Anda di halaman 1dari 21

LAPORAN PENDAHULUAN KEBUTUHAN DASAR

ELIMINASI

RUANG POLIKLINIK
RUMAH SAKIT MUHAMMADIYAH LAMONGAN

Disusun oleh :
BAIQ MILIA FITRI MARTINA
PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI NERS
FAKULTAS ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG
2015

LEMBAR PENGESAHAN
Laporan pendahuluan di ruang POLIKLINIK RS Muhammadiyah Lamongan yang
disusun oleh:
Nama : Baiq Milia Fitri Martina
NIM

:
Telah diperiksa dan disahkan sebagai salah satu tugas profesi Ners Departemen

Keperawatan Dasar.

Malang, Oktober 2015


Mahasiswa (Ners Muda)

(Baiq Milia F. Martina)


Mengetahui,
Pembimbing Akademik

Pembimbing Klinik

I. Eliminasi
A. Definisi
Menurut kamus bahasa Indonesia, eliminasi adalah pengeluaran, penghilangan,
penyingkiran,

penyisihan.Dalam

bidang

kesehatan,

Eliminasi

adalah

proses

pembuangan sisa metabolisme tubuh baik berupa urin atau bowel (feses).Eliminasi
pada manusia digolongkan menjadi 2 macam, yaitu:
1) Defekasi
Buang air besar atau defekasi adalah suatu tindakan atau proses makhluk
hidup untuk membuang kotoran atau tinja yang padat atau setengah-padat
yang berasal dari sistem pencernaan.
2) Miksi
Miksi adalah proses pengosongan kandung kemih bila kandung kemih terisi.
Miksi ini sering disebut buang air kecil (Wartonah, 2006).
B. Fisiologi Dalam Eliminasi
1) Fisiologi Defekasi
Rektum biasanya kosong

sampai

menjelang

defekasi.

Seorang

yang

mempunyai kebiasaan teratur akan merasa kebutuhan membung air besar kirakira pada waktu yang sama setiap hari. Hal ini disebabkan oleh refleks gastrokolika yang biasanya bekerja sesudah makan pagi. Setelah makanan ini
mencapai lambung dan setelah pencernaan dimulai maka peristaltik di dalam
usus terangsang, merambat ke kolon, dan sisa makanan dari hari kemarinnya,
yang waktu malam mencapai sekum mulai bergerak. Isi kolon pelvis masuk ke
dalam rektum, serentak peristaltik keras terjadi di dalam kolon dan terjadi
perasaan di daerah perineum. Tekanan intra-abdominal bertambah dengan
penutupan glottis dan kontraksi diafragma dan otot abdominal, sfinkter anus
mengendor dan kerjanya berakhir (Alimul, 2006).
2) Fisiologi Miksi
Sistem tubuh yang berperan dalam terjadinya proses eliminasi urine adalah
ginjal, ureter, kandung kemih, dan uretra. Proses ini terjadi dari dua langkah
utama yaitu : Kandung kemih secara progresif terisi sampai tegangan di
dindingnya meningkat diatas nilai ambang, yang kemudian mencetuskan langkah
kedua yaitu timbul refleks saraf yang disebut refleks miksi (refleks berkemih)
yang berusaha mengosongkan kandung kemih atau jika ini gagal, setidaktidaknya menimbulkan kesadaran akan keinginan untuk berkemih (Potter &
Perry, 2006).
C. Faktor-faktor yang mempengaruhi eliminasi
1. Faktor-faktor yang mempengaruhi defekasi antara lain:
a) Umur

Umur

tidak

hanya

mempengaruhi

karakteristik

feses,

tapi

juga

pengontrolannya. Anak-anak tidak mampu mengontrol eliminasinya sampai


sistem neuromuskular berkembang, biasanya antara umur 2 3 tahun.
Orang

dewasa

juga

mengalami perubahan pengalaman yang dapat

mempengaruhi proses pengosongan lambung. Di antaranya adalah atony


(berkurangnya tonus otot yang normal) dari otot-otot polos colon yang dapat
berakibat pada melambatnya peristaltik dan mengerasnya (mengering)
feses, dan menurunnya tonus dari otot-otot perut yagn jugamenurunkan
tekanan selama proses pengosongan lambung. Beberapa orang dewasa
juga mengalami penurunan kontrol terhadap muskulus spinkter ani yang dapat
berdampak pada proses defekasi.
b) Diet
Makanan adalah faktor utama yang mempengaruhi eliminasi feses.
Cukupnya selulosa, serat

pada makanan,

penting

untuk

memperbesar

volume feses. Makanan tertentu pada beberapa orang sulit atau tidak bisa
dicerna. Ketidakmampuan ini berdampak pada gangguan pencernaan, di
beberapa

bagian

jalur

dari pengairan feses. Makan yang teratur

mempengaruhi defekasi. Makan yang

tidak teratur dapat mengganggu

keteraturan pola defekasi. Individu yang makan pada waktu yang sama setiap
hari

mempunyai

suatu

keteraturan

waktu,

respon

fisiologi

pada

pemasukan makanan dan keteraturan pola aktivitas peristaltik di colon.


c) Cairan
Pemasukan cairan juga mempengaruhi eliminasi feses. Ketika pemasukan
cairan yang adekuat ataupun pengeluaran (cth: urine, muntah) yang
berlebihan untuk beberapa alasan, tubuh melanjutkan untuk mereabsorbsi
air dari chyme ketika ia lewat di sepanjang colon. Dampaknya chyme
menjadi lebih kering dari normal, menghasilkan feses yang keras.
Ditambah lagi berkurangnya pemasukan cairan memperlambat perjalanan
chyme di sepanjang intestinal, sehingga meningkatkan reabsorbsi cairan
dari chyme.
d) Tonus otot
Tonus perut, otot pelvik dan diafragma yang baik penting untuk defekasi.
Aktivitasnya juga merangsang peristaltik yang memfasilitasi pergerakan
chyme sepanjang colon. Otot-otot yang lemah sering tidak efektif pada
peningkatan tekanan intraabdominal selama proses defekasi atau pada

pengontrolan

defekasi.

Otot-otot yang lemah merupakan akibat dari

berkurangnya latihan (exercise), imobilitas atau gangguan fungsi syaraf.


e) Faktor psikologi
Dapat dilihat bahwa stres dapat mempengaruhi defekasi. Penyakit-penyakit
tertentu termasuk diare kronik, seperti ulcus pada collitis, bisa jadi
mempunyai komponen psikologi. Diketahui juga bahwa beberapa orang
yagn cemas atau marah dapat meningkatkan aktivitas peristaltik dan
frekuensi diare. Ditambah lagi orang yagn depresi bisa memperlambat
motilitas intestinal, yang berdampak pada konstipasi.
f) Gaya hidup
Gaya hidup mempengaruhi eliminasi feses pada beberapa cara. Pelathan buang
air besar pada waktu dini dapat memupuk kebiasaan defekasi pada waktu
yangteratur, seperti setiap hari setelah sarapan, atau bisa juga digunakan pada
pola defekasi yang ireguler. Ketersediaan dari fasilitas toilet, kegelisahan
tentang bau, dan kebutuhan akan privacy juga mempengaruhi pola
eliminasi feses. Klien yang berbagi satu ruangan dengan orang lain pada
suatu rumah sakit mungkin tidak ingin menggunakan bedpan karena
privacy dan kegelisahan akan baunya.
g) Obat-obatan
Beberapa obat memiliki efek samping yang dapat berpengeruh terhadap
eliminasi yang normal. Beberapa menyebabkan diare; yang lain seperti dosis
yang besar dari tranquilizer

tertentu

dan

diikuti

dengan

prosedur

pemberian morphin dan codein, menyebabkan konstipasi.Beberapa obat


secara langsung mempengaruhi eliminasi. Laxative adalah obat yang
merangsang aktivitas usus dan memudahkan eliminasi feses. Obat-obatan
ini

melunakkan

feses,

mempermudah

defekasi.

Obat-obatan tertentu

seperti dicyclomine hydrochloride (Bentyl), menekan aktivitas peristaltik


dan kadang-kadang digunakan untuk mengobati diare.
h) Penyakit-penyakit seperti obstruksi usus, paralitik ileus, kecelakaan
pada spinal cord dan tumor. Cedera pada sumsum tulang belakan dan kepala
dapat menurunkan stimulus sensori untuk defekasi. Gangguan mobilitas bisa
membatasi kemampuan klien untuk merespon terhadap keinginan defekasi
ketikan dia tidak dapat menemukan toilet atau mendapat bantuan. Akibatnya,
klien bisa mengalami konstipasi. Atau seorang klien bisa mengalami fecal
inkontinentia karena sangat berkurangnya fungsi dari spinkter ani (Wartonah,
2006).
2. Faktor-faktor yang mempengaruhi miksi antara lain

a) Jumlah air yang diminum


Semakin banyak air yang diminum jumlah urin semakin banyak.
Apabila banyak air yang diminum, akibatnya penyerapan air ke dalam
darah sedikit, sehingga pembuangan air jumlahnya lebih banyak dan
air kencing akan terlihat bening dan encer. Sebaliknya apabila sedikit air
yang diminum, akibatnya penyerapan air ke dalam darah akan banyak
sehingga pembuangan air sedikit dan air kencing berwarna lebih
kuning .
b) Jumlah garam yang dikeluarkan dari darah
Supaya tekanan osmotik tetap, semakin banyak konsumsi garam
maka pengeluaran urin semakin banyak.
c) Konsentrasi hormon insulin
Jika konsentrasi insulin rendah, orang akan sering mengeluarkan urin.
Kasus ini terjadi pada orang yang menderita kencing manis.
d) Hormon antidiuretik (ADH)
Hormon ini dihasilkan oleh kelenjar hipofisis bagian belakang. Jika
darah sedikit mengandung air, maka ADH akan banyak disekresikan
ke dalam ginjal, akibatnya penyerapan air meningkat sehingga urin yang
terjadi pekat dan jumlahnya sedikit. Sebaliknya, apabila darah banyak
mengandung air, maka ADH yang disekresikan ke dalam ginjal
berkurang, akibatnya penyerapan air berkurang pula, sehingga urin
yang terjadi akan encer dan jumlahnya banyak.
e) Suhu lingkungan
Ketika suhu sekitar dingin, maka tubuh akan berusaha untuk menjaga
suhunya dengan mengurangi jumlah darah yang mengalir ke kulit sehingga
darah akan lebih banyak yang menuju organ tubuh, di antaranya
ginjal. Apabila darah yang menuju ginjal jumlahnya samakin banyak,
maka pengeluaran air kencing pun banyak.
f) Gejolak emosi dan stress
Jika seseorang mengalami stress, biasanya tekanan darahnya akan
meningkat sehingga banyak darah yang menuju ginjal. Selain itu, pada saat
orang berada dalam kondisi emosi, maka kandung kemih akan
berkontraksi. Dengan demikian, maka timbullah hasrat ingin buang air
kecil.
g) Minuman alkohol dan kafein
Alkohol dapat menghambat pembentukan hormon antidiuretika. Seseorang
yang banyak minum alkohol dan kafein, maka jumlah air kencingnya akan
meningkat.
h) Obstruksi; batu ginjal, pertumbuhan jaringan abnormal, striktur urethra
i) Infeksi (Alimul, 2006).

D. Patofisiologi
1. Eliminasi Urin
Gangguan pada eliminasi sangat beragam seperti yang telah dijelaskan di
atas. Masing-masing gangguan tersebut disebabkan oleh etiologi yang
berbeda. Pada pasien dengan usia tua, trauma yang menyebabkan cedera
medulla

spinal,

akan

menyebabkan

gangguan

dalam

mengkontrol

urin/inkontinensia urin. Gangguan traumatik pada tulang belakang bisa


mengakibatkan kerusakan pada medulla spinalis. Lesi traumatik pada medulla
spinalis tidak selalu terjadi bersama-sama dengan adanya fraktur atau
dislokasi.

Tanpa

kerusakan

yang

nyata

pada

tulang

belakang,

efek

traumatiknya bisa mengakibatkan efek yang nyata di medulla spinallis.


Cedera medulla spinalis (CMS) merupakan salah satu penyebab gangguan fungsi
saraf termasuk pada persyarafan berkemih dan defekasi.
Komplikasi cedera spinal dapat menyebabkan syok neurogenic dikaitkan
dengan cedera medulla spinalis yang umumnya dikaitkan sebagai syok spinal.
Syok spinal merupakan depresi tiba-tiba aktivitas reflex pada medulla spinalis
(areflexia) di bawah tingkat cedera. Dalam kondisi ini, otot-otot yang dipersyarafi
oleh bagian segmen medulla yang ada di bawah tingkat lesi menjadi paralisis
komplet dan fleksid, dan refleks-refleksnya tidak ada. Hal ini mempengaruhi
refleks yang merangsang fungsi berkemih dan defekasi. Distensi usus dan ileus
paralitik disebabkan oleh depresi refleks yang dapat diatasi dengan dekompresi
usus (Brunner & Suddarth, 2002). Hal senada disampaikan Sjamsuhidajat
(2004), pada komplikasi syok spinal terdapat tanda gangguan fungsi autonom
berupa kulit kering karena tidak berkeringat dan hipotensi ortostatik serta
gangguan fungsi kandung kemih dan gangguan defekasi.
Proses berkemih melibatkan 2 proses yang berbeda yaitu pengisian dan
penyimpanan urine dan pengosongan kandung kemih. Hal ini saling
berlawanan dan bergantian secara normal. Aktivitas otot-otot kandung kemih
dalam hal penyimpanan dan pengeluaran urin dikontrol oleh sistem saraf
otonom dan somatik. Selama fase pengisian, pengaruh sistem saraf simpatis
terhadap kandung kemih menjadi bertekanan rendah dengan meningkatkan
resistensi saluran kemih.
Penyimpanan urin dikoordinasikan oleh hambatan sistem simpatis dari
aktivitas kontraktil otot detrusor yang dikaitkan dengan peningkatan tekanan otot
dari leher kandung kemih dan proksimal uretra. Pengeluaran urine secara normal

timbul akibat dari kontraksi yang simultan otot detrusor dan relaksasi saluran
kemih. Hal ini dipengaruhi oleh sistem saraf parasimpatis yang mempunyai
neurotransmiter utama yaitu asetilkholin, suatu agen kolinergik. Selama fase
pengisian, impuls afferent ditransmisikan ke saraf sensoris pada ujung
ganglion dorsal spinal sacral segmen 2-4 dan informasikan ke batang otak.
Impuls saraf dari batang otak menghambat aliran parasimpatis dari pusat kemih
sakral spinal. Selama fase pengosongan kandung kemih, hambatan pada aliran
parasimpatis

sacral dihentikan dan timbul kontraksi otot detrusor. Hambatan

aliran simpatis pada kandung kemih menimbulkan relaksasi pada otot uretra
trigonal dan proksimal. Impuls berjalan sepanjang nervus pudendus untuk
merelaksasikan otot halus dan skelet dari sphincter eksterna. Hasilnya keluarnya
urine dengan resistensi saluran yang minimal.
Pasien post operasi dan post partum merupakan bagian yang terbanyak
menyebabkan retensi urine akut. Fenomena ini terjadi akibat dari trauma kandung
kemih dan edema sekunder akibat tindakan pembedahan atau obstetri, epidural
anestesi, obat-obat narkotik, peregangan atau trauma saraf pelvik, hematoma
pelvik, nyeri insisi episiotomi atau abdominal, khususnya pada pasien yang
mengosongkan kandung kemihnya dengan manuver Valsalva. Retensi urine pos
operasi biasanya membaik sejalan dengan waktu dan drainase kandung kemih
yang adekuat (Supratman, 2000).
2. Eliminasi Fekal
Defekasi adalah pengeluaran feses dari anus dan rektum. Hal ini juga disebut
bowel movement. Frekwensi defekasi pada setiap orang sangat bervariasi
dari beberapa kali perhari sampai 2 atau 3 kali perminggu. Banyaknya feses
juga bervariasi setiap orang. Ketika gelombang peristaltic mendorong feses
kedalam kolon sigmoid dan rektum, saraf sensoris dalam rektum dirangsang dan
individu menjadi sadar terhadap kebutuhan untuk defekasi.
Defekasi biasanya dimulai oleh dua refleks defekasi yaitu reflex
defekasi instrinsik. Ketika feses masuk kedalam rektum, pengembangan
dinding rektum memberi suatu signal yang menyebar melalui pleksus
mesentrikus untuk memulai gelombang peristaltik pada kolon desenden, kolon
sigmoid, dan didalam rektum. Gelombang ini menekan feses kearah anus. Begitu
gelombang peristaltik mendekati anus, spingter anal interna tidak menutup
dan bila spingter eksternal tenang maka feses keluar.

Refleks defekasi kedua yaitu parasimpatis. Ketika serat saraf dalam rektum
dirangsang, signal diteruskan ke spinal cord (sakral 2 4) dan kemudian
kembali ke kolon desenden, kolon sigmoid dan rektum. Sinyal sinyal
parasimpatis ini meningkatkan gelombang peristaltik, melemaskan spingter
anus internal dan meningkatkan refleks defekasi instrinsik. Spingter anus individu
duduk ditoilet atau bedpan, spingter anus eksternal tenang dengan sendirinya.
Pengeluaran feses dibantu oleh kontraksi otot-otot perut dan diaphragma yang
akan meningkatkan tekanan abdominal dan oleh kontraksi muskulus levator ani
pada dasar panggul yang menggerakkan feses melalui saluran anus. Defekasi
normal dipermudah dengan refleksi paha yang meningkatkan tekanan di dalam
perut dan posisi duduk yang meningkatkan tekanan kebawah kearah rektum. Jika
refleks defekasi diabaikan atau jika defekasi dihambat secara sengaja dengan
mengkontraksikan

muskulus spingter eksternal, maka rasa terdesak untuk

defekasi secara berulang dapat menghasilkan rektum meluas untuk menampung


kumpulan feses. Cairan feses di absorpsi sehingga feses menjadi keras dan terjadi
konstipasi (Wartonah, 2006).
E. Masalah-masalah pada Gangguan Eliminasi
1. Masalah-masalah dalam eliminasi urin :
a) Retensi, yaitu adanya penumpukan urine didalam kandung kemih danketidak
sanggupan kandung kemih untuk mengosongkan diri. Tanda dan gejalanya
ialah ketidak nyamanan daerah pubis, distensi dan ketidaksanggupan untuk
berkemih, urine yang keluar dengan intake tidak seimbang, meningkatnya
keinginan berkemih dan resah, ketidaksanggupan untuk berkemih
b) Inkontinensi urine, yaitu ketidaksanggupan sementara atau permanen otot
sfingter eksterna untuk mengontrol keluarnya urine dari kandung kemih.
Tandanya ialah pasien tidak dapat menahan keinginan BAK sebelum sampai
di WC, pasien sering mengompol.
c) Enuresis, Sering terjadi pada anak-anak, umumnya terjadi pada malam hari
(nocturnal enuresis), dapat terjadi satu kali atau lebih dalam semalam.
d) Urgency, adalah perasaan seseorang untuk berkemih.
e) Dysuria, adanya rasa sakit atau kesulitan dalam berkemih.
f) Polyuria, Produksi urine abnormal dalam jumlah besar oleh ginjal,seperti
2.500 ml/hari, tanpa adanya peningkatan intake cairan.
g) Urinari suppresi, adalah berhenti mendadak produksi urine
2. Masalah eliminasi fekalyang sering ditemukan yaitu:
a) Konstipasi, merupakan gejala, bukan penyakit yaitu menurunnya frekuensi
BAB disertai dengan pengeluaran feses yang sulit, keras, dan mengejan. BAB

yang keras dapat menyebabkan nyeri rektum. Kondisi ini terjadi karena feses
berada di intestinal lebih lama, sehingga banyak air diserap. Tanda dan
gejalanya ialah menurunnya frekuensi BAB, pengeluaran feses yang sulit,
keras dan mengejan, nyeri rektum
b) Impaction,
merupakan akibat konstipasi yang tidak teratur, sehingga
tumpukan feses yang keras di rektum tidak bisa dikeluarkan. Impaction
berat, tumpukan feses sampai pada kolon sigmoid. Tanda dan gejalanya ialah
tidak BAB, anoreksia, kembung/kram, nyeri rectum.
c) Diare, merupakan BAB sering dengan cairan dan feses yang tidak
berbentuk. Isi intestinal melewati usus halus dan kolon sangat cepat. Iritasi di
dalam kolon merupakan faktor tambahan yang menyebabkan meningkatkan
sekresi mukosa. Akibatnya feses menjadi encer sehingga pasien tidak dapat
mengontrol dan menahan BAB. Tanda dan gejalanya ialah BAB sering dengan
cairan dan feses yang tidak berbentuk, isi intestinal melewati usus halus dan
kolon sangat cepat, iritasi di dalam kolon merupakan faktor tambahan yang
menyebabkan meningkatkan sekresi mukosa, feses menjadi encer sehingga
pasien tidak dapat mengontrol dan menahan BAB.
d) Inkontinensia fecal, yaitu suatu keadaan tidak mampu mengontrol BAB
dan udara dari anus, BAB encer dan jumlahnya banyak. Umumnya
disertai dengan gangguan fungsi spingter anal, penyakit neuromuskuler,
trauma spinal cord dan tumor spingter anal eksternal. Pada situasi tertentu
secara mental pasien sadar akan kebutuhan BAB tapi tidak sadar secara fisik.
Kebutuhan dasar pasien tergantung pada perawat. Tanda dan gejalanya ialah
tidak mampu mengontrol BAB dan udara dari anus, BAB encer dan jumlahnya
banyak, gangguan fungsi spingter anal, penyakit neuromuskuler, trauma spinal
cord dan tumor spingter anal eksternal.
e) Flatulens, yaitu menumpuknya gas pada lumen intestinal, dinding usus
meregang dan distended, merasa penuh, nyeri dan kram. Biasanya gas keluar
melalui mulut (sendawa) atau anus (flatus). Hal-hal yang menyebabkan
peningkatan gas di usus adalah pemecahan makanan oleh bakteri yang
menghasilkan gas metan, pembusukan di usus yang menghasilkan CO2.
f) Hemoroid, yaitu dilatasi pembengkakan vena pada dinding rectum (bisa
internal atau eksternal). Hal ini terjadi pada defekasi yang keras, kehamilan,
gagal jantung dan penyakit hati menahun. Perdarahan dapat terjadi dengan
mudah jika dinding pembuluh darah teregang. Jika terjadi infla-masi dan

pengerasan, maka pasien merasa panas dan gatal. Kadang-kadang

BAB

dilupakan oleh pasien, karena saat BAB menimbulkan nyeri. Akibatnya


pasien mengalami konstipasi (Siregar, 2004).
F. Pemeriksaan Penunjang
1. Pemeriksaan USG
2. Pemeriksaan foto rontgen
3. Pemeriksaan laboratorium urin dan feses.

II. Konsep Asuhan Keperawatan


A. Konsep Asuhan Keperawatan Fekal
1. Pengkajian
4.
Pengkajian eliminasi alvi meliputi mengumpulkan riwayat keperawatan,
melakukan pemeriksaan fisik pada abdomen, rektum dan anus serta inspeksi feses.
Perawat seharusnya juga mengkaji ulang beberapa data yang didapat dari
pemeriksaan diagnostik yang relevan.
a. Riwayat Keperawatan
5. Riwayat keperawatan eliminasi fekal membantu perawat menentukan pola
defekasi normal klien. Perawat mendapatkan suatu gambaran feses normal
dan beberapa perubahan yang terjadi dan mengumpulkan informasi tentang
beberapa masalah yang pernah terjadi berhubungan dengan eliminasi, adanya
ostomy dan faktor-faktor yang mempengaruhi pola eliminasi. Sebagai contoh
untuk

mengumpulkan

riwayat

keperawatan, perhatikan Assesment review

sebagai berikut :
1) Pola defekasi
- Kapan anda biasanya ingin BAB ?
- Apakah kebiasaan tersebut saat ini mengalami perubahan ?
2) Gambaran feses dan perubahan yang terjadi
- Apakah anda memperhatikan adanya perubahan warna, tekstur (keras,
lemah, cair), permukaan, atau bau feses anda saat ini ?
3) Masalah eliminasi alvi
- Masalah apa yang anda rasakan sekarang (sejak beberapa hari yang lalu)
berkaitan

dengan

BAB

(konstipasi,

diare,

kembung, merembes /

inkontinensia{tidak tuntas}) ?
Kapan dan berapa sering hal tersebut terjadi ?
Menurut anda kira-kira apa penyebabnya (makanan, minuman, latihan,

emosi, obat-obatan, penyakit, operasi) ?


Usaha apa yang anda lakukan untukmengatasinya dan bagaimana

hasilnya ?
4) Faktor-faktor yang mempengaruhi eliminasi
- Menggunakan alat bantu BAB. Apa yang anda lakukan untuk
-

mempertahankan kebiasaan BAB normal?


Menggunakan bahan-bahan alami seperti makanan / minuman tertentu atau
obat-obatan ?
Diet. Makanan apa yang anda percaya mempengaruhi BAB ?
Makanan apa yang biasa anda makan ? yang biasa anda hindari,
6. berapa kali anda makan dalam sehari ?
7. Cairan. Berapa banyak dan jenis minuman yang anda minum dalam
8. sehari ? (misalnya 6 gelas air, 2 cangkir kopi)
Aktivitas dan Latihan. Pola aktivitas / latihan harian apa yang biasa
9. dilakukan ?

Medikasi. Apakah anda minum obat yang dapat mempengaruhi


10. sistem pencernaan (misalnya Fe, antibiotik) ?
- Stress. Apakah anda merasakan stress. Apakah dengan ini anda
11. mengira berpengaruh pada pola BAB (defekasi) anda ?Bagaimana?
b. Pemeriksaan Fisik
12.
Pemeriksaan fisik abdomen terkait dengan eliminasi alvi meliputi
inspeksi, auskultasi, perkusi dan palpasi dikhususkan pada saluran intestinal.
Auskultasi dikerjakan sebelum palpasi, sebab palpasi dapat merubah peristaltik.
Pemeriksaan rektum dan anus meliputi inspeksi dan palpasi.
c. Inspeksi Feses
13.
Observasi feses klien terhadap warna, konsistensi, bentuk permukaan,
jumlah, bau dan adanya unsur-unsur abdomen. Perhatikan tabel berikut :
14.
15.
KARAKTERISTIK FESES NORMAL DAN ABNORMAL
16.
Karak 17.
Normal
18.
Abnormal
19.
Kemungkinan
teristik
Penyebab
20.
Warn
21. Dewasa 23.
Pekat / putih
24. Adanya
a
:
pigmen
kecoklat
empedu
an
25. (obstruksi
22.
Bayi :
empedu);
kekuningan
26. pemeriksaan
diagnostik
27.
menggunakan
barium
30.
Hitam
31.
Obat (spt. Fe);
PSPA (lambung, usus
halus); diet tinggi buah
merah dan sayur hijau tua
(spt. Bayam)
34.
Merah
35. PSPB (spt.
Rektum),
36.
beberapa makanan
spt bit
39.
Pucat
40. Malabsorbsi
lemak; diet
41. tinggi susu
dan produk
42.
susu dan
rendah daging.
45. Oran
46. Infeksi usus
ge
atau

47.
Konsi
stensi

48. Berbent 50.


uk,
lunak,
49. agak
cair
/
lembek,
basah.

58.

62.
k

Bentu

67.
h

Jumla

71.

Bau

63. Silinder
(bentuk
rektum)
dgn 2,5
cm u/
orang
dewasa
65.
68. Tergantu 69.
ng diet
(100
400
gr/hari)
72. Aromati 74.
k :
dipengaruhi
oleh
makana
n yang
dimakan
dan
flora

hijau
Keras, kering

Diare (cair)

64. Meng
ecil,b
entuk
pensil
atau
sepert
i
benang

51. Dehidrasi,
penurunan
52. motilitas
usus akibat
53. kurangnya
serat,
kurang
54. latihan,
gangguan
emosi
55. dan
laksantif
abuse
59. Peningkatan
motilitas
60. usus (mis.
akibat
iritasi
61. kolon oleh
bakteri).
66. Kondisi
obstruksi
rektum

70.

Tajam, pedas

75. Infeksi,
perdarahan

76.
Unsur
pokok

73. bakteri.
77. Sejumla
h kecil
bagian
kasar
makana
n yg
tdk
78. dicerna,
potonga
n bakteri
yang
mati,
sel
epitel,
lemak,
protein,
79. unsurunsur
kering
cairan
pencern
aan
80. (pigmen
empedu,
dll)

93.
94.
2. Diagnosa yang mungkin muncul
a) Konstipasi
b) Diare
c) Inkontinensia defekasi

81. Pus
82. Muku
s
83. Parasi
t
84. Darah
85. Lema
k
dalam
jumla
h
besar
86. Bend
a
asing

87. Infeksi
bakteri
88. Konsidi
peradangan
89. Perdarahan
90. gastrointesti
nal
91. Malabsorbsi
92. Salah
makan

B. Konsep Asuhan Keperawatan Urine


1. Pengkajian
a) Riwayat keperawatan
- Pola berkemih
- Gejala dari perubahan berkemih
- Faktor yang mempengaruhi berkemih
b) Pemriksaan Fisik
- Abdomen : pembesaran, pelebaran pembuluh darah vena, distensi bladder,
-

pembesaran ginjal, nyeri tekan, trenderness, bising usus.


Genetalia wanita : inflamasi, nodul, lesi, adanya secret dari meatus,keadaan

atropi jaringan vagina.


Genetalia laki-laki : kebersihan, adanya lesi, tenderness, adanya pembesaran

skrotum
c) Intake dan Output cairan
- Kaji intake dan output cairan dalam satu hari (24 jam)
- Kebiasaan minum dirumah
- Intake cairan infuse, oral, makanan, NGT
- Kaji perubahan volume urine untuk mengetahui ketidakseimbangan cairan
- Karakteristik urin : warna, kejernihan, bau, kepekatan
d) Pemeriksaan Diagnostik
1) Pemeriksaan urine (urinalisis)
- Warna (N : jernih kekuningan)
- Penampilan (N : jernih kekuningan)
- Bau ( N : beraroma)
- pH (N : 4,5-8,0)
- Berat jenis (N : 1,005-1,030)
- Glukosa (N : negatif)
- Keton (N : kuman pathogen negatif)
2) Kultur urine (N : kuman pathogen negatif)
2. Diagnosa Keperawatan yang mungkin muncul
a) Gangguan pola eliminasi urine : inkontinensia
b) Retensi Urine

3) Perencanaan Keperawatan
a) Konstipasi
4)
Tujuan yang diharapkan :
5)
a. Pasien kembali ke pola normal dari fungsi bowel.
6)
b. Terjadi perubahan pola hidup untuk menurunkan faktor penyebab
konstipasi.
7)

10)
12)

INTERVENSI
9) Catat dan

8)
kaji

kembali

RASIONAL
11) Pengkajian

dasar

untuk

warna, konsistensi, jumlah,

mengetahui adanya masalah

dan waktu

bowel

buang air besar.


Kaji dan catat pergerakan usus
14) Jika terjadi fecal imfaction:
15) 1.

13) Deteksi
17)

dini

penyebab

konstipasi
Membantu mengeluarkan feses.

Lakukan pengeluaran

manual
16) 2. Lakukan gliserin klisma
18) Konsultasikan
dengan 22)

Meningkatkan eliminasi

dokter tentang :
19) 1. Pemberian laksatif
20) 2. Enema
21)

3. Pengobatan
23) Berikan cairan adekuat
24)
25) Berikan makanan tinggi 26)
serat

dan

hindari

Membantu feses lebih lunak


Menurunkan konstipasi

yang

banyak mengandung gas


dengan konsultasi bagian
gizi.
27) Bantuan

klien

dalam 28)

Meningkatkan pergerakan usus

melakukan aktivitas pasif


dan aktif
29) Berikan

pendidikan

kesehatan
30) tentang:
31) 1. Personal hygiene
32) 2. Kebiasaan diet
33) 3. Cairan dan makanan

36) Mengurangi/menghindari
37)

inkontinensia

yang mengandung es
34) 4. Aktivitas
35) 5.

Kebiasaan buang air

besar
38)
b) Diare
39)
40)
41)
42)

Tujuan yang diharapkan :


a. Buang kembali buang air besar ke pola normal.
b. Keadaan feses berbentuk dan lebih keras.
INTERVENSI
44) Monitor/

kaji

konsistensi,

43)
kembali 45)

warna,

RASIONAL
Dasar memonitor kondisi

bau

feses, pergerakan usus, cek


berat badan setiap hari.
46) Monitor dan cek elektrolit, 47)

Mengkaji status

intake dan output cairan


dehidrasi
48) Kolaborasi dengan dokter 49)
Mengurangi kerja usus
pemberian cairan IV, oral,
dan makanan lunak
50) Berikan antidiare, tingkatkan

51)

intake cairan
52) Cek kulit bagian perineal dan

Mempertahankan status hidrasi


53) Frekuensi buang air besar

jaga dari gangguan integritas

yang menigkat menyebabkan


iritasi kulit sekitar anus
Menurunkan

54) Kolaborasi dengan ahli diet 55)


tentang diet rendah serat dan stimulasi bowel
lunak.
56) Hindari stress dan lakukan

57) Stress meningkatkan stimulus

istirahat cukup
58) Berikan

bowel
64) Meningkatkan

pendidikan

kesehatan
59) tentang :
60) 1. Cairan
61) 2. Diet
62) 3. Obat-obatan
63) 4. Perubahan gaya hidup
65)
c) Inkontinensia

pengetahuan

dan mencegah diare.

66)
67)
68)
69)
70)

Tujuan yang diharapkan :


a. Pasien dapat mengontrol pengeluaran feses.
b. Pasien kembali pada pola eliminasi normal.

INTERVENSI
72) Tentukan

71)
penyebab

inkontinensia
74) Kaji penurunan masalah ADL
yang berhubungan dengan
masalah inkontinensia
76) Kaji jumlah dan karakteristik 77)
inkontinensia
78) Atur pola makan dan sampai
berapa lama terjadinya buang
air besar
80) Lakukan bowel training
82)

dengan kolaborasi fisioterapis


Lakukan
83)

latihan otot panggul


84) Berikan pengobatan dengan
kolaborasi dengan dokter
86)
87)
88)
89)

RASIONAL
73) Memberikan data dasar untuk
memberikan asuhan
keperawatan
75) Pasien
terganggu

ADL

karena takut buang air besar


Menentukan pola inkontinensia
79) Membantu mengontrol buang
air besar
81) Membantu mengontrol buang
air besar
Menguatkan otot dasar pelvis
85) Mengontrol frekuensi buang
air besar

90)

Proses
Infeksi

PATHWAY GANGGUAN URINE


91)
92)

Infeksi pd
uretra
Peradanga
n

Terbentukn
ya jaringan
parut

93)

Daftar Pustaka
94)
95)
Alimul, Aziz. 2006. Kebutuhan Dasar Manusia. Jakarta: Salemba Medika.
96) Brunner & Suddarth. 2002. Keperawatan Medikal Bedah. Jakarta :
EGC
97) Herdman, T.H. & KIMAtsuru, S. 2014. NANDA International Nursing
Diagnosis: Definitions & Clasification, 2015-2017. Oxford: Wiley
98)

Blackwell.
Potter & Perry. Fundamental Keperawatan. 2006. Jakarta: Penerbit Buku Kedokteran

EGC.
Wartonah, Tarwoto. Kebutuhan Dasar Manusia. 2006. Jakarta : Salemba Medika.
100) Supratman. 2000. Askep Klien Dengan Sistem Perkemihan. Jakarta: Salemba Medika.
101)Siregar, Trisa. 2004. Kebutuhan Dasar Manusia Eliminasi BAB. Program Studi Ilmu
99)

Keperawatan Fakultas Kedokteran Universitas Sumatra Utara.


102)