Anda di halaman 1dari 12

TUGAS REKAYASA SISTEM OPERASI

TEORI DAN APLIKASI CPM (Critical Path Method)

GELYS ANNISA NINDRI


55314120049

MAGISTER TEKNIK INDUSTRI


UNIVERSITAS MERCU BUANA
2015
BAB I
PENDAHULUAN

I.1. Latar Belakang


Secara umum, keberhasilan dari suatu kegiatan proyek adalah terpenuhinya
semua ruang lingkup pekerjaan dengan kualitas yang baik dan dalam batasan waktu
dan biaya yang disepakati. Oleh karena itu seorang manajer proyek harus
mempunyai kecakapan dan kompetensi yang memadai kuhsusnya dalam mengelola
3 tahapan utama dalam sebuah proyek yaitu tahap perencanaan, tahap penjadwalan
dan tahap pengendalian. Resiko kegagalan sering muncul akibat selain manajer
proyek yang kurang berpengalaman juga sering diakibatkan oleh minimnya
pengetahuan manajer dalam pengelolaan proyek. Seorang manajer proyek,
khususnya pemula paling tidak harus mempunyai pengetahuan yang cukup
termasuk didalamnya kemampuan dalam menggunakan tools-tools yang biasa
digunakan dalam manajemen proyek. Kemampuan ini akan lebih baik lagi jika
ditunjang juga dengan kemampuan dalam menggunakan aplikasi pendukung
manajemen proyek, sehingga akan mempermudah dalam pengelolaan dan
dokumentasi terutama pada proyek-proyek skala besar (Sahid, 2012).
Ada banyak tools dan aplikasi pendukung yang bisa digunakan dalam perencanaan
dan penjadwalan aktivitas-aktivitas sebuah proyek yang kesemuanya bertujuan
untuk optimalisasi pekerjaan sebuah proyek sehingga akan ada efisiensi dari sisi
biaya maupun waktu pelaksanaan. Salah satu tools yang bisa digunakan dalam
perencanaan dan penjadwalan aktivitas dalam suatu proyek adalah CPM (Critical
Path Method) atau metode jalur kritis. CPM (Critical Path Method) pada dasarnya
merupakan analisa jaringan kerja yang berusaha mengoptimalkan biaya total proyek
melalui pengurangan waktu penyelesaian total proyek yang bersangkutan. Semakin
sedikit jumlah waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan sebuah proyek, semakin
sedikit biaya yang diperlukan. Untuk itu, pengoptimalan ketersediaan cadangan
waktu dapat menjadi solusi agar kegiatan proyek tidak terlambat (Syafridon, 2012).
Oleh karena itu, makalah ini akan membahas tentang metoda jalur kritis (critical path
method/CPM)
I.2. Rumusan Masalah
Adapun rumusan masalah dari makalah ini adalah:
1. Apa definisi dari CPM (Critical Path Method)?
2. Apa manfaat CPM (Critical Path Method) pada suatu proyek?
3. Bagaimana cara membuat dan menganalisis CPM (Critical Path Method)
pada suatu proyek?
I.3. Tujuan

Adapun tujuan dari makalah ini adalah:


1. Mengetahui definisi CPM (Critical Path Method).
2. Mengetahui manfaat CPM (Critical Path Method) pada suatu proyek.
3. Mengetahui cara membuat dan menganalisis CPM (Critical Path Method)
pada suatu proyek.
I.4. Manfaat Makalah
Manfaat dari makalah ini adalah mampu memahami definisi dan mengetahui
cara membuat CPM (Critical Path Method) pada suatu proyek.

BAB II

PEMBAHASAN
II.1. Pengertian CPM (Critical Path Method)
CPM (Critical Path Method) atau metode jalur kritis merupakan sebuah
rangkaian aktivitas-aktivitas dari sebuah proyek yang tidak bisa ditunda waktu dan
pelaksanaannya dan menunjukkan hubungan yang saling berkaitan satu dengan
yang lain (Heizer, 2006). Dalam suatu proyek bisa dihasilkan lebih dari satu jalur
kritis. Semakin banyak jalur kritis dalam suatu proyek, maka akan semakin banyak
aktivitas yang harus diawasi secara intensif. Jalur kritis yang mempunyai akumulasi
durasi waktu yang paling lama akan digunakan sebagai estimasi waktu penyelesaian
proyek secara keseluruhan. Strategi metoda jalur kritis sering digunakan dalam
mempersingkat waktu pelaksanaan proyek, hal ini dapat dilakukan dengan cara
penambahan sumber daya pada beberapa kegiatan yang dapat dilakukan secara
simultan.
II.2. Manfaat CPM (Critical Path Method)
Adapun manfaat CPM (Critical Path Method) dalam suatu proyek adalah
sebagai berikut:
a) Memberikan tampilan grafis dari alur kegiatan sebuah proyek
b) Memprediksi waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan sebuah proyek.
c) Menunjukkan alur kegiatan mana saja yang penting diperhatikan dalam
menjaga jadwal penyelesaian proyek,
d) Menyelesaikan proyek dengan cepat,
e) Mengkuantifisir kemajuan proyek,
f) Mengkomunikasikan proyek secara efektif
II.3. Membuat dan Menentukan Analisis Jaringan Kerja CPM (Critical Path
Method)
II.3.1. Tahapan Analisis Jaringan Kerja
a) Membuat uraian kegiatan, menyusun logika urutan kejadian, menentukan
syarat-syarat pendahuluan, menntukan interelasi dan interpendensi antara
kegiatan.
b)

Memperkirakan waktu yang diperlukan untuk melaksanakan tiap kegiatan,


menentukan kapan suatu kegitan dimulai dan kapan berakhir, menentukan
keseluruhan proyek berakhir.

c) Jika dibutuhkan, tetapkan alokasi biaya dan peralatan guna pelaksanaan tiap
kegiatan, meskipun pada dasarnya hal itu tidak begitu penting.
II.3.2. Diagram Jaringan CPM (Critical Path Method)

Dalam diagram jaringan CPM (Critical Path Method), dikenal beberapa simbol
diagram yang digunakan untuk mendeskripsikan urutan, waktu pelaksanaan dan
jenis kegiatan pada suatu proyek. Beberapa simbol tersebut antara lain :
1. Anak panah (arrow)
a) Menyatakan kegiatan (panjang panah tidak mempunyai arti khusus)
b) Pangkal dan ujung panah menerangkan kegiatan mulai dan berakhir
c) Kegiatan harus berlangsung terus dalam jangka waktu tertentu dengan
pemakaian sejumlah sumber (manusia, alat, bahan dan dana)
d) Pada umumnya kegiatan diberi kode huruf a, b, c dst.

Gambar 2.1. Gambar Anak Panah (arrow)


2. Simpul (node)
a) Menyatakan suatu kejadian atau peristiwa
b) Kejadian diartikan sebagai awal atau akhir dari satu atau beberapa kegiatan
c) Umumnya kejadian diberi kode dengan angka 1, 2, 3 dst, yang disebut nomor
kejadian.

Gambar 2.2. Gambar Simpul (node)

3. Anak panah putus-putus


a) Menyatakan kegiatan semu (dummy)
b) Dummy sebagai pemberitahuan bahwa terjadi perpindahan satu kejadian ke
kejadian lainnya pada saat yang sama
c) Dummy tidak memerlukan waktu dan tidak menghabiskan sumber.

Gambar 2.3. Anak Panah putus-putus

Berikut merupakan salah satu contoh diagram jaringan CPM (Critical Path Method)

Gambar 2.4. Contoh Diagram Jaringan CPM (Critical Path Method)

II.3.3. Menentukan Waktu Penyelesaian


Dalam melakukan perhitungan penentuan waktu penyelesaian digunakan
beberapa terminologi dasar berikut:
a)

E (earliest event occurence time )


Saat tercepat terjadinya suatu peristiwa.

b)

L (Latest event occurence time)


Saat paling lambat yang masih diperbolehkan bagi suatu peristiwa terjadi.

c)

ES (earliest activity start time)


Waktu Mulai paling awal suatu kegiatan. Bila waktu mulai dinyatakan dalam jam,
maka waktu ini adalah jam paling awal kegiatan dimulai.

d)

EF (earliest activity finish time)


Waktu Selesai paling awal suatu kegiatan.
EF suatu kegiatan terdahulu = ES kegiatan berikutnya

e)

LS (latest activity start time)


Waktu paling lambat kegiatan boleh dimulai tanpa memperlambat proyek secara
keseluruhan.

f)

LF (latest activity finish time)


Waktu paling lambat kegiatan diselesaikan tanpa memperlambat penyelesaian
proyek.

g)

t (activity duration time)


Kurun waktu yang diperlukan untuk suatu kegiatan (hari, minggu, bulan).

II.3.4. Cara perhitungan

Dalam perhitungan waktu juga digunakan tiga asumsi dasar yaitu: Pertama,
proyek hanya memiliki satu initial event (start) dan satu terminal event (finish).
Kedua, saat tercepat terjadinya initial event adalah hari ke-nol. Ketiga, saat paling
lambat terjadinya terminal event adalah LS = ES.
Adapun cara perhitungan dalam menentukan waktu penyelesaian terdiri dari
dua tahap, yaitu perhitungan maju (forward computation) dan perhitungan mundur
(backward computation).
1.

Hitungan Maju
Dimulai dari Start (initial event) menuju Finish (terminal event) untuk
menghitung waktu penyelesaian tercepat suatu kegiatan (EF), waktu
tercepat terjadinya kegiatan (ES) dan saat paling cepat dimulainya suatu
peristiwa (E)

2.

Hitungan Mundur
Dimulai dari Finish menuju Start untuk mengidentifikasi saat paling lambat
terjadinya suatu kegiatan (LF), waktu paling lambat terjadinya suatu kegiatan
(LS) dan saat paling lambat suatu peristiwa terjadi (L).
Apabila kedua perhitungan tersebut telah selesai maka dapat diperoleh nilai

Slack atau Float yang merupakan sejumlah kelonggaran waktu dan elastisitas
dalam sebuah jaringan kerja. Dimana, terdapat dua macam jenis Slack yaitu Total
Slack dan Free Slack. Untuk melakukan perhitungan maju dan mundur maka
lingkaran atau event dibagi menjadi tiga bagian yaitu:

Keterangan:
a = ruang untuk nomor event
b =

ruang untuk menunjukkan waktu paling cepat terjadinya event (E) dan
kegiatan (ES) yang merupakan hasil perhitungan maju

c =

ruang untuk menunjukkan waktu paling lambat terjadinya event (L) dan
kegiatan yang merupakan hasil perhitungan mundur
Untuk lebih jelasnya dalam melakukan perhitungan maju dan perhitungan

mundur dalam sebuah jaringan kerja diberikan ilustrasi sebagai berikut.

Ilustrasi

Kebanyakan perusahaan gagal untuk memasuki pasar notebook. Anggaplah


perusahan Anda percaya bahwa pada 5 tahun yang akan datang permintaan pasar
akan notebook meningkat. Kegagalan pasar menurut Anda dipengaruhi oleh desain
yang tidak sesuai dengan kebutuhan konsumen. Mereka menginginkan sebuah
notebook yang sangat ringan, ukurannya standard dimana tidak lebih dari 5 inci x 9,5
inci x 1 inci dengan berat tidak lebih dari 15 ons dengan LCD, mikro disk drive, dan
ethernet port.
Manajer Anda optimis akan berjaya pada pasar ini sehingga membentuk
suatu tim untuk mendesain, mengembangkan dan memproduksi notebook yang
akan berhasil di pasaran kurang dari 1 tahun. Dengan demikian, tim menargetkan
akan membuat prototype-nya dalam waktu 35 minggu. Anda ditunjuk sebagai ketua
pelaksana dalam tim tersebut dan Anda diminta untuk membuat jaringan kerjanya
serta menentukan jalur kritis, aktivitas kritisnya, Total Slack dan Free Slack-nya!
Jawaban
Langkah pertama yang harus Anda lakukan adalah mengidentifikasi kegiatan
yang harus dilakukan dalam membuat prototype sampai pelaporan kepada manajer
Anda. Tabel di bawah ini merupakan daftar kegiatan berdasarkan urutannya.
Tabel 2.1 Daftar Kegiatan Proyek Desain Notebook
Kode
Kegiatan
A
B
C
D
E

Deskripsi Kegiatan

Waktu
(minggu)
21
5
7
2
5

Mendesain Notebook
Membuat Prototype
Mengevaluasi peralatan
Uji Prototype
Menulis laporan evaluasi peralatan
Menulis laporan mengenai metode
F
8
yang digunakan
G
Menulis final report
2
Bentuk jaringan kerjanya beserta perhitungannya sebagai berikut:

Hitungan Maju

Kegiatan
Mendahului
A
A
B
C,D
C,D
E, F

Dari hasil perhitungan maju diperoleh waktu penyelesaian tercepat adalah 36 minggu
(melebihi target yang ditentukan).
Hitungan Mundur

Dari perhitungan mundur dapat diidentifikasi waktu Total slack, yaitu:


TS = LS ES atau LF EF
Diperoleh:

Kegiatan A = ( 0 0 ) atau (21 21) = 0


Kegiatan B = (21 21) atau (26 26) = 0
Kegiatan C = (21 21) atau (28 28) = 0
Kegiatan D = (26 26) atau (28 28) = 0
Kegiatan E = (28 28) atau (36 33) = 3
Kegiatan F = (28 28) atau (36 36) = 0
Kegiatan G = (36 36) atau (38 38) = 0

Untuk mengidentifikasi Free Slack dari suatu kegiatan adalah sama dengan waktu
mulai paling awal (ES2) dari kegiatan berikutnya dikurangi waktu mulai kegiatan yang
dimaksud (ES1) dikurangi kurun waktu kegiatan yang dimaksud (t1). Lihat gambar
berikut:

Kegiatan A(1-2) dan kegiatan B(2-3), maka Float bebas Kegiatan A adalah:
FFA = ESB ESA tA FFA = 21 0 21 = 0
Diperoleh:

Kegiatan B = 26 21 5 = 0
Kegiatan C = 28 21 7 = 0
Kegiatan D = 28 26 2 = 0
Kegiatan E = 33 28 5 = 0
Kegiatan F = 36 28 8 = 0
Kegiatan G = 38 36 2 = 0

Suatu kegiatan yang memiliki kelonggaran atau Slack dikatakan Kegiatan Kritis,
berarti kegiatan kritis mempunyai Total Slack = Free Slack = 0. Pada kasus di atas
diperoleh Kegiatan Kritis adalah A B C D F G.
Sedangkan yang dimaksud Lintasan Kritis (Critical Path) adalah lintasan dari Start
samapi dengan Finish yang terdiri dari rangkaian kegiatan-kegiatan kritis. Adapun
lintasan kritis pada ilustrasi ini adalah 1 2 3 5 7 8 dan 1 2 4 5 7 8 .

BAB III
PENUTUP
III.1. Kesimpulan
Dari pembahasan diatas dapat diambil kesimpulan yaitu
1. CPM (Critical Path Method) merupakan sebuah rangkaian aktivitas-aktivitas
dari sebuah proyek yang tidak bisa ditunda waktu dan pelaksanaannya dan
menunjukkan hubungan yang saling berkaitan satu dengan yang lain.
2. Adapun manfaat dari CPM (Critical Path Method) bagi suatu proyek yaitu:
a)
Memberikan tampilan grafis dari alur kegiatan sebuah proyek
b)
Memprediksi waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan sebuah
proyek.
c)
Menunjukkan alur kegiatan mana saja yang penting diperhatikan
d)
e)
f)

dalam menjaga jadwal penyelesaian proyek,


Menyelesaikan proyek dengan cepat,
Mengkuantifisir kemajuan proyek,
Mengkomunikasikan proyek secara efektif.

3. Untuk membuat dan menganalisis CPM (Critical Path Method) dapat


dilakukan dengan melakukan tahapan analisis jaringan kerja dalam suatu
proyek, membuat diagram jaringan CPM (Critical Path Method) dalam suatu
proyek, menentukan waktu penyelesaian proyek dengan metode perhitungan.

DAFTAR PUSTAKA

Heizer, H., Render. 2006. Operation Management. Pearson Prentice Hall.


Sahid, Dadang Syarif Sihabudin. 2012. Implementasi Critical Path Method dan PERT
Analysis pada Proyek Global Technology for Local Community. Jurnal Teknologi
Informasi dan Telematika Vol.5 hal 14-22.
Syafridon, Gea Geby Aurora dan Syahrizal. 2012. Analisis Konsep Cadangan Waktu
Pada Penjadwalan Proyek dengan Critical Path Method (CPM). Departemen
Teknik Sipil, Universitas Sumatera Utara.