Anda di halaman 1dari 25

FASILITAS FISIK

No. Dokumen

STANDAR
PROSEDUR
OPERASIONAL

PENGERTIAN
TUJUAN

KEBIJAKAN

PROSEDUR

Tanggal Terbit

No. Revisi

Halaman

01

1/1

Ditetapkan oleh Direktur

Fasilitas fisik adalah semua area bangunan yang ada di lingkungan


rumah sakit
Sebagai acuan penerapan langkah langkah dalam pembangunan
fisik di rumah sakit
.Agar tidak ditemukan resiko bagi pasien ,pengunjung dan petugas
terhadap bangunan fisik rumah sakit
Agar menimbulkan kenyaman bagi pasien, pengunjung,petugas
rumah sakit
SK Direktur tentang kebijakan pelayanan pembangunan fisik rumah
sakit no / direktur/ ..
KEPMENKES NO 1087/MENKES/SK/VIII/2010 Tentang standar
kesehatan dan keselamatan kerja di rumah sakit

a. Lokasi bangunan

tidak bertingkat minimal 1.5 kali luas bangunan,luas lahan


bangunan bertingkat minimal 2 kali luas bangunan dasar.
Luas bangunan minimal adalah 50 m2 per tt.
Perbandingan jumlah tt dengan luas lantai untuk ruang
perawatan dan ruang isolasi adalah :
1. Ruang bayi
Ruang perawatan minimal 2m2/TT
Ruang isolasi minimal 3.5 m2/TT
2. Ruang dewasa/ anak
Ruang perawatan minimal
4.5m2/TT
Ruang isolasi minimal 6m2/TT
3. Persyaratan luas ruangan
sebaiknya berukuran minimal
Ruang periksa3 x 3m2
Ruang tindakan 3 x 4m2

Ruang tunggu 6 x 6 m2
4. Ruang bangunan yang digunakan
untuk ruang perawatan
mempunyai:
Rasio TT dengan kamar mandi
10TT :1
bebas serangga dan tikus
kadar debu maksimal 150uq/m3
dengan pengukuran rata rata 24
jam
tidak berbau terutama h2s dan
atau NH3
Pencahayaan 100 200 lux
Suhu 26 27 0 c dengan AC atau
suhu kamaar dengan sirkulasi
udara baik
Kelembaban 40 50% dengan AC
dan kelembaban udara ambivalen
tanpa AC
Kebisingan < 45Dba

b. Lantai-lantai ruangan
bahan yang kuat,kedap air.tidak licin mudah dibersihkan dan
bewarna terang
-lantai kamar mandi dan wc dari bahan kedap air,tidak licin,
mudah dibersihkan,mempunyai kemiringan yang cukup dan
tidak ada genangan air
ruang operasi lantai rata tidak mempunyai pori,menggunakan
bahan vinyl anti elektrostatik dan tidak mudah terbakar
c. dinding
-dinding bewarna terang,rata,cat tidak luntur dan tidak
mengandung logam berat
-sudut dinding dengan dinding.dinding dengan lantaidinding
dengan langit langit membentuk konus ( tidak membentuk
siku)
-dinding kamar mandi dan wc dari bahan kedap air dan kuat
permukaan dinding keramik rata,,sisa permukaan keramik
dibagi sama kiri dan kanan
-khusus ruang radilogi dinding dilapisi Pb minimal 2mm atau
setara dengan dinding bata ketebalan 30cm serta dilengkapi
jendela kaca anti radiasi
-dinding ruang laboratorium dibuat dari bahan porselen atau
keramik setinggi 1.5m dari lantai

d. pintu/ jendela
pintu harus cukup tinggi minimal 270 cm dan lebar 120 cm
pintu dapat dibuka dari luar
khusus pintu darurat menggunakan pegangan panic( panic
handle ).penutup pintu otomatisdan membuka kearah tangga
darurat/ arah evakuasi dengan bahan tahan api minimal 2 jam
ambang bawah jendela minimal 1m dari lantai
khusus jendela yang berhubungan langsung keluar memakai
jeruji
khusus ruang operasi pintu terdiri dari 2 daun,mudah dibuka
tetapi dapat menutup sendiri
khusus ruang radiologi pintu terdiri dari 2 daun pintu dan
dilapisi Pb 2mm atau setara dinding bata ketebalan 30cm
dilengkapi dengan lampu merah tanda bahaya radiasi serta
dilengkapi jendela kaca anti radiasi
e.Plafound
rangka plafond kuat dan anti rayap
permukaan plafound bewarna terang,mudah dibersihkan,tidak
mengandung bahan asbes
llangit dengan ketinggian minimal 2,8m dari lantai
langit langit menggunakan bahan anti jamur
khusus ruang operasi harus disediakan gantungan lampu
bedah dengan profil baja double INP 20 yang dipasang
sebelum pemasangan langit langit
f. ventilasi
pemasangan ventilasi alamiah dapat memberikan udara yang
cukup , luas minimum 15% dari luas lantai
ventilasi mekanik disesuaikan dengan peruntukan
ruangan,untuk ruang operasi kombinasi antara
AC,fan,Exhauser harus dapat memberikan tekanan positif
ventilasi AC dilengkapi dengan filter bahteri
g. Atap
atap kuat ,tidak bocor,tidak menjadi perindukan serangga,tkus
dan binatang lainnya
atap dengan ketinggian lebih dari 10 meter harus
menggunakan penangkal petir
h. Sanitasi
closet,urinoar ,wastafel dan bak mandi dari bahan kualitas
baik, utuh dan tidak cacat, serta mudah dibersihkan

urinoar dipasang/ditempel pada dinding, kuat berfungsi


dengan baik
wastafel dipasang rata, tegak lurus dinding, kuat,tidak
menimbulkan bau dilengkapi tisu yang dapat dibuang
(disposable tissues)
Bak mandi tidak berujung lancip, tidak menjadi sarang
nyamuk dan mudah dibersihkan
Indeks perbandingan jumlah tempat tidur pasien dengan
jumlah toilet dan kamar mandi 10.1
Indeks perbandingan jumlah pekerja dengan jumlah toiletnya
dan kamar mandi 20.1.
Air untuk keperluan sanitasi seperti
mandi,cuci,urinoar,wastafel,closet keluar dengan lancar dan
jumlahnya cukup.
i.Air bersih
Kapasitas/ reservoir sesuai dengan kebutuhan Rumah sakit
(250-500 liter/ tempat tidur)
Sistem penyediaan air bersih menggunakan jaringan PAM
atau sumur dalam (atertesis)
Air bersih dilakukan pemeriksaan fisik,kimia dab biologi
setiap 6 bulan sekali
Sumber air bersih dimungkinkan dapat digunakan sebagai
sumber air dalam penaggulangan kebakaran
j.Pemipaan (plumbing)
sistem pemipaan menggunakan kode warna :biru untuk
pemipaan air bersih dan merah untuk pemipaan kebakaran
pipa air bersih tidak boleh bersilang dengan pipa air kotor
intalasi pe, mipaan tidak boleh berdekatan atau
berdampingan dengan instalasi listrik
k.Saluran
saluran keliling bangunan drainase dari bahan yang kuat
,kedap air dan berkualitas baik dengan dasar mempunyai
kemiringan yang cukup ke arah aliran pembuangan
saluran air hujan tertutup telah dilengkapi bak kontrol dalam
jarak tertentu dan ditiap sudut pertemuan bak kontrol
dilengkapi penutup yang mudah di buka/ditutup memenuhi
syarat teknis serta berfungsi dengan baik
i.jalur yang melandai/lereng (ramp)
kemiringan rata-rata 10-15 derajat
Ramp untuk evakuasi harus satu arah dengan lebar minimum

140 cm, khusus ramp koridor dapat dibuat dua arah dengan
lebar minimal 240 cm, kedua ramp tersebut dilengkapi
pegangan rambatan,kuat,ketinggi an 80 cm
Area awal dan akhir ramp harus bebas dan datar, mudah untuk
berputar tidak licin
Setiap ramp dilengkapi lampu penerangan darurat, khusus
ramp evakuasi dilengkapi dengan pressure fan untuk
membuat tekanan udara positif
m. tangga
lebar tangga minimum 120 cm jalan searah dan 160 cm jalan
dua arah
lebar injakan minimum 28 cm
tinggi injakan maksimum 21 cm
tidak berbentuk bulat/spiral
memiliki dimensi pijakan dan tanjakan yang seragam
memiliki kemiringan injakan <90 derajat
dilengkapi pegangan minimum pada salah satu
sisinya.Pegangan rambat mudah dipegang ketinggian 60-80
cm dari lantai, bebas dari segala instalasi
tangga diluar bangunan dirancang ada penutup tidak kena air
hujan
n.jalur pejalan kaki (pedestrian track)
tersedia jalur kursi roda dengan permukaan keras/stabil kuat
dan tidak
kemiringan 7 derajat setiap jarak 9 meter ada border
drainase searah jalur
ukuran minimum 120 cm (jalur searah), 160 (jalur 2 arah)
tepi jalur pasang pengaman
o.area parkir
area parkir harus tertata dengan baik
mempunyai ruang bebas disekitarnya
untuk penyandang cacat disediakan ramp trotoar
diberi rambu penyandang cacat yang bisa membedakan untuk
mempermudah dan membedakan dengan fasilitas parkir bagi
umum
parkir dasar (basement)dilengkapi dengan exhauster yang
memadai untuk menghilangkan udara tercemar didalam ruang
dasar (basement) dilengkapi petunjuk arah dan disediakan
tempat sampah yang memadai serta pemadam kebakaran
p.Pemandangan (landscape): jalan, taman

Akses jalan harus lancar dengan rambu-rambu yang jelas


Saluran pembuangan yang melewati jalan harus tertutup
dengan baik dan tidak menimbulkan bau
Tanam-tanaman dengan baik dan tidak menutupi ramburambu yang ada
Jalan dalam area rumah sakit pada kedua belah tepinya
dilengkapi dengan kansten dan dirawat
Harus tersedia area untuk tempat berkumpul (public corner)
Pintu gerbang untuk masuk dan keluar berbeda dan dilengkapi
dengan gardu jaga
Papan nama rumah sakit dibuat rapi, kuat jelas,atau mudah
dibaca untuk umum,terpampang dibagian depan rumah sakit
Taman tertata rapi, terpelihara dan berfungsi memberikan
keindahan , kesejukan kenyamanan bagi pengunjung maupun
pekerja dan pasien rumah sakit
UNIT TERKAIT

Seluruh ruangan di lingkungan rumah sakit


Bukittinggi

Achmad Mochtar

INDEKS ANGKA KUMAN MENURUT FUNGSI RUANG UNIT PERIODE JULI


S/D DESEMBER 2014 DI RS.........................
NO

RUANG

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16

operasi
bersalin
pemulihan/perawatan
Observsi bayi
Perawataan bayi
Pperawatan premature
Icu
Jenazah
Pengindraan medis
Laboratorium
Radiologi
Sterilisasi
Dapur
Gawat darurat
Administrasi/pertemuan
Ruang luka bakar

KONSENTRASI MAKSIMUM
MIKROORGANISMME PER
M2 UDARA( CFU/M2)
10
200
200 500
200
200
200
200
200 500
200
200 500
200 500
200
200 500`
200
200 500
200

HASIL

INDEKS KADAR GAS DAN BAHAN BERBAHAYA DALAM UDARA RUANG


RUMAH SAKIT ..................................................
NO PARAMETER KIMIAWI

RATA WAKTU
PENGUKURAN

1
2
3
4
5
6
7
8

8 jam
8 jam
1 tahun
1 jam
-24 jam
30 menit
---

Karbon monoksida
Carbon dioksida
Timbale
Nitrogen dioksida
Radon
Sulfur dioksida
Formaidehida
Total senyawa organic yg
mudah menguap

KONSENTRASI
MAKSIMUM
SEBAGAI
STANDAR
10.000uq/m3
1 ppm
0.5 uq/m3
200 uq/ m3
4/ pci/liter
125 uq/m3
100 g/m3
1 ppm

HASIL

INDEKS PENCAHAYAAN MENURUT JENIS RUANG DI RS..........................


NO RUANG

INTENSITAS
CAHAYA
( LUX )
100 200
Maksimal 50

Ruang pasien _ saat tidak


tidur
_ Saat tidur

2
3

Ruang operasi umum


Meja operasi

300 500
10.000 20.000

4
5
6
7
8
9
10

Anastesi dan pemulihan


Endoscopy/lab
Sinar x
Koridor
Tangga
Admintrasi/ kantor
Ruang alat/gudang

300 500
75 100
Minimal 60
Minimal 100
Minimal 100
Minimal 100

KETERANGAN
Warna cahaya
sedang

Sedang tanpa
bayangan

Malam hari

HASIL

INDEKS KEBISINGAN MENURUT RUANGAN ATAU UNIT DI RS..........................


No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14

Ruangan atau Unit


Ruang pasien:
-Saat tidak tidur
-Saat tidur
Ruang opperasi,umum
Anestesi,pemulihan
Endoskopi, Laboratorium
Sinar X
Koridor
Tangga
Kantor/Lobby
Ruang alat/gudang
Farmasi
Dapur
Ruang Cuci
Ruang Isolasi
Ruang Poli Gigi

Kebisingan Max waktu pemaparan 8 jam dalam saatuan dBA


45
40
45
45
65
40
40
45
45
45
45
78
78
40
80

Hasil

INDEKS FASILITAS SANITASI RUMAH SAKIT DI RS........................


No
1
2
3
4

Jumlah Tempat Tidur


s/d 10
s/d 20
s/d 30
s/d 40
Setiap penambahan 10

Jumlah Toilet
1
2
3
4
Tempat tidur harus

Jumlah kamar mandi


1
2
3
4
Ditambah 1 toilet dan 1

Hasil

Kamar mandi

INDEKS PERBANDINGAN JUMLAH KARYAWAN DENGAN JUMLAH KAMAR


MANDI DI RS.............................................
No
1
2
3
4
5
Setiap

Jumlah tempat tidur


s/d 20
s/d 40
s/d 60
s/d 80
s/d 100
Penambahan 20

Jumlah Toilet

Karyawan

Jumlah kamar mandi

Hasil

Panduan Tata Laksana Pemeliharaan Ruang Bangunan


No
1
2

Keterangan
Kegiatan pembersihan ruang minimal dilakukan pagi dan sore hari
Pembersihan lantai diruangan perawatan pasien

Hasil

PENGADAAN ALAT MEDIS


No. Dokumen

STANDAR
PROSEDUR
OPERASIONAL

PENGERTIAN
TUJUAN

KEBIJAKAN

PROSEDUR

Tanggal Terbit

No. Revisi

Halaman

01

1/1

Ditetapkan oleh Direktur

Fasilitas fisik adalah semua area bangunan yang ada di lingkungan


rumah sakit
Sebagai acuan penerapan langkah langkah dalam pengadaan alat
medis di rumah sakit
.
SK Direktur tentang kebijakan pelayanan pengadaan alat medis
rumah sakit no / direktur/ ..
KEPMENKES NO 1087/MENKES/SK/VIII/2010 Tentang standar
kesehatan dan keselamatan kerja di rumah sakit

A. TERENCANA
1. Ruangan membuat perencanaan sesuai
kebutuhan,setiap tahun melalui rapat ruangan
2. Perencanaan tersebut dikumpulkan pada bidang
masing terkait
3. Masing masingbidang melakukan pengelompokan
sesuai jenis alat dan proiritas
4. Masing masing bidang mengirimkan kebutuhan
kebidang perencanaan
5.
Bidang perencanaan meMbawa kerapat direksi/
struktural tentang rekapitulasi kebutuhan alat medis
tersebut.
6. Melalui rapat bersama diputuskan pembelian alat
medis tersebut dengan melibatkan unsur terkait seperti
komite medis, smf,ka instalasi dan karu/kapoli
7. Pembelian alat medis dialkukan setelah dana belenja
teralisasi seperti APBN/ APBD/ atau melalui dana
BLUD
8. Barang yang sudah dibeli akan didistribusikan kepada
ruangan setelah melalui panitia penerima sesuai
spesifikaasi yang diminta.
9. Barang yang dibeli sudah terakumulasi dengan SOP

pemakaian dan pemeliharaan alat


B. Tidak terencana
1. Permintaan alat dibuat dengan membuat usualan
pada direktur dengan menggunakan analisa yang
logis
2. Direktur akan memberikan disposisi untuk
dilakukan pembelian barang tersebut jika dari
analisa direktur diterima
3. Disposisi akan diberikan pada wadir terkait untuk
melakukan pembelian alat medis tersebut
4. Waadir terkait akan melakukan pembelian dengan
memberikan dispoisi pada ketua KPA untuk
pembelian barang tersebut.
5. KPA akan melakukan pembelian pembelian sesuai
spesifikasi yang dimuinta
6. Barang diserah terimakan pada ruang yang
meeminta setelah melalui penerima barang dengan
disertai sop penggunaan dan pemeliharaan alat
UNIT TERKAIT

Seluruh ruangan di lingkungan rumah sakit


Bukittinggi

Achmad Mochtar

PENARIKAN KEMBALI ALAT


MEDIS/ RECALL
No. Dokumen

STANDAR
PROSEDUR
OPERASIONAL

PENGERTIAN
TUJUAN

KEBIJAKAN

Tanggal Terbit

No. Revisi

Halaman

01

1/1

Ditetapkan oleh Direktur

Fasilitas fisik adalah semua area bangunan yang ada di lingkungan


rumah sakit
Sebagai acuan penerapan langkah langkah dalam penarikan
kembali alat medis di rumah sakit ysng tidak layak digunakan lagi /
rusak
.
SK Direktur tentang kebijakan pelayanan penarikan kembali alat
medis di rumah sakit ysng tidak layak digunakan lagi / rusak sakit
no / direktur/ ..
KEPMENKES NO 1087/MENKES/SK/VIII/2010 Tentang standar
kesehatan dan keselamatan kerja di rumah sakit

PROSEDUR
1. Ruangan membuat laporan kerusakan alat pada IPS
2. IPS melakukan pemeriksaan keruangan terkait dan
memberikan SPK dengan kesimpulanalat tersebut
tidak dapat diperbaiki dan dipergunakan lagi
3. Ruangan melaporkan pada bagian rumah tangga
bahwa ada alat/ barang yang akan di recall dengan
menyertai surat serah terima dan lampiran SPK dari
IPS
4. Rumah tangga menjemput barang keruangan dan
menerima barang tersebut, memasukan pada gudang
sampai dilakukan penghapusan aset
5. Ruangan melakukan penghapusan aset pada kartu
kendali alat yang terdapat diruangan masing - masing
UNIT TERKAIT

Seluruh ruangan di lingkungan rumah sakit


Bukittinggi

Achmad Mochtar

STANDAR PERALATAN MEDIS


DIRUMAH SAKIT
No. Dokumen

STANDAR
PROSEDUR
OPERASIONAL

PENGERTIAN
TUJUAN

KEBIJAKAN

Tanggal Terbit

No. Revisi

Halaman

01

1/1

Ditetapkan oleh Direktur

Alat medis adalah .


Sebagai acuan penerapan langkah langkah dalam penyediaan
alat medis dirumah sakit
.
SK Direktur tentang kebijakan pelayanan standar pelayanan alat
medis di rumah no / direktur/ ..
KEPMENKES NO 1087/MENKES/SK/VIII/2010 Tentang standar
kesehatan dan keselamatan kerja di rumah sakit

Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia


907/menkes/SK/VII/ 2012 tentang syarat-syarat dan
pengawasan kwalitas air minum

PROSEDUR

a. Mamiliki Perizinan
b. Diuji dan dikalibrasi secara berkala oleh balai pengujian
fasilitas Kesehatan dan /atau instistusi pengujian fasilitas
fasilitas kesehatan yang berwenang
c. Tersertifikasi badan atau lembaga terkait
d. Peralatan yang menggunakan sinar pengion harus
memenuhi ketentuan dan harus diawasi oleh lembaga yang
berwenang
e. Penggunaan peralatan medis dan nonmedis di rumah sakit
harus dilakukasn sesuai dengan indikasi medis pasien
f. Pengoperasian dan pemeliharaan peralatan Rumah sakit
harus dilakukan oleh petugas yang mempunyai kompetensi di
bidangnya.
g. Pemeliharaan peralatan harus didokumentasi dan dievaluasi
berkala dan bersinabungan.

UNIT TERKAIT

Seluruh ruangan di lingkungan rumah sakit


Bukittinggi

Achmad Mochtar

STANDAR PENGGUNAAN
SUMBER AIR MINUM
No. Dokumen

STANDAR
PROSEDUR
OPERASIONAL

Tanggal Terbit

No. Revisi

Halaman

01

1/1

Ditetapkan oleh Direktur

PENGERTIAN

Air minum adalah air yang melalui prosese pengelolaan yang


memenuhi syarat kesehatan dan dapat langsung diminum

TUJUAN

Sebagai acuan penerapan langkah langkah dalam penggunaan


sumber air minum dirumah sakit
.
SK Direktur tentang kebijakan pelayanan standar pelayanan
penggunaan sumber air minum alat di rumah sakit no / direktur/
..
KEPMENKES NO 1087/MENKES/SK/VIII/2010 Tentang standar
kesehatan dan keselamatan kerja di rumah sakit

KEBIJAKAN

PROSEDUR

.a. Inspeksi sanitasi air minum dan air bersih 1 tahun 1 kali
b. Pengambilan pengiriman , dan pemeriksaan sampel air
bersih dengan kapasitas tempat tidur 101 s/d 400 air minum
6 sampel dan air bersih 6 sampel
c. Melakukan analisis inspeksi sanitasi pemeriksaan
laboratorium
d.Pemeriksaan kimia air minum dan/atau air bersih dilakukan
minimal 2 (dua) kali setahun (sekali pada musim kemarau
dan sekali pada musim hujan)dan titik pengambilan sampel
masing-masing pada tempat penampungan (reservoir), dan
keran terjauh dari reservoir
e. . Titik pengembalian sampel air air untuk pemeriksaan
mikrobiologik terutama pada air kran dari ruang dapur, ruang
operasi, kamar bersalin, kamar bayi dan ruang makan tempat
penampungan (reservair) secara acak pada kran-kran
sepanjang sitem distribusi pada sumber air dan titik lain yang

rawan percemaran
f. Pengambilan dan pengiriman sampel air dapat
dilaksanakan sendiri oleh pihak rumah sakit atau pihak ketiga
yang direkomendasikan oleh dinas Kesehatan
g. Sewaktu-waktu dinasn kesehatan provinsi, kabupaten/kota
dalam rangka pengawasan (uji petik) penyelenggarakan
penyehatan lingkungan rumah sakit, dapat mengambil
langsung sampel air pada sarana penyediaan air minum dan
atau air bersih rumah sakit untuk diperiksakan laboratorium
h. Setiap 24 jam sekali rumah sakit harus melakukan
pemeriksaan kualitas air pengukuran sisa khlor bila
menggunakan disinfektan kaporit, pH dan kekeruhan air
minum atau air bersih yang berasal dari sistem perpipaan dan
pengelolaan air pada titik tempat yang dicurigai rawan
pencemaran
j.. Petugas Sanitasi atau penanggung jawab pengelolaan
kesehatan lingkungan melakukan analisis hasil inspeksi
sanitasi dan pemeriksaan laboratorium
k. . apabila dalam hasil pemeriksaan kualitas air terdapat
parameter yang tidak sesuai dari satandar maka harus
dilakukan pengelolaan sesuai parameter yang menyimpan
UNIT TERKAIT

Seluruh ruangan di lingkungan rumah sakit


Bukittinggi

Achmad Mochtar

PANDUAN SISITIM UTILITY/ PENDUKUNG RS.........................................


BAB I. DEFENISI
I.I AIR MINUM
Air minum adalah air yang melalui proses pengelolaan yang memenuhi syarat
kesehatan dan dapat langsung diminum
. Sumber penyediaan air minum dan untuk keperluan rumah sakit berasal dari
perusahaan air minum , air yang didistribusikan melalui tengki air, air kemasan dan
harus memenuhi syarat kualitas air minum
Persyaratan
1. Kualitas air minum
Sesuai dengan Kepustusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia
907/menkes/SK/VII/ 2012 tentang syarat-syarat dan pengawasan kwalitas air
minum
2. Kwalitas air yang digunakan di ruang khusus
a. Ruang Operasi
bagi rumah sakit yang menggunakan air yang sudah seperti PDAM, sumur bor
dan sumber lain untuk keperluan operasi dapat melakukan pengelolaan
tambahan dengan catridge filter dan dilengkapi dengan disinfeksi menggunakan
ultra fiolet (UV)
b.Ruang farmasi dan Hemodialisa
air yang digunakan di ruang farmasi terdiri dari air yang dimurnikan untuk
peyiapan obat, penyiapan injeksi dan pengenceran dan hemodialisa
.Tata laksana
1. Kegiatan pengawasan kwalitas air dengan mendekatan surveilans kwalitas air antara
lain meliputi:
a. Inspeksi sanitasi terhadap sarana air minum dan air bersih
b. Pengambilan pengiriman , dan pemeriksaan sampel air bersih
c. Melakukan analisis inspeksi sanitasi pemeriksaan laboratorium dan
d. Tindak lanjut berupa perbaikan sarana dan kwalitas air
2. Melakukan Inspeksi sanitasi sarana air minum dan air bersih rumah sakit
dilakukan minimal 1 tahun sekali, petunjuk teknis inspeksi sanitasi sarana
penyediaan air sesuai dengan petunjuk dikeluarkan Direktorat Jenderal PPM dan
PL ,Departemen Kesehatan
3. Pengambilan sampel air pada sarana penyediaan air minum dan waktu air bersih
rumah sakit tercantum dalam tabel 1.9

tabel 1.9
Jumlah sampel untuk pemeriksaan Mikrobiologi Menurut jumlah tempat tidur
Jumlah tempat tidur
25-100
101-400
401-1000
1000

Jumlah air minum sampel air perbulan untuk Pemeriksaan


Mikrobiologik
Air Minum
Air bersih
4
4
6
6
8
8
10
10

4.Pemeriksaan kimia air minum dan/atau air bersih dilakukan minimal 2 (dua)
kali setahun (sekali pada musim kemarau dan sekali pada musim hujan)dan titik
pengambilan sampel masing-masing pada tempat penampungan (reservoir), dan
keran terjauh dari reservoir
5. Titik pengembalian sampel air air untuk pemeriksaan mikrobiologik terutama
pada air kran dari ruang dapur, ruang operasi, kamar bersalin, kamar bayi dan
ruang makan tempat penampungan (reservair) secara acak pada kran-kran
sepanjang sitem distribusi pada sumber air dan titik lain yang rawan percemaran
6. sampel air pada butir 3 dan 4 tersebut diatas dikirim dan diperiksakan pada
laboratorium yang berwenang atau yang ditetapkan oleh menteri kesehatan atau
pemerintah daerah setempat
7. Pengambilan dan pengiriman sampel air dapat dilaksanakan sendiri oleh pihak
rumah sakit atau pihak ketiga yang direkomendasikan oleh dinas Kesehatan
8. Sewaktu-waktu dinasn kesehatan provinsi, kabupaten/kota dalam rangka
pengawasan (uji petik) penyelenggarakan penyehatan lingkungan rumah sakit,
dapat mengambil langsung sampel air pada sarana penyediaan air minum dan
atau air bersih rumah sakit untuk diperiksakan laboratorium
9. Setiap 24 jam sekali rumah sakit harus melakukan pemeriksaan kualitas air
pengukuran sisa khlor bila menggunakan disinfektan kaporit, pH dan kekeruhan
air minum atau air bersih yang berasal dari sistem perpipaan dan pengelolaan air
pada titik tempat yang dicurigai rawan pencemaran
10. Petugas Sanitasi atau penanggung jawab pengelolaan kesehatan lingkungan
melakukan analisis hasil inspeksi sanitasi dan pemeriksaan laboratorium
11. apabila dalam hasil pemeriksaan kualitas air terdapat parameter yang dari
standar maka harus dilakukan pengelolaan sesuai parameter yang menyimpan

STANDAR PEMBUANGAN LIMBAH


BERBAHAYA RUMAH SAKIT
No. Dokumen

STANDAR
PROSEDUR
OPERASIONAL

PENGERTIAN
TUJUAN

Tanggal Terbit

No. Revisi

Halaman

01

1/1

Ditetapkan oleh Direktur

. Limbah rumah sakit adalah semua limbah yang dihasilkan


dari kegiatan rumah sakit dalam bentuk padat, cair, gas
Sebagai acuan penerapan langkah langkah dalam

pembuangan limbah berbahaya rumah sakit


KEBIJAKAN

.
SK Direktur tentang kebijakan pelayanan standar pelayanan

pembuangan limbah berbahaya rumah sakit


no / direktur/ ..
KEPMENKES NO 1087/MENKES/SK/VIII/2010 Tentang standar
kesehatan dan keselamatan kerja di rumah sakit

PROSEDUR

.a. Inspeksi sanitasi air minum dan air bersih 1 tahun 1 kali
b. Pengambilan pengiriman , dan pemeriksaan sampel air
bersih dengan kapasitas tempat tidur 101 s/d 400 air minum
6 sampel dan air bersih 6 sampel
c. Melakukan analisis inspeksi sanitasi pemeriksaan
laboratorium
d.Pemeriksaan kimia air minum dan/atau air bersih dilakukan
minimal 2 (dua) kali setahun (sekali pada musim kemarau
dan sekali pada musim hujan)dan titik pengambilan sampel
masing-masing pada tempat penampungan (reservoir), dan
keran terjauh dari reservoir
e. . Titik pengembalian sampel air air untuk pemeriksaan
mikrobiologik terutama pada air kran dari ruang dapur, ruang
operasi, kamar bersalin, kamar bayi dan ruang makan tempat
penampungan (reservair) secara acak pada kran-kran
sepanjang sitem distribusi pada sumber air dan titik lain yang
rawan percemaran

f. Pengambilan dan pengiriman sampel air dapat


dilaksanakan sendiri oleh pihak rumah sakit atau pihak ketiga
yang direkomendasikan oleh dinas Kesehatan
g. Sewaktu-waktu dinasn kesehatan provinsi, kabupaten/kota
dalam rangka pengawasan (uji petik) penyelenggarakan
penyehatan lingkungan rumah sakit, dapat mengambil
langsung sampel air pada sarana penyediaan air minum dan
atau air bersih rumah sakit untuk diperiksakan laboratorium
h. Setiap 24 jam sekali rumah sakit harus melakukan
pemeriksaan kualitas air pengukuran sisa khlor bila
menggunakan disinfektan kaporit, pH dan kekeruhan air
minum atau air bersih yang berasal dari sistem perpipaan dan
pengelolaan air pada titik tempat yang dicurigai rawan
pencemaran
j.. Petugas Sanitasi atau penanggung jawab pengelolaan
kesehatan lingkungan melakukan analisis hasil inspeksi
sanitasi dan pemeriksaan laboratorium
k. . apabila dalam hasil pemeriksaan kualitas air terdapat
parameter yang tidak sesuai dari satandar maka harus
dilakukan pengelolaan sesuai parameter yang menyimpan
UNIT TERKAIT

Seluruh ruangan di lingkungan rumah sakit


Bukittinggi

Achmad Mochtar

PANDUAN BAHAN BERACUN DAN BERBAHAYA RS...................


BAB I DEFENISI
. Limbah rumah sakit adalah semua limbah yang dihasilkan dari kegiatan rumah
sakit dalam bentuk padat, cair, gas
Limbah padat rumah sakit adalah semua limbah rumah sakit yang berbentuk
padat sebagai akibat kegiatan rumah sakit yang terdiri dari limbah medis padat dan non
medis
Limbah medis padat adalah limbah padat yang terdiri dari limbah infeksius,
limbah patologi,limbah benda tajam, limbah farmasi, limbah sitotoksis, limbah
kimiawi,limbah radioaktif, limbah kontainer bertekanan dan limbah dengan kandungan
logam berat yang tinggi
Limbah padat non medis adalah limbah padat yang dihasilkan dari kegiatan di
rumah sakit diluar medis yang bersal dari dapur perkantoran, taman dan halaman yang
dapat dimanfaatkan kembali apabila ada teknologinya
Limbah cair adalah semua air buangan termasuk tinja yang berasal dari kegiatan
rumah sakit yang kemungkinan mengandung mikroorganisme,bahan kimia beracun dan
radioaktif yang berbahaya bagi kesehatan
Limbah gas adalah semua limbah yang berbentuk gas yang berasal dari kegiatan
pembakaran di rumah sakit seperti incenerator dapur, perlengkapan generator, anestesi
dan pembuatan obat citotoksik.
limbah infeksius dalah limbah yang terkontaminasi organisme patogen yang
tidak secara rutin dan ada dilingkungan dan organisme tersebut dalam jumlah virulensi
yang cukup untuk menularkan penyakit pada manusia.
Limbah sangat insfeksius adalah limbah berasal dari pembiakan dan stock bahan
sangant infeksius,otopsi organ binatang percobaan dan bahan lain yang telah
diinokulasi,terinfeksi atau kontak dengan bahan yang sangan infeksius
Limbah sitotoksis adalah limbah dari bahanyang terkontaminasi dari persiapan
dan pemberian obat sitototoksis untuk kemoterapi kanker yang mempunyai kemampuan
untuk membunuh atau menghambat pertumbuhan sel hidup

BAB II. RUANG LINGKUP

Meliputi :
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Limbah padat
Limbah cair
Gas
Infeksius
Sangat infeksius
sitoktosisi

BAB III TATA LAKSANA


A. .Persyaratan
1. Limbah medis padat
a. Minimasi limbah
1. setiap rumah sakit harus melakukan reduksi limbah dimulai dari
sumber
2. setiap rumah sakit harus mengelola dan mengawasi penggunaan bahan
kimia yang berbahaya dan beracun
3. setiap rumah sakit harus melakukan pengelolaan stok bahan kimia dan
farmasi
4. setiap peralatan yang digunakan dalam pengelolaan limbah medis
mulai dari pengumpulan, pengangkutan dan pemusnaan harus melalui
sertifikasi dari pihak yang berwenang
b. Pemilahan,pewadahan pemanfaatan kembali dan daur ulang
1.Pemilahan limbah harus dilakukan mulai dari sumber yang
menghasilkan limbah
2.Minimasi limbah adalah upaya yang dilakukan rumah sakit untuk
mengurangi jumlah limbah yang dihasilkan dengan cara mengurangi
bahan (reduce), menggunakan kembali limbah (reuse) dan daur ulang
limbah (reycle)