Anda di halaman 1dari 16

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

Satuan Pendidikan
Mata Pelajaran
Kelas/Semester
Pertemuan ke
Materi Pokok
AlokasiWaktu

: SMKN 13 MALANG
: Produksi Hasil Nabati
: XI/1
:1
: Produksi olahan buah-buahan
: 1x (2 x 45 Menit)

A. Kompetensi Inti :
1. Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya
2. Menghayati dan mengamalkan perilaku jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli, (gotong royong,
kerjasama, toleran, damai), santun, responsif dan proaktif dan menunjukkan sikap sebagai bagian
dari solusi atas berbagai permasalahan dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial
dan alam serta dalam menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia.
3. Memahami, menerapkan, menganalisis pengetahuan faktual, konseptual, prosedural berdasarkan
rasa ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan humaniora dengan
wawasan kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab fenomena dan
kejadian, serta menerapkan pengetahuan prosedural pada bidang kajian yang spesifik sesuai
dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan masalah
4. Mengolah, menalar dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait dengan
pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri, dan mampu menggunakan
metoda sesuai kaidah keilmuan
B. Kompetensi Dasar dan Indikator
1.1 Meyakini bahwa lingkungan alam sebagai anugerah Tuhan perlu dimanfaatkan pada
pembelajaran produksi hasil nabati sebagai amanat untuk kemaslahatan umat manusia.
2.1 Menghayati dan mengamalkan perilaku jujur, disiplin, peduli, responsif dan pro-aktif sebagai
hasil dari pembelajaran mengolah produk olahan dengan bahan hasil nabati, mengemas produk
olahan hasil nabati, membuat analisis usaha produk olahan hasil nabati, dan memasarkan produk
olahan hasil nabati.
3.1 Menerapkan prinsip pengembangan produk olahan buah-buahan.
Indikator :
3.1.1.Dapat menyebutkan faktor-faktor kerusakan pada buah-buahan
3.1.2 Dapat menjelakan prinsip dasar pengolahan buah-buahan
3.1.3 Dapat menyebutkan fungsi bahan pengawet pada pengolahan buah-buahan
4.1 Melaksanakan pengembangan produk olahan buah-buahan.
Indikator: Memiliki ide peluang bisnis pengolahan dari pengawetan buah-buahan
C. Tujuan Pembelajaran :
a. Selama dan setelah proses pembelajaran, siswa dapat menyebutkan faktor-faktor kerusakan pada
buah-buahan
b. Selama dan setelah proses pembelajaran dan berdiskusi siswa dapat menjelakan prinsip dasar
pengolahan buah-buahan
c. Selama dan setelah proses pembelajaran dan berdiskusi siswa dapat menyebutkan fungsi bahan
pengawet pada pengolahan buah-buahan
d. Selama dan setelah proses pembelajaran dan berdiskusi siswa dapat memiliki ide peluang bisnis
pengolahan buah
D. Materi Pembelajaran :
1.

Tanda Tanda kerusakan Pada Buah


a) Kehilangan air ( 3-8% )
b) Buah menjadi layu
c) Timbulnya noda noda warna karena spora
d) Menjadi lunak karena berair, dikarenakan bakteri
1

e) Timbulnya bau alkohol atau rasa asam karena disebabkan oleh pertumbuhan kamir atau bakteri
asam laktat
2. Penyebab Kerusakan pada Buah
a) proses-proses biologis
b) Kegiatan mikroorganisme
c) Berkembangnya hama gudang
d) Kerusakan fisik/mekanis
e) Kerusakan yang terjadi pada hasil buah-buahan dapat mengakibatkan kehilangan bobot, mutu,
harga, keamanan, pasar dan kepercayaan,
f) Kehilangan pasca panen buah-buahan
g) segar diperkirakan berkisar antara
h) 25-80 %,
3. Beberapa Metode Pengawetan Buah Segar
Penelitian-penelitian mengenai penyimpanan buah bertujuan untuk mencapai umur simpan
semaksimal mungkin. Untuk itu biasanya dilakukan kombinasi beberapa perlakuan. Usaha yang
dapat dilakukan untuk dapat memperlambat pematangan buah dan sayur adalah memperlambat
respirasi dan menangkap gas etilen yang terbentuk. Beberapa cara yang dapat diterapkan antara
lain pendinginan, pembungkusan dengan polietilen dan penambahan bahan kimia.
PENDINGINAN

Penyimpanan di bawah suhu 15C dan di alas titik beku bahan dikenal sebagai penyimpanan
dingin (chilling storage).

Penyimpanan buah-buahan dan sayur-sayuran memerlukan temperatur yang optimum untuk


mempertahankan mutu dan kesegaran. Temperatur optimum dapat menyebabkan kerusakan
karena pendinginan (chilling injury). Kerusakan pendinginan dari buah pisang pada temperatur
kritis (13C) adalah warna kusam, perubahan cita rasa dan tidak bisa masak. Kondisi optimum
pengundangan bagi buah pisang adalah 11-20C dan RH 85-95 persen. Pada kondisi ini
metabolisme oksidatif seperti respirasi berjalan lebih sempurna. Pendinginan tidak
mempengaruhi kualitas rasa, kecuali bila buah didinginkan secara berlebihan sehingga proses
pematangan terhenti.
PENGEMASAN DENGAN POLIETILEN (PE)

Kehilangan air dapat dikurangi dengan jalan memberi pembungkus pada bahan yang akan
didinginkan. Salah satu jenis pembungkus yang cukup baik digunakan adalah pembungkus dari
bahan plastik.

Berdasarkan penelitian Scott dan Robert (1987) penyimpanan pisang yang masih hijau dalam
kantong polietilen dapat memperlambat pematangan pisang selama 6 hari pada suhu 20C.

PENGGUNAAN KALIUM PERMANGANAT (KMNO4)

Dari hasil penelitian di Malaysia ternyata buah pisang Mas memerlukan zat penyerap etilen dan
perlu disimpan dalam unit pendingin agar tahan tetap hijau sampai 6 minggu. Macam-macam
2

bentuk penyerap etilen telah dicoba, seperti blok campuran vermiculate dan semen dengan
perbandingan 3 : 1 yang dicelupkan dalam larutan KMn04 dapat dipergunakan sebagai bahan
penyerap etilen, atau blok-blok campuran lempeng dan semen yang dicelup larutan KMnO4.
Penggunaan KMnO4 dianggap mempunyai potensi yang paling besar karena KMnO4 bersifat

tidak menguap sehingga dapat disimpan berdekatan dengan buah tanpa menimbulkan kerusakan
buah.
METODA PENGAWETAN DENGAN KMNO4 ATAU PK
1. Rendam batu apung dalam larutan KMnO4 lewat jenuh selama 30 menit, lalu kering anginkan
hingga benar-benar kering, kemudian dibungkus dengan kain saring (1- 3 butir batu Nap
bungkus).
2. Potong pisang dari tandannya, masing-masing 2- 3 jari pisang. Lalu cuci hingga bersih di lap
sampai kering.
3. Timbang lalu letakkan pisang dan batu apung dalam baki styrofoam usahakan keduanya tidak
bersentuhan, lapisi dengan wrapping film dan panaskan sebentar hingga lapisan film ini kencang.
4. Lubangi bagian atas film dengan jarum setiap 2 cm untuk ventilasi.
5. Penyimpanan dapat dilakukan pada suhu kamar atau suhu dingin 14C (misainya untuk pisang)
dan suhu refrigerasi atau 4C untuk paprika.
6. Pengamatan untuk melihat sampai berapa lama buah dapat dijaga kesegarannya dapat dilakukan
terhadap perubahan berat, warna dan kekerasan setiap 2 hari sekali.
E. Metode Pembelajaran :
Pendekatan : Scientific
Model pembelajaran problem-based learning
Metode diskusi, tanya-jawab, penugasan,
F. Media, Alat, dan Sumber Belajar
1. Media : slide-slide power point
2. Alat/Bahan

: LCD

3. Sumber Belajar

a. Modul Produksi Hasil Nabati 02


(Sri. R, dkk.2008.. Teknologi Pangan. Jilid 1. Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah
Kejuruan, Direktorat Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah,Departemen
Pendidikan Nasional,Jakarta)
b. Video Profil Pengusaha Olahan Buah-buahan (www.warintek.com )
G. Langkah-langkah Kegiatan Pembelajaran
No
1

Sintaks
Pendahuluan

Deskripsi Kegiatan

Waktu

a. Siswa merespon salam dari guru

15 menit

b. Siswa berdoa
3

c. Apersepsi :
Mempersiapkan kesiapan fisik dan mental siswa
untuk mengikuti proses pembelajaran.
Siswa dipancing minatnya dengan menanyakan
produk olahan buah apa saja yang mereka kenal
Mengarahkan pemikiran siswa ke produk olahan
buah yang belum terlalu banyak dikenal
c. Siswa menerima informasi kompetensi, materi, tujuan,
manfaat, dan langkah pembelajaran yang akan dilaksanakan
d. Siswa diarahkan untuk duduk berdampingan dengan sesama
2

Kegiatan Inti

anggota kelompok
a. Mengamati
-.Siswa memperhatikan slide presentasi yang ditayangkan
oleh guru berisi gambar-gambar buah-buahan segar dan

10 menit

buah yang telah mengalami kerusakan


-. Siswa memperhatikan slide presentasi yang ditayangkan
oleh guru berisi gambar-gambar olahan bahan nabati berupa
aneka buah kaleng, manisan buah, velva, dan produk lainnya
b. Menanya
Siswa diberi rangsangan oleh guru untuk melontarkan
pertanyaan-pertanyaan mengenai:
- Mengapa buah bisa rusak?
5 menit
-.Proses apa yang dilalui agar buah disimpan dalam jangka
panjang?
-. Bahan apa yang bisa digunakan untuk mengawetkan buah?
c. Mengeksplor
Siswa menyaksikan slide-slide yang ditayangkan guru
mengenai penyebab kerusakan pada bahan nabati segar dan
bahan-bahan yang bisa digunakan untuk mengawetkannya.
Siswa menyaksikan video profil pengusaha makanan berbahan
15 menit

buah dan bahan-bahan yang digunakannya


d. Mengasosiasi
Siswa secara berkelompok mengolah informasi yang telah
dikumpulkan mengenai penyebab kerusakan buah segar,
prinsip

pengawetan

buah,

potensi

buah-buahan

di

lingkungannya dan ide peluang bisnis yang bisa diciptakan


e. Mengkomunikasikan
Siswa yang mewakili kelompoknya secara bergiliran
mempresentasikan mengenai :
10 menit
1) Hubungan penyebab kerusakan bahan nabati segar dan
prinsip pengawetannya
2) Potensi buah-buahan di lingkungannya dan ide peluang
4

bisnis yang bisa diciptakan


15 menit

Penutup

a.
b.

Siswa bersama guru menyimpulkan pembelajaran.


5 menit
Siswa menjawab pertanyaan yang diberikan oleh guru sebagai
10 Menit
post test

H. Penilaian
1. Teknik Penilaian : Tes unjuk
2. Bentuk Instrumen :
a. Penilaian Sikap
No

Nama

Perilaku Yang Diamati


Menghormati Ingin Tahu
Proaktif

Jumlah

Nilai

1
2
3

Menghormati

4
3
2

Ingin Tahu

1
4
3
2
1

Proaktif

4
3
2
1

Rubrik Penilaian Sikap


Siswa selalu menghormati guru dan selalu menunjukkan perilaku
amat santun terhadap guru dan selalu mematuhi nasehat guru
Siswa menghormati guru dan menunjukkan perilaku santun
terhadap guru dan mematuhi nasehat guru
Siswa cukup menghormati guru dan menunjukkan perilaku cukup
santun terhadap guru dan cukup mematuhi nasehat guru
Siswa tidak menghormati guru dan tidak mematuhi nasehat guru
Siswa selalu menunjukkan rasa ingin tahu terhadap materi yang
disampaikan oleh guru
Siswa menunjukkan rasa ingin tahu terhadap materi yang
disampaikan oleh guru
Siswa cukup menunjukkan rasa ingin tahu terhadap materi yang
disampaikan oleh guru
Siswa tidak menunjukkan rasa ingin tahu terhadap materi yang
disampaikan oleh guru
Siswa selalu proaktif dalam diskusi kelompok dan selalu
mengajukan ide-ide kreatif,
Siswa cukup proaktif dalam diskusi kelompok dan mengajukan
ide-ide kreatif,
Siswa kurang proaktif dalam diskusi kelompok dan jarang
mengajukan ide-ide kreatif,
Siswa tidak pernah proaktif dalam diskusi kelompok dan tidak
pernah mengajukan ide-ide kreatif,

Skor Penilaian:
Skor
0 60
61 70
71 - 80
81 - 90
91 - 100

Predikat
E
D
C
B
A

b. Penilaian Pengetahuan
Post Test 1
Indikator Pencapaian

1. Dapat menjelaskan
definisi dan tujuan
penggorengan

Teknik

Bentuk

Penilaian

Instrumen

Tes Tertulis

Contoh Instrumen

Tes Uraian 1. Sebutkan definisi penggorengan


2. Sebutkan 4 produk yang digoreng dan
sebutkan metode penggorengan yang
digunakan pada pengolahan produk
tersebut
3. Sebutkan tujuan dari pengorengan

2. Dapat menjelakan
prinsip dasar
pengorengan

4. Jelaskan prinsip dasar penggorengan

3. Dapat
menyebutkan
peralatan yang
digunakan dalam
proses
penggorengan

6. Sebutkan peralatan yang digunakan


dalam proses penggorengan bahan
pangan

4. Dapat menjelaskan
pengaruh proses
penggorengan
terhadap minyak
dan produk yang
dihasilkan
5. Sebutkan
teknik/metode
penggorengan

5. Sebutkan faktor yang mempengaruhi


waktu penggorengan

7. Dalam pengolahan skala besar,


biasanya proses dilakukan secara
kontinyu.. Alat seperti apa yang
dipakai?
8.bagaimana
pada minya

pengaruh

penggorengan

Rubrik Jawaban Post Test 1


No

Kriteria Jawaban

1
2
3

Berjamur
Kisut kulit buah
Aroma busuk pada pangkal buah
Menambah nilai jual
Oksidasi setelah dikupas
Paparan panas matahari setelah pasca panen
Lebam selama proses panen dan pengepakan

Skor
3
1
3
6

4
5
6
7
8
9
10

Kerusakan fisik selama panen seperti lebam dan terpotong sebagian


Kerusakan biologis karena respirasi menyebabkan pematangan buah
dan kebusukan
Kerusakan yang disebabkan jamur sehingga merusak mutu buah
Pengunaan KMNO4, asinan
Buah slice beku, Pembungkusan plastic PEP
Sirup buah menggunakan Narium Benzoat
Pengalengan salak segar mengunakan cairan glukosa dan asam
sitrat
Manisan buah menggunakan sukrosa dan natrium clorida
Selai marmalade, manisan, jelly menggunakan bahan pengasam
Cider, selai menggunakan pengawet natrium benzoat
Asinan , cuka, leather
Total

3
2
2
3
3
2
3
25

Skor Penilaian:
Skor
0 60
61 70
71 - 80
81 - 90
91 - 100

Predikat
E
D
C
B
A

Mengetahui
Kepala Sekolah

Malang, 28 Juli 2015


Pengajar TPHP

Dra. Husnul Chotimah, M.Pd,


NIP. 19671116 199103 2 009

Ariani Kusumaningrum, STP, M.MPd


NIP. 19801227 201403 2 001

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

Satuan Pendidikan
Mata Pelajaran
Kelas/Semester
Pertemuan ke
Materi Pokok
AlokasiWaktu

: SMKN 13 MALANG
: Produksi Hasil Nabati
: XI/1
: 2- 4
: Produksi olahan buah-buahan
: 4x(3 x 45 Menit)

A. Kompetensi Inti :
1. Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya
2. Menghayati dan mengamalkan perilaku jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli, (gotong royong,
kerjasama, toleran, damai), santun, responsif dan proaktif dan menunjukkan sikap sebagai bagian
7

dari solusi atas berbagai permasalahan dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial
dan alam serta dalam menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia.
3. Memahami, menerapkan, menganalisis pengetahuan faktual, konseptual, prosedural berdasarkan
rasa ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan humaniora dengan
wawasan kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab fenomena dan
kejadian, serta menerapkan pengetahuan prosedural pada bidang kajian yang spesifik sesuai
dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan masalah
4. Mengolah, menalar dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait dengan
pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri, dan mampu menggunakan
metoda sesuai kaidah keilmuan
B. Kompetensi Dasar dan Indikator
1.1 Meyakini bahwa lingkungan alam sebagai anugerah Tuhan perlu dimanfaatkan pada
pembelajaran produksi hasil nabati sebagai amanat untuk kemaslahatan umat manusia.
2.1 Menghayati dan mengamalkan perilaku jujur, disiplin, peduli, responsif dan pro-aktif sebagai
hasil dari pembelajaran mengolah produk olahan dengan bahan hasil nabati, mengemas
produk olahan hasil nabati, membuat analisis usaha produk olahan hasil nabati, dan
memasarkan produk olahan hasil nabati.
5.1 Menerapkan prinsip pengembangan produk olahan buah-buahan.
Indikator :
3.1.1 Mendeskripsikan prinsip penyiapan bahan baku velva buah
3.1.2 Mendeskripsikan prinsip penyiapan bahan tambahan pembuatan
3.1.3 Mendeskripsikan prinsip penyiapan peralatan pembuatan velva buah
3.1.4 Mendeskripsikan prinsip tahap pembuatan velva buah
3.1.5 Mendeskripsikan pengemasan velva buah
4.1 Melaksanakan pengembangan produk olahan buah-buahan.
Indikator:
4.1.1 Siswa dapat menyiapkan bahan baku utama pembuatan velva buah
4.1.2 Siswa dapat menyiapkan bahan tambahan pembuatan velva buah
4.1.3 Siswa dapat memiliha peralatan yang tepat untuk mengolah velva
4.1.4 Siswa dapat melakukan setiap tahapan pembuatan velva dengan tepat
4.1.5 Siswa dapat melakukan pengemasan velva buah

C. Tujuan Pembelajaran :
1. Selama dan setelah proses pembelajaran, siswa dapat menyiapkan bahan baku utama
pembuatan velva buah
2. Selama dan setelah proses pembelajaran, siswa dapat dapat menyiapkan bahan tambahan
pembuatan velva buah Selama dan setelah proses pembelajaran, siswa dapat memiliha peralatan
yang tepat untuk mengolah velva
3. Selama dan setelah proses pembelajaran, siswa dapat melakukan setiap tahapan pembuatan
velva dengan tepat
4. Selama dan setelah proses pembelajaran, siswa dapat melakukan pengemasan velva buah yang
sesuai
D. Materi Pembelajaran :
Berdasarkan faktor produksi dan permasalahannya maka dipilih beberapa jenis buah-buahan yang
berpotensi untuk dikembangkan aspek pengolahannya. Di provinsi Jawa Tengah dipilih buah
mangga dan rambutan. Di provinsi Jawa Barat dipilih pisang dan jambu biji. Sedangkan untuk
provinsi Sumatra Utara dipilih pisang dan nenas. Komoditi-komoditi tersebut produksinya besar
bahkan melimpah pada saat panen (sehingga menyebabkan harga anjlok dan banyak yang busuk),
mempunyai potensi pasar yang cukup baik (sebagian sudah diekspor) dan belum dikembangkan cara
pengolahannya yang baik. Bentuk komoditi yang perlu dikembangkan didasarkan pada aspek
teknologi dan ekonomi. Jadi tidak semua bentuk komoditi layak dikembangkan
1. Mangga
Buah mangga dapat dipasarkan dalam beberapa bentuk komoditi, antara lain buah mangga segar,
sari buah, konsentrat, jam, jelly, buah dalam kaleng, manisan, pikel dan sebagainya (lihat Gambar .
8

6). Bentuk komoditi yang memungkinkan untuk di kembangkan antara lain buah mangga segar
dalam sistem MAC (Modified Atmosphere Container) dan CAP (Control Atmosphere Packaging),
sari buah, jam, jelly, dodol, konsentrat dan buah dalam kaleng.

E. Metode Pembelajaran :
Pendekatan : Scientific
Model pembelajaran problem-based learning
Metode diskusi, tanya-jawab, penugasan, .
F. Media, Alat, dan Sumber Belajar
1. Media : Slide-slide power point
2. Alat/Bahan

Alat Praktikum

Bahan Praktikum : buah nanas, gula sukrosa, CMC, madu

3. Sumber Belajar

: kompor, panic, freezer, mixer, blender, spatula, timbangan

a. Modul Produksi Hasil Nabati 02


(Sri. R, dkk.2008.. Teknologi Pangan. Jilid 1. Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah
Kejuruan, Direktorat Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah,Departemen
Pendidikan Nasional,Jakarta)
b.

Video tutorial pembuatan velva tomat (www.warintek.com )

G. Langkah-langkah Kegiatan Pembelajaran


Pertemuan ke-2
No
1

Sintaks
Pendahuluan

Deskripsi Kegiatan

Waktu

a. Siswa merespon salam dari guru

15 menit

b.Siswa berdoa
c. Apersepsi :
Mempersiapkan kesiapan fisik dan mental siswa
untuk mengikuti proses pembelajaran.
9

Menanyakan siswa tentang berbagai kekayaan


hayati alam Indonesia yang menjadi potensi
bisnis
Mengarahkan pemikiran siswa ke arah kekayaan
buah yang melimpah
d. Siswa menerima informasi kompetensi, materi, tujuan,
manfaat, dan langkah pembelajaran yang akan dilaksanakan
e. Siswa membentuk kelompok dan duduk berdampingan dengan
2

Kegiatan Inti

sesama anggota kelompok


a. Mengamati
-.Siswa memperhatikan tayangan video pembuatan velva
buah
-. Siswa memperhatikan
b. Menanya
Siswa mengajukan pertanyaan tentang
1) karakteristik bahan
2) jenis dan prinsip kerja alat pengolahan,
3) alur proses pengolahan
c. Eksperimen

15 menit

5 menit

Melakukan praktik produksi velva buah secara berkelompok.


85 menit
3

Penutup

a.
b.

Siswa bersama guru menyimpulkan pembelajaran.


5 menit
Siswa menjawab pertanyaan yang diberikan oleh guru sebagai
10 Menit
post test

H. Penilaian
1. Teknik Penilaian : Unjuk Kerja
2. Bentuk Instrumen :
a. Penilaian Sikap
No

Nama

Teliti

Perilaku Yang Diamati


Tanggung
Dapat Bekerja
Jawab
Sama

Jumlah

1
2
3

Teliti

4
3
2
1

Tanggung

Rubrik Penilaian Sikap


Siswa selalu menimbang bahan dengan tepat dan selalu
mematuhi tahapan proses pengolahan
Siswa tidak menimbang bahan dengan tepat tetapi
mematuhi tahapan proses pengolahan
Siswa menimbang bahan dengan tepat tetapi tidak
mematuhi setiap tahapan proses pengolahan
Siswa tidak menimbang bahan dengan tepat dan tidak
mematuhi setiap tahapan proses pengolahan
Siswa selalu menjaga kebersihan alat dan ruangan dan
10

Jawab
3
2
1
Dapat Bekerja 4
Sama
3

selalu melaksanakan aturan penggunaa alat atau mesin


Siswa tidak menjaga kebersihan alat dan ruangan tapi
melaksanakan aturan penggunaa alat atau mesin
Siswa menjaga kebersihan alat dan ruangan tapi tidak
melaksanakan aturan penggunaan alat atau mesin
Siswa tidak menjaga kebersihan alat dan ruangan dan tidak
melaksanakan aturan penggunaa alat atau mesin
Siswa selalu saling membantu dengan teman dalam
kelompok
Siswa kadang saling membantu dengan teman dalam
kelompok

Siswa saling membantu dengan teman dalam kelompok


jika diinstruksi ketua kelompok

Siswa tidak saling membantu dengan teman dalam


kelompok

Skor Penilaian:
Skor
0 60
61 70
71 - 80
81 - 90
91 - 100

Predikat
E
D
C
B
A

11

b.

Penilaian Keterampilan Proses Pengolahan di Lab


Tahapan
Persiapan

N
o

Nama
Siswa

bahan
baku
utama
TS

CS

Pengolahan

Bahan
tambahan
S

TS

CS

Puree
buah

Alat
TS

CS

TS

CS

Penambahan
Pemasakan Froozing I
BTM
S

TS

CS

TS

CS

TS

CS

Mixing I
TS

CS

Froozing
II
TS

CS

Mixing II
TS

CS

Skor

Packing
TS

CS

1
2
3
4
5

Kode
TS (Tidak Sesuai)
CS (Cukup Sesuai)
S (Sesuai)

Skor
1
2
3

12

Skor Penilaian:
Skor
Predikat
0 60
E
61 70
D
71 80
C
81 90
B
91 - 100
A
Pertemuan ke-3
No
1

Sintaks
Pendahuluan

Deskripsi Kegiatan

Waktu

a. Siswa merespon salam dari guru

15 menit

b. Siswa berdoa
c. Apersepsi :
Mempersiapkan kesiapan fisik dan mental
siswa untuk mengikuti proses pembelajaran.
Menanyakan siswa tentang kendala mereka
selama praktik membuat velva buah
d. Siswa menerima informasi kompetensi, materi, tujuan,
2

Kegiatan Inti

manfaat, dan langkah pembelajaran yang akan dilaksanakan


a. Mengasosiasi
Siswa secara berkelompok mengolah informasi yang telah
dikumpulkan mengenai prinsip pembuatan velva buah
b. Mengkomunikasikan
Siswa yang mewakili kelompoknya secara bergiliran

15 menit

mempresentasikan mengenai prinsip pembuatan velva, 100 menit


mekanisme pengawetan yang terjadi pada proses tersebut,
respon panelis terhadap produk mereka serta peluang
3

Penutup

a.
b.

bisnis yang bisa diciptakan


Siswa bersama guru menyimpulkan pembelajaran.
5 menit
Siswa mendapat uraian singkat tentang proyek pembuatan
10 Menit
olahan buah pada pertemuan berikutnya

I. Penilaian
1. Teknik Penilaian : Tes tertulis bentuk uraian
2. Bentuk Instrumen :
a. Penilaian Sikap
No

Nama

Perilaku Yang Diamati


Menghormati Ingin Tahu
Proaktif

Jumlah

Nilai

1
2
3

Menghormati

4
3

Rubrik Penilaian Sikap


Siswa selalu menghormati pendapat teman dan selalu menunjukkan perilaku
amat santun dalam memilih kata
Siswa menghormati pendapat teman dan menunjukkan perilaku amat santun
13

2
1
Ingin Tahu

4
3

Proaktif

dalam memilih kata


Siswa kuirang menghormati pendapat teman dan kurang menunjukkan perilaku
amat santun dalam memilih kata
Siswa tidak menghormati pendapat teman dan tidak menunjukkan perilaku amat
santun dalam memilih kata
Siswa selalu menunjukkan rasa ingin tahu terhadap materi yang disampaikan
teman yang sedang melakukan presentasi
Siswa cukup menunjukkan rasa ingin tahu terhadap materi yang disampaikan
teman yang sedang melakukan presentasi

Siswa jarang menunjukkan rasa ingin tahu terhadap materi yang disampaikan
teman yang sedang melakukan presentasi

Siswa tidak menunjukkan rasa ingin tahu terhadap materi yang disampaikan
teman yang sedang melakukan presentasi

Siswa selalu proaktif dalam


mengajukan pertanyaan
Siswa cukup proaktif dalam
pertanyaan
Siswa jarang proaktif dalam
pertanyaan
Siswa tidak pernah proaktif
mengajukan pertanyaan

3
2
1

diskusi kelompok dan selalu mengajukan


diskusi kelompok dan cukup mengajukan
diskusi kelompok dan jarang mengajukan
dalam diskusi kelompok dan tidak pernah

Skor Penilaian:
Skor
0 60
61 70
71 - 80
81 - 90
91 - 100

Predikat
E
D
C
B
A

14

b.

Penilaian Keterampilan Presentasi


ITEM
Penyajian Materi
No

Nama
Siswa

Menggunakan
Bahasa
Indonesia yang
Baik dan Benar
TS

CS

Sistematis

TS CS

Tampilan Slide

Menggunakan
kalimat efektif

TS

CS

Menggunakan
Istilah-istilah
ilmiah sesuai
konteks
TS

CS

Tata letak
Tulisan dan
Gambar
TS

CS

Penyajian
Gambar
sesuai
Konteks
S TS

CS

Jumlah slide
minimal

TS

CS

Skor

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

Kode
TS (Tidak Sesuai)
CS (Cukup Sesuai)
S (Sesuai)

Skor
1
2
3

15

Skor Penilaian:
Skor
0 60
61 70
71 - 80
81 - 90
91 - 100

Predikat
E
D
C
B
A

Mengetahui
Kepala Sekolah

Malang,28 Juli 2015


Pengajar TPHP

Dra. Husnul Chotimah, M.Pd,


NIP. 19671116 199103 2 009

Ariani Kusumaningrum, STP,M.MPd


NIP. 19801227 201403 2 001

16

Anda mungkin juga menyukai