Anda di halaman 1dari 47

1

BAB I
PEDAHULUAN
Evaluasi adalah suatu kegiatan yang sistematis untuk mementukan
keputusan yang benar. tes keterampilan olahraga adalah tes yang dibuat untuk
mengukur apakah seseorang itu terampil dalam cabang olahraga tertentu, oleh
karena

itu tes keterampilan olahraga ini pembagiannya sangat banyak, yaitu

sebanyak cabang olahraga itu sendiri, bahkan untuk tiap cabang olahraga itu dapat
pula dibedakan berdasarkan tingkatan umur, ringkatan prestasi, putra dan putrid
dan sebagainya. bahkan untuk tingkat umur yang sama pada cabang yang sama
dapat pula untuk tingkat umur yang sama pada cabang yang sama dapat pula tes itu
berbeda jika dibuat oleh ahli yang berbeda, dengan pemakaian item-item yang
berbeda pula, secara umum tes keterampilan olahraga jika dilihat dari cabang
olahraga dapat dibagi menjadi dua kelompok cabang olahraga yaitu tes
keterampilan olahraga perorangan dan tes keterampilan olahraga beregu. selain itu,
jika ditinjau dari bentuk tes maka tes keterampilan olahraga dapat pula dibedakan
menjadi tes kuantitatif dan tes kualitatif.

BAB II
PEMBAHASAN
Secara umum instrumen ukur dibagi menjadi dua, yaitu: tes dan non tes.
kelompok tes termasuk didalamnya tes lisan, tes tulisan, dan tes keterampilan. Tes
lisan bersifat individual dan kelompok (kelas), tes tulisan bisa benar salah,
menjodohkan, pilihan ganda dan hubungan sebab akibat. Tes keterampilan
(perbuatan), bisa berbentuk tes kesegaran jasmani, tes kekuatan, tes ketahanan, tes
fisik, tes keterampilan olahraga, dan sebagainya. untuk mengukur keterampilan
olahraga harus menggunakan instrumen ukur yang telah baku (standar), sementara
bila instrumen tersebut belum ada, maka dapat menggunakan beberapa kriteria tes
yang baik. Selain kriteria, juga perlu dipertimbangkan dari unsur jumlah siswa
yang dites, fasilitas dan peralatan yang tersedia serta waktu yang digunakan siswa
melakukan tes dan testor dalam mempersiapkan tesnya.

Gambar.instrumen pengukuran

Instrumen ukur yang baik harus memenuhi persyaratan sebagai berikut :


sahih (valid),

andal (reliable), objektif (objective), mempunyai petunjuk

pelaksanaan yang telah di bakukan, ekonomis, menarik dan mempunyai norma.


Dari beberapa persyaratan tersebut cukup diambil 3 persyaratan pokok, yaitu
sahih, andal dan objektif. (Sodikoen 2001:12).
Instrumen yang sahih, adalah bila adanya ketepatan atau kecocokan antara
alat ukur dengan objek yang akan diukur. Artinya bila ingin mengukur
keterampilan voli, harus menggunakan tes keterampilan untuk voli, mengukur
kebugaran seseorang, menggunakan tes kesegaran jasmani dan sebagainya. Khusus
untuk tes keterampilan berolahraga, French dalam Sodikoen (2001:12)
menyatakan bahwa kesahihan tes juga dapat memperhatikan hal-hal sebagai
berikut:
1. Tes harus mengukur kemampuan yang penting (pokok)
2. Tes harus melibatkan hanya satu orang
3. Tes harus dapat diskor dengan cermat.
4. Tes harus mempunya jumlah percobaan (trial) yang memadai, dan
5. Tes harus memadai tingkat kesulitannya.

Suatu instrumen ukur dikatakan andal (reliable) adalah bila tes itu
dilakukan dua atau tiga kali beturut-turut oleh peserta tes yang sama dalam kondisi
samadan waktu berbeda, menghasilkan skor (hasil) yang sama. Dengan demikian
suatu tes mempunyai keandalan yang mantap apabila skor yang dihasilkan oleh
masing-masing anggotaa kelompok, sama atau mendekati sama untuk tes pertama
dan tes ulang (test- re test).
Suatu tes dikatakan objektif apabila instrumen ukur dapat memberikan
informasi atau data apa adany. Artinya pemberian skor atau nilai itu kepada suatu
variabel tanpa dipengeruhi unsure subjektif. Di dalam olahraga senam misalnya,
sebelum mengukur (menskor) keterampilan senam, ketiga juri yang telah ditunjuk

harus menentukan dulu kriteria penilaian untuk mempertimbangkan kualitas


gerakan dari unjuk kerja yang diinginkan. Dari ketiga juri tersebut masing-masing
diharapkan dapat memberikan skor yang sama atau setidaknya tidak jauh beda
Sifat, kriteria, rancangan, dan pengembangan tes keterampilan olahraga
1. Sifat tes keterampilan olahraga

Tes keterampilan olahraga disusun dengan tujuan untuk mengukur


keterampilan secara khusus untuk cabang olahraga tertentu. Karena luasnya jenis
keterampilan dan banyaknya cabang olahraga, maka pemilihan alat tes yang tepat
sangat diperukan. Seleksi terhadap komponen penting sebuah keterampilan dari
cabang olahraga tertentu dapat dilakukan dengan cara observasi keterampilan
mana yang sering digunakan.
Montoye (1978) mengemukakan tes keterampilan olahraga memiliki sifatsifat sebagai berikut:
a) Tes keterampilan olahraga harus dapat membedakan tingkat kemampuan

dari orang coba. Contoh sebuah butir tes barang kali cukup untuk
mengklasifikasikan secara kasar kelompok yang homogen, tetapi secara
menyeluruh belum cukup untuk mendiagnosa, dan menilai kegunaan
penelitian.
b) Tes keterampilan olahraga ditekankan pada kemampuan untuk
menampilkan dasar keterampilan olahraga, dan bukan hanya menghitung
banyaknya variabel yang mempengaruhi permainan dalam situasi
pertandingan.
c) Semua tes keterampilan olahraga memerlukan tingkat kekuatan dan daya
tahan, sehingga butir-butir tes yang ada harus memperlihatkan elemenelemen yang penting.
d) Sejak munculnya tes kemampuan motorik, banyak guru-guru pendidikan
jasmani telah terperdaya dangan konsep dapat membandingkan tes
kemampuan motorik secara umum dengan tes IQ (intelegencia Question)

dari para ahli psikologi. tetapi dalam kenyataannya sampai sekarang tidak
demikian. Contoh: keterampilan senam tidak dapat dibandingkan dengan
kemampuan shooting dalam bola basket.
e) Beberapa kualitas utama seperti kecepatan, keseimbangan dan koordinasi
secara umum sesuai dengan variasi cabang olahraga tertentu.

2. Kriteria tes keterampilan olahraga yang baik.

Penyusunan tes keterampilan olahraga harus dimulai dengan memilih


komponen-komponen keterampilan dasar yang penting dalam cabang olahraga
tertentu. Apabila komponen-komponen tes tersebut telah ditentukan, maka definisi
penampilan yang baik dari keterampilan tersebut dapat dituliskan.Defenisi ini
memberikan dasar untuk pengembangan dan validitas tes, contoh; dalam
pembuatan tes operan bola dari Liba dan Stauff (1963), dua komponen penting
dinyatakan secara khusus yaitu tinggi dan jarak operan yang harus ditempuh bola.
Misalnya tinggi yang diinginkan 4 meter dengan jarak 6 meter. pertimbangan
tinggi empat meter adalah untuk memberi kesempatan kepada kawan bermain
mencari posisi dan menerima operan, demikian juga dengan jarak enam meter,
yaitu jarak optimal pemain belakang berpindah ke posisi pemain depan. Kedua
komponen dari operan bola voli diatas memberikan dasar untuk membuat defenisi
penampilan gerak yang baik.(Safrit, 1981).
Montoye (1978) menyatakan bahwa dalam memilih keterampilan dasar,
dapat dilakukan dengan melakukan observasi secara subjektif dalam suatu
pertandingan olahraga, tabulasikan hasil observasi secara obyektif. Selain
observasi juga dapat digali dari studi literatur, opini para ahli dan sebagainya.
Kriteria tes baik menurut Montoye (1978) adalah sebagai berikut:
a) Hanya melibatkan satu orang pelaku.
b) Teknik pengukuran dapat dilakukan dengan mudah dan teliti (akurat)

c) Variabel-variabel yang tidak ada hubungannya dengan tes dibatasi


d)
e)
f)
g)
h)
i)

seminim mungkin.
Tes keterampilan harus disusun secara sederhana.
Bentuk tes keterampilan dan teknik yang dilakukan harus mendekati
sama dengan situasi permainan yang sesungguhnya.
Tes yang diberikan harus sesuai dengan tingkat perbedaan.
Tes yang dugunakan harus sesuai dengan tingkatan yang ada.
Tes dilakukan secara menyeluruh dan teliti sesuai dengan instruksi.
Tes yang digunakan harus memenuhi prinsip-prinsip validitas,
reliabilitas, dan objektifitas.
Scott (1955) menyatakan kriteria tes keterampilan olahraga meliputi:

a) Tes harus mengukur kemampuan yang penting


b) Tes harus menyerupai situasi permainan yang sesungguhnya.
c) Tes harus mendorong bentuk permainan yang baik.
d) Tes hanya melibatkan satu orang saja.
e) Tes yang dilakukan harus menarik dan berarti.
f) Tes harus membedakan tingkat kemampuan.
g) Tes harus dapat menunjang penskoran yang baik.
h) Tes harus dapat dinilai sebagian dengan menggunakan statistic.

Tes yang akan digunakan harus memberikan cukup percobaan.


j) Tes harus memberikan makna untuk interpretasi penampilan.
i)

3. rancangan tes keterampilan olahraga.

Tes keterampilan harus dirancang untuk tingkat kemampuan khusus dalam


situasi belajar secara khusus. Ekonomi dan administrasi harus juga ikut
dipertimbangkan. Keterampilan dapat diukur melalui beberapa cara, seperti
pengukuran waktu, jarak, ketepatan, tenaga dan sebagainya. Pengukuran terhadap
bentuk (proses) juga dapat dilakukan untuk menilai sebuah keterampilan.(Safrit,
1981)

a) Ukuran waktu

Apabila ukuran waktu digunakan untuk mengukur keterampilan, bukanlah


proses yang diukur melainkan produk atau hasil dari sebuah pelaksanaan kegiatan
yang diukur. Ukuran waktu tepat untuk kegiatan yang berkaitan dengan kecepatan
dalam sebuah aktifitas, seperti renang, lari dan keterampilan lain yang proyeksinya
tetap ditanah atau lantai seperti bola bergelinding. Apabila sebuah benda dilempar
keudara, bukanlah ukuran waktu yang tepat digunakan, tetapi vilositas karena
untuk mengukur tenaga yang telah dikeluarkan.
b) Ukuran jarak

Ukuran jarak sering digunakan untuk mengukur lompatan atau lemparan.


ukuran jarak sangat memadai untuk mengukur keterampilan dalam lompat. Namun
apabila untuk mengukur keterampilan melempar sebaiknya selain menggunakan
ukuran jarak sebagai tolak ukur keberhasilan juga harus dikombinasikan dengan
ukuran vilositas dan ketepatan, hal tersebut dikarenakan keterampilan melempar
memerlukan kombinasi dari tenaga dan ketepatan yang digunakan, serta
mempertimbangkan sudut lemparan, dengan demikian bukan hanya produk atau
hasil saja yang dipertimbangkan dalam penilaian melainkan juga proses geraknya.
c) Mengukur sejumlah pelaksanaan dalam satuan waktu tertentu

Bentuk lain dari tes keterampilan motorik adalah mengkur sebuah


pelaksanaan dari satu keterampilan tertentu yang dapat dilakukan dalam satu
periode waktu tertentu pula. Contoh: sebuah tes yang dilakukan dengan
memantulkan bola ke dinding selama 30 detik. Masalah yang muncul dalam tipe
pengukuran ini adalah mengukur tes keterampilan secara khusus, sama dengan
menggambarkan tes untuk mengukur waktu. Dalam pelaksanaan tes siswa diminta
untuk menerima pantulan bola sendiri, pembatasan waktu menentukan pada

kecepatan dari suatu kombinasi antara kecepatan dengan ketepatan. Tes ini
memiliki nilai diagnostik yang terbatas pada keterampilan yang dilakukan.
d) Ukuran vilositas

Ukuran ini mempertimbangkan komponen ketepatan, sudut proyektil, dan


jarak dari keterampilan proyektil. Jadi aspek tenaga dari keterampilan diukur
dengan tingkat ketelitian yang sangat tinggi. Vilositas ditentukan dengan membagi
jarak dengan waktu, dan dicatat dalam satuan meter perdetik. Ukuran ini harus
dipakai untuk keterrampilan apapun apabila sebuah obyek dilempar atau
ditembakkan ke udara. Skor vilositas mencerminkan jumlah tenaga yang
digunakan, dan harus disertai dengan ukuran ketepatan.
Mengukur vilositas juga dapat dilakukan dengan beberapa cara, salah satu
diantaranya adalah menggunakan tali untuk mengukur ketinggian lintasan peluru.
Beberapa cara telah dikembangkan untuk mengukur vilositas antara lain:
1) Tes drive tennis yang dikembangkan oleh broer dan miller.
2) Tes operan bola voli oleh liba dan strauff
3) Tes golf oleh west dan Thorpe
4) Pengukuran vilositas yang lebih teliti lagi dengan menggunakan alat

elektronik seperti velosimeter.


5) Mengukur tenaga lemparan softball oleh Safrit dan Pavis (1969).

e) Mengukur ketepatan

Ketepatan adalah suatu komponen keterampilan yang sering diukur, dan


secara umum diukur dengan menggunakan sasaran, yang memiliki rentangan dari
tingkat yang paling sederhana sampai pada tingkat yang kompleks. (Safrit, 1981).
Contoh: tes yang mengkur ketepatan diantaranya adalah tes panahan, servis
bolavoli, shooting bolabasket, shooting sepakbola dan sebagainya.

f) Mengkur gaya

Guru pendidikan jasmani dalam mengajar seringkali menaruh perhatian


pada pengukuran gaya. Pengukuran gaya sering dilaksanakan dengan cara
menggunakan cek atau skala rating. (Abdoellah, Arma, 1988). Pengukuran gaya
berorientasi pada proses bukan produk. Contoh, dalam tes lempar lembing untuk
SMP, seorang guru tidak hanya mengukur jauhnya lemparan yang dilakukan siswa,
tetapi juga mempertimbangkan kebenaran gaya berdasarkan prinsip gerak yang
telah dilakukan siswa, mulai dari pengambilan awalan, saat akan melakukan
lemparan, pada saat melakukan lemparan, dan tidak lanjut setelah melakukan
lemparan.
4. Pengembangan tes keterampilan olahraga
a) Tes satu keterampilan

Tes ini dibuat untuk mengukur satu keterampilan khusus, seperti


menendang bola ke gawang, lemparan bola dalam permainan softball atau service
pendek dalam permainan bulutangkis. Tipe tes ini tepat digunakan apabila siswa
sedang berlatih melakukan suatu keterampilan khusus dalam satu unit pelajaran.
Apabila suatu unit menitik beratkan pada pengembangan keterampilan, tes
keterampilan khusus dapat digunakan sebagai alat ukur untuk tes sumatif. Aspek
yang membedakan dari tipe ini adalah hanya satu keterampilan yang diukur, bukan
kombinasi keterampilan yang diukur. (Safrit,1981).
b) Tes gabungan beberapa keterampilan (Battery tes).

Secara umum gabungan tes keterampilan dikembangkan untuk mengukur


kemampuan bermain dalam suatu rangkaian kegiatan. Dua macam metode yang
dapat digunakan untuk membuat sebuah tes gabungan beberapa keterampilan
olahraga adalah sebagai berikut:

10

1) Pembuatan

tes gabungan (battery) dapat dilakukan dengan


membandingkan kombinasi tes yang dibuat dengan kriteria dari
kemampuan bermain, dengan menggunakan korelasi ganda.
2) Metode kedua dalam pengembangan tes keterampilan olahraga dengan
menggunakan struktur hipotesis untuk faktor-faktor yang menentukan,
yang melibatkan semua komponen penting dari kemampuan bermain
untuk cabang olahraga tertentu. Struktur ini dapat dicari dengan
menganalisis semua faktor-faktor yang berhubungan. dalam masalah ini
tidak ada ukuran kriteria yang dipertimbangkan secara memadai, sehingga
tidak perlu dihitung menggunakan korelasi ganda. (Safrit, 1981).
Pada umumnya tes gabungan keterampilan gerak dibuat untuk
menentukan kemampuan bermain dalam suatu aktifitas tertentu. Johnson & Nelson
(1979) mengemukakan tujuan khusus dalam merencanakan tes ini yaitu:
1) Mengukur kemampuan olahraga secara umum (memberikan sesuatu yang
2)

3)
4)
5)

baik dalam suatu kegiatan olahraga).


Mengukur kemampuan gerak secara umum (sesuatu yang diperoleh akan
dapat menyempurnakan keterampilan gerak, sehingga akan mempertinggi
spesialisasi dalam kegiatan olahraga).
Mengukur kapasitas gerak (suatu kemampuan bawaan sejak lahir untuk
mempelajari penampilan gerak yang kompleks).
Mengukur educability gerak (kemampuan dengan cepat dapat
mempelajari keterampilan gerak yang belum dikenal atau belum biasa).
Mengukur kesegaran jasmani (mengukur kemampuan efisiensi
penampilan dasar keterampilan gerak, yang meliputi elemen tenaga,
kecepatan, dan keseimbangan).

c) Pengembangan tes kecakapan bermain

Salah satu cara yang dapat dalam mengembangkan tes kecakapan bermain
adalah membandingkan tes yang disusun dengan kriteria yang sudah ada. Kriteria

11

dalam tes kecakapan bermain dapat berupa tes standar, ranking dalam sebuah
pertandig, dan ranking hasil observasi yang dilakukan oleh pengamatan yang ahli.
Ranking dalam pertandingan mungkin akan lebih lemah apabila digunakan untuk
mengukur kemampuan bermain, karena akan melibatkan informasi yang kurang
spesifik tentang kekuatan dan kelemahan yang dimiliki siswa.
A. Langkah-Langkah Pembuatan Tes Keterampilan Olahraga

Informasi yang diperlukan dari siswa salah satunya dapat digali melalui
tes, tetapi sering dijumpai alat tes yang tidak sahih dan tidak handal. Apabila hal
ini terjadi, maka seorang guru pendidikan jasmani harus mengetahui langkahlangkah dalam pembuatan tes keterampilan olahraga, dengan demikian guru
pendidikan jasmani dapat memberikan informasi yang benar.
Suatu alat tes perlu dipertimbangkan apabila tes tersebut tidak sesuai
dengan pedoman pembuatan tes, artinya suatu tes dibuat harus berpedoman pada
langkah-langkah penyusunan tes keterampilan secara benar. Langkah-langkah
yang harus dilakukan dalam menyusun sebuah tes adalah sebagai berikut:
1) Tentukan tujuan dibuatnya suatu tes

Beberapa acuan yang dapat digunakan dalam menentukan tujuan suatu tes
disusun, diantaranya adalah sebagai berikut: Untuk apa tes tersebut dibuat?
Kriteria apa yang digunakan sebagai norma dalam pelaksanaan evaluasi? Apakah
yang perlu dievaluasi, proses atau produk? Bagaimana bentuk tesnya? Apakah
sudah baku atau belum?
Pertanyaan pertama untuk apa suatu tes dibuat, maka jawaban yang
muncul dapat berorientasi pada kebutuhan tes tersebut dibuat, apakah evaluasi
sumatif atau pormatif. Bahkan mungkin saja tujuan pembuatan tes tersebut dapat
berorientasi pada tujuan pengukuran dan evaluasi yang telah dikemukakan para

12

ahli, diantaranya dikemukakan Kirkendall (1980) yang menyatakan bahwa tujuan


tes dan pengukuran meliputi:
a) Menentukan status siswa.
b) Mengelompokan siswa yang memiliki kemampuan yang sama.
c) Menyeleksi siswa.
d) Mendiagnosis kelemahan dan kekurangan individu.
e) Memotivasi siswa.
f) Mempertahankan standar program.
g) Melengkapi pengalaman belajar bagi guru dan siswa.
h) Penelitian efektifitas metode belajar mengajar guru.

Mengambil data untuk melengkapi penelitian


j) Membandingkan program lokal, regional, nasional dan internasional.
i)

Acuan apa yang digunakan, apakah acuan norma atau acuan patokan?
untuk tujuan tertentu seperti sumatif, penggolongan, prediksi, dan membandingkan
kemampuan siswa, maka penilaian acuan norma lebih tepat untuk digunakan.
Sedangkan

untuk

tujuan

yang

berorientasi

pada

standar

mutu

atau

mempertahankan standar, misalnya seleksi calon mahasiswa baru untuk


mempeoleh calon mahasiswa yang berkualitas, maka penilaian acuan patokan
lebih tepat untuk digunakan. Pertimbangan lain untuk menentukan tujuan tes
adalah apakah yang dievaluasi tersebut merupakan proses atau produk. Evaluasi
yang berorientasi produk yang menekankan pada hasil keterampilan atau kegiatan,
hal ini biasanya berkaitan dengan skor yang dicapai. Contoh: tes keterampilan
memasukan bola basket selama 30 detik, apabila jumlah nilai adalah bola yang
masuk ke keranjang basket selama 30 detik, maka tes tersebut berorientasi pada
produk. Sedangkan jika proses yang dievaluasi, maka penilaian yang dilakukan
guru pendidikan jasmani bukan hanya jumlah bola yang masuk kekeranjang
basket, melainkan komponen-komponen lain juga ikut dinilai, guru akan cendrung
menilai cara memasukan bola kekeranjang dengan menganalisis gerakan yang

13

telah dilakukan seperti posisi tangan, mekanika gerakan, putaran bola, posisi tubuh
pada saat melakukan tembakan dan sebagainya.
Pertimbangan berikutnya adalah apakah alat tes yang dugunakan perlu
yang standar atau tidak, sebelum menentukan alat tes yang dipilih. Penyusunan tes
perlu tahu kegunaan tes tersebut disusun dan kelengkapan tes standar. Kegunaan
tes buatan sendiri diantaranya adalah:
a) Untuk menentukan seberapa baik siswa telah menguasai bahan pelajaran

yang diberikan dalam waktu tertentu.


b) Untuk menetukan apakah suatu tujuan pengajaran telah tercapai.
c) Untuk memperoleh suatu nilai.
Tes standar maupun tes buatan sendiri masing-masing memiliki
kepentingan dan kegunaan sendiri. Dua macam tes tersebut saling melengkapi dan
saling mengisi. Keputusan untuk memilih diambil setelah menentukan bagaimana
baiknya siswa atau kelas mencapai tujuan program, dan mungkin saja tes buatan
sendiri lebih cocok untuk mengukur kemampuan siswa disbanding dengan tes
yang terstandar. Ketidakcocokan tes baku diantaranya disebabkan materi yang
disajikan belum selesai sehingga apabila menggunakan tes yang terstandar, maka
ada materi yang belum disajikan, sehingga siswa tidak dapatmengerjakan tes yang
diberikan.
2) Identifikasi kemampuan yang akan diukur

Stalling (1982) dan Schmidt (1975) memberikan penjelasan mengenai


sifat keterampilan yang harus dipertimbangkan oleh guru pendidikan jasmani
dalam membuat sebuah tes. Keterampilan pada awal adalah penting, seringkali
kompleksitasnya berubah-ubah, dan juga pola gerak yang menjadi bagian dari
keterampilan pada tingkat yang berbeda. Pemrosesan informasi memilikiperanan
yang sangat penting pada awal pembelajaran, dan menjadi kurang penting setelah
diperoleh otomatisasi gerakan pada gerakan tingkat lajut. Untuk keterampilan

14

tingkat lanjut, pengetahuan diubah menjadi strategi dan tidak diarahkan kepada
cara bagaimana melakukan suatu gerak yang terampil. Oleh karena itu sebuah alat
tes keterampilan gerak yang baik, pada awal program instruksional mungkin tidak
begitu baik apabila disbanding dengan pada akhir program, karena kemampuan
gerak siswa telah berubah banyak sekali selama pelajaran berlangsung. Tes
keterampilan diskrit mungkin baik diterapkan bagi siswa yang memiliki
keterampilan motorik sedang dan lanjutan. contoh untuk cabang olahraga renang,
bagi seorang pemula dites kemampuan mengapung, meluncur dan menahan napas.
Sedangkan perenang lanjutan diberi tes kemampuan berenang dengan jarak dan
gaya tertentu (50 meter) dan diukur kecepatan waktunya.
Karakteristik seperti umur, tingkat kelas, kondisi fisik saat tes harus pula
dipertimbangkan apabila mengidentifikasi keterampilan yang akan dites. Butirbutir tes yang dugunakan harus relevan dengan tujuan dari pelaksanaan suatu tes.
3) Memilih butir tes gerak

Untuk memperoleh kesahihan isi, butir tes harus mencerminkan


keterampilan yang penting untuk cabang olahraga tertentu. Mula-mula harus
diidentifikasi komponen keterampilan yang penting. Hal ini dapat dilakukan
dengan meminta pertimbangan kepada pakar untuk cabang olahraga tertentu untuk
memperoleh komponen-komponen penting cabang olahraga tertentu. Langkah lain
yang dapat dilakukan adalah mengadakan observasi sendiri ke lapangan dengan
melihat suatu pertandingan, observasi tersebut dimaksudkan untuk melihat
keterampilan apa saja yang sering dilakukan oleh seoang pemain dalam suatu
pertandingan, keterampilan dasar tertentu yang sering ditampilkan seseorang
pemain dilapangan merupakan komponen penting yang harus dimasukan sebagai
komponen penting dalam suatu tes. Tinjau ulang dengan lebih mendalam dari
literature sebagai pendukungnya, yang akan dapat membantu dan mengidentifikasi
keterampilan-keterampilan pada tingkat kemampuan tertentu. Perlu juga

15

dipertimbangkan apa yang akan diukur, bagaimana cara mengukurnya. setelah itu
baru dikembangkan suatu definisi operasional dari keterampilan di atas. Defenisi
harus mencerminkan komponen dan unsur dari keterampilan sebagaimana yang
digunakan.
Prosedur untuk mengembangkan butir tes pada tes acuan norma pada
umumnya sama dengan uraian pada tes acuak kriteria (patokan), hanya dengan
satu pengecualian utama yaitu: butir tes acuan norma cukup sulit untuk
memaksimalkan kemampuan butir-butir untuk mendiskriminasikan tingkat
kemampuan yang berbeda. Semua butir tes harus memberikan sumbangan dalam
mengidentifikasi perbedaan individu sesuai dengan tinkat kemampuan. dengan
kata lain harus dapat memberikan peringkat siswa berdasarkan skor tesnya. contoh
seorang perenang dengan jarak 50 meter dituntut mencatat waktu 30 detik untuk
gaya bebas, 32 detik untuk gaya dada, dan 35 detik untuk gaya punggung. menurut
abdoellah (1988) tes ini dapat digunakan untuk berbagai tingkat pelaku, karena
waktu yang disyaratkan untuk menyelesaikan tiap butir tes sesungguhnya
merupakan satu fungsi dari tingkat keterampilan.
4) Fasilitas dan peralatan

Guru harus menentukan secara khusus fasilitas dan peralatan yang


digunakan untuk pelaksanaan butir tes. bagaimanapun lapangan keras, lapangan
rumput maupun maupun kolam renang akan diukur, ditandai dan ditentukan
dimensinya secara khusus. Tempat yang akan digunakan tes harus aman, bebas
dari halangan yang dapat mengganggu pelaksanaan tes. Semua peralatan (misalnya
stop watch, timbangan, meteran dll.) harus ditera terlebih dahulu, dan semua
petugas tes harus dilatih terlebih dahulu dengan baik dalam menggunakan fasilitas
dan peralatan untuk menghindari kesalahan pengukuran.
5) Laksanakan satu studi percobaan dan revisi butir tes

16

Untuk

dapat

mengidentifikasi

masalah

dalam pelaksanaan

guna

meyakinkan apakah sudah baik ditinjau dari segi ukuran, tanda-tanda, alokasi
waktu dan pemberian skor butir tes, perlu dilakukan uji coba pada kelompok kecil
pelaku. Disamping itu harus dapad menentukan apakah definisi operasional dari
komponen keterampilan itu relevan dengan tingkat kemampuan yang akan dinilai,
serta metode pemberian skor dapat diteliti dengan cermat. Apakah butir tes
mengidentifikasi pelaku dengan kesulitan keterampilan gerak? Apabila belajar
tuntas merupakan salah satu tujuan utama dari pemberian tes, apakah telah
ditentukan keterampilan yang realistic untuk batas skor penguasaan bagi setiap
butir?
6) Pilih subyek yang akan digunakan

Untuk

memperoleh

informasi

lebih

banyak

tentang

kesahihan

keterandalan mengenai kelompok yang mewakili kelas, tes harus dilaksanakan


dengan hati-hati, serta mengikuti pentunjuk pelaksanaan tes dan pemberian skor.
Subyek yang digunakan dalam pembuatan rangkaian tes harus merupakan wakil
dari kelompok untuk siapa tes tersebut dibuat. Verducci (1980) menyatakan bahwa
subyek yang dipilih untuk mengesahkan instrumen harus menggambarkan populasi
untuk tes yang dikembangkan. Faktor usia, jenis kelamin, dan tingkat kemampuan
pada kelompok harus betul-betul dipertimbangkan. Tes yang sahih untuk
mahasiswa di perguruan tinggi, belum tentu sahih untuk siswa SLTA. Tes yang
digunakan untuk pelajar dengan kemampuan lanjut, barang kali tidak sahih untuk
mengukur kemampuan anak-anak yang baru mulai atau pemula.
7) Tentukan kesahihan butir-butir tes

Pertanyaan utama yang harus diajukan terhadap suatu prosedur


pengukuran adalah sampai dimanakah kesahihannya? Dalam hal ini harus dilihat
apakah butir tes yang dipakai betul-betul mengukur apa yang seharusnya diukur.
Satu alat pengukur dikatakan sahih apabila bebar-benar cocok untuk untuk

17

mengukur apa yang seharusnya diukur. Contoh untuk mengukur tinggi badan harus
menggunakan stadiometer, mengukur berat badan dengan timbangan, keterampilan
bolabasket digunakan alat ukur tes kecakapan bermain bolabasket.
8) Tentukan keterandalan butir tes

Satu pertanyaan yang perlu diajukan terhadap prosedur pengukuran adalah


sampai damana keterandalannya? Yang ditanyakan bukan apa yang diukurnya,
tetapi sampai dimana tingkat ketelitiannya untuk mengukur apa yang akan diukur.
Suatu alat tes dikatakan terandal jika ia menghasilkan skor atau hasil pengukuran
yang benar-benar dapat dipercaya. Ciri ini menunjukan bahwa alat pengukur ini
dapat diandalkan untuk mendapatkan hasil pengukuran yang sebenarnya. Jika alat
ini terandal, pengukuran yang dilakukan berulang-ulang dengan alat yang sama
terhadap subyek yang sama, maka akan diperoleh hasil yang relatif sama.
9) Menentukan norma yang dipakai

Terdapat dua norma yang dipakai dalam memberikan penilaian terhadap


pelaksanaan suatu tes, yang pertama adalah penilaian acuan norma (PAN) dan
kedua adalah penilaian acuan patokan (PAP). Tes yang dilaksanakan dengan
standar lokal, sebaiknya dikembangkan untuk dua macam penilaian di depan, ini
dapat dilakukan dengan cara memberikan tes kepada kelompok peserta. Jadi
peserta dapat membandingkan skor tes mereka dengan skor yang diperoleh oleh
semua peserta yang ada kelompok atau kelas tersebut.
10) Membuat panduan tes

Kegunaan dari sebuah panduan tes adalah untuk memperkenalkan secara


lengkap kepada pemakai tentang tes yang akan dijalani. Banyak contoh isi dari
panduan tes akan menjadi dasar dalam mengambil keputusan apakah tes tersebut
akan dipakai atau menggunakan tes lain yang lebih tepat. Kriteria yang digunakan
untuk membuat suatu tes harus diutarakan secara rinci. Metode menentukan

18

kesahihan isi harus dimuat, diskripsi tentang umur subyek, jenis kelamin dan latar
belakang budaya dari subyek yang harus dimuat. instruksi pelaksanaan secara
terperinci dan pemberian skor dari tes harus dimasukan ke dalam panduan tes
dalam sebuah daftar fasilitas dan perelatan yang diperlukandalam penggunaan tes.
Berikut langkah-langkah menyusun tes keterampilan:
a. Tujuan
b. Identifikasi kemampuan yang akan diukur
c. Memilih butir gerak
d. Fasilitas dan peralatan
e. Laksanakan percobaan dan revisi butir tes

Pilih subyek yang digunakan


g. Tentukan kesahihan butir tes
h. Tentukan keterandalan butir tes
i. Membuat norma
j. Membuat panduan tes.
5. Bentuk tes keterampilan olahraga
f.

Jika ditinjau dari bentuk tes maka tes keterampilan olahraga dapat pula
dibedakan menjadi tes kuantitatif dan tes kualitatif.
a) Tes kualitatif

Adalah tes keterampilan olahraga yang dibuat dengan dasar penilaian


adalah proses gerakan yang dilakukan testee saat melakukan tes, untuk itu perlu
keahlian seorang pengetes dalam menilai testee untuk menentukan gerakangerakan yang betul dan yang salah dilakukan. Pada prinsipnya tes ini menentukan
sikap-sikap gerakan pada tahap awal. Tahap pelaksanaan dan tahap akhir dari
gerakan. seorang membuat tes kualitatif perlu memberikan indikator berupa titiktitik garis gerakan yang memenuhi kriteria dalam setiap tahap gerakan, sehingga
dengan kriteria tersebut tes juga dapat dilaksanakan oleh orang lain. Pelaksanaan
tes kualitatif lebih sulit dari pada tes kuantitatif dalam hal menskor karena tidak

19

dapat dilaksanakan oleh orang yangtidak mengenal gerakan itu. Contohnya tes
untuk senam, loncat indah dan sebagainya.
b. Tes kuantitatif

Adalah tes keterampilan olahraga yang dibuat dengan dasar penilaian


adalah hasil yang diperoleh testee, setelah testee melakukan tes tersebut sesuai
dengan aturan-aturan yang telah ditetapkan dalam tes serta aturan dalam cabang
olahraga tersebut. Untuk tes kuantitatif telah banyak dibuat dan distandarisasi
sehingga banyak digunakan oleh guru, pelatih dan instruktur olahraga dan penjas.

B. TES KETERAMPILAN OLAHRAGA


1. Tes keterampilan bulutangkis
a. Servis pendek (Perancis)

Perlengkapan
1.

2.

Tali jemuran membentang 20 inci tepat di atas net dan sejajar dengan
itu, melekat dengan standar yang sama dengan net. baru shuttles dan
raket.
Tanda pada lantai
Dengan menggunakan perpotongan dari garis servis pendek
dan garis tengah dengan titik tengah, rangkaian busur lapangan service
kanan dengan jarak 22 inci, 30 inci, 38 inci, dan 46 inci dari titik
tengah, pengukuran termasuk lebarnya garis 2 inci. Panjang lengkungan
ini dari garis servis pendek ke garis tengah, seperti yang ditunjukkan
dalam diagram (gambar 2.21). Garis harus dicat dengan warna yang

20

berbeda untuk meningkatkan akurasi dalam angka. cat showcard,


dimana bisa dicuci dari lantai, disarankan.
Pelaksanaan
Pemain yang dites berdiri tempat di area servis kanan diagonal
berlawanan target, dan melakukan servis sebanyak dua puluh kali,
berusaha untuk mengirim shuttle melalui ruang antara tali dan net
sedemikian rupa hingga masuk pada wilayah lapangan service kanan
untuk permainan ganda. skorer berdiri di dekat pusat service lapangan
kiri pada sisi yang sama dari net dengan target serta menghadap
sasaran. sudut dari target terdekat perpotongan garis service pendek dan
garis tengah jumlah poin 5, ruang berikutnya 4 poin, berikutnya 3,
kemudian 2, dan setiap shuttle dari target tetapi di wilayah service
untuk permainan ganda jumlah 1 poin .
tali

Gembar. Tes servis pendek


Skor

net

21

Skor tidak diberikan untuk setiap percobaan dimana gagal


melewati bola antara tali dan net atau yang gagal untuk mendarat di
lapangan service pada permainan ganda. Setiap pendaratan shuttle pada
garis batas kedua daerah penilaian menerima skor pada daerah yang
lebih tinggi. Skor untuk tes keseluruhan adalah total dari dua puluh
percobaan. dianggap pelanggaran dan percobaan diulang jika servis
adalah ilegal. (untuk definisi sah servis, lihat aturan asosiasi
bulutangkis dunia.)
b. Voli bola di dinding no. 1 (stalter)

Perlengkapan
1. Shuttles baru, raket, stopwatch
2. Penandaan di lantai

Menyusun sebuah garis sejajar penahanan dengan 6 kaki dari


dinding, mencakup lebar baris pada jarak 6 kaki dari dinding.
3. Tembok

Gunakan dinding terhalang dengan konstruksi bata halus


dengan lebar 12-15 kaki untuk setiap tempat pengujian dan tinggi
minimal 15 kaki.
Tes
Pemain yang akan dites berdiri di belakang garis penahan
dengan jarak 6 kaki menghadap ke dinding dengan raket dan suttle
pada tangan. pada sinyal go, peserta menservis shuttle dengan sebuah
servis underhand ke dinding dan volley pada setiap pantulan selama
tiga puluh detik. Apabila pukulan dilakukan ketika pemain menyentuh
lantai dekat dinding dari garis penahanan tidak masuk hitungan. Pemain

22

dapat melintasi garis penahanan untuk mengembalikan shuttle, tetapi ia


harus kembali ke belakang garis sebelum servis shuttle kembali ke
dalam dengan gerakan underhand. Pukulan apapun dapat digunakan;
dengan forehands keras maupun backhand dengan pergelangan tangan
yang baik tampaknya jika ingin menghasilkan hasil yang terbaik.
ujicoba diperbolehkan sebelum pelaksanaan tes, (ujicoba di dinding
dapat digunakan sepanjang pelaksanaan dengan cara pemain bergantian
menunggu untuk bisa masuk ke lapangan, jika ini telah dilakukan, pada
pelaksanaan pengujian tidak perlu lebih dari satu percobaan untuk
setiap pemain). skorer berdiri di belakang pemain dan berada
disampingnya. perlu untuk mengulangi percobaan karena kesalahan
kaki dapat diperkecil jika skorer segera mengoreksi posisi dari setiap
pemain yang pada langkah atau di atas garis penahanan. Dua puluh
pemain atau lebih dapat beristirahat pada satu waktu sepanjang
keempat dinding ruang olahraga berukuran biasa. empat percobaan
yang diperbolehkan untuk setiap pemain, mencatat semua nilai. Skorer
dan pemain yang akan dites harus bergantian untuk menjamin tiap
periode istirahat diantara percobaan.
Skor
Satu poin dinilai untuk setiap voli ke dinding. menempatkan
shuttle dalam gerakan dengan servis underhand tidak dianggap suatu
voli. skor untuk tes ini adalah jumlah dari keempat percobaan.

c. Clear tes no.1 (Perancis)

Peralatan

23

1. Tali jemuran membentang di lapangan 14 kaki dari net dan sejajar

dengan itu, pada ketinggian 8 meter dari lantai.


2. Tanda lantai
a. Garis berada 2 kaki dekat net dari garis servis bagian belakang
pada permainan ganda dan sejajar. mengukur dari pusat tepat dari
baris. Memperluas baris ini dari satu garis alley terluar dengan
garis alley terluar lainnya.
b. Di sisi yang sama, garis berada 2 kaki lebih jauh dari net
dibandingkan garis servis bagian belakang dalam permainan
single dan sejajar dengan itu. Mengukur dari pusat tepat dari
garis. memperluas baris ini dari satu garis alley terluar ke garis
terluar lainnya. Garis harus dicat warna yang berbeda untuk
meningkatkan akurasi dalam angka.
c. Di sisi berlawanan dari net, menarik tanda 2 inci persegi
ditunjukkan pada diagram sebagai X dan Y. Pusat X berada 11
kaki dari net dan 3 kaki dari garis tengah menuju garis sisi kiri. Y
pusat harus 11 kaki dari net dan 3 kai dari garis tengah menuju
garis sisi kanan. dalam pengukuran dari garis tengah, gunakan
tepat pada garis pusat.
Tes
Pemain yang diuji antara dua tanda persegi di lapangan yang
berlawanan target. orang yang memberikan tes (pemain dengan
pengalaman yang cukup) berdiri pada titik persimpangan dari garis
servis pendek dan garis tengah pada sisi yang sama sebagai sasaran
melewati net dengan kekuatan yang cukup untuk membawanya sampai
ke dua kotak sebelum menyentuh lantai. Jika tidak masuk jauh atau
berada di luar ruang antara dua kotak, pemain yang diuji tidak boleh
memainkannya. Pemain yang sedang diuji dapat bergerak kesemua
tempat ia inginkan segera setelah shuttle tersebut telah dipukul
kepadanya. shuttles hanya dimainkan oleh pemain yang menghitung

24

diuji sebagai percobaan. Pemain berusaha untuk mengirim shuttle


dengan cara pukulan clear di atas tali sehingga shuttle mendarat pada
target. dua puluh percobaan yang diberikan. Orang yang memberikan
tes harus menyebut nilai dari setiap percobaan, harus dicatat oleh
asisten. daerah antara dua garis belakang lapangan ketentuan jumlah 5
poin, ruang di belakang dihitung 3 poin, dan ruang yang tepat di depan
dua baris belakang lapangan peraturan jumlah 4 poin. setiap shuttle
yang berada di atas tali namun gagal untuk mencapai target dihitung 2
poin. tes ini dapat diberikan dengan dua pemain sekaligus di lapangan
yang sama, meletakkan kotak 6 meter dari garis tengah, dan masingmasing pemain mengambil satu sisi dari lapangan.
Skor
Skor tidak diberikan untuk setiap percobaan gagal untuk
menyeberangkan melewati tali atau gagal untuk mendarat di lapangan
pada ruang belakang tali dan pada sasaran, seperti yang ditunjukkan
pada diagram. Setiap pendaratan shuttle di daerah atau pada baris
sekitar kawasan ini skor seperti ditunjukkan pada diagram. Skor untuk
tes keseluruhan adalah total dua puluh percobaan. dianggap
pelanggaran dan uji coba diulang jika pukulan adalah "dibawa" atau
"menyandang".
2. Tes keterampilan bola basket
a. Spot shooting

Tujuan
Untuk mengukur keterampilan pemain dalam melakukan
tembakan pada keranjang dengan titik yang telah ditentukan pada kiri
depan keranjang.

25

Peralatan
Bola basket yang standar, standar pelaksanaan.
Gambaran
Pemain menembak dari titik di luar lingkaran tembakan bebas
di mana garis lemparan bebas berpotongan dengan lingkaran. Titik ini
berada di sebelah kiri menghadap keranjang. tanda harus dibuat di
lantai, seperti pada diagram. Metode apapun dari shooting dengan satu
atau kedua tangan dapat digunakan. Pemain harus berusaha untuk
membuat tembakan tanpa pemain harus meninggalkan tempat pada
setiap lima tembakan dan bergerak di sekitarnya. Tembakan dalam
ujicoba diperbolehkan.

teste
teste

teste

Aturan
1. Pemain harus menembak dari titik yang telah ditentukan.
2. Pemain medapatkan lima belas tembakan.

Penilaian
Dua poin dihitung untuk setiap bola yang masuk ke keranjang,
terlepas dari bagaimana bola berjalan masuk salah satu titik dihitung

26

untuk gambar yang dipukul pinggirnya tetapi tidak masuk keranjang,


asalkan bola tembakan tesrsebut sebelum memukul papan. Bola yang di
tembak papan yang pertama dan tidak masuk keranjang tidak dihitung
poin. mencatat poin yang dibuat di masing-masing titik tembakan, dan
kemudian total poin untuk skor akhir. Skor maksimum yang mungkin
dilakukan pada 15 tembakan adalah 30 poin.

b. Tembakan samping

Tujuan
Untuk mengukur keterampilan pemain keranjang shooting dari
samping, dekat sudut lapangan.
Peralatan
Bola basket standar, peraturan standar.
Gambaran
Pemain menembak dari sebuah tempat di dekat sudut lapangan,
pada samping keranjang, dan di belakang garis 15 kaki dari pusat
keranjang, salah satu - atau tembakan dua tangan dapat digunakan.
Pemain melakukan tembakan 10 kali dari satu sisi keranjang dan
kemudian pindah ke sisi lain dari keranjang dan kemudian pindah untuk
sisi lain untuk 10 tembakan. tembakan ujicoba diperbolehkan.

27

Aturan
1. Tembakan tidak boleh diambil lebih dekat dari 15 kaki dari

keranjang.
2. Kesempatan melakukan shooting hanya 10 kali pada setiap sisi

Penilaian
Dihitung dua poin untuk setiap sasaran yang masuk dan salah
satu titik untuk bola yang di tembak pinggir keranjang tetapi tidak
masuk, meskipun itu mungkin telah mengenai papan juga. Skor
masing-masing ditembak yang dibuat dan maka total dari titik-titik
pada 20 tembakan.
c. Tembakan bebas (free throw)

Tujuan
Untuk mengukur keterampilan shooting lemparan bebas (fouls
shooting) dari garis lemparan bebas.
Peralatan
Bola standar, tujuan pelaksanaan standar.
Gambaran
Pemain menembak dari belakang pusat garis lemparan bebas.
Pemain dapat menembak dengan segala metode yang diinginkan. Dua
puluh tembakan yang diambil pada setiap lima rangkaian tembakan

28

pada suatu waktu. pemain harus meninggalkan garis pelanggaran pada


setiap akhir lima tembakan dan bergerak di sekitar atau memberitahu
pemain lain melakukan shooting sebelum melanjutkan tembakan
berikutnya. tembakan ujicoba diperbolehkan.

Aturan
1. Kesempatan pelaksanaan 20 tembakan
2. Pemain dapat menempatkan kakinya dalam posisi apapun, di

Belakang garis.
Penilaian
Skor satu poin untuk bola yang masuk terlepas dari bagaimana
jalannya bola masuk setiap hitungan tembakan seperti 1 atau 0,

29

pencatatan poin pada garis kelima pada kartu nilai pemain. catatan total
skor yang dibuat. skor maksimal adalah 20 poin.

d. Tembakan under basket

Tujuan
Untuk mengukur keterampilan dengan mana seorang pemain
dapat menembak, kembali, dan menembak dari posisi langsung di
bawah keranjang.
Peralatan
Standar lapangan basket, bola basket standar, standar
pelaksanaan, stop watch atau jam tangan.
Deskripsi
Pemain berdiri di bawah keranjang memegang bola basket.
pada sinyal "go" pemain mulai melakukan satu tangan atau dua-hand
lay-up, memulihkan bola, dan menembak lagi secepat mungkin,
mencoba untuk membuat poin sebanyak mungkin dalam waktu 30
detik. Pemain diberi batas waktu dari sinyal "go" dan berhenti di sinyal
"stop" . uji coba diperbolehkan.

30

Aturan
1. Bola bisa ditembak dengan cara apapun.
2. Setelah menembak kemudian bola terlepas boleh dilanjutkan

kembali
3. Jika pemain kehilangan bola sama sekali, dia mungkin mulai dari
awal lagi, tapi hanya sekali.
4. Dua kali percoban diperbolehkan
Skor
Satu poin dinilai untuk setiap bola yang masuk ke dalam
keranjang. skor pada tes ini adalah jumlah bola yang masuk selama 30
detik. dua percobaan dicatat pada kartu pemain, dan uji coba terbaik
adalah skor pemain.
e. Overarm pass untuk akurasi

Tujuan
Untuk mengukur akurasi dengan dimana seorang pemain dapat
membuat pass overarm pada satu sasaran.
Peralatan
Bola basket standar; sasaran dicat atau ditandai pada dinding
atau di atas tikar, atau sepotong kanvas tergantung di dinding halus;
kapur, pita pengukur. Lantai harus diukur dan ditandai dengan benar,
seperti dalam diagram.
Deskripsi

31

Pemain, dengan bola basket, berdiri di belakang garis sejajar


dan 20 kaki dari target ditandai atau digantung di dinding. Pemain
melempar bola overarm pada satu target. target adalah lingkaran
dengan tiga lingkaran memusat adalah 18 inci diameter lingkaran di
samping adalah 38 inci dalam diameter, dan lingkaran luar berdiameter
58 inci. bagian bawah lingkaran luar adalah 3 meter di atas lantai.

dinding

target
1

38 inchi
35 feet (putra)

58 inchi
18 inchi
3 feet

20 feet (putri)

Aturan
1. Bola bisa berada kedua tangan sebelum melempar
2. Lemparan harus dilakukan dari belakang garis.
3. Pemain dapat mengambil satu langkah dalam melempar, tapi

kedua kaki harus berada di belakang garis melempar


4. pelaksanaan sebanyak sepuluh kali.

32

Skor
Apabila mengenai lingkaran tengah diberi 3 poin, dua poin
untuk mengenai bola dalam lingkaran berikutnya, dan satu titik untuk
mengenai bola di luar lingkaran. Perkenaan bola pada penghitungan
garis depan dalam passing di daerah dari skor yang lebih tinggi. poin
yang dibuat pada setiap lemparan harus dicatat, dan total adalah skor.
mungkin skor maksimum adalah 30 poin dibuat pada selama sepuluh
kali pelaksanaan setelah melewati target.
f.

Pass untuk akurasi


Tujuan
Untuk mengukur akurasi dengan dimana seorang pemain dapat
membuat pass push dua-tangan pada sasaran.
Peralatan
Bola basket standar; sasaran dicat atau ditandai pada dinding
atau di atas tikar, atau sepotong kanvas tergantung di dinding halus;
kapur; pita pengukur. Lantai harus diukur dan ditandai dengan benar,
seperti dalam diagram.
Deskripsi
Pemain dengan bola basket berdiri di belakang garis 15 kaki
dari dan sejajar menghadap target yang ditandai atau digantung di
dinding. Pemain menggunakan dorong pass dua tangan (pass dada) dan
upaya untuk mengenai pusat target. target adalah sama seperti yang
digunakan untuk overarm pass. pass uji coba diperbolehkan.

33

dinding

target
1

38 inchi
25 feet (putra)

58 inchi
18 inchi
3 feet

15feet (putri)

Aturan
Passing harus dilakukan dengan kedua kaki di belakang
garis passing.
2.
Push dua-tangan, atau dada, pass harus digunakan.
3.
Melewati selama sepuluh kali pelaksanaan diambil.
3. Tes keterampilan bolavoli dari AAHPERD
1.

Tes keterampilan bermain bolavoli dari American Association for Health,


Physical Education Recreation and Dance (AAHPERD) meliputi 4 butir tes yaitu:
memvoli (volleying), service, passing, dan set-up. (Kirkendal, 1980:204).

34

Tujuan
Tes batteray keterampilan bermain bolavoli dari AAHPERD ini
terdiri dari 4 butir tes, yang bertujuan untuk mengukur kemampuan
dalam memvoli bola, Service, passing, dan penampilan set-up.
a. Validitas, tes ini telah memenuhi syarat untuk validitas ini

(content validity), sedangkan statistical validity belum


diperoleh.
b. Reliabilita, AAHPERD menyatakan bahwa koofesien reliabilita
dari tes ini tidak kurang dari 0,80. sedangkan tingkat ketepatan
dan bentuk berkaitan dengan jarak diperoleh koofisien
reliabilita tidak kurang dari 0,70.
1) Tes memvoli (volleying).
a) Alat dan fasilitas yang digunakan
1. Tembok atau dinding yang berdiri tegak dan kokoh sebagai

tempat sasaran.
2. Bolavoli
3. Stopwatch
4. Tali raffia atau cat untuk pembatas.
5. Meteran
6. Seperangkat alat tulis.
b) Bentuk lapangan
Tembok atau dinding yang berdiri kokoh, ketinggian yang
dibutuhkan adalah 11 feet (3,35 meter), dari lantai hingga garis batas
daerah sasaran. lebar daerah sasaran adalah 5 feet (1,52), dengan
ketinggian 3 atau 4 feet, (0,914-1,216 m). Lebar garis adalah 1 inchi,
(2,53cm). untuk lebih jelas dapat dilihat pada gambar.
c. Pelaksanaan tes

35

1. Testi berdiri bebas di depan tembok dan menghadapi ke tembok

sasaran.
2. Pada aba-aba ya mulai melemparkan bola ke dinding sasaran.
3. Pantulan bola diusahakan divoli secara terus menerus selama satu
menit dengan gerakan yang sah.
4. Bila pantulan bola tidak dapat dikontrol, maka bola boleh ditangkap,
dan segera dilempar kembali ke tembok sasaran, selanjutnya divoli
lagi.
10feet

daerah sasaran

7,5 feet

3 feet
garis batas
Gambar.tes memvoli
d. Penskoran
1. Lemparan bola kearah tembok sasaran, dan lemparan bola apabila

terjadi bola pegang yang dikarenakan tsti tidak mampu pemngontrol


bola, maka lemparan tersebut belum dihitung sebagai skor dalam
memvoli bola.
2. Skor dihitung sejak bola yang dilemparkan ke tembok sasaran, dan
bola yang memantul divoli oleh testi kea rah sasaran yang telah
ditentukan.
3. Setiap gerakan testi memvoli bola dan masuk daerah sasaran, atau
mengenai garis batas sasaran memperoleh skor satu, sedangkan
apabila bola yang divoli testi tidak mengenai sasaran, testi
memperoleh skor nol.

36

4. Hasil skor testi adalah keseluruhan skor memvoli bola, dan mengenai

sasaran yang dilakukan selama satu menit.


2) Tes service
a. Alat dan fasilitas yang digunakan
1. Lapangan bolavoli yang dibagi dalam petak petak sasaran.
2. Bolavoli
3. Tali rafia atau kapur sebagai pembatas dalam petak sasaran.
4. Meteran
5. Separangkat alat tulis
b. Bentuk lapangan

Ukuran lapangan sama dengan ukuran yang telah tercantum


dalam peraturan yang berlaku pada persatuan bolavoli seluruh
Indonesia (PBVSI). Lapangan bolavoli tersebut dibagi menjadi dua
bagian yang dibatasi net. tinggi net disesuaikan dengan peraturan
(untuk putra berbeda dengan putri). Satu bagian lapangan dibagi
menjadi beberapa petak sasaran, masing-masing petak sasaran tersebut
diberi skor sesuai dengan tingkat kesulutan, makin sulit sasaran, Skor
makin tinggi. Adapaun petak-petak sasaran yang ada di lapangan dapat
dijelaskan sebagai berikut:
-

Petak sasaran yang sejajar dengan garis belakang dan garis tengah:
Petak pertama dengan skor 4 berjarak 5 feet (1,52m) ditarik
dari garis belakang lapangan.
Petak kedua dengan skor 2 lebarnya 10 feet ditarik dari garis 5
feet, atau ditarik dari garis belakang sejauh 15 feet (4,56m)
Petak ketiga dengan skor satu, selebar 15 feet (4,56 m) ditarik
dari garis tengah kearah garis belakang sejauh 15 feet (4,56
m).

Petak yang sejajar dengan garis samping

37

Jarak antara garis samping dengan garis pertama, baik untuk

sisi sebelah kanan maupun kiri lapangan adalah 5 feet (1,52


m). Petak ini diberi skor sebesar 5. Sedangkan petak sebelah
tengah. Adalah sisanya, (30-2 x 5)
c. Pelaksanaan tes
1) Testi berdiri bebas pada daerah sevis dan menghadap ke arah
lapangan sasaran. Sedangkan testi yang berusia di bawah 12 tahun,
pelaksanaan servis dilakukan di belakang garis 20 feet (6,09 m) dari
jaring (net).
2) Tes dilakukan tes servis dan mengarahkan bola ke petak sasaran

sebanyak 10 kali ulang.


3) Testi mengarahkan bola yang diservis ke bidang sasaran (petakpetak) tertentu sesuai dengan yang dikehendaki. Angka-angka yang
ada dalam petak-petak merupakan skor yang akan diperoleh (dicatat)
apabila servis yang dilakukan testi mendarat pada petak tersebut.
30

15

20

10

25

30

d. Penskoran
1) Testi akan memperoleh skor nol apabila pada saat melakukan servis;

gambar.
servis
bola tidak
sampai
pada bidang sasaran, bola menyangkut di jaring
(net), dan juga bola keluar dari lapangan (petak-petak).
2) Apabila bola jatuh persis di garis batas, maka skor yang dicatat
adalah bidang yang memiliki skor yang lebih tinggi.

38

3) Skor dihitung sesuai dengan jatuhnya bola yang diservis ke petak-

petak sasaran tertentu. Angka-angka yang ada dalam petak-petak


mewakili skor yang didapat oleh testi. Misal, testi melakukan servis,
dan bola jatuh pada angka 4, maka skor testi adalah empat.
4) Nilai testi adalah jumlah skor yang berhasil dikumpulkan testi,
selama testi melakukan servis sebanyak 10 kali ulangan .
3) Tes passing
a. Alat dan fasilitas yang digunakan
1) Lapangan bola voli yang dibagi dalam beberapa petak sasaran.
2) Bolavoli
3) Tali rafia atau kapur sebagai pembatas dalam petak-petak sasaran.
4) Materan
5) Tali sepanjang lebar lapangan untuk pembatasan ketinggian

passing paling rendah.


6) Seperangkat alat tulis
b. Bentuk lapangan
Lapangan yang digunakan sesuai dengan peraturan yang
berlaku. menggunakan separo lapangan dengan membagi 2 bagian, dan
dibatasi oleh tali setinggi 8 feet (2,43 m) sejajar dengan net. Bagian
pertama dengan ukuran 10 feet (3,04 m) antara net dengan tali di
dalamnya terdapat dua bidang sasaran, disebelah kanan dan kiri
lapangan. Masing-masing bidang ukurannya 6 feet (1,82) dengan lebar
4 feet (1,21 m), dalam gambar terlihat diarsir. bagian yang lain dengan
ukuran feet (6,09 m) antara bidang yang digunakan berdirinya testi (T)
dan pelempar bola (P). Lihat gambar.
c. Pelaksanaan tes
1) Testi berdiri bebas pada tempat yang telah disediakan (ruang T).
2) Testi siap meneria bola yang dilemparkan oleh. pelempar, kemudian

mempassing bola melewati tali setinggi 8 feet (2,43 m) diarahkan


ke bidang sasaran (daerah yang diarsir).

39

3) Testing melakukan passing sebanyak 20 kali ulangan, yang

dilakukan secara bergantian arahnya. diarahkan ke bidang sasaran


kanan 10 kali, dan bidang sebelah kiri 10 kali.
3

tali

4
10
4

Gambar. passing
d. Penskoran
1. Testi akan mendapatkan skor satu apabila melakukan passing

dengan cara yang syah, bola lewat atas tali 8 feet (2,43 m) dengan
sempurna, tanpa menyentuh tali, dan jatuh pada daerah sasaran.
2. Jumlah bola yang jatuh ke sasaran dengan syah merupakan hasil
tes yang dicapai testi.
4) Tes set-up
a. Alat dan fasilitas yang diperlukan
1) Lapangan bolavoli yang dibagi dalam petak-petak sasaran.
2) Bolavoli
3) Tali rafia atau kapur untuk menandai petak-petak sasaran.
4) Meteran
5) Seperangkat alat tulis
6) Tali sepanjang lebar lapangan bolavoli
b. Bentuk lapangan

40

Lapangan yang dugunakan sesuai dengan peraturan yang ada,


lapangan yang digunakan hanya separuh ( dubagi dua bagian) dengan
dibatasi tali setinggi 10 feet (3,04m) untuk pria, dan 9 feet (2,74 m)
untuk wanita. Bagian pertama antara net dengan tali terdapat dua
bidang sasaran di sebelah kanan dan kiri lapangan (bidang terarsir),
dengan ukuran 4 feet (1,21 m), lebar dan panjang 6 feet (1,82 m).
bagian yang lain berukuran panjang 30 feet (9,14 m) dan lebar 26 feet
(8,93 m). Terdapat dua bidang untuk testi, dan dua bidang lain untuk
pelempar. agar lebih jelas dapat dilihat gambar.
c. Pelaksanaan tes
1) Testi berdiri bebas pada tempat yang sudah ditentukan.
2) Dua testi dapat melakukan tes secara bersama-sama satu orang di

sebela kanan, dan satunya lagi disebelah kiri.


3) Testi siap menerima bola yang dilempar oleh pelempar, dan
selanjutnya melakukan set-up melewati tali yang tingginya sudah
ditentukan.
4) Jika bola yang dilempar oleh pelempar tidak tepat pada posisi testi,
maka lemparan diulang.
5) Testi melakukan tes sebanyak 10 kali ulangan untuk masing-masing
tempat. 10 kali disebelah kanan, dan 10 kali disebalh kiri, dengan
sasaran yang telah ditentukan.
3

6
9
9

tali

4
P

4
T

41

6
Gambar. tes set-up
d. Penskoran
1) Testi yang melakukan set-up dengan cara yang syah akan
memperoleh skor satu apabila bola lewat di atas tali dan tidak
menyentuh net, serta jatuh pada bidang sasaran.
2) Jumlah bola yang benar dan syah selama testi melakukan 20 kali
percobaan, merupakan hasil dari nilai tes untuk testi tertentu.
4. Tes keterampilan sepakbola

Tes ini bertujuan untuk mengukur keterampilan umum bermain sepakbola


bagi dewasa, tes ini dapat diberikan kepada siswa SMU maupun mahasiswa, Atau
kelompok remaja. validitas battery tes yang dicobakan pada mahasiswa olahraga
0,98. tes terdiri dari 4 item yaitu:
Alat dan perlengkapan:

Minimal 5 buah bola kaki


5 buah bangku atau kursi
Dinding tembok dengan lebar min. 10 m dengan tinggi min. 10 m
Lapangan bola
Alat tulus, kapur atau plester pembuat
Stopwatch

a. Volley shoot

Pelaksanaan
-

Sebuah
sasaran pada dinding
1
540 dipersiapkan seperti gambar beikut:
2

360

42

180
4

garis batas
600

Teste berdiri dibelakang garis dengan bola siap ditembak.


- Pada aba-aba pelaksanaan testee menendang bola ke sasaran.
- Bola yang memantul dari sasaran ditendang volley kembali sebanyakbanyaknya ke sasaran selama 30 detik.
- Di belakang testee disiapkan 3 buah bola cadangan.
- Tendangan sah apabila dilakukan dari belakang garis batas.
- Jika bola tidak sampai pantulannya ke garis batas tidak boleh dimainkan
dan harus diulang dari awal untuk melanjutkan sisa waktu yang tersisa.
- Semua jenis menendang diperbolehkan
- Tiap bola yang ditendang secara sah dan mengenai daerah sasaran diberi
skor sasaran itu.
- Bila bola mengenai baris batas sasaran diberi skor sasaran tertinggi
- Testee memperoleh dua kali kesempatan
- Skor testee adalah jumlah skor terbaik dari 2 kli pengulangan.
b. Dribbling test
- Sebuah tempat tes seperti gambar disiapkan dengan menggunakan bangku
atau lursi seperti gambar berikut.
- Testee berdiri di belakang garis start dengan bola berada dikaki.
-

43

Pada aba-aba pelaksanaan testee menggiring bola melewati bangku secara


zigzag secepat mungkin dan kembali ke tempat semula.
- Semua jenis menggiring diperbolehkan sesuai dengan peraturan
permainan sepakbola.
- Jika bola tidak dapat dikuasai testee silahkan diambil bola tersebut dan
lanjutkan tes dalam waktu yang tersisa.
- Testee mempunyai 2 kali kesempatan
- Skor testee adalah waktu terbaik dari 2 kali percobaan.
c. Passing acuracy
-

Sebuah daerha sasaran dibuat diatas lapangan sepeerti dapat dilihat pada
gambar
Testee berdiri dibelakang garis batas dengan bola di atas kaki.
Testee menedang bola untuk passing melambung kedaerah sasaran.
Testee memperoleh dua kali pelaksanaan masing-masing 10 bola.
Passing sah apabila dilakukan dari belakang garis batas melambung dan
jatuh dengan pantulan pertama pada daerah sasaran.
Bola yang jatuh pada daerah sasaran diberi skor sesuai daerah sasarannya.
Bola yang jatuh pada garis batas sasaran diberi skor daerah sasaran yang
tinggi.
Bola yang jatuh diluar sasaran diberi skor nol.
Skor testee adalah jumlah skor yang diperoleh dari 2 kali pelaksanaan.

20 yards

2
3

12 feet
8 feet
4 feet

16 feet

44

Gambar. passing accurasi


d. Ballcontrol
-

Testee berdiri dilapangan dengan bola ditangan.


Pada aba-aba pelaksanaan testee melempar bola keatas.
Sebelum bola memantul dilapangan testee berusaha mempertahankan bola
agar selalu berada di udara selama 30 detik.
Segala cara yang sah menurut peraturan permainan sepakbola dibolehkan
untuk mempertahankan bola di udara.
Setiap boal yang menyentuh badan testee secara sah diberikan skor satu.
Testee memperoleh kesempatan 3 kali pelaksanaan.
Setiap bola yang menyentuh tangan, jari atau lapangan diberi nilai nol.
Jika bola tida dapat dikuasai testee mengambil bola dengan tangan dan
mengulangi dari melempar bola dan melanjutkan sisa waktu tes.
Skor testee adalah skor yang tertinggi dari 3 kali percobaan.

45

DAFTAR PUSTAKA
Baumgartner, T.A. dan Jackson, A.S. 1982. Measurement for Evaluation in Physical
Education and Exercise Science. 3th ed. Dubuque, IOWA: Wm. C. Brown
Publishers.
Haskins, M.J. 1971. Evaluation in Physical Education. Dubuque, IOWA: Wm. C.
Brown Publishers.
Johnson Barry L., dan Nelson Jack K. 1986. Pratical Measurement for Evaluation in
Physical Education, 4th ed. New York: Macmillan Publishers Company, London
collier Macmillan Publishers.
Kirkendall, Don R., Gruber, J.J., dan Johnson, R.E 1980. Measurement and
Evaluation for Physical Educations. Dubuque , IOWA: Wm. C. Brown
Company.
Philips, D.A dan Hornak, J.E. 1979. Measurement and Evaluation in Physical
Education. New York: John Willey and Sons.
Safrit, Margaret J. evaluation in physical education. 2nd ed. New Jersey; PrenticeHall,Inc.

46

Sodikoen, Imam. 2001. Peran Evaluasi dalam Pendidikan Jasmani dan Olahraga
(Pidato Pengukuhan Guru Besar). Padang: Universitas Negeri Padang.
Winarno.M.E. 2006. tes keterampilan olahraga. Malang:UNM

Makalah
Evaluasi Olahraga
Tes Keterampilan Olahraga
Dosen pembimbing: Prof. Dr. Imam Soedikoen. M,Pd

Kelompok 4:
Adhe Saputra
Alek Oktadinata

47

Ilham Arvan Junaidi


Rozi Marzeki
PROGRAM STUDI MANAJEMEN PENDIDIKAN OLAHARAG
JURUSAN ADMINISTRASI PENDIDIKAN
PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS NEGERI PADANG
2011