Anda di halaman 1dari 2

SAATNYA DUNIA BERUBAH

TANGAN TUHAN DI BALIK VIRUS FLU BURUNG


Lebih dari 50 tahun, entah sadar atau tidak, negara-negara dunia ketiga yang mayoritas penduduknya
muslim menjadi ladang penjajahan negara-negara maju di berbagai bidang kehidupan. Mulai dari bidang ekonomi,
pendidikan, hingga bidang kesehatan. Negara-negara ini dipaksa untuk tunduk di bawah aturan yang dibuat oleh
negara-negara maju dengan Amerika sebagai pemimpinnya. Bahkan seringkali dengan berdalih atas nama
kepentingan Internasional, mereka menekan negara kita atas nama organisasi dunia seperti IMF, WHO, UNESCO,
UNICEF, dll.
Salah satu bentuk penjajahan terselubung ini mulai terungkap ketika Menteri Kesehatan Siti Fadilah
Supari menggugat ketidakadilan WHO dalam kasus Flu Burung melalui bukunya Saatnya Dunia Berubah.
Ibu Menkes dengan berani menguak salah satu bentuk penjajahan di bidang kesehatan. Selama lebih dari
setengah abad 110 negara di dunia harus mengirimkan specimen virus influenza kepada WHO dengan dalih adanya
Global Influenza Surveillance Network (GISN) atau Jaringan Pengawasan Influenza Global. Saya tidak mengerti
siapa yang mendirikan lembaga yang sangat berkuasa tersebut. Kata Bu Menkes.
Virus yang diterima GISN sebagai wild virus akan menjadi milik GISN. Virus ini kemudian diproses untuk
risk assessment (penilaian resiko) dan riset para pakar serta pembuatan seed virus (bibit virus). Dari bibit virus
inilah lalu dibuat vaksin kemudian dijual secara komersial ke seluruh dunia. Pembeli vaksin ini termasuk negara
yang awalnya mengirimkan specimen virusnya. Mereka tidak mendapatkan kompensasi apa-apa, misalnya harga
vaksin yang lebih murah. Haraga vaksin sepenuhnya ditentukan oleh produsen virus yang semuanya bercokol di
Negara-negara industri kaya. Harganya sangat mahal tanpa mempedulikan alasan sosial kecuali alasan ekonomi
semata. Sungguh nyata suatu ciri khas kapitalistik. Kata Menkes dalam bukunya.
Modus serupa terjadi pada virus flu burung (H5N1). Ketika dunia heboh dengan virus mematikan ini, WHO
pun memperlakukan aturan yang sama terhadap negara yang terjangkiti virus tersebut. Korban pertamanya adalah
Vietnam. Di negara inilah virus flu burung ditemukan pada manusia. Dengan kekuasaannya WHO memaksa Vietnam
mengirimkan contoh virus yang telah merenggut nyawa orang itu ke WHO Collaborating Center (WHO CC).
Setelah itu Negara pengirim disuruh menunggu hasil diagnosisnya. Perlakuan apa terhadap virus itu selanjutny,
Negara pengirim tidak tahu menahu.
Dalam kasus Vietnam itu, tiba-tiba di dunia beredar vaksin flu burung yang diperjualbelikan dengan harga
yang tak terjangkau oleh negara-negara berkembang. Ketika rakyat Vietnam meninggal gara-gara flu burung, di
depan pedagang kulit putih menawarkan vaksin dengan Vietnam Strain. Alangkah tidak adilnya dunia ini! Kata
Menkes.
Ia melanjutkan, Sungguh sangat kejam bila penderitaan umat manusia diperdagangkan oleh manusia lain
tanpa tatakrama! Apalagi rantai produksi dan perdagangan tersebut melibatkan organisasi global dunia.
Awalnya virus H5N1 hanya menyerang Vietnam. Tahun berikutnya masuk Thailand dan China. Tahu-tahu
virus inipun menyusup ke Indonesia dengan korban pertama Iwan dan kedua putranya. Tak diketahui darimana
virus itu berasal. Yang jelas, virus ini lebih ganas dibandingkan dengan virus yang ada di Negara lain. Dalam
kondisi ini, kata Menkes, Pemerintahpun melakukan sosialisasi penyakit mematikan ini dan menyediakan stok obat
Tamiflu (nama generic Oseltamir yang diproduksi oleh Roche, salah satu perusahaan Amerika) dengan jumlah
tertentu sesuai anjuran WHO.
Namun apa yang terjadi? Setelah Pemerintah menyediakan dana, ternyata obat Tamiflu itu telah habis
dipesan oleh Negara-negara kaya sebagai stockpiling (persediaan). Padahal Negara-negara tersebut tidak
mempunyai satu pun kasus flu burung. Ini kan tidak adil. Mereka tak punya kasus flu burung, tapi mborong
obatnya. Kata Menkes.
Selain itu, WHO pun memerintahkan Indonesia untuk mengirimkan specimen virusnya ke Hongkong untuk
diagnosis. Proses diagnosis ini memakan waktu 5-7 hari. Ini tergolong lama karena pasien flu burung butuh
penanganan cepat. Bahkan bila pasien memperoleh penanganan sebelum 3 hari, kemungkinan sembuh sangat besar.
Ternyata hasil laboratorium di Hongkong ini sama dengan pemeriksaan Litbangkes, DepKes. Ada apa dengan
WHO?
Awal tahun 2007, Indonesia dikagetkan dengan munculnya vaksin virus flu burung Strain Indonesia yang
dibuat perusahaan Australia, CSL. Padahal Indonesia tidak pernah mengirimkan specimen virus tersebut ke
Negara lain, kecuali ke WHO. Usut punya usut, bibit virus itu berasal dari WHO Australia yang mendapatkan
virus Flu Burung Indonesia dari WHO CC.
Kenyataan ini membuat Menkes menghentikan pengiriman specimen virus ke WHO dan menggugat aturan
yang ada. Tindakan tersebut ternyata membuat Amerika gerah. Malah satu pejabat AS mendatangi Presiden SBY
dan menyatakan bahwa Menkes Indonesia tidak kooperatif. Saya katakana, Lho apa urusannya saya dengan
Amerika? Ini kan urusan saya dengan WHO. Kata Siti Fadilah.

Ia menyebut apa yang dilakukan oleh WHO sebagai kejahatan luar biasa dalam bidang kesehatan dunia.
Seharusnya organisasi tersebut melindungi umat manusia dari kesakitan, bukan malah membuat sakit. Mekanisme
yang ada justru lebih jahat dari bom atom. Kata Menkes.
Terbukti, WHO memang tidak bekerja untuk umat manusia. Organisasi ini bekerja untuk Negara adidaya
dan industri-industri obat multinasional. Bukti bagaimana organisasi kesehatan dunia ini bekerja untuk
kepentingan Amerika bisa dilihat dari disimpannya seluruh data sequencing DNA virus flu burung WHO CC di Los
Alamos, AS. Selama ini data-data virus itu hanya dikuasai oleh ilmuwan yang bekerja di Los Alamos. Ilmuwan lain
di seluruh dunia tak bisa mengaksesnya, meski adalah data dunia.
Los Alamos National Laboratory yang berlokasi di New Mexico tersebut berada di bawah Kementerian
Energi AS. Di tempat inilah dirancang bom atom yang menghancurkan Hiroshima tahun 1945. Disinyalir tempat ini
menjadi tempat pembuatan senjata kimia dan biologi AS. Bukan tidak mungkin hasilnya nanti akan digunakan untuk
menghancurkan negara yang dulunya pemilik virus, baik secara fisik dengan senjata itu sendiri, maupun secara
ekonomi dengan memaksa suatu negara membeli produk-produk buatan mereka berupa obat-obatan.
DAMPAK
Dampak penjajahan bidang kesehatan ini tentunya sangat luas. Berbagai mekanisme internasional arahan
Amerika akan semakin membuat kesehatan tidak bisa dinikmati semua Negara dan semua kalangan. Hanya orangorang berduit saja yang bisa menikmati fasilitas kesehatan dengan nyaman. Wajarlah muncul rumor : ORANG
MISKIN DILARANG SAKIT.
Secara lebih luas, Dunia Ketiga akan semakin tergantung pada Negara maju. Mereka tidak lagi memiliki
kemampuan untuk mandiri. Akhirnya bangsa Dunia ketiga hanya akan menjadi ladang jarahan para penjajah untuk
mengeruk keuntungan materi semata melalui peraturan Internasional di bidang kesehatan. Benarlah yang
dikatakan Siti Fadilah Supari, Saatnya dunia berubah! Tentu berubah ke arah sistem Islam.
STOP PENJAJAHAN!
Untuk mewujudkan cita-cita mulia yaitu merubah dunia menjadi lebih baik, tentunya tak mudah. Apalagi
dengan berbagai penjajahan di negeri-negeri Islam yang dilakukan oleh negara-negara kapitalis, seperti kasus
virus flu burung ini misalnya. Tentu saja kita harus menghentikan penjajahan Kapitalisme Global ini. Namun
penjajahan ini tidak akan berhenti kecuali dengan cara menata ulang ruang kehidupan yang menjadi sarang
penjajahan tersebu. Dengan begitu, tidak ada lagi ruang bagi Si Penjajah untuk bernafas. Satu-satunya tatanan
kehidupan yang bersifat demikian hanyalah ISLAM. Islam jika dijadikan landasan kehidupan bermasyarakat dan
bernegara akan menjadikan umatnya makmur sejahtera. Seperti dalam firman Allah:


Dan tiadalah kami mengutus kamu, melainkan untuk (menjadi) rahmat bagi semesta alam. (QS. Anbiya 107)
Tatanan kehidupan Islam yang bersumber dari Allah SWT, Pencipta segala sesuatu dalam
kesetimbangan/keserasian yang menakjubkan, tidak saja menjaga keseimbangan dinamis tubuh kita, tetapi juga
menjamin terwujudnya keseimbangan dan keharmonisan antara host (manusia), agent (berbagai kuman dan zat
kimia) serta lingkungan fisik dan biologi yang merupakan syarat mutlak terwujudnya kesehatan bagi semua.

Disampaikan oleh Lidya Ameliana, S.Si., Apt.


Pada Acara Diskusi Dosen LP2M
Ahad, 25 Mei 2008, di Masjid Al Mizan Jember