Anda di halaman 1dari 16

LAPORAN KELOMPOK PJBL 1 Hipertiroidisme

Disusun Untuk Memenuhi Tugas Blok Endocrine System

LAPORAN KELOMPOK PJBL 1 Hipertiroidisme Disusun Untuk Memenuhi Tugas Blok Endocrine System Anggota kelompok 3: PSIK

Anggota kelompok 3:

PSIK REG 1 dan 2

Denny 125070207111019

Siti Rodliyah Erfan Dani Lala Aisyana Dewi Pujiastuti Angga Dwi Saputra Minchatul Fitri Esthi Dwi Yuliawati Anjang Feronika P Aulia Dian T Arinda Rizky F Rifanny Dyah Irandi Septin Arianti Merinda

135070200111001

135070200111002

135070200111003

135070200111004

135070200111005

135070200111006

135070200111007

135070200111008

135070200111010

135070200111011

135070207111002

135070207111003

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS BRAWIJAYA MALANG

2015

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Penyakit hiperparatiroid merupakan karakter penyakit yang disebabkan kelebihan sekresi hormon paratiroid, hormon asam amino polipeptida. Sekresi hormon paratiroid diatur secara langsung oleh konsentrasi cairan ion kalsium. Efek utama dari hormon paratiroid adalah meningkatkan konsentrasi cairan kalsium dengan meningkatkan pelepasan kalsium dan fosfat dari matriks tulang, meningkatkan penyerapan kalsium oleh ginjal, dan meningkatkan produksi ginjal. Hormon paratiroid juga menyebabkan phosphaturia jika kekurangan cairan fosfat. Hiperparatiroidisme biasanya terbagi menjadi primer, sekunder dan tersier. Hipertiroid merupakan penyakit hormon yang menempati urutan kedua terbesar di Indonesia setelah diabetes dan jumlahnya kini terus meningkat. Posisi ini serupa dengan kasus yang terjadi di dunia (Ari, 2010). Di Inggris prevalensi hipertiroidisme adalah 25 – 30 kasus dalam 10.000 wanita. Sedangkan di Amerika Serikat terdapat 3 kasus dalam 10.000 wanita. Di Amerika Serikat diperkirakan 0,4% populasi menderita penyakit Graves biasanya terbanyak pada usia dibawah 40 tahun. Ada beberapa penyebab hipertiroidisme, penyakit graves adalah penyebab hipertiroidisme yang paling sering ditemukan (Namirazswara, 2010). Sebagai seorang perawat tentunya harus mengerti terkait penyakit yang berhubungan dengan sistem endokrin sehingga untuk memahami hal-hal yang terkait dengan hipertiroidisme akan kami bahas dalam makalah ini sekaligus penatalaksanaan yang harus diberikan kepada pasien agar perawat mampu memberikan asuhan keperewatan secara tepat dan komprehensif.

  • 1. Definisi

BAB II PEMBAHASAN

Hipertiroid adalah kadar TH (thyroid hormone) yang (bersirkulasi) berlebihan. Gangguan ini dapat terjadi akibat disfungsi kelenjar tiroid, hipofisis, atau hipotalamus. (Corwin, 2009). Hipertiroid dikenal juga sebagai tirotoksitosis, yang dapat didefinisikan sebagai respons jaringan tubuh terhadap pengaruh metabolik hormon tiroid

yang berlebihan (Price & Wilson 2005). Hipertiroid adalah suatu ketidakseimbangan metabolik yang merupakan akibat dari produksi hormon tiroid yang berlebihan (Doenges, 2000).

  • 2. Epidemiologi Sampai saat ini belum ada didapatkan angka yang pasti insidensi dan prevalensi penyakit Graves’ di Indonesia. Sementara di Amerika Serikat Sebuah studi yang dilakukan di Olmstead Country Minnesota diperkirakan kejadian kira-kira 30 kasus per 100.000 orang per tahun . Prevalensi tirotoksikosis pada ibu adalah sekitar 1 kasus per 500 orang. Di antara penyebab tirotoksikosis spontan, penyakit Graves’ adalah yang paling umum 3. Penyakit Graves’ merupakan 60-90% dari semua penyebab tirotoksikosis di berbagai daerah di dunia. Dalam Studi Wickham di Britania Raya, dilaporkan 100-200 kasus per 100.000 penduduk per tahun. Insidensi pada wanita di Inggris telah dilaporkan 80 kasus per 100.000 orang per tahun. Pada populasi umum prevalensi gangguan fungsi hormon tiroid diperkirakan 6%. Wengjun Li dkk (2010) dari Fakultas Kedokteran Universitas Shanghai- Cina, meneliti tentang hubungan penyakit Graves’ dan Resistensi insulin (RI), pada 27 subjek penyakit Graves’ terjadi gangguan metabolisme glukosa sebesar 63,0 % dengan RI 44,4

%.

.

21 Chih H C dkk (2011) dari Divisi endokrin dan metabolik, bagian Penyakit Dalam, Kaohsiung Veterans General Hospital, Kaohsiung- Taiwan meneliti tentang RI pada pasien hipertiroidism sebelum dan

sesudah pengobatan hipertiroid dan dijumpai adanya perbaikan RI pada pasien yang mendapat pengobatan selama 3-7 bulan (Journal of Thyroid Research 2011). Prevalensi hipertiroid kurang lebih 10 per 100.000 pada wanita di bawah umur 40 tahun dan 19 per 100.000 pada wanita yang berusia di atas 60 tahun. Prevalensi kasus hipertiroid di Amerika pada wanita sebesar 1,9% dan pria 0,9%. Di Eropa ditemukan bahwa prevalensi hipertiroid berkisar 1%-2%, dan di Inggris kasus hipertiroid terdapat pada 0,8 per 1000 wanita per tahun. Menurut Asdie, prevalensi hipertiroid di Indonesia belum diketahui secara pasti dan penderita hipertiroid wanita lebih banyak dibandingkan dengan pria yaitu 5 banding 1. Berdasarkan hasil pemetaan Gaki pada tahun 1998 diperoleh angka Total Goiter Rate (TGR) di Indonesia 9,8%, dan di Jawa Tengah 20,5%.

(Supadmi, sri dkk, 2007)

3. Klasifikasi

Klasifikasi hipertiroid berdasarkan penyebabnya terbagi menjadi 2,

yaitu :

  • a. Hipertiroid primer : Terjadinya hipertiroid karena berasal dari kelenjar tiroid itu sendiri, contohnya :

    • - Penyakit grave

    • - Functioning adenoma

    • - Toxic multinoduler goiter

    • - Tiroiditis

  • b. Hipertiroid sekunder : Jika penyebab hipertiroid berasal dari luar kelenjar tiroid, contohnya :

    • - Tumor Hipofisis

    • - Pemberian Hormone tiroid dalam jumlah besar

    • - Pemasukan iodium berlebihan

  • Thamrin (2007) mengklasifikasikan hipertiroidisme menjadi empat

    bagian :

    • a. Goiter Toksik Difusa ( Grave’s Disease) Kondisi yang disebabkan, oleh adanya gangguan pada sistem kekebalan tubuh dimana zat antibodi menyerang kelenjar tiroid, sehingga menstimulasi kelenjar tiroid untuk memproduksi

    hormon tiroid terus menerus. Grave’s disease lebih banyak

    ditemukan pada wanita daripada pria, gejalanya dapat timbul pada berbagai usia, terutama pada usia 20-4- tahun. Faktor keturunan juga dapat mempengaruhi terjadinya gangguan pada sistem kekebalan tubuh yaitu dimana zat antibodi menyerang sel dalam tubuh itu sendiri.

    • b. Penyakit Tiroid Nodular ( Nodular Thyroid Disease) Pada kondisi ini biasanya ditandai dengan kelenjar tiroid membesar dan tidak disertai dengan rasa nyeri. Penyebabnya pasti belum diketahui. Tetapi umumnya timbul sering dengan bertambahnya usia.

    • c. Subakut Tiroiditis Ditandai dengan rasa nyeri, pembesaran kelenjar tiroid dan inflamasi, dan mengakibatkan produksi hormon tiroid dalam jumlah besar kedalam darah. Umumnya gejala menghilang setelah beberapa bulan, tetapi timbul lagi pada beberapa orang.

    • d. Postpartum tiroiditis Timbul pada 5-10% wanita pada 3-6 bulan pertama setelah melahirkan dan terjadi selama 1-2 bulan. Umumnya kelenjar akan kembali normal secara perlahan-lahan.

    (Price, Sylvia A., 1985)

    4. Etiologi

    Hipertiroidisme dapat terjadi akibat disfungsi kelenjar tiroid, hipofisis atau hipotalamus. Peningkatan TSH akibat malfungsi kelenjar tiroid akan disertai penurunan TSH dan TRF karena umpan balik negative HT terhadap pelepasan keduanya. Hipertiroidisme akibat malfungsi hipofisis memberikan gambaran kadar HT dan TSH

    yang tinggi. TRF akan rendah karena umpan balik negative dari HT dan TSH. Hipertiroidisme akibat malfungsi hipotalamus akan memperlihatkan HT yang tinggi disertai TSH dan TRH yang berlebihan. (Corwin, J. E, 2000: 263). Tirotoksikosis dapat terjadi karena factor genetic dan imunologi yang meliputi:

    • a. Peningkatan insiden kehamilan kembar monozigot yang menunjukkan adanya factor herediter, kemungkinan gen autosom resesif

    • b. Koeksistensi yang terjadi kadang-kadang bersama kelainan endokrin lain seperti diabetes mellitus tipe 1, tiroiditis, dan hiperparatiroidisme

    • c. Defek pada fungsi limfosit-T suppressor, yang memungkinkan produksi autoantibodi (immunoglobin yang menstimulasi tiroid dan immunoglobin yang menghambat pengikatan TSH)

    • d. Tirotoksikosis klinis yang dipicu oleh asupan yodium berlebihan dari makanan atau mungkin stress (pasien dengan penyakit laten)

    • e. Obat-obatan seperti lithium dan amiodaron

    • f. Tumor atau nodul yang toksik

    (kowalak, Jennifer, Welsh William, & Mayer Brenna, 2011)

    5. Faktor Resiko

    • a. Jenis Kelamin Kelainan hipertiroid sangat menonjol pada wanita. Hipertiroid menyerang wanita lima kali lebih sering dibandingkan laki laki. Insidensinya akan memuncak dalam dekade usia ketiga serta keempat.(Schimke, 1992). Menurut catatan American Assocoation of Clinical Endocrinolosist, satu dari delapan wanita dengan usia antara 35-65 tahun mempunyai kelainan pada tiriodnya. Disini dapat dikarenakan oleh proses menstruasi, kehamilan, dan menyusui itu sendiri yang menyebabkan hipermetabolisme sebagai akibat peningkatan kerja daripada hormon tiroid. Semakin tua maka semakin rentan terkena kelainan pada kelenjar tiroidnya. Dikatakan 20% dari wanita yang berusian diatas 65 tahun dijumpai maslah hipertiroid, kecuali penyakit graves biasanya ditemukan lebih dini yaitu pada umur 20-40 tahun. Jika dilihat dari jenis kelamin, insiden lebih tinggi terjadi pada wanita dibanding pria, yakni 8:1.

    • b. Faktor Keturunan Seseorang dengan riwayat penyakit tiroid akan lebih besar kemungkinan terserang hipertiroid dibandingkan seseorang yang tidak memiliki riwayat tersebut. Seseorang yang mempunyai penyakit autoimun seperti radang rematik, lupus,

    atau psoriaris (penyakit kulit), tiroiditis hashimoto, dan penyakit graves kemungkinan anaknya akan lebih cenderung mengalami penyakit hipertiroid yang lebih besar.

    c.

    Faktor Diet Mengkonsumsi makanan yang kekurangan atau kelebihan yodium, maka akan membuat tiroid bermasalah. Karena tiroid harus membuat hormone, sedangkan bahan baku yodiumnya terbatas atau berlebihan, maka ukuran tiroid anan dipacu menjadi lebih besar.

    d.

    Faktor Hormon Perubahan semua hormone dalam tubuh dapat berpengaruh pada kinerja kelenjar tiroid. Contoh yang paling sering adalah ketika hamil, setelah melahirkan, pada masa menjelang menopause, atau selama periode haid sudah berhenti, akan timbul banyak pengaruh pada kelenjar tiroid. 10% wanita yang habis melahirkan mengalami berbagai macam penyakit tiroid. Radang tiroid juga mudah timbul beberapa bulan setelah melahirkan yaitu hipertiroid post partum thyroiditis.

    e.

    Paparan Radiasi Pasien yang menjalani radiasi terhadap tumor di daerah leher, kemungkinan dapat mengalami hipertiroid di kemudian hari.

    f.

    Riwayat keluarga yang biasanya tinggal didaerah pegunungan yang airnya kurang mengandung yodium

    g.

    Memiliki riwayat gangguan tiroid sebelumnya seperti goiter atau pernah menjalani operasi kelenjar tiroid.

    (infoDATIN (Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan RI), 2015)

     
    • 6. Patofisiologi

    Terlampir

    • 7. Manifestasi Klinis

    a.

    Umum: Tak tahan hawa panas hiperkinesis, capek, BB turun,

    tumbuh cepat, toleransi obat, lapar.

    b.

    Gastrointestinal: Makan banyak, haus, muntah, disfagia, splenomegali.

    c.

    Muskular: Rasa lemah.

    • d. Genitourinaria: Oligomenorea, amenorea, libido turun

    • e. Kulit: Rambut rontok, kulit basah, berkeringat

    • f. Psikis dan saraf: Labil, iritabel, tremor, psikosis, nervositas, paralisis periodik dispneu.

    • g. Jantung: hipertensi, aritmia, palpitasi, gagal jantung.

    • h. Darah dan limfatik: Limfositosis, anemia, splenomegali, leher membesar.

    • i. Skelet: Osteoporosis, dan nyeri tulang.

    (Djokomoeljanto, 2009)

    8. Pemeriksaan Diagnostik

    • a. T 4 Serum Tes yang paling sering dilakukan adalah penentuan T4 serum dengan teknik radioimmunoassay atau peningkatan kompetitif. Kisaran T4 dalam serum yangnormal berada diantara 4,5 dan 11,5 mg/dl (58,5 hingga 150 nmol/L). T4terikat terutama dengan TBG dan prealbumin : T3 terikat lebih longgar. T4 normalnya terikatdengan protein. Setiap factor yang mengubah protein pangikat ini juga akan mengubah kadar T4.

    • b. T 3 Serum T3 serum mengukur kandungan T3 bebas dan terikat, atau total T3 total, dalamserum. Sekresinya terjadi sebagai respon terhadap sekresi TSH dan T4. Meskipunkadar T3 dan T4 serum umumnya meningkat atau menurun secara bersama-sama, namun kadar T4 merupakan tanda yang akurat untuk menunjukkan adanya hipertiroidisme, yang menyebabkan kelaikan kadar T4 lebih besar daripada kadar T3. Batas – batas normal untuk T3 serum adalh 70 hingga 220 mg/dl (1,15 hingga 3,10 mol/L)

    • c. Tes T3 Ambilan Resin Tes T3 ambilan resin merupakan pemeriksaan untuk mengukur secara tidak langsung kaar TBG tidak-jenuh. Tujuannya adalah untuk menentukan jumlahhormone tiroid yang terikat dengan TBG dan jumlah tempat pengikatan yang ada.Pemeriksaan ini, menghasilkan indeks jumlah hormone tiroid yang sudah ada dalamsirkulasi darah pasien. Normalnya, TBG tidak sepenuhnya

    jenuh dengan hormonetiroid dan masih terdapat tempat-tempat kosong untuk mengikat T3 berlabel-radioiodium, yang ditambahkan ke dalam specimen darah pasien. Nilai ambilan T3 yang normal adalah 25% hingga 35% yang menunjukan bahwa kurang lebihsepertiga dari tempat yang ada paa TBG sudah ditempati oleh hormone tiroid. Jika jumlah tempat kosong rendah, seperti pada hipertiroidisme, maka ambilan T3 lebihbesar dari 35%

    • d. Tes TSH (Thyroid Stimulating Hormone) Sekresi T3 dan T4 oleh kelenjar tiroid dikendalikan hormone stimulasi tiroid(TSH atau tirotropin) dari kelenjar hipofisis anterior. Pengukuran konsentrasi TSHserum sangat penting artinya dalam menegakkan diagnosis serta penatalaksanaankelainan tiroid dan untuk membedakan kelainan yang disebabkan oleh penyakit padakelenjar tiroid sendiri dengan kelainan yang disebabkan oleh penyakit pada hipofisisatau hipotalamus.kadar TSH dapat diukur dengan assay radioimunometrik, nilainormal dengan assay generasi ketiga, berkisar dari 0,02 hingga 5,0 μU/ml. Kadar TSH sensitif dan dapat dipercaya sebagai indikator fungsi tiroid

    • e. Tes Thyrotropin Releasing Hormone Tes Stimulasi TRH merupakan cara langsung untuk memeriksa cadangan TSH di hipofisis dan akan sangat berguna apabila hasil tes T3 dan T4 tidak dapat dianalisa. Pasien diminta berpuasa pada malam harinya. Tiga puluh menit sebelumdan sesudah penyuntikan TRH secara intravena, sampel darah diambil untuk mengukur kadar TSH. Sebelum tes dilakukan, kepada pasien harus diingatkanbahwa penyuntikan TRH secara intravena dapat menyebabkan kemerahan pasawajah yang bersifat temporer, mual, atau keinginan untuk buang air kecil.

    • f. Tiroglobulin Tiroglobulin merupakan precursor untuk T3 dan T4 dapat diukur kadarnya dalam serum dengan hasil yang bias diandalkan ,elalui pemeriksaan radioimmunoassay. Faktor-faktor yang meningkatkan atau menurunkan aktivitaskelenjar tiroid dan

    sekresi T3 serta T4 memiliki efek yang serupa terhadap sintesisdan sekresi tiroglobulin. Kadar tiroglobulin meningkat pada karsinoma tiroid,hipertiroidisme dan tiroiditis subakut. Kadar tiroglobulin juga dapat akan meningkatpada keadaan fisiologik normal seperti kehamilan.

    • g. Ambilan Iodium Radioaktif Tes ambilan iodium radioaktif dilakukan untuk mengukur kecepatan pengambilan iodium oleh kelenjar tiroid. Kepada pasien disuntikan atauradionuklida lainnya dengan dosis tracer, dan pengukuran pada tiroid dilakukandengan alat pencacah skintilas (scintillation counter) yang akan mendeteksi serta menghitung sinar gamma yang dilepaskan dari hasil penguraian dalam kelenjar tiroid.Tes ini mengukur proporsi dosis iodium radioaktif yang diberikan yangterdapat dalam kelenjar tiroid pada waktu tertentu sesudah pemberiannya. Tesambilan iodium- radioaktif merupakan pemeriksaan sederhana dan memberikanhasil yang dapat diandalkan.Penderita hipertiroidisme akan mengalami penumpukan dalam proporsi yang tinggi (mencapai 90% pada sebagian pasien).

    • h. Pemindai Radio atau Pemindai Skintilasi Tiroid Serupa dengan tes ambilan iodium radioaktif dalam pemindaian tiroiddigunakan alat detector skintilasi dengan focus kuat yang digerakkan maju mundurdalam suatu rangkaian jalur parallel dan secara progresif kemudian digerakkankebawah. Pada saat yang bersamaan, alat pencetak merekam suatu tanda ketika telahtercapai suatu jumlah hitungan yang ditentukan sebelumnya.Teknik ini akan menghasilkan gambar visual yang menentukan lokasiradioaktivitas di daerah yang dipindai. Meskipun I 131 merupakan isotop yang palingsering digunakan, beberapa isotop iodium lainnya yang mencakup Tc 9m (sodium pertechnetate) dan isotop radioaktif lainnya (thalium serta americum) digunakan dibeberapa laboratorium karena sifat-sifat fisik dan biokimianya memungkinkan untuk pemberian radiasi dengan dosis rendah. Pemindaian sangat membantu dalam menemukan lokasi, ukuran, bentuk dan fungsi anatomic kelenjar

    i.

    tiroid. Khususnya jaringan tiroid tersebut terletak substernal atau berukuran besar. Identifikasi daerah yang mengalami peningkatn fungsi (hot area) atau penurunan fungsi (cold area) dapat membantu dalammenegakkan diagnosis. Meskipun sebagian besar daerah yang mengalami penurunan fungsi tidak menunjukkan kelainan malignitas, defisiensi fungsi akanmeningkatknya kemungkinan terjadinya keganasan terutama jika hanya terdapat satu daerah yang tidak berfungsi.Pemindaian terhadap keseluruhan tubuh (whole body CT scan) yangdiperlukan untuk memperoleh profil seluruh tubuh dapat dilakukan untuk mencarimetastasis malignitas pada kelenjar tiroid yang masih berfungsi. Ultrasonografi Pemeriksaan ini dapat membantu membedakan kelainan kistik atau solid padatiroid. Kelainan solid lebih sering disebabkan keganasan dibanding dengan kelainankistik. Tetapi kelainan kistikpun dapat disebabkan keganasan meskipunkemungkinannya lebih kecil.

    Pemeriksaan radiologik di daerah leher

    Karsinoma tiroid kadang-kadang disertai perkapuran. Ini sebagai tanda yang boleh disentuh saat pemeriksaan.

    Pemeriksaan Penunjang

    • 1. Pemeriksaan kadar kalsitonin untuk pasien dengan kecurigaan karsinomamedulle.

    • 2. Biopsi jarum halus

    • 3. Pemeriksaan sidik tiroid. Dengan penggunaan yodium bila nodul menangkap yodium tersebut kurang dari tiroid normal disebut nodul dingin. Bila sama afinitasnya disebut nodulhangat. Kalau lebih banyak menangkap yodium disebut nodul panas. Sebagianbesar karsinoma tiroid termasuk nodul dingin.

    • 4. Radiologis untuk mencari metastasis

    Masih merupakan pemeriksaan diagnostik utama. Untuk kasus inoperable, jaringan diambil dengan biopsi insisi.

    9. Penatalaksanaan

    Penatalaksanaan hipertiroid bergantung pada tempat dan penyebab hipertiroidisme (Corwin, E. J., 2009) 1. Apabila masalahnya berada di kelenjar tiroid, terapi yang biasanya diberikan adalah obat-obatan anti tiroid untuk menghambat atau obat-obatan penyekat beta untuk menurunkan hiperresponsivitas simpatis. Obat-obatan yang dapat merusak

    tiroid juga dapat digunakan. Misalnya iodine radioaktif (I131) yang diberikan dalam sediaan oral, diserap secara aktif oleh sel tiroid yang hiperaktif. Setelah masuk, I131 merusak sel tersebut. Terapi ini adalah terapi permanen untuk hipertiroidisme dan sering menyebabkan individu menjadi hipotiroid dan memerlukan penggantian TH seumur hidup 2. Tiroidektomi parsial atau total dapat menjadi pilihan terapi. Tiroidektomi total menyebabkan hipotiroidisme, begitu pula tiroidektomi parsial, oleh sebab itu pasien harus dievaluasi dalam satu bulan setelah operasi, kemudian dalam interval beberapa bulan, dan selanjutnya setiap tahun dengan memantau kadar T4 bebas dan tirotropin dalam serum 3. Injeksi tiroid etanol perkutan digunakan pada pasien yang memiliki nodula tiroid benigna dan pasien yang peningkatan resiko pembedahan akibat penyakit jantung atau paru, usia lanjut, multimorbilitas, atau dialysis.

    10.

    Komplikasi • Muscle wasting (pelisutan otot), atrofi otot, dan paralisis. • Kehilangan penglihatan atau diplopia. • Gagal jantung, aritmia. • Hipoparatiroidisme sesudah operasi pengangkatan tiroid. • Hipotiroidisme sesudah terapi radioiodine.

    ASUHAN KEPERAWATAN

    Diagnose keperawatan

    • 1. Gangguan Body Image NOC: Body Image NIC : Body Image Enhancement

    • 2. Intoleran Aktifitas NOC: Fatigue Level NIC : Energi Management

    • 3. Hipertermi NOC: Thermoregulation NIC : Themperatur Regulation, Fever Treatment

    • 3.1 Kesimpulan

    BAB III

    PENUTUPAN

    Hipertiroid adalah kadar TH (thyroid hormone) yang (bersirkulasi) berlebihan. Sampai saat ini belum ada didapatkan angka yang pasti insidensi dan prevalensi penyakit Graves’ di Indonesia. Klasifikasi hipertiroid berdasarkan penyebabnya terbagi menjadi 2, yaitu : Hipertiroid primer dan Hipertiroid sekunder. Sedangkan, Thamrin (2007) mengklasifikasikan hipertiroidisme menjadi empat bagian: Goiter Toksik Difusa ( Grave’s Disease), Penyakit Tiroid Nodular ( Nodular Thyroid Disease), Subakut Tiroiditis, dan Postpartum tiroiditis. Hipertiroidisme dapat terjadi akibat disfungsi kelenjar tiroid, hipofisis atau hipotalamus. Faktor Resiko hipertir jenis Kelamin, faktor Keturunan, faktor Diet, faktor Hormon, Paparan Radiasi, riwayat keluarga yang biasanya tinggal didaerah pegunungan yang airnya kurang mengandung yodium, memiliki riwayat gangguan tiroid sebelumnya seperti goiter atau pernah menjalani operasi kelenjar tiroid, Manifestasi Klinisnya ada yang umum, gastrointestinal, muscular, genitourinaria, kulit, Psikis dan saraf, Jantung, Darah dan limfatik, dan Skelet. Adapun Pemeriksaan

    Diagnostiknya, antara lain: T 4 Serum, T 3 Serum, Tes T3 Ambilan Resin, Tes TSH (Thyroid Stimulating Hormone, Tes Thyrotropin Releasing Hormone, Tiroglobulin, Ambilan Iodium Radioaktif, Pemindai Radio atau Pemindai Skintilasi Tiroid, Ultrasonografi, Pemeriksaan radiologik di daerah leher, Pemeriksaan Penunjang, penatalaksanaan hipertiroid bergantung pada tempat dan penyebab hipertiroidisme. Komplikasi yang dapat terjadi: Muscle wasting (pelisutan otot), atrofi otot, dan paralisis, Kehilangan penglihatan atau diplopia, Gagal jantung, aritmia, Hipoparatiroidisme sesudah operasi pengangkatan tiroid, Hipotiroidisme sesudah terapi radioiodine.

    Sebagai penyusun, kami merasa bersyukur dan bangga dapat menyelesaikan makalah ini dengan sedemikian rupa, tetapi, makalah ini belumlah sempurna seperti makalah yang sempurna. Oleh karena itu, kami sebagai penyusun memohon kritik dan saran

    dari para pembaca karena kami sadar tiada hal yang sempurna di muka bumi ini, yang pepatah mengatakan “Tiada gading yang tak retak”, kecuali Allah SWT.

    DAFTAR PUSTAKA

    Ben and Diana. 2008. At a Glance Sistem Endokron, Ed.2. Erlangga:

    Jakarta Corwin, E. J. 2009. Buku Saku Patofisiologi Ed. 3. Jakarta: EGC Djokomoeljanto, R. 2009. Kelenjar Tiroid, Hipotiroidisme, Hipertiroidisme. Dalam Aru, W.S., Bambang, S., Idrus, A., Marcellus, S.K., Siti, S. Editors. Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam. Jakarta: Interna Publishing. Hal: 1993-2008 Doenges, Marilyn E. 2000. Rencana Asuhan Keperawatan : Pedoman untuk Perencanaan dan Pendokumentasian Perawatan Pasien, ed. 3. Jakarta: EGC Guyton and Hall. 2011. Buku Ajar Fisiologi Kedokteran, Ed 12. Singapore: Elsevier infoDATIN (Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan RI) 2015.

    Diakses

    dari

    http://www.depkes.go.id/resources/download/pusdatin/infodati n/infodatin-tiroid.pdf Kowalak Jennifer, Welsh William, & Mayer Brenna. 2011. Professional Guide to Pathophysiology: Buku Ajar Patofisiologi. Jakarta:

    EGC Price, Sylvia A., Wilson. 2005. Patofisiologi: Konsep Klinis Proses-proses Penyakit Vol. 2. Jakarta: EGC Price, Sylvia A. 1985. Patofisiologi: Konsep Klinik Proses-proses Penyakit. Jakarta: EGC Supadmi, sri dkk. 2007. Hubungan hipertiroid dengan aktivitas kerja pada wanita usia subur. Yogyakarta: Balai Penelitian

    Pengembangan Gangguan Akibat Kekurangan Iodium Magelang Jawa Tengah