Anda di halaman 1dari 36

BAB I

PENDAHULUAN

1.1;

Latar Belakang
Rumah sakit sebagai sarana pelayanan kesehatan, tempat berkumpulnya orang sakit maupun orang

sehat, atau dapat menjadi tempat penularan serta memungkinkan terjadinya pencemaran lingkungan dan
gangguan kesehatan (Depkes RI, 2004).
Rumah Sakit selain untuk mencari kesembuhan, juga merupakan depot bagi berbagai macam
penyakit yang berasal dari penderita maupun dari pengunjung yang berstatus karier. Kuman penyakit ini
dapat hidup dan berkembang di lingkungan Rumah Sakit seperti udara, air, lantai, makanan dan bendabenda peralatan medis maupun non medis. Dari lingkungan, kuman dapat sampai ke tenaga kerja,
penderita baru. Ini disebut Infeksi Nosokomial
Rumah sakit merupakan fasilitas pelayanan kesehatan yang bertujuan untuk memberikan
pelayanan kesehatan kepada masyarakat sekitar sehingga dapat meningkatkan derajat kesehatan. Dalam
pelaksanaannya rumah sakit harus memiliki lingkungan yang sehat dan bebas dari segala faktor yang
dapat menimbulkan ketidaknyamanan dan gangguan kesehatan baik untuk pasien, pengunjung, pegawai
dan masyarakatan sekitar. Lingkungan yang sehat dan nyaman merupakan syarat utama bagi sebuah
institusi kesehatan karena dengan lingkungan yang sehat akan tercipta lingkungan yang dapat menunjang
pemulihan kesehatan bagi pasien dan meningkatkan kinerja pegawai sehingga dapat meningkatkan
produktivitas kerja. Dengan demikian akan meningkatkan pelayanan yang lebih baik.
Kesehatan lingkungan rumah sakit diartikan sebagai upaya penyehatan dan pengawasan
lingkungan rumah sakit yang mungkin berisiko menimbulkan penyakit dan atau gangguan kesehatan bagi
masyarakat sehingga terciptanya derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya (Depkes RI,
2009). Upaya kesehatan lingkungan rumah sakit meliputi kegiatan-kegiatan yang komplek sehingga
memerlukan penanganan secara lintas program dan lintas sektor serta berdimensi multi disiplin, untuk itu
diperlukan tanaga dan prasarana yang memadai dalam pengawasan kesehatan lingkungan rumah sakit
(Depkes RI, 2004). Oleh karena itu perlu dilakukan pengendalian kebersihan, untuk menghindari resiko
dan gangguan kesehatan maka perlu dilakukan penyelenggaraan kebersihan rumah sakit sesuai dengan
yang dipersyaratkan.
Penyelenggaraan sanitasi dan laundry di rumah sakit melibatkan input, proses dan output. Input
meliputi dana/ biaya, sarana prasarana, tenaga kerja, metode yang dipakai serta peralatan. Proses meliputi
perencanaan anggaran belanja peralatan kebersihan dan bahan pembersih, perhitungan kebutuhan bahan
dan peralatan kebersihan, pembelian bahan dan alat pembersih, teknik pemakaian alat.

1.2; Ruang Lingkup

Ruang lingkup kegiatan pokok pelayanan sanitasi dan laundry di RSUD Kecamatan Mandau
ini terdiri dari :
1; Penyehatan Ruang Bangunan dan Halaman Rumah
2; Penyehatan Hygiene dan Sanitasi Makanan Minuman
3; Penyehatan Air
4; Pengelolaan Limbah
5; Pengelolaan Tempat Pencucian Linen (Laundry)
6; Pengendalian Serangga, Tikus dan Binatang Pengganggu Lainnya
7; Upaya Promosi Kesehatan dari Aspek Kesehatan Lingkungan
1.3; Landasan Hukum
1; Undang-Undang No. 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan
2; PP No. 18 Tahun 1999 jo PP No. 85 Tahun 1999 tentang Pengelolaan Limbah Bahan Berbahaya
dan Beracun.
3; Buku Pedoman Sanitasi Rumah Sakit Tahun 2000
4; Kepmenkes RI No. 1204/Menkes/SK/X/2004 tentang Persyaratan Kesehatan Lingkungan Rumah
Sakit
5; Kepmenkes RI No. 1087/Menkes/SK/VIII/2010 tentang Standar Kesehatan dan Keselamatan
Kerja di Rumah Sakit.
6; Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor :907/Menkes/SK/VII/2002 tentang
syarat-syarat dan Pengawasan Kualitas Air minum.

BAB II
STANDAR KETENAGAAN

2.1; Kualifikasi Sumber Daya Manusia


1; Kepala Unit Pelayanan Sanitasi
a;

Di RSUD Kecamatan Mandau ini, terdapat 1 orang Kepala Instalasi Sanitasi sebagai
penanggung jawab umum organisasi unit pelayanan sanitasi yang ditetapkan oleh pimpinan
Rumah Sakit dengan berdasarkan ketentuan dan peraturan kepegawaian yang berlaku.

b; Kepala Instalasi Sanitasi ini bertugas memimpin penyelenggaraan pelayanan sanitasi

di

RSUD Kecamatan Mandau yang pada umumnya bertanggung jawab kepada Direktur RSUD
Kecamatan Mandau.
c;

Sesuai dengan tujuan dan kegiatan pelayanan sanitasi di RSUD Kecamatan Mandau maka
tugas dan fungsi Kepala Instalasi Sanitasi yaitu :
1; Menyusun perencanaan pelayanan Instalasi Sanitasi
2; Menyusun rencana evaluasi pelayanan Instalasi Sanitasi.
3; Melakukan pengawasan dan pengendalian.
4; Melaksanakan pemantauan.
5; Melaksanakan pengkajian data khusus.
6; Melaksanakan penelitian dan pengembangan.
7; Melaksanakan pengawasan dan pengendalian dalam penyenggaraan pelayanan

sanitasi

hingga pelaporan bulanan serta tahunan Instalasi Sanitasi.


d; Pendidikan Kepala Instalasi Sanitasi RSUD Kecamatan Mandau yaitu S1.
e;

Masa kerja di RSUD Kecamatan Mandau selama tahun.

f;

Pengalaman Kerja di RSUD Kecamatan Mandau selama tahun.

2; Kepala Ruang Instalasi Sanitasi


a;

Di RSUD Kec. Mandau ini, terdapat 1 orang Koordinator Unit Pelayanan

Sanitasi yaitu

Kepala Ruang Instatlasi Sanitasi yang bertugas sebagai pelaksanan yang mengkoordinasikan :
1; Perencanaan dan Evaluasi Pelayanan Sanitasi.
2; Pemantauan Proses Pelayanan Sanitasi.
3; Pengkajian Data Khusus.
4; Penelitian dan Pengembangan.
b; Pendidikan Kepala Ruang Instalasi Sanitasi RSUD Kec. Mandau yaitu D3 Sanitasi.
c;

Masa Kerja di RSUD Kec. Mandau selama 2 Tahun.

d; Pengalaman Kerja di RSUD Kec. Mandau selama 2 Tahun


3; Koordinator Instalasi Sanitasi
a;

Di RSUD Kec. Mandau ini, terdapat 1 orang Koordinator Instalasi Sanitasi ( Ka. Ruang
Sanitasi ) yang melakukan pengawasan proses penyelenggaraan Pelayanan Sanitasi

b; Pendidikan Koordinator Instalasi Sanitasi RSUD Kec. Mandau yaitu D3 Sanitasi.


c;

Masa Kerja di RSUD Kec. Mandau selama 2 Tahun

d; Pengalaman Kerja di RSUD Kec. Mandau selama 2 Tahun


4; Ahli Sanitasi

a;

Di RSUD Kec. Mandau ini, terdapat 1 orang ahli Sanitasi ( Ka. Ruang sanitasi ) yang
bertanggung jawab dalam pelayanan sanitasi.

b; Pendidikan ahli Sanitasi RSUD Kec. Mandau yaitu D3 Sanitasi.


c;

Masa Kerja di RSUD Kec. Mandau selama 2 Tahun.

d; Pengalaman Kerja di RSUD Kec. Mandau selama 2 Tahun.


2.2; Distribusi Ketenagaan
1; Kuantitas SDM Sanitasi
Pengaturan tenaga kerja di Instalasi Sanitasi RSUD Kec. Mandau ini berdasarkan shif dan
non shift. Tenaga Kerja di Instalasi Sanitasi terdiri dari ka. Instalasi, ka. Ruang, koordintaor dan
administrasi kantor serta tenaga cleaning service yang berjumlah 68 orang yang terdiri dari 3 shif
yaitu shift pagi, siang dan malam hari dengan komposisi sebagai berikut :
a; Shift Pagi
Yang bertugas minimal 25 orang tenaga kerja.
o 1 Orang Kepala Instalasi Sanitasi
o 1 Orang Koordinator Instalasi Sanitasi
o 1 Orang Ahli Sanitasi
o 1 Orang di Ruang OK
o 1 Orang di Ruang UGD
o 2 Orang di Ruang RM, Labor, Apotik, Radiologi
o 2 Orang di Ruang Laundry
o 1 Orang Operator Ipal dan Incenerator
o 3 Orang di Lapangan
o 1 Orang di Irna Penyakit Dalam
o 1 Orang di Irna Bedah
o 2 Orang di Irna Kebidanan dan Perina
o 2 Orang di Irna Anak
o 4 Orang di Ruang Fisiotherafi dan Poliklinik
o 1 Orang di Pengangkut sampah
o 1 Orang di Ruang ICU
b; Shift Siang
Yang bertugas minimal 15 orang tenaga kerja.
o 1 Orang di Ruang OK
o 1 Orang di Ruang UGD
o 1 Orang di Ruang RM, Labor, Apotik, Radiologi
o 2 Orang di Ruang Laundry
o 1 Orang Operator Ipal dan Incenerator
o 2 Orang di Lapangan
o 1 Orang di Irna Penyakit Dalam
o 1 Orang di Irna Bedah
4

o 1 Orang di Irna Kebidanan dan Perina


o 1 Orang di Irna Anak
o 1 Orang di Ruang Fisioterapi dan Poliklinik
o 1 Orang di Pengangkut sampah
o 1 Orang di Ruang ICU
c; Shift Malam
Yang bertugas minimal 6 orang tenaga kerja.
o 1 Orang di Ruang OK
o 1 Orang di Ruang UGD
o 1 Orang Operator Ipal dan Incenerator
o 1 Orang di Irna Penyakit Dalam
o 1 Orang di Irna Kebidanan dan Perina
o 1 Orang di Ruang ICU
Di antara tenaga kerja shift terdapat tenaga kerja non shift yang bertugas pada pagi hari
yaitu Kepala Instalasi Sanitasi, Kepala Ruang, Koordinator Sanitasi, Cleaning Service.

BAB III
5

STANDAR FASILITAS

3.1;

Denah Ruangan ( Denah Terlampir )

3.2;

Standar Fasilitas
Agar kegiatan penyelenggaraan Instalasi Sanitasi RSUD Kec. Mandau dapat berjalan optimal,

maka perlu didukung dengan sarana, peralatan dan perlengkapan yang memadai baik untuk Ruang kantor
Instalasi Sanitasi, Perlengkapan peralatan Penyehatan Ruang dan Bangunan Rumah Sakit, Ruangan/Unit
Pengolahan Limbah Cair (IPAL), Tempat Pengolahan Limbah Medis Padat (Incenerator), maupun Ruang
Laundry.
1; Fasilitas di Ruang Kantor Instalasi Sanitasi
a; Ruang Kantor instalasi sanitasi RSUD Kec. Mandau Terletak dilantai 4
b; Sarana terdiri dari :
Meja Kerja Giro

: 2 Buah

Meja Kerja 1 Giro

: 1 Buah

Lemari locker 5 pintu

: 1 Buah

Meja sedang laci terbuka & 2 laci tertututup

: 1 unit

Loker besi

: 1 unit

Lemari buku

: 1 unit

Kursi kerja 3 buah

: 1 unit

Dispenser

: 1 unit

Komputer

: 1 Buah

Printer

: 1 Buah

Printer Laser Jet

: 1 Buah

White Board

: 1 Buah

Kursi duduk tunggu 4 duduk

: 1 Buah

Laptop

: 1 Buah

2; Fasilitas di Ruang Laundry RSUD Kec. Mandau


7

Agar penyelenggaraan tempat pencucian dapat berjalan optimal maka ruangan, peralatan dan
perlengkapan perlu direncanakan dengan baik dan benar yang sesuai dengan standar akreditasi.
Gedung unit laundry berada

a; Ruang Administrasi
Ruangan ini digunakan untuk :
- Pencatatan dan pelaporan linen kotor dan linen bersih
- Ruang pengepakan dan penyimpanan linen bersih.

b; Ruang pencucian
Ruangan ini digunakan untuk mencuci linen kotor baik yang infeksius maupun non infeksius
dan penggunaan mesin telah dibedakan antara mesin khusus linen infeksius dan mesin khusus
non infeksius. Letak ruangan ini berada di bagian belakang pintu masuk laundry. Macam
peralatan dan perlengkapan anatara lain :
Mesin Cuci Kapasitas 25 kg

: 2 Buah

Mesin Cuci 10 Kg

: 2 Buah

Mesin Cuci 7 Kg

: 1 Buah

Cairan Pencucian dan perlengkapan APD


Trolly

: 1 buah

Timbangan

: 1 buah

c; Ruang Pengering dan Ruang Setrika


Ruangan ini digunakan untuk mengeringkan linen setelah dari proses pencucian. Letak ruangan ini
berada di bagian belakang ruang pencucian.
Macam peralatan dan perlengkapan antara lain :
Mesin Pengering 7 Kg

: 2 Buah

Mesin Pengering 25 Kg

: 1 Buah

Setrika

: 2 Buah

Rak Linen Besi

: 2 Buah

Troli

: 2 Buah

Meja Setrika

: 1 Buah

3; Fasilitas pada Unit Pengolahan Air Limbah yang ada di Instalasi Sanitasi RSUD Kecamatan
Mandau
Unit pengolahan air limbah RSUD Kecamatan Mandau berada di bawah besment gedung teknisi.
Sistem pengolahan air limbah RSUD Kecamatan Mandau menggunakan sistem lumpur aktif dimana
dalam proses pengolahannya melalui bak-bak yang sesuai dengan fungsinya, antara lain :
Bak Penampungan Awal
Bak Sedimentasi
Bak Equalisasi
Bak Aerasi
Bak Screen
Bak Clean Water
Bak Kontrol sebanyak 9 buah, terletak di beberapa lokasi antara lain :
1; Bak Kontrol I, terletak di samping kanan ruang OK
2; Bak Kontrol II, terletak samping kiri OK
3; Bak Kontrol III, terletak di samping UGD
4; Bak kontrol IV, terletak di teras depan poliklinik atau Apotek
5; Bak Kontrol V, terletak di teras belakang poliklinik
6; Bak Kontrol VI, terletak di samping Kantin
7; Bak Kontrol VII, terletak dibelakang Instalasi Gizi
8; Bak Kontrol VIII, terletak di samping Instalasi Pemulasaran jenazah
Bak Indikator

10

4; Fasilitas Pengolahan Sampah Medis RSUD Kec. Mandau


Dalam proses akhir pengolahan sampah medis RSUD Kec. Mandau didukung dengan berbagai
fasilitas atau sarana antara lain yaitu :
Incenerator

: 1 unit

TPS Limbah Medis

: 1 unit

Tanki Air Bersih

: 1 unit

Timbangan Sampah Medis

: 1 unit

Timbangan sampah non medis

: 1 unit

5; Fasilitas atau Perlengkapan Penyehatan Ruang dan Bangunan RSUD Kec. Mandau
Agar program instalasi dapat berjalan dengan baik terutama pada program penyehatan ruang
dan bangunan RSUD Kec. Mandau menggunakan perlengkapan sarana antara lain :
a; Alat-Alat Kebersihan
1;
2;
3;
4;
5;
6;
7;
8;
9;
10;
11;
12;
13;
14;
15;
16;
17;
18;
19;
20;
21;
22;
23;
24;
25;
26;
27;
28;
29;
30;
31;
32;
33;
34;
35;

Floor Polisher = mesin untuk pencucian lantai


Wed & Dry Vacuum 20 liter = mesin untuk menyedot debu dan air
Jet Sprayer = mesin untuk menyemprot air dengan tekanan tinggi
Double Bucket = wadah untuk larutan kimia untuk pengepelan
Janitor Trolley = tempat komplit untuk pembersihan
Kain Mop = kain untuk pengepelan
Mop Frame = alat untuk mengikat kain pel
Laby duster frame 60 = alat untuk menaruh kain lobby duster
Kain loby duster = kain untuk penyapuan lantai kering
Rack Ball = alat untuk pembersihan sarang laba-laba
Hand brush = alat untuk menyikat/ sikat tangan
Floor Squeege = alat untuk mengeringkan air di lantai
Toilet Bowl Brush = alat untuk pembersihan toilet
Sikat Tangkai = alat untuk menyikat lantai
Sapu Nilon = alat untuk menyapu lantai
Dust Pan = alat untuk mengambil kotoran
Mesin pemotong rumput
Gergaji
Cangkul
Kendaraan beroda empat ( 4 ) jenis Pic up
Sarung Tangan Karet = alat untuk melindungi tangan
Sepatu boot = alat untuk melindungi kaki
Window Washer = alat untuk mencuci kaca
Window Squeege = alat untuk mengeringkan kimia di kaca
Karet Stick Kaca = karet untuk window squeeze
Telescopic 9 meter = perpanjangan tongkat untuk bagian yang tinggi
Gerobak Sampah (Sulo) kapasitas minimal 120 liter = tempat sampah dorong dengan roda
Warning Sign = alat pengaman pada saat pembersihan
Tangga/ steger bermacam ukuran
Brushing Pad = alat untuk mengikat pad (difloor polisher)
Masker Plastic = alat pelindung mulut dan hidung
Kanebo
Brush Scrub 17 = sikat untuk mesin polisher
Plastik sampah berwarna (kuning dan hitam)
Dan alat-alat lainnya yang diperlukan di lapangan.

11

b; Bahan Kimia
1; Bahan kimia pembersih yang mengandung desinfektan untuk daily cleaning
2; Bahan kimia pembersih kaca
3; Bahan kimia/ bubuk pembersih untuk toilet dan kotoran yang susah
4; Bahan kimia pembersih untuk pencucian lantai
5; Bahan kimia untuk untuk mengilangkan bau tak sedap
6; Desinfektan yang aman untuk pencegahan infeksi nosokomial
7; Rekomendasi desinfektan yang dianjurkan adalah sebagai berikut :
No
1.

Nama Ruang/
Lokasi
Ruang
RawatInap, Poli Klinik,dan Perkantoran
-

Peralatan

Bahan/Spec Desinfektan

Tempat tidur
Meja dan Kursi
pasien
Trolly linen
Dressing Car
Trolly Injeksi

Ket

Surface desinfektan :
- Ammonium propionate
- Guanidium actate
- n-propanolol
- Non ionic surfactant
- Perfumes

- Lantai dan Dinding Surface desinfektan :


- N-dodecylpropane-1
- 3-diamine CAS No2372-82-9
(51mg/g)
- Didecyldimenthylammoni
um chloride CAS No717351-5 (25mg/g)
2.

NICU,
PICU,ICU,
CVCU,IGD,
KamarOperasi,
Laboratorium, CCSD, Laundry -

Lantai dan dinding


Kursi
Inkubator Bayi
Box Bayi
Lampu Operasi
Meja Operasi
- Meja Instrumen
- Mesin Ventilator
- Mesin Anestesi

Surface desinfektan :
- Benzalkonium chloride 22
g/ 100 g
- Phenoxyethanol 17 g/ 100
g
- Amino alkyl Glicine 0,9 g/
100 g
- Non-ionik surfaktan 5 15
%
- Perfumes

BAB IV
TATA LAKSANA PELAYANAN

4.1; Penyehatan Ruang Bangunan dan Halaman Rumah Sakit


A; Pengertian
1; Ruang bangunan dan halaman rumah sakit adalah semua ruang/unit dan halaman yang ada di
dalam batas pagar rumah sakit (bangunan fisik dan kelengkapannya) yang dipergunakan untuk
berbagai keperluan dan kegiatan rumah sakit.

12

2; Pencahayaan di dalam ruang bangunan rumah sakit adalah intensitas penyinaran pad suatu
bidang kerja yang ada di dalam ruang bangunan rumah sakit yang diperlukan untuk
melaksanakan kegiatan secara efektif.
3; Penghawaan ruang bangunan adalah aliran udara di dalam ruang bangunan yang memadai
untuk menjamin kesehatan penghuni ruangan
4; Kebisingan adalah terjadinya bunyi yang tidak dikehendaki sehingga mengganggu dan / atau
membahayakan kesehatan.
5; Kebersihan ruang bangunan dan halaman adalah suatu keadaan atau kondisi ruang bangunan
dan halaman bebas dari bahaya dan resiko minimal untuk terjadinya infeksi silang, dan masalah
kesehatan dan keselamatan kerja.
B; Persyaratan
1; Lingkungan Bangunan Rumah Sakit
a; Lingkungan bangunan rumah sakit harus mempunyai batas yang jelas, dilengkapi pagar
yang kuat dan tidak memungkinkan orang atau binatang peliharaan keluar masuk dengan
bebas.
b; Luas lahan bangunan dan halaman harus disesuaikan denga luas lahan keseluruhan
sehingga tersedia tempat parkir yang memadai dan dilengkapi rambu parkir.
c; Lingkungan bangunan rumah sakit harus bebas dari banjir.
d; Lingkungan rumah sakir harus merupakan kawasan bebas asap rokok
e; Lingkungan bangunan rumah sakit harus dilengkapi dengan penerangan dengan intensitas
cahaya yang cukup.
f; Lingkungan rumah sakir harus tidak berdebu, tidak becek atau tidak terdapat genangan air
dan dibuat landai menuju ke saluran terbuka atau tertutup, tersedia lubang penerima air
masuk dan disesuaikan dengan luas halaman.
g; Saluran air limbah domestik dan limbah medis harus tertutup dan terpisah, masing-masing
dihubungkan langsung instalasi pengolahan limbah.
h; Di tempat parkir, halaman, ruang tunggu dan tempat-tempat tertentu yang menghasilkan
sampah harus disediakan tempat sampah.
i; Lingkungan, ruang dan bangunan rumah sakit selalu bersih tersedia fasilitas sanitasi secara
kualitas

dan kuantitas yang memenuhi persyaratan kesehatan, sehingga tidak

memungkinkan sebagai tempat bersarang dan berkembang biaknya serangga, binatang


pengerat dan binatang pengganggu lainnya.

2. Konstruksi Bangunan Rumah Sakit


a; Lantai
1; Lantai harus terbuat dari bahan yang kuat, kedap air, permukaan rata, tidak licin, warna
terang, dan mudah dibersihkan.
2; Lantai yang selalu kontak dengan air harus mempunyai kemiringan yang cukup kearah
saluran pembungan air limbah.
3; Pertemuan lantai dengan dinding harus berbentuk konus/lengkung agar mudah
dibersihkan.

13

b. Dinding
Permukaan dinding harus kuat, rata, berwarna terang,dan menggunakan cat yang
tidak luntur serta tidak menggunakan cat yang mengandung logam berat.
c. Ventilasi
1; Ventilasi alamiah harus dapat menjamin aliran udara di dalam kamar /ruang dengan
baik.
2; Luas ventilasi alamiah minimum 15% dari luas lantai
3; Bila ventilasi alamiah tidak dapat menjamin adanya pergantian udara dengan baik,
kamar atau ruang harus dilengkapi dengan pengahawaan buatan/ mekanis.
4; Penggunaan ventilasi buatan/mekanis harus disesuaikan dengan peruntukkan ruangan.
d. Atap
1; Atap harus kuat , tidak bocor, berwarna terang dan mudah dibersihkan.
2; Atap yang lebih tinggi dari 10 meter harus dilengkapi penangkal petir.
e. Langit-langit
1; Langit-langit harus kuat , berwarna terang, dan mudah dibersihkan.
2; Langit-langit tingginya minimal 2,7 m dari lantai.
3; Kerangka langit-langit harus kuat dan bila terbuat dari kayu harus anti rayap.
f. Pintu
Pintu harus kuat, cukup tinggi, cukup lebar, dan dapat mencegah masuknya serangga,
tikus dan binatang pengganggu.
g. Jaringan Instalasi
1; Jaringan instalasi air minum, air limbah , gas, listrik, sistim penghawaan, sarana
telekomunikasi, dll harus memenuhi persyaratan teknis kesehatan agar aman digunakan
untuk tujuan pelayanan.
2; Pemasangan pipa air minum tidak boleh bersilang dengan pipa air limbah dan tidak
boleh bertekanan negative untuk menghindari pencemaran air minum.

h. Jumlah Tempat Tidur


Perbandingan jumlah tempat tidur denga luas lantai untuk kamar perawatan dan kamar
isolasi sebagai berikut :
1; Ruang Bayi
; Ruang perawatan minimal 2 m/ tempat tidur
; Ruang Isolasi minimal 3,5 m/tempat tidur
2; Ruang Dewasa :
; Ruang perawatan minimal 4,5 m/tempat tidur
; Ruang Isolasi minimal 6 m/tempat tidur.

14

C; Tata Laksana
1; Pemeliharaan Ruang Bangunan
1; Kegiatan pembersihan ruang minimal dilakukan pagi dan sore hari.
2; Pembersihan lantai di ruang perawatan pasien dilakukan setelah

pembenahan/merapikan

tempat tidur pasien, jam makan, jam kunjungan dokter, kunjungan keluarga, dan sewaktuwaktu bilamana diperlukan.
3; Cara-cara pembersihan yang dapat menebarkan debu harus dihindari. Harus menggunakan
cara pembersihan denga perlengkapan pembersih (pel) yang memenuhi syarat dan bahan
antiseptic yang tepat.
4; Pada masing-masing ruang supaya disediakan perlengkapan pel sendiri.
5; Pembersihan dinding dilakukan secara periodic minimal 2 (dua) kali setahun dan di cat
ulang apabila sudah kotor atau cat sudah pudar.
6; Setiap percikan ludah, darah atau eksudat luka pada dinding harus segera dibersihkan
dengan menggunakan antiseptik.
a;Pembersihan Lantai
1; Pembersihan/ pel lantai secara keseluruhan dilakukan setiap waktu minimal 2 x setiap
shift/ 8 jam.
2; Pembersihan/pel lantai ruangan perawatan setelah dibersihan menggunakan desinfektan/
bahan kimia/ obat pembersih yang dapat membunuh kuman secara efektif (teruji secara
laboratorium).
3; Teknis pekerjan sesuai dengan aturan pengerjaan yang telah ditetapkan (lihat SPO).
4; Secara berkala tiap 1 2 jam lantai dibersihkan/ diinsfeksi selama jam kerja/ shift.
5; Lantai ruang perawatan dinilai bersih apabila hanya terdapat 5 10 kuman/ cm.
6; Langkah-langkah pekerja disesuaikan dengan SPO: SL/RSUD/30
b; Pembersih Kaca dan Stainles
1; Pembersihan kaca dan stainles untuk ruang perawatan dilakukan minimal 2 x sehari dan
untuk ruang perkantoran dibersihakn 1 x sehari dengan menggunakan bahan pembersih
kaca dan stainles.
2; Kaca dinilai bersih apabila tampak bening/ jernih dan tidak siram bila disentuh.
3; Setiap saat dikontrol dan dibersihkan untuk mengembalikan penampilan kaca agar jernih
dan mengkilat dari kotoran kotoran debu, bekas telapak tangan atau kotoran lainnya.
4; Teknis pekerja sesuai dengan aturan pengerjaan yang telah ditetapkan, lihat SPO:
SL/RSUD/09
c; Pembersih Mebel/ Furnitur & Peralatan Penunjang Medis Lainnya
1; Pembersihan dilaksanaan minimal 1 x sehari.
2; Pembersihan harus memperhatikan jenis mebel/ furniture/ alat penunjang medis yang
digunakan, seperti mebel yang dipolitur tidak dibersihkan dengan air tapi hanya dilap
setiap hari dan menggunakan boenwas 1x seminggu, mebel yang berbahan kain harus di

15

bersihakan dengan vakum cleaner dan sedangkan mebel dari kulit dibersihkan dengan
spon lembab dan chemical yang mengandung desinfektan, dll.
3; Teknis pekerjaan sesuai dengan aturan pengerjaan yang telah di tetapkan, lihat SPO:
SL/RSUD/08
d; Pembersihan WC/ Kamar Mandi
1; Pembersihan WC/ Kamar Mandi dilakukan setiap waktu minimal 2 x setiap shift/ 8 jam.
2; Pembersihan lantai, dinding , kaca, urinior, WC dengan menggunakan bahan kimia/
desinfektan yang baik untuk membunuhkuman secara efektif.
3; Seluruh ruangan dan saluran air harus terjaga bersih dan diberi pengharum.
4; Plafon / langit langit ruangan setiap saat dibersihkan dari sarang laba- laba dan kotoran
lainnya.
5; Bak penampungan air di bersihksan setiap hari.
6; Seluruh saluran air kotor terjaga bersih.
7; Kondisi lantai toilet harus ada dalam keadaan kering dan bersih.
8; eknis pekerjaan sesuai dengan aturan pengerjaan yang telah di tetapkan, lihat SPO: SL/
RSUD/ 28
e; Pembersihan Koridor, Lobi, Serambi dll
1; Pembersihan setiap waktu minimal 2x setiap shift/ 8 jam.
2; Pembersihan menggunakan desinfektan/ bahan kimia/ obat pembersih yang dapat
membunuh kuman secara efektif.
3; Secara berkala tiap 1-2 jam lantai dibersihkan/ desinfeksi/ selama jam kerja/ shift.
4; Teknis pekerjaan sesuai dengan aturan pengerjaan yang di koridor, lobi, atau serambi
dinilai bersih bila lantai terlihat selalu kering, tidak berdebu, sampah tidak berserakan/
selalu bersih dan tidak buram, lihat SPO: SL/RSUD/34
f; Pembersihan Plafond dari lawa-lawa
1; Secara berkala minimal 2 x seminggu plafond dibersihkan dari kotoran sawangan (sarang
laba-laba) termasuk juga dalam hal pembersihan lampu-lampu, kipas angin, exhausts dan
gril- gril AC.
2; Plafond setiap saat dalam keadan bersih dan tidak ada sarang lawa-lawa.
3; Teknis pekerjaan sesuai dengan aturan pengerjaan yang telah ditatapkan, lihat SPO:
SL/RSUD/10
g; Pembersihan Dinding & Jendela
1; Secara berkala dilakukan kontrol bila ada kotoran di dinding.
2; Pembersihan kotoran dilakukan dengan menggunaka sponge lembab (terhadap percikan
darah, air ludah, atau sejenisnya dengan menggunakan desinfektan yang efektif untuk
membunuh kuman).
3; Dinding harus bebas kotoran sawangan dan selalu terlihat bersih.
4; Teknis pekerjaan sesuai dengan aturan pengerjaan yang telah ditatapkan, lihat SPO:
SL/RSUD/

16

h; Pembersihan Lift
1; Lift harus selalu dalam keadan bersih, bebas dari sampah yang berserakan.
2; Kaca, stainles, dinding dan langit langit selalu dalam keadaan bersih, jernih dan
dibersihkan dengan cairan khusus.
3; Kegiatan pembersihan setiap waktu minimal 2 x sehari per shift.
4; Teknis pekerjaan sesuai dengan aturan pengerjaan yang telah ditatapkan, lihat SPO:
SL/RSUD/11
i; Bongkar Kecil
1; Dilaksanakan 1x seminggu.
2; Bongkar kecil dilaksanakan dengan membersihkan seluruh isi ruangan termasuk
peralatan yang ada diruangan.
3; Teknis pekerjaan sesuai dengan aturan pengerjaan yang telah ditetapkan (aturan umum)
dan berkoordinasi dengan Ka. Ruangan yang bersangkutan serta Instalasi Sanitasi dan
Pertamanan.
j; Bongkar Besar
1; Bongkar besar untuk ruangan perkantoran dilakukan 1 x 3 bulan.
2; Bongkar besar untuk ruangan perawatan dilakukan 1 x sebulan.
3; Bongkar besar untuk ruangan kamar bedah/ operasi dilakukan 2 x seminggu.
4; Bongkar besar dilakukan dengan membersihkan seluruh ruangan mulai dari lantai,
dinding, plafon, kaca, dan peralatan yang digunakan dengan menggunakan bahan kimia/
desinfektan yang sesuai dengan jenis/ peralatan yang dibersihkan.
5; Teknis pekerjaan sesuai dengan aturan pengerjaan yang telah ditetapkan (lihat SPO)
k; Perlakuan Khusus
1; Tong sampah dilengkapi dengan plastik sampah berwarna sesuai dengan sampah yang
dihasilkan.
; Sampah medis warna kuning
; Sampah non medis warna hitam dibuang/dikumpulkan sesuai aturan medis.
2; Menyediakan wadah penampungan sesuai jenis sampah, pakai pedal injak, kapasitas 20
liter disetiap ruangan pelayanaan medik (rawat jalan, rawat inap, IRD, IBS,
Laboratorium, dll)
3; Melakukan penimbangan produksi sampah di setiap ruangan, sesuai menurut jenisnya.
4; Melakukan pengangkuta sampah non medis ke TPS dan dilanjutkan ke TPA atau bekerja
sama dengan Dinas Kebersihan Kota.
5; Melakukan pengangkuta sampah medis ke Incenerator.
6; Melakukan pembersihan dan perawatan terhadap saluran air kotor dan bak kontrol IPAL.
l; Pembersihan Di Ruang Perawatan Termasuk Ruang IGD, Gizi, Laboratorium,
Rontgen, Kamar Jenazah, dan Ruang Cuci.

17

1; Pembersihan lantai secara menyeluruh minimal dilaksanakan 2 x kali setiap shift, dengan
menggunakan desinfektan yang dapat membunuh kuman secara efektif dan secara berkala
tiap 1-2 jam lantai dibersihkan/ diinspeksi selama jam kerja/ shift.
2; Pembersihan kaca dan stainles dilakukan 2 x sehari dan setiap saat di kontrol
kejernihannya.
3; Pembersihan mebel/ furniture dan peralatan penunjang medis lainnya dilaksanakan
minimal 1 kali sehari.
4; Pembersihan plafon dari lawa lawa termasuk kipas angin, gril-gril AC dan lampu-lampu
dilakukan minimal 2 kali seminggu.
5; Pembersihan secara menyeluruh dilakukan dengan menggunakan desinfektan pada saat
pasien telah pulang khususnya diruangan infeksius sebelum dipergunakan oleh pasien
lainnya.
6; Sampah dibuang setiap haui 2/3 tempat sampah telah penuh dan langsung dibuang ke TPS
baik itu sampah medis maupun sampah non medis.
7; Bongkar kecil dilaksanakan 1 kali seminggu dengan berkoordinasi dengan Ka. Ruangan
yang bersangkutan.
8; Bongkar besar dilakukan 1 kali sebulan.
9; Teknis pekerjaan sesuai dengan aturan pengerjaan yang telah ditatapkan, lihat SPO:
SL/RSUD/15
m; Kegiatan Pembersihan Ruang Operasi/ ICU CVCU dan PICU
1; Pembersihan lantai secara menyeluruh minimal dilaksanakan 2 kali setiap shift, dengan
menggunakan desinfektan yang dapat membunuh kuman secara efektif dan secara terus
menerus lantai dijaga kebersihannya/ diinspeksi selama jam kerja/ shift.
2; Meja operasi di OK dilakukan pembersihan dan diinspeksi setiap pergantian pasien.
3; Ruangan-ruangan intensif care (ICU, CVCU, PICU), Kamar Operasi, Ruang Tindakan di
Rawat Inap dilakukan rutin sterilisai ruangan menggunakan bahan khusus sterilisasi
airbone minimal 1 kali sebulan.
4; Pembersihan kaca dan stainless dilakukan 2 kali sehari dengan menggunakan larutan
desinfektan yang efektif membunuh kuman dan setiap saat dikontrol kejernihannya.
5; Pembersihan mebel/ furniture dan peralatan penunjang medis lainya dilakukan setiap
selesai

penggunaannya

dengan

menggunakan

larutan

desinfektan

dan

secara

berkesinambungan dijag kebersihan dan kesterilannya.


6; Pembersihan plafon dari lawa-lawa termasuk kipas angin, gril-gril AC dan lampu-lampu
dilakukan minimal 2 kali seminggu.
7; Sampah dibuang setiap hari atau 2/3 tempat sampah telah penuh, langsung dibuang ke
TPS baik itu sampah medis maupun sampah non medis.
8; Bongkar besar dilaksanakan 2 kali seminggu dengan berkoordinasi dengan Ka. Ruangan.
9; Teknis pekerjaan sesuai dengan aturan pengerjaan yang telah ditatapkan, lihat SPO:
SL/RSUD/
n; Lain lain

18

1; Penyelenggaraan menyediakan poliser, wed & dry vacum 20 liter, jet spayer, grass
cutter dan kelengkapan pembersihan seperti double bucket, janitor trolley, kain mop, loby
duster frame 60, loby tangkai falco, sarung tangan karet, dll yang dipergunakan untuk
memperlancar kegiatan pembersihan.
2; Membantu dalam menyiapkan kelengkapan fasilitas rapat dan acara-acara lain seperti
kesiapan penyusunan meja, kursi dan lain-lain.
3; Clener/ petugas cleaning service diwajibkan memakai SERAGAM/ UNIFORM lengkap
dengan sepatu dan tanda pengenal.
4; Melaksanakan kegiatan pembuangan sampah dari unit kerja ke TPS ( tempat pembuangan
sampah sementara ) yang telah disediakan sesuai dengan jenis sampah yang dihasilkan
Rumah Sakit yaitu sampah medis , sampah domestic dan sampah jarum suntik dengan
tidak mencampurkannya.
5; Teknis pembersihan dilaksanakan dari bagian dalam menuju keluar ruangan/ unit.
6; Setiap bagian / ruangan menggunakan alat pel dan sapu sendiri disesuaikan dengan fungsi
dan kegunaannya.
7; Pembersihan debu menggunakan peralatan yang tidak menyebabkan debu berterbangan
(dust cleaner) untuk menghindari insfeksi nasokomial.
8; Ketentuan teknis pekerjaan lainnya yang berhubungan dengan pekerjaan teknis
pembersihan akan dipandu dan diarahkan oleh Instalasi Sanitasi dan Pertamanan.
o; Peralatan peralatan / perlengkapan peralatan yang disediakan oleh instalasi sanitasi
adalah sebagai berikut :
1; Floor polisher = Mesin untuk pencucian lantai
2; Wed & Dry Vacuum 20 Ltr = Mesin untuk menyedot debu dan air
3; Mesin pemotong rumput
4; Gerobak sampah (Sulo) 120 itr = Tempat sampah dorong dengan roda
5; Warning sign = Alat pengaman pada saat pembersihan
6; Double Bucket = Wadah untuk larutan kimia untuk pengelean
7; Janitor Trolley = Tempat komplit untuk pembersihan
8; Kain mop = Kain untuk pengepelan
9; Mop Frame = Alat untuk mengikat kain pel
10; Loby duster frame 60 = Alat untuk menaruh kain loby duster
11; Kain loby duster = Kain utuk penyapuan lantai kering
12; Rack Ball = Alat untuk pembersihan laba laba
13; Hand brush = Alat untuk menyikat / sikat tangan
14; Floor squeege = Alat untuk mengeringkan air di lantai
15; Toilet Bowl Brush = Alat untuk pembersihan toilet
16; Sikat Tangkai = Alat untuk menyikat lantai
17; Sapu Nilon = Alat untik menyapu lantai
18; Dust Pan = Alat untuk mengambil kotoran
19; Sarung Tangan Karet = Alat untuk melindungi tangan
20; Sepatu Bot = Alat untik melindungi kaki

19

21; Window Washer = Alat untuk mencuci kaca


22; Window squeege = Alat untuk mengeringkan kimia di kaca
23; Karet Stick Kaca = Karet untuk window squeege
24; Telescopic 9mtr = Perpanjagan tongkat untuk bagian yang tinggi
25; Tangga 3 meter
26; Brushing pat = Alat untuk mengikat pat (difloor Polisher)
27; Masker Plastik = Alat pelindung mulut dan hidung
28; Kanebo
29; Brush Scrub 17 = Sikat untuk mesin polisher
30; Plastik sampah berwarna (kuning dan hitam)
31; Dan alat alat lainnya yang di perlukan di lapangan.
Catatan :
Peralatan diatas harus selalu stand by dan siap pakai dalam operasionalnya. Alat bantu pembersihan
dan alat pelindung diri petugas harus dimiliki dan setiap saat dapat dipergunakan sesuai dengan
keperluannya. Alat bantu pembersihan seperti sapu, alat pel, dan sejenisnya, setiap bagian/ ruangan
harus tersendir/ tidak boleh sama/ berbeda.
p;

Bahan Kimia
1; Bahan kimia pembersih yang mengandung desinfektan untuk daily cleaning
2; Bahan kimia pembersih kaca
3; Bahan kimia/ bubuk pembersih untuk toilet dan kotoran yang susah
4; Bahan kimia pembersih untuk pencucian lantai
5; Bahan kimia untuk menghilangkan bau tak sedap
6; Desinfektan yang aman untuk pencegahan insfeksi nasokomial
7; Rekomendasi desinfektan yang dianjurkan adalah sebagai berikut :

No
1.

Nama Ruang/
Lokasi
Ruang Rawat
Inap,
PoliKlinik, dan
Perkantoran

Peralatan

Bahan/Spec Desinfektan

- Tempat tidur
- Meja dan Kursi pasien
- Dressing Car
- Trolly Injeksi
Lantai
dan
Dinding

Surface desinfektan :
- Ammonium propionate
- Guanidium actate
- n ~ propanolol
- Non ionic surfactant
- perfumes
Surface desinfektan :
- N ~ dedecylpropane ~ 1
- 3 ~ diamine CAS N2372- 82-9 (
51 Mg/ g)
Didecyldimenthylammonium
chloride CAS N7173-51-5
(
25Mg / g )

2.

ICU, Kamar Operasi - Lantai dan dinding


20

Surface desinfektan :

Ket

3.

- Kursi
- Inkubator Bayi
Laboratorium, CCSD,- Box bayi
Laundry
- Lampu Operasi
- Meja Operasi
- Meja instrument
- Mesin Ventilator
- Mesin Anastesi

- Benzalkonium chloride 22 g/ 100 g


- Phenoxyethanol 17 g/ 100 g
- Amino alkyl Glicine 0,9 g / 100
- Non ~ ionik surfaktan 5 15%
- Perfumes

2; Fasilitas Toilet dan Kamar Mandi


a; Harus tersedia dan selalu terpelihara serta dalam keadaan bersih.
b; Lantai terbuat dari bahan yang kuat, tidak licin, berwarna terang dan mudah dibersihkan.
c; Pada setiap unit ruangan harus tersedia toilet (jamban, peturasan dan tempat cuci tangan)
tersendiri. Khususnya untuk unit rawat inap dan kamar karyawan harus tersedia kamar mandi.
d; Pembuangan air limbah dari kamar toilet dan kamar mandi dilengkapi dengan penahan
bau (water seal).
e; Letak toilet dan kamar mandi tidak berhubungan langsung dengan dapur, kamar operasi,
dan ruang khusus lainya.
f; Lubang penghawaan harus berhubungan langsung dengan udara luar.
g; Toilet dan kamar mandi harus terpisah antara pria dan wanita, unit rawat inap dan
karyawan, karyawan dan toilet pengunjung.
h; Toilet pengunjung harus terletak di tempat yang mudah terjangkau dan ada petunjuk arah,
dan toilet untuk pengunjung dengan perbandingan 1 (satu) toilet untuk 1 20 pengunjung
wanita , 1 (satu) toilet untuk 1-30 pengunjung pria.
i; Harus dilengkapi dengan slogan atau peringatan untu memelihara kebersihan
j; Tidak terdapat tempat penampungan atau genangan air yang dapat menjadi tempat
perindukan nyamuk.
D; Istilah Khusus
1; Buffing adalah cara membersihkan lantai dengan mesin, termasuk menggosok deengan
menggunakan bulu atau kain, dan menggunkan secara berkala dengan steel wool atau spon
nylon untuk menghilangkan bekas kaki atau lumpur, sampai permukaan lantai benar-benar
bersih, merata dan mengkilat.
2; Pembersihan dinding adalah cara membersihkan cat, kertas atau dinding kayu dengan tidak
menggunakan air, kecuali dengan intruksi khusus dan di bersihkan dengan menggunakan bulu
ayam (kemoceng) setinggi dinding.
3; Damp mopping adalah membersihkan lantai atau permukaan lainnya dengan pengepel
benang atau spon, dan diterjen atau obat pembersih kotoran bila diperlukan, sertamenggunkan
air seminim mungkin sampai permukaan yang dipel bebas dari kotoran, debu dan air yang
berlebih.
4; Damp wiping adalah cara untuk menghilangkan minyak, bercak tangan pada permukaan yang
dicat atau lainnya menggunkan kain lembut yang bersih dengan deterjen yang lembut dan air
hangat yang diperas sebelum digunakan.
5; Dry moping adalah cara penggosok yang tebal.
6; Pembersihan debu adalah cara penggunaan duster lembab atau hand mop yang tebal dan
berbulu, atau vacuum pembersih debu dengan nozzle-nya yang cocok sampai permukaan yang

21

berdebu bebas dari debu, sarang laba-laba, bercak kotoran dan debu-debu lainnya yang dapat
dilihat.
7; Floor dry cleaning adalah cara membersihkan lantai dengan mesin pembersih untuk
menghilangkan bercak-bercak kaki dan kotoran yang keras melekat menggunakan steel wool
atau spoon nylon dan emulsi atau spirit wax. Mesin disesuaikan dengan daya isap
menghilangkan pasir debu dan lain-lain, sehingga menghasilkan lantai bersih dan becahaya.
8; High dusting adalah cara menghilangkan debu, sarang laba-laba, dll dari dinding, langitlangit dan permukaan lainnya yang sukar dijangkau dari lantai dengan menggunkan dry mop,
pembersih.
9; Pembersih logam adalah cara membersihkan permukaan metal dengan tangan, khususny
pintu, jendela serta lanngit-langit tertentu, hingga permukan tersebut bersih dari kerak, noda
dan kotoran lainnya, sehingga peralatan logam-logam tersebut terlihat terang dan
bercahaya(obat penggosok metal yang digunakan adalah yang mempunyai efek tertentu pada
logam yang digosok).
10; Primary waxing adalah cara pemakaian dengan menggunakan pelapis emulsi dasar atau
emulsi air/ minyak dengan kuas pembersih atau dua lapisan cair spiritus atau pasta minyak
pada saluran permukaan sesudah minyak diantara dua minyak di antara dua lapisan
dihilangkan dengan menggosoknya secara ringan.
11; Penggosokan adalah cara pembersihan dengan menggunakan spon nylon atau sink swabs
dengan bubuk atau cairan pembersih yang tidak merusak, untuk menghapus semua bercak dan
kotoran yang terakumulasi (tidak menggunakan cairan keras kecuali dengan instruksi khusus.
12; Penyikat adalah cara pembersihan lantai atau permukaan lainnya dengan sikat nylon atau
mesin pembersih yang kuat dengan deterjen pilihan diikuti dengan pembilasan air bersih dan
pengangkatan cairan sehingga pembukaan yang dicuci bersih tampa kotoran, bekas tapak,
bercak-bercak dan sisa air tertinggal.
13; Pengepelan adalah cara penyekatan dengan tangan tanpa adanya debu yang menempel
dengan penyikat listrik/ vacum.
4.2; Penyehatan Hygiene dan Sanitasi Makanan Minuman
A; Pengertian
1; Makanan dam minuman di rumah sakit adalah semua makanan dan minuman yang di sajikan
dari dapur rumah sakit untuk pasien dan karyawan, makanan dan minuman yang dijual didalam
lingkungan rumah sakit atau dibawa dari luar rumah sakit.
2; Hyigiene adalah upaya kesehatan dengan cara memelihara dan melindungi kebersihan individu.
Misalnya, mencuci tangan, mencuci piring, membuang bagian makanan yang rusak.
3; Sanitasi adalah upaya kesehatan dengan cara memelihara dan melindungi kebersihan
lingkungan. Misalnya, menyediakan air bersih, menyediakan tempat sampah dan lain-lain.
B; Persyaratan Hygiene dan Sanitasi Makanan
1; Angka kuman E. Coli pada makanan harus 0/gr sampel makanan dan pada minuman angka
kuman E.coli harus 0/100 ml sampel minuman.
2; Kebersihan peralatan ditentukan dengan angka total kuman sebanyak-banyaknya 100/cm
permukaan dan tidak ada kuman E.coli

22

3; Makanan yang mudah membusuk disimpan dalam suhu panas lebih dari 65,5 0C atau dalam
suhu dingin kurang dari 4C untuk makanan yang disajikan lebih dari 6 jam di simpan suhu -5
0

C sampai -1 0C.

4; Makanan kemasan tertutup sebaiknya disimpan dalam suhu 10 0C.


5; Penyimpanan bahan mentah dilakukan dalam suhu sebagai berikut :
Suhu Penyimpanan Menurut Jenis Bahan Makanan
Jenis Bahan Makanan
Ikan, udang dan
olahannya
Telur, susu dan
olahannya
Sayur, buah dan

Digunakan Untuk
1 minggu atau
1 minggu atau lebih
kurang

3 hari atau kurang


-5 0C sampai 0 0C
4 0C sampai 7 0C

minuman
Tepung dan biji

10 0C sampai -5 0C
-5 0C sampai 0 0C

Kurang dari -10 0C


Kurang dari - 5 0C

10 0C

10 0C

10 0C

25 0C

25 0C

25 0C

6; Kelembaban penyimpanan dalam ruangan 80 90 %Cara penyimpanan bahan makanan tidak


menempel pada lantai, dinding, atau langit-langit dengan ketentuan sebagai berikut :
a; Jarak bahan makanan dengan lantai 15 cm
b; Jarak bahan makanan dengan dinding 5 cm
c; Jarak bahan makanan dengan langit-langit 60 cm

C; Tata Cara Pelaksana


1; Bahan Makanan dan Makanan Jadi
a; Pembelian bahan sebaiknya ditempat yang resmi dan berkualitas baik.
b; Bahan makanan dan makanan jadi yang berasal dari Instalasi Gizi atau dari luar rumah
sakit/jasa boga harus diperiksa secara fisik, dan laboratorium minimal 1 bulan. Permenkes
No. 715/Menkes/SK/V/2003 tentang Persyaratan Hygiene Sanitasi Jasaboga.
c; Makanan jadi yang dibawa oleh keluarga pasien dan berasal dari sumber lain harus selalu
diperiksa kondisi fisiknya sebelum dihidangkan.
d; Bahan makanan kemasan (terolah) harus mempunyai label dan merek serta dalam keadaan
baik.
2; Bahan Makanan Tambahan
Bahan makanan tambahan (bahan pengawet, pemanis buatan) harus sesuai dengan ketentuan.
3; Penyimpanan Bahan Makanan dan Makanan Jadi
Tempat penyimpanan bahan makanan harus selalu terpelihara dan dlam keadaan bersih,
lerlindung dari debu, bahan kimia berbahaya, serangga dan hewan lain.
a; Bahan Makanan Kering
1; Semua gudang bahan makanan hendaknya berada di bagian yang tinggi.

23

2; Bahan makanan tidak diletakkan dibawah saluran /pipa air (air bersih maupun air
limbah ) untuk menghindari terkena bocoran.
3; Tidak ada drainase disekitar gudang makanan.
4; Semua bahan makanan hendaknya disimpan pada rak-rak dengan ketinggian rak terbawah
15 cm-25 cm.
5; Suhu gudang bahan makanan kering dan kaleng dijaga kurang dari 22 0C
6; Gudang harus dibuat anti tikus dan serangga.
7; Penempatan bahan makanan harus rapi dan di tata tidak padat untuk menjaga sirkulasi
udara.
b. Bahan Makanan Basah/Mudah Membusuk dan Minuman
1; Bahan makanan seperti buah, sayuran. Dan minuman disimpan pada suhu penyimpanan
sejuk (coolling ) 10 0C-15 0C.
2; Bahan makanan berprotein yang akan segera diolah kembali disimpan pad suhu
penyimpanan dingin ( chilling ) 4 0C-10 0C
3; Bahan makanan berprotein yang mudah rusak untuk jangka waktu sampai 24 jam disimpan
pada penyimpanan dingin sekali (Freezing) dengan suhu 0 0C-4 0C
4; Bahan makanan berprotein yang mudah rusak untuk jangka waktu kurang dari 24 jam
disimpan pada penyimpanan beku (frozen ) dengan suhu < 0 0C
5; Pintu tidak boleh sering dibuka karena akan meningkatkan suhu.
6; Makanan yang berbau tajam (udang, ikan dan lain-lain ) harus tertutup.
7; Pengambilan dengan cara First in First Out ( FIFO) yaitu yang disimpan lebih dahulu
digunakan dahulu, agar tidak ada makanan yang busuk.
c. Makanan Jadi
1; Makanan jadi harus memenuhi persyaratan bakteriologi berdasarkan ketentuan yang
berlaku, jumlah kandungan logam berat dan residu pestisida, tidak boleh melebihi ambang
batas yang diperkenankan menurut ketentuan yang berlaku.
2; Makanan jadi yang siap disajikan harus diwadahi atau dikemas dan tertutup serta segera
disajikan.
4. Pengolahan Makanan
Unsur-unsur yang terkait dengan pengolahan makanan :
a; Tempat pengolahan makanan
1; Perlu disediakan tempat pengolahan makanan (dapur) sesuai dengan persyaratan konstruksi
,bangunan dan ruangan dapur
2; Sebelum dan sesudah kegiatan pengolahan makanan selalu dibersihkan dengan antiseptik
3; Asap dikeluarkan melalui cerobong yang dilengkapi dengan sungkup asap
4; Intensitas pencahayaan diupayakan dari 200 lux
b. Peralatan Masak
Peralatan masak adalah semua perlengkapan yang diperlukan dalam proses pengolahan
makanan
1; Peralatan masak tidak boleh melepaskan zat beracun kepada makanan
2; Peralatan masak tidak boleh patah dan kotor
24

3; Lapisan permukaan tidak terlarut dalam asam/basa atau garam-garam yang lazim dijumpai
dalam makanan.
4; Peralatan agar dicuci segera sesudah digunakan, selanjutnya didesifeksi dan keringkan.
5; Peralatan yang sudah bersih harus disimpan dalam keadaan kering dan disimpan pada
rak terlindung dari vektor.
c. Penjamah Makanan
1; Harus sehat dan bebas dari penyakit menular
2; Secara berkala minimal 2 kali setahun diperiksa kesehatannya oleh dokter yang
berwenang.
3; Harus menggunakan pakaian kerja dan perlengkapan pelindung pengolahan

makanan

dapur.
4; Selalu mencuci tangan sebelum bekerja dan setelah keluar dari kamar kecil.
d. Pengangkutan Makanan
Makanan yang telah siap santap perlu diperhatikan dalam cara pengangkutannya, yaitu :
1; Makanan diangkut dengan menggunakan kereta dorong yang tertutup dan bersih.
2; Pengisian kereta dorong tidak sampai penuh, agar masih tersedia udara untuk ruang gerak.
3; Perlu diperhatikan jalur khusus yang terpisah dengan jalur untuk mengangkut bahan/
barang kotor.
e; Penyajian Makanan
1; Cara penyajian makanan harus terhindar dari pencemaran dan peralatan yang dipakai
harus bersih.
2; Makanan saji yang siap disajikan harus diwadahi dan tertutup.
Makanan saji yang disajikan dalam keadaan hangat ditempatkan pada fasilitas penghangat
makanan dengan suhu minimal 60 0C dan 4 0C untuk makanan dingin.
3; Penyajian dilakukan dengan perilaku penyaji yang sehat dan berpakaian bersih.
4; Makanan saji harus segera disajikan
5; Makanan saji yang sudah menginap tidak boleh disajikan kepada pasien.
5; Pengawasan Hygiene Sanitasi Makanan dan Minuman
Pengawasan dilakukan secara :
1; Internal
a; Pengawasan dilakukan oleh petugas sanitasi atau petugas penanggung jawab kesehatan
lingkungan rumah sakit.
b; Pemeriksaan parameter mikrobiologi dilakukan pengambilan sampel makanan dan
minuman meliputi bahan makanan dan minuman yang mengandung protein tinggi,
makanan siap santap, air bersih, alat makanan dan masak serta usap dubur penjamah.
c; Pemeriksaan parameter kimiawi dilakukan pengambilan sampel minuman berwarna,
makanan yang diawetkan, sayuran, daging dan ikat laut.
d; Pengawasan secara berkala dan pengambilan sampel dilakukan minimal 2 (dua ) kali
dalam setahun.

25

e; Bila terjadi keracunan makanan dan minuman di rumah sakit maka petugas sanitasi harus
mengambil sampel makanan dan minuman untuk diperiksa ke laboratorium.
4.3; Penyehatan Air
A; Pengertian
1; Air minum adalah air yang proses pengolahan atau tanpa pengolahan yang memenuhi syarat
kesehatan dan dapat langsung diminum.
2; Sumber penyediaan air minum dan untuk keperluan rumah sakit berasal dari sumur bor, air
yang didistribusikan melalui tangki air, air kemasan dan harus memenuhi syarat kualitas air
minum.
B; Persyaratan
1. Kualitas air minum
Sesuai

dengan

Keputusan

Menteri

Kesehatan

Republik

Indonesia

Nomor

907/Menkes/SK/VII/2002 tentang syarat-syarat dan Pengawasan Kualitas Air minum.


2. Kualitas air yang digunakan di Ruang Khusus
a. Ruang Operasi
Bagi rumah sakit yang menggunakan air yang sudah diolah seperti PDAM, sumur bor dan
sumber lainnya untuk keperluan operasi dapat melakukan pengolahan tambahan dengan
catridge filter dan dilengkapi dengan disinfeksi menggunakan ultra violet.
C; Sumber Air Bersih yang digunakan yaitu AIR PAM, AIR RO, Air Sumur Bor
o Air PAM dipergunakan untuk memasak karyawan.
o Air RO dipergunakan untuk minum karyawan RS
o Air sumur dipergukan untuk memasak dan minum karyawan RS setelah di olah.
o Air RO yang digunakan sudah dites secara berkala setiap 6 bulan sekali di Balai Laboratorium
Kesehatan Lingkungan Pekanbaru.
D; Tata Laksana
1; Program penyehatan air pada Instalasi Sanitasi dan Laundry di RSUD Kecamatan Mandau
mengacu pada SPO: SL/RSUD/27
2; Kegiatan pengawasan kualitas air dengan pendekatan surveilens kualitas air antara lain :
a;

Inspeksi Sanitasi terhadap sarana air minum dan air bersih

b;

Pengambilan, Pengiriman, dan Pemeriksaan sampel air

c;

Melakukan analisis hasil inspeksi sanitasi pemeriksaan laboratorium

d;

Tindak lanjut berupa perbaikan sarana dan kualita air.

3; Melakukan inspeksi sanitasi sarana air minum dan air bersih rumah sakit minimal 1 tahun
sekali.
4; Pengambilan sampel air pada sarana penyedian air minum dan atau air bersih rumah sakit
tercantum dalam Tabel :

26

Jumlah Sampel untuk Pemeriksaan Mikrobiologi Menurut Jumlah Tempat Tidur

Jumlah Tempat Tidur


25 100
101 400
401 1000
> 1000

Jumlah Minumum Sampel Air Perbulan


untuk Pemeriksaan Mikrobiologik
Air Minum
Air Bersih
4
4
6
6
8
8
10
10

5; Pemeriksaan kimia air minum dan mikrobiologi air bersihdi RSUD Kec. Mandau
diperiksa setiap 2 bulan sekali. Dan titik pengambilan sampel masing-masing pada tempat
penampungan (reservoir) dan kran terjauh dari reservoir.
6; Titik pengambilan sampel untuk pemeriksaan mikrobiologik dan kimia terutama air kran
dari ruang dapur, ruang operasi, kamar bersalin, kamar bayi, dan ruang makan, tempat
penampungan ( reservoir ), secara acak pada kran-kran sepanjang sistim distribusi, pada
sumber air, dan titik-titik lain yang rawan pencemaran. Langkah- langkah pengambilan
sampel Lihat SOP;
7; Sampel air dikirim dan diperiksa di Balai Laboratorium Kesehatan Lingkungan di
Pekanbaru.
8; Pengambilan dan pengiriman sampel air dilaksanakan oleh petugas Sanitasi yang ada di
RSUD Kec. Mandau
9; Petugas Sanitasi atau penanggung jawab pengelolaan kesehatan lingkungan melakukan
analisis hasil inspeksi sanitai dan pemeriksaan laboratorium.
10;

Apabila dalam hasil pemeriksaan kualitas air terdapat parameter yang menyimpang

dari standar maka harus dilakukan pengolahan sesuai parameter yang menyimpang.
4.4; Pengelolaan Limbah
A; Pengertian
1; Limbah rumah sakit adalah semua limbah yang dihasilkan dari kegiatan rumah sakit dalam
bentuk padat, cair dan gas.
2; Limbah padat rumah sakit adalah semua limbah rumah sakit yang berbentuk padat sebagai
akibat kegiatan rumah sakit yang terdiri dari limbah medis padat dan non medis.
3; Limbah medis padat adalah limbah padat yang terdiri dari limbah infeksius, limabh patologi,
limbah benda tajam, limbah farmasi, limbah sitotoksis, limbah kimiawi, limbah radioaktif,
limbah kontainer bertekanan,dan limbah dengan kandungan logam berat yang tinggi.
4; Limbah padat non medis adalah limbah padat yang dihasilkan dari kegiatan di rumah sakit di
luar medis yang berasal dari dapur, perkantoran,taman dan halaman yang dapat
dimanfaatkan kembali apabila ada teknologinya.
5; Limbah cair adalah semua air buangan termasuk tinja yang berasal dari kegiatan rumah sakit
yang kemungkinan mengandung mikroorganisme, bahan kimia beracun dan radioaktif yang
berbahaya bagi kesehatan.
6; Limbah gas adalah semua limbah yang berbentuk gas yang berasal dari kegiatan
pembakaran di rumah sakit seperti incenerator, dapur, perlengkapan generator, anastesi.
27

7; Limbah infeksius adalah limbah yang terkontaminasi organisme patogen yang tidak secara
rutin ada di lingkungan dan organisme tersebut dalam jumlah dan virulensi yang cukup
untuk menularkan penyakit pada manusia rentan.
8; Limbah sangat infeksius adalah limbah berasal dari pembiakan dan stock bahan sangat
infeksius, otopsi, organ binatang percobaan dan bahan lainnya yang telah diinokulasi,
terinfeksi atau kontak dengan bahan yang sangat infeksius.
9; Limbah sitotoksis adalah limbah dari bahan yang terkontaminasi dari persiapan dan
pemberian obat sitotosis untuk kemoterapi kanker yang mempunyai kemampuan untuk
membunuh atau menghambat pertumbuhan sel hidup.
10; Minimasi limbah adalah upaya yang dilakukan rumah sakit untuk mengurangi jumlah
limbah yang dihasilkan dengan cara mengurangi bahan (reduse), menggunakan kembali
limbah (reuse) dan daur ulang limbah (recycle).
11; Saluran air limbah kotor yang terdapat di Intalasi Sanitasi RSUD. Kec Mandau
menggunakan jairng-jaring besi sehingga mudah dibersihkan apabila ada sampah pada
saluran limbah
B; Sumber Limbah RSUD Kec. Mandau
Adapun limbah yang dihasilkan dari RSUD Kecamatan Mandau meliputi limbah padat, limbah cair
dan limbah gas.
1; Limbah Domestik/ Non Medis
Limbah Domestik terdiri dari karton, kertas bungkus, plastik, botol, sisa makanan dll. Adapun
sumber limbah berasal dari ruang tunggu, ruang poliklinik, ruang perawatan, administrasi, dapur,
LIMBAH
laundry, halaman, parkir,
kantin. RSUD KEC.MANDAU
2; Limbah Medis
Adapun limbah medis yang dihasilkan tersebut berasal dari pelayanan medis, perawatan gigi,
laboratorium, farmasi, ruang bedah, kamar mayat, emergency.Adaaaapun limbah medis
LIMBAH GAS
LIMBAH PADAT LIMBAH CAIR
meliputi : perban atau pembungkus yang kotor , cairan ban, anggota badan yang diamputasi,
jarum- jarum dan spuit bekas, kantung urine, dan produk darah, obat kadaluarsa, limbah dari
aktivitas laboratorium, dan limbah kimia. Limbah medis yang dihasilksn tersebut merupakan
limbah
infeksius, limbah patologis,
limbah
benda
tajam,
limbah farmasi, limbah radioaktif.
LIMBAH
MEDIS/KLINIS
LIMBAH
NON
MEDIS/
DOMESTIK
Dibawah ini tergambar limbah yang dihasilkan di RSUD Kec. Mandau
POLIKLINIK DAN IGD
LIMBAH YANG BERASAL DARI DAPUR, LAUNDRY, KANTOR, KANTIN
PERAWATAN
BEDAH
FARMASI
LABORATORIUM
RADIOLOGI
KAMAR JENAJAH
OK

28

C; Persyaratan
1; Limbah Medis dan Non Medis
a. Pemilahan, Pewadahan, Pemanfaatan Kembali dan daur ulang.
1; Pemilahan limbah padat di RSUD Kec. Mandau dilakukan mulai dari sumber yang
menghasilkan limbah baik dari ruang rawat inap, ruang rawat jalan IGD, OK dll.
Langkah-langkah pemilahan lihat SOP;
2; Jenis limbah padat yang dihasilkan di RSUD Kec. Mandau antara lain Limbah benda
tajam harus dikumpulkan dalam satu wadah tanpa memperhatikan terkontaminasi
atau tidaknya. Wadah tersebut harus anti bocor, anti tusuk dan tidak mudah untuk
dibuka sehingga orang yang tidak berkempentingan tidak dapat membuka.
3; Jarum dan syringe harus dipisahkan sehingga tidak dapat digunakan kembali.
4;

Limbah medis padat yang akan dimanfaatkan kembali harus melalui proses
sterilisasi.

5; Limbah jarum hipodermik tidak dianjurkan untuk dimanfaatkan kembali.


6;

Pewadahan limbah medis padat harus memenuhi persyaratan dengan penggunaan


wadah dan label.

29

b; Pengumpulan, Pengangkutan dan Penyimpanan Limbah Padat Medis


di Lingkungan Rumah Sakit
1; Pemilahan dan pengumpulan dilakukan di setiap ruangan. Langkah-langkah pemilahan
dan pengumpulan mengacu pada SPO: SL/RSUD/21
2; Pengangkutan limbah padat medis dari setiap ruangan penghasil limbah menggunakan
trolly khusus yang tertutup. Langkah-langkah pengangkutan limbah padat medis lihat
SPO: SL/RSUD/14
3; Penyimpanan limbah padat medis sesuai dengan iklim tropis yaitu pada musim hujan
paling lama 48 jam dan musim kemarau paling lama 24 jam. Langkah-langkah
penyimpanan limbah padat medis lihat SPO: SL/RSUD/

c. Pengumpulan, Pengemasan dan Pengangkutan ke luar Rumah Sakit


1; Pengelola harus mengumpulkan dan mengemas pada tempat yang kuat. Langkahlangkah pengemasan lihat SPO:
2; Pengangkutan limbah ke luar rumah sakit menggunakan kendaraan khusus. Langkahlangkah pengangkutan lihat SPO:
d. Pengolahan dan Pemusnahan
1; Limbah padat medis tidak diperbolehkan membuang langsung ke tempat pembuangan
akhir limbah sebelum aman bagi kesehatan.
2; Cara dan teknologi pengolahan atau pemusnahan limbah padat medis di RSUD
Kecamatan Mandau menggunakan mesin Incenerator. Langkah-langkah penggunaan
mesin incenerator lihat SPO: SL/RSUD/02
3; Hasil residu dikelola oleh pihak ketiga.
2; Limbah Padat Non Medis
a; Pemilahan dan Pewadahan
1; Pewadahan limbah padat non medis harus dipisahkan dari limbah padat medis dan
ditampung dalam kantong plastik warna hitam. Langkah-langkah pemilahan dan
pewadahan limbah padat non medis sama dengan limbah padat medis lihat SPO:
SL/RSUD/21
2; Tempat Pewadahan
a; Setiap tempat pewadahan limbah padat non medis harus dilapisi kantong plastik
warna hitam sebagai pembukus dengan lambang domestik warna putih.
b; Bila kepadatan lalat disekitar tempat limbah padat non medis melebihi 2 (dua) ekor
per-block grill, perlu dilakukan pengendalian lalat
b; Pengumpulan, Penyimpanan dan Pengangkutan

30

1; Bila di tempat pengumpulan sementara tingkat kepadatan lalat lebih dari 20 (dua) ekor
per-block grill atau tikus terlihat pada siang hari, harus dilakukan pengendalian.
2; Dalam keadaan normal harus dilakukan pengendlian serangga, binatang pengganggu
yang lain minimal 1 (satu) bulan sekali.
3; Langkah-langkahnya sama dengan pada limbah padat medis lihat SPO: SL/RSUD/14
c; Pengolahan dan Pemusnahan
Pengolahan dan pemusnahan limbah padat non medis di RSUD Kecamatan Mandau
bekerja sama dengan pihak ketiga yaitu Dinas Kebersihan Pasar dan Pertamanan
Kecamatan Mandau Kabupaten Bengkalis.
3; Limbah Cair
Limbah cair harus dikumpulkan dalam kontainer yang sesuai dengan karakteristik
bahan kimia dan radiologi, volume, dan prosedur penanganan dan penyimpanannya.
a; Saluran pembuangan limbah harus menggunakan sistem saluran tertutup, kedap air, dan
limbah harus mengalir dengan lancar, serta terpisah dengan saliuran air hujan.
b; Air limbah dari dapur harus dilengkapi dengan penangkap lemak dan saluran debit harian
limbah yang dihasilkan.
c; Langkah-langkah pengolahan limbah cair di RSUD Kecamatan Mandau mengacu pada
lihat SPO: SL/RSUD/24
4; Limbah Gas
a; Monitoring limbah gas berupa NO2, SO2, logam berat, dan dioksidan dilakukan minimal 1
kali setahun.
b; Suhu pembakaran mininum 1000 0C untuk pemusnahan bakteri patogen, virus, dioksin.
c; Dilengkapi alat untuk mengurangi emisi dan debu.
d; Melakukan penghijauan dengan menanam pohon yang banyak memproduksi gas oksigen
dan dapat menyerap debu.
e; Langkah-langkah pengelolaan limbah gas di RSUD Kecamatan Mandau lihat SPO:
4.5; Pengelolaan Tempat Pencucian Linen (Laundry)
B; Pengertian
Laundry rumah sakit adalah tempat pencucian linen yang dilengkapi dengan sarana penunjang
berupa mesin cuci, alat dan disinfektan, mesin uap (steam boiler), pengering, meja dan meja
setrika.
C; Persyaratan
1; Suhu air panas untuk pencucian 70 0C dalam waktu 25 menit atau 95 0C dalam waktu 10
menit.
2; Menggunakan jenis detergen dan desinfektan untuk proses pencucian yang ramah
lingkungan agar limbah cair yang dihasilkan mudah terurai oleh lingkungan.
D; Tata Laksana

31

1; Di tempat laundry tersedia kran air bersih dengan kualitas dan tekanan aliran yang memadai,
air panas untuk disinfeksi dan tersedia desinfektan.
2; Peralatan cuci dipasang permanen dan diletakkan dekat dengan saluran pembuangan air
limbah dan mesin cuci dapat mencuci semua jenis linen yang berbeda-beda.
3; Laundry dilengkapi saluran air limbah tertutup .
4; Perlakuan terhadap linen:
a; Pengumpulan
1; Pemilahan antara linen infeksius dan non-infeksius dari tiap-tiap ruangan dan
dimasukkan ke dalam kantong plastik sesuai jenisnya dan diberi label.
2; Menghitung dan mencatat linen di ruangan.
b; Pengambilan linen ke ruangan oleh petugas laundry
1; Mencatat linen yang diterima dan telah terpisah.
2; Linen dipilih berdasarkan tingkat kekotorannya.
3; Langkah-langkah dalam pengambilan linen lihat SPO: SL/RSUD/
c; Penerimaan linen di laundry
1; Menimbang berat linen sesuai dengan kapasitas mesin cuci dan kebutuhan detergen
dan desinfektan.
2; Membersihkan linen kotor dari tinja, urin, darah, dan muntah dan merendammya
dengan desinfektan.
3; Langkah-langkah penerimaan linen di laundry lihat SPO: SL/RSUD/
5; Kegiatan penanganan linen di laundry, antara lain
a; Pencucian, terbagi atas:
1; Pencucian linen putih non infeksius
Langkah-langkah pencuciannya lihat SPO: SL/RSUD/
2; Pencucian linen warna non infekisius
Langkah-langkah pencuciannya lihat SPO: SL/
3; Pencucian linen infeksius
Langkah-langkah pencuciannya lihat SPO:
b; Pengeringan
Langkah-langkah pengeringan linen lihat SPO:
c; Penyetrikaan
Langkah-langkah pengeringan linen lihat SPO:
d; Pelipatan
Langkah-langkah pengeringan linen lihat SPO:
e; Penyimpanan
1; Linen dipisahkan sesuai dengan jenisnya
2; Linen yang baru diterima ditempatkan pada bagian bawah.
3; Langkah-langkah penyimpanan linen lihat SPO:

32

f; Distribusi (Penyerahan linen bersih)


Langkah-langkah dalam distribusi (penyerahan linen bersih) lihat SPO:
g; Pengangkutan
1; Kantong untuk membungkus linen bersih berbeda dengan kantong untuk linen kotor.
2; Menggunakan kereta dorong yang berbeda antara linen bersih dan linen kotor.
3; Waktu pengangkutan linen bersih dan kotor berbeda.
4; Langkah-langkah pengangkutan linen lihat SPO:
h; Kerusakan dan kehilangan linen
Langkah-langkah penanganan linen yang rusak dan hilang lihat SPO:
6; Petugas yang bekerja dalam pengelolaan laundry linen harus menggunakan seragam, alat
pelindung diri, dan dilakukan pemeriksaan kesehatan secara berkala.
4.6; Pengendalian Serangga, Tikus dan Binatang Pengganggu lainnya
A; Pengertian
Pengendalian serangga, tikus dan binatang pengganggu lainnya adalah upaya untuk mengurangi
populasi serangga, tikus, dan binatang penggangu lainnya sehingga keberadaannya tidak menjadi
vektor penularan penyakit.
B. Persyaratan
1; Tidak ditemukannya lubang tanpa kawat kasa yang memungkinkan nyamuk masuk ke dalam
ruangan, terutama ruang perawatan.
2; Tidak ditemukannya tanda-tanda keberadaan tikus dan lalat terutama pada daerah bangunan
tertutup
3; Bebas kucing dan anjing
C. Tata Laksana
1; Surveilans
a; Nyamuk
1; Instalasi sanitasi melaksanakan survei pengamatan jentik yang dilaksanakan oleh petugas
cleaning service dengan melakukan pembersihan tempat perindukan nyamuk terutama
pada bak air dan melakukan pengurasan pada bak air tersebut satu kali seminggu.
2; Lubang di dinding ditutup dengan kawat kasa untuk mencegah nyamuk masuk
3; Konstruksi pintu di RSUD Kecamatan Mandau sebagian sudah membuka ke arah luar (di
OK, ICU)
4;
b; Kecoa
1; Mengamati keberadaan kecoa pada kamar mandi (toilet) umum yang ditandai dengan
adanya kotoran, telur, dan kecoa hidup atau mati.
c; Tikus
Pemantauan keberadaan tikus di RSUD Kecamatan Mandau dilakukan dengan cara:

33

1) Mengamati/ memantau secara berkala setiap 2 bulan di tempat-tempat yang biasanya


menjadi tempat perkembangbiakan tikus yang ditandai dengan adanya keberadaan tikus,
seperti kotoran, bekas gigitan, bekas jalan, dan tikus hidup.
d; Lalat
Mengukur kepadatan lalat dengan menggunakan fly grill pada daerah yang biasa dihinggapi
lalat terutama di tempat sampah, saluran pembuangan limbah padat dan cair, dan dapur.
e; Binatang penganggu lainnya
Mengamati/ memantau secara berkala kucing dan anjing.
2; Pencegahan
b; Nyamuk
1; Melakukan pembersihan sarang nyamuk (PSN) dengan 3 M.
2; Pengaturan aliran pembuangan limbah dan saluran dalam keadaan tertutup.
3; Pembersihan tanaman sekitar RS secara berkala yang menjadi tempat perindukan
nyamuk.
4; Pemasangan kawat kasa di seluruh ruangan dan penggunaan kelambu terutama di ruang
perawatan anak.
c; Kecoa
1; Menyimpan bahan makanan dan makanan siap saji pada tempat tertutup.
2; Pengelolaan sampah yang memenuhi syarat kesehatan.
3; Menutup lubang-lubang atau celah-celah agar kecoa tidak masuk ke dalam ruangan.
d; Tikus
1; Melakukan penutupan saluran terbuka, lubang-lubang di dinding, plafon, pintu, dan
jendela.
2; Melakukan pengelolaan sampah yang memenuhi syarat kesehatan.
e; Lalat
Melakukan pengelolaan sampah/ limbah yang memenuhi syarat kesehatan.
f; Binatang pengganggu lainnya
Melakukan pengelolaan makanan dan limbah yang memenuhi syarat kesehatan
3; Pemberantasan
a; Nyamuk
1; Pemberantasan dilakukan apabila larva atau jentik nyamuk Aedes sp. Dengan abatisasi.
2; Melakukan pemberantasan larva/ jentik dengan menggunakan predator.
3; Dilakukan pengasapan (fogging)
b; Kecoa
1; Pembersihan telur kecoa dengan membersihkan telur yang terdapat pada celah-celah
dinding, lemari, peralatan dan dimusnahkan dengan dibakar/ dihancurkan.
2; Pemberantasan kecoa, dengan cara
a; Secara fisik dan mekanis dengan cara membunuh langsung kecoa dengan alat
pemukul, menyiram tempat perindukan dengan air panas, menutup celah-celah
dinding.
34

b; Secara kimiawi dengan menggunakan insektisida dengan pengasapan, bubuk,


semprotan, dan umpan.
c; Tikus
Melakukan pengendalian tikus secara fisik dengan pemasangan perangkap, pemukulan, atau
dengan menggunakan umpan beracun.
d; Lalat
Bila kepadatan lalat di sekitar tempat sampah (perindukan) melebihi 2 ekor per block grill
maka dilakukan pengendalian lalat secara fisik, biologi, dan kimia.
e; Binatang pengganggu lainnya
Bila terdapat kucing dan anjing, maka perlu dilakukan:
Penangkapan, kemudian dibuang jauh dari RS.
BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1; Kesimpulan
Penyelenggaraan sanitasi dan laundri di rumah sakit melibatkan input, proses dan output. Input
meliputi dana/ biaya, sarana prasarana, tenaga kerja, metode yang dipakai serta peralatan. Proses meliputi
perencanaan anggaran belanja peralatan kebersihan dan bahan pembersih, perhitungan kebutuhan bahan
dan peralatan kebersihan, pembelian bahan dan alat pembersih, teknik pemakaian alat.
Ruang lingkup kegiatan pokok pelayanan sanitasi dan laundry di RSUD Kecamatan Mandau ini
terdiri dari penyehatan ruang bangunan dan halaman rumah, penyehatan hygiene dan sanitasi makanan
dan minuman, penyehatan air, pengelolaan limbah, pengelolaan tempat pencucian linen (laundry),
pengendalian serangga, tikus dan binatang pengganggu lainnya, dan upaya promosi kesehatan dari aspek
kesehatan lingkungan.
5.2; Saran
1; Sebaiknya semua tenaga yang berhubungan dengan pelayanan sanitasi dan laundry mengacu kepada
pedoman ini.
2; Sebaiknya semua tenaga bekerja sesuai dengan standar yang telah ditetapkan.

35

36

Anda mungkin juga menyukai