Anda di halaman 1dari 13

Mengenal Ekosistem Air Tawar

Kategori : Ekosistem

Ada beragam jenis ekosistem yang bisa dijumpai di bumi ini. Kesemua
ekosistem tersebut akan membentuk kesatuan yang disebut dengan
biosfer. Salah
satu
jenis
ekosistem yang
penting
untuk
dicermati
adalah ekosistem air tawar. Secara umum, ekosistem tersebut masuk ke dalam
kelompok ekosistem almiah dan lebih spesifik lagi dikelompokkan ke dalam
ekosistem akuatik atau air. Ekosistem air tawar ini memiliki ciri-ciri tertentu
antara lain:
1.
Pada wilayah tersebut tidak terdapat variasi suhu yang mencolok.
2.
Kecenderungan penetrasi terhadap cahaya sangat kurang yang
dipengaruhi oleh cuaca juga iklim.
3.
Tumbuhan yang banyak dijumpai pada ekosistem yang satu ini adalah
jenis ganggang.
4.
Organisme yang hidup di dalam ekosistem ini umumnya telah mengalami
fase adaptasi.
5.
Kadar garam sangat rendah bahkan jauh lebih rendah jika dibandingkan
kadar garam pada protoplasma organisme air.
Pembagian
Ekosistem
Air
Tawar
Secara umum, ekosistem air tawar dibagi ke dalam dua bagian yakni:
1.
Ekosistem lentik atau air tenang.
2.
Ekosistem air yang mengalir atau lotik.
Kedua kelompok ekosistem air tawar tersebut, secara spesifik, dibagi lagi ke
dalam
beberapa
jenis.
Ekosistem Lentik

Ekosistem air tenang ini mencakup beberapa ekosistem antara lain danau dan
juga rawa. Untuk danau sendiri, kembali dibagi ke dalam 4 wilayah yakni:
1.
Wilayah Litoral. Titik ini adalah wilayah danau yang dangkal dimana
cahaya menembus kedalaman air secara optimal. Suhu airnya lumayan hangat
sebab berdekatan dengan tepi danau. Pada wilayah ini diketemukan tumbuhan
air dengan akar dimana bagian daunnya mencuat ke permukaan air.
2.
Wilayah Limnetik. Adalah wilayah danau yang agak jauh dari tepi danau
namun airnya masih bisa ditembus oleh cahaya matahari. Wilayah danau yang
satu ini banyak dihuni oleh fitoplankton juga ganggang dan cynobakteri.
3.
Wilayah Profundal. Merupakan wilayah danau dengan tingkat kedalaman
yang tinggi dan biasa disebut wilayah afotik. Wilayah ini banyak dihuni cacing
juga beragam jenis mikroba.
4.
Wilayah bentik. Daerah ini berada di titik paling dasar dari danau dan di
tempat ini terdapat beragam bentos juga sisaorganisme-organisme yang telah
mati.
Ekosistem
Lotik
Yakni ekosistem air tawar yang airnya mengalir. Salah satu contoh ekosistem
ini adalah sungai. Sungai sendiri diartikan sebagai suatu badan air dimana air
tersebut mengalir ke suatu titik yang lebih rendah. Air pada sungai mengandung
sedikit makanan dan sedimen. Aliran air pada sungai membuat komposisi
oksigen di dalam airnya lebih tinggi. Organisme yang mendiami sungai sedikit
terbatas jika dibandingkan dengan danau. Hal ini disebabkan oleh airnya yang
mengalir sehingga menyulitkan organisme semacam plankton untuk berdiam
diri di dalamnya. Sungai sendiri dibagi ke dalam 3 wilayah yakni sungai, anak
sungai dan wilayah hilir. Masing-masing area ini dihuni oleh jenis ikan yang
berbeda. Misalnya saja pada anak sungai dijumpai ikan air tawar, sedangkan
pada hilir sering dijumpai ikan lele juga ikan gurame. Untuk sungai dengan
ukuran yang besar bisa juga ditemukan adanya buaya, ular juga kura-kura.

Ekosistem perairan terbagi menjadi dua yaitu ekosistem air tawar dan ekosistem air laut. Pembagian
ini berdasarkan perbedaan fisik dan kimiawi yang memengaruhi komunitas perairan tersebut. Bioma
air tawar umumnya memiliki konsentrasi garam kurang dari 1%, sedangkan bioma laut umumnya
memiliki konsentrasi garam yang tinggi yaitu sekitar 3% atau lebih. Berikut ini hanya akan dibahas
secara detail mengenai ekosistem air tawar.
Ekosistem air tawar memiliki beberapa karakteristik diantaranya yaitu perubahan variasi suhu tidak
menyolok, penetrasi cahaya kurang dan dipengaruhi oleh iklim dan cuaca. Tumbuhan yang banyak
terdapat pada ekosistem air tawar adalah jenis ganggang (alga), sedangkan lainnya yaitu tumbuhan
biji. Hampir semua filum hewan terdapat dalam ekosistem air tawar.
Ekosistem air tawar dibagi menjadi dua yaitu lotik dan lentik. Ekosistem air tawar lotik merupakan
perairan berarus, contohnya adalah sungai. Adapun ekosistem air tawar lentik memiliki ciri-ciri yaitu
airnya tidak berarus. Contoh perairan lentik yaitu danau.
1. Danau
Danau memiliki ciri khas yaitu air yang tenang sehingga kondisi biotik dan abiotiknya relatif stabil.
Daerah yang dapat ditembus cahaya matahari memungkinkan terjadinya fotosintesis disebut daerah
fotik. Adapun daerah yang tidak dapat ditembus oleh cahaya matahari disebut daerah afotik. Danau
juga terdapat daerah perubahan temperatur yang drastis atau termoklin. Termoklin memisahkan
daerah yang hangat di atas dengan daerah dingin di dasar. Komunitas tumbuhan dan hewan
tersebar di danau sesuai dengan kedalaman dan jaraknya dari tepi. Berdasarkan hal tersebut danau
dibagi menjadi 3 zona atau daerah sebagai berikut.

Zona litoral
Zona litoral merupakan wilayah tepi pada danau dan daerah ini merupakan daerah dangkal.
Cahaya matahari menembus dengan optimal. Komunitas organisme sangat beragam
termasuk jenis-jenis ganggang yang melekat (khususnya diatom), berbagai siput dan remis,
serangga, crustacea, ikan, amfibi (katak), reptilia air dan semi air seperti kura-kura dan ular,
itik dan angsa, dan beberapa mamalia yang sering mencari makan di danau.

Zona limnetik
Zona limnetik merupakan daerah air bebas yang jauh dari tepi dan masih
dapat ditembus sinar matahari. Zona ini dihuni oleh berbagai organisme, diantaranya
fitoplankton termasuk ganggang dan sianobakteri, zooplankton yang sebagian besar
termasuk Rotifera dan udang serta nekton.

Zona profundal
Zona profundal merupakan daerah yang dalam dan merupakan daerah dasar pada suatu
danau. Zona ini dianggap sebagai daerah afotik danau. Pada zona profundal hidup predator
heterotrof dan bentos (hidup di dasar air) yang mendekomposisi (menguraikan) limbahlimbah organik. Selain itu, pada zona profundal terdapat banyak mikroba (bakteri) dan
makhluk hidup lain yang dapat hidup secara anaerob.

Gambar 1 Zona yang terdapat pada


ekosistem air tawar (danau)
Danau juga dapat dikelompokkan berdasarkan produksi materi organiknya, yaitu danau oligotropik
dan danau eutropik. Penjelasan masing-masing kelompok ini sebagai berikut.

Danau oligotropik
Oligotropik merupakan sebutan untuk danau yang dalam dan kekurangan makanan, karena
fitoplankton di daerah limnetik tidak produktif. Ciri-cirinya yaitu airnya jernih sekali, dihuni
oleh sedikit organisme dan di dasar air banyak terdapat oksigen sepanjang tahun.

Danau eutropik
Eutropik merupakan sebutan untuk danau yang dangkal dan kaya akan kandungan
makanan, karena fitoplankton sangat produktif. Ciri-cirinya yaitu airnya keruh, terdapat
bermacam-macam organisme dan oksigen terdapat di daerah profundal.

2. Sungai
Sungai merupakan air yang mengalir searah dari hulu menuju hilir. Aliran air yang konstan, mengikis
tanah dan membentuk habitat unik yang menjadi penunjang kehidupan beberapa organisme. Selan
itu, aliran sungai memengaruhi penumpukan sedimen, suplai oksigen, dan nutrisi.
Komunitas yang berada di sungai berbeda dengan danau. Air sungai yang mengalir deras tidak
mendukung keberadaan komunitas plankton untuk berdiam diri, karena akan terbawa arus.
Kecepatan aliran sungai dapat berbeda-beda pada beberapa titik. Gesekan pada dinding dan dasar
sungai mengurangi kecepatan arus sehingga alga dapat menempel pada permukaan bebatuan,
akar tanaman dapat menancap, dan hewan dapat hidup di dasar sungai tanpa terbawa arus. Hal ini
tentunya dapat mendukung rantai makanan.
Komposisi komunitas hewan juga berbeda antara sungai, anak sungai, dan hilir. Makhluk hidup air
tawar sering dijumpai pada anak sungai, sedangkan ikan gurami sering dijumpai di hilir. Beberapa
sungai besar dihuni oleh berbagai kura-kura dan ular. Khusus sungai di daerah tropis, dihuni oleh
buaya dan lumba-lumba. Organisme sungai dapat bertahan tidak terbawa arus karena mengalami
adaptasi evolusioner, misalnya bertubuh tipis dorsoventral dan dapat melekat pada batu.

Ciri-ciri Ekosistem air tawar


Pada dasarnya, ekosistem perairan memiliki konsep dasar sama dengan
ekosistem darat. Keduanya hanya dibedakan oleh unsur lingkungan biotik
yang lebih berperan. Pada ekosistem perairan, komponen abiotik yang lebih
berperan adalah air. Dalam ekosistem darat, komponen abiotik yang lebih
berperan adalah tanah.
Ekosistem perairan adalah ekosistem yang komponen abiotiknya sebagian
besar terdiri atas air. Makhluk hidup (komponen biotik) dalam ekosistem
perairan dibagi menjadi beberapa kelompok, yaitu sebagai berikut.

Plankton, terdiri atas fitoplankton dan zooplankton. Organisme ini dapat bergerak dan
berpindah tempat secara pasif karena pengaruh arus air, misalnya ganggang uniseluler
dan Protozoa.

Nekton, organisme yang bergerak aktif (berenang), misalnya ikan dan katak.

Neuston, organisme yang mengapung di permukaan air, misalnya serangga air, teratai,
eceng gondok, dan ganggang.

Bentos, organisme yang berada di dasar perairan, misalnya udang, kepiting, cacing,
dan ganggang.

Perifiton, melekat pada organisme lain, misalnya ganggang dan siput.

Ciri-ciri Ekosistem air tawar

Ekosistem perairan dibedakan menjadi dua macam, yaitu ekosistem air


tawar dan ekosistem air laut.
Ekosistem air tawar memiliki ciri-ciri abiotik sebagai berikut.

Memiliki kadar garam (salinitas) yang rendah, bahkan lebih rendah daripada cairan sel
makhluk hidup.

Dipengaruhi oleh iklim dan cuaca.

suhu bervariasi sangat rendah

Kadar garam kurang dari 1%

Penetrasi atau masuknya cahaya matahari kurang.

Berdasarkan keadaan airnya, ekosistem air tawar dibedakan menjadi dua


macam, yaitu ekosistem air tawar lentik (tenang) dan ekosistem air tawar
lotik (mengalir). Ekosistem air tawar lentik, misalnya danau dan rawa.
Ekosistem air tawar lotik, misalnya sungai dan air terjun.

Berdasarkan intensitas cahaya matahari yang menembus air, ekosistem air


tawar dibagi menjadi beberapa zona (daerah), yaitu sebagai berikut.

Zona litoral, merupakan daerah dangkal yang dapat ditembus cahaya matahari hingga
ke dasar perairan.

Zona limnetik, merupakan daerah terbuka yang jauh dari tepian sampai kedalaman
yang masih dapat ditembus cahaya matahari.

Zona profundal, merupakan daerah yang dalam dan tidak dapat ditembus cahaya
matahari. Di daerah ini tidak ditemukan organisme fotosintetik (produsen), tetapi dihuni
oleh hewan pemangsa dan organisme pengurai.

Ekosistem air tawar terdiri dari salah satu badan air yang terbuat dari air
tawar seperti danau, kolam, sungai, dan anak sungai. Mereka mencakup
sekitar 20% dari Bumi dan berada di berbagai lokasi tersebar di seluruh
dunia. Sebagian besar ekosistem air tawar terdiri dari air yang bergerak dan
mengandung banyak jenis ikan.
Sama halnya ekosistem darat, ekosistem perairan juga terdapat komponen
produsen, konsumen, pengurai, dan kelompok abiotik.
1)

Produsen

Dalam

ekosistem

kelompok

alga

perairan

atau

yang

ganggang.

bertindak
Adanya

sebagai

ganggang

produsen
atau

alga

adalah
kerap

menyebabkan warna tertentu pada permukaan air, misalnya pada danau


atau kolam. Mikroorganisme yang hidup di permukaan air dan terbawa arus
air disebut dengan istilah plankton. Plankton merupakan sumber makanan
bagi ikan-ikan di sungai ataupun di laut. Jika plankton tergolong tumbuh-

tumbuhan yang memiliki klororofil, disebut fitoplankton. Namun, jika


mikroorganisme tersebut tergolong hewan yang salah satu cirinya dapat
bergerak sendiri dan makanannya adalah fitoplankton, disebut zooplankton.
Dalam hal ini zooplankton bukan termasuk produsen, karena tidak mampu
menghasilkan makanan sendiri. Fitoplankton dapat dikatakan sebagai
produsen, karena mampu membuat makanan sendiri melalui fotosintesis.
2)

Konsumen

Seperti yang telah disampaikan sebelumnya, bahwa komponen konsumen


ekosistem perairan adalah zooplankton. Selain zooplankton, konsumen pada
ekosistem perairan berupa ikan kecil dan besar. Konsumen lain di ekosistem
perairan, yaitu hewan golongan keong, cacing, dan hewan tidak bertulang
belakang.
3)

Pengurai

Komponen pengurai dalam ekosistem perairan berupa bakteri dan jamur.


Semua bahan sisa dari tumbuhan atau hewan mati akan diuraikan oleh
bakteri da jamur yang hidup di perairan. Bahan-bahan tersebut diuraikan
kembali menjadi zat anorganik. Zat ini nantinya digunakan kembali oleh
produsen untuk mengolah makanan.
4)

Komponen abiotik

Unsur abiotik yang berperan di ekosistem perairan adalah air, sinar


matahari, udara, dan suhu. Komponen lingkungan abiotik berperan penting
dalam kehidupan mahluk hidup di perairan.

BACA DARI SINI


Pengertian Ekosistem Air Tawar

Ekosistem air tawar merupakan salah satu ekosistem perairan (bioma akuatik) yang memiliki ciri
kadar garam yang rendah. Ekosistem air tawar muncul atau dibentuk dari sumber air di bawah
tanah. Dengan karakteristik abiotik yang demikian tentu sangat menentukan komponen biotik yang
dapat bertahan hidup di dalamnya.

Ciri-Ciri Ekosistem Air Tawar


- Memiliki suhu yang relatif homogen
- Suhu dan pH sangat ditentunkan oleh lingkungan
- Jika tercemar akan menyebabkan kerusakan ekosistem
- Stratifikasi lapisan akuatik sangat pendek, sehingga perbedaan pada tiap lapisan sangat tipis.

Macam- Macam Bioma Air Tawar


Para ahli mengelompokan ekosistem air tawar menjadi dua golongan, badan air yang tetap diam
dan badan air yang bergerak. Ekosistem air tawar yang diam (lentik) `contohnya ialah kolam dan
danau.

Komunitas tumbuhan dan hewan tersebar berdasarkan kedalaman dan jarak dari tepian. Stratifikasi
pada ekosistem air tawar yang diam dibedakan menjadi:

- Zona litoral, merupakan daerah perairan dekat dengan tepi, sehingga pada zona ini mendapat
cahaya yang sangat banyak (disebut juga zona fotik karena paling banyak mendapat cahaya).
Dengan demikian, zona ini menjadi tempat favourite bagi tumbuhan air, untuk tumbuh dan
berkembang.

- Zona limnetik, daerah ini terletak di bawah zona litoral yang agak lumayan lebih dalam dari
permukaan dibanding zona litoral. Meski demikian, cahaya masih dapat menembus pada zona ini
meski intensitasnya sangat berbeda dengan zona litoral (cahaya yang masuk remang- remang).
Daerah ini didominasi oleh kelompok fitoplankton (alga), serta zooplankton (udang). Kemudian
zooplankton akan dimakan oleh ikan- ikan karnivora.

- Zona profundal, zona ini merupakan zona yang paling dalam (sampai menyentuh dasar perairan).
zona ini disebut juga sebagai zona afotik karena pada zona ini cahaya tak mampu menembusnya.
Organisme pada zona linmetik dan litoral berumur pendek, bangkainya akan jatuh ke zona profundal
sampai ke zona bentik (dasar perairan). di dalam sini terdapat banyak mikroba pengurai yang
menggunakan oksigen terlarut untuk menguraikan bangkai organisme yang telah mati.

Ekosistem air tawar dengan badan air yanng bergerak contohnya adalah sungai. Sungai terbentuk
dari sumber mata air, hujan, mencairnya es pada daratan yang melengkuk. Sungai merupakan
muara dari aliran anak- anak sungai (hulu). Pada daerah hulu(anak sugai) sering kali dingin, jernih,
dan sedikit membawa sedimen darri erosi tanah dan bebatuan.

Ekosistem lotik memiliki tantangan besar bagi bota yang hidup di dalamnya, pasalnya ekosistem ini
merupakan derah yang mengalir, dengan demikian, penghuni biota air tawar harus berjuang lebih
keras agar dapat bertahan. Adapun bentuk adaptasi biota pada ekosietem ini antara lain:

- Tumbuhan air memiliki akar perekat yang kuat yang menempel pada substrat yang kuat (dasar
perairan, batu).

- Hewan- hewan yang hidup di dalam ekosistem ini memiliki semacam alat penghisap atau perekat
untuk bertahan ketikan arus air sungai sangat deras, dengan demikian hewan- hewan tersebut
mampu bertahan.

Fakta Menarik Ekosistem Air Tawar:

Hanya 3% dari air di bumi berasal dari ekosistem air tawar.

Ada lebih dari 700 spesies yang berbeda dari ikan yang hidup di ekosistem air tawar.

99% dari semua air tawar yang baik dalam bentuk es atau terletak di akuifer.

Banyak hewan selain ikan hidup di ekosistem air tawar. Ini termasuk buaya, kuda nil,
kura-kura, dan katak.

Ekosistem Air Tawar dibagi menjadi tiga kelompok: danau dan kolam, sungai atau anak
sungai, dan lahan basah.

Ada empat fitur utama yang menentukan ekologi sungai dan anak sungai = aliran air,
jumlah cahaya, suhu atau iklim, dan kimia sungai.

Badan yang lebih kecil dari air seperti selokan dan genangan air juga dianggap
ekosistem air tawar karena mereka membantu beberapa bentuk kehidupan untuk
bertahan hidup.

Ekosistem Air Tawar sangat penting bagi kelangsungan hidup kita karena mereka
menyediakan orang dengan lebih dari setengah dari air minum mereka.

Air dalam ekosistem air tawar mengandung kurang dari 1% dari air garam. Setiap badan
air yang mengandung sedikit atau tidak ada garam dianggap air tawar.

Ekosistem Air Tawar mengandung banyak rumput dan tanaman, tetapi pohon-pohon
yang sangat langka.

Ada banyak serangga yang hidup di ekosistem air tawar yang beberapa mungkin
mempertimbangkan menjadi hama termasuk nyamuk dan lalat. Serangga ini sangat
penting dalam bahwa mereka merupakan sumber makanan bagi banyak mamalia,
burung, dan amfibi.

Setiap ekosistem air tawar unik karena mereka semua mengandung berbagai spesies
hewan dan tumbuhan, iklim yang berbeda, dan berbagai jumlah air. Tidak ada dua
ekosistem air tawar yang persis sama.

Nil, sungai terpanjang di dunia, merupakan bagian dari ekosistem air tawar.

Karena berbagai hewan yang hidup di ekosistem air tawar, ada banyak hubungan
predator-mangsa.