Anda di halaman 1dari 89

Nomor

Lampiran

: 018.P33/Doc.Lelang/VIII/KJ/2015
: 1 bendel

Blora, 18 Agustus 2015

Kepada Yth.:
Pokja ULP Satker Pengembangan Kawasan Permukiman Jawa Tengah
Jl. Letjend S. Parman No. 18
di
SEMARANG

Perihal : Peningkatan Kualitas Permukiman Kumuh Kel.Tempelan, Karangjati, Kauman, Kec. Blora
Kabupaten Blora (PKA-P-33)
Sehubungan dengan pengumuman pendaftaran dan pengambilan Dokumen Pengadaan nomor : PKA P
33/Tendok/PKP.11.PL/2015 tanggal 11 Agustus 2015 dan setelah kami pelajari dengan seksama Dokumen
Pengadaan dan Berita Acara PemberianPenjelasan [serta adendum Dokumen Pengadaan,apabila ada], dengan ini
kami mengajukan penawaran untuk pekerjaan Peningkatan Kualitas Permukiman Kumuh Kel.Tempelan,
Karangjati, Kauman, Kec.Blora, Kabupaten Blora (PKA-P-33) sebesar Rp. 1.818.190.000, 00 (Satu Milyar
Delapan Ratus Delapan Belas Juta Seratus Sembilan Puluh Ribu Rupiah) termasuk PPN.
Penawaran ini sudah memperhatikan ketentuan dan persyaratan yang tercantum dalam Dokumen Pengadaan
untuk melaksanakan pekerjaantersebut di atas.
Penawaran ini berlaku selama 90 ( Sembilan puluh ) hari kalender sejak batas akhir pemasukan penawaran.
Sesuai dengan persyaratan, bersama Surat Penawaran ini kami lampirkan:
1. Surat Penawaran;
2. [Surat Kuasa,apabila ada];
3. Daftar Kuantitas dan Harga
4. [Surat Perjanjian Kemitraan/Kerja Sama Operasi, apabila bermitra]:
5. Dokumen penawaran teknis, terdiri dari :
a. Metoda Pelaksanaan;
b. Jangka Waktu Pelaksanaan;
c. Daftar Personil Inti;
d. Jenis, kapasitas, komposisi, dan jumlah peralatan utama minimal yang dibutuhkan;
e. Spesifikasi teknis [apabila mengajukan spesifikasi yang berbeda dari yang ditetapkan];
6. Formulir Pra RK3K;
7. Dokumen Isian Kualifikasi;
8. Surat Dukungan Material dan Pabrikan;
9. Surat Pernyataan sanggup mengikuti Program Astek;

Surat Penawaran beserta lampirannya kami sampaikan sebanyak 1 (satu) rangkap terdiri dari dokumen asli 1
(satu) ditandai "Asli".

Dengan disampaikannya Surat Penawaran ini, maka kami menyatakan sanggup dan akan tunduk pada semua
ketentuan yang tercantum dalam Dokumen Pengadaan serta Pokja ULP tidak terikat untuk menetapkan
penawaran terendah sebagai pemenang. Apabila dana dalam dokumen anggaran yang telah disahkan tidak
tersedia atau tidak cukup tersedia dalam DIPA/DPA Tahun Anggaran, maka Pengadaan Barang/Jasa dapat
dibatalkan dan kami tidak akan menuntut ganti rugi dalam bentuk apapun.
CV. KURNIA JAYA

HJ. ATIK PUDJIATI


DIREKTUR

SURAT KUASA

TIDAK DIKUASAKAN KEPADA SIAPAPUN

Blora, 18 Agustus 2015


CV. KURNIA JAYA

HJ. ATIK PUDJIATI


DIREKTUR

REKAPITULASI
PEKERJAAN
NO.PAKET
LOKASI
KABUPATEN
TH.ANGGARAN
NO

: PENINGKATAN KUALITAS PERMUKIMAN KUMUH


: PKA - P - 33
: KEL. TEMPELAN, KARANGJATI, KAUMAN, KEC. BLORA
: BLORA
: 2015
URAIAN PEKERJAAN

JUMLAH

I.

PEKERJAAN PERSIAPAN

Rp

6.500.000,00

II.

KELURAHAN TEMPELAN

Rp

82.259.476,21

III.

KELURAHAN KARANGJATI

Rp

963.788.182,72

IV.

KELURAHAN KAUMAN

Rp

597.602.421,38

V.

PEKERJAAN LAIN-LAIN

Rp

2.750.000,00

Rp
Rp
Rp
Rp

1.652.900.080,31
1.652.900.000,00
165.290.000,00
1.818.190.000,00

JUMLAH TOTAL
PEMBULATAN
PPN (10%)
JUMLAH TOTAL

TERBILANG :
SATU MILYAR DELAPAN RATUS DELAPAN BELAS JUTA SERATUS SEMBILAN PULUH RIBU RUPIAH

Blora, 18 Agustus 2015


CV. KURNIA JAYA

ATIK PUDJIATI
DIREKTUR

DAFTAR KUANTITAS DAN HARGA (RAB)


PEKERJAAN
NO.PAKET
LOKASI
KABUPATEN
TH.ANGGARAN
NO

URAIAN PEKERJAAN

I.
1
2
3
4
5
6

PEKERJAAN PERSIAPAN
Pembersihan Lokasi
Pengukuran/Uitzet Bowplank
Papan Nama Proyek
Sewa Gudang / Barak Kerja
Administrasi Proyek
Biaya Laboaratorium

II.
A.

KELURAHAN TEMPELAN
PEKERJAAN JALAN
RT 02 / RW 01 Kelurahan Tempelan
Jalan Paving 6 cm K.225
Kansteen beton 10x20x40cm
PEKERJAAN SALURAN
RT 02 / RW 02 Kelurahan Tempelan
Saluran MD - 30
PEKERJAAN TALUD
RT 02 / RW 01 Kelurahan Tempelan
Talud H = 1,5 m
a. Galian tanah
b. Urugan pasir urug
c. Pas. Batu Belah 1 : 4
d. Plesteran 1 : 4 tebal 15 mm
e. Acian
f. Siar ke dalam 1 : 2
g. Pipa drain PVC 2''
RT 01 / RW 01 Kelurahan Tempelan
Talud H = 1,5 m
a. Galian tanah
b. Urugan pasir urug
c. Pas. Batu Belah 1 : 4
d. Plesteran 1 : 4 tebal 15 mm
e. Acian
f. Siar ke dalam 1 : 2
g. Pipa drain PVC 2''

B.
C.

1
2
1
1

III.
A.
1
2

B.

: PENINGKATAN KUALITAS PERMUKIMAN KUMUH


: PKA - P - 33
: KEL. TEMPELAN, KARANGJATI, KAUMAN, KEC. BLORA
: BLORA
: 2015

1
2
1
1
2
3
4

P = 66,00 m'
P = 132,00 m'

VOL.

HARGA SAT. (Rp.)

1,000
1,000
1,000
1,000
1,000
1,000
JUMLAH

ls
ls
ls
ls
ls
ls
I.

Rp
1.500.000,00
Rp
750.000,00
Rp
500.000,00
Rp
1.500.000,00
Rp
750.000,00
Rp
1.500.000,00
PEKERJAAN PERSIAPAN

132,000
132,000

m2
m1

41,000

71,610
2,310
56,600
34,650
34,650
79,310
84,700

JML HARGA (Rp.)

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

1.500.000,00
750.000,00
500.000,00
1.500.000,00
750.000,00
1.500.000,00
6.500.000,00

Rp
Rp

113.437,50 Rp
45.802,50 Rp

14.973.750,00
6.045.930,00

m1

Rp

303.288,14 Rp

12.434.813,84

m3
m3
m3
m2
m2
m2
m1

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

35.250,00
134.100,00
552.962,50
34.888,50
20.227,80
33.708,50
20.000,00

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

2.524.252,50
309.771,00
31.297.677,50
1.208.886,53
700.893,27
2.673.421,14
1.694.000,00

14,880
0,480
11,760
7,200
7,200
16,480
17,600
JUMLAH

m3 Rp
35.250,00
m3 Rp
134.100,00
m3 Rp
552.962,50
m2 Rp
34.888,50
m2 Rp
20.227,80
m2 Rp
33.708,50
m1 Rp
20.000,00
II. KELURAHAN TEMPELAN

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

524.520,00
64.368,00
6.502.839,00
251.197,20
145.640,16
555.516,08
352.000,00
82.259.476,21

L = 3,00 m'

420,000
280,000

m2
m1

Rp
Rp

115.937,50 Rp
86.665,00 Rp

48.693.750,00
24.266.200,00

L = 2,50 m'

250,000
200,000

m2
m1

Rp
Rp

115.937,50 Rp
86.665,00 Rp

28.984.375,00
17.333.000,00

96,500

m1

Rp

375.918,15 Rp

36.276.101,72

L = 2,00 m'

P = 41,00 m'
P = 77,00 m'

P = 16,00 m'

KELURAHAN KARANGJATI
PEKERJAAN JALAN
RT 07 / RW 02 Kelurahan Karangjati
Jalan Paving 8 cm K.300
P = 140,00 m'
Kansteen beton 18/20x30x60 cm
P = 280,00 m'
RT 04 RT 07 / RW 01 Kelurahan Karangjati
Jalan Paving 8 cm K.300
P = 100,00 m'
Kansteen beton 18/20x30x60 cm
P = 200,00 m'
PEKERJAAN SALURAN
RT 06 / RW 01 Kelurahan Karangjati
Saluran MD - 40
P = 96,50 m'
RT 07 / RW 03 Kelurahan Karangjati (Jl. Ki Soreng)
Pek. Pembongkaran Saluran Lama
Galian Tanah
Saluran U-DITCH 80x80x120
P = 444,00 m'
Cover U-DITCH 80x60
P = 212,00 m'

Sat.

1,000 Ls Rp
2.327.100,00
799,200 m3 Rp
35.250,00
444,000 m1 Rp
1.530.824,00
212,000 m1 Rp
462.500,00
JUMLAH III. KELURAHAN KARANGJATI

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

2.327.100,00
28.171.800,00
679.685.856,00
98.050.000,00
963.788.182,72

NO
IV.
A.

URAIAN PEKERJAAN

VOL.

Sat.

HARGA SAT. (Rp.)

JML HARGA (Rp.)

KELURAHAN KAUMAN
PEKERJAAN JALAN
RT 05 / RW 02 Kelurahan Kauman
1 Jalan Paving 8 cm K.300
2 Kansteen beton 18/20x30x60 cm

P = 153,00 m'
P = 306,00 m'

L = 2,30 m'

351,900
306,000

m2
m1

Rp
Rp

115.937,50 Rp
86.665,00 Rp

40.798.406,25
26.519.490,00

1 Jalan Paving 8 cm K.300


2 Kansteen beton 18/20x30x60 cm

P = 92,60 m'
P = 185,20 m'

L = 2,50 m'

231,500
185,200

m2
m1

Rp
Rp

115.937,50 Rp
86.665,00 Rp

26.839.531,25
16.050.358,00

1 Pasang Plastik Kedap Air


P = 91,00 m'
2 Kayu Cetakan/Begisting
P = 91,00 m'
3 Jalan Beton K.250 tebal 20 cm
P = 91,00 m'
RT 03, 05 / RW 02 Kelurahan Kauman
1 Pasang Plastik Kedap Air
P = 225,40 m'
2 Kayu Cetakan/Begisting
P = 225,40 m'
3 Jalan Beton K.250 tebal 20 cm
P = 225,40 m'
RT 03 / RW 02 Kelurahan Kauman
1 Jalan Paving 8 cm K.300
P = 98,00 m'
2 Kansteen beton 18/20x30x60 cm
P = 196,00 m'
B.
PEKERJAAN SALURAN
RT 03 / RW 02 Kelurahan Kauman
1 Pek. Pembongkaran Saluran Lama
2 Saluran MD - 30
P = 120,00 m'
3 Saluran MD - 80 (+Struktur)
P = 61,50 m'
RT 03 / RW 03 Kelurahan Kauman
1 Saluran MD - 50
P = 330,00 m'
2 Plat Dekker MD - 50
P = 5,00 m'

L = 3,00 m'

309,400
45,500
273,000

m2
m2
m2

Rp
Rp
Rp

20.000,00 Rp
89.755,00 Rp
178.784,96 Rp

6.188.000,00
4.083.852,50
48.808.293,44

766,360
112,700
676,200

m2
m2
m2

Rp
Rp
Rp

20.000,00 Rp
89.755,00 Rp
178.784,96 Rp

15.327.200,00
10.115.388,50
120.894.388,38

245,000
196,000

m2
m1

Rp
Rp

115.937,50 Rp
86.665,00 Rp

28.404.687,50
16.986.340,00

1,000
120,000
61,500

Ls
m1
m1

Rp
Rp
Rp

2.327.100,00 Rp
303.288,14 Rp
679.682,57 Rp

2.327.100,00
36.394.577,10
41.800.477,90

330,000 m1 Rp
466.431,67 Rp
5,000 m1 Rp
428.375,73 Rp
JUMLAH IV. KELURAHAN KAUMAN
Rp

153.922.451,93
2.141.878,63
597.602.421,38

V.

PEKERJAAN LAIN-LAIN
1 Batu Petunjuk Komponen type A
2 Batu Petunjuk Komponen type B

L = 3,00 m'
L = 3,00 m'
L = 3,00 m'
L = 2,50 m'

1,000
10,000
JUMLAH

bh Rp
750.000,00 Rp
bh Rp
200.000,00 Rp
V. PEKERJAAN LAIN-LAIN
Rp

JUMLAH I + II + III + IV + V

Blora, 18 Agustus 2015


CV. KURNIA JAYA

ATIK PUDJIATI
DIREKTUR

Rp

750.000,00
2.000.000,00
2.750.000,00
1.652.900.080,31

DAFTAR HARGA SATUAN PEKERJAAN


PEKERJAAN
NO.PAKET
LOKASI
KABUPATEN
TH.ANGGARAN
NO.

SATUAN

: PENINGKATAN KUALITAS PERMUKIMAN KUMUH


: PKA - P - 33
: KEL. TEMPELAN, KARANGJATI, KAUMAN, KEC. BLORA
: BLORA
: 2015
URAIAN PEKERJAAN

I. PEKERJAAN TANAH
I.5
1,0000 m3 Menggali Tanah Biasa Sedalam 1m
I.9
1,0000 m3 Mengurug Kembali hasil galian
I.10
1,0000 m3 Pemadatan Tanah tiap 20 cm
I.11
1,0000 m3 Mengurug Pasir Urug
I.16.a
1,0000 m3 Mengurug Tanah dipadatkan
II. PEKERJAAN PONDASI
II.2
1,0000 m3 Memasang Pondasi Batu Belah 1Pc : 4PP
III. PEKERJAAN BETON
III.8
1,0000 m3 Membuat beton mutu (K 250)
III.22
1,0000 Kg Pekerjaan Pembesian
III.20
1,0000 m2 Begesting u/ Pondasi
IV. PEKERJAAN PASANGAN DINDING
IV.9
1,0000 m2 Pasang Bata Merah 1Pc : 4Pp T 1/2 bata
V. PEKERJAAN PLESTERAN
V.2.
1,0000 m2 Memasang Plesteran 1 Pc : 2 Pp T 15 mm
V.4.
1,0000 m2 Memasang Plesteran 1 Pc : 4 Pp T 15 mm
V.26.
1,0000 m2 Siaran
V.27.
1,0000 m2 Acian
VII. PEKERJAAN PELAPIS LANTAI DINDING
VII.52
1,0000 m2 Pekerjaan paving block (Upah)
VII.52a
1,0000 m2 Pekerjaan paving block (ex Bojonegoro) tebal 6 cm
VII.52b
1,0000 m2 Pekerjaan paving block (ex Bojonegoro) tebal 8 cm
VII.....
1,0000 m1 Pekerjaan Kansteen 10.20.40
VII.....
1,0000 m1 Pekerjaan Kansteen 18/20.30.60
XI. PEKERJAAN SUPLEMEN
XI.1
1,0000 M1 Memasang Saluran U-30
XI.2
1,0000 M1 Memasang Saluran MD-30
XI.3
1,0000 M1 Memasang Saluran MD-40
XI.4
1,0000 M1 Memasang Saluran MD-50
XI.5
1,0000 M1 Memasang Saluran MD-60
XI.6
1,0000 M1 Memasang Saluran MD-80
XI.7
1,0000 m1 Plat Dekker MD 50
XI.8
1,0000 m2 Beton K 250 T 20 cm
XI.9
1,0000 M1 Memasang Saluran U-Ditch 80x80x120
XI.10
1,0000 M1 Memasang Cover U-Ditch 80x60

Blora, 18 Agustus 2015


CV. KURNIA JAYA

ATIK PUDJIATI
DIREKTUR

HARGA SATUAN

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

35.250,00
11.750,00
25.500,00
134.100,00
104.100,00

Rp

552.962,50

Rp
Rp
Rp

893.924,79
10.514,25
89.755,00

Rp

76.305,00

Rp
Rp
Rp
Rp

40.026,10
34.888,50
33.708,50
20.227,80

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

44.687,50
113.437,50
115.937,50
45.802,50
86.665,00

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

158.848,24
303.288,14
375.918,15
466.431,67
538.711,88
679.682,57
428.375,73
178.784,96
1.530.824,00
462.500,00

ANALISA TEKNIS SATUAN PEKERJAAN (ATSP)


PEKERJAAN
NO.PAKET
LOKASI
KABUPATEN
TH.ANGGARAN

: PENINGKATAN KUALITAS PERMUKIMAN KUMUH


: PKA - P - 33
: KEL. TEMPELAN, KARANGJATI, KAUMAN, KEC. BLORA
: BLORA
: 2015

I. PEKERJAAN TANAH
1,0000 m3 Menggali Tanah Biasa Sedalam 1m
0,7500 org Pekerja
- org Tukang
- org Kepala Tukang
0,0250 org Mandor

Rp
Rp
Rp
Rp

45.000,00
55.000,00
57.500,00
60.000,00

=
=
=
=

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

Rp

35.250,00 = Rp

Rp
Rp
Rp
Rp

45.000,00
55.000,00
57.500,00
60.000,00

=
=
=
=

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

1,0000
0,3333
1,0000
0,5000
0,0500

m3
m3
m3
org
org
org
org

Mengurug Kembali hasil galian


Menggali Tanah Biasa Sedalam 1m
Pemadatan Tanah tiap 20 cm
Pekerja
Tukang
Kepala Tukang
Mandor

1,0000
1,2000
0,3000
0,0100

m3
m3
org
org
org
org

Mengurug Pasir Urug


Pasir Urug
Pekerja
Tukang
Kepala Tukang
Mandor

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

100.000,00
45.000,00
55.000,00
57.500,00
60.000,00

=
=
=
=
=

1,0000
1,2000
0,3000
0,0100

m3
m3
org
org
org
org

Mengurug Tanah dipadatkan


Tanah Urug
Pekerja
Tukang
Kepala Tukang
Mandor

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

75.000,00
45.000,00
55.000,00
57.500,00
60.000,00

=
=
=
=
=

II. PEKERJAAN PONDASI


1,0000 m3 Memasang Pondasi Batu Belah 1Pc : 4PP
1,2000 m3 Batu Belah 15/20
163,0000 kg Semen Portland
0,5200 m3 Pasir Pasang
1,5000 org Pekerja
0,7500 org Tukang
0,0750 org Kepala Tukang
0,0750 org Mandor

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

125.000,00
1.400,00
110.000,00
45.000,00
55.000,00
57.500,00
60.000,00

=
=
=
=
=
=
=

III. PEKERJAAN BETON


1,0000 m3 Membuat beton mutu (K 250)
384,0000 kg Semen Portland
0,5126 m3 Pasir Beton
0,7421 m3 Batu Pecah Mesin
215,0000 ltr Air
1,6500 org Pekerja
0,2750 org Tukang
0,0280 org Kepala Tukang
0,0830 org Mandor

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

1.400,00
125.000,00
250.000,00
50,00
45.000,00
55.000,00
57.500,00
60.000,00

=
=
=
=
=
=
=
=

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

1,0000
1,0500
0,0150
0,0070
0,0070
0,0007
0,0004

Kg
kg
kg
org
org
org
org

Pekerjaan Pembesian
Besi Beton polos
Bendrat
Pekerja
Tukang
Kepala Tukang
Mandor

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

9.000,00
20.000,00
45.000,00
55.000,00
57.500,00
60.000,00

=
=
=
=
=
=

1,0000
0,0400
0,3000
0,1000
0,5200
0,2600
0,0260
0,0260

m2
m3
kg
Ltr
org
org
org
org

Begesting u/ Pondasi
Kayu Klas III (terentang)
Paku Biasa
Minyak Begesting
Pekerja
Tukang
Kepala Tukang
Mandor

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

1.000.000,00
25.000,00
15.000,00
45.000,00
55.000,00
57.500,00
60.000,00

=
=
=
=
=
=
=

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

I.5

33.750,00
1.500,00
35.250,00

I.9
I.10

11.750,00
22.500,00
3.000,00
25.500,00

I.11
120.000,00
13.500,00
600,00
134.100,00
I.16.a
90.000,00
13.500,00
600,00
104.100,00
II.2

150.000,00
228.200,00
57.200,00
67.500,00
41.250,00
4.312,50
4.500,00
552.962,50

III.8
537.600,00
64.074,07
185.535,71
10.750,00
74.250,00
15.125,00
1.610,00
4.980,00
893.924,79
III.22
9.450,00
300,00
315,00
385,00
40,25
24,00
10.514,25
III.20
40.000,00
7.500,00
1.500,00
23.400,00
14.300,00
1.495,00
1.560,00
89.755,00

IV. PEKERJAAN PASANGAN DINDING


1,0000 m2 Pasang Bata Merah 1Pc : 4Pp T 1/2 bata
70,0000 bh Bata Merah
11,5000 kg Semen Portland
0,0430 m3 Pasir Pasang
0,3000 Org Pekerja
0,1000 Org Tukang
0,0100 Org Kepala Tukang
0,0150 Org Mandor

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

500,00
1.400,00
110.000,00
45.000,00
55.000,00
57.500,00
60.000,00

=
=
=
=
=
=
=

V. PEKERJAAN PLESTERAN
1,0000 m2 Memasang Plesteran 1 Pc : 2 Pp T 15 mm
10,2240 kg Semen Portland
0,0200 m3 Pasir Pasang
0,3000 org Pekerja
0,1500 org Tukang
0,0150 org Kepala Tukang
0,0150 org Mandor

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

1.400,00
110.000,00
45.000,00
55.000,00
57.500,00
60.000,00

=
=
=
=
=
=

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

1,0000
6,2400
0,0240
0,3000
0,1500
0,0150
0,0150

m2
kg
m3
org
org
org
org

Memasang Plesteran 1 Pc : 4 Pp T 15 mm
Semen Portland
Pasir Pasang
Pekerja
Tukang
Kepala Tukang
Mandor

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

1.400,00
110.000,00
45.000,00
55.000,00
57.500,00
60.000,00

=
=
=
=
=
=

1,0000
6,3400
0,0120
0,3000
0,1500
0,0150
0,0150

m2
kg
m3
org
org
org
org

Siaran
Semen Portland
Pasir Pasang
Pekerja
Tukang
Kepala Tukang
Mandor

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

1.400,00
110.000,00
45.000,00
55.000,00
57.500,00
60.000,00

=
=
=
=
=
=

1,0000
3,2520
0,2000
0,1000
0,0100
0,0100

m2
kg
org
org
org
org

Acian
Semen Portland
Pekerja
Tukang
Kepala Tukang
Mandor

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

1.400,00
45.000,00
55.000,00
57.500,00
60.000,00

=
=
=
=
=

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

68.750,00
110.000,00
45.000,00
55.000,00
57.500,00
60.000,00

=
=
=
=
=
=

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

VII. PEKERJAAN PELAPIS LANTAI DINDING


1,0000 m2 Pekerjaan paving block (Upah)
0,0000 m2 Paving block T = 6 cm
0,0500 m3 Pasir Pasang
0,5000 org Pekerja
0,2500 org Tukang
0,0250 org Kepala Tukang
0,0250 org Mandor
1,0000
1,0000
0,0500
0,5000
0,2500
0,0250
0,0250

m2
m2
m3
org
org
org
org

Pekerjaan paving block (ex Bojonegoro) tebal 6 cm


Paving block T = 6 cm
Rp
Pasir Pasang
Rp
Pekerja
Rp
Tukang
Rp
Kepala Tukang
Rp
Mandor
Rp

68.750,00
110.000,00
45.000,00
55.000,00
57.500,00
60.000,00

=
=
=
=
=
=

1,0000
1,0000
0,0500
0,5000
0,2500
0,0250
0,0250

m2
m2
m3
org
org
org
org

Pekerjaan paving block (ex Bojonegoro) tebal 8 cm


Paving block T = 8 cm
Rp
Pasir Pasang
Rp
Pekerja
Rp
Tukang
Rp
Kepala Tukang
Rp
Mandor
Rp

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

71.250,00
110.000,00
45.000,00
55.000,00
57.500,00
60.000,00

=
=
=
=
=
=

1,0000
2,5000
0,0040
0,2000
0,1000
0,0100
0,0100

m1
bh
m3
org
org
org
org

Pekerjaan Kansteen 10.20.40


Kansteen 10.20.40
Pasir Pasang
Pekerja
Tukang
Kepala Tukang
Mandor

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

11.875,00
110.000,00
45.000,00
55.000,00
57.500,00
60.000,00

=
=
=
=
=
=

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

IV.9

V.2.

V.4.

V.26.

V.27.

VII.52

35.000,00
16.100,00
4.730,00
13.500,00
5.500,00
575,00
900,00
76.305,00
14.313,60
2.200,00
13.500,00
8.250,00
862,50
900,00
40.026,10
8.736,00
2.640,00
13.500,00
8.250,00
862,50
900,00
34.888,50
8.876,00
1.320,00
13.500,00
8.250,00
862,50
900,00
33.708,50
4.552,80
9.000,00
5.500,00
575,00
600,00
20.227,80

5.500,00
22.500,00
13.750,00
1.437,50
1.500,00
44.687,50
VII.52a
68.750,00
5.500,00
22.500,00
13.750,00
1.437,50
1.500,00
113.437,50
VII.52b
71.250,00
5.500,00
22.500,00
13.750,00
1.437,50
1.500,00
115.937,50
VII.....
29.687,50
440,00
9.000,00
5.500,00
575,00
600,00
45.802,50

1,0000
1,6000
0,0090
0,2000
0,1000
0,0100
0,0100

m1
bh
m3
org
org
org
org

Pekerjaan Kansteen 18/20.30.60


Kansteen 18/20.30.60
Pasir Pasang
Pekerja
Tukang
Kepala Tukang
Mandor

XI. PEKERJAAN SUPLEMEN


1,0000 M1 Memasang Saluran U-30
- bh - Buis U-20
1,0000 bh - Buis U-30
0,1820 m3 - Galian Tanah
0,0500 m3 - Urugan Pasir
- m3 - Pas Batu Belah 1:4
0,8000 m3 - Pas Batu Bata 1:4
0,7200 m2 - Plesteran 1:4
0,7200 m2 - Acian
- m3 - Beton
- kg - Pembesian
- m2 - Begisting

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

43.750,00
110.000,00
45.000,00
55.000,00
57.500,00
60.000,00

=
=
=
=
=
=

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

45.000,00
35.250,00
134.100,00
552.962,50
76.305,00
34.888,50
20.227,80
893.924,79
10.514,25
89.755,00

=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

1,0000
0,5000
0,0500
0,3450
1,6000
1,6000
-

M1
bh
bh
m3
m3
m3
m3
m2
m2
m3
kg
m2

Memasang Saluran MD-30


- Buis U-20
- Buis U-30
- Galian Tanah
- Urugan Pasir
- Pas Batu Belah 1:4
- Pas Batu Bata 1:4
- Plesteran 1:4
- Acian
- Beton
- Pembesian
- Begisting

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

45.000,00
35.250,00
134.100,00
552.962,50
76.305,00
34.888,50
20.227,80
893.924,79
10.514,25
89.755,00

=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=

1,0000
0,6600
0,0550
0,4450
1,8000
1,8000
-

M1
bh
bh
m3
m3
m3
m3
m2
m2
m3
kg
m2

Memasang Saluran MD-40


- Buis U-20
- Buis U-30
- Galian Tanah
- Urugan Pasir
- Pas Batu Belah 1:4
- Pas Batu Bata 1:4
- Plesteran 1:4
- Acian
- Beton
- Pembesian
- Begisting

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

45.000,00
35.250,00
134.100,00
552.962,50
76.305,00
34.888,50
20.227,80
893.924,79
10.514,25
89.755,00

=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=

1,0000
0,9100
0,0875
0,5450
2,2000
2,2000
-

M1
bh
bh
m3
m3
m3
m3
m2
m2
m3
kg
m2

Memasang Saluran MD-50


- Buis U-20
- Buis U-30
- Galian Tanah
- Urugan Pasir
- Pas Batu Belah 1:4
- Pas Batu Bata 1:4
- Plesteran 1:4
- Acian
- Beton
- Pembesian
- Begisting

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

45.000,00
35.250,00
134.100,00
552.962,50
76.305,00
34.888,50
20.227,80
893.924,79
10.514,25
89.755,00

=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=

1,0000
1,1200
0,0975
0,6300
2,5000
2,5000
-

M1
bh
bh
m3
m3
m3
m3
m2
m2
m3
kg
m2

Memasang Saluran MD-60


- Buis U-20
- Buis U-30
- Galian Tanah
- Urugan Pasir
- Pas Batu Belah 1:4
- Pas Batu Bata 1:4
- Plesteran 1:4
- Acian
- Beton
- Pembesian
- Begisting

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

45.000,00
35.250,00
134.100,00
552.962,50
76.305,00
34.888,50
20.227,80
893.924,79
10.514,25
89.755,00

=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

VII.....

70.000,00
990,00
9.000,00
5.500,00
575,00
600,00
86.665,00

XI.1

45.000,00
6.415,50
6.705,00
61.044,00
25.119,72
14.564,02
158.848,24
XI.2
17.625,00
6.705,00
190.772,06
55.821,60
32.364,48
303.288,14
XI.3
23.265,00
7.375,50
246.068,31
62.799,30
36.410,04
375.918,15
XI.4
32.077,50
11.733,75
301.364,56
76.754,70
44.501,16
466.431,67
XI.5
39.480,00
13.074,75
348.366,38
87.221,25
50.569,50
538.711,88

1,0000
1,3000
0,2150
0,8350
2,6000
2,6000
-

M1
bh
bh
m3
m3
m3
m3
m2
m2
m3
kg
m2

Memasang Saluran MD-80


- Buis U-20
- Buis U-30
- Galian Tanah
- Urugan Pasir
- Pas Batu Belah 1:4
- Pas Batu Bata 1:4
- Plesteran 1:4
- Acian
- Beton
- Pembesian
- Begisting

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

45.000,00
35.250,00
134.100,00
552.962,50
76.305,00
34.888,50
20.227,80
893.924,79
10.514,25
89.755,00

1,0000
0,1100
22,0000
1,1000

m1
m3
kg
m2

Plat Dekker MD 50
Beton
Pembesian
Begesting

Rp
Rp
Rp

1,0000
0,2000
0,0000
0,0000

m2
m3
kg
m2

Beton K 250 T 20 cm
Beton
Pembesian
Begesting

893.924,79 = Rp
10.514,25 = Rp
89.755,00 = Rp
Rp

Rp
Rp
Rp

1,0000
0,6400
0,0400
0,9000
0,0500

M1
m3
m3
bh
m1

Memasang Saluran U-Ditch 80x80x120


- Galian Tanah
- Urugan Pasir
- Saluran U-Ditch 80x80x120
- Upah Pasang

893.924,79 = Rp
10.514,25 = Rp
89.755,00 = Rp
Rp

Rp
Rp
Rp
Rp

1,0000 M1 Memasang Cover U-Ditch 80x60


1,8000 bh - Cover U-Ditch 80x60
0,0500 m1 - Upah Pasang

Rp
Rp

35.250,00
134.100,00
1.582.000,00
1.582.000,00

=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=

=
=
=
=

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

250.000,00 = Rp
250.000,00 = Rp
Rp

Blora, 18 Agustus 2015


CV. KURNIA JAYA

ATIK PUDJIATI
DIREKTUR

XI.6

45.825,00
28.831,50
461.723,69
90.710,10
52.592,28
679.682,57
XI.7
98.331,73
231.313,50
98.730,50
428.375,73
XI.8
178.784,96
178.784,96
XI.9
22.560,00
5.364,00
1.423.800,00
79.100,00
1.530.824,00
XI.10
450.000,00
12.500,00
462.500,00

ANALISA TEKNIS SATUAN PEKERJAAN (ATSP)


PEKERJAAN
NO.PAKET
LOKASI
KABUPATEN
TH.ANGGARAN

: PENINGKATAN KUALITAS PERMUKIMAN KUMUH


: PKA - P - 33
: KEL. TEMPELAN, KARANGJATI, KAUMAN, KEC. BLORA
: BLORA
: 2015

I. PEKERJAAN TANAH
1,0000 m3 Menggali Tanah Biasa Sedalam 1m
0,7500 org Pekerja
- org Tukang
- org Kepala Tukang
0,0250 org Mandor
1,0000
0,3333
1,0000
0,5000
0,0500

m3
m3
m3
org
org
org
org

Mengurug Kembali hasil galian


Menggali Tanah Biasa Sedalam 1m
Pemadatan Tanah tiap 20 cm
Pekerja
Tukang
Kepala Tukang
Mandor

1,0000
1,2000
0,3000
0,0100

m3
m3
org
org
org
org

1,0000
1,2000
0,3000
0,0100

m3
m3
org
org
org
org

=
=
=
=

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

= Rp
=
=
=
=

Mengurug Pasir Urug


Pasir Urug
Pekerja
Tukang
Kepala Tukang
Mandor

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

=
=
=
=
=

Mengurug Tanah dipadatkan


Tanah Urug
Pekerja
Tukang
Kepala Tukang
Mandor

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

=
=
=
=
=

II. PEKERJAAN PONDASI


1,0000 m3 Memasang Pondasi Batu Belah 1Pc : 4PP
1,2000 m3 Batu Belah 15/20
163,0000 kg Semen Portland
0,5200 m3 Pasir Pasang
1,5000 org Pekerja
0,7500 org Tukang
0,0750 org Kepala Tukang
0,0750 org Mandor

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

=
=
=
=
=
=
=

III. PEKERJAAN BETON


1,0000 m3 Membuat beton mutu (K 250)
384,0000 kg Semen Portland
0,5126 m3 Pasir Beton
0,7421 m3 Batu Pecah Mesin
215,0000 ltr Air
1,6500 org Pekerja
0,2750 org Tukang
0,0280 org Kepala Tukang
0,0830 org Mandor

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

=
=
=
=
=
=
=
=

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

1,0000
1,0500
0,0150
0,0070
0,0070
0,0007
0,0004

Kg
kg
kg
org
org
org
org

Pekerjaan Pembesian
Besi Beton polos
Bendrat
Pekerja
Tukang
Kepala Tukang
Mandor

=
=
=
=
=
=

1,0000
0,0400
0,3000
0,1000
0,5200
0,2600
0,0260
0,0260

m2
m3
kg
Ltr
org
org
org
org

Begesting u/ Pondasi
Kayu Klas III (terentang)
Paku Biasa
Minyak Begesting
Pekerja
Tukang
Kepala Tukang
Mandor

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

=
=
=
=
=
=
=

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

I.5

I.9
I.10

I.11

I.16.a

II.2

III.8

III.22

III.20

IV. PEKERJAAN PASANGAN DINDING


1,0000 m2 Pasang Bata Merah 1Pc : 4Pp T 1/2 bata
70,0000 bh Bata Merah
11,5000 kg Semen Portland
0,0430 m3 Pasir Pasang
0,3000 Org Pekerja
0,1000 Org Tukang
0,0100 Org Kepala Tukang
0,0150 Org Mandor

=
=
=
=
=
=
=

V. PEKERJAAN PLESTERAN
1,0000 m2 Memasang Plesteran 1 Pc : 2 Pp T 15 mm
10,2240 kg Semen Portland
0,0200 m3 Pasir Pasang
0,3000 org Pekerja
0,1500 org Tukang
0,0150 org Kepala Tukang
0,0150 org Mandor

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

=
=
=
=
=
=

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

1,0000
6,2400
0,0240
0,3000
0,1500
0,0150
0,0150

m2
kg
m3
org
org
org
org

Memasang Plesteran 1 Pc : 4 Pp T 15 mm
Semen Portland
Pasir Pasang
Pekerja
Tukang
Kepala Tukang
Mandor

=
=
=
=
=
=

1,0000
6,3400
0,0120
0,3000
0,1500
0,0150
0,0150

m2
kg
m3
org
org
org
org

Siaran
Semen Portland
Pasir Pasang
Pekerja
Tukang
Kepala Tukang
Mandor

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

=
=
=
=
=
=

1,0000
3,2520
0,2000
0,1000
0,0100
0,0100

m2
kg
org
org
org
org

Acian
Semen Portland
Pekerja
Tukang
Kepala Tukang
Mandor

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

=
=
=
=
=

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

=
=
=
=
=
=

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

VII. PEKERJAAN PELAPIS LANTAI DINDING


1,0000 m2 Pekerjaan paving block (Upah)
0,0000 m2 Paving block T = 6 cm
0,0500 m3 Pasir Pasang
0,5000 org Pekerja
0,2500 org Tukang
0,0250 org Kepala Tukang
0,0250 org Mandor
1,0000
1,0000
0,0500
0,5000
0,2500
0,0250
0,0250

m2
m2
m3
org
org
org
org

Pekerjaan paving block (ex Bojonegoro) tebal 6 cm


Paving block T = 6 cm
Pasir Pasang
Pekerja
Tukang
Kepala Tukang
Mandor

=
=
=
=
=
=

1,0000
1,0000
0,0500
0,5000
0,2500
0,0250
0,0250

m2
m2
m3
org
org
org
org

Pekerjaan paving block (ex Bojonegoro) tebal 8 cm


Paving block T = 8 cm
Pasir Pasang
Pekerja
Tukang
Kepala Tukang
Mandor

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

=
=
=
=
=
=

1,0000
2,5000
0,0040
0,2000
0,1000
0,0100
0,0100

m1
bh
m3
org
org
org
org

Pekerjaan Kansteen 10.20.40


Kansteen 10.20.40
Pasir Pasang
Pekerja
Tukang
Kepala Tukang
Mandor

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

=
=
=
=
=
=

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

IV.9

V.2.

V.4.

V.26.

V.27.

VII.52

VII.52a

VII.52b

VII.....

1,0000
1,6000
0,0090
0,2000
0,1000
0,0100
0,0100

m1
bh
m3
org
org
org
org

Pekerjaan Kansteen 18/20.30.60


Kansteen 18/20.30.60
Pasir Pasang
Pekerja
Tukang
Kepala Tukang
Mandor

XI. PEKERJAAN SUPLEMEN


1,0000 M1 Memasang Saluran U-30
- bh - Buis U-20
1,0000 bh - Buis U-30
0,1820 m3 - Galian Tanah
0,0500 m3 - Urugan Pasir
- m3 - Pas Batu Belah 1:4
0,8000 m3 - Pas Batu Bata 1:4
0,7200 m2 - Plesteran 1:4
0,7200 m2 - Acian
- m3 - Beton
- kg - Pembesian
- m2 - Begisting

=
=
=
=
=
=

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

1,0000
0,5000
0,0500
0,3450
1,6000
1,6000
-

M1
bh
bh
m3
m3
m3
m3
m2
m2
m3
kg
m2

Memasang Saluran MD-30


- Buis U-20
- Buis U-30
- Galian Tanah
- Urugan Pasir
- Pas Batu Belah 1:4
- Pas Batu Bata 1:4
- Plesteran 1:4
- Acian
- Beton
- Pembesian
- Begisting

=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=

1,0000
0,6600
0,0550
0,4450
1,8000
1,8000
-

M1
bh
bh
m3
m3
m3
m3
m2
m2
m3
kg
m2

Memasang Saluran MD-40


- Buis U-20
- Buis U-30
- Galian Tanah
- Urugan Pasir
- Pas Batu Belah 1:4
- Pas Batu Bata 1:4
- Plesteran 1:4
- Acian
- Beton
- Pembesian
- Begisting

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=

1,0000
0,9100
0,0875
0,5450
2,2000
2,2000
-

M1
bh
bh
m3
m3
m3
m3
m2
m2
m3
kg
m2

Memasang Saluran MD-50


- Buis U-20
- Buis U-30
- Galian Tanah
- Urugan Pasir
- Pas Batu Belah 1:4
- Pas Batu Bata 1:4
- Plesteran 1:4
- Acian
- Beton
- Pembesian
- Begisting

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=

1,0000
1,1200
0,0975
0,6300
2,5000
2,5000
-

M1
bh
bh
m3
m3
m3
m3
m2
m2
m3
kg
m2

Memasang Saluran MD-60


- Buis U-20
- Buis U-30
- Galian Tanah
- Urugan Pasir
- Pas Batu Belah 1:4
- Pas Batu Bata 1:4
- Plesteran 1:4
- Acian
- Beton
- Pembesian
- Begisting

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

VII.....

XI.1

XI.2

XI.3

XI.4

XI.5

1,0000
1,3000
0,2150
0,8350
2,6000
2,6000
-

M1
bh
bh
m3
m3
m3
m3
m2
m2
m3
kg
m2

Memasang Saluran MD-80


- Buis U-20
- Buis U-30
- Galian Tanah
- Urugan Pasir
- Pas Batu Belah 1:4
- Pas Batu Bata 1:4
- Plesteran 1:4
- Acian
- Beton
- Pembesian
- Begisting

1,0000
0,1100
22,0000
1,1000

m1
m3
kg
m2

Plat Dekker MD 50
Beton
Pembesian
Begesting

1,0000
0,2000
0,0000
0,0000

m2
m3
kg
m2

Beton K 250 T 20 cm
Beton
Pembesian
Begesting

1,0000
0,6400
0,0400
0,9000
0,0500

M1
m3
m3
bh
m1

Memasang Saluran U-Ditch 80x80x120


- Galian Tanah
- Urugan Pasir
- Saluran U-Ditch 80x80x120
- Upah Pasang

=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

= Rp
= Rp
= Rp
Rp
= Rp
= Rp
= Rp
Rp
=
=
=
=

1,0000 M1 Memasang Cover U-Ditch 80x60


1,8000 bh - Cover U-Ditch 80x60
0,0500 m1 - Upah Pasang

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

= Rp
= Rp
Rp

Blora, 18 Agustus 2015


CV. KURNIA JAYA

ATIK PUDJIATI
DIREKTUR

XI.6

XI.7

XI.8

XI.9

XI.10

DAFTAR HARGA SATUAN HARGA : BAHAN, UPAH, dan PERALATAN


PEKERJAAN
NO.PAKET
LOKASI
KABUPATEN
TH.ANGGARAN
NO.

: PENINGKATAN KUALITAS PERMUKIMAN KUMUH


: PKA - P - 33
: KEL. TEMPELAN, KARANGJATI, KAUMAN, KEC. BLORA
: BLORA
: 2015
URAIAN

HARGA UNIT

SATUAN

I
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22

HARGA BAHAN MATERIAL


Air
Bata Merah
Batu Belah 15/20
Batu Pecah Mesin
Bendrat
Besi Beton polos
Buis U-30
Kansteen 10.20.40
Kansteen 18/20.30.60
Kayu Klas III (terentang)
Minyak Begesting
Paku Biasa
Pasir Beton
Pasir Pasang
Pasir Urug
Paving Block T = 6 cm
Paving Block T = 8 cm
Plastik Kedap Air
Semen Portland
Tanah Urug
U-Ditch Cover (80.60)
U-Ditch Saluran (80.80.120)

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

50,00
500,00
125.000,00
250.000,00
20.000,00
9.000,00
45.000,00
11.875,00
43.750,00
1.000.000,00
15.000,00
25.000,00
125.000,00
110.000,00
100.000,00
68.750,00
71.250,00
20.000,00
1.400,00
75.000,00
250.000,00
1.582.000,00

/
/
/
/
/
/
/
/
/
/
/
/
/
/
/
/
/
/
/
/
/
/

ltr
bh
m3
m3
kg
kg
bh
bh
bh
m3
ltr
kg
m3
m3
m3
m2
m2
m2
kg
m3
bh
bh

II
1
2
3
4

HARGA UPAH TENAGA KERJA


Pekerja
Tukang : Batu, Kayu, Besi, Cat, Gali
Kepala Tukang : Batu, Kayu, Besi, Cat, Gali
Mandor

Rp
Rp
Rp
Rp

45.000,00
55.000,00
57.500,00
60.000,00

/
/
/
/

Hr
Hr
Hr
Hr

III
1.
2.
3.
4.
5.

HARGA SEWA PERALATAN


Concrete Mixer
Stamper Paving
Dump Truk
Pick Up
Baby Roller

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

150.000,00
150.000,00
400.000,00
200.000,00
200.000,00

/
/
/
/
/

Hr
Hr
Hr
Hr
Hr

Blora, 18 Agustus 2015


CV. KURNIA JAYA

ATIK PUDJIATI
DIREKTUR

METODE PELAKSANAAN
NAMA PEKERJAAN

JANGKA WAKTU PELAKSANAAN


JANGKA WAKTU PEMELIHARAAN

: PENINGKATAN KUALITAS PERMUKIMAN KUMUH


KEL. TEMPELAN, KARANGJATI, KAUMAN, KEC. BLORA, KAB. BLORA
: 90 (Sembilan Puluh) hari kalender
: 6 Bulan

Paket pekerjaan PENINGKATAN KUALITAS PERMUKIMAN KUMUH


KAUMAN, KEC. BLORA, KAB. BLORA

KEL. TEMPELAN, KARANGJATI,

Aspek teknologi sangat berperan dalam suatu proyek konstruksi. Umumnya, aplikasi teknologi ini banyak
diterapkan dalam metode metode pelaksanaan pekerjaan konstruksi. Penggunaan metode yang tepat, praktis,
cepat dan aman, sangat membantu dalam penyelesaian pekerjaan pada suatu proyek konstruksi. Sehingga,
target 3T yaitu tepat mutu/kualitas, tepat biaya/kuantitas dan tepat waktu sebagaimana ditetapkan, dapat
tercapai.
Dalam pelaksanaan pekerjaan konstruksi, adakalanya juga diperlukan suatu metode terobosan untuk
menyelesaikan pekerjaan lapangan. Khususnya pada saat menghadapi kendalakendala yang diakibatkan oleh
kondisi lapangan yang tidak sesuai dengan dugaan sebelumnya. Untuk itu, penerapan metode pelaksanaan
konstruksi yang sesuai kondisi lapangan, akan sangat membantu dalam penyelesaian proyek konstruksi
bersangkutan. Oleh sebab itu, maka metode pelaksanaan bangunan sangat diperlukan untuk mengatasi
masalahmasalah dalam pembangunan konstruksi bangunan tersebut.
Dalam sebuah pekerjaan konstruksi aspek teknologi berperan penting. Umumnya, aplikasi teknologi
banyak diterapkan pada metode metode pekerjaan konstruksi. Penggunaan metode yang tepat, cepat, praktis
dan aman, sangat membantu dalam menyelesaikan pekerjaan pada suatu proyek konstruksi, sehingga target
waktu, mutu dan biaya dapat tercapai.
Dalam menunjang metode pelaksanaan kontruksi, pekerjaan pertama yang harus dilaksanakan adalah
pekerjaan persiapan. Pekerjaan persiapan merupakan tahap pekerjaan yang harus direncanakan sebelum
pelaksanaan pekerjaan pokok suatu proyek konstruksi. Bahkan pekerjaan ini harus telah dipersiapkan pada
saat tender proyek dan dijadikan bagian dari penawaran tender proyek yang bersangkutan. Setelah menerima
paket penawaran tender, diadakan pengkajian dan pendalaman terhadap pekerjaan persiapan yang hendak
dilaksanakan, seperti :
Menganalisis kondisi lokasi
Mengumpulkan informasi harga dan tersedianya material serta peralatan
Mengumpulkan informasi sumber tenaga kerja dan tingkat upah
Mengusahakan Jaminan Pelaksanaan
Dalam merencanakan pekerjaan persiapan harus didesain sedemikian rupa sehingga dapat diperoleh suatu
hasil perencanaan yang efisien, namun bisa mencakup segala pekerjaan yang diperlukan untuk pelaksanaan
proyek tersebut. Adapun perkerjaan persiapan yang harus dilakukan dalam pelaksanaan proyek konstruksi,
antara lain :
Perencanaan Site Plan ( Site Installation )
Perhitungan Kebutuhan Sumber Daya
Pembuatan Shop Drawing
Pengadaan Material untuk Pekerjaan Persiapan
Pelaksanaan di Lapangan
Pelaksanaan proyek adalah 90 (Sembilan puluh) hari kalender. Hal -hal yang perlu dipersiapkan adalah :
a) Menyiapkan tenaga kerja yang banyak untuk penyelesaian pekerjaan memerlukan waktu 12 minggu.
b) Mempersiapkan peralatan yang diperlukan saat pelaksanaan pekerjaan.
c) Mempersiapkan bahan - bahan material yang akan dipakai.
d) Mengkoordinasikan team work yang sudah disiapkan untuk pekerjaan ini.
Metoda Pelaksanaan menentukan keberhasilan dari sebuah proyek diharapkan dengan adanya metoda baku
pelaksanaan pekerjaan dapat menghasilkan proyek yang memuaskan sesuai dengan tuntutan proyek dan
menjaga jadwal pelaksanan serta pengelolaan pembiayaan proyek.

Peralatan
Suatu proyek agar lancar dan memenuhi targer mutu dan waktu harus didukung oleh peralatan yang memadai.
Supaya dalam penyediaan alat bias berfungsi secara optimal perlu adanya manajem peralatan yang tertib.
Dalam manajemen ini diperhatikan masalah pengolahan peralatan proyek terdiri dari penyewaan, pembelian
dan masalah perawatan alat. Hal ini untuk mengefektifkan keberadaan alat dilapangan.
Alat yang diperlukan dalam pekerjaan ini :
-

Concrete Mixer
Concrete Mixer atau yang sering disebut molen berguna untuk mencampur dan mengaduk material beton
agar lebih homogen. Adanya sirip sirip pada bagian dalam drum, memungkinkan teraduknya material dari
adukan beton secara merata pada waktu berputar. Drum pengaduk mempunyai dua macam kecepatan gerak,
yaiti gerak untuk mengatur posisi drum dan gerak untuk mencampur adukan.
Stamper Paving
Stamper paving disebut juga dengan stamper kodok, alat ini digunakan untuk pemadatan pada saat proses
finishing.
Dump Truck
Dump Truck adalah sebuah kendaraan bermotor untuk mengangkut barang, disebut juga sebagai mobil
barang. Dalam bentuk yang kecil mobil barang disebut sebagai pick-up, sedangkan bentuk lebih besar
dengan 3 sumbu, 1 di depan, dan tandem di belakang disebut sebagai truk tronton, sedang yang digunakan
untuk angkutan peti kemas dalam bentuk tempelan disebut sebagai truk trailer.
Pick up
Mobil Pickup adalah kendaraan beroda 4 yang digunakan sebagai angkutan untuk mengangkut barang, daya
angkut mobil pick up tergantung kepada beberapa variabel diantaranya jumlah sumbu/konfigurasi dumbu,
muatan sumbu, kekuatan ban, daya dukung jalan.
Pompa Air
Pompa adalah alat atau mesin yang digunakan untuk memindahkan cairan dari suatu tempat ke tempat yang
lain melalui suatu media perpipaan dengan cara menambahkan energi pada cairan yang dipindahkan dan
berlangsung secara terus menerus. Pompa beroperasi dengan prinsip membuat perbedaan tekanan antara
bagian masuk (suction) dengan bagian keluar (discharge). Dengan kata lain, pompa berfungsi mengubah
tenaga mekanis dari suatu sumber tenaga (penggerak) menjadi tenaga kinetis (kecepatan), dimana tenaga
ini berguna untuk mengalirkan cairan dan mengatasi hambatan yang ada sepanjang pengaliran.
Concrete vibrator
Concrete vibrator adalah alat yang berfungsi untuk menggetarkan beton pada saat pengecoran agar beton
dapat mengisi seluruh ruangan dan tidak terdapat rongga-rongga udara diantara beton yang dapat membuat
beton keropos. Concrete vibrator digerakkan oleh mesin listrik dan mempunyai lengan sepanjang beberapa
meter untuk dapat menggetarkan beton di tempat yang agak jauh.

Theodolit
Theodolit adalah alat yang berfungsi untuk alat ukur optis untuk mengukur sudut vertikal dan
horizontal,merupakan alat untuk meninjau dan merencanakan kerja.untuk mengukur tempat yang tak dapat
dijangkau dengan berjalan. Sekarang theodolit juga sudah digunakan dalam bidang meteorologi dan
teknologi peluncuran roket.
Crane
Crane adalah alat yang berfungsi sebagai alat pengangkat yang biasa digunakan didalam proyek konstruksi. Cara
kerja crane adalah dengan mengangkat material yang akan dipindahkan, memindahkan secara horizontal,
kemudian menurunkan material ditempat yang diinginkan.
CONCRETE MIXER

POMPA AIR

DUMP TRUCK

VIBRATOR

PICK UP

STAMPER PAVING

THEODOLIT

CRANE

JADWAL PELAKSANAAN PEKERJAAN


Jangka waktu pelaksanaan pekerjaan selama 90 hari kalender, Jangka waktu pemeliharaan selama 6 bulan,
dapat dilihat pada gambar S-Curve di bawah ini, dengan berpatokan pada time schedulle di bawah ini kami akan
melaksanakan pekerjaan di lapangan sesuai dengan persetujuan dari pihak direksi.
STRUKTUR ORGANISASI PENYEDIA JASA
DIREKTUR

HJ. ATIK PUDJIATI

SITE MANAJER

LILA YUNIAR, ST
PELAKSANA JALAN
EDY MULYONO

JURU UKUR

PELAKSANA JALAN

AGUS PURWOKO, Ah.T

S. RUSBIYANTO, AMD

PELAKSANA JARINGAN IRIGASI

JURU GAMBAR

RAGIL SUGENG

SUWARSITO

ADMINISTRASI

LIDWINA HATTIAN

1.
2.

3.

4.

5.

URAIAN TUGAS PENYEDIA JASA

DIREKTUR ( HJ. ATIK PUDJIATI )


a. Mengelola dan mengendalikan pelaksanaan proyek
b. Menentukan kebijaksanaan secara teknis dan administrasi yang berdaya guna dan berhasil guna.
c. Bertanggung jawab kepada Pejabat Pembuat Komitmen atau PIHAK KESATU
SITE MANAJER (LILA YUNIAR, ST)
a. Mengkoordinasikan semua personil yang terlibat dalam pekerjaan ini sehingga bisa menghasilkan
pekerjaan yang baik.
b. Mempersiapkan petunjuk teknik dan setiap kegiatan pekerjaan baik pengambilan data pengolahan
maupun penyajian akhir seluruh hasil pekerjaan.
c. Meneliti dan menyarankan bahan pekerjaan yang dapat dipakai untuk konstruksi yang
direncanakan.
d. Melaksanakan kegiatan Sistem Jaminan Mutu.
e. Membuat Rencana Pelaksanaan Proyek (Construction Planning) sesuai dengan persyaratan teknis.
f. Mengelola K3 (Keamanan dan Keselamatan Kerja) di proyek.
g. Mengidentifikasi dan menyelesaikan masalah yang terjadi selama masa pelaksanaan proyek agar
dapat diselesaikan sesuai jadwal pelaksanaan.
h. Mengendalikan seluruh kegiatan pelaksanaan proyek secara langsung dan menentukan
kebijaksanaan secara teknis dan administrasi yang berdaya guna dan berhasil guna.
i. Menyelesaikan masalah yang terjadi selama masa pelaksanaan proyek agar dapat diselesaikan
sesuai jadwal pelaksanaan.
PELAKSANA JALAN (EDY MULYONO + AGUS PURWOKO,Ah.T)
a. Menjadi koordinator di lapangan untuk pekerjaan jalan dan memutuskan hal - hal yang berkaitan
dengan pelaksanaan pekerjaan di lapangan.
b. Menyusun Laporan - laporan Mingguan, Bulanan dan Laporan Akhir Pekerjaan, serta membantu
dalam pelaksanaan pekerjaan di lapangan.
c. Melaksanakan pekerjaan sesuai gambar dan spesifikasi teknik.
d. Melaksanakan semua instruksi Pengawas Daerah/Pengawas Lapangan.
e. Menyiapkan data dan melaksanakan MC 0% dan MC. 100% serta As Built Drawing.
f. Menyiapkan tenaga kerja.
g. Meyiapkan check list.
h. Bertanggungjawab kepada Site Manajer.
PELAKSANA JARINGAN IRIGASI ( SUWARSITO)
a. Menjadi koordinator di lapangan untuk pekerjaan saluran, talud dan memutuskan hal - hal yang
berkaitan dengan pelaksanaan pekerjaan di lapangan.
b. Menyusun Laporan - laporan Mingguan, Bulanan dan Laporan Akhir Pekerjaan, serta membantu
dalam pelaksanaan pekerjaan di lapangan.
c. Melaksanakan pekerjaan sesuai gambar dan spesifikasi teknik.
d. Melaksanakan semua instruksi Pengawas Daerah/Pengawas Lapangan.
e. Menyiapkan data dan melaksanakan MC 0% dan MC. 100% serta As Built Drawing.
f. Menyiapkan tenaga kerja.
g. Meyiapkan check list.
h. Bertanggungjawab kepada Site Manajer.
JURU GAMBAR (RAGIL SUGENG)
a. Mengambar / Plot Peta, Diagram Dan Profil. Adalah pengetahuan keterampilan untuk mampu
menggambar /plot peta, diagram dan profil menggunakan titik dan elevasi pada penampang
melintang dan situasi dari hasil survey
b. Membuat Draft Gambar Rinci Bangunan, instalasi dan Proyek Konstruksi. Pengetahuan tentang
keterampilan untuk mampu membuat darft gambar rinci bangunan, instalasi dan proyek konstruksi
seperti jalan raya, system drainase, tanggul dan jembatan
c. Mengaplikasikan Sketsa Kasar Gambar, Spesifikasi Dan Data Teknik Adalah pengetahuan
keterampilan untuk mampu mengaplikaskan sketsa kasar gambar, spesifikasi dan data teknik
lainnya yang dperoleh dari atasan langsung
d. Mengidentifikasi symbol-simbol yang terdapat pada survey Peta topografi Adalah pengetahuan
keterampilan untuk mampu menedintifikasi symbol-simbol yang terdapat pada survey topografi

6.

7.

e. Menginput Data Topografi Hasil Survei/Rekayasa injineer) untuk diproses menjadi Gambar/PETA
Adalah pengetahuan keterampilan untuk mampu meginput data topografi (Hasil/Survai/rekayasa
injineer) untuk Proses menjadi gambar/peta)
f. Menginformasikan Kekurangan Data Gambar Konstruksi Untuk Revisi Gambar Kepada Atasan
Langsung Adalah pengetahuan keterampilan untuk mampu enginformasikan kekurangan data
gambar konstruksi untuk revisi gambar kepada atasan langsung.
g. Menyelesaikan, Menduplikaikan Dan Mendokumentasikan Gambar, Sesuai Dengan alat Bantu Dan
Spesiikasi Yang Dibutuhkan. Adalah pengetahuan keterampilan untuk mampu menyelesaikan,
menduplikasikan dan mendokumentasikan gambar, sesuai dengan alat bantu dan spesifikasi yang
dibutuhkan.
JURU UKUR (S. RUSBIYANTO, AMD)
a. Membuat kerja "setting out".
b. Membuat kerja "levelling".
c. Mengambil detail (as built) ukuran struktur sebelum dan pekerjaan.
d. Membuat perkiraan data-data ukuran untuk pekerjaan dilapangan.
e. Membuat "Joint survey". Maksudnya disini ialah juru ukur mesti membuat "checking" dengan
konsultan tentang level atau pun kedudukan struktur yang dikerjakan.
f. Membuat ukuran detail lapangan untuk pembuatan shop drawing, asbuilt drawing.
g. Melakukan kalibrasi pada alat ukur yang digunakan satu tahun sekali.
ADMINISTRASI (LIDWINA HATTIAN, AMD)
a. Melaksanakan Kegiatan Sistem Jaminan Mutu
b. Melaksanakan tata usaha keuangan proyek, meliputi bidang kebendaharaan, pembukuan/akutansi,
perpajakan serta verivikasi proyek.
c. Melaksanakan tata usaha kepegawaian, kerumahtanggaan dan kesekertariatan proyek.

Didalam pelaksanaan suatu proyek, diperlukan adanya pengelolaan bahan dan peralatan yang baik untuk
menunjang kelancaran pekerjaan. Penyimpangan terhadap bahan-bahan bangunan perlu mendapat
perhatian khusus mengingat adanya bahan-bahan bangunan yang sangat peka terhadap kondisi lingkungan,
seperti semen dan juga baja tulangan yang peka terhadap pengaruh air dan udara sekitar. Pengaturan dan
penyimpangan bahan-bahan dan peralatan dalam proyek menjadi tanggung jawab bagian logistik dan
gudang.
Mengingat rencana pekerjaan Proyek Pembangunan yang dibatasi oleh waktu, diusahakan penempatan
material yang tepat dan seefisien mungkin sehingga dapat mempercepat dan mempermudah pekerjaan. Di
samping itu, penempatan material yang baik dan tertata rapi akan mendukung efektifitas kerja dan
keselamatan kerja.
KENDALI MUTU

Pengendalian mutu dalam suatu proyek merupakan hal yang penting, sebab akan menentukan kualitas
dari hasil pelaksanaan apakah telah sesuai dengan spesifikasi yang telah ditentukan. Tinjauan
pengendalian dalam proyek yang harus diperhatikan adalah: pengendalian mutu bahan dan peralatan,
pengendalian tenaga kerja, pengendalian waktu, teknis, biaya serta pengendalian kesehatan keselamatan
kerja (K3).
Pengendalian Mutu Bahan
Kualitas bahan dalam pekerjaan sangat menentukan untuk bisa mencapai ketentuan dalam
spesifikasi yang telah direncanakan, sehingga pengendalian mutu bahan sangatlah penting akan
keberhasilan pembangunan dalam suatu proyek.
1. Agregat
Untuk agregat yang akan digunakan untuk bahan beton dari pihak plant akan dilakukan uji
lab apakah memenuhi syarat atau tidak dan dari pihak pelaksana akan meminta hasil tes
tersebut. Jika dilakukan secara kasat mata, untuk mengetahui pasir tersebut bagus dengan
cara menggenggam jika menggumpal berarti pasir tersebut tidak bagus.
2. Semen Portland
Pada semen porland butiran-butiran tidak boleh mengumpal keras, untuk penyimpanannya
tidak boleh dalam keadaan lembab untuk lebih menjaga semen tetap baik maka diberi
bantalan kayu sebagai tempat dibawahnya.

3. Besi

Merupakan material yang sangat penting dalam beton bertulang, sehingga perlu dijaga mutu
dan kualitasnya. Untuk mengetahui mutu besi baik maka harus memenuhi syarat-syarat
sebagi berikut :
Bebas dari kotoran-kotoran, lapisan minyak, karat, dan tidak retak atau mengelupas.
Mempunyai penampang yang sama rata.
Ukuran disesuaikan dengan shop drawing.
Untuk tempat penyimpan sebaiknya diberi bantalan kayu dan tempat yang kering unruk
menghindari karat.
Pengendalian Mutu Peralatan
Perawatan akan peralatan merupakan hal yang penting untuk kelancaran pelaksanaan pekerjaan.
Peran mekanik akan sangat berguna untuk mencegah tertundanya pekerjaan akibat dari kerusakan
peralatan. Akan tetapi jika kerusakan sudah tidak dapat ditangani oleh para mekanik, maka peralatan
tersebut akan dikirim ke bengkel pusat.
Pengendalian TENAGA KERJA
Tenaga kerja dalam suatu proyek merupakan hal yang mutlak. Penempatan tenaga kerja yang sesuai
dengan jumlah dan kemampuannya dapat menunjang tercapainya efisiensi dalam suatu pekerjaan
proyek, oleh karena itu diperlukan suatu pengendalian mutu tenaga kerja. Pemilihan mandor untuk
melaksanakan pekerjaan secara borongan haruslah tepat.
Maka tim pelaksana harus hati-hati dalam pemilihan mandor, sebab akan menentukan mutu
sekaligus ketepatan waktu selesai proyek.
Setiap tenaga kerja yang dibawa oleh para mandor haruslah sudah mempunyai pengalaman yang
sesuai dengan keahliannya, seperti pembesian, pembobokan, bekisting hingga pengecoran.
Pengendalian WAKTU
Untuk menghindari adanya keterlambatan pelaksanaan maka perlunya pengendalian waktu yang
berdasarkan pada time schedule pekerjaan. Keterlambatan pekerjaan pada suatu proyek akan
berpengaruh pada cost. Maka untuk mempermudah pelaksaan dilapangan, manager sebaiknya
membuat schedule yang lebih sederhana akan tetapi tetap mengacu pada time schedule yang
dikeluarkan oleh engineering sebab tidak semua paham akan pembacaan master schedule. Agar
dapat berlangsung tepat waktu, maka time schedule digunakan sebagai kontrol untuk mengatur
tingkat prestasi pekerjaan dengan lamanya pelaksanaannya. Sehingga pekerjaan apa yang harus
dikerjakan lebih dahulu dan kapan harus dimulai dapat terjadwal dengan baik, sehingga
kemungkinan keterlambatan dapat diperkecil.
Manfaat dari time schedule antara lain :
- Sebagai pedoman kerja bagi pelaksana terutama menyangkut batasan waktu dan
pelaksanaan tiap pekerjaan yang dilaksanakan.
- Sebagai koordinasi bagi pimpinan proyek terhadap semua pelaksanaan pekerjaan.
- Sebagai tolak ukur kemajuan pekerjaan di setiap harinya, sehingga progress report setiap
waktu dapat dilihat.
- Sebagai evaluasi tahap akhir dari setiap pelaksanaan pekerjaan.
Setiap item pekerjaan pada time schedule mempunyai prosentase bobot sendiri-sendiri
sedangkan Time schedule menyatakan pembagian waktu terperinci untuk setiap jenis pekerjaan,
mulai dari permulaan sampai akhir pekerjaan sehingga kumulatif prosentase bobot pekerjaan ini
akan membentuk kurve S. Untuk kurva S terdiri dari kurva S rencana dan kurva S realisasi.
Fungsi kurva S adalah :
- Menentukan waktu penyelesaian tiap bagian pekerjaan proyek.
- Menentukan besarnya biaya pelaksanaan proyek.
- Mengetahui progress pekerjaan yang dihasilkan dilapangan dengan perencanaan, sehingga
dapat menjadi bahan evaluasi.
Pengendalian TEKNIS PEKERJAAN
Pada pelaksanaana dilapangan biasanya akan mengalami problem pada item pekerjaaan tertentu.
Pengendalian Teknis Pekerjaan menunjukkan tahap untuk pengawasan dan kontrol terhadap
kualitas pekerjaan. Hal ini memerlukan suatu menajemen kualitas agar hasil pekerjaan dapat
tercapai mutu sesuai rencana proyek. Jika permasalahan yang dihadapi memerlukan perhitungan
teknis maka pihak engineeringakan membuat metode repair yang kemudian akan diajukan terlebih
dahulu kepada konsultan perencana . Namun apabila problem yang dihadapi tidak memerlukan

perhitungan teknis seperti melendutnya bekisting,biasanya dari pihak pelaksana dan dibantu oleh
konsultan pengawas akan segera mencari pemecahannya. Untuk pengendalian teknis memerlukan
analisis permasalahan yang timbul dilapangan sesuai yang diamati, begitu juga langkah yang akan
diambil sebagai penyelesaian dari problem yang ada.
A. PERSIAPAN PENANGANAN PEKERJAAN

Pekerjaan persiapan merupakan langkah awal keberhasilan suatu proyek, dalam tahap persiapan sangat
berpengaruh langsung pada pelaksanaan proyek selanjutnya dikarenakan dalam proses persiapan ini
menunjukan kesiapan dan kemampuan suatu perusahaan dalam pengelolaan proyek.
1. Penyedia barang/jasa harus membuat direksi keet atau tempat penyimpanan material, setelah akhir
pekerjaan direksi keet tersebut menjadi milik Pengguna Barang/Jasa dan pembongkarannya menjadi
tanggung jawab Penyedia Jasa.
2. Penyedia barang/jasa diwajibkan menyediakan obat obatan menurut syarat syarat Pertolongan
Pertama Pada Kecelakaan
3. ( PPPK ) yang selalu dalam keadaan siap pakai dilapangan
4. Penyedia barang/jasa diwajibkan membuat foto foto dokumentasi pelaksanaan proyek dari awal
sampai selesai dan foto foto tersebut di cetak dalam ukuran post card (3R) berwarna masing
masing 2 (dua) lembar, untuk pengguna barang/jasa serta negatifnya/soft copy di serahkan kepada
pengguna barang/jasa.
5. Penyedia barang/jasa di wajibkan melengkapi peralatan safety seperti safety helmet, safety shoes
dll.Penyedia barang/jasa bersedia membuat surat kesanggupan jaminan asuransi tenaga kerja sebelum
pelaksanaan pekerjaan dilaksanakan.
6. Penyedia barang/jasa harus memindahkan/mensterilkan
7. barang-barang di ruangan yang akan perbaiki/renovasi.
Tahapan persiapan terbagi menjadi 3 bagian utama meliputi hal hal dibawah ini.

Land Surveyor (pengukuran & Pemetaan)


Diperlukan akurasi dalam pengukuran dan kecermatan dalam menentukan koordinat dan elevasi menjadi
patokan dalam keberhasilan pembangunan proyek ini, bIla terjadi perbedaan antara gambar dan pelaksanaan di
lapangan maka akan segera didiskusikan dengan pengawas lapangan dan user untuk diambil keputusan yang
tepat.

Pengadaan dan mobilisasi.


Tahap awal untuk proyek dapat terlaksana tentunya elemen-elemen pelaksanaan harus diadakan dan siap
untuk bekerja. Tahapan ini termasuk dengan serah terima lapangan dengan pemilik pekerjaan, perijinan dan
mobilisasi sumber daya. Di tahapan ini jadwal mobilisasi sudah harus fix dan menjadi pegangan pelaksana
proyek.Penyusunan Sumber Daya Manusia (SDM) / Organisasi Project adalah point interest dalam pekerjaan ini
menyangkut strategi eksekusi dan planning yang akan dituangkan kedalam Schedulel Lapangan dengan
mengacu kepada Schedule Master sehingga milestone dan critical path pekerjaan sudah terencana dan bisa
diminimalisir kesalahan yang akan terjadi baik dari segi biaya ataupun jadwal/waktu pelaksanaan. Aspek
tahapan ini sangat berpengaruh terhadap kesinambungan pekerjaan kedepannya karena menunjukan kesiapan
dari semua unsur yang terkait seperti Owner, Konsultan Pengawas dan Kontraktor.
Project Site Plan &Fasilitas penunjang operasional
Fasilitas yang akan diadakan sebagai sarana penunjang operasional akan mencakup dan tidak terbatas pada hal
dibawah ini :
1. Fasilitas akomodasi bagi pelaksana proyek dan tenaga supaya tercapai efisiensi dari segi waktu perlu
dibuatkan sarana pemondokan atau barak. Perhitungan dengan kuantitas yang akan berlangsung di lokasi
pekerjaan diperlukan barak pekerja untuk kapasitas maksimum 60 personnel/tenaga. Sementara untuk key
personnel disediakan sarana akomodasi sekitar lokasi selain menghemat tenaga dan waktu juga efisien
dalam budget perusahaan sementara kantor perwakilan / representative berada disekitar lokasi sebagai
Korespodensi site dengan pusat.

2. Direksi Keet sebagai kantor lapangan diperlukan untuk pengawasan dan site office dan meeting koordinasi
yang rutin setiap minggu ataupun setiap bulannya. Direksi keet ditunjang dengan sarana kursi dan meja dan
buku tamu sebagai korespendensi di lapangan dalam menunjang kegiatan sehari-hari.
3. Fasilitas penyimpanan material dan workshop adalah penunjang project untuk mengamankan peralatan
kerja dari cuaca maka workshop minimum keperluan gudang sekitar 24 M2 dengan lahan untuk material
curah ditempatkan sekitar bangunan yang tidak mengganggu akses mobilitas itu sendiri selain itu gudang /
workshop harus dibuat sedemikian rupa tidak terganggu oleh cuaca dan aman terhadap bahaya-bahaya
lainnya yang akan terjadi. Persiapan terpal harus terencana mengingat akan memasuki musim penghujan
nantinya.
4. Sarana Air bersih dan drainase serta penerangan kerja diperlukan untuk mengantisipasi pekerjaan malam
bila diperlukan dan penerangan keseharian yang diperlukan.
5. Keamanan sangat diperlukan mengingat lahan yang luas dan terbuka akan memudahkan hal-hal yang tidak
terduga bisa terjadi. Perlunya koordinasi dengan pihak berwenang dan warga setempat sangat dibutuhkan
6. Administrasi dan dokumentasi sebagai bahan pelaporan harian mingguan dan bulanan.
PEKERJAAN PEMBERSIHAN LAHAN
Pembersihan lahan tidak semata-mata menghilangkan ganguan-gangguan fisik areal seperti akar pohon atau
batu-batu besar atau bangunan lama saja tetapi lebih mendalam lagi adalah tanah jelek ( humus )./ gambut
Secara teknis tanah jelek/gambut harus dibuang keluar karena akan mempengaruhi daya dukung tanah untuk
pondasi. Maka perlu penanganan khusus dalam pembersihan area bangunan yaitu dengan membuang tanah
yang jelek sampai kedalaman 10 - 15 cm.
Yang menjadi kritikal poin adalah area pembuangan yang perlu dicermati,. perlu lahan luas yang dapat
menampung menjadi perhatian khusus dalam pelaksanaan ini
Pembersihan area site tidak terjadi hanya di awal pekerjaan saja tetapi secara berkala dan menjadi kegiatan
rutinitas proyek itu sendiri
Perlunya penataan lokasi untuk tempat pembuangan sementara baik puing atau sampah sangat diperlukan
dimana rutinitas atau kegiatan proyek tidak terganggu oleh penumpukan-penumpukan yang tidak beraturan .

B. PENANGANAN PEKERJAAN UTAMA


Tahap pelaksanaan merupakan tahapan untuk mewujudkan setiap rencana yang dibuat oleh pihak perencana.
Pelaksanaan pekerjaan merupakan tahap yang sangat penting dan membutuhkan pengaturan serta pengawasan
pekerjaan yang baik sehingga diperoleh hasil yang baik, tepat pada waktunya, dan sesuai dengan apa yang
sudah direncanakan sebelumnya.
Tahap pelaksanaan pekerjaan merupakan tahap yang menentukan berhasil tidaknya suatu proyek, oleh karena
itu perlu dipersiapkan segala sesuatu yang berhubungan dengan teknis pekerjaan, rencana kerja, serta tenaga
pelaksana khususnya tenaga ahli yang profesional yang dapat mengatur pekerjaan dengan baik serta dapat
mengambil keputusan-keputusan mengenai masalah-masalah yang ditemui di lapangan.
Dalam pelaksanaan fisik suatu proyek bisa saja timbul masalah-masalah yang tidak terduga dan tidak dapat
diatasi oleh satu pihak saja. Untuk itulah diperlukan adanya rapat koordinasi untuk memecahkan dan
menyelesaikan masalah bersama-sama. Dalam rapat koordinasi dihadiri oleh :
Konsultan proyek/Pengawas Internal
Koordinator dan para pelaksana
Pihak perencana / arsitek jika diperlukan
Hal-hal yang dibahas dan diselesaikan dalam rapat koordinasi meliputi :
Kemajuan ( progress) pekerjaan di lapangan
Masalah-masalah dan solusinya menyangkut pelaksanaan di lapangan
Realisasi pelaksanaan pekerjaan yang telah dicapai dibandingkan dengan time schedule yang telah
direncanakan
Masalah administrasi yang menyangkut kelengkapan dokumen kontrak
Sasaran yang akan dicapai untuk jangka waktu ke depan
Dalam tahap pelaksanaan, semua pelaksanaan pekerjaan di lapangan mengikuti rencana yang telah dibuat oleh
pihak perencana. Antara lain gambar rencana dan segala detailnya, jenis material, dan dokumen lainnya. Tahap
selanjutnya kontraktor mengerjakan shop drawing sebagai gambar pelaksanaan dengan ruang lingkup serta
detail yang lebih sempit kemudian untuk tahap akhir kontraktor membuat as built drawing sebagai gambar
akhir sesuai dengan yang ada di lapangan yang digunakan sebagai laporan akhir.

KOMPONEN PEKERJAAN
Komponen-komponen pekerjaan yang termasuk dalam paket pekerjaan ini adalah :
Jalan Paving
Jalan Beton
Saluran U-Ditch
Saluran MD
Talud
Plat Dekker

PEKERJAAN TANAH
Pekerjaan Jalan Paving
1) Sebelum paving di pasang terlebih dahulu dipasang penahan tepi (kansteen) satu sisi dan ditarik
benang utk kelurusan pasangan di atas badan jalan yang sudah padat dan rata kemudian diurug
dengan pasir (Sekualitas merapi), pasir urug diratakan dan dipadatkan menggunakan mesin dengan
tebal 5 cm padat untuk Paving K 225 dan tebal 10 cm padat untuk paving K 300.
2) Kemudian di atas pasir urug (sekwalitas merapi) dipasang paving blok segi empat 10 x 20 cm tebal 8
cm dengan kwalitas baik (K 300) atau tebal 6 cm mutu (K 225) sesuai dengan gambar kerja, adapun
paving blok disusun dengan susunan sirip ikan sesuai dengan gambar kerja dan Rekanan wajib
memberikan 10 buah contoh paving blok serta dilampiri dengan hasil tes laboratorium yang
bersertifikasi KAN sebelum dipasang dilapangan ( sebagai dukungan ).
3) Bahan paving blok sebelum dipasang harus mendapatkan ijin dari Direksi dan disampaikan untuk
diperiksa spesifikasi teknisnya kepada pimpinan kegiatan.
4) Apabila dalam pelaksanaan terjadi dari pihak pabrik tidak dapat memenuhi kebutuhan paving maka
harus disertai dengan surat pernyataan dari pihak pabrik paving, maka pihak kontraktor bisa pindah
dukungan ke pabrik paving yang lain dengan catatan harus ada surat pernyataan dan paving yang
baru supaya diteskan lagi.
5) Pada tiap sisi/tepi batas diberi pengunci atau penahan tepi (kansteen) dari kansteen jadi (pabrikasi)
sesuai dengan gambar kerja, sedangkan pada sisi luar kanan dan kiri pasangan paving diberi paving
jenis topi uskup hingga kelihatan rapi.
6) Kansteen dan topi uskup kuat tekannya harus sama dengan paving yang dipasang atau yang
dipersyaratkan ( dibuat oleh pabrik ) dan bukan dibuat sendiri oleh pihak kontraktor.
7) Pada celah-celah antara paving blok yang satu dengan lainnya (naat) dikolot dengan pasir beton yang
diayak/disaring.
8) Direksi/pengawas akan melakukan pengetesan paving yang telah dipasang, jika terdapat paving yang
tidak sesuai dengan mutu yang telah di syaratkan pemborong diharuskan mengganti pasangan paving
tersebut sesuai mutu yang disyaratkan .
9) Pasangan paving yang telah selesai dipasang harus dipadatkan dengan alat pemadat hingga kelihatan
rapat rapi dan tidak bergelombang dan harus mendapatkan persetujuan dari pengawas/Direksi
Proyek.
10) Tes uji kuat tekan paving dilaksanakan 3 kali ( awal, waktu pelaksanaan, serah terima ) dengan
membawa benda uji 10 buah tiap pengetesan serta dilampiri dengan hasil tes laboratorium yang
bersertifikasi KAN.
11) Untuk motif paving yang disyaratkan, apabila lebar paving > 1,50 m, maka pasangan paving memakai
motif sirip ikan sesuai gambar kerja, apabila lebar paving = 1,50 m, maka memakai motif kepang (
tanpa topi uskup ) dan harus mendapatkan ijin dari direksi.
Pekerjaan Minor Drainage (MD)
1) Sebelum pelaksanaan pekerjaan Saluran MD dimulai, Profil harus sudah terpasang cukup kuat dan
tidak berubah sewaktu pelaksanan pekerjaan berlangsung, adapun bentuk profil sesuai dengan
gambar kerja.
2) Galian saluran MD disesualkan dengan kondisi lokasi dan peil kemiringan arah air masing-masing
lokasi.
3) Saluran MD dibuat dari pasangan batu belah ( Local ) dan pasir pasang dengan campuran (spesi) 1PC
: 4Ps dengan dimensi sesuai Gambar Kerja. Urugan pasir ( local ) dibawah saluran dibuat dengan
tebal padat yang sesuai dengan Gambar Kerja.

4) Dasar saluran MD dibuat dari pasangan batu belah ( Local ) dan pasir pasang dengan konstruksi

sesuai dengan Gambar Kerja.

5) Plesteran bibir atas dan sisi dalam saluran dibuat dengan spesi 1PC : 4Ps dengan ketebalan 1,50 cm

dan di aci (Sesuai gambar kerja).


6) Saluran disisi jalan dibuat alur air ( inlet ) yang mengalirkan air dari jalan ke saluran dengan searah
aliran air saluran sehingga air dari permukaan jalan dapat mengalir dengan lancar. Alur air dibuat
dengan jarak menyesuaikan kondisi lapangan.
7) Pada bibir atas saluran / topi topi dan sisi luar setinggi 5 cm dibuat dengan spesi 1PC : 4Ps dengan
ketebalan 1,50 cm dan di aci sebagai finishing sesuai gambar kerja.

Pekerjaan Saluran U - Ditch


1) Sebelum pelaksanaan pekerjaan Saluran U dimulai, Profil harus sudah terpasang cukup kuat dan tidak
berubah sewaktu pelaksanan pekerjaan berlangsung, adapun bentuk profil sesuai dengan gambar
kerja.
2) Galian saluran U disesualkan dengan kondisi lokasi dan peil kemiringan arah air masing-masing
lokasi.
3) Pemasangan BETON PRACETAK U-DITCH menggunakan excavator atau crane tergantung pada berat
material yang diangkat. Biasanya kapasitas crane atau excavator = 5 x berat material yang diangkat.
Pemasangan dilakukan setelah cor lantai kerja berumur minimal 1 hari. Target pemasangan setiap
hari rata-rata 6 unit.
4) Di atas BETON PRACETAK U-DITCH sebaiknya dipasang caping beam dari beton cor di tempat,
berfungsi untuk menjaga posisi beton pracetak u-dtich agar tidak bergeser ke kiri atau ke kanan oleh
desakan tanah setelah pengurugan kembali.
Pekerjaan Plat Dekker (PD)
1) Galian untuk dudukan plat dekker disesuaikan dengan kondisi lokasi dan peil masing-masing lokasi.
2) Dudukan plat dekker dibuat dari pasangan batu kali pecah dengan campuran (spesi) 1PC : 4Ps dengan
dimensi sesuai Gambar Kerja. Urugan pasir ( local ) dibawah pasangan dibuat dengan tebal padat yang
sesuai dengan Gambar Kerja.
3) Plat penutup dibuat dari beton bertulang dengan campuran 1 pc : 2 Psr : 3 Kr dengan tulangan
rangkap dengan ketentuan seperti pada Gambar Kerja.
4) Pengecoran dilakukan ditempat atau diluar saluran serta dibuat sekat / potongan per 1 meter dengan
diberi lubang disisi kanan dan kiri.( menyesuaikan kondisi lapangan ).
5) Jumlah dan dimensi plat beton bertulang sesuai Gambar Kerja.
6) Plesteran sisi dalam saluran dibuat dengan spesi 1PC : 4Ps dengan ketebalan 1,50 cm dan di aci
sebagai finishing sesuai gambar kerja.
7) Perawatan beton plat dekker dibasahi terus menerus selama 14 hr.
Pekerjaan Talud
1) Sebelum pelaksanaan pekerjaan talud dimulai, Profil harus sudah terpasang cukup kuat dan tidak
berubah sewaktu pelaksanan pekerjaan berlangsung, adapun bentuk profil sesuai dengan gambar
kerja.
2) Diatas galian pasangan untuk talud di beri alas dengan pasir urug ( Local ) dengan tebal 5 cm padat.
3) Landasan dari adukan semen dengan spesi 1 pc : 4 ps setebal paling sedikit 3 cm harus ditempatkan
pada formasi yang telah disiapkan. Landasan adukan ini harus dikerjakan sedikit demi sedikit
sedemikian sehingga batu permukaan selalu tertanam pada adukan tersebut sebelum mengeras.
4) Batu harus tertanam dengan kuat dan satu dengan lainnya bersinggungan untuk mendapatkan tebal
yang diperlukan dari lapisan yang diukur tegak lurus terhadap lereng. Tambahan adukan harus
dipasang untuk mengisi rongga yang ada diantara batu-batu dan harus diakhiri hampir rata dengan
permukaan lapisan tetapi tidak menutup batunya..
5) Plesteran bibir atas Talud ( topi topi) dan pada sisi luar setinggi 5 cm dibuat dengan spesi 1PC : 4Ps
dengan ketebalan 1,50 cm dan di aci sebagai finishing (Sesuai gambar kerja).
6) Suling suling dibuat sepanjang Talud tiap jarak 2 m2 dan lubang 5 cm di masing-masing sisi
Pasangan batu pada talud sesuai dengan gambar kerja, suling suling menggunakan pipa PVC 5 cm
yang pada ujung dalam di lapisi dengan menggunakan ijuk serta batu split sesuai dengan gambar
kerja.
7) Celah antara pasangan batu untuk talud diberi plesteran siar 1PC : 4Ps (siar dalam)dan di aci sebagai
finishing.

PELAPORAN DAN DOKUMENTASI


1) Laporan Harian disiapkan Kontraktor dan dibuat bersama oleh Pelaksana serta diketahui oleh
Koordinator Pengawas Lapangan
2) Laporan Prestasi pekerjaan dua mingguan dibuat oleh Pemborong dan diketahuioleh Koordinator
Pengawas Lapangan sesuai dengan form yang telah ditentukan
3) Penilaian prestasi pekerjaan atas dasar pekerjaan yang telah diselesaikan, tidaktermasuk bahanbahan yang telah didatangkan dan tidak atas dasar besarnya biaya yang telah dikeluarkan oleh
pemborong
4) Foto dokumentasi berwarna sebagai laporan visual pelaksanaan pekerjaan disusundalam album
laporan visual (fisik 0% ,50 %, 100%). Pengambilan foto dokumentaspekerjaan harus pada satu titik
pengambilan sehingga dapat diketahui kondissebelum, pada waktu, serta sesudah pekerjaan
dilaksanakan.
5) As Build Drawing di buat diatas kertas ukuran A3 dijilid rapi dan dibukukan serta berisi :

Gambar pelaksanaan dan perubahannya.

Volume/ukuran komponen pekerjaan yang dilaksanakan.

As Build Drawing ini dipakai sebagai syarat kelengkapan dalam serah terima pertama pekerjaan.
LAIN-LAIN
1) Semua jenis material yang tidak tercantum dalam RKS terlebih dahulu harus seijin Pengawas/Direksi
Proyek/ dalam penggunaannya
2) Hal-hal yang bersifat teknis yang belum atau tidak dapat dijabarkan dan diuraikan dalam syaratsyarat teknis, maka Rekanan/kontraktor harus berpedoman pada Gambar Kerja yang merupakan satu
kesatuan dengan RKS ini.
PENUTUP
1) Rekanan/ kontraktor harus dapat menyelesaikan pekerjaan secara keseluruhan (100%) dengan tepat
mutu dan tepat waktu sesuai dengan ketentuan-ketentuan yang ada dalam Dokumen Kontrak secara
keseluruhan serta petunjuk Direksi Proyek / Pengawas.
2) Hal-hal yang belum diatur atau belum tercantum dalam RKS ini ataupun perubahan/tambahan yang
mungkin ada akan dijelaskan dalam aanwijzing dan atau diberi petunjuk Direksi Proyek / Pengawas
3) Sebelum menyerahkan pekerjaan yang pertama/kedua, pelaksana berkewajiban menyelesaikan
semua jenis pekerjaan dan pembersihan lapangan sehingga hasil pekerjaan nampak bersih dan
sempurna
4) Syarat-syarat dan peraturan teknik ini mengikat sampai pekerjaan selesai 100% dan diserahkan
untuk kedua kalinya pada Direksi Proyek.
MOBILISASI DAN KESELAMATAN LALU LINTAS

Lingkup kegiatan mobilisasi yang diperlukan dalam Kontrak ini akan tergantung pada jenis dan volume
pekerjaan yang harus dilaksanakan, sebagaimana disyaratkan di bagian-bagian lain dari Dokumen Kontrak, dan
secara umum harus memenuhi berikut:
a)

Ketentuan Mobilisasi untuk semua Kontrak


i)
Penyewaan atau pembelian sebidang lahan yang diperlukan untuk base camp Penyedia Jasa dan
kegiatan pelaksanaan.
ii)
Mobilisasi semua Personil Penyedia Jasa sesuai dengan struktur organisasi pelaksana yang telah
disetujui oleh Direksi Pekerjaan termasuk para pekerja yang diperlukan dalam pelaksanaan dan
penyelesaian pekerjaan dalam Kontrak dan Personil Ahli K3 atau Petugas K3 sesuai dengan
ketentuan yang disyaratkan dalam Seksi 1.19 dari Spesifikasi ini.
iii) Mobilisasi dan pemasangan peralatan sesuai dengan daftar peralatan yang tercantum dalam
Penawaran, dari suatu lokasi asal ke tempat pekerjaan dimana peralatan tersebut akan digunakan
menurut Kontrak ini.
iv) Penyediaan dan pemeliharaan base camp Penyedia Jasa, jika perlu termasuk kantor lapangan, tempat
tinggal, bengkel, gudang, dan sebagainya.
v)
Perkuatan jembatan lama untuk pengangkutan alat-alat berat.

b)
c)

d)

Ketentuan Mobilisasi Kantor Lapangan dan Fasilitasnya untuk Direksi Pekerjaan


Kebutuhan ini akan disediakan dalam Kontrak lain.

Ketentuan Mobilisasi Fasilitas Pengendalian Mutu


Penyediaan dan pemeliharaan laboratorium uji mutu bahan dan pekerjaan di lapangan harus memenuhi
ketentuan yang disyaratkan dalam Seksi 1.4 dari Spesifikasi ini. Gedung laboratorium dan peralatannya,
yang dipasok menurut Kontrak ini, akan tetap menjadi milik Penyedia Jasa pada waktu kegiatan selesai.

Kegiatan Demobilisasi untuk semua Kontrak


Pembongkaran tempat kerja oleh Penyedia Jasa pada saat akhir Kontrak, termasuk pemindahan semua
instalasi, peralatan dan perlengkapan dari tanah milik Pemerintah dan pengembalian kondisi tempat kerja
menjadi kondisi seperti semula sebelum Pekerjaan dimulai.
Setiap kegagalan Penyedia Jasa dalam memobilisasi Fasilitas dan Pelayanan Pengendalian Mutu
sebagimana disebutkan di atas, akan membuat Direksi Pekerjaan melaksanakan pekerjaan semacam ini
yang dianggap perlu dan akan membebankan seluruh biaya tersebut ditambah sepuluh persen pada
Penyedia Jasa, dimana biaya tersebut akan dipotongkan dari setiap pembayaran yang dibayarkan atau
akan dibayarkan kepada Penyedia Jasa menurut Kontrak ini.
PROGRAM MOBILISASI

1)
2)
3)

Dalam waktu paling lambat 7 hari setelah Surat Perintah Mulai Kerja (Permen PU No.43 tahun 2007),
Penyedia Jasa harus melaksanakan Rapat Persiapan Pelaksanaan (Pre Construction Meeting) yang dihadiri
Pengguna Jasa, Direksi Pekerjaan, Wakil Direksi Pekerjaan (bila ada), dan Penyedia Jasa untuk membahas
semua hal baik yang teknis maupun yang non teknis dalam kegiatan ini.
Dalam waktu 14 hari setelah Rapat Persiapan Pelaksanaan, Penyedia Jasa harus menyerahkan Program
Mobilisasi (termasuk program perkuatan jembatan, bila ada) dan Jadwal Kemajuan Pelaksanaan kepada
Direksi Pekerjaan untuk dimintakan persetujuannya.
Program mobilisasi harus menetapkan waktu untuk semua kegiatan mobilisasi yang disyaratkan dalam
Pasal 1.2.1.(1) dan harus mencakup informasi tambahan berikut:
a)
Lokasi base camp Penyedia Jasa dengan denah lokasi umum dan denah detil di lapangan yang
menunjukkan lokasi kantor Penyedia Jasa, bengkel, gudang, mesin pemecah batu dan instalasi
pencampur aspal, serta laboratorium bilamana fasilitas tersebut termasuk dalam Lingkup
Kontrak.
b)
c)
d)
e)

Jadwal pengiriman peralatan yang menunjukkan lokasi asal dari semua peralatan yang
tercantum dalam Daftar Peralatan yang diusulkan dalam Penawaran, bersama dengan usulan
cara pengangkutan dan jadwal kedatangan peralatan di lapangan.
Setiap perubahan pada peralatan maupun personil yang diusulkan dalam Penawaran harus
memperoleh persetujuan dari Direksi Pekerjaan.

Suatu daftar detil yang menunjukkan struktur yang memerlukan perkuatan agar aman dilewati alatalat berat, usulan metodologi pelaksanaan dan jadwal tanggal mulai dan tanggal selesai untuk
perkuatan setiap struktur.
Suatu jadwal kemajuan yang lengkap dalam format bagan balok (bar chart) yang menunjukkan tiap
kegiatan mobilisasi utama dan suatu kurva kemajuan untuk menyatakan persentase kemajuan
mobilisasi.
KANTOR LAPANGAN & FASILITASNYA

Menurut Seksi ini, Penyedia Jasa harus membangun, menyediakan, memasang, memelihara, membersihkan,
menjaga, dan pada saat selesainya Kontrak harus memindahkan atau membuang semua bangunan kantor
darurat, gudang-gudang penyimpanan, barak-barak pekerja dan bengkel-bengkel yang dibutuhkan untuk
pengelolaan dan pengawasan kegiatan.

a)
b)
c)

d)
e)
f)
3)

4)

Kantor dan fasilitasnya harus ditempatkan sesuai dengan Lokasi Umum dan Denah Lapangan yang
telah disetujui dan merupakan bagian dari Program Mobilisasi seperti dirinci dalam Pasal 1.2.2.(2),
dimana penempatannya harus diusahakan sedekat mungkin dengan daerah kerja (site) dan telah
mendapat persetujuan dari Direksi Pekerjaan.
Bangunan untuk kantor dan fasilitasnya harus ditempatkan sedemikian rupa sehingga terbebas dari
polusi yang dihasilkan oleh kegiatan pelaksanaan.
Bangunan yang dibuat harus mempunyai kekuatan struktural yang baik, tahan cuaca, dan elevasi
lantai yang lebih tinggi dari tanah di sekitarnya.
Bangunan untuk penyimpanan bahan harus diberi bahan pelindung yang cocok sehingga bahanbahan yang disimpan tidak akan mengalami kerusakan.
Lahan untuk kantor lapangan dan semacamnya harus ditimbun dan diratakan sehingga layak untuk
ditempati bangunan, bebas dari genangan air, diberi pagar keliling, dan dilengkapi minimum dengan
jalan masuk dari kerikil serta tempat parkir.
Penyedia Jasa harus menyediakan sarana dan prasarana untuk kesehatan dan keselamatan kerja
sesuai dengan ketentuan pada Seksi 1.19.
Alat Komunikasi
a)
Penyedia Jasa harus menyediakan Telpon satu atau dua arah dan dapat beroperasi selama
periode kontrak.
b)
Bilamana sambungan saluran telepon tidak mungkin disediakan, atau tidak dapat
disediakan dalam periode mobilisasi, maka Penyedia Jasa harus menyediakan pengganti
telpon satelit (menggunakan sistem satelit Inmarsat atau Iridium atau sejenis) yang dapat
berkomunikasi 2 arah (2-way) dengan jelas dan dapat diandalkan antara kantor Pengguna
Jasa di Ibukota Provinsi, kantor Tim Supervisi Lapangan dan titik terjauh di lapangan.
Sistem telpon harus dipasang di kantor utama dan semua kantor cabang serta digunakan
sesuai dengan petunjuk dari Direksi Pekerjaan.
c)
Bilamana ijin atau perijinan dari instansi Pemerintah yang terkait diperlukan untuk
pemasangan dan pengoperasian sistem telopon satelit semacam ini, Direski Pekerjaan
akan melakukan semua pengaturan, tetapi semua biaya yang timbul harus dibayar oleh
Penyedia Jasa.
Perlengkapan dalam Ruang Rapat dan Ruang Penyimpanan
Dokumentasi Kegiatan
a)
Meja rapat dengan kursi untuk paling sedikit 8 orang
b)
Rak atau laci untuk penyimpanan gambar dan arsip untuk Dokumentasi Kegiatan secara
vertikal atau horisontal, yang ditempatkan di dalam atau dekat dengan ruang rapat.

5)
Kantor Pendukung
Bilamana Penyedia Jasa menganggap perlu untuk mendirikan satu kantor pendukung atau lebih, yang akan
digunakan untuk keperluan sendiri pada jarak 50 km atau lebih dari kantor utama di lapangan, maka
Penyedia Jasa harus menyediakan, memelihara dan melengkapi satu ruangan pada setiap kantor
pendukung dengan ukuran sekitar 12 meter persegi yang akan digunakan oleh Staf Direksi Pekerjaan untuk
setiap kantor pendukung.
RENCANA MANAJEMEN DAN KESELAMATAN LALU LINTAS

1)

Urutan Pekerjaan dan Rencana Manajemen Lalu Lintas


Penyedia Jasa harus menjaga seluruh panjang dari kegiatan dalam kondisi sedemikian hingga lalu lintas
dapat ditampung dengan aman dan karyawan Penyedia Jasa, Direksi Pekerjaan, dan pengguna jalan dapat
dilindungi.
Sebelum memulai pekerjaan apapun, Penyedia Jasa harus menyiapkan dan mengajukan kepada Direksi
Pekerjaan, Rencana Manajemen dan Keselamatan Lalu Lintas (RMKL) untuk pengoperasiannya selama
periode pelaksanaan. RMKL harus berdasarkan analisa aliran lalu lintas tingkat makro dan juga mikro
dan tidak hanya terfokus di daerah konstruksi. RMKL harus dimutakhirkan secara regular berdasarkan
pengalaman dan kondisi tempat pekerjaan. RMKL harus memperhitungkan Prosedur Keselamatan.
RMKL harus memperhitungkan dan menyediakan fasilitas khusus untuk pejalan kaki dan kendaraan
tidak bermotor jika berada di sekitar daerah kerja.

2)

3)

4)
5)

6)

7)

Penutupan Jalan yang Diperbolehkan


Daerah konstruksi dibagi dalam DAERAH KERJA dimana DAERAH KERJA ini dibagi lagi dalam ZONA
KERJA sebagaimana yang didefinisikan dalam Lampiran 1.8.A. Pekerjaan diperbolehkan dilaksanakan
secara simultan dengan DAERAH KERJA dan ZONA KERJA dalam jumlah .
Implementasi Pekerjaan Manajemen dan Keselamatan Lalu Lintas
Jika pada setiap saat, Direksi Pekerjaan menetapkan bahwa ketentuan yang sebagaimana mestinya
untuk pengendalian lalu lintas yang aman tidak disediakan, tidak dipelihara atau tidak dilaksanakan
sesuai lingkup dari RMKL, Direksi Pekerjaan dapat membatasi operasi Penyedia Jasa yang
mempengaruhi situasi semacam ini sampai penyesuaian yang diperlukan telah dilaksanakan. Direksi
Pekerjaan dapat juga menangguhkan seluruh pekerjaan sampai penyesuaian tersebut dicapai.
Bilamana keselamatan umum atau karyawan Penyedia Jasa diabaikan secara serius dan dengan sengaja
oleh Penyedia Jasa, Direksi Pekerjaan dapat melakukan tindakan perbaikan yang sepadan dan
memotong biaya dari hak Penyedia Jasa sebagai kompensasi kerugian dari jumlah yang dibayarkan
kepada Penyedia Jasa.
Semua personil paling sedikit berusia 18 tahun, dan Personil harus mengenakan baju yang reflektif,
sepatu boot dan helm kerja pada setiap saat selama jam kerja di dalam daerah kerja.
Dalam pelaksanaan pekerjaan harus berkoordinasi dengan pihak kepolisian.
Operasi pada malam hari harus diterangi dengan lampu dan atau sistem reflektif yang disetujui Direksi
Pekerjaan. Sistem penerangan harus ditempatkan dan dioperasikan sedemikian agar dapat
menghindarkan sorot cahaya terhadap pengguna jalan yang mendekati lokasi tersebut. Lampu pijar
tidak diperkenankan.
Koordinasi Antara Berbagai Kontrak-kontrak Pekerjaan Sipil
Penyedia Jasa akan diberitahu setiap pekerjaan sipil lainnya yang terdaftar dalam Lampiran 1.8.A yang
dijadwalkan untuk direalisasikan selama Periode Pelaksanaan.
Pemeliharaan Rambu Jalan Sementara
Penyedia Jasa harus menyediakan personil untuk melakukan pengawasan berkesinambungan terhadap
operasi pengendalian lalu lintasnya. Personil tersebut harus tersedia baik siang maupun malam untuk
menanggapi panggilanjika ada kerusakan antara lain terhadap barikade, lampu, rambu-rambu, dsbbaik
karena vandalisme atau kecelakaan lalu lintas.
Penyedia Jasa harus memberitahu identitas personil tersebut kepada Direksi Pekerjaan maupun pejabat
lalu lintas setempat (termasuk polisi) di tempat kerja.
Bahan dan Peralatan
Semua bahan dan peralatan yang disediakan untuk implementasi kegiatan-kegiatan manajemen dan
keselamatan lalu lintas harus disediakan oleh Penyedia Jasa dan tetap menjadi miliknya pada akhir
periode kontrak.Peralatan dan perlengkapan untuk menangani lalu lintas yang rusak oleh sebab apapun
selama kemajuan pekerjaan harus diperbaiki atau diganti segera, termasuk pengecatan jika perlu oleh
Penyedia Jasa dengan biaya sendiri.Bilamana pengaturan lalu lintas disediakan oleh Penyedia Jasa tidak
diperlukan lagi untuk pengendalian lalu lintas, perlengkapan tersebut harus disingkirkan dari tempat
kerja di lapangan.Pengaturan lalu lintas harus dibuat sedemikian hingga perlengkapan tersebut tidak
boleh merusak atau melukai kendaraan atau pengguna jalan jika tertabrak atau terjungkal dan harus
tetap stabil dan berdiri di tempat ketika diterpa angin.

Koordinator Manajemen dan Keselamatan Lalu Lintas


Penyedia Jasa harus menyediakan tenaga Koordinator Manajemen dan Keselamatan Lalu Lintas (KMKL)
yang memenuhi syarat dan memadai, dengan pengalaman yang sesuai minimum 3 tahun dalam tugastugas semacam ini dan staf yang diperlukan (jumlah minimum 2 orang) yang dibawahinya untuk seluruh
pengendalian dari manajemen dan keselamatan lalu lintas, termasuk koordinasi dengan pejabat lalu
lintas setempat yang bertanggungjawab sesuai yuridiksi Daerah Kerja, sedemikian hingga dapat
memperkecil halangan, resiko keselamatan dan memperlancar aliran lalu lintas yang melalui daerah
konstruksi dan melalui jalan-jalan pengalihan yang sesuai dan disetujui. Pemilihan KMKL harus
disetujui oleh Direksi Pekerjaan.
KMKL harus secara aktif berpartisipasi dalam semua rapat reguler maupun khusus dengan Direksi
Pekerjaan. KMKL harus siap sedia pada setiap saat (24 jam per hari, 7 hari per minggu) melalui
komunikasi bergerak untuk kesulitan-kesulitan, keadaan darurat, dan hal-hal lain dari lalu lintas dan
manajemen keselamatan dalam seluruh waktu dari pekerjaan.
KMKL adalah individu yang akan dituju oleh Direksi Pekerjaan atas semua permintaan yang
berhubungan dengan hal-hal manajemen dan keselamatan lalu lintas.

PROGRESS REPORT
Pengendalian hasil pekerjaan di lapangan dimaksudkan untuk mengetahui perkembangan dan permasalahan di
proyek melalui laporan kemajuan dan koordinasi proyek. Laporan kemajuan proyek dikerjakan secara berkala
untuk mengetahui sejauh mana kemajuan dari proyek itu.
a. Laporan Harian
Laporan harian dibuat setiap hari secara tertulis oleh pihak pelaksana proyek dalam melakukan tugasnya
dan dalam mempertanggungjawabkan terhadap apa yang telah dilaksanakan serta untuk mengetahui
hasil kemajuan pekerjaannya apakah sesuai dengan rencana atau tidak. Laporan ini dibuat untuk
memberikan informasi bagi pengendali proyek dan pemberi tugas melalui direksi tentang perkembangan
proyek. Dengan adanya laporan harian ini, maka segala kegiatan proyek yang dilakukan tiap hari dapat
dipantau.
Laporan harian berisikan data data antara lain :
1) Waktu dan jam kerja
2) Pekerjaan yang telah dilaksanakan maupun yang belum
3) Keadaan cuaca
4) Bahan bahan yang masuk ke lapangan
5) Peralatan yang tersedia di lapangan
6) Jumlah tenaga kerja di lapangan
7) Hal hal yang terjadi di lapangan
b. Laporan Mingguan
Laporan mingguan bertujuan untuk memperolah gambaran kemajuan pekerjaan yang telah dicapai dalam
satu minggu yang bersangkutan, disusun berdasarkan laporan harian selama satu minggu tersebut.
Laporan mingguan berisikan antara lain :
1) Jenis pekerjaan yang telah diselesaikan.
2) Volume dan prosentase pekerjaan dalam satu minggu itu.
3) Catatan catatan lain yang diperlukan.
Prosentase pekerjaan yang telah dicapai sampai dengan minggu tersebut dapat diketahui dengan
memperhitungkan semua laporan mingguan yang telah dibuat, ditambah dengan bobot prestasi pekerjaan
yang telah diselesaikan pada minggu itu. Dari prosentase pekerjaan yang telah dicapai pada minggu ini
kemudian dibandingkan dengan prosentase pekerjaan yang telah dicapai pada minggu yang
bersangkutan, maka akan diketahui prosentase keterlambatan atau kemajuan yang telah diperoleh.
Laporan mingguan tidak dapat dipisahkan dengan time schedule pelaksanaan pekerjaan yang telah
disusun oleh pihak Kontraktor Utama dengan persetujuan Project Manager.
c. Laporan Bulanan
Laporan bulanan pada prinsipnya sama dengan laporan mingguan, yaitu untuk memberikan gambaran
tentang kemajuan proyek. Untuk tujuan itu dibuatlah rekapitulasi laporan mingguan maupun laporan
harian dengan dilengkapi foto foto pelaksanaan pekerjaan selama bulan yang bersangkutan. Laporan
bulanan dilaporkan kepada Pemilik Proyek (Owner).
d. Rapat Koordinasi Bulanan
Rapat koordinasi bulanan diadakan dengan dihadiri oleh panitia pembangunan, Owner, Konsultan
Perencana, Konsultan Pengawas dan Kontraktor Utama. Dalam rapat ini dibahas hal hal yang
berhubungan dengan pelaksanaan serta masalah masalah teknis yang timbul di lokasi proyek dan
perkembangan proyek yang sedang berjalan serta koordinasi masing masing unsur proyek yang terlibat
langsung.
7. Pengendalian BIAYA
Perlunya pengendalian biaya adalah untuk dapat mengetahui jumlah biaya dengan realisasi pekerjaan.
Fungsi dari pengendalian biaya agar dari Rencana Anggaran Biaya (RAB) tidak membengkak dalam
pelaksanaannya. Jikapun adanya pembengkakan maka perlunya evaluasi biaya.
Salah satu penyebab terjadinya pembengkakan biaya adalah adanya kesalahan dalam pelaksanaan
dilapangan sehingga membutuhkan perbaikan yang tentu saja menambah biaya dari segi biaya material
maupun tenaga kerja, maka untuk menghindari adanya pembengkakan biaya yaitu dengan cara
melakukan pelaksanaan dilapangan dengan baik dan hati-hati.
Pengendalian biaya ini biasanya dilakukan dengan membuat rekapitulasi biaya yang telah dikeluarkan.
Setiap dilakukan pembelian material, bagian logistic mencatat jumlah material yang dibeli dan besarnya
biaya yang dikeluarkan. Sedangkan pengendalian biaya tenaga kerja dilakukan dengan memeriksa daftar
presensi pekerja selam satu minggu dan besarnya biaya yang dikeluarkan untuk membayar gaji pekerja.

Besar total biaya ini yang akan selalu dikontrol dan dievaluasi sebagai pengendalian biaya. Selain itu, total
biaya yang telah dikeluarkan ini juga dapat digunakan untuk menyusun kurva-S realisasi dan untuk
mengestimasi prosentase pekerjaan proyek yang telah dicapai.

C. PENANGANAN MASA PEMELIHARAAN = 6 BULAN


Masa pemeliharaan adalah suatu masa (jangka waktu) tertentu setelah suatu proyek selesai dilaksanakan dan
diserah-terimakan ke user (pengguna) untuk dioperasikan/digunakan. Dalam masa pemeliharaan, tanggung
jawab pemeliharaan sebagian besar masih berada di pihak Kontraktor, termasuk penyediaan spare parts.
Tujuan diadakannya masa pemeliharaan ini adalah:
1) Sebagai masa pembelajaran bagi user untuk mengoperasikan, memelihara dan menjaga agar
peralatan/sistem yang dipasang dalam proyek tersebut tetap bekerja sesuai dengan yang diinginkan; Ini
penting, terutama untuk peralatan/sistem yang baru dimana user belum memiliki pengalaman sebelumnya.
2) Masa untuk menyiapkan sumber daya yang akan digunakan untuk mengoperasikan dan memelihara
peralatan/sistem yang terpasang melalui proyek (diantaranya: anggaran operasi/pemeliharaan, SDM yang
melaksanakan pemeliharaan, spare part, consummable material, dsbnya).
3) Masa untuk menyiapkan sistem pengoperasian dan pemeliharaan terhadap peralatan/sistem yang dipasang
melalui proyek (termasuk menyipakan Sistem tatakerja pengoperasian maupun pemeliharaan).
Walaupun tanggung jawab pemeliharaan selama masa pemeliharaan ini masih berada di pihak Kontraktor,
namun demikian keterlibatan secara langsung dari user juga sangat diperlukan, karena proses pembelajaran
yang paling efektif adalah dengan cara melakukannya secara langsung.
Jangka waktu masa pemeliharaan.
Jangka waktu masa pemeliharaan agar dipilih yang optimal. Jangka waktu yang terlalu singkat, akan
menyebabkan proses pembelajaran oleh user tidak tuntas, sumber daya serta sistem tata kerja juga belum
tersedia, yang kesemuanya ini bisa menyebabkan peralatan/sistem tidak dapat dioperasikan dengan optimal
dan tidak dipelihara dengan baik sehingga cepat rusak. Jangka waktu yang terlalu lama juga tidak baik.
Pengalaman kami menunjukan bahwa, pada proyek dengan jangka waktu pemeliharaan yang terlalu lama,
biasanya kontraktor tidak secara konsisten untuk melakukan kewajibannya dengan baik. Pada awal masa
pemeliharaan kontraktor masih komit untuk melakukan kewajibannya, akan tetapi seiring dengan berjalannya
waktu, komitmen ini semakin luntur, bahkan akhirnya sama sekali tidak mau memenuhi kewajibannya. Apabila
ini terjadi, maka yang menjadi korban adalah sistem/peralatan yang dipasang tersebut, karena seolah-olah tidak
bertuan, disatu sisi Kontraktor tidak mau memenuhi kewajibannya, disisi lain user tidak berani mengambil
tanggung jawab tersebut karena takut terjadi temuan auditor. Dari pengamatan kami, ada beberapa penyebab
mengapa kontraktor tidak memenuhi tanggung jawabnya selama masa pemeliharaan, khususnya untuk proyek
dengan masa pemeliharaan yang panjang, yaitu:
1) Umumnya, bagi kontraktor, dengan berakhirnya proyek berarti berakhir juga sistem angaran/akuntasi
untuk proyek tersebut, atau dengan kata lain tidak ada lagi anggaran yang disediakan khusus untuk masa
pemeliharaan. Jika terjadi permasalahan selama masa pemeliharaan, yang membutuhkan biaya yang besar
maka kontraktor tidak akan sanggup menyelesaikannya.
2) Arus keluar-masuk kariawan di suatu perusahaan Kontraktor biasanya cukup tinggi, termasuk di level
management, sehingga sangat mungkin bahwa orang yang bertangjung jawab pada saat pelaksanaan proyek
dan selama masa pemeliharaan adalah berbeda, sehingga rasa tanggung jawabnya juga berbeda. Manajer
baru merasa bahwa pekerjaan tersebut bukan tanggung jawabnya, apalagi pekerjaan masa pemeliharaan
sebenarnya bukan pekerjaan yang mendatangkan keuntungan, bahkan sebaliknya malah menghabiskan
biaya, pikiran dan tenaga. Walaupun ada Jaminan masa pemeliharaan, berupa Garansi Bank, akan tetapi
bagi manajer baru tersebut, lebih menguntungkan kehilangan Jaminan tersebut dari pada harus mengurus
pekerjaan yang tidak mendatangkan keuntungan.
3) Dengan melihat permasalahan ini, lalu timbul pertanyaan, berapa lama masa pemeliharaan yang optimal
itu? Dari pengalaman kami, masa pemeliharaan yang optimal adalah antara 6 bulan, tergantung
kompleksitas pekerjaan.
Lingkup masa pemeliharaan.
Melimpahkan semua kewajiban/kegiatan pemeliharaan kepada Kontraktor selama masa pemeliharaan,
menurut pendapat saya kurang bijaksana. Karena, selain biaya yang mahal, juga proses pembelajaran yang
merupakan salah satu tujuan diadakannya masa pemeliharaan tidak akan berjalan dengan baik. Tidak ada
rumusan yang baku dalam menentukan lingkup kerja masa pemeliharaan proyek, karena sangat bergantung
dari jenis pekerjaan/peralatan yang disupply, kompleksitas serta tingkat kesulitannya. Untuk proyek dengan

teknologi yang baru dengan tingkat kesulitan yang tinggi, mungkin sebaiknya porsi kontraktor lebih besar,
Sebaliknya, jika teknologi yang disupply sudah pernah digunakan user, maka porsi kontraktor bisa dikurangi,
misalnya hanya menyediakan tenaga supervisor atau hanya melakukan kunjungan rutin, sedangkan eksekutor
hariannya dilakukan oleh user sendiri.
Satu hal yang perlu diperhatikan sehubungan dengan penentuan lingkup masa pemeliharaan adalah jangan
sampai terjadi duplikasi dengan lingkup garansi. Garansi suatu peralatan merupakan tanggung jawab
pabrikan/vendor sedangkan masa pemeliharaan adalah tanggung jawab Kontraktor. Untuk itu, sebelum
membuat lingkup kerja masa pemeliharaan, perlu diidentifikasi/diuraikan terlebih item-item pekerjaan yang
masuk dalam garansi, sehingga tidak terjadi duplikasi, yang pada akhirnya akan merugikan kita/user sendiri.
Apapun lingkup kerjanya, yang paling penting adalah lingkup tersebut harus diuraikan secara jelas dalam Scope
of Work sehingga tidak terjadi pertentangan (gray area) pada saat pelaksanaan. Dan jika sudah jelas lingkup
kerja-nya, maka selanjutnya agar masing-masing pihak, baik itu Kontraktor, Pengelola Proyek maupun
User agar komit terhadap kewajibannya, sehingga sistem/peralatan yang dipasang dapat digunakan secara
optimal.
D. PENANGANAN K3 (KESEHATAN & KESELAMATAN KERJA)

Implementasi mengenai keselamatan & kesehatan kerja secara praktis dirancang melalui suatu sistem yang
dinamakan dengan Sistem Manajemen Keselamatan & Kesehatan Kerja (SM-K3) atau dalam paradigma modern
dikenal dengan istilah "HSE / SHE " (Health Safety & Environment). Setiap perusahaan idealnya wajib
menerapkan sistem manajemen K3 yang terintegrasi dan sistematis untuk menjamin faktor resiko terhadap
keselamatan & kesehatan di lingkungan kerja. Penerapan sistem manajemen K3 dimulai dari:

Pembentukan komitmen
Komitmen merupakan modal utama dalam penerapan K3 secara riil mengenai arti penting keselamatan &
kesehatan kerja. Pembentukan komitmen tentang arti pentingnya K3 harus dimulai dari level TOP
MANAGEMENT supaya penerapan sistem K3 berjalan efektif dan optimal. Sesuai dengan UU No 1 tahun 1970
dijelaskan bahwa unsur pimpinan (direktur) bertanggungjawab untuk melaksanakan keselamatan & kesehatan
kerja. Unsur pimpinan inilah yang nantinya diharapkan mampu membuat kebijakan-kebijakan yang positif
tentang K3 dan mampu menggerakan aspek-aspek penunjang/fasiltas sampai dengan karyawan-karyawan level
bawah untuk menjalankan fungsi K3 untuk mencapai "ZERO ACCIDENT"

Perencanaan
Perencanaan disini dimaksudkan sebagai dasar penerapan program kerja K3 yang nantinya akan dilaksanakan
secara menyeluruh oleh seluruh karyawan. Dalam menentukan program kerja K3, idealnya komite K3
melakukan assessment di area kerja mengenai maslah-masalah K3 di perusahaan tersebut. Cara mudah
biasanya menggunakan teknik.tools berupa HIRARC (High Identification Risk Assessment & Risk Control), yaitu
suatu cara/teknik mengidentifikasi potensi-potensi bahaya yang kemungkinan bisa menimbulkan kecelakaan
kerja/penyakit kerja dan melakukan langkah penanggulangan sebagai kontrol/preventif. Dapat dilakukan
dengan identifikasi potensi, penilaian faktor resiko dan pengendalian faktor resiko.
Pengorganisasian
Bentuk komitmen dari pimpinan perusahaan selain melalui kebijakan tertulis, dapat juga memfasilitasi
pembentukan komite K3 yang khusus menangani permasalahan K3 yang terdiri dari berbagai wakil dari divisi
yang terlibat sesuai dengan kompetensinya masing-masing.
Selain itu yang paling penting untuk menggerakan orhganisasi/komite K3 tersebut diperlukan seorang "ahli K3"
yaitu seseorang yang berkompeten di bidang K3 yang telah tersertifikasi sebagai ahli K3. Mengapa demikian?
karena dala penerapan program kerja serta aktivitas-aktivitas K3 tidak bisa lepas dari visi dan misi ahli K3
tersebut yang mampu menggerakan jalannya oranisasi kerja. Efektivitas komite K3 tentu saja diperhitungkan
dari penerapan program-program K3 yang tersistematis dan mendapatkan support dari seluruh level karyawan.

Penerapan
Penerapan K3 tentu saja berkaitan dengan pelaksanaan aktivitas program-program kerja K3 secara optimal.
Harus disertai evidence serta bukti-bukti lapangan mengenai penerpan program kerja tersebut. Contoh
program kerja yang bisa dilakukan yaitu semacam safety campaign, safety sign, safety training, safety talk, safety
for visitor, safety for contractor, simulasi & evakuasi, safety alert, dll.
Pengendalian
Setiap penerapan program-program K3 harus dilakukan pelaporan sebagai bukti evidence sehingga dapat
dipertanggungjawabkan dan dapat dilakukan perbaikan secara bertahap. Pelaporan K3 harus disusun secara
rapi sebagai penunjang administrasi K3 yang terintegrasi.

Evaluasi
Proses evaluasi memang sangat diperlukan sebagai bentuk pengukuran efektivitas program/oenerapan K3
sudah sedemikian efektif atau belum. Secara praktis biasanya dibentuk suati tim auditor untuk melakukan audit
dan verifikasi mengenai penerapan yang dijalankan mengenai sistem manajemen K3.

Dan pada awal pekerjaan, kita akan segera membuat Asuransi Tenaga Kerja pada JAMSOSTEK.

Dalam bidang konstruksi, ada beberapa peralatan yang digunakan untuk melindungi seseorang dari kecelakaan
ataupun bahaya yang kemungkinan bisa terjadi dalam proses konstruksi. Peralatan ini wajib digunakan oleh
seseorang yang bekerja dalan suatu lingkungan konstruksi. Peralatan ini wajib digunakan oleh seseorang yang
bekerja dalam suatu lingkungan konstruksi. Namun tidak banyak yang menyadari betapa pentingnya peralatanperalatan ini untuk digunakan.
Kesehatan dan keselamatan kerja adalah dua hal yang sangat penting. Oleh karenanya, semua perusahaan
konstraktor berkewajiban menyediakan semua keperluan peralatan/ perlengkapan perlindungan diri
atau personal protective Equipment(PPE) untuk semua karyawan yang bekerja, yaitu :

1. Pakaian Kerja

Tujuan pemakaian pakaian kerja adalah melindungi badan manusia terhadap pengaruhpengaruh yang kurang sehat atau yang bisa melukai badan. Megingat karakter lokasi proyek konstruksi yang
pada umumnya mencerminkan kondisi yang keras maka selayakya pakaian kerja yang digunakan juga tidak
sama dengan pakaian yang dikenakan oleh karyawan yang bekerja di kantor. Perusahaan yang mengerti betul
masalah ini umumnya menyediakan sebanyak 3 pasang dalam setiap tahunnya.
2. Sepatu Kerja

Sepatu kerja (safety shoes) merupakan perlindungan terhadap kaki. Setiap pekerja konstruksi
perlu memakai sepatu dengan sol yang tebal supaya bisa bebas berjalan dimana-mana tanpa terluka oleh
benda-benda tajam atau kemasukan oleh kotoran dari bagian bawah. Bagian muka sepatu harus cukup keras
supaya kaki tidak terluka kalau tertimpa benda dari atas.
3. Kacamata Kerja
Kacamata pengaman digunakan untuk melidungi mata dari debu kayu, batu, atau serpih
besi yang beterbangan di tiup angin. Mengingat partikel-partikel debu berukuran sangat kecil yang terkadang
tidak terlihat oleh mata. Oleh karenanya mata perlu diberikan perlindungan. Biasanya pekerjaan yang
membutuhkan kacamata adalah mengelas.
4. Sarung Tangan
Sarung tanga sangat diperlukan untuk beberapa jenis pekerjaan. Tujuan utama penggunaan
sarung tangan adalah melindungi tangan dari benda-benda keras dab tajam selama menjalankan kegiatannya.
Salah satu kegiatan yang memerlukan sarung tangan adalah mengangkat besi tulangan, kayu. Pekerjaan yang
sifatnya berulang seperti medorong gerobag cor secara terus-meerus dapat mengakibatkan lecet pada tangan
yang bersentuhan dengan besi pada gerobag.
5. Helm

Helm (helmet) sangat pentig digunakan sebagai pelindug kepala, dan sudah merupakan
keharusan bagi setiap pekerja konstruksi untuk mengunakannya dengar benar sesuai peraturan. Helm ini
diguakan untuk melindungi kepala dari bahaya yang berasal dari atas, misalnya saja ada barang, baik peralatan
atau material konstruksi yang jatuh dari atas. Memang, sering kita lihat kedisiplinan para pekerja untuk
menggunakannya masih rendah yang tentunya dapat membahayakan diri sendiri.
6. Sabuk Pengaman

Sudah selayaknya bagi pekerja yang melaksanakan kegiatannya pada ketinggian tertentu atau
pada posisi yang membahayakan wajib mengenakan tali pengaman atau safety belt. Fungsi utama talai
penganman ini dalah menjaga seorang pekerja dari kecelakaan kerja pada saat bekerja, misalnya saja kegiatan
erection baja pada bangunan tower.

7. Penutup Telinga
Alat ini digunakan untuk melindungi telinga dari bunyi-bunyi yang dikeluarkan oleh mesin yang
memiliki volume suara yang cukup keras dan bising. Terkadang efeknya buat jangka panjang, bila setiap hari
mendengar suara bising tanpa penutup telinga ini.
8. Masker

Pelidung bagi pernapasan sangat diperlukan untuk pekerja konstruksi mengingat kondisi lokasi
proyek itu sediri. Berbagai material konstruksi berukuran besar sampai sangat kecil yang merupakan sisa dari
suatu kegiatan, misalnya serbuk kayu sisa dari kegiatan memotong, mengampelas, mengerut kayu.
9. Tangga

Tangga merupakan alat untuk memanjat yang umum digunakan. Pemilihan dan penempatan alat
ini untuk mecapai ketinggian tertentu dalam posisi aman harus menjadi pertimbangan utama.
Blora, 18 Agustus 2015
CV. KURNIA JAYA

HJ. ATIK PUDJIATI


Direktris

Rp

V.

2.750.000,00

597.602.421,38

963.788.182,72

82.259.476,21

6.500.000,00

JML HARGA

100%
0,00%
0,00%
0%
0%

0,17%

36,15%

58,31%

4,98%

0,39%

BOBOT

0,09%
0,09%

0,09%

1,33%
1,42%

1,24%

0,09%

1,25%
2,67%

1,24%

0,003%

2,38%
5,04%

1,13%

1,24%

0,00%

5,13%
10,17%

2,26%

1,62%

1,24%

0,00%

6,63%
16,80%

3,39%

3,24%

0,00%

9,38%
26,18%

4,52%

4,86%

0,00%

BULAN KE 2
MINGGU KE -

: PENINGKATAN KUALITAS PERMUKIMAN KUMUH


: PKA - P - 33
: KEL. TEMPELAN, KARANGJATI, KAUMAN, KEC. BLORA
: BLORA
: 2015

KETERANGAN :
- JANGKA WAKTUPELAKSANAAN 90 (SEMBILAN PULUH) HARI KALENDER

Rp
1.652.900.080,31
R E N C A N A MINGGUAN
KUMULATIF
R E A L I S A S I MINGGUAN
KUMULATIF

PEKERJAAN LAIN-LAIN

Rp

IV. KELURAHAN KAUMAN

Rp

Rp

KELURAHAN TEMPELAN

II.

Rp

III. KELURAHAN KARANGJATI

PEKERJAAN PERSIAPAN

URAIAN PEKERJAAN

I.

NO

PEKERJAAN
NO.PAKET
LOKASI
KABUPATEN
TH.ANGGARAN

JADWAL PELAKSANAAN (TIME SCHEDULLE)

11,00%
37,19%

4,52%

6,48%

0,00%

17,63%
70,83%

7,91%

9,72%

0,00%

10

17,48%
88,31%

4,52%

12,96%

0,00%

11

ATIK PUDJIATI
DIREKTUR

Blora, 18 Agustus 2015


CV. KURNIA JAYA

16,01%
53,20%

7,91%

8,10%

0,00%

8,28%
96,58%

0,08%

8,10%

0,09%

12

3,42%
100,00%

0,08%

3,24%

0,09%

13

0%

10%

20%

30%

40%

50%

60%

70%

80%

90%

100%

SKALA

DAFTAR PERSONIL INTI


No.

Nama

Tgl, Bl, Thn

Pendidikan

Pengalaman

Ijazah

Terakhir

Posisi
Yang
Diusulkan

Lahir

(Nomor)

Sarjana T.SIpil

Site Manager

Kerja
(Thn)

Semarang,04
Juni 1980

TS.0755

LILA YUNIAR
O,ST

EDI MULYONO

Tegal,5 Juni 1962

STM Bangunan

Pelaksana

03 OC on
0056888

AGUS
PURWOKO,
Ah.T

Demak, 19 April
1954

D III T.SIpil

Pelaksana

U.1102.PAT

Semarang,9 Juli
1960

STM Bangunan

Pelaksana

XI Cu 050387

Semarang,19
Juni 1982

STM Bangunan

Juru Gambar

03 Mk 0144528

TulungAgung,25
Agustus 1959

DIII.TSipil

Pelaksana

01604

DIII.Akuntansi

Administrasi

06 23 032 010

SUWARSITO

RAGIL
SUGENG

S.RUSBIYANTO

LIDWINA
H.P.A,A.Md

Semarang, 16
Agustus 1984

SKA / SKT /
KEAHLIAN
(Nomor)
Ahli Teknik Jalan Muda :
1.2.202.3.056.11.1045044
Pelaksana Lapangan
Pekerjaan Jalan:
2.2.028.1.001.11.219651
Pelaksana Lapangan
Pekerjaan Jalan :
2.2.028.1.001.11.225796
Pelaksana Lapangan
Pek.Jaringan Irigasi :
2.2.030.1.001.11.225728

Juru Gambar/Draftman
Sipil :
2.2.003.1.148.11.020044
SKT Juru Ukur :
2.2.004.1.071.11.225484

Blora, 18 Agustus 2015


CV. KURNIA JAYA

HJ.ATIK PUDJIATI
Direktris

DAFTAR PERALATAN UTAMA YANG DIGUNAKAN

No Jenis Peralatan
1

Beton Molen

Stamper
Paving

Dump Truck

Pick Up

Pompa Air

6
7
8

Jml

Kapasitas
/
Output

350 ltr

Merk
& Type

Tahun
Pembuatan
2011

Kondisi
Baik/
Rusak
Baik

Lokasi
Sekarang

350 ltr

Tiger
GT.350
Sea Gull

5 HP

2013

Baik

Semarang

1
1

3,5-4 Ton
3,5-4 Ton

Dynamic
DPC 90
Dynamic
DPC 90

MITSUBHISI
HINO

Semarang
Semarang

Sewa
Sewa

1,5 Ton

Mitsubhisi

2010

Baik
Baik

Mitsubhisi

2012
2012
2011

Baik

Semarang

Sewa

1
1

5 HP

1,5 Ton
6,5 Hp

Hiirochi

2013
2013

2009

Baik
Baik

Baik
Baik

Blora

Bukti
Kepemilikan

Blora
Semarang

Semarang
Blora

Concrete
Vibrator

5Hp

Mikawa

2009

Baik

Blora

Theodolit

Wild

2001

Baik

Blora

Crane

30 x
optical

Kobelco

2008

Baik

Semarang

135 T

Blora, 18 Agustus 2015


CV. KURNIA JAYA

HJ. ATIK PUDJIATI


Direktur

Milik
Sendiri
Milik
Sendiri
Sewa
Sewa

Sewa
Milik
Sendiri

Milik
Sendiri
Sewa
Sewa

SPESIFIKASI TEKNIS

SPESIFIKASI TEKNIS SESUAI DENGAN YANG DITETAPKAN DALAM


DOKUMEN PENGADAAN

"PENINGKATAN KUALITAS PERMUKIMAN KUMUH KEL. TEMPELAN, KARANGJATI, KAUMAN, KEC. BLORA
KABUPATEN BLORA

No Dokumen Lelang : PKA P 33 /Tendok/Pp.11.PL/2015 Tanggal 5 Agustus 2015

Blora, 18 Agustus 2015


CV.KURNIA JAYA

HJ.ATIK PUDJIATI
Direktris

PRA - RENCANA K3 KONTRAK


(RK3K)

RENCANA RK3 KONTRAK


KEGIATAN
PENINGKATAN KUALITAS PERMUKIMAN KUMUH KELURAHAN TEMPELAN, KARANGJATI, KAUMAN
KECAMATAN BLORA KABUPATEN BLORA

NOMOR : PKA-P-033/Tendok/Pp.11.PL/2015
TGL 05 Agustus 2015

LOKASI KEGIATAN :
KABUPATEN BLORA

CV. KURNIA JAYA


JL. MANYAR II / 27 BLORA

DAFTAR ISI RENCANA K3 KONTRAK

1.

LEMBAR PENGESAHAN
KEBIJAKAN K3 PERUSAHAAN PENYEDIA JASA

2.
2.1
2.2
2.3

PERENCANAAN
Identifikasi Bahaya, penilaian Risiko dan Pengendaliannya
Pemenuhan Perundang - undangan dan Persyaratan lainnya
Sasaran dan Program

3
3.1
3.2
3.3
3.4
3.5
3.6
3.7

PENERAPAN dan OPERASI


Sumber Daya, Struktur Organisasi dan Pertanggungjawaban
Kompetensi, Pelatihan dan Kepedulian
Komunikasi, Partisipasi dan Konsultasi
Dokumentasi
Pengendalian Dokumen
Pengendalian Operasional
Kesiagaan dan Tanggap Darurat

4
4.1
4.2
4.3
4.4
4.5

PEMERIKSAAN
Pengukuran dan Pemantauan
Evaluasi Kepatuhan
Penyelidikan Insiden, Ketidaksesuaian, Tindakan Perbaikan dan Pencegahan
Pengendalian Rekaman
Audit Internal

5
5.1

TINJAUAN MANAJEMEN
Tinjauan Manajemen

LEMBAR PENGESAHAN

KEGIATAN

PENINGKATAN KUALITAS PERMUKIMAN KUMUH


KELURAHAN TEMPELAN, KARANGJATI, KAUMAN
KECAMATAN BLORA KABUPATEN BLORA

PIHAK PENYEDIA JASA

PIHAK PENGGUNA JASA

Dibuat oleh,
SITE MANAJER

Diketahui oleh,
(Pimpinan Perusahaan)

Disetujui oleh,
Pejabat Pembuat Komitmen

(LILA YUNIAR, ST)

(HJ. ATIK PUDJIATI)

(..........................)

KEBIJAKAN K3

Kebijakan K3 dalam melaksanakan kegiatan ini.


1. Pengguna Pekerjaan Konstruksi dan penyedia bertanggungjawab atas keselamatan
dan kesehatan kerja (K3) bagi karyawan dan pekerja di tempat pekerjaannya, masyarakat
umum di sekitar lokasi pekerjaan, kegiatan konstruksi termasuk alat, bahan dan hasil
pekerjaan dan kondisi lingkungan
2. Pengguna Konstruksi dan penyedia wajib melaksanakan semua peraturan perundang-undangan
dan standar yang terkait dengan teknilogi konstruksi, mutu, K3 dan lingkungan yang berlaku.
3. Melaksanakan Peraturan Perundangan terkait teknologi Konstruksi dan K3 yang berlaku,
persyaratan dan standar lingkungan yang mutakhir.
4. Pengguna Pekerjaan Konstruksi dan Penyedia wajib menyepakati tersusunnya dan
terlaksananya Rencana Keselamatan dan Kesehatan Kerja Konstruksi (RK3K).
5. Penyedia setiap saat harus selalu melakukan tindakan yang patut diambil untuk menjaga
keselamatan dan kesehatan Personil/tenaga kerjanya.
6. Penyedia harus merencanakan, menerapkan, memelihara tempat kerja sesuai dengan semua
persyaratan kesehatan dan kebersihan yang diperlukan.
7. Penyedia harus menunjuk Ahli K3 Konstruksi atau Petugas K3 di lapangan sesuai ketentuan
resiko pekerjaan yang dilaksanakan.

IDENTIFIKASI BAHAYA, PENILAIAN RISIK


Nama Perusahaan
Kegiatan
Lokasi
Tanggal dibuat

NO
1

URAIAN PEKERJAAN
PEKERJAAN PERSIAPAN

: CV. KURNIA JAYA


: PENINGKATAN KUALITAS PERMUKIMAN KUMUH KELURAHAN TEMPELAN, KARANGJAT
: KABUPATEN BLORA
: 05 AGUSTUS 2015

PERALATAN KERJA

TENAGA KERJA

- Pagar seng

- Tenaga

- Patok kayu

- Tukang kayu

- Papan nama proyek

- Tukang batu

IDENTIFIKASI BAHAYA
Minim terjadi bahaya

- Palu, paku, gergaji

PEKERJAAN JALAN PAVING

- Stamper Paving

- Tenaga

- Waterpass

- Tukang Paving

Minim terjadi bahaya

- Benang
- Cetok, Gerobak

PEKERJAAN KANSTEEN BETON

PEKERJAAN SALURAN + PLAT DEKKER

- Benang

- Tenaga

- Cetok, Gerobak

- Tukang Batu

- Cetok, Benang

- Tenaga

- Patok kayu, Pacul

- Tukang Batu

- Linggis

PEKERJAAN TALUD

saluran lama
plat dekker lama

- Cetok, Benang

- Tenaga

- Patok kayu, Pacul

- Tukang Batu

- Linggis

- Bahaya saat pembongkaran


- Bahaya saat pembongkaran

- Molen

Minim terjadi bahaya

- Bahaya saat proses


galian tanah
- Bahaya saat pekerjaan
pasangan batu belah

Dibuat oleh,
SITE MANAJER

(LILA YUNIAR, ST)

, PENILAIAN RISIKO DAN PENGENDALIANNYA

TEMPELAN, KARANGJATI, KAUMAN, KEC. BLORA, KAB. BLORA

PENILAIAN RESIKO
PELUANG
Peluang bahaya minim

AKIBAT
Minim akibat dari bahaya

PENGENDALIAN RESIKO

PENANGGUNG JAWAB

RESIKO
Tingkat resiko minim

Memakai peralatan safety :

Pelaksana

Helm; sarung tangan; sepatu Mandor

Peluang bahaya minim

Minim akibat dari bahaya

Tingkat resiko minim

safety.

Tenaga K3

Memakai peralatan safety :

Pelaksana

Helm; sarung tangan; sepatu Mandor

Peluang bahaya minim

Minim akibat dari bahaya

Tingkat resiko minim

safety.

Tenaga K3

Memakai peralatan safety :

Pelaksana

Helm; sarung tangan; sepatu Mandor


safety.

Tenaga K3

Pelaksana

Peluang bahaya saat

Tenaga bongkar terluka

Tingkat resiko bahaya

Memakai peralatan safety :

pembongkaran saluran

sehingga mengganggu

sedang, tapi tetap perlu

Helm; sarung tangan; sepatu Mandor

dan plat dekker lama

kelancaran pekerjaan

kehati - hatian saat

safety.

Tenaga K3

Pelaksana

pelaksanaan pekerjaan

Peluang bahaya saat

Tenaga kerja terluka

Tingkat resiko bahaya

Memakai peralatan safety :

proses galian dan

sehingga mengganggu

sedang, tapi tetap perlu

Helm; sarung tangan; sepatu Mandor

pasangan batu belah

kelancaran pekerjaan

kehati - hatian saat

safety.

pelaksanaan pekerjaan

Tenaga K3

KEBIJAKAN K3PEMENUHAN PERUNDANG - UNDANGAN


DAN PERSYARATAN LAINNYA

NOMOR : PKA-P-033/Tendok/Pp.11.PL/2015

Peraturan Perundang - undangan

1. Undang-Undang No. 1 Tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja


2. PP No. 74/2001 tentang Pengelolaan Bahan Berbahaya dan beracun
3. Peraturan Menteri Tenaga Kerja RI No.Per.01/MEN/1980
tentang Keselamatan dan Kesehatan Kerja pada Konstruksi Bangunan
4. Surat Keputusan Bersama Menteri Tenaga Kerja dan Menteri Pekerjaan
Umum No. Kep.176/MEN.1986 dan No. 104/KPTS/1986 tentang K3
pada Kegiatan Konstruksi.
5. Peraturan lain yg terkait dg penyelenggaraan Pekerjaaan.

SASARAN DAN PROGRAM

1.

SASARAN K3
Tenaga Kerja dan karyawan yang terlibat secara langsung mapupun tidak langsung pada
Pekerjaan ini.

2.

PROGRAM K3 DALAM MENCAPAI SASARAN


Memperkenalkan, Menjelaskan, sehingga Tenaga kerja dan karyawan bisa dan mampu
menjalankan K3

JADWAL PELAKSANAAN

ORGANISASI KEGIATAN
(Dalam Hubungan antara Pengguna Jasa dan Penyedia Jasa)

PENGGUNA ANGGARAN

KUASA PENGGUNA ANGGARAN

PENYEDIA JASA

PEJABAT PEMBUAT KOMITMENT

KOORDINATOR PELAKSANA

PPTK

PELAKSANA LAPANGAN

PENGAWAS LAPANGAN

Dibuat Oleh :
(Pimpinan Perusahaan)

Diperiksa Oleh :
Pejabat Pembuat Komitmen

(HJ. ATIK PUDJIATI)

(..........................)

ORGANISASI KEGIATANPENYEDIA JASA


(INTERNAL PENYEDIA JASA)

STRUKTUR ORGANISASI

URAIAN TUGAS, WEWENANG DAN TANGGUNG JAWAB

NO

NAMA

JABATAN
DIREKTUR

TUGAS

HJ. ATIK PUDJIATI

LILA YUNIAR, ST

EDY MULYONO

PELAKSANA JALAN

AGUS PURWOKO, Ah.T

PELAKSANA JALAN

SUWARSITO

S.RUSBIYANTO, AMD

PELAKSANA IRIGASI Melaksanakan perintah Site


Manajer di lapangan

RAGIL SUGENG

JURU GAMBAR

Membuat gambar shop

LIDWINA HATTIAN

ADMINISTRASI

Menyiapkan segalan

SITE MANAJER

JURU UKUR

WEWENANG

Membuat kebijakan yang

Penentu kebijakan dan

Sebagai wakil dari direktur


di lapangan dan membuat

Menentukan keputusan di

Melaksanakan perintah Site


Manajer di lapangan

Mengontrol segala proses


di lapangan

diperlukan untuk penyelesaian pengambil keputusan


atas nama Perusahaan.
pekerjaan di lapangan

keputusan di lapangan

Melaksanakan perintah Site


Manajer di lapangan

Membuat ukuran detail atas


pekerjaan di lapangan

lappangan atas

arahan dari Direktur.

Mengontrol segala proses


di lapangan
Mengontrol segala proses
di lapangan

Mengontrol secara detail


tentang ukuran dan dimensi
di lapangan
Mengontrol secara detail

drawig dan asbuilt drawing tentang ukuran dan dimensi


di lapangan
keperluan administrasi
kantor dan proyek

Mengontrol arus kas

lapangan dan administrasi


kantor secara tegas.

KOMPETENSI KARYAWAN

NO

NAMA

KOMPETENSI

HJ. ATIK PUDJIATI

EDY MULYONO

SKT Pelaksana Pekerjaan Jalan : 2.2.028.1.001.11.219651

2
4
5
6
7
8

LILA YUNIAR, ST

AGUS PURWOKO, Ah.T


SUWARSITO

S. RUSBIYANTO
RAGIL SUGENG

LIDWINA HATTIAN

SKA Ahli Teknik Jalan Muda : 1.2.202.3.056.11.1045044

SKT Pelaksana Pekerjaan Jalan : 2.2.028.1.001.11.225796

SKT Pelaksana Lap. Jaringan Irigasi : 2.2.030.1.001.11.225728


SKT Juru Ukur : 2.2.004.1.071.11.225484

SKT Juru Gambar : 2.2.004.1.071.11.225484


-

RAPAT HARIAN
Hari/Tanggal
Waktu
Tempat
Peserta

NO.

PERMASALAHAN

:
:
:
:

RENCANA TINDAK LANJUT

TARGET WAKTU STATUS

PIC

RAPAT MINGGUAN
Hari/Tanggal
Waktu
Tempat
Peserta

NO.

PERMASALAHAN

:
:
:
:

RENCANA TINDAK LANJUT

TARGET WAKTU STATUS

PIC

RAPAT BULANAN
Hari/Tanggal
Waktu
Tempat
Peserta

NO.

PERMASALAHAN

:
:
:
:

RENCANA TINDAK LANJUT

TARGET WAKTU STATUS

PIC

KOMUNIKASI, PARTISIPASI, DAN KONSULTASI

NO

NAMA

KOMPETENSI

PAKTA INTEGRITAS

Saya yang bertanda tangan di bawah ini :


Nama

: HJ.ATIK PUDJIATI

Jabatan

: Direktur

No. Identitas
Bertindak untuk dan atas nama

: 3316095408590001
: CV. KURNIA JAYA

Dalam rangka pengadaan Paket Pekerjaan Peningkatan Kualitas Permukiman Kumuh


Kel.Tempelan, Karangjati , Kauman, Kec.Blora, Kabupaten Blora Tahun Anggaran 2015 dengan ini
menyatakan bahwa :
1. Tidak akan melakukan praktek Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme (KKN);

2. Akan melaporkan kepada APIP dan ada indikasi KKN di dalam proses pengadaan ini;

3. Akan mengikuti proses pengadaan secara bersih, transparan, dan profesional untuk memberikan hasil kerja
terbaik sesuai ketentuan peraturan perundang undangan.

4. Apabila melanggar hal hal yang dinyatakan dalam Pakta Integritas ini, bersedia menerima sanksi
administratif, menerima sanksi pencantuman dalam Daftar Hitam, digugat secara perdata dan/atau
dilaporkan secara pidana.

Blora, 18 Agustus 2015


CV. KURNIA JAYA

HJ.ATIK PUDJIATI
Direktur

FORMULIR ISIAN PENILAIAN KUALIFIKASI


UNTUK BADAN USAHA
Saya yang bertanda tangan dibawah ini :
Nama

: HJ. ATIK PUDJIATI

Bertindak untuk
dan atas nama

: CV. KURNIA JAYA

Jabatan

Alamat Perusahaan
Telepon/Fax
Email

: Direktur

: Jl. Manyar II / 27 BLORA


: 0296.5298416

: kurnia_jaya_blora@yahoo.com dan lpsekjv3@gmail.com

Menyatakan dengan sesungguhnya bahwa :

1. Saya secara hukum mempunyai kapasitas menandatangani kontrak berdasarkan surat :


1.

Akte Pendirian
a.Nomor Akte
b.Tgl/Bln/Th berdiri Perusahaan
c.Notaris

2.

Akte Perubahan Terakhir


a. Notaris
b. Tgl/Bln/Th
c. Nomor
Pendaftaran Akte di Pengadilan Negeri Nomor
Tanggal

3.

:
:
:
:
:
:
:
:

- 83 19 September 1992
Liembang Priyadi Daljono,
SH
Elizabeth Estiningsih,SH
3 Februari 2014
-02-

2. Saya bukan sebagai pegawai K/L/D/I;


3. Saya tidak sedang menjalani sanksi pidana;
4. Saya tidak sedang dan tidak akan terlibat pertentangan kepentingan dengan para pihak yang terkait,
langsung maupun tidak langsung dalam proses pengadaan ini;
5. Badan Usaha yang saya wakili tidak masuk dalam Daftar Hitam, tidak dalam pengawasan pengadilan,
tidak pailit, atau kegiatan usahanya tidak sedang dihentikan;
6. Salah satu dan/atau semua pengurus badan usaha yang saya wakili tidak masuk dalam Daftar Hitam;
7. Data data saya/badan usaha yang saya wakili adalah sebagai berikut :

A. DATA ADMINISTRASI
1.

Nama Perusahaan

3.

Alamat
Telepon
Email

2.

B. IJIN USAHA

:
:

Status Perusahaan

No. SIUJK
Tanggal
Masa berlaku Ijin Usaha
Instansi Pemberi Ijin
Usaha

:
:
:
:

CV. KURNIA JAYA


Pusat
Cabang
Jl. Manyar II/27 Blora
081325358248

1-3316-2-00006.0003022
30 Februari 2015
30 April 2017
Pemda Kabupaten Blora

C. IJIN LAINNYA
No. SBU
No. Registrasi
Tanggal
Masa berlaku Ijin Usaha
Instansi Pemberi Ijin
Usaha

:
:
:
:
:

0093368 & 0093369


0-3316-07-002-1-11-000302
08 Juni 2014
07 Januari 2017
LPJK D Jawa Tengah

D. LANDASAN HUKUM PENDIRIAN PERUSAHAAN


1. Akte Pendirian
a.Nomor Akte
b.Tgl/Bln/Th berdiri Perusahaan
c.Notaris
2.
3.

Akte Perubahan Terakhir


a. Notaris
b. Tgl/Bln/Th
c. Nomor
Pendaftaran Akte di Pengadilan Negeri Nomor
Tanggal

E. PENGURUS
Direksi/Pengurus Badan Usaha
No.
1
2

N a m a

1
2

2.

HJ. ATIK PUDJIATI

AGUS PURWOKO,Ah.T

N a m a

HJ. ATIK PUDJIATI

1 Nomor Pokok Wajib Pajak


2 Bukti Pelunasan Pajak Tahun Terakhir (No/Tgl)
3 Laporan Bulanan PPH/PPN 3 bulan terakhir (No/ Tgl)

Elizabeth Estiningsih,SH
3 Februari 2014
-0221/CV/2014
17 Februari 2014

3316095408590001

:
:
:
:

Keterangan
Direktur

3316091004540003

Komanditer

Nomor KTP

Keterangan

3316091004540003

10 %

3316095408590001

AGUS PURWOKO,Ah.T

Pajak

:
:
:
:
:

- 83 19 September 1992
Liembang Priyadi Daljono,
SH

Nomor KTP

F. DATA KEUANGAN
1. Susunan Kepemilikan Modal
No.

:
:
:

90 %

01.558.004.6-514.000
514 12 - 01001704
Tanggal 29 April 2015

PPh. Psl. 21
- S-01016722/PPH2114/WPJ.10/KP.1103/2015 Tgl 9 April 2015
- S-01022616/PPH2114/WPJ.10/KP.1103/2015 Tgl 18 Mei 2015
- S-01025961/PPH2114/WPJ.10/KP.1103/2015 Tgl 10 Juni 2015
PPh Psl. 25
- S-01016727/PPH25/WPJ.10/KP.1103/2015 Tgl 9 April 2015
- S-01022622/PPH25/WPJ.10/KP.1103/2015 Tgl 18 Mei 2015
- S01025964/PPH25/WPJ.10/KP.1103/2015 Tgl 10 Juni 2015

4 Surat Keterangan Fiskal

PPN :
- S-01016724/PPN1111/WPJ.10/KP.1103/2015 Tgl 9 April 2015
- S-01022618/PPN1111/WPJ.10/KP.1103/2015 Tgl 18 Mei 2015
- S-01025960/PPN1111/WPJ.10/KP.1103/2015 Tgl 10 Juni 2015
PEM : 01001095/514/Mar/2014
Tanggal 6 Maret 2014

H. DATA PERSONIL INTI


No.

Nama

Tgl, Bl, Thn

Pendidikan

Pengalaman

Ijazah

Terakhir

Posisi
Yang
Diusulkan

Lahir

(Nomor)

Sarjana T.SIpil

Site Manager

Kerja
(Thn)

Semarang,04
Juni 1980

TS.0755

SKA / SKT /
KEAHLIAN
(Nomor)

LILA YUNIAR
O,ST

EDI MULYONO

Tegal,5 Juni 1962

STM Bangunan

Pelaksana

03 OC on
0056888

AGUS
PURWOKO,
Ah.T

Demak, 19 April
1954

D III T.SIpil

Pelaksana

U.1102.PAT

Semarang,9 Juli
1960

STM Bangunan

Pelaksana

XI Cu 050387

Semarang,19
Juni 1982

STM Bangunan

Juru Gambar

03 Mk 0144528

TulungAgung,25
Agustus 1959

DIII.TSipil

Pelaksana

01604

DIII.Akuntansi

Administrasi

06 23 032 010

SUWARSITO

4
5

RAGIL
SUGENG

S.RUSBIYANTO
LIDWINA
H.P.A,A.Md

Semarang, 16
Agustus 1984

I. DATA PERALATAN

No Jenis Peralatan
1

Beton Molen

Stamper
Paving

Dump Truck

Pick Up

Pompa Air

6
7
8

Jml

Kapasitas
/
Output

350 ltr

Merk
& Type

Tahun
Pembuatan

Ahli Teknik Jalan Muda :


1.2.202.3.056.11.1045044
Pelaksana Lapangan
Pekerjaan Jalan:
2.2.028.1.001.11.219651
Pelaksana Lapangan
Pekerjaan Jalan :
2.2.028.1.001.11.225796
Pelaksana Lapangan
Pek.Jaringan Irigasi :
2.2.030.1.001.11.225728

Juru Gambar/Draftman
Sipil :
2.2.003.1.148.11.020044
SKT Juru Ukur :
2.2.004.1.071.11.225484

2011

Kondisi
Baik/
Rusak
Baik

Lokasi
Sekarang

Bukti
Kepemilikan

350 ltr

Tiger
GT.350
Sea Gull

5 HP

2013

Baik

Semarang

1
1

7 Ton
7 Ton

Dynamic
DPC 90
Dynamic
DPC 90
DYNA
DYNA

2012
2012

Semarang
Semarang

Sewa
Sewa

HINO

2010

Baik
Baik

2011

Baik

Semarang

Sewa

5 HP

3,5-4 Ton

MITSUBHISI

6,5 Hp

Hiirochi

3,5-4 Ton

2013
2013

2009

Baik
Baik

Baik
Baik

Blora

Blora
Semarang

Semarang
Blora

Concrete
Vibrator

5Hp

Mikawa

2009

Baik

Blora

Theodolit

Wild

2001

Baik

Blora

Crane

30 x
optical

Kobelco

2008

Baik

Semarang

135 T

Milik
Sendiri
Milik
Sendiri
Sewa
Sewa

Sewa
Milik
Sendiri

Milik
Sendiri
Sewa
Sewa

J. PENGALAMAN PERUSAHAAN
No.

NAMA PAKET

Peningkatan Jl Lingkungan

Rehabilitasi Gorong -

Randublatung

Kec. Randublatung.
Gorong Muraharjo

BIDANG
/
SUB- BIDANG
Sipil - Jalan

DPU Kab.

Jl. Sumbawa

Sipil -Jembatan

Dinas Bina

Jl. Jend

No. 141/ 83

Rehabilitasi Gorong -

Gorong Jape Cs No. 144/84


Jembatan Kedung Kendil

Ruas Wirosari-Kunduran
Km.Smg. 94+200

Bangunan Pelengkap

Pengadaan Jasa Konstruksi


Renovasi Pagar Area
Kilang

Blora

No. 1A

Marga BPT

Sudirman

Purwodadi
Sipil -Jembatan

Km. Smg. 131.970

PEMBERI TUGAS
NAMA
ALAMAT

No. 2

Sipil -

Sipil Jalan

Rp.709.709.000,-

TANGGAL SELESAI
KONTRAK
BA. SERAH
TERIMA
15-12-2009 10-12-2009

630 / 19

Rp.256.000.000,-

25-08-2009

2-07-2009

630 / 10

Rp.169.250.000,-

23-08-2010

27-05-2010

630/11

Rp.480.865.000,-

21-07-2012

20-07-2012

038.1/91.04/Per

Rp.495.000.000,-

11-09-2012

11-09-2012

602.1/1168/200
9

Tgl 12-10-2009
Tgl 27-02-2009

Purwodadi

Dinas Bina

Jl. Jend

Marga BPT

Sudirman

Purwodadi
Jembatan

KONTRAK
NO. / TGL
NILAI

No. 2

Tgl 25-02-2010

Purwodadi

Dinas Bina

Jl. Jend

Marga BPT

Sudirman

Purwodadi

No. 2

Purwodadi

PUSDIKLAT

Jl. Sorogo No.

MIGAS

1 Cepu

CEPU

Tgl 23-02-2012

j/

BDMU-RM/2012
Tgl 14-06-2012
Dan

Addendum
Kontrak :

038.1.Add/91.04
/

Perj/BDMURM/2012

Tgl 25-06-2012

K. DATA PEKERJAAN YANG SEDANG DILAKSANAKAN


Nama

Sub

Paket
Pekerjaan
2

Bidang
Pekerjaan
3

No

Lokasi

Pemberi Tugas /
Pejabat Pembuat
Komitmen
Nama
Alamat
5
6
-

Kontrak
Nomor
/
Nilai
Tanggal
7
8
-

Progress Terakhir
Kontrak
(rencana)
9

Prestasi
Kerja %
10

Anda mungkin juga menyukai