Anda di halaman 1dari 2

ANALISIS JURNAL PICO

No
.
1

Kriteria
P
(Patient/Clinica
l Problem)

Jawa
b
Ya

I
(Intervention)

Ya

C
(Comparasion)

Ya

O
(Outcome)

Ya

Pembenaran & Critical thinking

Masalah klinik dari jurnal ini adalah


untuk mengetahui hubungan perilaku
caring dengan pelayanan dan tingkat
kepuasan pasien rawat inap rumah
sakit.
Populasi/Patient pada jurnal ini adalah
pasien/keluarga diruang interna, bedah
dan ruang perawatan anak sebanyak
64 orang.
Pengambilan sampel dengan teknik
Accidental Sampling. Data dikumpulkan
melalui pengisian kuesioner dan
wawancara
terstuktur.
Uji
fisher
digunakan untuk menguji hubungan
perilaku caring perawat dengan tingkat
kepuasan pasien. Kelompok perlakuan
diperintahkan untuk latihan nafas dalam
selama 4 hari post operasi pada siang
hari sebanyak 30x bernafas secara
perlahan dan dalam dilakukan dengan
tekanan ekspirasi perangkat blow-botol
positif (+10 cm H2O).
Jenis penelitian ini adalah Analitik,
Cross
sectional
dengan
cara
pendekatan,
observasi
atau
pengumpulan data sekaligus pada
suatu saat (point time approach)
Rancangan
ini
dimaksudkan
untuk
menganalisis perilaku caring perawat
dengan kepuasan pasien di ruang rawat
inap RSUD Kota Baubau Tahun 2013.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa ada
hubungan yang signifikan antara perilaku
caring perawat dengan tingkat kepuasan
pasien, namun masih terdapat 6,2% yang
kurang puas dengan perilaku caring
perawat. Hal ini dapat disebabkan oleh
pengalaman
dan
faktor
demografi
responden dalam menerima pelayanan
perawat.
Pada penelitian ini terdapat 3,1% yang
mempunyai persepsi kurang baik tentang

perilaku caring perawat (kurang caring)


namun merasa puas. Hal ini dapat
disebabkan oleh cara perawat dalam
hubungannya dengan pesien/ keluarga.
Pernyataan ini didukung teori bahwa
perawat
yang
dapat
meyakinkan
pasien/keluarga
akan
memperoleh
kepercayaan dari pasien,
Ada hubungan yang signifikan antara
perilaku caring perawat dengan tingkat
kepuasan pasien rawat inap di rumah sakit.
Sebagian besar responden mempunyai
persepsi baik terhadap perilaku caring
perawat diruang rawat inap dalam memberi
asuhan keperawatan. Sebagian besar
responden puas dengan pelayanan asuhan
keperawatan diruang rawat inap rumah
sakit. Melihat besar manfaat caring
seharusnya caring tercermin dalam setiap
interaksi perawat dan klien karena caring
terhadap
pasien
adalah
esensi
keperawatan. Pelaksanaan caring akan
meningkatkan mutu asuhan keperawatan,
memperbaiki image perawat di masyarakat
dan membuat profesi keperawatan memiliki
tempat khusus di mata para pengguna jasa
pelayanan kesehatan. Survei kepuasan
pasien perlu dilakukan secaran berkala,
karena kepuasan pasien merupakan alat
ukur untuk intropeksi diri personel pelayan
keperawatan dan sebagai salah satu acuan
untuk
meningkatkan
mutu
layanan
keperawatan/kesehatan diruang rawat inap
rumah sakit. Bagi peneliti selanjutnya
direkomendasikan
untuk
melakukan
penelitian serupa dengan responden yang
lebih banyak pada rumah sakit tipe A dan B
diberbagai kota di Indonesia dan sedapat
mungkin menggukan metode penelitian
kualitatif sehingga persepsi pasien tentang
perialku caring perawat dengan tingkat
kepuasan pasien dapat dieksplorasi.
sehingga secara tidak langsung dapat
membantu membentuk sikap positif pasien
terhadap perawat