Anda di halaman 1dari 13

BAB I

KONSEP DASAR MEDIS


A. Definisi
Hiperbilirubin adalah meningkatnya kadar bilirubin darah yang kadar nilainya
lebih dari normal. Nilai normal bilirubin indirek 0,3 1,1 mg/dl, bilirubin direk 0,1 0,4
mg/dl. (Suriadi 2010)
Hiperbilirubin adalah suatu keadaan dimana kadar bilirubinemia mencapai suatu
nilai yang mempunyai potensi menimbulkan kernicterus kalau tidak ditanggulangi
dengan baik.
Hyperbilirubinemia (icterus pada bayi baru lahir) adalah meningginya kadar
bilirubin di dalam jaringan ekstravaskuler, sehingga kulit, konjungtiva, mukosa, dan alat
tubuh lainnya berwarna kuning. (Ngastiyah, 2010).
B. Klasifikasi
1. Ikterus Fisiologis
Ikterus fisiologis adalah icterus yang timbul pada hari kedua dan ketiga yang tidak
mempunyai dasar patologis, kadarnya tidak melewati kadar yang membahayakan atau
mempunyai potensi menjadi kernicterus dan tidak menyebabkan suatu morbiditas
pada bayi.
Ikterus patologik adalah ikterus yang mempunyai dasar patologis atau kadar
bilirubinnya mencapai suatu nilai yang disebut hiperbilirubin.
Iktrus pada neonatus tidak selamanya patologis. Ikterus fisiologis adalah icterus yang
memiliki karakteristik sebagai berikut :
a. Timbul pada hari kedua-ketiga
b. Kadar bilirubin indirek setelah 2 x 24 jam tidak melewati 15 mg % pada neonatus
cukup bulan dan 10 mg % pada kurang bulan
c. Kecepatam peningkatan kadar bilirubin tidak melebihi 5 mg %
d. Kadar bilirubin direk < 1 mg %
e. Icterus hilang pada 10 hari pertama

HENI SELVIA 15 3145 901 056


MRM

Profesi Ners Keperawatan Anak Stikes

f. Tidak mempunyai dasar patologis, tidak terbukti mempunyai hubungan dengan


keadaan patologis tertentu.
Ikterus yang kemungkinan menjadi patologis atau hyperbilirubinemia dengan
karakteristik sebagai berikut :
a. Ikterus terjadi pada 24 jam pertama sesudah kelahiran
b. Peningkatan konsentrasi bilirubin 5 mg % atau > setiap 24 jam
c. Konsentrasi bilirubin serum sewaktu 10 mg % pada neonatus < bulan dan 12,5
mg % pada neonatus cukup bulan
d. Ikterus disertai proses hemolisis (inkompatibilitas darah, defisiensi enzim G6PD
dan sepsis)
e. Ikterus disertai berat lahir < 2000 gr, masa gestasi < 36 minggu, asfiksia, hipoksia,
sindrom gangguan pernafasan, infeksi, hipoglikemia, hiperosmolitas darah.
2. Ikterus Patologis/Hiperbilirubinemia
Adalah suatu keadaan dimana kadar konsentrasi bilirubin dalam darah
mencapai suatu nilai yang mempunyai potensi untuk menimbulkan kern ikterus kalau
tidak ditanggulangi dengan baik, atau mempunyai hubungan dengan keadaan yang
patologis. Brown menetapkan hiperbilirubinemia bila kadar bilirubin mencapai 12 mg
% pada cukup bulan, dan 15 mg % pada bayi kurang bulan. Utelly menetapkan 10
mg % dan 15 mg %.
3. Kern Ikterus
Adalah suatu kerusakan otak akibat perlengketan bilirubin indirek pada otak
terutama pada korpus striatum, thalamus, nucleus subtalamus, hipokampus, nucleus
merah, dan nucleus pada dasar ventrikulus IV
Kern ikterus ensefalopati bilirubin yang biasanya ditemukan pada neonatus cukup
bulan dengan ikterus berat (bilirubin > 20 mg %) dan disertai penyakit hemolitik
berat dan pada autopsy ditemukan bercak bilirubin pada otak. Kern ikterus secara
klinis terbentuk kelainan saraf simpatis yang terjadi secara kronik.
C. Etiologi
HENI SELVIA 15 3145 901 056
MRM

Profesi Ners Keperawatan Anak Stikes

1. Gangguan fungsi hati : defisiensi glukoromil transferase, obstruksi empedu


Peningkatan produksi :
a. Hemolisis, misal

pada

Inkompatibilitas

yang

terjadi

bila

terdapat

ketidaksesuaian golongan darah dan anak pada penggolongan Rhesus


dan ABO.
b. Pendarahan tertutup misalnya pada trauma kelahiran
c. Ikatan Bilirubin dengan protein terganggu seperti gangguan metabolik
yang terdapat pada bayi Hipoksia atau Asidosis .
d. Kurangnya Enzim Glukoronil Transeferase , sehingga kadar Bilirubin
Indirek meningkat misalnya pada berat badan lahir rendah.
e. Kelainan kongenital (Rotor Sindrome) dan Dubin Hiperbilirubinemia.
2. Gangguan transportasi akibat penurunan kapasitas pengangkutan

misalnya

pada Hipoalbuminemia atau karena pengaruh obat-obat tertentu misalnya


Sulfadiasine.
3. Gangguan fungsi Hati yang disebabkan oleh beberapa mikroorganisme atau
toksin yang dapat langsung merusak sel hati dan darah merah seperti infeksi,
Toksoplasmosis, Siphilis.
4. Gangguan ekskresi yang terjadi intra atau ekstra Hepatik.
5. Peningkatan sirkulasi Enterohepatik misalnya pada Ileus Obstruktif
D. Metabolisme Bilirubin
Segera setelah lahir bayi harus mengkonjugasi Bilirubin (merubah Bilirubin yang
larut dalam lemak menjadi Bilirubin yang mudah larut dalam air) di dalam hati.Frekuensi
dan jumlah konjugasi tergantung dari besarnya hemolisis dan kematangan hati, serta
jumlah tempat ikatan Albumin (Albumin binding site).
Pada bayi yang normal dan sehat serta cukup bulan, hatinya sudah matang dan
menghasilkan Enzim Glukoronil Transferase yang memadai sehingga serum Bilirubin
tidak mencapai tingkat patologis.

HENI SELVIA 15 3145 901 056


MRM

Profesi Ners Keperawatan Anak Stikes

E. Patofisiologi

Hemoglobin
Globin Heme

Biliverdir Fe.co

Peningkatan destruksi eritrosit ( Gangguan konjungasi bilirubin / gangguan


transport bilirubin / peningkatan siklus enterohepatik ) Hb dan eritrosit abnormal
Pemecahan bilirubin berlebih / bilirubin yang tidak berikan dengan albumin meningkat
Suplay bilirubin melebihi kemampuan hepar

Hepar tidak mampu melakukan konjungasi

Sebagian masuk kembali ke siklus emerohepatik

Peningkatan bilirubin unconjugned dalam darah sehingga pengeluaran meronium terlambat


obstruksi
tinja berwarna pucat

Ikrerus pada sclera leher dan badan peningkatan bilirubin indirex > 12 mg/dl

Indikasi fototerapi

HENI SELVIA 15 3145 901 056


MRM

Profesi Ners Keperawatan Anak Stikes

Sinar dengan Intensitas tinggi

Resti injuri Gangguan temperatur tubuh

Gangguan Integritas kulit

F. Manifestasi Klinis
Tanda dan gejala yang jelas pada anak yang menderita hiperbilirubin adalah :
1. Tampak ikterus pada sklera, kuku atau kulit dan membran mukosa
2. Jaundice yang tampak dalam 24 jam pertama disebabkan oleh penyakit hemolitik
pada bayi baru lahir, sepsis, atau ibu dengan diabetik atau infeksi.
3. Jaundice yang tampak pada hari kedua atau ketiga, dan mencapai puncak pada hari
ketiga keempat dan menurun pada hari kelima ketujuh yang biasanya merupakan
jaundice fisiologis
4. Ikterus adalah pengendapan bilirubin indirek pada kulit yang cenderung tampak
kuning terang atau orange, ikterus pada tipe obstruksi (bilirubin direk) kulit berwarna
kuning kehujauan atau keruh. Perbedaan ini hanya dapat dilihat pada ikterus yang
berat
5. Muntah, anoksia, fatigue, warna urine gelap dan warna tinja pucat seperti dempul
6. Perut membuncit dan pembesaran pada hati
7. Pada permulaan tidak jelas, yang tampak mata berputar-putar
8. Letargik (lemas), kejang, tidak mau mengisap
9. Dapat tuli, gangguan bicara dan retradasi mental
10. Bila bayi hidup pada umur lebih lanjut dapat disertai spasme otot, epistotonus,
kejang, stenosis yang disertai ketegangan otot.

HENI SELVIA 15 3145 901 056


MRM

Profesi Ners Keperawatan Anak Stikes

G. Derajat Penilaian Kremer


Kremer telah membuat suatu hubungan antara kadar bilirubin total serum dengan
luas daerah ikterus pada bayi baru lahir, yang selama ini banyak dipakai sebagai acuan
penilaian derajat ikterus.
Ikterus dimulai dari kepala, leher, dan seterusnya. Dan membagi tubuh bayi baru
lahir dalam lima bagian bawah sampai lutut, tumit-pergelangan kaki dan bahu,
pergelangan tangan dan kaki serta tangan termasuk telapak kaki dan telapak tangan.
Cara pemeriksaannya ialah dengan menekan jari telunjuk di tempat yang
tulangnya menonjol seperti tulang hidung, tulang dada, lutut dan lain-lain.
Derajat ikterus menurut KRAMER.
Derajat
ikterus
I
II

Perkiraan kadar
bilirubin

Daerah ikterus
Kepala dan leher
Sampai badan atas (diatas umbilicus)
Sampai badan bawah (dibawah

III

5,0 mg %
9,0 mg %
11,4 mg %

umbilicus) hingga tungkai atas (diatas


IV
V

lutut)
Sampai lengan, tungkai bawah lutut
Sampai telapak tangan dan kaki

12,4 mg %
16,0 mg %

H. Komplikasi
1. Bilirubin enchepalopathy (komplikasi serius)
2. Kernikterus : kerusakan neurologis, cerebral palsy, retrdasi mental, hiperaktif, bicara
lambat, tidak ada koordinasi dan tangisan yang melengking.
I. Pemeriksaan Diagnostik
1. Laboratorium (pemeriksaan darah)
a. Pemeriksaan bilirubin serum. Pada bayi prematur kadar bilirubin > 14 mg/dl dan
bayi cukup bulan, kadar bilirubin 10 mg/dl merupakan keadaan fisiologis.
b. Hb, HCT, hitung Darah Lengkap
c. Protein serum total
2. USG untuk evaluasi anatomi cabang kantung empedu
HENI SELVIA 15 3145 901 056
MRM

Profesi Ners Keperawatan Anak Stikes

3. Radiosotop Scan, dapat digunakan untuk membantu membedakan hepatitis dan


atresia biliary
J. Penatalaksanaan
1. Pengawasan antenatal dengan baik dan pemberian makanan sejak dini (pemberian
ASI)
2. Menghindari obat yang meningkatkan ikterus pada masa kelahiran, misalnya sulfa
furokolin
3. Pencegahan dan pengobatan hipoksia pada neonatus dan janin
4. Fenobarbital
Fenobarbital dapat mengekresi bilirubin dalam hati dan memperbesar konjugasi.
Meningkatkan sintesis hepatik glukoronil transfere yang mana dapat meningkatkan
bilirubin konjugasi dan clerence hepatic pigmen dalam empedu.Fenobarbital tidak
begitu sering digunakan.
5. Antibiotik, bila terkait dengan infeksi
6. Fototerapi
Fototerapi dilakukan apabila telah ditegakkan hiperbilirubin patologis dan berfungsi
untuk menurunkan bilirubin dikulit melalui tinja dan urine dengan oksidasi foto pada
bilirubin dari billiverdin, Dengan criteria alat :
1.

Menggunakan

panjang

gelombang

425-475

nm.

2. Intensitas cahaya yang biasa digunakan adalah 6-12 mwatt/cm2 per nm.
3.

Cahaya

diberikan

pada

jarak

35-50

cm

di

atas

bayi.

4. Jumlah bola lampu yang digunakan berkisar antara 6-8 buah, terdiri dari biru
(F20T12), cahaya biru khusus (F20T12/BB) atau daylight fluorescent tubes .
7. Transfusi tukar
Transfuse tukar dilakukan bila sudah tidak dapat ditangani dengan fototerapi

HENI SELVIA 15 3145 901 056


MRM

Profesi Ners Keperawatan Anak Stikes

BAB II
KONSEP KEPERAWATAN
A. Pengkajian
1. Riwayat orang tua :
Ketidakseimbangan golongan darah ibu dan anak seperti Rh, ABO, Polisitemia,
Infeksi, Hematoma, Obstruksi Pencernaan dan ASI.
2. Pemeriksaan Fisik :
Kuning, Pallor Konvulsi, Letargi, Hipotonik, menangis melengking, refleks menyusui
yang lemah, Iritabilitas.
3. Pengkajian Psikososial :
Dampak sakit anak pada hubungan dengan orang tua, apakah orang tua merasa
bersalah, masalah Bonding, perpisahan dengan anak.
4. Pengetahuan Keluarga meliputi :
Penyebab penyakit dan pengobatan, perawatan lebih lanjut, apakah mengenal
keluarga lain yang memiliki yang sama, tingkat pendidikan, kemampuan mempelajari
Hiperbilirubinemia (Cindy Smith Greenberg. 1988)
B. Diagnosa Keperawatan
Berdasarkan
pengkajian
diatas
dapat
diidentifikasikan
memberi

gambaran

keadaan

kesehatan

klien

dan

masalah

memungkinkan

yang

menyusun

perencanaan asuhan keperawatan.Masalah yang diidentifikasi ditetapkan sebagai


diagnosa keperawatan melalui analisa dan interpretasi data yang diperoleh.
1. Kurangnya volume cairan berhubungan dengan tidak adekuatnya intake cairan,
fototherapi, dan diare.
Tujuan : Cairan tubuh neonatus adekuat
HENI SELVIA 15 3145 901 056
MRM

Profesi Ners Keperawatan Anak Stikes

Intervensi : Catat jumlah dan kualitas feses, pantau turgor kulit, pantau intake
output, beri air diantara menyusui atau memberi botol.
2. Peningkatan suhu tubuh (hipertermi) berhubungan dengan efek fototerapi
Tujuan : Kestabilan suhu tubuh bayi dapat dipertahankan
Intervensi : Beri suhu lingkungan yang netral, pertahankan suhu antara 35,5- 37
C, cek tanda-tanda vital tiap 2 jam.
3. Gangguan integritas kulit berhubungan dengan hiperbilirubinemia dan diare
Tujuan : Keutuhan kulit bayi dapat dipertahankan
Intervensi : Kaji warna kulit tiap 8 jam, pantau bilirubin direk dan indirek , rubah
posisi setiap 2 jam, masase daerah yang menonjol, jaga kebersihan kulit dan
kelembabannya.
4. Gangguan parenting berhubungan dengan pemisahan
Tujuan : Orang tua dan bayi menunjukan tingkah laku Attachment , orang tua
dapat mengekspresikan ketidak mengertian proses Bounding.
Intervensi : Bawa bayi ke ibu untuk disusui, buka tutup mata saat disusui, untuk
stimulasi sosial dengan ibu, anjurkan orangtua untuk mengajak bicara anaknya,
libatkan orang tua dalam perawatan bila memungkinkan, dorong orang tua
mengekspresikan perasaannya.
5. Kecemasan meningkat berhubungan dengan therapyyang diberikan pada bayi.
Tujuan : Orang tua mengerti tentang perawatan, dapat mengidentifikasi gejalagejala
untuk menyampaikan pada tim kesehatan
Intervensi :
Kaji pengetahuan keluarga klien, beri pendidikan kesehatan penyebab dari kuning,
proses terapi dan perawatannya. Beri pendidikan kesehatan mengenai cara
perawatan bayi dirumah.
6. Risiko tinggi trauma berhubungan dengan efekfototherapi
Tujuan : Neonatus akan berkembang tanpa disertai tanda-tanda gangguan akibat
fototherapi
Intervensi :
Tempatkan neonatus pada jarak 45 cm dari sumber cahaya, biarkan neonatus dalam
keadaan telanjang kecuali mata dan daerah genetal serta bokong ditutup dengan
HENI SELVIA 15 3145 901 056
MRM

Profesi Ners Keperawatan Anak Stikes

kain yang dapat memantulkan cahaya; usahakan agar penutup mata tida
menutupi hidung dan bibir; matikan lampu, buka penutup mata untuk mengkaji
adanya konjungtivitis tiap 8 jam; buka penutup mata setiap akan disusukan; ajak
bicara dan beri sentuhan setiap memberikan perawatan.
7. Risiko tinggi trauma berhubungan dengan tranfusitukar
Tujuan : Tranfusi tukar dapat dilakukan tanpa komplikasi
Intervensi :
Catat kondisi umbilikal jika vena umbilikal yang digunakan; basahi umbilikal dengan
NaCl selama 30 menit sebelum melakukan tindakan, neonatus puasa 4 jam
sebelum tindakan, pertahankan suhu tubuh bayi, catat jenis darah ibu dan
Rhesus serta darah yang akan ditranfusikan adalah darah segar; pantau tandatanda
vital; selama dan sesudah tranfusi; siapkan suction bila diperlukan; amati
adanya ganguan cairan dan elektrolit; apnoe, bradikardi, kejang; monitor
pemeriksaan laboratorium sesuai program.
C. Aplikasi Discharge Planning.
Pertumbuhan dan perkembangan serta perubahan kebutuhan bayi dengan
hiperbilirubin (seperti rangsangan, latihan, dan kontak sosial) selalu menjadi
tanggung jawab orang tua dalam memenuhinya dengan mengikuti aturan dan
gambaran yang diberikan selama perawatan di Rumah Sakit dan perawatan lanjutan
dirumah.
Faktor yang harus disampaikan agar ibu dapat melakukan tindakan yang terbaik
dalam perawatan bayi hiperbilirubinimea (Whaley &Wong, 1994):
1. Anjurkan ibu mengungkapkan/melaporkan bila bayi mengalami gangguangangguan
kesadaran seperti : kejang-kejang, gelisah, apatis, nafsu menyusuimenurun.
2. Anjurkan ibu untuk menggunakan alat pompa susu selama beberapa hari untuk
mempertahankan kelancaran air susu
3. Memberikan penjelasan tentang

prosedur

fototherapi

pengganti

untuk

menurunkan kadar bilirubin bayi.


HENI SELVIA 15 3145 901 056
MRM

Profesi Ners Keperawatan Anak Stikes

4. Menasehatkan pada ibu untuk mempertimbangkan pemberhentian ASI dalam hal


mencegah peningkatan bilirubin.
5. Mengajarkan tentang perawatan kulit :
a. Memandikan dengan sabun yang lembut dan air hangat.
b. Siapkan alat untuk membersihkan mata, mulut, daerah perineal dan daerah
sekitar kulit yang rusak.
c. Gunakan pelembab kulit

setelah

dibersihkan

untuk

mempertahankan

kelembaban kulit.
d. Hindari pakaian bayi yang menggunakan perekat di kulit.
e. Hindari penggunaan bedak pada lipatan paha dan tubuh karena dapat
mengakibatkan lecet karena gesekan
f. Melihat faktor resiko yang dapat menyebabkan kerusakan kulit seperti
penekanan yang lama, garukan .
g. Bebaskan kulit dari alat tenun yang basah seperti: popok yang basah karena
bab dan bak.
h. Melakukan pengkajian yang ketat tentang status gizi bayi seperti : turgor
kulit, capilari reffil.
Hal lain yang perlu diperhatikan adalah :
1.
2.
3.
4.

Cara memandikan bayi dengan air hangat (37 -38 celsius)


Perawatan tali pusat / umbilicus
Mengganti popok dan pakaian bayi
Menangis merupakan suatu komunikasi jika bayi tidak nyaman, bosan, kontak

dengan sesuatu yang baru


5. Temperatur / suhu
6. Pernapasan
7. Cara menyusui
8. Eliminasi
9. Perawatan sirkumsisi
10. Imunisasi
11. Tanda-tanda dan gejala penyakit, misalnya :
a. Letargi (bayi sulit dibangunkan)
b. Demam (suhu > 37 C)
c. Muntah (sebagian besar atau seluruh makanan sebanyak 2 x)
d. Diare ( lebih dari 3 x)
e. Tidak ada nafsu makan.
HENI SELVIA 15 3145 901 056
MRM

Profesi Ners Keperawatan Anak Stikes

12. Keamanan
a. Mencegah bayi dari trauma seperti; kejatuhan benda tajam (pisau,
gunting) yang mudah dijangkau oleh bayi / balita.
b. Mencegah benda panas, listrik, dan lainnya
c. Menjaga keamanan bayi selama perjalanan

dengan

menggunakan

mobil atau sarana lainnya.


d. Pengawasan yang ketat terhadap bayi oleh saudara - saudaranya.

DAFTAR PUSTAKA

Doengoes, E. Marlyn & Moerorse Mary Frace.2010. Rencana Perawatan Maternal Bayi.EGC.
Jakarta
Ngastiah, 2000. Perawatan Anak Sakit. EGC. Jakarta
Prawirohadjo, Sarwono. 2011. Ilmu Kebidanan. Edisi 3. Yayasan Bina Pustaka. Jakarta.
Suriadi, dan Rita Y. 2010. Asuhan Keperawatan Pada Anak. Edisi I. Fajar Inter Pratama. Jakarta
HENI SELVIA 15 3145 901 056
MRM

Profesi Ners Keperawatan Anak Stikes

Syaifuddin, Bari Abdul. 2000. Buku Ajar Nasional Pelayanan Kesehatan Maternal Dan Neonatal.
JNPKKR/POGI & Yayasan Bina Pustaka. Jakarta.

HENI SELVIA 15 3145 901 056


MRM

Profesi Ners Keperawatan Anak Stikes