Anda di halaman 1dari 33

Pendahuluan

Pertukaran gas pada vertebrata, umumnya terjadi dalam tiga fase, yaitu bernafas
(breathing), transpor gas melalui sistem sirkulasi, dan pertukaran gas antara kapiler
darah dengan sel tubuh. Pada saat burung atau mamalia menghirup udara
(inhalase), O2 akan masuk ke dalam paru-paru, sedangkan pada saat mengeluarkan
udara (exhalase), maka CO2 dikeluarkan dari paru-paru ke lingkungan luar. Tranpor
gas melalui sistem sirkulasi dimulai dari proses difusi O2 dari alveoli paru-paru ke
kapiler darah. Oksigen kemudian dibawa oleh hemoglobin darah ke sel-sel tubuh.
Pada saat bersamaan, darah juga berperan dalam transpor CO2 dari jaringan ke
paru-paru. Fase ke tiga pertukaran gas terjadi di dalam jaringan tubuh, dimana sesel menerima O2 dari darah dan memberikan CO2 ke darah karena perubahan
tekanan. Oksigen di dalam sel-sel tubuh digunakan untuk pembakaran molekulmolekul makanan untuk mendapatkan energi, dengan proses yang disebut respirasi

seluler (Campbell, 1999: 253).

<!--[if !supportLists]-->1. <!--[endif]-->Alat dan Saluran Pernafasan


Sistem pernafasan manusia terdiri dari alat pernafasan dan saluran pernafasan.
Masing-masing memiliki peranan untuk mendukung sistem pernafasan itu sendiri.
Adapun alat dan saluran pernafasan tersebut meliputi:
<!--[if !supportLists]-->a. <!--[endif]-->Rongga Hidung (Cavum Nasalis)
Udara dari luar akan masuk lewat rongga hidung (cavum nasalis). Rongga hidung
berlapis selaput lendir, di dalamnya terdapat kelenjar minyak (kelenjar sebasea)
dan kelenjar keringat (kelenjar sudorifera). Selaput lendir berfungsi menangkap
benda asing yang masuk lewat saluran pernapasan. Selain itu, terdapat juga

rambut pendek dan tebal yang berfungsi menyaring partikel kotoran yang masuk
bersama udara. Juga terdapat konka yang mempunyai banyak kapiler darah yang
berfungsi menghangatkan udara yang masuk.

Gambar 1. Rongga hidung


<!--[if !supportLists]-->b. <!--[endif]-->Faring
Udara dari rongga hidung masuk ke faring. Faring merupakan percabangan dua
saluran, yaitu saluran pernapasan (nasofarings) pada bagian depan dan saluran
pencernaan (orofarings) pada bagian belakang.
Pada bagian belakang faring (posterior) terdapat laring (tekak) tempat terletaknya
pita suara (pita vocalis). Masuknya udara melalui faring akan menyebabkan pita
suara bergetar dan terdengar sebagai suara.
Makan sambil berbicara dapat mengakibatkan makanan masuk ke saluran
pernapasan karena saluran pernapasan pada saat tersebut sedang terbuka.
Walaupun demikian, saraf kita akan mengatur agar peristiwa menelan, bernapas,
dan berbicara tidak terjadi bersamaan sehingga mengakibatkan gangguan
kesehatan.

<!--[if !supportLists]-->c. <!--[endif]-->Tenggorokan (Trakea)


Tenggorokan berupa pipa yang panjangnya 10 cm, terletak sebagian di leher dan
sebagian di rongga dada (torak). Dinding tenggorokan tipis dan kaku, dikelilingi
oleh cincin tulang rawan, dan pada bagian dalam rongga yang dilapisi epitelium
kolumner berlapis semu bersilia. Silia-silia ini berfungsi menyaring benda-benda
asing yang masuk ke saluran pernapasan.
<!--[if !supportLists]-->d. <!--[endif]-->Paru-Paru (Pulmo)

Paru-paru terletak di dalam rongga dada bagian atas, di bagian samping dibatasi
oleh otot dan rusuk dan di bagian bawah dibatasi oleh diafragma yang berotot
kuat. Paru-paru ada dua bagian yaitu paru-paru kanan (pulmo dekster) yang terdiri
atas 3 lobus dan paru-paru kiri (pulmo sinister) yang terdiri atas 2 lobus. Paru-paru
dibungkus oleh dua selaput yang tipis, disebut pleura. Selaput bagian dalam yang
langsung menyelaputi paru-paru disebut pleura dalam (pleura visceralis) dan
selaput yang menyelaputi rongga dada yang bersebelahan dengan tulang rusuk
disebut pleura luar (pleura parietalis).
Antara selaput luar dan selaput dalam terdapat rongga berisi cairan pleura yang
berfungsi sebagai pelumas paru-paru. Cairan pleura berasal dari plasma darah
yang masuk secara eksudasi. Dinding rongga pleura bersifat permeabel terhadap
air dan zat-zat lain. Paru-paru tersusun oleh bronkiolus, alveolus, jaringan elastik,
dan pembuluh darah. Paru-paru berstruktur seperti spon yang elastis dengan
daerah permukaan dalam yang sangat lebar untuk pertukaran gas.

Tenggorokan (trakea) bercabang menjadi dua bagian, yaitu bronkus kanan dan
bronkus kiri. Struktur lapisan mukosa bronkus sama dengan trakea, hanya tulang
rawan bronkus bentuknya tidak teratur dan pada bagian bronkus yang lebih besar
cincin tulang rawannya melingkari lumen dengan sempurna. Bronkus bercabangcabang lagi menjadi bronkiolus. Di dalam paru-paru, bronkiolus bercabangcabang halus dengan diameter 1 mm, dindingnya lebih tipis jika dibanding
dengan bronkus.
Bronkiolus tidak mempunyi tulang rawan, tetapi rongganya masih mempunyai
silia dan di bagian ujung mempunyai epitelium kolumner berlapis semu bersilia.
Pada bagian distal kemungkinan tidak bersilia. Bronkiolus berakhir pada gugus
kantung udara (alveolus).
Alveolus terdapat pada ujung akhir bronkiolus berupa kantong kecil yang salah
satu sisinya terbuka sehingga menyerupai busa atau mirip sarang tawon. Oleh

karena alveolus berselaput tipis dan di situ banyak bermuara kapiler darah maka
memungkinkan terjadinya difusi gas pernapasan.

Gambar 3. Alveolus
<!--[if !supportLists]-->2. <!--[endif]-->Mekanisme Pernafasan
Pernapasan adalah suatu proses yang terjadi secara otomatis walau dalam keadaan
tertidur sekalipun karena sistem pernapasan dipengaruhi oleh susunan saraf otonom.
Masuk keluarnya udara dalam paru-paru dipengaruhi oleh perbedaan tekanan udara
dalam rongga dada dengan tekanan udara di luar tubuh. Jika tekanan di luar rongga
dada lebih besar maka udara akan masuk. Sebaliknya, apabila tekanan dalam rongga
dada lebih besar maka udara akan keluar.
Sehubungan dengan organ yang terlibat dalam pemasukkan udara (inspirasi) dan
pengeluaran udara (ekspirasi) maka mekanisme pernapasan dibedakan atas dua
macam, yaitu pernapasan dada dan pernapasan perut. Pernapasan dada dan perut
terjadi secara bersamaan.
<!--[if !supportLists]-->a. <!--[endif]-->Pernafasan dada
Pernapasan dada adalah pernapasan yang melibatkan otot antar tulang rusuk.
Mekanismenya dapat dibedakan sebagai berikut.
Fase inspirasi: Fase ini berupa berkontraksinya otot antartulang rusuk (otot
interkostalis eksternal) dan relaksasinya otot interkostalis internal, sehingga
rongga dada membesar, akibatnya tekanan dalam rongga dada menjadi lebih kecil
daripada tekanan di luar sehingga udara luar yang kaya oksigen masuk.
Fase ekspirasi: Fase ini merupakan fase relaksasi atau kembalinya otot antara
tulang rusuk (otot interkostalis eksternal) ke posisi semula dan kontraksinya otot

interkostalis internal, yang dikuti oleh turunnya tulang rusuk sehingga rongga
dada menjadi kecil. Sebagai akibatnya, tekanan di dalam rongga dada menjadi
lebih besar daripada tekanan luar, sehingga udara dalam rongga dada yang kaya
karbon dioksida keluar.
<!--[if !supportLists]-->b. <!--[endif]-->Pernapasan perut
Pernapasan perut merupakan pernapasan yang mekanismenya melibatkan aktifitas
diafragma yang membatasi rongga perut dan rongga dada. Mekanisme pernapasan
perut dapat dibedakan menjadi dua tahap yakni sebagai berikut.
Fase Inspirasi: Pada fase ini diafragma berkontraksi sehingga diafragma mendatar,
akibatnya rongga dada membesar dan tekanan menjadi kecil sehingga udara luar
masuk
Fase Ekspirasi: Fase ekspirasi merupakan fase berelaksasinya diafragma kembali
ke posisi semula (mengembang) sehingga rongga dada mengecil dan tekanan
menjadi lebih besar, akibatnya udara keluar dari paru-paru.

<!--[if !supportLists]-->3. <!--[endif]-->Volume udara pernafasan


Dalam keadaan normal, volume udara paru-paru manusia mencapai 4500 cc. Udara
ini dikenal sebagai kapasitas total udara pernapasan manusia. Walaupun demikian,
kapasitas vital udara yang digunakan dalam proses bernapas mencapai 3500 cc, yang
1000 cc merupakan sisa udara yang tidak dapat digunakan tetapi senantiasa mengisi
bagian paru-paru sebagai residu atau udara sisa. Kapasitas vital adalah jumlah udara
maksimun yang dapat dikeluarkan seseorang setelah mengisi paru-parunya secara
maksimum.
Dalam keadaaan normal, kegiatan inspirasi dan ekpirasi atau menghirup dan
menghembuskan udara dalam bernapas hanya menggunakan sekitar 500 cc volume
udara pernapasan (kapasitas tidal = 500 cc). Kapasitas tidal adalah jumlah udara

yang keluar masuk paru-paru pada pernapasan normal. Dalam keadaan luar biasa,
inspirasi maupun ekspirasi dalam menggunakan sekitar 1500 cc udara pernapasan
(expiratory reserve volume = inspiratory reserve volume = 1500 cc). Lihat skema
udara pernapasan berikut ini.
Udara cadangan inspirasi (1500 mL)Udara pernapasan biasa (500 mL)kapasitas total
(4500 mL) Udara cadangan ekspirasi
(1500 mL) kapasitas vital
(3500 mL)Udara sisa (residu) 1000 mLGambar. 5 Skema udara pernafasan
Dengan demikian, udara yang digunakan dalam proses pernapasan memiliki
volume antara 500 cc hingga sekitar 3500 cc. Dari 500 cc udara inspirasi/ekspirasi
biasa, hanya sekitar 350 cc udara yang mencapai alveolus, sedangkan sisanya
mengisi saluran pernapasan.
<!--[if !supportLists]-->4. <!--[endif]-->Pertukaran Udara Pernafasan
Jumlah oksigen yang diambil melalui pernapasan tergantung pada kebutuhan dan
biasanya dipengaruhi oleh jenis pekerjaan, ukuran tubuh, serta jumlah maupun jenis
bahan makanan. Pekerja-pekerja berat termasuk atlit lebih banyak membutuhkan
oksigen dibanding pekerja ringan. Demikian juga seseorang yang memiliki ukuran
tubuh lebih besar dengan sendirinya membutuhkan oksigen lebih banyak. Seseorang
yang memiliki kebiasaan memakan lebih banyak daging akan membutuhkan lebih
banyak oksigen daripada seorang vegetarian.
Kebutuhan oksigen berbanding lurus dengan volume udara inspirasi dan ekspirasi
biasa kecuali dalam keadaan tertentu saat konsentrasi oksigen udara inspirasi
berkurang atau karena sebab lain, misalnya konsentrasi hemoglobin darah berkurang.
Oksigen yang dibutuhkan berdifusi masuk ke darah dalam kapiler darah yang
menyelubungi alveolus. Selanjutnya, sebagian besar oksigen diikat oleh zat warna
darah atau pigmen darah (hemoglobin) untuk diangkut ke sel-sel jaringan tubuh.

Secara sederhana, pengikatan oksigen oleh hemoglobin dapat diperlihatkan menurut


persamaan reaksi bolak-balik berikut ini :
Hb4 + O2 4 Hb O2
(oksihemoglobin) berwarna merah jernih
Reaksi di atas dipengaruhi oleh kadar O2, kadar CO2, tekanan O2 (P O2), perbedaan
kadar O2 dalam jaringan, dan kadar O2 di udara. Proses difusi oksigen ke dalam
arteri demikian juga difusi CO2 dari arteri dipengaruhi oleh tekanan O2 dalam udara
inspirasi. Tekanan seluruh udara lingkungan sekitar 1 atmosfir atau 760 mm Hg,
sedangkan tekanan O2 di lingkungan sekitar 160 mm Hg. Tekanan oksigen di
lingkungan lebih tinggi dari pada tekanan oksigen dalam alveolus paru-paru dan
arteri yang hanya 104 mm Hg. Oleh karena itu oksigen dapat masuk ke paru-paru
secara difusi.
Dari paru-paru, O2 akan mengalir lewat vena pulmonalis yang tekanan O2 nya 104
mm; menuju ke jantung. Dari jantung O2 mengalir lewat arteri sistemik yang tekanan
O2 nya 104 mm hg menuju ke jaringan tubuh yang tekanan O2 nya 0 - 40 mm hg. Di
jaringan, O2 ini akan dipergunakan. Dari jaringan CO2 akan mengalir lewat vena
sistemik ke jantung. Tekanan CO2 di jaringan di atas 45 mm hg, lebih tinggi
dibandingkan vena sistemik yang hanya 45 mm Hg. Dari jantung, CO2 mengalir
lewat arteri pulmonalis yang tekanan O2 nya sama yaitu 45 mm hg. Dari arteri
pulmonalis CO2 masuk ke paru-paru lalu dilepaskan ke udara bebas.
Setiap 100 mm3 darah dengan tekanan oksigen 100 mm Hg dapat mengangkut 19 cc
oksigen. Bila tekanan oksigen hanya 40 mm Hg maka hanya ada sekitar 12 cc
oksigen yang bertahan dalam darah vena. Dengan demikian kemampuan hemoglobin
untuk mengikat oksigen adalah 7 cc per 100 mm3 darah.
Pengangkutan sekitar 200 mm3 C02 keluar tubuh umumnya berlangsung menurut
reaksi kimia berikut:

C02 + H20 (karbonat anhidrase) H2CO3


Tiap liter darah hanya dapat melarutkan 4,3 cc CO2 sehingga mempengaruhi pH
darah menjadi 4,5 karena terbentuknya asam karbonat. Pengangkutan CO2 oleh darah
dapat dilaksanakan melalui tiga cara yaitu sebagai berikut.
<!--[if !supportLists]-->a. <!--[endif]-->Karbon dioksida larut dalam plasma, dan
membentuk asam karbonat dengan enzim anhidrase (7% dari seluruh CO2).
<!--[if !supportLists]-->b. <!--[endif]-->Karbon dioksida terikat pada hemoglobin
dalam bentuk karbomino hemoglobin (23% dari seluruh CO2).
<!--[if !supportLists]-->c. <!--[endif]-->Karbon dioksida terikat dalam gugus ion
bikarbonat (HCO3) melalui proses berantai pertukaran klorida (70% dari seluruh
CO2). Reaksinya adalah sebagai berikut.
CO2 + H2O H2CO3 H+ + HCO3Gangguan terhadap pengangkutan CO2 dapat mengakibatkan munculnya gejala
asidosis karena turunnya kadar basa dalam darah. Hal tersebut dapat disebabkan
karena keadaan Pneumoni atau radang paru-paru. Sebaliknya apabila terjadi
akumulasi garam basa dalam darah maka muncul gejala alkalosis (Praweda, 2007:
22-25).
<!--[if !supportLists]-->5. <!--[endif]-->Regulasi respirasi
Pada saat istirahat, kira-kira 200 mL oksigen, jumlah yang ada dalam 1 L darah
dikonsumsi tiap menit. Selama olahraga berat, penggunaan oksigen dapat meningkat
sampai 30 kali lipat. Harus ada mekanisme untuk menyesuaikan usaha respirasi
terhadap tuntutan metabolik. Irama dasar respirasi dikendalikan oleh sistem saraf
dalam medula dan pons. Untuk menjawab tuntutan tubuh irama ini dapat diubah.
Ukuran rongga dada dipengaruhi oleh kegiatan otot pernafasan. Otot-otot ini
berkontraksi dan relaksasi sebagai respon inpuls saraf yang ditransmisikan
kepadanya dari pusat otak. Area penyampai impuls saraf ke otot pernafasan terletak

bilateral dalam bentuk retikular batang otak, inilah yang disebut pusat pernafasan.
Pusat pernafasan terdiri dari gugus neuron yang tersebar luas, berdasarkan fungsi
dipisahkan menjadi tiga area, yaitu :
<!--[if !supportLists]-->a. <!--[endif]-->Medullary Rhytmicity Area
Fungsi medullary rhytmicity area adalah untuk mengendalikan irama dasar
respirasi. Pada keadaan istirahat, biasanya inspirasi berlangsung selama dua detik
dan ekspirasi selama tiga detik, ini adalah irama dasar respirasi. Di dalam
medullary rhymicity area, ada dua neuron yaitu neuron inspiratori dan neuron
expiratori yang terdiri dari area inspiratori dan area expiratori.
Irama dasar respirasi ditentukan oleh impuls saraf dan area inspiratori. Pada awal
ekspirasi, area inspiratori tidak aktif, tetapi setelah tiga detik tiba-tiba ia aktif
secara otomatis. Aktivitas ini sama dengan akibat sesuatu ekstabilitas internal
neuron inspiratori. Dalam kenyataanya, bila semua hubungan saraf yang baru
masuk area inspiratori diputus atau dihalangi area tetap menyalurkan impuls
secara berirama yang menghasilkan inspirasi. Inpuls saraf dari area inspiratori
aktif berlangsung selama kira-kira dua detik dan terus ke otot-otot inspirasi.
Impuls mencapai diafragma melalui saraf fenikus dan otot-otot interkostalis
eksternal melalui saraf interkostalis. Bila impuls saraf mencapai otot inspiratori,
otot kontraksi dan terjadilah inspirasi. Pada akhir dua detik, otot inspiratori
menjadi tidak aktif lagi, dan siklus berulang dengan sendirinya terus menerus.
<!--[if !supportLists]-->b. <!--[endif]-->Pneumothaxic Area
Walaupun medullary rhymicity area mengendalikan irama dasar respirasi, bagian
lain sistem saraf membantu mengkoordinasi transisi antara inspirasi dan ekspirasi.
Pneumothaxic Area ada di bagian atas pons, yang terus menerus mentransmisi
impuls penghambat ke area respiratori. Pengaruh impuls ini menutup area
inspiratori sebelum papu-paru terlalu penuh oleh udara. Dengan kata lain, impuls
membatasi inspirasi sehingga memudahkan ekspirasi.

<!--[if !supportLists]-->c. <!--[endif]-->Apneustic Area


Bagian lain sistem saraf yang mengkoordinasi transisi antara inspirasi dan
ekspirasi adalah apneustic area di bagian bawah pons. Apneustic area
menyampaikan impuls ke area inspiratori yang menggiatkan dan memperpanjang
inspirasi, sehingga menghambat ekspirasi. Ini terjadi bila pneumothaxic tidak
aktif. Bila pneumothaxic area aktif, maka pengaruh apneustic area diabaikan
(Soewolo, 2005: 274-275).
Diposkan oleh Sigit Sujatmika, S.Pd.Si di 05:37

0 komentar:

2. TRAKEA/BATANG TENGGOROK
Merupakan bagian dari sistem pernafasan.
Trakea disusun atas 3 lapis jaringan, dari luar ke dalam :
a. Jaringan ikat padatb. Jaringan rulang rawan dan jaringan otot polosc. Jaringan epitel
silindris berlapis banyak bersilia

SISTEM ORGAN
Sistem organ merupakan gabungan dari berbagai organ yang melaksanakan satu fungsi
dalam koordinasi tertentu. Macam-Macam Dan Jenis-Jenis Sistem Organ Pada Badan
Manusia
1. Sistem Ekskresi
Sistem ekskresi berfungsi untuk memindahkan hasil metabolisme yang sudah tidak
diperlukan ke luar tubuh sehingga sel-sel tubuh dapat menjaga keseimbangannya
terhadap lingkungan. Terdiri atas ginjal, paru-paru (karbon dioksida), hati (racun) dan
kulit (keringat).
2. Sistem Pernapasan / Sistem Pernafasan
Sistem pernapasan adalah sistem yang memiliki fungsi untuk mengambil oksigen,
menyediakan oksigen dan mengeluarkan karbon dioksida ke luar tubuh. Terdiri dari
hidung, faring, laring, trakea / trakhea, bronki dan paru-paru.
3. Sistem Pencernaan
Sistem perncernaan adalah sistem yang berfungsi untuk melakukan proses makanan

sehingga dapat diserap dan digunakan oleh sel-sel tubuh secara fisika maupun secara
kimia. Terdiri dari mulut, kerongkongan, lambung, rektum, hati dan pankreas.
4. Sistem Peredaran / Transportasi
Sistem peredaran atau sistem transportasi adalah sistem yang memiliki fungsi untuk
menjaga tubuh dari penyakit, menyebar sari makanan dan oksigen ke seluruh tubuh serta
mengangkut zat-zat sisa ke luar tubuh. Terdiri atas jantung, pembuluh arteri, pembuluh
vena, pembuluh kapiler, pembuluh getah bening (limfatik) dan kelenjar limfe.
5. Sistem Reproduksi
Sistem reproduksi adalah sistem yang berfungsi untuk berkembang biak. Terdiri dari
testis, ovarium dan bagian alat kelamin lainnya.
6. Sistem Otot
Sistem otot adalah sistem tubuh yang memiliki fugnsi seperti untuk alat gerak,
menyimpan glikogen dan menentukan postur tubuh. Terdiri atas otot polos, otot jantung
dan otot rangka.
7. Sistem Syaraf/ Sistem Saraf
Sistem saraf adalah sistem yang memiliki fungsi untuk menerima dan merespon
rangsangan. Terdiri dari otak, saraf tulang belakang, simpul-simpul syaraf dan serabut
syaraf.
8. Sistem Endoktrin
Sistem endoktrin adalah sistem yang berfungsi untuk memproduksi hormon yang
mengatur aktivitas tubuh. Terdiri atas kelenjar tiroid, kelenjar hipofisa/putuitari, kelenjar
pankreas, kelenjar kelamin, kelenjar suprarenal, kelenjar paratiroid dan kelenjar buntu.
9. Sistem Rangka
Sistem adalah sistem yang memiliki fungsi untuk menyimpan bahan mineral, tempat
pembentukan sel darah, tempat melekatnya otot rangka, melindungi tubuh yang lunak
dan menunjang tubuh. Terdiri dari tengkorak, tulang rusuk, tulang belakang, rangka
penopang tulang bahu, rangka penopang tulang pinggul, tulang angota badan atas dan
bawah.

Organisme
Dalam biologi dan ekologi, organisme (dalam bahasa Yunani organon yang berarti alat)
adalah kumpulan molekul-molekul yang saling mempengaruhi sedemikian sehingga
berfungsi secara stabil dan memiliki sifat hidup.
Istilah organisme kompleks mengacu pada organisme yang memiliki lebih dari satu sel.
Ciri-ciri umum
Ciri-ciri yang umum didapati pada banyak organisme adalah sebagai berikut:
Memerlukan makanan
Bernafas
Bergerak
Tumbuh
Berkembang biak
Peka terhadap rangsang
Namun demikian, ciri-ciri tersebut tidaklah universal. Mikroorganisme seperti misalnya
bakteri tidaklah bernafas, namun menggunakan jalur kimiawi lain. Banyak organisme
yang tidak mampu bergerak secara independen dan banyak organisme tidak dapat
berkembang biak, walaupun spesiesnya mampu.
Virus
Virus tidak digolongkan sebagai organisme secara umum sebab virus tidak dapat
berkembang biak maupun melakukan metabolisme secara independen. Meskipun
memiliki enzim dan molekul-molekul yang menjadi ciri organisme hidup, virus tidak
mampu bertahan hidup di luar sel inangnya, dan sebagian besar proses metabolisme virus
membutuhkan inang beserta perlengkapan genetiknya.
diposkan oleh Dwie / Guntur Wahyu K @ 9/29/2008 01:05:00 PM 0 Komentar
Link ke posting ini

0 Komentar:
Poskan Komentar

Anatomi
Saluran penghantar udara hingga mencapai paru-paru adalah hidung, farinx, larinx
trachea, bronkus, dan bronkiolus.

Hidung

Nares anterior adalah saluran-saluran di dalam rongga hidung. Saluran-saluran itu


bermuara ke dalam bagian yang dikenal sebagai vestibulum. Rongga hidung dilapisi
sebagai selaput lendir yang sangat kaya akan pembuluh darah, dan bersambung dengan
lapisan farinx dan dengan selaput lendir sinus yang mempunyai lubang masuk ke dalam
rongga hidung. Septum nasi memisahkan kedua cavum nasi. Struktur ini tipis terdiri dari
tulang dan tulang rawan, sering membengkok kesatu sisi atau sisi yang lain, dan dilapisi
oleh kedua sisinya dengan membran mukosa. Dinding lateral cavum nasi dibentuk oleh
sebagian maxilla, palatinus, dan os. Sphenoidale. Tulang lengkung yang halus dan
melekat pada dinding lateral dan menonjol ke cavum nasi adalah : conchae superior,
media, dan inferior. Tulang-tulang ini dilapisi oleh membrane mukosa.
Dasar cavum nasi dibentuk oleh os frontale dan os palatinus sedangkan atap cavum nasi
adalah celah sempit yang dibentuk oleh os frontale dan os sphenoidale. Membrana
mukosa olfaktorius, pada bagian atap dan bagian cavum nasi yang berdekatan,
mengandung sel saraf khusus yang mendeteksi bau. Dari sel-sel ini serat saraf melewati
lamina cribriformis os frontale dan kedalam bulbus olfaktorius nervus cranialis I
olfaktorius.
Sinus paranasalis adalah ruang dalam tengkorak yang berhubungan melalui lubang
kedalam cavum nasi, sinus ini dilapisi oleh membrana mukosa yang bersambungan
dengan cavum nasi. Lubang yang membuka kedalam cavum nasi :
1. Lubang hidung
2. Sinus Sphenoidalis, diatas concha superior
3. Sinus ethmoidalis, oleh beberapa lubang diantara concha superior dan media dan
diantara concha media dan inferior
4. Sinus frontalis, diantara concha media dan superior
5. Ductus nasolacrimalis, dibawah concha inferior.
Pada bagian belakang, cavum nasi membuka kedalam nasofaring melalui
appertura nasalis posterior.

Faring (tekak)
adalah pipa berotot yang berjalan dari dasar tengkorak sampai persambungannya dengan
oesopagus pada ketinggian tulang rawan krikoid. Maka letaknya di belakang larinx
(larinx-faringeal). Orofaring adalah bagian dari faring merrupakan gabungan sistem
respirasi dan pencernaan.

Laring (tenggorok)
Terletak pada garis tengah bagian depan leher, sebelah dalam kulit, glandula tyroidea, dan
beberapa otot kecila, dan didepan laringofaring dan bagian atas esopagus.
Laring merupakan struktur yang lengkap terdiri atas:
1. cartilago yaitu cartilago thyroidea, epiglottis, cartilago cricoidea, dan 2 cartilago
arytenoidea
2. Membarana yaitu menghubungkan cartilago satu sama lain dan dengan os. Hyoideum,
membrana mukosa, plika vokalis, dan otot yang bekerja pada plica vokalis
Cartilago tyroidea berbentuk V, dengan V menonjol kedepan leher sebagai jakun. Ujung

batas posterior diatas adalah cornu superior, penonjolan tempat melekatnya ligamen
thyrohyoideum, dan dibawah adalah cornu yang lebih kecil tempat beratikulasi dengan
bagian luar cartilago cricoidea.
Membrana Tyroide mengubungkan batas atas dan cornu superior ke os hyoideum.
Membrana cricothyroideum menghubungkan batas bawah dengan cartilago cricoidea.

Epiglottis
Cartilago yang berbentuk daun dan menonjol keatas dibelakang dasar lidah. Epiglottis ini
melekat pada bagian belakang V cartilago thyroideum.
Plica aryepiglottica, berjalan kebelakang dari bagian samping epiglottis menuju cartilago
arytenoidea, membentuk batas jalan masuk laring

Cartilago cricoidea
Cartilago berbentuk cincin signet dengan bagian yang besar dibelakang. Terletak dibawah
cartilago tyroidea, dihubungkan dengan cartilago tersebut oleh membrane cricotyroidea.
Cornu inferior cartilago thyroidea berartikulasi dengan cartilago tyroidea pada setiap sisi.
Membrana cricottracheale menghubungkan batas bawahnya dengan cincin trachea I

Cartilago arytenoidea
Dua cartilago kecil berbentuk piramid yang terletak pada basis cartilago cricoidea. Plica
vokalis pada tiap sisi melekat dibagian posterio sudut piramid yang menonjol kedepan

Membrana mukosa
Laring sebagian besar dilapisi oleh epitel respiratorius, terdiri dari sel-sel silinder yang
bersilia. Plica vocalis dilapisi oleh epitel skuamosa.

Plica vokalis
Plica vocalis adalah dua lembar membrana mukosa tipis yang terletak di atas ligamenturn
vocale, dua pita fibrosa yang teregang di antara bagian dalam cartilago thyroidea di
bagian depan dan cartilago arytenoidea di bagian belakang.
Plica vocalis palsu adalah dua lipatan. membrana mukosa tepat di atas plica vocalis sejati.
Bagian ini tidak terlibat dalarn produksi suara.

Otot
Otot-otot kecil yang melekat pada cartilago arytenoidea, cricoidea, dan thyroidea, yang
dengan kontraksi dan relaksasi dapat mendekatkan dan memisahkan plica vocalis. Otototot tersebut diinervasi oleh nervus cranialis X (vagus).

Respirasi

Selama respirasi tenang, plica vocalis ditahan agak berjauhan sehingga udara dapat
keluar-masuk. Selama respirasi kuat, plica vocalis terpisah lebar.

Fonasi
Suara dihasilkan olch vibrasi plica vocalis selama ekspirasi. Suara yang dihasilkan
dimodifikasi oleh gerakan palaturn molle, pipi, lidah, dan bibir, dan resonansi tertentu
oleh sinus udara cranialis.

Gambaran klinis
Laring dapat tersumbat oleh:
(a) benda asing, misalnya gumpalan makanan, mainan kecil
(b) pembengkakan membrana mukosa, misalnya setelah mengisap uap atau pada reaksi
alergi,
(c) infeksi, misalnya difteri,
(d) tumor, misalnya kanker pita suara.

Trachea atau batang tenggorok


Adalah tabung fleksibel dengan panjang kira-kira 10 cm dengan lebar 2,5 cm. trachea
berjalan dari cartilago cricoidea kebawah pada bagian depan leher dan dibelakang
manubrium sterni, berakhir setinggi angulus sternalis (taut manubrium dengan corpus
sterni) atau sampai kira-kira ketinggian vertebrata torakalis kelima dan di tempat ini
bercabang mcnjadi dua bronckus (bronchi). Trachea tersusun atas 16 - 20 lingkaran taklengkap yang berupan cincin tulang rawan yang diikat bersama oleh jaringan fibrosa dan
yang melengkapi lingkaran disebelah belakang trachea, selain itu juga membuat beberapa
jaringan otot.

Bronchus
Bronchus yang terbentuk dari belahan dua trachea pada ketinggian kira-kira vertebrata
torakalis kelima, mempunyai struktur serupa dengan trachea dan dilapisi oleh.jenis sel
yang sama. Bronkus-bronkus itu berjalan ke bawah dan kesamping ke arah tampuk paru.
Bronckus kanan lebih pendek dan lebih lebar, dan lebih vertikal daripada yang kiri,
sedikit lebih tinggi darl arteri pulmonalis dan mengeluarkan sebuah cabang utama lewat
di bawah arteri, disebut bronckus lobus bawah. Bronkus kiri lebih panjang dan lebih
langsing dari yang kanan, dan berjalan di bawah arteri pulmonalis sebelurn di belah
menjadi beberapa cabang yang berjalan kelobus atas dan bawah.
Cabang utama bronchus kanan dan kiri bercabang lagi menjadi bronchus lobaris dan
kernudian menjadi lobus segmentalis. Percabangan ini berjalan terus menjadi bronchus
yang ukurannya semakin kecil, sampai akhirnya menjadi bronkhiolus terminalis, yaitu
saluran udara terkecil yang tidak mengandung alveoli (kantong udara). Bronkhiolus
terminalis memiliki garis tengah kurang lebih I mm. Bronkhiolus tidak diperkuat oleh
cincin tulang rawan. Tetapi dikelilingi oleh otot polos sehingga ukurannya dapat berubah.
Seluruh saluran udara ke bawah sampai tingkat bronkbiolus terminalis disebut saluran

penghantar udara karena fungsi utamanya adalah sebagai penghantar udara ke tempat
pertukaran gas paru-paru.
Alveolus yaitu tempat pertukaran gas assinus terdiri dari bronkhiolus dan respiratorius
yang terkadang memiliki kantong udara kecil atau alveoli pada dindingnya. Ductus
alveolaris seluruhnya dibatasi oleh alveoilis dan sakus alveolaris terminalis merupakan
akhir paru-paru, asinus atau.kadang disebut lobolus primer memiliki tangan kira-kira 0,5
s/d 1,0 cm. Terdapat sekitar 20 kali percabangan mulai dari trachea sampai Sakus
Alveolaris. Alveolus dipisahkan oleh dinding yang dinamakan pori-pori kohn.

Paru-Paru
Paru-paru terdapat dalam rongga thoraks pada bagian kiri dan kanan. Paru-paru memilki :
1. Apeks, Apeks paru meluas kedalam leher sekitar 2,5 cm diatas calvicula
2. permukaan costo vertebra, menempel pada bagian dalam dinding dada
3. permukaan mediastinal, menempel pada perikardium dan jantung.
4. dan basis. Terletak pada diafragma
paru-paru juga Dilapisi oleh pleura yaitu parietal pleura dan visceral pleura. Di dalam
rongga pleura terdapat cairan surfaktan yang berfungsi untuk lubrikasi. Paru kanan dibagi
atas tiga lobus yaitu lobus superior, medius dan inferior sedangkan paru kiri dibagi dua
lobus yaitu lobus superior dan inferior. Tiap lobus dibungkus oleh jaringan elastik yang
mengandung pembuluh limfe, arteriola, venula, bronchial venula, ductus alveolar, sakkus
alveolar dan alveoli. Diperkirakan bahwa stiap paru-paru mengandung 150 juta alveoli,
sehingga mempunyai permukaan yang cukup luas untuk tempat permukaan/pertukaran
gas.

Suplai Darah
1. arteri pulmonalis
2. arteri bronkialis

Innervasi
1. Parasimpatis melalui nervus vagus
2. Simpatis mellaui truncus simpaticus

Sirkulasi Pulmonal
Paru-paru mempunyai 2 sumber suplai darah, dari arteri bronkialis dan arteri pulmonalis.
Darah di atrium kanan mengair keventrikel kanan melalui katup AV lainnya, yang disebut
katup semilunaris (trikuspidalis). Darah keluar dari ventrikel kanan dan mengalir
melewati katup keempat, katup pulmonalis, kedalam arteri pulmonais. Arteri pulmonais
bercabang-cabang menjadi arteri pulmonalis kanan dan kiri yang masing-masing
mengalir keparu kanan dan kiri. Di paru arteri pulmonalis bercabang-cabang berkali-kali
menjadi erteriol dan kemudian kapiler. Setiap kapiler memberi perfusi kepada saluan
pernapasan, melalui sebuah alveolus, semua kapiler menyatu kembali untuk menjadi
venula, dan venula menjadi vena. Vena-vena menyatu untuk membentuk vena pulmonalis

yang besar.
Darah mengalir di dalam vena pulmonalis kembali keatrium kiri untuk menyelesaikan
siklus aliran darah. Jantung, sirkulasi sistemik, dan sirkulasi paru. Tekanan darah
pulmoner sekitar 15 mmHg. Fungsi sirkulasi paru adalah karbondioksida dikeluarkan dari
darah dan oksigen diserap, melalui siklus darah yang kontinyu mengelilingi sirkulasi
sistemik dan par, maka suplai oksigen dan pengeluaran zat-zat sisa dapat berlangsung
bagi semua sel.

Artikel yang Berhubungan :

Asuhan Keperawatan pada klien Asma


Memberikan Nebulizer
Pengkajian Keperawatan (3)

Tags: bronkus, epiglotis, faring, laring, respirasi, saluran pernafasan, sirkulasi pulmonal
1 Korelasi
Korelasi sama dengan hubungan yang artinya hubungan antara dua variabel
atau lebih yang dinyatakan dengan angka atau grafik. Kalimat hubungan dalam
penelitian ini adalah untuk mencari hubungan antara kapasitas paru dengan
kemampuan kerja jantung terhadap kesegaran jasmani (Surahmat 1980:89).
1.5.2 Denyut Nadi
Denyut nadi adalah kemampuan jantung dalam memompa darah guna
sirkulasi untuk kebutuhan tubuh di tandai lewat rabaan pergelangan tangan atau
leher. Istilah denyut nadi merupakan manifestasi dari kemampuan denyut jantung
(Kamiso, 1991:71). Pada penelitian ini jumlah denyut nadi dibatasi pada satuan
menit. Denyut nadi yang diambil merupakan denyut nadi basal dan maksimal.
Sedangkan denyut nadi maksimal adalah denyut nadi yang dihitung setelah aktivitas
maksimal.
1.5.3 Kapasitas Vital Paru
Kapasitas paru-paru merupakan kesanggupan paru-paru dalam menampung
udara didalamnya (Syaifuddin 1997:90). Dalam penelitian ini kapasitas paru-paru
yang dimaksud adalah kapasitas vital paru yang merupakan volume udara maksimal
dari ekspirasi (Evelyn Pearce 1993:221). Dalam pengukuran kapasitas vital paru
dilakukan dengan inspirasi maksimal. Pada penelitian ini pengambilan kapasitas vital
paru menggunakan sphirometer dengan satuan liter.
8
9
1.5.4 Kapasitas Aerobik
Kapasitas Aerobik yang dimaksud adalah kemampuan sebuah tes pengukuran

guna mengukur kapasitas aerobik atau kebugaran jasmani berkaitan dengan


kemampuan aerobik seseorang. Tes tersebut adalah lari dengan jarak 2,4 Km.
1.5.5 Pemain Sepakbola
Pemain sepakbola yang dimaksud dalam penelitian ini adalah pemain
sepakbola pada SSB Putera Mayong umur 15-17 tahun yang masih aktif melakukan
latihan sampai Tahun 2005.

9
10
BAB II
LANDASAN TEORI DAN HIPOTESIS
2.1 Landasan Teori
2.1.1 Pengertian Kerja Aerobik
Olahraga merupakan tes bagi kapasitas kerja fisik atau disebut juga physical
fittness dan keberhasilannya bergantung pada fungsi yang terkoordiner dan
terintregasi dengan baik, yang di tentukan oleh pengeluaran energi oleh proses
aerobik dan proses anaerobik, fungsi neuromuskuler berupa kekuatan dan taktik, dan
pengaruh faktor psikologis seperti motivasi untuk bertanding serta taktik yang
digunakan (Effendi, 1982:93).
Secara metabolisme, otot aerobik adalah cara kerja dimana sistem energi
tubuh utama adalah memberi energi bagi pembaharuan ATP dengan oksidasi
karbohidrat, lemak, dan protein yang tersimpan dalam sel. Metabolisme aerobik
sangat efisien dan pada akhirnya tidak menimbulkan kelelahan seperti sistem
anaerobik. (Kasiyo Dwijowinoto, 1993:239)
Tenaga aerobik maksimal atau penggunaan oksigen maksimal adalah tempo
tercepat di mana seseorang dapat menggunakan oksigen selama olahraga . dalam
literatur fisiologi tenaga aerobik maksimal disingkat VO 2 maks. Laju pemakaian
oksigen (VO2 maks) meningkat sejalan dengan meningkatnya intensitas kerja
tergantung sampai pada tingkat maksimum. Pemakaian oksigen maksimal atau tenaga
10
11
aerobik maksimal sangat bervariasi bagi masing-masing individu dan ditingkatkan
dengan latihan yang sesuai. (Dwijowinoto, 1993:255)
VO2 maks adalah ambilan oksigen maksimum. VO2 maks dapat dinayatakan
dalam liter/menit. Kinerja pada tingkat ini hanya dapat dipertahankan untuk jangka

waktu yang sangat pendek paling lama beberapa menit. Selama ekskresi VO2 maks,
pasokan energi adalah aerobik dan anaerobik karena kapasitas pasokan anaerobik
terbatas, orang yang di tes akan merasa dipaksa berlari atau bersepeda lebih lambat.
Oleh karena itu tingkat beban endurance harus berada di bawah tingkat VO2 maks
(Peter 1993:26).
Peran oksigen dalam metabolisme aerobik tidak boleh diabaikan. Tanpa
oksigen metabolisme tak mungkin terjadi, maka untuk dapat bekerja oksigen haruslah
dipindah dari atmosfer kedalam mitokondria. Fungsi pemindahan tersebut dilakukan
oleh sistem parujantung yang akan dibahas lebih lanjut.
Kerja aerobik yang merupakan kerja panjang memiliki banyak faktor
penghalang antara lain :
1) Terjadinya gangguan keseimbangan air,
2) Kurangnya sumber energi utama glikogen.
Sebagai kesimpulan umum dapat dikatakan bahwa pentingnya nilai kapasitas
aerobik maksimal ini adalah untuk menentukan kesanggupan kerja seseorang
(Effendi, 1982:102).
Pada skema berikut ini diperlihatkan faktor-faktor yang mempengaruhi otot
untuk bekerja secara aerobik sebagai berikut :
11
12
Aerobic muscular activity
sex and age

Oxygen transporting function

Pulmonary function
Circulation
Environmen
Cardiac out put
altitude
type

of
exercise
heat
Stroke volume
intensity cold
Heart rate
VO2 maks difference
duration
Metabolisme
Nutrition
muscles involved
Fuel utilization
body potition

adaptation
training
deconditioning
acclimatization
Gambar 2.1
Skema Kerja Erobik
(Effendi 1983:94)
Dengan kerja yang baik dan jasmani yang sehat, manusia akan dengan mudah
dapat melakukan aktifitasnya sehari-hari dalam hal ini peran dan fungsi dari
kesegaran jasmani sangat besar. Fungsi kesegaran jasmani menurut hasil seminar
kesegaran jasmani adalah untuk mengembangkan kemampuan, kesanggupan, daya
12
13
kreasi dan daya tahan dari setiap manusia yang berguna untuk mempertinggi daya
kerja (Pusat Kesegaran Jasmani dan Rekreasi, 1971:71).
Untuk mengetahui tingkat kesegaran jasmani dan kerja aerobik seseorang
dapat dilakukan dengan tes dan pengukuran fisik di antaranya :
a) Tes kesegaran jasmani dengan menggunakan alat tes yang telah di susun oleh
ACSPFT.
b) Tes dengan menggunakan lari 2,4 Km atau dengan metode Balke
c) Tes lari selama 12 menit
d) Tes dengan menggunakan lari multitahap.

2.1.2 Denyut Nadi


2.1.2.1 Pengertian Denyut Nadi
Istilah denyut nadi merukan manisfestasi dari kemampuan jantung indikator
dari denyut jantung adalah denyut nadi. Jadi untuk melihat denyut jantung dapat
dilihat dari denyut nadi yang merupakan rambatan dari denyut jantug.denyut tersebut
dihitung tiap menitnya dengan hitungan repetisi (kali/menit) atau dengan denyut nadi
maksimal adalah 220 dikurangi umur (Kamiso 1991:72)
Jantung merupakan organ berongga empat dan berotot yang berfungsi
memompa darah lewat sistem pembuluh darah . letak jantung di dalam rongga dada
sebelah depan (cavum mediastinum anterior) sebelah kiri bawah dari pertengahan
rongga dada, di atas diafragma dan pangkalnya terdapat di belakang kiri, pada tempat
ini terjadi pukulan jantung yang disebut iktus kordis.jantung menggerakkan darah
13
14
dengan konstraksi yang kuat dan teratur dari serabut otot yang membentuk dinding
rongga-rongganya. Pola konstraksi sedemikian rupa sehingga kedua bilik
berkontraksi serempak dan hampir 1/10 detik kemudian, kedua serambi berkontraksi
bersama-sama (Kasiyo Dwijowinoto 1993:244).
Untuk mengetahui kecepatan denyut jantung seseorang dapat dilakukan
dengan menggunkaan pulse rate, yaitu dengan cara menghitung perubahan tiba-tiba
dari tekanan yang dirambatkan sebagai gelombang pada dinding darah, sedangkan
pengukuran dapat dilakukan pada :
1)
Arteri Karotis (daerah leger),
2)
Arteri Radialis (pereglangan tangan),
3)
Arteri Femoralis (lipat paha),
4)
Arteri Poplitea,
5)
Arteri Dorsalis Pedis (daerah dorsum pedis),
6)
Arteri Temporalis (ventral daun telinga).
Sedangkan untuk mengetahui sirkulasi darah tersebut yang paling sederhana
dengan pemeriksaan denyut nadi. Jadi secara tidak langsung denyut nadi sebagai
indeks kerja jantung memiliki peranan yang penting bahkan dapat mengukur tingkat
aerobic seseorang. Pulsus atau denyut nadi adalah perubahan tiba-tiba dari tekanan
jantung yang dirambatkan sebagai gelombang pada dinding pembuluh darah.
Denyut nadi merupakan sebagaian besar indeks pekerjaan jantung tetapi
elastilitas pembuluh darah yang lebih besar, viskositas darah, resistensi arterior dan
14

15
kapiler memegang peranan dalam menetapkan sifat-sifat tertentu dari denyut nadi
(Hairy 1993:36)
Denyut nadi merupakan cara paling sederhana untuk menilai fungsi sistem
peredaran darah atau sirkulasi selama kerja. Ini disebabkan karena antara denyut nadi
dengan pembebanan waktu kerja terdapat koofisien ini selama melakukan kerja
submaksimal dan 1 sampai 1 menit setelah kerja selesai, nilainya sangat tinggi
dengan r = 0,96 dan deviasi dari garis regresi sebesar 5%. Untuk sekelompok orang
nilai ini menurun sampai 0,77 dengan 10%. Jika dicari korelasi pada saat setelah
tercapai nilai menetap denyut jantung dan dalam masa pemulihan (recovery heart
rate), karena itu pengukuran kerja yang didasarkan pada nadi pemulihan, hanya
memberikan angka yang kurang tepat (Effendi, 1983:64)
2.1.2.2 Pemeriksaan Denyut Nadi
Cara melakukan pemeriksaan denyut nadi antara lain pada pergelangan tangan
dengan :
1)
Pegang tangan probandus dengan telapak tangan menghadap ke atas
2)
Letakkan tiga jari pemeriksa pada arteri radialis, dengan jari telunjuk paling
dekat dengan jantung probandus.
3)
Rasakan denyut nadi probandus, hitung frekuensinya dan catat sifatnya.
Dalam pemeriksaan dan perhitungan pulsus perlu diperhatikan hal-hal berikut :
1.
Frekuensi nadi dalam satu menit, normal 70-80 kali per menit, tetapi pada orang
yang terlatih rutin melakukan olahraga fisik denyut nadi normal dapat mencapai
15

16
50-60 kali per menit. Jika frekuensi kurang dari normal disebut bradicardi, jika
frekuensi lebih dari normal disebut tachicardi. Karena frekuensi tersebut dapat
dipengaruhi oleh aktivitas fisik, suhu badan, obat-obatan, emosi, makan,
kehamilan bulan terakhir.
2.
Irama/rythmenya, ada yang teratur (reguler) dan tidak teratur (ireguler)
3.
volume, pengisian penuh, pengisian cukup dan pengisian kecil
4.
Perbandingan kiri dan kanan, yang sesuai dinamakan equal, yang tidak sesuai
dinamakan anequal

5.
Jenis gelombang, ada suatu pulsus yang naik turunnya gelombang cepat dan
jelas disebut pulsus caler dan sebaliknya disebut pulsus tandus.

Gambar 2.2
Pemeriksaan denyut nadi pada pergelangan tangan (Octia Woro 1999:8)
16
17
Disamping itu batasan maksimal denyut nadi seseorang dapat dipengaruhi
oleh usia, artinya makin tinggi usia seseorang maka denyut nadi makin menurun.
Denyut nadi maksimal adalah 220 di kurangi umur, tetapi untuk latihan klep jantung
sehat dipakai rumus 200 dikurangi umur. Berarti denyut nadi maksimal dibawah 20
hitungan dari 220.
2.1.2.3 Pengaruh dan Normalitas Denyut Nadi
Denyut nadi saat istirahat atau denyut nadi pagi hari dapat memberikan
informasi kepada atlet tentang keadaan kondisinya. Akan tetapi yang lebih penting
adalah informasi yang didapat tentang pemulihan setelah perlombaan atau latihan.
Dengan demikian latihan yang berlebih dapat diketahui pada fase yang sangat dini.
Dalam perhitungan denyut nadi selesai olahraga (eksersi) paling baik dihitung
dengan waktu 10 denyut segera setelah eksersi, catatlah waktu untuk 10 denyut
berturut-turut. Kemudian dari tabel dapat terbaca DN permenit. Tekanlah stopwatch
pada suatu denyut (=0) dan hitunglah 0,1, 2 dan seterusnya, tekan lagi pada denyut ke
10 (Peter 1993:28)
Tekanan darah dan denyut nadi memiliki normalitas yang dihitung selama 15
detik, kemudian dikalikan empat untuk mendapatkan denyut nadi per menit. Adapun
normalitas tekanan darah dan denyut nadi seperti pada tabel berikut :

17

18
Tabel 2.1 Nilai Norma Tekanan Darah dan Denyut Nadi
Umur
Tekanan darah
Denyut nadi
Sistolik Diastolik
(per menit)
10 12
110
60
70 75
13 14
118
60
60 70
15 16
120
65
60 70
17 18
120
65
60 65
(Sumber Garuda Emas 2000:29)
Sirkulasi atau peredaran darah yang ditandai dengan denyut nadi ini terjadi
dari atrium kanan menerima darah dari superior dan inferior vena cava dan
memompanya melalui arteri pulmoner ke paru. Dari sini mengalir terus ke kapiler dan
oksigen diserap, sedangkan karbondioksida diangkut. Darah yang mengandung
oksigen dari paru masuk ke serambi kiri melalui vena pulmoner, kemudian mengalir
ke bilik kiri dan dipompa ke aorta melalui sistem arteri sistemik ke jaringan kapiler
pada berbagai jaringan. Setelah melalui kapiler-kapiler darah mengalir kembali
melalui vena ke atrium kanan melalui dua vena besar (Hairy 1989:150).

18

19

Gambar 2.3
Skema jantung, sirkulasi pulmoner, dan sistematik (Hairy 1989:149)
2.1.3 Kapasitas Paru
2.1.3.1 Pengertian Paru
Paru-paru merupakan sebuah alat tubuh yang sebagain besar terdiri darai
gelembung-gelembung (Alveoli). Alveoli terdiri dari sel-sel epitel dan endotel. Jika
dibentangkan luas permukaannya lebih kurang 90 m2 , pada lapisan inilah terjadi
pertukaran udara, O2 masuk dalam darah dan CO2 dikeluarkan dari darah. Sedangkan
banyaknya gelembung paru-paru kurang lebih 700.000.000 buah (Syaifuddin
1997:90).
19
20
Paru ada dua buah : kanan dan kiri yang terletak di dalam rongga dada dan
memiliki tugas pokok sebagai pertukaran gas. Paru kanan terdiri dari 3 lobus
sedangkan paru kiri 2 lobus. Paru merupakan bagain alat pernapasan yang tersusun
dari rongga hidung (cavun nasi), rongga mulut (cavum ori), pahrink, larynk, trachea,
bronchus, primryes, bronchiolus, ductus alveolaris, saccus alveolaris, dan alveolus.
(Octia Woro 1999:20).
2.1.3.2 Proses Pernapasan
Pernapasan pada dasarnya bertujuan untuk menghantarkan oksigen dari
udara luar ke sel-sel di dalam tubuh serta mengangkut karbondioksida yang
dihasilkan dalam pertukaran zat dalam sel-sel ke udara luar. Udara masuk ke dalam
paru-paru melewati berturut-turut rongga hidung, faring, laring, trakhea, bronkus
besar, bronkus kecil, bronkiolus sampai alveolus (Sukarman 1987:48).
Proses pernapasan dapat digolongkan menjadi dua yaitu : inspirasi (menarik
napas) dan ekspirasi (menghebuskan napas). Bernapas berarti melakukan inspirasi

dan ekspirasi secara bergantian, teratur, berirama, dan etrus menerus. Reflek bernapas
ini di atur oleh pusat pernapasan yang terletak dalam sumsum penyambung (medula
oblongata).
Pernafasan terdiri dari berbagai macam antara lain pernapasan dada,
pernapasan perut, pernapasan jaringan dan pernapasan paru-paru. Namun yang akan
dikaji lebih mendalam adalah pernapasan yang terjadi dalam paru-paru. Pernapasan
paru-paru merupakan pertukaran oksigen dan karbondioksida yang terjadi pada paru20

21
paru. Oksigen diambil melalui mulut dan hidung pada waktu bernafas dimana
oksigen masuk melalui trakea sampai ke alveoli berhubungan dengan darah dalam
kapiler pulmonary, alveoli memisahkan oksigen dari darah, oksigen menembus
membran, diambil oleh sel darah merah dibawa ke jantung dan dari jantung
dipompakan ke seluruh tubuh (Syaifuddin 1997:91).
Oleh karena itu seseorang dapat menahan, memperlambat, atau mempercepat
napasnya, ini berarti bahwa reflek bernapas ini juga di bawah pengaruh korteks
seribri. Pusat pernapasan sangat peka terhadap kelebihan kadar CO2 dalam darah dan
kekurangan dalam darah (Syaifuddin 1997:91).

Gambar 2.4
Anatomi paru larynk dan trachea (Pearce 1995:213)
21

22

Gambar 2.5
Anatomi alat pernapasan (bronci) Evelyn C. Pearce 1992:23)
2.1.3.3 Kapasitas Vital Paru
Kapasitas paru-paru merupakan kesanggupan paru untuk menampung udara
didalamnya (Syaifuddin, 1997:90). Kapasitas paru dapat dibedakan sebagai berikut,
Kapasitas Total yaitu jumlah udara yang dapat mengisi paru-paru pada inspirasi
sedalam-dalamnya. Kapasitas Vital Paru yaitu jumlah udara yang dapat dikeluarkan
setelah ekspirasi maksimal. Dalam keadaan normal kedua paru-paru dapat
menampung udara sebanyak kurang lebih 5 liter.
22
23
Kapasitas vital tersebut dapat dipengaruhi oleh sikap seseorang tersebut,
apakah dalam keadaan tidur, berdiri maupun duduk. Hal ini disebabkan
kecenderungan isi perut untuk menekan diafragma keatas saat terlentang dan gaya
berat badan yang menolong usaha pernapasan pada saat berdiri. Disamping itu
volume darah paru saat berdiri lebih kecil saat terlentang sehingga udara yang
ditampung dalam paru lebih banyak (Hairy 1989:126)
Pengukuran kapasitas atau fungsi paru dapat dilakukan dengan alat yang
dinamakan spirometer (Woro 1999:20). Untuk mengetahui besar vital capacity, testee
berdiri tegak dengan mengambil napas secara maksimal kemudian mengeluarkan
napas secara maksimal. Kemudian bias di baca pada skala berapa yang dicapai oleh
testee.
Tabel 2.2 Rata-rata Volume dan Vital Capacity pada Orang Sehat
Variabel perempuan laki-laki
20-30 tahun
30-50 tahun
50-60 tahun
Volume tidal
600
500
500

Volume cadangan inspirasi


3000
1900
2100
Volume cadangan ekspirasi
1200
800
100
Volume residu
1200
1000
2400
Kapsitas vital paru
6000
4200
6000
Kapasitas vital
4800
3200
3600
Kapasaitas inspirasi
3600
2400
2600
Kapasitas fungsi residu
2400
1800
3400
Sumber : Junusul Hairy (1989:125)
23
24
2.1.3.4 Pengukuran Kapasitas Vital Paru
Macam pengukuran fungsi paru antara lain :
1. Volume Tidal
- Jarum spirometer pada angka nol
- Lakukan inspirasi normal
- Keluarkan pada selang karet secara normal pula
2. Kapasitas inspirasi
- Lakukan inspirasi maksimal
- Keluarkan pada selang karet secara maksimal
3. Kapasitas Vital
- Jarum spirometer pada angka nol

- Lakukan inspirasi maksimal


- Keluarkan pada selang karet dengan maksimal pula.
Tabel 2.3 Norma penilaian dan klasifikasi paru putera
No Klasifikasi
Nilai
1
Baik Sekali
4,48 atau lebih
2 Baik
3,91-4,47
3 Sedang
3,05-3,90
4 Kurang
2,48-3,04
5
Kurang sekali
Kurang dari 2,74
Sumber : Penjaskes (1989:26)
24
25
Gerakan inspirasi dalam pengukuran tersebut merupakan gerakan aktif, hasil
konstraksi otot diafragma dan otot-otot intercostalis eksternus yang menyebabkan
rongga dada membesar , tekanan intra pulmonal negatif sehingga udara luar masuk
dalam paru-paru. Gerakan ekspirasi merupakan gerakan pasif sebagai akibat dari
berhentinya konstraksi otot-otot inspirasi, rongga dada kembali seperti semula, udara
dalam paru terdesak keluar (Woro1999:22).
2.14 Tinjauan Kerja Organ Secara Fisiologis
Seseorang yang tingkat kesegaran baik, maka dengan sendirinya organ-organ
tubuh yang ada juga mempunyai fungsi kerja yang maksimal. Organ tubuh yang
dimaksud adalah organ tubuh yang ada kaitannya langsung dengan aktifitas fisik,
misalnya sistem peredaran darah, sistem otot, sistem pernafasan. (Hairy 1989:12)
Hairy mengatakan bahwa dalam sustu sistem faal tubuh ada beberapa yang
saling berkaitan. Seseorang yang memiliki tingkat kesegaran jasmani jika ditinjau
dari faal mempunyai daya keraja organ faal yang maksimal. Hal ini dapat dilihat dari
kemampuan kerja jantung dalam memompa darah dari dan menuju jantung serta
kapasitas paru-paru dalam mengikat oksigen yang banyak. (1989:13)
Reaksi sistem kardiovaskuler terhadap kerja bergantung pada kontraksi yang
dilakukan terutama bersifat isometric dan isotonic. Pada permulaan konstaksi
isometric terjadi penambahan denyut jantung yang timbul oleh perangsangan psychis.

(Effendi 1982:51).
25
26
Kemampuan kerja yang terkuat di batasi oleh jumlah maksimum dari oksigen
yang dapat di hantarkan oleh paru-paru ke otot-otot. Jumlah pengambilan oksigen
maksimum disebut VO2 maks atau kapasitas aerobik, digunakan sebagai salah satu
ukuran untuk menentukan kemampuan kerja fisik yang disebut PPC. (Pyshical,
Performance, Capacity) (Effendi 1982:59).
Untuk konstraksi otot juga diperlukan energi, sebagian daripadanya
diperlukan untuk menarik cross bridge antara actin dan myosin tetapi sebagaian kecil
juga diperlukan untuk pemompakan Ca. Dari sarkoplasma kembali ke dalam
sarkoplasmik retikulum, dan juga mempertahankan komposisi ion yang
memungkinkan dihantarkannya aksi potensial, dengan pemompakan ion Na dan K.
sumber energi untuk semua peristiwa ini adalah ATP, tetapi karena jumlahnya yang
tersedia hanya cukup untuk kontraksi satu detik, maka ADP yang terbentuk harus
resphosphorylasi. Untuk ini dapat dipakai sumber energi yangberasal dari keratin
fosfat (Effendi, 1983:21).
Perubahan bentuk energi oleh otot rangka disertai dengan pecahnya ATP
setiap saat disebut tenaga peredaran sel, terdapat dalam serabut otot dan sebagai
sumber tenaga mendadak untuk kegiatan otot. Tiap molekul ATP berisi dua ikatan
fosfat energi tinggi. Ikatan kimia ini menggambarkan kembali suatu pusat energi
potensial yang dapat diubah menjadi energi kinetik di bawah dasar-dasar yang
terdahulu.

26
27
Sistem energi yang paling utama adalah metabolisme aerobic. System ini
memberikan energi pembaharuan ATP dengan oksidasi karbohidrat, lemak, protein,
yang disimpan dalam sel. Metabolisme aerobic sangat efisien dan pada akhirnya tidak
menimbulkan kelelahan. Peran oksigen dalam metabolisme aerobic tidak boleh
diabaikan. Tanpa oksigen, metabolisme aerobic tidak mungkin terjadi. Selama latihan
atau olahraga metabolisme aerobic terjadi di dalam mitokondria pada serabut otot.
Maka agar berperan aktif dalam metabolisme oksigen harus dipindahkan dari
atmosfir ke mitokondria otot. Tugas inilah dilakukan oleh system paru jantung. (paru,
jantung dan pembuluh darah) karena fungsi inilah yang menentukan keaktifan otot.
(Dwijowinoto 1993:239).
2.1.5 Korelasi Denyut Nadi Terhadap Kapasitas Aerobik
Metabolisme otot aerobic hanya dapat terjadi dengan penggunaan oksigen,

laju pemakaian oksigen tubuh adalah gambaran mutlak dari laju metabolisme
aerobiknya. Pemakaian oksigen bias langsung diukur dengan mengumpulkan dan
menganalisa pengeluaran udara seseorang. Banyak penelitian tentang pemakaian
oksigen selama olahraga telah dilakukan bertahun-tahun sehingga uraian yang luas
mengenai respon metabolisme aerobic olahraga telah banyak diketahui (Dwijowinoto
1993:246).

27
28
Selama latihan olahraga setiap komponen dari parujantung menyesuaikan
terhadap : 1) peningkatan keluaran jantung, 2) pembelokan aliran darah, 3)
peningkatan arterivena dan 4) peningkatan pertukaran udara. Semua komponen
tersebut memiliki pengaruh besar terhadap denyut nadi seseorang dalam latihan atau
berolahraga sehingga akan menghasilkan perbedaan intensitas denyut nadi pada orang
terlatih dan tidak terlatih.
Denyut nadi pada orang dewasa normal adalah 60-90 denyut per menit. Pada
orang yang sering terlatih atau olahraga fisik, denyut nadinya dapat mencapai 50-60
kali per menit karena terlatih. Jika frekuensi lebih darinormal disebut tachicardi dan
jika frekuensi kurang dari normal disebut bradicardi. Pada orang yang memilIki
sirkulasi darah baik maka kecepatan denyut nadi pada saat istirahat lebih rendah serta
memilki kesegaran jasmani yang baik. Hal ini terjadi karena otot jantung sudah kuat
sehingga penggunaannya lebih efisien dan melalui dengan sedikit pompa jantung
sudah dapat memenuhi kebutuhan sirkulasi darah. (Kamiso 1991:71).
Dilain pihak aktifitas fisik yang teratur membantu meningkatkan efisiensi
jantung secara keseluruhan. Salah satu petunjuk ke arah itu adalah denyut jantung
yang lebih lambat (biasanya kurang dari 60 denyut per menit) dari seseorang yang
terlatih dengan baik, dibandingkan dengan seseorang yang tidak terlatih (yang denyut
jantungnya rata-rata 70-90 denyut permenit. Dengan demikian perbedaan denyut
jantung yang terlatih dengan yang tidak terlatih sebanyak 10 denyut per menit, akan
mengakibatkan pengurangan denyut jantung yang berarti juga pengurangan kerja
jantung (CK.Gian 1993:10).
28
29
2.1.6 Korelasi Kapasitas Vital Paru Terhadap Kapasitas Aerobik
Kasiyo Dwijowinoto mengemukakan metabolisme aerobic hanya dapat terjadi
dengan penggunaan oksigen, laju pemakaian oksigen tubuh adalah gambaran mutlak
dari laju metabolisme aerobiknya. Pemakaian oksigen bisa langsung diukur dengan
mengumpulkan dan menganalisa pengeluaran udara seseorang. (1993:246)

Kapasitas paru yang tinggi akan memungkinkan penyerapan udara yang besar
sehingga mampu menggunakan oksigen secara maksimal dan mempunyai ketahan
dalam penampilan olahraga (Kasiyo Dwijowinoto 1993:225). Dengan demikian ada
hubungan kapasitas vital paru dengan hasil tes aerobik.
Dilain pihak frekuensi pernapasan dibatasi oleh kecepatan sistem
neuromuscular mengatur gerakan berganti-ganti antara dalamnya pernapasan dan
kecepatannya ada keseimbangan yang memungkinkan orang melaksanakan
pernapasan dengan efisiensi yang paling optimal dengan pengguanaan energi minimal
oleh otot-otot pernapasan. (Effendi 1982:72).
Pada waktu olahraga maka produksi karbondioksida sebagai hasil sisa
metabolisme akan bertambah, begitu juga kebutuhan oksigen untuk berlangsungnya
oksidasi di dalam sel-sel bertambah. Untuk pembuangan karbondioksida yang
berlebihan dan pengambilan oksigen yang meningkat tersebut , dilaksanakan oleh
sistem pernapasan. Sehingga pada olahraga yang intensif frekuensi maupun
mendalamnya pernafasan akan bertambah, untuk menghasilkan ventilasi paru yang
meningkat.
29
30
Adapun kegunaan kenaikan ventilasi parui ini ialah penambahan pengiriman
oksigen dan mempercepat pembuanang CO2. Sehingga semakin baik dalam
pernapasan yang dalam untuk menghasilkan oksigen akan semakin baik dalam kerja
aerobik. (Woro, 1999:23)
2.1.7 Korelasi Denyut Nadi dan Kapasitas Vital Paru Terhadap Kapasitas
Aerobik
Fungsi fisiologis yang terlibat di dalam kapasitas konsumsi oksigen maksimal
adalah :
a. Jantung, paru dan pembuluh darah berfungsi dengan baik sehingga oksigen
yang di hisap dan masuk paru, selanjutnya sampai ke darah.
b. Proses penyampaian oksigen ke jaringan-jaringan oleh sel darah merah harus
normal
c. Jaringan-jaringan terutama otot, harus mempunayi kapasitas normal untuk
mempergunakan oksigen yang disampaiakn kepadanya.
Seseorang dalam hal ini pemain sepakbola yang mampu mengalihkan sebagian
besar darahnya ke otot yang sedang bekerja selama latihan akan memiliki perbedaan
kandungan oksigen antara arteri dan vena yang besar karena otot-otot yang aktif akan
mampu untuk menyerap oksigen dari darah daripada jaringan-jaringan yang tidak
aktif (Hairy 1989:189).
Pemain sepakbola yang memiliki intensitas denyut nadi baik dan kapasitas vital
paru yang baik pula, maka akan mempunyai daya tahan aerobik optimal. Seperti yang
30

31
dikemukakan Hairy (1989:208) bahwa sistem transport oksigen melibatkan juga
sistem sirkulasi, respirasi dan jaringan mereka bekerja samasatu tujuan yaitu
melepaskan atau menyampaikan oksigen ke otot yang sedang bekertja. Karena latihan
daya tahan aerobik dapat meningkatkan respon kerja jantung dan denyut nadi
terhadap kegiatan tersebut. Pembuluh darah kapiler pada otot bertambah banyak,
ngga memungkinkan difusi oksigen di dalam otot dapat lebih mudah, ini menandakan
mampu mengangkut rata-rata oksigen lebih besar daripada orang tidak terlatih.
2.2 HIPOTESIS
Dalam suatu penelitian yang ilmiah hipotesis dimaksudkan untuk menjawab
suatu pertanyaan tersebut berdasarkan atas teori yang ada, maka perlu dibuktikan
kebenarannya (Sutrisno Hadi, 1987:257). Sesuai dengan permasalahan dan landasan
teori yang ada, penulis mengajukan rumusan hipotesis sebagai berikut :
1. Ada korelasi denyut nadi terhadap Kapasitas aerobik pada pemain sepakbola.
2. Ada korelasi kapasitas vital paru terhadap Kapasitas aerobik pada pemain
sepakbola.
3. Ada korelasi denyut nadi dan kapasitas vital paru terhadap kapasitas aerobik
pada pemain sepakbola.
31
32
BAB III
METODE PENELITIAN
Metode adalah pengetahuan tentang berbagai cara kerja yang disesuaikan
dengan objek-objek studi ilmu yang bersangkutan. Metode diperlukan dalam
pelaksanaan suatu penelitian . metode penelitian memberikan garis