Anda di halaman 1dari 19

BAB I

PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang
Manusia tidak bisa hidup sendirian. Ia secara tidak kodrati harus hidup
bersama manusia lain, baik demi kelangsungan hidupnya, keamanan
hidupnya, maupun demi keturunannya. Jelasnya, manusia harus hidup
bermasyarakat. Sebagai makhluk sosial yang hidup ditengah-tengah
masyarakat, manusia senantiasa ingin berhubungan dengan manusia lainnya
dalam bentuk interaksi. Hubungan itu dibangun melalui komunikasi.
Komunikasi digunakan sebagai jembatan yang menghubungkan manusia
yang satu dengan yang lainnya. Komunikasi menjadi sarana guna
terciptanya ide bersama, memperkuat perasaan kebersamaan melalui tukar
menukar pesan (informasi), menggambarkan emosi dan kebutuhan mulai
dari yang paling sederhana sampai yang kompleks. Keberhasilan suatu
organisasi sangat didukung dari tingkat kinerja tenaga kesehatan yang
sangat dipengaruhi oleh proses komunikasi yang terjadi antar tenaga
kesehatan dan pimpinan di rumah sakit.
Suatu organisasi akan berjalan dengan sukses apabila organisasi dapat
menyediakan dan memberikan segala kebutuhan informasi yang dibutuhkan
para karyawannya, informasi merupakan sumber kehidupan organisasi.
Dalam konteks komunikasi organisasi, terdapat komunikasi eksternal dan
komunikasi internal. Komunikasi eksternal lebih terfokus pada komunikasi
yang dilakukan organisasi dengan publik eksternal seperti customer,
distributor, investor dan lain-lain, sedangkan komunikasi yang terjadi dalam
lingkup organisasi dan mencakup para anggota organisasi disebut
komunikasi internal.
Komunikasi internal atau komunikasi dengan tenaga kesehatan sangat
penting artinya dalam meningkatkan kinerja tenaga kesehatan. Melalui
komunikasi internal dapat tercipta iklim dan suasana kerja yang nyaman,
menyenangkan dan demokratis. Kesadaran setiap pihak akan pentingnya
komunikasi internal dapat menumbuhkan rasa saling memperhatikan, saling

memahami dan saling pengertian antara pihak pimpinan dan para tenaga
kesehatan.
Pada sebuah organisasi khususnya rumah sakit, proses komunikasi
adalah proses yang pasti dan selalu terjadi. Komunikasi adalah sarana untuk
mengadakan koordinasi antara berbagai sub bagian dalam organisasi.
Organisasi yang berfungsi baik, ditandai oleh adanya kerjasama secara
sinergis dan harmonis dari berbagai komponen. Suatu organisasi
dikonstruksi dan dipelihara dengan komunikasi. Artinya ketika proses
komunikasi antar komponen dapat diselenggarakan secara harmonis, maka
organisasi tersebut semakin kokoh dan kinerja organisasi akan meningkat.
Kinerja

seorang tenaga

kesehatan

sangat

dipengaruhi

oleh

bagaimana komunikasi internal yang terjadi dalam organisasi, komunikasi


dalam organisasi merupakan salah satu unsur yang sangat penting untuk
tercapainya tujuan administrasi atau manajemen.
Komunikasi yang lancar dapat menciptakan hubungan kerja yang
serasi dan selaras antar pimpinan dan bawahannya serta sesama bawahan.
Jika hubungan kerja yang demikian dapat tercipta maka dapat mendorong
kinerja dari setiap orang yang bekerja dalam organisasi tersebut sehingga
apa yang menjadi tujuan dari organisasi tersebut dapat tercapai.
Menurut Kohler dalam Muhammad (2004) ada dua model
komunikasi dalam rangka meningkatkan kinerja dan mencapai tujuan
organisasi. Komunikasi koordinatif, yaitu proses komunikasi yang berfungsi
untuk menyatukan bagian- bagian perkantoran. Komunikasi interaktif yaitu
proses pertukaran informasi yang berjalan secara berkesinambungan,
pertukaran pendapat dan sikap yang dipakai sebagai dasar penyesuaian di
antara sub-sub bagian dalam perkantoran, maupun antara perkantoran
dengan mitra kerja. Frekuensi dan intensitas komunikasi yang dilakukan
juga turut mempengaruhi hasil dari suatu proses komunikasi tersebut.
1.2

Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang yang telah dijelaskan sebelumnya, maka
rumusan masalah yang dapat dirumuskan antara lain :
1.2.1 Apakah yang dimaksud dengan komunikasi?

1.3

1.2.2
1.2.3
1.2.4

Apakah yang dimaksud dengan komunikasi efektif?


Apa sajakah prinsip dari komunikasi yang efektif?
Bagaimanakah langkah-langkah dalam membangun komunikasi

1.2.5
1.2.6

efektif?
Bagaimanakah komunikasi efektif dalam Patient Safety?
Bagaimanakah komunikasi antar petugas kesehatan yang dibahas di

1.2.7

dalam sasaran II : peningkatan komunikasi yang efektif?


Bagaimanakah mekanisme dari komunikasi SBAR?

Tujuan
Tujuan yang diharapkan penulis setelah pembaca membaca makalah ini
adalah :
1.3.1 Pembaca dapat mengetahui definisi dari komunikasi
1.3.2 Pembaca dapat mengetahui definisi dari komunikasi efektif
1.3.3 Pembaca dapat mengetahui prinsip dari komunikasi yang efektif
1.3.4 Pembaca dapat mengetahui langkah-langkah dalam membangun
1.3.5

komunikasi yang efektif


Pembaca dapat mengetahui bagaimana komunikasi efektif dalam

1.3.6

Patient Safety
Pembaca dapat mengetahui bagaimanakah komunikasi antar petugas
kesehatan yang dibahas di dalam sasaran II : peningkatan

1.3.7

komunikasi yang efektif


Pembaca dapat mengetahui apa itu komunikasi SBAR dan
bagaimana mekanismenya

BAB II
TINJAUAN TEORI

2.1

Pengertian Komunikasi
Kata komunikasi berasal dari bahasa latin coomunicare yang berarti
berpartisipasi atau memberitahukan.

Secara terminologis, komunikasi berarti proses penyampaian suatu


pernyataan oleh seseorang kepada orang lain. Dari pengertian itu jelas
bahwa komunikasi melibatkan sejumlah orang, dimana seseorang
menyatakan sesuatu kepada orang lain. Jadi, yang terlibat dalam komunikasi
itu adalah manusia, karena itu, komunikasi yang dimaksudkan disini adalah
komunikasi manusia atau sering kali disebut komunikasi sosial atau social
communication. Komunikasi manusia sebagai singkatan dari komunikasi
antarmanusia, dinamakan komunikasi sosial karena hanya pada manusiamanusia yang bermasyarakat terjadi komunikasi.
Secara paradigmatis, komunikasi adalah proses penyampaian suatu
pesan oleh seseorang kepada orang lain untuk memberi tahu atau untuk
mengubah sikap, pendapat, atau perilaku, baik langsung secara lisan,
maupun tak langsung melalui media (Effendy, 2004:4).
Komunikasi adalah suatu yang dapat dipahami sebagai hubungan
atau saling berhubungan, saling pengertian, sebagai pesan. Komunikasi
adalah proses penyampaian gagasan, harapan, dan pesan yang disampaikan
melalui lambang tertentu, mengandung arti, yang dilakukan oleh penyampai
pesan

ditujukan

kepada

penerima

pesan

(Edwar

Depari,

AW

Widjaja,2000). Komunikasi adalah proses yang mana symbol verbal dan


non verbal dikirimkan, diterima dan diberi arti (William J Seiller,1988).
2.2

Pengertian Komunikasi Efektif


Komunikasi

efektif

merupakan

Komunikasi

yang

mampu

menghasilkan perubahan sikap (attitude change) pada orang yang terlibat


dalam komunikasi. Kita harus sadar akan pentingnya komunikasi khususnya
komunikasi efektif, agar segala sesuatu yang kita tampilkan dan lakukan
adalah komunikasi, maka penampilan dan segala sesuatu yang kita lakukan
merupakan pesan.
Berkomunikasi efektif berarti bahwa komunikator dan komunikan
sama-sama memiliki pengertian yang sama tentang suatu pesan. Oleh karena
itu, dalam bahasa asing orang menyebutnya the communication is in

tune ,yaitu kedua belah pihak yang berkomunikasi sama-sama mengerti apa
pesan yang disampaikan.
Mc Cosky dan Knap (dalam Effendy, 2003:64) dalam bukunya yang
berjudul An Art to An Interpersonal Communication mengatakan bahwa
komunikasi yang efektif dapat dicapai dengan mengusahakan ketepatan
(accuracy) yang paling tinggi derajatnya antara komunikator dan
komunikan dalam setiap situasi.
Tidaklah mudah untuk melakukan komunikasi secara efektif. Ada
banyak hambatan yang bisa merusak komunikasi. Bahkan beberapa ahli
komunikasi menyatakan bahwa tidak mungkin seseorang melakukan
komunikasi yang sebenar-benarnya efektif. Komunikasi efektif merupakan
salah satu keahlian terpenting, bahkan boleh jadi merupakan hal yang paling
penting untuk mencapai keberhasilan. Dengan demikian segala bidang
komunikasi, baik itu hubungan masyarakat (public relations), periklanan,
penyiaran, jurnalistik dan lainnya dituntut untuk menciptakan komunikasi
yang efektif agar tercapai tujuan yang diharapkan.
Syarat syarat komunikasi efektif
Syarat-syarat untuk berkomunikasi secara efektif adalah antara lain :
1.
2.
3.

Menciptakan suasana yang menguntungkan.


Menggunakan bahasa yang mudah ditangkap dan dimengerti.
Pesan yang disampaikan dapat menggugah perhatian atau minat di

4.

pihak komunikan.
Pesan dapat menggugah kepentingan dipihak komunikan yang dapat

5.

menguntungkannya.
Pesan dapat menumbuhkan sesuatu penghargaan atau reward di pihak
komunikan.

2.3

Prinsip Komunikasi Efektif


Agar komunikasi menghasilkan komunikasi yang efektif, seseorang
harus memahami prinsip-prinsip dalam berkomunikasi. Ada lima prinsip
komunikasi yang efektif yang harus dipahami. Lima prinsip tersebut

disingkat dengan REACH, yaitu Respect, Empathy, Audible, Care, dan


Humble. Lima prinsip komunikasi yang efektif itu adalah sebagai berikut:
1. Respect
Respect adalah sikap menghargai setiap individu yang menjadi
sasaran pesan yang akan kita sampaikan. Menghargai ini sangat penting
tidak mungkin seseorang mendengar saja atau dianggap tidak ada dalam
suatu proses komunikasi. Ketika keberadaannya tidak di anggap, orang akan
berpikir bahwa dia tidak masuk dalam kelompok tersebut. Perasaan ini akan
membuat orang menjauh.
2. Empathy
Komunikasi yang efektif akan dengan mudah tercipta jika
komunikator memiliki sikap empathy. Empathy artinya kemampuan seorang
komunikator dalam memahami dan menempatkan dirinya pada situasi atau
kondisi yang dihadapi orang lain.
3. Audible
Audible adalah pesan yang kita sampaikan dapat diterima oleh
penerima pesan melalui media atau delivery channel. Seorang komunikator
harus berbicara dengan suara jelas, tidak boleh gagap, bindeng, terlalu pelan
ataupun terlalu keras. Ritme dan intonasi suara harus diatur sesuai
kebutuhan.
4. Care
Care berarti komunikator memberikan perhatian kepada lawan
komunikasinya. Komunikasi yang efektif akan terjalin jika audience lawan
komunikasi personal merasa diperhatikan.
5. Humble

Humble adalah sikap rendah hati untuk membangun rasa saling


menghargai.
2.4

Langkah-langkah dalam Membangun Komunikasi Efektif


Adapun langkah-langkah untuk membangun komunikasi yang
efektif adalah sebagai berikut:
1. Memahami Maksud dan Tujuan Berkomunikasi
2. Mengenali Komunikan
3. Menyampaikan Pesan dengan Jelas
4. Menggunakan Alat Bantu yang Baik
5. Memusatkan Perhatian
6. Menghindari Gangguan Komunikasi
7. Membuat Suasana yang Menyenangkan
8. Menggunakan Bahasa Tubuh (body language) yang Benar

2.5

Komunikasi Efektif dalam Patient Safety


Standar akreditasi RS 2012 SKP.2 / JCI IPSG.2 mensyaratkan agar
rumah sakit menyusun cara komunikasi yang efektif, tepat waktu, akurat,
lengkap, jelas, dan dapat dipahami penerima. Hal itu untuk mengurangi
kesalahan dan menghasilkan perbaikan keselamatan pasien. Bentuk
komunikasi yang rawan kesalahan diantaranya adalah instruksi untuk
penatalaksanaan pasien yang diberikan secara lisan atau melalui telepon.
Bentuk lainnya berupa pelaporan hasil tes abnormal, misalnya petugas
laboratorium menelepon ke ruang perawatan untuk melaporkan hasil tes
pasien. Rumah sakit perlu menyusun kebijakan dan atau prosedur untuk

mengatur pemberian perintah / pesan secara lisan dan lewat telepon.


Kebijakan dan atau prosedur itu harus memuat :
1. Perintah lengkap, lisan dan lewat telepon, atau hasil tes dicatat si
penerima.
2. Perintah lengkap, lisan dan lewat telepon, atau hasil tes dibaca-ulang si
penerima.
3. Perintah dan hasil tes dikonfirmasikan oleh individu si pemberi perintah
atau hasil tes.
4. Pelaksanaan yang konsisten dari verifikasi tepat-tidaknya komunikasi
lisan dan lewat telepon.
5. Alternatif yang diperbolehkan bila proses membaca-ulang tidak selalu
dimungkinkan, misalnya di ruang operasi dan dalam situasi darurat di
bagian gawat darurat atau unit perawatan intensif.
Komunikasi adalah penyebab pertama masalah keselamatan pasien
(patient safety). Komunikasi merupakan proses yang sangat khusus dan
berarti dalam hubungan antar manusia. Komunikasi yang efektif yang tepat
waktu, akurat, lengkap, jelas, dan dipahami oleh penerima mengurangi
kesalahan dan meningkatkan keselamatan pasien.

Faktor yang dapat mendukung komunikasi efektif :


a. Dalam profesi keperawatan komunikasi menjadi lebih bermakna karena
merupakan

metoda

utama

dalam

mengimplementasikan

proses

keperawatan.
b. Komunikator merupakan peran sentral dari semua peran perawat yang
ada.

c. Kualitas komunikasi adalah faktor kritis dalam memenuhi kebutuhan


klien.
Faktor yang tidak mendukung komunikasi efektif yaitu :
a. Tanpa

komunikasi

yang

jelas,

dapat

memberikan

pelayanan

keperawatan yang tidak efektif.


b. Tidak dapat membuat keputusan dengan klien/keluarga.
c. Tidak dapat melindungi klien dari ancaman kesejahteraan.
d. Tidak dapat mengkoordinasi dan mengatur perawatan klien serta
memberikan pendidikan kesehatan.
Adapun aspek yang harus dibangun dalam komunikasi efektif adalah :
a. Kejelasan
Dalam komunikasi harus menggunakan bahasa secara jelas, sehingga
mudah diterima dan dipahami oleh komunikan.
b. Ketepatan
Ketepatan atau akurasi ini menyangkut penggunaan bahasa yang
benar dan kebenaran informasi yang disampaikan.
c. Konteks
Maksudnya bahwa bahasa dan informasi yang disampaikan harus
sesuai dengan keadaan dan lingkungan dimana komunikasi itu terjadi.
d. Alur
Bahasa dan informasi yang akan disajikan harus disusun dengan alur
atau sistematika yang jelas, sehingga pihak yang menerima informasi cepat
tanggap.

e. Budaya
Aspek ini tidak saja menyangkut bahasa dan informasi, tetapi juga
berkaitan dengan tata krama dan etika. Artinya dalam berkomunikasi harus
menyesuaikan dengan budaya orang yang diajak berkomunikasi, baik dalam
penggunaan bahasa verbal maupun nonverbal, agar tidak menimbulkan
kesalahan persepsi.
2.6

Sasaran II : Peningkatan Komunikasi yang Efektif


Sasaran Keselamatan Pasien merupakan syarat untuk diterapkan di
semua rumah sakit yang diakreditasi oleh Komisi Akreditasi Rumah Sakit.
Penyusunan sasaran ini mengacu kepada Nine Life-Saving Patient Safety
Solutions dari WHO Patient Safety (2007) yang digunakan juga oleh
Komite Keselamatan Pasien Rumah Sakit PERSI (KKPRS PERSI), dan dari
Joint Commission International (JCI). Maksud dari Sasaran Keselamatan
Pasien adalah mendorong perbaikan spesifik dalam keselamatan pasien.
Sasaran menyoroti bagian-bagian yang bermasalah dalam pelayanan
kesehatan dan menjelaskan bukti serta solusi dari konsensus berbasis bukti
dan keahlian atas permasalahan ini. Diakui bahwa desain sistem yang baik
secara intrinsik adalah untuk memberikan pelayanan kesehatan yang aman
dan bermutu tinggi, sedapat mungkin sasaran secara umum difokuskan pada
solusi-solusi yang menyeluruh.
Standar SKP.2
Rumah sakit menyusun pendekatan agar komunikasi di antara para
petugas pemberi perawatan semakin efektif.
Maksud dan Tujuan SKP.2
Komunikasi yang efektif, tepat waktu, akurat, lengkap, jelas, dan
dapat dipahami penerima, mengurangi kesalahan dan menghasilkan
perbaikan keselamatan pasien. Komunikasi dapat secara elektronik, lisan,
atau tertulis. Komunikasi yang paling rentan salah adalah jika perintah
perawatan pasien diberikan secara lisan dan melalui telepon, jika hal ini

10

diperbolehkan hukum dan peraturan setempat. Komunikasi lain yang rawan


salah adalah ketika melaporkan kembali hasil tes penting seperti misalnya
ketika laboratorium klinik menelepon unit perawatan pasien untuk
melaporkan hasil tes CITO.
Rumah sakit secara kolaboratif mengembangkan kebijakan dan/atau
prosedur untuk pemberian perintah baik secara lisan maupun via telepon
termasuk pencatatan (pada buku atau di-enter ke komputer) perintah secara
lengkap atau hasil tes oleh si penerima informasi tersebut; penerima
kemudian membaca kembali perintah atau hasil tes tersebut dan
mengkonfirmasikan apakah yang telah ditulis dan dibaca-ulang itu sudah
tepat. Kebijakan dan/atau prosedur mengidentifikasi alternatif yang
diperbolehkan bila proses membaca-ulang tidak selalu dimungkinkan,
misalnya di ruang operasi dan dalam situasi darurat di bagian gawat darurat
atau unit perawatan intensif.
Elemen Penilaian SKP.2
1) Perintah lengkap, lisan dan via telepon, atau hasil tes dicatat si
penerima. (Juga lihat MKI. 19.2,EP 1)
2) Perintah lengkap, lisan dan via telepon, atau hasil tes dibaca-ulang si
penerima. (Juga lihat AP.5.3.1, Maksud dan Tujuan)
3) Perintah dan hasil tes dikonfirmasikan oleh individu si pemberi perintah
atau hasil tes.
4) Kebijakan dan prosedur disusun agar verifikasi tepat-tidaknya
komunikasi lisan dan via telepon dijalankan secara konsisten (Juga lihat
AP.5.3.1, Maksud dan Tujuan)
2.7

Komunikasi SBAR
Kerangka komunikasi efektif yang digunakan di rumah sakit adalah
komunikasi SBAR (Situation, Background, Assessment, Recommendation),
metode komunikasi ini digunakan pada saat perawat melakukan handover
ke pasien. Komunikasi SBAR adalah kerangka teknik komunikasi yang
disediakan untuk petugas kesehatan dalam menyampaikan kondisi pasien.
SBAR adalah metode terstruktur untuk mengkomunikasikan
informasi penting yang membutuhkan perhatian segera dan tindakan

11

berkontribusi terhadap eskalasi yang efektif dan meningkatkan keselamatan


pasien. SBAR juga dapat digunakan secara efektif untuk meningkatkan
serah terima antara shift atau antara staf di daerah klinis yang sama atau
berbeda. Melibatkan semua anggota tim kesehatan untuk memberikan
masukan ke dalam situasi pasien termasuk memberikan rekomendasi. SBAR
memberikan kesempatan untuk diskusi antara anggota tim kesehatan atau
tim kesehatan lainnya. Adapun keuntungan dari penggunaan metode SBAR
adalah :
a. Kekuatan perawat berkomunikasi secara efektif.
b. Dokter percaya pada analisa perawat karena menunjukkan perawat
paham akan kondisi pasien.
c. Memperbaiki komunikasi sama dengan memperbaiki keamanan pasien.
Metode SBAR sama dengan SOAP yaitu Situation, Background,
Assessment, Recommendation. Komunikasi efektif SBAR dapat diterapkan
oleh semua tenaga kesehatan, diharapkan semua tenaga kesehatan maka
dokumentasi tidak terpecah sendiri-sendiri. Diharapkan dokumentasi catatan
perkembangan pasien terintegrasi dengan baik. Sehingga tenaga kesehatan
lain dapat mengetahui perkembangan pasien.
1) Situation : Bagaimana situasi yang akan dibicarakan/ dilaporkan?
a. Mengidentifikasi nama diri petugas dan pasien;
b. Diagnosa medis;
c. Apa yang terjadi dengan pasien.
2) Background : Apa latar belakang informasi klinis yang berhubungan
dengan situasi?
a. Obat saat ini dan alergi;

12

b. Tanda-tanda vital terbaru;


c. Hasil laboratorium : tanggal dan waktu tes dilakukan dan hasil tes
sebelumnya untuk perbandingan;
d. Riwayat medis
e. Temuan klinis terbaru
3) Assessment : berbagai hasil penilaian klinis perawat
a. Apa temuan klinis?;
b. Apa analisis dan pertimbangan perawat?;
c. Apakah masalah ini parah atau mengancam kehidupan?
4) Recommendation : apa yang perawat inginkan terjadi dan kapan?
a. Apa tindakan / rekomendasi yang diperlukan untuk memperbaiki
masalah?
b. Apa solusi yang bisa perawat tawarkan kepada dokter?
c. Apa yang perawat butuhkan dari dokter untuk memperbaiki kondisi
pasien?
d. Kapan waktu yang perawat harapkan tindakan ini terjadi?
Sebelum serah terima pasien, perawat harus melakukan :
1. Perawat mendapatkan pengkajian kondisi pasien terkini.
2. Perawat mengumpulkan data-data yang diperlukan yang berhubungan
dengan kondisi pasien yang akan dilaporkan.

13

3. Perawat memastikan diagnosa medis pasien dan prioritas masalah


keperawatan yang harus dilanjutkan.
4. Perawat membaca dan memahami catatan perkembangan terkini & hasil
pengkajian perawat shift sebelumnya.
5. Perawat menyiapkan medical record pasien termasuk rencana perawat
harian.
Adapun contoh komunikasi efektif SBAR antar shift dinas/ serah terima :
1) Situation (S) :
a. Nama : Tn.A umur 35 tahun, tanggal masuk 8 Desember 2013
sudah 3 hari perawatan,
b. DPJP : dr Setyoko, SpPD, diagnosa medis : Gagal ginjal kronik.
Masalah keperawatan:
1. Risiko ketidakseimbangan volume cairan
2. Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh
2) Background (B) :
a.

Pasien bedrest total , urine 50 cc/24 jam, balance cairan 1000 cc/ 24 jam.

b.

Mual tetap ada selama dirawat, ureum 300 mg/dl.

c.

Pasien program HD 2x seminggu Senin dan Kamis.

d.

Terpasang infuse NaCl 10 tetes/menit

e.

Dokter sudah menjelaskan penyakitnya tentang gagal ginjal kronik

f.

Diet : rendah protein 1 gram

14

3) Assessment (A) :
a.

Kesadaran composmentis, TD 150/80 mmHg, Nadi 100x/menit, suhu 370C, RR 20


x/menit, oedema pada ekstremitas bawah, tidak sesak napas, urine sedikit,
eliminasi faeses baik.

b.

Hasil laboratorium terbaru : Hb 9 mg/dl, albumin 3, ureum 237 mg/dl

c.

Pasien masil mengeluh mual.


4) Recommendation (R) :

a.

Awasi balance cairan

b.

Batasi asupan cairan

c.

Konsul ke dokter untuk pemasangan dower kateter

d.

Pertahankan pemberian deuritik injeksi furosemit 3 x 1 amp

e.

Bantu pasien memenuhi kebutuhan dasar pasien

f.

Jaga aseptic dan antiseptic setiap melakukan prosedur


Contoh komunikasi efektif SBAR antar perawat dengan dokter lewat
telepon :
1) Situation (S) :
a. Selamat pagi Dokter, saya Noer rochmat perawat Nusa Indah 2
b. Melaporkan pasien nama Tn A mengalami penurunan pengeluaran
urine 40 cc/24 jam, mengalami sesak napas.
2) Background (B) :

15

a. Diagnosa medis gagal ginjal kronik, tanggal masuk 8 Desember


2013, program HD hari Senin-Kamis.
b. Tindakan yang sudah dilakukan posisi semi fowler, sudah
terpasang dower kateter, pemberian oksigen 3 liter/menit 15 menit
yang lalu.
c. Obat injeksi diuretic 3 x 1 amp
d. TD 150/80 mmHg, RR 30 x/menit, Nadi 100 x/menit, oedema
ekstremitas bawah dan asites
e. Hasil laboratorium terbaru : Hb 9 mg/dl, albumin 3, ureum 237
mg/dl
f. Kesadaran composmentis, bunyi nafas rongki.
3) Assessment (A) :
a. Saya pikir masalahnya gangguan pola nafas dan gangguan
keseimbangan cairan dan elektrolit lebih
b. Pasien tampak tidak stabil
4) Recommendation (R) :
a. Haruskah saya mulai dengan pemberian oksigen NRM ?
b. Apa advise dokter? Perlukah peningkatan diuretic atau syringe
pump ?
c. Apakah dokter akan memindahkan pasien ke ICU?

16

BAB III
PENUTUP

17

3.1

Kesimpulan
Komunikasi

efektif

merupakan

Komunikasi

yang

mampu

menghasilkan perubahan sikap (attitude change) pada orang yang terlibat


dalam komunikasi. Agar komunikasi menghasilkan komunikasi yang
efektif, seseorang harus memahami prinsip-prinsip dalam berkomunikasi.
Ada lima prinsip komunikasi yang efektif yang harus dipahami. Lima
prinsip tersebut disingkat dengan REACH, yaitu Respect, Empathy,
Audible, Care, dan Humble.
Sasaran Keselamatan Pasien merupakan syarat untuk diterapkan di
semua rumah sakit yang diakreditasi oleh Komisi Akreditasi Rumah Sakit.
Penyusunan sasaran ini mengacu kepada Nine Life-Saving Patient Safety
Solutions dari WHO Patient Safety (2007) yang digunakan juga oleh
Komite Keselamatan Pasien Rumah Sakit PERSI (KKPRS PERSI), dan dari
Joint Commission International (JCI). Komunikasi yang paling rentan salah
adalah jika perintah perawatan pasien diberikan secara lisan dan melalui
telepon, jika hal ini diperbolehkan hukum dan peraturan setempat.
Kerangka komunikasi efektif yang digunakan di rumah sakit adalah
komunikasi SBAR (Situation, Background, Assessment, Recommendation),
metode komunikasi ini digunakan pada saat perawat melakukan handover
ke pasien. Komunikasi SBAR adalah kerangka teknik komunikasi yang
disediakan untuk petugas kesehatan dalam menyampaikan kondisi pasien.
3.2

Saran
Penulis menyarankan agar komunikasi yang terjadi antara petugas
pelayanan kesehatan di rumah sakit dapat lebih di tingkatkan lagi sehingga
nantinya dapat memberikan pelayanan yang prima kepada pasien.
DAFTAR PUSTAKA

18

http://202.70.136.86/bprs/uploads/pdffiles/21%20PMK%20No.
%201691%20ttg%20Keselamatan%20Pasien%20Rumah
%20Sakit.pdfPERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA
NOMOR 1691/MENKES/PER/ VIII/ 2011 TENTANG KESELAMATAN PASIEN
RUMAH SAKIT. Diakses pada tanggal 15 Februari 2016
http://www.pdpersi.co.id/kegiatan/materi_humas/materi1.pdf
http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/52681/4/Chapter
%20II.pdf diaksez pada tangga 15 Februari 2016

19