Anda di halaman 1dari 77

BAB KE SATU

ILMU TAKHRIJUL HADITS


Salah satu manfaat dari takhrijul hadits adalah memberikan informasi bahwa
suatu hadits itu bernilai sahih, hasan, ataupun daif, setelah diadakan penelitian
dari segi matan maupun sanadnya.
A. PENGERTIAN

Kata Takhij

adalah bentuk masdar dari fill madi

yang secara bahasa berarti mengeluakan sesuatu dari tempat.


Pengertian takhrij menurut ahli hadis memiliki tiga (3) macam pengertian, yaitu:
1. Usaha mencari sanad hadis yang terdapat dalam kitab hadis karya orang
lain, yang tidak sama dengan sanad yang terdapat dalam kitab tersebut.
Usaha semacam ini dinamakan juga istikhraj. Misalnya seseorang
mengambil sebuah hadis dari kitab Jamius Sahih Muslim. kemudian ia
mencari sanad hadis tersebut yang berbeda dengan sanad yang telah
ditetapkan oleh lmam Muslim.
2. Suatu keterangan bahwa hadis yang dinukilkan ke dalam kitab
susunannya itu terdapat dalam kitab lain yang telah disebutkan nama
penyusunnya. Misalnya, penyusun hadis mengakhiri penulisan hadisnya
dengan kata-kata: "Akhrajahul Bukhari", artinya bahwa hadis yang dinukil
itu terdapat kitab Jamius Sahih Bukhari. Bila ia mengakhirinya dengan
kata Akhrajahul Muslim berarti hadis tersebut terdapat dalam kitab Sahih
Muslim.
3. Suatu usaha mencari derajat, sanad, dan rawi hadis yang tidak
diterangkan oleh penyusun atau pengarang suatu kitab

Misalnya:

Takhrij Ahadisil Kasysyaaf, karyanya Jamaluddin Al-Hanafi adalah


suatu kitab yang mengusahakan dan menerangkan derajat hadis yang

terdapat dalam kitab Tafsir AI-Kasysyaaf yang oleh pengarangya tidak


diterangkan derajat hadisnya, apakah sahih, hasan, atau lainnya.
Al Mugny AnHamlil Asfal, karya Abdurrahim Al-Iraqy, adalah kitab yang
menjelaskan derajat-derajat hadis yang terdapat dalam kitab Ihya
Ulumuddin karya Al-Ghazali.
B. MANFAAT TAKHRIJUL HADIS
Ada beberapa manfaat dari takhrijul hadis antara lain sebagai berikut:
1. Memberikan informasi bahwa suatu hadis termasuk hadis sahih, hasan,
ataupun daif, setelah diadakan penelitian dari segi matan maupun
sanadnya;
2. Memberikan kemudahan bagi orang yang mau mengamalkan setelah
tahu bahwa suatu hadis adalah hadis makbul (dapat diterima). Dan
sebaliknya tidak mengamalkannya apabila diketahui bahwa suatu hadis
adalah mardud (tertolak).
3. Menguatkan keyakinan bahwa suatu hadis adalah benar-benar berasal
dari Rasulullah SA W. yang harus kita ikuti karena adanya bukti-bukti yang
kuat tentang kebenaran hadis tersebut, baik dan segi sanad maupun
matan.
C. KITAB-KITAB YANG DIPERLUKAN
Ada beberapa kitab yang diperlukan untuk melakukan takhrij hadis. Adapun
kitab-kitab tersebut antara lain:
1. Hidayatul bari ila tartibi ahadisil Bukhari

Penyusun kitab ini adalah Abdur Rahman Ambar AI-Misri At-Tahtawi. Kitab ini
disusun khusus untuk mencari hadis-hadis yang termuat dalam Sahih AI-Bukhari.
Lafal-lafal hadis disusun menurut aturan urutan huruf abjad Arab. Namun hadishadis yang dikemukakan secara berulang dalam Sahih Bukhari tidak dimuat
secara berulang dalam kamus di atas. Dengan demikian perbedaan lafal dalam
matan hadis riwayat AI-Bukhari tidak dapat diketahui lewat kamus tersebut.
2. Mu jam Al-Fazi wala siyyama al-garibu minha atau fihris litartibi ahadisi sahihi
Muslim

Kitab tersebut merupakan salah satu juz, yakni juz ke- V dari Kitab Sahih Muslim
yang disunting oleh Muhammad Abdul Baqi. Jus V ini merupakan kamus
terhadap Jus ke-I -IV yang berisi:
1. Daftar urutan judul kitab serta nomor hadis dan juz yang memuatnya.
2. Daftar nama para sahabat Nabi yang meriwayatkan hadis yang termuat
dalam Sahih Muslim.
3. Daftar awal matan hadis dalam bentuk sabda yang tersusun menurut
abjad serta diterangkan nomor-nomor hadis yang diriwayatkan oleh
Bukhari, bila kebetulan hadis tersebut juga diriwayatkan oleh Bukhari.

3. Miftahus Sahihain
Kitab ini disusun oleh Muhammad Syarif bin Mustafa Al-Tauqiah. Kitab ini dapat
digunakan untuk mencari hadis-hadis yang diriwayatkan oleh Muslim. Akan tetapi
hadis-hadis yang dimuat dalam kitab ini hanyalah hadis-hadis yang berupa sabda

(qauliyah) saja. Hadis tersebut disusun menurut abjad dari awal lafal hadis lafal
matan hadis.
4. AI-Bugyatu fi tartibi ahadasi al-hilyah

Kitab ini disusun oleh Sayyid Abdul Aziz bin Al-Sayyid Muhammad bin Sayyid
Siddiq AI-Qammari. Kitab hadis tersebut memuat dan menerangkan hadis-hadis
yang tercantum dalam kitab yang disusun Abu Nuaim AI-Asabuni (w. 430 H) yang
berjudul: Hilyatul auliyai wababaqatul asfiyai. Sejenis dengan kitab tersebut di
atas adalah kitab Miftahut tartibi li ahadisi tarikhil khatib

yang disusun oleh Sayyid Ahmad bin Sayyid Muhammad bin Sayyid As-Siddiq AIQammari yang memuat dan menerangkan hadis-hadis yang tercantum dalam
kitab sejarah yang disusun oleh Abu Bakar bin Ali bin Subit bin Ahmad AI-Bagdadi
yang dikenal dengan AI-Khatib Al- Bagdadi ( w. 463 H). Susunan kitabnya diberi
judul Tarikhu Bagdadi

yang terdiri atas 4 jilid

5. Al-Jamius Sagir

Kitab ini disusun oleh Imam Jalaludin Abdurrahman As-Suyuti (w.91h). Kitab
kamus hadis tersebut memuat hadis-hadis yang terhimpun dalam kitab
himpunan kutipan hadis yang disusun oleh As-suyuti juga, yakni kitab Jam 'ul
Jawani.

Hadis yang dimuat dalam kitab Jamius Sugir disusun berdasarkan urutan abjad
dari awal lafal matan hadis. Sebagian dari hadis-hadis itu ada yang ditulis secara
lengkap dan ada pula yang ditulis sebagian-sebagian saja, namun telah
mengandung pengertian yang cukup.
Kitab hadis tersebut juga menerangkan nama-nama sahabat Nabi yang
meriwayatkan hadis yang bersangkutan dan nama-nama Mukharijnya (periwayat
hadis yang menghimpun hadis dalam kitabnya). Selain itu, hampir setiap hadis
yang dikutip dijelaskan kualitasnya menurut penilaian yang dilakukan atau
disetujui oleh As-suyuti.
6. AI-Mujam al-mufahras li alfazil hadis nabawi

Penyusun kitab ini adalah sebuah tim dari kalangan orientalis. Di antara anggota
tim yang paling aktif dalam kegiatan proses penyusunan ialah Dr. Arnold John
Wensinck (w.j 939 m), seorang profesor bahasa-bahasa Semit, termasuk bahasa
Arab di Universitas Leiden, negeri Belanda.
Kitab ini dimaksudkan untuk mencari hadis berdasarkan petunjuk lafal matan
hadis. Berbagai lafal yang disajikan tidak dibatasi hanya lafal-lafal yang berada di
tengah dan bagian-bagian lain dari matan hadis. Dengan demikian, kitab Mu'jam
mampu memberikan informasi kepada pencari matan dan sanad hadis, asal saja
sebagian dari lafal matan yang dicarinya itu telah diketahuinya.
Kitab Mu'jam ini terdiri dari tujuh Juz dan dapat digunakan untuk mencari hadishadis yang terdapat dalam sembilan kitab hadis, yakni: Sahih Bukhari, Sahih

Muslim, Sunan Abu Dawud, Sunan Turmuzi, Sunan Nasai, Sunan Ibnu Majjah,
Sunan Daromi, Muwatta Malik, dan Musnad Ahmad.
D. CARA MELAKSANAKAN TAKHRIJUL HADIS
Secara garis besar menakhrij hadis (takhyijul hadis) dapat dibagi menjadi dua
cara dengan menggunakan kitab-kitab sebagaimana telah disebutkan di atas.
Adapun dua macam cara takhrijul hadis yaitu:
1. Menakhrij hadis telah diketahui awal matannya, maka hadis tersebut dapat
dicari atau ditelusuri dalam kitab-kitab kamus hadis dengan dicarikan huruf awal
yang sesuai diurutkan dengan abjad.
Contohnya hadis Nabi:

Untuk mengetahui lafal lengkap dari penggalan matan tersebut, langkah yang
harus dilakukan adalah menelusuri penggalan matan itu pada urutan awal
matan yang memuat penggalan matan yang dimaksud. Ternyata halaman yang
ditunjuk memuat penggalan lafal tersebut adalah halaman 2014. Berarti, lafal
yang dicari berada pada halaman 20 14 juz IV. Setelah diperiksa, maka
diketahuilah bahwa bunyi lengkap matan hadis yang dicari adalah:

Artinya:
"(Hadis) riwayat Abu Hurairah bahwa Rasullulah bersabda, "(Ukuran) orang yang

kuat (perkasa) itu bukanlah dari kekuatan orang itu dalam berkelahi, tetapi yang
disebut sebagai orang yang kuat adalah orang yang mampu menguasai dirinya
tatkala dia marah."
Apabila hadis tersebut dikutip dalam karya tulis ilmiah, maka sesudah lafal
matan dan nama sahabat periwayat hadis yang bersangkutan ditulis, nama Imam
Muslim disertakan. Biasanya kalimat yang dipakai adalah

Nama sahabat periwayat hadis dalam contoh di atas adalah Abu Hurairah, dapat
pula ditulis sesudah nama Muslim dan tidak ditulis di awal matan. kalimat yang
dipakai berbunyi :

Dalam kitab Sahih Muslim dicantumkan di catatan kaki sebagaimana lazimnya.


Kamus yang disusun oleh Muhamad Fuad Abdul Baqi tersebut tidak
mengemukakan lafal hadis Nabi yang dalam bentuk selain sabda. bahkan hadis
yang berupa sabda pun tidak disebutkan seluruhnya. Contoh:

Lafal hadis tersebut tidak termuat dalam kamus, padahal Sahih Muslim
memuatnya dalam juz III halaman 1359, nomor urut hadis 1734. Hadis yang
dimuat dalam kamus adalah hadis yang semakna yang terdapat dalam juz dan
halaman yang sama dengan nomor urut hadis 1733, lafalnya berbunyi:

2. Menakhrij hadis dengan berdasarkan topik permasalahan (takhrijul hadis bit


Mundu'i)
Upaya mencari hadis terkadang tidak didasarkan pada lafal matan (materi)
hadis, tetapi didasarkan pada topik masalah. Pencarian matan hadis
berdasarkan topik masalah sangat menolong pengkaji hadis yang ingin
memahami petunjuk-petunjuk hadis dalam segala konteksnya.
Pencarian matan hadis berdasarkan topik masalah tertentu itu dapat ditempuh
dengan cara membaca berbagai kitab himpunan kutipan
hadis, namun berbagai kitab itu biasanya tidak menunjukkan teks hadis menurut
para periwayatnya masing-masing. Padahal untuk memahami topik tertentu
tentang petunjuk hadis, diperlukan pengkajian terhadap teks-teks hadis menurut
periwayatnya masing-masing. Dengan bantuan kamus hadis tertentu, pengkajian
teks dan konteks hadis menurut riwayat dari berbagai periwayat akan mudah
dilakukan. Salah satu kamus hadis itu ialah:

(Untuk empat belas kitab hadis dan kitab tarikh Nabi).


Kitab tersebut merupakan kamus hadis yang disusun berdasarkan topik
masalah. Pengarang asli kamus hadis tersebut adalah Dr. A.J. Wensinck (Wafat
1939 M), seorang orientalis yang besar jasanya dalam dunia perkamusan hadis.
Sebagaimana telah dibahas dalam uraian terdahulu, Dr. A.J. Wensinck adalah
juga penyusun utama kitab kamus hadis:

Bahasa asli dari kitab Miftah Kunuzis-Sunnah adalah bahasa Inggris dengan
judul a Handbook of Early Muhammadan. Kamus hadis yang berbahasa Inggris
tersebut diterjemahkan ke dalam bahasa Arab sebagaimana tercantum di atas
oleh Muhamad Fuad Abdul-Baqi. Muhamad Fuad tidak hanya menerjemahkan
saja, tetapi juga mengoreksi berbagai data yang salah.
Naskah yang berbahasa inggris diterbitkan untuk pertama kalinya pada tahun
1927 dan terjemahannya pada tahun 1934.
Dalam kamus hadis tersebut dikemukakan berbagai topik, baik. yang berkenaan
dengan masalah-masalah yang berkaitan dengan petunjuk Nabi maupun yang
berkenaan dengan masalah-masalah yang berkaitan dengan nama. Untuk setiap
topik biasanya disertakan beberapa subtopik, dan untuk setiap subtopik
dikemukakan data hadis dan kitab yang menjelaskannya. Berarti, lafal yang
dicari berada pada halaman 2014 juz IV. Setelah diperiksa, maka diketahuilah
bahwa bunyi lengkap matan hadis yang dicari adalah:

Artinya:
"(Hadis) riwayat Abu Hurairah bahwa Rasullulah SAW bersabda, "(Ukuran) orang
yang kuat (perkasa) itu bukanlah dari kekuatan orang itu dalam berkelahi, tetapi
yang disebut sebagai orang yang kuat adalah orang yang mampu menguasai
dirinya tatkala dia marah."
Jika hadis tersebut dikutip dalam karya tulis ilmiah, maka sesudah ditulis lafal
matan dan nama sahabat periwayat hadis yang bersangkutan, disertakan nama
Imam Muslim. Biasanya kalimat yang dipakai adalah:

Nama sahabat periwayat hadis, dalam contoh di atas adalah Abu Hurairah, dapat
pula ditulis sesudah nama Muslim dan tidak ditulis di awal matan.
Dalam hal ini, kalimat yang dipakai dapat berbunyi:

Dalam kitab Sahih Muslim dicantumkan di catatan kaki sebagaimana lazimnya.


Kamus yang disusun oleh Muhammad Fuad Abdul-Baqi tersebut tidak
mengemukakan lafal hadis Nabi yang dalam bentuk selain sabda. Bahkan hadis
yang berupa sabda pun tidak seluruhnya dimuat. Salah satu contohnya ialah lafal
hadis yang berbunyi:

Lafal hadis tersebut tidak termuat dalam kamus, padahal Sahih Muslim
memuatnya dijuz III halaman 1359, nomor urut hadis: 1734. Lafal yang dimuat
dalam kamus adalah hadis yang semakna yang terdapat dalam juz dan halaman
yang

sama,

dengan

nomor

urut

hadis

1733.

Lafal

itu

berbunyi:

Penggalan hadis nomor 1631 merupakan contoh juga dari matan hadis yang
tidak termuat dalam kamus itu. Kitab-kitab yang menjadi rujukan kamus tidak
hanya kitab-kitab hadis saja, tetapi juga kitab-kitab sejarah (tarikh) Nabi. Jumlah
kitab rujukan itu ada empat belas kitab, yakni:

Dalam kamus, llama dan beberapa hal yang berhubungan dengan kitab-kitab
tersebut dikemukakan dalam bentuk lambang. Contoh berbagai lambang yang
dipakai dalam kamus hadis Miftah Kunuzis-Sunnah, yaitu:

=j us pertama (awal)
= bab
= sahih al-bukhari
= Sunan Abi Daud
= Sunan At-Turmuzi
= Juz ketiga

= juz kedua
= Juz
= Hadis

= Musnad Ahmad
= juz kelima
= juz keempat
= Musnad Zald bin Ali
= juz keenam
= halaman (Sathah)
= Musnad Abi Daud At-Thayalisi
= Tabaqat Ibni Saad
= Bagian Kitab (Qismul-kitab)
= Konfirmasikan data yang sebelumnya dengan
data yang sesudahnya
= Magazi AI-Waqidi
= Kitab ( dalam arti bagian)
= Muatta' Malik
= Sunan Ibni Majah
= Sahih Muslim
= Hadis terulang beberapa kali
= Sunan Ad-Darimi

= Sunan An-Nasai
= Sirah Ibni Hisyam
Angka kecil yang berada di sebelah kiri bagian atas dari angka Yang umum =
hadis yang bersangkutan termuat sebanyak angka kecil itu pada halaman atau
bab yang angkanya disertai dengan angka kecil tersebut.
Setiap halaman kamus terbagi dalam tiga kolom. Setiap kolom memuat topik;
Setiap topik biasanya mengandung beberapa subtopik; dan pada setiap subtopik
dikemukakan data kitab yang memuat hadis yang bersangkutan. Cara
penggunaannya seperti berbagai hadis yang dicari adalah yang memberi
petunjuk tentang pemenuhan nazar: Dengan demikian, topik Yang dicari dalam
kamus adalah topik tentang nazar. Dalam kamus (Miftah Kunuzis-Sunnah)
terbitan Lahore (pakistan), topik nazar termuat di halaman 497, kolom ketiga.
Topik tersebut mengandung empat belas subtopik. Subtopik Yang dicari berada
pada urutan kedua belas, di halaman 498, kolom ketiga. Data Yang tercantum
dalam subtopik tersebut adalah sebagai berikut :

Dengan memahami kembali maksud lambang-lambang yang telah dikemukakan


dalam uraian sebelumnya, maka dapat diketahui bahwa maksud data di atas
ialah:
1. Sunan Abu Daud, nomor urut kitab (bagian): 21; nomor urut bab: 22.
2. Sunan lbnu Majah, nomor urut kitab (bagian): 11;nomor utut bab: 18.
3. Sunan Ad-Darimi, nomor urut kitab (bagian): 14; nomor urut bab: 1.
4. Muatta ' Malik, nomor urut kitab (bagian): 22 nomor urut bab: 3.
5. Musnad Ahmad, juz ll, halaman 159; juz lII, halaman 419; dan juz VI,
halaman 266 ( dalam halaman itu, hadis dimaksud dimuat dua kali) .
Setelah data diperoleh, maka hadis yang dicari, yakni dalam hal ini hadis yang
membahas pemenuhan nazar diperiksa pada kelima kitab hadis di atas. Juduljudul kitab (dalam arti bagian) yang ditunjuk dalam data di atas dapat diperiksa
pada daftar nama kitab (dalam arti bagian) yang termuat pada Bab IV tulisan ini
untuk masing-masing kitab hadis yang bersangkutan.
Apabila yang dicari, misalnya berbagai hadis Nabi tentang tata cara salat malam
yang dilakukan Nabi pada bulan Ramadan, maka topik yang dicari dalam kamus
adalah topik Ramadan. Topik tersebut ada di halaman 211, kolom ketiga.
Subtopik untuk Ramadan ada dua puluh satu macam. Subtopik yang dicari
berada pada urutan subtopik keenam dan terletak di halaman 212, kolom kedua
(tengah). Data yang dikemukakan adalah :

Dengan

memeriksa

lambing-lambang

yang

telah

dikemukanan

dalam

pembahasan terlebih dahulu, maka data tersebut dapat dipahami maksudnya.


Sesudah itu lalu diperiksa hadis-hadis yang termuat dalam keenam kitab hadis
tersebut, yakni dalam Sahih Al-Bukhari, Sahih Muslim, Sunan At-Turmuzi, Sunan
Abu Daud, Sunan An-Nasai dan Musnad Ahmad.
Sekiranya topik yang dikaji berkaitan dengan nama orang, misalnya Abu Jahal,
maka nama tersebut ditelusuri dalam kamus. Nama Abu Jahal ternyata terletak
di halaman l5 kolom kedua, subtopiknya ada empat macam. Data untuk subtopik
yang pertama, misalnya berbunyi sebagai berikut

(Keburukan tingkah laku Abu Jahal terhadap Nabi SAW.

Dengan demikian untuk mengetahui keburukan tingkah laku AbuJahal kepada


Nabi Muhamad, dapat diperiksa hadis-hadis yang termuat
dalam:
1. Sahih Muslim, nomor urut kitab (bagian): 50; pada nomor urut hadis: 28
2. Musnad Ahmad, juz II, halaman 370. Data tersebut agar dikonfirmasikan
dengan data yang dikemukakan sebelumnya dan sesudahnya.
3. Sirah Ibnu Hisyam, halaman 184.
Untuk memperlancar pencarian hadis berdasarkan topik tersebut, perlu
dilakukan praktek pencarian hadis berdasarkan data yang dikemukakan oleh
kamus. Perlu ditegaskan bahwa berbagai hadis yang ditunjuk oleh kamus
belum

dijelaskan

kualitasnya diperlukan penelitian tersendiri.

kualitasnya.

Untuk

mengetahui

BAB DUA
MENGENAL PROGRAM MAUSUAH
A. NAMA PROGRAM
Program ini bernama Mausuah al-Hadits as-Syarif al-Kutub at-Tisah merupakan
software computer yang tersimpan dalam compact disk read only memory (CD
ROM) diproduksi oleh Sakhr pada tahun 1991 edisi 1.2.
B. KANDUNGAN PROGRAM
Program ini mengandung seluruh hadits yang terdapat dalam al-Kutub at-Tisah
meliputi: Kitab Shahih al-Bukhari, Kitab Shahih Muslim, Kitab Sunan Abu Dawud,
Kitab Sunan an-Nasai, Kitab Sunan at-Tirmidzi, kitab Sunan Ibnu Majah, kitab
Suan ad-Darimi, Kitab al-Muwattha, dan kitab Musnad Ahmad bin Hanbal.
Semua lengkap sanad dan matannya, di samping itu, program ini mengandung
data-data mengenai biografi, daftar guru da murid, al-jarh wa at-tadil, dari semua
periwayat hadits dalam al-kutub at-tisah tersebut. Program ini juga mampu
menampilkan skema sanad hadits, baik skema satu jalur maupun skema semua
jalur periwayatan. Skema sanad tersebut dilengkapi dengan warna pada kotak
rawi dimana warna itu menunjukkan kualitas periwayat hadits tersebut. Warna
tersebut menjadi petunjuk yang memudahkan bagi penentuan kualitas sanad
hadits.
C. APLIKASI PROGRAM
Aplikasi Mausu'ah al-Hadits asy-Syarif (Ensiklopedia Hadits Syarif) ini cukup
populer di Indonesia dan sering digunakan untuk memperoleh teks-teks hadits
yang digunakan dalam penulisan buku. Selain mengakomodasi berbagai macam
penomoran, aplikasi ini juga memperkenalkan penomoran tersendiri: penomoran

al-Alamiyah. Namun, penomoran ini jarang dipakai dalam penulisan kitab, buku,
dan/atau artikel keislaman karena kalah populer dengan penomoran lain. Versi
online ensiklopedia ini dapat diakses di situs al-islam.com pada bagian hadits.
Versi online ini menampilkan berbagai kitab hadits dan syarah, namun hanya
menyediakan penomoran al-Alamiyah. Ensiklopedia ini memuat 9 kitab hadits
dengan berbagai penomoran. Pada Versi 2.00, aplikasi ini dilengkapi juga
dengan syarah. Berikut daftar kitab hadits, penomoran, dan syarah dalam
aplikasi ini:

Kitab Hadits

Penomoran

1. Shahih

al-

Bukhari

2. Shahih Muslim

3. Sunan at-Tirmidzi

4. Sunan an-Nasai

5. Sunan
Dawud

Al-Alamiyah
Fath

Jumlah
Hadits

Syarah (Versi 2.00)

7008
al-Bari 7563

Fath al-Bari

Dr. al-Bigha

7124

Al-Alamiyah

5362

Al-Manhaj Syarh Shahih Muslim bin

Abdul Baqi

3033

Hajjaj

Al-Alamiyah

3891

Ahmad Syakir

3956

Al-Alamiyah

5662

Hasyiah

Abu Ghuddah

5758

Hasyiah as-Suyuthi ala an-Nasai

Abu Al-Alamiyah
Muhyiddin

4590
5274

Tuhfah al-Ahwadzi

Aun

as-Sindi

ala

an-Nasai

al-Ma'bud

Ta'liqat al-Hafizh Ibnu Qayyim alJauziyah

6. Sunan

Ibnu

Majah

Al-Alamiyah

4332

Abdul

Baqi 4341

Al-Azhami

4397

Al-Alamiyah
7. Musnad Ahmad

Ihya

at-Turats

Naskah
Maimuniyah

8. Muwaththa Malik

9. Sunan ad-Darimi

Hasyiah as-Sindi ala Ibnu Majah

al-

26363
27100

(Tidak memiliki syarah)

6 jilid

Al-Alamiyah

1594

Muwaththa Malik

1891

Al-Alamiyah

3367

Ilmi dan Zamrali

3503

Al-Muntaqa

(Tidak memiliki syarah)

D. SPESIFIKASI KOMPUTER
Untuk menjalankan program ini dibutuhkan computer multimedia dengan
hardware minimal CPU 486 keatas, monitor, keybord, mouse dan CD drive.
Program ini berbasis Windows dan yang dibutuhkan Windows 3.1. ke atas, dan
dianjurkan memakai Arabic Windows.
Untuk mengistal program ini, berturut-turut klik-lah:
Setting
Control Panel
Add/remove programs
Install
Next
Ketik F:/DISK1/Setup.exe (F: merupakan drive untuk CD, sesuaikan dengan
CD drive pada computer yang Saudara pakai)

Finish
Untuk memulai program ini, lakukanlah secara berturut-turut:
Buka Windows
Klik Start
Klik Program
Klik Hadits Program
Klik Hadits

BAB KETIGA
PENELUSURAN HADITS
Hadits merupakan sumber ajaran yang tidak bisa dilepaskan dari
kehidupan umat Islam. Ia merupakan penjelasan dari al-Quran, atau ia
merupakan petunjuk pelaksanaan dari al-Quran. Oleh sebab itu seorang muslim
tidak dapat menghindarkan diri dari mempelajari hadits Nabi SAW. seorang
pengkaji Islam sering memerlukan petunjuk tentang suatu hadits, baik matan (
materi, atau bunyi pernyataan hadits) atau sanad-nya (rangkaian para periwayat).
Pengekaji tersebut tentu saja dapat menelusuri dengan cara membaca seluruh
hadits yang terhimpun dalam kitab-kitab hadits. Cara yang demikian itu memang
sangat baik, namun memerlukan waktu yang lama. Untuk mempercepat proses
penelusuran dan pencarian hadits tersebut, ia dapat menggunakan dengan
memanfaatkan seperangkat komputer dengan program Mausuah al-Hadits asSyarif yang bisa mengangses sembilan kitab induk hadis.
Terdapat delapan macam cara yang bisa digunakan untuk menelusuri
hadits-hadits yang terdapat dalam Kitab Shahih al-Bukhari, Kitab Shahih Muslim,
Kitab Sunan Abu Dawud, Kitab Sunan an-Nasai, Kitab Sunan at-Tirmidzi, kitab
Sunan Ibnu Majah, kitab Suan ad-Darimi, Kitab al-Muwattha, dan kitab Musnad
Ahmad bin Hanbal. Kedelapan cara tersebut adalah:
1. Dengan memilih lafal yang terdapat dalam daftar lafal sesuai dengan hadits
yang dicari.
2. Dengan mengetikkan salah satu lafal dalam matan hadits.
3. Berdasar tema-tema kandungannya.
4. Berdasarkan kitab dan bab sesuai yang ada dalam kitab aslinya
5. Berdasarkan nomor urut hadits
6. Berdasarkan para periwayatnya
7. Berdasarkan aspek tertentu dalam hadits.
8. Berdasarkan Takhrij Hadits.

A. PENELUSURAN HADITS DENGAN MEMILIH LAFAL


Untuk dapat mencari hadits dengan metode ini adalah mengetahui sebagian
lafal dari matan hadis yang akan diteliti. Tanpa pengetahuan sebagian lafalnya,
cara ini tidak bisa digunakan. Langkah-langkah penelusuran dengan metode ini
adalah sebagai berikut:

Gambar A.1: Memilih daftar lafal hadits


1. Dari menu utama, pilihlah lafal maajim ( ( yang terdapat di kanan atas
nomor 3 dari kanan. Klik lafal maajim tersebut, kemudian akan muncul tiga
pilihan, lalu klik yang paling atas, yakni mujam alfadz al-hadits. (lihat gambar
A.1).

Gambar A.2: Memilih lafal dari daftar


2. Di bawah al-Mujam al-Mufahras muncul daftar huruf hijaiyah. Klik huruf
pertama dari lafal yang akan dicari pada daftar, lalu akan muncul dilayar
sebelah kanan daftar yang mempunyai huruf pertama sesuai yang dipilih.
3. Cari lafal yang diinginkan dengan menaik-turnkan layar lafal dengan mengklik tekan tanda anak panah di samping kanan layar. Setelah ketemu yang
dicari, klik lafal tersebut, kemudian klik juga gambar buku terbuka di bawah
daftar lafal.

Gambar A.3: Daftar hadits dari lafal yang dipilih.


4. Di bawah qaimat al-mawadhi akan muncul daftar indeks hadits yang memuat
lafal tersebut. Pilih salah satu dari daftar tersebut hadits yang dicari dengan
meng-kliknya. Kemudian klik juga gambar buku terbuka yang ada di
bawahnya, maka hadits yang diinginkan akan muncul.

Gambar A.4: Hadits yang dicari melalui daftar lafal

B. PENELUSURAN HADITS DENGAN MENGETIKKAN LAFAL


Sebagaimana penelusuran hadits dengan memilih lafal, penelusuran hadits
dengan mengetikkan lafal juga mensyaratkan diketahuinya sebagian lafal dari
matan hadits yang akan dicari. Tanpa diketahuainya sebagian lafal tersebut, cara
ini tidak bisa digunakan. Adapun langkah-langkahnya adalah sebagai berikut:
Dalam contoh, layar komputer menampilkan hadits sebagai berikut:

Gambar B.1.: Mencari hadits dengan mengetikkan lafal


1. Bukalah menu utama, kemudian pilihlah bahs dengan mengkliknya melalui
mouse. Kemudian akan muncul dua pilihan, pilihan al-bahs bi dalalat alkalimat. (lihat gambar B.1)

Gambar B.2: Mengetikkan lafal hadits


2. Di bawah al-bahs al-sharfiy isilah blangko dengan lafal yang paling sedikit
dipakai dalam matan-matan hadits, sebab jika lafal tersebut banyak dipakai
maka hasil pencariannya juga akan banyak sehingga menyulitkan dalam
memilihnya. Sebagai contoh hadits yang akan kita cari adalah innama alamal bi al-niyat, maka lafal hadis yang diketik adalah lafal niyat. (lihat
Gambar B.2). Bila keyboard komputer anda berhuruf latin, maka lihat daftar
konversi keyboard latin ke dalam keyboard Arab di halaman akhir buku ini.
3. Di bawah blangko isian lafal hadits tersebut, ada empat cara pilihan akses
terhadap lafal tersebut.
a) Pilih ala mustawa al-kalimat jika anda menginginkan hadits yang dicari
hanya yang memuat lafal yang sama persis dengan yang anda ketik.
b) Pilih al-kalimat maa al-lawashik bila anda menginginkan hadits yang
dicari disamping memuat lafal yang sama, juga memuat berbagai dhamir
dan imbuhan dari lafal tersebut.
c) Pilih ala al-mustawa al-jadr bila anda menginginkan yang dicari adalah
semua hadis yang memuat lafal tersebut beserta seluruh lafal yang
memiliki akar kata yang sama.

d) Pilihlah al-jadr nafsuh bila anda menginginkan hanya hadits yang


memuat akar kata dari lafal yang anda ketikkan yang akan dicari. Dalam
contoh tersebut dalam gambar B.2 yang dipilih adalah ala mustawa aljadr. Bila anda tidak memilih, maka yang akan dipakai aalah alternatif a),
yaitu la al-mustawa al-kalimat
4. Setelah anda mengetikkan lafal dan melakukan pemilihan cara akses, lalu
letakkan krusor pada gambar kaca pembesar dikotak bagian bawah
kemudian klik-lah dengan mouse. (lihat gambar B.2).

Gambar B.3: Memilih akar kata dari lafal yang diketikkan.


5. Setelah langkah keempat dilakukan, terkadang akan muncul daftar alternatif
akar kata dari lafal yang diketikkan, yaitu apabila lafal yang diketikkan
tersebut memungkinkan punya akar kata yang lebih dari satu. Pilihlah dari
salah satu alternatif yang ada dengan mengkliknya, lalu klik kota yang ada
gambar pembesarnya yang terletak di sebelah kiri daftar tersebut.
(perhatikan kursor pada gambar B.3). Bila anda ragu akar kata dari lafal yang
akan anda cari, pilihlah gambar tabel yang terletak di bwah gambar kaca
pembesar, atau kotak yang tengah, maka komputer akan mencari semua
hadits yang berdasar pada semua kar kata dari lafal yang anda ketikkan.

Dalam contoh gambar, ada dua akar kata dari lafal niyat, yaitu w-n-y dan n-wy, dan yang dipilih adalah akar n-w-y (lihat gambar B.3).

Gambar B.4: Memilih daftar hadits yang memuat lafal yang diketikkan.
6. Di bawah qaimat al-mawadhi, akan muncul daftar hadits yang ada sesuai
dengan lafal yang diketikkan. Pilihlah satu yang anda inginkan dengan mengklik-nya dengan krusor. Untuk menaikkan atau menurunkan tampilan hadits
pada layar, tekanlah tanda anak panah, naik atau turun yang terletak di
sebelah kanan daftar.Dalam contoh, hadits yang memuat lafal yang seakar
dengan lafal an-niyat jumlahnya ada 19 buah hadits. Kemudian dipilih hadits
yang terletak pada nomor 2 dari daftar, yaitu hadits yang diriwayatkan oleh
Imam Bukhari, terdapat pada kitab al-iman, dan dalam shahih al-bukhari
merupakan hadits nomor 52. kemudian klik-lah gambar buku terbuka yang
ada di bawah daftar. ( lihat kursor pada gambar B.4).

Gambar B.5: Hadits yang dicari sudah ditemukan


7. Setelah langkah ke 6 dilaksanakan, maka pada tampilan layar akan muncul
hadis lengkap dengan sanad dan matannya sesuai yang ada dalam daftar.
Jika ternyata haditsnya belum sesuai dengan yang anda cari, maka anda bisa
menekan gambar anak panah yang terdapat dikiri bawah kekiri atau kekanan
untuk merubah tampilan hadits di layar untuk mendapatkan tampilan hadits
yang ada di nomor atasnya atau bawahnya sesuai dengan yang ada didaftar.
C. PENELUSURAN HADITS BERDASARKAN TEMA KANDUNGANNYA
Bila kita lupa atau tidak tahu tentang lafal hadits yang akan dicari baik
keseluruhan atau salah satu bagiannya, maka cara ini bisa dipakai. Penelusuran
hadits berdasarkan tema kandungannya hanya mensyaratkan diketahuinya tema
hadits yang akan dicari, yaitu tentang hal tertentu yang menjadi pokok

pembicaraan hadits, tanpa harus diketahui lafal redaksionalnya. Caranya adalah


sbb:

Gambar C.1: Menu pada bahs


1. Buka menu utama, lalu pilihlah kata bahs yang terletak dipojok nomor dua
dari kanan yang terletak pada bagian kanan atas pada layar monitor dengan
cara meletakkan kursor pada kata bahs lalu meng-klik-nya dengan mouse.
Setelah itu akan muncul daftar menu dari bahs tersebut, lalu pilihlah kata bi
dalalat maudhu fiqhiy.

Gambar C.2: Daftar tema hadits


2. Akan muncul dua layar dalam monitor. Di sebelah kanan berisi layar dengan
judul bahs bi dalalat al-maudhu, sedangkan disebelah kiri dengan judul attaqsim al-maudhui (lihat gambar C.2). Pada at-taqsim almaudhu berisi 14
tema hadits, yang masing-masing disa diturunkan sampai empat atau lima
kali sub-sub-sub-sub tema. Ke 14 terma tersebut adalah:
al-Iman
al-ilmu
al-Umam as-shadiqah
as-Sirah
al-Quran
al-Akhlak wa al-Adab
al-Ibadat
al-Asyribah wa al-athimah
al-Libas wa az-Zinah
al-Ahwal wa as-Syahsiyah
al-Muamalat
al-Aqdhiyah wa al-Ahkam

al-Jinayat
al-Jihad
Pilihlah salah satu tema dari ke-14 tema tersebut dengan mengkliknya.

Gambar C.3.: Gambar sub-sub-sub-subtema dari al-iman


3. Untuk menemukan hadits yang terdapat dalam tema atau pun sub-sub-sub
tema (sesuai pilihan), kliklah gambar kaca pembesar yang terdapat di bawah
tengah dari layar sebelah kanan (bahs bi dalalat al-maudhu). Akan segera
muncul daftar hadits yang merupakan hasil pencarian yang berisi informasi
nama penyusun kitab, nomor hadits dalam kitab, periwayat pertama hadits
(sahabat), dan potongan awal matan hadits. (Lihat Gambar C.4)

Gambar C.4: Daftar Hadits yang terdapat dalam sub tema niyah al-istikhlaf
4. Dari daftar yang dihasilkan, pilihlah salah satu dengan mengkliknya untuk
mendapatkan teks lengkap haditsnya yang meliputi sanad dan matannya
sesuai dengan yang tercantum dalam kitab sumber aslinya. Kemudian kliklah
gambar buku terbuka yang ada dibagian kanan sebelah bawah dari layar
(qaimat natij al-bahs). Dalam layar monitor akan segera muncul teks lengkap
hadits beserta informasi letak tersebut dalam kitab sumbernya (lihat Gambar
C.5).

Gambar C.5: Teks hadits yang terdapat dalam sunan Abu Dawud kitab aliman wa an-nudzur
5. Untuk mendapatkan tampilan teks hadits yang ada di atasnya atau
dibawahnya sebagaimana yang terdapat dalam daftar hadits hasil pencarian,
kliklah tanda petunjuk arah kekanan atau kekiri yang terdapat dipojok kiri
bawah. Tanda ke kiri untuk mendapatkan tampilan hadits nomor sesudahnya
(bawahnya) dalam daftar, sedangkan tanda ke kanan untuk nomor
sebelumnya (di atasnya).
D. PENELUSURAN HADITS BERDASAR NAMA KITAB DAN JUDUL BAB
Penelusuran cara ini digunakan apabila seseorang menginginkan tampilan
hadits-hadits yang ada di layar seperti kalau ia membuka kitab haditsnya yang
tercetak pada kertas. Tampilannya akan urut mulai dari awal sampai akhir.
Caranya adalah sebagai berikut:

Gambar D.1. Daftar menu ardh


1. Buka menu utama, lalu klik ardh yang terletak di sudut kanan atas,
kemudian akan muncul daftar menu ardh sebagaimana terlihat dalam
gambar D.1.
2. Klik tabwib al-mashadir dari daftar menu ardh. Dalam layar kemudian akan
muncul ardh bi dalalat at-tabwib yang membuat sembilan macam alternatif
kitab yang hendak di buka yang diwakili dengan nama penyusunnya.
Kesembilan kitab tersebut, Shahih al-Bukhari yang diwakili dengan menyebut
al-Bukhari, dan seterusnya (lihat gambar D.2). Dalam gambar yang dipilih
adalah Muslim, yang berarti kitab yang akan dibuka adalah shahih muslim.

Gambar D.2.: Daftar kitab dan judul bab-babnya


3. Klik salah satu kitab dari sembilan macam kitab tersebut,maka dalam layar
kemudian akan segera muncul daftar bab yang terdapat dalam kitab yang
terpilih tadi. Di samping itu juga terdapat informasi nomor urut bab dan
banyaknya sub bab dalam masing-masing bab tersebut. (Lihat gambar D.2.)
4. Pilihlah judul bab yang ingin anda buka dengan menaikkan atau menurunkan
tampilan daftar tema yang ada di layar dengan meletakkan kursor pada tanda
arah ke atas atau ke bawah yang terdapat di sebalah kanan layar dan
mengkliknya. Setelah judul bab yang anda cari ketemu, kliklah judul tersebut.
Dalam gambar D.2. yang dipilih adalah bab haid yang merupakan bab no.4
dalam kitab Shahih Muslim.
Bila anda akan mencari hadits melalui sub-bab, maka kliklah gambar alur ke
bawah (lihat gambar D.4 dan D.5), tetapi jika anda ingin langsung
menemukan haditsnya berdasarkan awal bab, maka teruskan dengan
mengklik gambar buku terukan (lihat gambar D.3)

Gambar D.3.: Tampilan hadits kitab haid dalam shahih muslim setelah
mengklik gambar buku pada gambar D.2

Gambar D.4: Setelah memilih bab kitab haid dalam Shahih Muslim, kemudian
memilih bab wujub al-ghasli ala al-marati bi khuruj al-maniy minha yang
terdapat dalam kitab haid nomor 7 dengan cara mengklik judul bab tersebut.

Dengan mengklik gambar buku terbuka di bawah judul sub bab maka akan
muncul tampilan hadits seperti dalam gambar D.5.

Gambar D.5: Tampilan hadits-hadits yang terdapat dalam bab wujub alghasli ala al-marati bi khuruj al-maniy minha dalam kitab haid pada shahih
muslim. Tampilan ini muncul setelah mengklik gambar buku terbuka.
E. PENELUSURAN BEDASARKAN NOMOR HADIS
1. Buka menu utama. Klik perintah ardh kemudian klik raqm al-hadits. (Lihat
gambar E.1)

Gambar E.1: Tampilan layar setelah di klik ardh, dan segera akan di klik
raqm al-hadits yang terletak pada paling atas dari daftar menu ardh.

2. Pilih kitab hadits yang akan di akses dengan mengkliknya.


3. Tulis nomor hadits yang akan dicari.
4. Pilih sistem penomoran siapa yang akan digunakan dengan mengklik salah
satu dari daftar yang ada di kotak bagian bawah.

Gambar E.2: Kitab yang diakses adalah Sunan at-Tirmidzi hadits yang dicari
nomor 2222. sistem penomoran yang digunakan adalah sistem default
komputer.
5. Klik gambar buku terbuka di sebelah bawah, maka akan muncul dalam
tampilan hadits yang kita cari.

Gambar E.3: Tampilan hadits nomor 2222 dalam Sunan at-Tirmidzi.


F. PENELUSURAN BERDASAR PERIWAYAT HADITS
Penelusuran dengan cara ini digunakan apabila kita menginginkan untuk
mencari hadits-hadits yang diriwayatkan oleh seorang perawi, baik untuk mencari
beberapa hadits ataupun semua hadits yang ia riwayatkan. Periwayat yang bisa
ditelusuri dengan metode ini bukan hanya terbatas pada periwayat yang
berstatus sahabat Nabi saja, tetapi juga untuk para periwayat non sahabat yang
ada di pertengahan sanad juga bisa dicari dengan cara ini. Cara mempergunakan
metode ini adalah sebagai berikut:
1. Buka menu utama, klik bahs, kemudian klik perintah bidalalati ruwwat alhadits.

Gambar F.1: Setelah di klik bahs muncullah daftar menu, di antaranya adalah
bidalalat ruwat al-hadits
2. Di bawah judul bahs bi dalalat al-ruwwat tedapat blangko isian yang harus
diisi dengan nama, kunyah, laqab, nasab,dan syahrah periwayat yang akan
dicari haditsnya.
3. Jika tidak tahu tentang identitas periwayat tersebut, klik gambar daftar list
yang ada di bawah yang tengah dari kotak bahs bi dalalat ar-ruwwat, maka
akan muncul qaimat ar-ruwwat di layar monitor yang berisi daftar para
periwayat yang terdapat dalam al-kutub at-tisah.
4. Jumlah periwayat yang termuat dalam daftar sebanyak 8.622 orang yang
tersusun urut berdasarkan urutan huruf hijaiyah. Informasi yang terdapat
dalam daftar meliputi nama lengkap, kunyah, laqab, nasab, dan thabaqat.
Pilih salah satu dengan cara mengkliknya.

Gambar F.2: Daftar periwayat hadits yang terdapat dalam kutub at-tisah Abu
Ishaq maula bani Hasyim diklik untuk dicari haditsnya.
5. Klik daftar list yang ada anak panahnya (dibagian bawah paling kanan dari
qaimat ar-ruwwat). Di sebelah kanan qaimat ar-ruwwat akan muncul kotak
bahs bidalalat ar-ruwwat.
6. Klik gambar alur ke atas atau ke bawah pada kotak bahs bidalalat ar-ruwwat
untuk melihat daftar guru atau daftar muridnya dalam meriwayatkan hadits.
Klik salah satu guru atau salah satu muridnya untuk mempersempit obyek
yang dicari. Bila yang dicari adalah hadits yang diriwayatkan dari semua
gurunya dan oleh semua muridnya, maka klik gambar kaca pembesar yang
terdapat pada bagian bawah pojok kanan.

Gambar F.3: Daftar guru Abu Ishaq maula bani Hasyim


Abdurrahman bin shakhr merupakan salah satu guru Abu Ishaq yang diklik
untuk dicari hadits yang diriwayatkan mereka bersama.

Gambar F.4: Hadits yang diriwayatkan oleh Abu Ishaq dari Abdurrahman siap
dicari dengan mengklik gambar kaca pembesar yang ada dipojok kanan
bawah.
7. Tampilan layar berubah menjadi qaimat natij al-bahsi yang membuat daftar
hadits yang diriwayatkan oleh para periwaat yang dicari. Dengan mengklik

gambar buku terbuka yang terdapat dipojok kanan bawah, maka hadisnya
akan segera muncul.

Gambar F.5: Daftar hadis yang diriwayatkan oleh Abu Ishaq dari gurunya
Abdurrahman.

Gambar F.6: Teks hadits yang berupa sanad dan matan yang diriwayatkan
oleh Abu Ishaq dari Abdurrahman yang terdapat dalam sunan ad-Darimi kitab
as-Sair hadits nomor 2352.

G. PENELUSURAN BERDASARKAN KEADAAN TERTENTU


Bila ingin menelusuri hadits-hadits yang berisi ayat-ayat al-Quran, bait-bait
syair, nama-nama malaikat, rasul, tempat, orang, kabilah, maka metode
penelusuran ini bisa dipergunakan. Demikian juga apabila ingin menelusuri
hadits-hadits yang muallaq, mursal, qudsi, dan mutawatir, metode ini akan
banyak membantu.
Buka menu utama, klik ardh, lalu klik faharis al-mashadir, maka akan
muncul enam macam pilihan, yaitu:
Al-Quran al-Karim, untuk mencari hadits yang berisi ayat al-Quran atau
hadits yang berisi qiraat.
Al-Alam, untuk mencari hadits-hadits yang di dalam matannya terdapat
nama rasul, nabi, malaikat tempat, kabilah/jamaah, laki-laki, wanita, dan
peperangan.
Faharis at-Tirmidzi, untuk mencari hadits-hadits yang ada dalam Sunan atTirmidzi yang diberi komentar oleh at-Tirmidzi berupa derajat kesahihan
kesahihan hadits, ataupun komentar al-jarh wa at-tadil.
Athraf al-hadits, untuk mencari hadits-hadits qudsi, mutawatir, marfu,
mauquf, atau maqthu.
Ruwwat, untuk mencari daftar hadits yang sanadnya muttashil, ghairu
muttashil, muallaq, mursal, dan muallaq
Aqwal , untuk mencari daftar hadits yang memuat bait-bait syair, perkataan
penulis kitab, atau pernyataan penyelin kitab.
Pilih salah satu dengan mengkliknya.

Gambar G.1: Daftar menu pada ardh. Akan segera diklik

Faharis al-

Mashadir.
1. Hadits yang berisi ayat al-Quran dan qiraat.
Buka menu utama, klik ardh, lalu klik faharis al-mashadir.
Klik al-Quran al-Karim
Klik ayat al-Quraniyah atau Qiraat, sesuai pilihan
Klik gambar daftar list di kotak bawah yang kanan (lihat kursor pada
gambar G.2). Akan muncul daftar hadits yang di dalamnya terdapat ayatayat al-Quran dengan informasi sumber kitab, judul bab dalam kitab,
nama surat, nomor ayat, dan potongan hadits.

Gambar G.2: Mencari hadits yang ada ayat Qurannya.


Klik hadits yang dikehendaki setelah dipilih. Untuk menaikkan tampilan
daftar hadits, letakkan kursor pada arah tanda anak anah ke atas yang
terdapat disebelah kanan layar dan tekan, maka tampilan layar akan naik
ke atas, begitu juga tanda anak panah ke bawah jika ingin melihat daftar
yang ada di bawahnya.
Klik hasb al-mashdar yang terletak di bagian bawah daftar hadits, bila
menginginkan daftar hadits diurutkan berdasarkan urutan sumber hadits
dalam kutub at-tisah. Klik hasb al-Quran, bila menginginkan daftar hadits
diurutkan berdasarkan urutan surat dan ayat sebagaimana terdapat
dalam mushhaf. Klik Hijaiyah, bila menginginkan daftar hadits tersusun
berdasarkan urutan huruf hijaiyah pada wal matannya.

Gambar G.3: Daftar hadits yang di dalamnya ada ayat al-Quran.


Klik gambar buku terbuka yang terdapat di bawah daftar hadits, maka
akan segera muncul teks hadits yang lengkap dengan sanad dan matan
yang di dalamnya terdapat ayat al-Quran yang dicari.

Gambar G.4: Hadits hasil pencarian yang memuat ayat al-Quran.


2. Hadits yang memuat nama-nama Rasul, nabi, malaikat, tempat, kabilah, lakilaki, wanita, dan peperangan.
Buka menu utama ardhi, lalu klik faharis al-mashadir.
Klik al-Alam, kemudian klik salah satu dari asma ar-rasul, asma al-nabi,
asma malaikat, asma al-amakin, asma al-jamaat, asma ar-rijal, asma
an-nisa, atau asma al-ghazwat sesuai dengan yang akan dicari. Dalam
contoh ini yang akan diklik adalah asma an-nisa.

Gambar G.5: Mencari hadits yang memuat nama wanita.


Klik gambar daftar list yang ada di bawah bagian kanan maka kan segera
muncul daftar hadits yang dicari. Dalam daftar termuat informasi
mengenai sumber hadits, nama bab, dan nama wanita.
Klik hijaiyah yang terdapat di bawah daftar untuk memilih urutan daftar
hadis berdasar urutan huruf hijaiyah dari nama wanita yang hendak dicari.

Klik hasb al-mashdar bila ingin urutan daftar hadits berdasar urutan
sumber hadits.

Gambar G.6: Daftar hadits yang memuat nama wanita dalam matannya.
Nama tersebut diurutkan berdasar urutan hijaiyah. Hadits yang terdapat
nama Zainab Putri Rasulullah terdapat dalam Musnad Ahmad siap diklik.

Gambar G.7: Teks hadits lengkap yang dalam matannya terdapat nama
Zainab putri Rasulullah terdapat dalam Musnad Ahmad hadits nomor 2020
3. Hadits yang berisi komentar at-Tirmidzi mengenai derajat kesahihan dan aljarh wa at-tadil.
Buka menu utama, klik ardh, lalu klik faharis al-mashadir.
Klik faharis at-tirmidzi, lalu klik darajat al-hadits bila ingin mencari derajat
hadits tertentu menurut at-Tirmidzi atau klik al-jarh wa at-tadil bila ingin
mencari kritik dan komentar at-tirmidzi terhadap para periwayat hadits.

Gambar G.8: Mencari kualitas hadits tertentu at-Tirmidzi.


Klik gambar list yang ada di bawah kanan, maka akan muncul daftar
darajat al-hadits at-tirmidzi.

Gambar G.9: Daftar Derajat hadits dalam ungkapan at-Tirmidzi


Klik derajat hadits yang ingin dicari. At-Tirmidzi memakai 97 macam istilah
ketika memberi komentar terhadap derajat hadits-hadits yang terdapat
dalam kitab Sunannya. Dalam contoh dipilih perkataan at-Tirmidzi hadits
la yashihu

Gambar G.10: Daftar hadits yang dikomentari at-Tirmidzi sebagai hadits la


yashihu. Diklik hadits no. 2035 dalam Sunan at-Tirmidzi.

Klik gambar buku terbuka di kanan bawah akan segera muncul hadits
yang dicari.

Gambar G.11: teks hadits lengkap yang diberi komentar at-Tirmidzi sebagai
hadits la yashihu yang terdapat dalam dalam Sunan at-Tirmidzi hadits nomor
2035.
Klik tanda arah di kiri bawah. Ke kiri untuk mendapatkan tampilan teks
hadits yang ada di nomor urutan sesudahnya dari daftar, dan ke kanan
untuk nomer urut sebelumnya.
4. Jenis-jenis hadits qudsi, mutawatir, marfu, mauquf, dan mauqthu.
Buka menu utama, klik ardh, lalu klik faharis al-mashadir.
Klik athraf al-hadits
Klik salah satu dari ahadis Qudsiyah, Ahadis Mutawatirah, Ahadis
Marfuah, ahadits mauqufah, atau ahadis maqthuah sesuai dengan yang
akan dicari. Dalam contoh gambar yang diklik adalah ahadis qudsiyah.

Gambar G.12: Akan mencari hadits-hadits qudsi


Klik gambar buku terbuka di kanan bawah. Akan segera muncul daftar
hadits yang dicari. Dalam contoh, muncul daftar hadits-hadits qudsi yang
terdapat dalam kutub at-tisah yang banyaknya 798 hadits.

Gambar G.13: Daftar hadits qudsi yang terdapat dalam al-kutub at-tisah.
Hadis Bukhari nomor 764 siap dicari.

Klik hadits yang diinginkan berdasarkan informasi yang ada dilayar.


Klik gambar buku terbuka yang ada di kanan bawah. Akan segera muncul
teks hadits lengkap yang dicari.

Gambar G.14: Teks hadits qudsi yang terdapat dalam shahih al-Bukhari
dalam kitab al-adzan hadits nomor 764.
5. Hadits yang sanadnya muttashil, ghair muttashil, muallaq, mursal, munqathi.
Buka menu utama, klik ardh, lalu klik faharis al-mashadir.
Klik ruwwat.
Klik salah satu asanid muttashilah, asanid ghairu muttashilah, mawadhi
taliq, mawadhi irsal, atau mawadhi inqitha sesuai dengan aspek yang
ingin dicari. Dalam contoh yang diklik adalah mawadhi inqitha untuk
mencari hadits-hadits munqathi beserta letak keterputusan sanadnya.

Gambar G.15: Akan mencari hadits munqathi


Klik gambar buku terbuka di kanan bawah. Akan segera muncul daftar
hadits munqathi dan letak keterputusannya.

Gambar G.16: Daftar tempat yang menyebabkan keterputusan sanad hadits.


Klik tempat keterputusan sanad yang dicari.

Klik gambar buku terbuka di kanan bawah, akan segera muncul teks
hadits lengkap beserta informasi tempat terputusnya sanad.

Gambar G.17: Letak keterputusannya pada lafal an antara az-Zuhri dengan


Jabir ibn Abdullah, karena az-Zuhri adalah atba at-tabiin sedangkan Jabir
adalah sahabat.
6. Hadits yang memuat bait syair, perkataan penulis kitab, atau pernyataan
penyalin kitab.
Buka menu utama, klik ardh, lalu klik faharis al-mashadir
Klik aqwal.
Klik salah satu dari abyat syiriyah, qaul al-mushannifin atau qaul attalamidz sesuai dengan aspek yang akan dicari. Dalam contoh abyat assyiriyah yang dicari

Gambar G.18: Akan mencari bait-bait syair yang terdapat dalam hadits.
Klik gambar buku terbuka yang terdapat di kanan bawa. Akan segera
muncul daftar hadits yang memuat bait-bait syair.

Gambar G.19: Daftar hadits yang memuat bait-bait syair yang ditampilkan
urut berdasar urutan huruf hijaiyah pada wal syairnya.

Klik hadits yang akan dicari berdasar informasi yang ada dalam daftar.
Dalam contoh yang diklik adalah hadits yang terdapat dalam shahih
muslim kitab az-zakat.
Klik gambar buku terbuka yang terdapat dikanan bawah. Akan segera
muncul teks lengkap hadits yang di dalamnya terdapat syair.

Gambar G.20: Teks hadits dalam shahih Muslim kitab zakat yang di dalamnya
terdapat bait-bait syair.
H. PENELUSURAN BERDASARKAN TAKHRIJ HADITS
Cara ini adalah untuk mencari hadits terntentu yang terdapat dalam suatu
kitab tertentu yang juga terdapat dalam kitab lainnya, seperti hadits-hadits yang
ada dalam shahih bukhari yang juga dirwayatkan dalam 8 kitab lainnya, atau
7,6,5,4.3.2. atau 1 kitab lainnya.
1. Buka menu utama, klik bahs, lalu klik bi dalalat takhrij al-hadits

Gambar H.1: Mencari takhrij hadits


2. Di bawah kotak bahs bi dalalat at-takhrij akan muncul dua kotak utama
bagian atas ada 9 alternatif kitab sebagai sumber hadits yang akan dicari
takhrijnya, dan hanya bisa satu buah yang bisa diklik. Pada bagian bawah ada
9 alternatif kitab yang juga bisa diklik maksimal 8 buah kitab selain yang
telah diklik di atas. Klik masing-masing di atas dan di bawah sesuai dengan
yang diinginkan. Pada gambar H.2 yang diklik pada bagian atas adalah alBukhari, sedangkan pada bagian bawah yang diklik adalah 8 kitab, yaitu
muslim, Abu Dawud, Nasai, Tirmidzi, Ibn Majah, Malik, Imam Ahmad, dan adDarimi. Artinya akan dicari hadits-hadits yang terdapat dalam shahih alBukhari yang juga diriwayatkan dalam 8 kitab yang lain.

Gambar H.2: Mecari hadits-hadits bukhari yang juga diriwayatkan dalam 8


kitab lainnya.
3. Klik gambar kaca pembesar yang ada di bawah, maka akan muncul daftar
hadits.

Gambar H.3: Daftar hadits Bukhari yang juga diriwayatkan dalam 8 kitab
lainnya. Jumlahnya ada 499 hadits.
4. Klik hadis yang ada dalam daftar.
5. Klik gambar buku terbuka yang terdapat di bawah paling kanan. Akan segera
muncul hadits yang dicari.

Gambar H.4: Hadits dalam shahih bukhari kitab al-itikaf yang juga
diriwayatkan dalam 8 kitab lainnya.

BAB KE EMPAT
PENELITIAN SANAD HADITS
Ada beberapa langkah yang harus ditempuh dalam penelitian sanad hadits.
Langkah-langkah tersebut antara lain adalah
1. Meneliti pribadi periwayat, meliputi biografi dan penilaian terhadapnya
tentang al-jarh wa at-tadil.
2. meneliti persambungan sanadnya, meliputi; mencari informasi nama-nama
guru dan muridnya, serta metode periayatan.
3. melakukan itibar, meliputi; mencari sanad lain dari kitab yang sama,
mencari sanad lain dari kitab yang berbeda, serta membuat skema
berbagai sanad.
Berikut ini akan diterangkan penerapan langkah-langkah penelitian hadits
dengan komputer. Pada bab III telah dijelaskan delapan cara untuk dapat
menemukan hadits. Setelah hadis yang diinginkan sudah kita peroleh (seperti
gambar 4.A.1), maka tahapan langkah-langkah penelitian hadits akan dilakukan.
A. MENCARI BIOGRAFI
1. Klik ar-ruwwat yang ada di sebelah kanan layar, maka di bagian bawah layar
akan muncul kotak tarjamah, syusukh, talamidz, rutbah,

dan jarh tadil.

Selain itu, nama-nama rawi yang terdapat dalam teks naskah hadits akan
berubah warna menjadi biru. Khusus untuk rawi yang biografinya akan
muncul, dalam teks naskah hadits namanya akan berubah menjadi merah.
Untuk memindah nama rawi yang akan divarikan informasinya bisa
menggunakan mouse dengan meletakkan kursor pada nama rawi yang
diinginkan kemudian mengkliknya, atau bisa juga menggesernya dengan
masukan keybord.

Gambar 4.A.1: naskah hadits yang akan diteliti


2. Klik tarjamah yang ada di bagian bawah layah, maka akan muncul informasi
biografi rawi yang dimaksud.

Gambar 4.A.2.: informasi biografi rawi

B. MENCARI PENILAIAN TENTANG AL-JARH WA AT-TADIL


1. Klik ar-ruwat sebagaimana langkah A.1.
2. Klik jarh tadil pada kotak di sebelah bawah layar, maka akan mencul
informasi lafal jarh tadil beserna nama ulama yang memberikan penilaian.

Gambar 4.B.1: Informasi jarh tadil beserta nama ulama yang menilai.
C. MENCARI DAFTAR NAMA GURU RAWI
1. Klik ar-ruwat sebagaimana langkah A.1. diatas.
2. Klik syuyukh pada kotak di sebalah bawah layar, maka akan muncul
informasi daftar guru rawi.

Gambar 4.C.1. Informasi daftar guru rawi

D. MENCARI DAFTAR NAMA MURID RAWI


1. Klik ar-ruwwat sebagaimana langkah A.1
2. Klik talamidz pada kotak disebelah bawah layar, maka akan muncul informasi
daftar murid rawi

Gambar 4.D.1.: Informasi daftar murid rawi


E. MENCARI JALUR SANAD LAIN DALAM KITAB YANG SAMA
1. Klik athraf pada lafal yang terdapat di layar sebelah kanan (lihat gambar
4.E.1), maka di bagian bawah layar akan muncul daftar hadits semakna
dengan letak dan sanad yang berbeda yang terdapat dalam kitab yang sama.

Gambar 4.E.1: mencari athraf hadits


2. Klik kotak dua lembar kertas yang terletak di layar bagian bawah, di sebelahh
kiri dari daftar hadis semakna, untuk membandingkan teks matan hadits
dengan athrafnya.

Gambar 4.E.2: Membandingkan matan hadits dengan athrafnya.

F. MENCARI JALUR SANAD LAIN DALAM KITAB YANG BERBEDA


1. Klik takhrij pada lafal yang terdapat di layar sebelah kanan (lihat gambar
4.F.1), maka di bagian bawah layar akan muncul daftar hadits semakna
dengan letak dan sanad yang berbeda yang terdapat dalam kitab yang
berbeda.

Gambar 4.F.1.: Mencari takhrij hadits.


2. Klik kotak dua lembar kertas yang terdapat dilayar bagian bawah, di sebelah
kiri dari daftar hadits semakna, untuk membandingkan teks matan hadits
dengan takhrijnya.

Gambar 4.F.2: Membandingkan matan hadits dengan takhrijnya.


G. MENCARI SKEMA JALUR BERBAGAI SANAD
1. Klik sanad yang terletak di sebelah kanan layar, maka akan muncul kotak
alternatif di bagian bawah layar, yaitu sanad al-hadits dan thuruq ar-riwayah.

Gambar 4.G.1: Mencari skema sanad hadits

2. Klik sanad al-hadits untuk mencari skema satu sanad hadits yang diteliti,
atau klik thuruq ar-riwayat untuk mencari skema semua sanad.

Gambar 4.G.2.: Skema satu sanad beserta teks haditsnya.

Gambar 4.G.3.: Skema berbagai sanad hadits

Gambar 4.G.4.: Skema berbagai sanad yang diperkecil dengan mengklik


gambar skema yang ada kaca pembesarnya.
H. MENCARI MAKNA LAFAL YANG GHARIB
1. Klik maani yang terletak di sebelah kanan layar, maka lafal gharib yang ada
dalam teks naskah hadits akan berubah warna menjadi biru. Khusus untuk
lafal yang muncul penjelasan lafalnya akan berubah menjadi merah. Lafal
yang akan dicari maknanya bisa digeser dengan mouse ataupun masukan
keyboard.

Gambar 4.H.1: Mencari makna lafal gharib.

BAB V
MENYALIN DAN MENCETAK HADITS
A. MENYALIN HADITS
1. Klik naql an-nas yang terletak di bagian kanan layar.
2. Klik gambar teks dan tustel yang terdapat dibagian bawah sebelah kiri.
3. Buka microsoft word atau program lain tempat menyalin. Saling dengan
mengklik paste pada program microsoft word. Penyalinan ini bisa dilakukan
bila MS word nya didukung oleh font Arabic, atau bahkan MS word Arabic.

Gambar 5.A.1.: Menyalin hadits


B. MENCETAK HADITS
1. Sambungkan komputer dengan printer, dan siapkan kertas.
2. Klik Thibaah yang ada di sebelah kanan layar bagian bawah, dan tunggu
sampai mencetak pada printer. Untuk penyesuaian spesifikasi printer dan
ukuran kertas, klik khiyarat, lalu tajhiz at-thabiah pada menu utama.

Gambar 5.B.1: Mencetak hadits.

BAB VI
PENUTUP
Demikianlah telah disampaikan tentang takhrij al-hadits, mulai dari
pengertian, manfaat, takhrij manual, takhrij dengan menggunakan program
mausuah dalam pembahasan terdahulu. Aspek-aspek peting program untuk
kebutuhan penulusuran dan penelitian hadits telah dipaparkan.
Memang masih ada beberapa fungsi dari program yang tidak dikemukakan
dalam pembahasan ini. Hal ini disebabkan karena penekanan panduan ini
adalah untuk kebutuhan praktis, yaitu penelusuran dan penelitian hadits.
Dengan demikian, fasilitas dan fungsi yang tidak secara langsung berkaitan
dengan penekanan dan tujuan penulisan panduan ini tidak dikemukakan
pembahasannya. Dengan harapan, apabila fungsi-fungsi dan fasilitas yang telah
dikemukakan dalam buku ini telah dikuasai maka fungsi dan fasilitas yang lain
dengan sendirinya akan dapat dikuasai.
Mudah-mudahan buku ini bisa memberikan manfaat bagi peminat hadits
khususnya, dan bagi peminat studi Islam pada umumnya.

DAFTAR ISI
Kata Pengantar
Halaman judul
Daftar Isi
BAB SATU ____ 1- 16
Tentang Ilmu Takhrijul Hadits, meliputi: Pengertian, Manfaat, Kitab-kitab yang
diperlukan, dan Cara Melaksanakan Takhrijul Hadits secara manual.
BAB DUA ____ 17 20
Tentang Program Mausuah kutub at-tisah, meliputi; Nama Program, Kandungan
Program, Aplikasi Program, dan Spesifikasi Komputer .
BAB TIGA ____ 21 - 61
Tentang Penelusuran Hadits; Penelusuran dengan memilih lafal, Penelusuran
hadits

dengan

mengetik lafal, Penelusuran

hadits

berdasarkan

tema,

Penelusuran berdasarkan nama kitab dan judul bab, Penelusuran berdasarkan


nomor

hadits,

Penelusuran berdasarkan

periwayat hadits,

Penelusuran

berdasarkan keadaan tertentu, dan Penelusuran berdasarkan takhrij.


BAB EMPAT ____62 - 70
Penelitian Sanad Hadits; Mencari Biografi, Mencari Penilaian tentang al-jarh wa
at-tadil, Mencari Daftar nama guru rawi, Mencari daftar nama murid, Mencari
jalur sanad lain dalam kitab yang sama, Mencari jalur sanad lain dalam kitab
yang berbeda, Mencari skema jalur berbagai sanad, dan Mencari makna lafal
yang gharib
BAB LIMA ____ 71 72
Menyalin dan Mencetak Hadits
BAB ENAM ____ 73
Penutup
Biografi Penulis

(Praktek Takhrjul Hadits)

Dosen Pengampu:
Nur Kholis, M.Ag.
PROGRAM STUDI TAFSIR HADITS
FAKULTAS AGAMA ISLAM
UNIVERSITAS AHMAD DAHLAN YOGYAKARTA
2009

BIOGRAFI PENULIS
Nur Kholis, M.Ag., lahir di Jember, Jawa Timur pada 2 September 1975.
Pendidikan formalnya dimulai dari MI Mambaul Ulum Curah Putih Jember
(1988), diteruskan di MTs Paleran Jember (1991), dan sekolah menengahnya
diselesaikan pada tahun 1994 di Madrasah Aliyah Program Khusus (MAPK)
Jember. Pendidikan tinggi diselesaikan pada tahun 1998 pada Jurusan TafsirHadits Fakultas Ushuluddin IAIN Sunan Kalijaga Yogyakarta. Program Pasca
Sarjana (S2) diselesaikan pada tahun 2002 pada Program Studi Aqidah dan
Filsafat di IAIN Sunan Kalijaga Yogyakarta. Sekarang sedang menempuh program
Doktor (S3) di UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta. Ia menjalani karir sebagai Dosen
Tetap Yayasan di Program Studi Tafsir-Hadits Fakultas Agama Islam Universitas
Ahmad Dahlan Yogyakarta sejak tahun 2000 dengan mengampu matakuliah
Tafsir dan Hadits. Karir Struktural sebagai Ketua Program Studi Tafsir-Hadits FAI
UAD tahun 2001-2004 dan sebagai Pembantu Dekan I FAI UAD pada tahun
2004-2008.
Dia telah beberapa kali mendapatkan dana penelitian dari Dikti Diknas
pada kajian wanita maupun penelitian dosen muda, di antaranya adalah
OTONOMI ISTRI DALAM KELUARGA: Studi atas Hadits Nabi dalam Kitab Shahih alBukhari dan Shahih Muslim.(Kajian Wanita Tahun Anggaran 2004/2005) (DIKTI/
Kajian Wanita). HAK DAN KEWAJIBAN SUAMI-ISTRI DALAM RUMAH TANGGA
PERSPEKTIF KESETARAAN GENDER: Studi atas UU Nomor 1 Tahun 1974(Kajian
Wanita Tahun Anggaran 2005/2006) (DIKTI/Kajian Wanita). PARTISIPASI LAKILAKI DAN PEREMPUAN BAGI KESEHATAN REPRODUKSI DALAM HADIS NABI
S.A.W. (Studi Hadis Nabi dalam Kitab Shahih al-Bukhari dan Shahih Muslim)
(DIKTI/ Dosen Muda). Di samping itu beberapa karya yang dipublikasikan dalam
jurnal adalah Sejarah, Teks dan Pembacaan Post kolonial (Jurnal Studi Islam
MUKADDIMAH Kopertais Wil. III dan PTAIS DIY. Lafadz dan Makna dalam
Epistemologi Bayani (Jurnal Ikatan Pengajar Bahasa Arab di Indonesia ALHADHARAH:Bahasa, Sastra dan Budaya Arab). Hadits Nabi tentang Otonomi Istri
dalam Keluarga (Jurnal Studi Islam MUKADDIMAH Kopertais Wil. III dan PTAIS
DIY).TAFSIR BIL MATSUR: Menelusuri Perkembangan, Keunggulan, dan
Relevansinya di Era Kini (Jurnal Studi Islam MUKADDIMAH Kopertais Wil. III dan
PTAIS DIY), Pendidikan Nonseksis : Telaah Konsep Kesetaraan dalam al-Quran
dan Hadits (Jural AL-BAYAN, FAI UAD)
Beberapa buku yang telah terbit di antaranya; Pengantar Studi Quran dan
Hadits (Teras, 2008), Pengantar Hermeneutika Quran (Teras, 2008), Bimbingan
Nabi untuk Mengatasi 101 Masalah (Mizania, 2009)

KATA PENGANTAR
Bismillahirrahmanirrahim. Hamdan syukran laka yaa Allah. Shalatan wa
salaman alaika yaa habiballah. Fa aqulu la haula wa quwwata illa billah. Amma
badu.
Rasulullah SAW bersabda: Telah aku tinggalkan untuk kalian dua hal.
Barang siapa berpegang kepada keduanya niscaya tidak akan tersesat untuk
selama-lamanya, dua hal tersebut adalah Kitab Allah dan Sunnahku.
Melalui diktat ini penulis

bermaksud memberikan bimbingan untuk

melakukan takhrij hadits melalui media komputer (komputerisasi hadits). Ilmu


Takhrijul hadits sering dianggap sulit mengingat langkah demi langkah teknis
yang rigit, ditambah lagi dengan sumber-sumber rujukan yang begitu banyak dan
berbahasa Arab.
Diktat

ini akan mengantarkan mahasiswa mudah melakukan takhrij

hadits, karena menggunakan media komputer dengan CD program Mausuah


Hadits as-Syarif al-Kutub at-Tisah. Modul ini merupakan panduan yang berisi
langkah-langkah dalam melakukan takhrij al-hadits.
Penulis mengucapkan ribuan terimakasih kepada Istri tercinta (Ratna Dwi
Wulan Musiana Endriani) beserta kedua putri penulis (Balma Bahira Adzkia dan
Ebqaria Nahwa Aisya) yang telah memberikan keleluasaan belajar dan menulis.

Yogyakarta, 8 Agustus 2009


Penulis
Nur Kholis, M.Ag.