Anda di halaman 1dari 13

BAB I

PENDAHULUAN

Ethernet

adalah teknologi rangkaian komputer berasas kerangka untuk rangkaian

kawasan setempat (LAN). Namanya adalah berasaskan konsep fizikal eter berkilau. Ia
mentakrifkan pendawaian dan isyarat untuk lapisan fizikal, dan format kerangka dan protokol
untuk kawalan capaian media (MAC)/lapisan pautan data untuk model OSI.
Keseluruhan Ethernet dipiawaikan sebagai IEEE 802.3. Bentuk topologi bintang dan pendawaian
pasangan-terpintalnya telah menjadi teknologi LAN yang digunakan secara meluas dari 1990an hinggalah sekarang, dan telah menggantikan kesemua piawai LAN yang lain seperti Ethernet
kabel-sepaksi, Token Ring, FDDI dan ARCNET. Sejak kebelakangan ini, Wi-Fi, LAN wayarles
yang dipiawaikan sebagai IEEE 802.11, telah mula menggantikan Ethernet di sesetengah tempat.
Ethernet pada mulanya berasaskan idea komputer boleh berhubung melalui perkongsian kabel
sepaksi yang berfungsi sebagai medium penghantaran penyiaran. Cara ini mempunyai beberapa
persamaan dengan sistem radio (walaupun ada beberapa perbezaan besar, contohnya adalah lebih
senang untuk mengesan perlanggaran dalam sistem penyiaran kabel daripada penyiaran radio).
Kabel saluran komunikasi yang dikongsi itu disamakan dengan eter dan dari situlah punca nama
'Ethernet' (jaring eter).
Konsep ini diperkenalkan Xerox pada akhir 1970 dan berasaskan piawaian Open System
Interconnection (OSI). 10 tahun kemudian, Xerox, DEC dan Intel bekerjasama menghasilkan
piawaian Ethernet dan kemudian diperbaiki pada 1985. Seterusnya Institut Jurutera Elektrik dan
Elektronik (IEEE) mengubahsuai versi ini menjadi piawaian sekarang 802.3 CSMA/CD.
Dari konsep awal dan agak mudah ini Ethernet berkembang menjadi teknologi rangkaian
kompleks yang kini memacu sebagian besar rangkaian komputer setempat. Kabel sepaksi
kemudiannya digantikan dengan hubungan titik-ke-titik yang disambungkan dengan hub dan
atau switch untuk menurunkan kos pemasangan, meningkatkan kepercayaan, dan membolehkan
1

pengurusan titik-ke-titik dan penyelesaian masalah. StarLAN merupakan langkah pertama dalam
evolusi Ethernet daripada bas kabel sepaksi kepada rangkaian pasangan terpintal/terpiuh yang
diuruskan hub. Penciptaan pendawaian pasangan-terpintal merupakan kunci kejayaan komersil
Ethernet.
Di atas lapisan fizikal, stesen Ethernet berhubung antara satu sama lain dengan menghantar paket
data (bingkisan), blok kecil data yang dihantar secara berasingan. Seperti LAN IEEE 802 lain,
setiap stesen Ethernet mempunyai satu alamat MAC 48-bit, yang digunakan untuk menyatakan
destinasi dan sumber setiap paket. Kat antara muka rangkain (NIC) atau cip biasanya tidak
menerima paket yang dialamatkan ke stesen Ethernet lain. Penyesuai (adapter) biasanya telah
diprogram alamat yang unik sejagat tetapi ia boleh diatasi sama ada untuk mengelakkan
perubahan alamat apabila penyesuai diganti atau untuk menggunakan alamat setempat.
Pada awalnya, Ethernet berfungsi pada kelajuan 10 megabit sesaat. Kini, kelajuan yang
biasa dijumpai ialah 100 Mb/s. Kelajuan 1 GB/s telah mula diuji dan telah terdapat rancangan
untuk Ethernet 10 gigabit. Pangkalan atau stesen Ethernet boleh berhubung dengan jarak 500 m
dan biasanya terdiri daripada komputer, pencetak, pelayan atau penghantar.
Meskipun telah berubah dari bas kabel sepaksi tebal selaju 10 Mbit/s kepada hubungan
titik-ke-titik selaju 1 Gbit/s dan seterusnya, kelainan-kelainan itu kelihatan tidak begiru berbeda
dari pandangan pengaturcara dan mudah disaling sambungkan menggunakan perkakasan sedia
ada. Ini kerana format kerangkanya masih sama, walaupun tatacara capaian rangkaian amat
berbeda.
Disebabkan Ethernet kekal ada, harga perkakasan yang semakin menurun dan ruang
panel yang diperlukan Ethernet pasangan terpintal semakin kecil, kebanyakan pengilang kini
memasukkan fungsi kad Ethernet terus kepada papan induk PC menyebabkan pemasangan kad
rangkaian tidak lagi perlu.
Ethernet adalah hardware berupa card yang dipasang pada komputer agar komputer dapat
terhubung dengan jaringan atau kabel LAN. Merupakan jenis skenario perkabelan dan
pemrosesan sinyal untuk data jaringan komputer yang dikembangkan oleh Robert Metcalfe dan
David Boggs di Xerox Palo Alto Research Center (PARC) pada tahun 1972. Selanjutnya,
2

ethernet telah melalui empat generasi. Yakni Ethernet standard (10 Mbps), Fast Ethernet (100
Mbps), Gigabit Ethernet (1 Gbps), dan ten-Gigabit Ethernet (l0 Gbps). Standardisasi ethernet
dilakukan oleh IEEE sejak tahun 1978.
Berikut adalah diagram dari Evolusi Ethernet , Diagram tersebut akan dibahasa pada BAB
selanjutnya :

BAB II
PEMBAHASAN

A.

STANDAR ETHERNET
Kecepatan mencapai 10 Mbit/detik. Standar yang digunakan meliputi 10 Base5, 10

Base2, 10 Base-T dan 10 Base-F.10 base5 (thick ethernet/thicknet) Ukuran kabel tergolong besar.
Transceiver (transmitter / receiver) terhubung melalui thick kabel koaksial. Panjang maksimum
dari kabel koaxial 500m. Jika melebihi 500m, maka harus dipasang repeater tiap 500m-nya. 10
base2 (thin ethernet/ cheapernet) Sesuai namanya, kabel ini jauh lebih tipis dan lebih fleksibel.
Installasinya sederhana. Namun, panjang setiap segmen maksimal 185m (hampir 200m). 10
Base-T (Ethernet twisted-pair) Menggunakan topologi fisik bintang dan twisted kabel. Panjang
maksimal kabel twisted hanya 100 m. 10 Base-F 10Base-F menggunakan topologi star agar tiap
komputer dapat terhubung ke hub. komputer tersambung ke hub menggunakan dua kabel serat
optik.

B.

FAST (KECEPATAN) ETHERNET

Kecepatannya mulai mencapai 100 Mbit/detik. Standar yang digunakan meliputi 100 Base-T,
100 Base-T4, 100 Base-TX dan 100 Base-FX.100 Base-T Jenis kabel yang digunakan adalah
UTP. Di dalamnya termasuk 100 Base-TX dan 100BASE T4. Panjang kabel maksimal hanya
100 meter.

100 Base-T4 Membutuhkan empat pasang tembaga twisted biasa. Satu kabel disediakan
untuk mengirimkan, satu untuk menerima , dan dua lainnya akan beralih arah untuk
dinegosiasikan.

100 Base-TX Adalah bentuk dominan Fast Ethernet, menggunakan 2 pasang kabel
twisted pair berkualitas tinggi. 100 base FX Panjang segmen maksimum untuk 100 BaseFX hanya 300m, untuk komunikasi half-duplex.

C.

GIGABIT ETHERNET

Gigabit Ethernet (GbE atau 1 GigE) adalah istilah untuk menjelaskan berbagai teknologi
transmisi frame Ethernet di tingkat yang gigabit per detik, seperti yang ditetapkan oleh standar
IEEE 802,3-2.005. Half-duplex gigabit hubs terhubung melalui link yang diizinkan oleh
spesifikasi tetapi di pasar-rakit dengan penuh aktif adalah norma. Intel Pro/1000 GT PCI kartu
jaringan
a. Sejarah Gigabit Ethernet
Hasil penelitian dilakukan di Xerox Corporation pada awal tahun 1970-an, Ethernet telah
berkembang menjadi yang paling banyak diterapkan lapisan fisik dan link protokol today. Fast
Ethernet peningkatan kecepatan 10-100 megabits per detik (Mbit / s). Gigabit Ethernet
merupakan perulangan berikutnya, untuk meningkatkan kecepatan 1000 Mbit / s. Awal untuk
standar gigabit Ethernet adalah standar oleh IEEE pada bulan Juni 1998 sebagai IEEE 802.3z.
802.3z umumnya disebut sebagai 1000BASE-X, dimana X-merujuk ke baik-Cx, SX, LX, atau
(non-standar)-zx.
IEEE 802.3ab, meratifikasi pada tahun 1999, mendefinisikan transmisi gigabit Ethernet
over unshielded twisted pair (UTP) kategori 5, 5e, atau 6 kabel dan kemudian dikenal sebagai
1000BASE-T. Dengan ratifikasi dari 802.3ab, gigabit Ethernet menjadi teknologi desktop
sebagai organisasi mereka dapat memanfaatkan infrastruktur yang ada kabel tembaga.
Awalnya, gigabit Ethernet yang disebarkan tinggi kapasitas jaringan backbone link (misalnya,
pada tinggi-kampus kapasitas jaringan). Pada tahun 2000, Apple's Power Mac G4 dan
Powerbook G4 yang pertama massa yang dihasilkan komputer pribadi yang 1000BASE-T
sambungan. [1] Penyalahgunaan cepat menjadi fitur built-in di banyak komputer lain.

Sejak saat itu, lebih cepat 10 gigabit Ethernet telah menjadi standar tersedia sebagai IEEE
meratifikasi serat yang berbasis standar pada 2002, dan standar cengkol pasangan pada tahun
2006.
b. Aktivitas Gigabit Ethernet
Ada empat macam lapisan fisik standar gigabit Ethernet menggunakan serat optik
(1000BASE-X), pasangan kabel twisted (1000BASE-T), atau kabel tembaga seimbang
(1000BASE-Cx).
IEEE 802.3z standar yang mencakup 1000BASE-SX untuk transmisi melalui multi-mode
fiber, 1000BASE-LX untuk transmisi lebih dari satu mode serat, dan hampir usang 1000BASECx untuk transmisi melalui kabel tembaga seimbang. Standar ini menggunakan 8b/10b encoding,
yang akan meningkatkan jumlah baris menilai 25%, dari 1.000 Mbit / s ke 1250 Mbit / s untuk
memastikan sinyal DC seimbang. Simbol yang kemudian dikirim menggunakan NRZ.
IEEE 802.3ab, yang mendefinisikan banyak digunakan 1000BASE-T jenis antarmuka,
menggunakan skema encoding yang berbeda untuk menyimpan sebagai simbol menilai rendah
mungkin, sehingga lebih transmisi twisted pair.
Ethernet Pertama di Mile kemudian ditambahkan 1000BASE-LX10 dan BX10. nama
media ditentukan jarak 1000BASE-Cx Balanced kabel tembaga 25 meter 1000BASE-LX Multimode fiber 550 meter 1000BASE-LX Single-mode serat 5 km 1000BASE-SX Multi-mode fiber
menggunakan 850 nm panjang gelombang 550 meter 1000BASE-LH Satu-mode atau multimode fiber menggunakan 1310 nm panjang gelombang 10 km 1000BASE-zx-mode serat tunggal
pada panjang gelombang 1550 nm ~ 70 km 1000BASE-LX10 Single-mode fiber menggunakan
1310 nm panjang gelombang 10 km 1000BASE-BX10 Satu-mode serat, lebih dari satu helai
serat: 1490 nm hulu hilir 1310 nm 10 km 1000BASE-T-pasangan kabel Twisted (CAT-5, CAT-5e,
CAT-6, atau CAT-7) 100 meter 1000BASE-TX Twisted-pasangan kabel (CAT-6, CAT-7) 100
meter
1.

1000BASE-X

1000BASE-X yang digunakan dalam industri untuk merujuk ke gigabit Ethernet transmisi serat
atas, di mana termasuk pilihan 1000BASE-Cx, 1000BASE-LX, dan 1000BASE-SX, atau nonstandar -LH/-ZX/-BX10 implementasi.
2. 1000BASE-Cx
1000BASE-Cx merupakan awal standar untuk koneksi gigabit Ethernet melalui kabel tembaga
dengan jarak maksimum dari 25 meter menggunakan tameng seimbang twisted pair. Hal ini
masih digunakan untuk aplikasi khusus dimana kabel tidak umum dilakukan oleh pengguna,
misalnya dengan IBM BladeCenter menggunakan 1000BASE-Cx Ethernet untuk sambungan
antara blade server dan beralih modul. 1000BASE-T berhasil untuk umum menggunakan kabel
tembaga.
3. 1000BASE-LX
1000BASE-LX adalah serat optik gigabit Ethernet standar IEEE 802,3 ditetapkan dalam Klausul
38 yang lama yang menggunakan panjang gelombang laser (1270 nm ke 1355), dan maksimal
RMS momok lebar 4 nm.
1000BASE-LX yang ditentukan untuk bekerja lebih dari jarak hingga 5 km lebih dari 10 mmode serat tunggal. Dalam prakteknya sering akan beroperasi dengan benar melalui jarak yang
jauh lebih besar. [Kutipan diperlukan] Banyak produsen akan menjamin operasi hingga 10 atau
20 km, asalkan mereka peralatan yang digunakan pada kedua ujung link. [Kutipan diperlukan]
1000BASE-LX juga dapat menjalankan lebih dari multi-mode fiber dengan panjang maksimum
segmen 550 m. Link untuk jarak lebih dari 300 m, penggunaan khusus memulai mandi patch
kabelnya mungkin diperlukan. [2] Ini akan meluncurkan laser tepat pada offset dari pusat yang
menyebabkan serat yang menyebar ke seluruh diameter dari serat inti , mengurangi efek yang
dikenal sebagai modus diferensial penundaan yang terjadi jika pasangan ke laser hanya sejumlah
kecil saja yang tersedia dalam mode multi-mode fiber.
4. 1000BASE-SX

1000BASE-SX adalah serat optik gigabit Ethernet standar untuk operasi lebih multi-mode fiber
menggunakan 770-860 nanometer, dekat inframerah (NIR) panjang gelombang cahaya.
Menetapkan standar kemampuan jarak antara 220 meter (62.5/125 m serat dengan modal
bandwidth rendah) dan 550 meter (50/100 m serat dengan modal bandwidth tinggi). Dalam
praktiknya, dengan kualitas serat dan pengakhiran, 1000BASE-SX biasanya akan bekerja jauh
lebih nyata lagi. [Kutipan diperlukan]
Standar ini sangat populer untuk intra-link dalam bangunan besar bangunan kantor, co-operator
dan lokasi fasilitas internet pertukaran netral.
Optik daya dari SX spesifikasi antarmuka: Minimum output daya = -9,5 dBm. Minimum
menerima sensitivitas = -17 dBm.
5. 1000BASE-LH
1000BASE-LH merupakan non-standar industri diterima tetapi istilah untuk merujuk ke gigabit
Ethernet menggunakan transmisi 1300 atau 1310 nm panjang gelombang. Sangat mirip dengan
1000BASE-LX, tapi lagi mencapai jarak hingga 10 km lebih dari satu mode karena serat optik
berkualitas tinggi. 1000BASE-LH yang kompatibel dengan 1000BASE-LX. [3]
6. 1000BASE-zx
1000BASE-zx adalah non-standar industri diterima tetapi istilah untuk merujuk ke gigabit
Ethernet menggunakan transmisi panjang gelombang 1550 nm untuk mencapai jarak paling tidak
70 km lebih single-mode fiber.
7. 1000BASE-BX10
Terbaru ini selain standar juga meliputi 1000-BASE-BX10 transmisi lebih dari satu helai dari
serat (yang satu itu sendiri-mode fiber), berbeda dengan satu panjang gelombang yang terjadi di
setiap arah. Pada terminal di setiap sisi serat tidak sama, karena satu transmisi "hilir" (dari bagian
tengah ke luar jaringan) menggunakan panjang gelombang 1490 nm, dan satu transmisi "hulu"
menggunakan panjang gelombang 1310 nm.
8

8. 1000BASE-T mampu PCI-X jaringan kartu dari Intel


1000BASE-T (juga dikenal sebagai IEEE 802.3ab) adalah standar untuk gigabit Ethernet melalui
kabel tembaga. Memerlukan, minimal "Kategori 5" kabel, sementara Kategori 5e Kategori kabel
atau 6 kabel dapat juga digunakan dan sering dianjurkan. 1000BASE-T memerlukan keempat
pasangan hadir dan jauh dari kurang toleran buruk terpasang kabel dari 100BASE-TX. Jika dua
Gigabit tersambung melalui perangkat yang tidak kompatibel dengan kabel Cat5 empat
pasangan, banyak kesalahan FCS dan retransmissions mungkin terjadi. Jika dua Gigabit
tersambung melalui perangkat yang tidak kompatibel dengan kabel Cat5 hanya dua pasang,
negosiasi dilakukan di dua pasang saja, sehingga berakhir sampai berhasil memilih gigabit
sebagai common denominator Tinggi (HCD), tetapi link tersebut tidak pernah pergi ke atas.
Kebanyakan perangkat fisik gigabit memiliki mendaftar untuk mendiagnosa perilaku ini.
Setiap segmen jaringan dapat memiliki jarak maksimum 100 meter. Autonegotiation adalah
syarat untuk menggunakan 1000BASE-T [4] sesuai dengan standar. Setidaknya jam sumber
harus dinegosiasikan, sebagai satu harus Master dan Slave yang lain. Lapisan fisik beberapa
perangkat dan driver akan mengijinkan anda untuk memaksa 1000 Mbit / s full duplex untuk
menghilangkan autonegotiation masalah. Dalam hal ini tidak menggunakan standar, perancang
harus memastikan hanya satu rekan dikonfigurasi sebagai master jam.
1000BASE-T rincian
Dalam keberangkatan dari kedua 10BASE-T dan 100BASE-TX, 1000BASE-T menggunakan
kabel keempat pasangan untuk transmisi serentak di kedua arah melalui penggunaan echo
pembatalan dan 5-tingkat pulse amplitude modulasi (PAM-5) teknik. Simbol menilai identik
dengan 100BASE-TX (125 Mbaud) dan kebisingan imunitas dari 5 level signaling juga identik
dengan 3 tingkat signaling dalam 100BASE-TX, 1000BASE-T sejak 4-dimensi menggunakan
jari-jari kode Modulation (TCM) untuk mencapai 6 dB mendapatkan coding di seluruh 4 pasang.
Data yang ditularkan melalui empat pasangan tembaga, delapan bit pada suatu waktu. Pertama,
delapan bit data yang diperluas menjadi empat 3-bit melalui simbol non-sepele prosedur
scrambling berdasarkan masukan regu mendaftar linear; ini mirip dengan apa yang dilakukan di
100BASE-T2, namun menggunakan parameter berbeda. 3 bit-simbol tersebut kemudian
9

dipetakan ke level tegangan yang berbeda-beda terus selama transmisi. Non-sepele DSP
algoritma dan pemrosesan daya yang terlibat dengan diperkenalkannya PAM-5, maka yang
tertunda setelah pengenalan 802.3z.
9. 1000BASE-TX
The Telecommunications Industry Association (TIA) dibuat dan dipromosikan versi 1000BASET yang sederhana untuk melaksanakan, ia memanggil 1000BASE-TX (TIA/EIA-854). Desain
yang akan disederhanakan, secara teori, telah mengurangi biaya yang dibutuhkan oleh elektronik
hanya menggunakan dua pasang di setiap arah. Namun, dua pasangan diperlukan solusi Kategori
6 kabel dan telah komersial kegagalan, mungkin karena cepat jatuh biaya 1000BASE-T produk
digabungkan dengan Kategori 6 kabel persyaratan. Banyak 1000BASE-T produk yang
diiklankan sebagai 1000BASE-TX karena kurangnya pengetahuan yang 1000BASE-TX
sebenarnya standar yang berbeda.

D.

TEN GIGA-BIT ETHERNET

Kecepatan hingga 10000 Mbit/detik atau 10 Gbit/detik. Standar ini belum banyak
diimplementasikan.

10

BAB III
KESIMPULAN

Ethernet adalah salah satu metode koneksi yang paling banyak digunakan dalam jaringan.
Ethernet sudah dikembangkan sejak tahun 1972 oleh Bob Metcalfe. Pengembangan ini didukung
oleh tiga perusahaan besar, yaitu DEC, Intel, dan XEROX yang kemudian membuat standar
untuk ethernet pertama dinamakan DIX. Ini kemudian diresmikan sebagai standar oleh IEEE
pada tahun 1980 sebagai standar untuk pengembangan jaringan yang kemudian didefinisikan
dengan standar IEEE 802 (Februari 1980).
Dalam

berkomunikasi

ethernet

menggunakan

protokol

CSMA/CD.

Ethernet

mendefinisikan layer fisik dan salah satu sublayer (MAC) datalink dari standar OSI. Pada standar
IEEE 802 terdapat berbagai substandar yang masing-masing mendefinisikan metode yang
berbeda-beda, diantaranya adalah standar IEEE 802.3 yang mendefinisikan ethernet. Pada
standar IEEE 802.3 pun terdapat beberapa sub standar lagi yang masing-masing mendefinisikan
teknologi yang berbeda-beda. Namun secara garis besar ethernet berdasarkan kecepatannya
dapat dibagi menjadi 4 kategori, yaitu 10 MB/detik, 100 MB/detik, 1000 MB/detik dan 10000
MB/detik.
11

Dalam beroperasi ethernet mempunyai dua modus, yaitu full duplex dan half duplex.
Sebelum memulai komunikasi, dua buah device sebelumnya harus menyepakati model koneksi
yang digunakan. Beberapa hal yang harus disepakati diantaranya, kecepatan dan modus operasi.
Ketika ingin mencapai kesepakatan ini dua buah device harus saling memahami terlebih dahulu.
Ketika salah satu device tidak dapat memahami device yang, maka digunakan autonegosiasi
sebagai jalan keluar.
Ada tiga macam pengkabelan (untuk UTP) yang digunakan pada ethernet, yaitu Straight
Cable, Cross Over Cable dan Rolled Over Cable yang masing-masing mempunyai kegunaan
tertentu. Terdapat dua model transmisi, yaitu asynchronous dan synchronous.
Dalam mentransfer sebuah sinyal dari system bus yang berbentuk paralel ke kabel yang
berbentuk seri, ethernet menggunakan Register sebagai solusinya, yaitu Register Parallel In
Serial Out (PISO). Begitu juga sebaliknya, dalam menerima sinyal ethernet menggunakan
Register Serial In Parallel Out (SIPO). Tidak hanya itu, register juga digunakan sebagai buffer
ketika terjadi tumpukan data dari system bus. Register yang digunakan adalah Register Buffer
Terkendali.
Pada layer dua OSI, ada dua hal penting yang perlu dibahas, yaitu sistem pengalamatan
hardware dan bentuk-bentuk frame. Pengalamatan hardware digunakan agar dua buah device
dapat

berkomunikasi. Ada

tiga

macam

cara

pengalamatan

hardware,

yaitu

statis,

terkonfigurasikan, dan dinamis. Frame adalah bentuk data yang akan dikirim setelah data
melewati Datalink layer. Frame ini berisi alamat tujuan, alamat asal, beberapa header untuk
fungsi datalink layer, data itu sendiri dan FCS.

12

DAFTAR PUSTAKA

http://ihzaanadi.blogspot.com/2013/09/evolusi-ethernet.html
http://www.jaringankomputer.org/pengertian-ethernet-dan-fungsi-ethernet-card-pada-jaringankomputer/Wikipedia.com

13