasi darat tidak bermotor, seperti
sepeda standard, sepeda balap, sepeda ini, sepeda khusus untuk orang cacat, becak, pedati, gerobak, sado,
kereta dorong, serta komponen dan perlengkapannya. Termasuk pula perdagangan eceran alat transportasi
air (bermotor atau tidak) seperti perahu dan sampan, beserta komponen dan perlengkapannya.

PERDAGANGAN ECERAN KHUSUS BARANG-BARANG KERAJINAN, MAINAN ANAK-ANAK DAN


LUKISAN DI DALAM BANGUNAN
Perdagangan eceran khusus barang kerajinan dari kayu, bambu, rotan, pandan, rumput dan
sejenisnya di dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus barang kerajinan dari kayu, bambu, rotan,
pandan, rumput dan sejenisnya di dalam bangunan, seperti: patung, topeng, relief, ukiran nama, wayang,
pigura, kap lampu, bingkai, talam/baki, tas, keranjang, tikar, topi/tudung, kerai, hiasan dinding, dan keset.

Perdagangan eceran khusus barang kerajinan dari kulit, tulang, tanduk, gading, bulu dan
binatang/hewan yang diawetkan di dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus barang kerajinan dari kulit, tulang, tanduk, bulu
dan binatang/hewan yang diawetkan di dalam bangunan, seperti: kipas dari kulit penyu, karangan bunga
dari kulit kerang, pipa rokok dari tulang, pajangan dari tanduk, pajangan dari gading, pajangan dan bulu
burung merak, dan binatang/hewan yang diawetkan.

Perdagangan eceran khusus barang kerajinan dari logam di dalam bangunan


Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus barang kerajinan dari logam di dalam bangunan,
seperti: vas bunga, patung, tempat lilin, piala, medali, dan gantungan kunci.
Perdagangan eceran khusus barang kerajinan dari keramik di dalam bangunan

Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus barang kerajinan dari keramik di dalam
bangunan, seperti: patung, vas bunga, asbak, tempat sirih, celengan, dan pot bunga.
Perdagangan eceran khusus mainan anak-anak di dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus macam-macam mainan anak-anak di dalam
bangunan, seperti: boneka, kelereng, bekel, congklak, scrable, karambol, mainan yang berupa alat musik,
mobil-mobilan, mainan berupa senjata, mainan berupa alat memasak, dan mainan berupa perabotan rumah
tangga.
Perdagangan eceran khusus lukisan di dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus barang-barang lukisan di dalam bangunan,
seperti: lukisan orang, lukisan binatang, dan lukisan pemandangan.
Perdagangan eceran khusus barang-barang kerajinan, mainan anak-anak. dan lukisan lainnya di
dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus barang-barang kerajinan, mainan anak-anak,
dan lukisan lainnya yang belum tercakup dalam kelompok 52381 s.d. 52386 di dalam bangunan.
PERDAGANGAN ECERAN KHUSUS KOMODITI LAINNYA (BUKAN MAKANAN, MINUMAN, ATAU
TEMBAKAU DI DALAM BANGUNAN
Perdagangan eceran khusus komoditi lainnya (bukan makanan, minuman, atau tembakau) di
dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran khusus komoditi lainnya (bukan makanan, minuman,
atau tembakau) yang belum tercakup dalam subgolongan 5231 s.d. 5238 di dalam bangunan, seperti: alat
pertanian (cangkul, bajak, sabit, linggis, alat perontok padi bukan mesin), dan alat pertukangan (pahat,
gergaji, obeng, tang, palu, ketam, kampak).
PERDAGANGAN ECERAN BARANG BEKAS DI DALAM BANGUNAN
PERDAGANGAN ECERAN BARANG BEKAS DI DALAM BANGUNAN
Perdagangan eceran barang perlengkapan rumah tangga bekas di dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran barang perlengkapan rumah tangga bekas di dalam
bangunan, seperti: meja bekas, kursi bekas, lemari bekas, tempat tidur bekas, bufet bekas, dan perangkat
untuk makan dan minum bekas. Perdagangan mobil/motor bekas dimasukkan dalam golongan pokok 50.

Perdagangan eceran pakaian jadi, alas kaki dan perlengkapan pakaian bekas di dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran pakaian jadi, alas kaki, dan pelengkap pakaian bekas di
dalam bangunan, seperti: baju bekas, celana bekas, mantel bekas, sepatu bekas, selendang, dan topi
bekas.
Perdagangan eceran barang perlengkapan pribadi bekas di dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran barang pribadi bekas di dalam bangunan, seperti: jam
tangan bekas, jam dinding bekas, dan barang-barang perhiasan bekas.
Perdagangan eceran barang listrik dan elektronik bekas di dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran barang listrik dan elektronik bekas di dalam bangunan,
seperti: radio bekas, tape recorder bekas, televisi bekas, mesin cuci bekas, seterika listrik bekas, dan
pengering/pengeriting rambut bekas.
Perdagangan eceran bahan konstruksi dan sanitasi bekas di dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran bahan konstruksi bekas di dalam bangunan, seperti:
wastafel bekas, kloset bekas, dan bak air bekas.
Perdagangan eceran barang antik di dalam bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran barang-barang antik di dalam bangunan, seperti: guci
bekas, bokor bekas, lampu gantung bekas, dan meja/kursi marmer bekas.
Perdagangan eceran barang bekas lainnya di dalam bangunan

Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran barang bekas lainnya yang belum tercakup
kelompok 52401 s.d. 52406.
PERDAGANGAN ECERAN DI LUAR BANGUNAN
PERDAGANGAN ECERAN MELALUI PESANAN ATAU SURAT
Perdagangan eceran melalui pesanan atau surat
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran berbagai jenis barang melalui pesanan atau
Barang-barang dikirim kepada pembeli yang memilih barang yang diinginkan berdasarkan katalog,
atau lainnya.
PERDAGANGAN ECERAN KELILING
Perdagangan eceran keliling
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran barang-barang yang dilakukan di pinggir jalan
atau tempat tetap di pasar yang dapat dipindah-pindah atau didorong.

dalam

surat.
model

umum

PERDAGANGAN ECERAN LAINNYA DI LUAR BANGUNAN


Perdagangan eceran lainnya di luar bangunan
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan eceran barang-barang yang dilakukan dengan cara menjualnya
mendatangi rumah ke rumah masyarakat/langganan atau menjajakan berkeliling.
REPARASI BARANG-BARANG KEPERLUAN PRIBADI DAN RUMAH TANGGA
REPARASI BARANG-BARANG KEPERLUAN PRIBADI DAN RUMAH TANGGA
Reparasi barang-barang pribadi
Kelompok ini mencakup usaha khusus perbaikan barang-barang pribadi, seperti: jam/arloji, perhiasan,
sepatu, sandal, koper, tas, dan sebagainya. Jasa reparasi tersebut bukan merupakan bagian dari jasa
reparasi yang ada hubungannya dengan pelayanan usaha industri dan perdagangan besar barang-barang
tersebut.
Reparasi barang-barang perlengkapan rumah tangga
Kelompok ini mencakup usaha khusus perbaikan barang-barang perlengkapan rumah tangga, seperti:
pemeliharaan dan pemasangan pesawat radio dan televisi (termasuk pemasangan antena), perbaikan tape
recorder, kulkas, AC, mesin cuci, seterika listrik, jasa reparasi yang ada hubungannya dengan pelayanan
usaha alat penghisap debu, dan berbagai barang perabot listrik lainnya untuk keperluan rumah tangga. Jasa
reparasi tersebut bukan merupakan bagian dari industri dan perdagangan besar barang-barang tersebut.

Reparasi lainnya
Kelompok ini mencakup usaha khusus perbaikan barang-barang keperluan pribadi dan rumah tangga yang
belum termasuk kelompok 52601 dan 52602, seperti: perbaikan sepeda, alat-alat musik, alat-alat olah raga,
mainan anak, dan reparasi lainnya yang tidak tergabung dalam usaha industri dan perdagangan barang
tersebut.
PERDAGANGAN EKSPOR KECUALI PERDAGANGAN MOBIL DAN SEPEDA MOTOR
PERDAGANGAN EKSPOR BERDASARKAN BALAS JASA (FEE) ATAU KONTRAK
PERDAGANGAN EKSPOR BERDASARKAN BALAS JASA (FEE) ATAU KONTRAK
Perdagangan ekspor berdasarkan balas jasa (fee) atau kontrak
Kelompok ini mencakup usaha agen yang menerima komisi, perantara (makelar), pelelangan, dan pedagang
besar lainnya yang memperdagangkan barang-barang untuk di ekspor atas nama pihak lain. Kegiatan
perdagangan besar ekspor mobil dan sepeda motor dimasukkan dalam golongan 501 s.d. 504.

PERDAGANGAN EKSPOR BAHAN BAKU HASIL PERTANIAN, BINATANG HIDUP, MAKANAN,


MINUMAN, DAN TEMBAKAU
PERDAGANGAN EKSPOR BAHAN BAKU HASIL PERTANIAN, BINATANG HIDUP
Perdagangan ekspor bahan baku hasil pertanian

Kelompok ini mencakup usaha mengekspor hasil pertanian tanaman perkebunan ke luar negeri sebagai
bahan baku atau bahan dasar dari suatu kegiatan berikutnya, seperti: jagung, beras, daun tembakau yang
belum diolah, kacang-kacangan, bibit tanaman hias, bunga, dan sebagainya.

Perdagangan ekspor binatang hidup


Kelompok ini mencakup usaha mengekspor komoditi yang berhubungan dengan binatang hidup ke luar
negeri, seperti: bibit unggas, ternak potong, dan ternak atau binatang hidup lainnya.
Perdagangan ekspor hasil perikanan
Kelompok ini mencakup usaha mengekspor hasil perikanan ke luar negeri sebagai bahan baku atau bahan
dasar dari kegiatan berikutnya, seperti: ikan, udang, kepiting, tiram, mutiara, kerang, bibit ikan, bibit udang,
rumput laut bunga karang, dan kodok.
Perdagangan ekspor hasil kehutanan dan perburuan
Kelompok ini mencakup usaha mengekspor hasil pengusahaan kehutanan dan pengambilan hasil hutan, ke
luar negeri seperti: bambu, kayu cendana, getah damar dan sejenisnya. Usaha mengekspor kayu hasil
penggergajian atau hasil pengolahan digolongkan dalam perdagangan ekspor bahan bangunan, kecuali
bahan bangunan berasal dari usana penggalian.

PERDAGANGAN EKSPOR MAKANAN, MINUMAN, DAN TEMBAKAU


Perdagangan ekspor makanan, minuman dan tembakau
Kelompok ini mencakup usaha mengekspor makanan, minuman dan hasil pengolahan tembakau ke luar
negeri untuk digunakan sebagai konsumsi akhir, seperti: buah-buahan, sayur-sayuran, susu, mentega
pengolahan hasil perikanan, daging yang diawetkan, tepung beras, tepung tapioka, karamel, minyak kasar
kelapa sawit, kerupuk udang, makanan ternak, kopi, coklat, dan bumbu-bumbu. Termasuk juga usaha
mengekspor macam-macam minuman (minuman keras, anggur, malt, dan soft drink) dan hasil-hasil
pengolahan tembakau dan bumbu rokok, seperti: rokok kretek, rokok putih

PERDAGANGAN EKSPOR BARANG-BARANG KEPERLUAN RUMAH TANGGA


PERDAGANGAN EKSPOR TEKSTIL, PAKAIAN JADI, DAN KULIT
Perdagangan ekspor tekstil, pakaian jadi, dan kulit
Kelompok ini mencakup usaha mengekspor hasil industri tekstil dan pakaian jadi, seperti: macam-macam
tekstil, pakaian jadi, kain batik, tali-temali, karpet/permadani dari bahan tekstil, karung, macam-macam
hasil perajutan, dan barang jadi lainnya dari tekstil selain pakaian jadi. Termasuk juga usaha mengekspor
kulit; kulit imitasi, barang-barang dari kulit dan barang untuk alas kaki, seperti: sepatu, sandal, selop, dan
sejenisnya.

PERDAGANGAN EKSPOR BARANG-BARANG KEPERLUAN RUMAH TANGGA LAINNYA


Perdagangan ekspor peralatan dan perlengkapan rumah tangga
Kelompok ini mencakup usaha untuk mengekspor peralatan dan perlengkapan rumah tangga, seperti:
perabot rumah tangga (furniture), peralatan dapur dan memasak, lampu dan perlengkapannya, radio,
televisi, bermacam-macam gelas, peralatan dari kayu, wall paper, karpet, dan sebagainya.

Perdagangan ekspor barang-barang kimia dan farmasi untuk keperluan rumah tangga
Kelompok ini mencakup usaha mengekspor barang-barang kimia dan hasil farmasi ke luar negeri untuk
keperluan rumah tangga, seperti: parfum, kosmetik, sabun, jamu, dan sebagainya. Termasuk pula
perdagangan ekspor peralatan dan perlengkapan orthopaedi.
Perdagangan ekspor berbagai barang-barang dan perlengkapan rumah tangga lainnya

Kelompok ini mencakup usaha mengekspor berbagai barang-barang dan perlengkapan rumah tangga
lainnya, seperti: kertas, karton, buku-buku, majalah, surat kabar, alat-alat tulis, alat-alat fotografi,
kacamata, games dan mainan anak-anak, jam dan sejenisnya, perhiasan, alat-alat olah raga, (termasuk
sepeda), barang-barang dari kulit, perlengkapan perjalanan, alat-alat pembersh dan sebagainya.

PERDAGANGAN EKSPOR PRODUK ANTARA BUKAN HASIL PERTANIAN, BARANG-BARANG BEKAS


DAN SISA-SISA TAK TERPAKAI (SCRAP)
PERDAGANGAN EKSPOR BAHAN BAKAR GAS, CAIR, DAN PADAT SERTA PRODUK SEJENIS
Perdagangan ekspor bahan bakar gas, cair, dan padat serta produk sejenis
Kelompok ini mencakup usaha mengekspor bahan bakar gas, cair, dan padat serta produk sejenisnya,
seperti: premium, solar, minyak tanah, batu bara, dan bahan bakar lainnya termasuk pula minyak pelumas.
PERDAGANGAN EKSPOR LOGAM DAN BIJIH LOGAM (HASIL PERTAMBANGAN DAN PENGGALIAN)
Perdagangan ekspor logam dan bijih logam (hasil pertambangan dan penggalian)
Kelompok ini mencakup usaha mengekspor bijih logam dan logam dasar seperti: bijih besi, bijih nikel, bijih
tembaga, alumunium, besi, baja dan lain-lainnya.
PERDAGANGAN EKSPOR BAHAN-BAHAN KONSTRUKSI (KECUALI BAHAN HASIL PENGGALIAN)
Perdagangan ekspor bahan-bahan konstruksi (kecuali bahan hasil penggalian)
Kelompok ini mencakup usaha ekspor bahan-bahan konstruksi seperti kayu dan berbagai kayu olahan, cat,
pelitur, vernis, material konstruksi, kaca datar, semen, batu bata, ubin, dan lain-lainnya.
PERDAGANGAN EKSPOR PRODUK ANTARA (INTERMEDIATE PRODUCTS), BARANG-BARANG BEKAS
DAN SISA-SISA TAK TERPAKAI (SCRAP)
Perdagangan ekspor produk antara (intermediate products)
Kelompok ini mencakup usaha mengekspor barang-barang antara, barang-barang bekas, dan sisa-sisa tak
terpakai, seperti: barang-barang kimia dasar, pupuk, bahan dasar plastik tekstil fiber.
Perdagangan ekspor barang-barang bekas dan sisa-sisa tak terpakai (scrap)
Kelompok ini mencakup usaha mengekspor barang-barang bekas, dan sisa-sisa tak terpakai untuk kegiatan
daur ulang.
PERDAGANGAN EKSPOR MESIN-MESIN, SUKU CADANG DAN PERLENGKAPANNYA
PERDAGANGAN EKSPOR MESIN-MESIN, SUKU CADANG DAN PERLENGKAPANNYA
Perdagangan ekspor mesin-mesin, suku cadang dan perlengkapannya
Kelompok ini mencakup usaha mengekspor mesin-mesin pertanian, mesin-mesin industri dan mesin-mesin
kantor, dan suku cadang ke luar negeri, seperti: mesin penggerak mula, turbin, macam-macam mesin
pertanian, mesin pengolahan kayu dan logam, macam-macam mesin untuk industri dan untuk keperluan
kantor, mesin pembangkit listrik, dan mesin untuk keperluan rumah tangga. Termasuk juga usaha
mengekspor macam-macam alat transportasi darat, laut maupun udara, bermotor ataupun tidak bermotor
(kecuali mobil,sepeda motor dan sejenisnya), dan termasuk juga usaha mengekspor macam-macam suku
cadang dan perlengkapan bersangkutan.

PERDAGANGAN EKSPOR LAINNYA


PERDAGANGAN EKSPOR LAINNYA
Perdagangan ekspor lainnya
Kelompok ini mencakup usaha mengekspor komoditi yang belum tercakup dalam salah satu kelompok dalam
golongan 532-535 ke luar negeri.
PERDAGANGAN IMPOR, KECUALI PERDAGANGAN MOBIL DAN SEPEDA MOTOR

PERDAGANGAN IMPOR BERDASARKAN BALAS JASA (FEE) ATAU KONTRAK


PERDAGANGAN IMPOR BERDASARKAN BALAS JASA (FEE) ATAU KONTRAK
Perdagangan impor berdasarkan balas jasa (fee) atau kontrak
Kelompok ini mencakup usaha agen yang menerima komisi, perantara (makelar), pelelangan, dan pedagang
besar lainnya yang memperdagangkan barang-barang untuk diimpor atas nama pihak lain. Kegiatan
perdagangan besar impor mobil dan sepeda motor dimasukkan dalam golongan 501 s.d 504.

PERDAGANGAN IMPOR BAHAN BAKU HASIL PERTANIAN, BINATANG


MINUMAN DAN TEMBAKAU
PERDAGANGAN IMPOR BAHAN BAKU HASIL PERTANIAN, BINATANG HIDUP

HIDUP,

MAKANAN,

Perdagangan impor bahan baku hasil pertanian


Kelompok ini mencakup usaha mengimpor hasil pertanian tanaman perkebunan dari luar negeri sebagai
bahan baku atau bahan dasar dari suatu kegiatan berikutnya, seperti: jagung, beras, daun tembakau yang
belum diolah, kacang-kacangan, bibit tanaman hias, bunga, dan sebagainya.

Perdagangan impor binatang hidup


Kelompok ini mencakup usaha mengimpor komoditi yang berhubungan dengan binatang hidup dari luar
negeri, seperti: bibit unggas, ternak potong, dan ternak atau binatang hidup lainnya.
Perdagangan impor hasil perikanan
Kelompok ini mencakup usaha mengimpor hasil perikanan dari luar negeri sebagai bahan baku atau bahan
dasar dari kegiatan berikutnya, seperti: ikan, udang, kepiting, tiram, mutiara, kerang, bibit ikan, bibit udang,
rumput laut bunga karang, dan kodok.
Perdagangan impor hasil kehutanan dan perburuan
Kelompok ini mencakup usaha mengimpor hasil pengusahaan kehutanan dan pengambilan hasil hutan dari
luar negeri, seperti: bambu, kayu cendana, getah damar dan sejenisnya. Usaha mengimpor kayu hasil
penggergajian atau hasil pengolahan digolongkan dalam perdagangan impor bahan bangunan, kecuali bahan
bangunan berasal dari usaha penggalian.

PERDAGANGAN IMPOR MAKANAN, MINUMAN, DAN TEMBAKAU


Perdagangan impor makanan, minuman dan tembakau
Kelompok ini mencakup usaha mengimpor makanan, minuman dan hasil pengolahan tembakau dari luar
negeri untuk digunakan sebagai konsumsi akhir, seperti: buah-buahan, sayur-sayuran, susu, mentega
pengolahan hasil perikanan, daging yang diawetkan, tepung beras, tepung tapioka, karamel, minyak kasar
kelapa sawit, kerupuk udang, dan makanan ternak, kopi, coklat, dan bumbu-bumbu. Termasuk juga usaha
mengimpor macam-macam minuman (minuman keras, anggur, malt, dan soft drink) dan hasil-hasil
pengolahan tembakau dan bumbu rokok, seperti: rokok kretek, rokok Putih.

PERDAGANGAN IMPOR BARANG-BARANG KEPERLUAN RUMAH TANGGA


PERDAGANGAN IMPOR TEKSTIL, PAKAIAN JADI, DAN KULIT
Perdagangan impor tekstil, pakaian jadi, dan kulit
Kelompok ini mencakup usaha mengimpor hasil industri tekstil dan pakaian jadi dari luar negeri, seperti:
macam-macam tekstil, pakaian jadi, kain batik, tali-temali, karpet/permadani dari bahan tekstil, karung,
macam-macam hasil perajutan, dan barang jadi lainnya dari tekstil selain pakaian jadi. Termasuk juga usaha
mengimpor kulit; kulit imitasi, barang-barang dari kulit dan barang untuk alas kaki, seperti: sepatu, sandal,
selop, dan sejenisnya.

PERDAGANGAN IMPOR BARANG-BARANG KEPERLUAN RUMAH TANGGA LAINNYA


Perdagangan impor peralatan dan perlengkapan rumah tangga lainnya

Kelompok ini mencakup usaha mengimpor peralatan dan perlengkapan rumah tangga, seperti: perabot
rumah tangga (furnitur), peralatan dapur dan memasak, lampu dan perlengkapannya, radio, televisi,
bermacam-macam gelas, peralatan dari kayu, wall paper, karpet, dan sebagainya.
Perdagangan impor barang-barang kimia dan farmasi untuk keperluan rumah tangga
Kelompok ini mencakup usaha mengimpor barang-barang kimia dan hasil farmasi untuk keperluan rumah
tangga, seperti: parfum, kosmetik, sabun, jamu, dan sebagainya. Termasuk pula perdagangan besar impor
peralatan dan perlengkapan orthopaedi.
Perdagangan impor berbagai barang-barang dan perlengkapan rumah tangga lainnya
Kelompok ini mencakup usaha mengimpor berbagai barang-barang dan perlengkapan rumah tangga lainnya,
seperti: kertas, karton, buku-buku, majalah, surat kabar, alat-alat tulis, alat-alat fotografi, kacamata, games
dan mainan anak-anak, jam dan sejenisnya, perhiasan, alat-alat olahraga, (termasuk sepeda), barangbarang dari kulit, perlengkapan perjalanan, alat-alat pembersih, dan sebagainya.

PERDAGANGAN IMPOR PRODUK ANTARA BUKAN HASIL PERTANIAN, BARANG-BARANG BEKAS


DAN SISA-SISA TAK TERPAKAI (SCRAP)
PERDAGANGAN IMPOR BAHAN BAKAR GAS, CAIR, DAN PADAT SERTA PRODUK SEJENIS
Perdagangan impor bahan bakar gas, cair, dan padat serta produk sejenis
Kelompok ini mencakup usaha mengimpor bahan bakar gas, cair, dan padat serta produk sejenisnya,
seperti: premium, solar, minyak tanah, batu bara, dan bahan bakar lainnya termasuk pula minyak pelumas.
PERDAGANGAN IMPOR LOGAM DAN BIJIH LOGAM
Perdagangan impor logam dan bijih logam
Kelompok ini mencakup usaha mengimpor bijih logam dan logam dasar, seperti: bijih besi, bijih nikel, bijih
tembaga, alumunium, besi, baja, dan lain-lainnya.
PERDAGANGAN IMPOR BAHAN-BAHAN KONSTRUKSI
Perdagangan impor bahan-bahan konstruksi
Kelompok ini mencakup usaha mengimpor bahan-bahan konstruksi, seperti: kayu dan berbagai kayu olahan,
cat, pelitur, vernis, material konstruksi, kaca datar, semen, batu bata, ubin, dan lain-lainnya.
PERDAGANGAN IMPOR BARANG ANTARA (INTERMEDIATE PRODUCTS), BARANG-BARANG BEKAS
DAN SISA-SISA TAK TERPAKAI (SCRAP)
Perdagangan impor produk antara (intermediate products)
Kelompok ini mencakup usaha mengimpor barang-barang antara, barang-barang bekas, dan sisa-sisa tak
terpakai, seperti: barang-barang kimia dasar, pupuk, bahan dasar plastik tekstil fiber.
Perdagangan impor barang-barang bekas dan sisa-sisa tak terpakai (scrap)
Kelompok ini mencakup usaha mengimpor barang-barang bekas, dan sisa-sisa tak terpakai untuk kegiatan
daur ulang.
PERDAGANGAN IMPOR MESIN-MESIN, SUKU CADANG DAN PERLENGKAPANNYA
PERDAGANGAN IMPOR MESIN-MESIN, SUKU CADANG DAN PERLENGKAPANNYA
Perdagangan impor mesin-mesin, suku cadang dan perlengkapannya
Kelompok ini mencakup usaha mengimpor mesin-mesin pertanian, mesin-mesin industri dan mesin-mesin
kantor, dan suku cadang dari luar negeri, seperti: mesin penggerak mula, turbin, macam-macam mesin
pertanian, mesin pengolahan kayu dan logam, macam-macam mesin untuk industri dan untuk keperluan
kantor, mesin pembangkit listrik, dan mesin untuk keperluan rumah tangga. Termasuk juga usaha
mengimpor macam-macam alat transportasi darat, laut maupun udara, bermotor ataupun tidak bermotor
(kecuali mobil, sepeda motor dan sejenisnya), dan termasuk juga usaha mengimpor macam-macam suku
cadang dan perlengkapan bersangkutan.

PERDAGANGAN IMPOR LAINNYA

PERDAGANGAN IMPOR LAINNYA


Perdagangan impor lainnya
Kelompok ini mencakup usaha perdagangan impor yang belum tercakup dalam salah satu kelompok dalam
golongan 542-545.

N AKOMODASI DAN PENYEDIAAN MAKAN MINUM


PENYEDIAAN AKOMODASI DAN PENYEDIAAN MAKAN MINUM
PENYEDIAAN AKOMODASI
HOTEL BINTANG
Hotel bintang lima
Kelompok ini mencakup usaha penyediaan jasa pelayanan penginapan, makan minum serta jasa lainnya
bagi umum dengan menggunakan sebagian atau seluruh bangunan. Usaha ini dikelola secara komersial
serta memenuhi ketentuan persyaratan sebagai hotel bintang lima (termasuk lima berlian) yang ditetapkan
dalam surat keputusan instansi yang membinanya.

Hotel bintang empat


Kelompok ini mencakup usaha penyediaan jasa pelayanan penginapan, makan minum serta jasa lainnya
bagi umum dengan menggunakan sebagian atau seluruh bangunan. Usaha ini dikelola secara komersial
serta memenuhi ketentuan persyaratan sebagai hotel bintang empat yang ditetapkan dalam surat keputusan
instansi yang membinanya.
Hotel bintang tiga
Kelompok ini mencakup usaha penyediaan jasa pelayanan penginapan, makan minum serta jasa lainnya
bagi umum dengan menggunakan sebagian atau seluruh bangunan. Usaha ini dikelola secara komersial
serta memenuhi ketentuan persyaratan sebagai hotel bintang tiga yang ditetapkan dalam surat keputusan
instansi yang membinanya.
Hotel bintang dua
Kelompok ini mencakup usaha penyediaan jasa pelayanan penginapan, makan minum serta jasa lainnya
bagi umum dengan menggunakan sebagian atau seluruh bangunan. Usaha ini dikelola secara komersial
serta memenuhi ketentuan persyaratan sebagai hotel bintang dua yang ditetapkan dalam surat keputusan
instansi yang membinanya.
Hotel bintang satu
Kelompok ini mencakup usaha penyediaan jasa pelayanan penginapan, makan minum serta jasa lainnya
bagi umum dengan menggunakan sebagian atau seluruh bangunan. Usaha ini dikelola secara komersial
serta memenuhi ketentuan persyaratan sebagai hotel bintang satu yang ditetapkan dalam surat keputusan
instansi yang membinanya.
HOTEL MELATI
Hotel melati
Kelompok ini mencakup usaha penyediaan jasa pelayanan penginapan, makan minum serta jasa lainnya
bagi umum dengan menggunakan sebagian atau seluruh bangunan. Usaha ini dikelola secara komersial
serta memenuhi ketentuan persyaratan sebagai hotel melati yang ditetapkan dalam surat keputusan instansi
yang membinanya.
PENGINAPAN REMAJA (YOUTH HOSTEL)
Penginapan remaja (youth hostel)
Kelompok ini mencakup usaha penyediaan jasa pelayanan penginapan, yang biasanya digunakan bagi
remaja sebagai akomodasi dalam rangka kegiatan pariwisata dengan tujuan untuk rekreasi, memperluas
pengetahuan/ pengalaman dan perjalanan.
PONDOK WISATA (HOME STAY)
Pondok wisata (home stay)
Kelompok ini mencakup usaha penyediaan jasa pelayanan penginapan bagi umum dengan pembayaran
harian yang dilakukan perseorangan dengan menggunakan sebagian atau seluruhnya dari tempat
tinggalnya.
BUMI PERKEMAHAN
Bumi perkemahan

Kelompok ini mencakup usaha penyediaan tempat penginapan di alam terbuka dengan menggunakan
tenda.
PERSINGGAHAN KARAVAN
Persinggahan karavan
Kelompok ini mencakup usaha penyediaan tempat penginapan di alam terbuka dengan menggunakan
karavan, termasuk pula karavan (kereta gandengan) yang dibawa sendiri.
JASA AKOMODASI LAINNYA
Jasa akomodasi lainnya
Kelompok ini mencakup usaha penyediaan jasa pelayanan penginapan yang belum termasuk dalam
subgolongan 5511 s.d 5516.
RESTORAN/RUMAH MAKAN, BAR DAN JASA BOGA
RESTORAN/RUMAH MAKAN
Restoran/rumah makan talam kencana
Kelompok ini mencakup jenis usaha jasa pangan yang bertempat di sebagian atau seluruh bangunan
permanen yang menjual dan menyajikan makanan dan minuman untuk umum di tempat usahanya, baik
dilengkapi dengan peralatan/perlengkapan untuk proses pembuatan dan penyimpanan maupun tidak dan
telah mendapatkan surat keputusan sebagai restoran/rumah makan talam kencana dari instansi yang
membinanya.

Restoran/rumah makan talam selaka


Kelompok ini mencakup jenis usaha jasa pangan yang bertempat di sebagian atau seluruh bangunan
permanen yang menjual dan menyajikan makanan dan minuman untuk umum di tempat usahanya, baik
dilengkapi dengan peralatan/perlengkapan untuk proses pembuatan dan penyimpanan maupun tidak dan
telah mendapatkan surat keputusan sebagai restoran/rumah makan talam selaka dari instansi yang
membinanya.

Restoran/rumah makan talam gangsa


Kelompok ini mencakup jenis usaha jasa pangan yang bertempat di sebagian atau seluruh bangunan
permanen yang menjual dan menyajikan makanan dan minuman untuk umum di tempat usahanya, baik
dilengkapi dengan peralatan/perlengkapan untuk proses pembuatan dan penyimpanan maupun tidak dan
telah mendapatkan surat keputusan sebagai restoran/rumah makan talam gangsa dari instansi yang
membinanya.

Restoran/rumah makan non talam


Kelompok ini mencakup jenis usaha jasa pangan yang bertempat di sebagian atau seluruh bangunan
permanen yang menjual dan menyajikan makanan dan meinuman untuk umum di tempat usahanya, baik
dilengkapi dengan peralatan/perlengkapan untuk proses pembuatan dan penyimpanan maupun tidak dan
telah mendapatkan ijin dari instansi yang membinanya, namun belum mendapatkan surat keputusan
sebagai restoran/rumah makan yang berklasifikasi talam.

WARUNG MAKAN
Warung makan
Kelompok ini mencakup jenis usaha jasa pangan yang bertempat di sebagian atau seluruh bangunan tetap
(tidak berpindah-pindah) yang menyajikan dan menjual makanan dan minuman di tempat usahanya baik
dilengkapi dengan peralatan/perlengkapan untuk proses pembuatan maupun penyimpanan dan belum
mendapatkan surat keputusan dari instansi yang membinanya.

BAR
Bar
Kelompok ini mencakup jenis usaha menghidangkan minuman keras dan atau minuman lainnya serta
makanan kecil untuk umum di tempat usahanya yang telah mendapatkan ijin dari instansi yang
membinanya. Usaha bar ini yang merupakan fasilitas dari hotel bintang dimasukkan dalam subgolongan
5111.
KEDAI MAKANAN DAN MINUMAN
Kedai makanan dan minuman

Kelompok ini mencakup jenis usaha perdagangan eceran yang menjual bermacam-macam makanan kecil
dan minuman yang siap dikonsumsi di tempat tetap.
PENJUAL MAKANAN DAN MINUMAN KELILING/TEMPAT TIDAK ADA
Penjual makanan dan minuman keliling/tempat tidak ada
Kelompok ini mencakup jenis usaha perdagangan eceran yang menjual bermacam-macam makanan dan
minuman siap dikonsumsi yang biasanya dijual melalui kios yang mudah dipindah-pindahkan atau didorong
sepanjang jalan, seperti pedagang asongan.
JASA BOGA (CATERING)
Jasa boga (catering)
Kelompok ini mencakup jenis usahapenjualan makanan jadi (siap dikonsumsi) yang terselenggara melalui
pesanan-pesanan untuk kantor, perayaan, pesta, seminar, rapat dan sejenisnya. Biasanya makanan jadi
yang dipesan diantar ke tempat kerja, pesta, seminar, rapat dan sejenisnya berikut pramusaji yang akan
melayani tamu-tamu peserta seminar atau rapat pada saat pesta seminar berlangsung. Termasuk dalam
kelompok ini jasa boga yang melayani pesawat angkutan udara, tempat pengeboran minyak dan lokasi
penggergajian kayu.

DARAT DAN ANGKUTAN DENGAN SALURAN PIPA


ANGKUTAN DARAT DAN ANGKUTAN DENGAN SALURAN PIPA
ANGKUTAN JALAN REL
ANGKUTAN JALAN REL UNTUK PENUMPANG
Angkutan jalan rel untuk penumpang
Kelompok ini mencakup usaha pengangkutan penumpang dalam perkotaan dan antar kota dengan kereta
api.
ANGKUTAN JALAN REL UNTUK BARANG
Angkutan jalan rel untuk barang
Kelompok ini mencakup usaha pengangkutan barang-barang hasil pertanian pertambangan dan penggalian,
serta industri pengolahan dengan kereta api.
ANGKUTAN JALAN REL UNTUK WISATA
Angkutan jalan rel untuk wisata
Kelompok ini mencakup usaha pengangkutan wisatawan dengan kereta api wisata.
ANGKUTAN JALAN REL LAINNYA
Angkutan jalan rel lainnya
Kelompok ini mencakup usaha pengangkutan dengan kereta ap untuk keperluan selain penumpang, barang
dan wisatawan yang tercakup dalam subgolongan 6011 s.d. 6013.
ANGKUTAN JALAN RAYA
ANGKUTAN JALAN RAYA DALAM TRAYEK UNTUK PENUMPANG
Angkutan jalan raya dalam trayek dan berjadwal untuk penumpang
Kelompok ini mencakup usaha pengangkutan penumpang secara teratur dengan kendaraan bermotor
berdasarkan trayek dan berdasarkan jadwal tertentu, seperti : angkutan antar kota, angkutan kota, dan
angkutan lintas batas negara.
Angkutan jalan raya dalam trayek dan tidak berjadwal untuk penumpang
Kelompok ini mencakup usaha pengangkutan penumpang secara teratur dengan kendaraan bermotor
berdasarkan trayek dan tidak berdasarkan jadwal tertentu, seperti : angkutan pedesaan.
ANGKUTAN JALAN RAYA TIDAK DALAM TRAYEK UNTUK PENUMPANG
Angkutan taksi
Kelompok ini mencakup usaha pengangkutan penumpang dengan kendaraan taksi. Taksi adalah suatau
pelayanan pengangkutan penumpang dari pintu ke pintu dengan pembayaran berdasarkan argo.
Angkutan sewa

Kelompok ini mencakup usaha pengangkutan penumpang dengan kendaraan yang disewa berikut
pengemudi. Kegiatan persewaan angkutan tanpa pengemudi dimasukkan dalan subgolongan 7111
(persewaan Alat Transportasi Darat).
Angkutan untuk wisata
Kelompok ini mencakup usaha pengangkutan untuk wisata dengan kendaraan bermototr, seperti : bus
wisata
Angkutan tidak bermotor untuk penumpang
Kelompok ini mencakup usaha pengangkutan penumpang dengan kendaraan tidak bermotor, seperti :
angkutan delman/bendi/andong/dokar, becak dan sepeda. Termasuk dalam kelompok ini apabila jenis
angkutan tersebut bukan merupakan fasilitas di kawasan wisata.

ANGKUTAN JALAN RAYA UNTUK BARANG


Angkutan bermotor untuk barang umum
Kelompok ini mencakup usaha pengangkutan barang dengan kendaraan bermotor, seperti : angkutan
dengan truk, pick up, dan kontainer.
Angkutan bermotor untuk barang khusus
Kelompok ini mencakup usaha pengangkutan barang yang bersifat khusus dengan kendaraan bermotor,
seperti : angkutan bahan bakar minyak (BBM), angkutan barang berbahaya, dan angkutan barang alat-alat
berat.
Angkutan tidak bermotor untuk barang umum
Kelompok ini mencakup usaha pengangkutan barang dengan kendaraan tidak bermotor, seperti : gerobak,
pedati, dan hewan/ternak beban.
ANGKUTAN DENGAN SALURAN PIPA
ANGKUTAN DENGAN SALURAN PIPA
Angkutandengan saluran pipa
Kelompok ini mencakup usaha pengangkutan minyak, gas dan air dari tempat pembuatan (produsen) ke
tempat pemakai (konsumen) dengan saluran pipa atas dasar balas jasa (fee) atau kontrak.
ANGKUTAN AIR
ANGKUTAN LAUT
ANGKUTAN LAUT DOMESTIK
Angkutan laut domestik untuk penumpang umum
Kelompok ini mencakup usaha pengangkutan penumpang melalui laut dengan menggunakan kapal laut
antar pelabuhan dalam negeri, seperti : pelayaran antar pulau untuk penumpang. Termasuk usaha
persewaan angkutan laut berikut operatornya.
Angkutan laut domestik untuk barang
Kelompok ini mencakup usaha pengangkutan antar pelabuhan dalam negeri untuk wisatawan atau untuk
rekreasi di laut dengan menggunakan kapal laut wisata. Termasuk usaha persewaan angkutan laut berikut
operatornya.
Angkutan laut domestik untuk wisata
Kelompok ini mencakup usaha pengangkutan untuk wisatawan atau untuk rekreasi di laut dengan
menggunakan kapal laut wisata di dalam negeri. Termasuk usaha persewaan angkutan laut berikut
operatornya.
ANGKUTAN LAUT INTERNASIONAL
Angkutan laut internasional untuk penumpang umum
Kelompok ini mencakup usaha pengangkutan penumpang melalui laut dengan menggunakan kapal laut dari
pelabuhan di Indonesia ke pelabuhan di Luar Negeri. Termasuk usaha persewaan angkutan laut berikut
operatornya.
Angkutan laut internasional untuk barang
Kelompok ini mencakup usaha pengangkutan barang melalui laut dengan menggunakan kapal laut dari
pelabuhan di Indonesia ke pelabuhan di Luar Negeri. Termasuk usaha persewaan angkutan laut berikut
operatornya.
Angkutan laut domestik untuk wisata

Kelompok ini mencakup usaha pengangkutan wisatawan melalui laut dengan menggunakan kapal laut dari
pelabuhan di Indonesia ke pelabuhan di Luar Negeri. Termasuk usaha persewaan angkutan laut berikut
operatornya.
ANGKUTAN SUNGAI, DANAU, DAN PENYEBERANGAN
ANGKUTAN SUNGAI DAN DANAU
Angkutan sungai dan danau untuk penumpang
Kelompok ini mencakup usaha pengangkutan penumpang dengan menggunakan kapal/perahudi sungai dan
danau. Termasuk usaha persewaan angkutan sungai dan danau berikut operatornya.
Angkutan sungai dan danau untuk barang
Kelompok ini mencakup usaha pengangkutan barang dengan menggunakan kapal/perahudi sungai dan
danau. Termasuk usaha persewaan angkutan sungai dan danau berikut operatornya.
ANGKUTAN PENYEBERANGAN DOMESTIK
Angkutan penyeberangan domestik
Kelompok ini mencakup usaha pengangkutan penyeberangan di laut, danau selat dan teluk, antar pelabuhan
penyeberangan dalam negeri sebagai jembaatn bergerak yang menghubungkan dua tempat tertentu, yang
merupakan kelanjutan dari jaringan jalan raya dan atau kereta api. Termasuk usaha persewaan angkutan
berikut operatornya.
ANGKUTAN PENYEBERANGAN INTERNASIONAL
Angkutan penyeberangan internasional
Kelompok ini mencakup usaha pengangkutan penyeberangan di laut, danau selat dan teluk, antara
pelabuhan penyeberangan di Indonesia dengan pelabuhan di Luar Negeri sebagai jembaatn bergerak yang
menghubungkan dua tempat tertentu, yang merupakan kelanjutan dari jaringan jalan raya dan atau kereta
api. Termasuk usaha persewaan angkutan berikut operatornya.

ANGKUTAN UDARA
ANGKUTAN UDARA BERJADUAL
ANGKUTAN UDARA BERJADUAL
Angkutan udara berjadual
Kelompok ini mencakup usaha pengangkutan penumpang, cargo dan pos dengan pesawat udara
berdasarkan pada rute dan jadual tertentu pada penerbangan dalam dan luar negeri. Termasuk usaha
persewaan angkutan udara berikut operatornya.
ANGKUTAN UDARA TIDAK BERJADUAL
ANGKUTAN UDARA TIDAK BERJADUAL
Angkutan udara tidak berjadual
Kelompok ini mencakup usaha pengangkutan penumpang dan atau cargo dengan pesawat udara
berdasarkan penerbangan tidak berjadual yang dilakukan secara komersial pada penerbangan dalam dan
atau luar negeri.
JASA PENUNJANG DAN PELENGKAP KEGIATAN ANGKUTAN, DAN JASA PERJALANAN WISATA
JASA PELAYANAN BONGKAR MUAT BARANG
JASA PELAYANAN BONGKAR MUAT BARANG
Jasa pelayanan bongkar muat barang
Kelompok ini mencakup usaha pelayanan bongkar muat barang dan atau barang-barang bawaan penumpang
dari angkutan darat, angkutan jalan, angkutan air, dana angkutan udara atas dasar balas jasa (fee) atau
kontrak.
PERGUDANGAN, JASA COLD STORAGE, DAN JASA WILAYAH KAWASAN BERIKAT
PERGUDANGAN
Pergudangan
Kelompok ini mencakup usaha yang melakukan kegiatan penyimpanan barang-barang sementara sebelum
barang tersebut dikirim ke tujuan akhir, dengan tujuan komersil.
JASA COLD STORAGE

Jasa cold storage


Kelompok ini mencakup usaha jasa penyimpanan barang-barang yang memerlukan pendinginan dalam
jangka pengawetan atas dasar balas jasa (fee) atau kontrak, sebelum barang tersebut dikirim ke tujuan
akhir.
JASA BOUNDED WAREHOUSING ATAU WILAYAH KAWASAN BERIKAT
Jasa bounded warehousing atau wilayah kawasan berikat
Kelompok ini mencakup usaha usaha/jasa yang merupakan bagian dari wilayah pabean yang dengan
peraturan pemerintah diberikan perlakuan khusus seperti berada di luar wilayah pabean dan dikelola oleh
suatu badan berbentuk perusahaan yang melakukan kegiatan pergudangan, seperti : Daerah Industri Pulau
Batam.
JASA PERGUDANGAN LAINNYA
Jasa pergudangan lainnya
Kelompok ini mencakup usaha usaha jasa pergudangan lainnya yang belum masuk kelompok 63201 s.d.
63203.
JASA PENUNJANG ANGKUTAN KECUALI JASA BONGKAR MUAT DAN PERGUDANGAN
JASA TERMINAL DARAT
Jasa terminal darat
Kelompok ini mencakup usaha jasa terminal darat, seperti : pelayanan parkir, penjadualaln keberangkatan
kendaraan (angkutan umum), dan pelayanan naik turun penumpang.
JASA PALAYANAN KEPELABUHAN
Jasa pelayanan kepelabuhan
Kelompok ini mencakup usaha jasa pelayanan kepelabuhan, seperti : jasa penambatan dan jasa
pemanduan.
JASA KEBANDARUDARAAN
Jasa kebandarudaraan
Kelompok ini mencakup kegiatan/usaha pelayanan jasa pendaratan, penempatan dan penyimpanan pesawat
udara (PJP4U), jasa pelayanan penerbangan (JP2), dan jasa pelayanan pemakaian garbarat (avio bridge).
JASA JALAN TOL
Jasa jalan tol
Kelompok ini mencakup usaha jasa pelayanan lalu lintas kendaraan melalui jalan atau jembatan tol.
JASA PERPARKIRAN
Jasa perparkiran
Kelompok ini mencakup usaha jasa pelayanan perparkiran kendaraan.
JASA PENUNJANG ANGKUTAN LAINNYA
Jasa penunjang angkutan lainnya
Kelompok ini mencakup usaha jasa pelayanan angkutan lainnya selain yang tercakup dalam subgolongan
6331 s.d. 6335.
JASA PERJALANAN WISATA
JASA BIRO PERJALANAN WISATA CAKRA DAN NON CAKRA
Jasa biro perjalanan wisata cakra empat
Kelompok ini mencakup usaha yang kegiatannya melakukan perencanaan dan pengkemasan komponenkomponen perjalanan wisata, yang meliputi sarana wisata, obyek dan daya tarik wisata dan jasa pariwisata
lainnya terutama yang terdapat di wilayah Indonesia dalam bentuk paket wisata dengan cara menyalurkan
melalui Agen Perjalanan Wisata dan atau menjualnya langsung kepada wisatawan atau konsumen;
melakukan penyediaan layanan pramuwisata yang berhubungan dengan paket wisata yang dijual;
melakukan penyediaan layanan angkutan wisata; melakukan pemesanan akomodasi, restoran, tempat
konvensi dan tiket penjualan seni budaya serta kunjungan ke obyek dan daya tarik wisata; melakukan
pengurusan dokumen perjalanan, berupa paspor dan visa atau dokumen lain yang dipersamakan,
melakukan penyelenggaraan ibadah agama dan perjalanan intensif dan telah mendapatkan surat keputusan
sebagai biro perjalanan wisata dengan klasifikasi Cakra Empat dari instansi yang membinanya.

Jasa biro perjalanan wisata cakra tiga


Kelompok ini mencakup usaha yang kegiatannya melakukan perencanaan dan pengkemasan komponenkomponen perjalanan wisata, yang meliputi sarana wisata, obyek dan daya tarik wisata dan jasa pariwisata
lainnya terutama yang terdapat di wilayah Indonesia dalam bentuk paket wisata dengan cara menyalurkan
melalui Agen Perjalanan Wisata dan atau menjualnya langsung kepada wisatawan atau konsumen;
melakukan penyediaan layanan pramuwisata yang berhubungan dengan paket wisata yang dijual;
melakukan penyediaan layanan angkutan wisata; melakukan pemesanan akomodasi, restoran, tempat
konvensi dan tiket penjualan seni budaya serta kunjungan ke obyek dan daya tarik wisata; melakukan
pengurusan dokumen perjalanan, berupa paspor dan visa atau dokumen lain yang dipersamakan,
melakukan penyelenggaraan ibadah agama dan perjalanan intensif dan telah mendapatkan surat keputusan
sebagai biro perjalanan wisata dengan klasifikasi Cakra Tiga dari instansi yang membinanya.

Jasa biro perjalanan wisata cakra dua


Kelompok ini mencakup usaha yang kegiatannya melakukan perencanaan dan pengkemasan komponenkomponen perjalanan wisata, yang meliputi sarana wisata, obyek dan daya tarik wisata dan jasa pariwisata
lainnya terutama yang terdapat di wilayah Indonesia dalam bentuk paket wisata dengan cara menyalurkan
melalui Agen Perjalanan Wisata dan atau menjualnya langsung kepada wisatawan atau konsumen;
melakukan penyediaan layanan pramuwisata yang berhubungan dengan paket wisata yang dijual;
melakukan penyediaan layanan angkutan wisata; melakukan pemesanan akomodasi, restoran, tempat
konvensi dan tiket penjualan seni budaya serta kunjungan ke obyek dan daya tarik wisata; melakukan
pengurusan dokumen perjalanan, berupa paspor dan visa atau dokumen lain yang dipersamakan,
melakukan penyelenggaraan ibadah agama dan perjalanan intensif dan telah mendapatkan surat keputusan
sebagai biro perjalanan wisata dengan klasifikasi Cakra Dua dari instansi yang membinanya.

Jasa biro perjalanan wisata cakra satu


Kelompok ini mencakup usaha yang kegiatannya melakukan perencanaan dan pengkemasan komponenkomponen perjalanan wisata, yang meliputi sarana wisata, obyek dan daya tarik wisata dan jasa pariwisata
lainnya terutama yang terdapat di wilayah Indonesia dalam bentuk paket wisata dengan cara menyalurkan
melalui Agen Perjalanan Wisata dan atau menjualnya langsung kepada wisatawan atau konsumen;
melakukan penyediaan layanan pramuwisata yang berhubungan dengan paket wisata yang dijual;
melakukan penyediaan layanan angkutan wisata; melakukan pemesanan akomodasi, restoran, tempat
konvensi dan tiket penjualan seni budaya serta kunjungan ke obyek dan daya tarik wisata; melakukan
pengurusan dokumen perjalanan, berupa paspor dan visa atau dokumen lain yang dipersamakan,
melakukan penyelenggaraan ibadah agama dan perjalanan intensif dan telah mendapatkan surat keputusan
sebagai biro perjalanan wisata dengan klasifikasi Cakra Satu dari instansi yang membinanya.

Jasa biro perjalanan wisata non cakra


Kelompok ini mencakup usaha yang kegiatannya melakukan perencanaan dan pengkemasan komponenkomponen perjalanan wisata, yang meliputi sarana wisata, obyek dan daya tarik wisata dan jasa pariwisata
lainnya terutama yang terdapat di wilayah Indonesia dalam bentuk paket wisata dengan cara menyalurkan
melalui Agen Perjalanan Wisata dan atau menjualnya langsung kepada wisatawan atau konsumen;
melakukan penyediaan layanan pramuwisata yang berhubungan dengan paket wisata yang dijual;
melakukan penyediaan layanan angkutan wisata; melakukan pemesanan akomodasi, restoran, tempat
konvensi dan tiket penjualan seni budaya serta kunjungan ke obyek dan daya tarik wisata; melakukan
pengurusan dokumen perjalanan, berupa paspor dan visa atau dokumen lain yang dipersamakan,
melakukan penyelenggaraan ibadah agama dan perjalanan intensif dan telah mendapatkan surat keputusan
sebagai biro perjalanan wisata dengan klasifikasi Cakra Non Cakra dari instansi yang membinanya.

AGEN PERJALANAN WISATA


Agen perjalanan wisata
Kelompok ini mencakup usaha yang kegiatannya sebagai perantara penjualan paket wisata yang dikemas
oleh biro perjalanan wisata; melakuakn pemesanan tiket angkutan udara, alut dan darat, baik untuk tujuan
dalam negeri maupun luar negeri; melakukan pemesanan akomodasi, restoran, dan tiket pertunjukan seni
budaya serta kunjungan ke obyek dan daya tarik wisata; melakukan pengurusan dokumen perjalanan,
berupa paspor dan visa atau dokumen lain yang dipersamakan.

JASA PRAMUWISATA
Jasa pramuwisata
Kelompok ini mencakup usaha jasa yang memberikan bimbingan, penerangan, dan petunjuk tentang obyek
wisata serta membantu segala sesuatu yang diperlukan wisatawan. Termasuk juga dalam kelompok ini
perusahaan yang menyediakan tenaga pramuwisata dan atau mengkoordinasikan tenaga pramuwisata lepas
untuk memenuhi kebutuhan wisatawan secara perorangan atau kebutuhan biro perjalanan wisata.

JASA PRAMUWISATA
Jasa konvensi, pameran, dan perjalanan intensif
Kelompok ini mencakup usaha dengan kegiatan memberi jasa pelayanan bagi suatu pertemuan sekelompok
orang (negarawan, usahawan, cendikiawan, dsb). Termasuk juga dalam kelompok ini usaha jasa yang
merencanakan, menyusun dan menyelenggarakan program perjalanan intensif dan usaha jasa yang
melakukan perencanaan dan penyelenggaraan pameran.

IMPRESARIAT
Impresariat
Kelompok ini mencakup kegiatan pengurusan dan penyelenggaraan pertunjukan hiburan baik yang berupa
mendatangkan, mengirim maupun mengembalikan serta menentukan tempat, waktu dan jenis hiburan.
Kegiatan usaha jasa impresariat ini meliputi bidang seni dan olahraga.
JASA KONSULTASI PARIWISATA
Jasa konsultasi pariwisata
Kelompok ini mencakup kegiatan penyampaian pandangan, saran, penyusunan
perencanaan, pengawasan, manajemen dan penelitian di bidang kepariwisataan.

studi

kelayakan,

JASA INFORMASI PARIWISATA


Jasa informasi pariwisata
Kelompok ini mencakup kegiatan penyediaan informasi mengenai obyek dan daya tarik wisata, sarana
pariwisata, jasa pariwisata, transportasi dan informasi lain yang diperlukan oleh wisatawan. Penyebaran
informasi tentang usaha pariwisata atau informasi lain yang diperlukan wisatawan melalui media cetak,
elektronik atau media komunikasi lain. Termasuk juga kegiatan pemberian informasi mengenai layanan
pemesanan, akomodasi, restoran, penerbangan, angkutan darat dan angkutan laut.

JASA PERJALANAN WISATA LAINNYA


Jasa perjalanan wisata lainnya
Kelompok ini mencakup usaha jasa perjalanan wisata lainnya yang belum termasuk pada subgolongan 6341
s.d. 6347
JASA PENGIRIMAN DAN PENGEPAKAN
JASA PENGURUSAN TRANSPORTASI (JPT)
Jasa pengurusan transportasi (jpt)
Kelompok ini mencakup usaha pengiriman dan atau pengepakan barang dalam volume besar, malalui
angkutan kereta api, angkutan darat, angkutan laut, maupun angkutan udara.
JASA EXPEDISI MUATAN KERETA API DAN EKSPEDISI ANGKUTAN DARAT (EMKA & EAD)
Jasa ekspedisi muatan kereta api dan ekspedisi angkutan darat (emka & ead)

Kelompok ini mencakup usaha pengiriman dan atau pengepakan barang dalam volume besar, baik yang
diangkut melalui kereta api maupun alat angkutan darat.
JASA EXPEDISI MUATAN KAPAL (EMKL)
Jasa ekspedisi muatan kapal (emkl)
Kelompok ini mencakup usaha pengiriman dan atau pengepakan barang dalam volume besar yang diangkut
melalui angkutan laut.
JASA EXPEDISI MUATAN PESAWAT UDARA (EMPU)
Jasa ekspedisi muatan pesawat udara (empu)
Kelompok ini mencakup usaha pengiriman dan atau pengepakan barang dalam volume besar yang diangkut
melalui angkutan udara.
JASA PENGIRIMAN DAN PENGEPAKAN LAINNYA
Jasa pengiriman dan pengepakan lainnya
Kelompok ini mencakup usaha pengiriman dan atau pengepakan barang dalam volume besar lainnya, selain
yang tercakup dalam subgolongan 6351 s.d. 6354. Jasa pengepakan atas dasar balas jasa (fee) atau
kontrak yang tidaka da hubungannya dengan kegiatan pengangkutan dimasukkan dalam subgolongan 7495
(Jasa Pengepakan).
JASA PENUNJANG ANGKUTAN LAINNYA YANG TIDAK DIKLASIFIKASIKAN DI TEMPAT LAIN
JASA PENUNJANG ANGKUTAN LAINNYA YANG TIDAK DIKLASIFIKASIKAN DI TEMPAT LAIN
Jasa penunjang angkutan lainnya yang tidak diklasifikasikan di tempat lain
Kelompok ini mencakup usaha jasa penunjang angkutan lainnya yang belum dimasukkan dalam klasifikasi
lainnya.
POS DAN TELEKOMUNIKASI
POS NASIONAL, UNIT PELAYANAN POS DAN JASA KURIR
POS NASIONAL
Pos nasional
Kelompok ini mencakup usaha jasa pelayanan pengiriman surat, warkat pos, kartu pos, barang cetakan,
surat kabar, bungkusan kecil, paket pos, wesel pos, dan giro pos, baik dalam negeri maupun luar negeri.
Termasuk juga kegiatan yang berkaitan dengan pencetakan, pemrosesan dan pengiriman surat-surat bisnis,
brosur, dan tagihan yang dikelola oleh Pos Nasional.

UNIT PELAYANAN POS


Unit pelayanan pos
Kelompok ini mencakup usaha jasa pelayanan swasta yang menyelenggarakan kirim mengirim surat, warkat
pos, kartu pos, barang cetakan, surat kabar, bungkusan kecil, paket pos, wesel pos, dan giro pos yang
merupakan mitra usaha PT Pos Indonesia, seperti : rumah pos, agen pos, dan agen pos desa.

JASA KURIR (JASA TITIPAN SWASTA)


Jasa kurir (jasa titipan swasta)
Kelompok ini mencakup usaha jasa pelayanan menyelenggarakan kirim mengirim barang cetakan cetakan,
surat kabar, bungkusan kecil, paket dan uang yang dilakukan oleh swasta, seperti : TIKI (Titipan Kilat), DHL.
Tidak termasuk pengiriman surat, warkat pos dan kartu pos yang berperangko.

TELEKOMUNIKASI
TELEPON TETAP
Telepon tetap pemerintah
Kelompok ini mencakup usaha penyediaan telepon tetap, telex, telegraf, dan faksimili yang dikelola oleh
Pemerintah.
Telepon tetap swasta
Kelompok ini mencakup usaha penyediaan telepon tetap, telex, telegraf, dan faksimili yang dikelola oleh
Swasta, seperti : wartel, warpostel dan kiospon.
SISTEM KOMUNIKASI BERGERAK SELULER (STBS)
Sistem komunikasi bergerak seluler (stbs) pemerintah

Kelompok ini mencakup usaha pelayanan, hubungan komunikasi bergerak seluler yang dikelola oleh
Pemerintah.
Sistem komunikasi bergerak seluler (stbs) swasta
Kelompok ini mencakup usaha pelayanan, hubungan komunikasi bergerak seluler yang dikelola oleh Swasta.
JASA RADIO PANGGIL UNTUK UMUM (RPUU)
Jasa radio panggil untuk umum (rpuu)
Kelompok ini mencakup usaha pelayanan, hubungan komunikasi satu arah berupa pesan.
JASA RADIO TRUNKING
Jasa radio trunking
Kelompok ini mencakup kegiatan yang menggunakan sistem frekuensi radio secara tertutup, dan dapat
komunikasi dua arah, seperti : CB, HT, SSB.
JASA SISTEM KOMUNIKASI
Jasa sistem komunikasi
Kelompok ini mencakup jasa sistem komunikasi, seperti jasa VSAT (Very Small Aperture Terminal). VSAT
adalah suatu sistem yang dapat digunakan untuk pengiriman suara, gambar, data informasi dan paket. Yang
menggnakan fasilitas VSAT adalah : RPUU, Radio Trunking, STBS dan lainnya.

JASA SATELIT
Jasa satelit
Kelompok ini mencakup usaha jasa penyewaan transponder satelit.
JASA KOMUNIKASI DATA PAKET/JKDP (PROVIDER)
Jasa komunikasi jasa paket/jkdp (provider)
Kelompok ini mencakup kegiatan sambungan komunikasi data yang pengirimannya dilakukan secara paket,
melalui suatu sentral atau melaui jaringan lain, seperti : Public Switched Telephone Network (PSTN) atau
Public Switched Telex Network.
JASA KOMUNIKASI LAINNYA
Jasa komunikasi lainnya
Kelompok ini mencakup kegiatan jasa komunikasi lainnya yang belum tercakup dalam subgolongan 6421
s.d. 6427.

KEUANGAN KECUALI ASURANSI DAN DANA PENSIUN


PERANTARA KEUANGAN KECUALI ASURANSI DAN DANA PENSIUN
PERANTARA MONETER (PERBANKAN)
BANK SENTRAL
Bank sentral
Kelompok ini mencakup kegiatan perbankan yang mempunyai wewenang dan hak dari pemerintah untuk
mengeluarkan dan mengedarkan alat pembayaran yang sah, mengatur kebijaksanaan operasi perbankan,
mengelola cadangan devisa, emnjaga dan memelihara kestabilan nilai rupiah, dan bertindak sebagai bankir
pemerintah.
BANK UMUM
Bank devisa
Kelompok ini mencakup kegiatan perbankan yang kegiatan utamanya menghimpun dana masyarakat dalam
bentuk giro, deposito dan tabungan baik dalam bentuk rupiah maupun valuta asing serta menyalurkan
kembali dananya dalam bentuk pemberian kredit, dan melayani transaksi luar negeri.

Bank non devisa


Kelompok ini mencakup kegiatan perbankan yang kegiatan utamanya menghimpun dana masyarakat dalam
bentuk giro, deposito dan tabungan baik dalam bentuk rupiah serta menyalurkan kembali dananya dalam
bentuk pemberian kredit.
JASA PERANTARA MONETER LAINNYA
Bank perkreditan rakyat (bpr)

Kelompok ini mencakup kegiatan perbankan yang hanya menerima simpanan dalam bentuk tabungan dan
deposito serta memberi kredit berskala kecil dalam jangka pendek kepada masyarakat.
Bank perantara moneter lainnya
Kelompok ini mencakup kegiatan perbankan lainnya, selain yang tercakup dalam subgolongan 6511 s.d.
6519.
PERANTARA MONETER LAINNYA
SEWA GUNA USAHA (LEASING)
Sewa guna usaha (leasing)
Kelompok ini mencakup pembiayaan perusahaan dalam bentuk "finance lease" untuk digunakan oleh
penyewa guna usaha (lesee) selama jangka waktu tertentu, berdasarkan pembayaran secara berkala.
Apabila jangka waktunya sudah habis lesee boleh membeli barang modal yang bersangkutan atau
memperpanjang jangka waktu leasing berdasarkan nilai sisa yang telah disepakati bersama.

PEMBIAYAAN NON LEASING


Pembiayaan anjak piutang (factoring)
Kelompok ini mencakup usaha yang kegiatan utamanya melakukan kegiatan pembiayaan dalam bentuk
pembeli atau pengalihan piutang atau tagihan jangka pendek suatu perusahaan dari transaksi perdagangan
dalam atau luar negeri.
Pembiayaan konsumen (customers credit)
Kelompok ini mencakup usaha yang kegiatan utamanya melakukan kegiatan pembiayaan pengadaan barang
dan jasa berdasarkan kebutuhan konsumen dengan sistem pembayaran secara angsuran atau berkala.
Pembiayaan kartu kredit (credit card)
Kelompok ini mencakup usaha yang kegiatan utamanya melakukan pembiayaan dalam transaksi pembelian
barang dan jasa para pemegang kartu kredit.
Pembiayaan non leasing lainnya
Kelompok ini mencakup usaha pembiayaan non leasing selain yang tercakup dalam kelompok 65921 sampai
65923.
MODAL VENTURA (VENTURA CAPITAL)
Modal ventura (ventura capital)
Kelompok ini mencakup usaha yang kegiatan utamanya melakukan kegiatan pembiayaan dalam bentuk
penyertaan modal ke dalam suatu perusahaan pasangan usaha (Investee Company) untuk jangka waktu
tertentu.
PEGADAIAN
Pegadaian
Kelompok ini mencakup usaha penyediaan fasilitas pinjaman kepada masyarakat atas dasar hukum gadai.
Kredit atau pinjaman yang diberikan didasarkan pada nilai jaminan barang bergerak yang diserahkan,
dengan tidak memperharikan penggunaan dana pinjaman yang diberikan.
KOPERASI SIMPAN PINJAM / UNIT SIMPAN PINJAM
Koperasi simpan pinjam / unit simpan pinjam
Kelompok ini mencakup usaha koperasi yang kegiatannya menerima simpanan dan memberikan pinjaman
bagi para anggotanya. Termasuk juga disini Koperasi yang mempunyai unit simpan pinjam.
JASA PERANTARA KEUANGAN YANG TIDAK DIKLASIFIKASIKAN DI TEMPAT LAIN
Jasa merger dan akuisi
Kelompok ini mencakup jasa yang diberikan penasehat (consellors) dan perunding (negotiators) dalam
merancang merger dan akuisi perusahaan.
Jasa perantara lainnya yang tidak diklasifikasikan di tempat lain
Kelompok ini mencakup usaha yang kegiatannya sebagai jasa perantara keuangan yang tidak diklasifikasikan
di tempat lain, seperti : rentenir.
ASURANSI DAN DANA PENSIUN
ASURANSI DAN DANA PENSIUN

ASURANSI JIWA
Asuransi jiwa
Kelompok ini mencakup usaha perasuransian dan reasuransi yang memberikan jasa dalam penanggulangan
resiko yang dikaitkan dengan hidup atau meninggalnya seseorang yang dipertanggungkan.
DANA PENSIUN
Dana pensiun
Kelompok ini mencakup usaha penyediaan sejumlah uang yang dibayarkan secara berkala ataupun sekaligus
pada masa pensiun sebagai santunan hari tua/uang pensiun. Termasuk dalam kelompok ini usaha
mengumpulkan dan menginvestasikan dana untuk keperluan pembayaran sejumalh uang pada masa
pensiun. Pendanaan dan administrasi jaminan sosial wajib yang diselenggarakan pemerintah untuk
kepentingan masyarakat/umum dimasukkan dalam subgolongan 7530.

ASURANSI NON JIWA


Asuransi non jiwa
Kelompok ini mencakup usaha perasuransian dan reasuransi yang khusus menanggung resiko atas kerugian,
kehilangan harta benda/milik tertanggung karena sebab-sebab tertentu dengan suatu nilai pertanggunan
yang besarnya telah ditentukan dan disetujui oleh kedua belah pihak yang dicantumkan dalam surat
perjanjian.
JASA PENUNJANG PERANTARA KEUANGAN
JASA PENUNJANG PERANTARA KEUANGAN KECUALI ASURANSI DAN DANA PENSIUN (PASAR
MODAL)
ADMINISTRASI PASAR MODAL
Bursa efek
Kelompok ini mencakup usaha yang menyelenggarakan dan menyediakan sistem dan atau sarana untuk
mempertemukan penawaran (jual dan beli) efek pihak-pihak lain dengan tujuan memperdagangkan efek
diantara mereka.
Lembaga kliring dan penjaminan
Kelompok ini mencakup kegiatan usaha pihak yang menyelenggarakan jasa kliring dan penjaminan
penyelesaian transaksi bursa yang teratur, wajar dan efisien.
Lembaga penyimpanan dan penyelesaian.
Kelompok ini mencakup kegiatan usaha pihak yang menyelenggarakankustodian sentral bagi Bank
Kustodian, Perusahaan Efek dan pihak lain dan penyelesaian transaksi bursa yang teratur, wajar dan efisien.

JASA YANG BERKAITAN DENGAN EFEK


Pinjaman emisi efek (underwriter)
Kelompok ini mencakup kegiatan usaha pihak yang membuat kontrak dengan emiten untuk melakukan
penawaran umum bagi kepentingan emiten dengan atau tanpa kewajiban untuk membeli sisa efek yang
tidak terjual.
Perantara pedagang efek (broker dealer)
Kelompok ini mencakup kegiatan usaha pihak yang melakukan jual beli efek untuk kepentingan pemberi
amanat. Jual beli efek untuk kepentingan sendiri dimasukkan dalam subgolongan 6599.
Manager investasi
Kelompok ini mencakup kegiatan usaha pihak yang mengelola portofolio efek untuk para nasabah atau
mengelola portofolio investasi kolektif untuk sekelompok nasabah, kecuali perusahaan asuransi, dana
pensiun, dan bank yang melakukan sendiri kegiatan usahanya berdasarkan peraturan perundang-undangan
yang berlaku.
JASA PERANTARA KEUANGAN YANG MENUNJANG KEGIATAN ADMINISTRASI PASAR MODAL DAN
JASA YANG BERKAITAN DENGAN EFEK
Wali amanat (trustee)
Kelompok ini mencakup kegiatan usaha pihak yang dipercayakan untuk mewakili kepentingan seluruh
pemegang obligasi.

Biro administrasi efek


Kelompok ini mencakup kegiatan usaha pihak yang berdasarkan kontrak dengan emiten melaksanakan
pencatatan pemilikan efek dan pembagian hak yang berkaitan dengan efek.
Kustodian (custodian)
Kelompok ini mencakup kegiatan usaha pihak yang memberikan jasa penitipan efek dan harta lain yang
berkaitan dengan eferk serta jasa lain, termasuk menerima deviden, bunga, dan hak-hak lain,
menyelesaikan transaksi efek, dan mewakili pemegang rekening yang menjadi nasabahnya.

Lembaga pemeringkat efek


Kelompok ini mencakup kegiatan usaha pihak yang memeringkat obligasi dan efek yang bersifat hutang
lainnya. Pemeringkatan ini dilakukan untuk memberikan informasi kepada investor untuk mengetahui
kemampuan perusahaan dalam mengembalikan pokok pinjaman dan bunganya.
JASA PENUNJANG KEUANGAN LAINNYA
Jasa penukaran mata uang (money changer)
Kelompok ini mencakup jasa penukaran berbagai jenis mata uang. Termasuk pelayanan penjualan mata
uang.
Jasa penunjang keuangan lainnya yang tidak diklasifikasikan di tempat lain
Kelompok ini mencakup usaha jasa penunjang keuangan lainnya yang tidak diklasifikasikan di tempat lain
seperti : penasehat keuangan, mortgage advisers and brokers.
JASA PENUNJANG ASURANSI DAN DANA PENSIUN
JASA PENUNJANG ASURANSI DAN DANA PENSIUN
Agen asuransi
Kelompok ini mencakup kegiatan badan usaha yang bertindak untuk dan atas nama perusahaan asuransi
dalam memasarkan atau menjaul suatu produk asuransi.
Adjuster
Kelompok ini mencakup kegiatan usaha seseorang atau badan usaha independen yang bertugas memeriksa
penyebab, menaksir, dan menghitung kerugian-kerugian yang diderita tertanggung karena suatu musibah,
dan memberikan pendapat atau pandangannya apakah kerugian tersebut disebabkan oleh resiko-resiko
yang dijamin sesuai polis yang dikeluarkan.

Aktuaria
Kelompok ini mencakup kegiatan usaha seseorang yang menerapkan prinsip-prinsip matematika untuk
menetukan atau menghitung kemungkinan-kemungkinan berdasarkan data-data statistik dalam menyusun
atau merancang berbagai jenis program asuransi jiwa, dan menentukan besarnya tarif premi.

Broker
Kelompok ini mencakup kegiatan badan usaha yang memberikan jasa dalam rangka pelaksanaan penutupan
objek asuransi kerugian milik tertanggung kepada perusahaan-perusahaan asuransi kerugian sebagai
penanngung.
Jasa penunjang asuransi dan pensiun lainnya
Kelompok ini mencakup kegiatan usaha jasa penunjang asuransi dan dana pensiun lainnya yang belum
tercakup dalam kelompok 67201 s.d. 67204.
USAHA PERSEWAAN, DAN JASA PERUSAHAAN
REAL ESTAT
REAL ESTAT YANG DIMILIKI SENDIRI ATAU DISEWA DAN ASRAMA
REAL ESTAT YANG DIMILIKI SENDIRI ATAU DISEWA DAN ASRAMA
Real estat yang dimiliki sendiri atau disewa

Kelompok ini mencakup usaha pembelian, penjualan, persewaan dan pengoperasian real estat baik yang
dimiliki sendiri maupun disewa, seperti : bangunam apartemen, bangunan tempat tinggal, dan bukan
tempat tinggal. Termasuk juga pengembangan dan penjualan tanah dan kuburan, pengoperasian
apartemen-apartemen hotel, dan kawasan tempat tinggal yang bisa berpindah-pindah. Perusahaan real
estat yang melakukan kegiatan konstruksi masuk subgolongan 4521 (Konstruksi Umum) dan pengusahaan
hotel atau tempat penginapan lainnya dimasukkan dalam golongan 551.

Asrama (bourding house)


Kelompok ini mencakup usaha penyediaan jasa pelayanan penginapan dalam perioded waktu yang singkat.
Termasuk juga usaha penyewaan tempat tinggal dengan makan (indekos)
REAL ESTAT ATAS BASAR BALAS JASA (FEE) ATAU KONTRAK
REAL ESTAT ATAS BASAR BALAS JASA (FEE) ATAU KONTRAK
Real estat atas dasar balas jasa (fee) atau kontrak
Kelompok ini mencakup usaha pembelian, penjualan, persewaan dan pengoperasian real estat atas dasar
balas jasa (fee) atau kontrak.
KAWASAN PARIWISATA DAN PENYEDIAAN SARANA WISATA TIRTA
KAWASAN PARIWISATA
Kawasan pariwisata
Kelompok ini mencakup pengusahaan lahan dengan luas sekurang-kurangnya 100 hektar dengan menata
dan membagi lebih lanjut menjadi satuan-satuan simpul atau lingkungan tertentu, membangun atau
menyewakan satuan-satuan simpul untuk pembangunan usaha sarana dan prasarana wisata yang diperlukan
dengan persyaratan yang telah dipersiapkan sebelumnya, melaksanakan dan atau mengawasi pembangunan
usaha pariwisata, sesuai persyaratan yang ada serta membangun/penyediaan tempat untuk keperluan
administrasi usaha kawasan pariwisata.

PENYEDIAAN SARANA WISATA TIRTA


Penyediaan sarana wisata tirta
Kelompok ini mencakup kegiatan pelayanan rekreasi menyelam untuk menikmati keindahan flora dan fauna
di bawah air laut; kegiatan penyediaan sarana untuk rekreasi di pantai, perairan laut, sungai, danau dan
waduk; dan kegiatan pembangunan dan penyediaan sarana tempat tambat kapal pesiar untuk kegiatan
wisata dan pelayanan jasa lain yang berkaitan dengan kegiatan marina.

JASA PERSEWAAN MESIN DAN PERALATANNYA (TANPA OPERATOR), BARANG-BARANG


KEPERLUAN RUMAH TANGGA DAN PRIBADI
PERSEWAAN ALAT-ALAT TRANSPORTASI
PERSEWAAN ALAT-ALAT TRANSPORTASI DARAT
Persewaan alat transportasi darat
Kelompok ini mencakup usaha jasa persewaan semua jenis alat transportasi darat tanpa operatornya seperti
: mobil, truk, mobil derek, sepeda motor dan karavan. Termasuk juga usaha persewaan containers.
Persewaan atau leasing alat transportasi darat dengan operatornya dicakup dalam subgolongan 6022
(Angkutan Jalan Raya Tidak Dalam Trayek Untuk Penumpang) dan 6023 (Angkutan Jalan Raya Untuk
Barang). Sewa guna usaha (financial leasing) dicakup dalam subgolongan 6591. Persewaan sepeda dicakup
dalam subgolongan 7130.

PERSEWAAN ALAT TRANSPORTASI AIR


Persewaan alat transportasi air
Kelompok ini mencakup usaha jasa persewaan alat transportasi air tanpa operatornya seperti : motor boat
dan kapal. Persewaan alat transportasi air dengan operatornya dicakup dalam golongan 61 (Angkutan Air)
yang bersesuaian.
PERSEWAAN ALAT TRANSPORTASI UDARA
Persewaan alat transportasi udara

Kelompok ini mencakup usaha jasa persewaan alat transportasi udara tanpa operatornya seperti : pesawat
terbang. Persewaan alat transportasi udara dengan operatornya dicakup dalam golongan 62 (Angkutan
Udara).
PERSEWAAN MESIN LAINNYA DAN PERALATANNYA
PERSEWAAN MESIN PERTANIAN DAN PERALATANNYA
Persewaan mesin pertanian dan peralatannya
Kelompok ini mencakup usaha jasa persewaan mesin dan peralatan/perlengkapannya (tanpa operator)
untuk keperluan pertanian. Persewaan mesin dan peralatan/perlengkapan pertanian dengan operatornya
dimasukkan dalam subgolongan 0140 (Jasa Pertanian, Perkebunan dan Peternakan).

PERSEWAAN MESIN KONSTRUKSI DAN TEKNIK SIPIL DAN PERALATANNYA


Persewaan mesin konstruksi dan teknik sipil dan peralatannya
Kelompok ini mencakup usaha jasa persewaan mesin dan peralatan/perlengkapannya (tanpa operator)
untuk keperluan konstruksi dan teknik sipil. Persewaan mesin dan peralatan/perlengkapan konstruksi dan
teknik sipil dengan operatornya dimasukkan dalam subgolongan 4550 (Persewaan Alat Konstruksi atau
Peralatan Pembongkar/Penghacur Bangunan dengan Operatornya).

PERSEWAAN MESIN KANTOR DAN PERALATANNYA (TERMASUK KOMPUTER)


Persewaan mesin kantor dan peralatannya (termasuk komputer)
Kelompok ini mencakup usaha jasa persewaan semua jenis mesin kantor dan peralatannya, seperti : mesin
tik, mesin akuntansi, mesin hitung dan mesin pengolah data tanpa operatornya.
PERSEWAAN MESIN LAINNYA DAN PERALATANNYA YANG TIDAK DIKLASIFIKASIKAN DI TEMPAT
LAIN
Persewaan mesin lainnya dan peralatannya yang tidak diklasifikasikan di tempat lain
Kelompok ini mencakup usaha jasa persewaan mesin dan peralatan/perlengkapan lainnya yang tidak
diklasifikasikan di tempat lain dan secara umum digunakan sebagai barang modal, seperti : mesin
pembangkit listrik, mesin tekstil, mesin pengolah/pengerjaan logam/kayu, mesin percetakan, dan mesin las
listrik.
PERSEWAAN BARANG-BARANG KEPERLUAN RUMAH TANGGA DAN PRIBADI YANG DTIDAK
DIKLASIFIKASIKAN DI TEMPAT LAIN
PERSEWAAN BARANG-BARANG KEPERLUAN RUMAH TANGGA DAN PRIBADI YANG DTIDAK
DIKLASIFIKASIKAN DI TEMPAT LAIN
Persewaan alat-alat pesta
Kelompok ini mencakup usaha jasa persewaan semua jenis mesin barang untuk keperluan pesta, seperti :
peralatan musik, tenda dan perlengkapan pesta lainnya.
Persewaan barang-barang keperluan rumah tangga dan pribadi yang tidak diklasifikasikan di
tempat lain
Kelompok ini mencakup usaha jasa persewaan semua jenis mesin barang untuk keperluan rumah tangga,
pribadi, atau industri seperti : tekstil, furniture, peralatan dapur, alat-alat rumah tangga dari listrik,
peralatan olah raga dari, kapal pesiar, sepeda, peralatan musik, buku-buku, dan video tape. Termasuk pula
kegiatan penyewaan alat-alat olahraga.
JASA KOMPUTER DAN KEGIATAN YANG TERKAIT
JASA KONSULTASI PIRANTI KERAS (HARDWARE CONSULTING)
JASA KONSULTASI PIRANTI KERAS (HARDWARE CONSULTING)
Jasa konsultasi piranti keras (hardware consulting)
Kelompok ini mencakup usaha jasa konsultasi tentang tipe dan konfigurasi dari piranti keras komputer
dengan atau tanpa dikaitkan dengan aplikasi piranti lunak. Konsultasi biasanya menyangkiut analisis
kebutuhan pengguna komputer dan permasalahannya, serta memberikan jalan keluar yang terbaik. Apabila
kegiatan yang sama dilakukan oleh unit penjualan komputer dimasukkan dalam subgolongan 3000, 5150,
5239, 5350, dan 5450.

JASA KONSULTASI PIRANTI LUNAK


JASA KONSULTASI PIRANTI LUNAK
Jasa konsultasi piranti lunak
Kelompok ini mencakup usaha jasa konsultasi yang berkaitan dengan analisis, design dan pemrograman dari
sistem yang siap pakai. Kegiatan ini biasanya menyangkut analisis kebutuhan pengguna kompuiter dan
permasalahannya, pemecahan permasalahan, dan membuat piranti lunak berkaitan dengan pemecahan
masalah tersebut. Termasuk pula penulisan program sederhana sesuai dengan kebutuhan pengguna
komputer. Kegiatan yang sama berkaitan dengan piranti lunak dimasukkan dalam subgolongan 5239
(Perdagangan Eceran Khusus Komoditi Lainnya (Bukan Makanan, Minuman atau Tembakau) di Dalam
Bangunan).

PENGOLAHAN DATA
PENGOLAHAN DATA
Pengolahan data
Kelompok ini mencakup usaha jasa untuk pengolahan dan tabulasi semua jenis data. Kegiatan ini bisa
meliputi keseluruhan tahap pengolahan dan penulisan laporan dari data yang disediakan pelanggan, atau
hanya sebagian dari tahapan pengolahan.
JASA KEGIATAN DATABASE
JASA KEGIATAN DATABASE
Jasa kegiatan database
Kelompok ini mencakup usaha jasa pelayanan yang berkaitan dengan pengembangan database,
penyimpanan data, dan penyediaan database dari berbagai jenis data (seperti : Data Ekonomi, Data
Keuangan, Statistik, atau Data Teknis). Data dapat diakses oleh setiap orang yang memerlukan atau oleh
sekelompok pengguna data. Penyediaan data yang diselenggarakan oleh perpustakaan dan arsip
dimasukkan dalam subgolongan 9231.

PERAWATAN DAN REPARASI MESIN-MESIN KANTOR, AKUNTANSI, DAN KOMPUTER


PERAWATAN DAN REPARASI MESIN-MESIN KANTOR, AKUNTANSI, DAN KOMPUTER
Perawatan dan reparasi mesin-mesin kantor, akuntansi, dan komputer
Kelompok ini mencakup usaha jasa perawatan dan reparasi, mesin kantor, mesin akuntansi, komputer,
mesin ketik dan perlengkapannya.
KEGIATAN LAIN YANG BERKAITAN DENGAN KOMPUTER
KEGIATAN LAIN YANG BERKAITAN DENGAN KOMPUTER
kegiatan lain yang berkaitan dengan komputer
Kelompok ini mencakup berbagai usaha jyang berkaitan dengan komputer yang belum tercakup dalam
golongan 721 s.d. 725.
PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN (SWASTA)
PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN ILMU PENGETAHUAN ALAM DAN TEKNOLOGI
PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
Penelitian dan pengembangan ilmu pengetahuan alam
Kelompok ini mencakup usaha penelitian dan pengembangan yang dilakukan secara teratur (sistematis),
yang diselenggarakan baik oleh pemerintah, maupun oleh swasta berkaitan dengan ilmu pengetahuan
alam, seperti penelitian dan pengembangan matematik, ilmu alam, kimia, astronomi, geologi, dan lainnya.

PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN ILMU TEKNOLOGI DAN REKAYASA (ENGINEERING)


Penelitian dan pengembangan ilmu teknologi dan rekayasa (engineering)
Kelompok ini mencakup usaha penelitian dan pengembangan yang dilakukan secara teratur (sistematis),
yang diselenggarakan baik oleh pemerintah, maupun oleh swasta, berkaitan dengan teknologi dan
rekayasa.
PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN ILMU SOSIAL DAN HUMANIORA
PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN ILMU SOSIAL

Penelitian dan pengembangan ilmu pengetahuan sosial


Kelompok ini mencakup usaha penelitian dan pengembangan yang dilakukan secara teratur (sistematis),
yang diselenggarakan baik oleh pemerintah, maupun oleh swasta berkaitan dengan ilmu sosial, seperti
penelitian dan pengembangan ekonomi, psikologi, sosiologi, ilmu hukum, dan lainnya. Penilian pasar dan
pemasaran (market research) dimasukkan dalam subgolongan 7413.

PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN ILMU HUMANIORA


Penelitian dan pengembangan ilmu pengetahuan humaniora
Kelompok ini mencakup usaha penelitian dan pengembangan yang dilakukan secara teratur (sistematis),
yang diselenggarakan baik oleh pemerintah, maupun oleh swasta berkaitan dengan ilmu humaniora, seperti
penelitian dan pengembangan bahasa, sastra, dan seni.
JASA PERUSAHAAN LAINNYA
JASA HUKUM, AKUNTANSI DAN PEMBUKUAN, KONSULTASI PAJAK, PENELITIAN PASAR, DAN
KONSULTASI BISNIS DAN MANAJEMEN
JASA HUKUM
Jasa pengacara / penasehat hukum
Kelompok ini mencakup usaha jasa pengacara / penasehat hukum.
Jasa notaris / PPAT
Kelompok ini mencakup usaha jasa notaris / Pejabat Pembuat Akta Tanah (PPAT).
Jasa lembaga bantuan hukum
Kelompok ini mencakup usaha jasa lembaga bantuan hukum.
Jasa pelimpahan barang tidak berwujud
Kelompok ini mencakup usaha jasa pelimpahan barang tidak berwujud berupa hak-hak dengan nama dan
dalam bentuk apapun, seperti : royalti, patent franchaise, merek dagang, dan sejenisnya.
Jasa hukum lainnya
Kelompok ini mencakup usaha jasa hukum lainnya yang belum tercakup dalam 74111 sampai 74114.
JASA AKUNTANSI DAN PERPAJAKAN
Jasa akuntansi dan perpajakan
Kelompok ini mencakup usaha jasa pembukuan, penyusunan laporan keuangan. Termasuk juga jasa
konsultasi perpajakan. Kegiatan yang mencakup konsultasi manajemen oleh suatu unit yang tidak
menyediakan jasa akuntansi dan audit dimasukkan dalam subgolongan 7414.
JASA RISET PEMASARAN
Jasa riset pemasaran
Kelompok ini mencakup usaha penelitian potensi pasar, penerimaan produk di pasar, kebiasaan dan tingkah
laku konsumen, dalam kaitannya dengan promosi penjualan dan pengembangan produk baru. Termasuk
pula penelitian mengenai opini masyarakat mengenai permasalahan politik, ekonomi dan sosial.

JASA KONSULTASI BISNIS DAN MANAJEMEN


Jasa konsultasi bisnis dan manajemen
Kelompok ini mencakup usaha pemberian saran dan bantuan operaional pada dunia bisnis, seperti :
konsultasi pada bidang hubungan masyarakatdan berbagai fungsi manajemen, konsultasi manajemen oleh
agronomis dan agricultural economist pada bidang pertanian, dan sejenisnya.

JASA KONSULTASI ARSITEK, KEGIATAN TEKNIK DAN REKAYASA, SERTA ANALISIS DAN TESTING
JASA KONSULTASI ARSITEK, KEGIATAN TEKNIK DAN REKAYASA (ENGINEERING)
Jasa konsultasi arsitek, kegiatan teknik dan rekayasa (engineering)

Kelompok ini mencakup usaha jasa konsultasi arsitek (seperti : design bangunan, pengawasan
konstruksi,perencanaan kota, dan sebagainya). Konsultasi kegiatan teknik dan rekayasa (seperti : rekayasa
bangunan sipil, rekayasa hidrolik, rekayasa lalulintas, rekayasa listrik, rekayasa electronika, dan
sebagainya), konsultasi penyelidikan geologi, serta survei dan pemetaan.

ANALISIS DAN TESTING


Analisis dan testing
Kelompok ini mencakup usaha jasa pengujian terhadap berbagai bahan dan produk, berupa pengujian ciriciri fisik suatu bahan atau produk (misalnya kekuatan, ketebalan, daya tahan dan lainnya) pengujian tekstil,
mesin, motor, mobil, peralatan dan perlengkapan alat elektronika serta pengujian lainnya. Pengujian medis
dimasukkan dalam subgolongan 8519.
JASA PERIKLANAN
JASA PERIKLANAN
Jasa periklanan
Kelompok ini mencakup usaha jasa periklanan melalui majalah, surat kabar, radio dan televisi, pembuatan
dan pemasangan berbagai jenis poster dan gambar, penyebaran selebaran, pamflet, edaran, brosur, dan
macam-macam reklame sejenis. Termasuk juga distribusi dan delivery advertising material or samples, juga
penyewaan kolom untuk iklan.
JASA PERUSAHAAN LAINNYA YANG TIDAK DIKLASIFIKASIKAN DI TEMPAT LAIN
JASA PENYELEKSIAN DAN PENYEDIAAN TENAGA KERJA
Jasa penyeleksian dan penyediaan tenaga kerja
Kelompok ini mencakup usaha jasa penyeleksian dan penempatan tenaga kerja di berbagai bidang usaha.
Termasuk pula penyediaan tenaga kerja kepada pihak lain atas dasar kontrak.
JASA PENYELIDIKAN DAN KEAMANAN
Jasa penyelidikan dan keamanan
Kelompok ini mencakup usaha jasa penyelidikan, pengawasan, penjagaan, dan kegiatan-kegiatan atau
perlindungan untuk keselamatan perorangan dan harta milik. Termasuk penyelidikan latar belakang
seseorang, pencarian jejak orang yang hilang, pencurian dan penggelapan, serta patroli, seperti :
pengawalan dalam perjalanan membawa barang berharga, bodyguard, patroli jalan raya, penjagaan gedung,
kantor, gedung, pabrik, hotel dan sebagainya, juga penyelidikan sidik jari, tanda tangan dan tulisan tangan.
Penjagaan dengan sistem instalasi alarm dimasukkan dalam subgolongan 4531 (Instalasi Gedung).
Penyelidikan yang berhubungan dengan perasuransian dimasukkan dalam subgolongan 6720 (Jasa
Penunjang Asuransi dan Dana Pensiun)

JASA KEBERSIHAN GEDUNG


Jasa kebersihan gedung
Kelompok
ini
mencakup
usaha
jasa
kebersihan
bermacam
jenis
gedung
milik
perusahaan/lembaga/badan/instansi pemerintah atau swasta, seperti : gedung perkantoran, pabrik,
pertokoan, balai pertemuan dan gedung sekolah, termasuk jasa kebersihan interior gedung-gedung
tersebut, seperti : pembersihan lantai, dinding, furniture, jendela, juga ventilasi dan unit-unit exhaust.
Pencucian karpet dan permadani serta pembersihan garden dimasukkan dalam subgolongan 9301. Jasa
binatu, kegiatan jasa kebersihan gedung yang dilakukan oleh pekerja yang melayani rumah tangga
dimasukkan dalam subgolongan 9500 (Jasa Perorangan yang Melayani Rumah Tangga).

JASA FOTOGRAFI
Jasa fotografi
Kelompok ini mencakup usaha jasa pemotretan, baik untuk perorangan atau kepentingan bisnis, termasuk
pula pemrosesan pencetakan hasil pemotretan tersebut.Termasuk pula usaha jasa pemotretan dari udara
(aerial photograpy) dan jasa pemotretan yang dioperasikan oleh mesin. Produksi film untuk bioskop dan
video dan distribusinya dimasukkan dalam subgolongan 9211 (Produksi dan Distribusi Film serta Video).

JASA PENGEPAKAN

Jasa pengepakan
Kelompok ini mencakup usaha jasa pengepakan atas dsar balas jasa (fee) atau kontrak. Termasuk pula
pengalengan, pembotolan, pelabelan, pembungkusan kaso (hadiah), dan sejenisnya. Jasa pengepakan
untuk kegiatan pengangkutan dimasukkan dalam golongan 6351 s.d. 6359 yang bersesuaian.

JASA PERUSAHAAN YANG TIDAK DIKLASIFIKASIKAN DI TEMPAT LAIN


Jasa perusahaan yang tidak diklasifikasikan di tempat lain
Kelompok ini mencakup usaha jasa perusahaan lainnya yang tidak dapat diklasifikasikan di tempat lain,
seperti : jasa stenografi, jasa pelelangan, jasa penterjemah, jasa penjawab telepon (telephone answering),
jasa fotocopy dan sebagainya.

ASI PEMERINTAH, PERTAHANAN, DAN JAMINAN SOSIAL WAJIB


ADMINISTRASI PEMERINTAH, PERTAHANAN, DAN JAMINAN SOSIAL WAJIB
ADMINISTRASI PEMERINTAH, PERTAHANAN, DAN JAMINAN SOSIAL WAJIB
KEGIATAN PEMERINTAH UMUM
Lembaga legislative
Kelompok ini mencakup kegiatan kelembagaan MPR, DPR dan DPRD serta kesekretariatannya, yang
berfungsi utama mengambil keputusan-keputusan konstitusional yang bersifat dasar dan prinsip dalam
perumusan kebijaksanaan pemerintah, yaitu : membuat, mengubah atau mencabut undang-undang atau
peraturan pemerintah serta membina administrasi pemerintah untuk melaksanakan kebijaksanaan
pemerintah dan undang-undang, peraturan pemerintah dan ketentuan-ketentuan lain yang berlaku,
termasuk mengambil keputusan, penetapan dan pengesahan anggaran pendapatan dan pengeluaran,
anggaran investasi serta rencana-rencana jangka panjang.

Penyelenggaraan pemerintah negara dan kesekretariatan negara


Kelompok ini mencakup seluruh kegiatan/proses penyelenggaraan pemerintah untuk mencapai tujuan
negara yang telah ditetapkan oleh badan legislatif, yaitu Presiden, Wakil Presiden, Sekretariat Negara,
Sekretariat kabinet, Gubernur, Bupati, Walikota, Camat dan Lurah/Kepala Desa, yang mempunyai tugas
merencanakan, memimpin dan mengawasi penyelenggaraan pemerintah.

Lembaga eksekutif keuangan, perpajakan dan bea cukai


Kelompok ini mencakup seluruh kegiatan kelembagaan pemerintah dibidang keuangan, perpajakan dan bea
cukai dalam membantu kelancaran penyelenggaraan pemerintahan, termasuk juga kegiatan-kegiatan
kesekretariatannya.
Lembaga eksekutif perencanaan
Kelompok ini mencakup kegiatan lembaga pemerintah dibidang perencanaan dalam memutuskan koordinasi
kebijaksanaan menyelenggarakan pemerintahan, termasuk juga kesekretariatannya.
Lembaga yudikatif
Kelompok ini mencakup seluruh kegiatan lembaga pemerintah dibidang Yudikatif, yang mempunyai
kewajiban memberikan nasehat/saran, pertimbangan atau pemeriksaan atas penerapan undang-undang,
peraturan pemerintah, dan ketentuan-ketentuan lain yang berlaku, dan mengambil keputusan dalam
penyelenggaraan pemerintah, termasuk juga kegiatan kesekretariatannya.

PEMBINAAN KESEHATAN, PENDIDIKAN, KEBUDAYAAN, DAN PELAYANAN SOSIAL, KECUALI


JAMINAN SOSIAL WAJIB (SOSIAL SECURITY)
Pembinaan pendidikan
Kelompok ini mencakup kegiatan pemerintah dalam pembinaan pendidikan yang mempunyai kewajiban
memberikan pengarahan, pertimbangan dan mengambil keputusan dalam bidang pendidikan.
Pembinaan kesehatan

Kelompok ini mencakup kegiatan pemerintah dalam pembinaan kesehatan yang mempunyai kewajiban
memberikan pengarahan, pertimbangan dan mengambil keputusan dalam bidang pelayanan kesehatan,
pengadaan obat-obatan, kesehatan masyarakat dan pencegahan penyakit, termasuk pembinaan penyediaan
air bersih.
Pembinaan perumahan dan lingkungan hidup
Kelompok ini mencakup kegiatan pemerintah dalam pembinaan sarana dan prasarana tempat tinggal yang
memenuhi syarat perumahan, seperti kebersihan, keindahan dan kelestarian lingkungam, dengan tujuan
menjadikan masyarakat yang sehat dan sejahtera.
Pembinaan pelayanan kesejahteraan sosial
Kelompok ini mencakup kegiatan pemerintah dalam pembinaan penyelenggaraan jaminan sosial, kebutuhan
sosial, bantuan sosial, dan rehabilitasi sosial.
Pembinaan keagamaan
Kelompok ini mencakup kegiatan pemerintah dalam pembinaan agama Islam, Kristen Protestan, Kristen
Katholik, Hindu dan Budha, dengan tujuan untuk meningkatkan takwa kepada Tuhan Yang Maha Esa dan
mencapai kerukunan umat beragama.
Pembinaan penerangan
Kelompok ini mencakup kegiatan pemerintah dalam pembinaan penerangan umum, pembinaan kegiatan
lembaga media elektronik, dan pembinaan kegiatan lembaga media cetak.
Pembinaan kebudayaan / kesenian / rekreasi / olahraga
Kelompok ini mencakup kegiatan pemerintah dalam pembinaan kebudayaan/kesenian/rekreasi/olagraga,
seperti : museum, perpustakaan, tempat benda peninggalan bersejarah, berbagai kesenian daerah, dan
tempat-tempat penyelenggaraan rekreasi dan olahraga.
Pembinaan pelayanan sosial lainnya selain kesehatan, pendidikan, keagamaan dan kebudayaan
Kelompok ini mencakup kegiatan pemerintah dalam pembinaan pelayanan sosial lainnya selain kesehatan,
pendidikan, keagamaan, dan kebudayaan yang belum termasuk dalam kelompok 75121 s.d. 75127.
KEGIATAN LEMBAGA PEMERINTAH UNTUK MENCIPTAKAN EFISIENSI PRODUKSI DAN BISNIS
Kegiatan lembaga pemerintahan bidang pertanian
Kelompok ini mencakup kegiatan pemerintah dalam hal pembinaan, pengembangan dan penyelenggaraan di
bidang pertanian, seperti : pertanian tanaman pangan/tanaman perkebunan, peternakan, kehutanan,
perburuan, dan perikanan.
Kegiatan lembaga pemerintahan bidang pertambangan dan penggalian
Kelompok ini mencakup kegiatan pemerintah dalam hal pembinaan, pengembangan dan penyelenggaraan di
bidang pertambangan, penggalian, geologi, dan sumber daya mineral.
Kegiatan lembaga pemerintahan bidang perindustrian
Kelompok ini mencakup kegiatan pemerintah dalam hal pembinaan, pengembangan
bidang perindustrian.
Kegiatan lembaga pemerintahan bidang listrik, gas dan air
Kelompok ini mencakup kegiatan pemerintah dalam hal pembinaan, pengembangan
bidang kelistrikan, gas dan air.
Kegiatan lembaga pemerintahan bidang konstruksi
Kelompok ini mencakup kegiatan pemerintah dalam hal pembinaan, pengembangan
bidang konstruksi.
Kegiatan lembaga pemerintahan bidang perdagangan dan pariwisata
Kelompok ini mencakup kegiatan pemerintah dalam hal pembinaan, pengembangan
bidang perdagangan dan pariwisata.

dan penyelenggaraan di

dan penyelenggaraan di

dan penyelenggaraan di

dan penyelenggaraan di

Kegiatan lembaga pemerintahan perhubungan dan komunikasi


Kelompok ini mencakup kegiatan pemerintah dalam hal pembinaan, pengembangan dan penyelenggaraan di
bidang perhubungan dan komunikasi.

Kegiatan lembaga pemerintahan bidang ketenagakerjaan dan transmigrasi


Kelompok ini mencakup kegiatan pemerintah dalam hal pembinaan, pengembangan dan penyelenggaraan di
bidang ketenagakerjaan dan transmigrasi.
Kegiatan lembaga pemerintahan untuk menciptakan efisiensi produksi dan bisnis lainnya
Kelompok ini mencakup kegiatan pemerintah dalam hal pembinaan, pengembangan dan penyelenggaraan
duntuj menciptakan efisiensi dan bisnis yang belum tercakup dalam kelompok 75131 s.d. 75138, seperti
MENPAN.
LEMBAGA PEMERINTAH NON DEPARTEMEN DENGAN TUGAS KHUSUS
lembaga pemerintahan non departemen dengan tugas khusus
Kelompok ini mencakup kegiatan lembaga badan instansi pemerintah non departemen dengan tugas khusus
serta kesekretariatannya yang mempunyai kewajiban membantu kelancaran penyelenggaraan pemerintah,
seperti : Arsip Naional, BAKN, LAN, BKPN, BULOG, BKKBN, Lembaga Sandi Negara, dan BPS. Lembaga
Pemerintah Non Departemental yang bertugas melakukan penelitian dan pengembangan dimasukkan dalam
subgolongan 7311, 7312, 7321, dan 7322.

HUBUNGAN LUAR NEGERI, PERTAHANAN DAN KEAMANAN


HUBUNGAN LUAR NEGERI
Hubungan luar negeri
Kelompok ini mencakup semua kegiatan yang dikelola oleh Departemen Luar Negeri, antara lain kegiatan
administrasi dan operaional yang ditempatkan di luar negeri (misi diplomatik dan konsuler), dan pada
kantor-kantor badan organisasi internasional (PBB, ASEAN, dan sebagainya). Administrasi operasional dan
bantuan untuk kebudayaan yang melewati batas negara termasuk juga bantuan ekonomi dan bantuan misi
ekonomi ke luar negeri, kecuali bantuan militer dan anggota militer di luar negeri dimasukkan ke dalam
subgolongan 7522 (Pertahanan).

PERTAHANAN
Lembaga pertahanan dan angkatan bersenjata
Kelompok ini mencakup seluruh kegiatan (administrasi, operasional dan lain-lain), termasuk juga pegawai
sipil di lingkungan angkatan bersenjata serta usaha pengiriman bantuan anggota militernya, kecuali anggota
angkatan bersenjata yang dikaryakan atau yang menjabat dalam pemerintahan.

Angkatan darat
Kelompok ini mencakup seluruh kegiatan (administrasi, operasional dan lain-lain), termasuk juga pegawai
sipil di lingkungan angkatan darat, kecuali anggota angkatan darat yang dikaryakan atau yang menjabat
dalam pemerintahan.
Angkatan udara
Kelompok ini mencakup seluruh kegiatan (administrasi, operasional dan lain-lain), termasuk juga pegawai
sipil di lingkungan angkatan udara, kecuali anggota angkatan udara yang dikaryakan atau yang menjabat
dalam pemerintahan.
Angkatan laut
Kelompok ini mencakup seluruh kegiatan (administrasi, operasional dan lain-lain), termasuk juga pegawai
sipil di lingkungan angkatan laut, kecuali anggota angkatan laut yang dikaryakan atau yang menjabat dalam
pemerintahan.
KEAMANAN DAN KETERTIBAN DAN LEMBAGA PERADILAN
Kepolisian
Kelompok ini mencakup seluruh kegiatan (administrasi, operasional dan lain-lain) yang melayani masyarakat
umum, baik langsung ataupun tidak di berbagai bidang keamanan dan ketertiban, seperti : pengaduan,
kriminal, ketertiban, hukum, mengusut tindak pidana, termasuk juga kegiatan polisi rahasia (detektif).

Pertahanan sipil

Kelompok ini mencakup seluruh kegiatan (administrasi, operasional dan lain-lain) yang timbul dari organisasi
masyarakat dan dikelola serta dibiayai oleh masyarakat untuk kepentingan keamanan dan ketertiban
lingkungan.
Lembaga peradilan
Kelompok ini mencakup seluruh kegiatan badan pelaksana peradilan yang mempunyai kewajiban
memberikan pertimbangan dan mengambil keputusan dalam bidang hukum.
JAMINAN SOSIAL WAJIB
JAMINAN SOSIAL WAJIB
Jaminan sosial wajib
Kelompok ini mencakup usaha pendanaan dan administrasi jaminan sosial wajib yang diselenggarakan oleh
pemerintah, seperti : jaminan sosial kesehatan, kecelakaan, pengangguran, dan pensiun, melahirkan, cacat
tubuh, dst.

JASA PENDIDIKAN
JASA PENDIDIKAN DASAR
JASA PENDIDIKAN DASAR PEMERINTAH
Jasa pendidikan pra sekolah pemerintah
Kelompok ini mencakup pendidikan pra sekolah yang berlangsung selama satu sampai dua tahun yang
dikelola oleh pemerintah, seperti : Taman Kanak-kanak dan Kelompok Bermain (Play Group).
Jasa pendidikan sekolah dasar pemerintah
Kelompok ini mencakup pendidikan sekolah dasar dan berlangsung selama enam tahun yang dikelola oleh
pemerintah termasuk sekolah dasar keagamaan dan pendidikan khusus yang sederajat, seperti : Sekolah
Dasar Negeri, Madrasah Ibtidaiyah Negeri, dan Sekolah Luar Biasa Tingkat Dasar Negeri.

Jasa pendidikan sekolah lanjutan tingkat pertama pemerintah


Kelompok ini mencakup pendidikan sekolah lanjutan tingkat pertama yang berlangsung selama tiga tahun
yang dikelola oleh pemerintah termasuk sekolah menengah keagamaan dan pendidikan khusus yang
sederajat, seperti : Sekolah Menengah Pertama Negeri, Madrasah Tsanawiyah Negeri, dan Sekolah Luar
Biasa Lanjutan Tingkat Pertama. Termasuk dalam subgolongan ini adalah program-program pemberantasan
buta huruf yang diselenggarakan pemerintah bagi anak-anak yang tidak mempunyai kesempatan
bersekolah, juga pendidikan bagi anak-anak terbelakang pada jenjang pendidikan yang sederajat. Program
pemberantasan buta huruf untuk orang dewasa dimasukkan dalam subgolongan 8091.

JASA PENDIDIKAN DASAR SWASTA


Jasa pendidikan pra sekolah swasta
Kelompok ini mencakup pendidikan pra sekolah yang berlangsung selama satu sampai dua tahun yang
dikelola oleh swasta, seperti : Taman Kanak-kanak dan Kelompok Bermain (Play Group).
Jasa pendidikan sekolah dasar swasta
Kelompok ini mencakup pendidikan sekolah dasar dan berlangsung selama enam tahun yang dikelola oleh
swasta termasuk sekolah dasar keagamaan dan pendidikan khusus yang sederajat, seperti : Sekolah Dasar,
Madrasah Ibtidaiyah, dan Sekolah Luar Biasa Tingkat Dasar.
Jasa pendidikan sekolah lanjutan tingkat pertama swasta
Kelompok ini mencakup pendidikan sekolah lanjutan tingkat pertama yang berlangsung selama tiga tahun
yang dikelola oleh swasta termasuk sekolah menengah keagamaan dan pendidikan khusus yang sederajat,
seperti : Sekolah Menengah Pertama, Madrasah Tsanawiyah, dan Sekolah Luar Biasa Lanjutan Tingkat
Pertama.
JASA PENDIDIKAN MENENGAH
JASA PENDIDIKAN MENENGAH PEMERINTAH
Jasa pendidikan sekolah menengah umum pemerintah

Kelompok ini mencakup pendidikan sekolah menengah tingkat atas yang bersifat umum dan berlangsung
selama tiga tahun yang dikelola oleh pemerintah, termasuk sekolah keagamaan dan pendidikan khusus
sederajat, seperti : Sekolah Menengah Umum Negeri, Madrasah Aliyah Negeri, dan Sekolah Luar Biasa
Menengah Tingkat Atas Negeri.
Jasa pendidikan sekolah menengah kejuruan pemerintah
Kelompok ini mencakup pendidikan sekolah menengah tingkat atas yang bersifat kejuruan dan berlangsung
selama tiga tahun yang dikelola oleh pemerintah, termasuk sekolah keagamaan dan pendidikan khusus yang
sederajat, seperti : Sekolah Menengah Kejuruan Negeri (misalnya : SMK Tehnologi dan Industri, SMK Bisnis
dan Manajemen, SMK Pariwisata dan Perhotelan dan SMK Tehnologi Kerumahtanggan). Termasuk pendidikan
kedinasan yang diselenggarakan oleh lembaga/badan/instansi pemerintah selain Departemen Pendidikan
dan Kebudayaan.

JASA PENDIDIKAN MENENGAH SWASTA


Jasa pendidikan sekolah menengah umum swasta
Kelompok ini mencakup pendidikan sekolah menengah tingkat atas yang bersifat umum dan berlangsung
selama tiga tahun yang dikelola oleh swasta, termasuk sekolah keagamaan dan pendidikan khusus
sederajat, seperti : Sekolah Menengah Umum, Madrasah Aliyah, dan Sekolah Luar Biasa Menengah Tingkat
Atasi.
Jasa pendidikan sekolah menengah kejuruan swasta
Kelompok ini mencakup pendidikan sekolah menengah tingkat atas yang bersifat kejuruan dan berlangsung
selama tiga tahun yang dikelola oleh swasta, seperti : Sekolah Menengah Kejuruan (SMK), misalnya SMK
Teknologi dan Industri, SMK Bisnis dan Manajemen, SMK Pariwisata dan Perhotelan dan lainnya, kecuali
pendidikan bersifat khusus.
JASA PENDIDIKAN TINGGI
JASA PENDIDIKAN TINGGI PEMERINTAH
Jasa pendidikan tinggi program gelar pemerintah
Kelompok ini mencakup pendidikan yang memberikan tekanan pada pembentukan keahlian akademik di
sekolah tinggi/institut/universitas, untuk mengenal penelitian dalam suatu bidang ilmu, teknologi dan seni
yang dikelola oleh pemerintah, seperti : pendidikan sarjana, pasca sarjana dan doktoral. Termasuk
pendidikan kedinasan program gelar yang diselenggarakan oleh lembaga/badan/instansi pemerintah selain
Departemen Pendidikan dan Kebudayaan.

Jasa pendidikan tinggi program non gelar pemerintah


Kelompok ini mencakup pendidikan yang memberikan tekanan pada pembentukan keahlian profesional,
yaitu keahlian yang menekankan pada ketrampilan dan penerapan suatu bidang ilmu pengetahuan, teknologi
atau seni dalam pekerjaan, seperti: pendidikan politeknik, akademi, pendidikan diploma I, II, III, dan IV,
pendidikan spesialis I dan II, Akta I, II, III, IV dan V yang dikelola oleh pemerintah. Termasuk pendidikan
kedinasan program non gelar yang diselenggarakan oleh lembaga/badan/instansi pemerintah selain
Departemen Pendidikan dan Kebudayaan.

JASA PENDIDIKAN TINGGI SWASTA


Jasa pendidikan tinggi program gelar swasta
Kelompok ini mencakup pendidikan yang memberikan tekanan pada pembentukan keahlian akademik di
sekolah tinggi/institut/universitas, untuk mengenal penelitian dalam suatu bidang ilmu, teknologi dan seni
yang dikelola oleh swasta, seperti : pendidikan sarjana dan dokter. Jasa PendidikanTinggi Program Non Gelar
Swasta. Kelompok ini mencakup pendidikan yang memberikan tekanan pada ketrampilan dan penerapan
suatu bidang ilmu pengetahuan, teknologi atau seni dalam pekerjaan, seperti : pendidikan diploma I, II, III,
dan IV, pendidikan spesialis I dan II, Akta I, II, III, IV dan V yang dikelola oleh swasta

Jasa pendidikan tinggi program non gelar swasta

Kelompok ini mencakup pendidikan yang memberikan tekanan pada pembentukan keahlian profesional,
yaitu keahlian yang menekankan pada ketrampilan dan penerapan suatu bidang ilmu pengetahuan, teknologi
atau seni dalam pekerjaan, seperti: pendidikan politeknik, akademi, pendidikan diploma I, II, III, dan IV,
pendidikan spesialis I dan II, Akta I, II, III, IV dan V yang dikelola oleh swasta.

JASA PENDIDIKAN LAINNYA


JASA PENDIDIKAN PEMERINTAHAN LAINNYA
Jasa pendidikan pemerintah lainnya
Kelompok ini mencakup pendidikan di luar sekolah yang diselenggarakan oleh Depdiknas, dan pada
umumnya bersifat kursus untuk menambah/menunjang ketrampilan, seperti : Kursus Pegawai Administrasi,
Kursus Pegawai Administrasi Atas, Kursus Pendidikan Guru, Balai Pelatihan Teknik, Kursus Kecantikan
(perawatan tubuh, tata rias pengantin), kesejahteraan rumah tangga (pendidikan menjahit, memasak dan
gizi), kesehatan (pendidikan PPPK, pijat, tusuk jarum/akupuntur). Termasuk kelompok belajar paket A dan
B, serta kelompok belajar usaha bagi orang dewasa.

JASA PENDIDIKAN SWASTA LAINNYA


Jasa pendidikan komputer swasta
Kelompok ini mencakup pendidikan yang bersifat kursus dengan tujuan
ketrampilan/keahlian dalam bidang komputer yang diselenggarakan oleh swasta.
Jasa pendidikan bahasa swasta
Kelompok ini mencakup pendidikan yang bersifat kursus dengan
ketrampilan/keahlian dalam bidang bahasa yang diselenggarakan oleh swasta.

tujuan

untuk

menambah

untuk

menambah

Jasa pendidikan kecantikan dan kepribadian swasta


Kelompok ini mencakup pendidikan yang bersifat kursus dengan tujuan untuk menambah
ketrampilan/keahlian dalam bidang kecantikan dan kepribadian yang diselenggarakan oleh swasta.
Jasa pendidikan ketrampilan swasta lainnya
Kelompok ini mencakup pendidikan yang diselenggarakan swasta yang belum dicakup dalam kelompok
80921 s.d. 80923.

ATAN DAN KEGIATAN SOSIAL


JASA KESEHATAN DAN KEGIATAN SOSIAL
JASA KESEHATAN MANUSIA
JASA RUMAH SAKIT
Jasa rumah sakit pemerintah
Kelompok ini mencakup kegiatan perawatan kesehatan dan pengobatan fisik, baik untuk perawatan jalan
maupun rawat inap (opname), yang dilakukan rumah sakit umum, rumah bersalin, rumah sakit khusus
(sanatorium, rumah sakit kusta) yang dikelola pemerintah.
Jasa rumah poliklinik pemerintah
Kelompok ini mencakup kegiatan perawatan kesehatan dan pengobatan fisik yang dikelola pemerintah, baik
untuk perawatan jalan maupun rawat inap (opname), seperti : puskesmas keliling, puskesmas tanpa tempat
tidur, puskesmas pembantu, maupun pelayanan secara rawat inap, seperti : puskesmas dengan tempat
tidur.
Jasa rumah sakit swasta
Kelompok ini mencakup kegiatan perawatan kesehatan dan pengobatan fisik, baik untuk perawatan jalan
maupun rawat inap (opname), yang dilakukan rumah sakit umum swasta, rumah bersalin swasta, rumah
sakit khusus swasta.
Jasa rumah klinik swasta
Kelompok ini mencakup kegiatan perawatan kesehatan dan pengobatan fisik yang dikelola swasta, baik
untuk perawatan jalan maupun rawat inap (opname), seperti : klinik 24 jam.
Jasa rumah sakit lainnya

Kelompok ini mencakup kegiatan perawatan kesehatan dan pengobatan fisik lainnya selain yang tercakup
dalam kelompok 85111 s.d 85114.
PRAKTEK DOKTER DAN DOKTER GIGI
Praktek dokter umum
Kelompok ini mencakup kegiatan yang memberikan jasa perawatan dan pengobatan penyakit yang bersifat
umum yang dilakukan secara berdiri sendiri oleh dokter (umum) maupun merupakan suatu ikatan yang
dilakukan oleh sekelompok dokter. Termasuk pula praktek dokter di klinik perusahaan dan organisasi
lainnya.
Praktek dokter spesialis
Kelompok ini mencakup kegiatan yang memberikan jasa perawatan dan pengobatan penyakit yang bersifat
khusus seperti : mata, THT, penyakit dalam, penyakit kulit dan kelamin, dan lainnya yang dilakukan secara
berdiri sendiri oleh dokter (spesialis) maupun merupakan suatu ikatan yang dilakukan oleh sekelompok
dokter.
Praktek dokter gigi
Kelompok ini mencakup kegiatan yang memberikan jasa perawatan dan pengobatan kesehatan gigi yang
dilakukan secara berdiri sendiri oleh dokter (gigi) maupun merupakan suatu ikatan yang dilakukan oleh
sekelompok dokter.
JASA PELAYANAN KESEHATAN LAINNYA
Jasa pelayanan kesehatan yang dilakukan oleh paramedis
Kelompok ini mencakup kegiatan perawatan dan pengobatan fisik yang dilakukan oleh paramedis, seperti :
bidan, physioterapi, optometri, hidrotherapy, speech therapy, chiropody, homeopathy, medical massage,
akupuntur, dan sebagainya.
Jasa pelayanan kesehatan tradisional
Kelompok ini mencakup kegiatan perawatan dan pengobatan fisik yang dilakukan oleh dukun, tabib, shinse,
dan sebagainya.
Jasa pelayanan penunjang kesehatan
Kelompok ini mencakup kegiatan pelayanan penunjang kesehatan yang dikelola baik oleh pemerintah
maupun swasta, seperti : laboratorium, gudang farmasi, balai POM, bank mata, bank darah dan pelayanan
penunjang medik lainnya.
JASA KESEHATAN HEWAN
JASA KESEHATAN HEWAN
Jasa kesehatan hewan
Kelompok ini mencakup kegiatan pemeliharaan kesehatan dan pengobatan khusus untuk hewan piaraan,
baik yang dilakukan di rumah sakit, klinik khusus hewan, atau praktek privat oleh dokter hewan, dan
laboratorium penelitian kesehatan hewan.
JASA KEGIATAN SOSIAL
JASA KEGIATAN SOSIAL DI DALAM PANTI
Panti wreda pemerintah
Kelompok ini mencakup kegiatan pelayanan sosial berupa perawatan dan pelatihan ketrampilan serta
pembinaan mental spiritual bagi masyarakat lansia (jompo) yang dilakukan di dalam panti yang dikelola oleh
pemerintah berdasarkan profesi pekerjaan sosial.
Panti wreda swasta
Kelompok ini mencakup kegiatan pelayanan sosial berupa perawatan dan pelatihan ketrampilan serta
pembinaan mental spiritual bagi masyarakat lansia (jompo) yang dilakukan di dalam panti yang dikelola oleh
swasta berdasarkan profesi pekerjaan sosial.
Panti asuhan pemerintah
Kelompok ini mencakup kegiatan pelayanan sosial berupa perawatan, pendidikan dan pelatihan ketrampilan
serta pembinaan mental spiritual bagi masyarakat anak-anak panti asuhan yang dilakukan di dalam panti
yang dikelola oleh pemerintah berdasarkan profesi pekerjaan sosial.
Panti asuhan pemerintah

Kelompok ini mencakup kegiatan pelayanan sosial berupa perawatan, pendidikan dan pelatihan ketrampilan
serta pembinaan mental spiritual bagi masyarakat anak-anak panti asuhan yang dilakukan di dalam panti
yang dikelola oleh swasta berdasarkan profesi pekerjaan sosial.
Panti sosial lainnya
Kelompok ini mencakup kegiatan pelayanan sosial kepada masyarakat berdasarkan profesi pekerjaan sosial
yang dilakukan di dalam panti yang dikelola baik oleh pemerintah maupun swasta selain panti wreda dan
panti asuhan, seperti : panti rehabilitasi anak nakal, korban narkotika, penyandang cacat, tuna susila, dan
lainnya.
JASA KEGIATAN SOSIAL DI LUAR PANTI
Kegiatan sosial pemerintah di luar panti
Kelompok ini mencakup kegiatan berdasarkan profesi pekerjaan sosial untuk perorangan, keluarga, atau
masyarakat yang dilakukan oleh pemerintah, seperti pembinaan masyarakat terasing, konsultasi keluarga,
pelatihan kepemimpinan wanita, dan usaha swadaya manita desa, adopsi, resosialisasi, dan sebagainya,
termasuk juga pembinaan, pengumpulan, dan penyaluran dana bantuan sosial.

Kegiatan sosial pemerintah di luar panti


Kelompok ini mencakup kegiatan berdasarkan profesi pekerjaan sosial untuk perorangan, keluarga, atau
masyarakat yang dilakukan oleh swasta, seperti : perawatan, pelatihan ketrampilan, dan pembinaan mental.

YARAKATAN, SOSIAL, DAN KEGIATAN LAINNYA


JASA KEBERSIHAN
JASA KEBERSIHAN
JASA KEBERSIHAN
Jasa kebersihan pemerintah
Kelompok ini mencakup usaha jasa kebersihan yang dikelola pemerintah, seperti : pembersihan sampah dan
selokan, sistem pembuangan dan pengeringan air, penyedotan tinja, penyemprotan kuman, dan usaha jasa
kebersihan lainnya yang sejenis.
Jasa kebersihan swasta
Kelompok ini mencakup usaha jasa kebersihan yang dikelola swasta, seperti : pembersihan sampah dan
selokan, sistem pembuangan dan pengeringan air, dan usaha jasa kebersihan lainnya yang sejenis.
KEGIATAN ORGANISASI YANG TIDAK DIKLASIFIKASIKAN DI TEMPAT LAIN
ORGANISASI BISNIS, PENGUSAHA DAN PROFESIONAL
ORGANISASI BISNIS DAN PENGUSAHA
Organisasi bisnis dan pengusaha
Kelompok ini mencakup kegiatan organisasi pengusaha perdagangan, seperti : KADIN, GFEI, GINSI,
organisasi pedagang, dan organisasi pengusaha lainnya.
ORGANISASI PROFESIONAL
Organisasi sains sosial dan masyarakat
Kelompok ini mencakup kegiatan organisasi profesional yang bergerak di bidang sains sosial dan teknologi,
seperti : HIPSI, PWI, IDI, PGRI, ISEI dan IBI.
Organisasi sains alami dan teknologi
Kelompok ini mencakup kegiatan organisasi profesional yang bergerak di bidang sains alami dan teknologi,
seperti : PII, dan ISI.
ORGANISASI BURUH
ORGANISASI BURUH
Organisasi buruh
Kelompok ini mencakup kegiatan organisasi yang bergerak di bidang ketenagakerjaan, seperti : SPSI,
SOKSI, dan KORPRI.
ORGANISASI LAINNYA
ORGANISASI KEAGAMAAN

Organisasi keagamaan
Kelompok ini mencakup kegiatan organisasi keagamaan yang bergerak di bidang penyelenggaraan kegiatan
agama dan penyebaran agama, seperti : Agama Islam, Protestan, Katholik, Hindu, Budha.
ORGANISASI POLITIK
Organisasi keagamaan
Kelompok ini mencakup kegiatan organisasi yang bergerak di bidang politik.
ORGANISASI SOSIAL MASYARAKAT
Organisasi sosial masyarakat
Kelompok ini mencakup kegiatan organisasi yang bergerak di bidang sosial dan kemasyarakatan, seperti :
LSM, KNPI, KOWANI.
JASA KREASI, KEBUDAYAAN, DAN OLAH RAGA
KEGIATAN PERFILMAN, RADIO, TELEVISI, DAN HIBURAN LAINNYA
PRODUKSI DAN DISTRIBUSI FILM, SERTA VIDEO
Produksi dan distribusi film, serta video oleh pemerintah
Kelompok ini mencakup usaha pembuatan dan pendistribusian film dan video untuk pertunjukan yang
dikelola oleh pemerintah termasuk editing, cutting, dubbing, titling atas dasar balas jasa juga usaha
pembuatan film untuk televisi dan jasa pengiriman film dan agen pembukuan film. Duplikasi film, dan
reproduksi audio/video dari master copies dimasukkan dalam subgolongan 2230.

Produksi dan distribusi film, serta video oleh swasta


Kelompok ini mencakup usaha pembuatan dan pendistribusian film dan video untuk pertunjukan yang
dikelola oleh swasta termasuk editing, cutting, dubbing, titling film juga usaha pembuatan film untuk televisi
dan jasa pengiriman film dan agen pembukuan film.
KEGIATAN BIOSKOP
Kegiatan bioskop
Kelompok ini mencakup usaha penyewaan film atau video tape dan penyelenggara usaha bioskop yang
dikelola baik oleh pemerintah maupun swasta.
KEGIATAN RADIO DAN TELEVISI
Kegiatan radio dan televisi oleh pemerintah
Kelompok ini mencakup kegiatan pemerintah dalam usaha penyelenggaraan siaran radio dan televisi,
termasuk juga station relay (pemancar kembali) siaran radio dan televisi.
Kegiatan radio dan televisi oleh swasta
Kelompok ini mencakup kegiatan dalam usaha penyelenggaraan siaran radio dan televisi yang dikelola oleh
swasta. Kegiatan pemancaran radio dan televisi secara langsung atau pemancaran ulang yang didasarkan
atas dasar balas jasa (fee) dan kontrak dimasukkan dalam kelompok 64202.
KEGIATAN DRAMA, MUSIK DAN HIBURAN LAINNYA
Kegiatan drama, musik dan hiburan lainnya oleh pemerintah
Kelompok ini mencakup kegiatan pemerintah dalam usaha penyelenggaraan hiburan, baik melalui siaran
radio dan televisi maupun tidak, seperti : drama seri, pagelaran musik, dengan tujuan sebagai media
hiburan.
Kegiatan drama, musik dan hiburan lainnya oleh swasta
Kelompok ini mencakup usaha pertunjukan kesenian dan hiburan panggung yang dikelola oleh swasta,
seperti : opera, sandiwara, perkumpulan kesenian daerah (wayang orang, lenong), juga usaha jasa hiburan,
seperti :band, orkestra dan sejenisnya.Termasuk kegiatan novelis, penulis verita dan pengarang lainnya,
aktor, penyanyi, penari sandiwara, penari dan seniman panggung alinnya yang sejenis. Termasuk pula usaha
kegiatan produser radio, televisi dan film, penceramah, pelukis, kartunis, dan pemahat patung.

Jasa penunjang hiburan

Kelompok ini mencakup usaha jasa penunjang hiburan, seperti : jasa guru kamera, juru lampu, juru rias,
penata musik, dan jasa peralatan lainnya sebagai penunjang seni panggung. Termasuk juga agen penjualan
karcis/tiket pertunjukan seni dan hiburan.
KEGIATAN HIBURAN LAINNYA
Kegiatan hiburan lainnya
Kelompok ini mencakup kegiatan dalam usaha penyelenggaraan hiburan kepada masyarakat oleh
pemerintah maupun swasta yang belum tercakup dalam subgolongan 9211 s.d. 9214 sebagai media
hiburan.
KEGIATAN KANTOR BERITA
KEGIATAN KANTOR BERITA
Kegiatan kantor berita oleh pemerintah
Kelompok ini mencakup kegiatan pemerintah dalam usaha mencari, mengumpulkan, mengolah dan
sekaligus mempublikasikan berita melalui media cetak elektronik, dengan tujuan untuk menyampaikannya
kepada masyarakat sebagai informasi, seperti : kantor berita Antara.
Kegiatan kantor berita oleh swasta
Kelompok ini mencakup usaha mengumpulkan dan menyebarluaskan berita melalui media cetak maupun
elektronik, dengan tujuan untuk menyampaikannya kepada masyarakat sebagai informasi yang dikelola oleh
swasta.
Penulis berita (free lance) oleh swasta
Kelompok ini mencakup usaha mencari berita yang dilakukan oleh perorangan maupun swasta sebagai
bahan informasi.
PERPUSTAKAAN, ARSIP, MUSEUM, DAN KEGIATAN KEBUDAYAAN LAINNYA
PERPUSTAKAAN DAN ARSIP
Perpustakaan dan arsip pemerintah
Kelompok ini mencakup kegiatan pemerintah dalam usaha memperoleh, merawat, mengkomunikasikan yang
berkaitan dengan perpustakaan dengan kearsipan yang tidak ada hubungannya denganlembaga pendidikan,
jasa kebudayaan lain yang tidak termasuk dalam golongan manapun.

Perpustakaan swasta
Kelompok ini mencakup kegiatan perpustakaan yang dikelola oleh swasta.
MUSEUM DAN PENINGGALAN SEJARAH
Museum pemerintah
Kelompok ini mencakup kegiatan pemerintah dalam usaha memberikan pelayanan kepada masyarakat
tentang jasa museum untuk tujuan pendidikan, pengetahuan kepuasan, seperti : perawatan barang-barang
museum, mengkomunikasikan dan memamerkan barang-barang museum, penjagaan dan hal-hal lain yang
ada kaitannya dengan jasa museum termasuk juga jasa-jasa galeri.

Museum swasta
Kelompok ini mencakup kegiatan museum yang dikelola oleh swasta.
Peninggalan sejarah yang dikelola pemerintah
Kelompok ini mencakup kegiatan pemerintah dalam usaha pengelolaan bangunan tempat peninggalan
bersejarah yang berumur sekurang-kurangnya 50 tahun, atau mewakili masa gaya yang khas, dan mewakili
gaya sekurang-kurangnya 50 tahun, serta dianggap mempunyai nilai penting bagi sejarah, ilmu
pengetahuan dan kebudayaan.
KEBUN RAYA, KEBUN BINATANG DAN TAMAN KONSERVASI ALAM
Kebun raya dan kebun binatang
Kelompok ini mencakup kegiatan pemerintah dalam hal usaha jasa yang menyangkut tempat-tempat
rekreasi, seperti : kebunraya, kebun binatang, taman laut, dan suaka margasatwa.
Taman nasional (tn)

Kelompok ini mencakup kegiatan untuk menyelenggarakan usaha sarana dan prasarana pariwisata alam di
zona pemanfaatan yang bertujuan meningkatkan pemanfaatan gejala keunikan dan keindahan alam untuk
kegiatan rekreasi, ilmu pengetahuan dan kebidayaan serta konservasi sumber daya alam yang
diselenggarakan oleh pemerintah, seperti : gunung Leuser (Aceh), danau Kalimutu (NTT), dan Gunung
Palung (Kalimantan Barat).

Taman hutan raya (tahura)


Kelompok ini mencakup kegiatan untuk menyelenggarakan usaha sarana dan prasarana pariwisata alam di
zona pemanfaatan yang bertujuan meningkatkan pemanfaatan gejala keunikan dan keindahan alam untuk
kegiatan rekreasi, ilmu pengetahuan dan kebidayaan serta konservasi sumber daya alam, seperti : Seulawah
(Aceh), Bukit Barisan (Sumatra Utara), Curug Dago (Jawa Barat), dan Sultan Adam (Kalimantan Selatan).

Taman wisata alam (twa)


Kelompok ini mencakup kegiatan untuk menyelenggarakan usaha sarana dan prasarana pariwisata alam di
blok pemanfaatan yang bertujuan untuk pariwisata dan rekreasi alam, seperti ; pulau We (Aceh), Tangkuban
Perahu (Jawa Barat), dan Bukit Suharto I (Kalimantan Timur).
Hutan lindung (hl), suaka margasatwa (sm), dan cagar alam (ca)
Kelompok ini mencakup kegiatan untuk menyelenggarakan kegiatan rekreasi terbatas, seperti : Cagar Alam
Raya Pasi (Kalimantan Barat), dan Suaka Margasatwa Danau Sentarum (Kalimantan Barat).
Taman buru dan kebun buru
Kelompok ini mencakup kegiatan untuk menyelenggarakan usaha perburuan, penyediaan sarana dan
prasarana perburuan di blok pemanfaatan, seperti : Taman Buru di Komara (Selawesi Selatan).
Kebun raya, kebun binatang dan taman konservasi alam lainnya
Kelompok ini mencakup kegiatan yang belum tercakup pada kelompok 92331 s.d 92336, seperti : Taman
Laut.
OLAHRAGA DAN KEGIATAN REKREASI LAINNYA
KEGIATAN OLAHRAGA
Billiard
Kelompok ini mencakup usaha yang menyediakan tempat dan fasilitas untuk permainan billiard termasuk
organisasi/club dari olahraga tersebut sebagai usaha pokok dan dapat dilengkapi dengan penyediaan jasa
pelayanan makan dan minum. Penyelenggaraan sekolah/pendidikan olahraga yang dikelola sendiri dicakup
dalam kelompok ini.
Padang golf
Kelompok ini mencakup usaha yang menyediakan tempat dan fasilitas usaha olahraga golf termasuk
organisasi/club dari olahraga tersebut di suatu kawasan tertentu sebagai usaha pokok dan dapat dilengkapi
dengan penyediaan jasa pelayanan makan dan minum serta akomodasi. Penyelenggaraan
sekolah/pendidikan olahraga golf yang dikelola sendiri dicakup dalam kelompok ini.

Boling
Kelompok ini mencakup usaha yang menyediakan tempat dan fasilitas untuk olahraga boling termasuk
organisasi/club dari olahraga tersebut sebagai usaha pokok dan dapat dilengkapi dengan penyediaan jasa
pelayanan makan dan minum. Penyelenggaraan sekolah/pendidikan olahraga yang dikelola sendiri dicakup
dalam kelompok ini.
Gelanggang renag
Kelompok ini mencakup usaha yang menyediakan tempat dan fasilitas untuk berenang, taman dan arena
bermain anak-anak sebagai usaha pokok dan dapat dilengkapi dengan penyediaan jasa pelayanan makan
dan minum. Termasuk organisasi/club dari olahraga renang . Penyelenggaraan sekolah/pendidikan olahraga
renang yang dikelola sendiri dicakup dalam kelompok ini.

Kegiatan olahraga lainnya


Kelompok ini mencakup kegiatan olahraga selain 92411 s.d. 92414.
JASA REKREASI
Taman rekreasi

Kelompok ini mencakup suatu usaha yang menyediakan tempat dan berbagai jenis fasilitas untuk
memberikan kesegaran jasmani dan rohani yang mengandung unsur hiburan, pendidikan dan kebudayaan
sebagai usaha pokok di suatu kawasan tertentu (termasuk pantai) dan dapat dilengkapi dengan penyediaan
jasa pelayanan makan dan minum serta akomodasinya.

Pemandian alam
Kelompok ini mencakup suatu usaha yang menyediakan tempat dan fasilitas untuk mandi dengan
memanfaatkan air panas dan atau dan air terjun sebagai usaha pokok dan dapat dilengkapi dengan
penyediaan jasa pelayanan makan dan minum serta akomodasinya.
Kolam pemancingan
Kelompok ini mencakup suatu usaha yang menyediakan tempat dan fasilitas untuk memancing ikan sebagai
usaha pokok dan dapat dilengkapi dengan penyediaan jasa pelayanan makan dan minum serta
akomodasinya.
Gelanggang permainan dan ketangkasan
Kelompok ini mencakup suatu usaha yang menyediakan tempat dan fasilitas untuk permainan ketangkasan
dan atau mesin permainan sebagai usaha pokok dan dapat dilengkapi dengan penyediaan jasa pelayanan
makan dan minum.
Kelab malam (night club) dan atau diskotik
Kelompok ini mencakup suatu usaha yang menyediakan tempat dan fasilitas untuk menari dengan diiringi
musik hidup, atraksi pertunjukan lampu dan menyediakan jasa pelayanan makan dan minum serta
pramuria.
Panti pijat
Kelompok ini mencakup suatu usaha yang menyediakan tempat dan fasilitas untuk pijat sebagai usaha
pokok dan dapat dilengkapi dengan penyediaan jasa pelayanan makan dan minum.
Panti mandi uap
Kelompok ini mencakup suatu usaha yang menyediakan tempat dan fasilitas untuk mandi uap sebagai usaha
pokok dan dapat dilengkapi dengan penyediaan jasa pelayanan makan dan minum.
Jasa rekreasi lainnya
Kelompok ini mencakup kegiatan yang tidak tercakup dalam 92421 s.d. 92427, seperti : karaoke.
OBJEK DAN DAYA TARIK WISATA MINAT KHUSUS
Wisata argo
Kelompok ini mencakup suatu usaha pengelolaan dengan memanfaatkan tanaman pangan dan holtikultura,
perkebunan, perikanan dan peternakan sebagai usaha pokok dan dapat dilengkapi dengan penyediaan
berbagai jenis fasilitas termasuk jasa pelayanan makan dan minum serta akomodasi.

Wisata tirta
Kelompok ini mencakup suatu usaha pengelolaan untuk mengadakan kegiatan selancar, selancar angin, para
layar dan motor air sebagai usaha pokok di suatu kawasan tertentu dan dapat dilengkapi dengan penyediaan
berbagai jenis fasilitas termasuk jasa pelayanan makan dan minum serta akomodasi. Termasuk juga usaha
dengan pengelolaan dengan pemanfaatan sungai-sungai arus deras untuk mengadakan kegiatan arung
jeram sebagai usaha pokok di kawasan tertentu.

Wisata petualangan alam


Kelompok ini mencakup suatu usaha pengelolaan untuk mengadakan kegiatan petualangan alam dengan
menjelajahi hutan.
Wisata gua
Kelompok ini mencakup suatu usaha pengelolaan untuk mengadakan kegiatan petualangan dan ekspedisi
gua sebagai usaha pokok di suatu kawasan tertentu dan dapat dilengkapi dengan penyediaan berbagai jenis
pemandu, pelayanan makan dan minum serta akomodasi.
Wisata minat khusus lainnya

Kelompok ini mencakup suatu usaha pengelolaan untuk mengadakan kegiatan minat khusus lainnya yang
belum dicakup pada kelompok 92431 s.d. 92434.
JASA KEGIATAN LAINNYA
JASA KEGIATAN LAINNYA
JASA BINATU
Jasa binatu
Kelompok ini mencakup usaha jasa pelayanan pencucian, binatu, pencelupan dan tisi barang-barang tekstil
jadi untuk keperluan rumah tangga maupun industri perorangan, seperti : taplak meja, seprei, karpet,
termasuk juga pakaian dan barang tekstil jadi. Juga pencucian (shampooing) carpet, dan rug serta curtain
garden.
PEMANGKAS RAMBUT DAN SALON KECANTIKAN
Pangkas rambut
Kelompok ini mencakup usaha jasa pemangkas dan perawatan rambut yang melayani masyarakat umum,
termasuk juga pemangkas kumis, jambang maupun jenggot, yang biasanya dilakukan oleh perorangan.
Salon kecantikan
Kelompok ini mencakup usaha jasa pemeliharaan rambut dan pelayanan kecantikan, seperti : kulit muka,
perawatan muka, seperti make-up dan sejenisnya.
JASA PEMAKAMAN
Jasa pemakaman
Kelompok ini mencakup usaha jasa pemakaman, seperti : penggalian kubur, penyediaan mobil jenazah, dan
hal-hal yang menyangkut proses pemakaman untuk melayani masyarakat.
JASA LAINNYA
Jasa penjahitan
Kelompok ini mencakup usaha jasa menjahit, vermak pakaian, yang melayani masyarakat umum dengan
tujuan komersil.
Jasa penyaluran tenaga kerja
Kelompok ini mencakup usaha jasa penampungan dan penyaluran para tuna karya yang siap pakai.
Jasa pelayanan kebugaran
Kelompok ini mencakup usaha jasa pelayanan yang berkaitan dengan kesegaran jasmani dan kenyamanan,
seperti : pijat perorangan/pijat tuna netra dan lainnya.
Jasa perorangan yang tidak diklasifikasikan di tempat lain
Kelompok ini mencakup usaha jasa perorangan yang belum termasuk dalam kelompok 93091 s.d. 93093.
Seperti : tukang semir sepatu, tukang pijat, penunjuk jalan yang dilakukan atas dasar balas jasa, konsultasi
pernikahan. Termasuk pula kegiatan pengelolaan WC umum.

JASA PERORANGAN
JASA PERORANGAN
JASA PERORANGAN
Pegawai Negeri Sipil
Kelompok ini mencakup kegiatan perorangan yang memberikan jasa sebagai pegawai negeri sipil pada
instansi pemerintah.
Anggota Militer
Kelompok ini mencakup kegiatan perorangan yang memberikan jasa sebagai anggota Tentara Nasional
Indonesia atau Kepolisian Republik Indonesia.
Pegawai Badan Usaha Milik Negara/Badan Usaha Milik Daerah
Kelompok ini mencakup kegiatan perorangan yang memberikan jasa sebagai pegawai pada Badan Usaha
Milik Negara atau Badan Usaha Milik Daerah.
Pegawai Swasta

Kelompok ini mencakup kegiatan perorangan yang memberikan jasa sebagai pegawai pada suatu
perusahaan swasta.
Pegawai Lepas lainnya, termasuk jasa perorangan yang melayani rumah tangga
Kelompok ini mencakup kegiatan perorangan yang memberikan jasa dan tidak termasuk dalam kelompok
95001 sampai 85004, termasuk jasa perorangan yang melayani rumah tangga.

URAIAN KLASIFIKASI LAPANGAN USAHA

RNAIONAL DAN BADAN EKSTRA INTERNASIONAL LAINNYA


BADAN INTERNAIONAL DAN BADAN EKSTRA INTERNASIONAL LAINNYA
BADAN INTERNAIONAL DAN BADAN EKSTRA INTERNASIONAL LAINNYA
BADAN INTERNAIONAL DAN BADAN EKSTRA INTERNASIONAL LAINNYA
Badan internasional dan badan ekstra internasional lainnya
Kelompok ini mencakup kegiatan lembaga/badan/instansi dari perwakilan negara asing, badan internasional
dan regional lainnya, seperti : kedutaan besar, konsulat, perwakilan PBB dan suborganisasi, UNICEF,
UNESCO, UNDP, WHO, ILO, ASEAN, dan OPEC.

URAIAN KLASIFIKASI LAPANGAN USAHA

ANG BELUM JELAS BATASANNYA


KEGIATAN YANG BELUM JELAS BATASANNYA
KEGIATAN YANG BELUM JELAS BATASANNYA
KEGIATAN YANG BELUM JELAS BATASANNYA
Kegiatan yang belum jelas batasannya
Kelompok ini mencakup segala macam kegiatan peroranagn, badan/lembaga/nstansi yang tidak tercakup
dalam salah satu golongan pokok 01 s.d. 99, ataupun yang tidak atau belum jelas batasannya.

LAPANGAN USAHA WAJIB PAJAK


Pajak terdiri dari 5 (lima) digit yang menunjukkan Golongan Pokok, Golongan, Subgolongan dan Kelompok Kegiatan Ekonomi denga
x
x

18 Kategori Kegiatan Ekonomi, yaitu:


uruan dan Kehutanan

dan Penggalian

esar dan Eceran; Reparasi Mobil, Sepeda Motor, serta Barang-barang Keperluan Pribadi dan Rumah Tangga
omodasi dan Penyediaan Makan Minum
ergudangan dan Komunikasi

ha Persewaan dan Jasa Perusahaan


merintahan, Pertahanan dan Jaminan Sosial Wajib

dan Kegiatan Sosial


akatan, Sosial, dan Kegiatan Lainnya

ional dan Badan Ekstra Internasional Lainnya


Belum Jelas Batasannya

Pajak terdiri dari beberapa Golongan Pokok, dengan perincian sebagai berikut:
N, PERBURUAN DAN KEHUTANAN

ertanian dan Perburuan

NGAN DAN PENGGALIAN

ertambangan Batubara, Penggalian Gambut, Gasifikasi Batubara dan Pembuatan Briket Batubara
ertambangan dan Jasa Pertambangan Minyak dan Gas Bumi
ertambangan Bijih Uranium dan Thorium
ertambangan Bijih Logam
enggalian Batu-batuan, Tanahj Liat dan Pasir, serta Pertambangan Mineral dan Bahan Kimia

PENGOLAHAN

ndustri
ndustri
ndustri
ndustri
ndustri
ndustri
ndustri
ndustri
ndustri
ndustri
ndustri
ndustri
ndustri
ndustri
ndustri
ndustri
ndustri
ndustri
ndustri
ndustri
ndustri
ndustri

Makanan dan Minuman


Pengolahan Tembakau
Tekstil
Pakaian Jadi
Kulit, Barang dari Kulit dan Alas Kaki
Kayu, Barang-barang dari Kayu (tidak termasuk Furniture), Dan Barang-barang Anyaman dari Rotan, Bambu dan Sejenisnya
Kertas, Barang dari Kertas, dan sejenisnya
Penerbitan, Percetakan dan Reproduksi Media Rekaman
Batubara, Pengilangan Minyak Bumi dan Pengolahan Gas Bumi, Barang-barang dari Hasil Pengilangan Minyak Bumi, dan Bah
Kimia dan Barang-barang dari Bahan Kimia
Karet, Barang dari Karet, dan Barang dari Plastik
Barang Galian Bukan Logam
Logam Dasar
Barang dari Logam, kecuali Mesin dan peralatannya
Mesin dan Perlengkapannya
Mesin dan Peralatan Kantor, Akuntansi, dan Pengolahan Data
Mesin Listrik Lainnya dan Perlengkapannya
Radio, Televisi, dan Peralatan Komunikasi, serta Perlengkapannya
Peralatan Kedokteran, Alat-alat Ukur, Peralatan Navigasi, Peralatan Optik, Jam dan Lonceng
Kendaraan Bermotor
Alat Angkutan, selain Kendaraan Bermotor Roda Empat atau Lebih
Furnitur dan Industri Pengolahan Lainnya

GAS DAN AIR

istrik, Gas, Uap, dan Air Panas


engadaan dan Penyaluran Air Bersih

NGAN BESAR DAN ECERAN; REPARASI MOBIL, SEPEDA MOTOR SERTA BARANG-BARANG KEPERLUAN PRIBADI DAN RUM

enjualan, Pemeliharaan, dan Reparasi Mobil dan Sepeda Motor, Penjualan Eceran Bahan Bakar Kendaraan
erdagangan Besar Dalam Negeri, Kecuali Perdagangan Mobil dan Sepeda Motor Selain Ekspor dan Impor
erdagangan Eceran, Kecuali Mobil dan Sepeda Motor, Reparasi Barang-barang Keperluan Pribadi dan Rumah Tangga
erdagangan Ekspor, Kecuali Perdagangan Mobil dan Sepeda Motor
erdagangan Impor, Kecuali Perdagangan Mobil dan Sepeda Motor

AN AKOMODASI DAN PENYEDIAAN MAKAN MINUM

enyediaan Akomodasi dan Penyediaan Makan Minum

TASI, PERGUDANGAN, DAN KOMUNIKASI

ngkutan Darat dan Angkutan Dengan Saluran Pipa


ngkutan Air
ngkutan Udara
asa Penunjang dan Pelengkap Kegiatan Angkutan, dan Jasa Perjalanan Wisata
os dan Telekomunikasi

A KEUANGAN

erantara Keuangan Kecuali Asuransi dan Dana Pensiun


suransi dan Dana Pensiun
asa Penunjang Perantara Keuangan

T, USAHA PERSEWAAN, DAN JASA PERUSAHAAN

asa Persewaan Mesin dan Peralatannya (Tanpa Operator), Barang-barang Keperluan Rumah Tangga dan Pribadi
asa Komputer dan Kegiatan Yang Terkait
enelitian dan Pengembangan (Swasta)
asa Perusahaan Lainnya

RASI PEMERINTAHAN, PERTAHANAN DAN JAMINAN SOSIAL WAJIB

dministrasi Pemerintahan, Pertahanan dan Jaminan Sosial Wajib

asa Pendidikan

HATAN DAN KEGIATAN SOSIAL

asa Kesehatan dan Kegiatan Sosial

ASYARAKATAN, SOSIAL, DAN KEGIATAN LAINNYA

asa Kebersihan
egiatan Organisasi Yang Tidak Diklasifikasikan Di Tempat Lain
asa Rekreasi, Kebudayaan, dan Olahraga
asa Kegiatan Lainnya

asa Perorangan

TERNASIONAL DAN BADAN EKSTRA INTERNASIONAL LAINNYA

adan Internasional dan Badan Ekstra Internasional Lainnya


YANG BELUM JELAS BATASANNYA

egiatan Yang Belum Jelas Batasannya

egiatan Ekonomi dengan struktur sebagai berikut:


=
=
=
=
=

Kode
Kode
Kode
Kode
Kode

Klasifikasi Lapangan Usaha Wajib Pajak


Golongan Pokok, adalah dua digit pertama dari KLU
Golongan, adalah tiga digit pertama dari KLU
Subgolongan, adalah empat digit pertama dari KLU
Kelompok Kegiatan Ekonomi, adalah sama dengan kode KLU

Bambu dan Sejenisnya

Minyak Bumi, dan Bahan Bakar Nuklir

N PRIBADI DAN RUMAH TANGGA

Matriks Tarif Pajak Penghasilan


No.
I

Obyek

Tarif

PPh Pasal 4 ayat (2)


1 Bunga deposito dan tabungan serta diskonto SBI
Dasar Hukum : PP No. 131 Tahun 2000
Pengecualian:
a.

Bunga deposito dan tabungan serta diskonto SBI


sepanjang jumlah deposito dan tabungan serta SBI
tersebut tidak melebihi Rp 7.500.000,00 dan bukan
merupakan jumlah yang dipecah-pecah.

b.

Bunga dan diskonto yang diterima atau diperoleh


bank yang didirikan di Indonesia atau cabang bank
luar negeri di Indonesia.

c.

Bunga deposito dan tabungan serta diskonto SBI


yang diterima atau diperoleh Dana Pensiun yang
telah disahkan Menteri Keuangan, sepanjang
dananya
diperoleh
dari
sumber
pendapatan
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 29 UndangUndang Nomor 11 Tahun 1992 Tentang Dana
Pensiun.

d.

Bunga tabungan pada bank yang ditunjuk


Pemerintah
dalam
rangka
pemilikan
rumah
sederhana dan sangat sederhada, kapling siap
bangun untuk rumah sederhana dan sangat
sederhana, atau rumah susun sederhana sepanjang
untuk dihuni sendiri.

20% (untuk WPDN &


BUT)
20% atau Tarif P3B
(untuk WPLN)

2 Transaksi Saham Di Bursa Efek


Dasar Hukum :
PP No. 41 Tahun 1994 jo. PP No. 14 Tahun 1997
a.

Bukan Saham Pendiri

b.

Saham Pendiri

0,1% X Nilai Transaksi

(0,1% X Nilai Transaksi) + (0,5% X nilai saham pasar saat Penawar


Umum Perdana (IPO))

3 Bunga atau Diskonto Obligasi yang Diperdagangkan di


Bursa Efek
Dasar Hukum : PP No. 16 TAHUN 2009

a.

b.

c.

Bunga Obligasi dengan kupon (interest bearing


bond)
1

WP DN & BUT

WP LN selain BUT

15 %
20 % atau Tarif berdasarkan P3B

Diskonto Obligasi dengan kupon


1

WP DN & BUT

WP LN selain BUT

Diskonto Obligasi tanpa bunga (zero coupon bond)

15%
20 % atau Tarif berdasarkan P3B

Matriks Tarif Pajak Penghasilan


No.

Obyek

d.

WP DN & BUT

WP LN selain BUT

Tarif
20%
20 % atau Tarif berdasarkan P3B

bunga dan/atau diskonto dari Obligasi yang diterima


dan/atau diperoleh Wajib Pajak reksadana yang
terdaftar pada Badan Pengawas Pasar Modal dan
Lembaga Keuangan

untuk tahun 2009 sampai dengan tahun 2010

0%

untuk tahun 2011 sampai dengan tahun 2013

5%

untuk tahun 2014 dan seterusnya

15%

Pengecualian :
a.

Wajib Pajak dana pensiun yang pendirian atau


pembentukannya telah disahkan oleh Menteri
Keuangan dan memenuhi persyaratan sebagaimana
diatur dalam Pasal 4 ayat (3) huruf h UndangUndang Nomor 7 Tahun 1983 tentang Pajak
Penghasilan sebagaimana telah beberapa kali
diubah terakhir dengan Undang-Undang Nomor 36
Tahun 2008 tentang Perubahan Keempat atas
Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1983 tentang Pajak
Penghasilan

b.

Wajib Pajak bank yang didirikan di Indonesia atau


cabang bank luar negeri di Indonesia

4 Hadiah Undian
Dasar Hukum :
PP No. 132 Tahun 2000

25%

KEP-395/PJ./2001

5 Persewaan Tanah dan/atau Bangunan


Dasar Hukum :
PP No. 29 Tahun 1996 jo.

10%

PP No. 5 Tahun 2002


6 Penghasilan dari Pengalihan Hak atas Tanah dan/atau
Bangunan
Dasar Hukum :
PP No. 48 Tahun 1994 jo.
PP No. 27 Tahun 1996 jo.
PP No. 79 Tahun 1999 jo.
PP No. 71 Tahun 2008
a.

Wajib Pajak yang melakukan transaksi pengalihan


hak atas tanah dan/atau bangunan

5%

Matriks Tarif Pajak Penghasilan


No.

Obyek

Tarif

b.

Wajib Pajak Orang Pribadi yang mengalihkan Hak


atas Tanah dan/atau Bangunan yang jumlah bruto
nilai pengalihannya kurang dari Rp. 60 jt namun
penghasilan lainnya dalam 1 tahun melebihi PTKP.

5%

c.

pengalihan hak atas Rumah Sederhana dan Rumah


Susun Sederhana yang dilakukan oleh Wajib Pajak
yang usaha pokoknya melakukan pengalihan hak
atas tanah dan/atau bangunan

1%

7 Usaha Jasa Konstruksi


Dasar Hukum : PP No. 51 Tahun 2008

a.

Jasa Pelaksanaan Konstruksi yang dilakukan oleh


Penyedia Jasa yang memiliki kualifikasi usaha kecil

2%

b.

Jasa Pelaksanaan Konstruksi yang dilakukan oleh


Penyedia Jasa yang tidak memiliki kualifikasi usaha

4%

c.

Jasa Pelaksanaan Konstruksi yang dilakukan oleh


Penyedia Jasa selain Penyedia Jasa sebagaimana
dimaksud dalam huruf a dan huruf b

3%

d.

Jasa Perencanaan Konstruksi atau Pengawasan


Konstruksi yang dilakukan oleh Penyedia Jasa yang
memiliki kualifikasi usaha

4%

e.

Jasa Perencanaan Konstruksi atau Pengawasan


Konstruksi yang dilakukan oleh Penyedia Jasa yang
tidak memiliki kualifikasi usaha

6%

8 Penghasilan perusahaan modal ventura dari transaksi


penjualan saham atau pengalihan penyertaan modal
pada perusahaan pasangan usahanya
Dasar Hukum : PP No. 4 Tahun 1995
Syarat :
a.

b.

II

merupakan perusahaan kecil, menengah, atau yang


melakukan kegiatan dalam sektor-sektor usaha
yang ditetapkan oleh Menteri Keuangan; dan

0,1 %

sahamnya tidak diperdagangkan di bursa efek di


Indonesia.

PPh Pasal 15
1 Pelayaran Dalam Negeri

1,2%

2 Penerbangan Dalam Negeri

1,8%

3 Pelayaran dan atau Penerbangan Luar Negeri

2,64%

4 WP LN yang mempunyai Kantor Perwakilan Dagang di


Indonesia

0,44%

Matriks Tarif Pajak Penghasilan


No.

III

Obyek

Tarif

5 Pihak-pihak yang melakukan kerjasama dalam bentuk


Perjanjian Bangunan Guna Serah (Built Operate and
Transfer)

5%

PPh Pasal 21
Dasar Hukum :
UU Nomor 36 Tahun 2008
KEP-545/PJ./2000 Jo
Per-31/PJ./2009
252/PMK.03/2008
1 Penghasilan yang diterima oleh Pegawai Tetap

Pasal 17 UU PPh

2 Upah yang Diterima oleh Tenaga Harian Lepas


a.

Jika jumlah upah (PB) yang diterima dalam sebulan


tidak melebihi Rp. 1.320.000 maka PTKP sehari
ditetapkan sebesar Rp. 150.000.

5%

b.

Jika jumlah upah (PB) yang diterima dalam sebulan


melebihi Rp. 1.320.000 maka PTKP sehari
ditetapkan sebesar PTKP setahun sesuai dengan
statusnya dibagi dengan 360.

5%

3 Komisi Penjualan yang diterima oleh Distributor MLM/


Direct Selling dan kegiatan sejenis

Pasal 17 UU PPh

4 Uang Pesangon, uang Manfaat Pensiun, THT atau JHT


yang dibayarkan sekaligus sbb :

Uang Pesangon :
a.

>= Rp. 50 juta

0%

b.

> Rp. 50 juta s.d. Rp. 100 juta

5%

c.

> Rp. 100 juta s.d. Rp. 500 juta

15%

d.

> Rp. 500 juta

25%

Uang Manfaat Pensiun, THT atau JHT :


a.

>= Rp. 50 juta

0%

b.

> Rp. 50 juta

5%

5 Jasa Produksi, Tantiem Gratifikasi, Bonus yang diterima


Mantan Pegawai

Pasal 17 UU PPh

6 Honorarium yang diterima Dewan Komisaris/ Pengawas


yang bukan pegawai tetap pada perusahaan yang sama

Pasal 17 UU PPh

7 Uang Pensiun Bulanan yang diterima pensiun

Pasal 17 UU PPh

8 Penarikan dana pada Dana Pensiun oleh Pensiun

Pasal 17 UU PPh

9 Honorarium dan Pembayaran Lain yang diterima oleh


Tenaga Ahli (Pengacara, Akuntan, Arsitek, Dokter,
Konsultan, Notaris, Penilai, dan Aktuaris) sebagai imbalan
sehubungan dengan pekerjaan, jasa dan kegiatan

Pasal 17 UU PPh

Matriks Tarif Pajak Penghasilan


No.

Obyek
10 Honorarium yang dananya dari keuangan negara/ daerah
yang diterima oleh Pejabat Negara, PNS, Anggota TNI/
POLRI kecuali PNS Gol. II/d kebawah atau Anggota POLRI
dengan Pangkat Pembantu Letnan Satu atau Ajun
Inspektur Tingkat Satu ke bawah

11 Honorarium yang diterima oleh Pegawai Tidak Tetap,


Pemagang, Calon Pegawai

Tarif
15%

Pasal 17 UU PPh

12 Honorarium dan pembayaran lain yang diterima oleh


Tenaga Lepas (Seniman, Olahragawan, Penceramah,
Pemberi Jasa, Pengelola Proyek, Peserta Perlombaan, PDL
Asuransi, dll)
Pasal 17 UU PPh
13 Penghasilan dari pekerjaan, jasa, dan kegiatan yang
diterima oleh Tenaga Asing (Expatriate) yang telah
berstatus sebagai WPDN
Pasal 17 UU PPh
14 Penghasilan dari pekerjaan yang diterima oleh Tenaga
Asing (Expatriate) yang bekerja pada Perusahaan
Pengeboran Migas :
a.

General Manager

Pasal 17 UU PPh

b.

Manager

Pasal 17 UU PPh

c.

Supervisor/ Tool Pusher

Pasal 17 UU PPh

d.

Assisten Supervisor/ Tool Pusher

Pasal 17 UU PPh

e.

Crew Lainnya

Pasal 17 UU PPh

Catatan :

IV

PKP

Penghasilan Kena Pajak

PB

Penghasilan Bruto

BJ

Biaya Jabatan

IP

Iuran Pensiun

BP

Biaya Pensiun

PPh Pasal 22
DasarUU Nomor 36 Tahun 2008
254/KMK.03/2001 Jo
392/KMK.03/2001 Jo
236/KMK.03/2003 Jo
154/PMK.03/2007 Jo
08/PMK.03/2008 Jo
210/PMK.03/2008

1 Pembelian Barang oleh Bendaharawan dan BUMN/BUMD


1,5%
2 Impor Barang :
a.

Importir mempunyai API

2,5%

b.

Importir tidak mempunyai API

7,5%

c.

Yang tidak Dikuasai

7,5%

3 impor kedelai, gandum, dan tepung terigu oleh importir


yang menggunakan API
0,5%
4 Industri Semen
5 Industri Rokok (SE - 7/PJ.03/2008)
6 Industri Kertas

0,25%
Pasal 17 UU PPh
0,1%

Matriks Tarif Pajak Penghasilan


No.

Obyek

Tarif

7 Industri Baja

0,3%

8 Industri Otomotif
9 Bahan Bakar Minyak dan Gas

SPBU
Swastanisasi

Pertamina

a.

Premium

0,3%

0,25%

b.

Solar

0,3%

0,25%

c.

Premix/Super TT

0,3%

0,25%

d.

Minyak Tanah

0,3%

e.

Gas/LPG

0,3%

f.

Pelumas

0,3%

9 Pembelian bahan-bahan berupa hasil perhutanan,


perkebunan, pertanian, dan perikanan untuk keperluan
industri dan ekspor dari pedagang pengumpul

0,45%

0,5%

PPh Pasal 23
Dasar Hukum :

UU Nomor 36 Tahun 2008


244/PMK.03/2008

1 Dividen

15%

2 Bunga

15%

3 Royalti

15%

4 hadiah, penghargaan, bonus, dan sejenisnya selain yang


telah dipotong PPh Pasal 21

15%

5 Sewa dan penghasilan lain sehubungan dengan


penggunaan harta, kecuali sewa dan penghasilan lain
sehubungan dengan penggunaan harta yang telah
dikenai PPh Final pasal 4 (2)

2%

6 Imbalan
sehubungan
dengan
jasa
teknik,
jasa
manajemen, jasa konstruksi, jasa konsultan, dan jasa
lain selain jasa yang telah dipotong PPh Pasal 21

2%

7 Jasa lain selain jasa yang telah dipotong PPh Pasal 21,
yang terdiri dari :
a.
Jasa penilai (appraisal)

2%

b.

Jasa aktuaris

c.

Jasa akuntansi, pembukuan, dan a

d.

Jasa perancang (design)

e.

Jasa pengeboran (drilling) di bid

f.

Jasa penunjang di bidang penambangan migas,


berupa :
1)

jasa penyemenan dasar (primary cementing)


yaitu penempatan bubur semen secara tepat
diantara pipa selubung dan lubung sumur

2)

jasa
penyemenan
perbaikan
(remedial
cementing), yaitu penempatan bubur semen
untuk maksud-maksud :

Matriks Tarif Pajak Penghasilan


2)

No.

Obyek
a) penyumbatan kembali
formasi yang sudah kosong;
b) penyumbatan kembali zona
yang berproduksi air;
c) perbaikan dari penyemenan
dasar yang gagal;
d) penutupan sumur;
3)

jasa pengontrolan pasir (sand control), yaitu


jasa yang menjamin bahwa bagian-bagian
formasi yang tidak terkonsolidasi tidak akan
ikut terproduksi ke dalam rangkaian pipa
produksi dan menghilangkan kemungkinan
tersumbatnya pipa

4)

jasa pengasaman (matrix acidizing), yaitu


pekerjaan untuk memperbesar daya tembus
formasi yang menaikan produktivitas dengan
jalan menghilangkan material penyumbat
yang tidak diinginkan

5)

jasa peretakan hidrolika (hydraulic), yaitu


pekerjaan yang dilakukan dalam hal cara
pengasaman tidak cocok, misalnya perawatan
pada formasi yang mempunyai daya tembus
sangat kecil

6)

jasa nitrogen dan gulungan pipa (nitrogen


dan coil tubing), yaitu jasa yang dikerjakan
untuk menghilangkan cairan buatan yang
berada dalam sumur baru yang telah selesai,
sehingga aliran yang terjadi sesuai dengan
tekanan asli formasi dan kemudian menjadi
besar sebagai akibat dari gas nitrogen yang
telah dipompakan ke dalam cairan buatan
dalam sumur

7)

jasa uji kandung lapisan (drill stem testing),


penyelesaian sementara suatu sumur baru
agar
dapat
mengevaluasi
kemampuan
berproduksi

8)

jasa reparasi pompa reda (reda repair)

9)

jasa pemasangan instalasi dan perawatan

10)

jasa penggantian peralatan/material

11)

jasa mud logging, yaitu memasukkan lumpur


ke dalam sumur

12)

jasa mud engineering

13)

jasa well logging & perforating

14)

jasa stimulasi dan secondary decovery

15)

jasa well testing & wire line service

Tarif

Matriks Tarif Pajak Penghasilan


No.

Obyek

g.

h.

i.

Tarif

16)

jasa alat kontrol navigasi lepas pantai yang


berkaitan dengan drilling

17)

jasa pemeliharaan untuk pekerjaan drilling

18)

jasa mobilisasi dan demobilisasi anjungan


drilling

19)

jasa lainnya yang


pengeboran migas

sejenisnya

di

bidang

Jasa penambangan dan jasa penunjang di bidang


penambangan selain migas :
1)

jasa pengeboran

2)

jasa penebasan

3)

jasa pengupasan dan pengeboran

4)

jasa penambangan

5)

jasa pengangkutan/ sistem transportasi,


kecuali jasa angkutan umum

6)

jasa pengolahan bahan galian

7)

jasa reklamasi tambang

8)

jasa
pelaksanaan
mekanikal,
manufaktur,
fabrikasi
penggalian/pemindahan tanah

9)

jasa
lainnya
yang
pertambangan umum

sejenis

elektrikal,
dan

di

bidang

Jasa penunjang di bidang penerbangan dan bandar


udara:
1)

bidang aeronautika, termasuk :

a)

jasa pendaratan, penempatan, penyimpanan


pesawat udara dan jasa lain sehubungan
dengan pendaratan pesawat udara

b)

jasa penggunaan jembatan pintu (avio bridge)

c)

jasa pelayanan penerbangan

d)

jasa ground handling, yaitu pengurusan


seluruh atau sebagian dari proses pelayanan
penumpang dan bagasinya serta kargo, yang
diangkut dengan pesawat, udara baik yang
berangkat maupun yang datang, selama
pesawat udara di darat

e)

jasa penunjang lain di bidang aeronautika

2)

bidang non-aeronatika, termasuk :


a)

jasa catering di pesawat dan


jasa
pembersihan
pantry
pesawat;

b)

jasa penunjang lain di bidang


non-aeronautika

Jasa penebangan hutan

Matriks Tarif Pajak Penghasilan


No.

Obyek

Tarif

j.

Jasa pengolahan limbah

k.

Jasa penyedia tenaga kerja (outsourcing services)

l.

Jasa perantara dan/atau keagenan

m.

Jasa di bidang perdagangan surat-surat berharga,


kecuali yang dilakukan oleh Bursa Efek, KSEI dan
KPEI

n.

Jasa custodian/penyimpanan/
yang dilakukan oleh KSEI

o.

Jasa pengisian suara (dubbing) dan/atau sulih suara

p.

Jasa mixing film

q.

Jasa sehubungan dengan software komputer,


termasuk perawatan, pemeliharaan dan perbaikan

r.

Jasa instalasi/pemasangan mesin, peralatan, listrik,


telepon, air, gas, AC, dan/atau TV kabel, selain yang
dilakukan oleh Wajib Pajak yang ruang lingkupnya di
bidang konstruksi dan mempunyai izin dan/atau
sertifikasi sebagai pengusaha konstruksi

s.

Jasa perawatan/perbaikan/ pemeliharaan mesin,


perawatan, listrik, telepon, air, gas, AC, TV Kable,
alat transportasi/kendaraan dan/atau bangunan
selain yang dilakukan oleh Wajib Pajak yang ruang
lingkupnya di bidang konstruksi dan mempunyai izin
dan/atau sertifikasi sebagai pengusaha konstruksi

t.

Jasa maklon; yaitu jasa pemberian jasa dalam


rangka proses penyelesaian suatu barang tertentu
yang proses pengerjaannya dilakukan oleh pihak
pemberi jasa (disubkontrakkan), yang spesifikasi,
bahan baku dan atau barang setengah jadi dan atau
bahan penolong/pembantu yang akan diproses
sebagian atau seluruhnya disediakan oleh pengguna
jasa, dan kepemilikan atas barang jadi berada pada
pengguna jasa

u.

Jasa penyelidikan dan keamanan

v.

Jasa penyelenggara kegiatan atau event organizer;


yaitu kegiatan usaha yang dilakukan oleh
pengusaha jasa penyelenggara kegiatan meliputi
antara lain penyelenggaraan pameran, konvensi,
pagelaran musik, pesta, seminar, peluncuran
produk, konferensi pers, dan kegiatan lain yang
memanfaatkan jasa penyelenggara kegiatan

penitipan,

kecuali

Matriks Tarif Pajak Penghasilan


No.

Obyek

Tarif

w.

Jasa pengepakan

x.

Jasa penyediaan tempat dan / atau waktu dalam


media masa, media luar ruang atau media lain
untuk penyampaian informasi

y.

Jasa pembasmian hama

z.

Jasa kebersihan atau cleaning service

aa.

Jasa catering atau tata boga

Catatan :
Dalam hal penerima
sebagaimana dimaksud
Wajib Pajak, besarnya
100% (seratus persen)
di atas
VI

imbalan sehubungan dengan jasa


di atas tidak memiliki Nomor Pokok
tarif pemotongan adalah lebih tinggi
daripada tarif sebagaimana dimaksud

PPh Pasal 26
Dasar Hukum :
UU Nomor 36 Tahun 2008
624/KMK.04/1994
SE - 25/PJ.4/1995
1 Dividen

20% atau Tarif P3B

2 Bunga termasuk premium, diskonto, dan imbalan


sehubungan dengan jaminan pengembalian utang
20% atau Tarif P3B
3 Royalti, Sewa, dan Penghasilan lain sehubungan dengan
penggunaan harta
4 Imbalan sehubungan
kegiatan

dengan

jasa,

pekerjaan,

20% atau Tarif P3B

dan

5 Hadiah dan Penghargaan

20% atau Tarif P3B


20% atau Tarif P3B

6 Pensiunan dan Pembayaran berkala lainnya


20% atau Tarif P3B
7 premi swap dan transaksi lindung nilai lainnya
20% atau Tarif P3B
8 keuntungan karena pembebasan utang

20% atau Tarif P3B

9 Penghasilan dari penjualan atau pengalihan harta di


Indonesia, kecuali yang diatur dalam Pasal 4 ayat (2) UU
PPh yang diterima WP LN selain BUT di Indonesia
20% x Perkiraan Phs Neto atau
Tarif P3B
10 Premi asuransi, termasuk Premi Reasuransi
a.

Dibayarkan
tertanggung
kepada
Perusahaan 20% x 50% atau 10% atau Tarif
Asuransi di LN, baik secara langsung maupun
P3B
melalui pialang

b.

Dibayarkan Perusahaan Asuransi di Indonesia 20% x 10% atau 2% atau Tarif


kepada Perusahaan Asuransi di LN, baik secara
P3B
langsung maupun melalui pialang

c.

Dibayarkan Perusahaan Reasuransi di Indonesia


kepada Perusahaan Asuransi di LN, baik secara
langsung maupun melalui pialang

11 Penghasilan dari penjualan atau pengalihan saham


sebagaimana dimaksud dalam Pasal 18 ayat (3c) UU PPh

20% x 5% atau 1% atau Tarif


P3B

20% x Perkiraan Phs Neto atau


Tarif P3B

Matriks Tarif Pajak Penghasilan


No.

Obyek
12

Penghasilan BUT, kecuali ditanamkan kembali di


Indonesia

Tarif
20% atau Tarif P3B

Dasar Perhitungan

Sifat

Jumlah Bruto Bunga

Final

1% X Nilai Transaksi

+ (0,5% X nilai saham pasar saat Penawaran


mum Perdana (IPO))

Final

Jumlah bruto bunga sesuai dengan masa


kepemilikan obligasi

Selisih lebih harga jual atau nilai nominal


di atas harga perolehan obligasi, tidak
termasuk bunga berjalan
Final

Final
Dasar Perhitungan

Sifat

Selisih lebih harga jual atau nilai nominal


di atas harga perolehan obligasi

Jumlah bruto bunga sesuai dengan masa


kepemilikan obligasi / Selisih lebih harga
jual atau nilai nominal di atas harga
perolehan obligasi

Jumlah Bruto Hadiah Undian

Final

Jumlah Bruto

Final

Jumlah Bruto Nilai Pengalihan

Final

Dasar Perhitungan

Sifat

Jumlah Bruto Nilai Pengalihan

Final
Jumlah Bruto Nilai Pengalihan

Penghasilan bruto

Penghasilan bruto

Penghasilan bruto

Final
Penghasilan bruto

Penghasilan bruto

Jumlah Bruto Nilai Transaksi Penjualan/


Pengalihan Penyertaan Modal

Final

Peredaran Bruto

Final

Peredaran Bruto
Peredaran Bruto

Final

Nilai Ekspor Bruto

Final

Dasar Perhitungan

Sifat

Jumlah Bruto dari Nilai Tertinggi antara


Nilai Pasar dengan NJOP Bagian Bangunan
yang Diserahkan

PKP = PB - (BJ/BP + IP) - PTKP

PKP = (PB - PTKP)

PKP = (PB - PTKP)

PKP = (PB - PTKP) perbulan

PB

Final

PB

Final

PB

Final

PB

Final

PB

Final

PB

Final

PB
PB

PKP= (PB - BP) - PTKP


PB
PB atau PKP = (PB - PTKP)

(kondisi tertentu, lihat 252/PMK.03/2008)

Dasar Perhitungan

Sifat

PB

Final
PKP= (PB - PTKP)

PB

PKP= (PB - (BJ + IP) - PTKP

US$ 11.275 per bulan


US$ 9.350 per bulan
US$ 5.830 per bulan
US$ 4.510 per bulan
US$ 3.245 per bulan

Harga Pembelian

Nilai Impor
Nilai Impor
Harga Jual Lelang

Nilai Impor
DPP PPN
Harga Bandrol
DPP PPN

Dasar Perhitungan

Sifat

DPP PPN
DPP PPN

Penjualan
Penjualan
Penjualan
Penjualan
Penjualan
Penjualan
Harga Pembelian (tidak termasuk PPN)

Jumlah Bruto
Jumlah Bruto
Jumlah Bruto
Jumlah Bruto

Jumlah Bruto tidak termasuk PPN

Jumlah Bruto tidak termasuk PPN

Jumlah Bruto tidak termasuk PPN

-Swastanisasi
= Final
-Pertamina =
Tidak Final

Dasar Perhitungan

Sifat

Dasar Perhitungan

Sifat

Dasar Perhitungan

Sifat

Dasar Perhitungan

Sifat

Jumlah Bruto

Final

Jumlah Bruto

Final

Jumlah Bruto

Final

Jumlah Bruto

Final

Jumlah Bruto

Final

Jumlah Bruto

Final

Jumlah Bruto

Final

Jumlah Bruto

Final

Harga Jual

Final

Premi yang Dibayar

Final

Premi yang Dibayar

Final

Premi yang Dibayar

Final

Harga Jual

Final

Dasar Perhitungan

Sifat

Penghasilan Kena Pajak PPh BUT di


Indonesia

Final

PEMBEDAAN TARIF PAJAK


Jenis Pot/Put
Pasal21
Pasal22
Pasal23

Tarif Non-NPWP
dibandingkan
Tarif NPWP
20%lebihtinggi
100%lebihtinggi
100%lebihtinggi

MATRIK TARIF PPH PASAL 23


No
1
2

Objek
Dividen, Bunga, Royalti, Hadiah
Sewa dan penghasilan lain sehubungan dengan
penggunaan harta kecuali Sewa Tanah dan/atau
Bangunan
Imbalan Jasa Lain
1. Jasa Penilai (appraisal)
2. Jasa Aktuaris
3. Jasa Akuntansi,pembukuan dan
atestasi laporan keuangan
4. Jasa Perancanag (design)
5. Jasa pengeboran (drilling) di
bidang penambangan migas,kecuali
yg dilakukan BUT
6. Jasa penunjang di bidang
penambangan Migas
7. Jasa penambangan dan jasa
penunjang di bidang penambangan
selain migas
8. Jasa penunjang di bidang
penerbangan dan bandar udara
9. Jasa penebangan hutan
10. Jasa pengelolaan limbah
11. Jasa penyediaan tenaga kerja
(outsourcing service)
12. Jasa perantara atau keagenan
13. Jasa di bidang perdagangan suratsurat berharga, kecuali yg
dilakukan Bursa Efek, KSEI dan
KPEI
14. Jasa kostodian/penyimpanan/
penitipan, kecuali yg dilakukan
KSEI
15. Jasa pengisian suara (dubbing
dan/atau sulih suara
16. Jasa mixing film
17. Jasa sehubungan dengan software
komputer, termasuk perawatan,
pemeliharaan dan perbaikan
18. Jasa instalasi/pemasangan mesin,
peralatan, listrik, telepon, air, gas, AC,
dan/atau TV Kabel, selain yg dilakukan
oleh Wajib Pajak yg ruang lingkupnya di
bidang konstruksi dan mempunyai
izin dan/atau sertifikat sbg pengusaha
konstruksi

Tarif
15%
2%

2%
2%
2%
2%
2%

2%
2%

2%

2%
2%
2%
2%
2%

2%

2%
2%

2%

19. Jasa perawatan/perbaikan/pemeliharaan mesin, peralatan, listrik


telepon, air, gas, AC, dan/atau TV
Kabel, alat transportasi/kendaraan
dan/atau bangunan, selain yg dilakukan WP yg ruang lingkupnya di
bidang konstruksi dan mempunyai
sertifikat sbg pengusaha konstruksi
20. Jasa maklon
21. Jasa penyelidikan dan keamanan
22. Jasa penyelenggara kegiatan
23. Jasa pengepakan
24. Jasa penyediaan tempat dan/atau
waktu dalam media masa, media
luar ruang atau media lain untuk
penyampaian informasi

2%

25. Jasa pembasmi hama


26. Jasa kebersihan atau cleaning
service
27. Jasa katering atau tata boga

2%
2%

2%
2%
2%
2%
2%

2%

Dasar Penghitungan

Batas waktu penyetoran

Batas waktu pelaporan

Jumlah Bruto*
Jumlah Bruto*

10 bln berikutnya
10 bln berikutnya

20 bln berikutnya
20 bln berikutnya

Jumlah Bruto*
Jumlah Bruto*
Jumlah Bruto*

10 bln berikutnya
10 bln berikutnya
10 bln berikutnya

20 bln berikutnya
20 bln berikutnya
20 bln berikutnya

Jumlah Bruto*
Jumlah Bruto*

10 bln berikutnya
10 bln berikutnya

20 bln berikutnya
20 bln berikutnya

Jumlah Bruto*

10 bln berikutnya

20 bln berikutnya

Jumlah Bruto*

10 bln berikutnya

20 bln berikutnya

Jumlah Bruto*

10 bln berikutnya

20 bln berikutnya

Jumlah Bruto*
Jumlah Bruto*
Jumlah Bruto*

10 bln berikutnya
10 bln berikutnya
10 bln berikutnya

20 bln berikutnya
20 bln berikutnya
20 bln berikutnya

Jumlah Bruto*
Jumlah Bruto*

10 bln berikutnya
10 bln berikutnya

20 bln berikutnya
20 bln berikutnya

Jumlah Bruto*

10 bln berikutnya

20 bln berikutnya

Jumlah Bruto*
Jumlah Bruto*

10 bln berikutnya
10 bln berikutnya

20 bln berikutnya
20 bln berikutnya

Jumlah Bruto*

10 bln berikutnya

20 bln berikutnya

Jumlah Bruto*

10 bln berikutnya

20 bln berikutnya

Jumlah Bruto*
Jumlah Bruto*
Jumlah Bruto*
Jumlah Bruto*
Jumlah Bruto*

10 bln berikutnya
10 bln berikutnya
10 bln berikutnya
10 bln berikutnya
10 bln berikutnya

20 bln berikutnya
20 bln berikutnya
20 bln berikutnya
20 bln berikutnya
20 bln berikutnya

Jumlah Bruto*
Jumlah Bruto*

10 bln berikutnya
10 bln berikutnya

20 bln berikutnya
20 bln berikutnya

Jumlah Bruto*

10 bln berikutnya

20 bln berikutnya

Sanksi Administrasi
No

Pasal

7 (1)

Masalah

Sanksi
Denda

SPT Terlambat disampaikan :


1. Masa
a. PPN

Rp 500.000

b. Lainnya

Rp 100.000

2. Tahunan
a. Orang Pribadi

Rp 100.000

b. Badan
2

8 (3)

14 (4)

No

Pasal

8 (2)

Rp 1.000.000

Pembetulan sendiri dan belum disidik

150%

a. Pengusaha kena PPN tidak PKP

2%

b. Pengusaha tidak PKP buat faktur pajak

2%

c. PKP tidak buat faktur atau faktur tidak lengkap

2%

Masalah

Sanksi
Bunga

Pembetulan SPT dalam 2 tahun

2%

9 (2a)

Keterlambatan pembayaran pajak masa dan tahunan

2%

13 (2)

Kekurangan pembayaran pajak dalam SKPKB

2%

13 (5)

SKPKB diterbitkan setelah lewat waktu 10 tahun karena adanya tindak pidana

14 (3)

a. PPh tahunn berjalan tidak/kurang bayar

2%

b. SPT kurang bayar

2%

48%

15 (4)

SKPKBT diterbitkan setelah lewat wkatu 10 tahun karena adanya tindak pidana

48%

19 (1)

2%

19 (2)

SKPKB/T, SK Pembetulan, SK Keberatan, Putusan Banding yang menyebabkan


kurang bayar terlambat dibayar
Mengangsur atau menunda

19 (3)

Kekurangan pajak akibat penundaan SPT

2%

No

Pasal

Masalah

2%

Sanksi

Sanksi Administrasi
No

Pasal

Masalah

Sanksi
Denda
Kenaikan

8 (5)

13 (3)

Pengungkapan ketidak benaran SPT setelah lewat 2 tahun sebelum terbitnya SKP
Apabila: SPT tidak disampaikan sebagaimana disebut dalam surat teguran,
PPN/PPnBM yang tidak seharusnya dikompensasikan atau tidak tarif 0%, tidak
terpenuhinya Pasal 28 dan 29
a. PPh yang tidak atau kurang dibayar

15 (2)

50%

50%

b. tidak/kurang dipotong/ dipungut/ disetorkan

100%

c. PPN/PPnBM tidak atau kurang dibayar

100%

Kekurangan pajak pada SKPKBT

100%

Ket.

Per SPT
Per SPT
Per SPT
Per SPT
Dari jumlah pajak yang kurang dibayar
\
> Dari DPP
/

Ket.
Per bulan, dari jumlah pajak yang kurang dibayar
Per bulan, dari jumlah pajak terutang
Per bulan, dari jumlah kurang dibayar, max 24 bulan
Dari jumlah paak yang tidak mau atau kurang dibayar.
Per bulan, dari jumlah pajak tidak/kurang dibayr, max
24 bulan
Per bulan, dari jumlah pajak tidak/kurang dibayr, max
24 bulan
Dari jumlah pajak yang tidak atau kurang dibayar
Per bulan, atas jumlah pajak yang tidak atau kurang
dibayar
Per bulan, bagian dari bulan dihitung penuh 1 bulan
Atas kekurangan pembayaran pajak

Ket.

Ket.

Dari pajak yang kurang dibayar

Dari PPh yang tidak/kurang dibayar


Dari PPh yang tidak/kurang dipotong/dipungut
Dari PPN/PPnBM yang tidak atau kurang dibayar
Dari jumlah kekurangan pajak tersebut

BATAS WAKTU LAPOR DAN SETOR PAJAK


No.

Jenis SPT

Batas Waktu Pembayaran


Masa

PPh Pasal 21/26

Tgl. 10 bulan berikut

PPh Pasal 23/26

Tgl. 10 bulan berikut

PPh Pasal 25

Tgl. 15 bulan berikut

PPh Pasal 22, PPN & PPn BM oleh Bea Cukai

1 hari setelah dipungut

PPh Pasal 22 - Bendaharawan Pemerintah

Pada hari yang sama saat penyerahan barang

PPh Pasal 22 - Pertamina

Sebelum Delivery Order dibayar

PPh Pasal 22 - Pemungut tertentu

Tgl. 10 bulan berikut

PPh Pasal 4 ayat (2)

Tgl. 10 bulan berikut

PPN dan PPn BM - PKP

Tgl. 15 bulan berikut

10

PPN dan PPn BM - Bendaharawan

Tgl. 17 bulan berikut

11

PPN & PPn BM - Pemungut Non Bendaharawan

Tgl. 15 bulan berikut

PPh - OP

sebelum Surat Pemberitahuan Pajak Penghasilan disampaikan

PPh - Badan

PBB

6 (enam) bulan sejak tanggal diterimanya SPPT

BPHTB

Dilunasi pada saat terjadinya perolehan hak atas tanah dan


bangunan

Tahunan

Mulai Masa April 2010 dst khsusus PPN berubah

Akhir bulan berikutnya sebelum SPT Masa dilaporkan

Batas Waktu Pelaporan


Tgl. 20 bulan berikut
Tgl. 20 bulan berikut
Tgl. 20 bulan berikut
7 hari setelah pembayaran
Tgl. 14 bulan berikujt

Tgl. 20 bulan berikut


Tgl. 20 bulan berikut
Tgl. 20 bulan berikut
Tgl. 14 bulan berikut
Tgl. 20 bulan berikut

3 (tiga) bulan setelah akhir Tahun Pajak


4 (empat) bulan setelah akhir Tahun Pajak
-------

Akhir bulan berikutnya

DAFTAR ALAMAT & NOMOR TELEPON UNIT KERJA


DIREKTORAT JENDERAL PAJAK

NO.
1

NAMA KANTOR
2

ALAMAT
3

KANTOR PUSAT DJP

Jl. Gatot Subroto No. 40-42 Jakarta


12190

1.

Sekretariat Direktorat Jenderal

Jl. Gatot Subroto No. 40-42 Jakarta 12190

2.

Direktur Peraturan Perpajakan I

Jl. Gatot Subroto No. 40-42 Jakarta 12190

3.

Direktur Peraturan Perpajakan II

Jl. Gatot Subroto No. 40-42 Jakarta 12190

4.

Direktur Pemeriksaan dan Penagihan

Jl. Gatot Subroto No. 40-42 Jakarta 12190

5.

Direktur Intelijen dan Penyidikan

Jl. Gatot Subroto No. 40-42 Jakarta 12190

6.

Direktur Ekstensifikasi dan Penilaian

Jl. Gatot Subroto No. 40-42 Jakarta 12190

7.

Direktur Keberatan dan Banding

Jl. Gatot Subroto No. 40-42 Jakarta 12190

8.

Direktur Potensi, Kepatuhan dan Penerimaan

Jl. Gatot Subroto No. 40-42 Jakarta 12190

9.

Direktur Penyuluhan, Pelayanan dan Humas

Jl. Gatot Subroto No. 40-42 Jakarta 12190

10.

Direktur Teknologi Informasi Perpajakan

Jl. Gatot Subroto No. 40-42 Jakarta 12190

11.

Direktur Kepatuhan Internal dan Transformasi SDA

Jl. Gatot Subroto No. 40-42 Jakarta 12190

12.

Direktur Transformasi Teknologi Komunikasi Informasi

Gd. SPC Lt.9 Lt. Jend. Gatot Subroto Kav. 94

13.

Direktur Transformasi Proses Bisnis

Gd. SPC Lt.9 Lt. Jend. Gatot Subroto Kav. 94

II

KANWIL DJP WAJIB PAJAK BESAR

Jl. Medan Merdeka Timur 16 Jakarta


Pusat 10110

1.

KPP WP Besar Satu

2.

KPP WP Besar Dua

3.

KPP BUMN

Jl. Medan Merdeka Timur 16 Jakarta Pusat


10110
Jl. Medan Merdeka Timur 16 Jakarta Pusat
10110
Jl. TMP Kalibata Jakarta Selatan 12750

III

KANWIL DJP JAKARTA KHUSUS

Jl. Tebet Raya No. 9, Tebet, Jakarta


Selatan

1.

KPP Penanaman Modal Asing Satu

Jl. TMP Kalibata, Jakarta 12760

2.

KPP Penanaman Modal Asing Dua

Jl. TMP Kalibata, Jakarta 12760

3.

KPP Penanaman Modal Asing Tiga

Jl. TMP Kalibata, Jakarta 12740

4.

KPP Penanaman Modal Asing Empat

Jl. TMP Kalibata, Jakarta 12760

5.

KPP Penanaman Modal Asing Lima

Jl. TMP Kalibata, Jakarta 12760

6.

KPP Penanaman Modal Asing Enam

Jl. TMP Kalibata, Jakarta 12760

7.

KPP Perusahaan Masuk Bursa

Jl. Jend. Sudirman No.56, Jakarta

8.

KPP Badan dan Orang Asing Satu

Jl. TMP Kalibata, Jakarta 12750

9.

KPP Badan dan Orang Asing Dua

Jl. TMP Kalibata, Jakarta 12750

9.

KPP Badan dan Orang Asing Dua

Jl. TMP Kalibata, Jakarta 12750

10.

KP2KP Banjar

Jl. Kaum No. 1 Banjar 46311

11.

KP2KP Pelabuhan Ratu

Jl. Bhayangkara Km. 1 Pelabuhan Ratu

IV

KANWIL DJP NANGGROE ACEH DARUSSALAM

1.

Kantor Pelayanan Pajak (KPP) Pratama Banda Aceh

2.

KPP Pratama Lhokseumawe

Jl. Tgk. Chik Ditiro, Gedung Keuangan


Negara (Gedung B), Banda Aceh
23241
Jl. Tgk. H. M. Daud Beureueh No.20, Banda
Aceh 23121
Jl. Merdeka No. 146, Lhokseumawe 24312

3.

KPP Pratama Meulaboh

Jl. Imam Bonjol No. 56 Meulaboh - Aceh


Barat, Meulaboh

4.

KPP Pratama Bireun

Jl. T. Hamzah Bendahara

5.

KPP Pratama Langsa

Jl. Achmad YAni No. 105

6.

KPP Pratama Tapaktuan

7.

KPP Pratama Subulussalam

Jl. T. Ben Mahmud Kel. Lhok Keutapang No.


26
Jl. T. Umar No.63

8.

KP2KP Sigli

Jl. Prof A. Majid Ibrahim Tijue Km. 14, Pidie

9.

KP2KP Sabang

Jl. Tinjau Alam Kel. Aneuk Laut, Sabang

10.

KP2KP Jantho

Jl. T. Bachtiar P. Polem, Jantho, Aceh Besar

11.

KP2KP Takengon

Jl. KL. Yos Sudarso No.252, Takengon

12.

KP2KP Karang Baru

Jl. Iskandar Muda No.4, Kuala Simpang

13.

KP2KP Blangkejeran

Jl. Kutacane, Blang Kenjeran

14.

KP2KP Lhoksukon

15.

KP2KP Calang

Jl. Medan-Banda Aceh, Lhoksukon, Aceh


Utara
Jl. Meulaboh-Banda Aceh, Calang

16.

KP2KP Suka Makmur

17.

KP2KP Sinabang

18.

KP2KP Blang Pidie

19.

KP2KP Singkil

Jl. Sentral No. 4 Blang Pidie, Aceh Barat


Daya
Jl. Utama No.35, Singkil

20.

KP2KP Kutacane

Jl. Iskandar Muda No.10, Kutacane 24651

21.

KP2KP Rimba Raya

Jl. Simpang Teritit, Bener Meriah

KANWIL DJP SUMATRA UTARA I

Jl. Diponegoro No.30A GKN I Lt.IV,


Medan 20152

1.

KPP Madya Medan

2.

KPP Pratama Medan Barat

Gedung Graha Niaga II Lt.3-6, Jl. Putri Hijau


No. 20, Medan 20115
Jl. Asrama No.7-A, Medan 20123

3.

KPP Pratama Medan Belawan

4.

KPP Pratama Medan Timur

5.

KPP Pratama Medan Polonia

6.

KPP PratamaMedan Kota

7.

KPP Pratama Medan Petisah

8.

KPP Pratama Binjai

9.

KPP Pratama Lubuk Pakam

Jl. Meulaboh-Tapaktuan Sp.Peut Jeuram Kota


Nagan Raya
Jl. Tgk. Diujung Desa, Air Dingin, Sinabang

Jl. K. L. Yos Sudarso Km 8,2 Tj. Mulia, Medan


20243
Jl. P. Diponegoro No. 30A GKN I, Medan
20152
Jl. P. Diponegoro No. 30A GKN II, Medan
20152
Jl. P. Diponegoro No. 30A GKN I, Medan
20152
Jl. Asrama No. 7A, Medan 20123
Jl. Jambi No.1 Rambung Barat, Binjai
Selatan, Binjai 20722
Jl. P. Diponegoro No. 42-44, Lubuk Pakam

VI

KANWIL DJP SUMATRA UTARA II

Jl. Brigjend Rajiman Purba No.119,


Pematang Siantar

1.

KPP Pratama Tebing Tinggi

2.

KPP Pratama Kisaran

Jl. Mayjen Sutoyo No.32, Tebing Tinggi


20633
Jl. Prof. H.M.Yamin S H No.79, Kisaran 21224

3.

KPP Pratama Rantau Prapat

Jl. Ahmad Yani No. 56, Rantau Prapat 21415

4.

KPP Pratama Pematang Siantar

Jl. Dahlia No. 12, Pematang Siantar 21130

5.

KPP Pratama Padang Sidempuan

6.

KPP Pratama Sibolga

Jl. Jend. Sudirman No.6 Padang Sidempuan,


Sumut 22718
Jl. Ade Irma No.17, Sibolga

7.

KPP Pratama Balige

Jl. Somba Debeta, Komp. Ruko Ganda Uli

8.

KPP Pratama Kabanjahe

9.

KP2KP Pandan

10.

KP2KP Gunung Sitoli

Jl. Sudirman No.3 Plaza Kabanjahe Lt.IV,


Kabanjahe 22111
Jl. Padang Sidempuan-Sibolga Km.3,8
Sirudik, Tapanuli Tengah
Jl. Pancasila No.18 Gunung Sitoli, Nias

11.

KP2KP Dolok Sanggul

Jl. Siliwangi Ujung No.117 Dolok Sanggul

12.

KP2KP Tarutung

Jl. Guru Mangaloksa, Tarutung

13.

KP2KP Sidikalang

Jl. Pelita No. 9 Sidikalang 22212

14.

KP2KP Tanjung Balai

Jl. Cokroaminoto No. 49, Tanjung Balai

15.

KP2KP Panyabungan

16.

KP2KP Sibuhuan

Jl. Wilem Iskandar No. 175, Penyambungan


22913
Jl. Ki Hajar Dewantara, Sibuhuan

17.

KP2KP Perdagangan

18.

KP2KP Kualuh Hulu

Jl. Sudirman Perdagangan No. 293


Perdagangan 21184
Jl. Sisingamangaraja No. 47, Rantau Prapat

19.

KP2KP Kota Pinang

Jl. Sisingamangaraja No. 48, Rantau Prapat

VII

KANWIL DJP RIAU DAN KEP. RIAU

Jl. Sudirman No.247, Pekanbaru 28116

1.

KPP Madya Batam

2.

KPP Madya Pekanbaru

Jl.MR.SM Amin, Ring Road Arengka II,


Pekanbaru 28293

3.

KPP Pratama Pekanbaru Senapelan

Jl. Jend. Sudirman No.247, Pekanbaru


28116

4.

KPP Pratama Pekanbaru Tampan

Jl.MR.SM Amin, Ring Road Arengka II,


Pekanbaru 28293

5.

KPP Pratama Dumai

6.

KPP Pratama Rengat

7.

KPP Pratama Tanjung Pinang

Jl. P. Diponegoro No.14 Tanjung Pinang


29111

8.

KPP Pratama Batam

9.

KPP Pratama Bengkalis

Jl. Kuda Laut No. 1 Batu Ampar, Batam


29432
Jl. Putri Tujuh No.7 Dumai 28813

10.

KPP Pratama Bangkinang

Jl. Cut Nyak Dien II No. 4 Pekanbaru 28116

11.

KPP Pratama Pangkalan Kerinci

Jl. Pamong Praja Komp. Perkantoran Bakti


Praja Pangkalan Kerinci

12.

KPP Pratama Tanjung Balai Karimun

Jl. Pramuka No. 42 Tg. Balai Karimun

13.

KPP Pratama Bintan

Jl. Jend. A. Yani No.22 Tanjung Pinang 28124

Jl. Kuda Laut No. 1 Batu Ampar, Batam

Jl. Sultan Syarif Kasim No.18, Dumai 28813


Jl. Bupati Tulus No.9, Rengat 29319

14.

KP2KP Bagan Siapiapi

Jl. Pelabuhan Baru No. 9, Bagan Siapiapi

15.

KP2KP Daik

Jl. Pahlawan No. 8 Dabo

16.

KP2KP Duri

Jl. Lintas Dumai Duri Km.3 Duri 28884

17.

KP2KP Pasir Pangarayan

Jl. Panglima Awang No. 72 Pasir Pangarayan

18.

KP2KP Ranai

19.

KP2KP Selat Panjang

Jl. Datuk Kaya Wan Muhammad Benteng,


Ranai
Jl. Yos Sudarso No. 1 Selat Panjang 28753

20.

KP2KP Siak Sri Indrapura

21.

KP2KP Teluk Kuantan

22.

KP2KP Tanjung Batu

Jl. Dr. Sutomo No. 2 Kampung Dalam, Siak


Sri Indrapura
Jl. Perintis Kemerdekaan No. 62, Teluk
Kuantan 29362
Jl. RA Kartini No. 25, Tanjung Batu

23.

KP2KP Tembilahan

Jl. Veteran No. 5 Tembilahan 29211

24.

KP4 Tanjung Pinanag

Jl. Diponegoro No. 3A Tanjung Pinang

VIII

KANWIL DJP SUMATERA BARAT DAN JAMBI

Jl. Pemuda No. 49 Padang 25117

1.

KPP Pratama Padang

Jl. Samudera No. 16 EFG Padang

2.

KPP Pratama Bukittinggi

3.

KPP Pratama Solok

Jl. Havid Jalil No. 7D Tarok Bunga, Bukit


Tinggi 26136
Jl. Solok Laing, Tembok Raya, Solok 27326

4.

KPP Pratama Payakumbuh

Jl. Sudirman No. 184, Payakumbu

5.

KPP Pratama Jambi

6.

KPP Pratama Muara Bungo

Jl. Jend. A. Thalib Tatanal Puro, Jambi 36112

7.

KPP Pratama Bangko

8.

KPP Pratama Kuala Tungkal

9.
10.

KP2KP Tua Pejat


KP2KP Painan

11.

KP2KP Pariaman

12.

KP2KP Lubuk Basung

13.

KP2KP Lubuk Sikaping

14.

KP2KP Padang Panjang

15.

KP2KP Simpang Ampat

Jl. Teuku Umar No.03 Kel. Pasir Putih, Rimbo


Tengah, Bungo, Jambi 37214
Jl. Jend. Sudirman Km. 03 Pematang
Gandis, Bangko 37314
Jl. Prof Sri Sudewi MS(Gd. Baru KPPBB Kuala
Tungkal)
Jl. Mk. 2 Tua Pejat, Sempora Mentawai
Padang
Jl. M. Yamin No. 8 Painan
Jl. Jend. Sudirman No. 165 Pariaman
Jl. Dr. Moh. Hatta No.767, Lubuk Basung
2641
Jl. Prof Dr. Hamka No. 271, Lubuk Sikaping
Jl. Anas Karim No.30, Padang Panjang
27111
Jl. Lintas Simpang 4 Manggopoh Km.3 No.
582 Batang Tibo Pasaman Barat

16.

KP2KP Kotabaru

Jl. Lintas Sumatra Simpang 4 Kota Baru


Dhamasraya Solok

17.

KP2KP Muaro Sijunjung

Jl. Mohammad Yamin No. 69 Muaro


Sijunjung 27511

18.

KP2KP Pedang Aro

19.

KP2KP Sawahlunto

Jl. Lintas Sumatra Simpang Muaro Kuto


Baru, Sawahlunto

20.

KP2KP Batu Sangkar

Jl. Jend. Sudirman No. 108, Batu Sangkar,


Payakumbuh

21.

KP2KP Muara Bulian

Jl. Jend. Sudirman

Jl. Raya Lubuk Gadang Padang Aro Solok

22.

KP2KP Sengeti

23.

KP2KP Rimbo Bujang

24.

KP2KP Muara Tebo

25.

KP2KP Muara Sabak

Jl. H. Kemas Tabro No. 14A Rt. 14 Sekerman


Muaro Jambi
Jl. Pattimura Pasar Sarinah Rimbo Bujang
Jl. Sutan Thaha Saifudin
Jl. Simpang Bakik Komp. Perkantoran
Bupati Tg. Jabung Timur Kuala Tungka

26.

KP2KP Sungai Penuh

27.

KP2KP Sarolangun

Jl. H. Bakri No. 14


Pos Penyuluhan Bangko Jl. Lintas Sumatra
Km. 1 Sarolangur

IX

KANWIL DJP SUMATRA SELATAN DAN KEPULAUAN


BANGKA BELITUNG

Jl. Kapten A. Rivai No.4, Palembang


30129

1.

KPP Madya Palembang

Jl. Jend. A. Yani No. 59, Palembang 30128

2.

KPP Pratama Palembang Ilir Timur

Jl. Kapten A. Rivai No.4, Palembang 30129

3.

KPP Pratama Palembang Ilir Barat

Jl. Kapten A. Rivai No.10, Palembang 30136

4.

KPP Pratama Palembang Seberang Ulu

Jl. A. Yani No.59-14 Ulu, Palembang 30128

5.

KPP Pratama Baturaja

Jl. DR. Moch. Hatta No.649, Baturaja 32116

6.

KPP Pratama Lubuk Linggau

7.

KPP Pratama Pangkal Pinang

Jl. Garuda No. 7 Kayu Ara, Lubuk Linggau


31621
Jl. Taman Ican Saleh No.75 Pangkal Pinang,
33121 Kotak Pos 24

8.

KPP Pratama Tanjung Pandan

Jl. Sriwijaya No.5, Tanjung Pandan 33411

9.

KPP Pratama Lahat

10.

KPP Pratama Kayu Agung

Jl. Akasia Kapling Bandar Jaya, Lahat


31414
Jl. Jend. A. Yani No. 59, Palembang 30128

11.

KPP Pratama Prabumulih

Jl. Jend. Sudirman No. 19, Prabumulih

12.

KPP Pratama Sekayu

Jl. Perjuangan No. 321, Sekayu

13.

KPP Pratama Bangka

14.

KP2KP Indralaya

Jl. Raya Sungailiat, Selindung Baru, Pangkal


Pinang P.O.Box 111
Jl. Lintas Timur Indralaya

15.

KP2KP Muara Enim

Jl. Pramuka III No. 8, Muara Enim 31315

16.

KP2KP Muaradua

Jl. Pancuran Pungah, Muaradua

17.

KP2KP Martapura

18.

KP2KP Bangkalan Balai

Jl. Lintas Sumatra No. 25 Kota Baru,


Martapura
Jl. Merdeka No. 57, Pangkalan Balai

19.

KP2KP Pagar Alam

Jl. Indra Giri Kota, Pagar Alam

20.

KP2KP Tebing Tinggi

21.

KP2KP Tugu Mulyo

22.

KP2KP Tobiali

Letnan Abu Bakardin No. 30 Empat


Lawang, Tebing Tinggi
Jl. Yos Sudarso Km. 9 No. 1 Tanah Periuk,
Lubuk Linggau
Jl. Sudirman No. 33, Toboali

23.

KP2KP Koba

24.

KP2KP Mentok

25.

KP2KP Sungai Liat

26.

KP2KP Manggar

KANWIL DJP BENGKULU DAN LAMPUNG

Jl. Soekarno Hatta No. 5 Desa Dul Kec.


Pangkalan, Kota Baru
Jl. Rumah Sakit, Mentok
Jl. Jendral Sudirman No. 170, Sungai Liat
33215
Jl. Jendral Sudirman No. 12, Air Pancur

Jl. Wolter Monginsidi No. 223, Bandar


Lampung 35401

1.

KPP Pratama Bengkulu

Jl. Pembangunan No.6 PO BOX-59,


Bengkulu 38225
Jl. AR Prawiranegara No.66 Kauman Bawah,
Metro Lampung Tengah 34111

2.

KPP Pratama Metro

3.

KPP Pratama Tanjung Karang

Jl. Dr. Susilo No.19 Bandar Lampung

4.

KPP Pratama Kedaton

Jl. Dr. Susilo No. 41, Bandar Lampung

5.

KPP Pratama Teluk Betung

6.

KPP Pratama Natar

7.

KPP Pratama Kotabumi

Jl. Yos Sudarso N0.. 244 Sukaraja, Bandar


Lampung
Jl. Raya Candimas Km. 24,5, Natar,
Lampung Selatan
Jl. Akhmad Akuan No. 337, Kotabumi

8.

KPP Pratama Curup

Jl. S. Sukuwati No. 39, Curup

9.

KPP Pratama Argamakmur

Jl. Soekarno Hatta, Bengkulu

10.

KP2KP Kalianda

Jl. Indra Bangsawan, Kalianda 35513

11.

KP2KP Kota Agung

12.

KP2KP Pringsewu

13.

KP2KP Bandarjaya

14.

KP2KP Sukadana

Jl. KH. Kholib Pringsewu Barat Tanggamus,


Pringsewu
Jl. Proklamator No.169, Bandar Jaya,
Lampung Tengah
Jl. Gele Harun No. 12, Metro

15.

KP2KP Liwa

Jl. Raden Intan, Wai Mengaku, Liwa

16.

KP2KP Menggala

Jl. Cendana, Menggala

17.

KP2KP Baradatu

Jl. A. Akuan No. 144, Kotabumi

18.

KP2KP Manna

19.

KP2KP Bintuhan

20.

KP2KP Kepahiang

Jl. Pangeran Duayu No.31, Manna Bengkulu


Selatan 38516
Jl. Raya Lintas Bintuhan, Desa Air Dingin,
Bintuhan
Jl. Santoso No. 50, Kepahiang

21.

KP2KP Muko-Muko

XI

KANWIL DJP JAKARTA PUSAT

1.

KPP Madya Jakarta Pusat

2.

KPP Pratama Jakarta Gambir Satu

3.

KPP Pratama Jakarta Gambir Dua

4.

KPP Pratama Jakarta Gambir Tiga

5.

KPP Pratama Jakarta Gambir Empat

Gedung Probes Jl. Gunung Sahari Raya


No.25, Jakarta 10120
Jl. K.H. Hasyim Ashari No.6-12 Lt.1&2,
Jakarta Pusat 10130
Jl. K.H. Hasyim Ashari No.6-12 Lt.3&4,
Jakarta Pusat 10130
Jl. Batu Tulis Raya No.53-55, Jakarta 10120

6.

KPP Pratama Jakarta Sawah Besar Satu

Jl. Kartini VIII No.2, Jakarta Pusat 10750

7.

KPP Pratama Jakarta Sawah Besar Dua

Gedung Probes Jl. Gunung Sahari Raya


No.25 ABC, Jakarta Pusat 10720

8.

KPP Pratama Jakarta Kemayoran

9.

KPP Pratama Jakarta Cempaka Putih

Jl. Merpati I Blok B No.12, Jakarta Pusat


10610
Jl. Kwini No.7, Jakarta 10410

10.

KPP Pratama Jakarta Menteng Satu

Jl. Cut Mutia No. 7, Menteng, Jakarta 10350

11.

KPP Pratama Jakarta Menteng Dua

Jl. M.I. Ridwan Rais No.5A-7, Jakarta Pusat

12.

KPP Pratama Jakarta Menteng Tiga

Jl. Kwini No.7, Jakarta 10410

13.

KPP Pratama Jakarta Senen

Jl. Kramat Raya No.136, Jakarta 10430

Jl. Desa Ujung Padang Bandar Batu, Mukomuko

Jl. Gatot Subroto No.40-42, Jakarta


12190
Jl. M.I. Ridwan Rais No.5A-7, Jakarta Pusat

14.

KPP Pratama Jakarta Tanah Abang Satu

Jl. Penjernihan I No.36, Jakarta 10350

15.

KPP Pratama Jakarta Tanah Abang Dua

Jl. K.H. Mas Mansyur No.71 Tanah Abang,


Jakarta Pusat, Jakarta 10230

16.

KPP Pratama Jakarta Tanah Abang Tiga

Jl. K.H. Mas Mansyur No.71 Tanah Abang,


Jakarta Pusat, Jakarta 10350

XII

KANWIL DJP JAKARTA BARAT

Jl. Gatot Subroto No.40-42, Jakarta


Kotak Pos: PO BOX 4145 JKTM 12700

1.

KPP Madya Jakarta Barat

Jl. M.I. Ridwan Rais No.5A-7, Jakarta Pusat

2.

KPP Pratama Jakarta Palmerah

Jl. Letjen S. Parman Kav.102, Jakarta 11410

3.

KPP Pratama Jakarta Grogol Petamburan

4.

KPP Pratama Jakarta Tamansari Satu

Graha Sucoffindo Jl. Letjen S. Parman


Kav.102, Jakarta
Jl. Mangga Besar No.52, Jakarta 11150

5.

KPP Pratama Jakarta Tamansari Dua

Jl K.S. Tubun No. 10 Jakarta

6.

KPP Pratama Jakarta Tambora

Jl. Kali Besar Barat No.14-15, Jakarta 11230

7.

KPP Pratama Jakarta Cengkareng

8.

KPP Pratama Jakarta Kebon Jeruk Satu

9.

KPP Pratama Jakarta Kebon Jeruk Dua

Jl. Lingkar Luar Barat No. 10 A Cengkareng


Timur, Jakarta 11730
Jl. Arjuna Selatan Kebon Jeruk, Jakarta
11530
Jl. KS Tubun No.10, Jakarta 11450

10.

KPP Pratama Jakarta Kalideres

Jl. Duri Kosambi Raya No. 36-37 Kelurahan


Duri Kosambi, Kecamatan Cengkareng

11.

KPP Pratama Jakarta Kembangan

Jl . Arjuna Utara No.87 Duri Kepa, Kebon


Jeruk, Jakarta Barat 11510

KANWIL DJP JAKARTA SELATAN

Jl. Gatot Subroto No. 40-42 , Jakarta


12190

1.

KPP Madya Jakarta Selatan

Jl. M.I. Ridwan Rais No.5A-7, Jakarta Pusat

2.

KPP Pratama Jakarta Setiabudi Satu

3.

KPP Pratama Jakarta Setiabudi Dua

4.

KPP Pratama Jakarta Setiabudi Tiga

5.

KPP Pratama Jakarta Tebet

Jl. HR. Rasuna Said Blok B Kav.8, Jakarta


12910
Jl. HR. Rasuna Said Blok B Kav.8, Jakarta
12910
Jl. Pasar Minggu No.11, Jakarta Selatan
12520
Jl. Tebet Raya No. 9, Jakarta

6.

KPP Pratama Jakarta Kebayoran Baru Satu

Jl. Jend. Sudirman Kav.56, Jakarta Selatan

7.

KPP Pratama Jakarta Kebayoran Baru Dua

8.

KPP Pratama Jakarta Kebayoran Baru Tiga

Jl. Ciputat Raya No.2 Pondok Pinang Pasar,


Pondok Indah
Jl. KH. Ahmad Dahlan No.14A, Jakarta

9.

KPP Pratama Jakarta Kebayoran Lama

Jl. Ciledug Raya No.65, Jakarta 12230

10.

KPP Pratama Jakarta Mampang Prapatan

Jl. Raya Pasar Minggu No.1, Jakarta

11.

KPP Pratama Jakarta Pancoran

12.

KPP Pratama Jakarta Cilandak

Jl. T.B. Simatupang Kav.5 Kebagusan,


Jakarta Selatan
Jl. T.B. Simatupang Kav. 32, Jakarta 12560

13.

KPP Pratama Jakarta Pasar Minggu

Gd. Futura Jl. TB Simatupang Kav. 39,


Jakarta 12510

KANWIL DJP JAKARTA TIMUR

Menara Selatan Gd Menara Jamsostek


Lantai 3-4
Jl. Gatot Subroto No. 38, Jakarta
Selatan 12710

XIII

XIV

XIV

KANWIL DJP JAKARTA TIMUR

1.

KPP Madya Jakarta Timur

Jl. M.I. Ridwan Rais No.5A-7, Jakarta Pusat

2.

KPP Pratama Jakarta Matraman

3.

KPP Pratama Jakarta Jatinegara

Jl. Matraman Raya No.43, Jakarta Timur


13140
Jl. Slamet Riyadi No.1, Jakarta Timur 13150

4.

KPP Pratama Jakarta Pulogadung

5.

KPP Pratama Jakarta Cakung Satu

6.

KPP Pratama Jakarta Cakung Dua

7.

KPP Pratama Jakarta Kramat Jati

8.

KPP Pratama Jakarta Duren Sawit

9.

KPP Pratama Jakarta Pasar Rebo

XV

KANWIL DJP JAKARTA UTARA

Jl. Pramuka Kav.31, Matraman, Jakarta


Timur 13140
Jl. Pulo Buaran VI, Blok JJ No.11 Kawasan
Industri Pulogadung, Jakarta Timur 13930
Jl. Pemuda No.66 Rawamangun, Jakarta
Timur 13220
Jl. Dewi Sartika No.189A, Jakarta Timur
13630
Jl. Matraman Raya No.43, Jakarta Timur
13140
Jl. Raya Bogor No. 46 Kel. Rambutan,
Ciracas, Jakarta Timur 13830
Gd Menara Jamsostek Tower B Lt. 5-6
Jl. Gatot Subroto No. 38, Jakarta
12710

1.

KPP Madya Jakarta Utara

Jl. M.I. Ridwan Rais No.5A-7, Jakarta Pusat

2.

KPP Pratama Jakarta Penjaringan

Jl. Lada No.3, Jakarta

3.

KPP Pratama Jakarta Pademangan

Jl. Cempaka No.2, Tanjung Priok 10610

4.

KPP Pratama Jakarta Tanjung Priok

Jl. Enggano No.2, Jakarta 14310

5.

KPP Pratama Jakarta Koja

6.

KPP Pratama Jakarta Kelapa Gading

7.

KPP Pratama Jakarta Sunter

8.

KPP Pratama Jakarta Pluit

Jl. Raya Plumpang Semper No. 10A, Jakarta


14230
Jl. Walang Baru No.10 Plumpang Semper,
Jakarta Utara 14260
Jl. Walang Baru No.10 Plumpang Semper,
Jakarta Utara 14260
Jl. Lodan No.3 Ancol, Jakarta Utara 14430

8.

KP2KP Pulau Pramuka

Jl. Cempaka No.2, Tanjung Priok 10610

KANWIL DJP BANTEN

Jl. Jend. Sudirman No. 34 Kotak Pos


146, Serang 42118

1.

KPP Madya Tangerang

2.

KPP Pratama Serang

Jl. Satria Sudirman Komplek Perkantoran,


Tangerang 15117
Jl. Jend A Yani No.141, Serang 42118

3.

KPP Pratama Tangerang Barat

Jl. Imam Bonjol No.47, Tangerang 15113

4.

KPP Pratama Tangerang Timur

5.

KPP Pratama Serpong

6.

KPP Pratama Cilegon

7.

KPP Pratama Pandeglang

Jl. Satria Sudirman Komplek Perkantoran,


Tangerang 15117
Jl. Raya Serpong Blok.405 No.4 Sektor
VIII/BSD, Tangerang 15310
Gd. Graha Sucofindo Lt. III Jl. Achmad Yani
No.106, Cilegon
Jl. Mayor Widagdo No.6, Pandeglang 42213

8.

KPP Pratama Kosambi

9.

KPP Pratama Tigaraksa

10.

KP2KP Rangkas Bitung

XVI

XVII

KANWIL DJP JAWA BARAT I

Jl. Perintis Kemerdekaan II, Tangerang


15118
Jl. Permata Raya C1 No. 100, Binong,
Tangerang, 15130
Jl. M.A. Salmun No.3, Rangkas Bitung,
Lebak, Banten
Jl. Asia Afrika No.114, Bandung 40261

XVII

KANWIL DJP JAWA BARAT I

Jl. Asia Afrika No.114, Bandung 40261

1.

KPP Madya Bandung

Jl. Soekarno Hatta No. 781, Bandung 40116

2.

KPP Pratama Bandung Bojonagara

Jl. Asia Afrika No.114, Bandung 40261

3.

KPP Pratama Bandung Cibeunying

Jl. Purnawarman No.19-21, Bandung 40117

4.

KPP Pratama Bandung Cicadas

Jl. Soekarno Hatta No. 781, Bandung 40275

5.

KPP Pratama Bandung Karees

6.

KPP Pratama Bandung Tegallega

Jl. Ibrahim Adjie (d/h Jl. Kiara Condong)


No.372 Bandung 40275
Jl. Soekarno Hatta No. 781, Bandung 40275

7.

KPP Pratama Ciamis

8.

KPP Pratama Cianjur

9.

KPP Pratama Cimahi

Jl. Jend. A Yani No.59, Ciamis, Tasikmalaya,


46111
Jl. Raya Cianjur-Bandung KM. 3, Cianjur
Jl. Raya Barat No.574, Cimahi 40526 Kotak
Pos 112
Jl. Ir. H. Juanda No. 1, Ciganea Bunder,
Purwakarta, 41161
Jl. Cimareme No. 205 Ngamprah, kab.
Bandung Barat, Bandung, 40560

10.

KPP Pratama Purwakarta

11.

KPP Pratama Soreang

12.

KPP Pratama Majalaya

13.

KPP Pratama Sukabumi

14.

KPP Pratama Sumedang

15.

KPP Pratama Tasikmalaya

16.

KPP Pratama Garut

Jl. Sutisna Senjaya No.154, Tasikmalaya


466114
Jl. Pembangunan No. 224, Garut, 44151

17.

KP2KP Banjar

Jl. Kaum No. 1 Banjar 46311

18.

KP2KP Pelabuhan Ratu

Jl. Bhayangkara Km. 1 Pelabuhan Ratu

KANWIL DJP JAWA BARAT II

Jl. A Yani No 5, Bekasi 17114

1.

KPP Madya Bekasi

2.

KPP Pratama Bekasi Utara

3.

KPP Pratama Bekasi Selatan

Jl. Cut Mutia No. 125, Margahayu, Bekasi


17113
Jl. Sersan Aswan No. 407, Margahayu,
Bekasi 17113
Jl. Cut Mutia Margahayu 125 No.125, Bekasi
17147

4.

KPP Pratama Cikarang Utara

Jababeka Education Park Jl. Ki Hajar


Dewantara Kav. 7, Cikarang Baru, Cikarang,
Bekasi 17556

5.

KPP Pratama Cikarang Selatan

6.

KPP Pratama Bogor

7.

KPP Pratama Cibinong

Jl. Cikarang Baru Raya Office Park No. 10,


Mekar Mukti
Jl. Ir. H. Juanda No.64, Bogor, Cibinong
16123
Jl. Raya Pemda No. 39 Komp. Pemda Tk II,
Bogor, Cibinong 16914

8.

KPP Pratama Ciawi

Jl. Dadali No.14 Sereal, Bogor 16161

9.

KPP Pratama Cibitung

Jl. Arteri Tol Cibitung No. 1 Gd. Graha


Sucofindo, Cikarang, Bekasi 17520

10.

KPP Pratama Cileungsi

11.

KPP Pratama Karawang Utara

Jl. Raya Pemda II No.39, Kab. Bogor,


Cibinong
Jl. A Yani No.17, Karawang 41312

XVIII

Jl. Peta No.7 Lingkar Selatan, Bandung,


40232
Jl. RE. Martadinata No.1, Kotak Pos 47,
Sukabumi 43111
Jl. Ibrahim Adjie (d/h Jl. Kiara Condong)
No.372, Bandung, 40275

12.

KPP Pratama Karawang Selatan

Jl. Interchange Karawang Barat No.25 kel.


Sukaluyu, Teluk Jambe, Karawang

13.

KPP Pratama Depok

Jl. Pemuda No. 40 Depok

14.

KPP Pratama Cirebon

Jl. Evakuasi No.9, Cirebon 45135

15.

KPP Pratama Indramayu

Jl. Jend. Gatot Subroto, Indramayu

16.

KPP Pratama Kuningan

17.

KPP Pratama Subang

18.

KP2KP Majalengka

Jl. Dewi Sartika No. 4 (Yogya Lama),


Kuningan 45511
Jl. Arief Rahman Hakim No. 08, Cigadong,
Subang
Jl. Kyai Abdul Halim No 63, Majalengka

19.

KP2KP Sumber

Jl. Pramuka No. 40 Jatiseeng, Ciledug,


Cirebon

KANWIL DJP JAWA TENGAH I

Jl. Imam Bonjol No.1D Tromol Pos 523,


Semarang 50381
PO BOX 1216 (Pengaduan Masyarakat)

1.

KPP Madya Semarang

2.

KPP Pratama Tegal

Jl. Puri Anjasmoro Blok H5 No. 39,


Semarang 50144
Jl. Kol. Sugiono No.5, Tegal 52113

3.

KPP Pratama Pekalongan

Jl. Merdeka No.9, Pekalongan 51117

4.

KPP Pratama Batang

Jl. Sriwijaya No.1, Pekalongan 51111

5.

KPP Pratama Semarang Barat

Jl. Pemuda No. 1A, Semarang 50142

6.

KPP Pratama Semarang Timur

7.

KPP Pratama Semarang Gayamsari

8.

KPP Pratama Semarang Candisari

Jl. Ki Mangun Sarkoro No.34, Semarang


50241
Jl. Pemuda GKN I Lt.2 dan 4 No.2,
Semarang 50142
Jl. Setiabudi No.3, Semarang 50254

9.

KPP Pratama Semarang Selatan

Jl. Puri Anjasmoro F1/12, Semarang 50142

10.

KPP Pratama Semarang Tengah Satu

Jl. Pemuda No.2 Lt.1 GKN I, Semarang

11.

KPP Pratama Semarang Tengah Dua

Jl. Pemuda No.1B, Semarang 50142

12.

KPP Pratama Salatiga

Jl. Diponegoro 165, Salatiga

13.

KPP Pratama Demak

Jl. Sultan Fatah 9, Demak

14.

KPP Pratama Kudus

Jl. Niti Semito, Kudus 59317

15.

KPP Pratama Jepara

Jl. Raya Ngabul Km.9 Ngabul Tahunan

16.

KPP Pratama Pati

Jl. Diponegoro No.10, Pati 59112

17.

KPP Pratama Blora

Jl. Sudarman No.2 Blora 58215

XIX

18.

KP2KP Bumiayu

Jl. Yos Sudarso No. 8, Brebes

19.

KP2KP Purwodadi

Jl. R. Suprapto No.127, Purwodadi

20.

KP2KP Rembang

Jl. Raya Blora KM. 2, Rembang

21.

KP2KP Ungaran

Jl. Alun-Alun No. 2, Ungaran

XX

KANWIL DJP JAWA TENGAH II

Graha Prioritas Jl. Slamet Riyadi


No.302 Kel. Riwedari - Surakarta

1.

KPP Pratama Purwokerto

Jl. Gerilya No.567, Purwokerto 53142

2.

KPP Pratama Cilacap

3.

KPP Pratama Kebumen

Jl. Mayjend. D.I. Panjaitan No.32, Cilacap


53212
Jl. Arungbinang No.10 PO BOX 101,
Kebumen 54312

4.

KPP Pratama Magelang

Jl. Veteran No.20, Magelang 56117

5.

KPP Pratama Klaten

Jl. Veteran No.82, Bareng Lor, Klaten 57431

6.

KPP Pratama Surakarta

Jl. K.H. Agus Salim No.1, Surakarta 57147

7.

KPP Pratama Boyolali

8.

KPP Pratama Karanganyar

9.

KPP Pratama Purbalingga

Jl. Solo Boyolali Km. 24, Mojosonggo,


Boyolali 57311
Jl. Palur Raya No. 2 Rt.2/3 Ngiringo,
Karanganyar
Jl. Letjen S. Parman No. 43, Purbalingga
53316
Jl. Jend. Sudirman No.25, Purworejo 54114

10.

KPP Pratama Purworejo

11.

KPP Pratama Sukoharjo

Jl. Kopral Sayom (RingRoad) Klaten Lor


57431

12.

KPP Pratama Temanggung

Jl. Dewi Sartika No.7, Temanggung 56218

13.

KP2KP Banjarnegara

Jl. Stadion No.2 Rt1/1 Parakancanggah,


Banjarnegara, 53451

14.

KP2KP Wonosobo

Jl. Bhayangkara No.8, Wonosobo, 56311

15.

KP2KP Sragen

Jl. Raya Sukowati No.84, Sragen

16.

KP2KP Wonogiri

Jl. Mayjen Sutoyo No. 6, Wonogiri, 57213

KANWIL DJP DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA

Jl. Ring Road Utara Nomor 10


Maguwoharjo, Depok, Sleman,
Yogyakarta 55282
Jl. Panembahan Senopati No.20 TP 17,
Yogyakarta 55121
Jl. Ring Road Utara No.10 Maguwoharjo
Depok Sleman
Jl. Urip Sumoharjo/ Jl. Jend. Sudirman
No.81, Yogyakarta
Jl. Ring Road Utara No.10 Maguwoharjo
Depok Sleman
Jl. Ring Road Utara No.10 Maguwoharjo
Depok Sleman

XXI

1.

KPP Pratama Yogyakarta

2.

KPP Pratama Sleman

3.

KPP Pratama Bantul

4.

KPP Pratama Wates

5.

KPP Pratama Wonosari

XXII

KANWIL DJP JAWA TIMUR I

Jl. Jagir Wonokromo No. 100-104,


Surabaya 60265

1.

KPP Madya Surabaya

2.

KPP Pratama Surabaya Sukomanunggal

Jl. Jagir Wonokromo No. 100-104 Lt.5,


Surabaya 60265
Jl. Bukit Darmo Golf, Surabaya 60264

3.

KPP Pratama Surabaya Krembangan

Jl. Indrapura No.5, Surabaya 60175

4.

KPP Pratama Surabaya Gubeng

Jl. Sumatera No.22-24, Surabaya 60281

5.

KPP Pratama Surabaya Tegalsari

Jl. Dinoyo No.111, Surabaya 60008

6.

KPP Pratama Surabaya Wonocolo

7.

KPP Pratama Surabaya Genteng

Jl. Jagir Wonokromo No. 104, Surabaya


60008
Jl. Kayoon No.28, Surabaya 60271

8.

KPP Pratama Surabaya Pabean Cantikan

9.

KPP Pratama Surabaya Sawahan

10.

KPP Pratama Surabaya Rungkut

11.

KPP Pratama Surabaya Simokerto

12.

KPP Pratama Surabaya Karangpilang

Gd. GKN I Jl. Indrapura No.5, Surabaya


60175

Jl. Jagir Wonokromo No.104, Surabaya


60008
Jl. Dinoyo No.109-111, Surabaya 60008
Jl. Jagir Wonokromo No.100 Surabaya
60244

13.

XXIII

KPP Pratama Surabaya Mulyorejo

Jl. Jagir Wonokromo No.100 Surabaya


60244

KANWIL DJP JAWA TIMUR II

Jl. Raya Rungkut Industri No. 10, Surabaya


60293

1.

KPP Madya Sidoarjo

Jl. Raya Juanda, Semambung, Sidoardo

2.

KPP Pratama Bojonegoro

Jl. Tengku Umar No.17, Bojonegoro 62111

3.

KPP Pratama Mojokerto

Jl. Gajah Mada No. 145, Mojokerto 61314

4.

KPP Pratama Sidoarjo Barat

5.

KPP Pratama Pamekasan

6.

KPP Pratama Gresik Utara

7.

KPP Pratama GresikSelatan

8.

KPP Pratama Sidoarjo Utara

Jl. Lingkar Barat Gelora Delta PO BOX 133,


Sidoarjo 61211
Jl. R. Abdul Aziz No.111 Pamekasan, Madura
- Jawa Timur
Jl. Dr. Wahidin Sudirohusodo No.700, Gresik
61161
Jl. Dr. Wahidin Sudiro Husodo No.700,
Gresik 61161
Jl. Pahlawan No. 55, Sidoarjo 61212

9.

KPP Pratama Sidoarjo Selatan

Jl. Raya Jati No. 6, Sidoarjo

10.

KPP Pratama Madiun

Jl. D.I Panjaitan No.4, Madiun 63131

11.

KPP Pratama Bangkalan

Jl. Jokotole No. 1, Pamekasan 69313

12.

KPP Pratama Lamongan

13.

KPP Pratama Ngawi

Jl. Simpang Kusumabangsa No.2,


Lamongan
Jl. Salak No.42, Madiun 63131

14.

KPP Pratama Ponorogo

Jl. Soekarno Hatta No. 194, Ponorogo 63911

15.

KPP Pratama Tuban

Jl. Basuki Rahmat No.151, Tuban

16.

KP2KP Caruban

17.

KP2KP Magetan

18.

KP2KP Pacitan

Jl. Panglima Sudirman No. 73, Caruban,


Madiun
Jl. Karya Darma No.8 Desa Ringin Agung,
Magetan
Jl. Cut Mutia

19.

KP2KP Sumenep

Jl. Trunojoyo No.135, Sumenep

20.

KP2KP Sampang

Jl. Jamaludin No.2, Sampang

KANWIL DJP JAWA TIMUR III

Jl. S. Parman No. 100, Malang 65112

1.

KPP Madya Malang

Kompleks Pertokoan Malang Trade Center


Kav.1-6 Jl. Panji Suroso, Malang 65126

2.

KPP Pratama Kediri

Jl. Brawijaya No.6, Kediri 64101

3.

KPP Pratama Malang Utara

4.

KPP Pratama Malang Selatan

Jl. Jaksa Agung Suprapto 29-31, Malang


65112
Jl. Merdeka Utara No.3, Malang 65119

5.

KPP Pratama Pasuruan

JL. P. Sudirman No.29, Pasuruan 67115

6.

KPP Pratama Probolinggo

Jl. Mastrip No.169-171, Probolinggo 67213

7.

KPP Pratama Jember

Jl.Karimata 54 A, Jember 68121

8.

KPP Pratama Banyuwangi

Jl. Adi Sucipto, Banyuwangi 68416

9.

KPP Pratama Batu

Jl. S. Parman No.100, Malang 65122

10.

KPP Pratama Tulungagung

11.

KPP Pratama Blitar

Jl. Ki Mangun Sarkoro No. 17A Boyolangu,


Tulungagung 66218
Jl. Kenari Kav. 7, Blitar 66134

XXIV

12.

KPP Pratama Kepanjen

13.

KPP Pratama Pare

Jl. Panglima Sudirman No.1 Kepanjen,


Malang
Jl. Hasanudin No.16 KP 137, Kediri 64101

14.

KPP Pratama Situbondo

Jl. Basuki Rahmat No.235, Situbondo 68322

15.

KPP Pratama Singosari

Jl. Raden Intan No.10, Malang 65126

16.

KP2KP Wlingi

Jl. Imam Bonjol No.9, Blitar

17.

KP2KP Nganjuk

Jl. Dermojoyo No.18, Nganjuk 64418

18.

KP2KP Bangil

Jl. Sultan Agung 20, Pasuruan

19.

KP2KP Lumajang

Jl. Achmad Yani No.6, Lumajang 67311

20.

KP2KP Kraksaan

Jl. P. Sudirman, Kraksaan

21.

KP2KP Bondowoso

Jl. Veteran No.6-8, Bondowoso 68211

22.

KP2KP Trenggalek

Jl. Abdul Rahman Saleh No.8, Trenggalek

KANWIL DJP KALIMANTAN BARAT

Jl. Jend. A. Yani No.1, Pontianak 78124

XXV

1.

KPP Pratama Pontianak

2.

KPP Pratama Singkawang

3.

KPP Pratama Ketapang

4.

KPP Pratama Mempawah

5.

KPP Pratama Sanggau

6.

KPP Pratama Sintang

Jl. Sultan Abdurahman No. 76, Pontianak,


Kalimantan 78121
Jl. Jend. Sudirman No.45, Sanggau,
Kalimantan Barat 78511
Jl. Apang Semangai No. 61, Sintang

7.

KP2KP Mempawah

Jl. G.M. Taufik No.3, Mempawah 78912

8.

KP2KP Bengkayang

Jl. Sanggau Ledo Rt.1/1 Kel. Sebalgo

9.

KP2KP Sambas

Jl. Panji Anom No. 16, Sambas

10.

KP2KP Ngabang

11.

KP2KP Sekadau

Jl. Km. 2 Desa Mungguk, kec. Ngabang, Kel.


Landak
Jl. Terminal Rt. 2/1 Ds. Sungai Ringin, Kec.
Sekadau Hilir, Kab. Sekadau

12.

KP2KP Putussibau

Jl. Komodor Yos Sudarso No.141, Putussibau

13.

KP2KP Nangapinoh

Jl. Prov Sintang Rt. 12/02, Nangapinoh

KANWIL DJP KALIMANTAN SELATAN DAN


KALIMANTAN TENGAH

Jl. Ahmad Yani Km. 6,7, Banjarmasin


70111

1.

KPP Pratama Palangkaraya

Jl. Yos Sudarso No.5, Palangkaraya 73111

2.

KPP Pratama Sampit

Jl. Jend. A. Yani No.7, Sampit 74322

3.

KPP Pratama Pangkalan Bun

Jl. M. H. RafiI, Pangkalan Bun

4.

KPP Pratama Muara Taweh

Jl. A. Yani No. 167, Muara Teweh

5.

KPP Pratama Banjarmasin

Jl. Gatot Subroto No.22, Banjarmasin 70111

6.

KPP Pratama Banjarbaru

Jl. Jend. A Yani Km. 33,8 Komplek Citra


Megah, Banjarbaru

XXVI

Jl. Gusti Sulung Lelanang, Singkawang


79123
Jl. Letkol M. Thohir No. 10, Ketapang

7.

KPP Pratama Barabai

Jl. Ir. P.H.M. Noor No. 10 Barabai 71314

8.

KPP Pratama Batulicin

9.

KPP Pratama Tanjung

10.

KP2KP Kasongan

Jl. Raya Batulicin Kampung Baru, Kec.


Simpang Empat
Jl. Ir. P.H.M. Noor Mabuun Raya Terminal
Tanjung
Jl. Tjilik Riwut Km. 0,5, Kasongan

11.

KP2KP Kuala Pembuang

Jl. Pelita No. 3, Kuala Pembuang

12.

KP2KP Paringin

Jl. A. Yani Kel. Paringin Selatan Rt. 03

13.

KP2KP Pulang Pisau

14.

KP2KP Marabahan

Jl. Darung Bawan No. 57 Kel. Anjir Kec.


Cailan Ilir, Kab. Pulang Pisau
Jl. Puteri Junjung Buih No. 34 Marabahan

15.

KP2KP Pelaihari

Jl. Gagas/ Haji Buyasin No. 34, Pelaihari

16.

KP2KP Martapura

Jl. A. Yani Km. 23, Martapura

17.

KP2KP Kandangan

Jl. Pahlawan No. 33, Kandangan

18.

KP2KP Amuntai

Jl. Norman Umar No. 42 rt. 18, Amuntai

19.

KP2KP Rantau

Jl. Hasan Basri, Rantau

20.

KP2KP Kuala Kurun

21.

KP2KP Kotabaru

Jl. Sabirin Muhtar No. 6, Kuala Kurun, Kab.


Gunung Mas
Jl. Brigjen. Hasan Baseri No. 5, Kotabaru

22.

KP2KP Sukamara

Jl. Legong Kel. Mendawai Kab. Sukamara

23.

KP2KP Nanga Bulik

24.

KP2KP Puruk Cahu

25.

KP2KP Kuala Kapuas

Jl. Gusti Arsyad Komp. Perkantoran, Bukit


Hibul
Jl. A. Yani(depan pom bensin Desa Beriwit
Murung) Murung Raya
Jl. Tambun Bungai No. 117, Kuala Kapuas

26.

KP2KP Buntok

Jl. Pelita Raya No. 7, Buntok

27.

KP2KP Tamiang Layang

Jl. A. Yani No. 51, Tamiang Layang, Barito


Timur

KANWIL DJP KALIMANTAN TIMUR

Jl. Jend. A. Yani No.68-69 GKN,


Balikpapan 76113

1.

KPP Madya Balikpapan

2.

KPP Pratama Balikpapan

3.

KPP Pratama Samarinda

4.

KPP Pratama Tarakan

5.

KPP Pratama Bontang

Jl. Kapten Piere Tendean No.30, Gunung


Pasir, Balikpapan
Jl. MT. Haryono No.1 Batu Ampar
Balikpapan
Jl. MT. Haryono No.17 Samarinda,
Samarinda 75117
Jl. Jend. Sudirman No.104, Tarakan,
Kalimantan Timur 77121
Jl. Jend. Sudirman No.54, Bontang 75311

6.

KPP Pratama Penajam

Jl. Jend. A. Yani No. 1, Balikpapan 76121

7.

KPP Pratama Tanjung Redeb

8.

KPP Pratama Tenggarong

Jl. Basuki Rachmat 42, Samarinda 75117

9.

KP2KP Sangatta

Jl. Yos Sudarso II No. 1, Sangatta 75611

10.

KP2KP Tanah Grogot

11.

KP2KP Sendawar

Jl. Jend. Sudirman No. 26, Tanah Grogot


76211
Jl. Jend. Sudirman, Proyok, Sendawar

12.

KP2KP Tanjung Selor

Jl. Langsat No. 38, Tanjung Selor

XXVII

13.

KP2KP Malinau

Jl. Jend. Sudirman No. 104, Tarakan 77121

14.

KP2KP Nunukan

Jl. RE. Martadinata Rt. 6, Nunukan

KANWIL DJP SULAWASI SELATAN, BARAT DAN


TENGGARA

Jl. Urip Sumohardjo KM.4 GKN II,


Makassar 90232

1.

KPP Madya Makassar

Jl. Sudirman No.54 B, Makassar

2.

KPP Pratama Makassar Utara

3.

KPP Pratama Makassar Barat

Jl. Urip Sumohardjo km 4 GKN, KP 15,


Makassar 90232
Jl. Balaikota No.15, Makassar 90111

4.

KPP Pratama Makassar Selatan

5.

KPP Pratama Pare-Pare

Jl. Urip Sumohardjo km 4GKN, Makassar


90232
Jl. Jend. Sudirman No.49, Pare-Pare 91113

6.

KPP Pratama Palopo

Jl. Merdeka No.55, Palopo 91921

7.

KPP Pratama Bulukumba

Jl. Sultan Hasanuddin, Bulukumba

8.

KPP Pratama Bantaeng

Jl. Andi Mannappiang, Bantaeng 92412

9.

KPP Pratama Watampone

Jl. Sangir No.3,Watampone 92732

10.

KPP Pratama Maros

Jl. Jend. Sudirman KM. 28, Maros 90552

11.

KPP Pratama Kendari

12.

KPP Pratama Majene

Jl. Sarananikel. Wua-Wua No. 188, Kendari


93117
Jl. Jend. Sudriman No. 81, Majene 91412

13.

KPP Pratama Mamuju

Komp. Pasar Regional Mamuju, Jl. Pangeran


Diponegoro Blok C/8, Mamuju

14.

KPP Pratama Kolaka

Jl. Diponegoro No.35, Kendari 93123

15.

KPP Pratama Bau-bau

16.

KP2KP Sungguminasa

17.

KP2KP Benteng

18.

KP2KP Masamba

19.

KP2KP Makale

Jl. Mesjid Raya No.24 Sungguminasa, Gowa


92111
Jl. Ki Hajar Dewantara No.51, Benteng
Selayar 92812
Jl. Ahmad Yani No. 24A Masamba, Luwu
Utara
Jl. Pongtiku No.26, Makale 91831

20.

KP2KP Raha

Jl. Kelinci No.2, Raha

21.

KP2KP Sidrap

Jl. Ganggawa No. 4, Sidenreng Rappang

22.

KP2KP Bontosunggu

23.

KP2KP Watansoppeng

Jl. Pahlawan kel. Empoang kec. Binamu,


Jeneponto
Jl. Pemuda No.9, Watansoppeng

24.

KP2KP Sengkang

Jl. Nusa Indah No. 2 Sengkang, Wajo

25.

KP2KP Sinjai

26.

KP2KP Andoolo/KP2KP Unaaha

Jl. Bulo Bulo Barat No. 1 Komp. Dispenda,


Sinjai
Jl. Poros Andolo-Kendari Desa Aepodu kec.
Laineya, Konawe Selatan

27.

KP2KP Lasusua

28.

KP2KP Rumbia

29.

KP2KP Polewali

30.

KP2KP Mamasa

XXVIII

Desa Patowanua, kec. Lasusua, Koleka


Utara
Jl. Beruang No. 2 Desa Lingkungan I Lauru,
kec. Rumbia, Bombana
Jl. DR. Ratulangi (Poros Polewali-Mamasa)
kel. Darma, kec. Polewali, Polewali Mandar
Jl. Poros Mamasa kel. Osango kec. Mamasa,
Mamasa

31.

KP2KP Pasangkayu

32.

KP2KP Malili

33.

KP2KP Barru/KP2KP Pinrang

34.

KP2KP Enrekang

35.

KP2KP Takalar

Kantor Dispenda, Jl. Jend. Sudirman, Takalar

36.

KP2KP Pangkajene

Jl. Ketimun kel. Mappasaile kec.


Pangkajene, Pangkep

XXIX

Jl. Poros Mamuju-Pasangkayu, Mamuju


Utara
Jl. DR. Ratulangi, Malili, Luwu Timur
Jl. Sultan Hasanuddin No. 19 Sumpa
Binanga, Barru
Dusun Pudatte No. 85, desa Juppandang
kec. Enrekang, Enrekang

KANWIL DJP SULAWESI UTARA, TENGAH,


Jl. 17 Agustus No.17 KP 1319, Manado
GORONTALO DAN MALUKU UTARA (SULUTTENGGO 95119
DAN MALUT)

1.

KPP Pratama Manado

Jl. Gunung Klabat, Manado 95117

2.

KPP Pratama Gorontalo

3.

KPP Pratama Bitung

Jl. Arif Rahman HakimNo.34, Gorontalo


96128
Jl. 17 Agustus, Manado 95119

4.

KPP Pratama Kotamobagu

Jl. Bethesda No. 24, Manado 95119

5.

KPP Pratama Tahuna

Jl. Tatehe No. 62 Kel. Apengsembeka


Tahuna, Tahuna, Sulut

6.

KPP Pratama Palu

Jl. Prof. Moh. Yamin No.94, Palu 94112

7.

KPP Pratama Luwuk

Jl. Yos Sudarso No.14, Luwuk 94715

8.

KPP Pratama Poso

9.

KPP Pratama Toli-Toli

Jl. P. Kalimantan No. 23, Poso, Sulteng


94619
Jl. Magamu No.10, Toli-toli, Sulteng

10.

KPP Pratama Ternate

11.

KPP Pratama Tobelo

12.

KP2KP Tondano

13.

KP2KP Tomohon

14.

KP2KP Limboto

15.

KP2KP Marisa

16.

KP2KP Tliamuta

17.

KP2KP Talaud

18.

KP2KP Banggai

19.

KP2KP Parigi

20.

KP2KP Bungku

21.

KP2KP Buol

22.

KP2KP Maba

23.

KP2KP Sanana

24.

KP2KP Tidore

25.

KP2KP Labuha

26.

KP2KP Amurang

XXX

KANWIL DJP BALI

Jl. Raya Mangga Dua, Kel. Jati Kecil, Ternate


97112
Jl. Yos Sudarso No. 2 (sampai Juli 2009),
Ternate

Jl. Kapten Tantular No.4 GKN II,


Denpasar 80235
Kotak pos pengaduan: PO BOX
9999/DPRSA

1.

KPP Madya Denpasar

Jl.Raya Puputan No.29 Renon, Denpasar

2.

KPP Pratama Denpasar Barat

Jl. Raya Puputan No. 13, Denpasar

3.

KPP Pratama Denpasar Timur

Jl. Kapten Tantular No.4 GKN II, Denpasar


80235

4.

KPP Pratama Singaraja

Jl.Udayana No. 10 GKN, Singaraja 81116

5.

KPP Pratama Badung Selatan

Jl. Kapten Tantular NO.4 GKN II, Denpasar

6.

KPP Pratama Badung Utara

Jl. A Yani No. 100, Denpasar

7.

KPP Pratama Gianyar

8.

KPP Pratama Tabanan

Jl. Dharma Giri, Buruan, Blabatu, Gianyar


80591
Jl. P. Batam No.33X, Tabanan, Bali 82111

9.

KP2KP Kerobokan

10.

KP2KP Ubud

Jl. Raya Uluwatu No. 4 Br. Kelan Tuban,


Badung, Bali
Jl. Goa Gajah, Ubud

11.

KP2KP Amlapura

Jl. Sultan Agung No.3, Amlapura 80811

12.

KP2KP Negara

Jl. Mayor Sugianyar No.11, Negara

KANWIL DJP NUSA TENGGARA

Jl. Jend. Sudirman No. 36, Mataram

1.

KPP Pratama Mataram Barat

Jl. Raya Langko No. 74, Mataram 83114

2.

KPP Pratama Mataram Timur

3.

KPP Pratama Raba Bima

4.

KPP Pratama Sumbawa Besar

Jl. Pejanggik No.60, Mataram, Nusa


Tenggara Barat 83121
Jl. Soekarno Hatta No.117, Raba Bima
84115
Jl. Garuda No.70, Sumbawa Besar

5.

KPP Pratama Praya

6.

KPP Pratama Maumere

Jl. Arif Rahman Hakim No.49, Mataram, NTB


83126
Jl. El Tari, Maumere 86113

7.

KPP Pratama Kupang

Jl. Palapa No. 8, Kupang 85111

8.

KPP Pratama Ende

Jl. El Tari No.8, Ende 86316

9.

KPP Pratama Ruteng

Jl. Yos Sudarso No.26

10.

KPP Pratama Atambua

Jl. El Tari II GKN Lt.5, Kupang

11.

KPP Pratama Waingapu

Jl. Ahmad Yani No.6-7, Waingapu

12.

KP2KP Genung

Jl. H. Anggrat B A, Gerung

13.

KP2KP Selong

Jl. Prof. M. Yamin, Selong

14.

KP2KP Taiwang

Jl. Undru, Sumbawa

15.

KP2KP Dompu

Jl. Beringin No.45, Dompu

16.

KP2KP Bajawa

Jl. S. Parman, Bajawa

17.

KP2KP Labuanbajo

Jl. Pantai Pede 2, Labuanbajo

18.

KP2KP Larantuka

Jl. Basuki Rahmat, Larantuko

19.

KP2KP Kalabahi

Jl. Diponegoro No.19, Kalabahi

20.

KP2KP Ba'a (Kab. Rote Ndao)

Jl. Gereja, Ba'a

21.

KP2KP Soe

Jl. Gajah Mada No.51, Soe

22.

KP2KP Waikabubak

Jl. Bhayangkara No.83 A, Waikabubak

KANWIL DJP PAPUA DAN MALUKU

Jl. Raya Abepura, Kotaraja, Jayapura


99224

KPP Pratama Ambon

Jl. Raya Patimura 18 GKN, Ambon 97124

XXXI

XXXII

1.

2.

KPP Pratama Sorong

Jl. Jend. Sudirman No.26, Sorong 98415

3.

KPP Pratama Jayapura

Jl. Jend. A. Yani No.8, GKN, Jayapura 99111

4.

KPP Pratama Timika

Jl. Cendrawasih SP. II, Timika 99910

5.

KPP Pratama Biak

6.

KPP Pratama Manokwari

7.

KPP Pratama Merauke

Jl. Adibai No.1 Sumberker / Kotak Pos 216


Biak 98117
Jl. Jend. Sudirman No.92 Kel. Paderni,
Manokwari Barat 98312
Jl. TMP Trikora No.42, Merauke 99616

8.

KP2KP Masohi

Jl. Imam Bonjol, Masohi

9.

KP2KP Tual

Jl. Pahlawan Revolusi, Tual

10.

KP2KP Saumlaki

Jl. Poros - Saumlaki

11.

KP2KP Piru

Jl. Raya Siwalima - Piru

12.

KP2KP Bula

Jl. Rumah Tiga RT.03 RW.02, Bula

13.

KP2KP Namlea

Jl. Numetek Namlea, Dobo

14.

KP2KP Dobo

Jl. Rabiajala No.45, Dobo

15.

KP2KP Fak-Fak

Jl. DPRD - Fakfak

16.

KP2KP Kaimana

17.

KP2KP Teminabuan

18.

KP2KP Wamena

Jl. Raya Sorong Klamono No.19 Aimas,


Teminabuan
Jl. Yos Sudarso No.60, Wamena Kota 99511

19.

KP2KP Sarmi

Jl. Syamor - Sarmi

20.

KP2KP Nabire

Jl. Kusuma Bangsa Nabarua, Nabire 98211

21.

KP2KP Serui

Jl. Maluku No.28, Serui 98211

22.

KP2KP Bintuni

Jl. Raya Bintuni

KODE
KPP
4

SLJJ
5

21

NOMOR TELEPON
6

NOMOR FAKSIMILI
7

5250208, 5251609, 5262880

584792

021

5250332

5734794

021

79181259

79181259

310

21

3518513, 3524015

3520680

91

21

3524005(sekre), 3524050

92

21

3524010, 3524140

3524006,
3524008(sekre)
3521123

51

21

7980021, 7980013, 7975361

7980025

130

21

8319347, 8319348, 8319405

8319388

52

21

7975359

55

21

7980023, 7941890, 7941891,


7946779
7948536

56

21

7948462

7902445

57

21

79192255

58

21

79192323, 79192444, 7980012,


7991116
7982870, 7982388

59

21

7974516

54

21

79196742, 7974514, 79196748,


794437
5731687, 5703403

53

21

79181004-6/9(sekre), 7975357,
7988568-69, 7988571

7980022

81

21

79194783, 79194831, 79194776

79194852

7948191

7980024

5703404, 5731205

81

21

79194783, 79194831, 79194776

79194852

265

741630

741963

266

531336

537565

10

651

33254

33255

101

651

28246, 28249

22145

102

645

43027, 46565, 41375(Ka)

43191

103

655

7006049(Ka), 7006051(umum),
7006047(sekre)

7551026

104

645

43139, 47054

42749

105

641

21022, 22765(Ka)

23691

106

656

21049

21049

107

627

31757

31757

653

7000336

25362

652

21378

21378

629

21028

21164

20

61

4538833 (sekre), 4536977,


4553044

4538340

123

61

4560134, 4559763

4561040

111

61

8467967

8467439

112

61

6642764, 6642763

6642764

113

61

4536897

4512635

121

61

4529353

4529343

122

61

4529379

4529403

124

61

8467568, 8467616

8467744

119

61

8820407, 8820406

8829724

125

61

7951148, 7955509, 7956901(Ka),


7956158(Umum)

7956226

30

622

27388

432466

114

621

22498, 22512, 22334

24951

115

623

41355, 43920, 43869

41714

116

624

21105, 23547

21776

117

622

22856

24465

118

634

26137-9, 26141

22626

126

631

23125

23120

127

632

21757

128

628

22164

22164

631

21274

22078

639

21227

633

31926

633

21654

627

21891

623

92070

94293

636

321401

321401

40

761

28201(sekre), 28203 (TU), 28104,


28103

28202

217

778

421616, 421919

422928

218

761

29525, 588414

29401

211

761

28112,28204,28110, 22325

28205

216

761

40846, 855288, 40836

859955

212

765

34229, 34582

34230

213

769

22271, 22273, 21379

22272

214

771

21505, 21867

21868

215

778

452009-12, 425540, 452012

427708

219

765

439459

439470

221

761

44825, 44827

44826

222

761

494601

494600

223

777

21240

21240

224

771

21864, 321916

20116

20789

765

94531

762

91697

763

32066

764

20466

20466

760

20063

20063

768

21075, 21857

722

21240

50

751

33093, 34394, 24057

24580

201

751

21864, 22134, 35933

22256

202

752
22853(Ka), 31825(Sekr)

23824

203

755
324207, 324208

324206

204

752

96934, 90733

90773

331

741
63219(Ka), 60855

668732

332

747
322896, 322895, 322897

21568

333

746
21100, 21444

21599

334

742
7007026, 7001027

323462

91919

759
32195
751

21103

21103

91705

93838

751
752
76018
753
20054

20054

82131

82131

20054

20054

583432

583433

21366

21366

752

754
755

743

747

31112

748
746

21289
21171

21289
21171

60

711

312395, 354246, 356752 Ext.409

313119, 354389

308

711

513898, 513882, 513894

519703

301

711

354389

307

711

306

711

313870, 354246 ext 301, 352075,


352087
320529, 357888, 350529, 373805,
376472
513391, 513393-5

302

735

324644-6, 320192

324644

303

733

323045-50, 322211

321900

304

717

432171, 422844, 422979, 421290-2

421935

305

719

21527, 21340

21602

309

731

322260, 321672

321672

312

711

7080164, 519700, 519702

519701

313

713

325454, 322109

323188

314

714

321746, 322109

322908

315

717

421396

422285

734

321275

321275

733

453125

453125

313376
513392

Pos Penyuluhan Toboali

Pos Penyuluhan Mentok


717

92151

92151

Pos Penyuluhan Manggar

70

721

260535

260536

311

736

345116, 345117, 21961, 20127

321

725

41563

46020

322

721

261977, 252361

253004

323

721

262574, 269401, 269060

253204

324

721

485528

485528

325

721

91581, 91480

326

724

21957

22472

327

732

324857

24450

328

736

21638 (TU), 25882 (Ka)

346290

727

322114

725

25462

725

42355

739

21053

21053

732

391672

391672

80

21

52904840, 5250208 ext. 2268,


2279

5736066, 52904844

73

21

3442711

3442724

25

21

6281311

6281522

28

21

6334255

29

21

6338622, 6343438, 3643438,


6343440
6340905-6

74
26

21

75

21

27

21

24

3519980, 3813613, 3840886,


3457925
6495194, 6492523, 6492380,
6492341
6244155, 6244158, 6245819

25462

6340908, 6347802,
6343228
7698762, 3849381
6492446
6281119

21

6541870, 6541871, 6541868,


65418733
3502624, 3502627, 3452357

6541869
6908868, 3454434

21

21

3924225, 3923378

7848438, 3924219

71

21

3442471.3505079

3505079

76

21

3845211, 3442745

7681436, 3840718

23

21

31927111, 3909025

7819888, 3909944

22

21

5734726-27, 5708369, 5735606/7

5734738

72

21

31925825, 31926285

63851710, 31925855

77

21

31925571

31925527

90

21

5734791, 5736091

5736195

38

21

3442713, 344276

3442774

31

21

5634550, 5311278

36

21

32

21

37

21

5665681, 5665682, 5665683,


5306515
5605995 (sekre), 5606755 (umum)
5605994, 5653313
6267636, 6397431, 6294547,
6397235, 397362
5638637 (Ka), 5655448-50

33

21

6928912, 6912121

6928564

34

21

5401737, 5402764

5402604

35

21

5355761, 5355762-68

5355760

39

21

5643626-29

5655220

85

21

86

21

56964391

56964434

100

21

5250783, 5262919

5736066

62

21

3447971

3447971

11

21

5253535, 5251820, 5254230

5207557

18

21

5254238, 5251175

5252825

63

21

7228376, 1992961, 7993028

7228376, 7994253

15

21

8296901

12

21

8296869, 8296926, 8296958,


8296937, 8296932
5731732

19

21

75818842

75818874, 5271229

64

21

7246627

13

21

7246627, 7246774, 7245735,


7245785
5843108

75917238

14

21

7949574

7991035

61

21

7804738

7804862, 7994253

16

21

78843522-21, 78843523, 78843519

79186473

17

21

78842674

78836258

110

21

2525613 (sekre), 2525614

2526075, 2524992

5405338, 5406029, 5406043

5650139
6294548
5643412

5355760

7246627

110

21

2525613 (sekre), 2525614

2526075, 2524992

21

3504735, 350458

3442289

21

8566928, 8566929

8566927

21

8575683, 8515689

8575682

21

8580021, 8583319

8581881

21

46826683/5/6/7

46826684

21

85911027-28, 85911054-55

85911056

21

8017387, 8090435, 8093046

8091753

21

8581002, 8506215

8581450

21

87799512

8400486

120

21

2526791-92

2526793

46

21

3442473,3505640

3442762,3442754

41

21

6911783, 6911784, 6922534

6904408

44

21

6542526 (hunting)

6542523

42

21

43930640, 43930646-49

4357437

45

21

43922082, 43922081-84

43922085

43

21

4373836

48

21

4373834, 4350935, 4373837,


4371549
4373838-40

4373741-42

47

21

6900771, 6900281

608454

21

6542529

6542523

200603 (Sekr), 221075 (Ka),


214545, 221126-30

200744

55791487

55791502
223891
5525789

140

254

415

21

401

254

402

21

200555-6 (sentral), 202206-7,


223892 (informasi)
5525785, 5524787

416

21

55737566, 55737559-60, 55737558

55791479

411

21

5373817(Sekr)

417

254

419

253

418

21

451

21

5373811-13 (Sekr), 53153644,


5387164
374234, 374345 (informasi), 374456
(Ka), 374741
201749/206009 (Ka), 201152,
206006 (Sekr)
5523080/5532026 (Ka), 5534574
(Sekr), 55767303
59494634/36
201682

201682

252

150

22

4231375 (sekre),

374232
202144
5532026
59494634/35

4235042

150

22

4235042
4232195 - 98, 4230129

441

22

7335215

7335219

428

22

4230417

423

22

4230417, 4224537, 7333180,


7333355
4207897, 4232765

429

22

7304525, 7304704, 7304361

7304961

424

22

7333180, 7333355, 7337010

7337015

422

22

6012575

442

265

6030565-6, 6005670, 630565,


6012575
335727, 331466

406

263

421

22

409

264

445

4239107

331466, 341750

281031, 268676, 267194 (hunt),


280073 (hunt)
6650758, 6654646, 6654256

284315
6654569

206654, 206655

206656

22

6868787, 5893484, 5893483

5893483

444

22

6078538-9

672125

405

266

221541, 221545

221540

446

22

7333180

7337015

425

265

331455, 331851, 331852

331852

443

262

540242

540449

265

741630

741963

266

531336

537565

160

21

88963315

88958778 (sekre),
88960843 (P4)

431

21

88351553

8813721

407

21

8808059, 8800253, 8800367

8802525, 8822563

432

21

8894186, 8894189, 8842611,


8842587, 88346418, 88346441

88345577, 8893550

414

21

89113603 / 89113564

89113604

413

21

89112105, 89112107

89112108

404

251

323424/324331 (Sekr)

324331

403

21

8762985, 8753884-5, 81901532


(Umum), 87915892 (NPWP)

8753883

434

251

336195, 380753

336120

435

21

88339636-37

88339638

436

21

8760600, 87915619, 8756362

87915615

408

267

401948, 404680, 407938

402145

433

267

8604105-08

8604104

412

21

7763896

77203175, 7756482

426

231

485927, 487169, 487170

487168

437

234

271402, 275668-9

275669

438

232

871526, 871184, 875120

871184

439

260

417002 (ka), 417003(sekre), 417042,


417004

413680

231

862530

862630

170

24

3544065, 3544137, 3545075,


3569942, 3544055

3544065, 3540416

511

24

7615731, 7622693

7651731, 7622693

501

283

351562, 356006, 353003

356897

502

285

422392, 422491

421756, 423053

513

285

424664, 4246664

432220

503

24

3545421, 3545422, 3545423

3545423

504

24

8414787, 8316302, 8316902

8414439

518

24

3561971, 3548908

3510796

517

24

7474345, 7472797

7471983

508

24

7613601

7613331

512

24

3520211

509

24

3584536, 3568467, 3568466,


3520211
3555065, 3545464

505

298

312801, 312802

312802

515

291

685518 pes. 102

685518

3544194

506

291

443142, 432046-48

432048

516

291

596423, 596410, 596424

596342

507

295

381419, 381225 pes. 110, 382279

381621, 382279

514

296

531369

531369

0283

671635

672871

292

421123

421123

295

691112

691112

6921168

6921168

24

180

0271

713552, 730460, 739705

733429

521

0281

634219

522

0282

635807 632680 630452 630453


630454;642305
532713, 533090, 536446, 530913-4

532714, 30914

523

0287

382361, 381848, 381847, 381698

381846

524

0293

362430, 362280

525

0272

32177, 321728

526

0271

728436(Ka), 714061, 717522(umum)

728436

527

0276

321057

321401

528

0271

825685

529

0281

825944(Ka), 827344, 828664,


827277, 825672
891372, 891626, 891419

531

0275

321251, 321350

321906, 322031

532

0271

322889 322487 326064 325642


322716 322946 322939

322889

533

293

491336, 493646, 491979

493646, 310741

281

591097, 891155

891155

286

321121

321121

271

691087, 891087, 893344

273

321505

190

0274

541

274

542

364417

891626

4333951-53

4333954

380417

274

380415/7 (f), 373403, 380414,


380413
4333940, 4333943

4333944

543

274

7102268-69, 7480335, 7102268

367666

544

274

4333943

4333944

545

274

4333942

200

31

8481128, 8482480

8481127

631

31

8482651, 8482557

8482651

604

31

7347231-4

7347232

605

31

3556883, 3556879

3556880

606

31

5038188, 5321905, 5031905

5031566

607

31

5615369, 5615385 - 89

5615367

609

31

8417629

8411692

611

31

5472930, 5473293, 5344613

5473302

613

31

3523093-6

3571156

614

31

5665230-32, 5615385-39

5666668, 5665230,
5665630

615

31

8481120, 8483196

8483197

616

31

5479707, 3524871

5464366

618

31

8483910, 8483912-13

8483905

619

31

8483906-07, 8483909

8483905

210

31

8419763 ext.118, 8478794 (sekr)

8478797

641

31

8686123, 8686125 (call center)

8686124

601

353

883711, 881900

881380

602

321

603

31

608

324

612

31

3956586,3956640-42, 3975548-49

3956585

642

31

3905694, 3951229, 3950254

3950254

643

31

8941013, 8962890, 8968332

8941035

617

31

8941714, 8942127, 8942136-37

8941714

621

351

464131, 464914, 59187

464914

644

324

322944, 22875

326709

645

322

317684, 317548

317546

646

351

647

352

462856, 462855, 488483, 481621

462856

648

356

321556, 328334, 328356, 328309

333006

351

388357

388358

351

895093

895093

357

881209

881209

328

662031

662031

323

321615

321615

220

341

403464 (Sekre), 403333

403463

651

341

402021-22(sentral), 402023(sekr)

402027

622

354

682052

652

341

682554, 68729, 682042, 681464,


682063
7083101-02

623

341

365167, 361971, 361121

364407

624

343

410777, 424125, 425901, 425903

426930

625

335

420471, 420472, 428562

420470

626

331

324909, 324907, 324908

324906

627

333

428450-3, 423446

428452

628

341

403411, 403541, 403547-8, 403427

403540

629

355

336668

336687

653

342

816316, 815633

816315

322050-51, 328481-82, 321441-2, 321441, 326359, 322864


321444
8959700, 8959992, 8959993,
8959800
8959996
326459, 322170
322983

749653, 749097

464418

356769

654

341

398393

398350

655

354

692330, 682572, 680623, 682586

684369

656

338

671969, 672167

673107

657

341

479532, 481595, 481596

491082

0342

801446

802266

358

322103

322103

413777, 432222

432223

880827

881827

0343
334
0335

841661, 843371

332

421455

422360

355

791446

791446

230

561

712635-6, 712692 (sekre)

(0561) 711144,
712785 (sekre),

701

561

734580, 734026, 734075-76, 734078

734026

702

562

635511, 636958

635511

703

534

32404, 32254

32404

704

561

736735, 740060

732321

705

564

23499

23299

706

561

691065

6693006

561

691065

6693006

562

4442550

562

391016

567

21137

21137

3258989, 3272878

3272768

240

0511

711

536

3235386, 3235711, 3235712

3221028

712

531

21341 (sekre), 21172, 22056

21308

713

532

25941, 25940 (TU), 25939 (Ka)

25938

714

519

21216

21216

731

511

3254888, 3252655

732

511

4782833, 4777748, 4780163

4780963

733

517

41913, 41132, 41026

41752

734

518

71971, 71725

71736

735

526

2021125

2021250

538

21224

526

2028793

511

4799062

512

21125

511

4721677

517

21314

527

61678

528

31037

513

21105

525

21214

536

2091002

250

542

427268, 424720 (sekre), 427270,


427269 ext. 324

820039, 421900
(sekre)

725

542

424420, 441260

424420, 441260

721

542

7212720

722

541

760402, 754312, 754345

754313, 754315

723

551

51130, 52110

724

548

23827(Sekr), 23830 (Ka), 238700,


30743
20139 (Sekr ext.201), 517423, 20305

726

542

730144

727

551

418137(ka ext 23), 421800(sekr ext


26)
23826sentral), 22166(ka), 5508925

728

541

732054, 743101, 741191(Ka)

741431

549

22002

25540

543

21202

21202

545

41563, 42017

41563

552

21262

21262

27716

23825

551

23830

51130

556

21020

260

411

456131-32(sekre), 436242,
456855-57

456976(sekre),
456857

812

411

8111885

833078

801

411

456135, 456858, 456954

456954

804

411

334315-16

336066

805

411

456952

441259

802

421

22183, 22235

22243

803

471

21060, 22579, 22519

22582, 325730

806

413

81985, 84046

82161

807

413

21188, 21189, 21190

22049

808

481

21167, 21047

21167

809

411

373069

372536

811

401

26131, 25550, 25551

326230

813

422

22608

21097

814

426

21332

21332

815

401

321014

322090

816

402

21639, 21204

21204

411

861143

883710

414

21318

473

21577

423

21400

21400

403

21180

21180

484

21131

485

21169

270

431

851803(sekre), 851473,

851803

851785, 851411

821

431

863597, 5162

852622

822

435

830010

830009

823

438

21223

21223

825

432

24472, 24473

24472

831

451

421625

422730

832

461

21052

22098

833

452

21385, 21387

21224

834

453

23764, 23765

23764

942

921

21352, 21070, 23421

22358

943

921

3122345(Ka), 3121421

3121721

431

321060

431

353171

435

881038

881038

435

830010

830009

432

21068

21068

824

280

461

22214

22214

451

421925

456191

453

21243

21243

921

2622045

2622045

434

21164

21164

361

263894(operator), 221455,

263895

263896, 231313

904

361

901

361

262222
240375, 239985 (sekre),

226999, 239699(sekre)
239351

239638 (operator), 240281


903

361

221304, 221304 (sekr),

221285

263981/263892 (operator), 221214


902

362

22241, 27380 (operator), 21949 (TU)

22241

905

361

263891

234803

906

361

226749

226749

907

361

943586

943586

908

361

811205, 814794-6

811104

361

705768, 702797

702797

361

943175

943175

363

21339

21339

365

41121

41121

290

370

647862, 640901

647883, 640901

911

370

633075, 633006, 38374, 26748

633724

914

370

632652

625848

912

374

44262, 647124

43227

913

371

21230, 626393

21230

915

370

623797

622948

921

382

21336, 21857

21373

922

380

833165, 833568

833211

923

381

21050, 21409

21050

924

385

21056, 21209

21476

925

380

823503

825110

926

387

62893, 62921

62892

376

21398

21651

371

625139

21230

373

21161

21161

384

21216

21452

383

21129

21129

386

21048

21048

388

21345

21204

387

21019

21019

300

967

589173-4, 589178-9

589175

941

911

344345, 341078

344362

951

951

321417, 323130, 321492, 321050

322424

952

967

535720, 535719, 531981, 535712

534145

953

901

323453, 323603

323083, 323369

954

981

25121(Ka), 25120(TU), 21415, 25122

23681

955

986

211549, 212144

211549, 215222

956

971

325345(Ka), 325344(TU), 321136 323430, 325345, 326907

914

21190

21160

916

22189

21910

918

22149

22149

956

22050

24541

969

31228

33567

984

21513, 22904

21513

983

31737

31737

NAMA, LOKASI, DAN WILAYAH KERJA


KANTOR WILAYAH DIREKTORAT JENDERAL PAJAK
(Berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 62/PMK.01/2009)

NO

NAMA

LOKASI

1.

KANTOR WILAYAH DJP WAJIB PAJAK BESAR

Jakarta

2.

KANTOR WILAYAH DJP JAKARTA KHUSUS

Jakarta

3.

KANTOR WILAYAH DJP NANGGROE ACEH


DARUSSALAM

Banda Aceh

4.

KANTOR WILAYAH DJP SUMATERA UTARA I

Medan

4.

KANTOR WILAYAH DJP SUMATERA UTARA I

Medan

5.

KANTOR WILAYAH DJP SUMATERA UTARA II

Pematang Siantar

6.

KANTOR WILAYAH DJP RIAU DAN KEPULAUAN


RIAU

Pekanbaru

7.

KANTOR WILAYAH DJP SUMATERA BARAT DAN


JAMBI

8.

KANTOR WILAYAH DJP SUMATERA SELATAN DAN


KEPULAUAN BANGKA BELITUNG

Padang

Palembang

9.

KANTOR WILAYAH DJP BENGKULU DAN LAMPUNG

10.

KANTOR WILAYAH DJP JAKARTA PUSAT

Bandar Lampung

Jakarta

11.

KANTOR WILAYAH DJP JAKARTA BARAT

Jakarta

12.

KANTOR WILAYAH DJP JAKARTA SELATAN

Jakarta

13.

KANTOR WILAYAH DJP JAKARTA TIMUR

Jakarta

14.

KANTOR WILAYAH DJP JAKARTA UTARA

Jakarta

15.

KANTOR WILAYAH DJP BANTEN

Serang

15.

KANTOR WILAYAH DJP BANTEN

Serang

16.

KANTOR WILAYAH DJP JAWA BARAT I

Bandung

17.

KANTOR WILAYAH DJP JAWA BARAT II

Bekasi

18.

KANTOR WILAYAH DJP JAWA TENGAH I

Semarang

19.

KANTOR WILAYH DJP JAWA TENGAH II

Surakarta

20.

KANTOR WILAYAH DJP DAERAH ISTIMEWA


YOGYAKARTA

Yogyakarta

21.

KANTOR WILAYAH DJP JAWA TIMUR I

Surabaya

22.

KANTOR WILAYAH DJP JAWA TIMUR II

Sidoarjo

23.

KANTOR WILAYAH DJP JAWA TIMUR III

Malang

24.

KANTOR WILAYAH DJP KALIMANTAN BARAT

25.

KANTOR WILAYAH DJP KALIMANTAN SELATAN


DAN TENGAH

Pontianak

Banjarmasin

26.

KANTOR WILAYAH DJP KALIMANTAN TIMUR

Balikpapan

27.

KANTOR WILAYAH DJP SULAWESI SELATAN,


BARAT DAN TENGGARA

Makassar

28.

KANTOR WILAYAH DJP SULAWESI UTARA,


TENGAH, GORONTALO, DAN MALUKU UTARA

29.

KANTOR WILAYAH DJP BALI

Manado

Denpasar

30.

KANTOR WILAYAH DJP NUSA TENGGARA

Mataram

31.

KANTOR WILAYAH DJP PAPUA DAN MALUKU

Jayapura

MA, LOKASI, JENIS DAN WILAYAH KERJA


KANTOR PELAYANAN PAJAK

eraturan Menteri Keuangan Nomor 62/PMK.01/2009)

NO

NAMA

LOKASI

Kantor Wilayah (Kanwil) DJP Wajib Pajak


Besar
1.

KPP Wajib Pajak Besar Satu

Jakarta

2.

KPP Wajib Pajak Besar Dua

Jakarta

3.

KPP Wajib Pajak Besar Orang Pribadi

Jakarta

4.

KPP Badan Usaha Milik Negara

Jakarta

Kanwil DJP Jakarta Khusus


5.

KPP Penanaman Modal Asing Satu

Jakarta

6.

KPP Penanaman Modal Asing Dua

Jakarta

7.

KPP Penanaman Modal Asing Tiga

Jakarta

8.

KPP Penanaman Modal Asing Empat

Jakarta

9.

KPP Penanaman Modal Asing Lima

Jakarta

10.

KPP Penanaman Modal Asing Enam

Jakarta

11.

KPP Badan dan Orang Asing Satu

Jakarta

12.

KPP Badan dan Orang Asing Dua

Jakarta

13.

KPP Perusahaan Masuk Bursa

Jakarta

Kanwil DJP Nanggroe Aceh Darussalam


14.

KPP Pratama Banda Aceh

Banda Aceh

15.

KPP Pratama Lhokseumawe

Lhokseumawe

16.

KPP Pratama Meulaboh

Meulaboh

17.

KPP Pratama Bireuen

Bireuen

18.

KPP Pratama Langsa

Langsa

19.

KPP Pratama Tapaktuan

Tapaktuan

20.

KPP Pratama Subulussalam

Kanwil DJP Sumatera I

Subulussalam

21.

KPP Madya Medan

Medan

22.

KPP Pratama Medan Barat

Medan

23.

KPP Pratama Medan Belawan

Medan

24.

KPP Pratama Medan Timur

Medan

25.

KPP Pratama Medan Polonia

Medan

26.

KPP Pratama Medan Kota

Medan

27.

KPP Pratama Medan Petisah

Medan

28.

KPP Pratama Binjai

Binjai

29.

KPP Pratama Lubuk Pakam

Lubuk Pakam

Kanwil DJP Sumatera Utara II


30.

KPP Pratama Tebing Tinggi

Tebing Tinggi

31.

KPP Pratama Kisaran

Kisaran

32.

KPP Pratama Rantau Prapat

Rantau Prapat

33.

KPP Pratama Pematang Siantar

Pematang Siantar

33.

KPP Pratama Pematang Siantar

Pematang Siantar

34.

KPP Pratama Padang Sidempuan

Padang Sidempuan

35.

KPP Pratama Sibolga

Sibolga

36.

KPP Pratama Balige

Balige

37.

KPP Pratama Kabanjahe

Kabanjahe

Kanwil DJP Riau dan Kepulauan Riau


38.

KPP Madya Batam

Batam

39.

KPP Madya Pekanbaru

Pekanbaru

40.

KPP Pratama Pekanbaru Senapelan

Pekanbaru

41.

KPP Pratama Pekanbaru Tampan

Pekanbaru

42.

KPP Pratama Dumai

Dumai

42.

KPP Pratama Dumai

Dumai

43.

KPP Pratama Rengat

Rengat

44.

KPP Pratama Tanjung Pinang

Tanjung Pinang

45.

KPP Pratama Batam

Batam

46.

KPP Pratama Bengkalis

Bengkalis

47.

KPP Pratama Bangkinang

Pekanbaru

48.

KPP Pratama Pangkalan Kerinci

Pangkalan Kerinci

49.

KPP Pratama Tanjung Balai Karimun

Tanjung Balai Karimun

50.

KPP Pratama Bintan

Tanjung Pinang

Kanwil DJP Sumatera Barat dan Jambi


51.

KPP Pratama Padang

Padang

52.

KPP Pratama Bukittinggi

Bukittinggi

53.

KPP Pratama Solok

Solok

53.

KPP Pratama Solok

Solok

54.

KPP Pratama Payakumbuh

Payakumbuh

55.

KPP Pratama Jambi

Jambi

56.

KPP Pratama Muara Bungo

Muara Bungo

57.

KPP Pratama Bangko

Bangko

58.

KPP Pratama Kuala Tungkal

Kuala Tungkal

Kanwil DJP Sumatera Selatan dan Kepulauan


Bangka Belitung
59.

KPP Madya Palembang

Palembang

60.

KPP Pratama Palembang Ilir Timur

Palembang

61.

KPP Pratama Palembang Ilir Barat

Palembang

62.

KPP Pratama Palembang Seberang Ulu

Palembang

62.

KPP Pratama Palembang Seberang Ulu

Palembang

63.

KPP Pratama Baturaja

Baturaja

64.

KPP Pratama Lubuk Linggau

Lubuk Linggau

65.

KPP Pratama Pangkal Pinang

Pangkal Pinang

66.

KPP Pratama Tanjung Pandan

Tanjung Pandan

67.

KPP Pratama Lahat

Lahat

68.

KPP Pratama Kayu Agung

Kayu Agung

69.

KPP Pratama Prabumulih

Prabumulih

70.

KPP Pratama Sekayu

Sekayu

71.

KPP Pratama Bangka

Pangkal Pinang

Kanwil DJP Bengkulu dan Lampung


72.

KPP Pratama Bengkulu

Bengkulu

73.

KPP Pratama Metro

Metro

74.

KPP Pratama Tanjung Karang

Bandar Lampung

75.

KPP Pratama Kedaton

Bandar Lampung

76.

KPP Pratama Teluk Betung

Bandar Lampung

77.

KPP Pratama Natar

Bandar Lampung

78.

KPP Pratama Kotabumi

Kotabumi

79.

KPP Pratama Curup

Curup

80.

KPP Pratama Argamakmur

Argamakmur

Kanwil DJP Jakarta Pusat


81.

KPP Madya Jakarta Pusat

Jakarta

82.

KPP Pratama Jakarta Menteng Satu

Jakarta

83.

KPP Pratama Jakarta Menteng Dua

Jakarta

84.

KPP Pratama Jakarta Menteng Tiga

Jakarta

84.

KPP Pratama Jakarta Menteng Tiga

Jakarta

85.

KPP Pratama Jakarta Tanah Abang Satu

Jakarta

86.

KPP Pratama Jakarta Tanah Abang Dua

Jakarta

87.

KPP Pratama Jakarta Tanah Abang Tiga

Jakarta

88.

KPP Pratama Jakarta Senen

Jakarta

89.

KPP Pratama Jakarta Cempaka Putih

Jakarta

90.

KPP Pratama Jakarta Gambir Satu

Jakarta

91.

KPP Pratama Jakarta Gambir Dua

Jakarta

92.

KPP Pratama Jakarta Gambir Tiga

Jakarta

93.

KPP Pratama Jakarta gambir Empat

Jakarta

94.

KPP Pratama Jakarta Sawah Besar Satu

Jakarta

95.

KPP Pratama Jakarta Sawah Besar Dua

Jakarta

96.

KPP Pratama Jakarta Kemayoran

Jakarta

Kanwil DJP Jakarta Barat


97.

KPP Madya Jakarta Barat

Jakarta

98.

KPP Pratama Jakarta Palmerah

Jakarta

99.

KPP Pratama Jakarta Tamansari Satu

Jakarta

100.

KPP Pratama Jakarta Tamansari Dua

Jakarta

101.

KPP Pratama Jakarta Tambora

Jakarta

102.

KPP Pratama Jakarta cengkareng

Jakarta

103.

KPP Pratama Jakarta Kebon Jeruk Satu

Jakarta

104.

KPP Pratama Jakarta Kebon Jeruk Dua

Jakarta

105.

KPP Pratama Jakarta Grogol Petamburan

Jakarta

106.

KPP Pratama Jakarta Kalideres

Jakarta

107.

KPP Pratama Jakarta Kembangan

Jakarta

Kanwil DJP Jakarta Selatan


108.

KPP Madya Jakarta Selatan

Jakarta

109.

KPP Pratama Jakarta Setiabudi Satu

Jakarta

110.

KPP Pratama Jakarta Setiabudi Dua

Jakarta

111.

KPP Pratama Jakarta Setiabudi Tiga

Jakarta

112.

KPP Pratama Jakarta Kebayoran Baru Satu

Jakarta

113.

KPP Pratama Jakarta Kebayoran Baru Dua

Jakarta

114.

KPP Pratama Jakarta Kebayoran Baru Tiga

Jakarta

115.

KPP Pratama Jakarta Kebayoran Lama

Jakarta

116.

KPP Pratama Jakarta Mampang Prapatan

Jakarta

117.

KPP Pratama Jakarta Tebet

Jakarta

118.

KPP Pratama Jakarta Cilandak

Jakarta

119.

KPP Pratama Jakarta Pasar Minggu

Jakarta

120.

KPP Pratama Jakarta Pancoran

Jakarta

Kanwil DJP Jakarta Timur


121.

KPP Madya Jakarta Timur

Jakarta

122.

KPP Pratama Jakarta Matraman

Jakarta

123.

KPP Pratama Jakarta Jatinegara

Jakarta

124.

KPP Pratama Jakarta Pulogadung

Jakarta

125

KPP Pratama Jakarta Cakung Satu

Jakarta

126.

KPP Pratama Jakarta Cakung Dua

Jakarta

127.

KPP Pratama Jakarta Kramat Jati

Jakarta

128.

KPP Pratama Jakarta Duren Sawit

Jakarta

129.

KPP Pratama Jakarta Pasar Rebo

Jakarta

Kanwil DJP Jakarta Utara


130.

KPP Madya Jakarta Utara

Jakarta

131.

KPP Pratama Jakarta Penjaringan

Jakarta

132.

KPP Pratama Jakarta Tanjung Priok

Jakarta

133.

KPP Pratama Jakarta Kelapa Gading

Jakarta

134.

KPP Pratama Jakarta Pademangan

Jakarta

135.

KPP Pratama Jakarta Koja

Jakarta

136.

KPP Pratama Jakarta Pluit

Jakarta

137.

KPP Pratama Jakarta Sunter

Jakarta

Kanwil DJP Banten


138.

KPP Madya Tangerang

Tangerang

139.

KPP Pratama Serang

Serang

140.

KPP Pratama Tangerang Barat

Tangerang

141.

KPP Pratama Tangerang Timur

Tangerang

142.

KPP Pratama Serpong

Serpong

143.

KPP Pratama Cilegon

Cilegon

144.

KPP Pratama Kosambi

Kosambi

144.

KPP Pratama Kosambi

145.

KPP Pratama Pandeglang

146.

KPP Pratama Tigaraksa

Kosambi

Pandeglang

Tigaraksa

Kanwil DJP Jawa Barat I


147.

KPP Madya Bandung

Bandung

148.

KPP Pratama Sukabumi

Sukabumi

149.

KPP Pratama Cianjur

Cianjur

150.

KPP Pratama Purwakarta

Purwakarta

151.

KPP Pratama Cimahi

Cimahi

152.

KPP Pratama Bandung Tegallega

Bandung

153.

KPP Pratama Bandung Cibeunying

Bandung

153.

KPP Pratama Bandung Cibeunying

Bandung

154.

KPP Pratama Bandung Karees

Bandung

155.

KPP Pratama Bandung Bojonegoro

Bandung

156.

KPP Pratama Bandung Cicadas

Bandung

157.

KPP Pratama Tasikmalaya

Tasikmalaya

158.

KPP Pratama Ciamis

Ciamis

159.

KPP Pratama Garut

Garut

160.

KPP Pratama Majalaya

Majalaya

161.

KPP Pratama Soreang

Soreang

161.

KPP Pratama Soreang

Soreang

162.

KPP Pratama Sumedang

Sumedang

Kanwil DJP Jawa Barat II


163.

KPP Madya Bekasi

Bekasi

164.

KPP Pratama Cibinong

Cibinong

165.

KPP Pratama Bogor

Bogor

166.

KPP Pratama Bekasi Utara

Bekasi

167.

KPP Pratama Bekasi Selatan

Bekasi

168.

KPP Pratama Karawang Utara

Karawang

168.

KPP Pratama Karawang Utara

Karawang

169.

KPP Pratama Karawang Selatan

Karawang

170.

KPP Pratama Depok

Depok

171.

KPP Pratama Cikarang Selatan

Cikarang

172.

KPP Pratama Cikarang Utara

Cikarang

173.

KPP Pratama Cirebon

Cirebon

173.

KPP Pratama Cirebon

Cirebon

174.

KPP Pratama Ciawi

Ciawi

175.

KPP Pratama Cibitung

Cibitung

176.

KPP Pratama Cileungsi

Cileungsi

177.

KPP Pratama Indramayu

Indramayu

178.

KPP Pratama Kuningan

Kuningan

179.

KPP Pratama Subang

Subang

Kanwil DJP Jawa Tengah I


180.

KPP Madya Semarang

Semarang

181.

KPP Pratama Tegal

Tegal

182.

KPP Pratama Pekalongan

Pekalongan

183.

KPP Pratama Semarang Barat

Semarang Barat

184.

KPP Pratama Semarang Timur

Semarang

185.

KPP Pratama Semarang Selatan

Semarang Selatan

186.

KPP Pratama Semarang Tengah Satu

Semarang Tengah Satu

187.

KPP Pratama Semarang Tengah Dua

Semarang Tengah Dua

188.

KPP Pratama Salatiga

Salatiga

189.

KPP Pratama Kudus

Kudus

190.

KPP Pratama Pati

Pati

191.

KPP Pratama Batang

Batang

191.

KPP Pratama Batang

Batang

192.

KPP Pratama Blora

Blora

193.

KPP Pratama Demak

Demak

194.

KPP Pratama Jepara

Jepara

195.

KPP Pratama Semarang Candisari

Semarang

196.

KPP Pratama Semarang Gayamsari

Semarang

Kanwil DJP Jawa Tengah II


197.

KPP Pratama Purwokerto

Purwokerto

198.

KPP Pratama Cilacap

Cilacap

199.

KPP Pratama Kebumen

Kebumen

200.

KPP Pratama Magelang

Magelang

201.

KPP Pratama Klaten

Klaten

202.

KPP Pratama Surakarta

Surakarta

203.

KPP Pratama Boyolali

Boyolali

204.

KPP Pratama Karanganyar

Karanganyar

205.

KPP Pratama Purbalingga

Purbalingga

206.

KPP Pratama Purworejo

Purworejo

207.

KPP Pratama Sukoharjo

Sukoharjo

208.

KPP Pratama Temanggung

Temanggung

Kanwil DJP DI Yogyakarta


209.

KPP Pratama Yogyakarta

Yogyakarta

210.

KPP Pratama Bantul

Bantul

211.

KPP Pratama Sleman

Sleman

212.

KPP Pratama Wates

Wates

213.

KPP Pratama Wonosari

Wonosari

Kanwil DJP Jawa Timur I


214.

KPP Madya Surabaya

Surabaya

215.

KPP Pratama Surabaya Sukomanunggal

Surabaya

216.

KPP Pratama Surabaya Krembangan

Surabaya

217.

KPP Pratama Surabaya Gubeng

Surabaya

218.

KPP Pratama Surabaya Tegalsari

Surabaya

219.

KPP Pratama Surabaya Wonocolo

Surabaya

220.

KPP Pratama Surabaya Genteng

Surabaya

221.

KPP Pratama Surabaya Pabean Cantikan

Surabaya

222.

KPP Pratama Surabaya Sawahan

Surabaya

223.

KPP Pratama Surabaya Rungkut

Surabaya

224.

KPP Pratama Surabaya Simokerto

Surabaya

225.

KPP Pratama Surabaya Karangpilang

Surabaya

226.

KPP Pratama Surabaya Mulyorejo

Surabaya

Kanwil DJP Jawa Timur II

227.

KPP Madya Sidoarjo

Sidoarjo

228.

KPP Pratama Bojonegoro

Bojonegoro

229.

KPP Pratama Mojokerto

Mojokerto

230.

KPP Pratama Sidoarjo Barat

Sidoarjo

231.

KPP Pratama Sidoarjo Selatan

Sidoarjo

232.

KPP Pratama Sidoarjo Utara

233.

KPP Pratama Pamekasan

Pamekasan

234.

KPP Pratama Gresik Utara

Gresik

235.

KPP Pratama Gresik Selatan

Gresik

Sidoarjo

236.

KPP Pratama Madiun

Madiun

237.

KPP Pratama Bangkalan

Bangkalan

238.

KPP Pratama Lamongan

Lamongan

239.

KPP Pratama Ngawi

Ngawi

240.

KPP Pratama Tuban

Tuban

241.

KPP Pratama Ponorogo

Ponorogo

Kanwil DJP Jawa Timur III


242.

KPP Madya Malang

Malang

243.

KPP Pratama Kediri

Kediri

244.

KPP Pratama Malang Selatan

Malang

245.

KPP Pratama Malang Utara

246.

KPP Pratama Pasuruan

Pasuruan

247.

KPP Pratama Probolinggo

Probolinggo

248.

KPP Pratama Jember

Jember

249.

KPP Pratama Banyuwangi

Banyuwangi

250.

KPP Pratama Batu

Batu

251.

KPP Pratama Tulungagung

Tulungagung

252.

KPP Pratama Blitar

Blitar

253.

KPP Pratama Kepanjen

Blitar

Malang

253.

KPP Pratama Kepanjen

Blitar

254.

KPP Pratama Pare

Kediri

255.

KPP Pratama Situbondo

Situbondo

256.

KPP Pratama Singosari

Singosari

Kanwil DJP Kalimantan Barat


257.

KPP Pratama Pontianak

Pontianak

258.

KPP Pratama Singkawang

Singkawang

259.

KPP Pratama Ketapang

Ketapang

259.

KPP Pratama Ketapang

Ketapang

260.

KPP Pratama Mempawah

Pontianak

261.

KPP Pratama Sanggau

Sanggau

262.

KPP Pratama Sintang

Sintang

Kanwil DJP Kalimantan Selatan dan Tengah


263.

KPP Pratama Palangkaraya

Palangkaraya

264.

KPP Pratama Sampit

Sampit

265.

KPP Pratama Pangkalanbun

266.

KPP Pratama Muara Teweh

Muara Teweh

267

KPP Pratama Banjarmasin

Banjarmasin

268.

KPP Pratama Banjarbaru

Banjarbaru

Pangkalanbun

269.

KPP Pratama Barabai

Barabai

270.

KPP Pratama Batulicin

Batulicin

271.

KPP Pratama Tanjung

Tanjung

Kanwil DJP Kalimantan Timur


272.

KPP Madya Balikpapan

Balikpapan

273.

KPP Pratama Balikpapan

Balikpapan

274.

KPP Pratama Samarinda

Samarinda

275.

KPP Pratama Tarakan

Tarakan

276.

KPP Pratama Bontang

Bontang

277.

KPP Pratama Penajam

Balikpapan

278.

KPP Pratama Tanjung Redeb

Tanjung Redeb

279.

KPP Pratama Tenggarong

Tenggarong

280.

Kanwil DJP Sulawesi Selatan, Barat, dan


Tenggara
KPP Madya Makassar

Makassar

281.

KPP Pratama Makassar Utara

Makassar

282.

KPP Pratama Makassar Barat

Makassar

283.

KPP Pratama Makassar Selatan

Makassar

284.

KPP Pratama Pare-pare

Pare-pare

285.

KPP Pratama Palopo

Palopo

286.

KPP Pratama Bulukumba

Bulukumba

287.

KPP Pratama Bantaeng

Bantaeng

288.

KPP Pratama Watampone

Watampone

289.

KPP Pratama Maros

Maros

290.

KPP Pratama Kendari

Kendari

290.

KPP Pratama Kendari

Kendari

291.

KPP Pratama Majene

Majene

292.

KPP Pratama Mamuju

Mamuju

293.

KPP Pratama Kolaka

Kolaka

294

KPP Pratama Bau-Bau

Bau-bau

Kanwil DJP Sulawesi Utara, Tengah,


Gorontalo, dan Maluku Utara
295.

KPP Pratama Manado

Manado

296.

KPP Pratama Gorontalo

Gorontalo

297.

KPP Pratama Bitung

Bitung

298.

KPP Pratama Kotamobagu

Kotamobagu

299.

KPP Pratama Tahuna

Tahuna

299.

KPP Pratama Tahuna

Tahuna

300.

KPP Pratama Palu

Palu

301.

KPP Pratama Luwuk

Luwuk

302.

KPP Pratama Poso

poso

303.

KPP Pratama Toli-Toli

Toli-Toli

304.

KPP Pratama Ternate

Ternate

305.

KPP Pratama Tobeloe

Tobelo

Kanwil DJP Bali


306.

KPP Madya Denpasar

Denpasar

307.

KPP Pratama Denpasar Barat

Denpasar

308.

KPP Pratama Denpasar Timur

Denpasar

309.

KPP Pratama Singaraja

Singaraja

310.

KPP Pratama Badung Selatan

Kuta

311.

KPP Pratama Badung Utara

Denpasar

312.

KPP Pratama Gianyar

Gianyar

313.

KPP Pratama Tabanan

Tabanan

Kanwil DJP Nusa Tenggara


314.

KPP Pratama Mataram Barat

Mataram

315.

KPP Pratama Mataram Timur

Mataram

316.

KPP Pratama Raba Bima

Raba Bima

317.

KPP Pratama Sumbawa Besar

Sumbawa Besar

318.

KPP Pratama Praya

Praya

319.

KPP Pratama Maumere

Maumere

320.

KPP Pratama Kupang

Kupang

321.

KPP Pratama Ende

Ende

322.

KPP Pratama Ruteng

Ruteng

323.

KPP Pratama Atambua

Atambua

324.

KPP Pratama Waingapu

Waingapu

Kanwil DJP Papua dan Maluku


325.

KPP Pratama Ambon

Ambon

326.

KPP Pratama Sorong

Sorong

327.

KPP Pratama Jayapura

Jayapura

328.

KPP Pratama Timika

Timika

329.

KPP Pratama Biak

Biak

329.

KPP Pratama Biak

Biak

330.

KPP Pratama Manokwari

Manokwari

331.

KPP Pratama Merauke

Merauke

NAMA, LOKASI, DAN WILAYAH KERJA

ANAN, PENYULUHAN, DAN KONSULTASI PERPAJAKAN

eraturan Menteri Keuangan Nomor 62/PMK.01/2009)

NO.

NAMA

LOKASI

1.

Kantor Wilayah DJP Nanggroe Aceh


Darussalam
KP2KP Jantho

Jantho

2.

KP2KP Sigli

Sigli

3.

KP2KP Sabang

Sabang

4.

KP2KP Lhoksukon

Lhoksukon

5.

KP2KP Calang

Calang

6.

KP2KP Suka Makmur

Suka Makmur

7.

KP2KP Takengon

Takengon

8.

KP2KP Rimba Raya

Rimba Raya

9.

KP2KP Karang Baru

Karang Baru

10.

KP2KP Blangkejeran

Blangkejeran

11.

KP2KP Blangpidie

Blangpidie

12.

KP2KP Sinabang

Sinabang

13.

KP2KP Aceh Singkil

Aceh Singkil

14.

KP2KP Kutacane

Kutacane

Kantor Wilayah DJP Sumatera Utara II


15.

KP2KP Tanjung Balai

Tanjung Balai

16.

KP2KP Kualuh Hulu

Kualuh Hulu

17.

KP2KP Kota Pinang

Kota Pinang

18.

KP2KP Perdagangan

Perdagangan

19.

KP2KP Panyabungan

Panyabungan

20.

KP2KP Sibuhuan

Sibuhuan

21.

KP2KP Pandan

Pandan

22.

KP2KP Gunungsitoli

Gunungsitoli

23.

KP2KP Dolok Sanggul

Dolok Sanggul

24.

KP2KP Tarutung

Tarutung

25.

KP2KP Sidikalang

Sidikalang

Kantor Wilayah DJP Riau dan Kepulauan Riau


26.

KP2KP Bagan Siapiapi

Bagan Siapiapi

27.

KP2KP Tembilahan

Tembilahan

28.

KP2KP Teluk Kuantan

Teluk Kuantan

29.

KP2KP Ranai

Ranai

30.

KP2KP Duri

Duri

31.

KP2KP Selat Panjang

Selat Panjang

32.

KP2KP Pasir Pangarayan

Pasir Pangarayan

33.

KP2KP Siak Sri Indrapura

Siak Sri Indrapura

34.

KP2KP Tanjung Batu

Tanjung Batu

35.

KP2KP Dabo Singkep

Dabo Singkep

36.

Kantor Wilayah DJP Sumatera Barat dan


Jambi
KP2KP Tua Pejat

Tua Pejat

37.

KP2KP Painan

Painan

38.

KP2KP Pariaman

Pariaman

39.

KP2KP Lubuk Basung

Lubuk Basung

40.

KP2KP Lubuk Sikaping

Lubuk Sikaping

41.

KP2KP Padang Panjang

Padang Panjang

42.

KP2KP Simpang Ampat

Simpang Ampat

43.

KP2KP Kotabaru

Kotabaru

44.

KP2KP Muaro Sijunjung

Muaro Sijunjung

45.

KP2KP Padang Aro

Padang Aro

46.

KP2KP Sawahlunto

Sawahlunto

47.

KP2KP Batu Sangkar

Batu Sangkar

48.

KP2KP Muara Bulian

Muara Bulian

49.

KP2KP Sengeti

Sengeti

50.

KP2KP Rimbo Bujang

Rimbo Bujang

51.

KP2KP Muara Tebo

Muara Tebo

52.

KP2KP Sungai Penuh

Sungai Penuh

53.

KP2KP Sarolangun

Sarolangun

54.

KP2KP Muara Sabak

Muara Sabak

Kantor Wilayah DJP Sumatera Selatan dan


Kepulauan Bangka Belitung
55.

KP2KP Muaradua

Muaradua

56.

KP2KP Martapura

Martapura

57.

KP2KP Tugumulyo

Tugumulyo

58.

KP2KP Manggar

Manggar

59.

KP2KP Pagar Alam

Pagar Alam

60.

KP2KP Tebing tinggi

Tebingtinggi

61.

KP2KP Indralaya

Indralaya

62.

KP2KP Muara Enim

Muara Enim

63.

KP2KP Pangkalan Balai

Pangkalan Balai

64.

KP2KP Muntok

Muntok

65.

KP2KP Sungai Liat

Sungai Liat

66.

KP2KP Toboali

Toboali

67.

KP2KP Koba

Koba

Kantor Wilayah DJP Bengkulu dan Lampung


68.

KP2KP Manna

Manna

69.

KP2KP Bintuhan

Bintuhan

70.

KP2KP Bandarjaya

Bandarjaya

71.

KP2KP Sukadana

Sukadana

72.

KP2KP Kalianda

Kalianda

73.

KP2KP Pringsewu

Pringsewu

74.

KP2KP Liwa

Liwa

75.

KP2KP Menggala

Menggala

76.

KP2KP Baradatu

Baradatu

77.

KP2KP Kepahiang

Kepahiang

78.

KP2KP Muko-Muko

Muko-Muko

Kantor Wilayah DJP Jakarta Utara


79.

KP2KP Kepulauan Seribu

Pulau Pramuka

Kantor Wilayah DJP Banten


80.

KP2KP Rangkas Bitung

Rangkas Bitung

Kantor Wilayah DJP Jawa Barat I


81.

KP2KP Pelabuhan Ratu

Pelabuhan Ratu

82.

KP2KP Banjar

Banjar

Kantor Wilayah DJP Jawa Barat II


83.

KP2KP Sumber

Sumber

84.

KP2KP Majalengka

Majalengka

Kantor Wilayah DJP Jawa Tengah I


85.

KP2KP Bumiayu

Bumiayu

86.

KP2KP Ungaran

Ungaran

87.

KP2KP Rembang

Rembang

88.

KP2KP kendal

Kendal

89.

KP2KP Purwodadi

Purwodadi

Kantor Wilayah DJP Jawa Tengah II


90.

KP2KP Majenang

Majenang

91.

KP2KP Muntilan

Muntilan

92.

KP2KP Sragen

Sragen

93.

KP2KP Banjarnegara

Banjarnegara

94.

KP2KP Wonogiri

Wonogiri

95.

KP2KP Wonosobo

Wonosobo

Kantor Wilayah DJP Jawa Timur II


96.

KP2KP Mojosari

Mojosari

97.

KP2KP Jombang

Jombang

98.

KP2KP Sumenep

Sumenep

99.

KP2KP Caruban

Caruban

100.

KP2KP Sampang

Sampang

101.

KP2KP Magetan

Magetan

102.

KP2KP Pacitan

Pacitan

Kantor Wilayah DJP Jawa Timur III


103.

KP2KP Bangil

Bangil

104.

KP2KP Kraksaan

Kraksaan

105.

KP2KP Lumajang

Lumajang

106.

KP2KP Trenggalek

Trenggalek

107.

KP2KP Wlingi

Wlingi

108.

KP2KP Nganjuk

Nganjuk

109.

KP2KP Bondowoso

Bondowoso

Kantor Wilayah DJP Kalimantan Barat


110.

KP2KP Bengkayang

Bengkayang

111.

KP2KP Sambas

Sambas

112.

KP2KP Mempawah

Mempawah

113.

KP2KP Ngabang

Ngabang

114.

KP2KP Sekadau

Sekadau

115.

KP2KP Putussibau

Putussibau

116.

KP2KP Nangapinoh

Nangapinoh

Kantor Wilayah DJP Kalimantan Selatan dan


Tengah
117.

KP2KP Kuala Kurun

Kuala Kurun

118.

KP2KP Kuala Kapuas

Kuala Kapuas

119.

KP2KP Pulang Pisau

Pulang Pisau

120.

KP2KP Kasongan

Kasongan

121.

KP2KP Kuala Pembuang

Kuala Pembuang

122.

KP2KP Nanga Bulik

Nanga Bulik

123.

KP2KP Sukamara

Sukamara

124.

KP2KP Buntok

Buntok

125.

KP2KP Tamiang Layang

Tamiang Layang

126.

KP2KP Puruk Cahu

Puruk Cabu

127.

KP2KP Marabahan

Marabahan

128.

KP2KP Pelaihari

Pelaihari

129.

KP2KP Martapura

Martapura

130.

KP2KP Rantau

Rantau

131.

KP2KP Kandangan

Kandangan

132.

KP2KP Kotabaru

Kotabaru

133.

KP2KP Paringin

Paringin

134.

KP2KP Amuntai

Amuntai

Kantor Wilayah DJP Kalimantan Timur


135.

KP2KP Nunukan

Nunukan

136.

KP2KP Sangatta

Sangatta

137.

KP2KP Tanah Grogot

Tanah Grogot

138.

KP2KP Tanjung Selor

Tanjung Selor

139.

KP2KP Malinau

Malinau

140.

KP2KP Sendawar

Sendawar

141.

Kantor Wilayah DJP Sulawesi Selatan, Barat,


dan Tenggara
KP2KP Enrekang
Enrekang

142.

KP2KP Pinrang

Pinrang

143.

KP2KP Sidrap

Sidrap

144.

KP2KP Malili

Malili

145.

KP2KP Masamba

Masamba

146.

KP2KP Makale

Makale

147.

KP2KP Benteng

Benteng

148.

KP2KP Sinjai

Sinjai

149.

KP2KP Bontosunggu

Bontosunggu

150.

KP2KP Sungguminasa

Sungguminasa

151.

KP2KP Takalar

Takalar

152.

KP2KP Watansoppeng

Watansoppeng

153.

KP2KP Sengkang

Sengkang

154.

KP2KP Pangkajene

Pangkajene

155.

KP2KP Unaaha

Unaaha

156.

KP2KP Polewali

Polewali

157.

KP2KP Mamasa

Mamasa

158.

KP2KP Pasangkayu

Pasangkayu

159.

KP2KP Lasusua

Lasusua

160.

KP2KP Rumbia

Rumbia

161.

KP2KP Raha

Raha

Kantor Wilayah DJP Sulawesi Utara, Tengah,


Gorontalo, dan Maluku Utara
162.

KP2KP Tomohon

Tomohon

163.

KP2KP Limboto

Limboto

164.

KP2KP Marissa

Marissa

165.

KP2KP Tilamuta

Tilamuta

166.

KP2KP Tondano

Tondano

167.

KP2KP Amurang

Amurang

168.

KP2KP Talaud

Talaud

169.

KP2KP Banawa

Banawa

170.

KP2KP Parigi

Parigi

171.

KP2KP Banggai

Banggai

172.

KP2KP Bungku

Bungku

173.

KP2KP Buol

Buol

174.

KP2KP Sanana

Sanana

175.

KP2KP Tidore

Tidore

176.

KP2KP Labuha

Labuha

177.

KP2KP Maba

Maba

Kantor Wilayah DJP Bali


178.

KP2KP Kerobokan

Kerobokan

179.

KP2KP Ubud

Ubud

180.

KP2KP Amlapura

Amlapura

181.

KP2KP Negara

Negara

Kantor Wilayah DJP Nusa Tenggara


182.

KP2KP Dompu

Dompu

183.

KP2KP Taliwang

Taliwang

184.

KP2KP Gerung

Gerung

185.

KP2KP Selong

Selong

186.

KP2KP Larantuka

Larantuka

187.

KP2KP Baa

Baa

188.

KP2KP Soe

Soe

189.

KP2KP Bajawa

Bajawa

190.

KP2KP Labuanbaju

Labuanbaju

191.

KP2KP Kalabahi

Kalabahi

192.

KP2KP Waikabubak

Waikabubak

Kantor Wilayah DJP Papua dan Maluku


193.

KP2KP Namlea

Namlea

194.

KP2KP Masohi

Masohi

195.

KP2KP Piru

Piru

196.

KP2KP Bula

Bula

197.

KP2KP Dobo

Dobo

198.

KP2KP Tual

Tual

199.

KP2KP Saumlaki

Saumlaki

200.

KP2KP Fak-Fak

Fak-Fak

201.

KP2KP Teminabuan

Teminabuan

202.

KP2KP Kaimana

Kaimana

203.

KP2KP Sarmi

Sarmi

204.

KP2KP Wamena

Wamena

205.

KP2KP Serui

Serui

206.

KP2KP Nabire

Nabire

207.

KP2KP Bintuni

Bintuni

WILAYAH KERJA
DAERAH ADMINISTRASI
PEMERINTAHAN
Seluruh Indonesia

a. Provinsi DKI Jakarta


b. Seluruh Indonesia

Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam

Sebagian Provinsi Sumatera Utara

Sebagian Provinsi Sumatera Utara

Sebagian Provinsi Sumatera Utara

a. Provinsi Riau
b. Provinsi Kepulauan Riau

a. Provinsi Sumatera Barat


b. Provinsi Jambi

a. Provinsi Sumatera Selatan


b. Provinsi Kepulauan Bangka
Belitung

a. Provinsi Bengkulu
b. Provinsi Lampung

Kota Jakarta Pusat

Kota Jakarta Barat

Kota Jakarta Selatan

Kota Jakarta Timur

a. Kota Jakarta Utara


b. Kabupaten Kepulauan Seribu

Provinsi Banten

Provinsi Banten

Sebagian Provinsi Jawa Barat

Sebagian Provinsi Jawa Barat

Sebagian Provinsi Jawa Tengah

Sebagian Provinsi Jawa Tengah

Provinsi DI Yogyakarta

Sebagian Provinsi Jawa Timur

Sebagian Provinsi Jawa Timur

Sebagian Provinsi Jawa Timur

Provinsi Kalimantan Barat

a. Provinsi Kalimantan Selatan


b. Provinsi Kalimantan Tengah

Provinsi Kalimantan Timur

a. Provinsi Sulawesi Selatan


b. Provinsi Suawesi Barat
c. Provinsi Sulawesi Tenggara

a. Provinsi Sulawesi Utara


b. Provinsi Sulawesi Tengah
c. Provinsi Gorontalo
d. Provinsi Maluku Utara

Provinsi Bali

a. Provinsi Nusa Tenggara Barat


b. Provinsi Nusa Tenggara Timur

1. Provinsi Maluku
2. Provinsi Papua
3. Provinsi Papua Barat

JENIS KPP

Wajib Pajak Besar


Wajib Pajak Besar

Wajib Pajak Besar

Wajib Pajak Besar

Madya

Madya

Madya

Madya

Madya

Madya

Madya

Madya

Madya

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Madya

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Madya

Madya

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Madya

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Madya

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Madya

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Madya

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Madya
Pratama

Pratama

Pratama
Pratama

Pratama

Pratama

Pratama
Pratama

Madya
Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Madya
Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Madya
Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Madya
Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Madya
Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama
Pratama

Pratama
Pratama

Pratama

Pratama

Pratama
Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama
Pratama

Pratama
Pratama
Pratama

Madya
Pratama

Pratama

Pratama

Pratama
Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Madya
Pratama
Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Madya
Pratama
Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama
Pratama
Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Madya
Pratama

Pratama
Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Madya

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Madya
Pratama

Pratama

Pratama
Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

Pratama

DAERAH ADMINISTRASI
PEMERINTAHAN

Kabupaten Aceh Besar


Kabupaten Aceh Pidie
Kota Sabang
Kabupaten Aceh Utara
Kabupaten Aceh Jaya
Kabupaten Nagan Raya
Kabupaten Aceh Tengah
Kabupaten Bener Meriah
Kabupaten Aceh Tamiang
Kabupaten Gayo Lues
Kabupaten Aceh Barat Daya
Kabupaten Simeulue
Kabupaten Aceh Singkil
Kabupaten Aceh Tenggara

Kota Tanjung Balai


Kabupaten Labuhan Batu Utara

Kabupaten Labuhan Batu Selatan


Kabupaten Simalungun
Kabupaten Mandailing Natal
Kabupaten Padang Lawas
Kabupaten Tapanuli Tengah
1. Kabupaten Nias
2. Kabupaten Nias Selatan
3. Kabupaten Nias Utara
4. Kabupaten Nias Barat
5. Kota Gunung Sitoli

Kabupaten Humbang Hasundutan


Kabupaten Tapanuli Utara
Kabupaten Dairi

Kabupaten Rokan Hilir


Kabupaten Indragiri Hilir
Kabupaten Kuantan Singingi
1. Kabupaten Natuna
2. Kabupaten Kepulauan Anambas

Kabupaten Bengkalis

1. Kecamatan Mandau
2. Kecamatan Pinggir

Kabupaten Kepulauan Meranti


Kabupaten Rokan Hulu
Kabupaten Siak
Kabupaten Karimun
Kabupaten Lingga

Kabupaten Mentawai
Kabupaten Pesisir Selatan
Kota Pariaman
Kabupaten Agam
Kabupaten Pasaman
Kota Padang Panjang
Kabupaten Pasaman Barat
Kabupaten Dharmas Raya
Kabupaten Sijunjung
Kabupaten Solok Selatan

Kota Sawahlunto
Kabupaten Tanah Datar
Kabupaten Batang Hari
Kabupaten Muaro Jambi
Kabupaten Bungo
Kabupaten Tebo
1. Kabupaten Kerinci
2. Kota Sungai Penuh

Kabupaten Sarolangun
Kabupaten Tanjung Jabung Timur

Kabupaten Ogan Komering Ulu


Selatan
Kabupaten Ogan Komering Ulu
Timur
Kabupaten Musi Rawas
Kabupaten Belitung Timur
Kota Pagar Alam
Kabupaten Empat Lawang
Kabupaten Ogan Ilir
Kabupaten Muara Enim
Kabupaten Banyuasin
Kabupaten Bangka Barat
Kabupaten Bangka Induk
Kabupaten Bangka Selatan
Kabupaten Bangka Tengah

Kabupaten Bengkulu Selatan


Kabupaten Kaur
Kabupaten Lampung Tengah
Kabupaten Lampung Timur
Kabupaten Lampung Selatan
1. Kabupaten Tanggamus
2. Kabupaten Pringsewu

Kabupaten Lampung Barat


1. Kabupaten Tulang Bawang
2. Kabupaten Tulang Bawang Barat
3. Kabupaten Mesuji

Kabupaten Way Kanan

Kabupaten Kepahiang
Kabupaten Muko-Muko

Kabupaten Kepulauan Seribu

Kabupaten Lebak

Kabupaten Sukabumi
Kota Banjar

Kabupaten Cirebon
Kabupaten Majalengka

Kabupaten Tegal
Kabupaten Semarang
Kabupaten Rembang
Kabupaten Kendal
Kabupaten Grobogan

Kabupaten Cilacap
Kabupaten Magelang
Kabupaten Sragen
Kabupaten Banjarnegara
Kabupaten Wonogiri
Kabupaten Wonosobo

Kabupaten Mojokerto
Kabupaten Jombang
Kabupaten Sumenep
Kabupaten Madiun
Kabupaten Sampang
Kabupaten Magetan
Kabupaten Pacitan

Kabupaten Pasuruan
Kabupaten Probolinggo
Kabupaten Lumajang
Kabupaten Trenggalek
Kabupaten Blitar
Kabupaten Nganjuk
Kabupaten Bondowoso

Kabupaten Bengkayang
Kabupaten Sambas

Kabupaten Pontianak
Kabupaten Landak
Kabupaten Sekadau
Kabupaten Kapuas Hulu
Kabupaten Melawai

Kabupaten Gunung Mas


Kabupaten Kapuas
Kabupaten Pulang Pisau
Kabupaten Katingan
Kabupaten Seruyan
Kabupaten Lamandau
Kabupaten Sukamara
Kabupaten Barito Selatan
Kabupaten Barito Timur
Kabupaten Murung Raya
Kabupaten Barito Kuala
Kabupaten Tanah Laut
Kabupaten Banjar
Kabupaten Tapin
Kabupaten Hulu Sungai Selatan
Kabupaten Kotabaru
Kabupaten Balangan
Kabupaten Hulu Sungai Utara

Kabupaten Nunukan
Kabupaten Kutai Timur
Kabupaten pasir
Kabupaten Bulungan
Kabupaten Malinau
Kabupaten Kutai Barat

Kabupaten Enrekang
Kabupaten Pinrang
Kabupaten Sidenreng Rappang
Kabupaten Luwu Timur
Kabupaten Luwu Utara
1. Kabupaten Tanatoraja
2. Kabupaten Toraja Utara

Kabupaten Selayar
Kabupaten Sinjai
Kabupaten Jeneponto
Kabupaten Gowa
Kabupaten Takalar

Kabupaten Soppeng
Kabupaten Wajo
Kabupaten Pangkajene Kepulauan
Kabupaten Konawe
Kabupaten Polewali Mandar
Kabupaten Mamasa
Kabupaten Mamuju Utara
Kabupaten Kolaka Utara
Kabupaten Bombana
Kabupaten Muna

Kabupaten Tomohon
Kabupaten Gorontalo
Kabupaten Pohuwatu
Kabupaten Boalemo
Kabupaten Minahasa Utara
Kabupaten Minahasa Selatan
Kabupaten Kepulauan Talaud
Kabupaten Donggala
Kabupaten Parigi Mountong
Kabupaten Banggai Kepulauan
Kabupaten Morowali
Kabupaten Buol
Kabupaten Kepulauan Sula
Kabupaten Tidore Kepulauan
Kabupaten Halmahera Selatan
Kabupaten Halmahera Timur

Kecamatan Kuta Utara


Kabupaten Gianyar
Kabupaten Karang Asem
Kabupaten Jembrana

Kabupaten Dompu
Kabupaten Sumbawa Barat
1. Kabupaten Lombok Barat
2. Kabupaten Lombok Utara

Kabupaten Lombok Timur


Kabupaten Flores Timur
Kabupaten Rote Ndao

Kabupaten Timor Tengah Selatan


Kabupaten Ngada
Kabupaten Manggarai Barat
Kabupaten Alor
Kabupaten Sumba Barat

Kabupaten Buru
Kabupaten Maluku Tengah
Kabupaten Seram Bagian Barat
Kabupaten Seram Bagian Timur
Kabupaten Kepulauan Aru
Kabupaten Maluku Tenggara
Kabupaten Maluku Tenggara Barat
Kabupaten Fak-Fak
Kabupaten Sorong Selatan
Kabupaten Kaimana
Kabupaten Sarmi
Kabupaten Jayawijaya
Kabupaten Yapen Waropen
Kabupaten Nabire
Kabupaten Teluk Bintuni

WILAYAH KERJA
KANTOR
1. Kantor Pelayanan Pajak (KPP) Wajib Pajak Besar Satu
2. KPP Wajib Pajak Besar Dua
3. KPP Wajib Pajak Besar Orang Pribadi
4. KPP Badan Usaha Milik Negara

1. KPP Penanaman Modal Asing Satu


2. KPP Penanaman Modal Asing Dua
3. KPP Penanaman Modal Asing Tiga
4. KPP Penanaman Modal Asing Empat
5. KPP Penanaman Modal Asing Lima
6. KPP Penanaman Modal Asing Enam
7. KPP Badan dan Orang Asing Satu
8. KPP Badan dan Orang Asing Dua
9. KPP Perusahaan Masuk Bursa

1. KPP Pratama Banda Aceh


2. KPP Pratama Lhokseumawe
3. KPP Pratama Meulaboh
4. KPP Pratama Bireuen
5. KPP Pratama Langsa
6. KPP Pratama Tapak Tuan
7. KPP Pratama Subulussalam
8. Kantor Pelayanan, Penyuluhan, dan Konsultasi Perpajakan (KP2KP) Jantho
9. KP2KP Sigli
10. KP2KP Sabang
11. KP2KP Lhoksukon
12. KP2KP Calang
13. Kp2KP Suka Makmur
14. Kp2KP Takengon
15. KP2KP Rimba Raya
16. KP2KP Karang Baru
17. KP2KP Blangkejeran
18. KP2KP Blangpidie
19. Kp2KP Sinabang
20. KP2KP Aceh Singkil
21. KP2KP Kutacane

1. KPP Madya Medan


2. KPP Pratama Medan Barat
3. KPP Pratama Medan Belawan
4. KPP Pratama Medan Timur

5. KPP Pratama Medan Polania


6. KPP Pratama Medan Kota
7. KPP Pratama Medan Petisah
8. KPP Pratama Binjai
9. KPP Pratama Lubuk Pakam

1. KPP Pratama Tebing Tinggi


2. KPP Pratama Kisaran
3. KPP Pratama Rantau Prapat
4. KPP Pratama Pematang Siantar
5. KPP Pratama Padang Sidempuan
6. KPP Pratama Sibolga
7. KPP Pratama Balige
8. KPP Pratama Kabanjahe
9. KP2KP Tanjung Balai
10. KP2KP Kualuh Hulu
11. KP2KP Kota Pinang
12. KP2KP Perdagangan
13. KP2KP Panyabungan
14. KP2KP Sibuhuan
15. KP2KP Pandan
16. KP2KP Gunung Sitoli
17. KP2KP Dolok Sanggul
18. KP2KP Tarutung
19. KP2KP Sidikalang

1. KPP Madya Batam


2. KPP Madya Pekanbaru
3. KPP Pratama Pekanbaru Senapelan
4. KPP Pratama Pekanbaru Tampan
5. KPP Pratama Dumai
6. KPP Pratama Rengat
7. KPP Pratama Tanjung Pinang
8. KPP Pratama Batam
9. KPP Pratama Bengkalis
10. KPP Pratama Bangkinang
11. KPP Pratama Pangkalan Kerinci
12. KPP Pratama Tanjung Balai Karimun
13. KPP Pratama Bintan
14. KP2KP Bagan Siapiapi
15. KP2KP Tembilahan
16. KP2KP Teluk Kuantan
17. KP2KP Ranai
18. KP2KP Duri
19. KP2KP Selat Panjang
20. KP2KP Pasir Pangarayan
21. KP2KP Siak Sri Indrapura
22. KP2KP Tanjung Batu

23. KP2KP Dabo Singkep

1. KPP Pratama Padang


2. KPP Pratama Bukittinggi
3. KPP Pratama Solok
4. KPP Pratama Payakumbuh
5. KPP Pratama Jambi
6. KPP Pratama Muara Bungo
7. KPP Pratama Bangko
8. KPP Pratama Kuala Tungkal
9. KP2KP Tua Pejat
10. KP2KP Painan
11. KP2KP Pariaman
12. KP2KP Lubuk Basung
13. KP2KP Lubuk Sikaping
14. KP2KP Padang Panjang
15. KP2KP Simpang Ampat
16. KP2KP Kotabaru
17. KP2KP Muaro Sijunjung
18. KP2KP Padang Aro
19. KP2KP Sawahlunto
20. KP2KP Batu Sangkar
21. KP2KP Muara Bulian
22. KP2KP Sengeti
23. KP2KP Rimbo Bujang
24. KP2KP Muara Tebo
25. KP2KP Sungai Penuh
26. KP2KP Sarolangun
27. KP2KP Muaro Sabak

1. KPP Madya Palembang


2. KPP Pratama Palembang Ilir Timur
3. KPP Pratama Palembang Ilir Barat
4. KPP Pratama Palembang Seberang Ulu
5. KPP Pratama Baturaja
6. KPP Pratama Lubuk Linggau
7. KPP Pratama Pangkal Pinang
8. KPP Pratama Tanjung Pandan
9. KPP Pratama Lahat
10. KPP Pratama Kayu Agung
11. KPP Pratama Prabumulih
12. KPP Pratama Sekayu
13. KPP Pratama Bangka
14. KP2KP Muaradua
15. KP2KP Martapura
16. KP2KP Tugumulyo
17. KP2KP Manggar

18. KP2KP Pagar Alam


19. KP2KP Tebingtinggi
20. KP2KP Indralaya
21. KP2KP Muara Enim
22. KP2KP Pangkalan Balai
23. KP2KP Muntok
24. KP2KP Sungai Liat
25. KP2KP Toboali
26. KP2KP Koba

1. KPP Pratama Bengkulu


2. KPP Pratama Metro
3. KPP Pratama Tanjung Karang
4. KPP Pratama Kedaton
5. KPP Pratama Teluk Betung
6. KPP Pratama Natar
7. KPP Pratama Kotabumi
8. KPP Pratama Curup
9. KPP Pratama Argamakmur
10. KP2KP Manna
11. KP2KP Bintuhan
12. KP2KP Bandarjaya
13. KP2KP Sukadana
14. KP2KP Kalianda
15. KP2KP Pringsewu
16. KP2KP Liwa
17. KP2KP Menggala
18. KP2KP Baradatu
19. KP2KP Kepahiang
20. KP2KP Muko-Muko

1. KPP Madya Jakarta Pusat


2. KPP Pratama Jakarta Menteng Satu
3. KPP Pratama Jakarta Menteng Dua
4. KPP Pratama Jakarta Menteng Tiga
5. KPP Pratama Jakarta Tanah Abang Satu
6. KPP Pratama Jakarta Tanah Abang Dua
7. KPP Pratama Jakarta Tanah Abang Tiga
8. KPP Pratama Jakarta Senen
9. KPP Pratama Jakarta Cempaka Putih
10. KPP Pratama Jakarta Gambir Satu
11. KPP Pratama Jakarta Gambir Dua
12. KPP Pratama Jakarta Gambir Tiga
13. KPP Pratama Jakarta Gambir Empat
14. KPP Pratama Jakarta Sawah Besar Satu
15. KPP Pratama Jakarta Sawah Besar Dua
16. KPP Pratama Jakarta Kemayoran

1. KPP Madya Jakarta Barat


2. KPP Pratama Jakarta Palmerah
3. KPP Pratama Jakarta Tamansari Satu
4. KPP Pratama Jakarta Tamansari Dua
5. KPP Pratama Jakarta Tambora
6. KPP Pratama Jakarta Cengkareng
7. KPP Pratama Jakarta Kebon Jeruk Satu
8. KPP Pratama Jakarta Kebon Jeruk Dua
9. KPP Pratama Jakarta Grogol Petamburan
10. KPP Pratama Jakarta Kalideres
11. KPP Pratama Jakarta Kembangan

1. KPP Madya Jakarta Selatan


2. KPP Pratama Jakarta Setiabudi Satu
3. KPP Pratama Jakarta Setiabudi Dua
4. KPP Pratama Jakarta Setiabudi Tiga
5. KPP Pratama Jakarta Kebayoran Baru Satu
6. KPP Pratama Jakarta Kebayoran Baru Dua
7. KPP Pratama Jakarta Kebayoran Baru Tiga
8. KPP Pratama Jakarta Kebayoran Lama
9. KPP Pratama Jakarta Mampang Prapatan
10. KPP Pratama Jakarta Tebet
11. KPP Pratama Jakarta Cilandak
12. KPP Pratama Jakarta Pasar Minggu
13. KPP Pratama Jakarta Pancoran

1. KPP Madya Jakarta Timur


2. KPP Pratama Jakarta Matraman
3. KPP Pratama Jakarta Jatinegara
4. KPP Pratama Jakarta Pulogadung
5. KPP Pratama Jakarta Cakung Satu
6. KPP Pratama Jakarta Cakung Dua
7. KPP Pratama Jakarta Kramat Jati
8. KPP Pratama Jakarta Duren Sawit
9. KPP Pratama Jakarta Pasar Rebo

1. KPP Madya Jakarta Utara


2. KPP Pratama Jakarta Penjaringan
3. KPP Pratama Jakarta Tanjung Priok
4. KPP Pratama Jakarta Kelapa Gading
5. KPP Pratama Jakarta Pademangan
6. KPP Pratama Jakarta Koja
7. KPP Pratama Jakarta Pluit
8. KPP Pratama Jakarta Sunter
9. KP2KP Kepulauan Seribu

1. KPP Madya Tangerang


2. KPP Pratama Serang

3. KPP Pratama Tangerang Barat


4. KPP Pratama Tangerang Timur
5. KPP Pratama Serpong
6. KPP Pratama Cilegon
7. KPP Pratama Kosambi
8. KPP Pratama Pandeglang
9. KPP Pratama Tigaraksa
10. KP2KP Rangkas Bitung

1. KPP Madya Bandung


2. KPP Pratama Sukabumi
3. KPP Pratama Cianjur
4. KPP Pratama Purwakarta
5. KPP Pratama Cimahi
6. KPP Pratama Bandung Tegallega
7. KPP Pratama Bandung Cibeunying
8. KPP Pratama Bandung Karees
9. KPP Pratama Bandung Bojonagara
10. KPP Pratama Bandung Cicadas
11. KPP Pratama Tasikmalaya
12. KPP Pratama Ciamis
13. KPP Pratama Garut
14. KPP Pratama Majalaya
15. KPP Pratama Soreang
16. KPP Pratama Sumedang
17. KP2KP Pelabuhan Ratu
18. KP2KP Banjar

1. KPP Madya Bekasi


2. KPP Pratama Cibinong
3. KPP Pratama Bogor
4. KPP Pratama Bekasi Utara
5. KPP Pratama Bekasi Selatan
6. KPP Pratama Karawang Utara
7. KPP Pratama Karawang Selatan
8. KPP Pratama Depok
9. KPP Pratama Cikarang Selatan
10. KPP Pratama Cikarang Utara
11. KPP Pratama Cirebon
12. KPP Pratama Ciawi
13. KPP Pratama Cibitung
14. KPP Pratama Cileungsi
15. KPP Pratama Indramayu
16. KPP Pratama Kuningan
17. KPP Pratama Subang
18. KP2KP Sumber
19. KP2KP Majalengka

1. KPP Madya Semarang


2. KPP Pratama Tegal
3. KPP Pratama Pekalongan
4. KPP Pratama Semarang Barat
5. KPP Pratama Semarang Timur
6. KPP Pratama Semarang Selatan
7. KPP Pratama Semarang Tengah Satu
8. KPP Pratama Semarang Tengah Dua
9. KPP Pratama Salatiga
10. KPP Pratama Kudus
11. KPP Pratama Pati
12. KPP Pratama Batang
13. KPP Pratama Blora
14. KPP Pratama Demak
15. KPP Pratama Jepara
16. KPP Pratama Semarang Candisari
17. KPP Pratama Semarang Gayamsari
18. KP2KP Bumiayu
19. KP2KP Ungaran
20. KP2KP Rembang
21. KP2KP Kendal
22. KP2KP Purwodadi

1. KPP Pratama Purwokerto


2. KPP Pratama Cilacap
3. KPP Pratama Kebumen
4. KPP Pratama Magelang
5. KPP Pratama Klaten
6. KPP Pratama Surakarta
7. KPP Pratama Boyolali
8. KPP Pratama Karanganyar
9. KPP Pratama Purbalingga
10. KPP Pratama Purworejo
11. KPP Pratama Sukoharjo
12. KPP Pratama Temanggung
13. KP2KP Majenang
14. KP2KP Muntilan
15. KP2KP Sragen
16. KP2KP Banjarnegara
17. KP2KP Wonogiri
18. KP2KP Wonosobo

1. KPP Pratama Yogyakarta


2. KPP Pratama Bantul
3. KPP Pratama Sleman
4. KPP Pratama Wates
5. KPP Pratama Wonosari

1. KPP Madya Surabaya


2. KPP Pratama Surabaya Sukomanunggal
3. KPP Pratama Surabaya Krembangan
4. KPP Pratama Surabaya Gubeng
5. KPP Pratama Surabaya Tegalsari
6. KPP Pratama Surabaya Wonocolo
7. KPP Pratama Surabaya Genteng
8. KPP Pratama Surabaya Pabean Cantikan
9. KPP Pratama Surabaya Sawahan
10. KPP Pratama Surabaya Rungkut
11. KPP Pratama Surabaya Simokerto
12. KPP Pratama Surabaya Karangpilang
13. KPP Pratama Surabaya Mulyorejo

1. KPP Madya Sidoarjo


2. KPP Pratama Bojonegoro
3. KPP Pratama Mojokerto
4. KPP Pratama Sidoarjo Barat
5. KPP Pratama Sidoarjo Selatan
6. KPP Pratama Sidoarjo Utara
7. KPP Pratama Pamekasan
8. KPP Pratama Gresik Utara
9. KPP Pratama Gresik Selatan
10. KPP Pratama Madiun
11. KPP Pratama Bangkalan
12. KPP Pratama Lamongan
13. KPP Pratama Ngawi
14. KPP Pratama Tuban
15. KPP Pratama Ponorogo
16. KP2KP Mojosari
17. KP2KP Jombang
18. KP2KP Sumenep
19. KP2KP Carubuan
20. KP2KP Sampang
21. KP2KP Magetan
22. KP2KP Pacitan

1. KPP Madya Malang


2. KPP Pratama Kediri
3. KPP Pratama Malang Selatan
4. KPP Pratama Malang Utara
5. KPP Pratama Pasuruan
6. KPP Pratama Probolinggo
7. KPP Pratama Jember
8. KPP Pratama Banyuwangi
9. KPP Pratama Batu
10. KPP Pratama Tulungagung
11. KPP Pratama Blitar

12. KPP Pratama Kepanjen


13. KPP Pratama Pare
14. KPP Pratama Situbondo
15. KPP Pratama Singosari
16. KP2KP Bangil
17. KP2KP Kraksaan
18. KP2KP Lumajang
19. KP2KP Trenggalek
20. KP2KP Wlingi
21. KP2KP Nganjuk
22. KP2KP Bondowoso

1. KPP Pratama Pontianak


2. KPP Pratama Singkawang
3. KPP Pratama Ketapang
4. KPP Pratama Mempawah
5. KPP Pratama Sanggau
6. KPP Pratama Sintang
7. KP2KP Bengkayang
8. KP2KP Sambas
9. KP2KP Mempawah
10. KP2KP Ngabang
11. KP2KP Sekadau
12. KP2KP Putussibau
13. KP2KP Nangapinoh

1. KPP Pratama Palangkaraya


2. KPP Pratama Sampit
3. KPP Pratama Pangkalanbun
4. KPP Pratama Muara Teweh
5. KPP Pratama Banjarmasin
6. KPP Pratama Banjarbaru
7. KPP Pratama Barabai
8. KPP Pratama Batulicin
9. KPP Pratama Tanjung
10. KP2KP Kuala Kurun
11. KP2KP Kuala Kapuas
12. KP2KP Pulang Pisau
13. KP2KP Kasongan
14. KP2KP Kuala Pembuang
15. KP2KP Nanga Bulik
16. KP2KP Sukamara
17. KP2KP Buntok
18. KP2KP Tamiang Layang
19. KP2KP Puruk Cahu
20. KP2KP Marabahan
21. KP2KP Pelaihari
22. KP2KP Martapura

23. KP2KP Rantau


24. KP2KP Kandangan
25. KP2KP Kota Baru
26. KP2KP Paringin
27. KP2KP Amuntai

1. KPP Madya Balikpapan


2. KPP Pratama Balikpapan
3. KPP Pratama Samarinda
4. KPP Pratama Tarakan
5. KPP Pratama Bontang
6. KPP Pratama Penajam
7. KPP Pratama Tanjung Redeb
8. KPP Pratama Tenggarong
9. KP2KP Nunukan
10. KP2KP Sangatta
11. KP2KP Tanah Grogot
12. KP2KP Tanjung Selor
13. KP2KP Malinau
14. KP2KP Sendawar

1. KPP Madya Makassar


2. KPP Pratama Makassar Utara
3. KPP Pratama Makassar Barat
4. KPP Pratama Makassar selatan
5. KPP Pratama Pare-Pare
6. KPP Pratama Palopo
7. KPP Pratama Bulukumba
8. KPP Pratama Bantaeng
9. KPP Pratama Watampone
10. KPP Pratama Maros
11. KPP Pratama Kendari
12. KPP Pratama Majene
13. KPP Pratama Mamuju
14. KPP Pratama Kolaka
15. KPP Pratama Bau-Bau
16. KP2KP Enrekang
17. KP2KP Pinrang
18. KP2KP Sidrap
19. KP2KP Malili
20. KP2KP Masamba
21. KP2KP Makale
22. KP2KP Benteng
23. KP2KP Sinjai
24. KP2KP Bontosungu
25. KP2KP Sungguminasa
26. KP2KP Takalar

27. KP2KP Watansoppeng


28. KP2KP Sengkang
29. KP2KP Pangkajene
30. KP2KP Unaaha
31. KP2KP Polewali
32. KP2KP Mamasa
33. KP2KP Pasangkayu
34. KP2KP Lasusua
35. KP2KP Rumbai
36. KP2KP Raha

1. KPP Pratama Manado


2. KPP Pratama Gorontalo
3. KPP Pratama Bitung
4. KPP Pratama Kotamobagu
5. KPP Pratama Tahuna
6. KPP Pratama Palu
7. KPP Pratama Luwuk
8. KPP Pratama Poso
9. KPP Pratama Toli-Toli
10. KPP Pratama Ternate
11. KPP Pratama Tobelo
12. KP2KP Tomohon
13. KP2KP Limboto
14. KP2KP Marissa
15. KP2KP Tilamuta
16. KP2KP Tondano
17. KP2KP Amurang
18. KP2KP Talaud
19. KP2KP Banawa
20. KP2KP Parigi
21. KP2KP Banggai
22. KP2KP Bungku
23. KP2KP Buol
24. KP2KP Sanana
25. KP2KP Tidore
26. KP2KP Labuha
27. KP2KP Maba

1. KPP Madya Denpasar


2. KPP Pratama Badung Selatan
3. KPP Pratama Badung Utara
4. KPP Pratama Gianyar
5. KPP Pratama Denpasar Barat
6. KPP Pratama Denpasar Timur
7. KPP Pratama Gianyar
8. KPP Pratama Tabanan
9. KP2KP Kerobokan

10. KP2KP Ubud


11. KP2KP Amlapura
12. KP2KP Negara

1. KPP Pratama Mataram Barat


2. KPP Pratama Mataram Timur
3. KPP Pratama Raba Bima
4. KPP Pratama Sumbawa Besar
5. KPP Pratama Praya
6. KPP Pratama Maumere
7. KPP Pratama Kupang
8. KPP Pratama Ende
9. KPP Pratama Ruteng
10. KPP Pratama Atambua
11. KPP Pratama Waingapu
12. KP2KP Dompu
13. KP2KP Taliwang
14. KP2KP Gerung
15. KP2KP Selong
16. KP2KP Larantuka
17. KP2KP Baa
18. KP2KP Soe
19. KP2KP Bajawa
20. KP2KP Labuanbaju
21. KP2KP Kalabahi
22. KP2KP Waikabubak

1. KPP Pratama Ambon


2. KPP Pratama Sorong
3. KPP Pratama Jayapura
4. KPP Pratama Timika
5. KPP Pratama Biak
6. KPP Pratama Manokwari
7. KPP Pratama Merauke
8. KP2KP Namlea
9. KP2KP Masohi
10. KP2KP Piru
11. KP2KP Bula
12. KP2KP Dobo
13. KP2KP Tual
14. KP2KP Saumlaki
15. KP2KP Fak-Fak
16. KP2KP Teminabuan
17. KP2KP Kaimana
18. KP2KP Sarmi
19. KP2KP Wamena
20. KP2KP Serui
21. KP2KP Nabire

22. KP2KP Bintuni

WILAYAH KERJA
DAERAH ADMINISTRASI PEMERINTAHAN

Seluruh Indonesia
Seluruh Indonesia

Seluruh Indonesia

Seluruh Indonesia (Perusahaan Negara)

Seluruh Indonesia

(PMA-Sektor Indistri Kimia dan Barang Galian Non Logam), Kecuali ditentukan lain

Seluruh Indonesia

(PMA-Industri Logam dan Mesin), kecuali ditentukan lain.

Seluruh Indonesia

(PMA-Sektor Pertambangan dan Perdagangan), Kecuali ditentukan lain

Seluruh Indonesia

(PMA-Sektor Industri Tekstil, Makanan dan kayu), kecuali ditentukan lain

Seluruh Indonesia

(PMA-Sektor Agribisnis dan Jasa), kecuali ditentukan lain

Seluruh Indonesia

(PMA-Sektor Jasa dan Perdagangan), kecuali ditentukan lain

KP2KP

DKI Jakarta

(Sesuai dengan negara asal yang ditentukan dengan Peraturan Direktur Jenderal
Pajak)
DKI Jakarta

(Sesuai dengan negara asal yang ditentukan dengan Peraturan Direktur Jenderal
Pajak)
Seluruh Indonesia (Perusahaan Masuk Bursa) Kecuali ditentukan lain

1. Kabupaten Aceh Besar

1. Jantho

2. Kabupaten Aceh Pidie

2. Sigli

3. Kota Banda Aceh

3. Sabang

4. Kota Sabang

1. Kabupaten Aceh Utara

Lhoksukon

2. Kota Lhokseumawe

1. Kabupaten Aceh Barat

1. Calang

2. Kabupaten Aceh Jaya

2. Suka
Makmur

3. Kabupaten Nagan Raya

1. Kabupaten Aceh Tengah

1. Takengon

2. Kabupaten Bener Meriah

2. Rimba Raya

3. Kabupaten Bireuen
4. Kabupaten Pidie Jaya

1. Kabupaten Aceh Tamiang

1. Karang Baru

2. Kabupaten Aceh Timur

2.
Blangkejeran

3. Kabupaten Gayo Lues


4. Kota Langsa

1. Kabupaten Aceh Barat Daya

1. Blangpidie

2. Kabupaten Aceh Selatan

2. Sinabang

3. Kabupaten Simeulue

1. Kabupaten Aceh Singkil

1. Aceh Singkil

2. Kota Subulussalam

2. Kutacane

3. Kabupaten Aceh Tenggara

Sebagian Provinsi Sumatera Utara

Kecamatan Medan Barat

1. Kec. Medan Belawan


2. Kec. Medan Labuhan
3. Kec. Medan Marelan
4. Kec. Medan Deli

1. Kec. Medan Timur


2. Kec. Medan Perjuangan
3. Kec. Medan Tembung

1. Kec. Medan Polonia


2. Kec. Medan Maimun
3. Kec. Medan Baru
4. Kec. Medan Selayang
5. Kec. Tuntungan
6. Kec. Medan Johor

1. Kec. Medan Kota


2. Kec. Medan Area
3. Kec. Medan Amplas
4. Kec. Medan Denai

1. Kec. Medan Petisah


2. Kec. Medan Sunggal
3. Kec. Medan Helvetia

1. Kota Binjai
2. Kabupaten Langkat

Kabupaten Deli Serdang

1. Kabupaten Serdang Bedagai


2. Kota Tebing Tinggi

1. Kabupaten Asahan

Tanjung Balai

2. Kabupaten Batubara
3. Kota Tanjung Balai

1. Kabupaten Labuhanbatu
2. Kabupaten Labuhanbatu Utara

1. Kualuh
Hulu
2. Kota Pinang

3. Kabupaten Labuhanbatu Selatan

1. Kabupaten Simalungun
2. Kota Pematang Siantar

Perdagangan

Perdagangan

1. Kabupaten Mandailing Natal

1.
Panyabungan

2. Kabupaten Tapanuli Selatan

2. Sibuhuan

3. Kabupaten Padang Lawas


4. Kabupaten Padang Lawas Utara
5. Kota Padang Sidempuan

1. Kabupaten Tapanuli Tengah

1. Pandan

2. Kota Sibolga

2. Gunung
Sitoli

3. Kabupaten Nias
4. Kabupaten Nias Selatan
5. Kabupaten Nias Utara
6. Kabupaten Nias Barat
7. Kota Gunung Sitoli

1. Kabupaten Humbang Hasundutan


2. Kabupaten Samosir

1. Dolok
Sanggul
2. Tarutung

3. Kabupaten Tapanuli Utara


4. Kabupaten Toba Samosir

1. Kabupaten Dairi

Sidikalang

2. Kabupaten Pakpak Bharat


3. Kabupaten Tanah Karo

Provinsi Kepulaun Riau

Provinsi Riau

1. Kecamatan Senapelan
2. Kecamatan Pekanbaru Kota
3. Kecamatan Sail
4. Kecamatan Tenayan Raya
5. Kecamatan Rumbai
6. Kecamatan Rumbai Pesisir
7. Kecamatan Limapuluh

1. Kecamatan Tampan
2. Kecamatan Payung Sekaki
3. Kecamatan Marpoyan Damai
4. Kecamatan Bukit Raya
5. Kecamatan Sukajadi

1. Kabupaten Rokan Hilir


2. Kota Dumai

Bagan Siapiapi

Bagan Siapiapi

1. Kabupaten Indragiri Hilir

1. Tembilahan

2. Kabupaten Indragiri Hulu

2. Teluk
Kuantan

3. Kabupaten Kuantan Singingi

1. Kabupaten Natuna

Ranai

2. Kabupaten Kepulauan Anambas


3. Kota Tanjung Pinang

Kota Batam

1. Kabupaten Bengkalis

1. Duri

2. Kabupaten Kepulauan Meranti

2. Selat
Panjang

1. Kabupaten Kampar

Pasir
Pangarayan

2. Kabupaten Rokan Hulu

1. Kabupaten Pelalawan
2. Kabupaten Siak

Siak Sri
Indrapura

Kabupaten Karimun

Tanjung Batu

1. Kabupaten Bintan

Dabo Singkep

2. Kabupaten Lingga

1. Kabupaten Mentawai

1. Tua Pejat

2. Kabupaten Pesisir Selatan

2. Painan

3. Kota Padang

3. Pariaman

4. Kabupaten Padang Pariaman


5. Kota Pariaman

1. Kabupaten Agam
2. Kota Bukittinggi
3. Kabupaten Pasaman
4. Kota Padang Panjang

1. Lubuk
Basung
2. Lubuk
Sikaping
3. Padang
Panjang
4. Simpang
Ampat

5. Kabupaten Pasaman Barat

1. Kabupaten Dharmas Raya

1. Kotabaru

2. Kabupaten Sawahlunto/Sijunjung

2. Muaro
Sijunjung
3. Padang Aro

3. Kabupaten Solok

4. Kabupaten Solok Selatan

4. Sawahlunto

5. Kota Sawahlunto
6. Kota Solok

1. Kabupaten Limapuluh Kota

Batu Sangkar

2. Kota Payakumbuh
3. Kabupaten Tanah Datar

1. Kabupaten Batang Hari


2. Kabupaten Muaro Jambi

1. Muara
Bulian
2. Sengeti

3. Kota Jambi

1. Kabupaten Bungo
2. Kabupaten Tebo

1. Kabupaten Kerinci
2. Kota Sungai Penuh

1. Rimbo
Bujang
2. Muara Tebo

1. Sungai
Penuh
2. Sarolangun

3. Kabupaten Merangin
4. Kabupaten Sarolangun

1. Kabupaten Tanjung Jabung Barat


2. Kabupaten Tanjung Jabung Timur

1. Provinsi Sumatera Selatan


2. Provinsi Kepulauan Bangka Belitung

1. Kecamatan Ilir Timur I


2. Kecamatan Ilir Timur II
3. Kecamatan Sako
4. Kecamatan Kalidoni
5. Kecamatan Sematang Borang

1. Kecamtan Ilir Barat I


2. Kecamatan Ilir Barat II
3. Kecamatan Bukit Kecil
4. Kecamatan Gandus
5. Kecamatan Sukarami
6. Kecamatan Alang Alang Lebar

1. Kecamatan Seberang Ulu I


2. Kecamatan Seberang Ulu II
3. Kecamatan Plaju

Muara Sabak

4. Kecamatan Kertapati

1. Kabupaten OKU Induk

1. Muara dua

2. Kabupaten OKU Selatan

2. Martapura

3. Kabupaten OKU Timur

1. Kabupaten Musi Rawas

Tugumulyo

2. Kota Lubuk Linggau

Kota Pangkal Pinang

1. Kabupaten Belitung

Manggar

2. Kabupaten elitung Timur

1. Kabupaten Lahat

1. Pagar alam

2. Kota Pagar Alam

2. Tebingtinggi

3. Kabupaten Empat Lawang

1. Kabupaten OKI

Indralaya

2. Kabupaten Ogan Ilir

1. Kabupaten Muara Enim

Muara Enim

2. Kota Prabumulih

1. Kabupaten Musi Banyuasin


2. Kabupaten Banyuasin

Pangkalan
Balai

1. Kabupaten Bangka Barat

1. Muntok

2. Kabupaten Bangka Induk

2. Sungai Liat

3. Kabupaten Bangka Selatan

3. Toboali

4. Kabupaten Bangka Tengah

4. Koba

1. Kabupaten Bengkulu Selatan

1. Manna

2. Kabupaten Kaur

2. Bintuhan

3. Kabupaten Seluma
4. Kota Bengkulu

1. Kabupaten Lampung Tengah

1. Bandarjaya

2. Kabupaten Lampung Timur

2. Sukadana

3. Kota Metro

1. Kecamatan Tanjung Karang Timur


2. Kecamatan Tanjung Karang Barat
3. Kecamatan Tanjung Karang Pusat
4. Kecamatan Kemiling

1. Kecamatan Kedaton
2. Kecamatan Sukarame
3. Kecamatan Rajabasa
4. Kecamatan Sukabumi
5. Kecamatan Tanjung Senang

1. Kecamatan Teluk Betung Barat


2. Kecamatan Teluk Betung Selatan
3. Kecamatan Teluk Betung Utara
4. Kecamatan Panjang

1. Kabupaten Lampung Selatan

1. Kalianda

2. Kabupaten Pesawaran

2. Pringsewu

3. Kabupaten Tanggamus
4. Kabupaten Pringsewu

1. Kabupaten Lampung Barat

1. Liwa

2. Kabupaten Lampung Utara

2. Menggala

3. kabupaten Tulang Bawang

3. Baradatu

4. Kabupaten ulang Bawang Barat


5. Kabupaten Mesuji
6. Kabupaten Way Kanan

1. Kabupaten Kepahiang

Kepahiang

2. Kabupaten Lebong
3. Kabupaten Rejang Lebong

1. Kabupaten Bengkulu Utara


2. Kabupaten Bengkulu Tengah
3. Kabupaten Muko-Muko

Kota Jakarta Pusat

Kelurahan Kebon Sirih

1. Kelurahan Menteng
2. Kelurahan Pegangsaan
3. Kelurahan Cikini

Kelurahan Gondangdia

Muko-Muko

Kelurahan Gondangdia

Kelurahan Karet Tengsin

1. Kelurahan Petamburan
2. Kelurahan Kebon Melati
3. Kelurahan Kebon Kacang
4. Kelurahan Kampung Bali

1. Kelurahan Bendungan Hilir


2. Kelurahan Gelora

Kecamatan Senen

1. Kecamatan Cempaka Putih


2. Kecamatan Johar Baru

Kelurahan Gambir

1. Kelurahan Cideng
2. Kelurahan Petojo Selatan

1. Kelurahan Duri Pulo


2. Kelurahan Petojo Utara

Kecamatan Kebon Kelapa

1. Kelurahan Gunung Sahari Utara


2. Kelurahan Mangga Dua Selatan

1. Kelurahan Pasar Baru


2. Kelurahan Kartini
3. Kelurahan Karang anyar

Kecamatan Kemayoran

Kota Jakarta Barat

Kecamatan Palmerah

1. Kelurahan Maphar
2. Kelurahan Taman Sari
3. Kelurahan Mangga Besar
4. Kelurahan Tangki

1. Kelurahan Krukut
2. Kelurahan Keagungan
3. Kelurahan Glodok
4. Kelurahan Pinangsia

Kecamatan Tambora

Kecamatan Cengkareng

1. Kelurahan Sukabumi Selatan


2. Kelurahan Sukabumi Utara
3. Kelurahan Kelapa Dua
4. Kelurahan Kebon Jeruk

1. Kelurahan Duri Kepa


2. Kelurahan Kedoya Selatan
3. Kelurahan Kedoya Utara

Kecamatan Grogol Petamburan

Kecamatan Kalideres

Kecamatan Kembangan

Kota Jakarta Selatan

1. Kelurahan Karet
2. Kelurahan Karet Kuningan

1. Kelurahan Setiabudi
2. Kelurahan Guntur
3. Kelurahan Pasar Manggis
4. Kelurahan Menteng Atas

1. Kelurahan Karet Semanggi


2. Kelurahan Kuningan Timur

1. Kelurahan Senayan
2. Kelurahan Rawa Barat
3. Kelurahan Selong

1. Kelurahan Gandaria Utara


2. Kelurahan Cipete Utara
3. Keluraha Pulo
4. Kelurahan Kramat Pela

1. Kelurahan Melawai
2. Kelurahan Petogogan
3. Kelurahan Gunung

1. Kecamatan Kebayoran Lama


2. Kecamatan Pesanggrahan

Kecamatan Mampang Prapatan

Kecamatan Tebet

Kecamatan Cilandak

1. Kecamatan Pasar Minggu


2. Kecamatan Jagakarsa

Kecamatan Pancoran

Kota Jakarta Timur


Kecamatan Matraman

Kecamatan Jatinegara

Kecamatan Pulogadung
1. Kelurahan Jatinegara
2. Kelurahan Penggilingan
3. Kelurahan Rawa Terate

1. Kelurahan Pulogebang
2. Kelurahan Ujung Menteng
3. Kelurahan Cakung Timur
4. Kelurahan Cakung Barat

1. Kecamatan Kramat Jati


2. Kecamatan Makassar

Kecamatan Duren Sawit


1. Kecamatan Pasar Rebo
2. Kecamatan Cipayung
3. Kecamatan Ciracas

Kota Jakarta Utara


1. Kelurahan Penjaringan
2. Kelurahan Pejagalan

1. Kelurahan Tanjung Priok


2. Kelurahan Kebon Bawang
3. Kelurahan Warakas

Kecamatan Kelapa Gading

1. Kecamatan Pademangan
2. Kabupaten Kepulauan Seribu

1. Kecamatan Koja
2. Kecamatan Cilincing

1. Kelurahan Pluit
2. Kelurahan Kamal Muara
3. Kelurahan Kapuk Muara

1. Kelurahan Sunter Agung


2. Kelurahan Sunter Jaya
3. Keluraha Papanggo
4. Kelurahan Sungai Bambu

Provinsi Banten
1. Kabupaten Serang
2. Kota Serang

1. Kecamatan Benda
2. Kecamatan Karawaci
3. Kecamatan Cibodas
4. Kecamatan Jatiuwung
5. Kecamatan Periuk
6. Kecamatan Neglasari

1. Kecamatan Ciledug
2. Kecamatan Larangan
3. Kecamatan Karang Tengah
4. Kecamatan Cipondoh
5. Kecamatan Pinang
6. Kecamatan Tangerang
7. KEcamatan Batu Ceper

Kota Tangerang Selatan

Kota Cilegon

1. Kecamatan Pasar Kemis


2. Kecamatan Rajeg
3. Kecamatan Mauk

Kepulauan
Seribu

4. Kecamatan Sukadiri
5. Kecamatan Pakuhaji
6. Kecamatan Sepatan
7. Kecamatan Teluk Naga
8. Kecamatan Kosambi
9. Kecamatan Kemiri

1. Kabupaten Lebak
2. Kabupaten Pandeglang

Rangkas
Bitung

1. Kecamatan Balaraja
2. Kecamatan Cikupa
3. Kecamatan Panongan
4. Kecamatan Tigaraksa
5. Kecamatan Jambe
6. Kecamatan Cisoka
7. Kecamatan Jayanti
8. Kecamatan Kresek
9. Kecamatan Kronjo
10. Kecamatan Curug
11. Kecamatan Pagedangan
12. Kecamatan Legok
13. Kecamatan Cisauk

Sebagian Provinsi Jawa Barat


1. Kabupaten Sukabumi
2. Kota Sukabumi

Kabupaten Cianjur

Kabupaten Purwakarta

1. Kota Cimahi
2. Kabupaten Bandung Barat

1. Kecamatan Astana Anyar


2. Kecamatan Bojongloa Kaler
3. Kecamatan Babakan Ciparay
4. Kecamatan Bojongloa Kidul
5. Kecamatan Bandung Kulon
6. Kecamatan Mandalajati
7. kecamatan Gedebage
8. Kecamatan Panyileukan

1. Kecamatan Cibeunying Kaler


2. Kecamatan Cidadap
3. Kecamatan Coblong

Pelabuhan
Ratu

4. Kecamatan Sumur Bandung


5. Kecamatan Bandung Wetan
6. Kecamatan Cibeunying Kidul

1. Kecamatan Regol
2. Kecamatan Lengkong
3. Kecamatan Bandung Kidul
4. Kecamatan Batununggal
5. Kecamatan Kiaracondong

1. Kecamatan andir
2. Kecamatan Cicendo
3. Kecamatan Sukasari
4. Kecamatan Sukajadi

1. Kecamatan Arcamanik
2. Kecamatan Cibiru
3. Kecamatan Antapani
4. Kecamatan Ujungberung
5. Kecamatan Cinambo
6. Kecamatan Rancasari
7. Kecamatan Buahbatu

1. Kabupaten Tasikmalaya
2. Kota Tasikmalaya

1. Kabupaten Ciamis
2. Kota Banjar

Kabupaten Garut

1. Kecamatan Majalaya
2. Kecamatan Cimenyan
3. Kecamatan Cilengkrang
4. Kecamatan Bojongsoang
5. Kecamatan Rancaekek
6. Kecamatan Ciparay
7. Kecamatan Solokanjeruk
8. Kecamatan Kertasari
9. Kecamatan Paseh
10. Kecamatan Cikancung
11. Kecamatan Cicalengka
12. Kecamatan Nagreg
13. Kecamatan Pacet
14. Kecamatan Ibun

1. Kecamatan Soreang
2. Kecamatan Margaasih

Banjar

3. Kecamatan Margahayu
4. Kecamatan Dayeuhkolot
5. Kecamatan Ketapang
6. Kecamatan Baleendah
7. Kecamatan Pameungpeuk
8. Kecamatan Arjasari
9. Kecamatan Banjaran
10. Kecamatan Cimaung
11. Kecamatan Pangalengan
12. Kecamatan Pasir jambu
13. Kecamatan Rancabali
14. Kecamatan Ciwidey
15. Kecamatan Cangkuang
16. Kecamatan Kutawaringin

Kabupaten Sumedang

Sebagian Provinsi Jawa Barat


1. Kecamatan Cibinong
2. Kecamatan Babakan Madang
3. Kecamatan Bojong Gede
4. Kecamatan Gunung Putri
5. Kecamatan Gunung Sindur
6. Kecamatan Kemang
7. Kecamatan Parung
8. Kecamatan Sukaraja
9. Kecamatan Tajurhalang

Kota Bogor

1. Kecamatan Bekasi
2. Kecamatan Bekasi Barat
3. Kecamatan Medan Satria
4. Kecamatan Bekasi Utara

1. Kecamatan Pondok Gede


2. Kecamatan Jati Sampurna
3. Kecamatan Jatiasih
4. Kecamatan Bantar Gebang
5. Kecamatan Rawa Lumbu
6. Kecamatan Bekasi selatan
7. Kecamatan Mustika Jaya
8. Kecamatan Pondok Melati

1. Kecamatan Pakis Jaya


2. Kecamatan Batujaya
3. Kecamatan Tirtajaya
4. Kecamatan Cibuaya

5. Kecamatan Pedes
6. Kecamatan Cilebar
7. Kecamatan Jayakerta
8. Kecamatan Rengasdengklok
9. Kecamatan Kutawaluya
10. Kecamatan Rawa Merta
11. Kecamatan Karawang Barat
12. Kecamatan Karawang Timur
13. Kecamatan Teluk Jambe Barat
14. Kecamatan Teluk Jambe Timur
15. Kecamatan Majalaya

1. Kecamatan Tempuran
2. Kecamatan Cilamaya Kulon
3. Kecamatan Cilamaya Wetan
4. Kecamatan Telagasari
5. Kecamatan Lemahabang
6. Kecamatan Banyusari
7. Kecamatan Klari
8. Kecamatan Tirtamulya
9. Kecamatan Jatisari
10. Kecamatan Kotabaru
11. Kecamatan Ciampel
12. Kecamatan Cikampek
13. Kecamatan Pengkalan
14. Kecamatan Tegalwaru
15. Kecamatan Purwasari

Kota Depok

1. Kecamatan Cikarang Barat


2. Kecamatan Cikarang Selatan
3. Kecamatan Setu
4. Kecamatan Serang Baru
5. Kecamatan Cibarusah
6. Kecamatan Bojongmangu

1. Kecamatan Cikarang Timur


2. Kecamatan Cikarang Utara
3. Kecamatan Kedungwaringin
4. Kecamatan Karangbahagia
5. Kecamatan Sukabumi
6. Kecamatan Sukakarya
7. Kecamatan Pabayuran
8. Kecamatan Cabangbungin

1. Kota Cirebon
2. Kabupaten Cirebon

Sumber

Sumber

1. Kecamatan Ciawi
2. Kecamatan Caringin
3. Kecamatan Ciampea
4. Kecamatan Cibungbulang
5. Kecamatan Cigombong
6. Kecamatan Cigudeg
7. Kecamatan Cejeruk
8. Kecamatan Ciomas
9. Kecamatan Cisarua
10. Kecamatan Ciseeng
11. Kecamatan Dramaga
12. Kecamatan Jasinga
13. Kecamatan Leuwiliang
14. Kecamatan Leuwisadeng
15. Kecamatan Megamendung
16. Kecamatan Nanggung
17. Kecamatan Pamijahan
18. Kecamatan Parungpanjang
19. Kecamatan Rancabungur
20. Kecamatan Rumpin
21. Kecamatan Sukajaya
22. Kecamatan Tamansari
23. Kecamatan Tenjo
24. Kecamatan Tenjolaya

1. Kecamatan Cibitung
2. Kecamatan Tambun Selatan
3. Kecamatan Tambun Utara
4. Kecamatan Tarumajaya
5. Kecamatan Babelan
6. Kecamatan Sukawangi
7. Kecamatan Muaragembong
8. Kecamatan Tambelang

1. Kecamatan Cileungsi
2. Kecamatan Cariu
3. Kecamatan Citeureup
4. Kecamatan Jonggol
5. Kecamatan Klapanunggal
6. Kecamatan Sukamakmur
7. Kecamatan Tanjungsari

Kabupaten Indramayu

1. Kabupaten Kuningan
2. Kabupaten Majalengka

Majalengka

Kabupaten Subang

Sebagian Provinsi Jawa Tengah


1. Kabupaten Tegal

Bumiayu

2. Kota Tegal
3. Kabupaten Brebes

1. Kabupaten Pekalongan
2. Kota Pekalongan
3. Kabupaten Pemalang

1. Kecamatan Semarang Barat


2. Kecamatan Ngaliyan
3. Kecamatan Tugu
4. Kecamatan Mijen
5. Kecamatan Gunung Pati

1. Kecamatan Semarang Timur


2. Kecamatan Semarang Utara

Kecamatan Semarang Selatan

1. Kelurahan Miroto
2. Kelurahan Jagalan
3. Kelurahan Brumbungan
4. Kelurahan Karangkidul
5. Kelurahan Pendrikan Kidul
6. Kelurahan Pekunden
7. Kelurahan sekayu

1. Kelurahan Kranggan
2. Kelurahan Gabahan
3. Kelurahan Kembangsari
4. Kelurahan Pandansari
5. Kelurahan Bangunharjo
6. Kelurahan Kauman
7. Kelurahan Purwodinatan
8. Kelurahan Pendrikan Lor

1. Kabupaten Semarang

Ungaran

2. Kota Salatiga

Kabupaten Kudus

1. Kabupaten Pati

Rembang

2. Kabupaten Rembang

1. Kabupaten Batang

Kendal

Kendal
2. Kabupaten Kendal

1. Kabupaten Blora

Purwodadi

2. Kabupaten Grobogan

Kabupaten Demak

Kabupaten Jepara

1. Kecamatan Gajah Mungkur


2. Kecamatan Candisari
3. Kecamatan Tembalang
4. Kecamatan Banyumanik

1. Kecamatan Gayamsari
2. Kecamatan Genuk
3. Kecamatan Pedurungan

Kabupaten Banyumas
Kabupaten Cilacap

Majenang

Kabupaten Kebumen
1. Kabupaten Magelang

Muntilan

2. Kota Magelang

Kabupaten Klaten

Kabupaten Surakarta

Kabupaten Boyolali
1. Kabupaten Karanganyar

Sragen

2. Kabupaten Sragen

1. Kabupaten Banjarnegara

Banjarnegara

2. Kabupaten Purbalingga

Kabupaten Purworejo

1. Kabupaten Sukoharjo

Wonogiri

2. Kabupaten Wonogiri

1. Kabupaten Wonosobo
2. Kabupaten Temanggung

Kota Yogyakarta
Kabupaten Bantul

Wonosobo

Kabupaten Sleman
Kabupaten Kulon Progo
Kabupaten Gunung Kidul

Sebagian Provinsi Jawa Timur


1. Kecamatan Sukomanunggal
2. Kecamatan Tandes
3. Kecamatan Benowo
4. Kecamatan Lakarsantri
5. Kecamatan Pakal
6. Kecamatan Sambikerep

Kecamatan Krembangan

1. Kecamatan Gubeng
2. Kecamatan Sukolilo

Kecamatan Tegalsari
1. Kecamatan Wonocolo
2. Kecamatan Jambangan
3. Kecamatan Gayungan
4. Kecamatan Wonokromo

Kecamatan Genteng

Kecamatan Pabean Cantikan

1. Kecamatan Sawahan
2. Kecamatan Asemrowo
3. Kecamatan Bubutan

1. Kecamatan Rungkut
2. Kecamatan Gunung Anyar
3. Kecamatan Tenggilis Mejoyo

1. Kecamatan Simokerto
2. Kecamatan Semampir

1. Kecamatan Karangpilang
2. Kecamatan Wiyung
3. Kecamatan Dukuh Pakis

1. Kecamatan Mulyorejo
2. Kecamatan Tambaksari
3. Kecamatan Kenjeran
4. Kecamatan Bulak

Sebagian Provinsi Jawa Timur


Kabupaten Bojonegoro
1. Kabupaten Mojokerto

1. Mojosari

2. Kota Mojokerto

2. Jombang

3. Kabupaten Jombang

1. Kecamatan Taman
2. Kecamatan Sukodono
3. Kecamatan Krian
4. Kecamatan Balongbendo
5. Kecamatan Wonoayu
6. Kecamatan Tarik
7. Kecamatan Prambon
8. Kecamatan Tulangan
9. Kecamatan Krembung

1. Kecamatan Sidoarjo
2. Kecamatan Candi
3. Kecamatan Tanggulangin
4. Kecamatan Porong
5. Kecamatan Jabon

1. Kecamatan Waru
2. Kecamatan Sedati
3. Kecamatan Gedangan
4. Kecamatan Buduran

1. Kabupaten Sumenep
2. Kabupaten Pamekasan

1. Kecamatan Gresik
2. Kecamatan Manyar
3. Kecamatan Kebomas
4. Kecamatan Duduk Sampeyan
5. Kecamatan Bungah
6. Kecamatan Sidayu
7. Kecamatan Panceng
8. Kecamatan Ujung Pangkah
9. Kecamatan Sangkapura
10. Kecamatan Tambak
11. Kecamatan Dukun

1. Kecamatan Wringin Anom


2. Kecamatan Driyorejo
3. Kecamatan Kedamean
4. Kecamatan Balong Panggang
5. Kecamatan Benjeng
6. Kecamatan Menganti

Sumenep

7. Kecamatan Cerme

1. Kabupaten Madiun

Carubuan

2. Kota Madiun

1. Kabupaten Bangkalan

Sampang

2. Kabupaten Sampang

Kabupaten Lamongan

1. Kabupaten Ngawi

Magetan

2. Kabupaten Magetan

Kabupaten Tuban

1. Kabupaten Ponorogo

Pacitan

2. Kabupaten Pacitan

Sebagian Provinsi Jawa Timur


Kota Kediri
1. Kecamatan Klojen
2. Kecamatan Sukun
3. Kecamatan Kedungkadang

1. Kecamatan Lowokwaru
2. Kecamatan Blimbing

1. Kabupaten Pasuruan

Bangil

2. Kota Pasuruan

1. Kabupaten Probolinggo

1. Kraksaan

2. Kota Probolinggo

2. Lumajang

3. Kabupaten Lumajang

Kabupaten Jember
Kabupaten Banyuwangi
Kota Batu

1. Kabupaten Trenggalek

Trenggalek

2. Kabupaten Tulungagung

1. Kabupaten Blitar
2. Kota Blitar

1. Kecamatan Bululawang
2. Kecamatan Wajak
3. Kecamatan Turen

Wlingi

4. Kecamatan Gondanglegi
5. Kecamatan Dampit
6. Kecamatan Tirtoyudo
7. Kecamatan Sumber Manjing Wetan
8. Kecamatan Ampel Gading
9. Kecamatan Gedangan
10. Kecamatan Bantur
11. Kecamatan Pagak
12. Kecamatan Pegelaran
13. Kecamatan Donomulyo
14. Kecamatan Kalipare
15. Kecamatan Sumber Pucung
16. Kecamatan Kromengan
17. Kecamatan Ngajum
18. Kecamatan Wonosari
19. Kecamatan Kepanjen
20. Kecamatan Pakisaji
21. Kecamatan Wagir

1. Kecamatan Kediri

Nganjuk

2. Kabupaten Nganjuk

1. Kabupaten Bondowoso

Bondowoso

2. Kabupaten Situbondo

1. Kecamatan Tumpang

Trenggalek

2. Kecamatan Poncokusumo
3. Kecamatan Jabung
4. Kecamatan Lawang
5. Kecamatan Singosari
6. Kecamatan Karangploso
7. Kecamatan Dau
8. Kecamatan Ngantang
9. Kecamatan Kasembon
10. Kecamatan Pakis
11. Kecamatan Tajinan
12. Kecamatan Pujon

1. Kota Pontianak
2. Kabupaten Kubu Raya

1. Kabupaten Bengkayang

1. Bengkayang

2. Kabupaten Sambas

2. Sambas

3. Kota Singkawang

1. Kabupaten Ketapang

2. Kabupaten Kayong Utara

Kabupaten Pontianak

Mempawah

1. Kabupaten Landak

1. Ngabang

2. Kabupaten Sanggau

2. Sekadau

3. Kabupaten Sekadau

1. Kabupaten Kapuas Hulu

1. Putussibau

2. Kabupaten Melawi

2. Nangapinoh

3. Kabupaten Sintang

1. Kabupaten Gunung Mas


2. Kabupaten Kapuas
3. Kabupaten Pulang Pisau

1. Kuala
Kurun
2. Kuala
Kapuas
3. Pulang Pisau

4. Kota Palangkaraya

1. Kabupaten Katingan

1. Kasongan

2. Kabupaten Kotawaringin Timur

2. Kuala
Pembuang

3. Kabupaten Seruyan

1. Kabupaten Kotawaringin Barat

1. Nanga Bulik

2. Kabupaten lamandau

2. Sukamara

3. Kabupaten Sukamara

1. Kabupaten Barito Utara

1. Buntok

2. Kabupaten Barito Selatan

2. Tamiang
Layang

3. Kabupaten Barito Timur

3. Puruk Cahu

4. Kabupaten Murung Raya

1. Kota Banjarmasin

Marabahan

2. Kabupaten Barito Kuala

1. Kabupaten Tanah Laut

1. Pelaihari

2. Kota Banjar Baru

2. Martapura

3. Kabupaten Banjar

1. Kabupaten Tapin

1. Rantau

2. Kabupaten Hulu Sungai Selatan

2. Kandangan

3. Kabupaten Hulu Sungai Tengah

1. Kabupaten Kotabaru

Kota Baru

2. Kabupaten Tanah Bumbu

1. Kabupaten Balangan

1. Paringin

2. Kabupaten Hulu sungai Utara

2. Amuntai

3. Kabupaten Tabalong

Provinsi Kalimantan Timur


Kota Balikpapan

Kota Samarinda
1. Kabupaten Nunukan

Nunukan

2. Kota Tarakan

1. Kabupaten Kutai Timur

Sangatta

2. Kota Bontang

1. Kabupaten Penajam Paser Utara

Tanah Grogot

2. Kabupaten Paser Utara

1. Kabupaten Berau

1. Tanjung
Selor

2. Kabupaten Bulungan

2. Malinau

3. Kabupaten Tana Tidung


4. Kabupaten Malinau

1. Kabupaten Kutai Barat


2. Kabupaten Kutai Kartanegara

1. Provinsi Sulawesi Selatan


2. Provinsi Sulawesi Barat
3. Provinsi Sulawesi Tenggara

1. Kecamatan Wajo
2. Kecamatan Ujung Tanah
3. Kecamatan Tallo
4. Kecamatan Bontoala
5. Kecamatan Biringkanaya
6. Kecamatan Tamalanrea

Sendawar

1. Kecamatan Tamalate
2. Kecamatan Mamajang
3. Kecamatan Mariso
4. Kecamatan Ujung Pandang

1. Kecamatan Panakkukang
2. Kecamatan Manggala
3. Kecamatan Rappocini
4. Kecamatan Makassar

1. Kabupaten Barru

1. Enrekang

2. Kabupaten Enrekang

2. Pinrang

3. Kabupaten Pinrang

3. Sidrap

4. Kabupaten Sidenreng Rappang


5. Kota Pare-pare

1. Kabupaten Luwu

1. Malili

2. Kabupaten Luwu Timur

2. Masamba

3. Kabupaten Luwu Utara

3. Makeke

4. Kabupaten Tanatoraja
5. Kabupaten Toraja Utara
6. Kota Palopo

1. Kabupaten Bulukumba

1. Benteng

2. Kabupaten Kepulauan Selayar

2. Sinjai

3. Kabupaten Sinjai

1. Kabupaten Bantaeng

1.
Bontosunggu

2. Kabupaten Jeneponto

2.
Sungguminasa

3. Kabupaten Gowa

3. Takalar

4. Kabupaten Takalar

1. Kabupaten Bone

1.
Watansoppeng

2. Kabupaten Soppeng

2. Sengkang

3. Kabupaten Wajo

1. Kabupaten Maros

Pangkajene

2. Kabupaten Pangkajene Kepulauan

1. Kabupaten Konawe
2. Kota Kendari
3. Kabupaten Konawe Selatan

Unaaha

Unaaha

4. Kabupaten Konawe Utara

1. Kabupaten Majene

1. Polewali

2. Kabupaten Polewali Mandar

2. Mamasa

3. Kabupaten Mamasa

1. Kabupaten Mamuju

Pasangkayu

2. Kabupaten Mamuju Utara

1. Kabupaten Kolaka

1. Lasusua

2. Kabupaten Kolaka Utara

2. Rumbia

3. Kabupaten Bombana

1. Kabupaten Buton

Raha

2. Kabupaten Buton Utara


3. Kabupaten Muna
4. Kabupaten Wakatobi
5. Kota Bau-bau

1. Kota Manado

Tomohon

2. Kota Tomohon

1. Kota Gorontalo

1. Limboto

2. Kabupaten Gorontalo

2. Marissa

3. Kabupaten Gorontalo Utara

3. Tilamuta

4. Kabupaten Bone Bolango


5. Kabupaten Pohuwatu
6. Kabupaten Boalemo

1. Kota Bitung

Tondano

2. Kabupaten Minahasa
3. Kabupaten Minahasa Utara

1. Kota Kotamobagu

Amurang

2. Kabupaten Minahasa Selatan


3. Kabupaten Bolaang Mongondow
4. Kabupaten Bolaang Mongondow Utara
5. Kabupaten Bolaang Mongondow Selatan
6. Kabupaten Bolaang Mongondow Timur
7. Kabupaten Minahasa Tenggara

1. Kabupaten Kepulauan Sangihe


2. Kabupaten Kepulauan Talaud
3. Kabupaten Kepulauan Siau Tagulandang Biaro

Talaud

Talaud

1. Kabupaten Donggala

1. Banawa

2. Kabupaten Parigi Moutong

2. Parigi

3. Kota Palu

1. Kabupaten Banggai

Banggai

2. Kabupaten Banggai Kepulauan

1. Kabupaten Poso

Bungku

2. Kabupaten Morowali
3. Kabupaten Tojo Una-Una

1. Kabupaten Buol

Buol

2. Kabupaten Toli-Toli

1. Kabupaten Kepulauan Sula

1. Sanana

2. Kota Ternate

2. Tidore

3. Kota Tidore Kepulauan

3. Labuha

4. Kabupaten Halmahera Tengah


5. Kabupaten Halmahera Selatan

1. Kabupaten Halmahera Utara

Maba

2. Kabupaten Kepulauan Morotai


3. Kabupaten Halmahera Timur
4. Kabupaten Halmahera Barat

Provinsi Bali
1. Kecamatan Denpasar Barat
2. Kecamatan Denpasar Utara

1. Kecamatan Denpasar Timur


2. Kecamatan Denpasar Selatan

Kabupaten Buleleng
1. Kecamatan Kuta
2. Kecamatan Kuta Selatan

1. Kecamatan Kuta Utara

Kerobokan

2. Kecamatan Mengwi
3. Kecamatan Abiansemal
4. Kecamatan Petang

1. Kabupaten Gianyar

1. Ubud

2. Kabupaten Karang Asem

2. Amlapura

3. Kabupaten Bangli
4. Kabupaten Klungkung

1. Kabupaten Tabanan

Negara

2. Kabupaten Jembrana

1. Kecamatan Ampenan
2. Kecamatan Mataram
3. Kecamatan Sandubaya
4. Kecamatan Selaparang
5. Kecamatan Sekarbela

Kecamatan Cakranegara

1. Kabupaten Bima

Dompu

2. Kabupaten Dompu
3. Kota Bima

1. Kabupaten Sumbawa Barat

Taliwang

2. Kabupaten Sumbawa

1. Kabupaten Lombok Barat

1. Gerung

2. Kabupaten Lombok Utara

2. Selong

3. Kabupaten Lombok Tengah


4. Kabupaten Lombok Timur

1. Kabupaten Flores Timur

Larantuka

2. Kabupaten Sikka
3. Kabupaten Lembata

1. Kabupaten Kupang

1. Baa

2. Kabupaten Sabu Raijua

2. Soe

3. Kabupaten Rote Ndao


4. Kabupaten Timor Tengah selatan
5. Kota Kupang

1. Kabupaten Nagekeo

Bajawa

2. Kabupaten Ende
3. Kabupaten Ngada

1. Kabupaten Manggarai Barat

Labuanbaju

2. Kabupaten Manggarai Timur


3. Kabupaten Manggarai

1. Kabupaten Alor
2. Kabupaten Belu
3. Kabupaten Timor Tengah Utara
4. Kota Kupang

Kalabahi

1. Kabupaten Sumba Barat

Waikabubak

2. Kabupaten Sumba Timur


3. Kabupaten Sumba Tengah
4. Kabupaten Sumba Barat Daya

Provinsi Maluku

1. Namlea
2. Masohi
3. Piru
4. Bula
5. Dobo
6. Tual
7. Saumlaki

1. Kabupaten Fak-Fak

1. Fak-Fak

2. Kabupaten Raja Ampat

2. Teminabuan

3. Kabupaten Sorong

3. Kaimana

4. Kabupaten Tambrauw
5. Kabupaten Maybrat
6. Kabupaten Sorong Selatan
7. Kota Sorong
8. Kabupaten Kaimana

1. Kabupaten Jayapura

1. Sarmi

2. Kabupaten Keerom

2. Wamena

3. Kabupaten Sarmi
4. Kota Jayapura
5. Kabupaten Mamberamo Raya
6. Kabupaten Jayawijaya
7. Kabupaten Lanny Jaya
8. Kabupaten Nduga
9. Kabupaten Mamberamo Tengah
10. Kabupaten Yalimo
11. Kabupaten Tolikara
12. Kabupaten Yahukimo
13. Kabupaten Puncak Jaya
14. Kabupaten Puncak
15. Kabupaten Pegunungan Bintang

1. Kabupaten Mimika
2. Kabupaten Paniai
3. Kabupaten Intan Jaya
4. Kabupaten Deiyai

1. Kabupaten Biak Nunfor

1. Serui

2. Kabupaten Kepulauan Yapen

2. Nabire

3. Kabupaten Kepulauan Nabire


4. Kabupaten Supiori
5. Kabupaten Waropen
6. Kabupaten Dogiyai

1. Kabupaten Manokwari
2. Kabupaten Teluk Bintuni
3. Kabupaten Teluk Wondama

1. Kabupaten Asmat
2. Kabupaten Boven Digoel
3. Kabupaten Mappi
4. Kabupaten Merauke

Bintuni

Pe
Orang Pribadi

Penghasilan Netto

Tahun 2009 ke atas


443,975,000

PTKP :
K/2
Penghasilan Kena pajak
PPh terutang

Badan
Peredaran Bruto
Penghasilan Kena Pajak
PPh terutang

TK/0
TK/1
TK/2
TK/3
K/0
K/1
K/2
K/3
K/I/0
K/I/1
K/I/2
K/I/3

19,800,000
424,175,000
76,043,750

Tahun 2010
9,174,927,187
52,759,000
9,739,543

Perhitungan PPh
Tahun 2006 s.d. Tahun 2008
443,975,000
16,800,000
427,175,000
76,793,750

Tahun 2009
9,174,927,187
52,759,000
10,908,288

n PPh
Tahun 2005
443,975,000
15,600,000
428,375,000
77,093,750

Tahun 2001 s.d. Tahun 2008


9,174,927,187
52,759,000
5,413,850

Tahun 1999 s.d. tahun 2004


443,975,000
7,200,000
436,775,000
79,193,750

s.d Tahun 2000


9,174,927,187
52,759,000
7,077,700

LAMPIRAN I
PERATURAN MENTERI KEUANGAN
: 96/PMK.03/2009
NOMOR
TENTANG
: JENIS-JENIS HARTA YANG TERMASUK DALAM KELOMPOK HARTA BERWUJUD BUKAN
BANGUNAN UNTUK KEPERLUAN PENYUSUTAN
JENIS-JENIS HARTA BERWUJUD YANG TERMASUK DALAM KELOMPOK 1

Nomor
1

Jenis Usaha
Semua jenis usaha

Jenis Harta
a.

b.

c.

d.
e.
f.
g.

Pertanian, perkebunan, kehutanan,

Alat yang digerakkan bukan dengan mesin seperti cangk


perikanan, garu dan lain-lain.

Industri makanan dan minuman

Mesin ringan yang dapat dipindah-pindahkan seperti, hul


kulit, penyosoh, pengering, pallet, dan sejenisnya.

Transportasi dan Pergudangan

Mobil taksi, bus dan truk yang digunakan sebagai angkut

Industri semi konduktor

Falsh memory tester, writer machine, biporar test system


(PE8-1), pose checker.

Jasa Persewaan Peralatan Tambat Air Dalam

Anchor, Anchor Chains, Polyester Rope, Steel Buoys, Stee


Mooring Accessoris.

Jasa telekomunikasi selular

Base Station Controller

JENIS-JENIS HARTA BERWUJUD YANG TERMASUK DALAM KELOMPOK 2


Nomor
1

Jenis Usaha
Semua jenis usaha

Jenis Harta
a.

b.
c.
2

Pertanian, perkebunan, kehutanan, perikanan

a.

b.

Industri makanan dan minuman

a.

PERATURAN MENTERI KEUANGAN


: 96/PMK.03/2009
NOMOR
TENTANG
: JENIS-JENIS HARTA YANG TERMASUK DALAM KELOMPOK HARTA BERWUJUD BUKAN
BANGUNAN UNTUK KEPERLUAN PENYUSUTAN
JENIS-JENIS HARTA BERWUJUD YANG TERMASUK DALAM KELOMPOK 1

Nomor

Jenis Usaha

Jenis Harta
b.

c.

d.

Industri mesin

Mesin yang menghasilkan/memproduksi mesin ringan (m


jahit, pompa air).

Perkayuan, kehutanan

a.
b.

Konstruksi

Peralatan yang dipergunakan seperti truk berat, dump tr


buldozer dan sejenisnya.

Transportasi dan Pergudangan

a.

b.

c.

d.
e.
8

Telekomunikasi

a.
b.

Industri semi konduktor

Auto frame loader, automatic logic handler, baking oven,


bipolar test handler (automatic), cleaning machine, coati
curing oven, cutting press, dambar cut machine, dicer, d
shear test, dynamic burn-in system oven, dynamic test h
eliminator (PGE-01), full automatic handler, full automati
maker, individual mark, inserter remover machine, laser
01), logic test system, marker (mark), memory test syst
mounter, MPS automatic, MPS manual, O/S tester manua
pose checker, re-form machine, SMD stocker, taping mac
press, trimming/forming machine, wire bonder, wire pull

PERATURAN MENTERI KEUANGAN


: 96/PMK.03/2009
NOMOR
TENTANG
: JENIS-JENIS HARTA YANG TERMASUK DALAM KELOMPOK HARTA BERWUJUD BUKAN
BANGUNAN UNTUK KEPERLUAN PENYUSUTAN
JENIS-JENIS HARTA BERWUJUD YANG TERMASUK DALAM KELOMPOK 1

Nomor
10
11

Jenis Usaha
Jasa Persewaan Peralatan Tambat Air Dalam

Jenis Harta
Spoolling Machines, Metocean Data Collector

Jasa Telekomunikasi Seluler

Mobile Switching Center, Home Location Register, Visitor


Register. Authentication Centre, Equipment Identity Regi
Network Service Control Point, intelligent Network Servic
Point, Radio Base Station, Transceiver Unit, Terminal SDH
Antena

JENIS-JENIS HARTA BERWUJUD YANG TERMASUK DALAM KELOMPOK 3

Nomor

Jenis Usaha

Jenis Harta

Pertambangan selain minyak dan gas

Mesin-mesin yang dipakai dalam bidang pertambangan,


mesin yang mengolah produk pelikan.

Permintalan, pertenunan dan pencelupan

a.

b.

Perkayuan

a.

b.
4

Industri kimia

a.

b.

PERATURAN MENTERI KEUANGAN


: 96/PMK.03/2009
NOMOR
TENTANG
: JENIS-JENIS HARTA YANG TERMASUK DALAM KELOMPOK HARTA BERWUJUD BUKAN
BANGUNAN UNTUK KEPERLUAN PENYUSUTAN
JENIS-JENIS HARTA BERWUJUD YANG TERMASUK DALAM KELOMPOK 1

Nomor
5

Industri mesin

Jenis Usaha

Jenis Harta
Mesin yang menghasilkan/memproduksi mesin menenga
(misalnya mesin mobil, mesin kapal).

Transportasi dan Pergudangan

a.

b.

c.
d.
e.

Telekomunikasi

Perangkat radio navigasi, radar dan kendali jarak jauh.

JENIS-JENIS HARTA BERWUJUD YANG TERMASUK DALAM KELOMPOK 4


Nomor
1
2

Jenis Usaha

Jenis Harta

Konstruksi

Mesin berat untuk konstruksi

Transportasi dan Pergudangan

a.
b.

c.
d.

e.

f.

g.

K HARTA BERWUJUD BUKAN

TERMASUK DALAM KELOMPOK 1

Jenis Harta
Mebel dan peralatan dari kayu atau rotan termasuk meja, bangku,
kursi, lemari dan sejenisnya yang bukan bagian dari bangunan.
Mesin kantor seperti mesin tik, mesin hitung, duplikator, mesin
fotokopi, mesin akunting/pembukuan, komputer, printer, scanner
dan sejenisnya.
Perlengkapan lainnya seperti amplifier, tape/cassette, video
recorder, televisi dan sejenisnya.
Sepeda motor, sepeda dan becak.
Alat perlengkapan khusus (tools) bagi industri/jasa yang
bersangkutan.
Dies, jigs, dan mould.
Alat-alat komunikasi seperti pesawat telepon, faksimile, telepon
seluler dan sejenisnya.
Alat yang digerakkan bukan dengan mesin seperti cangkul, peternakan,
perikanan, garu dan lain-lain.
Mesin ringan yang dapat dipindah-pindahkan seperti, huller, pemecah
kulit, penyosoh, pengering, pallet, dan sejenisnya.
Mobil taksi, bus dan truk yang digunakan sebagai angkutan umum.
Falsh memory tester, writer machine, biporar test system, elimination
(PE8-1), pose checker.
Anchor, Anchor Chains, Polyester Rope, Steel Buoys, Steel Wire Ropes,
Mooring Accessoris.
Base Station Controller

TERMASUK DALAM KELOMPOK 2


Jenis Harta
Mebel dan peralatan dari logam termasuk meja, bangku,
kursi, lemari dan sejenisnya yang bukan merupakan bagian dari
bangunan. Alat pengatur udara seperti AC, kipas angin dan
sejenisnya.
Mobil, bus, truk, speed boat dan sejenisnya.
Container dan sejenisnya.
Mesin pertanian/perkebunan seperti traktor dan mesin bajak,
penggaruk, penanaman, penebar benih dan sejenisnya.
Mesin yang mengolah atau menghasilkan atau memproduksi bahan
atau barang pertanian, perkebunan, peternakan dan perikanan.

Mesin yang mengolah produk asal binatang, unggas dan perikanan,


misalnya pabrik susu, pengalengan ikan .

K HARTA BERWUJUD BUKAN

TERMASUK DALAM KELOMPOK 1

Jenis Harta
Mesin yang mengolah produk nabati, misalnya mesin minyak
kelapa, margarin, penggilingan kopi, kembang gula, mesin
pengolah biji-bijian seperti penggilingan beras, gandum, tapioka.

Mesin yang menghasilkan/memproduksi minuman dan bahanbahan minuman segala jenis.


Mesin yang menghasilkan/memproduksi bahan-bahan makanan
dan makanan segala jenis.

Mesin yang menghasilkan/memproduksi mesin ringan (misalnya mesin


jahit, pompa air).
Mesin dan peralatan penebangan kayu.
Mesin yang mengolah atau menghasilkan atau memproduksi bahan
atau barang kehutanan.

Peralatan yang dipergunakan seperti truk berat, dump truck, crane


buldozer dan sejenisnya.
Truk kerja untuk pengangkutan dan bongkar muat, truk peron,
truck ngangkang, dan sejenisnya;
Kapal penumpang, kapal barang, kapal khusus dibuat untuk
pengangkutan barang tertentu (misalnya gandum, batu - batuan,
biji tambang dan sebagainya) termasuk kapal pendingin, kapal
tangki, kapal penangkap ikan dan sejenisnya, yang mempunyai
berat sampai dengan 100 DWT;

Kapal yang dibuat khusus untuk menghela atau mendorong kapalkapal suar, kapal pemadam kebakaran, kapal keruk, keran terapung
dan sejenisnya yang mempunyai berat sampai dengan 100 DWT;

Perahu layar pakai atau tanpa motor yang mempunyai berat sampai
dengan 250 DWT;
Kapal balon.
Perangkat pesawat telepon;
Pesawat telegraf termasuk pesawat pengiriman dan penerimaan
radio telegraf dan radio telepon.

Auto frame loader, automatic logic handler, baking oven, ball shear tester,
bipolar test handler (automatic), cleaning machine, coating machine,
curing oven, cutting press, dambar cut machine, dicer, die bonder, die
shear test, dynamic burn-in system oven, dynamic test handler,
eliminator (PGE-01), full automatic handler, full automatic mark, hand
maker, individual mark, inserter remover machine, laser marker (FUM A01), logic test system, marker (mark), memory test system, molding,
mounter, MPS automatic, MPS manual, O/S tester manual, pass oven,
pose checker, re-form machine, SMD stocker, taping machine, tiebar cut
press, trimming/forming machine, wire bonder, wire pull tester.

K HARTA BERWUJUD BUKAN

TERMASUK DALAM KELOMPOK 1

Jenis Harta
Spoolling Machines, Metocean Data Collector
Mobile Switching Center, Home Location Register, Visitor Location
Register. Authentication Centre, Equipment Identity Register, Intelligent
Network Service Control Point, intelligent Network Service Managemen
Point, Radio Base Station, Transceiver Unit, Terminal SDH/Mini Link,
Antena

TERMASUK DALAM KELOMPOK 3

Jenis Harta

Mesin-mesin yang dipakai dalam bidang pertambangan, termasuk mesinmesin yang mengolah produk pelikan.
Mesin
yang
mengolah/menghasilkan
produk-produk
tekstil
(misalnya kain katun, sutra, serat-serat buatan, wol dan bulu
hewan lainnya, lena rami, permadani, kain-kain bulu, tule).

Mesin untuk yang preparation, bleaching,


finishing, texturing, packaging dan sejenisnya.

dyeing,

printing,

Mesin yang mengolah/menghasilkan produk-produk kayu, barangbarang dari jerami, rumput dan bahan anyaman lainnya.
Mesin dan peralatan penggergajian kayu.
Mesin peralatan yang mengolah/menghasilkan produk industri
kimia dan industri yang ada hubungannya dengan industri kimia
(misalnya bahan kimia anorganis, persenyawaan organis dan
anorganis dan logam mulia, elemen radio aktif, isotop, bahan kimia
organis, produk farmasi, pupuk, obat celup, obat pewarna, cat,
pernis, minyak eteris dan resinoida-resinonida wangi-wangian, obat
kecantikan dan obat rias, sabun, detergent dan bahan organis
pembersih lainnya, zat albumina, perekat, bahan peledak, produk
pirotehnik, korek api, alloy piroforis, barang fotografi dan
sinematografi.

Mesin yang mengolah/menghasilkan produk industri lainnya


(misalnya damar tiruan, bahan plastik, ester dan eter dari selulosa,
karet sintetis, karet tiruan, kulit samak, jangat dan kulit mentah).

K HARTA BERWUJUD BUKAN

TERMASUK DALAM KELOMPOK 1

Jenis Harta
Mesin yang menghasilkan/memproduksi mesin menengah dan berat
(misalnya mesin mobil, mesin kapal).
Kapal penumpang, kapal barang, kapal khusus dibuat untuk
pengangkutan barang-barang tertentu (misalnya gandum, batubatuan, biji tambang dan sejenisnya) termasuk kapal pendingin
dan kapal tangki, kapal penangkapan ikan dan sejenisnya, yang
mempunyai berat di atas 100 DWT sampai dengan 1.000 DWT.

Kapal dibuat khusus untuk mengela atau mendorong kapal, kapal


suar, kapal pemadam kebakaran, kapal keruk, keran terapung dan
sejenisnya, yang mempunyai berat di atas 100 DWT sampai dengan
1.000 DWT.

Dok terapung.
Perahu layar pakai atau tanpa motor yang mempunyai berat di atas
250 DWT.
Pesawat terbang dan helikopter-helikopter segala jenis.

Perangkat radio navigasi, radar dan kendali jarak jauh.

TERMASUK DALAM KELOMPOK 4


Jenis Harta
Mesin berat untuk konstruksi
Lokomotif uap dan tender atas rel.
Lokomotif listrik atas rel, dijalankan dengan batere atau dengan
tenaga listrik dari sumber luar.
Lokomotif atas rel lainnya.
Kereta, gerbong penumpang dan barang, termasuk kontainer
khusus dibuat dan diperlengkapi untuk ditarik dengan satu alat
atau beberapa alat pengangkutan.
Kapal penumpang, kapal barang, kapal khusus dibuat untuk
pengangkutan barang-barang tertentu (misalnya gandum, batubatuan, biji tambang dan sejenisnya) termasuk kapal pendingin
dan kapal tangki, kapal penangkap ikan dan sejenisnya, yang
mempunyai berat di atas 1.000 DWT.

Kapal dibuat khusus untuk menghela atau mendorong kapal, kapal


suar, kapal pemadam kebakaran, kapal keruk, keran-keran
terapung dan sebagainya, yang mempunyai berat di atas 1.000
DWT.
Dok-dok terapung.

CONTOH
SURAT SETORAN PAJAK
DEPARTEMEN KEUANGAN R.I.
DIREKTORAT JENDERAL PAJAK

NPWP

(SSP)
1

Diisi sesuai dengan Nomor Pokok Wajib Pajak yang dimiliki

NAMA WP

Helmanus Damanik

ALAMAT WP

Jl Jend. Sudirman no. 30 , Ciamis

NOP

Diisi sesuai dengan Nomor Objek Pajak

ALAMAT OP

Kode Akun Pajak


4

Uraian Pembayaran :
Pasal 4 (2)

Kode Jenis Setoran


8

0
Masa Pajak

Jan

Feb

Mar

Apr

Mei

Jun

Jul

Ags

Sep

Okt

Nov

Des

X
Beri tanda silang (x) pada kolom bulan, sesuai dengan pembayaran untuk masa yang berkenaan

Nomor Ketetapan

Diisi sesuai Nomor Ketetapan : STP, SKPKB, SKPKBT

Jumlah Pembayaran
: Rp
Terbilang : Lima Puluh Ribu Rupiah

50,000.00

Diterima oleh Kantor Penerima Pembayaran

Wajib Pajak

Tanggal

Ciamis

Cap dan tanda tangan

Nama Jelas :

Cap dan tan

Nama Jelas :

HELMANU

" Terima kasih Telah Membayar Pajak - Pajak Untuk Pembangunan Bangsa
Ruang Validasi Kantor Penerima Pembayaran

F.2.0.32.01

untuk arsip Wajib Pajak

2 untuk KPPN Lewat Bank


3 untuk dilaporkan ke KPP
4 untuk Bank/Kantor Pos
0

Pasal 4 (2)

Tahun Pajak

Des

aran untuk masa yang berkenaan

Diisi Tahun terutangnya Pajak

Diisi dengan rupiah penuh

Wajib Pajak/Penyetor
, Tanggal05 Jan 2013
Cap dan tanda tangan

HELMANUS DAMANIK, dr.

ajak - Pajak Untuk Pembangunan Bangsa "


ntor Penerima Pembayaran

FAKTUR PAJAK STANDAR


Kode dan Nomor Seri Faktur Pajak :
Pengusaha Kena Pajak
Nama

Alamat

NPWP

Tanggal Pengukuhan PKP

Pembeli Barang Kena Pajak/Penerima Jasa Kena Pajak


Nama

Alamat

NPWP

No.
Urut

NPPKP :
Nama Barang Kena Pajak/Jasa Kena Pajak

Harga Jual/Penggantian/Uang Muka/Termin *)


Dikurangi Potongan Harga
Dikurangi Uang Muka yang telah diterima
Dasar Pengenaan Pajak
PPN = 10% x Dasar Pengenaan Pajak
Pajak Penjualan Atas Barang Mewah
Tarif

DPP

PPn BM

.. %

Rp.

Rp.

.. %

Rp.

Rp.

.. %

Rp.

Rp.

.. %

Rp.

Rp.

Jumlah

Rp.

, tangga

Nama
Jabatan

*) Coret yang tidak perlu

FAKTUR PAJAK STANDAR


Kode dan Nomor Seri Faktur Pajak :
Pengusaha Kena Pajak
Nama

Alamat

NPWP

Tanggal Pengukuhan PKP

Pembeli Barang Kena Pajak/Penerima Jasa Kena Pajak


Nama

Alamat

NPWP

No.
Urut

NPPKP :
Nama Barang Kena Pajak/Jasa Kena Pajak

Harga Jual/Penggantian/Uang Muka/Termin *)


Dikurangi Potongan Harga
Dikurangi Uang Muka yang telah diterima
Dasar Pengenaan Pajak
PPN = 10% x Dasar Pengenaan Pajak
Pajak Penjualan Atas Barang Mewah
Tarif

DPP

PPn BM

.. %

Rp.

Rp.

.. %

Rp.

Rp.

.. %

Rp.

Rp.

.. %

Rp.

Rp.

Jumlah

Rp.

, tangga

Nama
Jabatan

*) Coret yang tidak perlu

Lembar ke-1 :

Untuk Pembeli BKP/Penerima JKP


sebagai bukti Pajak Masukan

Harga Jual/Penggantian/Uang
Muka/Termin
(Rp)

, tanggal ..

Lembar ke-2 :

Untuk Penjual BKP/Pemberi JKP


sebagai bukti Pajak Keluaran

Harga Jual/Penggantian/Uang
Muka/Termin
(Rp)

, tanggal ..

TATA CARA
PENGISIAN
KETERANGA
N PADA
FAKTUR
PAJAK
STANDAR
PETUNJUK
PENGISIAN
1.

Kode dan Nomor Seri Faktur Pajak Standar.


Diisi dengan Kode dan Nomor Seri Faktur Pajak Standar yang formatnya sebagaimana

ditetapkan dalam Lampiran III Peraturan Direktur Jenderal Pajak ini.


2.

Pengusaha Kena Pajak.


Diisi dengan nama, alamat, Nomor Pokok Wajib Pajak dan tanggal pengukuhan Pengusaha

Kena Pajak dari Pengusaha Kena Pajak yang menyerahkan Barang Kena Pajak dan/atau Jasa

Kena Pajak yang menerbitkan Faktur Pajak Standar, sesuai dengan keterangan dalam Surat

Pengukuhan Pengusaha Kena Pajak, kecuali alamat diisi dengan alamat tempat

domisili/tempat kegiatan usaha terakhir Pengusaha Kena Pajak.


3.

Pembeli Barang Kena Pajak dan/atau Penerima Jasa Kena Pajak.

3.

Diisi sesuai dengan nama, alamat dan Nomor Pokok Wajib Pajak pembeli Barang Kena Pajak

dan/atau penerimaan Jasa Kena Pajak. Dalam hal Pembeli Barang Kena Pajak dan/ atau

Penerima Jasa Kena Pajak adalah Pengusaha Kena Pajak, maka Nomor Pengukuhan

Pengusaha Kena Pajak harus diisi.


4.

Pengisian tentang Barang Kena Pajak/Jasa Kena Pajak yang diserahkan :

a.

Nomor Urut
Diisi dengan nomor urut dari Barang Kena Pajak atau Jasa Kena Pajak yang

b.

diserahkan.
Nama Barang Kena Pajak/Jasa Kena Pajak.

Diisi dengan nama Barang Kena Pajak dan/atau Jasa Kena Pajak yang

diserahkan.
-

Dalam hal diterima Uang Muka atau Termin atau Cicilan, kolom
Nama Barang Kena Pajak atau Jasa Kena Pajak diisi dengan
keterangan, misalnya Uang Muka, atau Termin, atau Angsuran,

atas pembelian BKP dan/atau perolehan JKP.


Dalam hal diperlukan, Pengusaha Kena Pajak dapat

menambahkan keterangan jumlah unit dan harga per unit dari

c.

BKP yang diserahkan.


Harga Jual/Penggantian/uang Muka/Termin.

c.

Diisi dengan Harga Jual atau Pengantian atas Barang Kena Pajak atau Jasa Kena

Pajak yang diserahkan sebelum dikurangi Uang Muka atau Termin.


Dalam hal diterima Uang Muka atau Termin, maka yang menjadi dasar

penghitungan Pajak Pertambahan Nilai adalah jumlah Uang Muka atau Termijn

yang bersangkutan.
Dalam hal pembayaran Harga Jual/Penggantian/Uang Muka/Termin dilakukan

dengan menggunakan mata uang asing, maka hanya baris Dasar Pengenaan

Pajak dan baris PPN = 10% X Dasar Pengenaan Pajak yang harus

dikonversikan ke dalam mata uang rupiah menggunakan kurs yang berlaku

menurut Surat Keputusan Menteri Keuangan pada saat pembuatan Faktur Pajak

Standar.
Dalam hal keterangan Nama Barang Kena Pajak/Jasa Kena Pajak yang

diserahkan tidak dapat ditampung dalam satu Faktur Pajak Standar, maka

Perusahaan Kena Pajak dapat :

Membuat lebih dari 1 (satu) formulir Faktur Pajak Standar yang


masing-masing formulir harus menggunakan Kode, Nomor Seri,
dan tanggal Faktur Pajak Standar yang sama, serta
ditandatangani dan diberi keterangan nomor halaman pada setiap
lembarnya, dan khusus untuk pengisian jumlah, Potongan Harga,
Uang Muka yang telah diterima, Dasar Pengenaan Pajak, dan
Pajak Pertambahan Nilai cukup diisi pada formulir terakhir Faktur

Pajak Standar; atau


Membuat 1 (satu) Faktur Pajak Standar yang menunjuk nomor

dan tanggal Faktur-faktur Penjualan yang merupakan lampiran

yang tidak terpisahkan dari Faktur Pajak Standar tersebut, dalam

5.

hal Faktur Penjualan dibuat berbeda dengan Faktur Pajak.


Jumlah Harga Jual/Penggantian/Uang Muka/Termin.

Diisi dengan penjumlahan dari angka-angka dalam kolom Harga Jual/Penggantian/Uang

Muka/Termin.
6.

Potongan Harga.

6.
Diisi dengan total nilai potongan harga Barang Kena Pajak dan/atau Jasa Kena Pajak yang

diserahkan, dalam hal terdapat potongan harga yang diberikan.


7.

Uang Muka yang telah diterima.


Diisi dengan nilai Uang Muka yang telah diterima dari penyerahan Barang Kena Pajak dan/atau

Jasa Kena Pajak.


8.

Dasar Pengenaan Pajak.


Diisi dengan jumlah Harga Jual/Penggantian/Uang Muka/Termin dikurangi dengan Potongan

Harga dan Uang Muka yang telah diterima.


9.

PPN = 10% x Dasar Pengenaan Pajak.


Diisi dengan jumlah Pajak Pertambahan Nilai yang terutang sebesar 10 % dari Dasar
Pengenaan Pajak.

10.

Pajak Penjualan Atas Barang Mewah.


Hanya diisi apabila terjadi Penyerahan Barang Kena Pajak Yang Tergolong Mewah, yaitu

sebesar tarif Pajak Penjualan Atas Barang Mewah dikalikan dengan Dasar Pengenaan Pajak

yang menjadi dasar penghitungan Pajak Penjualan Atas Barang Mewah.


11.

Tanggal
Diisi dengan tempat dan tanggal Faktur Pajak dibuat.

12.

Nama, Jabatan dan Tandatangan.

12.
Diisi dengan nama, jabatan dan tandatangan pejabat yang telah ditunjuk oleh Pengusaha

Kena Pajak untuk menandatangani Faktur Pajak, yang telah diberitahukan secara tertulis

kepada Kantor Pelayanan Pajak tempat Pengusaha Kena Pajak dikukuhkan atau tempat

Pemusatan Pajak Pertambahan Nilai dilakukan, sebelum pejabat yang ditunjuk tersebut

menandatangani Faktur Pajak.


Dalam hal Pengusaha Kena Pajak adalah Orang Pribadi yang tidak memiliki struktur

organisasi, maka keterangan jabatan diisi dengan Pemilik Kegiatan Usaha atau kuasa

Pemilik Kegiatan Usaha yang ditunjuk oleh Pemilik Kegiatan Usaha yang telah diberitahukan

secara tertulis kepada Kantor Pelayanan Pajak tempat Pengusaha Kena Pajak dikukuhkan atau

tempat Pemusatan Pajak Pertambahan Nilai dilakukan, sebelum kuasa menandatangani Faktur

Pajak.
Pejabat atau Kuasa yang ditunjuk untuk menandatangani Faktur tidak harus sama dengan

pejabat atau Kuasa yang berwenang untuk menandatangani Surat Pemberitahuan Masa Pajak

Pertambahan Nilai.
Cap tanda tangan tidak diperkenankan dibubuhkan pada Faktur Pajak Standar.

13.

Dalam hal Penyerahan Barang Kena Pajak dan/atau penyerahan Jasa Kena Pajak

menggunakan mata uang asing maka :


a.
Pengusaha Kena Pajak dapat menambah kolom Valuta Asing sebagaimana

contoh pada Lampiran IB.

b.

Keterangan Kurs diisi sesuai dengan Kurs Menteri Keuangan yang berlaku pada

c.

saat pembuatan Faktur Pajak Standar.


Dalam hal Pengusaha Kena Pajak melakukan penyerahan dengan menggunakan

mata uang asing dan rupiah, Lampiran IB dapat digunakan juga untuk transaksi

yang menggunakan mata uang rupiah.


KODE DAN
NOMOR
SERI
FAKTUR
PAJAK
STANDAR
A.

Format Kode dan Nomor Seri Faktur Pajak Standar.


1.

2.

Format Kode Faktur Standar terdiri dari 6 (enam) digit, yaitu :

a.

2 (dua) digit pertama adalah kode transaksi,

b.

1 (satu) digit berikutnya adalah Kode Status,

c.

3 (tiga) digit berikutnya adalah Kode Cabang,

Format Nomor Seri Faktur Pajak Standar tediri dari 10 (sepuluh) digit, dengan

rincian sebagai berikut :


a.
2 (dua) digit pertama adalah Tahun Penerbitan.
b.

8 (delapan digit berikutnya adalah Nomor Urut.

Sehingga
format dan
Nomor Seri
Faktur Pajak
Standar
secara
keseluruhan
menjadi
sebagai
berikut :

Penulisan
Kode dan
Nomor Seri
pada Faktur
Pajak
Standar,
harus
lengkap
sesuai
dengan
banyaknya
digit.
Contoh
Penulisan
Kode dan
Nomor Seri
Faktur Pajak
Standar
berikut
artinya :

10.000-

berarti
penyerahan
kepada
Selain
Pemungut
PPN, Faktur
Pajak Normal

07.00000001

(bukan
Faktur Pajak
Standar
Pengganti),
diterbitkan
tahun 2007
dengan
nomor urut

,
011.000-

1.
berarti
penyerahan
kepada
Selain
Pemungut
PPN, Faktur
Pajak
Pengganti.
Faktur Pajak
Standar
Pengganti
diterbitkan
tahun 2007
dengan

07.00000005

nomor urut
5. Dalam hal
ini Kode dan
Nomor Seri
Faktur Pajak
Standar yang
diganti harus
dicantumkan
dalam kolom
yang telah
disediakan
(yaitu kolom
Kode dan
Nomor Seri
FP yang

Diganti).

B.

Tata Cara Penggunaan Kode dan Nomor Seri Faktur Pajak Standar.
1.

Tata Cara Penggunaan Kode Transaksi pada Faktur Pajak Standar


a.

Kode Transaksi diisi dengan ketentuan sebagai berikut :


-

b.

Penyerahan kepada selain Pemungut PPN dapat meliputi penyerahan yang diguna

diDeemed dan/atau penyerahan yang PPN atau PPN dan PPn BM-nya Tidak Dipun

c.

PPn dan PPn BM dan/ atau penyerahan Aktiva Pasal 16D.


Dalam hal terdapat penyerahan sebagaimana dimaksud pada butir 1.b maka Kode

penyerahan. Contoh penyerahan jasa biro perjalanan yang Dasar Pengenaan Paja

jumlah tagihan atau jumlah yang seharusnya ditagih, dilakukan kepada selain Pem

d.

digunakan adalah 04 bukan 01.


Penyerahan yang menggunakan Kode Transaksi 01 adalah penyerahan kepada se

kategori penyerahan yang menggunakan DPP Nilai Lain dan/ atau penyerahan yan

dan/atau penyerahan yang PPN atau PPN dan PPn BM-nya Tidak Dipungut dan/ata

e.

PPn BM dan/atau penyerahan Aktiva Pasal 16D.


Penyerahan kepada Pemungut PPN baik Pemungut PPN Bendaharawan Pemerintah

meliputi penyerahan DPP Nilai Lain dan/atau penyerahan yang dibebaskan dari pe
16DE.
f.

Dalam hal terdapat penyerahan sebagaimana dimaksud pada butir 1.e maka Kode

PPN Bendaharawan Pemerintah maupun Pemungut PPN Selain Bendaharawan Pem

Pengenaan Pajak-nya menggunakan Nilai Lain sebesar 10% (sepuluh persen) dar

2.

Pemerintah dengan Faktur Pajak Standar, maka Kode Transaksi yang digunakan a
Tata Cara Penggunaan Kode Status pada Faktur Pajak Standar
Kode Status, diisi dengan ketentuan sebagai berikut :

3.

a.

0 (nol) untuk status normal;

b.

1 (satu) untuk status penggantian.

Tata Cara Penggunaan Kode Barang pada Faktur Pajak Standar


a.

Kode Cabang diisi dengan ketentuan pengisian sebagai berikut :


i.

ii.

b.

Pengaturan Kode Cabang bagi Pengusaha Kena Pajak sebagaimana dimaksud pad
i.

ii.

iii.

c.

Dalam masa peralihan, bagi Pengusaha Kena Pajak yang melakukan pemusatan t
sebelum Peraturan Direktur Jenderal Pajak ini berlaku, namun :
-

Maka pengisian Kode Cabang pada Kode Faktur Pajak Standar dilakukan sama de

dilakukan oleh Pengusaha Kena Pajak sebagaimana dimaksud pada butir 3.a.i. sa

4.

dengan ketentuan yang mengatur mengenai pemusatan tempat pajak terutang.


Tata Cara Penggunaan Tahun Penerbitan pada Faktur Pajak Standar

Tahun Penerbitan yang digunakan pada Nomor Seri Faktur Pajak Standar ditulis dengan mencan
Standar, contohnya tahun 2007 ditulis 07.
5.

Tata Cara Penggunaan Nomor Urut pada Faktur Pajak Standar


a.

Nomor Urut pada Nomor Seri Faktur Pajak Standar dan tanggal Faktur Pajak Stan

Kode Transaksi, Kode Status Faktur Pajak Standar, atau mata uang yang digunaka

010.000-07.0000001,

020.000-07.0000002,

010.000-07.0000003,

011.000-07.0000004,

b.

Penerbitan Faktur Pajak Standar dimulai dari Nomor Urut 1 pada setiap awal tahu
kecuali bagi Pengusaha Kena Pajak yang baru dikukuhkan, Nomor Urut 1 dimulai

Kena Pajak sebagaimana dimaksud pada butir 3.a.i. maka Nomor Urut 1 (satu) di

masing-masing Kantor Pusat dan Kantor-kantor Cabangnya, kecuali bagi Kantor C


Pajak Kantor Cabang dikukuhkan. Contoh :

010.000-07.0000001,

020.000-07.0000002,

010.001-07.0000001,

020.001-07.0000002,

020.000-07.0000003,

c.

Apabila sebelum Masa Pajak Januari tahun berikutnya, Nomor Urut telah habis dig

Pusat dan/ atau Kantor-kantor Cabang bagi Pengusaha Kena Pajak sebagaimana d

menerbitkan Faktur Pajak dengan Nomor Urut dimulai dari Nomor Urut 1 (satu). C
3.a.i. :
No.

1.

2.

3.

4.

5.

6.

7.

8.

Digunakan untuk penyerahan kepada selain Pemungut


PPN.
Kode ini digunakan atas penyerahan BKP/JKP kepada
pihak lain yang bukan Pemungut PPN, termasuk
penyerahan kepada Perwakilan Negara Asing atau
Perwakilan Organisasi Internasional yang tidak
mendapat persetujuan untuk diberikan fasilitas
perpajakan oleh Menteri Keuangan, dan penyerahan
BKP/JKP antar Pemungut PPN selain Bendaharawan,
yang PPN-nya dipungut oleh pihak yang menyerahkan
BKP/JKP.
Kode ini digunakan dalam hal penyerahan dilakukan
selain pemungut PPN dan bukan merupakan jenis
penyerahan sebagaimana dimaksud pada kode 04
sampai dengan 09.

Digunakan untuk penyerahan kepada Pemungut PPN

Bendaharawan Pemerintah.
Digunakan untuk penyerahan kepada Pemungut PPN
Lainnya (selain Bendaharawan Pemerintah).
Kode ini digunakan atas penyerahan BKP/JKP kepada
Pemungut PPN selain Bendaharawan Pemerintah,
dalam hal ini KPS Migas selaku Pemungut PPN.

Digunakan untuk penyerahan yang menggunakan DPP


Nilai Lain Kepada Selain Pemungut PPN.
Kode ini digunakan atas penyerahan BKP dan/atau JKP
yang menggunakan DPP dengan Nilai Lain
sebagaimana dimaksud dalam Keputusan Menteri
Keuangan Nomor 567/KMK.04/2000 tentang Nilai Lain
Sebagai Dasar Pengenaan Pajak sebagaimana telah
diubah dengan Keputusan Menteri keuangan Nomor
251/KMK.03/2002.

Digunakan untuk penyerahan yang Pajak Masukannya


diDeemed kepada Selain pemungut PPN.
Kode ini digunakan penyerahan BKP dan/atau JKP yang
PPN-nya dihitung dengan menggunakan deemed Pajak
Masukan.

Digunakan untuk penyerahan Lainnya kepada selain


Pemungut PPPN.

6
Kode ini digunakan atas penyerahan BKP dan/ atau JKP
selain jenis penyerahan pada kode 01 sampai dengan
kode 05, antara lain :
a.
Penyerahan yang menggunakan tarif
selain 10%, contohnya penyerahan JKP di
bidang pertambangan yang bersifat lex
specialis, yang terutang Pajak Penjualan
b.

dengan tarif 5%.


Penyerahan hasil tembakau yang dibuat
di dalam negeri oleh Pengusaha Pabrik
hasil tembakau atau hasil tembakau yang
dibuat di luar negeri oleh importir hasil
tembakau dengan mengacu pada pada
ketentuan yang diatur dalam Keputusan
Menteri Keuangan Nomor
62/KMK.03/2002 tentang Dasar
Penghitungan, Pemungutan dan
Penyetoran Pajak Pertambahan Nilai atas

Penyerahan Hasil Tembakau.


Digunakan untuk penyerahan yang PPN atau PPN dan
PPn BM-nya Tidak Dipungut kepada selain Pemungut
PPN.
Kode ini digunakan atas dengan penyerahan yang PPN
atau PPN atau PPn BM-nya Tidak Dipungut berdasarkan
peraturan khusus yang berlaku, antara lain :
a.
Peraturan Pemerintah Nomor 42 Tahun
1995 Tentang Bea Masuk, Bea Masuk
Tambahan, Pajak Pertambahan Nilai dan
Pajak Penjualan atas barang Mewah dan
Pajak Penghasilan Dalam Rangka
Pelaksanaan Proyek Pemerintah Yang
Dibiayai Dengan Dana Pinjaman/ Hibah
Luar Negeri sebagaimana telah beberapa
kali diubah terakhir dengan Peraturan
b.

Pemerintah Nomor 25 Tahun 2001.


Peraturan Pemerintah Nomor 3 Tahun
1996 tentang Perlakuan Perpajakan bagi
Perusahaan Kena Pajak Berstatus
Entrepot Produksi Tujuan Ekspor (EPTE)
dan Perusahaan Pengolahan Di Kawasan
Berikat (KB).

c.

Peraturan Pemerintah Nomor 33 Tahun


1996 tentang Tempat Penimbunan
Berikat yang diatur lebih lanjut dengan
Keputusan Menteri Keuangan Nomor
291/KMK.05/1997 tentang Kawasan
Berikat sebagaimana telah beberapa kali
diubah terakhir dengan Peraturan Menteri

d.

Keuangan Nomor 101/KMK.04/2005.


Peraturan Pemerintah Nomor 20 Tahun
2000 tentang Perlakuan Perpajakan di
Kawasan Pengembangan Ekonomi
Terpadu sebagaimana telah diubah
dengan Peraturan Pemerintah Nomor 147

e.

Tahun 2000.
Peraturan Pemerintah Nomor 63 Tahun
2003 tentang Perlakuan Pajak
Pertambahan Nilai dan Pajak Penjualan
atas Barang Mewah di Kawasan Berikat
(Bonded Zone) Daerah Industri Pulau
Batam sebagaimana telah diubah dengan
Peraturan Pemerintah Nomor 30 Tahun

f.

2005.
Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun
2005 tentang Perlakuan Pajak
Pertambahan Nilai atas Penyerahan Avtur
Untuk Keperluan Penerbangan

g.

h.

Internasional.
Keputusan Menteri Keuangan Nomor
128/KMK.03/2000 tentang Toko Bebas
Bea.
Keputusan Menteri keuangan Nomor
231/KMK.03/2001 tentang Perlakuan
Pajak Pertambahan Nilai dan Pajak
Penjualan atas Barang Mewah atas Impor
Barang Kena Pajak Yang Dibebaskan Dari
Pungutan Bea Masuk sebagaimana telah
beberapa kali diubah terakhir dengan
Peraturan Menteri Keuangan Nomor
616/PMK.03/2004.

i.

Peraturan Menteri Keuangan Nomor


60/PMK.04/2005 tentang tempat
Penimbunan Berikat di Pulau Batam,
Bintan dan Karimun sebagaimana telah
diubah dengan Peraturan Menteri

j.

Keuangan Nomor 89/PMK.04/2005.


Peraturan Menteri Keuangan Nomor
61/PMK.04/2005 tentang Perlakuan
Perpajakan dan Kepabeanan Dalam
Rangka Proyek Pengembangan Pulau

Bintan dan Karimun.


Digunakan untuk penyerahan yang Dibebaskan dari
Pengenaan PPN atau PPn dan PPn BM kepada selain
Pemungut PPN.
Kode ini digunakan atas penyerahan yang dibebaskan
dari pengenaan PPN atau PPN dan PPn BM,
berdasarkan peraturan khusus yang berlaku antara lain
:
a.

Peraturan Menteri Nomor 146 Tahun


2000 tentang Impor dan atau
Penyerahan Barang Kena Pajak Tertentu
dan atau Penyerahan Jasa Kena Pajak
Tertentu yang Dibebaskan dari
Pengenaan Pajak Pertambahan Nilai
sebagaimana telah diubah dengan
Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun

b.

2003.
Peraturan Pemerintah Nomor 12 Tahun
2001 tentang Impor dan atau
Penyerahan Barang Kena Pajak Tertentu
yang Bersifat Strategis yang Dibebaskan
dari Pengenaan Pajak Pertambahan Nilai
sebagaimana telah beberapa kali diubah
terakhir dengan Peraturan Pemerintah
Nomor 46 Tahun 2003.

c.

Vienna Convention Tahun 1961 dan


Tahun 1963 jis. Undang-undang Nomor 1
Tahun 1982 dan Keputusan Menteri
Keuangan Nomor 25/KMK.01/1998 yang
diatur lebih lanjut dengan Surat Edaran
Direktur Jenderal Pajak Nomor SE10/PJ.52/1998 tentang Restitusi/
Pembebasan Pajak Pertambahan Nilai
dan/atau Pajak Penjualan atas Barang
Mewah Kepada Perwakilan Negara
Asing/Badan-badan Internasional Serta

Pejabat/Tenaga Ahlinya.
Digunakan untuk penyerahan Aktiva pasal 16D kepada

selain Pemungut PPN.


i penyerahan yang digunakan DPP Nilai Lain dan/atau penyerahan yang Pajak Masukannya

n PPn BM-nya Tidak Dipungut dan/atau penyerahan yang Dibebaskan dari pengenaan PPN atau

D.
pada butir 1.b maka Kode Transaksi yang digunakan adalah Kode Transaksi berdasarkan jenis

ang Dasar Pengenaan Pajak-nya menggunakan Nilai Lain sebesar 10% (sepuluh persen) dari

lakukan kepada selain Pemungut PPN dan Faktur Pajak Standar, maka Kode Transaksi yang

alah penyerahan kepada selain Pemungut PPN yang jenis penyerahannya tidak termasuk dalam

dan/ atau penyerahan yang Pajak Masukannya diDeemed dan/atau penyerahan lainnya

ya Tidak Dipungut dan/atau penyerahan yang Dibebaskan dari pengenaan PPN atau PPN dan

Bendaharawan Pemerintah maupun Pemungut PPN Selain Bendaharawan Pemerintah dapat

n yang dibebaskan dari pengenaan PPN ata PPN dan PPn BM dan/ atau penyerahan Aktiva Pasal

pada butir 1.e maka Kode Transaksi yang digunakan adalah Kode Transaksi kepada Pemungut
Selain Bendaharawan Pemerintah . Contoh penyerahan kendaraan bermotor bekas yang Dasar

10% (sepuluh persen) dari Harga Jual, dilakukan kepada Pemungut PPN Bendaharawan

ansaksi yang digunakan adalah 02 bukan 04.

berikut :
Bagi Pengusaha Kena Pajak yang memiliki lebih dari 1 (satu) tempat
pajak terutang yang dipusatkan secara jabatan pada Kantor
Pelayanan Pajak yang menerapkan Sistem administrasi Modern
(SAM), namun :
Sistem penerbitan Faktur Pajak Standar-nya belum
online antara Kantor Pusat dan Kantor-kantor Cabang-

nya; dan/ atau


Kantor Pusat dan/atau Kantor-kantor Cabang-nya ada
yang ditetapkan sebagai Penyelenggara Kawasan
Berikat dan/atau ditetapkan sebagai Pengusaha Di
Kawasan Berikat dan/atau berada di Pulau Batam
dan/atau mendapat fasilitas Kemudahan Impor Tujuan

Ekspor;
Maka Kode Cabang ditentukan sendiri secara berurutan, diisi dengan
kode 000 untuk Kantor Pusat dan dimulai dari kode 001 untuk
Kantor Cabang.
Bagi Pengusaha Kena Pajak selain dari Pengusaha Kena Pajak
sebagaimana dimaksud pada butir 3.a.i., Kode Cabang pada Kode

Faktur Pajak Standar diisi dengan kode 000.


ebagaimana dimaksud pada butir 3.a.i. adalah sebagai berikut :
Untuk pertama kali sejak berlakunya Peraturan Direktur Jenderal
Pajak ini, Pengusaha Kena Pajak dapat mengurutkan Kode Cabang
menurut cara yang dianggap paling mudah, namun untuk
penambahan Kode Cabang baru setelah berlakunya Peraturan
Direktur Jenderal Pajak ini Pengusaha Kena Pajak dapat mengurutkan
Kode Cabang berdasarkan tanggal pengukuhan masing-masing
Kantor Cabang.
Contoh : Pengusaha Kena Pajak memiliki Cabang 3 di Surabaya, 3 di
Medan, 1 di Batam berstatus sebagai Pengusaha Di Kawasan Berikat
dan Pusatnya ada di Menado, maka Pengusaha Kena Pajak dapat
menentukan Kode Cabang pada Kode Faktur Pajak Standar sebagai
berikut :
No.

Kantor

Tanggal

Pusat /

Pengukuhan

Kode Cabang
pada Kode
Faktur Pajak

1.

Cabang
Menado

PKP
5-Aug-00

Standar
000

2.

Cabang

10-Dec-00

001

Surabaya 1

3.

Cabang

25-Jan-03

6.

Surabaya 2
Cabang
1-Jan-01
Medan 1
Cabang
15-Apr-03
Medan 2
Cabang PDKB 23-Jul-03

7.

Batam
Cabang

4.
5.

15-Jan-07

002

003
004'
005

006

Surabaya 3
Cabang
15-Feb-07
007
Medan 3
Kode Cabang dapat ditambah dan/atau dihentikan penggunaanya
8.

karena adanya penambahan dan/atau pengurangan Kantor Cabang

sesuai dengan perkembangan usaha.


Peruntukan Kode Cabang tidak boleh berubah, dan Kode Cabang
yang sudah dihentikan penggunaannya tidak boleh digunakan
kembali.
g melakukan pemusatan tempat pajak terutang yang keputusan pemusatannya diterbitkan

namun :
Sistem penerbitan Faktur Pajak Standar-nya belum online antara
Kantor Pusat dan Kantor-kantor Cabang-nya; dan/ atau
Kantor Pusat dan/ atau Kantor-kantor Cabang-nya ada yang
ditetapkan sebagai Penyelenggara Kawasan Berikat dan/ atau
Pengusaha Di Kawasan Berikat dan/ atau mendapat fasilitas

kemudahan Impor Tujuan Ekspor;


tandar dilakukan sama dengan pengisian Kode Cabang pada Kode Faktur Pajak Standar yang

aksud pada butir 3.a.i. sampai dengan berakhirnya masa berlaku pemusatan sepanjang sesuai

n tempat pajak terutang.

dar ditulis dengan mencantumkan dua digit terakhir dari tahun diterbitkannyaFaktur Pajak

tanggal Faktur Pajak Standar harus dibuat secara berurutan, tanpa perlu dibedakan antara
mata uang yang digunakan dalam transaksi, Contoh :

Berarti
penyerahan
kepada
Selain
Pemungut
PPN. Faktur
Pajak
Standar
statusnya
adalah
Normal,
diterbitkan
tahun 2007
dengan
nomor urut
1.
Berarti
penyerahan
kepada
Pemungut
Bendaharawa
n
Pemerintah,
Faktur Pajak
Standar
Normal,
diterbitkan
pada tahun
2007 dengan
nomor urut
2.

Berarti
penyerahan
kepada
Selain
Pemungut
PPN, Faktur
Pajak
Standar
Normal,
diterbitkan
tahun 2007
dengan
nomor urut
3, dengan
mata uang
asing.
Berarti
penyerahan
kepada
Selain
Pemungut
PPN, Faktur
Pajak
Standar
statusnya
adalah
pengganti,
diterbitkan
tahun 2007
dengan
nomor urut

4.
ut 1 pada setiap awal tahun takwim, yaitu mulai Masa Pajak Januari dan secara berurutan,

an, Nomor Urut 1 dimulai sejak Masa Pajak Pengusaha Kena Pajak dikukuhkan. Bagi Pengusaha

ka Nomor Urut 1 (satu) dimulai pada setiap awal tahun takwim Masa Pajak Januari pada

nya, kecuali bagi Kantor Cabang yang baru dikukuhkan, Nomor Urut 1 dimulai sejak Masa

Berarti
penyerahan
kepada selain
Pemungut
PPN, status
Faktur Pajak
Standar
adalah
Normal,
dilakukan
oleh Kantor
Pusat,
diterbitkan
tahun 2007
dengan
Nomor Urut
1.
Berarti
penyerahan
kepada
Pemungut
Bendaharawa
n
Pemerintah,
status Faktur
Pajak
Standar
adalah
Normal,
dilakukan
oleh Kantor
Pusat,
diterbitkan
tahun 2007
dengan
Nomor Urut
2.

Berarti
penyerahan
kepada
Selain
Pemungut
PPN, status
Faktur Pajak
Standar
adalah
Normal,
dilakukan
oleh Kantor
Cabang ke-1
(satu),
diterbitkan
tahun 2007
dengan
Nomor Urut
1.
Berarti
penyerahan
Kepada
Pemungut
Bendaharawa
n
Pemerintah,
status Faktur
Pajak
Standar
adalah
Normal,
dilakukan
oleh Kantor
Cabang ke-1
(satu),
diterbitkan
tahun 2007
dengan
Nomor Urut
2.

Berarti
penyerahan
kepada
Pemungut
Bendaharawa
n
Pemerintah,
status Faktur
Pajak
Standar
adalah
Normal,
dilakukan
oleh Kantor
Pusat,
diterbitkan
tahun 2007
dengan
Nomor Urut

3.
Nomor Urut telah habis digunakan oleh Pengusaha Kena Pajak (termasuk Nomor Urut di Kantor

Kena Pajak sebagaimana dimaksud pada butir 3.a.i.), maka Pengusaha Kena Pajak harus
ari Nomor Urut 1 (satu). Contoh bagi Pengusaha Kena Pajak sebagaimana dimaksud pada butir

Kantor

Kode Cabang Tahun

Nomor Urut
yang telah

Pada Faktur

diterbitkan

Pusat /

s.d. tanggal

Pajak

16 November
Cabang
Menado

Standar
000

Takwim
2007

2007
0000001 s.d.

Cabang

001

2007

00000040
0000001 s.d.

2007

00050001
0000001 s.d.

Surabaya 1
Cabang

002

99999999
0000001 s.d.
Surabaya 2

00000020

Cabang

003

2007

0000001 s.d.

Medan 1
Cabang

004'

2007

00004979
0000001 s.d.

Medan 2
Cabang PDKB 005

2007

00099998
0000001 s.d.

Batam
Cabang

2007

00040005
0000001 s.d.

006

99999999
0000001 s.d.
Surabaya 3
Cabang
Medan 3

007

2007

00000035
0000001 s.d.
05000005