Anda di halaman 1dari 50

Edisi 17 Desember 2015

| Indomobil Daily Value Compass Desember 2015

Kata Pengantar
Menjadi perusahaan otomotif terhandal dan terpercaya di dalam

Dewan Redaksi
Penasihat:
Bambang Subijanto

Penanggung Jawab:
Wellybrodus TN

Pemimpin Redaksi:
Wellybrodus TN

Tim Penulis:
Shinni Islamiyah
Jessica Irene P.

Desain Grafis:
Ferdinandus Agung

Penerbit:
Indomobil Learning and
Development Center (ILDC)

Alamat Redaksi:
Wisma Indomobil 1 Lt. 8
Jl. MT Haryono Kav. 8,
Jakarta Timur, 13330, Indonesia
Telp. (021) 8591 8333 ext. 2364

negeri, merupakan visi dari Indomobil Group, dan misinya adalah:

Mengembangkan seluruh sumber daya yang dimiliki


secara berkesinambungan untuk meningkatkan
profesionalisme bagi kepuasan pelanggan.
Memberikan konstribusi dan berupaya sepenuhnya bagi
pengembangan usaha indomobil.
Memberikan komitmen dan nilai terbaik bagi seluruh
pihak yang berkepentingan dengan memperhatikan
kepentingan masyarakat.
Untuk mencapai visi dan misi tersebut, maka diperlukan
value sebagai pedoman dalam berperilaku bagi segenap jajaran,
manajemen dan karyawan Indomobil Group. Hal ini merupakan
bagian dari budaya organisasi.
Budaya organisasi merupakan pemersatu dalam mencapai
tujuan perusahaan. Budaya organisasi memiliki isi nilai-nilai yang
baik dan telah menghidupi organisasi, agar hal tersebut terus
terinternalisasi dari setiap kehidupan karyawan maka kami
melakukan proses salah satunya dengan rutinitas morning
briefing.
Arti BRIEF yaitu pendek atau singkat, pesan disampaikan
secara singkat, jelas dan padat.BRIEFING sifatnya preventif
(membahas sesuatu yang ada di depan, yang belum terjadi dan
memberi semangat untuk meningkatkan produktivitas kerja hari
itu) sedangkan EVALUASI sifatnya kuratif (membahas sesuatu
yang sudah berlalu). Sehingga briefing berbeda dengan evaluasi.
BRIEFING adalah sarana mendidik pikiran, motivasi, sikap dan
perilaku.Anda pasti setuju bahwa semua masalah teknis yang
terjadi di dalam perusahaan sering kali ditimbulkan oleh
masalah-masalah non teknis seperti pola pikir negatif, perilaku
negatif, kebiasaan kerja yang tidak efektif dan kontra produktif.
Untuk mengantisipasi masalah-masalah teknis, pemimpin yang

| Indomobil Daily Value Compass Desember 2015

cerdas harus memperbaiki akar masalahnya, yaitu pola pikir, sikap, perilaku, dan kebiasaan
kerja seluruh karyawan!
Manfaat BRIEFING dengan VALUE yaitu:
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

Menyamakan persepsi tentang prioritas kerja.


Mendeteksi secara dini berbagai masalah anak buah.
Memberikan semangat kerja di awal hari kerja.
Memberi sarana untuk menanamkan pola pikir dan mendidik perilaku karyawan.
Menjadi sarana untuk menanamkan nilai-nilai moral dan etika kerja.
Menjadi media komunikasi pimpinan dan bawahan.
Melatih komunikasi dua arah.
Melatih keterbukaan.

Briefing menjadi penting karena dapat meningkatkan kekompakan dan kerjasama tim untuk
mencapai tujuan yang ingin dicapai pada hari ini melalui arahan leader kepada anggota tim dan
proses pemecahan masalah yang dihadapi oleh anggota tim yang dapat dipecahkan serta
dikomunikasikan secara bersama-sama.
Dan briefing ini, merupakan sarana internalisasi dari keempat value yang dimiliki oleh
Indomobil Group yaitu, Integrity, Maximum Contribution, Service Excellent, serta Improvement.
Semoga aktivitas Indomobil Daily Value Compass (IDVC) ini dapat menjadi komitmen kita
bersama untuk mencapai visi, misi dan falsafah Sustainable Growth serta sebagai pedoman
dalam menjalankan value Indomobil Group dalam keseharian.

| Indomobil Daily Value Compass Desember 2015

Tata Cara
-

Briefing value ini dilaksanakan setiap hari pada pukul 08.30 dipimpin oleh Div. Head / Dept.
Head / Sec. Head selama 20-30 menit.

Adapun urutan tata pelaksanaan briefing value ini adalah sebagai berikut:
1. Salah satu karyawan mengungkapkan salah satu value (dihafal) dengan
uraiannya (bergantian)
2. Salah satu karyawan membava renungan value

3. Setiap karyawan mengungkapkan komitmen hari ini, termasuk pemimpinnya.


4. Arahan / pengumuman secara singkat dari pimpinan

Selamat melaksanakan tugas dengan semangat untuk mencapai tujuan.

| Indomobil Daily Value Compass Desember 2015

Daftar Isi
Kata Pengantar ..................................................................................................................................2
Tata Cara ...........................................................................................................................................4
Daftar Isi ............................................................................................................................................5
Selasa, 1 Desember 2015 ....................................................................................................................7
Sudahkah Anda Tahu? ........................................................................................................................7
Rabu, 2 Desember 2015 .....................................................................................................................9
Aku Memilih Peduli ............................................................................................................................9
Kamis, 3 Desember 2015 .................................................................................................................. 11
Perjalanan Menuju Puncak Mont Blanc ............................................................................................ 11
Jumat, 4 Desember 2015 .................................................................................................................. 13
Malaikat & Tukang Kayu .................................................................................................................. 13
Senin,7 Desember 2015.................................................................................................................... 15
Selasa, 8 Desember 2015 .................................................................................................................. 17
Rabu, 9 Desember 2015 ................................................................................................................... 19
Keluarga Sang Pendayung ................................................................................................................ 19
Kamis, 10 Desember 2015 ................................................................................................................ 21
Kejujuran Ibu Pencuci Pakaian .......................................................................................................... 21
Jumat, 11 Desember 2015 ................................................................................................................ 23
Kandang Kambing ............................................................................................................................ 23
Senin, 14 Desember 2015 ................................................................................................................. 25
Akibat Menyepelekan ...................................................................................................................... 25
Selasa, 15 Desember 2015 ................................................................................................................ 27
Kotak Berharga ................................................................................................................................ 27
Rabu, 16 Desember 2015.................................................................................................................. 29
Si Kolibri Ming Ming ......................................................................................................................... 29
Kamis, 17 Desember 2015 ................................................................................................................ 31
Ikan Mas .......................................................................................................................................... 31
Jumat, 18 Desember 2015 ................................................................................................................ 33
Kedua Sisi Koin ................................................................................................................................ 33
5

| Indomobil Daily Value Compass Desember 2015

Senin, 21 Desember 2015 ................................................................................................................. 35


Menggunakan Lensa Orang Lain ....................................................................................................... 35
Selasa, 22 Desember 2015 ................................................................................................................ 37
Batu Api, Spons, dan Sarang Lebah ................................................................................................... 37
Rabu, 23 Desember 2015.................................................................................................................. 39
7 Tanda Kita Menyia-Nyiakan Waktu ................................................................................................ 39
Senin, 28 Desember 2015 ................................................................................................................. 41
Apa yang Akan Mereka Sampaikan? ................................................................................................. 41
Selasa, 29 Desember 2015 ................................................................................................................ 43
Sirup atau gula pasir? ....................................................................................................................... 43
Rabu, 30 Desember 2015.................................................................................................................. 45
Polisi Yang Menilang Sahabatnya ..................................................................................................... 45
Kamis, 31 Desember 2015 ................................................................................................................ 47
Kisah Sebatang Es Krim Nanas .......................................................................................................... 47
Visi Indomobil Group ....................................................................................................................... 49
Misi Indomobil Group ...................................................................................................................... 49
Value Indomobil Group .................................................................................................................... 50

| Indomobil Daily Value Compass Desember 2015

Selasa, 1 Desember 2015

Sudahkah Anda Tahu?

Terimalah dirimu sendiri seperti kamu menerima orang lain.


Barbara Ann Kipfer

Sudahkah anda pernah bertanya berapa harga Oksigen? Jawabannya adalah sekitar Rp
25.000/ liter. Sudahkah anda bertanya berapa harga Nitrogen? Jawabannya adalah sekitar Rp
9.950/ liter. Sudahkah anda tahu bahwa dalam sehari manusia menghirup 2.880 liter oksigen
dan 11.376 liter nitrogen?
Mari kita kalkulasikan kebutuhan oksigen dan nitrogen manusia dalam sehari:
2880 x Rp 25.000 = Rp 72.000.000
11.376 x Rp 9.950 = Rp 113.191.200
Jadi total biaya untuk manusia bernafas sehari adalah sejumlah Rp 185.191.200. Berarti
biaya untuk sebulan adalah sejumlah Rp 5.555.736.000. Biaya setahun adalah sejumlah Rp
67.594.788.000. Hal ini berarti apabila kita hargai dengan Rupiah, maka kebutuhan biaya untuk
Oksigen dan Nitrogen yang kita hirup mencapai Rp 185 juta/ hari, Rp 5,5 milyar/ bulan dan Rp
67,5 milyar/ tahun.

Value Lesson

Semahal itu hadiah yang Tuhan berikan pada kita. Jika kita kalkulasikan, orang yang
paling kaya sekalipun akan mengalami kesulitan untuk membiayai nafasnya. Dengan hadiah
yang luar biasa ia berikan pada kita, dapatkah kita memanfaatkannya menjadi sesuatu yang
berharga.
7

| Indomobil Daily Value Compass Desember 2015

Sebagai pribadi yang memaknai value maximum contribution kita diajak untuk
berinisiatif untuk melakukan sesuatu hal yang belum dan baru kita ketahui. Sekaligus kita diajak
untuk terus menggali potensi diri. Setidaknya lakukan hal-hal berguna yang sepadan dengan
harga nafas kita yang mahal itu.

| Indomobil Daily Value Compass Desember 2015

Rabu, 2 Desember 2015

Aku Memilih Peduli

Memberi itu bukan hanya dilakukan dengan materi,


namun apa yang dapat kita lakukan untuk sesama.
Anonim

Malam itu merupakan malam yang sangat dingin di California. Aku melihat jam tangan
usangku dan mendapati saat itu waktu menunjukkan pukul setengah 12 malam ketika aku
membawa mobilku kembali menuju ke rumahku.
Saat itu hujan sangat deras dan di tepi jalan, aku melihat seorang wanita berbusana rapi
yang sudah berumur yang sedang mencoba bertahan di derasnya hujan, meminta tolong
kepada setiap mobil yang melewatinya untuk memohon bantuan karena mobilnya terlihat
rusak. Namun belum ada satu pun mobil yang menepi dan menolongnya.
Melihat tubuhnya rentanya mulai basah kuyup karena derasnya hujan, aku memutuskan
untuk menepikan mobilku, membawa wanita itu ke sebuah tempat yang lebih nyaman, dan
menghentikan sebuah taksi untuknya. Dengan terburu-buru, wanita itu masuk ke dalam taksi
dan menanyakan alamat rumahku sebelum taksi tersebut bergegas meninggalkanku.
Tujuh hari kemudian, seseorang mengetuk pintu rumahku dan alangkah terkejutnya aku
ketika seorang kurir pengantar barang mengantarkan sebuah televise berwarna yang khusus
dikirimkan kepadaku, dengan sebuah pesan: Terima kasih karena membantuku malam itu.
Hujan tidak hanya membasahi tubuhku, namun juga jiwaku. Beruntung, Anda datang dan
menolong. Berkat pertolongan Anda, saya masih sempat hadir di sisi suami saya yang sedang
sekarat hingga saat ia menghembuskan nafasnya yang terakhir kali. Tuhan memberkati Anda
karena telah membantu saya dan tidak mementingkan diri sendiri pada saat itu. Tertanda Ny.
Nat King Cole.

| Indomobil Daily Value Compass Desember 2015

Value Lesson

Saat ini, kita hidup pada jaman dimana setiap orang akan sangat mementingkan dirinya
sendiri. Bahkan tak jarang, bantuan yang diberikan dilakukan secara transaksional atau
mengharapkan untuk mendapatkan sesuatu setelah ia memberikan tenaga atau bantuan
kepada orang lain.
Namun sebagai pribadi yang memaknai value service excellent, mari kita menampilkan
diri kita masing-masing sebagai pribadi yang peduli dengan keadaan sekitar kita. Jika keadaan di
sekitar kita semakin egois, menahan keinginannya untuk membantu sesama, maka jadilah
pribadi yang murah hati sebagai wujud rasa syukur kita kepada Sang Pemberi dan percayalah,
bahwa apa yang kita tabur akan kita tuai di kemudian hari.

10

| Indomobil Daily Value Compass Desember 2015

Kamis, 3 Desember 2015

Perjalanan Menuju Puncak Mont Blanc

Sebagian besar tujuan utama tidak tercapai gara-gara kita menghabiskan waktu untuk
mendahulukan hal-hal yang tidak penting.
Robert J.McKain

Sekelompok

orang pergi mempersiapkan pendakian ke puncak Mont Blanc di

Pegunungan Alpen, Perancis. Kemudian salah seorang pemandunya mengatakan bahwa syarat
untuk dapat mendaki gunung tersebut adalah dengan membawa peralatan mendaki yang
diperlukan dan meninggalkan barang-barang yang tidak diperlukan.
Kemudian salah satu pemuda yang mengikuti pendakian itu menolak, ia tetap datang
dengan membawa selimut tebal, beberapa cokelat, dan beberapa lensa kamera tergantung di
leher. Dengan tetap berpendirian teguh, pemuda tersebut berangkat sendiri mendahului
kelompoknya, sedangkan anggota yang lain tetap mengikuti arahan pemandu.
Dalam perjalanan mencapai puncak Mont Blanc, anggota kelompoknya kemudian
melihar selimut dan cokelat yang ditinggalkan di sepanjang jalan. Saat sampai di puncak
kemudian ia bertemu dengan pemuda tersebut. Dengan sadar, ia membuang barang-barang
yang tidak ia perlukan di sepanjang perjalanan.

Value Lesson

Mulailah memberikan komitmen pada diri Anda sendiri untuk mulai mengorganisir
pekerjaan Anda secara mingguan dan mengorganisir waktu secara teratur untuk melakukannya.
Tidak cukup hanya dengan memberikan komitmen, individu yang memaknai value
improvement akan melaksanakan apa yang menjadi komitmennya secara sadar bukan karena

11

| Indomobil Daily Value Compass Desember 2015

paksaan orang lain, tidak menunda apa yang sudah ia janjikan untuk dirinya sendiri setiap
minggunya.
Percayalah, produktivitas akan meningkat dan akan berefek pada ketenangan dan
kebahagiaan Anda dalam menjalani aktivitas sehari-hari tidak hanya dalam pekerjaan, namun
akan berdampak pada aspek kehidupan Anda yang lainnya. Siapa yang tidak senang bukan, jika
Anda dapat memberikan produktivitas kerja yang tinggi namun tetap memiliki waktu luang
untuk keluarga dan sahabat tercinta?

12

| Indomobil Daily Value Compass Desember 2015

Jumat, 4 Desember 2015

Malaikat & Tukang Kayu

Kejujuran berhasil dalam setiap kondisi kehidupan


Friedrich Schiller

Malaikat sedang memperhatikan seorang tukang kayu di pinggir sungai. Sudah hampir
dua jam tukang kayu mencari kapaknya yang hanyut dibawa arus dari desa sebelah.
Malaikatpun merasa iba dan menghampirinya.
Hai tukang kayu, apakah yang kamu cari? sambut sang malaikat.
Tukang kayu lantas menjawab, Saya mencari kapak saya. Sepertinya ada di sekitar sini.
Malaikat itu kemudian mengeluarkan kekuatannya. Sambil mengambil kapak dari dalam
sungai ia berkata, Apakah ini kapak milikmu? tanya sang malaikat. Bukan Jawab sang
tukang kayu . Malaikat kemudian mengambil lagi sebuah kapak dari dalam sungai, yang
ternyata juga bukan kapak milik sang tukang kayu. Ketiga kalinya malaikat mengeluarkan kapak
dari dalam sungai. Wajah tukang kayu berseri seketika, Ya benar, itu kapak milik saya.
Baiklah, karena kamu seorang yang jujur maka ketiga kapak ini menjadi milikmu. Kata sang
malaikat sambil tersenyum.
Dengan membawa kapak-kapaknya, tukang kayu itu mencari istrinya di rumah. Sudah
berjam-jam ia menunggu tetapi sang istri tidak kunjung datang. Malaikat itu kemudian
mendatangi si tukang kayu dan menanyakan keberadaan istrinya. Tukang kayu menjawab
dengan polosnya bahwa istrinya belum pulang padahal ia sudah menunggu daritadi. Kembali
malaikat mengeluarkan sihirnya, apakah ini istrimu? tanya sang malaikat sambil

13

| Indomobil Daily Value Compass Desember 2015

menggandeng sosok Cleopatra nan cantik jelita. Dengan terbata tukang kayu itu menjawab,
Ya.
Malaikat menjadi marah dan berkata pada tukang kayu itu, Mengapa kamu
berbohong? Wanita ini bukan istrimu kan? Tukang kayupun menjawab dengan setengah suara,
Maafkan aku malaikat. Jika aku berkata tidak untuk wanita ini, maka anda akan mengeluarkan
wanita kedua dan jika aku tetap berkata tidak maka anda akan mengeluarkan istri saya. Setelah
saya menjawab bahwa memang benar wanita ketiga adalah istri saya maka anda akan
memberikan saya ketiga wanita tersebut untuk menjadi istri saya. Padahal saya tidak mampu
untuk membiayai hidup ketiganya.

Value Lesson

Kadang kala ketakutan membuat seseorang berfikiran tidak masuk akal. Ketakutan
membawa dampak untuk berkata hal yang bukan sebenarnya terjadi. Padahal sebenarnya ia
mengerti bahwa perbuatan itu tidak seharusnya dilakukan.
Ciptakanlah suasana nyaman agar orang dapat bersikap terbuka kepada anda. Berikan
kesempatan kepada seseorang untuk dapat meluruskan sikapnya yang berbelok pada jalan
yang salah. Berikan kesempatan baginya untuk menjelaskan pemikiranya.
Sejalan dengan pribadi dengan value integrity, apabila kita merasa sudah melakukan hal
yang benar, tingkatkanlah keterampilan anda untuk membantu orang lain bersikap yang sama
baiknya seperti yang sudah anda lakukan.

14

| Indomobil Daily Value Compass Desember 2015

Senin,7 Desember 2015

Keuletan Ulat

Pengetahuan tidak diperoleh secara kebetulan tapi harus dicapai


dengan semangat disertai ketekunan
Abigail Adams

Ulat adalah salah satu binatang yang sangat rakus dalam melahap hijaunya dedaunan
tanaman yang kita sayangi. Rasa marah yang sangat bila kita jumpai tanaman kesayangan kita
telah habis dedaunannya, bahkan hanya tinggal ranting-ranting saja. Sedih dan marah rasanya
karena usaha kita terasa terampas begitu saja karena ulah sang ulat.
Melihat dari akibat yang dihasilkan maka dapat kita katakan bahwa karakter ulat adalah
pekerja keras dalam menggunduli dedaunan tanaman kita, seakan-akan mereka seperti dikejar
deadline dan harus buru-buru untuk menyelesaikan. Hasilnya sangat mengesalkan sekali buat
kita, yaitu tanaman yang gundul dalam waktu yang relatif singkat dan sekali lagi sungguh
mengesankan.
Dalam menjalani misinya sang ulat tak membiarkan sedikit waktu terbuang. Sang ulat
baru berhenti ketika sampai pada saat yang ditentukan dimana ia harus berhenti makan untuk
menuju ke dalam kondisi puasa yang keras. Puasa yang sangat ketat tanpa makan tanpa minum
sama sekali, dalam lingkupan kepompong yang sempit dan gelap.
Pada masa kepompong ini terjadi sebuah peristiwa yang sangat menakjubkan, masa
dimana terjadi transformasi dari seekor ulat yang menjijikkan menjadi kupu-kupu yang elok dan
indahnya dikagumi manusia. Sang kupu-kupu yang terlahir seakan-akan menjadi makhluk baru
yang mempunyai perwujudan dan perilaku yang baru dan sama sekali berubah.

15

| Indomobil Daily Value Compass Desember 2015

Value Lesson

Agar tubuh ulat tetap hangat dan tersedianya energi maka sebelum menjelang musim
dingin, hewan-hewan tersebut akan menumpuk lemak sebanyak-banyaknya di dalam tubuhnya,
untuk dipakai sebagai bekal dalam tidur panjangnya.
Masa-masa dalam kehidupan kita sebagai individu atau kelompok, pasti tak akan pernah
luput dari masa yang menyenangkan dan kemudian digantikan masa-masa yang sulit, itu adalah
sebuah kepastian, sepasti bergantinya musim hujan disongsong oleh musim kemarau.
Persiapan yang matang dan kerja keras yang mampu menolong kita dan bukan kemalasan dan
menunda-nunda pekerjaan
Lalu coba kita berkaca dan mereview diri kita, sejalan dengan value maximum
contribution adakah semangat yang luar biasa selayaknya ulat yang telah menggunduli
dedaunan, bukankah sebuah masa depan dan tanggung jawab yang begitu beratnya harus kita
pikul dan tunaikan.

16

| Indomobil Daily Value Compass Desember 2015

Selasa, 8 Desember 2015

Saya Bersyukur Untuk.

Kebahagiaan adalah bentuk paling sederhana dari rasa syukur


Karl Barth

Untuk anak-anak yang tidak membersihkan rumah, malahan menonton televisi, sebab artinya ia
berada di rumah dan tidak berkeliaran di jalanan.
Untuk pasangan saya yang sering mengomentari penampilan saya, itu artinya ia tidak ingin
orang lain meremehkan saya.
Untuk pajak-pajak yang saya bayar, sebab artinya saya masih memiliki penghasilan.
Untuk bayangan saya yang mengawasi saya bekerja, sebab artinya saya masih berada dalam
penerangan.
Untuk rumput yang harus disiangi, jendela yang harus dibersihkan, dan atap yang harus
diperbaiki, sebab artinya saya masih memiliki rumah untuk ditinggali.
Untuk kemacetan yang sering dialami, sebab artinya saya masih diberi kecukupan untuk
memiliki alat transportasi.
Untuk berjalan kaki yang melelahkan ke tempat kerja atau sekolah, sebab artinya saya masih
diberi karunia untuk berjalan.
Untuk pekerjaan-pekerjaan yang menumpuk, sebab artinya saya masih diberi kepercayaan oleh
atasan saya.
Untuk orang-orang yang cerewet, sebab artinya saya masih dapat mendengar.
Untuk tumpukan cucian dan setrikaan, sebab artinya saya masih memiliki pakaian untuk
digunakan.
17

| Indomobil Daily Value Compass Desember 2015

Untuk otot-otot yang pegal dan lelah di sore hari, sebab artinya saya masih mampu untuk
bekerja keras seharian.
Untuk alarm yang menyiksa dan membangunkan saya setiap subuh, sebab artinya saya masih
diberi kehidupan.
Untuk pesan-pesan yang memenuhi inbox, sebab artinya saya masih memiliki teman-teman
membutuhkan kehadiran saya.

Value lesson

Rasa syukur atas pemberian Tuhan pada kita seharusnya bukan semata karena hal yang
indah saja. Apabila anda berhasil merubah rasa tidak enak itu melalui teknik bersyukur maka
kenyamanan akan dengan sendirinya yang mendatangi anda. Pertanyaannya adalah apakah kita
akan menghentikan pelayanan yang kita lakukan demi hal yang tidak enak itu?
Pribadi yang memahami value service excellence telah paham bahwa pelayanan yang
diberikan akan selalu professional. Macet, banyak pekerjaan menumpuk, hubungan
interpersonal yang kurang baik dan masalah lainnya tidak akan menghentikan kita bersikap
untuk bersikap professional dan memberikan pelayanan baik pada orang lain. Tetap
mempertahankan rasa syukur dalam diri kita membuat kita mampu bertahan untuk
memberikan pelayanan yang selalu baik.

18

| Indomobil Daily Value Compass Desember 2015

Rabu, 9 Desember 2015

Keluarga Sang Pendayung

Kamu tidak memilih keluargamu. Mereka merupakan hadiah dari Tuhan untukmu.
Sebagaimana kamu untuknya.
Desmond Tutu

Bill

Havens adalah seorang pendayung hebat yang sudah berprestasi tingkat

Internasional. Dia ingin mengulang prestasi tersebut di Kejuaraan Dunia Lomba Dayung.
Menjelang kejuaraan tersebut, di dalam masa karantinanya dia mendapatkan berita bahwa
Istrinya akan segera melahirkan. Mendengar hal tersebut, Bill memilih pulang dan tidak
mengikuti kejuaraan dunia yang diimpikannya untuk menemani istrinya yang akan melahirkan.
Puluhan tahun kemudian Bill menerima telegram dari putranya yang bernama Frank
yang pada saat itu baru saja memenangi Medali Emas Cano 10.000 Meter pada Olimpiade di
Finlandia. Telegram itu berisi: Ayah, terima kasih karena telah menunggu kelahiran saya. Saya
akan pulang membawa medali emas yang seharusnya Ayah menangkan beberapa tahun
lampau. Dari anakmu tersayang, Frank.

Value Lesson

Kita belajar dari Bill untuk menemukan dan mengambil inisiatif yang tepat. Sebagai
pribadi yang memaknai nilai improvement kita diajak untuk tidak berpusat pada diri sendiri.
Mari kita belajar untuk setia hadir dalam setiap moment bersama keluarga. Pada
akhirnya kita akan tersadar bahwa semua jerih payah yang sudah dan akan kita lakukan dalam
setiap pekerjaan, semua untuk mereka. Ya.. mereka yang kita cintai.
19

| Indomobil Daily Value Compass Desember 2015

Namun ingatlah bahwa kita juga memiliki aspek kehidupan lain. Oleh karenanya
berfokus kerja saat berada dalam lingkup kantor juga merupakan bagian dari setia hadir. Halhal lain yang dapat menjadi distraksi dalam bekerja sebaiknya dihindari.

20

| Indomobil Daily Value Compass Desember 2015

Kamis, 10 Desember 2015

Kejujuran Ibu Pencuci Pakaian

Kejujuran menghasilkan kepercayaan.


Marilyn Suttle

Ada seorang ibu yang bekerja sehari-hari sebagai seorang pencuci pakaian di kost.
Setiap harinya ia mengumpulkan pakaian kemudian mencucinya, menjemurkan, menyetrika
dan mengembalikannya kembali ke masing-masing pintu kamar kos.
Suatu hari salah satu penghuni kos tersebut meninggalkan sejumlah uang di celananya
dalam jumlah besar. Ibu pencuci pakaian tersebut memberitahukan bahwa ia menemukan
sejumlah uang dalam jumlah besar di kantong celana dan ingin mengembalikannya di malam
hari sepulang penghuni kos itu kembali.
Sangat berterima kasih penghuni kos tersebut memberikannya sejumlah uang dan
makanan, namun ibu pencuci baju itu menolaknya, ia berucap, Tidak usah, ini bagian dari
pekerjaan saya Ibu.

Value Lesson

Berapa banyak dari kita yang memahami bahwa bekerja dengan jujur dan penuh
tanggung jawab merupakan bagian aktivitas sehari-hari kita, bagian dari tugas dan tanggung
jawab. Pribadi yang memaknai value integrity berarti memaknai bahwa ia berkomitmen untuk
melaksanakan pekerjaannya dengan sebaik-baiknya.

21

| Indomobil Daily Value Compass Desember 2015

Dan jangan melupakan bahwa kejujuran merupakan bagian dari perilaku kita. Kehidupan
ini akan lebih bermakna jika perkataan kita sejalan dengan perbuatan kita. Peribahasa
mengatakan bahwa kemarau setahun akan dihancurkan oleh hujan sehari. Jangan sampai
perbuatan baik yang sudah banyak kita lakukan hancur karena satu kali kita berbuat yang
menyakiti hati orang lain.

22

| Indomobil Daily Value Compass Desember 2015

Jumat, 11 Desember 2015

Kandang Kambing

Tidak ada hal yang lebih berbahaya daripada meremehkan sainganmu


Lao Tzu

Alkisah hiduplah seorang pemuda bernama Zhang San. Walaupun dikenal sebagai
penggembala, ia tidak hanya bertugas mengawasi dan menjaga kawanan kambing.
Suatu pagi, seperti biasanya saat akan menggembalakan kambingnya, ia selalu
menghitung satu persatu kambing yang akan dibawa ke padang rumput. Namun hari ini ada
sesuatu yang aneh, walaupun telah dihi-tung berulang kali, jumlahnya kurang
Apakah dicuri orang..? Tampaknya tidak mungkin, orang-orang desa di sini tidak
mungkin mencuri kambing saya. Lagipula pintu masih terkunci dengan baik, Zhan San
berusaha meyakinkan dirinya. Lalu ia berusaha mencari penyebab sambil melihat-lihat di
sekitarnya dan mencoba menemukan sesuatu yang bisa memberikan pentunjuk.
Setelah dicari ke sana dan kemari, ternyata kambing tersebut hilang karena di salah satu
sudut kandang ada yang berlubang. Ia menduga serigala telah memangsanya. Tetangga
sebelah, seorang kakek tua yang mengetahui kejadian ini, menasihatinya agar segera
memperbaiki kandang dan menutup lubang tersebut supaya tidak diserang serigala lagi.
Kambingku telah hilang, sudah terlambat. Biarlah begini saja dulu, balas Zhang San
seraya meninggalkan lokasi.
Setelah selesai menggembala, Zhang San pun memasukkan kambing-kambing ke
kandangnya. Walaupun telah dinasihati, tampaknya Zhang San tidak berupaya untuk segera
memperbaiki kerusakan yang timbul dan hanya menutupnya ala kadarnya.

23

| Indomobil Daily Value Compass Desember 2015

Keesokan paginya, ketika Zhang San kembali menghitung, kambingnya berkurang lagi.
Seketika itu juga ia ke tempat yang menjadi jalan bagi serigala untuk masuk dan menemukan
ada lubang lagi di sana. Kayu-kayu yang digunakan untuk sekadar menutup, berantakan lagi.
Zhang San menyesali sikapnya yang tidak segera mengambil tindakan nyata. Setelah perbaikan
dilakukan, tidak ada lagi kambing yang hilang pada hari-hari berikutnya.

Value Lesson

Kita sering mendengar bahwa orang lain mengeluhkan keadaan dan masalah yang
sedang dialaminya adalah kesalahan diluar dirinya. Sebenarnya, inti persoalannya bukan karena
lagi apes sehingga masalah datang bertubi-tubi, tetapi cara mengatasi masalah itu yang tidak
benar. Ketidakmampuan mengatasi masalah secara tuntas, mengulur-ngulur waktu atau
menyelesaikan suatu persoalan dengan lama akan menyebabkan masalah baru.
Sejalan dengan pribadi yang memaknai value maximum contribution, seharusnya kita
tidak malas untuk menangani hal-hal kecil. Karena masalah kecil itu dapat membuat kerja kita
menjadi tidak efektif. Ada kalanya saran orang lain membuat pekerjaan kita menjadi lebih baik.
Bekerja keras bukan hanya untuk hal-hal yang belum pernah kita capai. Tetapi juga bekerja
keras untuk menjadikan kita pribadi yang lebih baik melalui saran-saran dari orang lain.

24

| Indomobil Daily Value Compass Desember 2015

Senin, 14 Desember 2015

Akibat Menyepelekan

Hal penting dari ketidakbahagiaan bukanlah situasinya


tetapi pemikiran tentang kondisi tersebut
Eckhart Tolle

Sir Edmund Hillary, penakluk pertama Puncak Everest, puncak tertinggi di dunia yang
terletak di Pegunungan Himalaya, ditanya oleh seorang wartawan tentang apa yang ditakuti
ketika menjelajah alam. Ia mengaku bahwa ia tidak takut pada apapun yang ia temui setiap kali
ia melakukan perjalanan, entah itu binatang, pohon, dan lainnya. Lalu apa yang Anda takuti? Sir
Edmund hanya menjawab hanya satu butir beras yang terselip di sela-sela jari kaki.
Ia kembali menjelaskan, sebutir pasir yang masuk di sela-sela jari kaki serinmg kali
menjadi malapetaka, karena ia dapat masuk ke kulit kaki atau menyusup melalui kuku. Lamalama jari kaki akan infeksi, lalu membusuk. Tanpa sadar, kaki pun menjadi tidak bisa digerakkan.
Itulah malapetaka bagi seorang penjelajah sebab ia tidak bisa berjalan lagi.

Value Lesson

Kita sangat tahu bahwa seorang penjelajah merupakan sebuah gambaran manusia
yang mempersiapkan setiap rencana perjalanannya dengan sangat baik. Sebelum mereka
melakukan penjelajahan, mereka akan berolahraga secara rutin, menjaga pola makan dan gizi
mereka, bahkan memastikan seluruh peralatannya berfungsi dengan baik. Namun ternyata
benda kecil seperti pasir, dapat merusakkan rencana perjalanan mereka, bahkan efeknya
sangat panjang.
25

| Indomobil Daily Value Compass Desember 2015

Karena itu, sebagai pribadi yang memaknai value service excellence jangan pernah
menganggap remeh akan sesuatu hal. Kadang sifat kurang baik kita membuat orang lain
terganggu, kebersihan, ketidaktertiban, kurang sopannya dalam berhubungan membuat orang
lain jadi tidak nyaman. Dan akhirnya mengganggu pelayanan sesama rekan. Alangkah baik jika
kita memperlakukan orang lain selayaknya kita ingin diperlakukan. Jangan sampai, sebutir pasir
yang kecil dapat merusak Anda dan tim Anda. Pelayanan yang anda berikan tidak melulu hal
besar yang memerlukan penghargaan dari orang lain, tetapi mulailah dari membersihkan
pasir kecil yang dapat mengganggu stabilitas relasi dengan orang lain.

26

| Indomobil Daily Value Compass Desember 2015

Selasa, 15 Desember 2015

Kotak Berharga

Dua hal penting dalam hidupmu adalah ketika kamu lahir dan kamu dilahirkan untuk tujuan apa
Mark Twain

Alkisah, Putera yang telah yatim sedari kecil, tinggal bersama sang bunda di sebuah
rumah yang sederhana. Mereka bertetangga akrab dengan Pak Mansur yang tinggal sendiri di
rumahnya yang luas. Dalam segala hal, masalah apa pun, Pak Mansur adalah konsultan terbaik
bagi Putera.
Setelah lulus sekolah dan menikah, Putera dan keluarga kecilnya pindah ke kota. Dia
begitu sibuk bekerja hingga tidak punya waktu untuk menemani istri dan anaknya, apalagi
pulang kampung untuk bertandang ke tetangganya dulu.
Suatu hari, bunda mengabarkan berita duka bahwa Pak Mansur meninggal dunia dan
akan dimakamkan 3 hari mendatang. Meski pekerjaan menumpuk, Putera memutuskan untuk
pulang. Upacara pemakaman berlangsung sederhana dan sepi karena Pak Mansur tidak
memiliki banyak kerabat.
Malam sebelum kembali ke kota, Putera bersama sang bunda berkunjung ke rumah
tetangga lama. Pusaran waktu seakan membawanya ke masa lalu saat bersama penghuni
rumah itu. Di sini, setiap lukisan, setiap sudut, dia hafal dan paling tahu...Tiba-tiba, Putera
menghentikan langkahnya dan menatap meja di depannya.
"Ada apa?" tanya bunda.
"Kotak kecil itu hilang," jawab Putera.
"Kotak kecil apa?" tanya bundanya lagi.
"Pak Mansur punya sebuah kotak kecil berwarna emas dan terkunci. Di meja ini. Sering
saya tanya, Apa isi kotak kecil itu?' dan dia selalu menjawab, Di dalam sini, tersimpan barang
27

| Indomobil Daily Value Compass Desember 2015

yang paling berharga'," jelas Putera sambil menirukan suara Pak Mansur. "Dan saya bahkan
tidak pernah tahu barang apa yang paling berharga itu," lanjut Putera, merasa bersalah.
Dua minggu berlalu, Putera mendapat kiriman sebuah paket. Tertulis nama pengirim:
"Bapak Mansur". Dengan penasaran, buru-buru dibukanya kiriman itu. Putera terpana saat
menemukan kotak kecil berwarna emas dan sebuah kunci, serta secarik kertas. Dengan tangan
gemetar, Putera membaca surat itu: "Setelah saya meninggal, kotak ini tolong diberikan kepada
Putera. Ini adalah barang yang paling berharga selama kehidupanku." Dengan debar jantung
yang kuat, Putera menemukan sebuah jam saku yang sangat indah. Dengan rasa sayang, Putera
menyentuh permukaan jam saku dan membuka penutupnya. Di dalamnya terukir kata-kata:
"Putera, terima kasih atas waktumu-Mansur."
"Ya Tuhan, ternyata barang paling berharga bagi Pak Mansur adalah waktuku. Saat
bersama dengannya!"

Value Lesson

Kedekatan

Putera dan Pak Mansur membawa makna bagi kehidupan mereka.

Beberapa cerita value tentang membagi waktu dan kehidupan sudah sering kita dengar. Tetapi
apakah kita pernah untuk mencoba melakukan hal demikian secara nyata?
Sejalan dengan value improvement berkontribusi atas kehidupan seseorang membuat
kualitas hidup kita meningkat. Kita bukan lagi memikirkan diri sendiri. Tetapi apa yang kita
lakukan juga termasuk bagian dari kehidupan orang lain. Jadilah pribadi yang mau membagi
kualitas kehidupan kita dengan orang lain.

28

| Indomobil Daily Value Compass Desember 2015

Rabu, 16 Desember 2015

Si Kolibri Ming Ming

Kekuasaan bukanlah masalah.


Keras kepala dan keras hati adalah hal yang menjadikannya sebagai masalah
Jamie Munson

Ming Ming adalah seekor anak burung kolibri. Ming Ming yang hanya diasuh oleh induk
betinanya ini, seringkali tak mendengarkan petuah induknya yang melarang dirinya pergi terlalu
jauh dari sarang karena ia masihlah sangat muda sementara di luar sana ada begitu banyak
bahaya yang mengancam.
Ibu hanya khawatir karena seringkali terlihat anak manusia mendatangi tempat
tersebut. Bagaimana jika mereka menangkapmu? Ming Ming akhirnya hanya diam saja jika
diberi jawaban seperti itu oleh induknya. Bukan Ming Ming namanya jika ia akan begitu saja
menurut petuah induknya. Ketika induknya sedang sibuk melakukan pekerjaannya, Ming Ming
langsung mengambil ancang-ancang untuk terbang memulai petualangannya ke ladang bunga
indah.
Celakalah bagi Ming Ming, Ming Ming masuk dalam perangkap manusia. Ming Ming
terkejut mendapati dirinya telah berada di dalam jaring perangkap. Ming Ming terus merasa
khawatir, bertanya-tanya apa yang akan terjadi pada dirinya setelah tertangkap oleh pria itu.
Ming Ming berkicau riang karena rupanya ia hanya akan dipelihara dan bukan dibunuh. Belum
lagi ia juga diberi madu-madu yang rasanya luar biasa manis. Wah, enaknya hidupku, pikirnya
polos.
Satu, dua, tiga hari dilaluinya dengan riang. Makan, tidur, dan kadang juga mengobrol
dengan burung-burung tetangga sangkarnya. Tapi memasuki bulan ke dua ia tinggal di rumah
barunya, Ming Ming akhirnya merasa jenuh. Wahai kalian kawanku para burung, tidakkah
kalian bosan tinggal di sini? tanyanya
29

| Indomobil Daily Value Compass Desember 2015

Tidak juga, balas Tutut.


Justru itu, aku bosan setiap hari hanya tinggal menerima apa yang diberikan padaku,
ujar Ming Ming lemas setelah mendengar jawaban kawannya sesama burung dalam sangkar,
Aku rindu melakukan petualangan kecilku terbang ke sana ke mari menghampiri bunga-bunga.
Aku juga sangat merindukan indukku.
Ming Ming berhasil lolos dari sangakar kemudian terbang meninggalkan tempat yang
telah mengurungnya selama berbulan-bulan. Ia berusaha mencari-cari jalannya untuk bisa
pulang kembali ke sarangnya tempat ia tinggal bersama induknya. Dengan semangat yang
kembali membanjiri dirinya, Ming Ming, si kolibri petualang, menghabiskan sisa hidupnya
dengan terus mencari jalan pulang menuju sangkarnya. Walaupun sangkar tempatnya dulu
tinggal bersama induknya tidak ia temukan sampai akhir hayatnya, Ming Ming tidak pernah
putus semangat.
Ming Ming menghabiskan sisa hidupnya dengan terus melakukan petualanganpetualangannya. Ia tidak takut akan petualangan meskipun pernah tersandung karenanya. Ia
pun bertemu dengan beragam macam makhluk hidup lainnya yang banyak mengajarkannya
tentang hidup.

Value Lesson

Pribadi yang memaknai value integrity akan berusaha mempertahankan prinsip yang
sesuai dengan kebenaran dan mendatangkan kebaikan bagi dirinya. Yang ada dalam benaknya
bukan hanya kesenangan sementara. Tetapi ia akan mempertimbangkan seberapa besar resiko
yang akan diterimanya.
Jika anda merasa bosan dengan keadaan anda saat ini yang berada dalam sebuah aturan
tertentu, janganlah memilih sikap seperti Ming-Ming untuk memberontak. Aturan yang berlaku
dibuat untuk suatu tujuan tertentu. Dan jika itu merupakan sebuah kebijakan, percayalah bagi
itu disusun sedemikian melalui pemikiran lebih dari satu orang. Dengan demikian bijak bagi kita
untuk tidak mencampurkan kepentingan personal dengan aturan yang telah dibuat dalam
lingkup tertentu. Tapi galilah manfaat apa yang bisa kita syukuri dari aturan yang diberikan
untuk hidup yang lebih sejahtera.

30

| Indomobil Daily Value Compass Desember 2015

Kamis, 17 Desember 2015

Ikan Mas

Menjadi Hiu atau Ikan Mas, adalah pilihanmu


Jon Gordon

G ordy adalah seekor ikan mas yang hidup dalam aquarium. Ia makan, tidur, berenang,
dan berputar- putar di air setiap kali orang yang memeliharanya memberinya makan. Ia tidak
pernah berkekurangan, khususnya makanan. Makanan untuknya melimpah dan ia makmur.
Hidup itu indah.
Suatu hari Gordy diangkat dengan jaring dan diletakkan dalam sebuah kantung yang
penuh berisi air. Ia dibawa ke pantai oleh anak laki-laki yang memeliharanya. Anak ini ingin
bermain dengan ikan masnya di pinggir pantai. Ia pun menggali lubang yang besar di pasir,
mengisinya dengan seember air, dan meletakkan ikan masnya di danau pribadi buatannya.
Tak beberapa lama gelombang besar datang menghempas pantai, membanjiri danau
buatan anak itu dan membawa ikan masnya ke laut. Gordy menjerit minta tolong, namun tak
ada yang mendengarnya. Ketika berenang tanpa tujuan di laut, lelah, sendirian, dan lapar, ia
bertanya-tanya, Siapa yang akan memberiku makan sekarang? Ia tidak lagi merasa aman dan,
tanpa makanan, ia pasti akan mati.
Ketika Gordy Hampir pingsan karena asinnya air dan kelaparan, ia bertemu Sammy si
Hiu yang baik. Sammy merasa iba dan tahu bahwa ikan ini harus diajari memancing. Ditambah
lagi, ia merasa bahwa hiu telah jelek namanya dan membutuhkan sedikit publikasi. Menurutnya
tidak adil jika manusia menganggap bahwa semua hiu itu jahat hanya karena sejumlah
pengalaman buruk para penyelam. Semua hiu yang Sammy kenal sama baiknya seperti dirinya
dan hanya ingin berenang, memakan makanan yang ditemukan di laut, dan menyimpannya
untuk diri mereka sendiri.
31

| Indomobil Daily Value Compass Desember 2015

Lihatlah kemari teman kecilku. Kamu tahu apa masalahmu? Tanya Sammy.
Ya,jawab Gordy, aku kelaparan dan tak seorang pun akan memberiku makan.
Bukan itu masalahmu, jawab Sammy menentangnya, masalahmu adalah kamu seekor
ikan mas. Kamu menunggu diberi makan. Namun sekarang kamu ada di laut. Tidak ada lagi yang
akan memberimu makan.
Setiap hari kamu harus memilih apakah kamu akan menjadi hiu atau ikan mas? Apakah
kamu menunggu di beri makan atau berusaha mencari makan?. Setiap hari kamu mengambil
keputusan ini dengan apa yang kamu percayai, pemikiranmu, dan tindakanmu. Kamulah yang
memilih. Ingin menjadi apakah kamu? Hiu atau ikan mas?
Ya, karena aku kelaparan dan ikan mas tidak bisa bertahan di laut, lebih baik aku
menjadi hiu! Jawab Gordy.

Value Lesson

Dalam

kehidupan nyata, ikan mas tidak dapat hidup dilaut, dan ikan tidak dapat

bercakap-cakap. Namun kisah imajinasi dalam buku The Shark and Golden Fish dimaksudkan
untuk menyampaikan pesan penting yang sering kali terdapat dalam kehidupan manusia.
Gelombang perubahan dapat sewaktu-waktu hadir dalam hidup kita. Mana yang akan Anda
pilih? Hanyut dalam gelombang perubahan merasa tak berdaya dan tersiksa sendiri ataukah
terus berjuang untuk dapat melanjutkan kehidupan dengan baik?
Bagi seorang yang memiliki value maximum contribution, dimanapun ia ditempatkan,
baik di akuarium atau laut, ia harus menyambut dan mengendalikan gelombang perubahan.
Caranya adalah dengan menyadari bahwa kerja keras yang dilakukannya bukan hanya
berdampak bagi orang lain tetapi yang lebih penting adalah untuk dirinya sendiri.

32

| Indomobil Daily Value Compass Desember 2015

Jumat, 18 Desember 2015

Kedua Sisi Koin

Strategi yang penting adalah memilih mana yang harus dilakukan dan tidak harus dilakukan
Michael Porter

Pada suatu zaman di Tiongkok, hiduplah seorang jenderal besar yang selalu menang
dalam setiap pertempuran. Karena itulah, ia dijuluki "Sang Jenderal Penakluk" oleh rakyat.
Suatu ketika, dalam sebuah pertempuran, ia dan pasukannya terdesak oleh pasukan
lawan yang berkali lipat lebih banyak. Mereka melarikan diri, namun terangsak sampai ke
pinggir jurang. Pada saat itu para prajurit Sang Jenderal menjadi putus asa dan ingin menyerah
kepada musuh saja.
Sang Jenderal segera mengambil inisiatif, "Wahai seluruh pasukan, menang-kalah sudah
ditakdirkan oleh dewa-dewa. Kita akan menanyakan kepada para dewa, apakah hari ini kita
harus kalah atau akan menang." Saya akan melakukan tos dengan keping keberuntungan ini!
Jika sisi gambar yang muncul, kita akan menang. Jika sisi angka yang muncul, kita akan kalah!
Biarlah dewa-dewa yang menentukan!" seru Sang Jenderal sambil melemparkan kepingnya
untuk tos.
Ternyata sisi gambar yang muncul! Keadaan itu disambut histeris oleh pasukan Sang
Jenderal, "Hahaha dewa-dewa di pihak kita! Kita sudah pasti menang!!!" Dengan semangat
membara, bagaikan kesetanan mereka berbalik menggempur balik pasukan lawan. Akhirnya,
mereka benar-benar berhasil menunggang-langgangkan lawan yang berlipat-lipat banyaknya.
Pada senja pasca-kemenangan, seorang prajurit berkata kepada Sang Jenderal,
"Kemenangan kita telah ditentukan dari langit, dewa-dewa begitu baik terhadap kita." Sang
Jenderal menukas, "Apa iya sih?" sembari melemparkan keping keberuntungannya kepada
prajurit itu. Si prajurit memeriksa kedua sisi keping itu, dan dia hanya bisa melongo ketika
mendapati bahwa ternyata kedua sisinya adalah gambar.

33

| Indomobil Daily Value Compass Desember 2015

Value Lesson

Analogi

keberuntungan yang disengaja demikian dapat anda terapkan pada value

service excellence, dimana pelayanan yang anda berikan bukan tergantung pada orang yang
anda layani. Tetapi pemikiran terbaik dalam suatu keadaan untuk menghasilkan hal yang
memuaskan.
Kita perlu pemikiran cerdik untuk menyelesaikan suatu permasalahan. Begitu halnya
ketika kita menghadapi orang yang kita anggap memiliki kepentingan yang berlawanan dengan
kita. Tidak perlu menggunakan kekerasan untuk membuatnya mengerti. Ungkapkan secara
asertif keinginan anda dan temukan win-win solution untuk mencapai tujuan kedua belah
pihak. Sharingkan ide kreatif anda kepada rekan satu tim ketika menghadapi permasalahan
untuk pelayanan yang lebih baik.

34

| Indomobil Daily Value Compass Desember 2015

Senin, 21 Desember 2015

Menggunakan Lensa Orang Lain

Terkadang yang orang lain butuhkan adalah kata-katanya didengarkan dan perasaannya di validasi.
Anonim.

Jika Anda memiliki kesulitan dengan mata Anda dan Anda memutuskan untuk pergi ke
ahli kacamata untuk meminta pertolongan, dan sesudah mendengarkan keluhan Anda secara
singkat, ahli kacamata itu melepaskan kacamatanya dan memberikannya kepada Anda dan
meminta Anda untuk memakainya. Saya sudah mengenakan kacamata ini selama 10 tahun
sampai sekarang ini dan benar-benar menolong. Saya punya satu di rumah, Anda boleh
mengenakan yang ini.
Kemudian Anda berteriak, Saya tidak dapat melihat apa-apa.Ahli kacamata itu
kemudian berkata, cobalah lagi dengan lebih keras!. Tidak semuanya masih tetap kabur.
Cobalah berpikir positif kata ahli kacamata tersebut. Anda kemudian menjawab,
Positif saya tidak dapat melihat apapun.
Ahli kacamata itu berkata, Anda benar-benar tidak tahu berterima kasih!

Value Lesson

Seringkali kita memiliki kecenderungan untuk memperbaiki segala sesuatunya dengan


nasihat yang baik. Namun tidak meluangkan waktu kita untuk mendiagnosis permasalahannya
terlebih dahulu. Jika Anda ingin berinteraksi secara efektif dengan orang lain, untuk
mempengaruhi mereka, anak Anda, rekan kerja, teman Anda, kunci utamanya adalah
berusahalah untuk mengerti terlebih dahulu, bukan dengan manipulasi menggunakan teknik
komunikasi tertentu. Kunci utamanya adalah bagaimana Anda berperilaku secara actual.
35

| Indomobil Daily Value Compass Desember 2015

Sebagai pribadi yang memaknai value improvement, komunikasi menjadi kunci yang
penting agar tujuan perusahaan dan kelompok dapat tercapai, mulai hari ini praktekkanlah
komunikasi yang tulus kepada orang yang Anda kasihi. Bentuk komunikasi yang murni Anda
ingin mendengarkannya, tanpa memiliki tujuan dan prasangka tertentu. Komunikasi untuk
menjalin persahabatan bukan memanipulasi untuk mencapai tujuan.

36

| Indomobil Daily Value Compass Desember 2015

Selasa, 22 Desember 2015

Batu Api, Spons, dan Sarang Lebah

Memberilah tanpa harus mengingat dan mengambil tanpa harus mengingat.


Elizabeth

Di dalam dunia ini terdapat tiga jenis tipe orang dalam memberi. Mereka dinamakan
tipe batu api, spons, dan sarang lebah. Seperti yang kita ketahui, untuk mendapatkan batu api,
kita harus menghantamnya terlebih dahulu. Biasanya pun, kita hanya dapat sedikit serpihan
dan percikan bunga api. Artinya, orang dengan tipe batu api adalah pribadi yang pelit untuk
memberi. Jika ia ingin memberi pun, ia ingin sekali orang lain mengetahui apa yang telah ia
lakukan.
Spons, seperti yang kita ketahui untuk mendapatkan sesuatu dari spons, biasanya kita
harus memerasnya terlebih dahulu. Ini menandakan bahwa orang dengan tipe spons akan
memberi apabila ia dipaksa terlebih dahulu.
Berbeda dengan orang dengan bertipe sarang lebah. Mereka gemar untuk memberi,
dan memberi tanpa adanya tekanan. Orang orang dengan tipe ini akan membiarkan orangorang bisa menikmati apa yang telah diberikannya. Namun uniknya, ia tidak pernah kekurangan
madu untuk hidupnya sendiri.

Value lesson

Seorang bijak pernah berkata bahwa ketika kita memberikan sesuatu dengan tangan
kanan kita, hendaknya tangan kiri kita tidak mengetahui seberapa besar atau seberapa indah
pemberian kita.

37

| Indomobil Daily Value Compass Desember 2015

Tak jarang pesohor tanah air pun juga melakukan hal serupa. Mereka melakukan
kebaikan dengan memanfaatkan momen tertentu agar kegiatan yang ia lakukan dapat
dipublikasikan dan diketahui oleh orang lain.
Namun sebagai pribadi yang memaknai value integrity, hendaknya setiap apapun yang
kita lakukan dapat membuat kita menjadi lebih dekat dengan tipe Sarang Lebah yang akan
membagikan kebaikan kepada banyak orang tanpa mengharapkan imbalan dan penghargaan
dari orang lain. Jika memberi data yang diperlukan adalah hal yang benar maka lakukanlah itu.
Sebaiknya tidak menghambat keberhasilan orang lain melalui madu yang ingin mereka
dapatkan juga. Terkadang memang dalam melakukan kebenaran kita akan tersengat hambatanhambatan. Tetapi ketika sudah didapatkan dengan cara yang benar maka akan terasa manis
semanis madu.

38

| Indomobil Daily Value Compass Desember 2015

Rabu, 23 Desember 2015

7 Tanda Kita Menyia-Nyiakan Waktu

Jika anda tidak merancang hidup anda sendiri,


mungkin anda akan jatuh dalam rencana orang lain.
Theodor Adorno

1. Banyak melakukan hal yang seharusnya tak anda lakukan


Berapa waktu yang telah anda buang untuk nonton televisi? Bermain video game? Bermain
facebook? Coba evaluasi lagi kegiatan harian anda dan buat perubahan sekarang juga.
2. Banyak mengeluh
Komplain ini dan itu, mengeluhkan segala sesuatu adalah bentuk energi yang negatif. Dan
hal-hal negatif itu hanya akan membuat hidup anda diam di tempat dan pastinya anda telah
membuang-buang waktu anda.
3. Tidak mengambil tantangan
Seorang manusia harus bisa selalu tumbuh dan berkembang, dan salah satu caranya adalah
dengan mengambil tantangan-tantangan baru.
4. Tidak merencanakan masa depan
Memang kita harus menjalani dan mensyukuri semua yang ada hari ini, tetapi bukan berarti
kita melupakan untuk membuat rencana masa depan.
5. Kecanduan penggunaan handphone
Kita memang butuh telepon tetapi kita juga masih perlu untuk bergaul di dunia nyata.
Terlalu banyak menghabiskan waktu bermain dengan telepon juga sama sekali bukan hal
yang bijak.
39

| Indomobil Daily Value Compass Desember 2015

6. Kurang waktu tidur


Ketika kita merasa kurang waktu untuk tidur, kita harus mengevaluasi kebiasaan dan
rutinitas kita lagi. Jangan-jangan kita telah menggunakan waktu untuk hal yang kurang
penting, jadinya kita kekurangan waktu tidur.
7. Tidak merawat diri
Ketika Anda sudah semakin jarang berolahraga dan tidak mengatur pola makan Anda, Anda
pun harus segera melakukan perubahan-perubahan dalam hidup AndaKetika Anda sudah
semakin jarang berolahraga dan tidak mengatur pola makan Anda, Anda pun harus segera
melakukan perubahan-perubahan dalam hidup Anda

Value Lesson

Ketika anda sudah semakin jarang berolahraga dan tidak mengatur pola makan anda,
anda pun harus segera melakukan perubahan-perubahan dalam hidup anda. Ketika Anda
masih kecil, pernahkah Anda bercita-cita ingin menjadi astronot, penyanyi, atau insinyur? Jika
iya, seberapa jauh usaha yang pernah anda lakukan?
Pernahkah Anda mencoba untuk mengingat kembali apa saja yang sudah Anda lakukan
untuk waktu yang sudah Anda lewati? Atau mungkin anda tidak menganggap hal itu aneh.
Anda tak menyadari kalau ternyata yang Anda lakukan selama ini hanyalah untuk membuangbuang waktu Anda.
Sejalan dengan pribadi yang memaknai value maximum contribution, ubah pola kerja
Anda sekarang juga, lakukan perubahan-perubahan positif untuk hidup yang lebih baik yang
dapat menjadikan waktu yang anda lewati tidak terbuang sia-sia misalnya untuk terlalu
banyak bercanda atau melihat gadget terlalu sering atau bahkan hidup dalam rutinitas dan
zona nyaman anda sendiri.

40

| Indomobil Daily Value Compass Desember 2015

Senin, 28 Desember 2015

Apa yang Akan Mereka Sampaikan?

Setiap dari kita memiliki misi, untuk menemukan jalan untuk dirinya sendiri.
Anonim

Bayangkan Anda datang ke sebuah acara perkabungan di rumah duka atau tempat
ibadat, saat memasuki ruangan, Anda melihat sanak saudara hadir dan karangan bunga.
Saudara, teman semuanya hadir. Di satu sisi Anda merasa sedih namun di sisi lain Anda merasa
bersyukur karena melihat orang-orang terkasih rekan Anda itu hadir.
Saat Anda berjalan menuju persemayaman, Anda melihat wajah Anda sendiri. Ini
merupakan acara perkabungan Anda tiga tahun dari sekarang. Orang-orang datang untuk
menghormati Anda, menyampaikan perasaan cinta dan penghargaan atas hidup Anda.
Saar Anda duduk menunggu acara dimulai, Anda melihat daftar acara di tangan Anda.
Terdapat empat pembicara, yang pertama dari keluarga, mewakili keluarga dekat maupun
keluarga jauh, pembicara kedua adalah salah satu sahabat Anda seseorang yang dapat
menggambarkan bagaimana Anda sebagai seorang manusia. Pembicara ketiga adalah seorang
rekan dari tempat kerja atau profesi Anda. Dan yang keempat adalah dari tempat ibadah atau
organisasi kemasyarakatan tempat Anda berkecimpung dalam sosial kemasyarakatan selama
ini.
Sekarang pikirkanlah dalam-dalam, apa kisah yang ingin agar Anda disampaikan oleh
masing-masing pembicara tentang hidup Anda? Seperti apa gambaran Anda sebagai suami,
istri, ayah, atau ibu yang Anda ingin mereka ceritakan? Seperti apa Anda sebagai seorang anak
atau sepupu? Teman seperti apa? Rekan kerja yang bagaimana?
Karakter apa yang Anda ingin mereka lihat pada diri Anda, kontribusi dan pencapaian
apa yang Anda ingin agar mereka kenang? Lihatlah orang-orang di sekeliling Anda, perbedaan
apa yang ingin Anda ciptakan dalam kehidupan mereka.
41

| Indomobil Daily Value Compass Desember 2015

Value Lesson

Sudahkah Anda membuat pernyataan misi pribadi Anda? Yang dapat menjadi dasar
bagi Anda untuk membuat keputusan-keputusan besar yang membentuk arah kehidupan, dasar
untuk membuat keputusan di tengah badai kehidupan.
Ingatlah bahwa jika tangganya tidak bersandar pada dinding yang tepat, setiap langkah
yang kita ambil hanya akan membawa kita secara lebih cepat ke tempat yang salah. Menjadi
pribadi dengan value Service Excellence membantu kita untuk menjaga semangat dalam
berelasi dengan orang lain. Sikap pribadi individu ditentukan oleh keputusan pribadi yang kita
ambil. Apakah kita akan tetap bersitegang dengan rekan kerja yang bertentangan pendapatnya
walaupun project bersama itu telah berjalan? Atau anda akan berusaha proaktif memperbaiki
situasi dan menantikan hari indah dimana semua orang ingin selalu mengenang kita dengan
gambaran yang baik? Semua keputusan ada ditangan anda.

42

| Indomobil Daily Value Compass Desember 2015

Selasa, 29 Desember 2015

Sirup atau gula pasir?

Hidup dimulai tanpa makna. Kitalah yang membawa makna untuk kehidupan ini.
Joseph Campbell

Tak ada yang lebih gusar melebihi makhluk Tuhan yang bernama gula pasir. Pemanis
alami dari olahan tumbuhan tebu ini membandingkan dirinya dengan makhluk sejenisnya yang
bernama sirup.
Masalahnya sederhana. Gula pasir merasa kalau selama ini dirinya tidak dihargai
manusia. Dimanfaatkan, tapi dilupakan begitu saja. Walau ia sudah mengorbankan diri untuk
memaniskan teh panas, tapi manusia tidak menyebut-nyebut dirinya dalam campuran teh dan
gula itu. Manusia cuma menyebut, "Ini teh manis." Bukan teh gula. Apalagi teh gula pasir.
Begitu pun ketika gula pasir dicampur dengan kopi panas. Tak ada yang mengatakan
campuran itu dengan kopi gula pasir. Melainkan, kopi manis. Hal yang sama ia alami ketika
dirinya dicampur berbagai adonan kue dan roti. Gula pasir merasa kalau dirinya cuma
dibutuhkan, tapi kemudian dilupakan.
Ia cuma disebut manakala manusia butuh. Setelah itu, tak ada penghargaan sedikit pun.
Tak ada yang menghargai pengorbanannya, kesetiaannya, dan perannya yang begitu besar
sehingga sesuatu menjadi manis. Berbeda sekali dengan sirup. Dari segi eksistensi, sirup tidak
hilang ketika bercampur. Warnanya masih terlihat. Manusia pun mengatakan, "Ini es sirup."
Bukan es manis.
Kalau saja gula pasir paham bahwa sebuah kebaikan kian bermutu ketika tetap
tersembunyi. Kalau saja gula pasir sadar bahwa setinggi apa pun sirup dihargai, toh asalnya juga
dari gula pasir. Kalau saja gula pasir mengerti bahwa sirup terbaik justru yang berasal dari gula
pasir asli. Kalau saja para penggiat kebaikan memahami kekeliruan gula pasir, tidak akan ada
ungkapan, "Andai aku seperti sirup!
43

| Indomobil Daily Value Compass Desember 2015

Value Lesson

Dalam

kehidupan keseharian kita entah di kantor, di lingkungan rumah, maupun

lingkungan profesi sekalipun, seringkali kita mendapati ada orang-orang tertentu seperti gula
pasir yang banyak berjasa bagi orang lain tetapi tidak terlihat, tidak mendapatkan apresiasi
yang layak, dihargai sumbangsihnya, maupun yang lebih ekstrim adalah dianggap sosok
pelangkap semata, bahkan dicibir dan diremehkan.
Belajar dari value improvement, terus tanamkan pikiran bahwa kita diciptakan menjadi
pribadi yang unik dan berharga. Apabila saat ini anda merasa rendah diri atau melihat rekan
yang sedang menghadapi krisis demikian, berilah motivasi pada mereka dan diri kita sendiri. Tak
mengapa! Gula pasir tetaplah bagaikan sosok mutiara di antara lapiran pekat lumpur atau buah
kelapa diantara rimbuan pohon di hutan belantara. Teruslah menggali keunggulan diri kita dan
kembangkan sampai batas anda tidak dapat mengembangkan hal tersebut.
Tahap paling atas untuk mengembangkan diri adalah ketika anda mampu membuat
orang lain melakukan hal yang sama dengan yang anda lakukan. Semisal anda terampil di
bidang excel, ajarkan orang lain yang memiliki keterbatasan pengetahuan tentang hal tersebut
sampai ia mahir. Hal demikianlah yang akan membantu anda terus menanjak dan
mengikutsertakan orang lain dalam pengembangan diri anda. Keterampilan apakah yang dapat
anda bagikan pada rekan di sebelah anda?

44

| Indomobil Daily Value Compass Desember 2015

Rabu, 30 Desember 2015

Polisi Yang Menilang Sahabatnya

Tidak ada yang tidak baik. Yang ada hanyalah kekuatan yang dapat melihat sebuah kelemahan
Professor Quirell

Suatu hari, seorang pemuda sedang berkendara, ia melihat lampu lalu-lintas yang tak
jauh di depannya sudah menyala kuning. Bukannya melambatkan laju mobilnya, Brian malah
tancap' gas. Ia tahu, lampu merah di persimpangan itu biasanya menyala cukup lama dan
karenanya ia enggan menunggu. Karena berniat menerobos lampu lalu-lintas, pria itu pun terus
melaju padahal lampu sudah berubah menjadi merah. Namun setelah melaju tak berapa jauh
dari persimpangan, tiba-tiba terdengar suara peluit keras sekali. "Priiiiiiitttt!" Seorang polisi
memberhentikan mobil lelaki itu.
"Ah, itu kan Andi, teman SMA-ku dulu!" Brian merasa agak lega. Ia pun turun dari
mobilnya dan menyambut Andi layaknya teman lama. "Hai, Andi. Senang sekali bisa ketemu
kamu lagi!"
"Halo Brian," sapa Andi. Namun, tidak ada senyuman di wajahnya. "Maaf nih, karena
aku lagi buru-buru, jadi terpaksa aku menerobos lampu merah," Brian mencoba memberikan
alasan. Andi mengangguk. "Aku bisa mengerti. Tapi sebenarnya, kami sering memperhatikan
kamu melanggar lampu merah di persimpangan ini."
"Oh ya?" Brian memasang muka kurang senang. "Kalau begitu, silakan tilang saja!"
Dengan kasar, Brian menyerahkan SIM-nya pada Andi. Kemudian, ia masuk ke dalam mobilnya
sambil membanting pintu. Melalui sudut matanya, Brian melihat Andi menulis sesuatu di buku
tilangnya. Hatinya jengkel, mengingat perlakuan teman lamanya yang dirasanya kurang
simpatik itu.

45

| Indomobil Daily Value Compass Desember 2015

Setelah tiba di tempat tujuan, sebelum turun dari mobil, Brian mengambil surat
tilangnya. Tiba-tiba, ia menyadari SIM-nya terselip di situ. Dan kertas yang dikiranya surat tilang
ternyata adalah secarik surat untuknya.
"Kenapa aku tidak ditilang?" Sambil terheran-heran, ia segera membaca isi surat Andi.
"Halo Brian, dulu, aku punya seorang anak perempuan. Sayangnya, dia sudah
meninggal, tertabrak seorang pengemudi yang ngebut menerobos lampu merah. Mungkin
kamu berpikir pelanggaran lalu lintas sebagai hal remeh. Namun bagiku, pelanggaran semacam
ini adalah hal besar yang bisa mempengaruhi kehidupan orang lain. Jadi, aku harap kamu hatihati dalam berkendara. Semoga selamat sampai di tujuan. Salam, Andi."

Value Lesson

Karena

kita tidak hidup seorang diri di dunia ini, kita seharusnya bersedia

memperhatikan dan mempertimbangkan penilaian dan pengertian orang lain. Dengan sikap
yang penuh kehati-hatian ini, hidup yang kita jalankan akan bermakna lebih baik dan berharga
bagi diri kita sendiri juga orang lain di sekitar kita.
Disisi lain kita diajar untuk memiliki sikap value integrity dengan tidak membedabedakan perlakuan untuk sebuah kebenaran. Sama seperti yang dilakukan oleh polisi diatas.
Adakah dari kita yang saat ini sedang terjebak pada kondisi demikian? Memilih kebenaran
dibanding kepentingan segelintir orang akan mempertahankan kepercayaan jangka panjang
yang orang lain berikan. Ingatlah juga bahwa jabatan bukan kunci jawaban dari perlakuan yang
anda berikan pada orang lain. Jabatan apapun, dari profesi yang paling sederhana sampai
profesi yang paling kompleks, jika dilakukan tanpa sikap integritas akan menjebak keputusan
apapun yang aka nanda buat.

46

| Indomobil Daily Value Compass Desember 2015

Kamis, 31 Desember 2015

Kisah Sebatang Es Krim Nanas

Saya tidak dapat mengajar orang lain akan segala sesuatunya.


Saya hanya dapat membuatnya berpikir.
Socrates

Aku adalah seorang ibu

dengan satu orang anak perempuan. Aku hanya bekerja

sebagai seorang penjual buah potong semenjak suamiku meninggal dunia. Aku tidak pernah
bersekolah, karena itu aku tidak tahu bagaimana caranya mengajarkan sesuatu kepada Putri,
gadis kecilku selain menunjukkan langsung kepadanya. Ia adalah gadis yang manis, selalu
bersemangat, dan tidak pernah mengenal kata menyerah dalam melakukan sesuatu.
Hari itu, seperti biasa, Putri menemaniku berjualan di depan sebuah sekolah setelah ia
menyelesaikan pelajarannya hari itu. Tiba-tiba datanglah seorang tukang es krim yang
kehadirannya langsung disambut oleh beberapa anak-anak yang sudah tak sabar. Karena belum
ada satupun buah yang terjual hari itu, maka Putri pun tidak berani untuk meminta uang
kepadaku dan hanya dapat melihat mereka dengan rasa haus dan panas yang menyiksa anak
sekecil itu.
Tak tega melihat kejadian itu, aku berniat untuk membuatkan sesuatu yang bisa
dinikmati oleh anakku dengan apa yang ada saat itu. Aku memotong sebuah nanas dan
kemudian merendamnya di dalam termos berisi es batu, yang ternyata sangat disukai anakku.
Ia pun berniat untuk menjual es krim nanas buatanku itu untuk menambah penghasilanku. Putri
pun mulai belajar untuk bisa membuat es krim nanas itu sendiri.
Beberapa hari kemudian, Putri pun bersiap untuk menjual es krim nanas buatannya.
Namun sampai dengan sore hari, tidak ada satupun es krim yang berhasil dijual. Aku tak tega
melihat semangatnya yang mulai padam, dan menyuruhnya untuk belajar dari para pedagang di
pasar. Setelah ia belajar dan mendapat inspirasi berupa kalimat promosi dari para pedagang di
pasar, Putri pun siap untuk kembali menjual es krim nanasnya. Tak disangka, kali ini banyak
47

| Indomobil Daily Value Compass Desember 2015

yang mau mencoba es krim nanas buatannya. Ia pun makin giat untuk terus menambah jumlah
es krim buatannya. Dan tanpa sadar, aku pun tahu bahwa aku telah memberikan bekal yang
baik padanya.

Value Lesson
Cerita di atas diambil dari sebuah video yang sangat luar biasa dari kehidupan nyata
seorang anak yang akhirnya bisa meraih beasiswa dari sebuah universitas di Thailand dan
mendapatkan gelar sarjananya pada tahun 2013.
Terdapat dua pribadi yang memaknai value maximum contribution dalam cerita diatas.
Yaitu sang sang ibu dan anaknya. Walaupun sang Ibu tidak dapat mengajarkan anaknya secara
akademis, namun ia memiliki cara yang luar biasa dalam mendidik dan mengajarkan sang anak
untuk bisa berkarya dengan apa yang ia miliki. Kemampuan terbaik dan kreatifitas sebenarnya
tidak selalu berasal dari pendidikan yang mahal, namun dari kemauan dalam diri sendiri untuk
dapat memanfaatkan dan merubah apa yang kira miliki menjadi suatu karya yang luar biasa.
Sang ibu sadar bahwa ia belum bisa memberikan yang terbaik bagi sang anak. Oleh
karena itu ia tidak akan menuntut hal-hal lain. Sama seperti kita bahwa saat kita belum bisa
memberikan kontribusi pada bagian tertentu maka sadarlah untuk tidak menuntut kenaikan
gaji atau tuntutan-tuntutan lainnya.
Sedangkan bagi sang anak karena ia sadar bahwa orang lain telah melakukan sesuatu
hal yang bermakna untuknya sehingga ia kemudian meneruskan kerja keras itu dan
menghasilkan suatu karya. Jadilah bagian dari cerita tersebut, ketika kita mendapatkan hal baik,
maka teruskan kerja keras itu untuk karya yang dapat dinikmati rekan-rekan kita.

48

| Indomobil Daily Value Compass Desember 2015

Visi Indomobil Group


Menjadi Perusahaan Otomotif Terhandal dan Terpercaya di Dalam Negeri.

Misi Indomobil Group


Mengembangkan seluruh sumber daya yang
dimiliki secara
berkesinambungan untuk meningkatkan profesionalisme bagi
kepuasan pelanggan.
Memberikan konstribusi dan
pengembangan usaha indomobil

berupaya

sepenuhnya

bagi

Memberikan komitmen dan nilai terbaik bagi seluruh pihak yang


berkepentingan dengan memperhatikan kepentingan masyarakat.

49

| Indomobil Daily Value Compass Desember 2015

Value Indomobil Group

50

| Indomobil Daily Value Compass Desember 2015