Anda di halaman 1dari 31

REFERAT

PREMATURE RUPTURE OF MEMBRANES AND NEONATAS


RESPIRATORY MORBIDY 32 41 WEEKS GESTASION
Disusun Untuk Memenuhi Syarat Mengikuti
Ujian Kepaniteraan Klinik di Bagian Obstetri dan Ginekologi
Rumah Sakit Umum Daerah Panembahan Senopati Bantul

Diajukan Kepada :
dr. Erick Yuane, Sp.OG
Disusun Oleh :
Gilang Indhira Mustika
20110310110
FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH YOGYAKARTA
SMF OBSTETRI DAN GINEKOLOGI
RSUD PANEMBAHAN SENOPATI BANTUL
2015

HALAMAN PENGESAHAN

REFERAT
PREMATURE RUPTURE OF MEMBRANES AND NEONATAS
RESPIRATORY MORBIDY 32 41 WEEKS GESTASION

Disusun Oleh :
Gilang Indhira Mustika
20110310110

Telah Dipresentasikan Pada :


Januari 2016

Bantul, Januari 2016


Menyetujui Dan Mengesahkan,
Pembimbing

dr. Erick Yuane, Sp.OG

BAB IPENDAHULUAN
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Sampai saat ini ketuban pecah dini (KPD) preterm masih merupakan
masalah di dunia termasuk Indonesia, yang terkait dengan prevalensi,
prematuritas, morbiditas dan mortalitas perinatal.
Pecahnya selaput ketuban secara spontan pada saat belum inpartu atau
bila diikuti satu jam kemudian tidak timbul tanda persalinan pada umur
kehamilan 28 minggu sampai 37 minggu ini merupakan penyebab morbiditas
dan mortalitas pada persalinan preterm terbanyak. Diketahui prevalensi dari
KPD preterm di dunia adalah 3 - 4,5 % kehamilan (Lee dan Major, 2001) dan
merupakan penyumbang 6 - 40 % persalinan preterm atau prematuritas
(Furman dkk, 2000).
Prematuritas yang diawali oleh KPD preterm menyebabkan 5 - 60 %
sepsis neonatorum (Mercer, 2003), 12 - 15% gangguan pernafasan dan 3 22% kematian neonatal serta 10,5 % kematian perinatal (Furman, 2000).
Berbagai upaya dilakukan untuk mengatasi KPD preterm melalui studi
faktor risiko. Beberapa faktor risiko KPD preterm terutama infeksi sebesar
29,4 % (Mercer, 2003) selain faktor serviks dan riwayat KPD preterm
sebelumnya. Sementara status sosial ekonomi rendah, ras kulit hitam,
merokok, defisiensi vitamin C dan zinc, indeks massa tubuh rendah (<19,8

kg/m2), perdarahan pervaginam, kehamilan multipel juga ikut berperan


(Kilpatrick dkk, 2006).

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
A. Ketuban Pecah Dini (KPD)
I.

Definisi

KPD adalah pecahnya ketuban sebelum waktu melahirkan yang terjadi


pada saat akhir kehamilan maupun jauh sebelumnya (Nugroho, 2010).
Ketuban pecah dini adalah pecahnya ketuban sebelum terdapat tanda tanda persalinan mulai dan ditunggu satu jam belum terjadi inpartu.
Sebagian ketuban pecah dini terjadi pada kehamilan aterm lebih dari
37 minggu sedangkan kurang dari 36 minggu tidak terlalu banyak
(Manuaba, 2009).
KPD didefinisikan sesuai dengan jumlah jam dari waktu pecah
ketuban sampai awitan persalinan yaitu interval periode laten yang dapat
terjadi kapan saja dari 1 - 12 jam atau lebih. Insiden KPD banyak terjadi
pada wanita dengan serviks inkopenten, polihidramnion, malpresentasi
janin, kehamilan kembar, atau infeksi vagina (Helen, 2003).
Dari beberapa definisi KPD di atas maka dapat disimpulkan bahwa
KPD adalah pecahnya ketuban sebelum terdapat tanda tanda persalinan.

II.

Struktur dan Fungsi Selaput Ketuban


Selaput ketuban ketebalannya 0,02 0,05 mm yang mengikuti
pertumbuhan dan perkembangan janin. 5 lapis selaput ketuban dari dalam
keluar:

1.

Lapisan epitel yang mengeluarkan kolagen dari glikoprotein

2.
3.

non kolagen membrane basalis.


Membrane basalis.
Stratum komprakta yang merupakan kolagen yang dikeluarkan
oleh

4.

sel-sel

oleh

lapisan

fibroblast

yang

berfungsi

mempertahankan integritas selaput ketuban.


Lapisan fibroblast merupakan lapisan amnion paling tebal yang
terdiri dari sel-sel mesenkin dan makrofag didalam jaringan

5.

extraseluler kolagen.
Zona spongiosa langsung berhadapan dengan korion yang
berfungsi untuk mengurangi gesekan antara korion dengan
amnion.

III.

Fungsi air ketuban


1. Melindungi janin terhadap trauma dari luar/ proteksi
2. Memungkinkan janin bergerak dengan bebas.
3. Melindungi suhu tubuh janin
4. Meratakan tekanan didalam uterus pada patus sehingga serviks
membuka.
5. Membersihkan jalan lahir. Jika ketuban pecah dengan cairan steril dan
mempengaruhi

keadaan

dalam

mengalami infeksi.

IV.

Kalifikasi Indeks cairan amnion


6

vagina

sehingga

bayi

kurang

1. Kurang dari 5 cm > Oligohidroamnion berat


2. 5-10 cm > Oligohidramnion ringan
3. 10-25 cm > Normal
4. Lebih dari 25 cm > Polidramnion

B. PATIFISIOLOGI KETUBAN PECAH DINI/ PREMATURE REPTURE


OF MEMBRANE (PROM)
Kejadian ketuban pecah dini sekitar 15% dari seluruh persalinan
dengan ketuban pecah sebelum persalinan dimulai (berupa tetesan atau
semburan). Sedangkan menurut Eastman dan Mochtar (1998) insiden ketuban
pecah dini 12% dari semua kehamilan.
Banyak teori penyebab KPD mulai dari efek kromosom, kelainan
kolagen, sampai infeksi (sampai 65%) high virulence : Bacteroides dan low
virulence : Lactobacillus.
Kolagen (makro molekul utama pada sebagian besar jaringan ikat dan
merupakan protein paling banyak di tubuh) terdapat pada lapisan kopakta
amnion, fibroblast jaringan retikuler korion dan trofoblas. Sintesis maupun
degradasi jaringan kolagen dikontrol oleh sistem aktifitas dan inhibishi
interleukin- I (IL-I) dan prostagladin, menghasilkan kolagenese jaringan,
sehingga terjadi depolimerisasi kolagen pada selaput amnion/ korion,
menyebabkan selaput ketuban tipis, lemah dan mudah pecah spontan.
Kolagen interstitial (kolagen I) terdapat di jaringan-jaringan yang
memiliki daya regang tinggi, misalnya tulang dan tendon. Di jaringan lain

kolagen III dipercaya memiliki kontribusi untuk terhadap integritas jaringan,


berfungsi untuk meningkatkan ekstenbilitas serta daya regang.
C. FAKTOR PREDISPOSISI / FAKTOR RESIKO KETUBAN PECAH
DINI
Ketuban pecah dini berhubungan erat dengan persalinan preterm dan
infeksi ante partum. Beberapa faktor predisposisi tersebut diantaranya :
1. Multiparitas
2. Meningkatnya tekanan intra uterin/ ketegangan rahim berlebihan misalnya
pada kehamilan ganda (janin relatif lebih besar dan kantong relatif lebih
kecil sedangkan dibawah tidak ada yang menahan) dan hidramnion
(Cairan amnion banyak fetus kecil)
3. Incompetensi serviks
4. Kelainan letak janin dalam rahim : letak sungsang dan letak lintang
5. Kemungkinan panggul sempit : perut gantung, bagian terendah
belummmasuk PAP (sehingga ketuban bagian bawah menggembung dan
mudah pecah), dan Cephalopelvik disproporsional (CPD)
6. Kelainan bawaan dari selaput ketuban (selaput ketuban terlalu tipis)
7. Infeksi yang menyebabkan terjadi proses biomekanik pada selaput
ketuban bagian dalam bentuk proteolitik sehingga memudahkan ketuban
pecah : korioamnionotis
8. Trauma : Pekerjaan

berat

menyebabkan

uterus

berkontraksi,

amniosentesis, dan koitus


9. Kadar CRH (Corticotropin releasing hormone) maternal tinggi misalnya
pada stress psikilogis, dbs dapat menjadi stimulasi persalinan preterm.
10. Berkurangnya kekuatan membran.
11. Preterm (<37 minggu) janin relatif lebih kecil, mudah menekan kebawah .

12. Pecah ketuban pretern ternyata berkaitan dengan komplikasiobstetric yang


mempengaruhi hasil perinatal antara lain kehamilan multijanin, presentasi
bokong, korioamnionitis dan gawat janin intrapartum.

D. KOMPLIKASI KETUBAN PECAH DINI


Ketuban menyebabkan hubungan langsung antara dunia luar dan
ruangan dalam rahim. Sehingga memudahkan terjadinya infeksi ascenden.
Salah satu fungsi selaput ketuban adalah melindungi atau menjadi pembatas
dunia luar dan ruangan dalam rahim, persalinan prematuritas dan selanjutnya
meningkatkan kejadian morbiditas dan mortalitas ibu dan bayi atua janin
dalam rahim. (Manuaba, 1998).
Disamping itu, ketuban pecah dini yang disertai dengan kelainan letak
akan mempersulit pertolongan persalinan yang dilakukan di tempat dengan
fasilitas yang belum memadai. Komplikasi ketuban pecah dini diantaranya :
A. Terhadap Ibu
Karena jalan lahir telah terbuka maka dapat terjadi infeksi intrapartal,
apalagai terlalu sering diperiksa dalam (VT), selain itu dapat juga dijumpai
infeksi puerpuralis, peritonitis, dan septicemia.

Ibu akan merasa lelah karena berbaring di tempat tidur, partus akan
terjadi lama maka suhu badan akan naik, nadi cepat dan nampaklah gejala
infeksi. Hal ini akan meningkatkan angka mortalitas dan morbiditas ibu.
B. Terhadap janin
1. Persalinan preterm, jika terjadi pada usia kehamilan preterm
Ketuban yang pecah dapat merangsang janin untuk keluar dan ini dapat
dicegah dengan tokolitik.
2. Prolaps tali pusat, bisa sampai gawat janin dan kematian janin akibat
hipoksia (sering terjadi pada presentasi bokong atau letak lintang)
3. Distosia (partus kering / dry labor)
Menyebabkan gesekan anak dan jalan lahir serta kontraksi uterus tidak
sesuai dengan bentuk janin yang akibatnya banyak cairan yang keluar.
4. Infeksi (terbanyak).
Walaupun ibu belum menujukkan gejala-gejala infeksi tetapi janin mungkin
sudah terkena infeksi karena infeksi intrauterine lebih dulu terjadi seperti amnionitis,
vaskulitis yaitu gejala yang ibu belum rasakan. Infeksi ini melalui ascending
fetoplasental infection atau melalui darah, usus tuba.
Infeksi dapat pula terjadi melalui infeksi intra uterine : Staphylococcus,
Streptoccocuc, E.Coli, Klebsiella, jamur, virus, bakteri, dan anaerob. PROM
berpengaruh pada kehamilan dan persalinan jarak antara pecahnya ketuban dan
persalinan disebut periode laten/PL/lag period. Makin muda umur kehamilan makin
panjang LP-nya. Sedangkan lamanya persalinan lebih pendek dari biasanya yaitu
10

permi 10 jam atau multipara 6 jam. Bila jarak antara pecahnya ketuban dan partus 24
jam kematian perinatal meningkat menjadi 3 kali. Ketuban pecah dini berhubungan
erat dengan persalinan preterm karena adanya esiko peningkatan morbidatas perinatal
akbat imaturitas janin.
Bila kelahiran tidak terjadi dalam 24 jam maka terjadi resiko peningkatan
infeksi intra uterin. Pada ketuban pecah 6 jam resiko infeksi meningkat menjadi 1
kali, sedangkan ketuban yang pecah 24 jam resiko infeksi menjadi 2 kali. Protocol :
paling lama 1 x 24 jam setelah ketuban pecah sudah harus partus.

E. DIAGNOSA
Daya subyektif : Anamnesa

Keluar air-air ( bening keputihan mengandung verniks kaseosa ), tidak ada


nyeRI maupun kontak uterus. Jika sudah terjadi infeksi intarpartum
( misalnya amnionitis) didapat keluhan demam tinggi, nyeri abdomen dan
keluar cairan pervagianam berbau.

Riwayat haid
Ketuban pecah sebelum taksiran kelahiran. Umur kelahiran diperkirakan
dari haid terakhir.

11

Data obyektif :
Pemerikasaan fisik:

Pemeriksaan umum : Tanda-tanda vital dapat seperti tensi, nadi, suhu


dan respirasi rate normal kecuali ada infeksi intra uterin

Pemeriksaan Abdomen

Pemeriksaan penunjang
USG : Untuk menilai jumlah air ketuban, menentukan umur
kehamilan, letak plasenta, letak janin dan berat janin
Amniosentesis : Cairan dapat dikirim ke laboratorium untuk evaluasi
kamatangan paru janin (rasio L/S : fosfatidilgliserol, fosfatidi (kolin
jenuh).Pewarnaan gram dan hitung koloni kuantitatif membuktikan
adanya infeksi intra uterin
Protein C-reaktif : Serum menunjukkan peningkatan peringatan awal
korioamnionitis
Pada kasus ketuban pecah dini yang disertai infeksi intrauterine ditemukan :

Ibu febris > 38 C

Ibu Takikardia (> 160 denyut permenit)

Nyeri abdomen, nyeri tekan usus

Cairan amnion berwarna merah keruh atau hijau dan berbau

Leukositosis pada pemeriksaan darah tepi (>15000-20000/mm)

12

Pemeriksaan penunjang lain : leukosit esterse (+) hasil degradasi leukosit


normal/negatif ), pemeriksaan gram, kultur dareah, protein C- reaktif

Langkah pemeriksaan untuk menegakkan diagnosis ketuban pecah dini (Cornelia dan
Tessy, 2006)
1. Keluarnya cairan njernih dari vagina secara tiba-tiba
2. Inspekulo : keluarnya cairan dari orificium uteri eksternal saat fundus uteri
ditekan atau digerakkan.
3. Adanya perubahan kertas lakmus merah (nitrazine merah) menjadi biru
4. Periksa dalam vagina : ketuban tidak ada
5. Tidak ada his dalam 1 jam
Bahaya ketuban pecah dini adalah kemungkinan infeksi dalam rahim dan
persalinan prematuritas yang dapat meningkatkan morbiditas dan mortalitas ibu
dan bayi. Oleh karena itu pemeriksaan dalam perlu dibatasi sehingga resiko
infeksi dapat dikurangi dengan berbagai upaya menurunkan angka morbiditas dan
mortalitas ibu dan bayi.

Penilaian klinik
-

Tentukan pecahnya selaput ketuban


Ditentukan dengan adanya cairan ketuban vagina, jika ada dapat dicoba
dengan menggerakkan sedikit bagian terbawah janijn atau meminta pasien

13

untuk batuk, penetuan cairan ketuban dapat ditentukan dengna tes lakmus
-

menjadu biru
Tentukan usia kehamilan bila perlu dengn pemeriksaan USG
Tentukan dengn tidak adanya infeksi
Tentukan dengan tanda-tandanya inpartu
Tentukan adanya kontraksi yang teratur , periksa dalam dilakukan bila akan

dilakukan penanganan aktif (terminasi kehamilan) antara lain untuk menilai skor
pelvic.

Komplikasi Infeksi intrapartum


-

Komplikasi pada ibu


Endometritis , penurunan aktifitas miometrium (diastonia, atonia), sepsis
(karena daerah uterus dan intraamnion memiliki vaskularisasi sangant

banyak), dapat terjadi shock septik sampai kematian ibu


Kompllikasi pada janin
Asfiksia jainin, sepsis perinatal sampai kematian janin

Diagnosis banding
Diagnosis banding : inkontisia urine
Cara membedakan inkontinesia urin dengan ketuban pecah dini yaitu dengan
membandingkan PH urin dan PH vagina
PH urin biasanya asam, sedangkan pH vagina pada kasus ketuban pecah adalah basa,
yang disebabkan oleh cairan amnion pengubah PH asam normal vagian menjadi basa.

14

Penatalaksanaan
-

Bedrest
Sedative fenobarbital 3x30mg/ hari (emosi merangsang kontraksi uterus)
Minum 2 liter air /hari sehingga sekresi adh dan oksitosin menurun
Antibiotika (untuk menghindari jika adanya infeksi)
Dexametason 3x5mg/ hari selama 2 hari untuk menantang paru

Bila ada kontraksi uterus berikan tokolitik untuk mencegah partus prematurus

B-mimetik : terbutalin, insoksuprin

Antiprostagladin : aspirin

Progesteron E

Jika terjadi infeksi (leukosit > 15000, suhu > 38 derajat celcius, air ketuban
keruh) akhiri kehamilan

Bila kehamilan 33-35 minggu dengan BB>2500 gram :


-

Theraphy konservatif 24 jam

Induksi dengan okistosin (sintosinon) drips

Bila kehamilan > 36 minggu dengan BB >25000gram dilakukan Management


Aktif
-

Bila His (+), maka pimpin persalinan

Bila His (-) :


o Untuk KPD <6 jam, pelvic score <5 maka dilakukan induksi dengan
sintosinon
15

o Untuk KPD > 6 jam, pelvic score< 5 dilakukan SC


o Untuk KPD >6 jam, pelvic sore>5, dilakukan induksi

F. Persalinan diinduksi dengan oksitosin selama presentasi janin adalah


presentasi kepala, bila induksi gagal dilakukan Seksiosesarea
Bila ada infeksi intaruterin berikan antibiotok spectrum luas secara iv.
Persalinan juga diinduksi dengan oksitosin selama presentasinya kepala. Bila
diinduksi gagal dianjurkan Seksiocesarea. Berikan pendidikan kepada pasien
berupa dukungan emosimdan anjuran pasien untuk tidak melakkuakn
pencucian vagian ataupun senggama terutama bila janin pretern dan dipilih
tanpa tindakan.
Prinsip penatalaksanaan kasus ketuban pecah dini
1. Pada ketuban pecah terminasi batas waktu 1x24 jam
2. Jika ada tanda infeksi intrapartum terminasi kehamilan/ persalinan batas
3.
4.
5.
6.

waktu 2 jam
Jangan terlalu sering periksa dalam
Bila perlu induksi persalinan
Observasi dan optimalisasi keadaan ibu (oksigen)
Antibiotik spektrum luas : Gentamicin iv 2x8o mg ampicillin iv 4x 1mgg,

amoxillin iv 3x1mg, penicillin 3x1,2 juta IU, metronidazol trip


7. Uterotonika : methergin 3x1 ampul drip
8. Pemberian kortikosteroid bersamaan dengan antibiotika spektrum luas
untuk menstimulasi pematangan paru janin (surfaktan)

G. KEHAMILAN PRETERM

16

Terdapat peningkatan insiden solusio pada ketuban pecah dini preterm. Gonen
dkk. (1998) melaporkan insiden 6,5 % pada 143 kehamilan berusia kurang dari 34
minggu yang ketubannya pecah lebih dari 24 jam.

Penatalaksanaan menunggu pada kehamilan premature.


Menunda pelahiran mungkin bermanfaat apabila janin masih imatur. Shill
(1987) melaporkan pada 72 wanita dengan kehamilan antara 26 dan 37 minggu secara
klinis didiagnosa solusio plasenta. Sekitar separuh melahirkan dalam 3 hari setelah
dirawat karena semakin parahnya pendarahan, gawat janin, atau keduanya. Yang
menarik angka seksio seksarea adalah sekitar 50% bagi mereka yang melahirkan
segera setalah dirawat serta pada mereka yang pelahirannya ditunda selama paling
sedikit 3 hari. Pada studi lain Bond dkk (1989) menerapkan panatalaksanaan
menunggu terhadap wanita dengan solusio palsenta sebelum 35 minggu; 31 dari
mereka mendapat terapi tokolisis. Rerata waktu sampai pelahiran pada -43 kasus
tersebut adalah sekitar 12 hari dan tidak ada kelahiran mati. Seksio seksarea
dilakukan pada 75% kasus.
Wanita dengan tanda-tanda solusio dini sering manglami oligohidramnion,
dengan atau tanpa ketuban pecah dini. Elliot dkk (1998) melaporkan dengan 24
wanita yang mengalami solusio dengan rerata usia gestasi 20 minggu dan juga
mengalami oligohidramnion. Mereka melahirkan pada usia gestasi rerat 28 minggu.

17

Tidak adanya deselarasi yang merugikan tidak menjamin lingkungan


intrauterine aman. Plasenta dapat mengalami pemisahan lebih lanjut setiap dan sangat
membahayakan yaitu mematikan janin kecuali apabila janin segera dilahirkan.
Beberapa kausa langsung rawat janin akibat solusio plasenta diperlihatkan digambar
25-6. harus segera dilakukan langkah-langkah untuk memperbaiki hipovolemia,
anemia dan hipoksia ibu, sehingga fungsi plasenta ynag masih berimplantasi dapat
dipulihkan dan dipertahankan demi kesejahteraan janinyang mengalami kegawatan.
Tidak banyak yang dapat dilakukan untuk memperbaiki kausa lain penyebab gawat
janin kecuali dengan melahirkan janin.

BAB III
PEMBAHASAN JURNAL

Sekarang ini, etiologi penyakit hipertensi pada kehamilan tidak diketahui,


sehingga terjadi keterbatasan dalam pencegahannya.Preeklamsia mungkin menjadi
18

penyakit

multifaktorial.

Sampai

saat

ini,

beberapa

hipotesis

patogenetik

mengemukakan imunologi, genetik, dan faktor diet, selain faktor pertumbuhan dan
protein plasenta (PP13).Oleh karena itu, tidak mungkin bahwa intervensi macam
apapun akan mencegah terjadinya komplikasi kehamilan secara efektif. Karena
penyebab preeklamsia yang heterogen, telah dihipotesa bahwa patogenesisnya
berbeda pada wanita dengan beberapa faktor resiko.Selain itu, kemungkinan bahwa
GH dan preeklampsia merupakan penyakit dengan patogenesis yang berbeda tidak
boleh diabaikan.Pengetahuan tentang faktor-faktor resiko yang telah diketahui,
bagaimanapun, dapat membantu merumuskan strategi pencegahan bagi pasien yang
paling memungkinkan terkena penyakit hipertensi.Asupan kalsium yang tidak
memadai, didefinisikan sebagai asupan harian kurang dari 600 mg, merupakan faktor
yang dikaitkan dengan peningkatan timbulnya penyakit hipertensi.
Aspek ini sangat relevan di negara-negara berkembang dan di daerah di mana
pantangan makannya (secara tradisi) rendah kalsium. Rekomendasi tentang
suplementasi kalsium selama kehamilan adalah murah dan tanpa resiko yang berarti
dan secara signifikan dapat mengurangi timbulnya GH, preeklamsia dan komplikasi
yang terkait.
Sampel atau kelompok eksperimental yang digunakan dalam literatur ini
adalah sebagai berikut :
CPEP

Studi dilakukan pada pasien nulipara, Usia


kehamilan antara 13 dan 21 minggu, dengan
TD <135/85 mmHg, Deepstick: negatif /
jejak. Dengan pemberian kalsium karbonat 2

19

g / hari.
Crowther dkk

Studi dilakukan pada pasien nulipara,


kehamilan tunggal, UK: <24 minggu; TD
<140/90 mmHg. Dengan pemberian kalsium
karbonat 1,8 g / hari.

Villar dkk

Controlled studi double-blind yang dilakukan


pada nulipara dan pasien primipara Usia
kehamilan, antara 18- dan 30 tahun, roll-over
tes: negatif. Dengan pemberian kalsium
karbonat 2 g / hari.

Villar dan Repke

Controlled studi double-blind pada wanita


hamil yang sehat <18 tahun; kehamilan
tunggal. Dengan pemberian karbonat 2 g /
hari.

Sanchez-Ramos dkk

Controlled studi double-blind, pasien


nulipara, normotensif. Roll-lebih tes: positif.
Uji infus AT II di 20-24 minggu: positif.
Dengan pemberian kalsium karbonat 2 g /
hari.

Purwar dkk

Controlled studi double-blind pada pasien


nulipara; UK : <20 minggu; kehamilan
pertama, tidak hipertensi, Glukosa Toleransi
Test: normal; sehat. Dengan pemberian
elemental kalsium 2 g / hari.

Lopez-Jaramillo dkk

Controlled studi double-blind, pada pasien


nulipara; usia <17,5 tahun; UK: <20 minggu,
bertempat tinggal di Quito setidaknya satu
tahun; TD 120/80 mmHg. Dengan
pemberian kalsium karbonat 2 g / hari.

Lopez-Jaramillo dkk

Controlled studi double-blind pada pasien


nulipara sehat. Roll-over tes dalam waktu 24
minggu: positif; dianggap beresiko hipertensi
gestasional. Dengan pemberian kalsium
elemental 2 g / hari mulai 28-32 minggu.

Lopez-Jaramillo dkk

Studi Acak dilakukan pada pasien nulipara,


usia <26 tahun, dievaluasi dalam waktu 24
20

minggu, tekanan darah normal, sehat, yang


berada di Quito, tidak ada suplemen / terapi.
Dengan pemberian kalsium glukonat 2 g /
hari.
Belizan dkk

studi multisenter yang dilakukan pada pasien


nulipara. UK .: <20 minggu; TD <140/90
mmHg. Dengan pemberian kalsium karbonat
2 g / hari.

Niromanesh dkk

Controlled studi double-blind pada pasien


risiko preeklamsia tinggi. Roll over tes:
positif. Minimal salah satu faktor risiko
preeklamsia. UK: 28-32 minggu. TD
<140/90
mmHg.
Dengan
pemberian
elemental kalsium 2 g / hari.

Villar dkk

Controlled studi double-blind pada populasi


dengan asupan rendah kalsium (<600 mg /
hari), pasien primipara, UK: <20 minggu,
tidak hipertensi, tidak nephropathic, negatif
untuk urolitiasis dan penyakit paratiroid.
Dengan pemberian kalsium 1,5 g / hari

Kumar dkk

Studi dilakukan pada pasien primigravida


dengan UK: antara 12 dan 25 minggu,
asupan kalsium harian yang rendah (<900 mg
/ hari). Pada UK 12-25 minggu sampai hari
lahir dengan pemberian kalsium 2 g / hari.

Wanchu dkk

Studi dilakukan pada pasien nulipara dengan


UK: <20 minggu, tidak komorbiditas, asupan
kalsium yang rendah (<900 mg / hari).
Dengan pemberian Kalsium 2 g / hari sampai
hari pengiriman.

Taherian dkk

Studi dilakukan pada pasien nulipara dengan


UK: <20 minggu, tidak ada komorbiditas,
asupan kalsium yang rendah (<900 mg /
hari). Dengan pemberian kalsium 500 mg /
hari sampai hari pengiriman.

21

Lopez-Jaramillo, dkk. dan Crowther, dkk menjelaskan efek menguntungkan


dari suplementasi kalsium dalam mencegah preeklampsia pada pasien dengan asupan
awal yang rendah (RR = 0.21) dan pada mereka dengan asupan yang memadai (RR =
0.40). Sebaliknya, Levine, dkk dan Villar, dkk menemukan penurunan yang
signifikan pada resiko yang relatif hanya pada sub-populasi tertentu, seperti mereka
yang menderita eklampsia terisolasi (RR = 0.68) atau dengan serangan awal
preeklampsia berat, sindrom HELLP atau hipertensi berat (RR = 0.76).
Penelitian-penelitian penting termasuk "Calcium for Preeclampsia Prevention
trial", belum menunjukkan manfaat dari suplementasi kalsium.
RCT dilakukan pada wanita hamil dengana supan kalsium memadai adalah
enam, dengan total 9641 pasien. Penerapan metode Mantel-Haenzels menunjukkan
hubungan tidak signifikan secara statistik (p= 0.09) antara suplementasi kalsium
selama kehamilan dan resiko preeklampsia (RR= 0.88; 95 % CI= 0.77-1.02) pada
pasien dengan asupan kalsium memadai .
Study

Experimental

Control

RR

95%-CI

W(fixed)

W(random)

Events

Total

Events

Total

CPEP

158

2163

168

2173

0,94

[0,77 ; 1,16]

45,1%

40,9%

Crowther

10

227

23

229

0,44

[0,21 ; 0,90]

6,2%

13,2%

Villar 1987

25

27

0,36

[0,04 ; 3,24]

0,8%

1,8%

Villar 1990

90

88

0,14

[0,01 ; 2,67]

1,0%

1,0%

Niromanash

15

15

0,14

[0,02 ; 1,02]

1,9%

2,3%

Levine

158

2295

168

2295

0,94

[0,76 ; 1,16]

45,2%

40,8%

4826

0,88

[0,77 ; 1,02]

100%

Fixed effects Model

4815

22

Random effects Model

0,79

[0,58 ; 1,07]

100%

Sebaliknya, suplementasi kalsium pada wanita hamil dengan asupan kalsium


rendah (7 penelitian, 10154 pasien) menunjukkan pengurangan signifikan dalam
timbulnya preeklampsia (RR= 0.73; 95 % CI= 0.61-0.87) .
Study

Experimental

Control

RR

95%-CI

W(fixed)

W(random)

Events

Total

Events

Total

Sanchez-Ramos

29

15

34

0,31

[0,12 ; 0,84]

5,1%

15,5%

Purwar

97

11

93

0,17

[0,04 ; 0,77]

4,1%

10,9%

Lopez-Jaramilo 1997

125

21

135

0,21

[0,07 ; 0,58]

7,4%

15%

Lopez-Jaramilo 1990

22

34

0,09

[0,01 ; 1,49]

2,5%

4,5%

Lopez-Jaramilo 1989

55

12

51

0,15

[0,04 ; 0,56]

4,60%

11,2%

Vilar WHO

171

4151

186

4161

0,92

[0,75 ; 1,13]

68,0%

23,3%

Belizan

15

579

23

588

0,66

[0,35 ; 1,26]

8,4%

19,5%

5096

0,73

[0,61 ; 0,87]

100%

0,36

[0,10 ; 0,70]

100%

Fixed effects Model

5058

Random effects Model

Suplementasi kalsium pada pasien dengan resiko tinggi penyakit hipertensi


pada kehamilan (3 penetitian, 346 pasien) mengurangi resiko preeklampsia secara
signifikan (RR= 0.17; 95 % CI= 0.07-0.41).

23

Study

Experimental

Control

Events

Total

Events

Total

Lopez-Jaramilo 1997

125

21

Lopez-Jaramilo 1990

22

Niromanesh

15

Fixed effects Model

RR

95%-CI

W(fixed)

W(random)

135

0,21

[0,07 ; 0,58]

59,5%

70,5%

34

0,09

[0,01 ; 1,49]

19,9%

9,7%

15

0,14

[0,02 ; 1,02]

20,6%

19,7%

184

0,17

[0,07 ; 0,41]

100%

0,18

[0,07 ; 0,42]

100%

162

Random effects Model

Selain itu, suplementasi kalsium pada pasien resiko rendah (7 peneltian,


11059 pasien) mengurangi timbulnya preeklampsia secara signfikan (RR= 0.74; 95 %
CI= 0.63-0.88).

Study

Experimental

Control

RR

95%-CI

W(fixed)

W(random)

Events

Total

Events

Total

Purwar

97

11

93

0,17

[0,04 ; 0,77]

3,8%

8,0%

Lopez-Jaramilo 1989

55

12

51

0,15

[0,04 ; 0,56]

4,2%

8,3%

Belizan

15

579

23

588

0,66

[0,35 ; 1,26]

7,7%

16,8%

Vilar WHO

171

4151

186

4161

0,92

[0,75 ; 1,13]

62,6%

21,7%

Kumar

11

273

30

251

0,17

[0,17 ; 0,66]

10,5%

16,4%

Wanchu

50

50

0,17

[0,35 ; 1,26]

2,0%

12,8%

Teherian

10

330

27

330

0,17

[0,35 ; 1,26]

9,10%

15,9%

5524

0,73

[0,61 ; 0,87]

100%

0,36

[0,10 ; 0,70]

100%

Fixed effects Model

5535

Random effects Model

Namun, hasil meta-analisis kami menunjukkan bahwa asupan tambahan


kalsium selama kehamilan merupakan tindakan yang efektif untuk mengurangi

24

timbulnya preeklampsia, terutama pada populasi beresiko tinggi preeklamsia karena


etnis, jenis kelamin, usia, BMI tinggi dan pada mereka dengan asupan kalsium
rendah, seperti yang ditunjukkan oleh RCT yang terbaru dan terpercaya.
Briceo-Perez dan rekan menyimpulkan bahwa pencegahan sekunder dengan
aspirin dan kalsium selama kehamilan berguna pada ibu hamil dengan asupan
kalsium yang rendah dan / atau resiko tinggi perkembangan awal preeklamsia: dalam
kelompok resiko meningkat, RR untuk preeklampsia hampir separuhnya (RR = 0.45,
95% CI = 0.31-0.65). Selain riwayat klinis, pemeriksaan Doppler pada pembuluh
rahim dapat membantu dalam mengidentifikasi calon-calon untuk suplementasi
kalsium. Mengenai wanita beresiko rendah dan mereka dengan asupan kalsium yang
cukup, sebagian besar penelitian menunjukkan kurangnya / tidak adanya manfaat
yang berasal dari suplementasi kalsium.
Efek lain dari suplementasi kalsium dalam kehamilan
Hofmeyr, dkk [12] juga memperoleh kesimpulan, asupan kalsium tidak
protektif terhadap berat badan lahir rendah (LBW) dan IUGR, dan tidak memiliki
dampak yang signifikan pada kematian perinatal.
Penambahan suplementasi kalsium tidak mencegah kelahiran prematur
spontan. Resiko prematuritas berkurang hanya pada wanita beresiko tinggi hipertensi
(RR = 0.42, 95% CI = 0.23-0.78). Sebuah uji coba terkontrol secara acak baru-baru
ini mendokumentasikan pengurangan secara tidak langsung dalam kejadian
persalinan prematur dan komplikasi perinatal pada wanita hamil yang disuplementasi
dengan kalsium (RR = 0.76, 95% CI = 0.60-0.97). Resikonya adalah 7% pada wanita
25

yang disuplementasi dengan kalsium dan 12.7% pada wanita yang disuplementasi
dengan placebo (OR = 0.51, 95% CI = 0.28-0.93).
Efek samping dari suplementasi kalsium dalam kehamilan
Efek samping yang berkaitan dengan suplementasi kalsium digambarkan
sebagai peningkatan timbulnya nefrolitiasis, infeksi saluran kemih dan malabsorpsi
mineral-mineral lainnya termasuk besi, seng dan magnesium.
Hofmeyr, dkk dan Barton, dkk melaporkan adanya frekuensi yang lebih
tinggi dari sindrom HELLP pada pasien yang disuplementasi dengan kalsium,
mungkin karena non-diagnosis atau diagnosis tertunda dari preeklampsia,
memungkinkan penyakit untuk berkembang lebih cepat dan menyebabkan
komplikasi. Penulis yang lain menekankan tidak adanya efek buruk yang terkait
dengan suplementasi kalsium.
Efek jangka panjang dari suplementasi kalsium dalam kehamilan
Dalam ulasanVillar dan Belizan, efek-efek yang muncul dari asupan kalsium
pada anak-anak dari wanita yang diuji sudah dievaluasi dalam sebuah RCT yang
dilakukan oleh Belizan, dkk. pada anak-anak dari ibu hamil yang dilibatkan dalam
RCT sebelumnya, secara acak diberi suplemen kalsium 2gr / hari dibandingkan
dengan placebo, uji coba tersebut menunjukkan bahwa, pada usia 7 tahun, tekanan
darah sistolik rata-rata anak-anak tersebut lebih rendah ketika ibu mereka telah
disuplementasi dengan kalsium (perbedaan rata-rata = -1.4 mmHg, 95% CI = -3.2
hingga 0.5 mmHg) dibandingkan dengan anak-anak yang ibunya menerima placebo.
Efek ini lebih besar terjadi pada anak-anak dengan indeks masa tubuh (BMI) lebih
26

tinggi dari populasi rata-rata, yang menunjukkan bahwa suplementasi kalsium dalam
kehamilan mengurangi tekanan darah sistolik pada anak-anak terutama jika mereka
kelebihan berat badan.

27

BAB IVKESIMPULAN
KESIMPULAN

Menurut penelitian kami, suplementasi kalsium tidak secara signifikan


mengurangi munculnya hasil yang tidak diinginkan hanya pada pasien dengan asupan
kalsium yang cukup.
Pentingnya karakteristik klinis dari wanita yang disuplementasi telah
dibuktikan dalam "Calcium for Preeclampsia Prevention trial" (CPEP) (1997). Ada
kontroversi atas kriteria inklusi untuk penelitian dan lainnya pada hal-hal seperti
faktor pembaur yang diwakili oleh terlambat memulai suplementasi dan kepatuhan
pasien yang rendah.
Kapan mulai melakukan suplementasi? Saat ini, hipotesis yang paling
mungkin pada patogenesis preeklampsia ("dua-tahap gangguan dimaksudkan bahwa
kalsium harus diberikan di awal trimester pertama, jika tidak sebelum pembuahan,
dan bahwa memulai suplementasi pada trimester kedua tampaknya sangatlah
terlambat.
Akhirnya, sangatlah penting untuk mengukur dosis efektif minimum kalsium
untuk mengurangi hipertensi pada kehamilan. E. Oken dan rekan telah menemukan
penurunan yang signifikan dari RR di PIH (0.58, 95% CI = 0.22-0.97) dan
preeklamsia (0.35, 95% CI = 0.20-0.60) dengan asupan minimal 1 gr / hari.Oleh

28

karena itu, bahkan dalam rekomendasi yang ada saat ini, kami mempertimbangkan 12 gr setiap hari untuk menjadi dosis yang tepat.
Kesimpulannya, penelitian kami menunjukkan kegunaan suplementasi
kalsium dalam pencegahan preeklamsia, terutama pada wanita beresiko tinggi dan /
atau dengan diet rendah kalsium. Pemberian kalsium harus dimulai sejak dini dan
tidak seperti Hofmeyr, dkk, kami percaya bahwa suplementasi hanya harus ditujukan
kepada orang-orang yang paling beresiko dan tidak pada semua wanita hamil.
Penelitian lebih lanjut diperlukan, namun, untuk mengkonfirmasi efek yang
menguntungkan dari perawatan ini.

29

DAFTAR PUSTAKA
1. Manuaba, IBG. Ilmu kebidanan, penyakit kandungan dan keluarga berecana.
Jakarta ; Penerbit buku Kedokteran EGC. 1998, hal 229-231.
2. Wiknjosatro Hanifa. Ilmu kebidanan. Yayasan bina pustaka Sarwono
Prawirohardjo, Jakarta ; 2002.
3. Gabbe Gsteven, Niebly R jennifer, Simpson Lieghjoe. Obstetri normal and
problem pregnancies 4 th ed Philadelphia churcil living stone 2002. P 389
4. Cunningham, Jenevo, Gant, Gil Strab, Hauth, Wenstrom. William Obstetrik.
Pengkajian intrapartum edisi 21 volumme I. 2006. P 691-695
5. Panduan praktis pelayanan kesehatan Maternal dan Neonatal. Yayasan bina
pustaka 2002. hal M 112-115
6. The world wide Atosiban versus Beta Agonist Study group. Effectiveness and
safety of the oxytocin antagonist versus beta-adrenergic agonist in the
treatment of preterm labour. Br Journal of Obstetrics and Gynecology 2001;
108; 133-142.
7. Katz VL, Farmer RM. Controversies in tocolytic therapy. Clinical Obstetrics
and Gynecology. 1999; 42;802-819
8. Royal College of Obstetricians and Gynaecologists. Clinical green top
guidelines

Tocolytic

drug

for

://www.rcog.co.uk/guidelines

30

women

in

preterm

labour. http

31