Anda di halaman 1dari 14

BAB I

PENDAHULUAN

I.1 Latar Belakang


Pada zaman yang serba modern ini banyak alat dan cara analisis yang dapat mengetahui
kadar suatu alat dengan cepat , tepat, dan mudah. Tetapi analisis kuantitatif secara volumetri
masih tetap digunakan. Dalam titrimetri, analat direaksikan dengan suatu bahan lain yang
diketahui/dapat diketahui jumlah molnya dengan tepat. Bila bahan tersebut berupa larutan ,maka
konsentrasinya harus diketahui dengan teliti dan larutan tersebut dinamakan larutan baku.
Titrasi atau volumetri merupakan suatu metoda untuk menentukan kadar suatu zat dengan
menggunakan zat lain yang sudah diketahui konsentrasinya. Titrasi biasanya dibedakan
berdasarkan jenis reaksi yang terlibat di dalam proses titrasi, sebagai contoh bila melibatan reaksi
asam basa maka disebut sebagai titrasi asam basa, titrasi redox untuk titrasi yang melibatkan
reaksi reduksi oksidasi, titrasi kompleksometri untuk titrasi yang melibatan pembentukan reaksi
kompleks dan lain sebagainya.
Tidak semua pereaksi dapat digunakan sebagai titran. Untuk itu pereaksi harus memenuhi
syarat-syarat sebagai berikut :

Berlangsung sempurna, tunggal, dan menurut persamaan yang jelas (dasar teoritis).

Cepat dan irreversible .

Ada petunjuk akhir titrasi ( indicator).

Larutan baku yang direaksikan dengan analat harus mudah didapat dan sederhana
menggunakannya, juga harus stabil sehingga konsentrasinya tidak mudah berubah bila
disimpan.

Berdasarkan reaksinya suatu titrasi digolongkan menjadi 2 yaitu :


1. Reaksi Metatetik (titrasi berdasarkan pertukaran ion).
2. Reaksi Redoks (titrasi berdasarkan perpindahan electron)
Dari penggolongan reaksi diatas akan dibahas tentang cara-cara volumetric adalah
sebagai berikut :

Asidimetri dan Alkalimetri


Permanganometri
Iodometri
Titrasi Endapan Argentrometri

Untuk praktikum kali ini kami akan membahas tentang cara volumetric dari Asidimetri
dan Alkalimetri. Berikut akan dijelaskan lebih lanjut dalam bab berikutnya.

I.2 Rumusan Masalah


Permasalahan praktikum kali ini adalah :
Bagaimana menentukan volumetric berdasarkan cara asidimetri?
Bagaimana menentukan volumetric berdasarkan cara alkalimetri?

I.3 Tujuan
Tujuan praktikum kali ini adalah :
Mampu menentukan volumetric berdasarkan cara asidimetri
Mampu menentukan volumetric berdasarkan cara alkalimetri
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

II.1 Pengertian Volumetri


Volumetric atau titrasi merupakan suatu metoda untuk menentukan kadar suatu zat
dengan menggunakan zat lain yang sudah dikethaui konsentrasinya. Titrasi biasanya dibedakan
berdasarkan jenis reaksi yang terlibat di dalam proses titrasi, sebagai contoh bila melibatan reaksi
asam basa maka disebut sebagai titrasi asam basa, titrasi redox untuk titrasi yang melibatkan
reaksi reduksi oksidasi, titrasi kompleksometri untuk titrasi yang melibatan pembentukan reaksi
kompleks dan lain sebagainya. (disini hanya dibahas tentang titrasi asam basa).
Zat yang akan ditentukan kadarnya disebut sebagai titrant dan biasanya diletakan di
dalam Erlenmeyer, sedangkan zat yang telah diketahui konsentrasinya disebut sebagai titer dan
biasanya diletakkan di dalam buret. Baik titer maupun titrant biasanya berupa larutan.
Suatu proses didalam laboratorium untuk mengukur jumlah suatu reaktan yang bereaksi
sempurna dengan sejumlah reaktan lainnya, dimana reaktan pertama ditambahkan secara kontinu
ke dalam reaktan kedua disebut titrasi. Reaktan yang ditambahkan tadi disebut sebagai titrant dan
reaktan yang ditambahkan titrant kedalamnya disebut titree. Didalam beberapa titrasi, titik
ekivalen adalah titik selama proses titrasi dimana tepatnya titrat telah cukup ditambahkan untuk
bereaksi dengan titree. Salah satu masalah tekhnis dalam titrasi adalah titik dimana suatu
perubahan dapat diamati, terjadi yang untuk mengindikasikan pendekatan yang paling baik ke
titik ekivalen. Secara ideal, titik akhir dan titik ekivalen seharusnya identik, tetapi dalam
prakteknya jarang sekali ada orang yang mampu membuat kedua titik tersebut tepat sama,
meskipun ada beberapa hal dimana perbedaan antara kedua hal tersebut dapat diabaikan
Kadang-kadang kita perlu mengetahui tidak hanya atau sekedar pH, akan tetapi perlu kita
ketahui juga berapa banyak asam atau basayang terdapat didalam sampel. Sebagai contoh,
seorang ahli kimia lingkungan mempelajari suatu danau dimana ikan-ikannya mati. Dia harus
mengetahui secara pasti seberapa banyak asam yang terkandung dalam suatu sampel air danau
tersebut. Titrasi melibatkan suatu proses penambahan suatu larutan yang disebut tirant dari buret

ke suatu flask yang berisi sampel dan disebut analit. Berhasilnya titrasi asam-basa tergantung
pada seberapa akurat kita dapat mendeteksi titik stoikiometri. Pada titik tersebut, jumlah mol dari
H3O+ dan OH- yang ditambahkan sebagai titrant adlah sama dengan jumlah mol dari OH- atau
H3O+ yang terdapat dalam analit. Pada titik stoikiometri, larutan terdiri dari garam dan air.
Larutan tersebut adalah asam apabila ion asam yang terkandung didalamnya, dan basa apabila
ion basa yang terkandung didalamnya .
Seperti yang telah diketahui sebelumnya, dalam stoikiometri titrasi, titik ekivalen dari
reaksi netralisasi adalah titik pada reaksi dimana asam dan basa keduanya setara, yaitu dimana
keduanya tidak ada yang berlebihan. Dalam titrasi, suatu larutan yang akan dinetralkan, misal
asam, ditempatkan di dalam flask bersamaan dengan beberapa tetes indikator asam basa.
Kemudian larutan lainnya (misal basa) yang terdapat didalam buret, ditambahkan ke asam.
Pertama-tama ditambahkan cukup banyak, kemudian dengan tetesan hingga titik ekivalen. Titik
ekivalen terjadi pada saat terjadinya perubahan warna indikator. Titik pada titrasi dimana
indikator warnanya berubah disebut titik akhir.
Misalkan kita ingin menentukan molaritas dari suatu larutan HCl yang tidak diketahui
konsentrasinya. Kita bisa menentukan konsentrasi HCl tersebut melalui suatu prosedur yang
disebut titrasi, dimana kita menetralisasi suatu asam dengan suatu basa yang telah diketahui
konsentrasinya. Pada titrasi, pertama-tama kita menempatkan suatu asam yang volumenya telah
ditentukan ke dalam suatu flask. Dan tambahkan beberapa tetes indikator seperti penolftalein,
kedalam larutan asam. Dalam larutan asam, penolftalein tidak berwarna. Kemudian, buret kita isi
dengan larutan NaOH yang konsentrasinya telah diketahui. dan dengan hati-hati NaOH
ditambahkan ke asam pada flask. Kita bisa mengetahui bahwa netralisasi telah berlangsung
ketika penolftalein dalam larutan berubah warna menjadi merah muda. Ini disebut titik akhir
netralisasi. Dari volume yang ditambahkan dan molar NaOH, kita dapat menentukan konsentrasi
asam

II.2 Prinsip Titrasi Asam basa

Titrasi asam basa melibatkan asam maupun basa sebagai titer ataupun titrant. Titrasi asam
basa berdasarkan reaksi penetralan. Kadar larutan asam ditentukan dengan menggunakan larutan
basa dan sebaliknya.
Titrant ditambahkan titer sedikit demi sedikit sampai mencapai keadaan ekuivalen
( artinya secara stoikiometri titrant dan titer tepat habis bereaksi). Keadaan ini disebut sebagai
titik ekuivalen.
Pada saat titik ekuivalent ini maka proses titrasi dihentikan, kemudian kita mencatat
volume titer yang diperlukan untuk mencapai keadaan tersebut. Dengan menggunakan data
volume titrant, volume dan konsentrasi titer maka kita bisa menghitung kadar titrant.

II.3 Cara Mengetahui Titik Ekuivalen


Ada dua cara umum untuk menentukan titik ekuivalen pada titrasi asam basa.
1. Memakai pH meter untuk memonitor perubahan pH selama titrasi dilakukan, kemudian
membuat plot antara pH dengan volume titrant untuk memperoleh kurva titrasi. Titik tengah
dari kurva titrasi tersebut adalah titik ekuivalent.
2. Memakai indicator asam basa. Indikator ditambahkan pada titrant sebelum proses titrasi
dilakukan. Indikator ini akan berubah warna ketika titik ekuivalen terjadi, pada saat inilah
titrasi kita hentikan.
Pada umumnya cara kedua dipilih disebabkan kemudahan pengamatan, tidak diperlukan
alat tambahan, dan sangat praktis.
Indikator yang dipakai dalam titrasi asam basa adalah indicator yang perbahan warnanya
dipengaruhi oleh pH. Penambahan indicator diusahakan sesedikit mungkin dan umumnya adalah
dua hingga tiga tetes.

Untuk memperoleh ketepatan hasil titrasi maka titik akhir titrasi dipilih sedekat mungkin
dengan titik equivalent, hal ini dapat dilakukan dengan memilih indicator yang tepat dan sesuai
dengan titrasi yang akan dilakukan.
Keadaan dimana titrasi dihentikan dengan cara melihat perubahan warna indicator
disebut sebagai titik akhir titrasi.
Larutan baku (standar) adalah larutan yang telah diketahui konsentrasinya secara teliti,
dan konsentrasinya biasa dinyatakan dalam satuan N (normalitas) atau M (molaritas).
Indikator adalah zat yang ditambahkan untuk menunjukkan titik akhir titrasi telah di
capai. Umumnya indicator yang digunakan adalah indicator azo dengan warna yang spesifik
pada berbagai perubahan pH.
Titik Ekuivalen adalah titik dimana terjadi kesetaraan reaksi secara stokiometri antara zat
yang dianalisis dan larutan standar.
Titik akhir titrasi adalah titik dimana terjadi perubahan warna pada indicator yang
menunjukkan titik ekuivalen reaksi antara zat yyang dianalisis dan larutan standar.
Pada umumnya, titik ekuivalen lebih dahulu dicapai lalu diteruskan dengan titik akhir
titrasi. Ketelitian dalam penentuan titik akhir titrasi sangat mempengaruhi hasil analisis pada
suatu senyawa.
Syarat-syarat yang harus dipenuhi untuk dapat dilakukan analisis volumetric adalah
sebagai berikut :
1. Reaksinya harus berlangsung sangat cepat.
2. Reaksinya harus sederhana serta dapat dinyatakan dengan persamaan reaksi yang
kuantitatif/stokiometrik.
3. Harus ada perubahan yang terlihat pada saat titik ekuivalen tercapai, baik secara kimia
maupun secara fisika.

4. Harus ada indicator jika reaksi tidak menunjukkan perubahan kimia atau fisika. Indikator
potensiometrik dapat pula digunakan.
Alat-alat yang digunakan pada analisa titrimetri ini adalah sebagai berikut :
1. Alat pengukur volume kuantitatif seperti buret, labu tentukur, dan pipet volume yang telah di
kalibrasi.
2. Larutan standar yang telah diketahui konsentrasinya secara teliti atau baku primer dan
sekunder dengan kemurnian tinggi.
3. Indikator atau alat lain yang dapat menunjukkan titik akhir titrasi telah di capai.
Baku primer adalah bahan dengan kemurnian tinggi yang digunakan untuk membakukan
larutan standar misalnya arsen trioksida pada pembakuan larutan iodium.
Baku sekunder adalah bahan yang telah dibakukan sebelumnya oleh baku primer, dan
kemudian digunakan untuk membakukan larutan standar, misalnya larutan natrium tiosulfat pada
pembakuan larutan iodium

II.4 Asidimetri dan Alkalimetri


Berdasarkan atas hasil reaksi antara analit dengan larutan standar maka analisis
volumetrik dibagi menjadi titrasi netralisasi (asam basa) yang terdiri dari alkalimetri dan
asidimetri. Asidimetri merupakan titrasi terhadap larutan basa bebas dan larutan garam
terhidrolisis dari asam lemah. Sedangkan alkalimetri merupakan titrasi terhadap larutan asam
bebas dan larutan garam terhidrolisis dari basa lemah.
Semua metoda titrimetri tergantung pada larutan standar yag mengandung sejumlah
reagen persatuan volume larutan dengan ketepatan yang tinggi. Metode volumetri
diklasifikasikan menjadi titrasi asam-basa, titrasi redoks, titrasi pengandapan dan titrasi
kompleksometri

Titrasi biasanya merupakan larutan elektrolit kuat seperti NaOH dan HCl yang diperlukan
untuk bereaksi sempurna oleh zat yang dianalisis yang disebut sebagai titik ekivalen. Perbedaan
titik akhir dan titik ekivalen disebut sebagai kesalahan titik akhir. Kesalahan titk akhir adalah
kesalahan acak yang berbeda ntuk setiap sistem. Kesalahan ini bersifat aditif dan determinan dan
nilainya dapat dihitung. Dengan menggunakan metode potensiometri dan konduktometri,
kesalahan titik akhir ditekan sampai nol
Teknik Volumetri dan Gravimetri menjadi alternatif metoda analisis yang mempunyai
ketertelusuran tertinggi, karena metoda tersebut mempunyai ketertelusuran yang terdekat ke
standar nasional maupun standar internasional. Untuk dapat melakukan analisis secara volumetri
dan gravimetri yang baikdan benar diperlukan pengetahuan yang cukup, karena metoda ini dapat
menjadi metoda acuan untk metoda pengukuran lainnya.
Metode pengukuran konsentrasi larutan menggunakan metode titrasi (titrasi asam-basa)
yaitu suatu penambahan indikator warna pada larutan yang diuji, kemudian ditetesi dengan
larutan yang merupakan kebalikan asam-basanya. Jadi apabila larutan tersebut merupakan
larutan asam maka harus diberikan basa sebagai larutan ujinya, begitu pula sebaliknya.
Pemilihan metode ini dipakai karena merupakan metode yang sederhana dan sudah banyak
digunakan dalam laboratorium maupun industri (riset dan pengembangan). Pada pengukuran
konsentrasi larutan dengan menggunakan metode titrasi asam-basa, biasanya cara umum yang
sering dilakukan adalah dengan menetesi larutan yang diuji, yang sebelumnya telah diberi
larutan indikator, dengan larutan uji. Ditetesi hingga terjadi perubahan warna dari larutan
indikator, apabila terjadi perubahan warna yang disebut titik akhir maka penetesan larutan uji
dihentikan
Kemudian nilai konsentrasi larutan yang diuji dihitung berdasarkan cara yang telah
ditetapkan dalam metode titrasi. Pada metode ini mata manusia memegang peranan penting
dalam pengamatan terjadinya perubahan warna, juga dalam pengendalian proses yang
berlangsung,dan penentuan nilai konsentrasi larutan, perhitungannya dilakukan secara manual.
Dengan menggunakan cara ini terdapat beberapa kelemahan antara lain kesalahan paralaksi dan
memerlukan waktu yang relatif lama untuk perhitungan atau penentuan nilai konsentrasi larutan.

Karena setiap individu dengan individu yang lainnya relatif berbeda, dalam pengamatan dan
penghitungannya tergantung pada ketelitian masing-masing individu
Salah satu bagian analisis volumetri adalah titrasi netralisasi yang terdiri atas asidimetri
yaitu titrasi terhadap larutan basa dan alkalimetri yaitu titrasi terhadap larutan asam. Dalam
titrasi jenis ini indikator yang digunakan adalah indikator yang mempunyai warna yang berbeda
(berubah) tergantung dari besarnya [H+] dalam larutan. Indikator dalam titrasi netralisasi berupa
asam dan basa organik yang berbeda warnanya dalam bentuk molekul atau ionnya. Dalam titrasi
netralisasi, jika antara asam dan basa memiliki Normalitas yang sama, maka besarnya
konsentrasi garam yang dihasilkan pada suatu saat diambil sama banyaknya dengan banyaknya
sisa volume asam atau basanya. Dan apabila Normalitas asam dan basanya tidak sama, maka
besarnya konsentrasi garam yang terjadi pada suatu saat diambil sama dengan banyaknya mgek
larutan asam atau basa dalam larutan diambil sama dengan banyaknya mgek sisa dari asam atau
basanya.
Pada percobaan yang telah dilakukan di laboratorium dengan melibatkan basa kuat dan
asam lemah, dimana basa kuat yakni NaOH merupakan larutan standar (titran) yaitu suatu
larutan yang telah diketahui konsentrasinya, asam lemah CH3COOH merupakan analit, dan
fenolftalein merupakan indikator yang digunakan, diketahui bahwa titik akhir titrasi terjadi pada
saat timbulnya perubahan warna pada indikator PP dalam analit yang berwarna merah muda
dengan volume titran yang digunakan pada setiap perlakuan sampai tercapainya titik akhir titrasi
adalah 4,2mL, 4 mL, dan 3,8mL.
Pada percobaan ini, NaOH digunakan sebagai larutan bakunya, hal ini disebabkan
konsentrasi larutan NaOh tidak cepat berubah, mantap pada suhu kamar, tidak menyerap air dan
karbondioksida dari udara, dapat bereaksi dengan zat yang ditentukan dalam hal ini CH 3COOH,
mempunyai bobot tara tinggi yang akan berguna untuk memperkecil kesalahan penimbangan.
Dalam titrasi antara asam asetat (CH3COOH) dan NaOH ini, dimana akan ditentukan
kadar asam asetat dalam larutan, mula-mula dalam Erlenmeyer dimasukkan 25mL larutan
CH3COOH dan ditambahkan dengan fenolftalein yang merupakan indikator dari golongan
flatelin yang berbentuk senyawa hablur putih, kemudian secara perlahan-lahan dititrasi dengan

larutan baku NaOH yang berada dalam buret. Dalam larutan CH 3COOH, indikator fenolftalein
berdisosiasi menjadi suatu bentuk yang tidak berwarna, namun ketika dilakukan titrasi dengan
larutan NaOH, larutan berubah warna menjadi merah muda, hal ini menunjukkan bahwa dalam
larutan telah mengalami kelebihan basa dimana pada saat terjadi perubahan warna tersebut titrasi
langsung dihentikan untuk mengurangi kelebihan basa dan memperkecil kesalahan titrasi. Ketika
terjadinya perubahan warna pada larutan, pada saat itulah titik akhir titrasi tercapai. Dengan
demikian, banyaknya volume NaOH yang digunaklan dalam proses titrasi dapat diketahui, begitu
pula volume rata-rata setelah tiga kali perlakuan (triplo), sebagaimana telah disebutkan di atas.
Dari hasil percobaan, dengan perolehan volume rata-rata NaOH yang digunakan dalam
titrasi adalah 4 mL, diperoleh kadar asam asetat dalam larutan melalui perhitungan adalah
sebesar 58,8 % dengan pH akhir titrasi berada di atas 7 yakni bersifat basa. Dari proses titrasi ini
pula, dapat diketahui bahwa titrasi ini merupakan jenis titrasi netralisasi alkalimetri, dimana pada
proses titrasi ini melibatkan basa kuat sebagai larutan standarnya dan asam lemah sebagai analit
yang akan dititrasi.
II.5 Kesalahan Titrasi
Adapun kemungkinan kesalahan-kesalahan yang terjadi pada proses titrasi ini, berasal
dari kesalahan acak, dimana kesalahan ini dapat terjadi akibat kurang telitinya praktikan dalam
melakukan pengukuran volume dan pembacaan skala pada buret, tetapi dapat juga karena
kesalahan-kesalahan menimbang, mengencerkan dan memipet, serta tetes terakhir. Berikut
penjelasan lebih lanjutnya.
Kesalahan Menimbang
Bila kita memperhatikan peraturan saat menimbang, maka berat yang akan ditetapkan
dapat teliti hingga 0.1 mg, zat yang ditimbang paling sedikit 200 mg supaya kesalahan relatif
yang terjadi paling sedikit 0.1%.

Kesalahan Mengencerkan atau Memipet


Pada penetapan titrasi sering kali kita menimbang suatu zat yang banyaknya cukupuntuk
beberapa kali peniteran zat itu kemudian kita larutkan dalam sebuah labu ukurmenjadi satu
volume tertentu dan selanjutnya kita ambil dengan pipet ukur. Karena tidak ada labu ukur dan
pemipet yang sempurna, maka hasil yang dicapai kurang sempurna jika dibandingkan dengan
menimbang atau membuat larutan baru untuk tiap titrasi.
Kesalahan Tetes Terakhir
Karena buret tidak dapat dialirkan lebih dari satu tetes secara bersama, maka ketelitian
yang kita capai dibatasi oleh bbesarnya volume dari tetes itu. Volume satu tetes untuk burret
biasa adalah kurang lebih 0.05 ml, maka untuk pemakaian cairan sebanyak 40 ml ketelitian
relative yang dicapai 0.125%.

BAB III
METODOLOGI

III.1 Alat dan Bahan


A. Alat
Beberapa alat yang digunakam dalam praktikum volumetric adalah sebagai
berikut, gelas Erlenmeyer, gelas ukur, pipet ukur, buret, timbangan, bejana
volumetric, dan labu ukur.
B. Bahan
Beberapa bahan yang digunakan dalam praktikum volumetric adalah sebagai
berikut, CH3COOH, KOH, NaOH, H2SO4, NH4OH, HCl, NaCO3xH2O
III.2 Prosedur Percobaan
A. Prosedur percobaan untuk Alkalimetri
Penentuan Kadar Asam Cuka dalam Larutan.
Pipet 15 ml larutan assam cuka (CH3COOH) dan titrasi dengan 0,1 N KOH atau
NaOH menggunakan indikator pHpH (3 tetes). Hitung kadar asam tersebut dalam
gram/liter.
Penentuan Kadar Asam Sulfat dalam Larutan
Pipet 15 ml larutan asam sulfat yang diperiksa dan dititrasi dengan 0,1 N KOH
dengan indikator pHpH (3 tetes).

B. Prosedur percobaan untuk Asidimetri


Penentuan Kadar Amonia dalam Larutan

Pipet 20 ml larutan NH4OH,titrasi dengan 0,1 N HCl dengan indikator pHpH (3


tetes). Tentukan kadar NH4OH dalam gram/liter.
Penetuan Kadar Air Kristal dalam Soda Berkristal
Timbang 1,5 gram soda (Na2CO3xH2O), larutan dalam labu ukur 100 ml, pipet
10 mldan titrasikan dengan menggunakan 0,1 N HCl dengan indikator pHpH
(3tetes). Hitung jumlah molekul air kristal.

DAFTAR PUSTAKA

http://www.kimia-lipi.net/index
http://chem-is-try.org
http://www.elektroindonesia.com
http://www.scribd.com/doc/27913908/PERCOBAAN-VIIIA-ASIDIMETRI
http://tinz08.wordpress.com/2009/05/02/asidimetri-alkalimetri/