Anda di halaman 1dari 16

LAPORAN TETAP BIOKIMIA 1

Uji Kualitatif Protein


Nama

: Septi Andriani

NIM

: 06101181320005

Kelompok

:2

Anggota

: 1. Dess Kasturi
2. Eka Ranti Bendari
3.Hasanul Kamil Ridho
4.Nurul Hidayah
5.Yuliana

Dosen Pembimbing

: Diah Kartika Sari

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN KIMIA


FAKULTAS KEEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS SRIWIJAYA
2016

I.
II.
III.
IV.

V.

Percobaan ke
: 3 dan 4
Tanggal Percobaan : 29 dan 5 Febuari 2016
Nama Percobaan
: Uji Kualitatif Protein
Tujuan Percobaan
:
Untuk mengidentifikasi atau menguji gugus fungsi yang terdapat dalam suatu
protein melalui reaksi reagen.
Dasar Teori
Protein adalah suatu polipeptida yang memiliki kira-kira 100 sampai 1.800 atau lebih

residu asam amino.Protein alamiah memiliki 20 jenis asam amino. Untuk setiap protein
tertentu, urutan dan jenis-jenis asam amino yang menyusunnya sangat spesifik. Suatu protein
yang hanya tersusun atas asam amino dan tidak mengandung gugus kimia lain disebut protein
sederhana.Protein disebut protein konjugasi. Bagian yang bukan asam amino dari jenis
protein lain disebut gugus prostetik. Contohnya, lipoprotein mengandung lipid dan
glikoprotein mengandung gula. (Amstrong,1995). Di dalam tubuh, protein mempunyai
peranan yang sangat penting. Fungsi utamanya sebagai zat pembangun atau pembentuk
struktur sel. misalnya untuk pembentukan kulit, otot, rambut, membran sel, jantung, hati,
ginjal,dan beberapa organ penting lainnya. Kemudian,terdapat pula protein yang mempunyai
fungsi khusus, yaitu protein yang aktif. Beberapa diantaranya adalah enzim yang berperan
sebagai biokatalisator,hemoglobin sebagai pengangkut oksigen, hormon sebagai pengatur
metabolisme tubuh dan antibody untuk mempertahankan tubuh dari serangan penyakit.
Kekurangan protein dalam waktu lama dapat mengganggu berbagai proses metabolisme di
dalam tubuh serta mengurangi daya tahan tubuh terhadap serangan penyakit. (Winarno,
1982). Protein dalam tubuh manusia diperoleh dari bahan makanan,baik yang berasal dari
hewan maupun tumbuhan. Protein yang berasal dari hewan disebut protein hewani,
sedangkan yang berasal dari tumbuhan disebut protein nabati. Sumber protein dari beberapa
bahan makanan adalah daging, telur, susu, ikan, beras, kacang, dan buah-buahan. Protein
dalam makanan yang dikonsumsi manusia akan dipecah menjadi asam-asam amino dalam
proses pencernaan dengan dibantu oleh enzim seperti pepsin dan tripsin.
Asamasam amino yang dihasilkan diserap oleh usus dan dibawa darah ke hati atau
didistribusikan ke jaringan-jaringan yang membutuhkan. Selain untuk pembentukan sel-sel
tubuh,protein dapat pula digunakan sebagai bahan bakar apabila keperluan energi tubuh kita
terpenuhi oleh karbohidrat dan lemak. (Riawan,1990). Secara kimiawi, protein merupakan
senyawa polimer yang tersusun atas satuan asam-asam amino sebagai monomer-nya. Asamasam amino terikat satu sama lain melalui ikatan peptida, yaitu ikatan antara gugus karboksil
(-COOH) asam amino yang satu dengan gugus amino (-NH2) dari asam amino yang lain

dengan melepaskan satu molekul air, peptida yang terbentuk atas dua asam amino disebut
dipeptida. Sebaliknya, peptide yang terdiri atas tiga, empat, atau lebih asam amino masingmasing disebut tripeptida, tetra peptide, dan seterusnya. (Amstrong, 199).
Protein adalah blok bangunan kehidupan. Tubuh membutuhkan protein untuk memperbaiki
dan mempertahankan dirinya. Struktur dasar dari protein adalah rantai asam amino. Protein
adalah

nutrisi

yang

dibutuhkan

oleh

tubuh

manusia

untuk

pertumbuhan

dan

pemeliharaan. Selain air, protein adalah jenis yang paling melimpah dari molekul dalam
tubuh. Protein dapat ditemukan di semua sel tubuh dan merupakan komponen struktural
utama dari semua sel dalam tubuh, terutama otot. Ini juga termasuk organ tubuh, rambut dan
kulit. Protein juga digunakan dalam membran, seperti glikoprotein . Ketika dipecah menjadi
asam amino, mereka digunakan sebagai prekursor untuk asam nukleat , co-enzim, hormon,
respon imun, perbaikan sel, dan molekul lain yang penting bagi kehidupan. [4] Selain itu,
protein diperlukan untuk membentuk sel darah.
Protein dapat ditemukan dalam berbagai makanan. Kombinasi terbaik dari sumber
protein tergantung pada wilayah di dunia, akses, biaya, jenis asam amino dan keseimbangan
gizi, serta selera diperoleh. Beberapa makanan yang tinggi asam amino tertentu, tapi cerna
mereka dan faktor-faktor anti-nutrisihadir dalam makanan ini membuat mereka nilai terbatas
dalam gizi manusia. Oleh karena itu, kita harus mempertimbangkan kecernaan dan profil gizi
sekunder seperti kalori, kolesterol, vitamin dan kepadatan mineral penting dari sumber
protein. [6] Pada dasar di seluruh dunia, makanan protein nabati berkontribusi lebih dari 60
persen dari pasokan per kapita protein, pada rata-rata. Di Amerika Utara, makanan yang
berasal dari hewan berkontribusi sekitar 70 persen sumber protein. Daging, telur dan ikan
merupakan sumber protein lengkap. Susu dan susu yang diturunkan makanan juga merupakan
sumber protein yang baik.
Ketika protein dicerna, asam amino yang tersisa. Tubuh manusia membutuhkan
sejumlah asam amino untuk memecah makanan. Asam amino harus dimakan dalam jumlah
cukup besar untuk kesehatan yang optimal. Asam amino yang ditemukan dalam sumbersumber hewani seperti daging, susu, ikan, dan telur, serta sumber tanaman seperti kedelai,
kacang-kacangan, kacang-kacangan, selai kacang, dan beberapa biji-bijian (seperti
gandum). Anda tidak perlu makan produk hewani untuk mendapatkan semua protein yang
Anda butuhkan dalam diet Anda. Asam amino diklasifikasikan menjadi tiga kelompok:

Esensial
Nonesensial
Bersyarat
Kekurangan protein dan kekurangan gizi dapat menyebabkan berbagai penyakit.
termasuk keterbelakangan mental dan kwashiorkor. [9] Gejala kwashiorkor termasuk apatis,
diare, tidak aktif, gagal tumbuh, kulit terkelupas, fatty liver, dan edema dari perut dan
kaki. Edema ini dijelaskan oleh aksi lipoxygenase pada asam arakidonat untuk membentuk
leukotrien dan fungsi normal dari protein dalam keseimbangan cairan dan transportasi
lipoprotein. Meskipun malnutrisi energi protein lebih umum di negara-negara berpenghasilan
rendah, anak-anak dari negara-negara berpenghasilan tinggi juga terpengaruh, termasuk anakanak dari daerah perkotaan besar di lingkungan sosial ekonomi rendah. Hal ini juga dapat
terjadi pada anak-anak dengan penyakit kronis, dan anak-anak yang dilembagakan atau
dirawat di rumah sakit untuk diagnosis yang berbeda. Faktor risiko meliputi diagnosis utama
cacat intelektual, cystic fibrosis, keganasan, penyakit jantung, penyakit ginjal tahap akhir,
penyakit oncologic, penyakit genetik, penyakit saraf, beberapa diagnosa, atau rumah sakit
yang berkepanjangan. Dalam kondisi ini, manajemen gizi menantang mungkin bisa diabaikan
dan

diremehkan,

mengakibatkan

penurunan

kemungkinan

untuk

memburuknya situasi.
VI.

Alat dan Bahan


A. Uji Biuret
Bahan

B.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
C.

1. NaOH 2,5 N
2. Larutan Albumin
3. Larutan Putih Telur 1%-5%
4. Larutan Kuning Telur 1%-5%
5. Larutan CuSO4 ,001 N
Pengendapan dengan Logam
Alat
Tabung reaksi
Rak tabung reaksi
Pipet tetes
Beeker gelas
Batang pengaduk
Gelas ukur
Uji Pengendapan dengan Alkohol
Alat

Alat
1. Tabung Reaksi
2. Rak Tabung Reaksi
3. Pipet Tetes
4. Gelas Ukur
5. Beeker Gelas
Bahan
1. Larutan Putih telur 1%-5%
2. Larutan susu 1%-5%
3. Larutan Albumin
4. Larutan HgCl2 ,0,2 M
5. Larutan Timbal Asetat 0,2 M

Bahan

pemulihan

dan

1. Tabung reaksi
1. Larutan putih telur 1%, 3% 5%
2. Rak tabung reaksi
2. Larutan kuning telur 1%, 3% 5%
3. Pipet tetes
3. HCl 0,1 M
4. Beeker gelas
4. NaOH 0,1 M
5. Batang pengaduk
5. Buffer asetat pH 4,7
6. Gelas Ukur
6. Etil alkohol 95% (Etanol)
7. Akuadest
8. Larutan susu 1%, 3% 5%
D. Uji Pengendapan dengan Garam
Bahan :
Alat
1. Larutan (NH4)2 SO4
1. Tabung Reaksi
2. Larutan Putih Telur 1%, 3% dan 5%
2. Tabung Sentrifuge
3. Larutan Kuning Telur 1%,3% 5%
3. Sentrifuge
4. Larutan Susu 1%,3% 5%
4. Waterbath
5. Reagen Millon
5. Beeker Gelas
6. Akuadest
6. Pipet Tetes dan Gelas Ukur
E. Uji Koagulasi
Bahan
1. Asam asetat
2. Larutan Albumin
3. Larutan ikan 1% - 5%
4. Larutan putih telur 1% -5%
5. Larutan kuning telur 1% -5 %
6. Reagen Millon
7. Akuadest (H2O)

Alat
1. Batang pengaduk
2. Pipet tetes
3. Beeker gelas
4. Tabung Reaksi
5. Penjepit tabung reaksi
6. Rak tabung reaksi
7. Waterbath
8.Penangas air dan hotplate.

VII. Prosedur Percobaan


A. Uji Biuret
1. Siapkan alat dan bahan yang akan digunakan
2. Ambil larutan sampel yang akan digunakan sebanyak 3 ml
3. Tambahkan 1 ml NaOH 2,5 N ke dalam larutan sampel
4. Aduk larutan sampel hingga homogen
5. Tambahkan tiga tetes CuSO4 0,001 M, aduk dan lihat perubahan warna yang
terjadi dan catatlah hasil pengamatan yang didapat
B. Pengendapan dengan Logam
1. Siapkan alat dan bahan yang digunakan untuk percobaan ini
2. Ambil masing-masing larutan sampel yang digunakan sebanyak 3 ml lalu
masukkan ke dalam tabung reaksi. (setiap sampel digunakan untuk 2 kali
percobaan jadi dibutuhkan 2 tabung reaksi untuk satu sampel dengan volume
sampel yang sama)
3. untuk tabung pertama : 3 ml larutan sampel yang diambil kemudian
ditambahkan dengan 5 tetes larutan HgCl2
-untuk tabung kedua : 3 ml larutan sampel yang diambil kemudian ditambahkan
dengan 5 tetes larutan timbal asetat

4. amati perubahan yang terjadi dan catatlah di tabel hasil pengamatan.


C. Uji Pengendapan dengan Alkohol
1. Siapkan alat dan bahan yang akan digunakan untuk percobaan ini
2. Ambil masing-masing sampel yang digunakan sebanyak 5 ml lalu masukkan
kedalam tabung reaksi. (setiap sampel digunakan untuk 3 tabung reaksi,jadi total
setiap1 sampel 15 ml untuk 3 tabung reaksi)
3. untuk tabung pertama : 5 ml larutan sampel yang diambil kemudian ditambah 1
ml HCl 0,1 M, homogenkan larutan kemudian tambahkan lagi dengan etil alkohol
95% (etanol) sebanyak 6 ml. Lakukan untuk setiap sampel yang akan digunakan.
-untuk tabung kedua : 5 ml larutan sampel yang diambil kemudian ditambah 1 ml
NaOH 0,1 M, homogenkan larutan kemudian tambahkan lagi dengan etil alkohol
95% (etanol) sebanyak 6 ml. Lakukan untuk setiap sampel yang akan digunakan
-untuk tabung ketiga : 5 ml larutan sampel yang diambil kemudian ditambah 1 ml
buffer asetat, pH 4,7, homogenkan larutan kemudian tambahkan lagi dengan etil
alkohol 95% (etanol) sebanyak 6 ml. Lakukan untuk setiap sampel yang akan
digunakan.
4. Lihat dan amati perubahan yang terjadi, kemudian jika larutan sampel berubah
mempunyai endapan, maka pisahkan endapan dengan larutannya
5. Uji endapan dengan air (akuadest), amati perubahan yang terjadi dan catatlah
hasilnya.
D. Uji Pengendapan dengan Garam
1. Siapkan alat dan bahan (cuci bersih tabung reaksi dan keringkan)
2. Ambil larutan sampel yang telah disiapkan sebanyak 1 ml
3. Tambahkan Ammonium Sulfat jenuh sedikit demi sedikit ke dalam tabung reaksi
4. Hitunglah berapa ml ammonium sulfat yang dimasukkan ke dalam tabung reaksi
sampai terlihat banyaknya protein yang rusak terbentuk
5. Ambil protein dengan menggunakan batang pengaduk atau saring dengan kertas
saring atau untuk lebih mudah lakukanlah sentrifuge terhadap larutan tersebut
6. Protein yang ada dibagi ke dalam 2 tabung. Tabung 1 untuk uji dengan reagen
millon dan tabung 2 untuk uji dengan akuadest
7. Untuk tabung yang diuji dengan reagen millon, protein ditetesi 3 tetes reagen millon
dan lihat perubahan yang terjadi, jika belum terdapat perubahan maka masukkanlah
ke dalam waterrbath. Catalah hasil pengamatan yang didapat
8. Untuk tabung yang diuji dengan akuadest, protein ditetesi akuadest, amati
perubahan yang terjadi dan catatlah hasil pengamatan yang didapat.
E. Uji Koagulasi
1. Siapkan alat dan bahan, panaskan waterbath dan penangas air

2.
3.
4.
5.

Ambil larutan sampel sebanyak 5 ml, masukkan kedalam tabung reaksi


Tambahkan 2 tetes HOAc 1 M atau asam asetat 1 M ke dalam 5 ml larutan protein
Masukkan sampel ke dalam waterbath untuk dipanaskan
Amati perubahan yang terjadi kemudian pisahkan endapan menjadi 2 bagian dan

uji masing-masing endapan dengan air dan reagen millon


6. Ambil larutan sampel (5 ml) albumin, putih telur 5%, kuning telur 5%, ikan 5%
7. Tambahkan 1 tetes larutan asam asetat 1 M
8. Panaskan didalam penangas air, amati perubahan sampel yang terjadi
9. Pisahkan endapan dengan batang pengaduk
10. Bagilah endapan menjadi 2 bagian kemudian 1 tabung endapan di uji dengan air
dan 1 tabung endapan diuji dengan reagen millon
11. Amati dan catatlah perubahan yang terjadi.
VIII. Data Hasil Pengamatan
Uji Biuret
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15

Larutan Putih Telur 1% 3 ml + Larutan NaOH 1


ml + Larutan CuSO4 3 tetes
Larutan Putih Telur 2% 3 ml + Larutan NaOH 1
ml + Larutan CuSO4 3 tetes
Larutan Putih Telur 3% 3 ml + Larutan NaOH 1
ml + Larutan CuSO4 3 tetes
Larutan Putih Telur 4% 3 ml + Larutan NaOH 1
ml + Larutan CuSO4 3 tetes
Larutan Putih Telur 5% 3 ml + Larutan NaOH 1
ml + Larutan CuSO4 3 tetes
Larutan Kuning Telur 1% 3 ml + Larutan NaOH
1 ml + Larutan CuSO4 3 tetes
Larutan Kuning Telur 2% 3 ml + Larutan NaOH
1 ml + Larutan CuSO4 3 tetes
Larutan Kuning Telur 3% 3 ml + Larutan NaOH
1 ml + Larutan CuSO4 3 tetes
Larutan Kuning Telur 4% 3 ml + Larutan NaOH
1 ml + Larutan CuSO4 3 tetes
Larutan Kuning Telur 5% 3 ml + Larutan NaOH
1 ml + Larutan CuSO4 3 tetes
Larutan susu 1% 3 ml + Larutan NaOH 1 ml +
Larutan CuSO4 3 tetes
Larutan susu 2% 3 ml + Larutan NaOH 1 ml +
Larutan CuSO4 3 tetes
Larutan susu 3% 3 ml + Larutan NaOH 1 ml +
Larutan CuSO4 3 tetes
Larutan susu 4% 3 ml + Larutan NaOH 1 ml +
Larutan CuSO4 3 tetes
Larutan susu 5% 3 ml + Larutan NaOH 1 ml +
Larutan CuSO4 3 tetes

Larutan berubah menjadi


warna ungu
Larutan berubah menjadi
warna ungu
Larutan berubah menjadi
warna ungu
Larutan berubah menjadi
warna ungu
Larutan berubah menjadi
warna ungu
Larutan berubah menjadi
warna ungu
Larutan berubah menjadi
warna ungu
Larutan berubah menjadi
warna ungu
Larutan berubah menjadi
warna ungu
Larutan berubah menjadi
warna ungu
Larutan berubah menjadi
warna ungu
Larutan berubah menjadi
warna ungu
Larutan berubah menjadi
warna ungu
Larutan berubah menjadi
warna ungu
Larutan berubah menjadi
warna ungu

Pengendapan dengan Logam


Perlakuan Larutan Sampel dengan Larutan HgCl2 0,2 M
N Perlakuan Sampel
Hasil Pengamatan
o
1
Larutan kuning telur 1% + 5 tetes Larutan HgCl2
Larutan Keruh
2
Larutan kuning telur 2% + 5 tetes Larutan HgCl2
Larutan Keruh
3
Larutan kuning telur 3% + 5 tetes Larutan HgCl2
Larutan Keruh
4
Larutan kuning telur 4% + 5 tetes Larutan HgCl2
Larutan Keruh
5
Larutan kuning telur 5% + 5 tetes Larutan HgCl2
Larutan Keruh
6
Larutan putih telur 1% + 5 tetes Larutan HgCl2
Larutan Bening
7
Larutan putih telur 2% + 5 tetes Larutan HgCl2
Larutan Bening
8
Larutan putih telur 3% + 5 tetes Larutan HgCl2
Larutan Bening
9
Larutan putih telur 4% + 5 tetes Larutan HgCl2
Larutan Keruh
10 Larutan putih telur 5% + 5 tetes Larutan HgCl2
Larutan Keruh
11 Larutan susu 1% + 5 tetes Larutan HgCl2
Terdapat Endapan Putih
12 Larutan susu 2% + 5 tetes Larutan HgCl2
Terdapat Endapan Putih
13 Larutan susu 3% + 5 tetes Larutan HgCl2
Terdapat Endapan Putih
14 Larutan susu 4% + 5 tetes Larutan HgCl2
Terdapat Endapan Putih
15 Larutan susu 5% + 5 tetes Larutan HgCl2
Terdapat Endapan Putih
Perlakuan Larutan Sampel dengan Larutan Timbal Asetat 0,2 M
1
Larutan putih telur 1% + 5 tetes Larutan Timbal
Larutan Keruh
Asetat
2
Larutan putih telur 2% + 5 tetes Larutan Timbal
Larutan Keruh
Asetat
3
Larutan putih telur 3% + 5 tetes Larutan Timbal
Larutan Keruh
Asetat
4
Larutan putih telur 4% + 5 tetes Larutan Timbal
Larutan Keruh
Asetat
5
Larutan putih telur 5% + 5 tetes Larutan Timbal
Larutan Keruh
Asetat
6
Larutan susu 1% + 5 tetes Larutan Timbal Asetat
Terdapat Endapan Putih
7
Larutan susu 2% + 5 tetes Larutan Timbal Asetat
Terdapat Endapan Putih
8
Larutan susu 3% + 5 tetes Larutan Timbal Asetat
Terdapat Endapan Putih
9
Larutan susu 4% + 5 tetes Larutan Timbal Asetat
Terdapat Endapan Putih
10 Larutan susu 5% + 5 tetes Larutan Timbal Asetat
Terdapat Endapan Putih
11 Larutan kuning telur 1% + 5 tetes Larutan Timbal
Larutan Bening
Asetat
12 Larutan kuning telur 2% + 5 tetes Larutan Timbal
Larutan Bening
Asetat
13 Larutan kuning telur 3% + 5 tetes Larutan Timbal
Larutan Bening
Asetat
14 Larutan kuning telur 4% + 5 tetes Larutan Timbal
Larutan Agak Keruh
Asetat
15 Larutan kuning telur 5% + 5 tetes Larutan Timbal
Larutan Keruh
Asetat

Pengendapan dengan Alkohol


No
1

Sampel

Tabung I (HCl)

Putih Telur 1%

Tabung II NaOH

Tidak ada endapan dan


larutan bening
Putih Telur 3%
Tidak ada endapan dan
larutan bening
Putih Telur 5%
Tidak ada endapan dan
larutan bening
Kuning Telur 1% Tidak ada perubahan

Tidak ada endapan dan


larutan bening
Tidak ada endapan dan
larutan bening
Tidak ada endapan dan
larutan bening
Tidak ada perubahan

Kuning Telur 3% Tidak ada perubahan

Tidak ada perubahan

Kuning Telur 5% Tidak ada perubahan

Tidak ada perubahan

7
8
9

Susu 1%
Susu 3%
Susu 5%

Terdapat endapan
Terdapat endapan
Terdapat endapan

2
3

Terdapat endapan
Terdapat endapan
Terdapat endapan

Tabung III Buffer


Asetat
Sedikit endapan
Sedikit endapan
Banyak endapan
Terdapat sedikit
endapan
Terdapat sedikit
endapan
Terdapat sedkit
endapan
Banyak endapan
Banyak endapan
Banyak endapan

Pengendapan dengan Garam


No

1
2
3

Sampel

Susu 1%
Susu 3%
Susu 5%

Pengamatan
Uji Kelarutan dengan Air
Uji Kelarutan dengan Reagen
Millon
Endapan larut
Terbentuk warna merah bata
Endapan larut
Terbentuk warna merah bata
Endapan larut
Terbentuk warna merah bata

Uji Koagulasi
No
1
2
3
4
5
6
7
8
9

Sampel

Dipanaskan

Susu 1%
Susu 3%
Susu 5%
Putih telur 1%
Putih telur 3%
Putih telur 5%
Kuning telur 1%
Kuning telur 3%
Kuning telur 5%

Tidak ada endapan


Ada endapan
Ada endapan
Tidak ada endapan
Tidak ada endapan
Tidak ada endapan
Tidak ada endapan
Tidak ada endapan
Tidak ada endapan

Uji Kelarutan
Dengan Air
Dengan Millon
Larut
Tidak larut
Merah bata
Tidak larut
Merah bata
-

Pengamatan Uji Pengendapan dengan Alkohol

PT+HCl

PT+Buffer

PT+NaOH

Susu+Buffer

Susu +NaOH

Pengamatan Uji Pengendapan dengan Garam

Pengamatan Uji Koagulasi

Pengamatan Uji Biuret dan Pengendapan dengan Logam

KT+NaOH

IX.

Persamaan Reaksi
A. Persamaan Reaksi Pengendapan dengan Alkohol
Reaksi dengan HCl 0,1 M dan dilanjutkan dengan alkohol

Reaksi dengan NaOH 0,1 M dan dilanjutkan dengan alkohol

Reaksi dengan Buffer Asetat pH 4,7 dan dilanjutkan alkohol

B. Persamaan Reaksi Pengendapan dengan Garam

C. Persamaan Reaksi Koagulasi

D. Persamaan Reaksi Uji Biuret

E. Persamaan Reaksi Pengendapan dengan Logam


Pengendapan dengan HgCl2

(Garam Netral Proteanat)

X.

Pengendapan dengan Pb-Asetat

Pembahasan

Pada percobaan kali ini praktikan melakukan percobaan mengenai reaksi uji
terhadap asam amino yaitu uji biuret, uji pengendapan dengan logam, pengendapan dengan
garam, pengendapan dengan alkohol dan uji koagulasi.
Untuk reaksi uji biuret yaitu pengujian larutan putih telur 1%-5%, kuning telur
1%-5% dan susu 1%-5% yang diambi sebanyak 3 ml dan kemudian ditambahkan larutan
NaOH sebanyak 1 ml dan ditambahkan 3 tetes CuSO 4 warna larutan akan berubah dari yang
awalnya larutan berwarna bening berubah menjadi warna ungu. Disini terlihat jelas kepekatan
warna yang terjadi yaitu semakin tinggi konsentrasi larutan yang akan diuji maka warna
larutannya akan semakin menjadi ungu pekat (lebih ungu dari yang sebelumnya). Hal ini
menunjukkan bahwa didalam larutan yang diuji terdapat ikatan peptida karena terjadinya
perubahan warna menjadi warna ungu.
Warna ungu pada asam amino ini berasal dari kompleks Cu 2+ dengan gugus
CO dan NH dari rantai peptida dalam suasana basa. Albumin memiliki gugus bagun yang
kompleks dan mengikat dua atau lebih asam amino essensial sehingga terbentuk ikatan
peptida dan menghasilkan warna ungu (violet). Semakin banyak ikatan peptida yang dimiliki
maka warna ungu yang terbentuk semakin nyata (Gilvery : 1996).
Sedangkan untuk percobaan pengendapan dengan

garam,

praktikan

mendapatkan data bahwa dari tiga sampel yang ada hanya larutan susulah yang memiliki
banya endapan (jika ditetesi Pb asetat dan HgCl2), sedangkan untuk larutan putih telur yang
ditetesi dengan timbal asetat hanya berubah menjadi keruh saja dan ketika ditetesi HgCl 2
tidak ada perubahan yang terjadi. Untuk larutan kuning telur yang ditetesi timbal asetat hanya
larutan 4% dan 5% saja yang berubah menjadi keruh dan ketika ditetesi dengan HgCl 2
larutannya berubah menjadi keruh semua tanpa adanya endapan.
Dalam Poedjiadi (2006:118) di tuliskan bahwa ada ion-ion positif dan ion-ion
negative yang dapat mengendapkan protein. Untuk ion-ion positif yang dapat mengendapkan
protein antara lain Ag+ ,Ca++, Zn++,Hg

++

, Cu++, dan Pb++, sedangkan ion-ion negative yang

dapat mengendapkan protein ialah ion salisilat, trikloroasetat, pikrat, tanat, dan sulfosalisilat.
Dari data yang telah praktikan dapatkan hampir semua larutan sampel yang
memiliki banyak endapan ialah larutan sampel yang ditetesi dengan larutan HgCl 2 (ditinjau
dari larutan susu) hal demikian terjadi karena adanya perbedaan harga Ksp dari kedua logam
yang terlarut dalam masing-masing larutanya tersebut, dimana Hg 2+ mempunyai harga Ksp
lebih kecil (misal Ksp dari Hg2Cl2 1,4 x1018) dibandingkan dengan timbal asetat (misal Ksp
dari PbCl2 1,7 x 10-5)sehingga larutan yang direaksikan dengan suatu larutan yang
mengandung Pb2+ lebih banyak larut dan sedikit membentuk endapan dan sebaliknya larutan

protein yang direaksikan dengan ion Hg2+ lebih banyak mengendap. Berdasarkan sifat dari
protein terhadap logam-logam inilah maka putih telur atau susu dapat digunakan sebagai
antidotum atau penawar racun apabila orang keracunan logam berat seperti Hg dan Pb. Hal
serupa dituliskan oleh poedjiadi(2006) dalam bukunya Dasar-Dasar Kimia halaman 118.
Jumlah endapan yang dihasilkan juga dipengaruhi oleh kereaktifan logam berat yang
ditambahkan. Logam Hg lebih reaktif daripada Pb kerena kedua logam tersebut merupakan
logam transisi pada sistem periodik unsur. Karena itu seharusnya yang terjadi pada percobaan
adalah endapan pada penambahan logam Hg lebih banyak dari logam Pb. Reaksi antara
logam dengan protein dapat menyebabkan terputusnya rantai samping pada protein yang
menyebabkan protein menjadi tidak aktif. Selain itu, logam tersebut dapat memutuskan
ikatan disulfida dan ikatan pada jembatan garam. Protein yang terdenaturasi terlihat dari
endapan putih yang terbentuk.
Endapan yang terbentuk pada uji pengendapan dengan alkohol dipengaruhi oleh ph
isoelektrik larutan. Ph isoelektik adalah kondisi dimana muatan positif dan negatif yang ada
itu jumlahnya sama banyak. Dalam larutan asam (pH rendah), gugus amino bereaksi dengan
H+, sehingga protein bermuatan positif. Sebaliknya, dalam larutan basa (pH tinggi) molekul
protein akan bereaksi sebagai asam atau bermuatan negatif. Pada pH isolistrik muatan gugus
amino dan karboksil bebas akan saling menetralkan sehingga molekul bermuatan nol.
Untuk pengujian pengendapan dengan garam, larutan sampel ditambahan dengan
larutan garan amonium (NH4)2 SO4 yang sebelumnya telah dijenuhkan, ammonium sulfat
akan melarut dalam air atau pelarutnya dan akan terbentuk protein yang mengendap berwarna
putih. Mengendapnya protein tersebut disebabkan karena adanya kompetisi antara ion-ion
garam amonium dengan molekul protein untuk mengikat air. Karena ion-ion dari garam
amonium lebih mudah dalam mengikat air, menyebabkan kelarutan protein dalam air
berkurang. Dengan penambahan garam secara kontinyu, molekul air akan keluar dari larutan
dan mengendap.
Sedangkan terjadinya koagulasi pada larutan sampel disebabkan oleh ion H+ dari
CH3COOH terikat pada gugus negatif yang ada pada protein. Pada saat ion H + dari asam
asetat masuk ke dalam larutan maka akan mempengaruhi keseimbangan dan pengutuban
muatan dari molekul protein, perubahan keseimbangan dan pengutuban tersebut
menyebabkan rusaknya konformasi alamiah protein seperti struktur tersier dan kuartener
protein. Rusaknya konformasi alamiah protein akan menyebabkan terganggunya stabilitas

dari larutan protein sehingga larutan protein tersebut mengalami atau menyebabkan
terjadinya koagulasi atau sering disebut dengan penggumpalan. Protein akan mengalami
koagulasi jika suhunya sudah mencapai 50 atau lebih, hal ini terjadi apabila larutan protein
berada pada titik isoelektriknya.

XI.

Kesimpulan
1. Pada uji biuret perubahan warna yang terjadi yaitu beruah menjadi warna ungu
menandakan bahwa larutan sampel bereaksi positif
2. Warna ungu yang terbentuk menandakan bahwa adanya ikatan peptida pada larutan
sampel
3. Semakin tinggi konsentrasi larutan sampel maka perubahan warnanya akan semakin
pekat (lebih ungu dari yang sebelumnya)
4. Logam-logam Hg dan Pb dapat mengendapkan protein
5. Endapan yang banyak dihasilkan ialah endapan yang terdapat pada larutan sampel
yang ditetesi dengan larutan HgCl2
6. Banyak sedikitnya endapan yang terbentuk antara larutan sampel yang ditetesi larutan
HgCl2 dengan sampel yang ditetesi larutan timbal asetat diakibatkan oleh perbedaan
Ksp dari kedua logam
7. Hg2+ mempunyai harga Ksp lebih kecil dibandingkan dengan timbal asetat sehingga
larutan yang direaksikan dengan suatu larutan yang mengandung Pb2+ lebih banyak
larut dan sedikit membentuk endapan dan sebaliknya larutan protein yang direaksikan
dengan ion Hg2+ lebih banyak mengendap.
8. Koagulasi ini terjadi karena disebabkan oleh ion H+ dari CH3COOH terikat pada
gugus negatif yang ada pada protein.
9. Protein akan mengalami koagulasi apabila pada saat dipanaskan suhu yang digunakan
mencapai 50 atau lebih hal ini terjadi apabila larutan protein berada pada titik
isoelektriknya.
10. Endapan protein yang terbentuk disebabkan ion garam lebih mudah untuk mengikat
air (hidrasi) dibandingkan dengan molekul protein. Sehingga molekul protein kalah
bersaing dalam hal mengikat air, akibatnya kelarutan protein dalam air berkurang dan
protein membentuk endapan.
11. Putih telur bereaksi positif ketika ditetesi dengan reagen millon karena memberikan
warna merah bata pada endapan protein
12. Endapan protein yang mengalami perubahan warna menjadi merah bata itu
menandakan bahwa terdapat asam amino didalamnya yaitu mengandung tirosin.
13. Larutan yang paling banyak endapannya yaitu larutan pada penambahan buffer asetat
ph 4,7

14. Adanya endapan protein ini dikarenakan gugus hidroksi dari alkohol lebih mudah
mengalami hidrasi
XII.

Daftar Pustaka
Darma

Qua

Rezkya

Anastasya

.2014.Koagulasi

Protein.

(online).

darmaquarezkyaanastasya.blogspot.co.id/2008/04/amino-dan-protein.html
(diakses pada tanggal 9 Febuari 2016)
Frederica, Debrina . 2012. Protein (online) http://bio-protein.blogspot.com/ diakses
pada 02 Febuari 2016.
Khoiriah,Nisa.2012.UjiProtein;(online)
(http://nissakhoiriah.blogspot.com/2012/03/laporan-praktikum-biokimiareaksi-uji.html,(diakses pada tanggal 9 Febuari 2016)
Ningsih,Ismi.2013.UjiReaksi;(online)
(http://ismiariningsih.blogspot.com/2013/02/laporan-praktikum-biokimiareaksi-uji.html,diakses pada tanggal 02 Febuari 2016
Nurbi.2010.Uji

protein;(online)

http://nurbio08uh.blogspot.com/

(diakses

pada

tanggal 9 Febuari 2016)


Poedjiadi, A. 1994.Dasar-dasarBiokimia.Universitas Indonesia. Jakarta
Puspita, Sari.2012. Uji Koagulasi Protein. (online). http://www.ilmukimia.org/2013 /
01/uji-koagulasi.html.(online) (dikases 9 Febuari 2016).
Sukaryawan, Made dan Desi. 2014. Petunjuk Praktikum Biokimia I. Indralaya : Unsri

Anda mungkin juga menyukai