Anda di halaman 1dari 8

ORGANISASI MARITIM

INTERNATIONAL (IMO)
Organisasi Maritim Internasional (IMO)
1.1 Pendahuluan
Didalam menjalankan tugasnya, suatu kapal bergerak dari suatu tempat ke tempat lain,
bahkan tidak jarang mereka akan bergerak dalam suatu wilayah hukum yang berbeda pula.
Untuk itu matarantai pemilik kapal dan manajemen yang mengawasi setiap pergerakan
kapal bisanya bisa meliputi di banyak tempat bahkan di banyak Negara. Dan tidak jarang
bahkan banyak juga kapal-kapal yang beroperasi jauh dari wilayah dimana kapal-kapal itu
terdaftar, dan hal ini terkadang tuntutan dan persyaratan yang diminta oleh otoritas yang
sedang dilalui bisa berbeda dengan tuntutan dimana kapal itu terdaftar. Untuk itulah
dibutuhkan suatu badan yang dapat menjembatani dari setiap perbedaan peraturan
mengenai tuntutan pelayaran itu, sehingga dapat diterima oleh semua pihak. Yaitu suatu
badan Organisasi Internasional yang mengatur semua pelayaran dimanapun suatu kapal
berlayar dan singgah, terutama peraturan yang menyangkut keselamatan dan pencegahan
pencemaran lingkungan di laut.
Pada awalnya hanya ada beberapa negara yang mengusulkan dibentuknya badan
internasional yang tetap untuk mendorong keselamatan di laut agar lebih effektif, tetapi
keinginan itu tidak pernah berhasil dibentuk sampai dengan dibentuknya Perserikatan
Bangsa-Bangsa itu sendiri, yang mana menyebabkan harapan dibentuknya badan
internasional yang dikehendaki dapat terwujud pula.
1.2 Sejarah Berdirinya IMO
Organisasi Maritim Internasional, IMO dibentuk pada tahun 1982 bermarkas di London,
Britania Raya. Sebelum IMO dibentuk, pada tahun 1948 diadakan konferensi internasional di
Jenewa yang menyepakati pembentukan suatu badan konsultasi maritim antar
pemerintahan yang disebut Inter-Govermental Maritime Consultative Organization, IMCO.
Konvensi IMCO (sekarang IMO) diberlakukan pada tahun 1958 dan Organisasi ini bertemu
untuk pertama kalinya pada tahun 1959. Badan-badan PBB lainnya juga dibentuk termasuk
Badan Pangan dan Pertanian (FAO) berkantor pusat di Roma, Kantor Buruh Internasional
(ILO) dan Organisasi Kesehatan Dunia, keduanya bermarkas di Jenewa. Kemudian pada
tahun 1982 IMCO dirubah namanya menjadi IMO.
IMO selain memiliki tujuan khusus untuk meningkatkan keselamatan di laut dan pencegahan
pencemaran lingkungan di laut, juga bertanggungjawab untuk mengembangkan peraturanperaturan dan prosedur-prosedur untuk semua industri pelayaran, atau merevisi peraturanperaturan dan prosedur-prosedur yang sudah ada sebelumnya. Sampai saat ini IMO
beranggotakan 170 negara, semua Negara anggota tersebut biasanya disebut sebagai
Syahbandar/Flag State, dan tiga Anggota Assosiasi.

Naval Architecture

Page 1

ORGANISASI MARITIM
INTERNATIONAL (IMO)
Tujuan IMO sebenarnya sebagaimana yang tercantum di dalam suatu Konvensi dalam
artikel 1(a) adalah "untuk memberikan penggerak kerjasama antar Negara (States) dalam
bidang peraturan pemerintah dan pelaksanaannya yang berhubungan dengan masalahmasalah teknis dari segala bentuk berkaitan dengan pelayaran yang menggunakan
perdagangan internasional: untuk menganjurkan dan memfasilitasi/memudahkan suatu
adopsi umum terhadap standard-standard praktis tertinggi dalam masalah-masalah yang
berhubungan dengan keselamatan di laut, effisiensi ketika melakukan navigasi serta
pencegahan dan pengendalian pencemaran di laut dari kapal". Organisasi ini juga
diberdayakan untuk melakukan kegiatan dengan masalah-masalah administrasi dan
masalah-masalah resmi berhubungan dengan tujuan ini.
Hampir semua kegiatan IMO dilakukan oleh sejumlah Komite dan Sub-komite. Yang paling
berpengaruh (tinggi kedudukannya) dari semua itu adalah Komite Keselamatan di Laut
(Marine Safety Commitee - MSC). Komite ini bertanggungjawab terhadap masalah-masalah
yang berhubungan dengan Konvensi Interasional Keselamatan Pelayaran di Laut, 1974 atau
SOLAS, 1974 (the International Convention for Safety of Life at Sea, 1974) dan untuk
Konvensi Internasional tentang Standard Pelatihan, Sertifikasi dan Pengawasan, 95 bagi
Awak Badan Kapal atau STCW '95 (The International Convention for Stanards of Training,
Certification and Watchkeeping, 1995).
Kemudian Komite berikutnya adalah Komite Perlindungan Lingkungan di Laut (The Marine
Environment Protection Commitee - MEPC) didirikan pada tahun 1973 lalu diangkat menjadi
konstitusional berstatus penuh pada tahun 1985 dan bertanggungjawab untuk
mengkoordinasi
kegiatan-kegiatan
IMO
didalam
pencegahan
dan
pengawasan/pengendalian polusi lingkungan bahari dari kapal-kapal.
Komite-komite itu bekerja khusus tentang suatu pekerjaan teknis untuk meng-update
peraturan yang sudah ada atau mengembangkan dan mengadopsi peraturan-peraturan
baru, dengan pertemuan-pertemuan yang dihadiri oleh para ahli di bidang bahari dari para
anggota Pemeritah, bersama dengan mereka dari organisasi-organisasi antar pemerintah
dan non-pemerintah.
Hasilnya dari suatu badan konprehensif itu adalah konvensi-konvensi internasional, yang
didukung oleh sejumlah rekomendasi-rekomendasi yang mengatur setiap segi pelayaran.
Ada langkah-langkah, terutama ditujukan untuk pencegahan kecelakaan, termasuk standard
rancangan kapal, konstruksi, peralatan, operasi dan para pekerjanya. Perjanjian-perjanjian
pokok termasuk konvensi SOLAS untuk mengatur keselamatan pelayaran di laut, konvensi
MARPOL untuk pencegahan polusi oleh kapal-kapal dan konvesi STCW untuk standardstandard pelatihan bagi awak badan kapal.
Kemudian ada perjanjinan-perjanjian yang dapat mengenali atau menentukan lokasi dan
posisi suatu kecelakaan yang terjadi, termasuk peraturan-peraturan mengenai komunikasikomunikasi pertolongan dan keselamatannya, konvensi internasional tentang SAR (search

Naval Architecture

Page 2

ORGANISASI MARITIM
INTERNATIONAL (IMO)
and rescue) dan konvensi internasional tentang kesiagaan, tindakan dan kooperasi dari
polusi minyak.
Yang lain lagi, konvensi-konvensi yang memberikan kompensasi dan kewajiban para rezim,
termasuk Konvensi Internasional tentang tanggung jawab secara perdata untuk kerusakan
karena polusi minyak, suatu konvensi pembentukan dana internasional untuk kerusakan
karena polusi minyak dan suatu konvensi Athena yang meliputi pertanggungjawaban dan
kompensasi untuk para penumpang di laut.
IMO memiliki peran kunci didalam memastikan bahwa kehidupan di laut tidak berada dalam
bahaya, dan bahwa lingkungan laut tidak dicemari oleh pelayaran - sebagaimana terangkum
di dalam pernyatan missi IMO: Pelayaran yang effisien, selamat dan aman dengan
kondisi laut tetap bersih.
1.3 Struktur Organisasi IMO
Seperti yang telah disebutkan dalam Pendahuluan di atas, bahwa IMO merupakan Agen
Khusus dari Perserikatan Bangsa-bangsa. Sejak awal dibentuk, tujuan yang paling utama
dari IMO adalah memperbaiki/meningkatkan keselamatan di laut dan mencegah polusi di
laut. Yaitu bertanggungjawab untuk mengembangkan peraturan-peratiuran dan prosedurprosedur baru bagi industri pelayaran, atau merevisi peraturan dan prosedur yang sudah
ada.
Sampai saat ini IMO memiliki anggota lebih dari 170 Negara, sering disebut sebagai
Syahbandar/Flag State, dan tiga Anggota Assosiasi.
Badan Organisasi IMO terdiri dari satu Majelis, satu Konsul dan lima Komite Utama. Majelis
bertemu setiap dua tahun sekali. Diantara sidang-sidangnya dijalankan oleh Konsul yang
mana terdiri dari 40 Negara Anggota yang dipilih oleh anggota Majelis. Ada juga Sekertariat
yang terdiri dari 300 orang, bekerja dalam enam Divisi Teknis. Organisasi IMO dipimpin oleh
Sekertaris Jenderal.
Adapun kelima komite-komitenya terdiri dari the Maritime Safety Committee (MSC); the
Marine Environment Protection Committee (MEPC); the Legal Committee; the Technical Cooperation Committee; dan the Facilitation Committee dan sejumlah Sub-Committee yang
menunjang pekerjaan Komite Teknis Utama.
1.3.1 Majelis
Majelis adalah Badan Tertinggi dalam Organisasi IMO. Majelis terdiri dari semua Negara
Anggota dan Majelis ini selalu bertemu sekali dalam dua tahun dalam sesi-sesi secara
regular, tetapi mungkin juga bertemu dalam suatu sesi luarbiasa jika diperlukan. Majelis
bertanggungjawab dalam mengesahkan program kerja, persetujuan dengan pemungutan

Naval Architecture

Page 3

ORGANISASI MARITIM
INTERNATIONAL (IMO)
suara tentang anggaran dan menentukan rencana keuangan Organisasi. Majelis juga
memilih Dewan Organisasi.

1.3.2 Dewan
Anggota Dewan dipilih oleh Majelis untuk periode dua tahun dimulai setelah setiap sidang
reguler dari Majelis.
Dewan merupakan Organ Eksekutif IMO dan pertanggungjawaban, dibawah Majelis, untuk
melakukan supervisi pekerjaan Organisasi. Diantara sidang-sidang Majelis, Dewan
melaksanakan semua fungsi dari Majelis, kecuali fungsi pembuatan rekomendasi terhadap
Negara-negara tentang keselamatan di laut dan pencegahan pencemaran di laut yang mana
diperuntukan untuk Majelis sesuai Artikel 15(j) pada Konvensi.
Fungsi lainnya Dewan adalah untuk:
1.

mengkoordinasi aktivitas-aktivitas dari organ-organ Organisasi;

2.

mempertimbangkan rancangan program kerja dan perkiraan anggaran dari


Organisasi dan menyampaikannya kepada Majelis;

3.

menerima laporan-laporan dan proposal-proposal dari Komite-komite dan organorgan lainnya dan menyampaikannya kepada Majelis dan Negara-negara Anggota,
dengan memberikan catatan-catatan dan rekomendasi-rekomendasi yang diperlukan;

4.
5.

mengangkat Sekertaris Jenderal, yang tergantung dari pengesahan Majelis;


melakukan perjanjian-perjanjian atau pengaturan-pengaturan sehubungan dengan
hubungan Organisasi dengan organisasi-organisasi lain, yang tergantung dari
pengesahan Majelis.

Anggota-anggota Dewan untuk tahun 2012-2013 dua tahunan,


Kategori (a):
10 Negara dengan kepentingan terbesar dalam memberikan pelayanan pelayaran
internasional: China, Yunani, Italia, Jepang, Norwagia, Panama, Korea Selatan, Federasi
Rusia, Britania Raya, Amerika Serikat.
Kategori (b):
10 Negara lain dengan kepentingan terbesar dalam perdangan melalui laut: Argentina,
Banglades, Brasil, Kanada, Perancis, Jerman, India, Belanda, Spanyol, Swedia.

Naval Architecture

Page 4

ORGANISASI MARITIM
INTERNATIONAL (IMO)
Kategori (c):
20 Negara tidak terpilih dibawah Kategori (a) atau (b) di atas yang mana memiliki
kepentingan khusus dalam transportasi atau navigasi laut, dan yang mana terpilihnya untuk
Dewan akan memastikan keterwakilan dari semua daerah-daerah geografis dunia: Australia,
Bahama, Belgia, Chili, Siprus, Denmark, Mesir, Indonesia, Jamaika, Kenya, Liberia,
Malaysia, Malta, Meksiko, Maroko, Philipina, Singapura, Afrika Selatan, Thailand, Turki.

1.3.3 Maritime Safety Committee (MSC)


MSC adalah suatu komite keselamatan di laut dan merupakan badan teknikal tertinggi
dalam Organisasi, MSC terdiri dari Negara-negara Anggota. Fungsi dari komite ini adalah
untuk mempertimbangkan setiap masalah dalam lingkup yang berhubungan dengan
Organisasi untuk pertolongan di bidang navigasi, konstruksi dan peralatan-peralatan kapal,
tenaga kerja dari kacamata keselamatan, peraturan-peraturan untuk pencegahan tubrukan
di laut, penanganan muatan-muatan berbahaya, prosedur-prosedur keselamatan di laut dan
persyaratan-persyaratannya, informasi tentang hidrografi, catatan-catatan log-books dan
navigasi, investigasi-investigasi korban kecelakaan di laut, pertolongan dan penyelamatan
serta masalah-masalah lain yang secara langsung mengakibatkan keselamatan di laut.
Komite ini juga diperlukan untuk menjadi penggerak guna melaksanakan setiap tugas yang
dibebankan terhadapnya oleh Konvensi IMO atau setiap tugas yang mencakup
pekerjaannya yang mungkin diberikan kepadanya oleh atau di bawah instrumen-instrumen
internasional dan disahkan atau diterima oleh Organisasi. Komite ini juga memiliki
tanggungjawab untuk mempertimbangkan dan menyampaikan rekomendasi-rekomendasi
dan petunjuk-petunjuk tentang keselamatan untuk memungkinkan diadopsi oleh Majelis.
MSC diperluas untuk mengadopsi amandemen-amandemen konvensi-konvensi seperti
SOLAS dan termasuk semua Negara-negara Anggota dan juga negara-negara yang
merupakan bagian dari konvensi-konvensi seperti SOLAS walaupun mereka bukan Negaranegara Anggota IMO.
1.3.4 The Marine Environment Protection Committee (MEPC)
MEPC adalah suatu komite IMO yang bertugas di bidang pencegahan dan pengawasan
pencemaran dari kapal-kapal. MEPC yang terdiri dari semua Anggota Pemerintahpemerintah, diberi mandat untuk mempertimbangkan setiap masalah dalam cakupan
Organisasi berkenaan dengan pencegahan dan pengawasan pencemaran dari kapal-kapal.
Terutama yang berkenaan dengan adopsi dan amandemen dari konvensi-konvensi dan
peraturan-peraturan lainnya dan langkah-langkah untuk memastikan pelaksanaannya.
MEPC didirikan untuk pertama kalinya sebagai suatu badan pendukung dari Majelis dan

Naval Architecture

Page 5

ORGANISASI MARITIM
INTERNATIONAL (IMO)
ditetapkan

menjadi

badan

hukum

berstatus

penuh

pada

tahun

1985.

1.3.5 Sub-komite - Sub-komite


MSC dan MEPC dalam melaksakan tugas mereka dibantu oleh satu anggota dari subkomite - sub-komite yang mana terbuka juga bagi Anggota Pemerintah-pemerintah:

Sub-komite untuk Unsur Manusia, Pelatihan dan Pengawasan (Human Element, Training
and Watchkeeping - HTW);
Sub-komite untuk pelaksanaan- dari instrumen-instrumen IMO III (Implementation of IMO
Instruments);
Sub-komite untuk Navigasi, Komunikasi dan SAR (Navigation, Communications and Search
and Rescue - NCSR);
Sub-komite untuk Pencegahan dan Penanggulangan Pencemaran (Prevention Pollution and
Respond - PPR);
Sub-komite untuk Rancangan dan Konstruksi Kapal (Ship Design and Construction - SDC);
Sub-komite untuk System-system dan Peralatan Kapal (Ship Systems and Equipment SSE); dan
Sub-komite untuk Pengangkut Kargo-kargo dan Kontainer-kontainer (Carriage of Cargoes
and Containers - CCC).
(Sampai dengan tahun 2013 terdapat sembilan Sub-Komite - Sub-Komite sebagai berikut:
Cairan-cairan dan Gas-gas dalam bentuk Curah (Bulk Liquids and Gases - BLG)
Pengangkut Barang-barang Berbahaya, Kargo-kargo Padat dan Kontainer-kontainer
(Dangerous Goods, Solid Cargoes and Containers - DSC)
Pencegahan Kebakaran (Fire Protection - FP)
Radio-Komunikasi dan SAR (Radio-communications and Search and Rescue - COMSAR)
Keselamatan Navigasi (Safety of Navigation - NAV)
Rancangan dan Peralatan Kapal (Ship design and Equipment - DE)
Stabilitas dan Garis Muat dan Keselamatan Kapal-kapal Penangkap Ikan (Stability and Load
Lines and Fishing Vessels Safety - SLF)
Standard Pelatihan dan Pengawasan (Standards of Training and Watchkeeping - STW)
Pelaksanaan Flag State (Flag State Implementation - FSI)
1.3.6 Komite Hukum (Legal Committee)
Komite hukum diperuntukkan untuk menangani setiap masalah-masalah hukum yang
tercakup didalam Organisasi. Komitenya terdiri dari Negara-Negara Anggota IMO. Komite ini
didirikan pada tahun 1967 sebagai satu badan pendukung dalam menangani pertanyaanpertanyaan resmi yang ada setelah bencana Torrey Canyon.
Komite Hukum juga diperuntukkan untuk melaksanakan setiap tugas-tugas yang termasuk
dalam cakupannya yang mungkin dibebankan oleh atau di bawah setiap instrumen
internasional lainnya dan diterima oleh Organisasi.
1.3.7 Komite Kerjasama Teknik

Naval Architecture

Page 6

ORGANISASI MARITIM
INTERNATIONAL (IMO)
Komite Kerjasama Teknik diperlukan dalam mempertimbangkan setiap masalah yang
tercakup dalam Organisasi berkenaan dengan implementasi proyek-proyek kerjasama
teknik dimana Organisasi bertindak sebagai pelaksananya atau agen kerjasama dan setiap
masalah-masalah lainnya yang berhubungan dengan aktivitas-aktivitas Organisasi dalam
bidang kerjasama teknik.
Komite Kerjasama Teknik terdiri dari seluruh Member States dari IMO, dibentuk pada tahun
1969 sebagai badan penunjang dari Dewan, dan dilembagakan dengan satu amandemen
pada suatu Konvensi IMO yang mana telah diberlakukan pada tahun 1984.

1.3.8 Komite Fasilitasi


Suatu Komite Fasilitasi dibentuk sebagai badan pendukung dari Dewan pada tahun 1972,
dan dilembagakan secara penuh pada Desember 2008 sebagai suatu hasil dari satu
amandemen suatu Konvensi IMO. Ini terdiri dari seluruh Anggota Pemerintah-pemerintah
dari Organisasi dan berhubungan dengan pekerjaan IMO didalam membatasi formalitas
yang tidak diperlukan dan "pelat merah" dalam pelayaran internasional dengan
pengimplementasian seluruh aspek-aspek dari suatu Konvensi untuk Fasilitasi Lalulintas di
Laut Internasional (Facilitation of International Maritime Traffic) 1995 dan setiap masalah
didalam cakupan Organisasi berhubungan dengan fasilitasi lalulintas laut internasional.
Terutama pekerjaan Komite tahun-tahun belakangan ini, sesuai dengan keinginan dari
Majelis, untuk memastikan bahwa keseimbangan yang sesuai dikenakan antara keamanan
di laut dan suatu fasilitasi perdagangan di laut internasional.
1.3.9 Sekertariat
Sekertariat IMO terdiri dari Sekertaris Jendral dan beberapa orang internasional sebanyak
300 berkedudukan di kantor pusat di London.

SEKERTARIS JENDRAL ORGANISASI ADALAM MR. KOJI SEKIMIZU DARI


JEPANG DIANGKAT PADA POSISI INI BELAKU MULAI TANGGAL 1 JANUARI
2012.
PEMEGANG JABATAN SEBELUMNYA ADALAH SEBAGAI BERIKUT:
OVE NIELSEN (DENMARK)
WILLIAM GRAHAM (UNITED KINGDOM, PENGGANTI)
JEAN ROULLIER (PERANCIS)
COLIN GOAD (UNITED KINGDOM)
CHANDRIKA PRASAD SRIVASTAVA (INDIA)
WILLIAM A. ONEIL (KANADA)
EFTHIMIOS E. MITROPOULOS (YUNANI)

Naval Architecture

Page 7

ORGANISASI MARITIM
INTERNATIONAL (IMO)

KOJI SEKIMIZU (JEPANG)

1.3.10 Perwakilan Regional


IMO sampai saat ini sudah memiliki lima koordinator regional atu advisor untuk kegiatankegiatan kerjasama teknik, di Pantai Gading, Ghana, Kenya, Philipina dan Trinidad Dan
Tobago.

Naval Architecture

Page 8