Anda di halaman 1dari 14

DAMPAK PENGGUNAAN ZAT ADIKTIF DAN

PSIKOTROPIKA TERHADAP ASPEK KEHIDUPAN

Disusun Oleh:
Nama

: Oktovina Mambrasar

NIM

: 201502112A

PRODI

: KEPERAWATAN (1 A 3)

STIKES PAPUA SORONG


TAHUN 2016

KATA PENGANTAR

Puji Syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa, yang telah memberikan rahmatnya sehingga kami
dapat menyelesaikan makalah mengenai Zat Adiktif dan Psikotropika. Makalah ini kami buat
dengan penuh ketelitian dan kami rangkum dari beberapa sumber yang dapat dipercaya.
Makalah ini kami harap dapat bermanfaat bagi pembaca mengingat banyaknya pemanfaat negatif
dari zat adiktif dan psikotropika. Dengan adanya makalah ini kami harap kita semua dapat
terhindar dari dampak negatif zat adiktif dan psikotropika.Zat adiktif dan psikatropika adalah zat
berbahaya yang telah diakui secara internasional. Namun zat adiktif dan psikotropika juga
memiliki pemanfaatan yang positif. Mengenai pemanfaatan zat adiktif dan psikotropika akan
kami ulas melalui makalah ini. Kami telah menyediakan sebuah bacaan yang bermanfaat.

Demikianlah usaha kami mempersembahkan yang terbaik kepada para pembaca, semoga buku
ini dapat bermanfaat. Atas segala kekurangan kami mohon maaf.

Sorong, 20 Februari 2016

Penyusun

DAFTAR ISI

Halaman Judul
Kata Pengantar
Daftar Isi
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


1.2 Tujuan
1.3 Manfaat
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Pengertian Zat Adiktif dan Psikotropika
2.1.1 Zat Adiktif
2.1.2 Psikotropika
2.2 Dampak
2.2.1 Dampak Kesehatan
2.2.2 Dampak Sosial
BAB III

SANKSI

BAB IV

PENUTUP

4.1 Kesimpulan
4.2 Saran
Daftar Pustaka

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Zat adiktif dan psikotropika merupakan zat yang berbahaya bagi kesehatan.Zat ini memiliki
dampak yang positif dan negatif dalam penggunaannya namun banyak masyarakat yang
menyalahgunakannya.
Bagi tim medis zat ini bermanfaat untuk membius dan mengurangi rasa sakit. Penggunaan zat ini
telah diatur dalam UU
Dalam kehidupan sehari-hari zat adiktif dan psikotropika banyak tersebar di lingkungan
masyrakat terutama para remaja. Zat ini juga banyak digunakan dalam pembuatan obat-obat
terlarang seperti narkoba. Oleh karena bahayanya zat ini,maka perlu disediakan bacaan mengenai
zat adiktif dan psikotropika yang memiliki informasi sekitar bahaya, pemanfaatan, dan dampak
penggunaan zat in. Maka dari itu makalah ini dibuat agar kita semua lebih tahu mengenai zat
adiktif dan psikotropika sehingga kita dapat membedakan mana yang sisi baik dan buruk dari zat
adiktif dan psikotripika.

1.2 Tujuan
Adapun tujuan dari pembuatan makalah ini adalah :
{

Untuk menjelaskan pengertian zat adiktif dan psikotropika.

Menjelaskan dampak negatif zat adiktif dan psikotropika bagi kesehatan, ekonomi dan

sosial.
{

Memberikan informasi bagi pembaca seputar zat adiktif dan psikotropika

1.3 Manfaat
Adapun manfaat dari Makalah ini adalah :
{

Pembaca dapat mengetahui dampak penggunaan zat adiktif dan psikotropika


{

Pembaca dapat mengenal tentang zat adiktif dan psikotropika.


BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Pengertian Zat Adiktif dan Psikotropika


2.1.1 Zat Adiktif
Zat adiktif adalah istilah untuk zat-zat yang pemakaiannya dapat menimbulkan ketergantungan
fisik yang kuat dan ketergantungan psikologis yang panjang (drug dependence). Kelompok zat
adiktif adalah narkotika (zat atau obat yang berasal dari tanaman) atau bukan tanaman, baik
sintetik maupun semisintetik, yang dapat menyebabkan penurunan atau perubahan kesadaran,
mengurangi sampai menghilangkan rasa sakit, dan dapat menimbulkan ketergantungan. Jenis zat
adiktif yaitu :
Narkotika.
Menurut UU RI No 22 / 1997, Narkotika adalah: zat atau obat yang berasal dari tanaman atau
bukan tanaman baik sintetis maupun semisintetis yang dapat menyebabkan penurunan atau
perubahan kesadaran, hilangnya rasa, mengurangi sampai menghilangkan rasa nyeri, dan dapat
menimbulkan ketergantungan.
Narkotika terdiri dari 3 golongan :
1. Golongan I : Narkotika yang hanya dapat digunakan untuk tujuan pengembangan ilmu
pengetahuan dan tidak digunakan dalam terapi, serta mempunyai potensi sangat tinggi
mengakibatkan ketergantungan. Contoh Narkotika golongan I terdiri dari 26 macam, antara lain
opium mentah, candu, kokain, ganja, THC, dan heroin.

2. Golongan II : Narkotika yang berkhasiat pengobatan, digunakan sebagai pilihan terakhir dan
dapat digunakan dalam terapi dan / atau untuk tujuan pengembangan ilmu pengetahuan serta
mempunyai potensi tinggi mengakibatkan ketergantungan. Contoh : Morfin, Petidin. Narkotika
golongan II terdiri dari 87 macam, contohnya morfin dan opium,dan Petidin.
3. Golongan III : Narkotika yang berkhasiat pengobatan dan banyak digunakan dalam terapi dan
/ atau tujuan pengebangan ilmu pengetahuan serta mempunyai potensi ringan mengakibatkan
ketergantungan.. Narkotika golongan III terdiri dari 14 macam, contohnya etil morfin dan
kodein.
Zat Adiktif Lainnya :
Yang termasuk Zat Adiktif lainnya adalah : bahan / zat yang berpengaruh psikoaktif diluar
Narkotika dan Psikotropika, meliputi :
1. Minuman Alkohol : mengandung etanol etil alkohol, yang berpengaruh menekan susunan
saraf pusat, dan sering menjadi bagian dari kehidupan manusia sehari hari dalam kebudayaan
tertentu. Jika digunakan bersamaan dengan Narkotika atau Psikotropika akan memperkuat
pengaruh obat / zat itu dalam tubuh manusia. Ada 3 golongan minuman beralkohol :
a. Golongan A : kadar etanol 1 5 % ( Bir ).
b. Golongan B : kadar etanol 5 20 % ( Berbagai minuman anggur )
c. Golongan C : kadar etanol 20 45 % ( Whisky, Vodca, Manson House, Johny Walker ).
2. Inhalasi ( gas yang dihirup ) dan solven ( zat pelarut ) mudah menguap berupa senyawa
organik, yang terdapat pada berbagai barang keperluan rumah tangga, kantor, dan sebagai
pelumas mesin. Yang sering disalahgunakan adalah : Lem, Tiner, Penghapus Cat Kuku, Bensin.
3. Tembakau : pemakaian tembakau yang mengandung nikotin sangat luas di masyarakat.Dalam
upaya penanggulangan NAPZA di masyarakat, pemakaian rokok dan alkohol terutama pada
remaja, harus menjadi bagian dari upaya pencegahan, karena rokok dan alkohol sering menjadi
pintu masuk penyalahgunaan NAPZA lain yang berbahaya.

2.1.2

Psikotropika

Menurut UU RI No 5 / 1997, Psikotropika adalah : zat atau obat, baik alamiah maupun sintetis
bukan narkotika, yang berkhasiat psikoaktif melalui pengaruh selektif pada susunan saraf pusat
yang menyebabkan perubahan khas pada aktifitas mental dan perilaku.
Psikotropika terdiri dari 4 golongan :
1. Golongan I : Psikotropika yang hanya dapat digunakan untuk tujuan ilmu pengetahuan dan
tidak digunakan dalam terapi, serta mempunyai potensi kuat mengakibatkan sindroma
ketergantungan. Contoh : Ekstasi. Zat psikotropika golongan I terdiri dari 26 macam
2. Golongan II : Psikotropika yang berkhasiat pengobatan dan dapat digunakan dalan terapi
dan / atau untuk tujuan ilmu pengetahuan serta mempunyai potensi kuat mengakibatkan
sindroma ketergantungan. Contoh : Amphetamine. Zat psikotropika golongan II terdiri dari 14
macam.
3. Golongan III : Psikotropika yang berkhasiat pengobatan dan banyak digunakan dalam terapi
dan / atau untuk tujuan ilmu pengetahuan serta mempunyai potensi sedang mengakibatkan
sindroma ketergantungan. Contoh : Phenobarbital. . Zat psikotropika golongan III terdiri dari 9
macam.
4. Golongan IV : Psikotropika yang berkhasiat pengobatan dan sangat luas digunakan dalam
terapi dan / atau untuk tujuan ilmu pengetahuan serta mempunyai potensi ringan mengakibatkan
sindroma ketergantungan. Contoh : Diazepam, Nitrazepam ( BK, DUM ). . Zat psikotropika
golongan IV terdiri dari 60 macam.
Jenis-jenis psikotropika:
1.

Psikotropika yang tidak digunakan untuk tujuan pengobatan dengan potensi

ketergantungan yang sangat kuat. Contoh : LSD,MDMA, dan mascalin.


2.

Psikotropika yang berkhasiat tetapi dapat menimbulkan ketergantungan seperti

Amfetamin.
3.

Psikotropika dari kelompok hipnotik sedative, seperti Barbiturat. Efek ketergantungan

sedang.
4.
2.2

Psikotropika yang efek ketergantungannya ringan,seperti Diazepam,Nitrazepam.


Dampak

Zat adiktif memiliki beberapa dampak penggunaan oleh manusia yang dapat dibagi menjadi
3,yaitu dampak kesehatan,dampak sosial,dan dampak ekonomi.
2.2.1

Dampak kesehatan

Dampak kesehatan akibat penggunaan zat adiktif dan psikotropika.


1.

Mengurangi kemampuan darah dalam menyimpan oksigen karena zat ini mengandung

racun yang berbahaya.


2.

Mengakibatkan kanker.

3.

Menyebabkan kesulitan dalam bernapas.

4.

Penurunan daya ingat.

5.

kerusakan hati/kanker hati.

6.

menimbulkan rasa kesibukan (rushing sensation).

7.

Menimbulkan semangat.

8.

Merasa waktu berjalan lambat.

9.

Pusing,kehilangan keseimbangan tubuh/ mabuk.

10. Timbul masalah kulit di sekitar mulut dan hidung.


11.

Menimbulkan euphoria.

12.

Mual,muntah,sulit buang air besar.

13.

Kebingungan (konfusi).

14.

Berkeringat.

15.

Pingsan dan jantung berdebar-debar.

16.

Gelisah dan berubah suasana hati.

17.

Denyut nadi melambat.

18. Tekana darah menurun.


19.

Otot-otot menjadi lemah.

20.

Pupil mengecil dan gangguan penglihatan.

21.

Mengurangi bahkan menghilangkan kepercayaan diri.

22.

Banyak bicara.

23.

Gangguan kebiasaan tidur..

24.

Gigi rapuh,gusi menyusut karena kekurangan kalsium.

25. Tekanan darah meningkat.


2.2.2

Dampak sosial

Dampak sosial yang dapat ditimbulkan akibat penggunaan zat adiktif dan psikotropika oleh
manusia.
1.

Susah dalam bersosialisasi.

2.

Tidak percaya diri.

3.

Sulit pengendalian diri.

4.

Susah menyambung pembicaraan.

5.

Berpikiran negatif pada diri sendiri.

6.

Bergembira secara berlebihan.

7.

Lebih banyak berdiam diri.

8.

Dikucilkan dalam masyarakat dan pergaulan orang baik-baik. Selain itu biasanya tukang

candu narkoba akan bersikap anti sosial.


keluarga akan malu besar karena punya anggota keluarga yang memakai zat terlarang.
9.

.Kesempatan belajar hilang dan mungkin dapat dikeluarkan dari sekolah atau perguruan

tinggi alias DO / drop out.


10.

.Tidak dipercaya lagi oleh orang lain karena umumnya pecandu narkoba akan gemar

berbohong dan melakukan tindak kriminal.


11.

Dosa akan terus bertambah karena lupa akan kewajiban Tuhan serta menjalani kehidupan

yang dilarang oleh ajaran agamanya.


12.

Bisa dijebloskan ke dalam tembok derita / penjara yang sangat menyiksa lahir batin..

13.

Mendorong pemakainya untuk melakukan tindak kriminal karena harganya mahal dan

sudah ketergantungan terhadap obat itu,sehingga pemakai akan memaksakan diri untuk
mengkonsumsi obat itu.

2.2.3

Dampak Ekonomi

Berikut ini beberapa dampak dalam bidang ekonomi akibat dari penggunaan zat adiktif dan zat
psikotropika oleh manusia.
1.

Akan banyak uang yang dibutuhkan untuk penyembuhan dan perawatan kesehatan pecandu

jika tubuhnya rusak digerogoti zat beracun.


2.

Masalah keuangan. Obat-obatan yang dikonsumsi biasanya mahal.Namun, bila sudah

kecanduan maka pengguna akan melakukan apa saja untuk mendapatkannya. Mereka bisa
menjual barang pribadi atau mengambil milik orang lain dan keluarga.
3.

Pemakai tidak akan dapat menabung dan memenuhi kebutuhan pokoknya sebagai manusia

biasa,karena pemakai akan lebih mementingkan obat itu daripada kebutuhan pokoknya.

BAB III
SANKSI
Pengedar,produsen,dan pengguna zat adiktif dan psikotropika akan mendapatkan sanksi sesuai
hukum yang berlaku di Indonesia.Hukumannya telah diatur dalam Undang-Undang Republik
Indonesia dan hukum negara.
TINDAK PIDANA PSIKOTROPIKA DAN ZAT ADIKTIF
1.

UNDANG-UNDANG No.8 TAHUN 1996 TENTANG RATIFIKASI Convention On

Psichotropic Substances 1971 (Konvensi Tentang Psikotropika 1971)


2.

UNDANG-UNDANGUNDANG-UNDANG NO. 23 TAHUN 1992 TENTANG

KESEHATAN.
3.

NO. 5 TAHUN 1997 TENTANG PSIKOTROPIKA.

4.

PERATURAN MENTERI KESEHATAN No. 124/MENKES/Pen/II/ 1993, TANGGAL 8

PEBRUARI 1993 TENTANG OBAT KERAS TERTENTU.


POKOK-POKOK SANKSI HUKUM NARKOTIKA
1.

Menggunakan untuk diri sendiri atau terhadap orang lain dikenakan ancaman pidana mulai

dari maksimal 15 tahun minimal 2 tahun dan denda maksimal 5 milyar minimal 25 juta (pasal
78).
2.

Memiliki, menyimpan untuk dimiliki atau untuk persediaan atau menguasai narkotika

golongan II ancaman pidana mulai dari maksimal 12 tahun minimal 5 tahun dan denda
maksimal 3 milyar - minimal 100 juta (pasal 79).
3.

Memproduksi, Mengolah, Mengekstraksi, Mengkonversi, Merakit Atau Menyediakan

Narkotika Golongan I, Golongan II Dan Golongan III Dikenakan Ancaman Pidana Mulai Dari
Maksimal Pidana Mati Minimal 4 Tahun Dan Denda Maksimal 7 Milyar Minimal 200 Juta

(Pasal 80).
4.

Mengimport, mengeksport, menawarkan untuk dijual, menyalurkan, menjual, membeli,

menyerahkan, menerima, menjadi perantara dalam jual beli atau menukar narkotika golongan I,
atau golongan II atau golongan III dikenakan ancaman pidana mulai dari maksimal pidana mati
minimal 4 tahun dan denda maksimal 7 milyar minimal 200 juta (pasal 82).
5.

Menggunakan narkotika terhadap orang lain atau memberikan narkotika golongan I, atau

golongan II atau golongan III dikenakan ancaman pidana mulai dari maksimal 20 tahun minimal
5 tahun dan denda maksimal 750 juta minimal 250 juta (pasal 84).
6.

Menggunakan narkotika golongan I bagi diri sendiri , atau golongan II atau golongan III

dikenakan ancaman pidana mulai dari maksimal 5 tahun minimal 2 tahun (pasal 85).

BAB IV
KESIMPULAN DAN SARAN

4.1 Kesimpulan
Zat adiktif dan psikotropika itu terdiri dari berbagai jenis dan golongan.Setiap penggunaan zat
adiktif dan psikotropika akan mendapat dampak bagi kehidupan dan kesehatan.Untuk kesehatan
tubuh,penggunaan zat adiktif dan psikotropika akan merusak beberapa fungsi organ dan
mempengaruhi lancarnya kegiatan system organ.Untuk kehidupan,berdampak pada sosial dan
ekonomi.Sedangkan untuk produsen,pengguna,dan pengedar zat adiktif dan psikotropika akan
mendapat sanksi hukum sesuai dengan hukum yang berlaku.Untuk di negara kita akan diberi
sanksi yang sudah diatur dalam undang-undang dan peraturan hukum Negara Republik
Indonesia.
4.2 Saran
Berikut beberapa saran yang dapat digunakan untuk menghindari zat adiktif dan psikotropika.
1.

Hindari para pengguna zat ini supaya kita tidak terpengaruh untuk menggunakannya.

2.

Selalu berpikir positif meskipun dalam keadaan yang genting atau pada saat mengalami

kegagalan dan putus asa.


3.

Jangan pernah berpikir bahwa menggunakan zat adiktif dan psikotropika adalah salah satu

jalan keluar dari masalah supaya masalah dapat terselesaikan,padahal itu merupakan jalan buntu
dan akan memberikan masalah.
4.

Gunakan motto hidup yang positif.

5.

Berpikir untuk mencapai masa depan yang cemerlang.

6.

Jalani hidup dengan hal-hal yang positif dan menyenangkan.

7.

Selesaikan masalah dengan hati yang tenang dan pikiran yang dingin agar tidak mengarah

pada arah yang negatif.


8.

Ikuti seminar atau penyuluhan mengenai zat adiktif dan psikotropika.

9.

Terapkan hidup untuk menjauhi zat adiktif dan psikotropika.

10. Gunakan waktu kosong untuk hal-hal positif.


DAFTAR PUSTAKA

1.

http://malikmakassar.wordpress.com/2008/10/05/zat-adiktif-dan-psikotropika/

2.

http://liaayus.wordpress.com/ipa-1/zat-adiktif-dan-psikotropika-3/

3.

http://id.wikipedia.org/wiki/Psikotropika

4.

http://organisasi.org/akibat-dampak-langsung-dan-tidak-langsung-penyalahgunaan-narkoba-

pada-kehidupan-kesehatan-manusia
5.

http://requestartikel.com/dampak-negatif-zat-adiktif-dan-psikotropika-201105830.html

6.

http://pesanku.wordpress.com/2008/10/20/sanksi-pidana-atas-perbuatan-penyalahgunaan-

dan -pengedaran-gelap-narkoba/
7.

Dian N.F.2008.Rumus Kimia Kantong Kimia SMP.Yogyakarta:Penerbit Pustaka

Widyatama.