Anda di halaman 1dari 129

LAPORAN PRAKTEK KERJA PROFESI (PKP) APOTEKER

DI DINAS KESEHATAN DAN UPT PUSKESMAS MARGA I


KABUPATEN TABANAN
(1 Juni 2015 1 Juli 2015)

OLEH:
Made Kalih Sindu Budari, S. Farm.

(1408525010)

PROGRAM STUDI PROFESI APOTEKER


JURUSAN FARMASI
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS UDAYANA
JIMBARAN
2015

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa atas rahmat
karunia yang dilimpahkan, sehingga penulis dapat menyelesaikan Laporan
Praktek Kerja Profesi Apoteker di Dinas Kesehatan dan UPTD Puskesmas Marga
I Kabupaten Tabanan tepat pada waktunya.
Laporan ini merupakan tugas akhir bagi mahasiswa Program Studi Apoteker
Jurusan Farmasi Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas
Udayana sebagai syarat untuk meraih gelar Apoteker (Apt.). Penulis menyadari
bahwa penyusunan laporan ini masih jauh dari sempurna. Untuk itu, penulis
mengharapkan kritik dan saran dari para pembaca sebagai pengembangan dan
penyempurnaan tulisan ini.
Tersusunnya laporan ini tentu tidak terlepas dari bantuan dan bimbingan
dari berbagai pihak. Oleh karena itu, pada kesempatan ini penulis mengucapkan
terima kasih kepada yang terhormat:
1. Bapak I G.N. Jemmy Anton Prasetia, S.Farm., M.Si., Apt.selaku Ketua
Program Studi Profesi Apoteker, Universitas Udayana.
2. Bapak Dr.rer.nat. I M.A. Gelgel Wirasuta, M.Si., Apt. selaku Ketua Jurusan
Farmasi, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas
Udayana.
3. Bapak dr. I Nyoman Suratmika, M.Kes. selaku Kepala Dinas Kesehatan
Kabupaten Tabanan, beserta staf.
4. Bapak I Made Abdi Gunawan, S.Farm., Apt. selaku Kepala Seksi Instalasi
Farmasi Dinas Kesehatan Kabupaten Tabanan, beserta staf.
5. Ibu Ni Wayan Balik Agus Astiti, S.Si., Apt. selaku pembimbing lapangan
dalam penyusunan laporan ini.
6. Bapak dr. I Wayan Suarnaya, M.Kes. selaku kepala UPTD Puskesmas
Marga I beserta seluruh staf, yang telah membimbing selama pelaksanaan
PKPA.

7. Ibu Ni Putu Ari Juliarti, SE., yang telah banyak membimbing penulis di
lapangan, dan seluruh staf pegawai Puskesmas Marga I yang telah
membantu penulis dalam penyusunan laporan ini
8.

Ibu Ni Made Pitri Susanti, S.Fram., M.Si., Apt. selaku pembimbing


akademik dalam penyusunan laporan ini.

9.

Seluruh dosen dan staf pegawai Jurusan Farmasi Fakultas Matematika dan
Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Udayana atas segala bimbingan dan
bantuan berupa dukungan, semangat, dan motivasi.

10. Seluruh keluarga dan teman-teman yang telah membantu penulis dalam
menyelesaikan laporan ini.
Akhirnya dengan segala kerendahan hati Laporan ini ditujukan kepada
Jurusan Farmasi MIPA Universitas Udayana, semoga dapat memberikan manfaat.

Tabanan, Juli 2015

Penulis

DAFTAR ISI

Hal
HALAMAN JUDUL ...................................................................................

LEMBAR PENGESAHAN ........................................................................

ii

KATA PENGANTAR .................................................................................

iii

DAFTAR ISI ................................................................................................

DAFTAR TABEL .......................................................................................

viii

DAFTAR GAMBAR ...................................................................................

ix

DAFTAR LAMPIRAN ...............................................................................

BAB I

PENDAHULUAN .......................................................................

1.1 Latar Belakang ........................................................................

1.2 Tujuan PKP Apoteker di Pemerintahan..................................

1.2.1 Tujuan Umum PKP Apoteker di Pemerintahan ............

1.2.2 Tujuan Khusus PKP Apoteker di Pemerintahan............

1.3 Manfaat PKP Apoteker di UPTD Pemerintahan ....................

1.4 Pelaksanaan PKP Apoteker di Dinas Kesehatan ....................

TINJAUAN PUSTAKA .............................................................

2.1 Profil Dinas Kesehatan ..........................................................

2.1.1 Profil Dinas Kesehatan Provinsi Bali ...........................

2.1.2 Profil Dinas Kesehatan Kabupaten Tabanan ................

2.2 Tugas dan Funsi Dinas Kesehatan .........................................

11

2.2.1 Tugas Dinas Kesehatan Provinsi Bali ..........................

11

2.2.2 Tugas DInas Kesehatan Kabupaten Tabanan ...............

12

2.3 Fungsi Dinas Kesehatan ........................................................

14

2.3.1 Fungsi Dinas Kesehatan Provinsi Bali .........................

14

2.3.2 Fungsi Dinas Kesehatan Kabupaten Tabanan ..............

14

2.4 Tinjauan Instalasi Farmasi Kabupaten Tabanan....................

15

2.4.1 Tugas dan Fungsi UPTD Instalasi Farmasi Tabanan ...

20

BAB II

2.4.2 Tata Cara Pengelolaan Obat dan Perbekalan Farmasi


di UPTD Instalasi Farmasi Tabanan ............................

22

2.5 Tinjauan Umum Puskesmas ....................................................

35

2.5.1 Pengertian Puskesmas ....................................................

35

2.5.2 Kompetensi Apoteker di Puskesmas ..............................

36

2.5.3 Sarana dan Prasarana di Puskesmas ...............................

37

2.6 Tinjauan Puskesmas Marga I...................................................

38

2.6.1 Profil Umum Puskesmas Marga I...................................

38

2.6.2 Visi dan Misi Puskesmas Marga I ..................................

40

2.6.3 Struktur Organisasi Puskesmas Marga I.........................

41

2.6.4 Pelayanan Kesehatan Puseksmas Marga I ......................

41

2.6.5 Tugas dan Fungsi Puskesmas Marga I ...........................

42

2.6.6 Program Puskesmas Marga I ..........................................

44

2.6.7 Penggunaan Obat Rasional (POR) ................................

46

2.6.8 Pengelolaan Obat di Puskesmas Marga I .......................

48

BAB III KEGIATAN PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER


(PKPA) DAN PEMBAHASAN....................................................

58

3.1 PKPA di Dinas Kesehatan Provinsi Bali .................................

58

3.1.1 Pembekalan Umum tentang Dinas Kesehatan Provinsi


Bali .................................................................................

59

3.1.2 Tantangan, Strategi, dan Pola Pikir Pelayanan


Kefarmasian ..................................................................

59

3.1.3 Regulasi dan Pedoman Pendukung untuk Pelaksanaan


Pelayanan Kefarmasian ..................................................
3.1.4 Pengelolaan Sediaan Farmasi di Dinkes Provinsi Bali

60
60

3.1.5 Tugas Pokok Seksi Sertifikasi Perijinan dan


Perbekalan Kefarmasian.................................................

60

3.1.6 Alur Penyediaan Obat ....................................................

63

3.1.7 Alur Distribusi Obat .......................................................

64

3.2 PKPA di Dinas Kesehatan Kabupaten Tabanan .....................

65

3.2.1 Profil Dinas Kesehatan Kabupaten Tabanan..................

65

3.2.2 Program Kerja Dinas Kesehatan Kabupaten Tabanan

di Bidang Kesehatan ...................................................

66

3.2.3 Pengelolaan Obat di Dinkes Kabupaten Tabanan ..........

67

3.3 PKPA di Instalasi Farmasi Kabupaten Tabanan .....................

68

3.3.1 Pengelolaan Sediaan Farmasi di Instalasi Farmasi


Tabanan ..........................................................................

69

3.3.2 Visitasi di Instalasi Farmasi Tabanan .............................

76

3.4 PKPA di UPTD Puskesmas Marga I .......................................

77

3.4.1 Pelayanan Kefarmasian di Puskesmas Marga I ..............

78

3.4.2 Pengelolaan Perbekalan Sediaan Farmasi di Apotek


Puskesmas Marga I ........................................................

84

3.4.3 Permasalahan pada Pengelolaan Obat di Gudang


Farmasi Puskesmas Marga I ..........................................

93

3.4.5 Pelaksanaan PKPA di Sub-Unit Puskesmas yaitu


Puskesmas Keliling di Desa Pinge .................................

94

3.4.6 Analisa Penggunaan Obat Rasional (POR) untuk


ISPA non Pneumonia, Diare non SPesifik dan
Myalgia ..........................................................................

95

BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN ....................................................

111

4.1 Kesimpulan ..............................................................................

112

4.2 Saran ........................................................................................


DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................
LAMPIRAN ..................................................................................................

113

DAFTAR TABEL

Halaman
Tabel 2.1 Standar Kegiatan Gudang Obat........................................................... 47
Tabel 2.2 Protap Perencanaan Kebutuhan Obat di Gudang Obat ....................... 48
Tabel 2.3 Protap Pengadaan Kebutuhan Obat di Gudang Obat .......................... 49
Tabel 2.4 Protap Penerimaan Obat di Gudang Obat ........................................... 50
Tabel 2.5 Protap Penyimpanan Obat di Gudang Obat ........................................ 52
Tabel 2.6 Protap Pendistribusian Obat di Gudang Obat ..................................... 52
Tabel 2.7 SOP Pemberian Obat dalam Bentuk Puyer ......................................... 55
Tabel 2.8 SOP Pemberian Obat dalam Bentuk Sirup Kering Antibiotik ............ 56
Tabel 2.7 SOP Pemberian Obat dalam Bentuk Tablet, Kapsul, dan Kaplet ....... 57
Tabel 3.1 Kegiatan PKPA di Dinas Kesehatan Provinsi Bali ............................ 60
Tabel 3.2 Kegiatan PKPA di Dinas Kesehatan Kabupaten Tabanan ................. 62
Tabel 3.3 Data Sepuluh Besar Penyakit Terbanyak di Kabupaten Tabanan ...... 64
Tabel 3.4 Kegiatan PKPA di Instalasi Farmasi Kabupaten Tabanan ................. 65
Tabel 3.5 Kegiatan PKPA di UPTD Puskesmas Marga I .................................. 71
Tabel 3.6 Sepuluh Besar Penyakit Terbanyak di UPTD Puskesmas Marga I ... 80

DAFTAR GAMBAR

Halaman
Gambar 2.1 Struktur Organisasi Dinas Kesehatan Provinsi Bali ..................... 8
Gambar 2.2 Struktur Organisasi Dinas Kesehatan Kabupaten Tabanan ........ 11
Gambar 2.3 Alur Pelayanan Pasien di Puskesmas Marga I............................ 35
Gambar 3.1 Grafik Sepuluh Besar Penggunaan Obat
Terbanyak Di UPTD Puskesmas Marga I .................................. 81

DAFTAR LAMPIRAN

Halaman
Lampiran 1.

Denah Instalasi Farmasi Kabupaten Tabanan .

Lampiran 2

Form Pemakaian dan Lembar


Permintaan Obat (LPLPO) UPTD Puskesmas..

Lampiran 3

91
93

Form Pemakaian dan Lembar


Permintaan Obat (LPLPO) sub unit UPTD Puskesmas.

94

Lampiran 4.

Berita Acara Penyerahan Obat...

95

Lampiran 5.

Penggunaan Obat Rasional di UPTD Puskesmas Marga I Bulan


Desember 2014...

98

Lampiran 6.

Data Analisis POR Bulan Juli-Desember 2014.

104

Lampiran 7.

Neraca Persediaan Obat di Puskesmas Marga I.

105

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Kesehatan adalah keadaan sehat, baik secara fisik, mental, spiritual maupun
sosial yang memungkinkan setiap orang untuk hidup produktif secara sosial dan
ekonomis sesuai dengan UU No. 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan. Kesehatan
juga merupakan hak asasi manusia serta merupakan salah satu unsur kesejahteraan
yang harus diwujudkan sesuai dengan cita-cita bangsa Indonesia, sebagaimana
dimaksud dalam Pancasila dan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia
Tahun 1945. Untuk mewujudkan hal tersebut, diselenggarakan program
pembangunan kesehatan yang merupakan bagian integral dan terpenting dari
pembangunan nasional. Pembangunan dilakukan secara berkelanjutan, terencana,
dan terarah. Adapun tujuan pembangunan kesehatan adalah untuk meningkatkan
kesadaran, kemauan, dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar terwujud
derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya.
Berdasarkan UU No. 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah, upaya
pembangunan

yang

dilakukan

pemerintah

daerah

adalah

dengan

menyelenggarakan otonomi daerah. Dan dalam menyelenggarakan otonomi


tersebut, daerah mempunyai kewajiban salah satunya untuk menyediakan fasilitas
pelayanan kesehatan. Sejalan dengan hal tersebut, upaya pembangunan kesehatan
dilakukan melalui pembentukan Dinas Kesehatan Provinsi dan Dinas Kesehatan
Kabupaten/Kota. Dinas kesehatan memiliki tanggung jawab dalam melakukan
upaya kesehatan agar mencapai langkah Millenium Development Goals (MDGs)
yang merupakan program prioritas Kementerian Kesehatan RI tahun 2010-2014.
Menurut struktur organisasi Dinas Kesehatan Kabupaten Tabanan tahun
2014, pekerjaan kefarmasian berada di Bidang Penunjang Pelayanan Medis
tepatnya di Seksi Instalasi Farmasi serta di Unit Pelaksana Teknis Dinas (UPTD)
Puskesmas. Puskesmas merupakan UPTD yang berada di wilayah kecamatan ,
yang melaksanakan tugas-tugas operasional pembangunan kesehatan (Dinkes
Tabanan, 2013).

Berdasarkan Keputusan Menteri Kesehatan RI No. 128 Tahun 2004 Tentang


Kebijakan Dasar Pusat Kesehatan Masyarakat, Puskesmas merupakan ujung
tombak pembangunan kesehatan di Indonesia yang bertanggungjawab dalam
menyelenggarakan pelayanan kesehatan tingkat pertama secara menyeluruh,
terpadu, dan berkesinambungan. Sedangkan berdasarkan PP 51 tahun 2009,
puskesmas merupakan salah satu tempat dilakukan pekerjaan kefarmasian, dimana
yang berhak melakukan pekerjaan kefarmasian yaitu tenaga teknis kefarmasian
dan apoteker, sedangkan yang berhak melakukan pelayanan kefarmasian di
puskesmas adalah apoteker. Pelayanan kefarmasian yang dimaksud adalah suatu
pelayanan langsung dan bertanggung jawab kepada pasien yang berkaitan dengan
sediaan farmasi dengan maksud mencapai hasil yang pasti untuk meningkatkan
mutu kehidupan pasien.
Penyelenggaraan

program-program

peningkatan

kesehatan

masyarakat

tentunya perlu ditunjang dengan pelayanan kefarmasian yang bermutu. Oleh


sebab itu, tenaga farmasi dituntut untuk meningkatkan wawasan, pengetahuan,
keterampilan, serta kemampuan untuk bekerja sebagai suatu tim dengan tenaga
kesehatan lainnya di lembaga Pemerintahan. Program Pendidikan Profesi
Apoteker Universitas Udayana sedang menyelenggarakan Praktek Kerja Profesi
Apoteker. Berdasarkan uraian di atas maka Instalasi Farmasi dan puskesmas dapat
dijadikan sarana pendidikan mahasiswa PKPA (Praktek Kerja Profesi Apoteker)
untuk belajar mengenai cara pengelolaan dan manajemen kefarmasian serta
belajar memberikan pelayanan kesehatan (pelayanan kefarmasiaan) yang sesuai
dengan standar yang berlaku di samping pembelajaran langsung di Dinas
Kesehatan sendiri yang mengkoordinasikan seluruh pekerjaan di bidang kesehatan
termasuk kefarmasian. Dinas Kesehatan Provinsi dan Dinas Kesehatan
Kabupaten/Kota dengan unit pelaksana teknisnya Puskesmas bersama pusat
manajemen kefarmasian di instalasi farmasi adalah sebagai sarana untuk
mengetahui peran apoteker dalam bidang pemerintahan.
Adapun Praktek Kerja Profesi Apoteker ini juga sebagai suatu upaya untuk
meningkatkan kemampuan calon apoteker dalam bekerja sama dengan profesi

kesehatan lainnya di lembaga pemerintahan. Dengan demikian, diharapkan calon


apoteker dapat mengabdikan diri sebagai apoteker yang profesional.

1.2 Tujuan PKP Apoteker di Pemerintahan


1.2.1 Tujuan Umum PKP Apoteker di Pemerintahan
Tujuan umum Praktek Kerja Profesi Apoteker di Pemerintahan, yaitu:
1. Pengenalan tugas pokok dan fungsi apoteker di Dinas Kesehatan
Provinsi, Kabupaten/Kota, Instalasi Farmasi Kabupaten, dan Puskesmas.
2. Pengenalan peran apoteker dalam bidang pengawasan, regulasi, dan
pengadaan perbekalan farmasi oleh pemerintah.
3. Praktek manajemen sistem pengadaan perbekalan farmasi dari tingkat
Puskesmas,

Instalasi

Farmasi

Kabupaten,

Dinas

Kesehatan

Kabupaten/Kota dan Provinsi.

1.2.2 Tujuan Khusus PKP Apoteker di Pemerintahan


Tujuan khusus Praktek Kerja Profesi Apoteker di Pemerintahan, yaitu:
1. Mengetahui secara umum mengenai visi dan misi, struktur organisasi,
program-program Dinas Kesehatan Provinsi Bali, alur pemerintahan dan
distribusi obat serta peranan dan fungsi apoteker di Dinas Kesehatan
Provinsi Bali
2. Meningkatkan pemahaman calon apoteker tentang peran, fungsi, posisi,
dan tanggung jawab apoteker di Dinas Kesehatan, Instalasi Farmasi
Kabupaten dan Puskesmas.
3. Membekali calon apoteker agar memiliki wawasan pengetahuan,
keterampilan, dan pengalaman praktis untuk melakukan pekerjaan
kefarmasian di Puskesmas.
4. Mempersiapkan calon apoteker dalam memasuki dunia kerja sebagai
tenaga kerja farmasi yang profesional, dalam kaitan dengan peran, tugas,
dan fungsi apoteker dalam bidang kesehatan masyarakat.

5. Memberi gambaran nyata tentang permasalahan (problem-solving) praktek


dan pekerjaan kefarmasian di Dinas Kesehatan, Instalasi Farmasi
Kabupaten, dan Puskesmas.

1.3 Manfaat PKP Apoteker di Pemerintahan


Manfaat dari Praktek Kerja Profesi (PKP) Apoteker di pemerintahan antara
lain:
1. Mengetahui, memahami tugas dan tanggung jawab apoteker dalam
menjalankan pekerjaan kefarmasian di Dinas Kesehatan dan Puskesmas.
2. Mendapatkan pengalaman praktis mengenai pekerjaan kefarmasian di
Puskesmas.
3. Meningkatkan rasa percaya diri untuk menjadi apoteker yang profesional.
4. Membekali calon apoteker agar memiliki pengetahuan, keterampilan,
sikap-perilaku (profesionalisme) serta wawasan dan pengalaman nyata
(reality) untuk melakukan praktek profesi dan pekerjaan kefarmasian di
Puskesmas.
5. Memberi kesempatan kepada calon apoteker untuk melihat dan
mempelajari strategi dan pengembangan praktek profesi apoteker di
Puskesmas.
6. Memberi gambaran nyata tentang permasalahan (problem-solving) praktek
dan pekerjaan kefarmasian di Puskesmas.

1.4 Pelaksanaan PKP Apoteker


Pelaksanaan Praktek Kerja Profesi Apoteker di Pemerintahan dilakukan pada
4 tempat, yaitu:
1. Dinas Kesehatan Pemerintah Provinsi Bali yang berlangsung selama 1
hari, dilaksanakan pada tanggal 1 Juni 2015.
2. Dinas Kesehatan Kabupaten Tabanan yang berlangsung selama 1 hari,
dilaksanakan pada tanggal 3 Juni 2015.
3. Instalasi Farmasi Kabupaten Tabanan yang berlangsung selama 3 hari,
dilaksanakan sejak tanggal 4, 5 sampai 8 Juni 2015.

4. Puskesmas Marga I Tabanan yang berlangsung selama 20 hari kerja,


dilaksanakan sejak tanggal 9 Juni sampai 1 Juli 2015.

BAB II
TINJAUAN MENGENAI DINAS KESEHATAN DAN PUSKESMAS

2.1.Profil Dinas Kesehatan


2.1.1 Profil Dinas Kesehatan Provinsi Bali
Peraturan Daerah Provinsi Bali No. 2 Tahun 2008 tentang Organisasi dan
Tata Kerja Perangkat Daerah Provinsi Bali menetapkan bahwa Dinas Kesehatan
Provinsi Bali sebagai unsur pelaksana otonomi daerah di bidang kesehatan yang
dipimpin oleh Kepala Dinas, berkedudukan dibawah dan bertanggung jawab
kepada Gubernur melalui Sekretaris Daerah.
Dinas Kesehatan Provinsi Bali daalam menjalankan tugas dan kegiatannya
menggunakan visi dan misi sebagai berikut:
a. Visi
Bali sehat menuju Bali yang maju, aman, damai dan sejahtera
b. Misi
1. Memelihara, meningkatkan dan mengembangkan upaya kesehatan yang
merata, bermutu dan terjangkau bagi seluruh masyarakat Bali.
2. Meningkatkan peran serta masyrakat untuk hidup bersih dan sehat.
3. Meningkatkan kemandirian masyarakat dalam bidang kesehatan.
(Dinas Kesehatan Provinsi Bali, 2010)
Berdasarkan Peraturan Daerah Provinsi Bali No. 4 Tahun 2011, struktur
organisasi Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) Dinas Kesehatan Provinsi Bali
terdiri atas:
1. Kepala Dinas
2. Sekretariat, yang membawahi:
a. Sub Bagian Kepegawaian
b. Sub Bagian Umum
c. Sub Bagian Keuangan dan Penyusunan Program

3. Bidang Pengkajian dan Pengembangan, yang membawahi:


a. Seksi Evaluasi dan Pelaporan
b. Seksi Pengendalian Pengkajian dan Pengembangan
c. Seksi Jaminan Pemeliharaan Kesehatan Masyarakat (JPKM)
4. Bidang Kesehatan Masyarakat, yang membawahi:
a. Seksi Promosi Kesehatan
b. Seksi Gizi Masyarakat
c. Seksi Kesehatan Keluarga
5. Bidang

Pengendalian

Penyakit

dan

Penyehatan

Lingkungan,

yang

membawahi:
a. Seksi Pengendalian Pencegahan Penyakit.
b. Seksi Penanggulangan Penyakit
c. Seksi Penyehatan Lingkungan
6. Bidang Pelayanan Kesehatan, yang membawahi:
a. Seksi Pelayanan Kesehatan Dasar
b. Seksi Pelayanan Kesehatan Rujukan
c. Seksi Sertifikasi, Perizinan, dan Perbekalan Kesehatan.
Adapun struktur organisasi Dinas Kesehatan Provinsi Bali secara keseluruhan
dapat dilihat pada Gambar 2.1.

KEPALA
DINAS KESEHATAN
SEKRETARIS
KELOMPOK JABATAN
FUNGSIONAL

SUB BAG

SUB BAG KEU

SUB BAG

UMUM

& SUNPROG

KEPEGAWAIA
N

KA

KA

KA

KA

Bidang Pengkajian

Bidang Kesehatan

Bidang Pengendalian,

Bidang Pelayanan

& Pengembangan

Masyarakat

Penyakit & Penyehatan

Kesehatan

Lingkungan
SEKSI

SEKSI

SEKSI

SEKSI

Pengkajian &

Promosi

Pengendalian

Pelayanan

Pengembangan

Kesehatan

Pencegahan

Pelayanan

SEKSI

Penyakit
SEKSI

Kesehatan Dasar

SEKSI

SEKSI

Jam

Gizi

Penanggulangan

Pelayanan

Pemeliharaan

Masyarakat

Penyakit

Kesehatan Rujukan

Kes. Masyarakat
SEKSI

SEKSI

SEKSI

SEKSI

Evaluasi

Kesehatan

Penyehatan

Sertifikasi,

& Pelaporan

Keluarga

Lingkungan

Perizinan &
Perbekalan

UPTD

Gambar 2.1 Struktur Organisasi Dinas Kesehatan Provinsi Bali (DinKes Bali,
2011).

Dinas Kesehatan Provinsi Bali ditunjang oleh 4 Unit Pelaksana Teknis


Daerah (UPTD) dan sarana pelayanan kesehatan. Adapun data sarana pelayanan
kesehatan yang menjadi tanggung jawab pekerjaan Dinas Kesehatan Provinsi Bali
tahun 2014 dapat dilihat pada tabel 2.1.

Tabel 2.1 Data Sarana Dinas Kesehatan Provinsi Bali Tahun 2014
No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14

Nama Sarana
Rumah Sakit Pemerintah
Rumah Sakit Swasta
Instalasi Farmasi
Puskesmas
Puskesmas Perawatan
Pustu (Puskesmas Pembantu)
Pedagang Besar Farmasi (PBF)
Pedagang Besar Bahan Baku Farmasi ( PBBBF)
Toko Obat
Apotek
Industri Obat Tradisional (IOT)
Usaha Mikro Obat Tradisional ( UKOT)
Industri Kosmetik (IKOS)
Penyalur Alat Kesehatan (PAK)

Jumlah
15
35
9
120
33
527
60
1
238
597
1
14
26
17
(DinKes Bali, 2014)

2.1.2 Profil Dinas Kesehatan Kabupaten Tabanan


Tabanan merupakan salah satu kabupaten di Provinsi Bali yang secara
geografis terletak di tengah Pulau Bali. Pemerintah Daerah Kabupaten Tabanan
memiliki visi untuk mewujudkan masyarakat Tabanan Sejahtera, Aman dan
Berprestasi (SERASI). Tabanan SERASI adalah terwujudnya keseimbangan
masyarakat Tabanan dalam membangun individu, keluarga dan komponen
masyarakatnya sehingga timbul keharmonisan dalam meraih kesejahteraan, rasa
aman dan prestasi yang setinggi-tingginya, dengan landasan keselarasan hubungan
manusia dengan sesama manusia, dengan lingkungannya dan dengan Tuhannya.
Salah satu misi dari Pemerintah Daerah Kabupaten Tabanan adalah
mewujudkan masyarakat dengan derajat kesehatan tinggi. Adapun prioritas
program kesehatan Pemerintah Daerah Kabupaten Tabanan, yaitu:
a. Prioritas umum (Kesehatan dan Perlindungan Sosial) antara lain kesehatan
terjangkau untuk masyarakat, promosi kesehatan lintas sektor, pemerataan
tenaga dokter dan tenaga medis lainnya di seluruh kecamatan, penerapan
program kesehatan preventif, jaminan kesehatan dan jaminan sosial.

b. Prioritas khusus antara lain puskesmas prima, beasiswa kedinasan kedokteran


umum dan paramedik, desa siaga, program derajat sehat melalui kesehatan
promotif dan preventif serta peningkatan proporsional jasa medis.
Dalam menjalankan tugas dan program kerja khususnya pembangunan di
bidang kesehatan, Pemerintah Daerah Kabupaten Tabanan dibantu oleh SKPD
Dinas Kesehatan Kabupaten Tabanan yang berlokasi di Jalan Gunung Agung No.
82 Tabanan. Visi dari Dinas Kesehatan Kabupaten Tabanan yaitu terwujudnya
masyarakat Tabanan sehat melalui suatu sistem pelayanan kesehatan yang baku,
terstandar dan fleksibel melalui reformasi bidang kesehatan secara bertahap. Misi
dari Dinas Kesehatan Kabupaten Tabanan adalah sebagai berikut:
a. Merencanakan pembangunan kesehatan dan melaksanakan pengaturan,
pengorganisasian sistem kesehatan di Kabupaten Tabanan.
b. Memberikan perizinan pada sarana kesehatan, kerja/praktek tenaga kesehatan,
dan distribusi obat di Kabupaten Tabanan.
c. Menyelenggarakan sistem pembiayaan kesehatan melalui sistem asuransi,
dengan sasaran seluruh lapisan masyarakat, yang dilaksanakan secara bertahap
dan berkesinambungan.
d. Meningkatkan kualitas dan pendayagunaan tenaga kesehatan secara bertahap
dan berkesinambungan.
e. Menyelenggarakan upaya pelayanan dan promosi kesehatan masyarakat.
f. Menyelenggarakan upaya pencegahan dan pemberantasan penyakit serta upaya
kesehatan lingkungan pada masyarakat di Kabupaten Tabanan.
g. Menyelenggarakan

perencanaan,

pengadaan,

dan

pendistribusian

obat

pelayanan kesehatan dasar esensial serta melaksanakan pencegahan dan


penanggulangan penyalahgunaan napza.
h. Melaksanakan bimbingan, pengendalian dan pengawasan sarana pelayanan
kesehatan di Kabupaten Tabanan.
Melakukan pengembangan kerjasama lintas sektoral di Kabupaten Tabanan
dan meningkatkan kerjasama antar daerah

Struktur organisasi Dinas Kesehatan Kabupaten Tabanan yaitu:

KEPALA DINAS
KESEHATAN
SEKRETARIS

SUB BAG

SUB BAG

SUB BAG

UMUM

KEUANGA

KEPEGAWA

&

IAN &

BIDANG

BIDANG BINA

BIDANG

BIDANG

PELAYANAN DAN

KESEHATAN

PENGENDALIAN

PENUNJANG

KESEHATAN

MASYARAKAT

PENYAKIT DAN

PELAYANAN

SEKSI

SEKSI

SEKSI

SEKSI

Puskesmas dan

Kesehatan Ibu,

Pencegahan Penyakit

Instalasi Farmasi

pelayanan Kesehatan

Anak, Keluarga

dan Surveilans

Dasar
SEKSI

dan pelayanan KB
SEKSI

Epidemiologi
SEKSI

SEKSI

Pelayanan Kesehatan

Gizi

Pemberantasan

Laboratorium

Penyakit

Kesehatan

SEKSI

SEKSI

Khusus
SEKSI

SEKSI
Registrasi, Perijinan,
Akreditasi, Sertifikasi

Promosi
Kesehatan dan

Sarjana Kesehtaan

Kesehatan Lingkungan

Peran Serta

Pendidikan &
Pelatihan Teknis
Fungsional

UPTD (Puskesmas)

2.2 Tugas Dinas Kesehatan


Berdasarkan Pasal 13 dan pasal 14 UU No. 32 Tahun 2004 (Presiden RI,
2004) Pemerintah Daerah baik Provinsi maupun Kabupaten/Kota wajib
melaksanakan tugas dalam penanganan kesehatan. Oleh karena itu, Pemerintah
Daerah, baik Provinsi maupun Kabupaten/Kota, harus dapat memenuhi hakhak konstitusional bagi seluruh warga masyarakat pada masing-masing wilayah
kerjanya dalam bentuk pelayanan langsung kepada masyarakat. Sesuai dengan
PP No. 38 Tahun 2007 maka urusan di bidang kesehatan yang menjadi

tugas daerah, baik Daerah Provinsi maupun Kabupaten/Kota (Presiden RI,


2007).
2.2.1 Tugas Dinas Kesehatan Provinsi Bali
Adapun Tugas Dinas Kesehatan Pemerintah Daerah Provinsi meliputi:
- Bimbingan dan pengendalian standar, norma, prosedur, persyaratan dan
kriteria bidang kesehatan.
- Penyelenggaraan survailans, epidemiologi, penyelidikan Kejadian Luar Biasa
(KLB) dan gizi buruk lintas Kabupaten/Kota.
- Penyelenggaraan pencegahan dan penanggulangan penyakit menular lintas
Kabupaten/Kota.
- Penyelenggaraan pencegahan dan penanggulangan pencemaran lingkungan
skala Provinsi.
- Pemantauan penanggulangan gizi buruk.
- Pengendalian operasional penanggulangan bencana dan wabah skala Provinsi.
- Bimbingan dan pengendalian pelayanan kesehatan haji.
- Bimbingan dan pengendalian upaya kesehatan pada daerah perbatasan,
terpencil, rawan dan kepulauan skala Provinsi.
- Bimbingan

dan

pengendalian

Penyelenggaraan

Jaminan

Pemeliharaan

Kesehatan Nasional.
- Pengelolaan Jaminan Kesehatan skala Provinsi.
- Penyediaan dan pengelolaan buffer stock obat Provinsi, alat kesehatan,
reagensia dan vaksin lainnya.
- Penempatan tenaga kesehatan strategis, pemindahan tenaga tertentu antar
Kabupaten/Kota skala Provinsi.
- Registrasi,

akreditasi,

sertifikasi

sarana

kesehatan

sesuai

peraturan

perundang-undangan.
- Sertifikasi sarana produksi dan distribusi alat kesehatan, PKRT Kelas II.
- Pemberian rekomendasi izin tenaga kesehatan asing.
- Pemberian rekomendasi izin sarana kesehatan tertentu yang diberikan oleh
Pemerintah Pusat.

- Pemberian izin sarana kesehatan meliputi RS Pemerintah Klas B non


pendidikan, RS Khusus, RS Swasta serta sarana kesehatan yang setara.
- Pemberian rekomendasi izin industri komoditi kesehatan, PBF dan PBAK.
- Pemberian izin PBF Cabang dan Industri Kecil Obat Tradisional.
- Penyelenggaraan penelitian dan pengembangan kesehatan yang mendukung
perumusan kebijakan Provinsi.
- Pengelolaan survei kesehatan daerah skala Provinsi.
- Pemantauan pemantapan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Kesehatan.
- Pengelolaan pelayanan kesehatan rujukan sekunder dan tersier tertentu.
- Penyelenggaraan promosi kesehatan.
- Penyelenggaraan kerjasama luar negeri skala Provinsi.
- Pembinaan, monitoring, pengawasan dan evaluasi skala Provinsi.
- Pendayagunaan tenaga kesehatan skala Provinsi.
- Pelatihan diklat fungsional dan teknis skala Provinsi.
- Pengelolaan sistem informasi kesehatan lingkup Provinsi
(DepKes RI, 2008).
2.2.2 Tugas Dinas Kesehatan Kabupaten Tabanan
Adapun tugas Dinas Kesehatan Kabupaten, meliputi:
- Penyelenggaraan, bimbingan dan pengendalian operasionalisasi bidang
kesehatan.
- Penyelenggaraan survailans epidemiologi, penyelidikan KLB dan gizi buruk
- Penyelenggaraan pencegahan dan penanggulangan penyakit menular.
- Penyelenggaraan pencegahan dan penanggulangan pencemaran lingkungan
skala Kabupaten/Kota.
- Penyelenggaraan penanggulangan gizi buruk.
- Pengendalian operasional

penanggulangan

bencana dan

wabah

skala

Kabupaten/Kota.
- Penyelenggaraan pelayanan kesehatan haji setempat.
- Penyelenggaraan upaya kesehatan pada daerah perbatasan, terpencil, rawan
dan kepulauan skala Kabupaten/Kota.
- Penyelenggaraan Jaminan Pemeliharaan Kesehatan Nasional.

- Pengelolaan Jaminan Pemeliharaan Kesehatan sesuai kondisi lokal.


- Penyediaan dan pengelolaan buffer stock obat Provinsi, alat kesehatan,
reagensia dan vaksin.
- Penempatan tenaga kesehatan strategis.
- Registrasi, akreditasi, sertifikasi tenaga kesehatan tertentu sesuai peraturan
perundang-undangan.
- Registrasi,

akreditasi,

sertifikasi

sarana

kesehatan

sesuai

peraturan

perundangan-undangan.
- Pengambilan sampling atau contoh sediaan farmasi di lapangan.
- Pemeriksaan setempat sarana produksi dan distribusi sediaan farmasi.
- Pengawasan dan registrasi makanan minuman produksi rumah tangga.
- Sertifikasi alat kesehatan dan PKRT kelas I.
- Pemberian izin Praktik tenaga kesehatan tertentu.
- Pemberian rekomendasi izin sarana kesehatan tertentu yang diberikan oleh
Pemerintah Pusat dan Provinsi.
- Pemberian izin sarana kesehatan meliputi RS Pemerintah klas C, klas D, RS
Swasta yang setara, praktik berkelompok, klinik umum/spesialis, Rumah
Bersalin, Klinik Dokter Keluarga/Dokter Gigi

Keluarga, Kedokteran

komplementer, dan pengobatan tradisional serta sarana penunjang yang


setara.
- Pemberian rekomendasi izin PBF Cabang, PBAK dan industri kecil obat
tradisional.
- Pemberian izin apotek, toko obat.
- Penyelenggaraan penelitian dan pengembangan kesehatan yang mendukung
perumusan kebijakan Kabupaten/Kota.
- Pengelolaan survei kesehatan daerah skala Kabupaten/Kota.
- Implementasi penapisan IPTEK di bidang pelayanan kesehatan.
- Pengelolaan pelayanan kesehatan dasar dan rujukan sekunder.
- Penyelenggaraan promosi kesehatan.
- Perbaikan gizi keluarga dan masyarakat.
- Penyehatan lingkungan dan pengendalian penyakit.

- Penyelenggaraan kerjasama luar negeri skala Kabupaten/Kota.


- Pembinaan, monitoring, pengawasan dan evaluasi skala Kabupaten/Kota.
- Pengelolaan sistem informasi kesehatan Kabupaten/Kota
(DepKes RI, 2008).

2.3 Fungsi Dinas Kesehatan


2.3.1 Fungsi Dinas Kesehatan Provinsi Bali
Dinas Kesehatan bertugas melaksanakan urusan pemerintahan daerah dalam
bidang kesehatan berdasarkan asas otonomi dan tugas pembantuan. Dalam
melaksanakan tugas tersebut, Dinas Kesehatan memiliki beberapa fungsi, yaitu:
a. Perumusan kebijakan teknis di bidang kesehatan
b. Penyelenggaraan urusan pemerintahan dan pelayanan umum di bidang
kesehatan
c. Pembinaan dan pelaksanaan tugas sesuai dengan lingkup tugasnya
d. Pelaksanaan tugas-tugas lain yang diberikan oleh Gubernur.

2.3.2 Fungsi Dinas Kesehatan Kabupaten Tabanan


Sedangkan Fungsi dari Dinas Kesehatan Kabupaten yaitu:
a. Perumusan kebijakan teknis di bidang kesehatan lingkup kabupaten.
b. Penyelenggaraan urusan pemerintahan dan pelayanan umum di bidang
kesehatan lingkup kabupaten.
c. Pembinaan dan pelaksanaan tugas di
pencegahan

penyakit

dan

penyehatan

bidang pelayanan kesehatan,


lingkungan,

upaya

kesehatan

masyarakat, rujukan, keluarga gizi dan sumber daya kesehatan lingkup


kabupaten.
d. Pemantauan, evaluasi dan pelaporan bidang kesehatan lingkup kabupaten.
e. Pelaksanaan tugas kesekretariatan dinas.
f. Pelaksanaan tugas lain di bidang kesehatan yang diserahkan oleh bupati
sesuai dengan tugas pokok dan fungsinya
(Anonim, 2012).

2.4 Tinjauan UPT Instalasi Farmasi Tabanan


Pengelolaan obat dan perbekalan farmasi merupakan salah satu pendukung
penting dalam pelayanan kesehatan. Demikian juga halnya pengelolaan obat di
pelayanan kesehatan dasar mempunyai peran sangat signifikan dalam pelayanan
kesehatan di puskesmas. Oleh karena itu pengembangan pengelolaan obat di
kabupaten/kota harus dilakukan secara terus menerus. Hal ini perlu dilakukan agar
dapat mendukung kualitas pelayanan kesehatan dasar. Perbaikan secara
menyeluruh di semua aspek pelayanan kesehatan dasar diharapkan dapat
memenuhi kebutuhan masyarakat yang semakin meningkat. Oleh karena itu,
untuk lebih meningkatkan keberadaan gudang farmasi kabupaten/kota dalam
rangka menjalankan tugas dan fungsinya dengan baik, di dalam KONAS tahun
2005 disebutkan bahwa keberadaan gudang farmasi kabupaten/kota diubah
namanya menjadi Instalasi Farmasi Kabupaten/IFK (DepKes RI, 2011).
Kebijakan

pengelolaan

obat

publik

dan

perbekalan

kesehatan

di

Kabupaten/Kota dipusatkan pada Unit Instalasi Farmasi Kabupaten/Kota yang


lebih dikenal dengan kebijakan satu pintu (One Gate Policy Drug Supply
Management). Adapun fungsi yang harus dijalankan meliputi perencanaan,
pengadaan, penyimpanan, pendistribusian, pencatatan pelaporan dan evaluasi
yang terintegrasi dengan unit kerja terkait. Kebijakan ini didasarkan kepada
efisiensi, efektivitas, dan profesionalisme. Pengelolaan mencakup seluruh obat
publik dan perbekalan kesehatan yang berasal dari semua sumber anggaran dan
menjadi tanggung jawab Dinas Kesehatan di Kabupaten/Kota (DepKes RI, 2011).
Keberadaan Instalasi Farmasi di Kabupaten/Kota antara lain bertujuan untuk
menjamin:
1. Efisiensi dan efektifitas pemanfaatan alokasi dana.
2. Ketersediaan obat publik dan perbekalan kesehatan di unit pelayanan
kesehatan dasar
3. Penggunaan obat secara rasional
(DepKes RI a, 2007)
Instalasi Farmasi Kabupaten Tabanan berada di bawah Bidang Layanan
Penunjang Medis yang bertanggung jawab kepada Kepala Dinas Kesehatan

Kabupaten Tabanan. Instalasi Farmasi Kabupaten Tabanan terletak di Jalan


Hassanudin No. 7 Tabanan. Instalasi Farmasi Kabupaten Tabanan melaksanakan
pengelolaan obat untuk kebutuhan Puskesmas dan kebutuhan obat program
tertentu untuk Rumah Sakit se-Kabupaten Tabanan. Obat-obat yang bersumber
dari dana PKD, JKN, APBD provinsi dan kabupaten serta obat-obat program
diterima, disimpan dan disalurkan kembali oleh Instalasi Farmasi ke Puskesmas.
Selain itu, Rumah Sakit Swasta dan Pemerintah juga dapat meminta obat program
ke Instalasi Farmasi. Kegiatan pengelolaan obat di Instalasi Farmasi dimulai dari
perencanaan, pengadaan, penerimaan, penyimpanan, pendistribusian serta
monitoring di Puskesmas.
Instalasi Farmasi Kabupaten Tabanan dikelola oleh enam orang tenaga kerja
yang terdiri dari tiga orang tenaga apoteker, dua orang asisten apoteker serta satu
orang tenaga administrasi. Dalam Instalasi Farmasi Kabupaten Tabanan tidak
terdapat sub unit khusus tetapi telah dilakukan pembagian tugas, yaitu Kepala
Instalasi Farmasi dijabat oleh I Made Abdi Gunawan, S.Farm., Apt., urusan
Pengadaan ditangani oleh Ni Wayan Balik Agus Astiti, S.Si., Apt., dan urusan
Aset, Pelaporan, serta Persediaan ditangani oleh Ni Luh Wina Lestari, S.Farm.,
Apt. terdapat dua asisten apoteker yang bertugas membantu dalam hal
pendistribusian dan pencatatan serta satu orang tenaga kontrak yang ditugaskan
dalam membantu proses penerimaan, dan pendistribusian (Dinas Kesehatan
Kabupaten Tabanan, 2014).
Seksi Instalasi Farmasi Kabupaten Tabanan dipimpin oleh Kepala Seksi
Instalasi Farmasi yaitu seorang apoteker. Menurut Peraturan Menteri Dalam
Negeri Nomor 4 Tahun 2005, Kepala Seksi Instalasi Farmasi bertugas
melaksanakan pengelolaan obat publik dan perbekalan kesehatan, memantau
penggunaan obat rasional dan pengadaan obat dan perbekalan kesehatan. Rincian
tugas Kepala Seksi Instalasi Farmasi adalah sebagai berikut:
1. Melaksanakan Kegiatan Seksi Instalasi Farmasi, meliputi:
a. Menyusun rencana tahunan kebutuhan obat kabupaten.
b. Memeriksa kondisi fisik barang dan kesesuaian dengan dokumen
pengiriman dan dokumen pengadaan (contohnya adalah dokumen kontrak)

c. Mengatur tata letak penyimpanan obat agar sesuai standar baku


penyimpanan.
d. Pendistribusian obat ke Puskesmas (tahap persiapan dan pelaksanaan).
e. Perhitungan fisik obat (stok opname).
f. Persediaan di gudang obat farmasi kabupaten.
2. Membagi tugas dengan bawahan sesuai dengan pedoman kerja yang
ditetapkan agar tugas-tugas terbagi habis.
3. Memberikan petunjuk pada bawahan agar hasil kerja sesuai dengan yang
diharapkan.
4. Membimbing, mengarahkan bawahan dalam pelaksanaan tugas.
5. Menilai kerja bawahan sebagai bahan pengembangan karier.
6. Menginventarisasi permasalahan seksi farmasi serta mengupayakan alternatif
pemecahannya.
7. Melaksanakan tugas kedinasan lain yang diberikan oleh atasan.
8. Membuat laporan hasil kegiatan kepada atasan sebagai bahan informasi dan
pertanggung jawaban:
a. Laporan Penggunaan Obat Rasional.
b. Laporan Monitoring Ketersediaan Obat.
c. Laporan Ketersediaan Obat Program Khusus.
d. Laporan Penggunaan Obat Generik
e. Laporan Realisasi Pengadaan
f. Laporan UKP4
g. Laporan Penggunaan Obat Narkotika dan Psikotropika di Apotek,
Puskesmas, dan Rumah Sakit (swasta dan pemerintah).
h. Laporan Nilai Stok Obat Kabupaten Tabanan Semester I dan II.
(DinKes Tabanan, 2011)
Berdasarkan Asuhan Direktorat Bina Obat Publik dan Perbekalan
Kesehatan, ketersediaan sarana yang ada di Instalasi Farmasi Provinsi/
Kabupaten/ Kota bertujuan untuk mendukung jalannya organisasi dan
mengoptimalkan proses pengelolaan obat serta perbekalan kesehatan. Adapun
sarana yang sebaiknya tersedia di Instalasi Farmasi adalah:

a. Gedung, dengan luas 300 m2 600 m2


b. Kendaraan roda dua dan roda empat, dengan jumlah 1 3 unit
c. Komputer + Printer, dengan jumlah 1 3 unit
d. Telepon & Facsimile, dengan jumlah 1 unit
e. Sarana penyimpanan:
- Rak

: 10 15 unit

- Pallet

: 40 60 unit

- Lemari

: 5 - 7 unit

- Lemari Khusus : 1 unit


f. Sarana Administrasi Umum :
- Brankas

: 1 unit

- Mesin Tik

: 1 2 unit

- Lemari arsip : 1 2 unit


g. Sarana Administrasi Obat dan Perbekalan Kesehatan
- Kartu Stok/Kartu Persediaan Obat
- Buku Harian Pengeluaran Barang
- SBBK, LPLPO
- Buku Rencana Distribusi
- Lembar bantu penentuan proporsi stok optimum
h. Sarana Penyimpanan Obat di Puskesmas Daerah Perbatasan
1. Gedung, dengan luas 100 m2 200 m2
2. Sarana penyimpanan:
- Rak

: 5 10 unit

- Pallet

: 10 20 unit

- Lemari

: 1 - 2 unit

- Lemari Khusus : 1 unit


3. Sarana Administrasi Umum:
- Mesin Tik

: 1 unit

- Lemari arsip : 1 unit


Sarana yang saat ini dimiliki oleh Instalasi Farmasi Kabupaten Tabanan
tidak sepenuhnya sesuai dengan sarana dan prasarana yang direkomendasikan

oleh Direktorat Bina Obat Publik dan Perbekalan Kesehatan. Hal ini berkaitan
dengan pengelolaan sumber dana dan penyediaan sarana yang diatur oleh
pemerintah daerah. Adapun sarana yang tersedia di Instalasi Farmasi Kabupaten
Tabanan adalah:
1) Gedung.
2) Kendaraan.
3) 3 unit komputer + printer.
4) Telepon dan mesin fax.
5) Lemari arsip.
6) Kursi dan sofa
7) Sarana penyimpanan yaitu :
-

Pallet.

Rak

Lemari.

Lemari khusus dan lemari pendingin.

8) Sarana administrasi obat dan perbekalan kesehatan


-

Kartu stok.

Buku barang masuk.

Buku harian pengeluaran barang.

Buku pencatatan obat kaduluwarsa

Buku pencatatan obat habis

LPLPO.

Buku rencana distribusi.

9) Lembar bantu penentuan proporsi stok optimum.


(DinKes Tabanan, 2014)

2.4.1. Tugas dan Fungsi UPT Instalasi Farmasi Tabanan


Pentingnya keberadaan Instalasi Farmasi Kabupaten/Kota mengacu pada
landasan hukum yang mengatur mengenai pengelolaan obat dan perbekalan
kesehatan yaitu UU No. 36 Tahun 2009 terutama pasal 36 Dan pasal 37 yang
menyebutkan bahwa pemerintah menjamin ketersediaan, pemerataan, dan

keterjangkauan perbekalan kesehatan, terutama Obat Esensial. Pengelolaan


perbekalan kesehatan ini bertujuan untuk dapat memenuhi kebutuhan dasar
masyarakat dan mengupayakan ketersediaan, distribusi, keamanan, mutu,
efektifitas, keterjangkauan obat, vaksin serta alat kesehatan. Sistem pengelolaan
ini diharapkan dapat menunjang pelayanan kesehatan daerah sehingga
memberikan pelayanan kesehatan yang prima, merata dan terjangkau, termasuk
pelayanan kefarmasian dapat tercapai (DepKes RI, 2014).
Adapun tugas pokok dan fungsi dari seksi instalasi farmasi meliputi:
1. Perencanaan kebutuhan obat dan perbekalan kesehatan untuk pelayanan
kesehatan dasar disusun oleh tim perencanaan obat terpadu berdasarkan
system bottom up
2. Perhitungan rencana kebutuhan obat untuk satu tahun anggaran disusun
dengan menggunakan pola konsumsi dan atau epidemiologi.
3. Mengkoordinasikan perencanaan kebutuhan obat dari beberapa sumber dana,
agar jenis dan jumlah obat yang disediakan sesuai dengan kebutuhan dan tidak
tumpang tindih.
4. Mengajukan rencana kebutuhan obat ke Dinas Kesehatan Kabupaten Tabanan
yang selanjutnya diajukan kepada Pemerintah Kabupaten/Kota, Pusat,
Provinsi dan sumber lainnya.
5. Menyimpan obat dan perbekalan kesehatan di UPOPPK.
6. Mengawasi mutu sediaan obat dan perbekalan kesehatan yang disimpan di
UPOPPK.
7. Mendistribusikan obat dan perbekalan kesehatan dari UPOPPK ke unit
pelayanan kesehatan dasar (puskesmas) sesuai LPLPO.
8. Melakukan pengawasan pengelolaan obat dan perbekalan kesehatan di UPK
9. Monitoring dan evaluasi ketersediaan obat dan perbekalan kesehatan di
kabupaten.
10. Mengevaluasi LPLPO dan monitoring absensi laporan penggunaan Narkotika
dan psikotropika yang dilakukan unit pelayanan kesehatan pemerintah dan
swasta.

11. Melakukan Pelatihan Petugas Pengelola Obat Publik dan Perbekalan


Kesehatan untuk Puskesmas
12. Melakukan Bimbingan Teknis, Monitoring dan Evaluasi Ketersediaan Obat
Publik dan Perbekalan Kesehatan ke Puskesmas
13. Melaksanakan

Advokasi

Penyediaan

Anggaran

Kepada

Pemerintah

Kabupaten/Kota
14. Bertanggungjawab terhadap penanganan obat dan perbekalan kesehatan yang
rusak dan kadaluwarsa.
15. Melaksanakan tugas lain yang dibebankan oleh atasan

2.4.2 Tata Cara Pengelolaan Obat atau Perbekalan Farmasi di UPT


Instalasi

Farmasi Tabanan

Ruang lingkup pengelolaan obat dan perbekalan farmasi di Instalasi Farmasi


mencakup perencanaan, permintaan, penerimaan, penyimpanan, pendistribusian,
pengendalian, penggunaan, pencatatan/pelaporan, serta pemusnahan (DepKes RI,
2004).
A. Perencanaan
Perencanaan bertujuan untuk memperkirakan jenis dan jumlah obat serta
perbekalan kesehatan yang mendekati kebutuhan, meningkatkan penggunaan obat
secara rasional dan meningkatkan efisiensi penggunaan obat. Berbagai kegiatan
yang dilakukan dalam perencanaan kebutuhan obat antara lain:
a. Tahap Pemilihan Obat
Fungsi pemilihan obat adalah untuk menentukan obat yang benarbenar diperlukan sesuai dengan pola penyakit. Dalam perencanaan kebutuhan
obat yang tepat, diawali dengan dasar-dasar seleksi kebutuhan obat yang
meliputi :
- Obat dipilih berdasarkan seleksi ilmiah, medik dan statistik yang
memberikan efek terapi jauh lebih baik dibandingkan resiko efek
samping yang akan ditimbulkan.

- Jenis obat yang dipilih seminimal mungkin, hal ini untuk menghindari
duplikasi dan kesamaan jenis. Apabila terdapat beberapa jenis obat
dengan indikasi yang sama dalam jumlah banyak, maka kita memilih
berdasarkan Drug of Choice dari penyakit yang prevalensinya tinggi.
- Jika ada obat baru, harus ada bukti yang spesifik untuk efek terapi yang
lebih baik.
- Hindari

penggunaan

obat

kombinasi

kecuali

jika

obat

tersebut

mempunyai efek yang lebih baik dibandingkan obat tunggal


(DepKes RI, 2002).
Pemilihan obat didasarkan pada Obat Generik terutama yang tercantum
dalam Daftar Obat Esensial Nasional (DOEN) dengan berpedoman pada harga
yang ditetapkan oleh Menteri Kesehatan yang masih berlaku (DepKes RI,
2002). Selain itu, pemilihan obat juga dapat didasarkan atas usulan dari
dokter-dokter puskesmas dan permintaan puskesmas keliling.

b. Tahap Kompilasi Pemakaian Obat


Perencanaan kebutuhan obat tahunan untuk Puskesmas dipertimbangkan
berdasarkan data pemakaian obat. Ketepatan dan kebenaran data di Puskesmas
akan berpengaruh terhadap ketersediaan obat dan perbekalan kesehatan secara
keseluruhan di Kabupaten/Kota. Data pemakaian obat dilaporkan Puskesmas
sub unit ke kepala Puskesmas secara periodik menggunakan LPLPO sub unit.
Sedangkan data pemakaian obat diajukan kepala Puskesmas kepada kepala
Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota dengan menggunakan LPLPO. Selanjutnya,
UPOPPK akan melakukan kompilasi dan analisa terhadap kebutuhan obat
Puskesmas di wilayah kerjanya (DepKes RI a, 2004).
Kompilasi pemakaian obat berfungsi untuk mengetahui pemakaian
bulanan masing-masing jenis obat di Puskesmas selama setahun dan sebagai
pembanding bagi stok optimum. Informasi yang didapat dari kompilasi
pemakaian obat adalah:
- Jumlah pemakaian tiap jenis obat pada masing-masing Unit Pelayanan
Kesehatan/Puskesmas.

- Persentase pemakaian tiap jenis obat terhadap total pemakaian setahun


seluruh Unit Pelayanan Kesehatan/Puskesmas.
- Pemakaian

rata-rata

untuk

setiap

jenis

obat

untuk

tingkat

Kabupaten/Kota secara periodik


(DepKes RI, 2002).

c. Tahap Perhitungan Kebutuhan Obat


Pendekatan dalam penentuan kebutuhan obat dapat dilakukan melalui
metode konsumsi dan morbiditas. Metode konsumsi didasarkan atas analisis
data konsumsi obat tahun sebelumnya. Jenis data yang perlu disiapkan untuk
metode konsumsi adalah:
- Alokasi dana
- Daftar obat
- Stok awal
- Penerimaan
- Pengeluaran
- Sisa stok
- Obat hilang/rusak, kadaluarsa
- Kekosongan obat
- Pemakaian rata-rata/pergerakan obat pertahun
- Lead time
- Stok pengaman
- Perkembangan pola kunjungan
(DepKes RI, 2002).
Contoh:
Selama tahun 2003 (Januari-Desember) pemakaian Parasetamol tablet
sebanyak 2.500.000 tablet untuk pemakaian selama 10 bulan. Pernah terjadi
kekosongan selama 2 bulan. Sisa stok per 31 Desember 2003 adalah 100.000
tablet.

i) Pemakaian rata-rata Parasetamol tablet perbulan tahun 2002 adalah


2.500.000 tablet/10 = 250.000 tablet.
ii) Pemakaian Parasetamol tahun 2003 (12 bulan) = 250.000 tablet x 12
= 3.000.000 tablet.
iii) Pada umumnya stok pengaman berkisar antara 10 20 % (termasuk
untuk mengantisipasi kemungkinan kenaikan kunjungan). Misalkan
berdasarkan evaluasi data diperkirakan 20% = 20% x 3.000.000 tablet =
600.000 tablet.
iv) Pada umumnya lead time berkisar antara 3-6 bulan. Misalkan lead
time diperkirakan 3 bulan = 3 x 250.000 tablet = 750.000 tablet.
v) Kebutuhan Parasetamol tahun 2002 adalah = b + c + d, yaitu 3.000.000
tablet + 600.000 tablet + 750.000 tablet = 4.350.000 tablet.
vi) Rencana pengadaan Parasetamol untuk tahun 2004 adalah hasil
perhitungan kebutuhan (e) sisa stok = 4.350.000 tablet 100.000
tablet = 4.250.000 tablet = 4.250 kaleng/botol @ 1000 tablet
(DepKes RI, 2002).
Metode morbiditas adalah perhitungan kebutuhan obat berdasarkan pola
penyakit, perkiraan kenaikan kunjungan dan lead time. Langkah-langkah
dalam metode ini adalah:
- Menentukan jumlah penduduk yang akan dilayani
- Menentukan jumlah kunjungan kasus berdasarkan frekuensi penyakit.
- Menyediakan standar/pedoman pengobatan yang digunakan
- Menghitung perkiraan kebutuhan obat.
- Penyesuaian dengan alokasi dana yang tersedia
(DepKes RI, 2002).
d. Tahap Proyeksi Kebutuhan Obat
Pada tahap proyeksi kebutuhan obat kegiatan yang dilakukan yaitu:
- Menetapkan rancangan stok akhir periode yang akan datang. Rancangan
stok akhir diperkirakan sama dengan hasil perkalian antara waktu tunggu
dengan estimasi pemakaian rata-rata/bulan ditambah stok penyangga.

- Menghitung rancangan pengadaan obat periode tahun yang akan


datang. Perencanaan pengadaan obat tahun yang akan datang dapat
dirumuskan sebagai berikut:
a=b+c+de-f
Keterangan:
a = Rancangan pengadaan obat tahun yang akan datang.
b = kebutuhan obat untuk sisa periode berjalan.
c = Kebutuhan obat untuk tahun yang akan datang.
d = Rancangan stok akhir.
e = Stok awal periode berjalan/stok per 31 Desember Unit Pengelola
Obat/
Gudang Farmasi Kabupaten dan Unit Pelayanan Kesehatan.
f = Rencana penerimaan obat pada periode berjalan
- Menghitung rencana anggaran untuk total kebutuhan obat dengan cara:
i) Melakukan analisis ABC-VEN.
ii) Melakukan prioritas kebutuhan dan penyesuaian kebutuhan dengan
anggaran yang tersedia.
iii) Menyusun

prioritas

kebutuhan

dan

penyesuaian

kebutuhan

berdasar data 10 penyakit terbesar.


- Pengalokasian kebutuhan obat persumber anggaran, dengan melakukan
kegiatan:
i) Menetapkan

kebutuhan

anggaran

untuk

masing-masing obat

persumber anggaran.
ii) Menghitung persentase belanja untuk masing-masing obat terhadap
masing-masing sumber anggaran.
iii) Menghitung persentase anggaran masing-masing obat terhadap
total

anggaran dari semua sumber.


(DepKes RI, 2002).

e. Tahap Penyesuaian Rencana Pengadaan Obat


Dengan melaksanakan penyesuaian rencana pengadaan obat dengan
jumlah dana yang tersedia, maka informasi yang diperoleh yaitu jumlah
rencana pengadaan, skala prioritas masing-masing jenis obat dan jumlah

kemasan untuk rencana pengadaan obat tahun yang akan datang. Teknik
manajemen untuk meningkatkan efektifitas dan efisiensi adalah dengan
analisa ABC-VEN (DepKes RI, 2002).

B. Pengadaan
Pengadaan obat publik dan perbekalan kesehatan merupakan proses untuk
penyediaan obat yang dibutuhkan di UPK. Pengadaan obat publik dan perbekalan
kesehatan dilaksanakan sesuai dengan ketentuan-ketentuan dalam Pelaksanaan
Pengadaan Barang/Jasa Instansi Pemerintah dan Pelaksanaan Anggaran
Pendapatan dan Belanja Negara. Tujuan pengadaan obat adalah tersedianya obat
dengan jenis dan jumlah yang cukup sesuai kebutuhan pelayanan kesehatan
dengan mutu terjamin serta dapat diperoleh pada saat diperlukan. Hal-hal yang
perlu diperhatikan pada pengadaan ini adalah kriteria obat, persyaratan pemasok,
penentuan waktu pengadaan dan kedatangan obat serta penerimaan dan
pemeriksaan obat (DepKes RI, 2002).
Kriteria obat publik dan perbekalan kesehatan terdiri dari kriteria umum dan
kriteria mutu obat. Kriteria umum yaitu: obat termasuk dalam Daftar Obat PKD
dan Obat Program Kesehatan yang didasarkan pada Obat Generik yang tercantum
dalam DOEN yang masih berlaku, obat telah memiliki izin edar atau nomor
registrasi dari Departemen Kesehatan RI, batas kadaluarsa obat pada saat
pengadaan minimal 2,5 tahun dan dapat ditambahkan bahwa 6 bulan sebelum
masa kadaluarsa dapat diganti dengan obat yang masa kadaluarsanya lebih jauh
(DepKes RI, 2002).
Kriteria mutu obat yaitu: persyaratan mutu obat harus sesuai dengan
persyaratan mutu yang tercantum dalam Farmakope Indonesia edisi terakhir dan
industri farmasi yang memproduksi obat bertanggung jawab terhadap mutu obat
melalui pemeriksaan mutu yang dilakukan oleh penanggung jawab mutu industri
farmasi bersangkutan. Pemeriksaan mutu secara organoleptik dapat dilakukan
oleh Apoteker penanggung jawab gudang yang kemudian bila terjadi keraguan
terhadap mutu obat dapat dilakukan pemeriksaan mutu di laboratorium yang

ditunjuk pada saat pengadaan/pembelian dan merupakan tanggung jawab


distributor yang mengadakan (DepKes RI, 2002).
Pemilihan pemasok penting karena dapat mempengaruhi baik kualitas
maupun biaya obat yang dibutuhkan. Hal-hal berikut perlu diperhatikan pada
pemilihan pemasok:
- Memiliki izin Pedagang Besar Farmasi/Industri Farmasi.
- Bagi

PBF

harus

mendapat

dukungan

dari

Industri

Farmasi

yang

memiliki sertifikat CPOB.


- Bagi Industri Farmasi harus yang telah memiliki Sertifikat CPOB.
- PBF/Industri Farmasi sebagai supplier harus memiliki reputasi yang baik
dalam bidang pengadaan obat.
- Pemilik dan atau Apoteker/Asisten Apoteker penanggung jawab PBF,
Apoteker penanggung jawab produksi dan quality control Industri Farmasi
tidak sedang dalam proses pengadilan.

C. Penerimaan
Penerimaan adalah suatu kegiatan dalam menerima obat-obatan yang
diserahkan dari unit pengelola yang lebih tinggi kepada unit pengelola di
bawahnya. Petugas penerimaan obat wajib melakukan pengecekan terhadap obatobat yang diserahkan, mencakup jumlah kemasan, jenis dan jumlah obat, bentuk
obat sesuai dengan isi dokumen dan ditandatangani oleh petugas penerima. Bila
tidak memenuhi syarat petugas penerima dapat mengajukan keberatan. Jika
terdapat kekurangan, penerima obat wajib menuliskan jenis yang kurang (jumlah
kurang) dan rusak. Setiap penambahan obat-obatan, dicatat dan dibukukan pada
buku penerimaan obat dan kartu stok. Fungsi pencatatan tersebut adalah:
- Sebagai lembar kerja bagi pencatatan penerimaan obat.
- Sebagai sumber data dalam melakukan kegiatan distribusi ke unit pelayanan.
- Sebagai sumber data untuk mengitung persentase realisasi kontrak pengadaan
obat
(DepKes RI, 2002).

D. Penyiapan
Penyimpanan adalah suatu kegiatan pengamanan terhadap obat-obatan yang
diterima agar aman (tidak hilang), terhindar dari kerusakan fisik maupun kimia
dan mutunya tetap terjamin. Penyimpanan bertujuan agar obat yang tersedia di
unit pelayanan kesehatan mutunya dapat dipertahankan (DepKes RI, 2002).
Sarana dan prasarana Instalasi Farmasi diperlukan untuk mencapai tujuan
tersebut. Adapun sarana yang minimal sebaiknya tersedia adalah sebagai berikut :
- Gedung, dengan luas 300 m2 600 m2
- Kendaraan roda dua dan roda empat, dengan jumlah 1 3 unit.
- Komputer + Printer, dengan jumlah 1 3 unit.
- Telepon & Faximile, dengan jumlah 1 unit.
- Sarana penyimpanan, seperti : rak, pallet, lemari obat, dan lain-lain
(MenKes RI, 2011).
E. Pendistribusian
Distribusi adalah suatu rangkaian kegiatan dalam rangka pengeluaran dan
pengiriman obat-obatan yang bermutu, terjamin keabsahan serta tepat jenis dan
jumlah dari instalasi farmasi secara merata dan teratur untuk memenuhi kebutuhan
unit-unit pelayanan kesehatan. Tujuan distribusi adalah terlaksananya distribusi
obat publik dan perbekalan kesehatan secara merata dan teratur sehingga dapat
diperoleh pada saat dibutuhkan serta terjaminnya ketersediaan obat publik dan
perbekalan kesehatan di UPK. Kegiatan distribusi obat publik dan perbekalan
kesehatan di Instalasi Farmasi terdiri dari kegiatan distribusi rutin yang mencakup
distribusi untuk kebutuhan pelayanan umum di unit pelayanan kesehatan dan
kegiatan distribusi khusus yang mencakup distribusi obat publik dan perbekalan
kesehatan di luar jadwal distribusi rutin (DepKes RI, 2007).
Perencanaan distribusi rutin meliputi penentuan stok optimum dan frekuensi
pengiriman.

Perumusan

stok

optimum

persediaan

dilakukan

dengan

memperhitungkan siklus distribusi rata-rata pemakaian, waktu tunggu serta


ketentuan mengenai stok pengaman. Tujuan dari penetapan rencana ketersediaan
pada

akhir

atau

awal

rencana

distribusi

adalah

untuk

memastikan

bahwapersediaan obat di Instalasi Farmasi cukup untuk melayani kebutuhan obat

selama periode distribusi tersebut. Frekuensi pengiriman obat-obatan ke unit


pelayanan kesehatan ditetapkan dengan memperhatikan anggaran yang tersedia,
jarak Unit Pelaksana Kesehatan dari Instalasi Farmasi, fasilitas gudang Unit
Pelaksana Kesehatan, sarana yang ada di Instalasi Farmasi, jumlah tenaga di
Instalasi Farmasi dan faktor geografis dan cuaca (DepKes RI, 2007).
Kegiatan distribusi khusus di Instalasi Farmasi Kabupaten/Kota dilakukan
sebagai berikut :
- Instalasi Farmasi Kabupaten/Kota menyusun rencana distribusi obat untuk
masing-masing program sesuai dengan rencana pelaksanaan kegiatan
program yang diterima dari Dinas Kesehatan Provinsi atau Kabupaten/Kota.
Instalasi Farmasi di Kabupaten/Kota bekerjasama dengan penanggung jawab
program mengusahakan pendistribusian obat sebelum pelaksanaan kegiatan
masing-masing program.
- Distribusi obat program kepada Puskesmas

dilakukan

atas

permintaan

penanggung jawab program yang diketahui oleh Kepala Dinas Kesehatan


Kabupaten/Kota.
- Untuk pelaksanaan program penanggulangan penyakit tertentu seperti
malaria, dan penyakit kelamin, bilamana obatnya diminta langsung oleh
petugas program kepada Instalasi Farmasi Kabupaten/Kota tanpa melalui
Puskesmas, maka petugas yang bersangkutan harus membuat permintaan
tertulis yang diketahui oleh Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota.
- Obat program yang diberikan langsung oleh petugas program kepada penderita
di lokasi sasaran, diperoleh/diminta dari Puskesmas yang membawahi lokasi
sasaran. Setelah selesai pelaksanaan pemberian obat, bilamana ada sisa obat
harus dikembalikan ke Puskesmas yang bersangkutan. Khusus untuk program
diare diusahakan ada sejumlah

persediaan obat di Posyandu yang

pengadaannya diatur oleh Puskesmas


(DepKes RI, 2007).
Obat-obatan yang telah dikeluarkan harus segera dicatat dan dibukukan pada
Buku Harian Pengeluaran Obat mengenai data obat dan dokumen obat tersebut.
Fungsinya adalah sebagai dokumen yang memuat semua catatan pengeluaran,

baik mengenai data obatnya maupun dokumen yang menyertai pengeluaran obat
tersebut. Data ini nantinya dapat dipergunakan sebagai sumber perencanaan dan
pelaporan (DepKes RI, 2007).

F. Pencatatan dan Pelaporan


Pencatatan dan pelaporan data obat di Instalasi Farmasi Kabupaten/Kota
merupakan rangkaian kegiatan dalam rangka pengelolaan obat secara tertib baik
obat yang diterima, disimpan, didistribusikan. Kegiatan pencatatan dan pelaporan
bertujuan untuk tersedianya data mengenai jenis dan jumlah penerimaan,
persediaan, pengeluaran/penggunaan dan data mengenai waktu dari seluruh
rangkaian kegiatan mutasi obat. Sebagian dari kegiatan pencatatan dan pelaporan
obat ini telah diuraikan pada masing-masing aspek pengelolaan obat. Berikut ini
akan diuraikan secara ringkas kegiatan pencatatan dan pelaporan obat yang perlu
dilakukan oleh Instalasi Farmasi (DepKes RI, 2007).
Sebagai unit kerja yang secara fungsional berada di bawah dan langsung
bertanggung jawab kepada Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota, maka
Instalasi Farmasi memiliki kewajiban untuk melaporkan kegiatan pengelolaan
obat yang dilaksanakan. Laporan yang perlu disusun Instalasi Farmasi terdiri dari:
a. Laporan mutasi obat
Laporan mutasi obat adalah laporan berkala mengenai mutasi obat yang
dilakukan per periode pendistribusian yang memuat jumlah penerimaan,
pengeluaran dan sisa persediaan di Instalasi Farmasi, kecuali Narkotika dan
Psikotropika yang dilakukan setiap bulan. Petugas pencatatan, pelaporan dan
evaluasi mempersiapkan/ membuat laporan mutasi obat berdasarkan data
penerimaan dan pengeluaran obat. Kegunaan laporan mutasi obat ini adalah:
i) Untuk mengetahui jumlah penerimaan dan pengeluaran obat per triwulan
ii) Untuk mengetahui sisa persediaan obat pada akhir triwulan
iii) Untuk pertanggung

jawaban Kepala Instalasi Farmasi/Bendaharawan

Barang
sesuai peraturan perundangan berlaku.

Laporan mutasi obat ini dibuat rangkap 2, laporan asli dikirim kepada
atasan langsung (Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota) dan satu untuk
arsip (DepKes RI, 2007).
i. Laporan kegiatan distribusi
Laporan kegiatan distribusi berfungsi sebagai laporan Puskesmas atas
mutasi obat dan kunjungan resep per tahun. Laporan ini menggunakan kartu
dari tiap UPK. Informasi yang didapat antara lain: jumlah obat yang tersedia
(stok akhir), jumlah obat yang diterima dan jumlah kunjungan resep. Informasi
yang didapat bermanfaat untuk mengetahui jenis dan jumlah persediaan obat di
setiap UPK, perbandingan sisa stok dengan pemakaian per bulan dan
perbandingan jumlah persediaan dengan jumlah pemakaian per bulan (DepKes
RI, 2007).
j. Laporan pencacahan persediaan akhir tahun anggaran
Laporan Pencacahan Persediaan Akhir Tahun Anggaran dibuat pada setiap
akhir tahun anggaran yang memuat jumlah penerimaan dan pengeluaran selama
1 tahun anggaran dan sisa persediaan pada akhir tahun anggaran yang
bersangkutan. Kegunaan Laporan Pencacahan Persediaan Akhir Tahun
Anggaran adalah:
i) Untuk mengetahui jumlah penerimaan dan pengeluaran obat selama 1
tahun anggaran.
ii) Untuk mengetahui sisa persediaan obat pada akhir tahun anggaran.
iii) Sebagai pertanggung

jawaban dari Kepala

Instalasi Farmasi/

Bendaharawan Barang kepada Dinkes Kabupaten.


iv) Laporan tahunan/profil pengelolaan obat di Kabupaten/Kota.
Laporan pencacahan persediaan akhir tahun anggaran ini dibuat rangkap 2,
laporan asli dikirim kepada atasan langsung (Kepala Dinas Kesehatan
Kabupaten/Kota) dan satu untuk arsip (DepKes RI, 2007).

H. Pemusnahan/Penghapusan
Penghapusan adalah rangkaian kegiatan pemusnahan sediaan farmasi dalam
rangka pembebasan barang milik/kekayaan negara dari tanggung jawab

berdasarkan peraturan perundangan-undangan yang berlaku Tujuan penghapusan


sediaan farmasi adalah sebagai berikut:
a. Penghapusan merupakan bentuk pertanggung jawaban petugas terhadap
sediaan

farmasi/obat-obatan yang diurusnya, yang sudah ditetapkan untuk

dihapuskan/dimusnahkan sesuai dengan ketentuan yang berlaku.


b. Menghindarkan pembiayaan (biaya penyimpanan, pemeliharaan, penjagaan
dan lain-lain) atau barang yang sudah tidak layak untuk dipelihara.
c. Menjaga keselamatan dan terhindar dari pengotoran lingkungan (DepKes RI,
2007).
Kegiatan Penghapusan Sediaan Farmasi terdiri dari:
- Sediaan farmasi/obat-obatan yang akan dihapuskan dibuatkan daftar beserta
alasan-alasannya.
- Sediaan farmasi/obat-obatan yang kadaluwarsa/rusak disimpan pada tempat
tertentu dipisahkan sampai pelaksanaan pemusnahan.
- Narkotika dan psikotropika dipisahkan dari obat lainnya.
- Sediaan farmasi/obat-obatan yang akan dihapuskan dilaporkan kepada atasan.
- Panitia pemeriksaan sediaan farmasi/obat-obatan dibentuk melalui Surat
Keputusan Bupati/Walikota.
- Berita Acara Hasil Pemeriksaan sediaan farmasi/obat-obatan dibuat oleh
Panitia Pemeriksaan dan Penghapusan sediaan farmasi/obat-obatan.
- Penghapusan dilaksanakan setelah ada keputusan dari yang berwenang
(DepKes RI, 2007).
I. Supervisi dan Evaluasi
Pengelolaan obat terpadu di Kabupaten/Kota meliputi pengelolaan di bidang
pengadaan,

bidang

distribusi

dan

pelayanan

di

Kabupaten/Kota

yang

memperhatikan aspek logistik dan penggunaan obat dengan tujuan untuk


meningkatkan pemanfaatan sumber daya sehingga lebih berdaya guna dan
berhasil guna dalam menunjang tercapainya sasaran-sasaran di bidang kesehatan.
Supervisi bertujuan untuk peningkatan produktivitas para petugas pengelola obat
agar mutu pelayanan obat menjadi optimal. Hal-hal yang menjadi ruang lingkup
supervisi

adalah

sarana

infrastruktur,

sistem

pengelolaan

(perencanaan,

pengadaan, penerimaan, penyimpanan, pendistribusian, pencatatan dan pelaporan,


monitoring dan evaluasi), sumber daya manusia (jumlah dan kualifikasi), quality
assurance dan tersedianya buku-buku pedoman, sarana informasi (DepKes RI,
2007). Evaluasi adalah serangkaian prosedur untuk menilai suatu program dan
memperoleh informasi tentang keberhasilan pencapaian tujuan, kegiatan, hasil dan
dampak serta biayanya. Fokus utama dari evaluasi adalah mencapai perkiraan
yang sistematis dari dampak program. Hal-hal yang merupakan indikator evaluasi
pengelolaan obat di kabupaten/kota adalah:
- Alokasi dana pengadaan obat
- Prosentasi alokasi dana pengadaan obat
- Biaya obat perpenduduk
- Ketersediaan obat sesuai kebutuhan
- Pengadaan obat esensial
- Pengadaan obat generik
- Biaya obat per kunjungan kasus penyakit
- Biaya obat per kunjungan resep
- Kesesuaian item obat yang tersedia dengan DOEN
- Kesesuaian ketersediaan obat dengan pola penyakit
- Tingkat ketersediaan obat
- Ketepatan perencanaan
- Prosentase dan nilai obat rusak atau kadaluarsa
- Ketepatan distribusi obat
- Prosentase penyimpangan jumlah obat yang didistribusikan
- Prosentase rata-rata bobot dari variasi persediaan
- Rata-rata waktu kekosongan obat
- Prosentase penggunaan obat tertentu
- Polifarmasi
- Prosentase penggunaan obat rasional
- Prosentase Obat yang tidak diresepkan
- Ketepatan waktu LPLPO
- Ketersediaan obat di pedesaan

- Kesesuaian ketersediaan obat program dengan jumlah kebutuhan


- Kesesuaian permintaan obat Buffer Stock
(DepKes RI, 2007).
Dari berbagai indikator tersebut diatas dapat ditentukan berapa besar
keberhasilan pengelolaan obat publik dan perbekalan kesehatan di daerah. Salah
satu keberhasilan pengelolaan obat publik dan perbekalan kesehatan adalah
ketersediaan obat dan perbekalan kesehatan untuk pelayanan kesehatan dasar
mencapai 90% (DepKes RI, 2007).

2.5 Tinjauan Umum Puskesmas


2.5.1. Pengertian Puskesmas
Puskesmas adalah unit Pelaksana Teknis Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota
yang bertanggungjawab menyelenggarakan pembangunan kesehatan di suatu
wilayah kerja. Secara nasional standar wilayah kerja Puskesmas adalah satu
kecamatan. Apabila di satu kecamatan terdapat satu atau lebih puskesmas maka
tanggung jawab wilayah kerja dibagi antar puskesmas dengan memperhatikan
keutuhan konsep wilayah yaitu desa/kelurahan atau dusun/rukun warga (DepKes
RI, 2007).
Visi pembangunan kesehatan yang diselenggarakan oleh Puskesmas adalah
tercapainya kecamatan sehat menuju terwujudnya Indonesia Sehat (DepKes RI,
2007). Kecamatan sehat mencakup 4 indikator utama, yaitu lingkungan sehat,
perilaku sehat, cakupan pelayanan kesehatan yang bermutu dan derajat kesehatan
penduduk.
Misi pembangunan kesehatan yang diselenggarakan puskesmas adalah
mendukung tercapainya misi pembangunan kesehatan nasional dalam rangka
mewujudkan masyarakat mandiri dalam hidup sehat dengan cara sebagai berikut:
1. Menggerakkan pembangunan berwawasan kesehatan di wilayah kerjanya
2. Mendorong kemandirian hidup sehat bagi keluarga dan masyarakat di wilayah
kerjanya
3. Memelihara dan meningkatkan mutu, pemerataan dan keterjangkauan
pelayanan kesehatan yang diselenggarakannya

4. Memelihara dan meningkatkan kesehatan perorangan, keluarga dan masyarakat


beserta lingkungannya
(DepKes RI, 2007).
2.5.2 Kompetensi Apoteker di Puskesmas
Menurut Undang-Undang RI Nomor 23 Tahun 1992 tentang Kesehatan,
sumber daya manusia untuk melakukan pekerjaan kefarmasian di puskesmas
adalah apoteker. Kompetensi apoteker di puskesmas sebagai berikut:
- Mampu menyediakan dan memberikan pelayanan kefarmasian yang bermutu
- Mampu mengambil keputusan secara professional
- Mampu berkomunikasi yang baik dengan pasien maupun profesi kesehatan
lainnya dengan menggunakan bahasa verbal, nonverbal maupun bahasa lokal
- Selalu belajar sepanjang karier baik pada jalur formal maupun informal,
sehingga ilmu dan keterampilan yang dimiliki selalu baru (up to date).
Sedangkan asisten apoteker hendaknya dapat membantu pekerjaan apoteker
dalam melaksanakan pelayanan kefarmasian tersebut.
(Depkes RI, 2006)

2.5.3

Sarana dan Prasarana di Puskesmas


Prasarana merupakan tempat, fasilitas, dan peralatan yang secara tidak

langsung mendukung pelayanan kesehatan, sedangkan sarana adalah suatu tempat,


fasilitas, dan peralatan yang secara langsung terkait dengan pelayanan kesehatan.
Dalam upaya mendukung pelayanan kefarmasian di puskesmas, diperlukan
prasarana dan sarana yang memadai disesuaikan dengan kebutuhan masingmasing puskesmas dengan memperhatikan luas cakupan, ketersediaan ruang rawat
inap, jumlah karyawan, angka kunjungan, dan kepuasan pasien. Prasarana dan
sarana yang harus dimiliki Puskesmas untuk meningkatkan kualitas pelayanan
kefarmasian, antara lain:
- Papan nama apotek atau kamar obat yang dapat terlihat jelas oleh pasien.
- Ruang tunggu yang nyaman bagi pasien.
- Peralatan penunjang pelayanan kefarmasian, antara lain timbangan gram dan
miligram, mortir-stamper, gelas ukur, corong, rak alat-alat, dan lain-lain.

- Tempat dan alat untuk menunjukkan informasi obat bebas dalam upaya
penyuluhan pasien, misalnya untuk memasang poster, tempat brosur, leaflet,
booklet, dan majalah kesehatan.
- Sumber informasi dan literatur obat yang memadai untuk pelayanan informasi
obat antara lain Farmakope Indonesia edisi terakhir, Informasi Spesialite Obat
(ISO) dan Informasi Obat Nasional Indonesia (IONI).
- Tempat dan alat untuk melakukan peracikan obat yang memadai.
- Tempat penyimpanan obat khusus, seperti lemari es untuk supositoria, serum
dan vaksin, serta lemari terkunci untuk penyimpanan narkotika sesuai dengan
peraturan perundangan yang berlaku.
- Kartu stok untuk masing-masing jenis obat atau komputer agar pemasukan dan
pengeluaran obat, termasuk tanggal kadaluarsa obat, dapat dipantau dengan
baik.
- Tempat penyerahan obat yang memadai, yang memungkinkan untuk
melakukan pelayanan informasi obat.
(Depkes RI, 2006)
2.6 Tinjauan Puskesmas Marga I
2.6.1 Profil Umum Puskesmas Marga I
A. Geografi
UPTD Puskesmas Marga I merupakan puskesmas yang terletak di Kabupaten
Tabanan, Kecamatan Marga, Desa Marga dengan luas wilayah kerja 25,68 km2
dengan batas wilayah yaitu:
- Batas Utara adalah Kecamatan Baturiti
- Batas Timur adalah Kecamatan Penebel,
- Batas Selatan adalah Wilayah Kerja Puskesmas Marga II,
- Batas Barat adalah Kabupaten Badung.
UPTD Puskesmas Marga I ini meliputi 10 Desa dari 42 dusun yang ada di
kecamatan Tabanan yaitu:
- Desa Batan Nyuh terdiri dari 4 dusun,
- Desa Tua terdiri dari 3 dusun,
- Desa Petiga terdiri dari 3 dusun,

- Desa Geluntung terdiri dari 4 dusun,


- Desa Payangan terdiri dari 9 dusun,
- Desa Marga terdiri dari 4 dusun,
- Desa Marga Dauh Puri terdiri dari 2 dusun,
- Desa Marga Dajan Puri dari 4 dusun,
- Desa Kuwun terdiri dari 5 dusun,
- Desa Baru terdiri dari 4 dusun

B. Demografi
Jumlah penduduk di wilayah kerja UPTD Puskesmas Marga I yaitu sebanyak
25.430 jiwa yang meliputi 12.373 jiwa laki-laki dan 13.057 jiwa penduduk
perempuan. Kepadatan penduduk di wilayah kerja UPTD Puskesmas Marga I
yaitu 990 jiwa/Km2.

C. Agama dan Kebudayaan


Sebagian besar penduduk yang ada di wilayah kerja UPTD Puskesmas Marga
I beragama Hindu dan Sisanya beragama Islam dan Kristen.

D. Sosial Ekonomi Masyarakat


Mata pencaharian penduduk di wilayah kerja UPTD Puskesmas Marga I
sebagian besar sebagai petani. Berikut adalah perincian mata pencaharian
penduduk di wilayah kerja Puskesmas Marga I:
- Petani

: 3.125 jiwa

- Tukang

: 1.148 jiwa

- Dagang

776 jiwa

- Pegawai Negeri :

617 jiwa

- Pegawai Swasta :

380 jiwa

- ABRI

25 jiwa

E. Sarana dan Prasarana

Sarana Komunikasi yang ada yaitu berupa radio, TV, koran, radio
Komunikasi, dan Telepon. Sarana Pendidikan yang ada yaitu:
- TK

: 12 buah

- SD

: 20 buah

- SMP : 2 buah
- SMA : 2 buah
Sarana kesehatan berupa:
- Puskesmas Pembantu

: 2 buah

- Polindes

: 9 buah

- Puskesmas Keliling

: 1 buah

- Ambulance

: 1 buah

- Sepeda Motor

: 4 buah

F. Data Ketenagaan
Tenaga kerja UPTD Puskesmas Marga I yang ada saat ini berjumlah 43 orang
dengan perincian sebagai berikut:
- Dokter Umum

: 2 orang

- Dokter Gigi

: 2 orang

- Perawat

: 7 orang

- Perawat Gigi

: 3 orang

- Pegawai Administrasi

: 37 orang

- Bidan

: 15 orang

- Asisten Apoteker

: 1 orang

- Pegawai Kontrak

: 3 orang

- Tenaga Sukarela

: 3 orang

- Pegawai kebersihan

: 1 orang

2.6.2 Visi dan Misi Puskesmas Marga I


Sesuai dengan visi Indonesia Sehat 2013 dan kebutuhan pembangunan sektor
kesehatan, Depkes Pusat menetapkan visi dan misi pembangunan kesehatan
adalah terwujudnya kabupaten dan kecamatan sehat 2013. Kecamatan sehat 2013

merupakan gambaran masyarakat kecamatan masa depan yang hidup di


lingkungan yang sehat dan perilaku hidup masyarakatnya yang juga sehat, mampu
menjangkau pelayanan kesehatan di wilayahnya dengan mendapatkan pelayanan
bermutu, serta memiliki derajat kesehatan yang baik.
a. Visi UPTD Puskesmas Marga I yaitu menjadi puskesmas mandiri dan
inovatif dengan pelayanan prima guna terwujudnya kecamatan dan kabupaten
sehat.
b. Misi UPTD Puskesmas Marga I adalah :
1. Menggerakkan pembangunan berwawasan kesehatan di wilayah kerja
puskesmas.
2. Mendorong kemandirian hidup sehat bagi keluarga dan masyarakat
3. Memelihara dan meningkatkan mutu dan pemerataan pelayanan kesehatan
di wilayah kerja.
4. Meningkatkan keterampilan petugas sesuai bidang kerjanya melalui
pelayanan yang ramah dan pelayanan yang prima untuk mencapai
kemandirian puskesmas.
(Puskesmas Marga I, 2014)
2.6.3 Struktur Organisasi Puskesmas Marga I
Kepala Puskesmas

Kelompok Jabatan

Tata Usaha

Fungsional
UKP Koordinator

UKM Koordinator

Poli Umum

Poli Gigi

Program

Poli KIA

UGD

Program Gizi

Keuangan

Program KIA

Program

Kepegawaian

Logistik

Pengembangan
Program

Apotek dan Gudang


Obat

Pustu Tua

Pustu Kalibalang

Polindes Marga

Polindes Marga Dajan


Puri

Polindes Tua

Polindes

Polindes Kuwun

Puri

Payangan
Polindes Petiga

Polindes Marga Dauh

Polindes

Polindes

Geluntung

Batannyuh

2.6.4 Pelayanan Kesehatan Puskesmas Marga I


A. Layanan di Dalam Gedung
Pelayanan kesehatan di dalam gedung diberikan pada pasien Umum / JKBM /
Askes / Jamkesmas adalah sebagai berikut:
- Poli Umum.
- Poli Gigi.
- BP dan UGD Jam Kerja.
- Poli Imunisasi melayani imunisasi dasar (BCG, DPT, Polio, HB, Campak).
- Poli Konsultasi Ibu dan Anak yang memberikan layanan KIA komprehensif
seperti : pemeriksaan ibu hamil dan segala hal yang berkaitan dengan ibu dan
anak.
- Laboratorium.

B. Layanan di luar Gedung


Pelayana kesehatan di luar gedung meliputi:
- Puskesmas Keliling (Pusling).
- Posyandu.

C. Waktu Pelayanan dan Jam Kerja


UPTD Puskesmas Marga I memiliki waktu pelayanan dan jam kerja yang
berbeda antara lain:
- Senin Kamis
Jam pelayanan

: 07.30 14.00 WITA

- Jumat dan Sabtu


Jam Pelayanan

: 07.30 13.00 WITA

(Puskesmas Marga I, 2014)

2.6.5 Tugas dan Fungsi Puskesmas Marga I


Fungsi pembangunan kesehatan yang diselenggarakan oleh puskesmas
menurut PERMENKES No. 128 tahun 2004 adalah sebagai pusat penggerak
pembangunan berwawasan kesehatan, sebagai pusat pemberdayaan masyarakat,
pusat pelayanan kesehatan strata I meliputi pelayanan kesehatan perorganisasian
dan masyarakat (Puskesmas Marga I, 2014).
Program dan upaya kesehatan yang diselenggarakan oleh Puskesmas
merupakan program pokok yang wajib dilaksanakan oleh pemerintah dalam
mewujudkan kesejahteraan masyarakat. Hal ini menunjukkan bahwa puskesmas
memiliki peranan yang sangat penting dalam penyelenggaraan pembangunan
kesehatan di wilayah kerjanya.
Puskesmas perlu ditunjang dengan pelayanan kefarmasian yang bermutu
dalam memberikan pelayanan kesehatan yang efisien dan efektif, bermutu,
terjangkau sehingga dapat memenuhi kebutuhan masyarakat di wilayah kerjanya.
Dalam melaksanakan upaya tersebut, diperlukan suatu pemahaman tentang
pelayanan kesehatan yang berfokus pada pasien tidak lagi berpfokus pada obat
(Depkes RI, 2006). Oleh karena itu, sesuai dengan visi pembangunan kesehatan
yaitu terwujudnya kecamatan sehat menuju Indonsia sehat, UPTD Puskesmas
Marga I melaksanakan upaya kesehatan sebagai berikut.
a. Upaya Promosi Kesehatan Masyarakat meliputi: penyuluhan Prilaku Hidup
Bersih dan Sehat (PHBS), bayi mendapat ASI ekslusif, mendorong upaya
terbentuknya Upaya Kesehatan Bersumber Masyarakat serta penyuluhan napza.
b. Upaya Penyehatan Lingkungan (PL) meliputi: pengawasan kualitas air, hygiene
dan sanitasi makanan dan minuman, penyehatan tempat pembuangan sampah
dan limbah, penyehatan lingkungan pemukiman dan jamban keluarga,
pengawasan sanitasi tempat-tempat umum.
c. Upaya Kesehatan Ibu dan Anak (KIA) serta Keluarga Berencana (KB)
meliputi: kegiatan kesehatan ibu, kesehatan bayi, upaya kesehatan balita dan
anak pra sekolah, upaya kesehatan anak usia sekolah dan remaja serta

pelayanan keluarga berencana.


d. Upaya Kesehaan Gizi Masyarakat meliputi: pemberian kapsul vitamn A,
pemberian tablet zat besi, pemberian PMT pemulihan balita gizi buruk
e. Upaya

Pencegahan

dan

Pemberantasan

Penyakit

Menular,

meliputi:

pelaksanaan imunisasi, pencegahan TB paru, malaria, kusta, pelayanan


imunisasi, diare, ISPA, demam berdarah dengue (DBD), pencegahan dan
penanggulangan PMS dan HIV/AIDS.
f. Upaya pengobatan, meliputi: proses pengobatan dan pemeriksaan laboratorium
sederhana.
g. Upaya

kesehatan

pengembangan,

merupakan

upaya

yang

ditetapkan

berdasarkan permasalahan kesehatan yang ditemukan di masyarakat serta


disesuaikan dengan kemampuan masyarakat. Upaya kesehatan pengembangan
ini meliputi: Upaya Kesehatan Sekolah (UKS), Upaya Perawatan Kesehatan
Masyarakat, Kesehatan Gigi Sekolah (UKGS), Upaya Kesehatan Jiwa, Upaya
Kesehatan Usia Lanjut, Upaya Kesehatan Mata, Upaya Pengobatan
Tradisional, Upaya Kesehatan Kerja, dan Upaya Kesehatan Olah raga
(Kesorga).
h. Upaya Kesehatan Penunjang, meliputi: Laboratorium, Sistem Pencatatan dan
Pelaporan Tingkat Puskesmas (SPPTP), dan Upaya Kesehatan Masyarakat
(UKM).
(Puskesmas Marga I, 2014)
2.6.6 Program Puskesmas Marga I
Dalam rangka mewujudkan visi pembangunan kesehatan, Puskesmas
bertanggung jawab menyelenggarakan upaya pelayanan kesehatan di tingkat
pertama. Menurut Keputusan Menteri Kesehatan RI No. 128 Tahun 2004, upaya
kesehatan tersebut dikelompokkan menjadi 2, yaitu upaya kesehatan wajib dan
upaya kesehatan pengembangan. Dalam melaksanakan ketentuan tersebut, UPTD
Puskesmas Marga

I menyelenggarakan upaya

kesehatan wajib, upaya

pengembangan kesehatan, serta upaya kesehatan penunjang (Puskesmas Marga I,


2014).
A. Upaya Kesehatan Wajib

Upaya kesehatan wajib puskesmas merupakan upaya yang ditetapkan


berdasarkan komitmen nasional, regional, dan global serta yang mempunyai daya
ungkit tinggi untuk peningkatan derajat kesehatan masyarakat. Upaya kesehatan
wajib ini harus diselenggarakan oleh setiap puskesmas yang ada di wilayah
puskesmas. Upaya kesehatan wajib yang diselenggarakan UPTD Puskesmas
Marga I, meliputi:
- Upaya Promosi Kesehatan Masyarakat (PKM).
- Upaya Kesehatan Lingkungan (PL).
- Upaya Kesehatan Ibu dan Anak (KIA) serta Keluarga Berencana (KB).
- Upaya Perbaikan Gizi Masyarakat.
- Upaya Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Menular.
(Puskesmas Marga I, 2014)
B. Upaya Pengembangan Kesehatan
Upaya kesehatan pengembangan Puskesmas merupakan upaya yang
ditetapkan berdasarkan pemasalahan kesehatan yang ditemukan di masyarakat
serta yang disesuaikan dengan kemampuan puskesmas. Upaya kesehatan
pengembangan dipilih dari daftar upaya kesehatan pokok puskesmas yang
tercantum dalam Keputusan Menteri Kesehatan RI No. 128 Tahun 2004. Adapun
upaya kesehatan pengembangan yang dilaksanakan di UPTD Puskesmas Marga I,
meliputi:
- Upaya Kesehatan Sekolah (UKS).
- Upaya Perawatan Kesehatan Masyarakat.
- Kesehatan Gigi Sekolah (UKGS).
- Upaya Kesehatan Jiwa.
- Upaya Kesehatan Usia Lanjut.
- Upaya Kesehatan Mata.
- Upaya Pengobatan Tradisional.
- Upaya Kesehatan Kerja.
- Upaya Kesehatan Olah raga (Kesorga).
(Puskesmas Marga I, 2014)
C. Upaya Kesehatan Penunjang

Upaya kesehatan penunjang yang dilaksanakan di UPTD Puskesmas Marga I


meliputi:
- Laboratorium.
- Sistem Pencatatan dan Pelaporan Tingkat Puskesmas (SPPTP).
- Upaya Kesehatan Masyarakat (UKM).
(Puskesmas Marga I, 2014)
2.6.7 Penggunaan Obat Rasional (POR)
Dasar hukum mengenai kebijakan Penggunaan Obat Rasional (POR) di
Indonesia mengacu pada Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia
No.189/SK/Menkes/III/2006 tentang Kebijakan Obat Nasional yang membahas
tentang Kebijakan Penggunaan Obat Rasional. Penggunaan Obat Rasional (POR)
merupakan penggunaan obat dimana pasien menerima obat yang sesuai dengan
kebutuhannya, dalam periode waktu yang adekuat, dan dengan harga yang
terjangkau (WHO, 1985). Kriteria penggunaan obat yang rasional (POR) meliputi:
a. Tepat Diagnosis
Obat diberikan sesuai dengan diagnosis. Apabila diagnosis tidak ditegakkan
dengan benar maka pemilihan obat akan salah.
b. Tepat Indikasi
Obat yang diberikan harus yang tepat bagi suatu penyakit.
c. Tepat Obat
Obat yang dipilih harus memiliki efek terapi sesuai dengan penyakit.
d. Tepat Dosis
Dosis, jumlah, cara, waktu, dan lama pemberian obat harus tepat. Apabila salah
satu dari empat hal tersebut tidak dipenuhi, maka efek terapi dapat tidak
tercapai.
- Tepat Jumlah
Obat yang diberikan harus dalam jumlah yang cukup untuk pasien.
- Tepat Cara Pemberian
Cara pemberian obat yang tepat, misalnya pada pemberian antibiotik, yaitu
tidak boleh dicampur dengan susu karena akan membentuk ikatan sehingga
tidak dapat diabsorpsi.

- Tepat Interval Waktu Pemberian


Cara pemberian obat hendaknya dibuat sederhana dan praktis agar mudah
dipatuhi oleh pasien. Semakin sering frekuensi pemberian obat dalam satu
hari (misalnya 4 kali sehari), semakin rendah tingkat ketaatan minum obat.
Obat yang harus diminum 3 x sehari harus diartikan bahwa obat tersebut
harus diminum dengan interval setiap 8 jam.
- Tepat Lama Pemberian
Lama pemberian obat harus tepat sesuai masing-masing penyakit.
Misalnya, untuk antibiotik lama pemberian minimal adalah 3 hari.
e. Tepat Penilaian Kondisi Pasien
Penggunaan obat disesuaikan dengan kondisi pasien, antara lain dengan
memperhatikan kontraindikasi obat, komplikasi, kehamilan, menyusui, lanjut
usia, dan bayi.
f. Waspada Efek Samping
Obat dapat menimbulkan efek samping, yaitu efek tidak diinginkan yang
timbul pada pemberian obat dengan dosis terapi, seperti timbulnya ngantuk,
mual, muntah, gatal-gatal, dan lain sebagainya.
g. Efektif, Aman, Mutu Terjamin, Tersedia Setiap Saat, dan Harga Terjangkau
h. Untuk mencapai kriteria efektif, aman, mutu terjamin, tersedia setiap saat, dan
harga terjangkau, obat dibeli melalui jalur resmi.
i. Tepat Tindak Lanjut (Follow Up)
Apabila pengobatan sendiri telah dilakukan, bila sakit berlanjut konsultasikan
ke dokter.
j. Tepat Penyerahan Obat (Dispensing)
Penggunaan obat rasional melibatkan penyerah obat dan pasien sendiri sebagai
konsumen. Resep yang dibawa ke apotek atau tempat penyerahan obat di
Puskesmas harus dipersiapkan obatnya dan diserahkan kepada pasien dengan
informasi yang tepat.
k. Pasien Patuh Terhadap Perintah Pengobatan yang Diberikan
Ketidakpatuhan minum obat dapat terjadi pada keadaan-keadaan seperti
berikut.

- Jenis sediaan obat beragam.


- Jumlah obat terlalu banyak.
- Frekuensi pemberian obat per hari terlalu sering.
- Pemberian obat dalam jangka panjang tanpa informasi.
- Pasien

tidak

mendapatkan

informasi

yang

cukup

mengenai

cara

menggunakan obat.
- Timbulnya efek samping.
(DepKes RI, 2008)
2.6.8 Pengelolaan Obat di Puskesmas Marga I
Pengelolaan perbekalan farmasi di Puskesmas Marga I berpusat pada gudang
obat dan Apotek yang dikelola oleh seorang asisten apoteker. Pengelolaan obat di
puskesmas

bertujuan

untuk

menjamin

kelangsungan

ketersediaan

dan

keterjangkauan pelayanan obat yang efisien, efektif dan rasional. Ruang lingkup
pengelolaan obat secara keseluruhan mencakup perencanaan, permintaan,
penerimaan, penyimpanan, distribusi, pengendalian penggunaan dan pencatatan
dan pelaporan serta pengelolaan obat expired dan rusak.
A. Perencanaan
Perencanaan adalah suatu proses kegiatan seleksi obat dan perbekalan
kesehatan untuk menentukan jumlah obat dalam rangka pemenuhan kebutuhan
Puskesmas. Tujuan perencanaan adalah untuk mendapatkan:
- Perkiraan jenis dan jumlah obat dan perbekalan kesehatan yang mendekati
kebutuhan.
- Meningkatkan penggunaan obat yang rasional.
- Meningkatkan efisiensi pengunaan obat.
Data mutasi obat puskesmas merupakan salah satu faktor utama dalam
mempertimbangkan perencanaan kebutuhan obat tahunan. Ketepatan dan
kebenaran data di puskesmas akan berpengaruh terhadap ketersediaan dan
perbekalan kesehatan secara keseluruhan di Kabupaten/Kota. Dalam proses
perencanaan kebutuhan obat pertahun puskesmas diminta menyediakan data
pemakaian obat dengan mengunakan LPLPO. Selanjutnya Unit Pengelola Obat
Publik dan Perbekalan Kesehatan (UPOPPK) yang akan melakukan kompilasi dan

analisa terhadap kebutuhan obat Puskesmas diwilayah kerjanya (DepKes RI,


2004).
Perencanaan juga dilakukan dengan mengecek obat yang habis atau yang
kurang dibandingkan dengan stok optimum serta menentukan kategori pemakaian
obat sering, jarang atau tidak pernah digunakan.

B. Permintaan
Permintaan obat bertujuan untuk memenuhi kebutuhan obat di masingmasing unit pelayanan kesehatan sesuai dengan pola konsumsi obat di masingmasing wilayah kerjanya. Permintaan obat untuk mendukung pelayanan obat di
masing-masing Puskesmas diajukan oleh Kepala Puskesmas kepada Kepala Dinas
Kesehatan Kabupaten/Kota dengan menggunakan format LPLPO, sedangkan
permintaan dari sub unit ke Kepala Puskesmas dilakukan secara periodik
menggunakan LPLPO Sub unit. Berdasarkan pertimbangan efisien dan ketepatan
waktu

penyerahan

obat

kepada

Puskesmas,

Kepala

Dinas

Kesehatan

Kabupaten/Kota dapat menyusun petunjuk lebih lanjut mengenai alur permintan


dan penyerahan obat secara langsung dari UPOPPK ke Puskesmas. Alur
permintaan obat dapat dilihat pada gambar 2.3

Gambar 2.3 Alur Permintaan Obat Puskesmas

- Kegiatan permintaan terdiri dari permintaan rutin dan permintaan khusus.


Permintaan rutin dilakukan sesuai jadwal, sedangkan permintaan khusus
dilakukan jika kebutuhan meningkat, menghindari kekosongan dan penanganan
kejadian luar biasa.

- Menentukan jumlah permintaan berdasarkan data pemakaian obat peride


sebelumnya, jumlah kunjungan, data penyakit dan frekuensi distribusi obat
oleh UPOPPK
- Menghitung kebutuhan obat dilakukan dengan memperkirakan jumlah periode
yang akan datang sama dengan pemakaian periode sebelumnya. Perhitungan
kebutuhan obat dapat dilihat pada rumus dibawah:

SO = SK+WT+SP+WK
Keterangan:
SO

= Stok optimum

SK

= Stok Kerja adalah pemakaian rata-rata per periode distribusi

WK

= Waktu kekosongan obat (lamanya kekosongan obat dihitung


dalam hari)

WT

= Waktu tunggu (Lead Time), dihitung mulai dari permintaan obat


oleh Puskesmas sampai dengan penerimaan obat di Puskesmas.

SP

= Stok penyangga (buffer stock) adalah persediaan obat untuk


mengantisipasi terjadinya peningkatan kunjungan, keterlambatan
kedatangan obat, dan pemakaian.

C. Penerimaan
Penerimaan adalah suatu kegiatan menerima obat-obatan yang diserahkan
dari unit pengelola yang lebih tinggi kepada unit pengelolaan di bawahnya.
Tujuan penerimaan adalah agar obat yang diterima sesuai dengan kebutuhan
berdasarkan permintaan yang diajukan oleh Puskesmas. Setiap penyerahan obat
oleh UPOPPK kepada Puskesmas dapat dilaksanakan setelah mendapat
persetujuan dari Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota atau pejabat yang
berwenang (DepKes RI, 2004).
Petugas penerimaan obat melakukan pengecekan terhadap obat-obat yang
diserahkan, mencakup jumlah kemasan/peti, jenis dan jumlah obat, bentuk obat
sesuai dengan isi dokumen (LPLPO) dan ditanda tangani oleh petugas

penerima/diketahui Kepala Puskesmas. Selain pemeriksaan nama, jenis, jumlah


dan ED, pemeriksaan saat penerimaaan juga perlu memeriksa kualitas fisik
sediaan. Bila tidak memenuhi persyaratan petugas penerima dapat mengajukan
keberatan. Jika terdapat kekurangan, penerima obat wajib menuliskan jenis yang
kurang. Setiap penambahan obat-obatan, dicatat dan dibukukan pada buku
penerimaan.

Setelah

semua

pemeriksaan

dilakukan

dilanjutkan

dengan

penyimpanan obat.

D. Penyimpanan
Penyimpanan adalah suatu kegiatan pengamanan terhadap obat-obatan yang
diterima agar aman (tidak hilang), terhindar dari kerusakan fisik maupun kimia
dan mutunya tetap terjamin. Menurut Pedoman Pelayanan Kefarmasian di
Puskesmas (2007), terdapat beberapa sistem yang umum dalam pengaturan obat:
- Alfabetis berdasarkan nama generik
Obat disimpan berdasarkan urutan alfabet nama generiknya. Saat menggunakan
sistem ini, pelabelan harus diubah ketika daftar obat esensial direvisi atau
diperbaharui.
- Kategori terapetik atau farmakologi
Obat disimpan berdasarkan indikasi terapetik dan kelas farmakologinya.
- Bentuk sediaan
Dalam sistem ini, obat disimpan berdasarkan bentuk sediaannya. Dimana
sediaan padat dipisahkan dari sediaan cair, dan cairan seperti infus sebaiknya di
letakkan di rak bawah. Selanjutnya metode-metode pengelompokan lain dapat
digunakan untuk mengatur obat secara rinci. Kondisi penyimpanan yang
dipersyaratkan, salah satu contohnya adalah penyimpanan sediaan cair pada
rak.
- Frekuensi penggunaan
Untuk obat yang sering digunakan (fast moving) seharusnya disimpan pada
ruangan yang dekat dengan tempat penyiapan obat.
Selain itu persyaratan gudang penyimpanan obat adalah sebagai berikut:

- Persyaratan gudang meliputi: luasnya minimal 3x4m2, ruangan kering tidak


lembab, ada ventilasi, lantai terbuat dari tegel/semen, dinding dibuat licin,
mempunnyai kunci, tersedia lemari/laci khusus untuk narkotik dan psikotropika
dan ada pengukur suhu ruang.
- Pengaturan penyimpanan disusun secara alphabetis, dirotasi dengan system
FIFO dan FEFO, obat disimpan di rak, cairan dipisahkan dari padatan dan sera,
vaksin, suppositoria disimpan dalam lemari pendingin.
Dalam penyimpanan obat harus memperhatikan kondisi-kondisi tertentu untuk
menjamin sediaan obat stabil selama penyimpanan. Kondisi penyimpanan tersebut
meliputi:
- Kondisi penyimpanan
Untuk menjaga mutu obat perlu diperhatikan factor-faktor sebagai berikut:
1. Kelembaban
Udara lembab dapat mempercepat kerusakan obat sehingga perlu dilakukan
upaya-upaya yaitu ventilasi harus baik, simpan obat ditempat kering, wadah
harus tertutup rapat, bila memungkinkan pasang kipas angina atau AC,
biarkan pengering ada dalam wadah tablet atau kapsul.
2. Sinar Matahari
Sediaan cairan, larutan dan injeksi cepat rusak jika terkena matahari
sehingga untuk mencegah kerusakan dilakukan: wadah botol atau vial yang
berwarna gelap, jangan biarkan diruang terbuka, obat yang penting
disimpan di lemari, jendela diberi gorden dan kaca jendela dicat putih.
3. Temperatur/Panas
Sediaan seperti salep, krim dan supositoria sangat sensitive terhadap
pengaruh panas dan dapat memelh sehingga dihindarkan dari udara panas.
Beberapa jenis obat juga harus disimpan dalam suhu 4-8C seperti: vaksin,
sera, produk darah, antitoksin, insulin, injeksi antibiotika yang sudah
dipakai dan injeksi oksitosin. Cara mencegah kerusakan karena panas
yaitu: pasang ventilasi udara, atap gedung dibuat dari metal, buka jendela
sehingga terjadi sirkulasi udara.
4. Kerusakan fisik

Untuk menghindari kerusakan fisik dilakukan hal berikut:


Dus obat jangan ditumpuk terlalu tinggi karena obat yang ada di dalam
dus bagian tengah ke bawah dapat pecah dan rusak, selain itu akan
menyulitkan pengambilan obat dalam dus yang teratas.
Penumpukan dus obat sesuai dengan petunjuk pada karbon, jika tidak
tertulis pada karton maka maksmal ketinggian tumpukan delapan dus.
Hindari kontak benda-benda yang tajam.
5. Kontaminasi bakteri
Wadah obat harus selalu tertutup rapat. Apabila wadah terbuka maka obat
mudah tercemar oleh bakteri dan jamur
6. Pengotoran
Ruang yang kotor dapat mengundang tikus dan serangga lain yang
kemudian merusak obat. Oleh karena itu ruangan harus dibersihkan satu
minggu sekali, lantai disapu dan di pel dan rak dibersihkan.
Beberapa obat perlu disimpan pada tempat khusus untuk memudahkan
pengawasan, yaitu:
- Obat golongan narkotika dan psikotropika masing-masing disimpan dalam
lemari khusus dan terkunci.
- Obat-obat seperti vaksin dan supositoria harus disimpan dalam lemari
pendingin untuk menjamin stabilitas sediaan.
- Beberapa cairan mudah terbakar seperti aseton, eter dan alkohol disimpan
dalam lemari yang berventilasi baik, jauh dari bahan yang mudah terbakar dan
peralatan elektronik. Cairan ini disimpan terpisah dari obat-obatan.
(Depkes RI, 2006)
E. Distribusi
Distribusi merupakan kegiatan pengeluaran dan penyerahan obat secara
merata dan teratur untuk memenuhi kebutuhan sub-sub unit pelayanan kesehatan.
Tujuannya adalah memenuhi kebutuhan obat sub unit yang ada diwilayah
puskesmas dengan jenis, mutu, jumlah, dan tepat waktu. Kebutuhan sub unit
pelayanan kesehatan yang ada di wilayah kerja Puskesmas dapat berupa sub unit
kesehatan di lingkungan Puskesmas (kamar obat dan laboratorium), Puskesmas

pembantu, Puskesmas keliling, dan posyandu. Kegiatan yang dilakukan dalam


proses distribusi ini antara lain, menentukan frekuensi distribusi, menentukan
jumlah dan jenis obat yang diberikan, dan melaksanakan penyerahan obat
(DepKes RI, 2004).
Kegiatan distribusi meliputi menentukan frekuensi distribusi, menentukan
jumlah dan jenis obat yang diberikan dan melaksanakan penyerahan obat. Gudang
obat Puskesmas mendistribusikan obat ke apotek puskesmas, pustu, pusling, dan
poskesdes bersama-sama dengan formulir LPLPO yang disimpan sebagai tanda
bukti penerimaan obat. Obat yang diterima oleh sub unit kemudian didistribusikan
ke pasien berdasarkan resep dokter yang diterima.

F. Pengendalian
Pengendalian

persediaan

adalah

suatu

kegiatan

untuk

memastikan

tercapainya sasaran yang diinginkan sesuai dengan strategi dan program yang
telah ditetapkan sehingga tidak terjadi kelebihan dan kekurangan obat di unit
pelayanan kesehatan dasar. Pengendalian obat terdiri dari pengendalian
persediaan, pengendalian penggunaan, dan penanganan obat hilang. Kegiatan
yang dilakukan dalam proses pengendalian meliputi:
- Memperkirakan pemakaian rata-rata periode tertentu di Puskesmas dan seluruh
unit pelayanan. Jumlah stok ini disebut stok kerja
- Menentukan stok optimum yang merupakan jumlah stok optimal yang harus
ada untuk unit pelayanan agar tidak mengalami kekurangan.
- Menentukan stok pengaman yang merukanan jumlah stok untuk mencegah hal
yang tidak terduga.
- Menentukan waktu tunggu (leadtime), yaitu waktu yang diperlukan mulai dari
pemesanan sampai obat diterima.

G. Pelayanan Obat
Pelayanan obat merupakan proses kegiatan yang meliputi aspek teknis dan
non teknis yang harus dikerjakan mulai dari penerimaan resep hingga penyerahan
obat kepada pasien. Tujuan pelayanan obat adalah agar pasien mendapat obat

sesuai dengan resep dokter dan mendapat informasi yang baik dan benar
mengenai obat yang diterima. Informasi yang diberikan meliputi nama obat,
indikasi obat, dosis, cara penggunaan, dan efek samping. Kegiatan pelayanan obat
meliputi penataan pelayanan obat, penyiapan obat, penyerahan obat, informasi
obat, dan perlengkapan peracikan obat.

H. Pencatatan dan Pelaporan


Pencatatan dan pelaporan data obat di Puskesmas merupakan rangkaian
kegiatan dalam rangkat penatalaksanaan obat-obatan secara tertib, baik obatobatan yang diterima, disimpan, didistribusikan dan digunakan di Puskesmas dan
atau unit pelayanan lainnya. Puskesmas bertanggungjawab atas terlaksananya
pencatatan dan pelaporan obat yang terlibat dan lengkap serta tepat waktu. Tujuan
dari pencatatan dan pelaporan adalah sebagai bukti bahwa suatu kegiatan telah
dilakukan, sebagai sumber data untuk pengendalian dan pengaturan, sebagai
sumber data untuk menyusun laporan.
- Sarana pencatatan dan pelaporan
Sarana yang digunakan untuk pencatatan dan pelaporan di Puskesmas adalah
LPLPO, kartu stok dan buku catatan harian. LPLPO juga dimanfaatkan untuk
analisi penggunaan, perencanaan kebutuhan obat, pengendalian persediaan dan
pembuatan laporan pengelola obat. Untuk sub unit pencatatan dilakukan di
LPLPO dan buku catatan penggunaan harian.
-

Penyelanggraan pencatatan
Penyelenggaraan pencatatan dilakukan setiap obat dikeluarkan dari gudang
ataupun digunakan di unit pelayanan dengan menggunakan kartu stok. Laporan
penggunaan dan permintaan dibuat berdasarkan cacatan penggunaan harian.

Alur pelaporan
Data LPLPO merupakan kompilasi dari data LPLPO sub unit dan Puskesmas
Induk dimana LPLPO dibuat 3 rangkap meliputi:
i) Dua rangkap untuk diberikan ke Dinkes Kabupaten/Kota melalui
UPOPPK, untuk diisi jumlah yang diserahkan. Setelah ditanta tangani
disertai satu rangkap LPLPO dan satu rangkap lainya disimpan di

UPOPPK.
ii) Satu rangkap untuk arsip Puskesmas.
- Periode pelaporan
Pelaporan dilakukan secara periodic, setiap awal bulan. Untuk Puskesmas yang
mendapat distribusi setiap bulan LPLPO dikirim setiap awal bulan, begitu juga
untuk Puskesmas yang mendapatkan distribusi setiap triwulan.
(Dinkes Provinsi Bali, 2007).
Pencatatan untuk obat yang rusak dan kadaluarsa dilakukan dimasingmasing puskesmas, baik untuk obat-obat yang dilaporkan dari pustu maupun
unit-unit pelayanan kehatan lain. Dari puskesmas dilakukan pelaporan ke
gudang obat untuk nantinya dilakukan pencatatan dan akhirnya akan diajukan
permohonan pemusnahan ke inspektorat.

I. Penanganan Obat Expired Date (ED) dan Rusak


Pelaksanaan penarikan atau pengembalian obat ED atau rusak didelegasikan
oleh Kepala Puskesmas kepada Petugas Gudang Puskesmas. Upaya yang
dilakukan untuk menarik kembali obat yang Expired Date atau rusak dari seluruh
Sub Unit di wilayah kerja Puskesmas induk. Petugas dapat melaksanakan
penarikan kembali obat yang Expired Date atau rusak dari sub unit puskesmas
yang selanjutnya akan dikirim ke Gudang Farmasi Kabupaten. Prosedur
pengembalian obat ED dan rusak adalah sebagai berikut:
- Menghitung fisik obat yang sudah Expired Date (ED)/rusak.
- Mencatat nama obat, satuan obat, jumlah obat, no.batch, dan tanggal EDnya
obat.
- Membuat berita acara pengembalian obat Expired Date (ED)/rusak disertai
Lampiran Obat Expired Date (ED)/rusak yang ditandatangani oleh petugas
beserta Pimpinan.
- Melaksanakan pengembalian obat dari sub unit ke Gudang Puskesmas,
dilakukan setiap ada obat Expired Date (ED)/rusak di sub unit puskesmas.

BAB III
KEGIATAN PKP APOTEKER DAN PEMBAHASAN TUBULAR LOG
BOOK

Praktek Kerja Profesi (PKP) Apoteker di pemerintahan terdiri dari 4


rangkaian kegiatan yaitu Praktek Kerja Profesi (PKP) Apoteker di Dinas
Kesehatan Provinsi Bali, Praktek Kerja Profesi (PKP) Apoteker di Dinas
Kesehatan Kabupaten Tabanan, Praktek Kerja Profesi (PKP) Apoteker di UPT
Instalasi Farmasi Kabupaten Tabanan, dan Praktek Kerja Profesi (PKP) Apoteker
di UPTD Puskesmas Marga I Kabupaten Tabanan. PKP Apoteker di pemerintahan
dilaksanakan selama hari kerja dimulai dari tanggal 1 juni 2015 hingga tanggal 1
juli 2015. Kegiatan PKPA ini dilaksanakan sebanyak lima satuan kredit semester
(5 SKS), dimana pelaksanaan 1 SKS terbagi untuk PKPA di Dinas Kesehatan
Provinsi Bali, 1 SKS Dinas Kesehatan Kabupaten Tabanan, dan Instalasi Farmasi
Kabupaten Tabanan, sedangkan 3 SKS untuk pelaksanaan PKPA di UPTD
Puskesmas Marga I.

3.1

Praktek Kerja Profesi Apoteker di Dinas Kesehatan Provinsi Bali


Pelaksanaan PKPA di Dinas Kesehatan Provinsi Bali dilaksanakan selama 1

hari pada tanggal 1 Juni 2015. Kegiatan yang dilakukan adalah pembekalan
melalui kuliah umum dan diskusi yang diberikan oleh Ibu dr. Ni Made
Laksmiwati dapat dilihat pada Tabel 3.1.
Tabel 3.1 Rincian kegiatan PKPA di Dinas Kesehatan Provinsi Bali.
Bidang
Materi

Uraian Kegiatan
PKPA

Aspek Umun Kesehatan Pekerjaan Kefarmasian


Pembekalan umum di Dinkes Privinsi Bali
Profil umum Dinkes Provinsi Bali, visi dan misi, struktur organisasi,
program-program Dinas Kesehatan Provinsi Bali, alur pemerintahan dan
distribusi obat serta peranan dan fungsi apoteker di Dinas Kesehatan
Provinsi Bali
Penyampaian materi oleh Kepala Bidang Pelayanan Kesehatan
mengenai:
1. Pengenalan mengenai gambaran umum tentang pekerjaan
kefarmasian di Provinsi Bali
2. Tantanagan, Strategi, dan pola pikir pelayanan kefarmasian.
3. Regulasi dan pedoman pendukung untuk pelaksanaan pelayanan
kefarmasian.
4. Pengelolaan sediaan farmasi di Dinkes Provinsi Bali


Hari/Tanggal
Alokasi waktu
Nama dan Paraf
preseptor

5. Tenaga farmasi seksi sertifikasi perijinan


kefarmasian.
6. Alur penyediaan obat.
7. Alur distribusi obat.
8. Tata cara memperoleh STRA, SIPA, SIKA
Diskusi mengenai materi yang disampaikan.

dan

perbekalan

Senin, 1 juni 2015


Paraf
dr. Ni Made laksmiwati

3.1.1. Pembekalan Umum tentang Dinas Kesehatan Provinsi Bali.


Pembekalan dilakukan melalui kuliah dan pemaparan, yang kemudian
dilanjutkan dengan tanya jawab. Profil, visi dan misi Dinas Kesehatan Provinsi
Bali, serta struktur organisasi Dinas Kesehatan Provinsi Bali telah terlampir dalam
bab II.

3.1.2. Tantangan, Strategi, dan Pola Pikir Pelayanan Kefarmasian


Berdasarkan kuliah umum yang diberikan oleh Kepala Bidang Pelayanan
Kesehatan diketahui adanya tantangan dalam pelayanan kefarmasian terkait dalam
kuantitas dan kualitas tenaga kefarmasian yang belum merata dan belum optimal.
Hal ini tentu saja mempengaruhi tingkat kesuksesan penggunaan obat yang
rasional. Untuk mengatasi hal tersebut, Dinas Kesehatan Provinsi Bali berupaya
untuk meningkatkan kualitas pelayanan kesehatan di Bali dengan cara
meningkatkan ketersediaan, pemerataan, dan keterjangkauan obat dan alat
kesehatan serta menjamin keamanan, khasiat, kemanfaatan dan mutu sediaan
farmasi, alat kesehatan dan makanan dimana strategi yang diterapkan antara lain:
1. Meningkatkan Penggunaan Obat Rasional (POR).
2. Meningkatkan pelayanan kefarmasian yang bermutu.
3. Meningkatkan ketersediaan, dan keterjangkauan obat, terutama obat esensial
generik.
Meningkatkan keamanan, khasiat dan mutu obat dan makanan beredar.

3.1.3. Regulasi dan Pedoman Pendukung untuk Pelaksanaan Pelayanan


Kefarmasian.
Dalam keseluruhan kegiatan yang terkait dengan pelayanan kefarmasian,
Dinas Kesehatan Provinsi Bali berpedoman pada:
1. UU No. 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan
2. UU No. 44 Tahun 2009 tentang Rumah Sakit
3. PP No. 51 Tahun 2009 tentang Pekerjaan Kefarmasian
4. Keputusan Menteri Kesehatan RI No. 1197/Menkes/SK/X/2004 tentang
Standar Pelayanan Farmasi di Rumah Sakit
5. Keputusan Menteri Kesehatan RI No. 1027/Menkes/SK/IX/2004 tentang
Standar Pelayanan Kefarmasian di Apotek
6. Surat Keputusan Menteri Kesehatan No.HK.02.02/MENKES/068/2010 tentang
Kewajiban Menggunakan Obat Generik di Fasilitas Pelayanan Kesehatan
Pemerintah.

3.1.4. Pengelolaan Sediaan Farmasi di Dinkes Provinsi Bali


Pengelolaan sediaan farmasi di Dinkes Provinsi Bali merupakan suatu siklus
yang terdiri dari 9 proses, yaitu:
1. Pemilihan.
2. Perencanaan.
3. Pengadaan.
4. Penerimaan.
5. Penyimpanan.
6. Distribusi.
7. Pengendalian.
8. Penghapusan.
9. Administrasi dan pelaporan.

3.1.5. Tugas Pokok Seksi Sertifikasi Perijinan dan Perbekalan Kefarmasian.


Tenaga kesehatan di Seksi Sertifikasi Perijinan Dan Perbekalan Kesehatan di
Dinas Kesehatan Provinsi Bali tahun 2014 berjumlah 17 orang yang terdiri dari:

1. Apoteker

: 3 orang

2. Tenaga Teknis Kefarmasian (TTK) : 2 orang


3. Tenaga Kesehatan lain

:12 orang

Adapun tugas Seksi Sertifikasi, Perijinan, dan Perbekalan Kesehatan (SPPK)


Dinas Kesehatan Provinsi Bali adalah:
1. Pengelolaan obat publik.
a. Perencanaan kebutuhan Obat Buffer Stok dan Obat Program.
b. Pengadaan Obat Buffer Stok.
c. Pelaporan.
2. Pengelolaan gudang farmasi
Tugas pokok dan fungsi Seksi Sertifikasi, Perijinan, dan Perbekalan
Kesehatan (SPPK) dalam pengelolaan gudang farmasi adalah sebagai berikut:
a. Penyimpanan obat.
b. Distribusi obat.
c. Pelaporan.
d. Pemusnahan obat.
3. Perizinan, pembinaan dan pengawasan alat kesehatan (Alkes) dan perbekalan
kesehatan rumah tangga (PKRT).
Tugas pokok dan fungsi Seksi Sertifikasi, Perijinan, dan Perbekalan
Kesehatan (SPPK) dalam Perizinan, pembinaan dan pengawasan alat
kesehatan (Alkes) dan perbekalan kesehatan rumah tangga (PKRT) adalah
sebagai berikut:
a. Perizinan Penyaluran Alat Kesehatan (PAK) pusat dan cabang.
b. Perizinan sertifikat produksi PKRT.
c. Pembinaan sarana distribusi alkes.
d. Pengawasan alkes dan PKRT baik pre market maupun post market
(melalui sampling alkes dan PKR).
4. Perizinan dan pembinaan sarana produksi dan distribusi obat, obat tradisional
dan kosmetika.

Tugas pokok dan fungsi Seksi Sertifikasi, Perijinan, dan Perbekalan


Kesehatan (SPPK) dalam perizinan dan pembinaan sarana produksi dan
distribusi obat, obat tradisional dan kosmetika adalah sebagai berikut:
a. Perizinan Pedagang Besar Farmasi (PBF) pusat dan cabang.
b. Perizinan industri kosmetika.
c. Perizinan Usaha Obat Tradisional (Industri Obat Tradisional/IOT dan
Usaha Kecil Obat Tradisional/UKOT).
d. Pembinaan sarana produksi dan distribusi obat, obat tradisional, dan
kosmetika.
e. Pelaporan terkait penggunaan obat narkotika dan psikotropika oleh sarana
kefarmasian
5. Peningkatan pelayanan kefarmasian.
Tugas pokok dan fungsi Seksi Sertifikasi, Perijinan, dan Perbekalan
Kesehatan (SPPK) dalam peningkatan pelayanan kefarmasian adalah sebagai
berikut:
a. Pembinaan saran serta tenaga kesehatan dan kefarmasian.
b. Pelaporan kegiatan kefarmasian (Penggunaan Obat Rasional/POR dan
Pelayanan Inforasi Obat/PIO).
6. Pembinaan dan pengawasan makanan.
Tugas pokok dan fungsi Seksi Sertifikasi, Perijinan, dan Perbekalan
Kesehatan (SPPK) dalam pembinaan dan pengawasan makanan adalah
sebagai berikut:
a. Pembinaan terkait keamanan makanan dan jajanan anak sekolah.
b. Pengawasan makanan melalui uji bahan berbahaya pada makanan (seperti:
formalin, borak, pengawet dan pewarna).
7. Perizinan sarana dan tenaga kesehatan.
Tugas pokok dan fungsi Seksi Sertifikasi, Perijinan, dan Perbekalan
Kesehatan (SPPK) dalam perizinan sarana dan tenaga kesehatan adalah
sebagai berikut:
a. Perizinan Laboratorium
b. Penerbitan rekomendasi surat tugas dokter spesialis.

8. Administrasi (Perencanaan, pelaporan, dan evaluasi hasil kegiatan).


Tugas pokok dan fungsi Seksi Sertifikasi, Perijinan, dan Perbekalan
Kesehatan (SPPK) dalam perizinan sarana dan tenaga kesehatan Administrasi
(Perencanaan, pelaporan, dan evaluasi hasil kegiatan) adalah sebagai berikut:
a. Penyusunan rencana kerja tahunan dari berbagai sumber dana (Anggaran
Pendapatan dan Belanja Daerah/APBD, Anggaran Pendapatan dan Belanja
Negara/APBN, dan Dana Alokasi Khusus).
b. Pelaporan SAI (SAK dan SIMAK-BMN).
c. Pelaporan dan evaluasi hasil kegiatan APBN dan APBD.
d. Pengumpulan data kefarmasian dan alat kesehatan.
e. Penyusunan profil kefarmasian dan alkes.
9. Pertanggungjawaban keuangan.
Tugas pokok dan fungsi Seksi Sertifikasi, Perijinan, dan Perbekalan
Kesehatan (SPPK) dalam pertanggungjawaban keuangan adalah sebagai
berikut:
a. Melaksanakan proses penyelesaian pertanggungjawaban keuangan dari
masing-masing kegiatan.
b. Pelaporan.

3.1.6. Alur Penyediaan Obat


Penyediaan obat secara nasional yang melibatkan Dinas Kesehatan di
Indonesia adalah mengikuti alur seperti gambar 3.1.

Gambar 3.1 Alur Penyediaan Obat Nasional

Keterangan:
1. Dana dari Pemerintah Pusat (APBN) dibagi menjadi dua yaitu dana untuk Kementrian
Kesehatan, tepatnya Dirjen Bina Farmasi, dan dana untuk DAK.
2. Dana untuk Dirjen Bina Farmasi selanjutnya diperuntukkan untuk penyedian obat di IF Pusat
yaitu untuk pengadaan obat untuk bencana (persiapan bila terjadi KLB), obat program PP dan
PL serta obat untuk flu burung. Dana tersebut juga disalurkan ke Embarkasi Debarkasi Haji
yaitu untuk pengadaan vaksin dan obat-obatan untuk masyarakat Indonesia yang akan naik
haji.
3. Obat-obat yang disediakan oleh IF Pusat lalu disalurkan ke Dinkess Provinsi untuk
didistribusikan ke Pelayanan Kesehatan Masyarakat yang memerlukan. Adapun siklus
distribusi obat lintas provinsi ditampilkan pada Gambar 3.2.
4. Selain menerima obat dari IF Pusat, obat-obat yang disediakan oleh IF Provinsi juga bersumber
dari dana APBD I. Obat-obat yang disediakan oleh Dinkes Provinsi adalah obat vaksin, obat
program PP dan PL, obat program gizi dan KIA dan obat untuk bencana atau KLB.
5. Dana untuk DAK akan disalurkan ke Dinkes Kabupaten/Kota. Selanjutnya DAK akan
digunakan untuk penyediaan obat-obat PKD di dinas setempat.
6. Selain dana DAK, Dinkes memiliki dana APBD II yang digunakan untuk penyediaan obat
penunjang yang tidak terdapat dalam PKD namun diperlukan oleh masyarakat di wilayah kerja
Dinkes Kabupaten/Kota.

3.1.7. Alur Distribusi Obat


Berdasarkan program lintas provinsi, alur distribusi obat hingga sampai ke
Dinkes Kabupaten/Kota diawali dari Direktorat Jenderal Bina Farmasi dan Alat
Kesehatan. Alur tersebut dapat dilihat pada gambar 3.2.

Gambar 3.2 Siklus Distribusi Obat Program Lintas Provinsi


Keterangan:
1. Garis 1: Direktorat Jenderal Bina Farmasi dan Alat Kesehatan bertugas menyalurkan obat dan
alat kesehatan ke Dinas Kesehatan Provinsi
2. Garis 2: Dinas Kesehatan Provinsi selanjutnya bertugas menyalurkan obat dan alat kesehatan
ke Instalasi Farmasi Provinsi.
3. Garis 1a: Direktorat Jenderal Bina Farmasi dan Alat Kesehatan juga bekerja sama dengan tim
program pusat dalam pengadaan dan penyaluran obat program.

4. Garis 2a: Tim Program Pusat selanjutnya bertugas mendistribusikan obat program kepada
pemegang program di Dinas Kesehatan Provinsi.
5. Garis 3a: Pemegang program di Dinas Kesehatan Provinsi selanjutnya bertugas
mendistribusikan obat program ke pemegang program Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota
6. Garis 1b, 2b: Pemegang program di Dinas Kesehatan Provinsi juga dapat melaporkan obat
program yang diterima untuk selanjutnya disimpan di Instalasi Farmasi Provinsi.
7. Garis 3b: Instalasi Farmasi Provinsi selanjutnya dapat menyalurkan obat program ke Instalasi
Farmasi Kabupaten/Kota dengan tembusan ke pemegang program di Dinas Kesehatan
Kabupaten/Kota
8. Garis 1c, 2c: Pemegang program Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota juga harus melaporkan
obat-obat program yang diterima ke Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota untuk selanjutnya
didistribusikan ke Instalasi Farmasi Kabupaten/Kota.
9. Instalasi Farmasi Kabupaten/Kota selanjutnya bertugas mendistribusikan obat program ke
Pelayanan Kesehatan Masyarakat (PKM) yaitu puskesmas.

3.2

Praktek Kerja Profesi Apoteker di Dinas Kesehatan Kabupaten


Tabanan
Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) di Dinas Kesehatan Kabupaten

Tabanan dilaksanakan selama satu hari, yaitu pada hari Rabu 3 Juni 2015. Adapun
uraian kegiatan PKPA di Dinas Kesehatan Kabupaten Tabanan ditampilkan pada
tabel 3.2.
Tabel 3.2 Rincian Kegiatan PKPA di Dinkes Kabupaten Tabanan
Bidang
Materi

Aspek Umum Kesehatan dan Pekerjaan Kefarmasian


Pembekalan umum di Dinas Kesehatan Kabupaten Tabanan
a. Profil Dinas Kesehatan Kabupaten Tabanan
b. Visi dan misi Dinas Kesehatan Kabupaten Tabanan
c. Peranan pekerjaan kefarmasian di pemerintahan Kabupaten Tabanan
Uraian Kegiatan Pembekalan mengenai Dinas Kesehatan Kabupaten Tabanan yang meliputi:
PKPA
a. Profil Dinas Kesehatan Kabupaten Tabanan
b. Program kerja Dinas Kesehatan Kabupaten Tabanan
c. Pengelolan obat di Dinas Kesehatan Tabanan
Hari/Tanggal
Rabu, 3 Juni 2015
Nama dan Paraf
Preseptor

3.2.1

Profil Dinas Kesehatan Kabupaten Tabanan

Profil, visi dan misi Dinas Kesehatan Provinsi Bali, serta struktur organisasi
Dinas Kesehatan Provinsi Bali telah terlampir dalam bab II.

3.2.2

Program Kerja Dinas Kesehatan Kabupaten Tabanan di Bidang


Kesehatan

Pembangunan

kesehatan

di

kabupaten

Tabanan

dilakukan

melalui

pelaksanaan berbagai program kegiatan oleh Dinas Kesehatan Kabupaten


Tabanan yang meliputi:
a. Program Obat dan Perbekalan Kesehatan
b. Program Upaya Kesehatan Masyarakat
c. Program Pengawasan Obat dan Makanan
d. Program Pengembangan Obat Asli Indonesia
e. Program Promosi Kesehatan dan Pemberdayaan masyarakat
f. Program Perbaikan Gizi Masyarakat
g. Program Pengembangan Lingkungan Sehat
h. Program Pencegahan dan Penanggulangan Penyakit Menular
i. Program Standarisasi Pelayanan Kesehatan
j. Program Pelayanan Kesehatan Penduduk Miskin
k. Program pengadaan, peningkatan dan perbaikan sarana dan prasarana
puskesmas/puskesmas pembantu dan jaringannya
l. Program kemitraan peningkatan pelayanan kesehatan
m. Program peningkatan pelayanan kesehatan anak balita
n. Program peningkatan pelayanan kesehatan lansia
o. Program pengawasan dan pengendalian kesehatan makanan
p. Program peningkatan keselamatan ibu melahirkan dan anak
q. Program pengembangan sumber daya manusia kesehatan
Berbagai program tersebut bertujuan untuk dapat meningkatkan pelayanan
kesehatan masyarakat serta menunjang pemerataan pelayanan kesehatan di
Kabupaten Tabanan. Dari keseluruhan program tersebut, terdapat beberapa
program yang secara khusus berkaitan dengan pengelolaan dan pelayanan obat
serta perbekalan kesehatan, dimana membutuhkan peran serta tenaga kefarmasian
dalam pelaksanaannya. Adapun program yang berkaitan dengan tugas tenaga
kefarmasian yaitu:
a. Pengadaaan obat dan perbekalan kesehatan

b. Peningkatan pemerataan obat dan perbekalan kesehatan


c. Peningkatan keterjangkauan harga obat dan perbekalan kesehatan terutama
untuk penduduk miskin
d. Peningkatan mutu pelayanan farmasi komunitas dan rumah sakit
e. Peningkatan mutu penggunaan obat dan perbekalan kesehatan
f. Pengadaan reagen laboratorium
g. Pengawasan obat, makanan, alat kesehatan serta perbekalan kesehatan rumah
tangga (PKRT)
h. Pengembangan obat asli Indonesia

3.2.3

Pengelolaan Obat di Dinas Kesehatan Tabanan

Dalam melaksanakan perencanaan metode yang digunakan adalah metode


consumtion based. Metode ini merupakan metode perhitungan kebutuhan obat
berdasarkan data pemakaian obat pada tahun sebelumnya. Rumus yang digunakan
adalah :
Rencana kebutuhan obat tahun ini = jumlah pemakaian tahun lalu + stok
kosong + kebutuhan lead time + safety stock sisa stok tahun lalu
Metode ini dapat berjalan dengan baik jika data penggunaan obat dari tahun
ke tahun tersedia secara lengkap dan konsumsi di unit-unit pelayanan bersifat
konstan atau tidak fluktuatif. Oleh karena itu, pendataan secara lengkap konsumsi
obat selama satu tahun sebelumnya yang mengakomodasi kondisi-kondisi yang
dipengaruhi oleh musim (seasonal variation).
Perencanaan obat di Dinas Kesehatan Kabupaten Tabanan mengacu pada
data sepuluh besar penyakit dan sepuluh besar penggunaan obat yang
dikumpulkan dari seluruh UPTD Puskesmas yang berada di Kabupaten Tabanan
Sepuluh besar penyakit dan sepuluh besar penggunaan di Kabupaten Tabanan
disajikan dalam tabel 3.3.
Tabel 3.3 Data Sepuluh Besar Penyakit Terbanyak di Kabupaten Tabanan
No
1

Nama Penyakit
Infeksi akut pada saluran pernafasan

Jumlah
138.630

Rangking
I

2
3
4
5
6
7
8
9
10

Penyakit pada sistem otot


Tekanan darah tinggi
Penyakit lain pada saluran pernafasan
Kecelakaan dan ruda paksa
Tukak Lambung
Penyakit pulpa
Gangguan gigi
Penyakit kulit alergi
Penyakit kulit infeksi

73.853
49.605
49.135
32.471
26.239
25.186
22.139
20.775
18.873

II
III
IV
V
VI
VII
VIII
IX
X

Jika dilihat dari data tabel, maka kasus infeksi akut pada saluran pernafasan
menduduki urutan teratas dengan jumlah sebesar 138.630 kasus sedangkan untuk
kasus lainnya dapat dilihat pada tabel 3.3.
Proses perencanaan dan pengadaan obat di Kabupaten Tabanan juga
diperlukan peran serta apoteker di Dinkes Tabanan. Sehingga obat yang diadakan
sesuai dengan berdasarkan aspek penyakit dan juga didasarkan kebutuhan masingmasing yang berada diwilayah kerja Dinkes Tabanan. Sehingga kemungkinan
penumpukan stok obat yang tidak terpakai dan ketidaksediaan obat dapat
diminimalisir.

3.3

Praktek Kerja Profesi Apoteker di Instalasi Farmasi Kabupaten


Tabanan
PKPA (Praktek Kerja Profesi Apoteker) di Instalasi Farmasi Kabupaten

Tabanan dilaksanakan selama 3 hari (4, 5 dan 8 Juni 2015). Kegiatan yang
dilakukan meliputi pembekalan umum mengenai profil dan pengelolaan
perbekalan farmasi serta visitasi gudang yang didampingi oleh Pelaksana Teknis
Kepala Instalasi Farmasi Kabupaten Tabanan yaitu Bapak I Made Abdi Gunawan,
S.Farm, Apt. Adapun rincian kegiatan di gudang farmasi kabupaten Tabanan akan
diuraikan dalam tabel 3.3 berikut:
Tabel 3.4
Tabel 3.4 Rincian Kegiatan PKPA di Dinkes Kabupaten Tabanan
Bidang
Materi

Aspek Umum Kesehatan dan Pekerjaan Kefarmasian


a. Kunjungan ke Gudang Farmasi Kabupaten/ Kota
b. Mendapatkan informasi mengenai pengelolaan obat di Gudang Farmasi
Kabupaten/ Kota

Uraian
PKPA

Kegiatan

Pembekalan materi oleh Pelaksana Teknis Kepala Instalasi Farmasi


Kabupaten Tabanan mengenai:
a. Manajemen pengelolaan obat dan alat kesehatan di Gudang Farmasi
Kabupaten
b. Pemaparan tentang Standar Operational Prosedur di Gudang Farmasi
Kabupaten maupun Puskesmas.
c. Berkunjung ke Gudang Farmasi Kabupaten Tabanan, melihat sistem
penataan obat, berkas berkas administrasi, berkeliling gudang, dan
diskusi dengan kepala Instalasi Farmasi Kabupaten Tabanan

Hari/Tanggal
Nama dan Paraf
Preseptor

4, 5 dan 8 Juni 2015

3.3.1. Pengelolaan Obat di Instalasi Farmasi Tabanan


Instalasi

Farmasi

Kabupaten

Tabanan

bertanggung jawab

terhadap

pengelolaan obat publik dan perbekalan kesehatan termasuk di dalamnya


pelatihan penggunaan obat rasional serta melakukan koordinasi dalam
perencanaan dan pengadaan obat dan perbekalan kesehatan. Keikutsertaan
apoteker pengelola Instalasi di Kabupaten Tabanan dirasa perlu terutama dalam
hal pengadaan dan perencanaan obat yang dibutuhkan setiap puskesmaspuskesmas di wilayah kerja Instalasi Kabupaten Tabanan, sehingga penumpukan
stok obat yang tidak terpakai dan ketidaksediaan obat dapat diminimalisir.
Adapun siklus pengelolaan obat yang dilakukan di gudang farmasi Kabupaten
Tabanan

meliputi

perencanaan,

pengadaan,

penerimaan,

penyimpanan,

pendistribusian, pelaporan, pemusnahan serta dokumentasi


A. Perencanaan
Perencanaan obat di Instalasi Farmasi Kabupaten Tabanan bertujuan untuk
menentukan daftar obat yang akan diadakan. Obat yang akan diadakan dibagi
menjadi beberapa kelompok yaitu obat untuk PKD, PPKD, obat dari kapitasi
BPJS Kesehatan, serta obat-obat program yang pendanaannya menggunakan dana
APBD. Dalam melakukan perencanaan, gudang farmasi Kabupaten Tabanan
menggunakan pendekatan dengan metode kombinasi antara sistem konsumsi
dengan morbiditas, sehingga proses seleksi obat yang didasarkan pada prevalensi
penyakit tertinggi dan dikombinasikan dengan tingginya penggunaan obat

(konsumsi) di unit pelayanan kesehatan. Data kompilasi yang tercatat di Dinas


Kesehatan Kabupaten Tabanan setiap tahunnya digunakan sebagai dasar
perencanaan untuk tahun selanjutnya. Perhitungan konsumsi obat menggunakan
pedoman data LPLPO, dimana gudang farmasi melakukan perencanaan dengan
mengkompilasi pemakaian bulanan masing-masing jenis obat di Puskesmas
selama setahun. Rencana kebutuhan alat-alat kesehatan dibuat dalam laporan
usulan kebutuhan barang yang dibuat satu tahun sekali. Sedangkan Rencana
Kebutuhan Obat (RKO) dibuat untuk perencanaan obat, bahan, dan reagen selama
setahun dan diperhitungkan dengan cara sebagai berikut:
RKO (dalam setahun) = rata-rata penggunaan obat per bulan x 18 sisa
stok akhir tahun
Rencana tersebut selanjutnya diajukan oleh kepala instalasi farmasi
kabupaten kepada kepala dinas kesehatan kabupaten tabanan yang selanjutnya
pengajuan anggaran tersebut ditembuskan ke dinas provinsi untuk memperoleh
persetujuan. Persetujuan terhadap perencanaan kebutuhan obat dipertimbangkan
berdasarkan anggaran dana yang tersedia.
Pengadaan obat generik berasal dari dana PKD yang pengadaaannya mulai
dilakukan pada

triwulan ke-1, untuk obat-obat penunjang diluar obak PKD

diadakan dengan dana PPKD.

B. Pengadaan
Obat yang diadakan Dinas Kesehatan Kabupaten Tabanan terdiri dari obat
PKD, obat PPKD, obat dari kapitasi JKN dan obat Program. Sumber dana dalam
pengadaan obat di gudang farmasi berasal dari tiga sumber yakni DAK, APBD
dan kapitasi JKN. Pemilihan obat yang diadakan dari ketiga sumber dana tersebut
harus sangat diperhatikan agar tidak terjadi duplikasi obat yang diadakan.
Pengadaan obat yang dilaksanakan dengan menggunakan teknologi informasi dan
transaksi elektronik sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
Sistem Pengadaan Secara Elektronik (SPSE) dibuat untuk mewujudkan
harapan pelaksanaan pengadaan obat pemerintah secara elektronik. Layanan yang

tersedia dalam SPSE saat ini adalah e-Tendering yaitu tata cara pemilihan
penyedia obat yang dilakukan secara terbuka dan dapat diikuti oleh semua
penyedia obat yang terdaftar pada sistem pengadaan secara elektronik dengan
menyampaikan 1 (satu) penawaran dalam waktu yang telah ditentukan. Tata cara
e-Tendering, syarat dan ketentuan serta panduan pengguna (user guide) diatur
dalam Peraturan Kepala LKPP Nomor 18 Tahun 2012 tentang e-Tendering. Selain
itu di dalam SPSE juga telah disiapkan Fasilitas untuk proses audit secara online
(e-Audit), dan e-Purchasing Obat Pemerintah.
e-Purchasing dibuat agar proses untuk pengadaan obat pemerintah dapat
dilakukan secara elektronik. Dalam e-Purchasing Obat Pemerintah, terdapat fitur
untuk pembuatan paket, unduh (download) format surat pesanan, unduh format
standar kontrak, unggah (upload) hasil scan kontrak yang sudah ditandatangani,
sampai dengan cetak pesanan obat. Dengan adanya e-Purchasing Obat
Pemerintah, diharapkan proses pengadaan obat pemerintah dapat dimonitor dan
lebih transparan.

C. Penerimaan
Untuk gudang farmasi Kabupaten Tabanan, obat yang diterima dapat berasal
dari PBF yang memenangkan lelang serta gudang farmasi Provinsi Bali. Petugas
penerimaan obat wajib melakukan pengecekan terhadap obat-obat yang
diserahkan mencakup nama obat, jumlah kemasan/peti, jenis dan jumlah obat,
bentuk sediaan obat, nomor batch, kemasan serta masa kadaluarsa sesuai dengan
isi dokumen dan ditandatangani oleh petugas penerima.
Pada setiap penerimaan obat dan perbekalan kesehatan, petugas di Gudang
Farmasi Kabupaten Tabanan akan melakukan pemeriksaan yang meliputi yaitu
pemerikasaan sumber obat, nama obat, jumlah kemasan/peti, jenis dan jumlah
obat dan bentuk sediaan obat yang kemudian dicocokan dengan surat pesanan atau
faktur. Petugas bagian penerimaan juga wajib melakukan pengecekan terhadap
nomor batch pada tiap kemasannya serta masa kadaluarsa produk yang diterima.
Gudang Farmasi Kabupaten Tabanan telah mempersyaratkan bahwa produk yang
diterimaadalah produk yang setiap itemnya dengan masa kadaluarsa minimal 2

tahun. Pengiriman barang dilakukan oleh distributor secara berkala, sehingga


pemeriksaan barang dapat langsung dilakukan saat penerimaan barang dan jika
ditemui adanya barang yang rusak atau tidak sesuai atau mendekati kadaluarsa
akan dapat langsung dikonfirmasikan kepada pihak distributor untuk diganti.
Setelah dilakukan pengecekan maka barang ditata dan dicatat dalam kartu stok
barang dan juga dicatat pada buku barang masuk. Penerimaan obat dan perbekalan
kesehatan di Gudang Farmasi Kabupaten Tabanan berlangsung dalam beberapa
periode.

D. Penyimpanan
Sediaan farmasi dan perbekalan kesehatan yang tersedia di gudang farmasi
Kabupaten Tabanan disimpam berdasarkan volume barang, yaitu barang dengan
volume besar di simpan terpisah dengan barang dengan volume kecil. Sediaan
dengan volume kecil diutamakan untuk disimpan pada rak yang tersedia,
sedangkan sediaan dengan volume besar disimpan dengan menggunakan bantuan
pallet. Penggunaan pallet dapat memberikan keuntungan dalam penyimpanan
obat, antara lain memberikan sirkulasi udara dari bawah dan perlindungan
terhadap banjir, peningkatan efisiensi penanganan stok, dapat menampung obat
lebih banyak, menjaga obat agar tidak rusak karena lembab, dan pallet lebih
murah daripada rak. Dus-dus ditumpuk sesuai dengan petunjuk (tidak boleh
terbalik, jumlah maksimal tumpukan dan lain-lain).
Selain itu penyimpanan juga dilakukan berdasarkan bentuk sediaan, dimana
sediaan cair seperti sirup diutamakan disimpan pada rak, sediaan pada disimpang
pada ruangan menggunakan bantuan pallet, untuk sediaan suppositoria dan vaksin
disimpan dalam lemari pendingin. Obat yang tersedia di Gudang Farmasi Tabanan
dibedakan berdasarkan sumber anggaran barang (PKD, PPKD, Askes dan Obat
Program). Penyimpanan barang juga dilakukan menurut stabilitas sediaan dan
ketentuan khusus penyimpanan barang/sediaan farmasi. Obat yang stabilitasnya
dapat dipengaruhi oleh temperatur, udara, cahaya dan kontaminasi bakteri
disimpan pada tempat yang sesuai. Di Gudang Farmasi Kabupaten Tabanan tidak
tersedia sediaan narkotika dan hanya tersedia sediaan psikotropika. Untuk obat

golongan psikotropika, sediaan dikumpulkan menjadi satu dan disimpan pada rak
kaca yang tersedia di kamar obat I secara khusus. Penyimpanan di gudang farmasi
menggunakan prinsip First Expired date First Out (FEFO) dan First In First Out
(FIFO) dalam penyusunan obat yaitu obat yang masa kadaluwarsanya lebih awal
atau yang diterima lebih awal haru digunakan lebih awal sebab umumnya obat
yang datang lebih awal biasanya juga diproduksi lebih awal dan memiliki masa
kadaluwarsa yang lebih awal.

E. Pendistribusian
Pendistribusian obat oleh Instalasi Farmasi Kabupaten Tabanan berdasarkan
permintaan Unit Pelayanan Kesehatan melalui LPLPO dengan memperhitungkan
sisa stok yang tersedia di Instalasi Farmasi maupun di Unit Pelayanan.
Pendistribusian obat dilaksanakan setiap bulan dengan sistem penyerahan dan
pengambilan. Bila kebutuhan melebihi dari yang didistribusikan melalui LPLPO,
petugas Unit Pelayanan Kesehatan datang ke UPT Instalasi Farmasi untuk
mengambil obat-obatan yang dibutuhkan.
Proses pendistribusian obat dari Instalasi Farmasi Kabupaten Tabanan sudah
sesuai prosedur, proses pendistribusian sudah terkontrol setiap obat yang akan
dikirim ke Puskesmas dicatat pada kartu stok induk dan harian obat. Obat yang
dikirim merupakan jenis obat yang telah sebelumnya diminta melalui LPLPO oleh
masing-masing UPTD Puskesmas di Kabupaten Tabanan. Terkadang jumlah obat
yang tidak sesuai dengan yang dipesan dalam LPLPO dikarenakan beberapa
faktor yaitu tidak tersedianya stok obat atau stok habis, analisa tersendiri oleh
Instalasi Farmasi Kabupaten Tabanan sehingga diambil keputusan jumlah obat
yang dikirim tidak sesuai dengan yang dipesan, dan faktor terakhir dikarenakan
human error.

F. Pelaporan dan Pencatatan


Pencatatan dan pelaporan bertujuan untuk menyediakan data mengenai jenis
dan jumlah penerimaan, persediaan, pengeluaran/ penggunaan dan data mengenai
waktu dari seluruh rangkaian kegiatan mutasi obat. Pencatatan dan pelaporan yang

dilakukan oleh bagian Gudang Farmasi Kabupaten Tabanan meliputi:


- Kartu Stok Obat
Kartu stok obat berfungsi untuk mencatat penerimaan dan pengeluaran masingmasing obat dalam upaya pengendalian stok obat yang tersedia. Kartu stok obat
diletakkan berdekatan atau diatas box masing-masing obat untuk memudahkan
dalam pencatatan. Pencatatan pada kartu stok obat dilakukan untuk setiap
proses mutasi obat (penerimaan, pengeluaran, hilang, rusak/daluwarsa).
Adapun informasi yang termuat dalam kartu stok meliputi nama obat, no.
Registrasi obat, bentuk sediaan, kemasan, kolom untuk tanggal, nomor faktur,
kolom uraian yang berisi data puskesmas penerima obat saat pengeluaran obat
dari gudang, jumlah obat yang diterima, jumlah obat yang dikeluarkan, jumlah
sisa stok, paraf petugas, tanggal kadaluarsa serta kolom keterangan. Format
kartu stok yang digunakan di gudang farmasi Kabupaten Tabanan dapat dilihat
pada gambar 3.4.
Nama Obat:
Bentuk Sediaan:
Faktur
Tgl.
No.

Uraian

KARTU STOK OBAT


No. Register:
Kemasan:
Jumlah
Masuk
Keluar
Sisa

Paraf
Petugas

Exp.
Date

Ket.

Gambar 3.1 Format Kartu Stok Obat di Gudang Farmasi Kabupaten Tabanan

- Laporan Pemakaian Narkotika dan Psikotropika


Pelaporan pemakaian narkotika dan psikotropika tidak dilakukan secara
manual, akan tetapi dilakukan melalui jaringan internet menggunakan Sistem
Pelaporan online ini disebut Sistem Pelaporan Narkotika dan Psikotropika
(SIPNAP). SIPNAP terdiri dari software tingkat Unit Pelayanan (Apotek,
Puskesmas dan Rumah sakit); Software tingkat Dinas Kesehatan Kab/Kota dan
Pelaporan ke Provinsi dan Pusat yang digunakan untuk melakukan pelaporan
melalui sistem Online dengan memanfaatkan jaringan internet.
- Pencatatan dan Pelaporan Rutin lainnya
Adapun bentuk pencatatatan dan pelaporan lainnya yang rutin dilakukan di

Gudang Farmasi Kabupaten meliputi:


1. Buku Catatan Harian Penerimaan Barang Masuk
2. Buku Catatan Harian Pengeluaran Barang
3. Buku Pencatatan Obat Kadaluwarsa
4. Buku Pencatatan Obat Habis
5. Laporan Mutasi Obat Bulanan

G. Penghapusan/Pemusnahan
Kegiatan pemusnahan dilakukan terhadap seluruh sediaan farmasi/obat-obatan
yang kedaluwarsa/rusak yang terdapat di gudang farmasi Kabupaten Tabanan.
Kumpulan obat yang akan dimusnahkan juga berasal dari stok obat yang rusak
atau kadaluarsa di unit pelayanan kesehatan yang telah dikumpulkan ke bagian
gudang farmasi. Proses pemusnahan dilakukan di TPA Mandung pada bulan
Februari setiap tahunnya.
Adapun tahapan dari kegiatan pemusnahan diawali dengan pembuatan daftar
sediaan farmasi/ obat-obatan yang akan di hapuskan beserta alasan-alasannya oleh
petugas di gudang farmasi. Selanjutnya dilakukan pelaporan ke bagian inspektorat
Pemerintah Daerah Kabupaten Tabanan agar dilakukan pemeriksaan. Tim
Inspektorat kemudian melakukan pemeriksaan terhadap obat yang rusak dan
kadaluarsa. Tim ini juga sekaligus menjadi saksi dari kegiatan pemusnahan dan
menandatangi berita acara Pemeriksaan Sediaan Farmasi/obat-obatan Rusak dan
Kadaluarsa.
Metode pemusnahan yang digunakan didasarkan pada bentuk sediaan, dimana
sediaan obat psikotropika dan narkotika dipisahkan terlebih dahulu dengan
sediaan non-psikotropika. Sediaan padat seperti tablet dan kapsul dilepaskan dari
kemasan primernya dan kemudian dimusnahkan dengan cara digilas. Sediaan cair
seperti sirup dan sediaan injeksi dimusnahkan dengan cara digilas menggunakan
alat berat. Adapun saksi-yang terlibat dalam kegiatan pemusnahan sediaan farmasi
di antaranya Kepala Inspektorat, Kepala Bagian Keuangan Pemerintah Daerah,
Kepala Bagian Perlengkapan Pemda, dan Dinas Kebersihan dan Pertamanan
(DKP) Kabupaten Tabanan. Setelah pemusnahan, dilakukan pembuatan berita

acara pemusnahan yang tembusannya ditujukan ke pihak BPOM dan Pemda.


Untuk obat narkotika dan psikotropika, tembusan ditujukan ke BPOM, sedangkan
untuk obat non narkotik dan non psikotropik, tembusan ditujukan ke BPOM dan
Pemda.
Proses penghapusan di Instalasi Farmasi Kabupaten Tabanan mengalami
beberapa kendala, misalnya belum tersedianya ruangan khusus penyimpanan obatobat yang akan dihapus, selain itu pendanaan proses penghapusan itu sendiri yang
membutuhkan dana yang tidak sedikit. Maka dari itu, banyak obat yang akan
dihapus di Instalasi Farmasi Kabupaten Tabanan terlihat menumpuk dan belum
mendapat penanganan sesuai prosedur.

3.3.2. Visitasi di Instalasi Farmasi Kabupaten Tabanan


Kegiatan visitasi dilakukan dengan berkeliling gudang sambil mendengar
penjelasan Pelaksana Teknis Kepala Instalasi Farmasi mengenai tata cara
penyimpanan barang serta kendala yang dihadapi. Denah gudang Instalasi
Farmasi Kabupaten Tabanan dapat dilihat pada lampiran 1. Gedung Instalasi
Farmasi ini memiliki 7 ruangan dimana terdapat 4 ruangan-ruangan seperti kamar
kecil, 1 ruangan utama yang besar serta 2 ruangan memanjang di bagian belakang.
Berikut penjelasannya:
Ruang 1 : Ruang Kepala Instalasi
Ruang 2 : untuk obat-obatan volume besar umumnya obat simptomatis
Ruang 3 : untuk menyimpan tetes mata, suppositoria, sediaan larutan, injeksi
yang perlu suhu khusus di bawah 25oC, ada pula kulkas untuk
menyimpan ABU (Anti Bisa Ular), Dulcolax suppo, dan Proris suppo
yang perlu suhu di bawah 10oC
Ruang 4 : untuk menyimpan obat-obat lainnya dalam jumlah kecil dan perlu
suhu penyimpanan khusus di bawah 25oC
Ruang 5 : untuk menyimpan obat program seperti HIV, vitamin A, TBC kategori
I, II, sisipan dan anak, KB depo untuk tiga bulan, flu burung
Ruang 6 : tempat penyimpanan sama halnya dengan ruang IV
Ruang 7 : untuk menyimpan obat dalam jumlah besar

Ruang 8 : untuk menyimpan alat kesehatan seperti spuit, perban, pot dahak, serta
ada obat program maupun tidak. Ada pula obat-obatan yang akan
dimusnahkan yang ditempatkan terpisah
Diharapkan ke depannya dapat dilengkapi pula dengan lemari khusus
psikotropika, alat pengukur kelembaban serta suhu tersedia, diukur dan diatur
setiap harinya demi menjaga mutu obat yang disimpan. Kekurangan yang ada di
Instalasi Farmasi Kabupaten Tabanan yaitu bangunan yang tidak memadai
sehingga perlu suatu bangunan yang dirancang sesuai dengan prosedur
penyimpanan obat yang baik serta fasilitas penunjang agar stabilitas obat yang
disimpan tetap terjaga dengan baik. Selain itu penyimpanan obat-obatan yang
sudah rusak atau kadaluarsa di Instalasi Farmasi Kabupaten Tabanan masih belum
diorganisir dengan baik, dimana tempat penyimpanan obat rusak dan kadaluarsa
terlihat masih menjadi satu ruangan dengan yang belum kadaluarsa diletakkan di
sudut ruangan. Hal tersebut memungkinkan terjadinya kontaminasi dengan obat
lainnya dan yang terparah dapat menimbulkan pencemaran lingkungan. Untuk
proses pendistribusian obat ke pelayanan kesehatan di Kabupaten Tabanan
diharapkan kedepannya disediakan mobil khusus yang sesuai dengan prodesur
pendistribusian obat yang baik sehingga stabilitas obat yang didistribusikan tetap
baik.

3.4. Praktek Kerja Profesi Apoteker di Puskesmas Marga I


Kegiatan Praktik Kerja Profesi Apoteker (PKPA) mahasiswa Program
Pendidikan Profesi Apoteker, Jurusan Farmasi, Universitas Udayana di UPTD
Puskesmas Marga I berlangsung pada tanggal 9 Juni 2015 hingga 1 Juli 2015.
Selama melaksanakan PKPA ini, mahasiswa apoteker dapat memahami tata cara
pengelolaan perbekalan farmasi, pelayanan kefarmasian kepada pasien yang
datang ke apotek, serta mengetahui secara langsung permasalahan-permasalahan
yang umumnya terjadi di Puskesmas, baik dalam bidang pengelolaan perbekalan
farmasi maupun pelayanan kefarmasian. Adapun kegiatan yang dilakukan selama
21 hari kerja di Puskesmas Penebel I dapat dilihat dalam tabel 3.5 berikut:
Tabel 3.4 Rincian Kegiatan PKPA di Puskesmas Marga I

Bidang
Materi

Uraian Kegiatan PKPA

Hari/Tanggal (Alokasi Waktu)


Nama dan Paraf Preseptor

Aspek Umum Kesehatan dan Pekerjaan Kefarmasian


a. Pembekalan umum di Puskesmas
b. Profil umum puskesmas, fungsi puskesmas, visi dan
misi puskesmas, kompetensi apoteker di puskesmas,
tugas pokok dan fungsi apoteker di puskesmas
c. Pencarian informasi mengenai standar kegiatan
gudang
obat
(tugas dan fungsi gudang obat
puskesmas)
d. Perencanaan kebutuhan obat, permintaan obat, sistem
penyimpanan obat,
pendistribusian
obat,
administrasi kegiatan di gudang obat puskesmas
dan proses pelaporan obat
e. Pencarian informasi dan pemahaman mengenai
proses pelayanan resep di apotek puskesmas
f. Keterlibatan dalam kegiatan pelayanan resep di
apotek
puskesmas, penyiapan, peracikan, dan
penyerahan obat yang disertai dengan KIE kepada
pasien
g. Analisis rasionalitas pengobatan penyakit-penyakit
endemik
h. Keterlibatan dalam proses pembuatan neraca
persediaan, LPLPO, rekonsiliasi, penerimaan,
penyimpanan, dan penditribusian obat ke unit
pelayanan di puskesmas, pustu, dan puskesmas
keliling.
a. Menemui kepala puskesmas dan kepala tata usaha
untuk melaporkan kegiatan PKPA.
b. Berkeliling Puskesmas untuk mengenali puskesmas
bersama pembimbing lapangan.
c. Berdiskusi
dengan
kepala
puskesmas
dan
pembimbing lapangan tentang profil puskesmas dan
tugas pokok apoteker dipuskesmas.
d. Mencari Informasi mengenai standar operasional
prosedur gudang farmasi dan apotek puskesmas
Marga I.
e. Mencari Standar Operasional Prosedur dalam
Pelayanan Resep.
f. Ikut terlibat dalam Proses Pelayanan Resep.
g. Menyimpan dan Mendokumentasikan Resep.
h. Ikut terlibat dalam kegiatan Puskesmas Keliling ke
Desa Pinge
i. Membantu penanggung jawab gudang obat mengecek
LPLPO sub unit
j. Pengkajian penggunaan antibiotik pada pasien ISPA
non pneumonia dan diare non spesifik, serta
penggunaan injeksi pada pasien myalgia.
k. Melaksanakan stok opname obat.
9 Juni 2015-1 Juli 2015

3.4.1. Pelayanan Kefarmasian di Apotek Puskesmas Marga I


Dalam kegiatan PKPA di Puskesmas Marga I, mahasiswa ikut terlibat dalam
pelayanan kefarmasian atau pelayanan obat di apotek Puskesmas Marga I.

Kegiatan pelayanan obat dilakukan hampir setiap hari selama kegiatan PKPA
berlangsung. Apotek Puskesmas Marga I melayani resep dari Ruang Pemeriksaan
yang ditulis oleh dokter, Poli Gilut (gigi dan mulut) yang ditulis oleh dokter gigi
dan dari ruang KIA/KB yang ditulis oleh bidan. Proses pelayanan kesehatan di
Puskesmas Marga I meliputi:
a. Pasien JKMB/BPJS/JMK/umum mengambil nomor antrian.
b. Pendaftaran di loket.
Petugas loket akan menginput data identitas pasien ke komputer.
c. Pasien mendapatkan pelayanan kesehatan di di laboratorium, KIA, poli gigi,
serta di BP dan UGD puskesmas.
Petugas menginput data penyakit yang diderita pasien serta terapi yang
diberikan.
d. Resep yang diterima pasien dibawa dan diserahkan ke petugas apotek
e. Petugas apotek menerima resep, kemudian melakukan skrining resep. Jika ada
yang kurang jelas mengenai resep atau mengenai obat, maka petugas apotek
dapat menanyakan hal tersebut langsung ke dokter penulis resep.
f. Petugas apotek kemudian menyiapkan obat sesuai yang tertulis dalam resep.
g. Obat yang telah disiapkan dimasukkan ke dalam klip yang telah diberi
keterangan tanggal resep, nama pasien, dosis penggunaan dalam sehari serta
cara penggunaan obat (setelah atau sebelum makan).
h. Obat diserahkan kepada pasien disertai pemberian KIE.
i. Pasien dengan JKBM/BPJS/JMK tidak dikenakan biaya sedangkan untuk
pasien umum membayar biaya sesuai tindakan medis yang diterima.
j. Petugas apotek menkonfirmasi pada data di komputer bahwa telah dilakukan
pelayanan obat terhadap pasien.
Apotek Puskesmas Marga I memiliki ruangan tersendiri yang dilengkapi
fasilitas berupa meja untuk penempatan dan peracikan obat, mortir dan stamper,
blender dan peralatan pengemas sediaan puyer, gelas ukur dan galon air untuk
rekonstitusi sirup kering, lemari kaca sebagai tempat penyimpanan obat, jendela
kecil untuk melakukan penyerahan obat dan pemberian informasi obat atau KIE
pada pasien, komputer dan printer untuk melakukan pencatatan terhadap

pemakain obat. Prosedur tetap penyiapan obat dan SOP nya juga telah dipajang di
dinding untuk mengatur pelaksanaan kegiatan penyiapan obat. Petugas yang
melaksanakan pelayanan resep di apotek berjumlah 4 orang yaitu asisten apoteker
sebagai penanggung jawab apotek sekaligus gudang obat dan 3 orang bidan.
Fasilitas di Apotek Puskesmas Marga I belum semua dimanfaatkan secara
optimal oleh petugas apotek. Untuk meracik sediaan puyer tidak menggunakan
blender melainkan masih menggunakan mortir dan stemper, hal ini dikarenakan
suara bising yang dihasilkan sehingga akan mengganggu kenyaman pasien dan
petugas yang lainnya. Selain itu gelas ukur dan galon air saat ini tidak
dimanfaatkan untuk rekonsiliasi sirup kering. Hal ini dikarenakan tidak adanya
dana untuk isi ulang air galon.
Oleh karena itu, untuk kedepannya diharapkan disediakannya dana dalam
menunjang ketersediaan air untuk rekonsiliasi sirup kering di apotek. Rekonsiliasi
sebaiknya dilakukan oleh tenaga kesehatan agar takaran air sebagai pelarut dalan
rekonsilisasi sirup tepat sehingga tidak terjadi kekurangan atau kelebihan dosis
dalam pemakaian obat.
Pelayanan kefarmasian yang ada pada Puskesmas Marga I terdiri dari
skrining resep, compounding and dispensing (penyiapan, pemberian etiket, dan
penyerahan obat), serta memberikan pelayanan Komunikasi, Informasi dan
Edukasi (KIE) kepada pasien.
A. Skrining Resep
Resep yang dibawa oleh pasien diterima oleh petugas apotek yang kemudian
dilakukan skrining resep. Skrining resep terdiri dari skrining administrasi (nama,
umur, jenis kelamin, berat badan pasien), skrining farmasetik (bentuk dan
kekuatan sediaan, dosis dan jumlah obat, stabilitas dan ketersediaan, aturan dan
cara penggunaan, inkomptibilitas), dan skrining farmakologi (ketepatan indikasi,
dosis dan waktu penggunaan obat, melihat adanya duplikasi pengobatan, alergi,
interaksi, efek samping, dan kontraindikasi) (Menkes RI, 2014).
Pada prakteknya, skrining resep yang dilakukan di apotek Puskesmas Marga I
yaitu skrining administrasi dan farmasetis. Petugas jarang memperhatikan

skrining farmakologi melihat apakah obat yang diterima pasien sudah tepat
indikasi dan dosis obat untuk pasien tersebut dikarenakan pada resep tidak
disertakan diagnosa pada pasien. Selain itu juga tidak adanya tenaga kefarmasian
yang memiliki kompetensi di bidangnya seperti apoteker. Tenaga kefarmasian
yang ada di Puskesmas Marga I hanya satu orang asisten apoteker yang sekaligus
sebagai penanggung jawab gudang obat. Oleh karena itu penyerahan obat kepada
pasien dilakukan oleh seorang bidan yang bukan merupakan tenaga kefarmasian.
Petugas apotek di Puskesmas Marga I sudah melakukan pemeriksaan kesesuaian
farmasetik seperti bentuk sediaan dan kekuatan sediaan, tetapi belum
mempertimbangkan farmakologinya. Oleh karena itu, diperlukan tenaga
kefarmasian tambahan sehingga nantinya penanggung jawab gudang dan
penanggung jawab apotek dilakukan oleh dua orang yang berbeda.

B. Peracikan (Coumpounding) dan Penyerahan (dispensing) obat


Kegiatan peracikan dan penyerahan obat merupakan kegiatan pelayanan obat
mulai dari pengambilan, menyiapkan/meracik obat, memberikan label/etiket,
hingga menyerahkan sediaan farmasi dengan informasi yang memadai disertai
dengan pendokumentasian (Menkes RI, 2014). Proses compounding dan
dispensing obat di apotek Puskesmas Marga I dilakukan dengan berpedoman pada
SOP yang ada. Compounding dan dispensing untuk setiap sediaan berbeda-beda,
diantaranya:
-

Proses compounding dan dispensing sediaan tablet, kapsul dan kaplet


Setelah dilakukan skrining terhadap resep yang terima, petugas apotek
kemudian mengambil obat sesuai dengan permintaan yang tertulis pada resep.
Etiket obat kemudian diisi dengan nomor resep, tanggal terima resep, nama
pasien dan signa yang sesuai dengan permintaan dokter serta aturan pakai
sebelum atau setelah makan. Sediaan tablet, kapsul atau kaplet di apotek
Puskesmas Marga I dikemas dalam kemasan stripe, blister dan kalengan.
Obat-obat yang diambil dalam kaleng, seperti Vitamin B6, dilakukan dengan
sendok yang bersih. Namun dalam memberikan pelayanan petugas pelayanan

di apotek sering menggunakan tangan sehingga adanya tingkat kontaminasi


yang tinggi. Hal ini dapat mengurangi mutu obat yang diterima pasien.
-

Proses compounding dan dispensing sediaan pulveres


Proses compounding dan dispensing sediaan pulveres dilakukan dengan
bantuan mortar dan stamper. Obat yang tertera dalam resep diambil sejumlah
yang tertulis dalam resep kemudian dimasukkan ke dalam mortir. Obat
kemudian digerus menggunakan stamper hingga tercampur secara homogen.
Obat kemudian dikemas dalam kertas pembungkus sesuai dengan jumlah
puyer yang dibutuhkan dan dimasukan ke dalam klip obat yang telah diisi
tanggal, nama pasien, dan aturan pakai obat. Petugas apotek Puskesmas Marga
I jarang membersihkan mortir, stamper dan sudip yang dilakukan untuk
meracik obat, sehingga membuat obat yang diracik bercampur dengan sisa
obat yang diracik sebelumnya. Hal ini sangat berbahaya ketika pada saat
peracikan ada interaksi obat antara obat yang diracik sebelumnya dengan obat
yang sedang diracik sehingga memberi dampak yang tidak baik pada
pengobatan pasien.

Proses compounding dan dispensing sediaan sirup kering


Proses peracikan sirup kering sesuai SOP yaitu resep yang diterima
dilakukan proses skrining resep kemudian diberikan nomor resep. Etiket obat
kemudian diisi dengan nomor resep, tanggal terima resep, nama pasien dan
signa yang sesuai dengan permintaan dokter, dan berisi tanda kocok dahulu
sebeluh digunakan. Obat sirup kering antibiotika diambilkan dalam lemari
apotek, tutup botol dibuka dan ditambahkan air ke dalam botol sebanyak tanda
yang tertera pada botol atau sesuai petunjuk sediaan (50mL). Air yang
digunakan untuk merekonstitusi sirup kering adalah air mineral yang matang
yang tidak panas dan dingin. Batas waktu penggunaan sirup yaitu selama 7
hari, sehingga perlu dilakukan edukasi kepada pasien.
Peracikan sirup kering di apotek Puskesmas Marga I belum sesuai dengan
SOP compounding dan dispensing sediaan sirup kering. Peracikan sirup kering
di apotek Puskesmas Marga I tidak dilakukan langsung oleh petugas Apotek
sehingga pasien melakukan peracikan sendiri di rumah. Hal ini sangat

berbahaya apabila terjadi kekurangan atau kelebihan air saat rekonsiliasi.


Selain itu, keluarga pasien yang memiliki informasi yang kurang mengenai
cara rekonsiliasi obat terkadang mencampurkan sirup kering dengan air panas
sehingga zat aktif dalam sirup rusak dan tidak mampu memberikan efek
farmakologi. Di apotek telah tersedia alat-alat untuk rekonsiliasi sirup kering
yaitu 2 buah gelas ukur 100mL dan sebuah galon, tetapi galon tersebut tidak
diisi lagi selama beberapa bulan terakhir karena tidak adanya dana untuk
membeli air dan tidak ada yang bersedia membeli air terus menerus karena
kurangnya tenaga kerja. Oleh karena itu disarankan agar disediakan dana lebih
untuk membeli air galon di apotek sehingga proses rekonsiliasi obat dapat
dilaksanakan dengan baik dan dapat mengurangi kesalahan dalam peracikan
obat.

C. Komunikasi, Informasi dan Edukasi (KIE)


Setelah obat disiapkan, kemudian obat diserahkan kepada pasien disertai
dengan pemberian KIE. Adapun informasi yang umumnya diberikan kepada
pasien pada saat penerimaan obat antara lain:
a. Nama obat, jumlah dan indikasi/kegunaan masing-masing obat
b. Aturan pakai obat seperti waktu minum obat, kocok terlebih dahulu untuk
sediaan sirup, penggunaan antasida yang berupa tablet kunyah, aturan
pakai salep mata, salep kulit, tetes telinga dan suppositoria, serta cara
meminum sediaan puyer yang perlu dilarutkan dengan air terlebih dahulu
c. Lama pakai obat seperti obat antibiotik harus diminum hingga habis, obatobat simptomatis dapat dihentikan jika gejala hilang, dan obat-obat
penyakit kronik harus diminum teratur hingga habis.
d. Efek samping obat misalnya pemberian CTM yang menyebabkan kantuk
dapat diinformasikan kepada pasien untuk meminimalkan penggunaan
kendaraan untuk menghindari kecelakaan akibat kntuk.
e. Informasi mengenai kapan perlu dilakukan kontrol kembali.
Informasi ini penting untuk memaksimalkan pengobatan yang dilakukan
pasien. Kontrol kembali biasanya dilakukan setelah 3 hari atau setelah obat

habis. Apabila sebelum obat habis (kecuali antibiotik) pasien tidak


kunjung sembuh maka pasien wajib kontrol kembali ke puskesmas untuk
memperoleh pengobatan lanjutan atau rujukan ke Rumash Sakit Umum
terdekat.
KIE sangat penting dilakukan dalam pemberian informasi mengenai obat
dari petugas apotek ke pasien, hal ini akan sangat mempengaruhi ketercapaian
terapi dan meminimalkan medication error. Akan tetapi KIE yang diberikan oleh
petugas apotek Puskesmas Marga I belum lengkap dimana ketika KIE informasi
yang diberikan kepada pasien meliputi banyaknya jenis obat, nama obat dan cara
pemakaian saja. Hal ini dikarenakan kurangnya tenaga kefarmasian di apotek
puskesmas dan tidak jarang pasien terburu-buru ketika menerima obat.

3.4.2. Pengelolaan Perbekalan Sediaan Farmas di Apotek Puskemas Marga I


Gudang Farmasi di apotek Puskesmas Marga I memiliki penanggung jawab
seorang asisten apoteker. Dalam ruangan gudang obat terdapat rak kayu, rak kaca
dan meja kerja yang digunakan oleh petugas untuk meletakkan arsip pencatatan
dan melakukan kegiatan pencatatan dan pelaporan. Selain ditempatkan pada rak,
adapula dus obat yang ditumpuk. Tumpukan dus obat masih memenuhi syarat
yaitu tidak lebih dari 8 tumpukan. Obat-obat yang terdapat dalam gudang
merupakan obat untuk PKD, PPKD, obat dari kapitasi BPJS, serta obat-obat
program. Obat-obat tersebut tersusun secara alfabetis dalam rak berbeda sesuai
dengan bentuk sediaan. Akan tetapi sediaan cair seperti sirup dan sirup kering
tidak ditempatkan dalam rak namum masih ditemapatkan dalam box. Dalam
gudang obat terdapat termometer ruangan dengan rata-rata suhu ruangan yaitu
27C.
Terdapat beberapa permasalahan yang ada di gudang obat Puskesmas Marga
I yaitu tidak tersedianya AC dalam ruangan gudang obat. AC pada ruangan
gudang obat diperlukan untuk dapat mengontrol suhu ruangan tetap stabil dan
sesuai dengan persyaratan suhu penyimpanan obat sehingga mutu dan stabilitas
obat terjamin. Rak penyimpanan obat di gudang obat rentan terhadap debu, serta
tidak adanya alat pengukur kelembaban ruangan penyimpanan sehingga dapat

berpengaruh terhadap mutu obat yang disimpan. Selain itu, terdapat sediaan
suppositoria yang tidak disimpan dalam kulkas. Apabila suppositoria yang telah
dibuka tidak disimpan di kulkas maka kemungkinan sediaan suppositoria dapat
meleleh.
Pengelolaan obat di gudang obat Puskesmas Marga I meliputi perencanaan,
pengadaan, penerimaan, distribusi, penyipanan, pemusnahan, dan pelaporan
adalah sebagai berikut:
A. Perencanaan
Perencanaan obat dan alkes yang dilaksanakan di UPTD Puskesmas Marga I
menggunakan metode konsumsi. Puskesmas merencanakan kebutuhan obat dan
alkes untuk apotek puskesmas, Puskesmas Pembantu (Pustu), Pos Kesehatan Desa
(Poskesdes), dan Puskesmas Keliling (PusKel).
Perencanaan tersebut didasarkan pada Laporan Pemakaian dan Lembar
Permintaan Obat (LPLPO) dari apotek, Pustu, Poskesdes, dan pusling. Adapun
formulir LPLPO yang digunakan dapat dilihat pada Lampiran 2. Dalam
perencanaan, mahasiswa berperan serta membantu kepala gudang obat untuk
mengecek dan mengkompilasi kebutuhan perbekalan farmasi dari sub unit
puskesmas

berdasarkan

LPLPO

yang

dikumpulkan

setiap

bulannya.

Selanjutnya berdasarkan LPLPO tersebut, dihitung Rencana Kebutuhan Obat


(RKO) untuk 1 bulan kedepannya yang diusulkan ke Instalasi Farmasi.
Perencanaan

obat

dan

alkes

di

Puskesmas

Marga

juga

mempertimbangkan aspek morbiditas, yakni didasarkan pada 10 besar jenis


penyakit di Puskesmas Marga I, dimana obat yang dibutuhkan dalam
pengobatan penyakit tersebut menjadi prioritas dalam pengadaan obat di
Gudang Obat Puskesmas. Grafik 10 besar jenis penyakit terbanyak di
Puskesmas Marga I tahun 2014 dapat dilihat pada gambar 3.4
Masalah yang sering terjadi dalam proses perencanaan obat adalah
keterlambatan pengiriman LPLPO dari sub unit ke Puskesmas. Hal ini tentu
akan menghambat proses perencanaan, sehingga petugas puskesmas harus
menunggu semua laporan LPLPO dari sub unit. Selain itu, usulan perencanaan
obat yang diajukan ke Instalasi Farmasi Kabupaten Tabanan umumnya

memerlukan waktu yang lama untuk dapat disediakan oleh Instalasi Farmasi
Kabupaten. Pengatasan dari permasalah tersebut dapat dilakukan dengan
memberikan batas waktu pengumpulan LPLPO dan pemberian usulan ke

Persentase Penyakit

Instalasi Farmasi dilakukan lebih awal agar tidak terjadi kekosongan stok obat.

35
30
25
20
15
10
5
0

10 Besar Penyakit di Puskesmas


Marga I Periode Tahun 2014

Gambar 3.5 Grafik 10 Besar Jenis Penyakit di Puskesmas Marga I Tahun 2014
Dalam melakukan proses perencanaan, Puskesmas Marga I telah memiliki
Prosedur Tetap (PROTAP) yang telah ditetapkan oleh kepala Puskesmas
Marga I. Adapun PROTAP perencanaan obat di Puskesmas Marga I dapat
dilihat pada tabel 3.4.
Tabel 3.5 Prosedur Tetap Perencanaan Obat Puskesmas Marga I
PUSKESMAS
MARGA I

PROTAP PERENCANAAN KEBUTUHAN OBAT

Pengertian
Tujuan
Kebijaan
Persiapan
1.
2.
Prosedur

3.
4.

Unit Terkait

Suatu rencana yang dilakukan untuk memenuhi kebutuhan obat


di Puskesmas Marga I
Petugas dapat merencanakan kebutuhan obat yang diperlukan
dengan menggunakan metode konsumsi
Pelaksanaan perencanaan kebutuhan obat telah didelegasikan
oleh Kepala Puskesmas kepada Petugas Pengelola Obat
Puskemas Marga I
Alat: laporan LPLPO seluruh sub unit dan SBBK
Menerima LPLPO dari masing-masing sub unit
Mengkompilasi kebutuhan obat dengan menghitung rata-rata
pemakaian setiap item obat
Menginput data hasil stok opname yang ada di gudang
Puskesmas Marga I
Membuat Rencana Kebutuhan Obat untuk 1 bulan kedepan
Instalasi Farmasi Dinas Kesehatan Kabupaten Tabanan

B. Pengadaan
Pengadaan obat dan perbekalan kesehatan yang dilakukan di Puskesmas
Marga I dilakukan berdasarkan RKO dan LPLPO dari masing-masing sub unit
puskesmas yang selanjutnya dibuat dalam bentuk LPLPO Puskesmas. LPLPO
Gudang obat puskesmas Marga I tersebut kemudian diserahkan ke Gudang
Farmasi Kabupaten tabanan paling lambat tanggal 15. Untuk obat-obat yang habis
sebelum jangka waktu 1 bulan dan obat yang diperlukan segera (cito), puskesmas
dapat melakukan permintaan ke Instalasi Farmasi Kabupaten dengan membawa
LPLPO bulan tersebut disertai surat pengantar. Adapun Prosedur Tetap pengadaan
obat di Puskesmas Marga I dapat dilihat pada tabel 3.6.
Tabel 3.6 Prosedur Tetap Pengadaan Obat Puskesmas Marga I
PUSKESMAS
MARGA I
Pengertian
Tujuan
Kebijaan
Persiapan
Prosedur
Unit Terkait

PROTAP PENGADAAN OBAT


Upaya yang dilakukan dalam pengadaan obat di sarana pelayanan
kesehatan Puskesmas Marga I
Dapat melaksanakan pengadaan obat sesuai dengan kebutuhan obat
yang diperlukan.
Pelaksanaan pengadaan obat telah didelegasi oleh Kepala Puskesmas
kepada Petugas Gudang Obat Puskesmas Marga I
Alat: Laporan LPLPO Puskesmas Pembantu dan Apotek
1. Menyiapkan obat sesuai dengan kebutuhan dan ketersediaan obat.
2. Memilih obat sesuai dengan permintaan (LPLPO)
Instalasi Farmasi Dinas Kesehatan Kabupaten Tabanan

C. Penerimaan
Penerimaan obat dari Gudang Farmasi Kabupaten Tabanan dilakukan dengan
pengambilan oleh pihak puskesmas langsung ke Gudang Farmasi Kabupaten
Tabanan. Apabila obat telah disiapkan oleh petugas Gudang Farmasi Kabupaten
(GFK) maka obat akan diambil sendiri oleh petugas dari Puskesmas Marga I
menggunakan ambulan puskesmas sebagai kendaraan. Umumnya, petugas
puskesmas mengambil langsung barang yang dipesan ke Gudang Farmasi
Kabupaten dengan membawa 3 eksemplar LPLPO, 1 rangkap untuk diteruskan ke
Kepala Dinas Kesehtaan, 1 rangkap untuk disimpan di instalasi farmasi dan 1
rangkap untuk disimpan di Puskesmas. Jumlah minimal petugas yang melakukan
pengecekan terhadap barang yang diterima adalah 2 orang agar jenis dan
jumlahnya sesuai. Pada saat menerima obat, dilakukan penandatanganan

pengambilan obat pada lembar LPLPO baik dari petugas puskesmas maupun
petugas yang menyerahkan obat di GFK.
Pada saat penerimaan obat, petugas dari puskesmas melakukan pemeriksaan
dan kesesuaian dengan LPLPO meliputi kebenaran nama obat, satuan antara fisik
barang dengan LPLPO, mengecek tangga expired date (ED) obat, dan menghitung
kesesuaian jumlah fisik.

Pada saat pengecekan obat yang diterima, tidak

dilakukan pengecekan terhadap nomor batch obat. Apabila obat dan perbekalan
kesehatan tidak memenuhi syarat maka petugas penerima dapat melakukan
koordinasi dengan petugas GFK, melakukan pengecekan kembali ke Gudang
Farmasi Kabupaten atau pengembalian barang yang tidak sesuai. Adapun
PROTAP penerimaan obat di Puskesmas Marga I dapat dilihat pada tabel 3.7.
Tabel 3.7 Prosedur Tetap Penerimaan Obat Puskesmas Marga I
PUSKESMAS
MARGA I
Pengertian
Tujuan
Kebijaan
Persiapan

Prosedur
Unit Terkait

PROTAP PENERIMAAN OBAT


Suatu kegiatan penerimaan obat dari Instalasi Farmasi Dinas
Kesehatan Kabupaten Tabanan ke Gudang obat Puskesmas Marga I
Petugas dapat melaksanakan penerimaan obat sesuai dengan
kebutuhan obat yang diperlukan
Pelaksanaan penerimaan obat telah didelegasikan oleh Kepala
Puskesmas kepada Petugas Gudang Obat Puskemas Marga I
Alat:
1. Gudang Obat Puskesmas
2. Arsip LPLPO Gudang Farmasi
1. Obat disesuaikan dengan permintaan
2. Obat dipilih sesuai jenis yang sama
3. Obat dihitung sesuai dengan jumlah permintaan
4. Obat diperiksa tanggal ED
Instalasi Farmasi Dinas Kesehatan Kabupaten Tabanan

D. Penyimpanan
Penyimpanan obat dan perbekalan farmasi di Gudang obat puskesmas
dilaksanakan di ruangan yang cukup sempit sehingga tidak mampu menampung
banyak rak untuk menyimpan onat dan alkes. Penyimpanan obat pada rak obat
disusun berdasarkan alfabetis. Terdapat 3 rak di gudang obat dimana rak pertama
digunakan untuk menyimpan sediaan padat, rak kedua untuk menyimpan sediaan
semisolid dan rak ketiga untuk menyimpan sediaan cair. Sementara untuk obat
psikotripika seperti diazepan disimpan didalam sebuah kotak terpisah dengan obat

lain dan dimasukkan ke dalam rak terkunci di gudang obat. Selain itu untuk
perbekalan kesehatan lainnya diletakkan diatas lantai dengan batas tumpukan dus
tidak lebih dari 8 tumpukan. Akan tetapi tumpukan dus obat bersentuhan langsung
dengan lantai karena tidak tersedia pallet yang digunakan sebagai alas menyimpan
obat. Dalam penyimpanan obat di gudang farmasi telah tersedia termometer
ruangan yang suhunya setiap hari dicatat. Suhu rata-rata dari gudang obat
puskesmas Marga I adalah 27C. Sedangkan untuk pengatur suhu ruangan dan
kelembaban belum tersedia. Penyimpanan obat di Puskesmas Marga I belum
memenuhi seluruh standar penyimpanan sesuai Pedoman Pengelolaan Obat Publik
dan Perbekalan Kesehatan di Puskesmas yang dikeluarkan oleh Direktorat Jendral
Pelayanan Kefarmasian dan Alat Kesehatan Departeman Kesehatan RI (2004),
dimana belum semua obat yang tersimpan baik dalam rak, obat diletakkan di atas
palet, obat obat psikotropika di tempatkan pada lemari kayu dua pintu dan dicatat
dengan buku stok yang berbeda. Adapun Prosedur Tetap penyimpanan obat di
Puskesmas Marga I dapat dilihat pada tabel 3.8.
Tabel 3.8 Prosedur Tetap Penyimpanan Obat Puskesmas Marga I
PUSKESMAS
MARGA I
Pengertian
Tujuan
Kebijaan

Persiapan

Prosedur
Unit Terkait

PROTAP PENYIMPANAN OBAT


Upaya yang dilakukan untuk menyimpan obat di gudang obat Puskesmas
Marga I
Petugas dapat melaksanakan penyimpanan obat dengan baik secara
alfabetis dan FEFO/FIFO
Pelaksanaan penyimpanan obat telah didelegasikan oleh Kepala Puskesmas
kepada Petugas Gudang Obat Puskemas Marga I
Alat:
1. Rak
2. Obat
3. Kartu gudang
4. Buku bantu
1. Obat dipilih sesuai jenis yang sama
2. Obat diletakkan pada tempat yang ada sesuai dengan jenis yang sama
3. Pengaturan disesuaikan dengan alfabetis first expired first out
4. Pengisian label sesuai dengan sumber obat
Gudang Obat Puskesmas Marga I

E. Distribusi
Obat di Puskesmas Marga I didistribusikan menggunakan sistem FIFO (First
In First Out) dan FEFO (First Expired First Out) untuk kemudian dikeluarkan
secara bertahap guna keperluan pelayanan. Pendistribusian obat dan bahan habis
pakai merupakan kegiatan pengeluaran obat dan bahan habis pakai secara merata
dan teratur untuk memenuhi kebutuhan sub unit puskesmas (Menkes RI, 2014).
Obat yang tersedia di gudang obat Puskesmas Marga I didistribusikan kepada
pasien melalui apotek Puskesmas, Pustu, Puskesdes, dan Pusling di wilayah
Puskesmas Marga I. Adapun Prosedur Tetap pendistribusian obat di Puskesmas
Marga I dapat dilihat pada tabel 3.9.
Tabel 3.9 Prosedur Tetap Pendistribusian Obat Puskesmas Marga I
PUSKESMAS
MARGA I
Pengertian
Tujuan
Kebijaan

Persiapan

Prosedur

Unit Terkait

SOP PENDISTRIBUSIAN OBAT


Suatu kegiatan pengiriman obat ke sarana pelayanan kesehatan wilayah
Puskesmas Marga I
Petugas dapat melaksanakan pendistribusian obat sesuai dengan
kebutuhan obat dari masing-masing sarana kesehatan di wilayah
Puskesmas Marga I
Pelaksanaan pendistribusian obat telah didelegasikan oleh Kepala
Puskesmas kepada Petugas Gudang Obat Puskemas Marga I
Alat:
1. Kardus
2. Tas Plastik
3. Mobil
1. Menyiapkan obat sesuai dengan kebutuhan masing-masing sarana
kesehatan
2. Pencataan pada registrasi LPLPO Puskesmas Pembantu dan Apotek
3. Pencatatan pengeluaran obat pada kartu gudang
4. Pendistribusian ke masing-masing sarana pelayanan kesehatan
(Apotek, Pustu)
Puskesmas Pembantu

Setiap pengambilan obat di gudang obat dilakukan pencatatan pengambilan


obat pada kartu stok obat bersangkutan dengan menyertakan tanggal pengambilan.
Hal ini akan mempermudah petugas gudang dalam memantau jumlah obat yang
masuk dan keluar di gudang obat sehingga mempermudah petugas dalam stok
opname obat. Stok opname dilaksanakan dengan cara mencocokkan jumlah obat
yang ada di gudang dengan yang tertera pada kartu stok obat. Apabila tidak sesuai
dengan kartu stok obat maka perlu dilakukan penelususran lebih lanjut mengenai
data obat tersebut. Permasalahan yang di alami adalah kurangnya prasarana

kendaraan untuk memindahkan obat dalam proses pendistribusian dari Instalasi


Farmasi Kabupaten Tabanan ke Puskesmas dan Puskesmas ke setiap sub unit.
Karena kurangnya sarana Pengambilan dari Puskesmas biasanya menggunakan
mobil ambulans. Demikian juga dari sub unit, umumnya pegawai sub unit
mengambil sendiri obat yang dipesan ke Puskesmas dengan menggunakan
kendaraan pribadi. Hal ini dapat menyebabkan terjadinya kerusakan atau
berkurangnya mutu dan efektivitas dari obat karena paparan cahaya langsung saat
perjalanan. Pengatasan dari permasalahan ini adalah memberikan usulan untuk
menyediakan kendaraan yang dilengkapi dengan box yang dapat menjamin obat
masih tetap aman dalam perjalanan.

F. Pemusnahan
Pemusnahan perbekalan kesehatan seperti spuit di Puskesmas Marga I
dilakukan dengan membakaran perbekalan kesehatan tersebut setiap seminggu
sekali pada hari sabtu oleh bidan yang tinggal di belakang puskesmas Marga I.
Untuk obat-obat yang sudah kedaluwarsa (Expired Date) maka dilakukan
pengembalian ke gudang Farmasi Kabupaten tabanan dengan menyertakan berita
acara penyerahan obat ketika stok opname setiap bulannya. Contoh berita acara
penyerahan obat tersebut dapat dilihat pada lampiran 4. Untuk menghindari
banyaknya obat yang kedaluwarsa (Expired Date) maka sistem penyerahan obat
khusus untuk obat yang mendekati ED harus menggunakan sistem FEFO sehingga
obat dikeluarkan lebih cepat.

G. Pencatatan, Pelaporan dan Dokumentasi


Pencatatan pengeluaran obat di apotek puskesmas Marga I dilakukan setiap
hari dan didokumentasikan pada buku DPOH (Daftar Pengeluaran Obat Harian).
Untuk obat psikotropika wajib dilaporkan kepada Dinas Kesehatan Kabupaten
Tabanan setiap bulan. Pencatatan dan pelaporan obat psikotropika masih
mengalami kendala karena belum tersedianya blanko khusus pencatatan obat
psikotropika di gudang obat Puskesmas Marga I sehingga pelaporan dilakukan
langsung saat pembuatan LPLPO. Sistem pencatatan penggunaan obat di

Puskesmas Marga I dilakukan secara manual dengan menggunakan kartu stok.


Sehingga diharapkan untuk kedepannya pencatatan obat dapat dilaksanakan
secara komputerisasi untuk mempermudah pekerjaan penanggung jawab apotek
sekaligus penanggung jawab gudang. Penggunaan sistem komputerisasi juga
memberi kefisienan waktu kerja sehingga tidak diperlukan waktu yang lama
dalam pencatatan obat tersebut.
Pelaporan mengenai kondisi obat dilakukan dengan cara membuat berita
acara stok opname. Stok opname dilakukan setiap bulan dan apabila ditemui obatobat yang rusak atau sudah kadaluarsa maka dibuatkan berita acara penyerahan
obat. Berita acara penyerahan obat tersebut selanjutnya diserahkan kepada Dinas
Kesehatan Kabupaten Tabanan. Apabila ada obat yang ED atau rusak maka
dilakukan pengecekan dengan menghitung fisik obat yang rusak dan ED,
kemudian dilakukan pencatatan nama obat, satuan obat, jumlah obat, no batch dan
tanggal EDnya. Pengembalian obat dari Pustu/sub unit ke Gudang Puskesmas
dilakukan setiap ada obat yang ED di pustu. Selanjutnya dibuat berita acara
pengembalian obat ED/rusak disertai lampiran obat ED/rusak yang telah
ditandatangani oleh petugas penanggung jawab gudang dan Kepala Puskesmas.
Laporan lain yang harus dikerjakan oleh petugas gudang obat puskesmas,
yaitu membuat laporan dalam bentuk neraca setiap semesternya. Dimana hasil
yang diperoleh hars memenuhi syarat yaitu pengeluaran obat gudang puskesmas
sama dengan pemasukan obat seluruh Pustu/sub unit, dan sisa stok neraca gudang
puskesmas harus sama dengan stok fisik yang ada. Apabila pengeluaran dan sisa
stok obat tidak sama anatara di neraca dengan LPLPO dan fisik obat, maka harus
dilakukan rekonsiliasi. Rekonsiliasi dilakukan dengan cara mencocokkan jumlah
pengeluaran obat gudang puskesmas dengan jumlah pemasukan obat ke Pustu/sub
unit. Laporan neraca obat yang dibuat setiap semesternya dilakukan untuk
mengetahui berapa besar pengeluaran obat yang dihabiskan dalam satu semester.
Pengendalian sediaan perlu dilakukan di puskesmas untuk mencegah
terjadinya kekosongan obat di unit pelayanan dasar dan apotek. Hal ini dilakukan
karena masih sering terjadi kekosongan obat walaupun sudah dilakukan
perencanaan kebutuhan obat, sehingga pasien harus membeli kekurangan obat

tersebut ke Apotek terdekat. Sehingga perlu dilakukan perhitungan secara


matematis, dimana diperlukan pengamatan terhadap stok kerja, stok pengaman,
waktu tunggu dan sisa stok sehingga dapat diperhitungkan berapa stok yang
diperlukan sehingga tidak terjadi kekosongan obat. Namun terkadang obat yang
direncanakan pada saat perencanaan kebutuhan obat juga tidak terdapat di Gudang
Farmasi Kabupaten Tabanan karena memang dari pusat juga tidak mempunyai
stok obat. Contohnya yang terjadi sekarang adalah banyaknya puskesmas di
Tabanan yang mengalami kehabisan obat untuk pasien epilepsi yaitu
phenobarbital, sehingga pasien terpaksa harus membeli sendiri obat tersebut di
apotek. Oleh karena itu, penggelolaan obat di pusat menjadi hal yang sangat
penting juga untuk diperhitungkan ketika melaksanakan perencanaan.

3.4.3. Permasalahan pada Pengelolaan Obat di Gudang Obat Puskesmas


Marga I
Dari serangkaian kegiatan pengelolaan obat, terdapat beberapa permasalahan
yang ditemui dan kendala dalam pelaksanaan teknis pekerjaan kefarmasian di
Puskesmas Marga I. Kendala dan permasalahan tersebut telah dijabarkan dan
dapat dilihat secara lengkap pada tabel 3.10.
Tabel 3.10 Permasalahan Pengelolaan Obat di Puskesmas Marga I.
No
1

Permasalahan

Pengatasan

Petugas penanggung jawab


gudang obat merupakan
seorang asisten apoteker
yang sekaligus menjadi
penanggung jawab apotek di
Puskesmas Marga I.

Perlu ditambahkan tenaga kefarmasian


terutama apoteker sebagai penanggung
jawab apotek atau penanggung jawab
gudang obat sehingga pengelolaan obat
baik di gudang obat maupun apotek lebih
efisien.

Sistem FEFO dan FIFO


belum diterapkan dengan
baik karena penyimpanan
obat yang datang tidak
diatur
sesuai
konsep
tersebut.

Penempatan obat yang baru diterima


sebaiknya dilakukan dengan sistem FEFO
yaitu obat dengan ED lebih panjang
diletakkan di belakang. Selain itu perlu
diperhatikan bahwa belum tentu obat yang
datang belakangan merupakan obat
dengan ED yang lebih panjang. Dengan

proses ini, pengontrolan ED akan lebih


baik dan akurat karena dilakukan double
check.

3.4.4. Pelaksanaan PKPA di Sub-unit Puskesmas yaitu Puskesmas Keliling


Desa Pinge
Kegiatan Puskesmas Keliling (Pusling) di Puskesmas Marga I dilaksanakan
10 dalam sebulan. Kegiatan PKPA di Puskel diawali dengan perkenalan dengan
petugas yang bertugas hari itu. Petugas puskel berbeda-beda sesuai dengan
pembagian grup yang telah dibuat oleh penanggung jawab Puskel.
Pengelolaan obat untuk Puskel dilakukan oleh seorang perawat penanggung
jawab Puskel, dimana obat yang diadakan berasal dari gudang obat puskesmas.
Selanjutnya permintaan obat yang diserahkan oleh penanggung jawab Puskel
disiapkan oleh kepala gudang obat, dan dilakukan serah terima. Obat untuk Puskel
disimpan dalam satu wadah besar yang berbentuk keranjang balok tanpa disertai
penutup. Obat ditumpuk secara sembarangan dan tidak tertata. Obat yang
diamprah dari gudang obat meliputi sediaan padat, sirup, injeksi serta semisolid.
Keempat jenis obat disimpan dan tidak dibedakan berdasarkan bentuk sediaan.
Pelayanan kesehatan yang diberikan di Puskel tidak jauh berbeda dengan
pelayanan kesehatan yang dilaksanakan di sub unit lainnya namun kegiatan
Pusling dilakukan dalam ruang terbuka di balai banjar masing-masing Desa,
dimana disediakan sarana berupa meja dan kursi oleh perangkat desa yang
difungsikan untuk meja registrasi, meja pemeriksaan dan meja meletakkan
sediaan obat dan alat kesehatan. Adapun alur pelayanan kesehatan yang
dilaksanakan di Puskel meliputi:
i. Pasien datang kemudian menyerahkan fotokopi ktp/jkbm/askes.
ii. Dilakukan pencatatan dan registrasi data pasien serta keluhan pasien.
iii. Pemeriksaan kondisi pasien oleh dokter yang bertugas.
iv. Penyiapan obat dan kemudian dimasukkan dalam plastik bening.
v. Penyerahan obat disertai dengan KIE pada pasien.
vi. Pengobatan bersifat gratis karena sudah membawa fotokopi ktp/jkbm/askes.

vii. Dilakukan pencatatan obat yang keluar pada buku catatan pemeriksaan dan
pengobatan serta buku catatan pengeluaran obat harian.
Pada saat pemberian obat ke pasien dilakukan KIE pada pasien. Pada saat
penyerahan obat di puskel, KIE yang diberikan kurang lengkap karena pemberian
informasi obat hanya sebatas cara pemakaian obat. Hal ini juga disebabkan
keterbatasan tenaga kesehatan yang melakukan pelayanan dan tidak sebanding
dengan pasien yang berkunjung, sehingga petugas kekurangan waktu untuk
memberikan KIE yang lengkap. Diharapkan kedepannya pemberian KIE pada
pasien disertai dengan nama obat, dosis, indikasi, dan cara pemakaian obat
sehingga pasien mengetahui fungsi dari masing-masing obat dan dapat
meningkatkan kepatuhan pasien.

3.4.5. Analisa Penggunaan Obat yang Rasional (POR) untuk ISPA Non
Pneumonia, Diare Non Spesifik dan Myalgia
Penggunaan obat dikatakan rasional apabila pasien menerima obat yang
sesuai dengan kebutuhannya, untuk periode waktu yang adekuat dan dengan harga
yang paling murah untuk pasien dan masyarakat (KemenKes RI a, 2011).
Penggunaan obat dapat dikatakan rasional jika obat yang diberikan memenuhi
kategori yaitu: sesuai dengan indikasi penyakit, diberikan dengan dosis yang
tepat, interval waktu pemberian yang tepat, lama pemberian yang adekuat, obat
yang diberikan harus efektif, dengan mutu terjamin dan aman, tersedia setiap saat
dengan harga yang terjangkau. Ketepatan dalam pemberian obat kepada pasien
yakni tepat diagnosis, tepat indikasi, tepat pemilihan obat, tepat dosis, lama dan
cara pemakaian tepat informasi serta tepat penilaian terhadap kondisi pasien
bertujuan untuk menjamin keefektifan penggunaan obat serta berorientasi pada
keamanan pasien (patient safety) (KemenKes RI, 2011).
Dampak negatif penggunaan obat yang tidak rasional sangat beragam dan
bervariasi tergantung dari jenis ketidakrasionalan penggunaannya. Dampak
negatif ini dapat dialami oleh pasien yaitu berupa efek samping, dan biaya yang
mahal, maupun oleh populasi yang lebih luas berupa resistensi kuman terhadap
antibiotik tertentu dan mutu pelayanan pengobatan secara umum. Untuk

mengatasi masalah penggunaan obat yang tidak rasional diperlukan beberapa


upaya perbaikan dan intervensi, baik di tingkat provider yaitu peresep (prescriber)
dan penyerah obat (dispenser) serta pasien/masyarakat (consumer) hingga sistem
kebijakan obat nasional (KemenKes RI a, 2011).
Program Peningkatan Penggunaan Obat Rasional merupakan salah satu
upaya pemerintah di bidang kesehatan dalam rangka peningkatan mutu pelayanan
kesehatan. Pemerintah menggalangkan program analisa terhadap penggunaan obat
untuk melakukan evaluasi terhadap kerasionalan peresepan dan penyerahan obat
kepada pasien. Puskesmas merupakan salah satu sarana pelayanan kesehatan yang
dilibatkan dalam program ini, dimana puskesmas diwajibkan melakukan analisa
dan pelaporan mengenai penggunaan obat yang rasional setiap bulannya.
Analisa POR yang dilakukan di Puskesmas Marga I mencakup penggunaan
obat pada 3 jenis penyakit yaitu analisa penggunaan antibiotika pada penyakit
ISPA non pneumonia dan diare non spesifik serta penggunaan injeksi pada
penyakit myalgia. Dasar pemilihan ketiga diagnosis adalah: (1) Termasuk 10
penyakit terbanyak; (2) Diagnosis dapat ditegakkan oleh petugas tanpa
memerlukan pemeriksaan penunjang; (3) Pedoman terapi untuk ketiga diagnosis
jelas; (4) Tidak memerlukan antibiotika/injeksi; (5) berpotensi tinggi untuk
diterapi secara tidak rasional. Terdapat empat parameter utama yang dinilai dalam
monitoring dan evaluasi penggunaan obat yang rasional yaitu:
-

Penggunaan standar pengobatan

Proses pengobatan (Penerapan Standard Operating Procedure)

Ketepatan diagnosis

Ketepatan pemilihan intervensi pengobatan


Selanjutnya, keempat parameter tersebut dijabarkan dalam indikator

penggunaan obat yang terdiri dari:


-

Rata-rata jumlah obat per pasien

Persentase penggunaan antibiotika

Persentase penggunaan injeksi

Persentase penggunaan obat generik

Berdasarakan Pedoman Penggunaan Obat Rasional, pengumpulan data


peresepan dilakukan oleh petugas Puskesmas/Pustu, 1 kasus setiap hari untuk
diagnosis yang telah ditetapkan di tingkat Kabupaten/Kota dengan menggunakan
Formulir Indikator Peresepan. Adapun cara pengisian dan pengumpulan data
adalah sebagai berikut:
1. Pasien diambil dari register harian, 1 kasus per hari untuk setiap diagnosis
terpilih. Dengan demikian dalam 1 bulan diharapkan terkumpul sekitar 25
kasus per diagnosis terpilih.
2. Bila pada hari tersebut tidak ada pasien dengan diagnosis tersebut, kolom
dikosongkan, dan diisi dengan diagnosis yang sama, yang diambil pada
hari-hari berikutnya.
3. Untuk masing-masing diagnosis tersebut, diambil pasien dengan urutan
pertama pada hari pencatatan. Diagnosis diambil yang tunggal, tidak ganda
atau yang disertai penyakit/keluhan lain.
4. Puyer dan obat kombinasi ditulis rincian jenis obatnya.
5. Jenis obat termasuk obat minum, injeksi, dan obat luar.
6. Imunisasi tidak dimasukkan dalam kategori injeksi.
7. Istilah antibiotik termasuk kemoterapi dan anti amoeba.
8. Kolom kesesuaian dengan pedoman dikosongkan. Kolom ini akan diisi
oleh pembina pada saat kunjungan supervisi (diambil 10 sampel peresepan
secara acak untuk diskusi)
Pengumpulan data yang dilakukan setiap hari akan memudahkan pengisian
dan tidak menimbulkan beban dibandingkan dengan pengisian yang ditunda
sampai satu minggu atau satu bulan.
Berdasarkan tahapan-tahapan tersebut, maka diperoleh hasil pengumpulan
data penggunaan obat rasional (POR) periode bulan Januari hingga Mei 2015 di
Puskesmas Marga I yang dapat dilihat secara lengkap pada tabel 3.10.

Tabel 3.11 Evaluasi POR Periode Januari-Mei Tahun 2015 di Puskesmas Marga I
Parameter
Rerataan item obat per resep
ISPA non pneumonia yang
diterima
Rerataan item obat per resep
diare non spesifik yang
diterima
Rerataan item obat per resep
myalgia yang diterima
Persentase (%) penggunaan
antibiotik pada ISPA non
pneumonia
Persentase (%) penggunaan
antibiotik pada diare non
spesifik
Persentase (%) penggunaan
injeksi pada myalgia

Jan

Peb

Bulan
Mar

Apr

Mei

Ratarata

3,71

3,52

3,12

3,6

3.39

3,22

3,72

3,3

3,83

3.414

2,8

2,25

3,5

3,25

3,6

3.08

100%

100%

95,8%

100%

84%

95,96%

77,77%

90,9%

100%

100%

100%

93,734%

0%

0%

0%

0%

0%

0%

Adapun grafik indikator rata-rata jumlah penggunaan obat pada peresepan


bulan Januari hingga Mei 2015 di Puskesmas Marga I dapat dilihat pada tabel 3.6
dan pada tabel 3.7 dapat dilihat grafik indikator persentase penggunaan antibiotik

Rata-rata penggunaan obat

dan injeksi pada peresepan selam bulan Agustus sampai dengan Desember 2014.

4.5
4
3.5
3
2.5
2
1.5
1
0.5
0

Grafik Indikator Rata-Rata Jumlah


Penggunaan Obat

ISPA
DIARE

MYALGIA
Januari

Pebruari

Maret

April

Mei

Bulan

Gambar 3.5 Grafik Indikator Rata-Rata Jumlah Penggunaan Obat Pada Peresepan
Penyakit ISPA Non Pneumonia, Diare Non Spesifik dan Myalgia Selama Periode
Bulan Januari hingga Mei tahun 2015 di Puskesmas Marga I

persentase penggunaan antibiotik


pada ISPA/diare dan injeksi pada
myalgia

Grafik Indikator Persentase Penggunaan


Antibiotik dan Injeksi
120%
100%
80%
60%

ISPA

40%

DIARE
MYALGIA

20%
0%
Januari Pebruari

Maret

April

Mei

Bulan

Gambar 3.6 Grafik Indikator Persentase Penggunaan Antibiotik pada ISPA/Diare


dan Injeksi pada Myalgia Selama Peresepan Bulan Januari hingga Mei tahun 2015
di Puskesmas Marga I
A. Analisa POR untuk ISPA Non-Pneumonia
Nilai rata-rata jumlah penggunaan obat dan persentase penggunaan
antibiotika merupakan salah satu indikator yang digunakan untuk memonitoring
penggunaan obat, akan tetapi kedua nilai ini tidak dapat digunakan untuk menilai
dan menggambarkan apakah pengobatan yang diberikan rasional atau tidak.
Kerasionalan penggunaan antibiotika harus dinilai berdasarkan parameter yang
digunakan untuk evaluasi POR, yakni penggunaan standar pengobatan, proses
pengobatan

yang

sesuai

standar,

ketepatan

dokter

(prescriber)

dalam

mendiagnosis serta ketepatan pemilihan intervensi pengobatan. Penilaian terhadap


rasionalitas peresepan antibiotika pada kasus ISPA non pneumonia dinilai
berdasarkan poin pada formulir indikator peresepan meliputi nama obat, dosis
obat, jumlah obat yang diberikan, lama pemberian dan kesesuaian dengan
pedoman pengobatan. Untuk dapat menyatakan bahwa obat yang diberikan telah
rasional dan sesuai kebutuhan pasien, poin tersebut selanjutnya dibandingkan
dengan gejala yang dialami pasien, diagnosis dokter dan goal terapi yang
diinginkan (KemenKes RI a, 2011).

Infeksi Saluran Pernapasan Akut (ISPA) merupakan infeksi akut yang


menyerang salah satu bagian/lebih dari saluran napas bagian atas atau bawah
mulai hidung sampai alveoli termasuk sinus, rongga telinga tengah, dan pleura.
Dalam diagnosisnya, ISPA umumnya dibedakan menjadi pneumonia dan ISPA
non pneumonia. Pneumonia didefinsikan sebagai infeksi akut yang terjadi pada
jaringan paru-paru (alveoli) termasuk bronkopneumonia dan bronkiolitis, dimana
infeksi ini umumnya disebabkan oleh bakteri dan diterapi menggunakan
antibiotik. Klasifikasi untuk ISPA non pneumonia mencakup berbagai diagnosis
meliputi common cold/selesma, rhinitis, faringitis, tonsillitis serta otitis. ISPA non
pneumonia dominan disebabkan oleh adanya infeksi dari berbagai macam virus,
antara lain Rhinovirus, Coronavirus, virus Influenza A dan B dan Adenovirus.
Penyakit ini umumnya dapat sembuh dengan sendirinya (self limiting disease)
dalam waktu 3-5 hari dan tidak membutuhkan antibiotika dalam penatalaksaan
terapinya (KemenKes RI b, 2011).
Berdasarkan Pedoman Pengendalian Infeksi Saluran Pernafasan Akut dari
Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, dijelaskan bahwa penatalaksanaan
terapi dan pemilihan obat harus didasarkan penegakan diagnosis dan penilaian
kondisi pasien secara tepat untuk memutuskan apakah gejala yang dialami pasien
mengarah ke ISPA non pneumonia atau pneumonia. Hal ini sangat penting,
mengingat bahwa gejala awal yang dialami pasien ISPA baik pneumonia dan non
pneumonia umumnya sangat mirip yaitu demam disertai batuk dan wheezing.
Berdasarkan pedoman, terapi untuk kasus ISPA non pneumonia adalah
pemberian obat-obatan simptomatis yang diindikasikan untuk mengalami gejala
yakni pemberian parasetamol untuk meringankan demam dan nyeri, pemberian
bronkodilator untuk mengatasi wheezing serta pemberian ekspektoran atau
mukolitik yang digunakan untuk mengatasi keluhan batuk dari pasien. Selain itu,
pasien juga diberikan edukasi untuk meningkatkan konsumsi air putih dan
makanan bergizi seimbang serta beristirahat dengan baik untuk dapat membantu
proses pemulihan sistem imun dan mempercepat penyembuhan penyakit
(KemenKes RI b, 2011). Untuk mencegah terjadinya penularan, pasien juga
dianjurkan menutup hidung/mulut mereka dengan tisu, saputangan, tangan, atau

masker selama batuk/bersin dan dilanjutkan dengan mencuci tangan setelah


kontak dengan sekret pernapasan. Pemberian antibiotika pada kasus ISPA non
pneumonia dipertimbangkan dengan baik apabila terdapat indikasi bahwa faktor
penyebab infeksi adalah bakteri ataupun gabungan virus-bakteri (WHO, 2007).
Tingginya peresepan antibiotika di Puskesmas Marga I dapat dinilai kurang
rasional, dimana hampir keseluruhan pasien dengan diagnosis ISPA non
pneumonia memperoleh terapi antibiotik. Adapun antibiotika yang umumnya
diresepkan untuk pasien ISPA non pneumonia di Puskesmas Marga I adalah
amoksisilin, cefadroxil dan kotrimoksazol. Penggunaan antibiotika yang tidak
rasional dapat merugikan baik untuk pasien ataupun penyedia sarana pelayanan
kesehatan. Hingga saat ini, masih banyak terdapat peresepan antibiotik pada kasus
ISPA non pneumonia khususnya pada pasien anak-anak yang sebenarnya tidak
diperlukan, namun disisi lain terdapat kasus bahwa seorang pasien anak yang
positif pneumonia tidak menerima terapi antibiotik yang adekuat, sehingga
menjadi penyebab tingginya angka kematian bayi dan balita akibat ISPA.
Tingginya penggunaan antibiotika juga menyebabkan peningkatan biaya
kesehatan karena permintaan yang tinggi di unit pelayanan kesehatan dasar seperti
puskesmas mengharuskan pemerintah daerah melakukan pengadaan antibiotika
dalam jumlah besar dan tentunya membutuhkan anggaran yang lebih besar.
Apabila antibiotika dapat digunakan secara rasional dan sesuai indikasi, maka
anggaran untuk pengadaan antibiotika yang tidak seharusnya tersebut dapat
direlokasikan untuk pengobatan penyakit lain atau intervensi yang lebih
diprioritaskan. Dengan demikian mutu pelayanan kesehatan di puskesmas dapat
terjamin (KemenKes RI a, 2011).
Dalam kasus ketidakrasionalan penggunaan obat, sebagian besar dokter
masih cenderung meresepkan antibiotika untuk keluhan batuk dan pilek pasien
dan terkadang hal tersebut disebabkan karena pasien yang meminta untuk
diberikan antibiotika. Praktek pengobatan ini dapat mengakibatkan tidak
cukupnya ketersediaan antibiotik di puskesmas sehingga saat terdapat pasien yang
benar menderita infeksi bakteri, antibiotik yang dibutuhkan sudah tidak tersedia
lagi. Hal ini dapat membuat dokter harus meresepkan antibiotik yang bukan

pilihan utama obat pilihan (drug of choice) dari infeksi tersebut. Penggantian jenis
antibiotik akan berdampak pada tidak sembuhnya pasien (karena antibiotik yang
diberikan mungkin tidak memiliki spektrum antibakteri untuk penyakit tersebut,
misalnya pneumonia diberi metronidazol) bahkan dapat memperparah penyakit
dan pasien kemudian meninggal (KemenKes RI a, 2011).
Dalam upaya meningkatkan penggunaan antibiotik yang rasional, khususnya
untuk kasus ISPA non pneumonia, peran apoteker sangat dibutuhkan sarana
pelayanan kesehatan terutama puskesmas. Dibutuhkan kerja sama antara apoteker
dengan dokter di puskesmas untuk mendiskusikan standar pengobatan dan
pedoman yang digunakan dalam peresepan antibiotik sehingga diperoleh suatu
kesepakatan bersama dan prosedur tetap dalam melaksakan pelayanan kesehatan.
Pedoman tersebut akan menjadi acuan dokter dalam menuliskan resep dan
menjadi bahan pertimbangan apoteker dalam menilai kerasionalan obat yang
diterima pasien. Selanjutnya, dokter bersama apoteker dapat mempertimbangkan
dan membuat keputusan yang tepat apakah pasien membutuhkan terapi antibiotik
atau tidak. Dalam teknis pelayanan kesehatandan pengobatan, puskesmas Marga I
belum memiliki standar pedoman pengobatan yang digunakan dalam menentukan
peresepan antibiotika, sehingga penggunaan antibiotik masih sangat tinggi dan
belum rasional. Selain itu, keterbatasan tenaga kesehatan juga menjadi salah satu
faktor penyebab karena tidak terdapat apoteker, sehingga tidak terjadi kerja sama
dan diskusi antara dokter penulis resep dengan apoteker guna mempertimbangkan
pengobatan yang tepat untuk kondisi pasien.

B. Analisa POR untuk Diare Non-Spesifik


Diare didefinisikan sebagai keadaan seseorang buang air besar (defekasi)
dengan tinja berbentuk cair atau setengah cair (setengah padat), dimana
kandungan air tinja lebih dari 200 g atau 200 ml/24 jam. Diare juga dgunakan
untuk kondisi buang air besar encer lebih dari 3 kali per hari, dapat/tanpa disertai
lendir dan darah. Berdasarkan penyebabnya, diare dapat dikelompokkan menjadi
diare spesifik dan diare non spesifik. Diare spesifik adalah diare yang disebabkan
adanya infeksi baik karena bakteri (Escerichia coli, Salmonella parathypi, Vibrio

cholera, Shigella dysentriae), virus (enterovirus, adenovirus, rotavirus), ataupun


parasit (cacing, protozoa), amuba (Entamoeba hystolitica, Giardia lamblia) serta
toksin dari bakteri seperti Staphylococcus aureus dan Clostridium welchii. Diare
spesifik umumnya disertai dengan gejala rasa mual, muntah, penurunan nafsu
makan, kejang perut, nyeri otot, demam tinggi dan feses yang disertai lendir
ataupun darah. Terapi yang diberikan untuk diare spesifik umumnya adalah
rehidrasi oral yang disertai dengan antibiotik untuk mengatasi infeksi yang terjadi
(Guerrant et al., 2001; KemenKes RI c, 2011).
Untuk diare non spesifik, penyebab diare dapat berasal dari berbagai faktor
seperti gangguan peristaltik akibat makanan, gangguan metabolism, intoleransi
laktosa, malabsorpsi, alergi, keracunan, serta imunodefisiensi (DepKes RI, 2011).
Pada pengobatan diare non spesifik, pemberian seharusnya tidak dibutuhkan
karena tidak terjadi infeksi, akan tetapi diproritaskan dalam proses rehidrasi cairan
tubuh pasien (DepKes RI, 2011).
Berdasarkan pedoman penatalaksanaan diare dari Departemen Kesehatan
Republik Indonesia pada tahun 2011, pemberian antibiotik aatau antiprotozoa
pada kasus diare hanya dilakukan pada kondisi klinis pasien yang membutuhkan
dan jika ada indikasi, seperti pada diare berdarah atau diare karena kolera,
disentri, diare positif giardiasis dan amubasi, atau diare dengan disertai penyakit
lain (DepKes RI, 2011). Namun, dalam pelaksanaan teknis, khususnya di
Puskesmas Marga I, peresepan antibiotik kurang mempertimbangkan kondisi
klinis pasien dan terkadang antibiotik juga diresepkan pada pasien yang tidak
menunjukan tanda-tanda infeksi. Berdasarkan analisa tersebut, pasien dinilai
memperoleh terapi pengobatan yang tidak sesuai dengan kebutuhannya, sehingga
peresepan antibiotika pada kasus diare non spesifik di Puskesmas Marga I belum
rasional.
Tujuan terapi (goal therapy) diare adalah mencegah kehilangan cairan tubuh,
elektrolit dan keseimbangan asam-basa, meredakan gejala serta mengobati
penyebab diare (Depkes RI, 2011). Penanganan yang tepat pada diare sangatlah
penting, karena hingga saat ini kasus kematian akibat dehidrasi pada diare masih
banyak terjadi, khususnya pada pasien anak-anak. Oleh karena itu, prioritas dalam

pengobatan diare adalah pemberian rehidrasi oral dengan oralit. Dalam penentuan
rencana terapi pada kasus diare, penentuan jenis, penyebab dan derajat dehidrasi
pada pasien harus dilakukan secara tepat. Pedoman dalam menentukan tandatanda dan derajat dehidrasi pada diare dapat dilihat pada tabel 3.12.
Tabel 3.12 Pedoman Penilaian Tanda-Tanda Dehidrasi dan Derajat Dehidrasi
Pada Pasien Diare
Gejala
Derajat
Dehidrasi

Keinginan
Turgor
untuk
Kulit
Minum
Apabila pasien mengalami dua tanda atau lebih

Keadaan umum

Mata

Diare Tanpa
Dehidrasi

Baik,sadar

Tidak
cekung

Normal,tidak
ada rasa haus

Segera
kembali

Diare Dengan
Dehidrasi
Ringan/Sedang

Gelisah, rewel

Cekung

Ingin minum
terus, ada rasa
haus

Kembali
lambat

Diare dengan
Dehidrasi Berat

Lesu,lunglai/tidak
sadar

cekung

Malas minum

Kembali
sangat
lambat

Rencana terapi untuk diare terbagi menjadi 3 kelompok, yakni rencana terapi
A diberikan pada pasien tanpa dehidrasi, rencana B untuk pasien dengan dehidrasi
ringan/sedang, dan rencana terapi C untuk pasien dengan dehidrasi berat. Adapun
rencana terapi dalam penanganan kasus diare dapat dilihat secara lengkap pada
tabel 3.13.
Tabel 3.13 Rencana Terapi Pada Penanganan Diare Berdasarkan Derajat
Dehidrasi
Rencana
Terapi

Derajat
Dehidrasi

Pemberian Terapi

Tanpa
dehidrasi

1. Pemberian oralit dengan dosis sebagai berikut:


a. Umur < 1 tahun : - gelas setiap kali BAB
b. Umur 1 4 tahun : - 1 gelas setiap kali BAB
c. Umur diatas 5 Tahun : 1 1 gelas setiap kali BAB
2. Pemberian ASI eksklusif pada bayi atau susu yang
biasa dikonsumsi disertai tambahan air matang
3. Pemberian zinc selama 10 hari untuk pasien anak
dengan dosis:
a. umur < 6 bulan diberikan 10 mg ( tablet) per hari
b. umur < 6 bulan diberikan 20 mg (1 tablet) per hari
4. Pemberian makanan sehat dengan asupan gizi

5.
1.

2.

Ringan/
sedang

3.
4.
5.

1.
C

Berat

seimbang
Pemberian antibiotik apabila ada indikasi infeksi,
terjadi disentri atau kolera
Pemberian oralit pada 3 jam pertama dengan dosis
75mL/kg BB dan selanjutnya diberikan oralit sesuai
dosis pada diare tanpa dehidrasi
Pemberian ASI eksklusif pada bayi atau susu yang
biasa dikonsumsi disertai tambahan air matang
Pemberian zinc selama 10 hari untuk pasien anak
Pemberian makanan sehat dengan asupan gizi
seimbang
Setelah 3-4 jam, lakukan pemantauan kondisi pasien,
bila dehidrasi telah hilang lanjutkan rencana A, bila
tetap dehidrasi ulangi rencana B, dan bila dehidrasi
bertambah berat dan kondisi memburuk lakukan
rencana C atau segera rujuk ke puskesmas atau rumah
sakit untuk segera menerima infus
Segera rujuk pasien ke sarana kesehatan untuk
memperoleh rehidrasi melalui intravena (IV) atau
nasogastrik/orogastrik bila rehidrasi melalui IV tidak
dapat dilakukan.

Puskesmas Marga I telah memiliki prosedur tetap untuk penanganan kasus


diare pada derajat dehidrasi yang berbeda. Pasien diare yang berobat ke
puskesmas telah memperoleh oralit untuk rehidrasi cairan tubuh pasien. Akan
tetapi, setiap pasien hanya memperoleh oralit sebanyak 3 bungkus dan pemberian
oralit ini tidak disertai dengan edukasi dan konseling mengenai cara penggunaan
dan aturan pemakaian yang tepat, sehingga terdapat kemungkinan pasien tidak
mengkonsusmsi oralit secara benar. Untuk kasus diare pada pasien anak-anak,
pengobatan telah disertai dengan peresepan zinc yang diberikan untuk pemakaian
selama 10 hari. Pemberian zinc bertujuan untuk epitelisasi dinding usus yang
rusak selama diare, mengurangi lama dan tingkat keparahan diare, mengurangi
frekuensi buang air besar, mengurangi volume tinja, serta menurunkan
kekambuhan kejadian diare pada 3 bulan berikutnya (KemenKes RI c, 2011).
Pelaksanaan pengendalian diare yang dilaksanakan di Puskesmas Marga I
sudah cukup baik, akan tetapi kerasionalan dalam penggunaan antibiotika pada
kasus diare non spesifik harus lebih ditingkatkan. Diperlukan pedoman yang
digunakan oleh dokter penulis resep untuk dapat menentukan kategori diare yang
membutuhkan antibiotika dan tidak. Petugas kesehatan di puskesmas baik dokter,

bidan dan tenaga teknis kefarmasian juga perlu memperoleh sosialisasi dan
pembekalan yang lebih mendalam tentang kerasionalan penggunaan antibiotika,
sehingga dapat meningkatkan mutu pelayanan kesehatan di puskesmas.

C. Analisa POR untuk Myalgia


Myalgia merupakan nyeri otot yang dapat terjadi pada kelompok manapun.
Myalgia dapat disebabkan oleh karena kelebihan beban otot akibat aktivitas yang
berlebihan, defisiensi vitamin, karena gaya hidup yang kurang aktif, ataupun
adanya cidera. Pengobatan dapat pasien myalgia umumnya hanya bersifat
simptomatis untuk menghilangkan atau meringankan gejala, sehingga tidak
membutuhkan pengobatan melalui injeksi (KemenKes RI, 2011). Berdasarkan
data yang diperoleh seperti yang tertera pada tabel 3.10, dapat dilihat bahwa
peresepan injeksi pada kasus myalgia terjadi di bula Agustus dan Oktober. Pada
bulan Agustus, terdapat dua pasien yang menerima injeksi dari delapan pasien
yang berobat dengan diagnose myalgia. Sedangkan pada bulan Oktober, hanya
satu pasien dari total empat pasien yang di diagnose mengalami myalgia.
Berdasarkan literatur, penanganan nyeri yang terjadi pada myalgia
seharusnya dapat diatasi dengan pemberian analgesik oral, dimana pilihan obat
lini pertama yang dapat diberikan adalah parasetamol. Selain parasetamol, nyeri
juga dapat diatasi dengan pemberian analgesik golongan NSAID (DiPiro et al.,
2008). Berdasarkan hal tersebut, dapat dipertimbangkan bahwa penggunaan
injeksi pada kasus myalgia di Puskesmas Marga I belum rasional. Pada kasus
myalgia,

pemberian

injeksi

umumnya

dilakukan

dengan

alasan

untuk

mempercepat efek obat yang dirasakan pasien. Selain itu, pemberian injeksi juga
terkadang dilakukan atas dasar permintaan pasien, karena pasien memiliki
persepsi apabila tidak menerima injeksi maka sakit yang dirasakan tidak akan
sembuh. Atas dasar tersebut, terkadang petugas kesehatan memberikan injeksi
kepada pasien untuk memberikan rasa puas dan menumbuhkan sugesti
kesembuhan pada pasien. Oleh karena itu, dapat dikatakan bahwa penggunaan
injeksi untuk kasus myalgia di Puskesmas Marga I belum rasional. Dasar
pemberian

obat

harus

dikaji

lebih

dalam

dan

harus

sepenuhnya

mempertimbangkan kebutuhan pengobatan pasien bukan hal lainnya, sehingga


pasien memperoleh pengobatan yang tepat sesuai kondisi klinisnya.
Adapun dampak negatif dari pemberian obat injeksi yang tidak rasional
antara lain: (1) pemberian obat secara injeksi memiliki resiko yang lebih tinggi
dibandingkan secara oral karena pemberiannya langsung melalui aliran darah, (2)
kebiasaan memberikan obat dalam bentuk injeksi dapat meningkatkan resiko
terjadinya syok anafilaksis, (3) tertanamnya keyakinan pada masyarakat bahwa
injeksi adalah bentuk pengobatan yang paling baik, sehingga timbul kebiasaan
penderita tersebut untuk meminta obat injeksi apabila mengalami keluhan yang
sama dimasa mendatang (KemenKes RI a, 2011). Persepsi yang salah ini masih
banyak terjadi, khususnya pada pasien lansia di daerah pedesaan sehingga
mendorong ketidakrasionalan penggunaan injeksi di sub unit pelayanan kesehatan
sepertu Pustu dan Poskesdes.

D. Tantangan dalam Mewujudkan Penggunaan Obat Rasional (POR)


Upaya dalam mewujudkan POR membutuhkan adanya bentuk kerja sama,
perbaikan dan intervensi baik di tingkat provider yaitu peresep (prescriber) dan
penyerah obat (dispenser), pasien/masyarakat (consumer) hingga sistem kebijakan
obat nasional. Peran petugas kesehatan sangat penting terlibat dalam
merealisasikan dan menggalangkan program ini. Para petugas kesehatan, baik
dokter, bidan, perawat serta apoteker atau asisten apoteker yang bertugas di
puskesmas, khususnya Puskesmas Marga I sebaiknya memperoleh sosialisasi dan
pembekalan yang lebih mendalam mengenai teori dan pelaksanaan teknis POR
sehingga para petugas kesehatan memiliki pemahaman yang lebih baik dan
persepsi yang sama dalam melaksanakan pelayanan kesehatan di puskesmas
(KemenKes, 2011).
Petugas kesehatan juga sebaiknya menyediakan protap dalam pelayanan
kesehatan dan pedoman dalam pengambilan keputusan pengobatan untuk kondisi
pasien yang menjadi acuan bersama dalam penulisan resep, pemilihan intervensi
obat dan penyerahan obat disertai informasi yang tepat. Adanya pedoman ini juga
dapat membantu dalam membangun kerja sama interprofesional, sehingga

nantinya profesi yang ada dapat bersama mendiskusikan kondisi pasien dan
memutuskan terapi pengobatan yang paling tepat sesuai kebutuhan pasien
(kemenKes, 2011).
Masalah yang masih mendasar pada pelayanan kesehatan di puskesmas dan
sub unitnya adalah pelaksanaan teknis pelayanan kesehatan masih mengacu pada
kebiasaan yang lama. Para petugas kesehatan sebaiknya memperoleh pengetahuan
dan informasi terbaru mengenai standar pelayanan kesehatan di puskesmas,
evidence based terbaru dalam melakukan diagnose, penulisan resep dan
pengobatan penyakit serta pelatihan cara mengakses informasi-informasi ilmiah
terbaru, sehingga nantinya petugas dapat belajar dan mengakses informasi secara
mandiri tanpa perlu menunggu sosialisasi dari dinas. Petugas kesehatan harus
mulai merealisasikan teknis pelayanan kesehatan yang berbasi medication safety
sehingga pengobatan dapat berorientasi pada patient safety dan penggunaan obat
yang rasional dapat tercapai.
Tenaga apoteker di setiap puskesmas juga sangat dibutuhkan untuk dapat
melaksanakan pekerjaan kefarmasian dan pelayanan kefarmasian termasuk
Pelayanan Informasi Obat (PIO) baik untuk tenaga kesehatan lain ataupun pasien.
Hingga saat ini, Puskesmas Marga I belum dapat melaksanan PIO yang memadai
karena tidak terdapat apoteker yang berkompetensi di bidang tersebut. diharapkan
nantinya, Puskesmas Marga I dapat memiliki seorang apoteker yang bertanggung
jawab penuh terhadap bidang kefarmasian guna memberikan pelayanan kesehatan
optimal pada masyarakat.
Keterlibatan pasien sebagai konsumen juga sangat penting dalam
mewujudkan penggunaan obat yang rasional. Pasien harus diberikan pemahaman
dan informasi yang tepat mengenai pengobatan, antara lain:
1. Konseling, edukasi dan informasi mengenai terapi pengobatan yang diterima
secara jelas dan lengkap agar pasien dapat memahami dengan baik. Informasi
yang diberikan meliputi nama obat, indikasi obat, bentuk sediaan, cara
penggunaan dan aturan pemakaian, lama/durasi penggunaan obat, efek
samping yang dapat ditimbulkan, serta interaksi yang mungkin terjadi dengan
obat lain ataupun makanan tertentu.

2. Pemberian penjelasan pada pasien tentang penggunaan antibiotik dan injeksi


yang benar serta resiko penggunaan yang tidak sesuai indikasi klinis dan tidak
rasional.
3. Memberikan pemahaman kepada pasien terhadap persepsi atau kebiasaan
yang salah dalam penggunaan obat termasuk antibiotik dan injeksi. Informasi
ini juga merupakan salah satu bentuk promosi kesehatan dan diharapkan
kedepannya pasien dapat membagikan informasi kepada pihak keluarga serta
masyarakat disekitarnya, sehingga sosialisasi mengenai penggunaan obat yang
rasional terjangkau oleh seluruh masyarakat.
(KemenKes RI, 2011)

BAB IV
KESIMPULAN DAN SARAN
4.1.Kesimpulan
4.1.1.Apoteker di Dinas Kesehatan Provinsi Bali dan Kabupaten Tabanan
berperan terkait dengan kegiatan kefarmasian yaitu program obat dan
pembekalan kesehatan, pengamanan napza (Narkotika Psikotropika dan Zat
Adiktif), perijinan dan pembinaan kepada sarana pelayanan kesehatan
pemerintah

dan

swasta,

serta

perencanaan

pengadaan

perbekalan

kefarmasian untuk penggunaan di wilayah kerjanya.


4.1.2.Apoteker di Instalasi Farmasi Dinas Kesehatan Kabupaten Tabanan
memiliki peran melaksanakan pengelolaan obat publik, menyusun
perencanaan obat setiap tahun di Kabupaten Tabanan dengan berkoordinasi
dengan Dinas Kesehatan Kabupaten Tabanan, melakukan penerimaan dan
penyimpanan obat sesuai aturan, mendistribusikan obat ke UPTD
Puskesmas di Kabupaten Tabanan, serta melakukan pencatatan dan
pelaporan keluar/masuknya obat,
4.1.3.Peran dan Fungsi Apoteker di Gudang Farmasi Kabupaten Tabanan meliputi
pengelolaan obat dan perbekalan kesehatan lain yang terdiri dari
perencanaan, pengadaan, penerimaan, penyimpanan, distribusi, pencatatan
dan pelaporan, pemusnahan, serta monitoring dan evaluasi.
4.1.4.Peran, tugas, dan fungsi pokok Apoteker atau dalam hal ini di Puskesmas
Marga I dilakukan oleh asisten apoteker yaitu sebagai manajer dalam proses
pengelolaan obat dan tenaga teknis kefarmasian sebagai profesional dalam
pelayanan farmasi klinik (pelayanan resep dan pelayanan informasi obat).

4.2.Saran
4.2.1.Peran dan keterlibatan apoteker dalam pengelolaan obat perlu ditingkatkan,
komunikasi antara petugas pengadaan di Dinas Kesehatan maupun Instalasi
Farmasi Kabupaten Tabanan juga perlu ditingkatkan terkait dengan
managemen

pengelolaan

obat,

sehingga

perencanaan,

pengadaan,

penerimaan, distribusi hingga pemakaian obat berjalan dengan efektif dan


efisien.
4.2.2.Perlu dilakukan penambahan tenaga kerja kefarmasian khususnya apoteker
dalam melakukan pengelolaan perbekalan farmasi dan memberikan
pelayanan di apotek UPTD Puskesmas Marga I.
4.2.3.Pemantauan terhadap penggunaan obat yang rasional harus tetap dilakukan
oleh tenaga kesehatan di sarana terkait maupun Dinas Kesehatan Kabupaten
Tabanan
4.2.4.Perlu perbaikan dan peningkatan kualitas dalam hal pelaksanaan pekerjaan
kefarmasian ke arah yang lebih baik sesuai dengan Pedoman Pelayanan
Kefarmasian di Puskesmas

DAFTAR PUSTAKA
Depkes RI. 2006. Standar Pelayanan Kefarmasian di Apotek: Keputusan Mentri
Kesehatan Republik Indonesia Nomor 1027/MENKES/SK/IX/2004. Jakarta:
Direktorat Jendral Pelayanan Kefarmasian dan Alat Kesehatan Departemen
Kesehatan Republik Indonesia.
DepKes RI. 2004. Pedoman Pengelolaan Obat Publik Dan Perbekalan
Kesehatan. Jakarta: Direktorat Bina Obat Publik dan perbekalan
Kesehatan.
DepKes RI. 2007 a. Pedoman Pengelolaan Obat Publik Dan Perbekalan
Kesehatan Di Daerah Perbatasan. Jakarta: Direktorat Bina Obat Publik
dan perbekalan Kesehatan.
DepKes RI. 2007 b. Pedoman Pengobatan Dasar di Puskesmas. Jakarta:
Departemen Kesehatan Republik Indonesia. Hal. 56-58,113-115.
DepKes RI. 2008. Modul Pelatihan Penggunaan Obat yang Rasional. Jakarta:
Direktorat Jendral Bina Kefarmasian dan Alkes Direktorat Bina Penggunaan
Obat Rasional.
DepKes RI. 2011. Buku Saku Petugas Kesehatan: Lima Langkah Tuntaskan
Diare. Jakarta: Direktorat Jenderal Pengendalian Penyakit dan Penyehatan
Lingkungan Departemen Kesehatan Republik Indonesia
DinKes Tabanan. 2013. Profil Kesehatan Kabupaten Tabanan Tahun 2012.
Tabanan: Dinas Kesehatan Kabupaten Tabanan.
Dinas Kesehatan Provinsi Bali. 2014. Gambaran Umum Pekerjaan Kefarmasian
Di Dinas Kesehatan Provinsi Bali. Denpasar: Dinas Kesehatan Provinsi
Bali.
Dipiro, J. T., R. L. Talbert, G. C. Yee, G. R. Matzke, B. G. Wells, and L. M.
Posey. 2008. Pharmacotherapy: A Pathophysiologic Approach, 7thed. New
York: McGraw-Hill.
Guerrant, R., T. V. Gilder, T. S Steiner, N. M. Thielman, L. Slutsker, R. V.
Tauxe, T. Hennessy, P. M. Griffin, H. DuPont, R. Bradley Sack, P. Tarr, M.
Neill, I. Nackimkin, L. BarthReller, M. T. Osterholm, M. L. Bennish and L.

K. Pickering. 2001. Practice Guidelines for the Management of Infectious


Diarrhea. Infectious Diseases Society of America, Vol. 32. P. 331-350.
KemenKes RI a. 2011. Modul Penggunaan Obat Rasional. Jakarta: Direktorat
Jendral Bina Kefarmasian dan Alat Kesehatan.
KemenKes RI b. 2011. Pedoman Umum Penggunaan Antibiotika. Jakarta:
Direktorat Jendral Bina Kefarmasian dan Alat Kesehatan Kementrian
Kesehatan Republik Indonesia.
KemenKes RI c, 2011. Situsasi Diare di Indonesia. Buletin Jendela Data dan
Informasi Kesehatan, Vol II, Triwulan II. Jakarta: Kementrian Kesehatan
Republik Indonesia.
MenKes RI. 2004. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 128
Tahun 2004 Tentang Kebijakan Dasar Pusat Kesehatan Masyarakat.
Jakarta: Departemen Kesehatan RI.
MenKes RI. 2011. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor
889/MenKes/Per/V/2011 Tentang Registrasi, Izin Kerja dan Izin Praktek
Tenaga Kefarmasian. Jakarta: Departemen Kesehatan RI.
MenKes RI. 2014. Peraturan Mentri Kesehtan Republik Indonesia Nomor 75
Tahun 2014 Tentang Pusat Kesehatan Masyarakat. Jakarta: Mentri
Kesehatan Republik Indonesia.
Presiden RI. 2004. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 2004
Tentang Pemerintahan Daerah. Jakarta: Negara Republik Indonesia.
Presiden RI a. 2009. Peraturan Pemerintah Nomor 51 Tahun 2009 Tentang
Pekerjaan Kafarmasian. Jakarta: Negara Republik Indonesia.
Presiden RI b. 2009. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 36 Tahun 2009
Tentang Kesehatan. Jakarta: Negara Republik Indonesia.
Puskesmas Marga I. 2014. Laporan Tahunan UPTD Puskesmas Marga I tahun
2013. Tabanan: Dinas Kesehatan Kabupaten Tabanan.
WHO. 2007. WHO Interim Guidelines: Infection Prevention and Control of
Epidemic and Pandemic-Prone Acute Respiratory Diseases in Health
Hare. Jenewa: World Health Organization

Lampiran 1. Denah Gedung Instalasi Farmasi Kabupaten Tabanan

3
U
4

Keterangan:
1. Ruang
7 kepala Instalasi Famasi
2. Toilet
3. Ruang administrasi dan penyimpanan obat volume besar
4. Ruang penyimpanan sediaan dengan stabilitas di bawah 25C
9
5.
Ruang penyimpanan volume kecil dan sediaan dengan stabilitas di
bawah 25C
6. Ruang penyimpanan obat program
7. Ruang penyimpanan seperti ruang 5
8. Ruang penyimpanan obat dalam jumlah besar
9. Ruang penyimpanan alat kesehatan dan obat kadaluawarsa/rusak.

Lampiran 2. Contoh Format Laporan Pemakaian dan Lembar Permintaan Obat (LP-LPO) Unit UPTD Puskesmas
Laporan Pemakaian dan Lembar Permintaan Obat
(LPLPO)
:
Lembar 2
Bulan
Tahun

Kode UPT Kesmas


UPTD Puskesmas :
Kecamatan
:
Kab/Kodya
:
Propinsi
:
Kode

Nama
Obat

Satuan

Stok
Awal

Penerimaan

Persediaan

Pemakaian

Sisa Stok
Stok Obat
8

Umum
Jumlah Kunjungan Pasien
Mengetahui/Menyetujui

Kepala Dinkes Kab/Kota

Bayar

Tidak Bayar

Permintaan

LB.
: untuk arsip
:
:

Pemberian
Inpres Askes

10

11

12

Askes

Yang Menyerahkan

Yang Meminta

Petugas GFK

Pimpinan UPT Kesmas

Lampiran 3. Contoh Format Laporan Pemakaian dan Lembar Permintaan Obat (LP-LPO) Sub-Unit Pelayanan

APBD

Lain

13

14

Jumlah

Yang Menerima

Petugas UPT Kesmas

Jml Ket
15

16

Laporan Pemakaian dan Lembar Permintaan Obat Sub-Unit Pelayanan


(LPLPO Sub-Unit Pelayanan)
SUB UNIT
UPTD PUSKESMAS
KECAMATAN
KAB/KODYA

:
:
:
:

NO.

NAMA OBAT

SATUAN

STOK
AWAL
4

Jumlah Kunjungan Pasien

: ..
: ..

PELAPORAN BULAN/PERIODE
PERMINTAAN BULAN/PERIODE
PENERIMAAN

PERSEDIAAN

PEMAKAIAN

Umum
Bayar

DOKUMEN
UPT KESMAS
SUB-UNIT

SISA
STOK
8

NO.
: .
: .

TGL.
:
:

PERMINTAA

PEMBERIAN

KET

10

11

PHB
Tidak Bayar

Mengetahui/Menyetujui

Yang Menyerahkan

Yang Meminta/Pelapor

Pimpinan UPT Kesmas

Petugas Gudang UPT Kesmas

()

Jumlah

Lampiran 4. Contoh Berita Acara Penyerahan Obat

BERITA ACARA PENYERAHAN OBAT


No. 44.2 /

/ Dikes

Pada hari ini Senin tanggal Tujuh bulan Januari tahun Dua Ribu Empat Belas
Kami yang bertanda tangan di bawah ini selaku Kepala Puskesmas Penebel I

Nama

: dr. I Wayan Suarnaya, M.Kes

NIP.

: 19710206 200604 1 004

Alamat

: Puskesmas Marga I

Telah melaksanakan penyerahan obat seperti tersebut dalam daftar terlampir kepada
Kepala Gudang Farmasi Kabupaten Tabanan

Nama

: I Made Abdi Gunawan , S. Farm, Apt

NIP.

: 19851207 201001 1 027

Alamat

: Instalasi Farmasi Kabupaten Tabanan

Penyerahan obat tersebut dilakukan dalam rangka pelaksanaan penghapusan barang.


Demikian agar dimaklumi dalam berita acara ini kami buat dengan sebenar-benarnya dalam
rangkap 3 (tiga).
1 rangkap untuk instalasi pemilik obat
1 rangkap untuk Gudang Farmasi / Gudang Obat Dati II
1 rangkap untuk arsip Puskesmas

Yang menerima
Kepala Gudang farmasi

Yang menyerahkan

Gudang Obat Dati II

Pimpinan Puskesmas

I Made Abdi Gunawan, S. Farm, Apt

dr. I Wayan Suarnaya,M.,Kes

NIP. 19851207 201001 1 027

NIP. 19710206 200604 1 004

Laporan Berita Acara Penyerahan Obat No. 44.2 /

/ Dikes

DAFTAR OBAT YANG DISERAHKAN

Puskesmas

: Marga I

Kecamatan

: Marga

Kabupaten

: Tabanan

No.

Nama Obat

Reserpin

Klorampenicol

No. Batch Tgl. Daluarsa

Satuan

Jumlah

Alasan

4
September 12

Tablet

625

ED

Desember 12

Botol

ED

telinga
3

Lidokain

September 12

Ampul

13

ED

HCT

Juli 12

Tablet

945

ED

Oxytetra Salp mata

Januari 13

Tube

ED

Infus set

Maret 13

Set

ED

Allupurinol

April 13

Tablet

28

ED

Asam Askorbat 50 mg

Mei 13

Tablet

4136

ED

Vitamin B Complek

Mei 13

Tablet

1119

ED

10

Gentian Violet

Mei 13

Botol

ED

11

Dipenhidramin inj

Juni 13

Ampul

11

ED

12

Kotrimoksazol susp

Juni 13

Botol

19

ED

13

Deksromethorphan Hbr

Juli 13

Tablet

370

ED

Juli 13

Ampul

132

ED

15 mg
14

Metilergometrina
maleat inj

15

Vit K 1 inj 10 mg/ ml

Juli 13

Ampul

35

ED

16

Pirantel pamoat

Juli 13

Tablet

12

ED

17

Papaverin

April 13

Tablet

1420

ED

18

Oseltamivir

Desember 13

Tablet

50

ED

19

Oxytocin

Nopember 13

Ampul

ED

20

Metronidazol 500 mg

September 13

Tablet

100

ED

21

Gentamisin TM

Nopember 13

Botol

ED

22

Cefixim tab

Juni 2013

Tablet

72

ED

23

Betametason SK

Desembe13

Tube

ED

24

Epinefrin

Desember 13

Ampul

14

ED

Yang menerima

Yang menyerahkan

Kepala Gudang farmasi

Pimpinan Puskesmas

Gudang Obat Dati II

I Made Abdi Gunawan, S. Farm,

dr. I Wayan Suarnaya, M.Kes

Apt

NIP. : 19710206 200604 1 004

NIP. : 19851207 201001 1 027

58

Anda mungkin juga menyukai