Anda di halaman 1dari 9

LAPORAN PRAKTIKUM

KAREKTERISTIK DIODA

Oleh

NAMA : ABDUL SALIM

NPM : A1E008018

NAMA ASISTEN : INDAH FIJAYANTI

NPM ASISTEN : A1E007023

DOESN PEMBIMBING : DEDY HAMDANI , Msi.

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN FISIKA

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN

UNIVERSITAS BENGKULU

2009
I. Judul:

Karakteristik dioda

II. Tujuan Percobaan:

Mempelajari hubungan antara tegangan dan kuat arus pada sebuah


dioda

III.Landasan Teori:

Diode adalah suatu komponen elektronik yang dapat


melewatkan arus pada satu arah saja. Ada berbagai macam diode, yaitu
diode tabung, diode sambungan p-n, diode kontak titik (point-contact
diode) dan sebagainya. Diode memegang peranan sangat penting
dalam elektronika, diantaranya adalah untuk menghasilkan tegangan
searah dari tegangan searah dari tegangan bolak-balik, untuk mengesan
gelombang radio, untuk membuat berbagai bentuk gelombang isyarat,
untuk mengatur tegangan searah agar tidak berubah dengan beban
maupun denagn perubahan teganan jala-jala (PLN), untuk saklar
elektronik, LED, laser semikonduktor, mengesan gelombang mikro
dan lain-lain.

Dioda merupakan salah satu komponen elektronika yang


termasuk komponen aktif. Dibawah ini merupakan gambar yang
melambangkan dioda penyearah.

P N

Anoda Katoda

Diode dibangaun dari sambungan bahan tipe-P dan tipe-N. Sisi


P disebut Anoda dan sisi N disebut Katoda. Lambang dioda seperti
anak panah yang arahnya dari sisi P ke sisi N. Karenanya ini
mengingatkan kita pada arus konvensional mudah mengalir dari sisi P
ke sisi N. secara sederhana dapat dikatakan bahwa diode merupakan
penghantar listrik pada arah lain. Artinya, pemberian tegangan listrik
searah yang dapat menyebebkan arus mengalir, yakni ketika kutub
positif baterai sumber tegangan diberikan kesisi material tipe-P dan
kutub negative.

Sisi anode berbentuk segitiga atau kepala panah yang


menunjukkan arah arus listrik, sementara sisi katoda digambarkan
sebagai tempok penghalang. Dari symbol ini dapat dipahami perilaku
diode. Bila kutub positif baterai disambungkan ke bagian anode dan
kutub negative baterai disambungkan ke bagian katode, maka arus
listrik akan mengalir pada arah yang ditunjukkan oleh kepala panah.
Bila sambungan kutub-kutubnya dibalik, arus tidak akan mengalir
senagaimana disimbolkan dengan adanya “tembok penghalang”. Ini
adalah kondisi diode adeal. Adanya arus panjar balik maupun arus
bocor diabaikan.

Diode merupkanalat dua terminaldan terbentuk dari dua jenis


bahan smikonduktor ( silicon jenis n dan jenis p ) yang tersambung. Ini
mampu di aliri arus secara relektif mudah dalam satu arah. Diode
dibuat dalam berbagai bentuk dan ukuran yang sangat berguna.
Diodayang lebih besar mampu untuk daya yang lebih besar, dapat
dibuat dengan suatu kenopsebagai salah satu terminalnya, oleh karena
itu diadapatdihubung langsung kea lat penyerap arus.

Karekteristik dioada, khususnya diode sambungan


semikonduktor yang dibuat dari silicon. Prinsip fisis yang
menghasilkan karakterisrik terminaql diode dan nama “diode
sambungan”.

Berikut 3 daerah kurva karekteristik

1. Daerah bias maju ( forward bias ) ditentuka oleh v > 0

2. Daerah bias balik ( reverse bias ) ditentuka oleh v < 0

3. Daerah dadral ( berakdown bias ) ditentuka oleh v < 0 - VZK


Dioda merupakan komponen elektronika yang terbuat dari
bahan semikonduktor, antara lain silicon dan germanium. Dioda
hanya dapat mengalirkan arus satu arah saja. Dioda terdiri dari dua
buah kaki yang disebut katoda dan anoda. Katoda merupakan tipe
negatif (N) dan anoda tipe positif (P). Struktur dioda merupakan
sambungan semikonduktor P dan N. Dengan struktur demikian, arus
hanya dapat mengalir dari sisi P menuju sisi N atau dari anoda ke
katoda. Berikut ini adalah gambar simbol dan struktur dioda.
Sambungan PN dengan sedikit ruang kecil di antaranya disebut lapisan
deplesi (depletion layer), dimana terdapat keseimbangan hole dan
elektron. Pada sisi P banyak terbentuk hole-holeyang siap menerima
elektron sedangkan di sisi N banyak terdapat elektron-elektron yang
siap untuk dilepas.

IV. Alat dan bahan :

Alat dan bahan yang digunakan untuk mempelajari hubungan


antara tegangan dan kuat arus pada sebuah dioda.

No Nama Alat Jumlah


1 Potensiometer 50 kΩ 1
2 Hambatan tetap 470 Ω 1
3 Dioda IN4002 1
4 Papan rangkaian 1
5 Saklar 1 kutub 1
6 Kabel penghubung merah 3
7 Kabel penghubung hitam 3
8 Meter dasar 90 2
9 Catu daya 3 V 1
V. Persiapan percobaan:

a. Persiapan percobaan

1. Peralatan atau komponen di siapkan sesuai dengan daftar alat


dan bahan

2. Rangakaian di buat seperti gambar

 Posisi saklar dalam keadaan terbuka (posisi 0)

 Meter dasar 90 yang pertama di gunakan sebagai volt meter


dengan batas ukur 10 V DC

 Meter dasar 90 yang kedua di gunakan sebagai ampere


meter dengan batas ukur 100 mA DC

3. Rangkaian dihubungkan ke susunan baterai dengan


menggunakan kabel penghubung

4. Rangkaian diperiksa kembali

b. Langkah percobaan

1. Saklar S ditutup (posisi 1)

2. Tegangan diatur paling rendah dengan cara memutar


potensiometer. Baca tegangan dan kuat arus pada alat ukur dan
catat hasilnya kedalam table hasil pengamatan.

3. Ulangi langkah B sebanyak lami kali denagn tegangan yang


berbeda dan catat hasilnya kedalam table hasil pengamatan.

4. Saklar S dibuka (posisi 0), kemudian balik arah arus dengan


cara membalik kutub beterai.
5. Saklar S ditutup (posisi 1). Diamati apa yang terjadi pada
ampermeter.

6. Dibuat grafik hubungan I terhadap V.

VI. Hasil Pengamatan:

Hasil pengematan yang di peroleh dari mempelajari hubungan


antara tegangan dan kuat arus pada sebuah dioda.

a. Table pengamatan

b.

No Tegangan (V) Kuat Arus (I)


1 3 3 x 10-2
2 6 6 x 10-2
3 9 8,8 x 10-2

c. Grafik hubungan I terhadap V

I 100 mA

9 X 10-2

6 X 10-2
3 X 10-2

V volt
3 6 9
d. Gambar rangkaian 10

1 9

2 8
7

6
3

Gambar rangkaian karekteristik dioda

Ket

1. Catu daya 3 V 6. Kabel penghubung


hitam

2. Hambatan tetap 470 Ω 7. Kabel penghubung merah

3. Meter dasar 90 8. Potensiometer 50


4. Dioda IN4002 9. Papan rangkaian

5. Meter dasar 90 10. Saklar 1 kutub

e. Pembahasan
Berdasarkan percobaan yang telah dilakukan terlihat dioda
berguna sebagai menyearahkan arus pada satu arah tegangan (arah
maju), sedangkan pada arah berlawanan (arah mundur) arus yang
dilewatkan sangat kecil sehingga dapat di abaikan. Dalam
percobaan ini yang bertujuan mempelajari hubungtan tegangan
tegangtan dan kuat arus, sehingga terlihat bahwa semakin besar
tegangan yang di berikan pada rangkaian sehingga semakin besar
pula kuat arus yang mengalir pada rangkaian tersebut.

Tegangan dan kuat arus yang di ukur dengan menggunakan


meter dasar 90 akan bisa ter baca apabila potensiometr 10 KΩ yang
di gunakan di putar pada keadaan maksimum. Apabila
potensiometer tersebut berada pada posisi minimum tegangan dan
kuat arus tidak bisa terbaca oleh meterdasar 90, ini menunjukkan
bahwa potensiometer juga berfungsi menghambat aliran arus.

Pada table hasil pengamatan di peroleh pada tegagan


sumber 3V, maka tegangan yang terbaca pada volt meter juga 3V
dan kuat arus yang diperoleh adalah 3 x 10-2 A, pada tegagan
sumber 6 V, maka tegangan yang terbaca pada volt meter juga 6 V
dan kuat arus yang diperoleh adalah 6 x 10-2 A, pada tegagan
sumber 9 V, maka tegangan yang terbaca pada volt meter juga 8,6
V dan kuat arus yang diperoleh adalah 8,6 x 10-2 A.

Pada percobaan pertama dan kedua hasil yang diproleh


sama tegangan input dengan tegangan output,ini menujnjukkan
kebenaran dan ketelitian pada percobaan, sedangkan pada
percobaan yang ketiga dengan memberikan tegangan input 9V dan
tegangan kelurannya 8,6 V, ini mungkin terjasi karena alat yang di
gunakan kurang stabil atau karena kurang ketelitian praktikan
dalam membaca alat, atu bisa saja kurang maksimumnya penutaran
pada potensiometer. Sesuai dengan table gasil pengamatan terlihat
bahwa hubungan kuat arus dengan tegangan selalu berbanding
lurus.
VII. Kesimpulan dan Saran:

a. Kesimpilan

Dari hasil pengematan yang di peroleh dari mempelajari


hubungan antara tegangan dan kuat arus pada sebuah dioda sehingga
dapat di simpulkan bahwa tegangan input sama dengan tegangan
output, dan hubungan tegangan dan kuat arus yang mengalir pada
rangkaian adalah berbanding lurus.

b. Saran

Pada saat melakukan praktikum praktikan harus


memperhatikan rangkaian sehingga pada saat pengukuran
menggunakan multimeter atau sejenisnya tidak terjadi kesalahan
pada saat pengukuran sehingga sesuai dengan hasil yang prosedur
yang sudah ditentukan pada buku penuntun.

VIII. Daftar pestaka

Woollard,harry.2006.Elektronika Praktis.Jakarta: malta printindo

Sedra,adel. 1990. Rangkaian Mikro Elektronika. Jakarta : erlangga

http://one.indoskripsi.com/judul-skripsi-makalah-
tentang/karakteristidioda