Anda di halaman 1dari 26

BAHAN AJAR

POKOK BAHASAN

: Bunga Tunggal dan Bunga Majemuk

KELAS/SEMESTER

: XII/1

PERTEMUAN

: 1

_____________________________________________________________________________________
Kompetensi Dasar :

3.2

Mendeskripsikan, konsep barisan dan deret pada konteks dunia nyata, seperti

bunga, pertumbuhan, dan peluruhan.


4.2 Mengidentifikasi, menyajikan model matematika dan menyelesaikan masalah
keseharian yang berkaitan dengan barisan dan deret aritmetika, geometri dan
yang lainnya.
Indikator :

Menentukan penyelesaian masalah tentang bunga tunggal dan bunga

majemuk menggunakan konsep barisan dan deret.


Menentukan model matematika masalah keharian dan penyelesaiannya
yang berkaitan tentang bunga tunggal dan majemuk menggunakan konsep
barisan dan deret.

Tujuan : Siswa mampu menyelesaikan masalah bunga tunggal dan majemuk


menggunakan prinsip barisan dan deret.
_____________________________________________________________________________________

Pendahuluan

a. BARISAN ARITMATIKA
U1, U2, U3, .......Un-1, Un disebut barisan aritmatika, jika
U2 - U1 = U3 - U2 = .... = Un - Un-1 = konstanta
Selisih ini disebut juga beda (b) = b =Un - Un-1
Suku ke-n barisan aritmatika a, a+b, a+2b, ......... , a+(n-1)b
U1, U2, U3 ............., Un
Rumus Suku ke-n :
Un = a + (n-1)b = bn + (a-b)
b. DERET ARITMATIKA

a + (a+b) + (a+2b) + . . . . . . + (a + (n-1) b) disebut deret aritmatika.


a = suku awal
b = beda
n = banyak suku
Un = a + (n - 1) b adalah suku ke-n
Jumlah n suku :
Sn = 1/2 n(a+Un)
= 1/2 n[2a+(n-1)b]
= 1/2bn + (a - 1/2b)n Fungsi kuadrat (dalam n)
Keterangan:
1. Beda antara dua suku yang berurutan adalah tetap (b = Sn")
2. Barisan aritmatika akan naik jika b > 0
Barisan aritmatika akan turun jika b < 0
3. Berlaku hubungan Un = Sn - Sn-1 atau Un = Sn' - 1/2 Sn"
Jika tiga bilangan membentuk suatu barisan aritmatika, maka untuk memudahkan
perhitungan misalkan bilangan-bilangan itu adalah a - b , a , a + b
c. BARISAN GEOMETRI
U1, U2, U3, ......., Un-1, Un disebut barisan geometri, jika
U1/U2 = U3/U2 = .... = Un / Un-1 = konstanta
Konstanta ini disebut pembanding / rasio (r)
Rasio r = Un / Un-1

Suku ke-n barisan geometri


a, ar, ar , .......arn-1
U1, U2, U3,......,Un
Suku ke n Un = arn-1
d. DERET GEOMETRI
a + ar + ....... + arn-1 disebut deret geometri
a = suku awal
r = rasio
n = banyak suku
Jumlah n suku :
Sn = a(rn-1)/r-1 , jika r>1
= a(1-rn)/1-r , jika r<1
Keterangan:
a. Rasio antara dua suku yang berurutan adalah tetap
b. Barisan geometri akan naik, jika untuk setiap n berlaku
Un > Un-1
c. Barisan geometri akan turun, jika untuk setiap n berlaku
Un < Un-1
Bergantian naik turun, jika r < 0
d. Berlaku hubungan Un = Sn - Sn-1
e. Jika banyaknya suku ganjil, maka suku tengah
_______
Ut = U1xUn

__________
= U2 X Un-1

dst.

f. Jika tiga bilangan membentuk suatu barisan geometri, maka untuk memudahkan
perhitungan, misalkan bilangan-bilangan itu adalah a/r, a, ar

PENGGUNAAN

Perhitungan BUNGA TUNGGAL (Bunga dihitung berdasarkan modal awal)


M0, M1, M2, ............., Mn
M1 = M0 + P/100 (1) M0 = {1+P/100(1)}M0
M2 = M0 + P/100 (2) M0 = {1+P/100(2)} M0
.
.
.
.
Mn =M0 + P/100 (n) M0 Mn = {1 + P/100 (n) } M0

Perhitungan BUNGA MAJEMUK (Bunga dihitung berdasarkan modal terakhir)


M0, M1, M2, .........., Mn
M1 = M0 + P/100 . M0 = (1 + P/100) M0
M2 = (1+P/100) M0 + P/100 (1 + P/100) M0 = (1 + P/100)(1+P/100)M0

= (1 + P/100)

M0.
.
.
Mn = {1 + P/100}n M0
Keterangan :
M0 = Modal awalMn = Modal setelah n periodep = Persen per periode atau suku bungan
= Banyaknya periode
Catatan:
Rumus bunga majemuk dapat juga dipakai untuk masalah pertumbuhan tanaman,
perkembangan bakteri (p > 0) dan juga untuk masalah penyusutan mesin, peluruhan
bahan radio aktif (p < 0).

A. BUNGA TUNGGAL
Pada suatu kegiatan (usaha) yang berhubungan dengan uang, misalnya pinjam-meminjam,
biasanya jumlah nominal uang yang dibayarkan oleh seorang peminjam akan lebih besar
daripada jumlah nominal uang yang dipinjamnya. Selisih jumlah nominal uang yang dipinjam
dan jumlah yang dikembalikan itu dinamakan bunga. Bunga pinjaman merupakan beban ganti
rugi bagi peminjam. Hal ini disebabkan peminjam menggunakan uang pinjaman tersebut untuk
usaha. Besarnya bunga dipengaruhi oleh besar uang yang dipinjam, jangka waktu peminjaman,
dan tingkat suku bunga (persentase).
Bunga yang dibayarkan oleh peminjam pada akhir jangka waktu peminjaman tertentu dengan
besar pinjaman dijadikan dasar perhitungan dan bunga pada periode berikutnya. Jika besarnya
bunga sebagai jasa peminjaman yang dibayarkan tetap untuk setiap periode, bunga itu
dinamakan bunga tunggal.
Misalkan uang sebesar Rp100.000,00 dibungakan atas dasar bunga tunggal dengan tingkat
suku bunga 10%. Jumlah uang dan bunga sampai akhir bulan pertama:

Rp100.000,00 + 10% Rp100.000,00 = Rp100.000,00 (1 + 10%)

Jumlah uang dan bunga sampai akhir bulan kedua:

Rp100.000,00 + 10% Rp100.000,00 + 10% Rp100.000,00 = Rp100.000,00 (1 + 2 10%)

Jumlah uang dan bunga sampai akhir bulan ketiga:

Rp100.000,00 + 10% Rp100.000,00 + 10% Rp100.000,00 + 10% Rp100.000,00 =


Rp100.000, 00 (1 + 3 10%)

Jumlah uang dan bunga sampai akhir bulan ke-t:

Rp 100.000,00 + 10% Rp 100.000,00 + ... + 10% Rp 100.000,00 = Rp 100.000,00 ( 1+ t


10%)

Secara umum, dapat kita katakan sebagai berikut.


Misalkan modal sebesar M0 dibungakan atas dasar bunga tunggal selama t periode waktu dengan
tingkat suku bunga (persentase) r.
Bunga (B) dan besar modal pada akhir periode (Mt) adalah :
B = M0 t r
Mt = M0(1 + t r)
Contoh Soal Bunga Tunggal 1 :

Koperasi Lestari memberikan pinjaman kepada anggotanya atas dasar bunga tunggal
sebesar 2% per bulan. Jika seorang anggota meminjam modal sebesar Rp 3.000.000,00 dengan
jangka waktu pengembalian 1 tahun, tentukan
a. besar bunga setiap bulannya;
b. besar uang yang harus dikembalikan sesuai jangka waktu yang ditentukan.
Pembahasan :

Besar bunga dihitung setiap bulan.


Diketahui r = 2%, M0 = Rp 3.000.000,00, dan t = 12 bulan.
a. Besar bunga setiap bulan adalah :
B = M0 1 r = Rp 3.000.000,00 1 2% = Rp 60.000,00
b. Besar uang yang harus dikembalikan sesuai jangka 12 bulan adalah :
Mt = M0(1 + t r)
M12 = Rp3.000.000,00(1 + 12 2%) = Rp 3.000.000,00(1,24) = Rp 3.720.000,00

Contoh Soal 2 :
Cecep meminjam uang di suatu bank sebesar Rp 2.000.000,00 dengan suku bunga
tunggal 10% per tahun. Dalam waktu 90 hari, Cecep sudah harus mengembalikan uang tersebut.
Berapa bunga dan jumlah uang yang harus dikembalikannya? (Asumsikan: 1 tahun = 360 hari)
Penyelesaian :

Dari soal di atas diketahui M0 = Rp 2.000.000,00, r = 10% per tahun, dan t = 60 hari = 1/4 tahun.

a. Bunga B = M0 t r = Rp 2.000.000,00 1/4 10% = Rp 50.000,00


b. Jumlah uang yang harus dikembalikan Cecep adalah :
Mt = M0(1 + t r)
= M0 + M0 t r

= M0 + B
= Rp 2.000.000,00 + Rp 50.000,00
= Rp 2.050.000,00
Contoh Soal 3 :
Budi meminjam uang di bank sebesar Rp 3.000.000,00 dengan menggunakan aturan
sistem bunga tunggal dan tingkat bunga r per tahun. Dalam waktu satu tahun, Budi harus
mengembalikan ke bank sebesar Rp 3.240.000,00. Tentukan tingkat bunga r.
Jawaban :
Dari soal di atas diketahui :
M0 = Rp 3.000.000,00
Mt = Rp 3.240.000,00
Nilai bunga dalam satu tahun adalah :
B = M1 M0
= Rp3.240.000,00 Rp3.000.000,00
= Rp240.000,00
sehingga tingkat bunga per tahun adalah :

Jadi, besarnya tingkat bunga per tahun adalah 8%.


Contoh Soal 4 :
Suatu modal dipinjamkan dengan menggunakan aturan sistem bunga tunggal 4% per
bulan. Dalam waktu berapa bulan modal itu harus dipinjamkan agar jumlah uang yang
dikembalikan menjadi empat kali modal semula?

Pembahasan :
Misalkan modal yang dipinjamkan adalah M0 .
Jumlah uang yang dikembalikan Mt = 4M0 .
Dengan tingkat bunga 4% per bulan dan menggunakan hubungan :
Mt = M0(1 + t r)
4Mt = M0(1 + t 4%)

= 1 + t 4%

4=1+t
t

=3

t = 75
Jadi, modal yang dipinjamkan itu akan mencapai empat kali modal semula untuk masa waktu 75
bulan.

ASAH KEMAMPUAN
1 Adelia meminjam uang sebesar Rp. 800.000,- dan harus mengembalikan
setelah satu bulan sebesar Rp. 1.000.000,-. Berapa persen perbulankah
bunga tunggal atas hutang Adelia?

2 Jika besar bunga tunggal sebuah pinjaman perbulan adalah 8 %, berapa


jumlah uang yang harus dikembalikan Bagus jika ia meminjam Rp.
1.000.000,- dan dikembalikan setelah 10 bulan?

3 Canda harus mengembalikan pinjamannya setelah 6 bulan sebesar Rp.


800.000,- Jika pada pinjaman tersebut berlaku bunga tunggal 3 %
perbulan, berapakah hutang Canda sebenarnya.

B. BUNGA MAJEMUK
Kalian telah mengetahui perhitungan bunga yang didasarkan atas bunga tunggal. Sekarang
kalian diajak untuk memahami bunga majemuk, yaitu bunga yang dihitung atas dasar jumlah
modal yang digunakan ditambah dengan akumulasi bunga yang telah terjadi. Bunga semacam ini
biasanya disebut bunga yang dapat berbunga. Adapun perhitungannya dapat kalian pahami
melalui perhitungan deret geometri.
Misalkan modal sebesar M0 dibungakan atas dasar bunga majemuk, dengan tingkat suku
bunga i (dalam persentase) per periode waktu. Besar modal pada periode ke-t (M t) dapat dihitung
dengan cara berikut.

M1 = M0 + M0 i = M0(1 + i)
M2 = M1(1 + i) = [M0(1 + i)] (1 + i) = M0(1 + i)2
M3 = M2(1 + i) = [M0(1 + i)2](1 + i) = M0(1 + i)3
Mt = Mt1(1 + i) = [M0(1 + i)t + 1](1 + i) = M0(1 + i)t
Jadi, diperoleh kesimpulan sebagai berikut.
Jika modal M0 dibungakan atas dasar bunga majemuk dengan tingkat suku bunga i (dalam
persen) per periode tertentu, besar modal pada periode ke-t (Mt) dapat ditentukan dengan rumus :
Mt = M0(1 + i)t

Contoh Soal Bunga Majemuk 1 :


Sebuah bank memberi pinjaman kepada nasabahnya atas dasar bunga majemuk 3% per
tahun. Jika seorang nasabah meminjam modal sebesar Rp5.000.000,00 dan bank membungakan
majemuk per bulan, berapakah modal yang harus dikembalikan setelah 1 tahun?
Pembahasan :
Diketahui M0 = Rp5.000.000,00, i = 3% = 0,03, dan t = 12 bulan.
Dengan demikian, modal yang harus dikembalikan setelah 1 tahun (12 bulan) adalah :
Mt = M0(1 + i)t
M12 = Rp5.000.000,00(1 + 0,03)12
= Rp5.000.000,00(1,42576)
= Rp7.128.800,00

Pada bunga majemuk, banyak periode bunga tidak harus tepat 1 bulan atau pun 1 tahun. Namun,
periodenya juga dapat dalam kurun waktu tertentu, misalnya 2 bulan, 3 bulan, atau 4 bulan.
Perhatikan contoh berikut.
Contoh Soal 2 :
Ramli meminjam uang di suatu bank sebesar Rp2.000.000,00. Bank tersebut memberikan
bunga atas dasar bunga majemuk 20% per tahun dengan periode pembungaan setiap catur wulan.
Jika Ramli meminjam uang dalam jangka waktu 3 tahun, tentukan jumlah uang yang harus
dikembalikan pada akhir tahun ke-3.
Penyelesaian :

Diketahui M0 = Rp2.000.000,00 dan i = 20% = 0,2.


Pembungaan dilakukan setiap catur wulan (4 bulan).
Jadi, banyak periode pembungaannya dalam setahun ada 12/4 = 3 kali. Jadi, jika lama
peminjaman 3 tahun, banyak periode pembungaannya 3 3 = 9 kali. Dengan demikian, jumlah
modal (uang) yang harus dikembalikan Ramli pada akhir tahun ke-3 adalah :
Mt = M0(1 + i)t
M9 = Rp2.000.000,00(1 + 0,2)9
= Rp2.000.000,00(5,159780)
= Rp10.319.560,00
Contoh Soal 3 :
Suatu modal sebesar Rp5.000.000,00 dibungakan dengan aturan sistem bunga majemuk.
Setelah 10 tahun, modal itu menjadi Rp7.500.000,00. Tentukan tingkat bunga per tahun dalam
bentuk persen.
Jawaban :
Dari soal di atas diketahui M0 = Rp5.000.000,00,
M10 = Rp7.500.000,00, dan t = 10 tahun.
Mt = M0(1 + i)t
M10 = M0(1 + i)10
7.500.000 = 5.000.000(1 + i)10
(1 + i)10 =
(1 + i)10 = 1,5

1 + i = (1,5)1/10
1 + i = 1,041
i = 1,041 1
i = 0,041 = 4,1%
Jadi, besarnya nilai tingkat bunga per tahun adalah 4,1%.

ASAH KEMAMPUAN
LATIHAN
1 Carilah nilai akhir modal besarnya Rp 200.000,- yang diperbungakan
dengan bunga majemuk 10 % tiap semester selama 1 tahun 3 bulan.
2 Hitunglah nilai tunai dari Rp 16.900,- yang harus dibayar 2 tahun
kemudian dengan bunga majemuk 30 % setahun.
3 Uang sebesar Rp 100.000 diperbungakan dengan bunga majemuk 3 %
setiap triwulan. Setelah berapa lamakah uang itu diperbungakan, agar
supaya uang itu jumlahnya menjadi Rp 198.978,88.
4 Modal sebesar Rp 50.000,- disimpan dengan bunga majemuk 10 % tiap
catur wulan. Hitunglah nilai akhir modal itu setelah satu tahun.
5 Hitung nilai akhir modal yang besarnya Rp 20.000,- diperbungakan
selama 1 tahun 3 bulan atas dasar bunga majemuk 20 % tiap setengah
tahun.

6 Hitunglah nilai tunai dari Rp 185.900,- yang harus dibayarkan 2 tahun 4


bulan kemudian, dengan bunga majemuk 30 % setahun.
7 Hitung nilai tunai uang Rp 200.000,- yang harus dibayar 8 tahun 2 bulan
kemudian, apabila dasar bunga majemuk 4 % setiap semester.
8 Carilah nilai tunai dari Rp 250.000,- yang harus dibayar 5 tahun 2 bulan
kemudian dengan bunga majemuk 2 1/2 % tiap triwulan.

LEMBAR KERJA SISWA


Kegiatan 1
Si A dan B menabung di sebuah bank dengan saldo awal 100000 dan bunga
10 % per tahun. A menabung dengan bunga tunggal, sedangkan B menabung
dengan bunga majemuk. Berikut table rincian tabungan A dan B selama 5 tahun.

Berdasarkan tabel, tentukanlah :


1. Konsep barisan apa yang digunakan untuk menghitung bunga tunggal dan
bunga majemuk ?
2. Bagaimana cara menghitung bunga tunggal dan bunga majemuk ?
3. Apa saja ciri-ciri bunga tunggal dan bunga majemuk ?
4. Buatlah kesimpulan sementara mengenai bunga tunggal dan bunga majemuk
!

Kegiatan 2
Amati dan perhatikanlah pola pada tabel kegiatan 1.

1. Tentukan besar bunga tunggal dan saldo tabungan A pada tahun ke-6 dan ke10 !
2. Tentukan besar bunga majemuk dan saldo tabungan B pada tahun ke-6 dan
ke-10 !
3. Bagaimana cara menentukan rumus bunga ke-n pada bunga tunggal dan
majemuk ?
4. Bagaimana cara menentukan rumus saldo ke-n pada bunga tunggal dan
majemuk ?
5. Buatlah kesimpulan mengenai bunga tunggal dan bunga majemuk !

Kegiatan 3
A. Bunga Tunggal
1. Tentukan total saldo akhir dari tiap simpanan berikut.
a. Modal Rp3.000.000,00 dengan bunga tunggal 6% selama 2,5 tahun.
b. Modal Rp5.000.000,00 dengan bunga tunggal 8,5% selama 20 bulan.
c. Modal Rp7.000.000,00 dengan bunga tunggal 11% selama 2 tahun 8
bulan.
2. Hitung besar bunga yang didapatkan Luki jika dia menyimpan uang sebesar
Rp4.500.000,00 dengan bunga tunggal 6% selama 18 bulan.
3. Tentukan waktu yang dibutuhkan agar simpanan sebesar Rp2.000.000,00
menjadi Rp2.490.000,00 jika bunga tunggal yang ditawarkan adalah 7% per
tahun.
1. Tentukan suku bunga yang ditawarkan oleh suatu bank jika dengan modal
Rp5.000.000,00 akan mendapatkan saldo Rp6.100.000,00 dalam waktu 2
tahun 9 bulan.
B. Bunga Majemuk
2. Tentukan manakah investasi yang lebih menguntungkan jika modal yang
dipunyai sebesar Rp10.000.000,00.
a. Bunga majemuk 8% dibayarkan tiap bulan.
b. Bunga majemuk 8,1% dibayarkan setiap 3 bulan.
c. Bunga majemuk 8,2% dibayarkan tiap semester.
d. Bunga majemuk 8,3% dibayarkan tiap tahun.
3. Tentukan total saldo yang diterima setelah 2,5 tahun jika modalnya adalah
Rp2.000.000,00 dengan bunga majekmuk 9% dibayarkan tiap bulan.
4. Untuk modal dan suku bunga majemuk yang sama per tahun, manakah yang
akan dipilih seorang peminjam: bunga yang dibayarkan tiap tahun atau
bunga yang dibayarkkan tiap bulan? Pilihan yang mana pula yang akan dipilih
pemberi pinjaman? Jelaskan jawaban Anda.

DAFTAR PUSTAKA

http://gale77.blogspot.co.id/2013/12/contoh-soal-barisan-dan-deret.html

https://www.scribd.com/doc/279729808/Bunga-Pertumbuhan-Peluruhan-danPenyusutan#download
http://wisnuharyonugroho.blogspot.co.id/2013/12/rumus-matematika-baris-dan-deret.html

BAHAN AJAR
POKOK BAHASAN

: Pertumbuhan dan Peluruhan

KELAS/SEMESTER

: XII/1

PERTEMUAN

:2

____________________________________________________________________________________

Kompetensi Dasar :
5.2 Mendeskripsikan .konsep barisan dan deret pada konteks dunia nyyata, seperti bunga,
pertumbuhan, dan peluruhan.
6.2 Mengidentifikasi, menyajikan model matematika dan menyelesaikan masalah keseharian
yang berkaitan dengan barisan dan deret aritmetika, geometri dan yang lainnya.
Indikator :

Menentukan model matematika masalah keseharian

pertumbuhan dan peluruhan menggunakan konsep barisan dan deret.


Menentukan penyelesaian masalah tentang pertumbuhan dan peluruhan menggunakan

dan penyelesaiannya tentang

konsep barisan dan deret.


Tujuan : Siswa mampu menyelesaikan masalah bunga tunggal dan majemuk menggunakan
prinsip barisan dan deret.
______________________________________________________________________________

A Pertumbuhan
Pertumbuhan adalah berkembangnya suatu keadaan yang mengalami penambahan atau
kenaikan secara eksponensaial. Peristiwa yang termasuk dalam pertumbuhan adalah
pertambahan penduduk, perhitungan bunga majemuk di bank dan lain-lain.

Bila keadaan awal dinyatakan dengan M, laju pertumbuhan dinyatakan dengan i dan
lamanya pertumbuhan dengan n, maka keadaan setlah n periode adalah :

Mn=M ( 1+i )n

Contoh :
1

Amir menabung uang di bank sebesar Rp 500.000,00 dengan bunga majemuk sebesar 5%
setahun. Berapa uang Amir setelah 3 tahun?
Penyelesaian :
Modal awal + M = 500.000,00
suku bungan = i = 5% = 0,05
periode = n = 3

Mn=M ( 1+i)n
M 3 = 500.000,00(1+0,05)3
3
= 500.000,00(1,05)

= 500.000,00(1,157625)
= 578.812,50

Jadi uang Amir setelah 3 tahun sebesar Rp 578.812,50.


2

Suatu modal sebesar Rp 1.000.000,00 dibungakan dengan bunga majemuk dengan suku
bunga 4% tiap empat bulan. Tentukan besarnya modal itu setelah dibungakanselama 3
tahun?
Penyelesaian:
Modal = M = 1.000.000,00, suku bunga i =4% tiap 4 bulan, karena periodenya
tiap4 bulan, maka dalam 1 tahun ada 3 peride, 3 tahun ada 9 periode dengan demikian n = 9
Mn=M ( 1+i)n
M9

9
= 1.000.000,00 (1+ 0,04)

9
= 1.000.000,00 (1,04)

= 1.000.000,00 (1,42)
= 1.420.000,00

Jadi besarnya modal setelah 3 tahun adalah 1.420.000,00


3

Banyak penduduk suatu kota mula-mula 600.000 jiwa. Banyak penduduk kota itusetelah n
tahun adalah Pn = P(1,2)(0,1)n. Tentukan banyak penduduk kota itu setelah10 tahun!
Penyelesaian :
P=600.000 n=10

Pn=P(1,2)(0,1)n
P10=600.000 ( 1,2 )( 0,1 ) 10
600.000(1,2)1
600.000(1,2)

720.000

Jadi seteleh 10 tahun penduduk kota itu sebanyak 720.000 jiwa.

B Peluruhan (Penyusutan).
Peluruhan (penyusutan) adalah berubahnya suatu keadaan yang mengalami pengurangan
(penyusutan) secara eksponensial. Peristiwa yang termasuk dalam peluruhan (penyusutan)
diantaranya adalah peluruhan zat radioaktif, penyusutanharga suatu barang, dan lain-lain.

Bila keadaan awal dinyatakan dengan M , laju peluruhan (penyusutan) dengan i danlamanya
peluruhan (penyusutan) dengan n, maka keadaan setelah n periodedinyatakan dengan:
Mn=M (1 i )n

Contoh :
1

Sebuah mobil dengan harga Rp 30.000.000,00 tiap-tiap tahun ditaksir harganyamenyusut


10%. Berapa harga mobil setelah 4 tahun ?
Penyelesaian :
M = Rp 30.000.000,00,

i = 10 = 0,1,

n=4

Mn=M (1 i )n
M 4=30.000 .000(1 0,1)4
30.000.000 ( 0,9 )4
30.000.000 (0,6561)
19.683.000

Jadi harga mobil setelah 4 tahun adalah Rp 19.683.000,002).


2

Kadar radioaktif mineral mluruh secara eksponensial dengan laju perluruhan 8%setiap jam.
Berapa persenkah kadar radioaktif mineral tersebut setelah 3 jam?
Penyelesaian:
Jika kadar radioaktif mula-mula M, maka kadar radioaktif mineral setelah 3 jam adalah
3
M 3=M (1 i) , dengan i = 8% = 0,08
=

M ( 1 0,08 )3

M ( 0,92 )3

M (0,778688)
Jadi setelah 3 jam kadar radioaktif mineral tinggal (0,778688) x 100% = 77,8688%

LKS
Masalah 1
Misalkan hasil pengamatan pada suatu laboratorium mengenai pertumbuhan bakteri
diilustrasikan pada gambar di bawah ini.

Sumber: Core-Plus Mathematics Course 1


Berdasarkan pada gambar tampak bahwa satu bakteri dapat membelah menjadi dua
bakteri dan untuk membelah diri dibutuhkan waktu 1 jam. Dengan kata lain dari satu bakteri
setelah 1 jam akan diperoleh dua bakteri. Selanjutnya, jika setiap bakteri dapat membelah diri
menjadi dua bakteri baru, maka setelah 2 jam akan diperoleh empat bakteri. Hitunglah banyak
bakteri jika waktu terus bertambah.
Buat dugaan kecenderungan banyak bakteri jika waktu terus bertambah. Dukung dugaan
yang Anda buat dengan melengkapi tabel berikut

Apa yang dapat Anda simpulkan mengenai nilai yang diperoleh dari tabel di atas?
Amati, apakah banyak bakteri hasil membelah diri bertambah atau berkurang seiring
bertambahnya waktu?

Masalah 2
Pernahkah Anda memantulkan bola pingpong? Jika Anda pantulkan maka bola itu akan
memantul berulang-ulang sebelum berhenti. Ketinggian tiaptiap pantulan akan lebih rendah
daripada pantulan sebelumnya, seperti pada di bawah ini.

Sumber: Core-Plus Mathematics Course 1


Andaikan sebuah bola pingpong dijatuhkan dari ketinggian 5 meter dan akan memantul kembali
sejauh

4
5

dari ketinggian sebelumnya.

Tentukan ketinggian setelah pantulan ke-3, setelah pantulan ke-4, dan seterusnya.
Buat dugaan kecenderungan tinggi pantulan yang dihasilkan. Dukung dugaan yang Anda buat
dengan melengkapi tabel berikut.

Berdasarkan tabel di atas, tentukanlah :


1. Apa yang dapat Anda simpulkan mengenai nilai yang diperoleh dari tabel di atas?
2. Coba Anda amati apakah tinggi pantulan bola bertambah atau berkurang seiring
3.
4.
5.
6.

bertambahnya pantulan?
Apa ciri masalah pertumbuhan dan peluruhan?
Bagaimana cara menghitung nilai ke-n pada masalah pertumbuhan dan peluruhan?
Konsep barisan apa yang digunakan pada masalah pertumbuhan dan peluruhan?
Buatlah kesimpulan mengenai masalah pertumbuhan dan peluruhan.

Latihan
1. Sebuah mesin produksi baru dibeli seharga Rp500.000,00. Jika setiap tahun harga mesin
tersebut menyusut sebesar 5%, tentukan harga jual mesin tersebut setelah 6 tahun.

2. Pada tahun 2010 pengguna internet di kabupaten Malang mencapai 1.000.000 orang.
Jumlah ini akan terus naik setiap tahunnya sebesar 22,5%. Berapakah kira-kira pengguna
internet pada tahun 2015?
3. Sawah milik Pak Hasan diserang hama tikus kira-kira sebanyak 200 ekor. Pak Hasan
memberikan pembasmi hama tikus setiap minggunya yang diyakini bisa mengurangi
populasi tikus sebesar 30%. Hitunglah kira-kira jumlah tikus setelah 1 bulan.
4. Sebuah desa terpencil mempunyai penduduk sebanyak 90 orang. Setiap tahunnya terjadi
pertumbuhan penduduk sebesar 10%. Tentukan jumlah penduduk desa tersebut dua tahun
yang lalu. (dibulatkan ke bilangan bulat terdekat.

DAFTAR PUSTAKA

http://gale77.blogspot.co.id/2013/12/contoh-soal-barisan-dan-deret.html

https://www.scribd.com/doc/279729808/Bunga-Pertumbuhan-Peluruhan-danPenyusutan#download
http://wisnuharyonugroho.blogspot.co.id/2013/12/rumus-matematika-baris-dan-deret.html