Anda di halaman 1dari 17

SKENARIO

Perawatan Ortodonsia dengan Menggunakan Alat Lepasan


Seorang ibu membawa anaknya seorang perempuan usia 10 tahun datang ke RSGM dengan
keluhanbahwa anaknya memiliki gigi yang berdesakan. Setelah dibuatkan model studi maka
ditetapkan bahwa penderita perlu perawatan orto dengan menggunakan alat lepasan. Setelah
itu dilakukan pencetakan RA dan RB untuk pembuatan model studi. Dari studi model
ditetapkan diagnosa sebagai maloklusi oklusi klas 1 Angle dengan berdesakan anterior dan
posterior. Konstruksi alat dibuat sedemikian rupa sehinggga komponen alat ortodonsia
lepasan tersebut sederhana dan mudah dalam aktivasi dan nyaman dipakai. Pada saat insersi
alat, dokter gigi memberi instruksi kepasa pasien dan orang tua secara sederhana mengenai
komponen dari alat lepasan, lama pemakaian serta perlunya kontrol setiap 2 minggu. Orang
tua dan pasien juga dijelaskan gunsi dari masing-masing komponen sehingga pasien dapat
merawat alat lepasan tersebut dengan baik. Setelah penderita merasa nyaman dokter gigi
menerangkan

tentang

cara

melepas

dan

memasang

kembali

alat

lepasan

serta

menginstruksikan tentang penggunaan alat lepasan. Maka dokter gigi menjadwalkan untuk
kontrol 2 minggu lagi.

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar belakang
Keadaan gigi-geligi yang menyimpang dari oklusi normal disebut maloklusi.
Maloklusi gigi antara lain gigi yang berjejal, gingsul, gigi tonggos, gigi cakil, gigitan
silang, dan diastema. Prevalensi maloklusi di Indonesia yaitu sekitar 80% dari
keseluruhan jumlah penduduk (Harun, 2009). Menurut Dewi (2008) maloklusi
memiliki hubungan yang erat dengan penurunan gangguan kualitas hidup diantaranya
adalah gangguan psikososial, estetis, dan penampilan seseorang. Hal tersebut
menimbulkan kesadaran sehingga kebutuhan akan perawatan ortodontik meningkat.
Perawatan ortodontik dilakukan untuk koreksi maloklusi, mengatur susunan
gigi-geligi, dan penampilan wajah yang harmonis. Terdapat dua macam alat ortodontik
yaitu alat ortodontik cekat dan alat ortodontik lepasan. Alat ortodontik lepasan adalah
alat yang dapat dipasang dan dilepas sendiri oleh pasien dan mempunyai kemampuan
perawatan yang sederhana dibanding dengan alat cekat. Alat tersebut dapat
mempengaruhi otot-otot myofungsional (Isaacson, 2006).
Beberapa operator beranggapan perawatan ortodontik dengan alat ortodontik
lepasan tidak membutuhkan ketrampilan khusus dibandingkan alat ortodontik cekat,
tetapi pada kenyataannya diperlukan ketrampilan untuk mendesain alat dan mengontrol
pemakaian alat pada pasien supaya didapatkan hasil yang maksimal (Issacson, 2007).
Dokter gigi umum harus memiliki kemampuan dalam menangani kasus maloklusi
sederhana dengan alat ortodontik lepasan sesuai dengan standar kompetensi. Maka dari
itu, pada makalah ini akan dibahas tentang komponen dari ortodonti lepasan serta
fungsi-fungsinya.
1.2 Rumusan masalah
1. Apa indikasi dan kontraindikasi penggunaan alat ortodonti lepasan?
2. Apa saja komponen pada alat ortodonti lepasan dan fungsinya?
3. Bagaimana desain alat ortodonti lepasan ?
4. Bagaimana cara insersi alat ortodonti lepasan ?
5. Bagaimana cara aktivasi alat ortodonti lepasan ?
6. Apa saja yang dilakukan oleh dokter gigi pada saat kontrol alat ortodonti
lepasan?
1.3 Tujuan
1. Mahasiswa mampu mengetahui, memahami dan menjelaskan tentang
indikasi dan kontraindikasi penggunaan alat ortodonti lepasan
2

2. Mahasiswa mampu mengetahui, memahami dan menjelaskan tentang


komponen pada alat ortodonti lepasan dan fungsinya
3. Mahasiswa mampu mengetahui, memahami dan menjelaskan tentang
desain alat ortodonti lepasan
4. Mahasiswa mampu mengetahui, memahami dan menjelaskan tentang
insersi alat ortodonti lepasan
5. Mahasiswa mampu mengetahui, memahami dan menjelaskan tentang
aktivasi alat ortodonti lepasan
6. Mahasiswa mampu mengetahui, memahami dan menjelaskan tentang halhal yang dilakukan oleh dokter gigi pada saat kontrol alat ortodonti lepasan

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

Peranti ortodonti lepasan adalah peranti ortodonti yang dapat dipasang dan dilepas
oleh pasien. Hal ini tidak berarti bahwa peranti lepasan dimaksudkan untuk dipakai paruh
waktu, kecuali beberapa macam peranti fungsional dan peranti retensi. Ada juga yang
menyebut peranti ini sebagai peranti lepasan aktif untuk membedakan dengan peranti
fungsional. Peranti lepasan dapat memberikan hasil maksimal apabila dipakai terus menerus.
Keberhasilan perawatan dengan peranti lepasan tidak hanya tergantung pada kemauan pasien
untuk memakai peranti, tetapi juga pada kemampuan operator untuk mendesain dan membuat
peranti yang dapat ditoleransi pasien. ( Rahardjo, 2009 )
Karena alasan-alasan diatas, yang penting untuk diperhatikan adalah peranti lepasan
tidak hanya mudah dipasang dan dilepas tetapi juga terletak stabil di dalam mulut dan
nyaman dipakai. Peranti lepasan terdiri atas komponen aktif, retenti, penjangkaran dan
lempeng akrilik. Desainnya sederhana, tidak tebal, tidak kompleks atau rumit sehingga
mengganggu fungsi berbicara dan makan. Bila keadaanseperti di atas terpenuhi maka dapat
diharapkan pasien mau memakai secara terus-menerus. Meskipun sebagian besar peranti
lepasan dipakai untuk rahang atas akan tetapi dapat juga digunakan di rahang bawah.
( Rahardjo, 2009 )
Peranti lepasan digunakan untuk perawatan maloklusi yang ringan. Sebagian besar
maloklusi yang memerlukan perawatan ortodonti termasuk dalam kelompok maloklusi ini.
Apabila ingin mendapatkan hasil perawatan yang sebaik-baiknya, beberapa hal yang harus
diperhatikan adalah : pemilihan kasus, perencanaan perawatan, desain piranti dan
penatalaksanaan perawatan. ( Rahardjo, 2009 )
Keuntungan peranti lepasan
Beberapa keuntungan peranti lepasan adalah sebagai berikut :
-

Maloklusi yang memerlukan pergerakan gigi condong (tipping), bila dirawat dengan

menggunakan peranti lepasan hasilnya cukup baik


Pengurangan tumpang gigit mudah dilakukan pada masa geligi pergantian
Peranti lepasan dapat diberi peninggian gigit untuk menghilangkan halangan dan

displaccement mandibula. Hal ini tidak mungkin dilakukan dengan piranti cekat
Pengontrolan peranti lebih mudah dibandingkan dengan peranti cekat karena hanya

beberapa gigi yang digerakkan pada setiap tahap


Peranti lepasan dibuat dilaboratorium, sedangkan insersi dan aktivasi yang dilakukan
klinik tidak memerlukan waktu yang terlalu lama. Ini berarti operator dapat

menangani pasien lebih banyak yang dirawat pada waktu itu


Relatif murah dan tidak diperlukan persediaan bahan yang banyak dan mahal
4

Dapat dilepas oleh pasien untuk dibersihkan sehingga pemeliharaan kebersihan mulut

tidak sukar
Apabila ada kerusakan atau menyebabkan rasa sakit, pasien dapat melepas peranti
untuk sementara dan segera mengunjungi dokter gigi yang merawat.

Keterbatasan peranti lepasan :


-

Beberapa keterbatasan peranti lepasan adalah sebagai berikut


Dengan peranti lepasan, kekuatan hanya diberikan pada satu titik di mahkota, dengan
demikian gigi akan bergerak condong dengan sumbu putar (fulkrum) pada kurang
lebih 1/3 akar. Bila gigi yang akan digerakkan sudah terletak miring kearang
pergerakan gigi, perawatan dengan peranti lepasan tidak akan memberi hasil yang
baik, misalnya kaninus yang letak awalnya distoklinasi bila diretraksi akan bertambah

distoklinasi
Koreksi satu atau dua gigi insisivi atas yang rotasi dapat dilakukan dengan peranti ini,

tetapi untuk rotasi multipel tidak mudah untuk dilakukan


Hanya beberapa gigi saja yang dapat digerakkan setiap tahap. Apabila banyak gigi
yang harus digerakkan menyebabkan perawatannya bertambah lama. Terutama pada

kasus-kasus yang kompleks.


Sisa diastema pada kasus pencabutan sukar atau bahkan tidak mungkin ditutup dari

distal
Perawatan yang sering berhasil adalah kasus berdesakan dengan pencabutan premolar.
Apabila gigi selain premolar yang harus dicabut, misalnya karena rusak sekali atau
letak ektopik, penutupan diastema dengan mendapatkan kontak yang baik dengan gigi

tetangga sukar dicapai


Peranti lepasan rahang bawah tidak begitu dapat diterima oleh pasien karena lidah

terdesak
Pasien yang tidak kooperatid sering kalu tidak memakai perantinya. Hal ini akan
memperlambat perawatan dan pergerakan gigi yang tidak terkontrol dapat terjadi.
( Rahardjo, 2009 )
Indikasi pemakaian peranti ortodonti lepasan antara lain yaitu pasien kooperatif

dengan kebersihan mulut dan geligi dalam kondisi baik, maloklusi dengan pola skelet
kelas I dengan disertai letak kelainan gigi berupa jarak gigit besar, gigitan terbalik karena
kesalahan inklinasi, malposisi gigi tetapi akar gigi terletak pada tempat yang benar,
kelainan jurusan bukolingual. Pencabutan yang terencana hendaknya memberi
kesempatan gigii untuk bergerak tipping dalam koreksi maloklusi dan hendaknya hanya
5

menyisakan sedikit diastema atau bahkan tidak menyisakan diastema sama sekali, oleh
karena peranti ortodonti lepasan tidak efisien untuk menutup diastema sisa pencabutan.
(Rahardjo, 2009 )
Kontra indikasi pemakaian peranti ortodonti lepasan antara lain yaitu, adanya
diskrepansi skeletal yang jelas, misalnya pada maloklusi kelas II yang parah, bila
dibutuhkan penjangkaran antar maksila, bila diperlukan pergerakan gigi secara bodily,
bila terdapat problema ruangan yang parah. ( Rahardjo, 2009 )

BAB III
PEMBAHASAN
3.1 Indikasi dan Kontraindikasi Alat Ortodonti Lepasan
Menurut Proffit , penggunaan alat lepasan ditujukan untuk kasus yang bisa
diatasi dengan mengekspansi lengkung gigi, yaitu dengan cara menggerakkan gigi
gigi sehingga menempati lengkung yang lebih lebar atau mereposisi gigi secara
individual untuk masuk ke dalam lengkung.

Muir mengindikasikan alat lepasan untuk kasus-kasus:

Maloklusi skeletal berkisar pada kelas I. Pengurangan atau penambahan overjet

hanya sebatas yang bisa dikoreksi dengan mengubah inklinasi gigi insisif
Perawatan bisa dilakukan hanya pada salah satu rahang, misalnya rahang atas
menggunakan alat lepasan sementara rahang bawah hanya dicabut atau tidak

dirawat
Malposisi individual gigi dimana posisi apikalnya bisa diperbaiki dengan tipping
Perawatan dengan pencabutan yang membutuhkan hanya gerakan tipping untuk

menutup ruang pencabutannya


Maloklusi dalam arah buko-lingual yang diikuti dengan pergeseran mandibula,

contohnya crossbite unilateral gigi posterior


Penutupan ruang pencabutan yang menyisakan ruangan sehingga gigi segmen
bukal harus dimajukan.

Kontra indikasi pemakaian alat lepasan adalah

Maloklusi skeletal yang nyata, misalnya kelas I protrusif bimaksiler, kelas II dan

kelas III skeletal, openbite atau deepbite skeletal


Perawatan yang memerlukan perbaikan relasi gigi antara rahang atas dan bawah,
Kelainan posisi apikal gigi dan rotasi yang parah, serta melibatkan banyak akar
Membutuhkan pergerakan secara bodily
Kelainan dalam arah vertikal seperti deepbite, openbite, dan kelainan ketinggian

gigi
Masalah kekurangan atau kelebihan ruangan yang besar.
Kasus-kasus

yang

diindikasikan

untuk

alat

lepasan

juga

harus

mempertimbangkan faktor usia. Alat lepasan lebih sesuai untuk pasien usia 6 hingga 16
tahun, dimana waktu perawatan lebih banyak memanfaatkan periode akhir gigi campuran
dan awal periode gigi tetap.
3.2 Komponen dan Fungsi Alat Ortodonti Lepasan
A. Plat Dasar /Baseplate merupakan rangka (frame work) dari alat ortodontik lepasan,
umumnya berupa plat akrilik, berfungsi untuk:
Mendukung komponen-komponen yang lain , seperti tempat penanaman basis
spring, klammer, busur labial dan lain-lain.
Meneruskan kekuatan yang dihasilkan oleh bagian aktif ke gigi penjangkar.
Mencegah pergeseran gigi-gigi yang tidak akan digerakkan.
Melindungi spring-spring di daerah palatal.
Menahan dan meneruskan kekuatan gigitan
B. Komponen Retentif
7

Bagian retensi dari Alat Lepasan umumnya berupa cangkolan/klamer/clasp dan kait /
hook, berfungsi untuk :

Menjaga agar plat tetap melekat di dalam mulut.


Mempertahankan stabilitas alat pada saat mulut berfungsi.
Membantu fungsi gigi penjangkar/anchorage, menghasilkan kekuatan pertahanan
yang berlawanan arah dengan kekuatan yang dihasilkan oleh bagian aktif untuk

menggerakkan gigi.
Klamer dapat diberi tambahan hook untuk tempat cantolan elastik.
Klamer dipasang pada gigi dapat memberikan tahanan yang cukup terhadap

kekuatan yang dikenakan terhadap gigi yang digerakkan. Dapat menahan gaya
vertikal yang dapat mengangkat plat lepas dari rahang dan menggangu stabilitas alat .
Pemilihan jenis , jumlah dan letak penempatan klamer pada gigi anchorage
tergantung kepada: jumlah spring yang dipasang, letak spring, serta bentuk dan
jumlah gigi penjangkarnya.
Macam-macam klamer dan modifikasinya yang di pakai sebagai komponen retentif
pada alat ortodontik lepasan adalah :
1. Klamer C / Simple/Buccal Clasp.
2. Klamer Adams / Adams Clacp.
3. Klamer kepala panah / Arrow Head Clasp
4. Klamer Southend
1. Klamer C (Simple/Bukal Clasp)
Klamer ini biasanya dipasang pada gigi molar kanan dan kiri tetapi bisa juga
pada gigi yang lain. Pembuatannya mudah, tidak memerlukan tang khusus, tidak
memerlukan banyak. materi kawat, tidak melukai mukosa , retensinya cukup,
tetapi tidak efektif jika dikenakan pada gigi desidui atau gigi permanen yang baru
erupsi. Ukuran diameter kawat yang dipakai : untuk gigi molar 0,8 0,9 mm,
sedangkan untuk gigi premolar dan gigi anterior 0,7 mm.
2. Klamer Adams (Adams Clasp)
Klamer Adams merupakan alat retensi plat aktif yang paling umum digunakan.
Biasanya dikenakan pada gigi molar kanan dan kiri serta pada gigi premolar atau gigi

anterior. Diameter kawat yang digunakan : 0,7 mm untuk gigi molar dan premolar
serta 0,6 mm untuk gigi anterior.
Keuntungan pemakaian klamer Adams :
-

Mempunyai retensi yang sangat tinggi.


Pembuatan tidak memerlukan tang khusus.
Kawat yang dibutuh tidak terlalu banyak.
Dapat dikenakan pada gigi permanen, gigi desidui dan gigi yang belum
tumbuh sempurna.

Kerugian-kerugiannya :
-

Pembuatannya lebih sukar dari pada pembuatan klamer C.


Jika pembuatnya kurang cermat (sering mengulang-ulang

pembengkokan kawat) klamer akan mudah putus.


Jika loop terlalu panjang, cross bar akan mudah melukai pipi atau bisa

tergigit jika gigi beroklusi.


Jika loop terlalu pendek cross bar akan menempel pada permukaan
bukal gigi, sisa makanan akan mudah tertahan .

Klamer Kepala Panah (Arrow Head Clasp)


Klamer ini mempunyai bagain yang berbentuk seperti ujung/kepala anak
panah, masuk daerah interdental membentuk sudut 90 terhadap posisi lengannya.
Lengan tidak boleh menempel pada mukosa tetapi berjarak 1 mm di sebelah
bukalnya, lengan juga tidak boleh terlalu panjang sampai melebihi posisi vornic
supaya tidak melukai sulcus buccalis. Klamer ini dapat dipakai untuk memegang
lebih dari satu gigi, biasanya dipakai sebagi bagian retentif plat ekspansi. Diameter
kawat yang di pakai : 0,7 mm

Klamer Southend
Klamer southend berguna sebagai alternatif retensi di anterior. Cangkolan ini meliputi
dua insisiv sentral yang berdambingan, mengikuti tepi gigi dan sebuah lup U kecil
dibuat pada undercut interdental. Cangkolan ini tidak menonjol, retensinya baik dan
dapat dipasang pada insisiv yang protrusi. Mudah disesuaikan dengan cara menekan lup
U ke arah lempeng akrilik dengan menggunakan tang. Diameter kawat yang dipakai :
0,7mm

C. Komponen Aktif
Pegas-pegas unituk menarik gigi keatah mesial / distal
9

a.
-

Pegas sederhana (simple spring)


Disebut juga finger spring = free end spring = cantilever spring
Indikasi : gigi lnsisif
Gunanya untuk menarik gigi insisif ke mesial / distal
Jenis kawat SS, jenis spring hard
Diameter kawat 0,5-0,6 mm

Lengan pegas di atas titik kontak dan tidak menganggu oklusi


Tidak menempel gusi
Bagian labial sejajar permukaan insisal gigi, sepanjang 1/3 mesial-distal (bila lebih,

maka gigi akan rotasi)


Dapat dimodifikasi dengari menambahkan coil Retensi pegas ke arah pergerakan gigi
Aktifasi dengan menggerakkan lengan pegas

3 mm ke arah pergerakan atau

meperbesar coil (bila menggunakan coil)


b. Pegas C
- gunanya untuk menarik/mendorong gigi C dan p ke mesial/distal
- Diameter kawat 0,6 mm
- Syarat : seperti pegas sederhana, hanya pada bagian bukar terretak di bawah lingkar
-

terbesar gigi
Keuntungan : Memberikan tekanan yang ringan
Kerugian : Kadang dapat menyebabkan gigi terdorong ke labial atau rotasi
Pegas c dapat dikombinasi dengan coil atau lus dengan/tanpa hook
Syarat coil : besar coil 2-3 mm, coil terletak berlawanan dengan arah pergerakan gigi

Pegas-pegas untuk mendorong gigi kelabial / bukal


a. Pegas Bumper terbuka
- disebut juga matress spring atau Z spring gunanya untuk mendorong gigi I atau C ke
-

labial
diameter kawat 0,6 mm

10

pegas terletak di palatal / lingual


terdiri dari 2 loop atau lebih yang sejajar dan selebar bidang mesiodistal
loop kira-kira tegak lurus sumbu gigi

b. Pegas Bumper tertutup


- Ada yang menyebut sebagai T spring
- Gunanya untuk mendorong 2 gigi anterior ke labial bersama-sama

Diameter kawat 0,6 mm.


Bentuk lainnya dapat digunakan pada gigi posterior

c.
-

Pegas Mershon
Gunanya untuk mendorong lebih dari 2 gigi bersama-sama
Diameter kawat 0,6-0,7 mm
Terletak tegak lurus sumbu panjang gigi

Pegas-pegas untuk mendorong gigi kepalatal / lingual


A.
-

Pegas Labial bow


Disebut juga busur labial
Gunanya untuk- mendorong sekelompok gigi anterior ke paratal/ lingual
Diameter kawat : 0,6 -0,7 mm (aktif) dan 0,7- 0,9 mm (pasif)
Berfungsi pasif, sebagai retensi mempertahankan lengkung gigi yang sudah baik
Panjang busur dari C-C atau P-P

11

Bentuk mengikuti lengkung gigi anterior, sejajar bidang oklusal


Lebar hop kira-kira 2/3 bidang bukaL gigi C / P
Tinggi loop kira-kira 1-2 mm dari servikal gigi
Aktivasi dengan memperkecil loop

B.
-

Modifikasi cengkram Arrow head


Digunakan untuk mendorong gigi P ke palatal
Diameter 0,7-0,8 mm
Digunakan "2 buah half arrow yang tegak lurus
Bidang "U" di tekan ke palatal sehingga dapat mendorong gigi P ke palatal

Pegas-pegas untuk memperbaiki rotasi gigi


1. Memperbaiki rotasi sentris / torsion
- Kombinasi pegas bumper terbuka dengan busur labial
- Kombinasi pegas mershon dengan busur labial. Contoh : Bila ada 2 atau 3
gigi yang harus dirotasi
2. Memperbaiki rotasi asentris / torsoversion
- Kombinasi pegas bumper dengan busur labial
- Kombinasi busur labial dengan basis akrilik
Pegas-pegas Ekspansi
1.

Pegas Coffin
- Ada 2 jenis yaitu untuk rahang atas dan rahang bawah
- Coffin RA (sering digunakan) Diameter 1,1- 1,2 mm
- Dibentuk dengan loop yang cukup besar pada bagian tengah palatal
- Berjarak 1 mm dari mukosa palatal
- Ujung anterior terletak pertengahan gigi dan ujung distal di pertengahan gigi

2. Pegas W
o Indikasi mengatasi RR yangkontraksi (periode mixed dentition )
o Diameter 1,1 - 1,2 mm

Karet Elastik

12

Elastik jarang digunakan bersamaan dengan pemakaian peranti lepasan. Kadangkadang elastik digunakan untuk retraksi insisiv atas maupun bawah. Sebuah elastik lateks
atau power chain ditarik anatar dua kait di distal kaninus (Rahardjo, 2009).

D. Komponen Penjangkaran
1. Penjangkaran intra oral
Penjangkaran intra oral ada dua macam, yaitu penjangkaran intramaksiler dan
intermaksiler. Penjangkaran intramaksiler diperoleh dari lengkung rahang
yang sama. Penjangkaran jenis ini adalah yang sering dipilih dalam pemakaian
alat lepasan aktif. Penjangkaran intermaksiler menggunakan lengkung rahang
lawan untuk memperoleh penjangkaran. Penjangkaran jenis ini biasa
digunakan pada perawatan menggunakan alat fungsional dan alat cekat, tetapi
sulit untuk diterapkan pada pemakaian alat lepasan untuk pergerakkan aktif
gigi karena cenderung akan melepaskan alat. Penjangkaran intramaksiler dapat
diperoleh dari gigi-gigi yang dijadikan sandaran cangkolan atau gigi-gigi yang
tertahan pada tempatnya oleh busur labial, pelat landasan yang beradaptasi
baik dengan palatum dan dengan permukaan gigi yang tidak digerakkan, serta
interdigitasi antara gigi-gigi rahang atas dengan rahang bawah. Penjangkaran
intermaksiler

dapat

diperoleh

pada

penggunaan

alat

lepasan

yang

dikombinasikan dengan alat cekat pada salah satu rahangnya.


2. Penjangkaran ekstra oral
Penjangkaran ekstra oral dapat digunakan untuk memperkuat penjangkaran
intra oral, namun bisa juga sebagai sumber utama penjangkaran, misalnya
untuk retraksi segmen bukal. Gaya ekstra oral bergantung pada elastisitas dari
elastik penghubung yang terdapat pada headgear. Penjangkaran ekstra oral
dapat diperoleh dengan menggunakan headgear, bisa berupa headcap atau high
pull headgear. Penghubung antara headgear dengan alat lepasan adalah
facebow atau J hooks.
3.3 Desain Alat Ortodonti Lepasan pada Skenario
Design dengan kasus berdesakan anterior dan posterior kelas I
Menghitung diskrepansi pada pasien (jika <4mm dapat langsung dilakukan
perawatan)
Berdesakan anterior dapat menggunakan busur labial
Palato versi menggunakan Z spring (kantilever ganda)
13

Caninus ektostem menggunakan canin retractor

3.4 Insersi Alat Ortodonti Lepasan


Cara insersi alat ortodonsi lepasan :

Pasien diinstruksikan agar memakai alat dengan syarat keadaan mulut yang bersih.

Saat pemakaian alat ortodonti harus dalam keadaan bersih dan tidak ada debris.

Untuk pemakaian pertama kalinya, mungkin pasien dapat berkaca untuk melihat saat
pemasangan alat.

Pasangkan alat ortodonti dari bagian depan terlebih dahulu, setelah bagian depan
sudah terpasang dengan baik, tekankan base plate sesuai dengan tempatnya.

Ingatkan pasien untuk tidak makan makanan dengan konsistensi yang keras atau
terlalu kenyal Karena hal tersebut akat merusak alat ortodonsi lepasan.

Kebersihan mulut sangat diutamakan selama pemakaian alat.

Penyikatan gigi dapat dibantu menggunakan interdental brush atau dental floss untuk
membersihkan daerah daerah sempit pada alat ortodontik.

Pemakaian alat ortodonti lepasan sebaiknya digunakan 12-20 jam.

Terutama dapat digunakan pada malam hari

Setelah diinsersikan, dokter gigi juga perlu memeriksa kembali apakah komponenkomponen pada alat ortodonti lepasan yang digunakan sudah benar posisinya

3.5 Aktivasi Alat Ortodonti Lepasan


Aktivasi dari setiap klamer berbeda tergantung pada jenis klamer apa yang digunakan,
sebagaimana telah dijelaskan pada komponen alat ortodonsi lepasan.
1. Finger spring : dengan membuka coil atau menggerakkan daerah aktif ke arah gigi
yang mau digerakkan. Aktivasi optimal sekitar 3 mm.
2. Double cantilever : dengan membuka helix 2-3 mm dalam sekali waktu. Hanya 1
helix yang diaktivasi untuk mengkoreksi rotasi ringan
3. T-spring : dengan menarik ujung lengan T kedepan / ke arah pergerakan gigi yang
diinginkan
4. Coffin spring : dengan memegang kedua ujung clasp dan menarik kedua sisi
menjauh. Aktivasi sampai 1-2mm tiap sisi dalam sekali waktu.

14

3.6 Kontrol Alat Ortodonti Lepasan


Kontrol pada pasien pengguna alat ortodonsi lepasan dilakukan 2 minggu sekali. Yang
dilakukan setiap kontrol adalah :

Anamnesis (menanyakan sehubungan dengan kekooperatifan pasien)

Pemeriksaan piranti ortodonti lepasan


Sebelum peranti di sesuaikan atau diaktifkan, perlu di perhatikan keadaan berbagai
komponen peranti lepasan, yaitu : komponen retensi (pemeriksaan apakah komponen
retentif masih berfungsi dengan baik, karena dikhawatirkan telah terjadi distorsi) ,
komponen aktif (apakah komponen aktif sudah pada posisi yang benar) dan lempeng
akrilik (tidak menghalangi gigi yang akan digerakkan).

Koreksi pergerakan geligi


Dilakukan pemeriksaan apakah pergerakan gigi terlalu lambat atau terjadi pergerakan
gigi yang berlebihan.

Aktivasi alat ortodonsi lepasan

Pemeriksaan kondisi jaringan lunak

Dan dokter gigi dapat memberikan instruksi sebagai berikut:

Pembersihan rongga mulut dengan baik dan benar

Pasien dapat menggunakan dental floss

Menerangkan bahwa, alat ortodonsi lepasan ini mengganggu makan dan bicara

Pasien diinstrusikan agar tidak makan makanan yang keras

15

BAB IV
KESIMPULAN

Peranti ortodonti lepasan adalah peranti ortodonti yang dapat dipasang dan
dilepas oleh pasien. Peranti ortodonti lepasan digunakan sebagai perawatan utama
kasus geligi pergantian dan awal pergantian gigi permanen pada pasien usia 6-16
tahun.
Komponen

peranti ortodonti lepasan terdiri dari komponen retentif,

komponen aktif, lempeng akrilik, dan komponen penjangkaran. Komponen retentif


memberikan daya pada alat untuk tetap berada pada rongga mulut. Komponen aktif
memberikan gaya pada gigi untuk bergerak. Lempeng akrilik sebagai basis dari alat
ortodonti lepasan, dan komponen penjangkaran untuk menahan gigi yang tidak
digerakan sehingga dengan demikian memungkinkan gigi yang digerakkan dapat
bergerak.
Peranti ortodonti lepasan sebaiknya tidak digunakan pada pasien dengan
kebersihan mulut buruk atau pasien yang tidak kooperatif. Selain itu, peranti ortodonti
lepasan sebaiknya tidak digunakan pada kasus maloklusi yang kompleks.
Kestabilan pasca perawatan ortodonti dan adanya pergerakan gigi sesuai
dengan yang diharapakan adalah hal yang perlu diperhatikan dan salah satu indikator
berhasil atau tidaknya suatu perawatan.

16

DAFTAR PUSTAKA

Proffit W, Fielsd H W Jr, Sarver Drg. M. 2007. Contemporary orthodontics. 4th ed. St.
Louis: Mosby Inc.
Muir J D, Reed R T. 1979. Tooth movement with removable appliances. England:
Pitman Publishing.
Rahardjo, Pambudi. 2009. Peranti Ortodonti Lepasan. Surabaya : Airlangga
University Press
Yuwono, Lilian. 1991. Desain, Konstruksi dan Kegunaan Pesawat Ortodonti Lepasan.
Jakarta : Widya Medika.

17